Anda di halaman 1dari 80

1.

Perhitungan Transaksi Penjualan dengan Pemungut PPN dan PPh Pasal 22 yang Dipungut Tahun 2014
Nilai Penyerahan
No

Nama Pemungut

Dasar Pengenaan Pajak


(Rp)

(include PPN)

PPh Pasal 22 Dipungut


(Rp)

(Rp)
1

Dinas Pekerjaan Umum Kab. Banyuwangi

754,000,000

685,454,545

10,281,818

Dinas Pekerjaan Umum Kota Surabaya

1,638,000,000

1,489,090,909

22,336,364

Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Surabaya

1,170,000,000

1,063,636,364

15,954,545

Dinas Kelautan dan Perikanan Kota Gorontalo

1,850,000,000

1,681,818,182

25,227,273

Dinas Pertanian, Peternakan, Perkebunan dan Kehutanan Kota


Bandar Lampung

1,188,000,000

1,080,000,000

16,200,000

6,600,000,000

6,000,000,000

90,000,000

Jumlah

2.

Perhitungan Transaksi Pembelian Impor dan PPh Pasal 22 yang Dipungut Tahun 2014

No
1
2

Nama Pemungut
Dirjend Bea Dan Cukai

Nilai Impor

PPh Pasal 22 Impor Yang


Dipungut (Rp)

Tarif PPh Pasal 22

563,000,000
-

2.5%

14,075,000
-

Jumlah

563,000,000

14,075,000

3. Perhitungan Pemakaian Bahan Baku dan Bahan Penolong Tahun 2014

a. Perhitungan menurut Perusahaan adalah sebagai berikut:


Uraian

Bahan Baku

Bahan Penolong

Pemakaian Bahan

14,500,000,000

2,500,000,000

Pers. Awal Bahan

(33,000,000,000)

(11,000,000,000)

Pers. Akhir Bahan

31,500,000,000

10,500,000,000

Pembelian

13,000,000,000

2,000,000,000

b. Perhitungan sesuai ketentuan fiskal adalah sebagai berikut:


Uraian

Bahan Baku

Bahan Penolong

Pers. Awal Bahan

33,000,000,000

1,100,000,000

Pembelian

13,000,000,000

2,000,000,000

Pers. Akhir Bahan

(32,000,000,000)

(12,000,000,000)

Pemakaian Bahan

14,000,000,000

1,000,000,000

4. Perhitungan Penyusutan Aset tetap Menurut Fiskal


PT TEXINDO RAYA INDONESIA
DAFTAR PENGHITUNGAN PENYUSUTAN ASET TETAP
TAHUN PAJAK 2014
(METODE GARIS LURUS)
Aset Tetap

Tanggal
Perolehan

Harga Perolehan

Umur
Fiskal
(tahun)

Jumlah
Akumulasi Penyusutan Nilai Buku Per 31 Beban Fiskal tahun
Pemakaian s.d Per 31 Desember 2013
Desember 2013
2014
Des 2013
(Tahun)

BANGUNAN PERMANEN
Pabrik A (ST Latex)

Juli 2005

15,000,000,000

20

5%

6,000,000,000

9,000,000,000

750,000,000

Pabrik B (ST Rajut)

Januari 2008

25,000,000,000

20

5%

7,500,000,000

17,500,000,000

1,250,000,000

Kantor

Januari 2006

1,600,000,000

20

5%

640,000,000

960,000,000

80,000,000

14,140,000,000

27,460,000,000

2,080,000,000

1,080,000,000

360,000,000

360,000,000

Total Bangunan Permanen

41,600,000,000

KELOMPOK 1
Furnitur & Fixture

Januari 2011

1,440,000,000

25%

Komputer/Printer

Maret 2012

150,000,000

25%

1.10

68,750,000

81,250,000

37,500,000

Handphone

Januari 2013

9,600,000

25%

2,400,000

7,200,000

1,200,000

1,151,150,000

448,450,000

398,700,000

Total Kelompok 1

1,599,600,000

KELOMPOK 2
Mesin Pabrik A

Januari 2007

30,000,000,000

12.5%

26,250,000,000

3,750,000,000

3,750,000,000

Mesin Pabrik B

Januari 2008

20,000,000,000

12.5%

15,000,000,000

5,000,000,000

2,500,000,000

Sedan

Januari 2011

1,000,000,000

12.5%

375,000,000

625,000,000

125,000,000

41,625,000,000

9,375,000,000

6,375,000,000

Total Kelompok 2
KELOMPOK 3

51,000,000,000

Mesin pabrik A

Januari 2006

57,200,000,000

16

6.25%

28,600,000,000

28,600,000,000

3,575,000,000

Mesin Pabrik B

Januari 2008

40,800,000,000

16

6.25%

15,300,000,000

25,500,000,000

2,550,000,000

Mesin Pabrik B

November 2014

3,500,000,000

16

6.25%

0.2

36,458,333

3,463,541,667

36,458,333

Mesin Diesel

April 2006

1,500,000,000

16

6.25%

7.9

740,625,000

759,375,000

93,750,000

Generator Lisrik

April 2006

1,500,000,000

16

6.25%

7.9

740,625,000

759,375,000

93,750,000

104,500,000,000

45,417,708,333

59,082,291,667

6,348,958,333

198,699,600,000

102,333,858,333

96,365,741,667

15,202,658,333

Total Kelompok 3
TOTAL

(Dalam Rp)
Ket

Nilai Buku Per 31


Desember 2014

8,250,000,000

HPP

100%

16,250,000,000

HPP

100%

Umum

100%

Umum

100%

43,750,000

Umum

100%

7,200,000

Umum

50%

HPP

100%

2,500,000,000

HPP

100%

Umum

50%

880,000,000
25,380,000,000

50,950,000

625,000,000
3,125,000,000

25,025,000,000

HPP

100%

22,950,000,000

HPP

100%

3,427,083,333

HPP

100%

665,625,000

HPP

100%

665,625,000

HPP

100%

52,733,333,333
81,289,283,333

5. Menghitung Beban Bunga Pinjaman yang diperkenankan Fiskus


sebagai biaya, apabila Wajib Pajak mempunyai Deposito

a. Menghitung rata-rata pinjaman perbulan


Jumlah

Jumlah Pinjaman
Periode Pinjaman

Jangka Waktu
(Rp)

Bln Januari

(Rp)

1 bln

Bln feb-Maret

200,000,000

2 bln

400,000,000

Bln April - Juli

75,000,000

4 bln

300,000,000

Bln Agustus - Desember

25,000,000

5 bln

125,000,000

12 bln

825,000,000

Jumlah
Rata-rata pinjaman Perbulan

= 825.000.000/12

68,750,000

b. Menghitung rata-rata deposito


Jumlah

Jumlah Pinjaman
Periode Pinjaman

Jangka Waktu
(Rp)

Bln Januari - Maret

(Rp)

3 bln

Bln April - Mei

100,000,000

2 bln

200,000,000

Bln Juni - Oktober

500,000,000

5 bln

2,500,000,000

Bln November - Desember

200,000,000

2 bln

400,000,000

Jumlah
Rata-rata Deposito perbulan =

12 bln
3.100.000.000/12

3,100,000,000
258,333,333

6.

Perhitungan Penghasilan Diluar Usaha

a.

Penghasilan Di Dalam Negeri

No

Nama Pemotong

Jenis Penghasilan

Penghasilan
Sesudah
Dikenakan PPh
(Rp)

Perhitungan

Bank Sendiri

Bunga Deposito

PT Himalaya

Dividen

50,000,000

PT Sindo Textile

Dividen

CV Mekarsari

Pengalihan aset
berupa tanah

TOTAL

b.

