Anda di halaman 1dari 6

MAKALAH FISIKA DASAR

Hubungan Fisika dengan Farmasi

Oleh
EKA ISMIYANTI

(201310410311026)

FARMASI A

JURUSAN S1 FARMASI
FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2013

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb
Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan
karunia-Nya, sehingga saya dapat menyelesaikan makalah yang berjudul Hubungan Fisika
Dengan Farmasi.
Dalam penyusunan makalah ini penulis telah berusaha semaksimal mungkin sesuai
dengan kemampuan penulis. Namun sebagai manusia biasa, penyusun tidak luput dari kesalahan
dan kekhilafan baik dari segi teknik penulisan maupun tata bahasa. Tetapi walaupun
demikian,penyusun berusaha sebisa mungkin menyelesaikan makalah meskipun tersusun sangat
sederhana.
Saya sebagai penulis, menyadari dengan sepenuhnya bahwa makalah ini jauh dari
kesempurnaan.Untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun
sehingga dapat menyempurnakan makalah ini.
Wassalamualaikum Wr. Wb

Malang, 20 Oktober 2012

Penulis

BAB 1
Pendahuluan
Pengukuran adalah penentuan besaran, dimensi atau kapasitas, biasanya terhadap suatu
besaran standar atau satuan pengukuran. Sedangkan mengukur adalah membandingkan sesuatu
yang diukur dengan besaran sejenis yang ditetapkan sebagai satuan.
Kebanyakan pengukuran yang dilakukan dilaboratorium disederhanakan sedemikian rupa
sehingga pada dasarnya merupakan pengukuran suatu jarak. Bila mengukur sesuatu benda harus
sangat berhati-hati agar hanya menghasilkan gangguan sekecil mungkin terhadap sistem yang
sedang diamati.
Atas dasar penentuan latar belakang dan identiikasi masalah diatas,
maka saya dapat mengambil perumusan masalah sebagai berikut:
Bagaimana dan apa hubungan antara pengukuran dengan farmasi?
Makalah ini dibuat untuk dapat memenuhi tujuan yang dapat
bermanfaat bagi para remaja untuk memahami lebih lanjut hubungan
farmasi contohnya pengukuran dengan fisika. Secara terperinci tujuan dari
makalah ini adalah:
1) Memberikan pengetahuan kepada pembaca khususnya remaja apa saja
hubungan farmasi dengan fisika.
2) Memberikan pengetahuan apa saja sifat-sifat fisika yang berhubungan
dengan kefarmasian beserta contohnya

Hubungannya dunia farmasi dengan Ilmu fisika


Hubungannya bahwa Ilmu farmasi tidak bisa berdiri sendiri, melainkan ilmu gabungan
dari berbagai bidang ilmu,diantaranya: ilmu kimia, ilmu biologi (manusia, hewan, dan
tumbuhan), matematika, dsb. Maka dari itu ada yangmengatakan bahwa farmasi adalah
seni.Hubungannya dengan fisika yaitu, bahwa senyawa obat memiliki sifat fisika yang berbeda
antara yang satu denganyang lainnya.

Sifat-sifat fisika dari suatu senyawa obat


Sifat-sifat fisika zat atau senyawa obat diantaranya:
1 . K e l a r u t a n
2.Titik leleh

3.Titik didih
4.Rumus struktur
5.Berat molekul

Hubungannya sifat sifat fisika tersebut dengan kefarmasian


Penjelasan
1.Suatu zat (obat) sangat kecil kemungkinann ya dipakai atau diberikan
d a l a m b e n t u k m u r n i , m a k a d a r i i t u p e r l u dibuat sesuai kebutuhan seperti obat sirup
(parasetamol) untuk anak-anak dan obat dengan sediaan padat (Tablet)untuk
dewasa.pertanyaannya.: apakah suatu senyawa obat bisa dibuat sediaan sirup dengan mudah atau
tidak dan apakah senyawaobat bisa dibuat sedian tablet dengan mudah atau tidak???Maka
seorang farmasis harus tau sifat-sifat fisika dan kimia dari suatu bahan atau seny obat.
2. Perlu di fikirkan cara pemberian obat yang sesuai: oral, topikal atau parenteral.
3. Perlu difikirkan Pelepasan zat aktif obat
4. Perlu difikirkan ukuran molekul, kepolaran molekul, dan sifat molekul sehingga menghasilkan
efek/respon biologis
Contoh yang saya gunakan pada makalah ini yaitu PENGUKURAN
Adanya kesalahan baik dari pengukur maupun alat ukur menyebabkan adanya
ketidakpastian pengukuran. Kesalahan yang berupa penyimpangan nilai yang diukur dari nilai
benar. Dalam batas-batas tertentu, alat ukur dapat dianggap sudah baik, namun alat ukur tersebut
dirancang dan dibuat dengan baik ketidaksempurnaannya tidak dapat dihilangkan sama sekali.
Hubungan pengukuran dengan farmasi sangat penting karena dibidang farmasi tidak akan
lepas dari istilah pengukuran dalam proses pencampuran suatu bahan atau zat-zat kimia sangat
dibutuhkan dan ketepatan dalam menghitung takaran atau ukuran suatu zat.
Alat ukur panjang yang lazim digunakan adalah mistar, jangka sorong, mikrometer
sekrup. Mistar memiliki tingkat ketelitian 0,1 cm dan dimana mistar adalah alat ukur yang paling
sederhana dan dikenal semua orang yang mempunyai garis-garis skala ukuran.
Jangka sorong yaitu alat yang lebih teliti dalam mengukur panjang dibandingkan dengan
mistar, jangka sorong memiliki tingkat ketelitian 0,01 cm, jangka sorong memiliki kelebihan
dalam mengukur panjang karena dapat mengukur diameter luar dan diameter dalam serta
kedalaman benda berlubang.
Jika kita menginginkan tingkat ketelitian melebihi dari jangka sorong kita dapat
menggunakan mikrometer sekrup. Mikrometer sekrup mempunyai tingkat ketelitian 0,01 mm.

