Anda di halaman 1dari 32

BAB I

PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang
Latar belakang dilakukannya praktikum KaliBabon, Meteseh ini adalah
untuk memenuhi praktikum lapangan geologi struktur, selain itu untuk
mengetahui bagaimana keadaan geologi di STA Kali Babon, Meteseh,
Segarbencah, setelah mengetahui keadaan geologi secara langsung dan
melakukan pengukuran struktur sekunder yaitu berupa kekar maka dapat
terlihat hubungan keadaan lapangan langsung dengan hasil laboratorium
analisa kekar sistematis.

1.2

Maksud dan Tujuan


1.2.1

Maksud
1.2.1.1
1.2.1.2

Mengetahui pengertian kekar secara umum.


Mengetahui jenis-jenis kekar yang dapat dijadikan data pada

1.2.1.3
1.2.1.4

analisis kekar.
Mengetahui penampakan struktur geologi kekar dilapangan.
Mengetahui manfaat dari analisa struktur geologi struktur

1.2.1.5

kekar.
Mengetahui arah gaya yang bekerja dalam terbentuknya

1.2.1.6

kekar.
Mengetahui hubungan arah gaya dengan sumbu lipatan dan
arah pergerakan sesar.

1.2.2

Tujuan
1.2.2.1

Dapat

mengetahui

kondisi

1.2.2.2

dilapangan.
Dapat mengetahui jenis-jenis kekar yang dapatdijadikan data

1.2.2.3

pada analisis kekar.


Dapat mengetahui manfaat dari analisa kekar.

Laporan Praktikum Geologi Struktur

geologi

struktur

kekar

1.2.2.4

Mendapatkan ilmu cara menghitung analisis kekar secara

1.2.2.5

stereoskop.
Dapat mengetahui

1.2.2.6

terbentuknya kekar.
Dapat mengetahui hubungan arah gaya dengan sumbu

arah

gaya

yang

bekerja

dalam

lipatan dan arah pergerakan sesar.

1.3

Waktu Pelaksanaan Praktikum


1.3.1

Pelaksanaan Praktikum Lapangan


Hari

: Minggu

Tanggal

: 5 Desember 2010

Waktu : 10.00 - 12.30 WIB


Tempat
1.4

: Kali babon, Segar bencah, Semarang

Kesampaian Lokasi
Daerah Kalibabon merupakan daerah aliran sungai yang berada di Kota
Semarang. Kami seperti biasa memulai perjalanan dari Tembalang, kampus
geologi menuju daerah Kalibabon , Semarang yang dapat ditempuh dalam
waktu 15 menit. Jarak tempuhnya sekitar 7 km saja, karena letak daerah
Kalibabon masih berada di dalam Kota Semarang. Selama perjalanan terlihat
di daerah Segarbencah terdapat sesar yang merupakan sesar lanjutan di daerah
bukit kencana, terbukti dengan adanya gelombang di bagian aspal jalan yang
memang sudah tidak bisa diratakan akibat pergerakan lempeng bumi. Daerah
ini memiliki bentuk lahan fluvial. Untuk sampai pada lokasi (dari Kampus
UNDIP Tembalang), dapat digunakan transportasi berupa kendaraan bermotor
melewati wilayah Bulusan, kemudian ke daerah Segarbencah. Menggunakan
kendaraan bermotor dari Kampus UNDIP Tembalang dengan kondisi jalan
yang berkelok-kelok naik turun dengan tikungan dan jalan bergelombang.

Laporan Praktikum Geologi Struktur

1.5

Ruang Lingkup
1.5.1

Ruang Lingkup Spasial


Praktikum lapangan geologi struktur ini meliputi Daerah sekitar
kali Babon, Segar bencah, Semarang dengan luas total daerah
praktikum lapangan seluas 1 km2 .

1.5.2

Ruang Lingkup substansional


Pada praktikum lapangan geologi struktur ini dilakukan untuk
mengetahui serta mendeskripsikan struktur geologi serta litologi pada
daerah praktikum lapangan dengan mengkorelasikannya dengan data
geologi regional daerah praktikum lapangan.

BAB II
KONDISI GEOLOGI REGIONAL

Laporan Praktikum Geologi Struktur

2.1

Geologi Regional
Secara geografis, wilayah Kotamadya Semarang, Propinsi Jawa
Tengah terletak pada koordinat 1101620 - 110 3029 Bujur Timur dan 6
5534 - 7 0704 Lintang Selatan dengan luas daerah sekitar 391,2 Km2.
Wilayah Kotamadya Semarang sebagaimana daerah lainnya di Indonesia
beriklim tropis, terdiri dari musim kemarau dan musim hujan yang silih
berganti sepanjang tahun. Besar rata-rata jumlah curah hujan tahunan wilayah
Semarang utara adalah 2000 - 2500 mm/tahun dan Semarang bagian selatan
antara 2500 - 3000 mm/tahun. Sedangkan curah hujan rata-rata per bulan
berdasarkan data dari tahun 1994 - 1998 berkisar antara 58 - 338 mm/bulan,
curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Oktober sampai bulan April dengan
curah hujan antara 176-338 mm/bulan, sedangkan curah hujan terendah terjadi
pada bulan Mei sampai bulan September dengan curah hujan antara 58 - 131
mm/bulan.
2.1.1 Morfologi Daerah Semarang
Morfologi daerah Semarang berdasarkan pada bentuk topografi
dan kemiringan lerengnya dapat dibagi menjadi 7 (tujuh) satuan
morfologi yaitu:
a. Dataran
Merupakan daerah dataran aluvial pantai dan sungai. daerah bagian
barat daya merupakan punggungan lereng perbukitan, bentuk lereng
umumnya datar hingga sangat landai dengan kemiringan lereng medan
antara 0 - 5% (0-3%), ketinggian tempat di bagian utara antara 0 - 25
m dpl dan di bagian barat daya ketinggiannya antara 225 - 275 m dpl.
Luas penyebaran sekitar 164,9 km2 (42,36%) dari seluruh daerah
Semarang.
b. Daerah Bergelombang