Dasar Pengenaan
Pajak (Rp)

100/85 x Rp 50.000.000

PPh Pasal 23

50,000,000
58,823,529

PPh Yang Dipotong (Rp)

10,000,000
8,823,529

50,000,000
600,000,000

50,000,000

PPh Pasal 4 ayat


(2)

758,823,529

30,000,000

8,823,529

40,000,000

Penghasilan Di Luar Negeri


Penghasilan

No

Nama Pemotong

Jenis Penghasilan
(RP)

Timor Leste Co. - Timor Leste

Dividen

350,000,000

PPh Dibayar/Terutang
Di LN (Rp)

Perhitungan Batas Maximal Menurut UU PPh

52,500,000 [ 350.000.000 / 53.918.576.696 ] x 13.479.644.000 =

87,500,000

TOTAL

350,000,000

52,500,000

Bukan Objek
Pajak (Rp)

50,000,000

50,000,000

PPh Pasal 24
yang Dapat
Dikreditkan
(Rp)
52,500,000

52,500,000

7.

Penyusunan Rekonsiliai Fiskal Tahun Pajak 2014


PT. TEXINDO RAYA INDONESIA
Rekonsiliasi Laba Rugi Fiskal
Per 31 Desember 2014
Komersial
Deskripsi

SPT
(Rp)

Koreksi Fiskal (Rp)


Positif

Negatif

A. PENJUALAN
1

Penjualan Ekspor

Penjualan Dalam Negeri


- Kepada Instansi Pemerintah & Pemungut Lain

6,600,000,000

600,000,000

- Penjualan Dalam Negeri Lainnya

15,400,000,000

- Potongan Penjualan

(1,045,000,000)

150,000,000

(100,000,000)

50,000,000

- Retur Penjualan
3

70,000,000,000

Jumlah Penjualan Dalam Negeri

20,855,000,000

Jumlah Penjualan Neto

90,855,000,000

B. HARGA POKOK PENJUALAN:


1

Pemakaian Bahan
- Persediaan Awal Bahan Baku

33,000,000,000

- Pembelian Bahan Baku Dalam Negeri

12,450,000,000

- Pembelian Impor Bahan Baku

550,000,000

- Persediaan Akhir Bahan Baku

(31,500,000,000)

500,000,000

Bukan Objek
Pajak (Rp)

SPT

Komersial
Deskripsi

SPT
(Rp)

Jumlah Pemakaian Bahan Baku

14,500,000,000

- Persediaan Awal Bahan Penolong

11,000,000,000

- Pembelian Bahan Penolong Dalam Negeri

Positif

13,000,000

- Persediaan Akhir Bahan Penolong

(10,500,000,000)

1,500,000,000

2,500,000,000

Gaji dan upah

12,500,000,000

22,500,000

Penyusutan

15,265,625,000

666,666,667

Biaya Lain-Lain

2,605,000,000

200,000,000

Biaya Produksi

47,370,625,000

Barang dalam proses awal

2,000,000,000

Barang dalam proses akhir

(1,500,000,000)

Harga Pokok Produksi

47,870,625,000

10 Barang jadi awal

5,500,000,000

11 Barang jadi akhir

(18,000,000,000)

Jumlah harga pokok penjualan


C. LABA USAHA BRUTO

35,370,625,000
55,484,375,000

D. BEBAN USAHA:
1

Gaji. THR, dan Bonus

2
3

Negatif

1,987,000,000

- Pembelian Impor Bahan Penolong


Jumlah Pemakaian Bahan Penolong

Koreksi Fiskal (Rp)

1,182,838,500

150,000,000

Premi dan Asuransi

400,000,000

40,000,000

Perjalanan Dinas

200,000,000

Bukan Objek
Pajak (Rp)

SPT

Komersial
Deskripsi

SPT
(Rp)

ATK

40,000,000

Listrik, telepon, air perusahaan

50,000,000

Telepon/teleks

Cadangan piutang tak tertagih

Penghapusan piutang tak tertagih (memenuhi syarat


Psl.6(1) h

Bunga Pinjaman Bank Sendiri

Positif

1,400,000,000

Negatif

1,500,000
###

500,000,000
50,000,000
310,000,000

11 Reparasi

350,000,000

###
20,000,000

53,000,000

13 Pembayaran royalti kepada PT Andersen

100,000,000

14 Pengangkutan

400,000,000

15 Penyusutan

684,900,000

81,200,000

16 Pemasaran/Promosi

300,000,000

30,000,000

20,000,000

###

100,000,000

64,250,000

17 Kerugian Fiskal tahun 2008


18 Lain-Lain
Jumlah beban usaha
E. LABA USAHA NETO

Bukan Objek
Pajak (Rp)

300,000,000

10 Sewa Mesin
12 Jasa Profesional

Koreksi Fiskal (Rp)

6,440,738,500
49,043,636,500

F. PENGHASILAN DARI LUAR USAHA:


1

Bunga Deposito dari Bank Sendiri

50,000,000

Dividen dari PT Hilaman Jaya (15%)

50,000,000

###
8,823,529

SPT

Komersial
Deskripsi

SPT
(Rp)

Dividen dari PT Sindo Textile (25%)

4
5

Positif

Bukan Objek
Pajak (Rp)

Negatif

50,000,000

###

Keuntungan atas penjualan tanah

200,000,000

###

Laba selisih kurs

120,000,000

Jumlah Penghasilan dari luar usaha


G. PENGHASILAN DARI DALAM NEGERI

470,000,000
49,513,636,500

H. PENGHASILAN DARI LUAR NEGERI:


1

Koreksi Fiskal (Rp)

Dividen dari Timor Leste Co.

I. LABA SEBELUM PAJAK

350,000,000
49,863,636,500

SPT

Fiskal
(Rp)

70,000,000,000
6,000,000,000
15,400,000,000
(895,000,000)
(50,000,000)
20,455,000,000
90,455,000,000

33,000,000,000
12,450,000,000
550,000,000
(32,000,000,000)

Ket.

Fiskal
(Rp)
14,000,000,000
11,000,000,000
1,987,000,000
13,000,000
(12,000,000,000)
1,000,000,000
12,477,500,000
14,598,958,333
2,405,000,000
44,481,458,333
2,000,000,000
(1,500,000,000)
44,981,458,333
5,500,000,000
(18,000,000,000)
32,481,458,333
57,973,541,667
1,032,838,500
360,000,000
200,000,000

Ket.

Fiskal

Ket.

(Rp)
40,000,000
48,500,000
300,000,000
500,000,000
310,000,000
330,000,000
53,000,000
100,000,000
400,000,000
603,700,000
270,000,000
35,750,000
4,583,788,500
53,389,753,167
58,823,529

Fiskal

Ket.

(Rp)
120,000,000
178,823,529
53,568,576,696
350,000,000
53,918,576,696

Keterangan Koreksi Menurut UU PPh:

I. Penjualan
a.

b.

Dalam penjualanan dalam negeri ke Pemungut PPN sebesar Rp 6.600.000.000 termasuk PPN (Include
PPN) sehingga harus dikoreksi atau dikeluarkan nilai PPN nya
Penjualan Include PPN

6,600,000,000

DPP PPN
PPN 10%

6,000,000,000
600,000,000

Secara fiskal diskon maupun retur penjualan menggunakan metode realisasi

II. Harga Pokok Penjualan


c.

