Anda di halaman 1dari 3

BAB V

PEMBAHASAN
Nama

: Wynne Raphaela

NIM

: 131424027

Pada praktikum kali ini dilakukan proses pengolahan limbah secara anaerobic. Tujuan dilakukan
praktikum ini diantaranya menentukan konsentrasi awal kandungan organik (COD) dalam
umpan dan konsentrasi kandungan organik (COD) dalam efluen setelah percobaan berlangsung
selama seminggu, menentukan kandungan Mixed Liquor Volatile Suspended Solid (MLVSS),
mempersiapkan nutrisi dalam umpan bagi mikroorganisme pendegradasi air limbah, dan
menghitung efisiensi pengolahan dari penurunan nilai COD.
Percobaan pengolahan limbah secara anaerob ini menggunakan sistem Anaerobic
Fluidized Bed Reactor dua tahap dengan mikroba terlekat secara anaerobik. Dalam pengolahan
dua tahap reaksi hidrolisis berlangsung dalam reaktor pertama dan reaksi asetogenesis dan
metanogenesis berlangsung dalam reaktor kedua. Reaksi hidrolisis dijaga pada pH 6,5 7, reaksi
asetogenesis dan metanogenesis pada rentang pH 4,5 6,0. Dengan pemisahan tahapan reaksi
yang berlangsung pada rentang pH yang berbeda, maka pada pengolahan dua tahap diharapkan
akan terjadi pengolahan air limbah dengan efisiensi yang lebih tinggi.
Pengukuran COD dilakukan untuk mengukur kandungan oksigen yang dibutuhkan untuk
mengoksidasi kandungan bahan organik agar diketahui efisiensi dari proses pengolahan, dan
MLVSS untuk mengetahui kuantitas mikroba yang mendekomposisi bahan organik yang
terkandung didalam proses tersebut. Mikroba yang digunakan adalah bakteri anaerob. Metoda
Pengolahan Air Limbah secara Anaerobik kondisi pengolahannya harus kedap oksigen karena
oksigen dapat menganggu bahkan mematikan mikroba pendegradasi bahan organiknya,
dikarenakan mikroba anaerob tidak memiliki enzim superokida dismutase, peroksidase dan
katalase untuk menguraikan oksigen sehingga dengan adanya oksigen, oksigen tersebut akan
menjadi toksik bagi pertumbuhannya. Tidak seperti mikroba aerob yang memiliki enzim
superoksida dismutase,peroksidase dan katalase sehingga mampu menguraikan oksigen.
+
O2

O2

2H2O + O2

Alat yang digunakan dalam pengolahannya terdiri dari 2 buah tabung reaktor dilengkapi
pengukur suhu dan 2 buah tabung collecting gas. Penggunaan reaktor tergantung pada sistem
pengolahan yang dipilih satu tahap atau dua tahap. Jika satu tahap maka, hanya satu reaktor yang

dilengkapi pengukur suhu dan satu tabung gas collector yang digunakan. Sedangkan jika dua
tahap maka kedua reaktor dihubungkan dengan tabung access dan kedua tabung gas collector
digunakan. Prinsip kerja alatnya adalah umpan yang dialirkan melalui selang silikon masuk ke
dalam dasar reaktor yang didalamnya terdapat mikroba anaerob yang terlekat pada plat-plat,
kemudian umpan akan mengalir sampai memenuhi reaktor sambil dialirkan nutrisi yang
diperlukan oleh mikroba tersebut dengan konsentrasi tertentu. Proses pendegradasian senyawa
organik berlangsung ditandai dengan terbentuknya gas metan yang terkumpul dalam tabung gas
colecting. Di dalam tabung gas collector diisi air dan ketika terkumpul gas maka, air tersebut
akan turun yang menandakan jumlah gas yang terbentuk.
Pertama-tama dilakukan pembakuan FAS dengan menggunakan K 2Cr2O7 . Kemudian
ditambahkan H2SO4 pekat yang berfungsi untuk mengasamkan larutan sehingga K 2Cr2O7 dapat
mengoksiadai Fe dengan reaksi sebagai berikut.
Cr2O72- + 14H+ + 6e
2Cr3+ + 7H2O
Fe2+
Fe3+ + e
Cr2O72- + 14H+ + 6 Fe2+
2Cr3+ + 7H2O + 6Fe3+
Kemudian dilakukan preparasi terhadap sampel limbah dalam tabung Hach dimana
sampel limbah yang telah diencerkan ditambahkan K 2Cr2O7 yang berfungsi untuk mengoksidasi
bahan-bahan organik dalam sampel reagen kemudian ditambahkan pula H 2SO4 yang berfungsi
sebagai katalisator (memepercepat reaksi), karena akan menyebabkan suhu yang tinggi pada
larutan campuran, ketika ditambahkan dalam larutan sehingga akan mempercepat reaksi selain
itu juga berfungsi untuk mengasamkan larutan dengan suasana asam dan suhu yang tinggi maka
K2Cr2O7 dapat bekerja secara optimum. Dalam pembuatan reagen H 2SO4 perlu penambahan
larutan Ag2SO4 yang berfungsi agar senyawa alifatik di dalam sampel teroksidasi secara lebih
efektif, kemudian dibuat blanko yang berfungsi sebagai pembanding. Kemudian dilakukan
digester terhadap sampel dan blanko di dalam alat Hach COD Digester pada suhu 150 oC selama
2 jam karena sampel bekerja optimum pada suhu tinggi. Setelah proses digest selesai, dan larutan
dingin maka dilakukan titrasi terhadap sampel dan blanko oleh FAS dengan menggunakan
indikator ferroin. Fungsi dari larutan indicator ini yaitu sebagai penentu terjadinya titik akhir
titrasi, yaitu ketika warna larutan berubah dari hijau kebiruan menjadi merah kecoklatan.
Indikator Ini bekerja pada pH antara 4-7 sehingga cocok digunakan untuk menganalisis
kandungan COD dalam sampel. Dari percobaan didapat nilai COD pada sampel reaktor 1 adalah
sebesar 393,6 mgO /L, dan pada umpan adalah sebesar 1771,2 mgO /L, padahal menurut
2