Laporan Praktikum Geologi Struktur

Satuan morfologi ini umumnya merupakan punggungan, kaki bukit


dan lembah sungai, mempunyai bentuk permukaan bergelombang
halus dengan kemiringan lereng medan 5 - 10% (3-9%), ketinggian
tempat antara 25 - 200 m dpl. Luas penyebarannya sekitar 68,09 km2.
(17,36%) dari seluruh daerah Semarang.
c. Perbukitan Berlereng Landai
Satuan morfologi ini merupakan kaki dan punggungan perbukitan,
mempunyai

bentuk

permukaan

bergelombang

landai

dengan

kemiringan lereng 10 - 15 % dengan ketinggian wilayah 25 - 435 m


dpl. Luas penyebaran sekitar 73,31 km2 (18,84%) dari seluruh daerah
Semarang.
d. Perbukitan Berlereng Agak Terjal
Satuan morfologi ini merupakan lereng dan puncak perbukitan dengan
lereng yang agak terjal, mempunyai kemiringan lereng antara 15 30%, ketinggian tempat antara 25 - 445 m dpl. Luas penyebarannya
sekitar 57,91Km2 (14,8%) dari seluruh daerah Semarang.
e. Perbukitan Berlereng Terjal
Satuan morfologi ini merupakan lereng dan puncak perbukitan dengan
lereng yang terjal, mempunyai kemiringan lereng antara 30 - 50%,
ketinggian tempat antara 40 - 325 m dpl. Luas penyebarannya sekitar
17,47 Km2 (4,47%) dari seluruh daerah Semarang.
f. Perbukitan Berlereng Sangat Terjal
Satuan morfologi ini merupakan lereng bukit dan tebing sungai dengan
lereng yang sangat terjal, mempunyai kemiringan lereng antara 50 -

Laporan Praktikum Geologi Struktur

70%, ketinggian tempat antara 45 - 165 m dpl. Luas penyebarannya


sekitar 2,26 Km2 (0,58%) dari seluruh daerah Semarang.
g. Perbukitan Berlereng Curam
Satuan morfologi ini umumnya merupakan tebing sungai dengan
lereng yang curam, mempunyai kemiringan >70%, ketinggian tempat
antara 100 - 300 m dpl. Luas penyebarannya sekitar 6,45 Km2 (1,65%)
dari seluruh daerah Semarang.
2.1.2 Tata Guna Lahan
Penggunaan lahan di wilayah Kotamadya Semarang terdiri dari
wilayah terbangun (Build Up Area) yang terdiri dari pemukiman,
perkantoran perdagangan dan jasa, kawasan industri, transportasi.
Sedangkan wilayah tak terbangun terdiri dari tambak, pertanian, dan
kawasan perkebunan serta konservasi.
2.1.3 Susunan Stratigrafi
Geologi Kota Semarang berdasarkan Peta Geologi Lembar
Magelang - Semarang (RE. Thaden, dkk; 1996), susunan stratigrafinya
adalah sebagai berikut :
1. Aluvium
Merupakan endapan aluvium pantai, sungai dan danau. Endapan
pantai litologinya terdiri dari lempung, lanau dan pasir dan campuran
diantaranya mencapai ketebalan 50 m atau lebih. Endapan sungai dan
danau terdiri dari kerikil, kerakal, pasir dan lanau dengan tebal 1 - 3 m.
Bongkah tersusun andesit, batu lempung dan sedikit batu pasir.
2. Batuan Gunung api Gajah Mungkur
Batuannya berupa lava andesit, berwarna abu-abu kehitaman,
berbutir halus, holokristalin, komposisi terdiri dari felspar, hornblende

Laporan Praktikum Geologi Struktur

dan augit, bersifat keras dan kompak. Setempat memperlihatkan


struktur kekar berlembar (sheeting joint).
3. Batuan Gunung Api Kaligesik
Batuannya berupa lava basalt, berwarna abu-abu kehitaman, halus,
komposisi mineral terdiri dari felspar, olivin dan augit, sangat keras.
4. Formasi Jongkong
Breksi andesit hornblende augit dan aliran lava, sebelumnya
disebut batuan gunungapi Ungaran Lama. Breksi andesit berwarna
coklat kehitaman, komponen berukuran 1 - 50 cm, menyudut membundar tanggung dengan masa dasar tufaan, posositas sedang,
kompak dan keras. Aliran lava berwarna abu-abu tua, berbutir halus,
setempat memperlihatkan struktur vesikuler (berongga).
5. Formasi Damar
Batuannya terdiri dari batu pasir tufaan, konglomerat, dan breksi
volkanik. Batu pasir tufaan berwarna kuning kecoklatan berbutir halus
- kasar, komposisi terdiri dari mineral mafik, felspar, dan kuarsa
dengan masa dasar tufaan, porositas sedang, keras. Konglomerat
berwarna kuning kecoklatan hingga kehitaman, komponen terdiri dari
andesit, basalt, batuapung, berukuran 0,5 - 5 cm, membundar tanggung
hingga membundar baik, agak rapuh. Breksi volkanik mungkin
diendapkan sebagai lahar, berwarna abu-abu kehitaman, komponen
terdiri dari andesit dan basalt, berukuran 1 - 20 cm, menyudut membundar tanggung, agak keras.
6. Formasi Kaligetas
Batuannya terdiri dari breksi dan lahar dengan sisipan lava dan tuf
halus sampai kasar, setempat di bagian bawahnya ditemukan batu