Menurut Pasal 10 ayat (6) UU PPh menyatakan bahwa persediaan dan pemakaian persediaan untuk
perhitungan harga pokok dinilai berdasarkan harga perolehan yang dilakukan secara rata-rata atau
dengan cara mendahulukan persediaan yang diperoleh pertama.
Rumus perhitungan Pemakaian Bahan Baku adalah sebagai berikut:
Pers. Awal Bahan + Pembelian Bahan + Pers. Akhir Bahan = Pemakaian Bahan
Sesuai ketentuan fiskal perhitungan pemakaian bahan pembantu dan bahan baku berdasarkan harga
perolehan.

d.

Pakaian seragam bagian marketing tidak termasuk pemberian natura dan kenikmatan yang merupakan
keharusan dalam pelaksanaan pekerjaan sebagai sarana keselamatan kerja atau karena sifat pekerja
tersebut mengharuskannya sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor
83/PMK.03/2009 meliputi pakaian dan peralatan untuk keselamatan kerja, pakaian seragam petugas
keamanan (satpam), sarana antar jemput pegawai, serta penginapan untuk awak kapal, dan sejenisnya.
Hal tersebut dipertegas dalam Peraturan Dirjen Pajak Nomor PER-51/PJ/2009 dimana pengertian
keharusan dalam pelaksanaan pekerjaan berkaitan dengan keamanan atau keselamatan pekerja yang
diwajibkan oleh Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi atau pemerintah daerah setempat.

Sesuai dengan Pasal 6 ayat (1) huruf a UU PPh, premi asuransi karyawan merupakan biaya yang secara
langsung atau tidak langsung berkaitan dengan kegiatan usaha dan boleh diakui sebagai pengurang
penghasilan bruto.
e.

Penyusutan Aset tetap:


1.
Nilai Residu tidak diperhitungkan dalam penyusutan fiskal.
2.

Penyusutan dimulai pada bulan perolehan atau selesai dikerjakan. Ataas persetujuan DJP
penyusutan dapat dimulai saat digunakan
- Bangunan Pabrik A, selesai dibangun bulan Juli 2005, dan mulai digunakan Januari 2006.
- Mesin II dan Mesin III, dibeli di Indonesia dan juga diimpor akhir tahun 2005. Perusahaan
mulai berproduksi Januari 2006 sehingga mesin mulai disusutkan mulai januari 2006.

3.

4.

Penyusutan atas Handphone dan mobil sedan yang digunakan pegawai tertentu karena
jabatannya dapat dibebankan 50% sesuai KEP 220/PJ/2002
Nilai Buku Awal Tahun (Garis Lurus) = Cost - (Cost x tarif x n/12)

n = Jumlah bulan penyusutan s.d Desember 2013.


5.

Alokasi pembebanan penyusutan aset tetap:


1. Penyusutan yang masuk ke HPP
2. Penyusutan yang masuk ke Umum
Total Penyusutan

f.

Rp
Rp
Rp

14,598,958,333
603,700,000
15,202,658,333

Biaya perawatan kendaraan sedan milik pribadi direktur dan biaya membership club kesehatan direktur
termasuk biaya yang dibebankan atau dikeluarkan untuk kepentingan pribadi pemegang saham, sekutu,
atau anggota dimana sesuai Pasal 9 ayat (1) huruf b UU PPh tidak dapat dibebankan sebagai biaya fiskal.

III. Biaya Administrasi dan Umum


g.

Gaji pembantu RT para direksi sesuai Pasal 9 ayat (1) huruf b UU PPh tidak dapat dibebankan sebagai
biaya fiskal

h.

Biaya asuransi kebakaran mess karyawan sesuai Pasal 9 ayat (1) huruf e UU PPh tidak dapat dibebankan
sebagai biaya fiskal

i.

Biaya listrik mess karyawan sesuai Pasal 9 ayat (1) huruf e UU PPh tidak dapat dibebankan sebagai biaya
fiskal

j.

Berdasarkan Pasal 9 ayat (1) huruf c UU PPh bahwa pembentukan atau pemupukan dana cadangan tidak
dapat dibebankan sebagai biaya fiskal.

k.

Sesuai Pasal 6 ayat (1) huruf h UU PPh bahwa syarat ketiga piutang yang nyata-nyata tidak ditagih dapat
dibebankan sebagai biaya fisakal adalah kumulatif sebagai berikut :
1)

Telah dibebankan sebegai biaya dalam laporan laba rugi komersial;

2)

Wajib Pajak harus menyerahkan daftar piutang yang tidak dapat ditagih kepada Direktorat
Jenderal Pajak

3)

Telah diserahkan perkara penagihannya kepada Pengadilan Negeri atau instansi pemerintah
yang menangani piutang negara; atau
adanya perjanjian tertulis mengenai penghapusan piutang/pembebasan utang antara kreditur dan
debitur yang bersangkutang; atau
telah dipublikasikan dalam penerbitan umum atau khusus; atau adanya pengakuan dari debitur
bahwa utangnya telah dihapuskan untuk jumlah utang tertentu;

l.

Sebagaimana disebutkan dalam Surat Edaran Dirjen Pajak Nomor SE-46/PJ.4/1995 Tanggal 5 Oktober
1995 : bahwa karena jumlah rata-rata pinjaman lebih kecil dari jumlah rata-rata dana yang ditempatkan
sebagai deposito atau tabungan lainnya, maka bunga atas pinjaman pada Bank Sendiri sebesar Rp
50.000.000 dikoreksi seluruhnya.

m.

Berdasarkan Kep-220/PJ/2000, biaya pemeliharaan/perbaikan rutin kendaraan sedan hanya dapat


dibebankan sebesar 50%.

n.

Bantuan/sumbangan yang diberikan kepada Pemda Kota Bandar Lampung dalam rangka hari Ulang
Tahun Kota Bandar Lampung, dan kepada Pemerintah Provinsi Lampung dalam rangka Festival
Krakatau Tahun 2014 tidak dapat dibebankan sebagai biaya pasal 9 ayat (1) huruf g UU PPh.
Biaya Pemasaran/Promosi sesuai Peraturan Menteri Keuangan Nomor 104/PMK.03/2009 tidak wajib
dilengkapi dengan daftar nominatif. Namun sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor
02.PMK.o3/2010 sebagai pengganti Peraturan Menteri Keuangan Nomor 104/PMK.03/2009 wajib
dilampirkan daftar nominatif sebagai format terlampir

o.

Sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 ayat (2) UU PPh bahwa apabila penghasilan bruto setelah
pengurangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) didapat kerugian, kerugian tersebut dikompensasikan
dengan penghasilan mulai tahun pajak berikutnya berturut-turut sampai dengan 5 (lima) tahun. Kerugian
Fiskal tahun 2008 tidak dapat dikompensasikan di laba tahun 2014 karena sudah lebih dari 5 tahun.

p.

