Anda di halaman 1dari 26

Babad Buleleng

Semoga tidak ada halangan


Pranamyam sira dewam, bhuktimukti
brahmanam ksatriyadih, patayeswarah.

itarttaya,

prawaksyatwa

wijneyah,

Setelah kalahnya Baginda Raja Bedahulu di Bali, oleh beliau Sri Aji Kala Gemet,
sebagai pelindung daerah, yang berkedudukan di Majalange, akhirnya keadaan
Bali pada saat itu menjadi tenang, sehingga tidak senanglah Patih Nirada Mada,
melihat peraturan tata tertib rusak, adalah beliau yang bernama Dang Hyang
Kapakisan, seorang pandita yang sudah sempurna, beliau dipakai sebagai
bagawanta oleh Nirada Mada, beliau berputra yang lahir dari batu, hasil dari
pemujaan beliau kepada Hyang Surya (Asurya sewana) sehingga mendapatkan
seorang bidadari di taman, dia itulah akhirnya dipakai istri oleh beliau, akhirnya
berputralah beliau laki-laki tiga orang, salah satu adalah wanita, mereka itulah
yang dicalonkan oleh Gajah Mada untuk memerintah, dimohon kepada sang
pendeta, yang tertua dinobatkan di Brambangan, adiknya memerintah di
Pasuruhan, dan yang bungsu menjadi penguasa di daerah Bangsul (Bali),
bernama Sri Dalem Kresna Kepakisan, I Dewa Wawu Rawuh nama lain beliau,
beliau beristana di desa Samprangan, ada lagi pengikut baginda yang bertahta
sebagai raja Bali Aga yang bergelar Maharaja Kapakisan, di antaranya, beliau
Sirarya Kanuruhan, Arya Wangbang, Arya Kenceng, Arya Dalancang, Arya Tan
Wikan, Arya Pangalasan, Arya Manguri, sira Wang Bang, terakhir Arya Kuta
Waringin, dan ada lagi tiga orang wesya, bernama Tan Kober, Tan Kawur, Tan
Mundur.
Lama kelamaan wafatlah beliau Sri Dalem Kapakisan, beliau meninggalkan tiga
orang putra laki-laki, satu orang perempuan, yang pertama bernama Dalem
Samprangan, beliau suka bersolek, yang kedua bernama Dalem Tarukan, beliau
kurang waras, mengawinkan saudara perempuannya dengan kuda, selanjutnya
yang bungsu beliau bernama Dalem Ketut, beliau yang menggantikan
kedudukan ayahnya, selanjutnya beralih istana ke Swecalinggarsapura.
Setelah beliau kembali ke alam baka, beliau digantikan oleh putranya, yang
bernama Dalem Watu Renggong. Setelah beliau wafat, beliau juga diganti oleh
putranya, yang bergelar Dalem Sagening, yang selanjutnya banyak menurunkan
anak cucu, itulah sebabnya ada jenjang martabat kebangsawanan keluarga
kesatria ( nista, madya, dan utama). Semuanya adalah para putra awalnya, oleh
beliau Sri Aji Dalem Sagening.