Laporan Praktikum Geologi Struktur

lempung mengandung moluska dan batu pasir tufaan. Breksi dan lahar
berwarna coklat kehitaman, dengan komponen berupa andesit, basalt,
batuapung dengan masa dasar tufa, komponen umumnya menyudut menyudut tanggung, porositas sedang hingga tinggi, breksi bersifat
keras dan kompak, sedangkan lahar agak rapuh. Lava berwarna hitam
kelabu, keras dan kompak. Tufa berwarna kuning keputihan, halus kasar, porositas tinggi, getas. Batu lempung, berwarna hijau, porositas
rendah, agak keras dalam keadaan kering dan mudah hancur dalam
keadaan basah. Batu pasir tufaan, coklat kekuningan, halus - sedang,
porositas sedang, agak keras.
7. Formasi Kalibeng
Batuannya terdiri dari napal, batupasir tufaan dan batu gamping.
Napal berwarna abu-abu kehijauan hingga kehitaman, komposisi
terdiri dari mineral lempung dan semen karbonat, porositas rendah
hingga kedap air, agak keras dalam keadaan kering dan mudah hancur
dalam keadaan basah. Pada napal ini setempat mengandung karbon
(bahan organik). Batupasir tufaan kuning kehitaman, halus - kasar,
porositas sedang, agak keras, Batu gamping merupakan lensa dalam
napal, berwarna putih kelabu, keras dan kompak.
8. Formasi Kerek
Perselingan batu lempung, napal, batu pasir tufaan, konglomerat,
breksi volkanik dan batu gamping. Batu lempung kelabu muda - tua,
gampingan, sebagian bersisipan dengan batu lanau atau batu pasir,
mengandung fosil foram, moluska dan koral-koral koloni. Lapisan tipis
konglomerat terdapat dalam batu lempung di K. Kripik dan di dalam
batupasir. Batu gamping umumnya berlapis, kristallin dan pasiran,
mempunyai ketebalan total lebih dari 400 m.

Laporan Praktikum Geologi Struktur

3.1.4 Struktur Geologi


Struktur geologi yang terdapat di daerah Semarang umumnya
berupa sesar yang terdiri dari sesar normal, sesar geser dan sesar naik.
Sesar normal relatif berarah barat - timur sebagian agak cembung ke arah
utara, sesar geser berarah utara selatan hingga barat laut - tenggara,
sedangkan sesar normal relatif berarah barat - timur. Sesar-sesar tersebut
umumnya terjadi pada batuan Formasi Kerek, Formasi Kalibening dan
Formasi Damar yang berumur kuarter dan tersier.
2.1.5 Gerakan Tanah
Dari hasil analisis kemantapan lereng diketahui bahwa tanah
pelapukan batu lempung mempunyai sudut lereng kritis paling kecil yaitu
14,85%. pelapukan napal sudut lereng kritisnya adalah 19,5% , Pelapukan
batu pasir tufaan mempunyai sudut lereng kritis 20,8% dan pelapukan
breksi sudut lereng kritisnya 23,5%. Berdasarkan analisis di atas maka
daerah Kotamadya Semarang dapat dibagi menjadi empat zona
kerentanan gerakan tanah, yaitu Zona Kerentanan Gerakan Tanah sangat
Rendah, Rendah, Menengah dan Tinggi.
1.

Zona Kerentanan Gerakan Tanah Sangat Rendah


Daerah ini mempunyai tingkat kerentanan sangat rendah untuk
terjadi gerakan tanah. Pada zona ini sangat jarang atau tidak pernah
terjadi gerakan tanah, baik gerakan tanah lama maupun gerakan tanah
baru, terkecuali pada daerah tidak luas di sekitar tebing sungai.
Merupakan daerah datar sampai landai dengan kemiringan lereng alam
kurang dari 15 % dan lereng tidak dibentuk oleh endapan gerakan
tanah, bahan timbunan atau lempung yang bersifat mengembang.
Lereng umumnya dibentuk oleh endapan aluvium (Qa), batu pasir

Laporan Praktikum Geologi Struktur

tufaan (QTd), breksi volkanik (Qpkg), dan lava andesit (Qhg). Daerah
yang termasuk zona kerentanan gerakan tanah sangat rendah sebagian
besar meliputi bagian utara Kodya Semarang, mulai dari Mangkang,
kota semarang, Gayamsari, Pedurungan, Plamongan, Gendang,
Kedungwinong, Pengkol, Kaligetas, Banyumanik, Tembalang, Kondri
dan Pesantren, dengan luas sekitar 222,8 Km2 (57,15%) dari seluruh
daerah Semarang.
2.

Zona Kerentanan Gerakan Tanah Rendah


Daerah yang mempunyai tingkat kerentanan rendah untuk terjadi
gerakan tanah. Umumnya pada zona ini jarang terjadi gerakan tanah
jika tidak mengalami gangguan pada lereng dan jika terdapat gerakan
tanah lama, lereng telah mantap kembali. Gerakan tanah berdimensi
kecil mungkin dapat terjadi, terutama pada tebing lembah (alur)
sungai.
Kisaran kemiringan lereng mulai dari landai (5 - 5%) sampai
sangat terjal (50 - 70%). Tergantung pada kondisi sifat fisik dan
keteknikan batuan dan tanah pembentuk lereng. Pada lereng terjal
umumnya dibentuk oleh tanah pelapukan yang cukup tipis dan
vegetasi penutup baik cukup tipis dan vegetasi penutup baik, umumnya
berupa hutan atau perkebunan. Lereng pada umumnya dibentuk oleh
breksi volkanik (Qpkg), batu pasir tufaan (QTd), breksi andesit (Qpj)
dan lava (Qhg). Daerah yang termasuk zona ini antara lain Jludang,
Salamkerep,
Ketileng,

Wonosari,

Dadapan,

G.