Biaya lain-lain:
1)
Sesuai Surat Edaran Dirjen Pajak Nomor SE-27/PJ.22/1986 bahwa biaya "entertaiment",
representasi jamuan dan sejenisnya untuk mendapatkan, menagih dan memelihara penghasilan
pada dasarnya dapat dikurangkan dari penghasilan bruto sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6
ayat (1) huruf a UU PPh harus didukung dengan daftar nominatif sebagaimana format terlampir

2)

Denda dan Bunga SPT PPh Pasal 25 merupakan sanksi administrasi berupa bunga, denda dan
kenaikan serta sanksi pidana berupa denda yang berkenaan dengan pelaksanaan perundangundangan dibidang perpajakan dimana sesuai Pasal 9 ayat (1) huruf k UU PPh tidak dapat
dibebankan sebagai biaya fiskal

3)

Sumbangan hari kemerdekaan, korban banjir DKI, bencana alam gunung Sinambung & gunung
Semeru merupakan harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan sebagai mana
dimaksud dalam Pasal 4 ayat (3) huruf a dan huruf b UU PPh sehingga tidak dapat dibebankan
sebagai biaya fiskal, kecuali sumbangan serta zakat yang diterima oleh badan amil zakal atau
lembaga amil zakat yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah

Catatan:
(1)
Sumbangan Penanggulangan Bencana Nasional, Sumbangan Penelitian dan
Pengembangan, Sumbangan Fasilitas Pendidikan, Sumbangan Pembinaan Olahraga,
dan Biaya Pembangunan Infraktustur Sosial yang Dapat Dikurangkan dari
Penghasilan Bruto diatur Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 93 Tahun 2010

(2)
4)

Zakat atau Sumbangan Keagamaan yang sifatnya Wajib yang Dapat Dikurangi dari
Penghasilan Bruto diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2010

Pengeluaran yang tidak dapat dirinci sesuai ketentuan tidak dapat dibebankan sebagai biaya
fiskal

IV. Pendapatan dan (Biaya) dari Luar Usaha


q.

Pendapatan bunga deposito sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 131 Tahun 2000 merupakan
objek PPh Final

r.

s.

Seperti dijelaskan dalam Pasal 4 ayat (3) huruf f UU PPh bahwa penghasilan yang bukan objek PPh
adalah deviden atau bagian laba yang diterima atau diperoleh perseroan terbatas sebagai Wajib Pajak
dalam negeri, koperasi, badan usaha milik negara, atau badan usaha milik daerah, dan penyertaan modal
pada badan usaha yang didirikan dan bertempat kedudukan di Indonesia dengan syarat:
1)

Deviden berasal dari cadangan laba yang ditahan; dan

2)

Bagi perseroan terbatas, Badan Usaha Milik Negara dan Badan Usaha Milik Daerah yang
menerima deviden, kepemilikan saham pada badan usaha yang memberikan deviden paling
rendah 25% dari jumlah modal yang disetor

Sesuai Pasal 9 ayat (1) huruf h bahwa Pajak Penghasilan termasuk biaya bukan fiskal sehingga Pendapat
royalti, deviden, dan sewa sebelum PPh adalah sebagai berikut:
DPP Pendapatan dividen =

50,000,000 x 100/85

PPh Pasal 23

58,823,529 x 15%

58,823,529
8,823,529

Pendapatan dividen yang diterima setelah dipotong pajak

50,000,000

t.

Keuntungan penjualan tanah sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2008 merupakan
pengalihan hak atas tanah dan/atau bangunan yang dikenakan PPh Final

u.

Sesuai Pasal 2 ayat (1) Peraturan Menteri Keuangan Nomor 154/PMK.03/2010 bahwa besarnya
pungutan PPh Pasal 22 atas impor yang memiliki API sebesar 2,5% dari Nilai Impor (NI).

V. PPh Yang Terutang


v.

Karena Omzet brutonya diatas 50 Milyar, maka PT Texindo Raya Indonesia tidak emndapatkan fasilitas
seperti yang tertuang dalam Pasal 31 huruf E. Penghasilan Kena Pajak dikalikan tarif PPh Terutang yang
dikenakan sesuai dengan Pasal 17 ayat (2) huruf a yaitu sebesar 25%.

w.

Rincian PPh Pasal 25 yang telah disetor sebagai berikut:


Masa
Pajak

Jumlah

Masa Pajak

Jumlah

STP

Jumlah

Januari

500,000,000 Juli

1,000,000,000

Febuari

500,000,000 Agustus

1,000,000,000

Maret

1,000,000,000 September

1,000,000,000

April

1,000,000,000 Oktober

1,000,000,000

Mei

1,000,000,000 Nopember

700,000,000 Nopember

300,000,000

Juni

1,000,000,000 Desember

700,000,000 Desember

300,000,000

Jumlah

5,000,000,000

5,400,000,000

Total Keseluruhan

11,000,000,000

Perhitungan sanksi bunga PPh Pasal 25 (STP):


Pokok Pajak
Sanksi Bunga Masa Nov 2014
Sanksi Bunga Masa Des 2014

jumlah sanksi bunga


Total STP + Denda + Bunga

600,000,000

600,000,000
12,000,000
6,000,000
18,000,000
618,000,000

termasuk PPN (Include

an persediaan untuk
ecara rata-rata atau

makaian Bahan

u berdasarkan harga

matan yang merupakan


karena sifat pekerja
uangan Nomor
ian seragam petugas
kapal, dan sejenisnya.
dimana pengertian
amatan pekerja yang
aerah setempat.

pakan biaya yang secara


sebagai pengurang

s persetujuan DJP

nakan Januari 2006.

un 2005. Perusahaan
ai januari 2006.
tertentu karena

club kesehatan direktur


megang saham, sekutu,
nkan sebagai biaya fiskal.

pat dibebankan sebagai

h tidak dapat dibebankan

dibebankan sebagai biaya

ukan dana cadangan tidak

-nyata tidak ditagih dapat

h kepada Direktorat

u instansi pemerintah
utang antara kreditur dan
pengakuan dari debitur

995 Tanggal 5 Oktober


dana yang ditempatkan
Sendiri sebesar Rp

edan hanya dapat

m rangka hari Ulang


m rangka Festival
uf g UU PPh.

K.03/2009 tidak wajib


euangan Nomor
MK.03/2009 wajib

ilan bruto setelah


ersebut dikompensasikan
5 (lima) tahun. Kerugian
h lebih dari 5 tahun.

ya "entertaiment",
memelihara penghasilan
dimaksud dalam Pasal 6
gaimana format terlampir

erupa bunga, denda dan


aksanaan perundangUU PPh tidak dapat

ng Sinambung & gunung


an warisan sebagai mana
a tidak dapat dibebankan
badan amil zakal atau
Peraturan Pemerintah

n Penelitian dan
an Pembinaan Olahraga,
kurangkan dari
or 93 Tahun 2010

g Dapat Dikurangi dari


or 60 Tahun 2010

bankan sebagai biaya

hun 2000 merupakan

ng bukan objek PPh


s sebagai Wajib Pajak
h, dan penyertaan modal
n syarat:

Milik Daerah yang


rikan deviden paling

fiskal sehingga Pendapat

hun 2008 merupakan

bahwa besarnya
mpor (NI).

ak emndapatkan fasilitas
n tarif PPh Terutang yang

Jumlah

300,000,000
300,000,000
600,000,000

11,000,000,000

8.