Diceritakan beliau Arya Kapakisan, sebagai mahapatih daerah Bali, putra beliau
yang tertua bernama Nyuh Aya, adik beliau Arya Asak, beliaulah sebagai leluhur
keluarga raja Mengwi.
Adapun Beliau Arya Nyuh Aya, beliau berputra tujuh orang, yang tertua beliau Ki
Arya Patandakan, adik beliau Ki Arya Kasatrya, Ki Arya Pelangan, Arya Akah,
beliau Arya Kaloping, Arya Cacaran, serta beliau Arya Anggan.
Kembali diceritakan putra beliau Ki Arya Cacaran, Ki Arya Pananggungan,
berputra Ki Arya Pasimpangan, berputra Ki Gusti Ngurah Jarantik, beliau
pemberani dalam pertempuran, beliau meninggal dalam pertempuran di
Pasuruhan, beliau meninggal masih muda, adalah putra beliau, yang bernama Ki
Gusti Ngurah Jarantik Bogol, sebab ayah beliau meninggal dalam keadaan tanpa
senjata.
Kembali diceritakan, adalah seorang wanita bernama Si Luh Pasek Panji, ia
memang berasal dari desa Panji daerah wilayah Den Bukit, ia menjadi abdinya
Sri Aji Dalem Sagening, ia sudah gadis dewasa, pada saat hari yang baik,
kebetulan saja Si Luh Pasek sedang buang air kecil (kencing), air kencing Si Luh
Pasek terpijak oleh beliau Dalem, terasa panas tanah bekas air kencingnya,
terhenyak beliau Dalem, selanjutnya beliau menanyai abdinya, siapa yang
mempunyai bekas air kencing itu, yang ditanya menjelaskan dengan
sesungguhnya, bahwa Si Luh Pasek yang mempunyai bekas air kencing itu, saat
itulah beliau Sri Aji Dalem Sagening memikir-mikirkan keutamaan Si Luh Pasek
Panji, bagaikan tersentak timbul birahinya, oleh karena dimabuk asmara,
akhirnya Si Luh Pasek digauli, akhirnya ia berhasil diperistri oleh Sri Aji Dalem
Sagening, disertai dengan kelengkapan upacara seorang istri, entah berapa
lama, akhirnya Si Luh Pasek kelihatan hamil.
Akhirnya ingatlah beliau Sri Aji Dalem Bali, oleh karena sudah tiba saatnya,
beliau wafat ke alam baka, akan tetapi belum ada balas jasa beliau terhadap
Arya Jarantik, sebagai orang kepercayaan beliau, oleh karena banyak
pengabdian yang sudah dilakukan dengan taat dan hormat selama beliau
mengabdi, dari leluhur beliau dahulu, dengan kesetiaan dan ketaatan yang kuat,
menyebabkan tumbuh rasa kasih sayang beliau Sri Aji Dalem. Itulah sebabnya Si
Luh Pasek Panji yang sudah hamil diberikan kepada Ki Gusti Ngurah Jarantik,
akan tetapi ada pesan Dalem, kepada Ki Gusti Ngurah Jarantik, supaya tidak
menggauli mencampuri sanggama, serta ada lagi janji Dalem, kemudian apabila
lahir anak itu, supaya Ki Gusti Ngurah Jarantik bersedia mengangkat sebagai
anak angkat, supaya bersaudara dengan anak beliau, yang bernama Ki Ngurah
Jarantik, yang sudah dewasa, tidak menolak mereka yang diperintah.
Entah sudah berapa lama, setelah waktunya akan melahirkan, lahirlah anak
beliau Si Luh Pasek Panji laki-laki sangat tampan tanpa cacat cela, juga dari
ubun-ubun anak itu keluar sinar, sebagai tanda seorang calon pemimpin, sakti

dan berani kemudian unggul dalam peperangan, hati beliau Ki Gusti Ngurah
Jarantik sangat girang, setelah Dalem diberitahu, selanjutnya anak itu
diupacarai, sesuai dengan upacara Arya Ngurah Jarantik, selanjutnya anak itu
diberi nama Ki Barak Panji. Adapun istri Ki Ngurah Jarantik, ternyata tidak setuju
hatinya, sangat murung dan duka hatinya, melihat anak itu demikian, sehingga
timbul iri hati beliau, oleh karena tidak lahir dari dirinya sendiri, diduga akan
menyebabkan anak beliau tersisih nantinya, sebab anak beliau sendiri, tidak
demikian perbawanya, kejengkelannya ditelan saja, terpendam di hati terusmenerus.
Setelah Ki Barak Panji dewasa, beliau menghadap raja, mengabdi kepada Sri Aji
Dalem Sagening, selanjutnya dikumpulkannya dengan putra para Arya lainnya,
yang sama-sama mengabdi.
Tiba-tiba malam hari, ketika orang-orang tertidur lelap dalam istana, kebetulan
Sri Aji Dalem keluar dan ruangannya, disertai oleh sang permaisuri, kelihatan
oleh beliau berdua, ada sinar suci menandakan prabawa, pada kepala salah
seorang abdinya, yang sedang tidur, terkejutlah beliau berdua, selanjutnya
diperiksalah keadaan abdi yang sedang tidur itu, setiba beliau di sana, tiba-tiba
sinar itu menghilang, selanjutnya anak yang bercahaya suci itu ditandailah
dengan kapur oleh beliau Sri Aji Dalem Sagening.
Keesokannya, ternyata Ki Barak Panji tersurat kapur, di sanalah Sri Aji Dalem
Sagening percaya akan kata-katanya Ki Gusti Ngurah Jarantik, bahwa benar
ubun-ubun anak itu keluar sinar, hati beliau menjadi murung, hati beliau Dalem
sangat kasih sayang, akan tetapi ada yang ditakutkan dalam hati, mungkin Ki
Barak Panji, nantinya akan mengalahkan putranya, yang diharapkan akan
menggantikan menjadi raja.
Lama-kelamaan, kira-kira sesudah dua belas tahun umumnya Ki Barak Panji,
khawatir dan curiga hati Dalem, beserta permaisuri baginda, demikian juga
pikiran Ki Gusti Ngurah Jarantik, termasuk isterinya, sehingga berunding beliau
Dalem, diiringi oleh Ki Gusti Ngurah Jarantik, mencari akal upaya, berusaha agar
lepas dari mala petaka, setelah pembicaraan selesai, Ki Barak Panji disuruh
pulang ke daerah ibunya di desa Panji, Den Bukit.