Ngaliyan,

Karangjangkang,

Gajahmungkur,

Mangunsari,

Candisari,
Prebalan,

Ngrambe, dan Mijen dengan luas penyebaran 77,00 km2 (19,88%) dari
luas daerah Semarang.
3.

Zona Kerentanan Gerakan Tanah Menengah

Laporan Praktikum Geologi Struktur

10

Daerah yang mempunyai tingkat kerentanan menengah untuk


terjadi gerakan tanah. Pada zona ini dapat terjadi gerakan tanah
terutama pada daerah yang berbatasan dengan lembah sungai, gawir
tebing jalan atau jika lereng mengalami gangguan. Gerakan tanah lama
dapat aktif kembali akibat curah hujan yang tinggi. Kisaran kemiringan
lereng mulai dari landai (5 - 15%) sampai sangat terjal (50 - 70%).
Tergantung pada kondisi sifat fisik dan keteknikan batuan dan tanah
sebagai material pembentuk lereng. Umumnya lereng mempunyai
vegetasi penutup kurang. Lereng pada umumnya dibentuk oleh batuan
napal (Tmk), perselingan batu lempung dan napal (Tmkl), batu pasir
tufaan (QTd), breksi volkanik (Qpkg), lava (Qhg) dan lahar (Qpk).
Penyebaran zona ini meliputi daerah sekitar Tambakaji, Bringin,
Duwet, Kedungbatu, G. Makandowo, Banteng, Sambiroto, G. Tugel,
Deli, Damplak, Kemalon, Sadeng, Kalialang, Ngemplak dan
Srindingan dengan luas sekitar 64,8 Km2 (16,76%) dari seluruh daerah
Semarang.
4.

Zona Kerentanan Gerakan Tanah Tinggi


Daerah yang mempunyai tingkat kerentanan tinggi untuk terjadi
gerakan tanah. Pada zona ini sering terjadi gerakan tanah, sedangkan
gerakan tanah lama dan gerakan tanah baru masih aktif bergerak akibat
curah hujan tinggi dan erosi yang kuat. Kisaran kemiringan lereng
mulai landai (5 - 15%) sampai curam (>70%). Tergantung pada kondisi
sifat fisik dan keteknikan batuan dan tanah. Vegetasi penutup lereng
umumnya sangat kurang. Lereng pada umumnya dibentuk oleh batuan
napal (Tmkl), perselingan batu lempung dan napal (Tmk), batu pasir
tufaan (QTd) dan breksi volkanik (Qpkg). Daerah yang termasuk zona
ini antara lain: Pucung, Jokoprono, Talunkacang, Mambankerep, G.
Krincing, Kuwasen, G. Bubak, Banaran, Asinan, Tebing Kali Garang

Laporan Praktikum Geologi Struktur

11

dan Kali Kripik bagian tengah dan selatan, Tegalklampis, G. Gombel,


Metaseh, Salakan dan Sidoro dengan luas penyebaran sekitar 23,6 km2
(6,21%) dari seluruh daerah Semarang.

BAB III
KAJIAN TEORI

3.1 Pengertian Kekar

Laporan Praktikum Geologi Struktur

12

Kekar atau joint adalah rerkahan pada batuan yang belum mengalami
pergeseran. Kekar terbentuk karena adanya tegasan (stress) yang bekerja pada
batuan. Kekar yang dihasilkan oleh tegasan tektonik umumnya berpola
sistematik, arahnya saling beraturan. Pola kekar yang berarah sama disebut set.
Jumlah kekar tiap satuan luas disebut frekuensi.
3.2 Klasifikasi Kekar
3.2.1

Geometris
Adalah klasifikasi kekar berdasarkan kedudukan kekar terhadap
lapisan batuan, berdasarkan polanya, atau berdasarkan ukurannya
3.2.1.1 Berdasarkan Kedudukan Terhadap Lapisan Batuan
a. Strike joint dimana jurus kekar dan jurus perlapisan saling

3.2.1.2

b.

sejajar
Dip joint dimana jurus kekar dan arah kemiringan

c.

perlapisan batuan saling sejajar


Diagonal/Obique joint dimana jurus kekar dan jurus

d.

perlapisan batuan saling memotong


Bedding joint dimana bidang kekar dan bidang perlapisan

sejajar
Berdasarkan Pola Kekar
a. Kekar sistematik adalah sekelompok kekar yang saling
sejajarjurusnya. Terbentuk karena gaya tektonik dan bisa
tersusun lebih dari satu set kekar
b. Kekar non-sistematik adalah sekelompok kekaryang tidak
menunjukkan adanya pola yang sistematik, kedudukan
kekar tidak beraturan, terbentuk bukan karena gaya

3.2.1.3

tektonik.
Berdasarkan ukuran
Ukuran dimensi kekar dipakai sebagai salah satu dasar
klasifikasi, tetapi sejauh ini belum ada ukuran yang pasti untuk
perklasifikasian kekar.
a. Master joint adalah kekar yang berukuran puluhan sampai
ratusan meter dan memotong beberapa lapisan batuan.