Penghitungan PPh Yang Terutang Dan PPh Yang Kurang (Lebih) Disetor
Tahun Pajak 2014

A. Penghasilan Kena Pajak


1. Penghasilan Neto Fiskal

Rp

2. Kompensasi Kerugian

Rp

3. Penghasilan Kena Pajak

Rp

4. Penghasilan Kena Pajak (dibulatkan)

Rp

B. PPh Yang Terutang


25% x Rp

53,918,576,000

Rp

C. Kredit Pajak
1. PPh Yang dipotong/dipungut oleh Pihak lain/terutang di LN
a. Kredit Pajak Dalam Negeri
-

PPh Pasal 22

Rp

104,075,000

PPh Pasal 23

Rp

8,823,529

Jumlah Rp

112,898,529

Rp

52,500,000

Jumlah Rp

52,500,000

b. Kredit Pajak Luar Negeri


-

PPh Pasal 24

Jumlah kredit pajak

Rp

2. PPh yang masih harus disetor sendiri

Rp

3. PPh yang dibayar sendiri selama tahun pajak 2014


a. Angsuran PPh Pasal 25

Rp

10,400,000,000

b. STP Angsuran PPh Pasal 25

Rp

600,000,000
Rp

D. PPh Kurang (Lebih) Dibayar Tahun 2014

Rp

g Kurang (Lebih) Disetor

53,918,576,696
53,918,576,696
53,918,576,000

13,479,644,000

165,398,529
13,314,245,471

11,000,000,000
2,314,245,471

9.

Menghitung Angsuran Pajak Penghasilan Setiap Bulan (PPh Pasal 25


Tahun Pajak 2015

Penghasilan sebagai dasar pengenaan angsuran:


Penghasilan neto fiskal tahun 2014
-

Penghasilan selisih kurs

120,000,000

Penghasilan sebagai dasar pengenaan angsuran


Penghasilan sebagai dasar pengenaan angsuran (dibulatkan)
PPh sebagai dasar penghitungan angsuran:
-

25% x Rp 53.798.576.000

Kredit Pajak Tahun 2014 (tidak termasuk yang dibayar sendiri):


PPh yang dipotong/dipungut oleh pihak lain dan
dibayar/terutang di LN:
-

PPh Pasal 22

104,075,000

PPh Pasal 23

8,823,529

PPh Pasal 24

52,500,000

Total kredit pajak


PPh sebagai dasar penghitungan angsuran:

Angsuran PPh Pasal 25 Tahun 2015 per bulannya adalah:


1/12 x 13.284.245.471

suran Pajak Penghasilan Setiap Bulan (PPh Pasal 25)

53,918,576,696

120,000,000
53,798,576,696
53,798,576,000

13,449,644,000

165,398,529
13,284,245,471

1,107,020,456

SURAT SETORAN PAJAK

DEPARTEMEN KEUANGAN R.I


DIREKTORAT JENDERAL PAJAK
BANDAR LAMPUNG

NPWP

(SSP)

LEMBAR

Untuk dilaporkan
Wajib Pajak ke K
3

Diisi sesuai dengan Nomor Pokok Wajib Pajak yang dimiliki

NAMA WP

PT TEXINDO RAYA INDONESIA

ALAMAT WP

JL. MONGINSIDI NO 24-25 BANDAR LAMPUNG

NOP

Diisi sesuai dengan Nomor Objek Pajak

ALAMAT OP

Kode Akun Pajak


4

Kode Jenis Setoran


2

Uraian Pembayaran :

SETORAN PPh PASAL 22 OLEH PEMUNGUT

Masa Pajak
Jan

Feb

Mar

April

Mei

Jun

Jul

Ags

Sep

Okt

Nov

Tahun

Des

X
Beri tanda silang (X) pada kolom bulan, sesuai dengan pembayaran masa yang berkenaan

Nomor Ketetapan

Diisi Tahun teru

Diisi sesuai nomor Ketetapan : STP, SKPKB atau SKPKBT

Jumlah Pembayaran

Terbilang :

Rp

10,281,818

Diisi deng

SEPULUH JUTA DUA RATUS DELAPAN PULUH SATU RIBU DELAPAN RATUS

DELAPAN BELAS RUPIAH

Diterima oleh Kantor Penerima Pembayaran


Tanggal
Cap dan tanda tangan

Nama Jelas :

Wajib Pajak/Penyetor
BANDAR LAMPUNG
,Tanggal 25 FEBR
Cap dan tanda tangan
DINAS
DINAS PEKERJAAN
PEKERJAAN
UMUM
UMUM

Nama Jelas :

" Terima Kasih Membayar Pajak - Pajak Untuk Pembangunan Bangsa


Ruang Validasi Kantor Penerima Pembayaran

Suma
SUMARNO

F.2.0.32.01

BAR

k dilaporkan oleh
b Pajak ke KPP

UT

Tahun Pajak
0

Diisi Tahun terutangnya Pajak

Diisi dengan rupiah penuh

RATUS

yetor
25 FEBRUARI 2014

Sumarno

UMARNO

SURAT SETORAN PAJAK

DEPARTEMEN KEUANGAN R.I


DIREKTORAT JENDERAL PAJAK
BANDAR LAMPUNG

NPWP

(SSP)

LEMBAR

Untuk dilaporkan
Wajib Pajak ke K
3

Diisi sesuai dengan Nomor Pokok Wajib Pajak yang dimiliki

NAMA WP

PT TEXINDO RAYA INDONESIA

ALAMAT WP

JL. MONGINSIDI NO 24-25 BANDAR LAMPUNG

NOP

Diisi sesuai dengan Nomor Objek Pajak

ALAMAT OP

Kode Akun Pajak


4

Kode Jenis Setoran


2

Uraian Pembayaran :

SETORAN PPh PASAL 22 OLEH PEMUNGUT

Masa Pajak
Jan

Feb

Mar

April

Mei

Jun

Jul

Ags

Sep

Okt

Nov

Tahun

Des

X
Beri tanda silang (X) pada kolom bulan, sesuai dengan pembayaran masa yang berkenaan

Nomor Ketetapan

Diisi Tahun teru

Diisi sesuai nomor Ketetapan : STP, SKPKB atau SKPKBT

Jumlah Pembayaran
Terbilang :

Rp

22,336,364

Diisi deng

DUA PULUH DUA JUTA TIGA RATUS TIGA PULUH ENAM RIBU TIGARATUS ENAM PULU
EMPAT RUPIAH

Diterima oleh Kantor Penerima Pembayaran


Tanggal
Cap dan tanda tangan

Wajib Pajak/Penyetor
BANDAR LAMPUNG
,Tanggal 26 FEBR
Cap dan tanda tangan

bamb

DINAS PU
SURABAYA

Nama Jelas :

Nama Jelas :

BAMBANG SUNY

" Terima Kasih Membayar Pajak - Pajak Untuk Pembangunan Bangsa


Ruang Validasi Kantor Penerima Pembayaran

F.2.0.32.01

BAR

k dilaporkan oleh
b Pajak ke KPP

UT

Tahun Pajak
0

Diisi Tahun terutangnya Pajak

Diisi dengan rupiah penuh

NAM PULUH

yetor
26 FEBRUARI 2014

bambang

ANG SUNYOTO

SURAT SETORAN PAJAK

DEPARTEMEN KEUANGAN R.I


DIREKTORAT JENDERAL PAJAK
BANDAR LAMPUNG

NPWP

(SSP)

LEMBAR

Untuk dilaporkan
Wajib Pajak ke K
3

Diisi sesuai dengan Nomor Pokok Wajib Pajak yang dimiliki

NAMA WP

PT TEXINDO RAYA INDONESIA

ALAMAT WP

JL. MONGINSIDI NO 24-25 BANDAR LAMPUNG

NOP

Diisi sesuai dengan Nomor Objek Pajak

ALAMAT OP

Kode Akun Pajak


4

Kode Jenis Setoran


3

Uraian Pembayaran :

