Anda di halaman 1dari 3

PEMERINTAH KOTA MATARAM

RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KOTA MATARAM


Jalan Bung Karno Raya 3 Pagutan Mataram Telp. (0370) 640774

KEBIJAKAN DIREKTUR RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KOTA MATARAM


NOMOR : 800 / / RSUD / II / 2015
TENTANG
PELAKSANAAN KREDENSIAL DAN KEWENANGAN KLINIS KEPERAWATAN
PADA RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KOTA MATARAM
DIREKTUR RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KOTA MATARAM
Menimbang

: a. Bahwa untuk melindungi keselamatan pasien, maka rumah sakit wajib memastikan
kompetensi staf medis yang akan memberikan pelayanan;
b. Bahwa direktur membutuhkan acuan dalam menetapkan kewenangan klinis bagi setiap
staf medis;
c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana tersebut pada huruf a dan b diatas, perlu
ditetapkan Kebijakan Direktur Rumah Sakit Umum Daerah kota Mataram tentang
Pelaksanaan Kredensial dan Kewenangan Klinis Staf Keperawatan pada Rumah Sakit
Umum Daerah Kota Mataram.

Mengingat

1.
2.
3.
4.

Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan;


Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara;
Undang-undang Republik Indonesia Nomor 38 Tahun 2014 tentang Keperawatan;
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 49 tahun 2013 tentang
Komite Keperawatan Rumah Sakit;
5. Kebijakan Umum Pelayanan Keperawatan dan Kebidanan di Sarana Kesehatan,
Direktorat Pelayanan Keperawatan, Direktorat Jendral Pelayanan Medik,
Departemen Kesehatan, Tahun 2001.
MEMUTUSKAN

Menetapkan

KREDENSIAL DAN KEWENANGAN KLINIS KEPERAWATAN PADA RUMAH


SAKIT UMUM DAERAH KOTA MATARAM

KESATU

Kebijakan Kredensial dan Kewenangan Klinis Keperawatan pada Rumah Sakit Umum
Daerah Kota Mataram pada Rumah Sakit Umum Daerah Kota Mataram sebagaimana
terlampir dalam Lampiran Kebijakan ini.

KEDUA

Kebijakan Direktur ini mulai berlaku sesuai dengan tanggal ditetapkan.


Ditetapkan di
: Mataram
Pada tanggal
: 05 Februari 2015
Direktur Rumah Sakit Umum Daerah
Kota Mataram,
dr. H. L. Herman Mahaputra, M.Kes.
Pembina Tk.I IV/b

NIP. 196811102001121003

LAMPIRAN 1

KEBIJAKAN DIREKTUR TENTANG


PELAKSANAAN KREDENSIAL DAN
KEWENANGAN KLINIS KEPERAWATAN
NOMOR :
TANGGAL :

KEBIJAKAN PELAKSANAAN KREDENSIAL DAN KEWENANGAN KLINIS KEPERAWATAN


1

Setiap tenaga perawat dan bidan yang melakukan tindakan keperawatan dan kebidanan di RSUD Kota
Mataramharus dilakukan proses kredensial (Credensialing) untuk menentukan apakah tenaga perawat /
bidan layak diberikan kewenangan klinis;

Tenaga perawat / bidan yang telah dilakukan kredensial akan diterbitkan surat penugasan klinis (Clinical
Appoinment);

Kriteria yang harus dipertimbangkan dalam memberikan rekomendasi kewenangan klinis:


a

Pendidikan;

Izin praktek keperawatan / kebidanan;

Pelatihan;

Pengalaman di bidang profesi;

Kredensial dilakukan secara sahih dan lengkap pada tenaga perawat/ bidan baru;

Kredensial tenaga keperawatan dilakukan oleh sub komite kredensial keperawatan;

Dalam rangka melaksanakan kredensial dan rekredensial, sub komite keperawatan dapat dibantu oleh
mitra bestari;

Mitra Bestari (peer group) adalah sekelompok tenaga keperawatan dengan reputasi dan kompetensi yang
baik untuk menelaah segala hal yang terkait dengan staf keperawatan;

Rekrendensial dilakukan pada karyawan yang akan meningkatkan jenjang karier keperawatan pada
tahap / level selanjutnya;

Pelaksanaan kredensial dan rekrendesial menggunakan perangkat-perangkat dan mekanisme yang telah
diatur oleh komite keperawatan;

10 Penilaian harus berpedoman pada buku putih (white paper) yang telah disusun oleh komite keperawatan;
11 Setelah proses kredensial dan rekredensial dilaksanakan, komite keperawatan mengajukan rekomendasi
kewenengan klinis kepada Direktur RSUD Kota Mataram untuk diterbitkan surat penugasan kewenangan
klinis;
12 Surat penugasan memuat daftar sejumlah kewenangan klinis untuk melakukan tindakan keperawatan
dan tindakan pendelegasian dari dokter;
13 Setiap tenaga perawat dan bidan akan mendapat surat penugasan klinik secara individu;
14 Surat penugasan kewengan klinis berlaku selama 3 tahun;
15 Kewenangan klinis akan berakhir bila surat penugasan habis masa berlakunya atau dicabut oleh Direktur
RS karena dianggap tidak kompeten;
16 Pertimbangan pencabutan kewenangan klinis tertentu oleh Direktur RSUD Kota Mataram didasarkan
pada penilaian kinerja profesi di lapangan atas rekomendasi dari Sub Komite kredensial;

17 Dengan dibekukan atau diakhirinya penugasan klinik (clinical appointment) seorang tenaga perawat dan
bidan tidak berwenang lagi melakukan pelayanan keperawatan di RSUD Kota Mataram;
18 Bagi tenaga perawat yang ingin memulihkan kewenangan klinis yang dikurangi atau menambah
kewenangan klinis yang dimiliki dapat mengajukan permohonan kepada komite keperawatan melalui
Direktur rumah sakit;
19 Sub Komite Kredensial

melakukan rekredensial bagi setiap staf keperawatan dengan rekomendasi

berupa:
a

Kewenangan klinis yang bersangkutan dilanjutkan;

Kewenangan klinis yang bersangkutan ditambah;

Kewenangan klinis yang bersangkutan dikurangi;

Kewenangan klinis yang bersangkutan dibekukan untuk sementara waktu;

Kewenangan klinis yang bersangkutan diubah / dimodifikasi;

Kewenangan klinis yang bersangkutan diakhiri;

20 Pencabutan kewenangan klinis (clinical privilage) dilakukan melalui prosedur tertentu yang melibatkan
komite medik. Pencabutan dilakukan jika :
a

Terganggunya kesehatan fisik dan mental

Terjadinya kecelakaan medis.

21 Berakhirnya kewenangan klinis jika


a

Habis masa berlaku

Dicabut oleh kepala / direktur

Ditetapkan di
: Mataram
Pada tanggal
: 05 Februari 2015
Direktur Rumah Sakit Umum Daerah
Kota Mataram,
dr. H. L. Herman Mahaputra, M.Kes.
Pembina Tk.I IV/b
NIP. 196811102001121003