literatur Peraturan Menteri Kesehatan RI. 416/Menkes/Per/IX/1990 syarat air bersih kandungan
COD makimum 100 mgO2/L. Besarnya penurunan kandungan organik ini menghasilkan efisiensi
sebesar 77,77% nilai ini masih dianggap sudah efektif karena berada pada rentang efisiensi yang
diharapkan yaitu 60-90% walaupun kandungan COD pada reaktor 1 masih lebih besar dari 100
mgO2/L dan belum memenuhi syarat baku mutu.

Kandungan COD setelah proses dekomposisi yang masih tinggi dari nilai yang
diperbolehkan diakibatkan karena pada percobaan ini kurangnya pengecekan lingkungan pada
reaktor seperti pH dan suhu. Dimana kedua parameter ini tentunya harus selalu dicek secara
rutin, untuk pH seharusnya dijaga pada rentang 6,5-7,5 pada reaktor 1 dan 4,5-6 pada reaktor 2
agar optimum dalam dekomposisi COD oleh mikroba anaerob dan optimum dalam pembentukan
gas bio, tetapi dalam praktikum ini pengukuran pH tidak dilakukan sehingga tidak diketahui
pengaruh ph terhadap proses dekomposisi COD limbah dalam reaktor maupun pembentukan gas
bio. Serta seharusnya temperature dijaga pada 30-40C, sehingga temperatur berada pada suhu
dimana mikroba metanogen dapat bekerja optimal. Parameter-parameter ini merupakan kondisi
yang mendukung untuk proses pengolahan limbah secara anaerob, sehingga kemungkinan tidak
optimalnya parameter dalam penurunan COD memungkinkan mikroba yang mendekomposisi
bahan organik tidak bekerja secara optimal yang menyebabkan efisiensi pengolahan belum
terlalu efektif.

Selanjutnya untuk pengukuran MLVSS dilakukan pada sampel limbah sebelum proses
dimana nilai MLVSS sama dengan nilai VSS. Nilai VSS adalah bahan organik yang mudah
teruapkan, dimana jumlahnya mewakili jumlah mikroorganisme yang ada didalamnya. Hal ini
dikarenakan bahan organik yang mudah menguap seperti protein, karbohidrat, glukosa, dan lainlain ada dalam mikroba sehingga jumlahnya mewakili banyaknya mikroba didalam sampel. Pada
proses pengukuran ini, dilakukan pemanasan pada oven dengan suhu 105 0C yang berfungsi
untuk menghitung TSS karena pada suhu ini hanya air yang menguap sedangkan total dari
padatan terlarut akan tertinggal di kertas saring. Pada pemanasan suhu diatas 600 0C zat organik
akan menguap dan yang tertinggal hanya padatan yang tidak dapat menguap seperti zat
anorganik. Dari hasil percobaan pada sampel reaktor 1 didapatkan nilai TSS adalah sebesar
34257,5 mg/L, nilai MLVSS atau VSS sebesar 34157,5 mg/L , dan nilai FSS atau padatan
yang tidak mudah teruapkan yang didapat sebesar

100 mg/L . Menurut literatur jumlah

MLVSS yang baik harusnya sekitar 1500-4500 mg/L, kenyataannya mikroba yang terkandung
dalam reaktor 1 sangat banyak. Sehingga dengan banyaknya kandungan senyawa organic (VSS)
dalam limbah seharusnya dapat menghasilkan gas bio yang banyak, namun dalam praktikum ini
tidak dilakukan pengamatan terhadap terbentuknya gas bio.