SETORAN PPh PASAL 22 ATAS IMPOR

Masa Pajak
Jan

Feb

Mar

April

Mei

Jun

Jul

Ags

Sep

Okt

Nov

Tahun

Des

X
Beri tanda silang (X) pada kolom bulan, sesuai dengan pembayaran masa yang berkenaan

Nomor Ketetapan

Diisi Tahun teru

Diisi sesuai nomor Ketetapan : STP, SKPKB atau SKPKBT

Jumlah Pembayaran
Terbilang :

Rp

14,075,000
EMPAT BELAS JUTA TUJUH PULUH LIMA RIBU RUPIAH

Diterima oleh Kantor Penerima Pembayaran


Tanggal
Cap dan tanda tangan

Nama Jelas :

Diisi deng

Wajib Pajak/Penyetor
BANDAR LAMPUNG
,Tanggal 20 MAR
Cap dan tanda tangan

Texindo Raya
Indonesia

Nama Jelas :

" Terima Kasih Membayar Pajak - Pajak Untuk Pembangunan Bangsa


Ruang Validasi Kantor Penerima Pembayaran

hans

HANSEN TANA

F.2.0.32.01

BAR

k dilaporkan oleh
b Pajak ke KPP

Tahun Pajak
0

Diisi Tahun terutangnya Pajak

Diisi dengan rupiah penuh

yetor
20 MARET 2014

hansen

SEN TANAKA

SURAT SETORAN PAJAK

DEPARTEMEN KEUANGAN R.I


DIREKTORAT JENDERAL PAJAK
BANDAR LAMPUNG

NPWP

(SSP)

LEMBAR

Untuk dilaporkan
Wajib Pajak ke K
3

Diisi sesuai dengan Nomor Pokok Wajib Pajak yang dimiliki

NAMA WP

PT TEXINDO RAYA INDONESIA

ALAMAT WP

JL. MONGINSIDI NO 24-25 BANDAR LAMPUNG

NOP

Diisi sesuai dengan Nomor Objek Pajak

ALAMAT OP

Kode Akun Pajak


4

Kode Jenis Setoran


2

Uraian Pembayaran :

SETORAN PPh PASAL 22 OLEH PEMUNGUT

Masa Pajak
Jan

Feb

Mar

April

Mei

Jun

Jul

Ags

Sep

Okt

Nov

Tahun

Des

X
Beri tanda silang (X) pada kolom bulan, sesuai dengan pembayaran masa yang berkenaan

Nomor Ketetapan

Diisi Tahun teru

Diisi sesuai nomor Ketetapan : STP, SKPKB atau SKPKBT

Jumlah Pembayaran
Terbilang :

Rp

15,954,545

Diisi deng

LIMA BELAS JUTA SEMBILAN RATUS LIMA PULUH EMPAT RIBU


LIMA RATUS EMPAT PULUH LIMA RUPIAH

Diterima oleh Kantor Penerima Pembayaran


Tanggal
Cap dan tanda tangan

Nama Jelas :

Wajib Pajak/Penyetor
BANDAR LAMPUNG
,Tanggal 16 APRI
Cap dan tanda tangan
DINAS
DINAS
KEBERSIHAN
KEBERSIHAN

Nama Jelas :

citr

CITRA ANGGRA

" Terima Kasih Membayar Pajak - Pajak Untuk Pembangunan Bangsa


Ruang Validasi Kantor Penerima Pembayaran

F.2.0.32.01

BAR

k dilaporkan oleh
b Pajak ke KPP

UT

Tahun Pajak
0

Diisi Tahun terutangnya Pajak

Diisi dengan rupiah penuh

yetor
16 APRIL 2014

citra

A ANGGRAINI

SURAT SETORAN PAJAK

DEPARTEMEN KEUANGAN R.I


DIREKTORAT JENDERAL PAJAK
BANDAR LAMPUNG

NPWP

(SSP)

LEMBAR

Untuk dilaporkan
Wajib Pajak ke K
3

Diisi sesuai dengan Nomor Pokok Wajib Pajak yang dimiliki

NAMA WP

PT TEXINDO RAYA INDONESIA

ALAMAT WP

JL. MONGINSIDI NO 24-25 BANDAR LAMPUNG

NOP

Diisi sesuai dengan Nomor Objek Pajak

ALAMAT OP

Kode Akun Pajak


4

Kode Jenis Setoran


2

Uraian Pembayaran :

SETORAN PPh PASAL 22 OLEH PEMUNGUT

Masa Pajak
Jan

Feb

Mar

April

Mei

Jun

Jul

Ags

Sep

Okt

Nov

Tahun

Des

X
Beri tanda silang (X) pada kolom bulan, sesuai dengan pembayaran masa yang berkenaan

Nomor Ketetapan

Diisi Tahun teru

Diisi sesuai nomor Ketetapan : STP, SKPKB atau SKPKBT

Jumlah Pembayaran
Terbilang :

Rp

25,227,273

Diisi deng

DUA PULUH LIMA JUTA DUA RATUS DUA PULUH TUJUH RIBU
DUA RATUS TUJUH PULUH TIA RUPIAH

Diterima oleh Kantor Penerima Pembayaran


Tanggal
Cap dan tanda tangan

Wajib Pajak/Penyetor
BANDAR LAMPUNG
,Tanggal 11 AGUS
Cap dan tanda tangan
Dinas Kelautan & Perikanan Gorontalo
Dinas Kelautan & Perikanan Gorontalo

Nama Jelas :

Nama Jelas :
" Terima Kasih Membayar Pajak - Pajak Untuk Pembangunan Bangsa
Ruang Validasi Kantor Penerima Pembayaran

Amin

SITI AMINAH

F.2.0.32.01

BAR

k dilaporkan oleh
b Pajak ke KPP

UT

Tahun Pajak
0

Diisi Tahun terutangnya Pajak

Diisi dengan rupiah penuh

yetor
11 AGUSTUS 2014

Aminah

TI AMINAH

SURAT SETORAN PAJAK

DEPARTEMEN KEUANGAN R.I


DIREKTORAT JENDERAL PAJAK
BANDAR LAMPUNG

NPWP

(SSP)

LEMBAR

Untuk dilaporkan
Wajib Pajak ke K
3

Diisi sesuai dengan Nomor Pokok Wajib Pajak yang dimiliki

NAMA WP

PT TEXINDO RAYA INDONESIA

ALAMAT WP

JL. MONGINSIDI NO 24-25 BANDAR LAMPUNG

NOP

Diisi sesuai dengan Nomor Objek Pajak

ALAMAT OP

Kode Akun Pajak


4

Kode Jenis Setoran


2

Uraian Pembayaran :

SETORAN PPh PASAL 22 OLEH PEMUNGUT

Masa Pajak
Jan

Feb

Mar

April

Mei

Jun

Jul

Ags

Sep

Okt

Nov

Tahun

Des

X
Beri tanda silang (X) pada kolom bulan, sesuai dengan pembayaran masa yang berkenaan

Nomor Ketetapan

Diisi Tahun teru

Diisi sesuai nomor Ketetapan : STP, SKPKB atau SKPKBT

Jumlah Pembayaran
Terbilang :

Rp

16,200,000

Diisi deng

ENAM BELAS JUTA DUA RATUS RIBU RUPIAH

Diterima oleh Kantor Penerima Pembayaran


Tanggal
Cap dan tanda tangan

Wajib Pajak/Penyetor
BANDAR LAMPUNG
,Tanggal 26 AGUS
Cap dan tanda tangan

Umi

Dinas Pertanian, Peternakan,


Perkebunan & Kehutanan

Nama Jelas :

Nama Jelas :

UMAIROH ABDUL

" Terima Kasih Membayar Pajak - Pajak Untuk Pembangunan Bangsa


Ruang Validasi Kantor Penerima Pembayaran

F.2.0.32.01

BAR

k dilaporkan oleh
b Pajak ke KPP

UT

Tahun Pajak
0

Diisi Tahun terutangnya Pajak

Diisi dengan rupiah penuh

yetor
26 AGUSTUS 2014

Umira

ROH ABDULLAH

Lembar ke-1 untuk :


Lembar ke-2 untuk :
Lembar ke-3 untuk :

DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA


DIREKTORAT JENDERAL PAJAK
KANTOR PELAYANAN PAJAK

JAKARTA SELATAN

(1)

BUKTI PEMOTONGAN PPh PASAL 23


Nomor :

NPWP

0 1

Nama

Alamat

083/Ps_23/XI/2014

3 8 5

5 3 7

P T

T E X

N D O

W O L

E R

(2)

3 2 2

R A Y A
M O N G

No.