Laporan Praktikum Geologi Struktur

13

b. Major joint adalah kekar yang panjangnya lebih pendek dari


pada master joint, memotong lapisan batuan yang tidak
begitu tebal
c. Minor joint adalah kekar yang panjangnya >1inch dan
secara keseluruhan pendek-pendek
d. Mikro joint adalah kekar yang panjangnya <1 inch
3.2.2 Genetis
Adalah penggolongan kekar berdasarkan cara terbentuknya kekar
yang berhubungan dengan gaya yang menyebabkan terbentuknya kekar
3.2.2.1

Kekar Gerus (Shear joint)


Adalah kekar yang terbentuk akibat gaya kompresif.
Ciri-cirinya:
a) Lurus
b) Bidangnya rata
c) Tertutup rapat
d) Tidak berubah arah meskipun memotong fragmen breksi
e) Sudut lancip yang dibentuk kekar yang berpasangan
kedudukannya berhadapan dengan tegasan utama terbesar
(1), sudut tumpul berhadapan dengan tegasan utama
terkecil (3), sedangkan tegasan utama menengah (2)
kedudukan sejajar dengan garis hasil perpotongan kedua

3.2.2.2

3.2.2.3

bidang kekar yang berpasangan.


Kekar Tarik (Tension joint)
Adalah kekar yang terbentuk oleh gaya tarik (tension)
Ciri-cirinya:
a) Tidak berpasangan
b) Melengkung
c) Terbuka dan sering mengalami pengisian
d) Bidang tidak rata
e) Bidang kekar tegak lurus arah tarikan
f) Jika melalui breksi, arahnya berubah mengelilingi fragmen
Kekar Kolom (Columnar Joint)
Kekar yang berbentuk seperti kolom.

Laporan Praktikum Geologi Struktur

14

3.3 Hubungan Gaya Dan Pola Kekar


Gaya pembentuk kekar dapat diuraikan menjadi gaya-gaya yang saling
tegak lurus satu dengan yang lain (lihat gambar) . gaya utama yang terbesar
adalah (p) membentuk sudut lancip dengan kekar gerus yang saling berpasangan.
Gaya menengah (Q) sejajar dengan perpotongan kedua kekar gerus yang saling
berpasangan tersebut dan gaya terkecil membagi dua sudut tumpul.

Q
c
a
R

d
Keterangan:
A,b
C :
D :

:
Shear fracture
Etension fracture
Tension Fracture

Gambar 3.1 Hubungan Gaya dan pola kekar P terbesar Q menengah Dan R
terkecil

3.4 Analisis Geologi Struktur

Laporan Praktikum Geologi Struktur

15

Dalam analisis geologi struktur, terdapat hal hal yang perlu


diperhatikan dalam analisis, yaitu :
1. Struktur yang mengenai batuan berumur paling muda akan mempengaruhi
batuan yang berumur lebih tua.
2. Pemisahan struktur yang terdapat pada batuan berumur paling muda
dengan batuan yang berumur lebih tua.
3. Analisis dilakukan dari batuan yang berumur paling muda ke batuan yang
lebih muda.
Untuk memperoleh hasil analisis yang tepat dan benar, analisis geologi struktur
dibagi menjadi beberapa tahapan, yaitu :
1) Pengambilan data struktur di lapangan
2) Analisis struktur
3) Integrasi hasil analisis
4) Pemodelan struktur
5) Aplikasi dari hasil analisis struktur
1) Pengambilan data struktur di lapangan
Dalam pengambilan data struktur di lapangan, hal yang pertama
kali harus dilakukan adalah pengeplotan lokasi pengambilan data. Hal ini
penting sekali untuk menentukan posisi pengambilan data pada peta yang
nantinya dapat membantu dalam analisis strukturnya.
Pengambilan data pada tiap struktur berbeda beda tergantung dari
hasil analisis yang diinginkan. Tetapi, umumnya, data data yang diambil
adalah sebagai berikut :
1.

Kekar
Data yang diambil adalah strike dan dip dari bidang kekar. Perlu
diperhatikan dalam pengambilan data kekar, harap dipisahkan bidang
kekar yang terdapat pada satuan batuan yang berbeda. Selain itu,
dibedakan juga antara kekar tarik dan kekar gerus agar data yang diambil
tidak tercampur aduk. Untuk kekar kekar yang memiliki dip >= 80o,

Laporan Praktikum Geologi Struktur

16

jumlah data yang harus diambil minimal 25 pasang kekar (50 kekar).
Sedangkan untuk kekar kekar yang memiliki dip <= 80o, jumlah data
yang diambil minimal 1 pasang kekar (2 kekar). Semakin banyak data
yang diambil, hasilnya semakin baik.
2) Analisis Struktur
Untuk menganalisis struktur struktur diatas, dilakukan beberapa
metode analisis, yaitu :
2.1

Diagram Kontur
Diagram kontur digunakan untuk menganalisa struktur
kekar yang memiliki dip yang besarnya kurang dari 80o. Cara dari
metode ini sudah diajarkan pada acara sebelumnya. Tetapi, untuk
analisa yang datanya diambil dari lapangan (faktual), ada hal
penting yang perlu dilakukan, yaitu :
a.

Data kekar dari satu satuan batuan dianalisa dalam satu


diagram kontur. Jangan dicampur aduk dengan data kekar dari
satuan batuan yang lain.

b. Sebelum mengambil titik maksima tertinggi, terlebih dahulu


dibandingkan antara diagram kontur dari batuan berumur muda
(diagram A) dengan diagram kontur dari batuan berumur lebih
tua satu tingkat (diagram B). Perhatikan kontur kontur yang
terdapat pada kedua stereonet. Kemungkinan besar terdapat
kontur pada diagram B yang kurang lebih sama dengan kontur
yang terdapat di diagram A. Hilangkan kontur yang sama
tersebut pada diagram B dan tentukan titik maksima yang
memiliki nilai kontur yang paling tinggi. Lakukan langkah
langkah tersebut pada setiap satuan batuan yang ada.
c.

