Anda di halaman 1dari 6

MAKALAH RISET PEMASARAN

Pembahasan Laporan Hasil Penelitian

A. Nilai dalam Penulisan Laporan penelitan

Laporan penelitian pemasaran profesional memiliki empat tujuan utama: (1)


untuk secara efektif mengkomunikasikan temuan dari proyek riset pemasaran, (2)
untuk memberikan interpretasi hasil ini dalam bentuk suara dan dapat diterima secara
logika, (3) untuk menggambarkan kredibilitas dari proyek penelitian dan (4) sebagai
dokumen acuan bagi keputusan strategis dan taktis.

Tujuan, pertama dan terutama laporan penelitian ini adalah untuk secara efektif
mengkomunikasikan hasil dari proyek penelitian pemasaran. Karena tujuan utama
dari proyek penelitian ini adalah untuk memperoleh informasi yang akan menjawab
pertanyaan spesifik tentang suatu masalah tertentu, laporan harus menjelaskan
relevansi dari dua tentang bagaimana informasi yang diperoleh dan apa yang telah
pertanyaan penelitian. Berikut beberapa hal penting yang harus disampaikan pada
peserta / klien :

1. tujuan penelitian

2. jawaban atas pertanyaan yang timbul dalam rumusan masalah

3. informasi yang berkaitan dengan pengumpulan data sekunder (jika diperlukan)

4. deskripsi metode penelitian yang digunakan


5. hasil yang ditampilkan dalam tabel grafik atau diagram
6. interpretasi akurat dan ringkasan hasil penelitian

7. kesimpulan berdasarkan analisis data

8. rekomendasi dan saran untuk implementasi.

Seringkali peneliti kurang dapat memberikan pemahaman akan hasil penelitian


dengan menggunakan metode sampling maupun statistik misalnya, pengguna
seringkali kurang memahami hal-hal tersebut. Oleh karena itu, peneliti masih harus
berusaha untuk membuat informasi teknis atau kompleks dan menyajikannya dengan
cara yang dapat dimengerti untuk semua pihak. Sebagian besar peneliti sering
dilengkap dengan statistik, output dari komputer, kuesioner dan dokumen lain yang
berkaitan dengan proyek. Dalam menyajikan informasi ini kepada klien, peneliti harus
selalu bergantung pada tujuan riset asli. Tugas kita adalah fokus pada setiap tujuan
dan berkomunikasi bagaimana setiap bagian dari proyek ini terkait dengan pencapaian
tujuan ini dan mudah untuk dipahami oleh semua pengguna laporan penelitian.

Aspek penting dari laporan penelitian ini adalah untuk membangun


kredibilitas metode penelitian, hasil dan kesimpulan. Ini dapat dilakukan apabila
laporan ini akurat, kredibel, dan terorganisir. Ketiga dimensi tersebut tidak dapat
pisahkan satu sama lain, karena dimensi-dimensi tersebut digunakan untuk
membangun kredibilitas dalam laporan penelitian.

Untuk laporan yang akan akurat, semua catatan harus akurat. Tidak ada
tingkat kelalaian dalam manajemen data, laporan statistik atau hasil progresif yang
ditoleransi. Kesalahan dalam, matematika, tata bahasa, dan terminologi merupakan
faktor-faktor yang dapat mengurangi kredibilitas laporan keseluruhan.

Akhirnya, kredibilitas laporan penelitian mungkin akan terpengaruh oleh


kualitas dan organisasi dokumen itu sendiri. Sangat penting bahwa laporan ini jelas
dikembangkan dan terorganisir secara profesional. Ini berarti bahwa peneliti perlu
tahu persis apa yang ingin dia katakan. Ini juga berarti bahwa peneliti harus
melakukan segala upaya untuk mengatur dokumen dan penjelasan teknis agar mudah
bagi pembaca.