Jenis Penghasilan

Jumlah Penghasilan
Bruto (Rp)

(1)

(2)

(3)

0 0 0

N D O N

N S

Tarif Lebih
Tinggi 100%
(Tdk ber-NPWP)

Tarif
(%)

(4)

(5)

1.

Dividen *)

2.

Bunga **)

15%

3.

Royalti

15%

4.

Hadiah dan penghargaan

15%

5.

Sewa dan Penghasilan lain


sehubungan dengan
penggunaan harta ***)

6.

58,823,529

15%

2%

Jasa Teknik, Jasa Manajemen,


Jasa Konsultansi dan Jasa Lain
sesuai PMK-244/PMK.03/2008:
a. Jasa Teknik

2%

b. Jasa Manajemen

2%

c. Jasa Konsultan

2%

d. Jasa lain :
1)

2%

2)

2%

3)

2%

4)

2%

5)

2%

6)

2%

****)

JUMLAH
Terbilang :

Delapan Juta Delapan Ratus Dua Puluh Tiga Ribu Lima Ratus Dua Puluh Sembilan Rupiah

Perhatian :
1. Jumlah Pajak Penghasilan Pasal 23
yang dipotong di atas merupakan
angsuran atas Pajak Penghasilan yang
terutang untuk tahun pajak yang
bersangkutan. Simpanlah bukti
pemotongan ini baik-baik untuk
diperhitungkan sebagai kredit pajak

JAKARTA SELATAN

Pemotong Pajak
NPWP

0 1

Nama

P T

2. Bukti Pemotongan ini dianggap sah


apabila diisi dengan lengkap dan
benar.
*) Tidak termasuk dividen kepada WP Orang Pribadi dalam negeri.
**) Tidak termasuk bunga simpanan yang dibayarkan oleh koperasi
kepada anggota WP Orang Pribadi.
***) Kecuali sewa tanah dan bangunan.
****) Apabila kurang harap diisi sendiri.

F.1.1.33.06

22 NOVEMBER

2 7 8
H

0 2 2

L A M A N

7
J

Tanda Tangan, Nama dan Cap


HILAMAN
JAYA

Prasetiya
PRASETIA

Lembar ke-1 untuk : Wajib Pajak


Lembar ke-2 untuk : Kantor Pelayanan Pajak
Lembar ke-3 untuk : Pemotong Pajak

(3)

E S

B D

PPh yang Dipotong


(Rp)

Puluh Tiga Ribu Lima Ratus Dua Puluh Sembilan Rupiah

(6)

8,823,529

8,823,529

22 NOVEMBER

, 2014

Pemotong Pajak

(5)

(4)

6 2 5

A Y A
Tanda Tangan, Nama dan Cap

Prasetiya
PRASETIA

(6)

0 0 0

Lembar ke-1 untuk : Wa


Lembar ke-2 untuk : Ka
Lembar ke-3 untuk : Pem

DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA


DIREKTORAT JENDERAL PAJAK
KANTOR PELAYANAN PAJAK
BANDAR LAMPUNG

BUKTI PEMOTONGAN PPh FINAL PASAL 4 AYAT (2)


ATAS BUNGA DEPOSITO/TABUNGAN, DISKONTO SBI, JASA GIRO
NOMOR :

NPWP

0 1

Nama

Alamat

3 8 5

5 3 7

P T

T E X

N D O

W O L

E R

No.

Jenis Hadiah Undian

(1)

(2)

1.

Deposito Berjangka

342/PS-4_2/12/2014

(2)

3 2 2

R A Y A
M O N G

Jumlah Bruto

Bunga/Diskonto/Jasa Giro

Tarif
(%)

(3)

(4)

a. Rupiah

50,000,000

0 0 0

N D O N

N S

PPh yang Dipotong/Dip


(Rp)
(5)

20%

10

b. Valuta Asing dengan


Premi Forward
c. Valuta Asing tanpa
Premi Forward
2.

Sertifikat Deposito

3.

Tabungan

4.

Sertifikat Bank Indonesia

5.

Jasa Giro

6.

10

JUMLAH
Terbilang : Sepuluh Juta Rupiah

BANDAR LAMPUNG

30 DESEMBER

Pemotong/Pemungut Pajak

Perhatian :

NPWP

Nama

B A N K

S E N D I

1. Jumlah Pajak Penghasilan Bunga Deposito/


Tabungan/Diskoto SBI/Jasa Giro yang dipotong
di atas bukan merupakan kredit pajak dalam Surat
Pemberitahuan (SPT) Tahunan PPh.
2. Bukti Pemotongan/Pemungutan ini dianggap
sah apabila diisi dengan lengkap dan benar.

F.1.1.33.10

Tanda Tangan, Nama dan Cap


SENDIRI

Adzahra

ADZAHRA
......................................................... (6

Lembar ke-1 untuk : Wajib Pajak


Lembar ke-2 untuk : Kantor Pelayanan Pajak
Lembar ke-3 untuk : Pemotong Pajak

2)

SA GIRO
(2)

(3)

E S

B D

ang Dipotong/Dipungut
(Rp)

DN / LN

(5)

(6)

10,000,000

DN

10,000,000

ESEMBER

, 2014

ungut Pajak
-

(4)

(5)

Nama dan Cap

ahra

AHRA
.......................... (6)

SURAT SETORAN PAJAK

DEPARTEMEN KEUANGAN R.I


DIREKTORAT JENDERAL PAJAK
BANDAR LAMPUNG

NPWP

(SSP)

LEMBAR

Untuk dilaporkan
Wajib Pajak ke K
3

Diisi sesuai dengan Nomor Pokok Wajib Pajak yang dimiliki

NAMA WP

PT TEXINDO RAYA INDONESIA

ALAMAT WP

JL. MONGINSIDI NO 24-25 BANDAR LAMPUNG

NOP

Diisi sesuai dengan Nomor Objek Pajak

ALAMAT OP

Kode Akun Pajak


4

Kode Jenis Setoran


6

Uraian Pembayaran :

SETORAN PPh PASAL 25 MASA JANUARI 2015

Masa Pajak
Jan

Feb

Mar

April

Mei

Jun

Jul

Ags

Sep

Okt

Nov

Tahun

Des

X
Beri tanda silang (X) pada kolom bulan, sesuai dengan pembayaran masa yang berkenaan

Nomor Ketetapan

Diisi Tahun teru

Diisi sesuai nomor Ketetapan : STP, SKPKB atau SKPKBT

Jumlah Pembayaran

Rp

1,000,000,000

Terbilang :