Alat ukur untuk massa benda dapat digunakan neraca Ohauss. Alat ukur ini menunjukkan
pengukuran massa suatu benda.
Ketidakpastian pengukuran adalah besarnya kesalahan yang mungkin terjadi dalam
pengukuran yang dievaluasi setelah ada hasil pekerjaan yang diukur.
Hal-hal yang mempengaruhi ketidakpastian yaitu kesalahan kalibrasi, cara memberi nilai
skala pada waktu pembuatan alat tidak tepat sehingga berakibat setiap kali alat digunakan, suatu
ketidakpastian melekat pada hasil pengukuran. Kesalahan titik nol, skala alat yang berimpit
dengan titik nol. Kelelahan komponen alat yang telah dipakai beberapa lama. Gesekan-gesekan
selalu timbul antar bagian.
Pengukuran yang berulang pada benda yang sama memiliki selisih angka yang sangat
kecil. Hal itu disebabkan karena adanya ketidakpastian dalam pengukuran, maka dari itu kita
perlu memahami mengenai faktor-faktor yang menyebabkan adanya selisih dan hasil pengukuran
yang berbeda.
Dengan pengukuran dibidang farmasi adalah komponen yang sangat penting karena pada
saat proses pencampuran dan pembuatan obat diperlukan pengukuran massa zat yang dicampur,
dan pada alat-alat laboratorium .
Farmasi tidak lepas dengan ukuran dan volume alat yang telah ada pada alat
laboratorium. Akan tetapi, mengapa pengukuran dilakukan sebanyak 3x ?
Biasanya dilakukan pengukuran sebanyak 3x yaitu untuk memastikan atau mendukung
nilai yang kita taksirkan pada pengukuran 1 dan 2, sehingga nilai ukuran juga lebih akurat. Oleh
sebab itu, kita harus mengulang pengukuran agar tidak terjadi kekeliruan penilaian yang sangat
besar.
KESIMPULAN :
1. Hubungannya farmasi dengan fisika yaitu, bahwa senyawa obat memiliki sifat fisika yang
berbeda antara yang satu denganyang lainnya.
2. Sifat-sifat fisika zat atau senyawa obat yaitu : kelarutan, titik leleh, titik didih, rumus
struktur, berat molekul
3. Hubungan pengukuran dengan farmasi sangat penting karena dibidang farmasi tidak akan
lepas dari istilah pengukuran dalam proses pencampuran suatu bahan atau zat-zat kimia
sangat dibutuhkan dan ketepatan dalam menghitung takaran atau ukuran suatu zat.

4. Alat ukur panjang yang lazim digunakan adalah mistar, jangka sorong, mikrometer
sekrup
5. Dengan pengukuran dibidang farmasi adalah komponen yang sangat penting karena pada
saat proses pencampuran dan pembuatan obat diperlukan pengukuran massa zat yang
dicampur, dan pada alat-alat laboratorium .
6. Biasanya dilakukan pengukuran sebanyak 3x yaitu untuk memastikan atau mendukung
nilai yang kita taksirkan pada pengukuran 1 dan 2, sehingga nilai ukuran juga lebih
akurat

DAFTAR PUSTAKA
Djonoputro, B. Darmawati. Teori Ketidakpastian, Bandung: Penerbit ITB, 1984.
Gabriel, J.F, Fisika Kedokteran, Jakarta: EGC, 1996.
H.J. Budaya, S.Pd,M.Kes., Fisika Kesehatan, Jakarta: Graha Ilmu, 1996.
Tim Penyusun, Fisika Dasar, Materi dan Penuntun Perkuliahan Fisika Dasar; Makassar:
UNHAS, 2010.
www.google.com
www.wikipedia.com