Setelah titik maksima dari tiap tiap diagram kontur


ditentukan, buatlah kedua bidang maksimanya dan plotkan

Laporan Praktikum Geologi Struktur

17

kedua bidang maksima tersebut pada peta sesuai dengan lokasi


pengambilan datanya.
d.

Setelah kedua bidang maksima ditentukan kemudian tentukan


arah arah gayanya terutama arah gaya utamanya. Dari arah
gaya utama yang diperoleh, maka diketahui bahwa daerah yang
dipetakan mengalami monophase tektonik apabila tidak terjadi
perubahan arah gaya utama ataukah mengalami multiphase
tektonik apabila terjadi perubahan arah gaya utama selama
pengendapan batuan di daerah pemetaan.

2.2

Diagram Kipas
Diagram kipas juga digunakan untuk menganalisa struktur
kekar tetapi struktur kekar yang dianalisa adalah kekar yang
memiliki dip >= 80o. Cara dari metode ini sudah diajarkan pada
acara sebelumnya. Dari metode ini, diperoleh dua bidang maksima
yang nantinya diplot pada lokasinya dan arah gaya utama
pembentuk kekar. Selain itu, diagram kipas dapat juga digunakan
dalam analisa arah arus purba dan pola penyaluran sungai.

3) Integrasi Hasil Analisis


Setelah semua analisis dilakukan, kemudian hasil hasil tersebut
diintegrasikan dan dianalisis sebagai satu kesatuan struktur yang
berkembang di daerah pemetaan. Langkah langkah yang dilakukan
adalah sebagai berikut :
Plotkan semua hasil analisis pada peta topografi/geologi sesuai
dengan lokasi pengambilan datanya. Untuk hasil analisis sesar, plotkan
stereonet hasil analisis atau gambarkan arah gaya utamanya. Sedangkan
untuk hasil analisis lipatan, plotkan posisi axial plane dengan dibantu
beberapa sayatan yang melalui axial plane tersebut.

Laporan Praktikum Geologi Struktur

18

Perhatikan bagaimana kesesuaian antara hasil hasil analisis yang


diperoleh dengan kelurusan kelurusan morfologi yang ada pada peta
topografi dan penyebaran singkapan yang tampak pada peta geologi.
Gunakan hukum cross cutting relationship untuk membedakan mana
struktur yang lebih muda dan yang lebih tua dengan tetap memperhatikan
arah gaya utama yang terjadi pada tiap satuan batuan. Jangan terlalu
memaksakan pengambilan suatu sesar atau lipatan apabila tidak ada data
yang menjelaskan adanya sesar tersebut. Sesar diperkirakan dapat dibuat
apabila terdapat dua sesar yang tampaknya merupakan satu kesatuan
tetapi diantara sesar tersebut tidak terdapat data yang mendukung
keberadaan sesar tersebut.
4) Pemodelan Struktur
Sebagai tambahan, semua hasil interpretasi struktur yang telah
digambarkan pada peta topografi/geologi dapat disesuaikan dengan model
model struktur yang ada. Sebelum melakukan penyesuaian, ada
beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menggunakan model struktur,
yaitu :
Struktur struktur yang terdapat pada model merupakan struktur
yang sangat ideal. Sangat kecil kemungkinan semua struktur yang
diperoleh di lapangan sama persis dengan struktur yang ada pada model.
Hal ini disebabkan karena keheterogenitas batuan di lapangan yang
dipotong oleh struktur struktur tersebut.
5) Aplikasi Struktur Geologi
Struktur geologi yang ada pada suatu daerah memiliki peranan
penting terhadap daerah tersebut. Diketahuinya suatu struktur pada suatu
daerah pemetaan, tidak hanya untuk mengetahui dari mana arah gaya
yang membentuknya tetapi dapat diaplikasikan dalam beberapa hal.
3.4 Analisis Kekar

Laporan Praktikum Geologi Struktur

19

Penganalisisan data kekar sangat penting dilakukan dalam hubungannya


dengan menentukan sumbu lipatan dan gaya gaya yang bekerja pada batuan
daerah tersebut. Hubungan antara kekar , sesar ,lipatan dikemukakan oleh moody
dan Hill (1956).
Dalam menganalisis kekar dapat dikerjakan dengan menggunakan tiga
metode,yaitu:
a.
Histogram
b.
Diagram kipas
c.
Stereografis
Dalam analisis kekar dengan histogram dan diagram kipas yang dianalisis
hanyalah jurus dan kekar dengan mengabaikan besar dan analisis arah
kemiringan , sehingga analsis ini akan mendekati kebenaran apabila kekar-kekar
yang dianalisis mempunyai dip yang cukup besar atau mendekati 90 .
3.5 Prosedur Analisis:
Untuk analisis statistik , data yang diperkenankan umumnya 50 data ,
tetapi 30 data masih diperkenankan . Dalam analisis ini kekar gerus dan kekar
tarik dipisahkan , karena gaya yang bekerja untuk kedua jenis kekar tersebut
berbeda.
1. Buat tabulasi fata dari hassil pengukuran kekar berdasarkan jurus kekar
kedalam tabel , kemudian buat interval misalnya 5 derajat . Hitung frekuensi
dan prosentase masing-masing interval. Prosentase dihitung masing-masing
interval terhadap pengukuran.
2. Membuat histogram
1. Buat sumbu datar untuk jurus kekar dan sumbu tegak lurus sebagai
prosentase
2. Sumbu datar terdiri dari interval N 0 E- N 90 E Dan N 0 w N 90 W.
Buat skala sesuai interval.
3. Buat balok masing-masing interval sesuai dengan besar prosentase
msing-masing interval
3. Membuat diagram kipas