SATU MILYAR RUPIAH

Diterima oleh Kantor Penerima Pembayaran


Tanggal
Cap dan tanda tangan

Nama Jelas :

Diisi deng

Wajib Pajak/Penyetor
BANDAR LAMPUNG
,Tanggal 10 FEBR
Cap dan tanda tangan

Texindo Raya
Indonesia

Nama Jelas :

" Terima Kasih Membayar Pajak - Pajak Untuk Pembangunan Bangsa


Ruang Validasi Kantor Penerima Pembayaran

hans

HANSEN TANA

F.2.0.32.01

BAR

k dilaporkan oleh
b Pajak ke KPP

2015

Tahun Pajak
0

Diisi Tahun terutangnya Pajak

Diisi dengan rupiah penuh

yetor
10 FEBRUARI 2015

hansen

SEN TANAKA

SURAT SETORAN PAJAK

DEPARTEMEN KEUANGAN R.I


DIREKTORAT JENDERAL PAJAK
BANDAR LAMPUNG

NPWP

(SSP)

LEMBAR

Untuk dilaporkan
Wajib Pajak ke K
3

Diisi sesuai dengan Nomor Pokok Wajib Pajak yang dimiliki

NAMA WP

PT TEXINDO RAYA INDONESIA

ALAMAT WP

JL. MONGINSIDI NO 24-25 BANDAR LAMPUNG

NOP

Diisi sesuai dengan Nomor Objek Pajak

ALAMAT OP

Kode Akun Pajak


4

Kode Jenis Setoran


6

Uraian Pembayaran :

SETORAN PPh PASAL 25 MASA FEBRUARI 2015

Masa Pajak
Jan

Feb

Mar

April

Mei

Jun

Jul

Ags

Sep

Okt

Nov

Tahun

Des

X
Beri tanda silang (X) pada kolom bulan, sesuai dengan pembayaran masa yang berkenaan

Nomor Ketetapan

Diisi Tahun teru

Diisi sesuai nomor Ketetapan : STP, SKPKB atau SKPKBT

Jumlah Pembayaran

Rp

1,000,000,000

Terbilang :

SATU MILYAR RUPIAH

Diterima oleh Kantor Penerima Pembayaran


Tanggal
Cap dan tanda tangan

Nama Jelas :

Diisi deng

Wajib Pajak/Penyetor
BANDAR LAMPUNG
,Tanggal 10 MAR
Cap dan tanda tangan

Texindo Raya
Indonesia

Nama Jelas :

" Terima Kasih Membayar Pajak - Pajak Untuk Pembangunan Bangsa


Ruang Validasi Kantor Penerima Pembayaran

hans

HANSEN TANA

F.2.0.32.01

BAR

k dilaporkan oleh
b Pajak ke KPP

RI 2015

Tahun Pajak
0

Diisi Tahun terutangnya Pajak

Diisi dengan rupiah penuh

yetor
10 MARET 2015

hansen

SEN TANAKA

SURAT SETORAN PAJAK

DEPARTEMEN KEUANGAN R.I


DIREKTORAT JENDERAL PAJAK
BANDAR LAMPUNG

NPWP

(SSP)

LEMBAR

Untuk dilaporkan
Wajib Pajak ke K
3

Diisi sesuai dengan Nomor Pokok Wajib Pajak yang dimiliki

NAMA WP

PT TEXINDO RAYA INDONESIA

ALAMAT WP

JL. MONGINSIDI NO 24-25 BANDAR LAMPUNG

NOP

Diisi sesuai dengan Nomor Objek Pajak

ALAMAT OP

Kode Akun Pajak


4

Kode Jenis Setoran


6

Uraian Pembayaran :

SETORAN PPh PASAL 25 MASA MARET 2015

Masa Pajak
Jan

Feb

Mar

April

Mei

Jun

Jul

Ags

Sep

Okt

Nov

Tahun

Des

X
Beri tanda silang (X) pada kolom bulan, sesuai dengan pembayaran masa yang berkenaan

Nomor Ketetapan

Diisi Tahun teru

Diisi sesuai nomor Ketetapan : STP, SKPKB atau SKPKBT

Jumlah Pembayaran
Terbilang :

Rp

1,107,020,456

SATU MILYAR SERATUS TUJUH JUTA DUA PULUH RIBU EMPAT RATUS LIMA PULUH ENAM R

Diterima oleh Kantor Penerima Pembayaran


Tanggal
Cap dan tanda tangan

Nama Jelas :

Diisi deng

Wajib Pajak/Penyetor
BANDAR LAMPUNG
,Tanggal 10 APRI
Cap dan tanda tangan

Texindo Raya
Indonesia

Nama Jelas :

" Terima Kasih Membayar Pajak - Pajak Untuk Pembangunan Bangsa


Ruang Validasi Kantor Penerima Pembayaran

hans

HANSEN TANA

F.2.0.32.01

BAR

k dilaporkan oleh
b Pajak ke KPP

015

Tahun Pajak
0

Diisi Tahun terutangnya Pajak

Diisi dengan rupiah penuh

UH ENAM RUPIAH

yetor
10 APRIL 2015

hansen

SEN TANAKA

SURAT SETORAN PAJAK

DEPARTEMEN KEUANGAN R.I


DIREKTORAT JENDERAL PAJAK
BANDAR LAMPUNG

NPWP

(SSP)

LEMBAR

Untuk dilaporkan
Wajib Pajak ke K
3

Diisi sesuai dengan Nomor Pokok Wajib Pajak yang dimiliki

NAMA WP

PT TEXINDO RAYA INDONESIA

ALAMAT WP

JL. MONGINSIDI NO 24-25 BANDAR LAMPUNG

NOP

Diisi sesuai dengan Nomor Objek Pajak

ALAMAT OP

Kode Akun Pajak


4

Kode Jenis Setoran


6

Uraian Pembayaran :

SETORAN PPh PASAL 29 TAHUN PAJAK 2014

Masa Pajak
Jan

Feb

Mar

April

Mei

Jun

Jul

Ags

Sep

Okt

Nov

Tahun

Des

2
Beri tanda silang (X) pada kolom bulan, sesuai dengan pembayaran masa yang berkenaan

Nomor Ketetapan

Diisi Tahun teru

Diisi sesuai nomor Ketetapan : STP, SKPKB atau SKPKBT

Jumlah Pembayaran
Terbilang :

Rp

2,314,245,471

Diisi deng

DUA MILYAR TIGA RATUS EMPAT BELAS JUTA DUA RATUS EMPAT PULUH LIMA RIBU
EMPAT RATUS TUJUH PULUH SATU RUPIAH

Diterima oleh Kantor Penerima Pembayaran


Tanggal
Cap dan tanda tangan

Nama Jelas :

Wajib Pajak/Penyetor
BANDAR LAMPUNG
,Tanggal 20 APRI
Cap dan tanda tangan

Texindo Raya
Indonesia

Nama Jelas :

" Terima Kasih Membayar Pajak - Pajak Untuk Pembangunan Bangsa


Ruang Validasi Kantor Penerima Pembayaran

hans

HANSEN TANA

F.2.0.32.01

BAR

k dilaporkan oleh
b Pajak ke KPP

2014

Tahun Pajak
0

Diisi Tahun terutangnya Pajak

Diisi dengan rupiah penuh

H LIMA RIBU

yetor
20 APRIL 2015

hansen

SEN TANAKA