B. Format penulisan laporna penelitian

Setiap laporan penelitian pemasaran bisa menjadi hal yang unik bila dilihat
dari beberapa sudut pandang (karena kebutuhan pelanggan, objek penelitian tujuan
penelitian,, dll.). Namun, semua laporan berisi beberapa elemen umum. Meskipun
istilah yang mungkin berbeda antara praktik industri, format dasar yang dibahas
dalam bagian ini akan membantu para peneliti untuk merencanakan dan menyiapkan
laporan untuk berbagai klien. Bagian umum untuk semua laporan tentang riset pasar
adalah sebagai berikut:
1. Bagian Pendahuluan, terdiri atas :
Halaman judul; lembaran persetujuan; kata pengantar; daftar isi; daftar table; daftar
gambar dan lampiran; serta abstrak atau ringkasan.

2. Bagian Isi, umumnya terdiri dari beberapa bab yaitu :


Bab I. Permasalahan atau Pendahuluan
Bab II. Kajian Teori atau Pembahasan Kepustakaan
Bab III. Metodologi atau Uraian Metode dan Prosedur Pengkajian
Bab IV. Hasil-hasil dan Diskusi Hasil Kajian
Bab V. Kesimpulan dan Saran-saran

3. Bagian Penunjang, biasanya terdiri atas :


• Daftar Pustaka
• Lampiran-lampiran yang diperlukan dalam menunjang isi laporan

Dalam bagian ini dan pembahasan selanjutnya, kita akan membahas


bagaimana teknik atau cara pengembangan laporan tersebut, sehingga lebih mudah
dan cepat menyusun sebuah laporan penelitian. Untuk itu, penulis laporan harus
memperhatikan norma-norma berikut:
• Jenis dan spesifikasi kertas yang digunakan adalah HVS A 4 dengan berat 70-80
gram untuk isi, sedangkan cover luar menggunakan kertas buffalo atau linen.
• Naskah berukuran 21 cm X 28 cm.
• Naskah diketik dengan huruf yang sama (arial atau times new roman) dengan poin
12, kecuali judul atau sub judul 14 poin dan bold (tebal).
• Format naskah berjarak margin kiri dan atas 4 cm, sedangkan margin kanan dan
bawah 3 cm.
• Penulisan halaman di awal laporan menggunakan huruf Romawi kecil (i, ii,
iii, dan seterusnya), sedangkan dalam isi laporan menggunakan angka
Arab (1, 2, 3, dan seterusnya) dan diketik di atas kanan, kecuali pada awal
bab diketik di bawah tengah.

C. Permasalahan yang muncul dalam penyusunan laporan penelitian

Dalam penyusunan laporan penelitian kita sering kali menjumpai kesalahan-


kesalahan yang tidak kita ketahui, seperti tata bahasa, seringkali diabaikan. Oleh
sebab itu kita disarankan untuk selalu mengingat lima hal yang mungkimn akan
ditimbulkan dalam penelitian pemasaran:

1. Kurangnya interpretasi data

Dalam beberapa kasus, kita begitu terlibat dalam pembuatan tabel hasil yang kita
peroleh untuk memberikan interpretasi yang benar dari data di dalam tabel. Hal ini
selalu tanggung jawab peneliti untuk memberikan interpretasi dari setiap temuan.

2. Penggunaan metode statisitik yang bermacam-macam

Untuk memberi kesan pada pengguna, banyak peneliti yang harusnya tidak perlu
disampaikan data multidimensi statistik yang canggih. 75 persen dari semua
laporan penelitian, teknik statistik yang dibutuhkan adalah chi-square. Cobalah
untuk menghindari penggunaan metode statistik yang bervariasi, kecuali
digunakan dalam menurunkan makna data.

3. Terlalu fokus pada tampilan bukan kualitas.

Dengan banyak paket perangkat lunak komputer yang tersedia saat ini, banyak
peneliti yang memanfaatkannya untuk membuat laporan itu agar tampak elegan
dan mewah serta dengan grafik canggih yang dihasilkan oleh komputer.
Sedangkan grafik hasil laporan sangat penting dalam sebuah laporan penelitian,
jadi jangan pernah melupakan tujuan utama yakni untuk memberikan informasi
yang kredibel dan valid untuk pelanggan.