Laporan Praktikum Geologi Struktur

20

1. Buat setengah lingkaran bagian atas dengan jari-jari menunjukan besar


prosentase terbesar dari interval yang ada, misal 24%.
2. Busur dibagi menurut interval (jika interval 5 derajat maka dibagi
menjadi 18 segmen). Plot jurus kekar sesuai interval
3. Buat busur lingkaran dengan jari-jari sama dengan prosentase masingmasing interval mulai dari batas bawah interval , hingga atas interval .
Misal N 0E N 5 W prosentase 20%, maka buat busur lingkaran dari
sumbu dekat (N 0E) hingga sama N 5W dengan jari-jari skala 20%.
4. Interpretasi
Arah gaya membentuk kekar membagi dua sudut lancip yang dibentuk
oleh kedua kekar.
1. Pada diagram kipas arah gaya pembentuk kekar adalah besarnya sudut
(jenis kekar) yang terbaca pada busur lingkungan , yang diperoleh dengan
membeagi dua dari dua maksima (interval dengan prosentase terbesar)
yang berjarak kurang dari 90 derajat.
2. Pada Hsitogram, arah gaya sama dengan sudut yang terbaca pada sumbu
datar yang merupakan titik tengah antara dua maksima yang berjarak
kurang dari 90 derajat.
3. Bila ingin mencari arah sumbu lipatan , tambahkan 90 derajat dari arah
gaya , searah atau berlawanan jarum jam.

BAB IV
HASIL DESKRIPSI DAN ANALISA

Laporan Praktikum Geologi Struktur

21

4.1 Hasil Deskripsi

4.1 Kalibabon ( foto menghadap selatan )

Morfologi

: Bentang alam fluvial ( stadia dewasa menuju tua,


yang ditandai sudah terbentuknya meander dan juga
terdapat point bar pada sungai, arus yang tenang ).

Litologi

Jenis litologi

:
: 1. Batulanau (1/256-1/16mm skala wentworth)
2. Batupasir (halus 1/8-1/4mm skala wentworth)
3. Material lepas dengan ukuran bongkah,berangkal
dan kerikil.

Deskripsi Singkapan

Laporan Praktikum Geologi Struktur

22

Singkapan
Litologi

: Perlapisan
: Batupasir dengan ukuran halus (1/8-1/4mm) warna
coklat.

Strike/Dip
Singkapan
Litologi

: N 1200 E/ 700
: Kekar
: Batupasir dengan ukuran halus (1/8-1/4mm) warna
coklat.

Strike/Dip

Potensi

: Terlampir di hasil analisa

: 1. Positif : irigasi sawah dan penambangan pasir


2. Negatif : Banjir dan tanah longsor

Tata Guna Lahan

: Persawahan, Perkebunan

Vegetasi

: Pohon pisang dan Rumput semak belukar

Morfogenesa

Proses pembentukan singkapan pada STA Kali Babon ini terdapat 2 singkapan
yaitu perlapisan dan kekar, perlapisan terbentuk dari material yang tertransport lalu
terendapkan, berdasarkan ukuran butir halus (ukuran halus 1/8-1/4mm) jarak
transportasi yang sudah ditempuh oleh material pembentukan batuan sediment ini
jauh dengan energi transportasi yang kecil dan energi pengendapan yang kecil.
4.2 Hasil Analisa

Laporan Praktikum Geologi Struktur

23

Laporan Praktikum Geologi Struktur

24

BAB V
PEMBAHASAN

Laporan Praktikum Geologi Struktur

25

Pada praktikum geologi struktur ini dilakukan praktikum lapangan yang


bertempat di kali Babon. Pada STA kali ini morfologinya berupa bentang alam
fluvial, terdapat sungai stadia dewasa menuju tua yang ditandai adanya meander, pint
bar dan arus yang tenang. Proses pembentukan singkapan pada STA Kali Babon ini
terdapat 2 singkapan yaitu perlapisan dan kekar, perlapisan terbentuk dari material
yang tertransport lalu terendapkan, berdasarkan ukuran butir halus (ukuran halus 1/81/4mm) jarak transportasi yang sudah ditempuh oleh material pembentukan batuan
sediment ini jauh dengan energi transportasi yang kecil dan energi pengendapan yang
kecil.
Dalam analisis kekar stereografis kita akan menentukan hubungan arah gaya
dengan sumbu lipatan. Pada singkapan dilapangan terdapat struktur kekar yang dapat
diukur berupa kekar yang sistematis, yaitu kekar yang saling berpasangan. Untuk
mengetahui arah gaya dengan arah pergerakan sesar, maka data yang diperoleh harus
sejumlah seratus data, terdiri dari 50 pasang kekar sistematis. Dalam pengukuran
jurus (strike) turusnya sejajar dengan arah kemiringan lapisan batuan dan kemiringan
sudut (dip) yang turusnya relatif sejajar dengan arah kemiringan lapisan batuan serta
dapat menggunakan kompas geologi.
Pada metode streografis pertama-tama kita memasukkan data kekar yang
diperoleh ke dalam lembar the polar equar polar net, setelah di hasilkan posisi suatu
posisi kekar langkah selanjutnya adalah mengeplot titik-titik tersebut ke dalam
lembar karsbeek counting net, sehingga diperoleh suatu ketinggian pada titik-titik
tersebut. Seelah itu dibuatlah kontur-kontur berdasarkan ketinggian yang sudah di
plot. Dan tetapkan dua titik tertinggi (maxima) pada kontur tersebut. Dari kedua titik
maxima tersebut dibuatlah garis equator pada lembar wullff net dan ditarik garis
berdasarkan garis yang menghubungkan dan garis ini disebut garis maxima. Pada
kedua titik maxima diproyeksikan sejauh 90 dan dibuat garis equator pada kedua
kekar tersebut, dan perpotongan antara dua kekar tersebut merupakan sigma 1. Antara
garis potong kedua proyeksi kekar dan garis maxima dibuat titik pertengahan yang

Laporan Praktikum Geologi Struktur

26

disebut titik sigma 3, karena sudut tumpul, lalu ditarik 90 yang merupakan titik
sigma 1.
Dari hasil perhitungan yang telah dilakukan dan titik maximanya telah
dibaca kedudukannya di lembar the polar equar polar net, maka dihasilkan nilai dari
titik sigma dimana sigma 1 diperoleh hasil N257E/33, sigma 2 hasilnya
N118E/43, dan sigma 3 hasilnya N18E/71. Sementara pada nilai maxima setelah
dihitung diperoleh hasil maxima 1 hasilnya N216E/72, sedangkan maxima 2
hasilnya N322E/25.
Dari hasil yang diperoleh dapat dianalisis bahwa sesar yang terjadi adalah
sesar naik, yaitu sesar yang hanging wall berada naik / diatas terhadap foot wall. Hal
ini dikarenakan arah gaya (sigma 1,2,dan 3), yang arahnya mendekati arah vertikal
adalah sigma 1, sehingga sesar yang terjadi adalah sesar naik. Dan sigma 1 gayanya
lebih dominan dibandingkan gaya yang lain sehingga sesar yang terbentuk adalah
sesar naik. Jadi terbentuknya lahan ini dikarenakan adanya suatu tenaga endogen
yang bekerja pada batuan induk, dimana tenaga endogen tersebut berupa tekanan
(stress tensional), yang mengakibatkan hanging wall naik terhadap footwall, dan
jadilah sesar naik.

BAB VI
PENUTUP

Laporan Praktikum Geologi Struktur

27

6.1 Kesimpulan
Berdasarkan peenjelasan dan praktikum yang telah dilakukan diatas dapat
ditarik kesimpulan, diantaranya :
1.

Kekar atau joint adalah rerkahan pada batuan yang belum mengalami
pergeseran dan terbentuk karena adanya tegasan (stress) yang bekerja pada

2.

batuan.
Jenis kekar yang dapat digunakan untuk analisa adalah kekar sistematik dan
kekar tak sistematik.

3.

Kekar dalam lapangan dapat terlihat secara berkelompok terdapat kekar yang
bersilang atau kekar sistematis dan juga terdapat kekar yang tidak sistematis
dalam penampakannya kekar ini tidak memiliki pasangan.

4.

Manfaat dari analisis kekar adalah dapat diketahui arah gaya utama dan
hubungannya terhadap sumbu lipatan, dan juga dapat diketahui hubungan arah
gaya dengan arah pergerakan sesar dan jenis sesar yang terjadi.

5. Dari hasil perhitungan yang telah dilakukan dan titik maximanya telah dibaca
kedudukannya di lembar the polar equar polar net, maka dihasilkan nilai dari
titik sigma dimana sigma 1 diperoleh hasil N257E/33, sigma 2 hasilnya
N118E/43, dan sigma 3 hasilnya N18E/71. Sementara pada nilai maxima
setelah dihitung diperoleh hasil maxima 1 hasilnya N216E/72, sedangkan
maxima 2 hasilnya N322E/25.
6. Hubungan antara keadaan lapangan dengan analisa yang dilakukan adalah
terdapatnya struktur sesar.
6.2 Saran
6.2.1

Selama di jalan mengendarai motor harus tertib dan selalu beriringan.

6.2.2

Selama di jalan mengendarai motor harus tertib dan selalu beriringan.

6.2.3

Lakukan kegiatan observasi ini dengan hati-hati dengan penuh ketelitian


dan penuh keseriusan.

Laporan Praktikum Geologi Struktur

28

6.2.4

Persiapkan peralatan selengkap mungkin sehingga dalam pengambilan


data dapat dilakukan secara efisien.

DAFTAR PUSTAKA

Laporan Praktikum Geologi Struktur

29

Endarto, Danang. 2005. Pengantar Geologi Dasar. LPP UNS dan UNS Press.
Surakarta.
Iyan Haryanto. 2005. Geologi Struktur. UNPAD : Jatinangor.
Magetsari, Noer Azis, dkk. 2004. Geologi Fisik. ITB: Bandung.
http://digilib.itb.ac.id/index.php
http://id.wordpress.com/tag/geologi-struktur/
http://jonggringsalaka.org/forum/showthread.php

Laporan Praktikum Geologi Struktur

30

LAMPIRAN

Laboratorium Geodinamik, Hidrogeologi dan Planologi


Program Studi Teknik Geologi
Fakultas Teknik
Universitas Diponegoro

Laporan Praktikum Geologi Struktur

31

LEMBAR ASISTENSI
Nama

: Gesang Panggrahito Pati

NIM

: L2L009066

Praktikum

: Analisis Kekar Stereografis

Semester

: III

Tahun Akademik

: 2010 / 2011

Asisten Acara

: Helnaria Fermi Pandelisman & M. Aditya Yanuardy

No

Tanggal

Keterangan

Laporan Praktikum Geologi Struktur

Paraf

32