4. Kurangnya relevansi.

Pelaporan data, statistik dan informasi yang tidak sesuai dengan tujuan penelitian,
merupakan masalah utama dengan laporan penelititan. Selalu kembangkan
hubungan dengan tujuan penelitian dengan jelas dan terfokus. Hindari
menambahkan informasi yang tidak perlu hanya untuk menambah tebal laporan.

Ingat selalu, hasil dari penelitian ini adalah produk akhir dari peneliti. Kredibilitas
pribadi dapat ditingkatkan atau rusak oleh laporan, dan kredibilitas yang
memungkinkan seorang peneliti untuk mendapatkan referensi bisnis dan pelanggan.
Kualitas, dedikasi dan kejujuran, berada dalam studi ini dan memiliki potensi untuk
menghasilkan bisnis, kenaikan gaji dan promosi dimasa mendatang.

D. Mempresentasikan Laporan Penelitian

Metode presentasi tradisional seperti penggunaan papan tulis, whiteboard dan


OHP. Metode ini baik dilakukan dalam situasi di mana konsep dan ide-ide sederhana
harus dikomunikasikan kepada khalayak yang relatif kecil. Akan tetapi dengan
menggunakan metode ini, presentator terbatas untuk mengkomunikasikan ide-ide
yang kompleks. Keinginan untuk membuat presentasi lebih jelas, seorang profesional
dalam mempresentasikan hasil penelitian pemasaran melakukan banyak
pengembangan dengan menggunakan berbagai aplikasi presentasi berbasis komputer,
dari komputer, dihasilkan presentasi multimedia yang lengkap, komprehensif dengan
teks, grafik, suara dan video atau animasi.

Saat ini, ada banyak software presentasi komputer lain yang diperkenalkan
setiap hari. Mengingat kita tidak bisa mempelajarinya secara keseluruhan, maka kita
akan fokus pada dua format utama berguna untuk menyajikan hasil laporan riset
pasar: LCD komputer dan halaman internet. LCD komputer memiliki beberapa
keunggulan. Para peneliti akan lebih mudah untuk mengembangkan presentasi pada
komputer dan mengimpor informasi ke dalam file komputer dari proyek penelitian
yang dibutuhkan. Komputer membantu peneliti selama presentasi, dengan sedikit
kemungkinan hilangnya slide atau ketidak teratutan slide. Hal ini juga memungkinkan
dengan penggunaan lebih terhadap warna dan gambar, presenter memberikan
fleksibilitas dalam pengembangan tampilan presentasi mereka.

E. Keunggulan dan Kelemahan Dalam Menggunakan Media Komputer

Layar komputer dan format komputer memiliki kelebihan dan kekurangan.


Format tersebut dapat dengan mudah memasukan teks dalam perangkat lunak
presentasi. Format tersebut juga mampu untuk menambahkan teks dan grafis agar
presentasi lebih menarik dan penggunaan warna, bayangan, dan tekstur latar belakang
untuk menyorot topik-topik tertentu atau masalah-masalah penting. Namun, format itu
juga membutuhkan setidaknya penggunaan komputer dan kebutuhan-kebutuhan
lainnya (akan sulit untuk memberikan presentasi dengan menggunakan komputer
untuk sekelompok petani di suatu daerah tanpa sumber listrik yang dekat. Format
tersebut juga membutuhkan seorang presenter, yang harus mahir dan kompeten dalam
menjalankan komputer.

Penggunaan perangkat lunak seperti Microsoft PowerPoint pada layar


proyeksi komputer memungkinkan presenter untuk mengendalikan presentasi mereka,
dalam hal ini, presenter dapat menyoroti poin-poin penting, dan membuat transisi
antara topik dengan baik agar lebih mudah untuk dipahami. Kerugiannya adalah
peserta perlu hadir pada acara presentasi tersebut. Selain itu, jumlah informasi yang
disajikan biasanya terbatas pada titik-titik utama, dengan dokumentasi pendukung
biasanya didistribusikan dalam bentuk cetak dan hal ini memerlukan biaya tambahan
pencetakan. Dan pada akhirnya, animasi berteknologi tinggi dan grafik lainnya tidak
dapat terintegrasi ke dalam format presentasi dalam bentuk cetak.