Menjelang keberangkatannya ke desa Panji, beliau Sri Aji Dalem Sagening,


sudah siap dengan pengiring putra baginda, empat puluh orang banyaknya, telah
teruji keberaniannya, sebagai pimpinannya, bernama Dumpyung, beserta Ki
Dosot, dan lagi ada hadiah, memberikan pengiringnya senjata keris, Semuanya
yang berjumlah empat puluh, sama-sama satu bilah, akan tetapi ketika Dalem
memberikan keris pembagian kepada para pengiringnya satu demi satu, ternyata

ada masih tertinggal sebilah, berupa Mundarang Cacaran Bangbang (sejenis


bentuk keris).
Selanjutnya kembali dikumpulkan keris itu bersama, setelah terkumpul cukup
empat puluh itu, selanjutnya lagi keris itu dibagi-bagikan, sebanyak empat puluh
itu, setelah mendapat bagian satu demi satu, lalu ada lagi sisanya satu bilah,
berupa Mundarang Cacaran Bangbang, seperti tadi, bingung hati Beliau Dalem
Sagening, beserta Ki Gusti Ngurah Jarantik, dan setelah selesai diulang-ulang
lagi, terus-menerus keris itu dibagikan, ada juga sisanya keris sebilah, seperti
semula.
Setelah demikian baru teringat dalam hati beliau Sri Aji Bali, terpikirkan bahwa
keris itu yang tertinggal, pusaka buat Ki Gusti Panji (Ki Barak Panji) sebenarnya,
itulah sebabnya keris yang tersisa, selanjutnya diberikan Ki Gusti Panji, sudah
merupakan pusaka Dalem diberikan kepadanya, lain dari pada itu , ada
pemberian Dalem lagi berupa sebilah tombak, bernama Ki Tunjung Tutur, Ki
Pangkajatatwa nama lainnya.
Setelah beliau Dalem menganugerahi Ki Gusti Panji, pada saat hari yang baik ,
beliau Ki Gusti Panji mohon diri, selanjutnya beliau pergi ke Den Bukit, dengan
membawa keris pemberian Dalem, disertai oleh ibunya, diiringi oleh Ki
Dumpyung yang membawa Ki Pangkajatatwa, serta Ki Dosot, beserta pengiring
abdi yang lain berjumlah tiga puluh.

Diceritakan perjalanan Ki Gusti Panji, setelah beliau pergi dari kota Gelgel,
mampir di Jarantik, mengadakan pemujaan di bagian kota Jarantik, selanjutnya
pergi menuju arah utara, selanjutnya ke barat, memasuki daerah Samprangan,
selanjutnya terus ke barat, memasuki daerah Kawisunya, dicapai wilayah
Bandana itu, selanjutnya beliau menuju ke arah barat laut, menuju daerah Danau
Pabaratan, setelah empat hari perjalanan Beliau Ki Gusti Panji, menginap dalam
perjalanan, ketika matahari sudah condong ke barat, , mendaki bukit Watu Saga,
wilayah Den Bukit, berhentilah beliau di sana, seraya makan bekal beliau berupa
ketupat, lalu beliau tersedak-sedak waktu makan (kilen-kilen), kemudian Ki
Dumpyung disuruh pergi jauh untuk melihat air di bawah, dan senjata Ki
Pangkajatatwa, diterima oleh Si Luh Pasek Panji, lalu pangkal tangkainya
ditancapkan di tanah, maksudnya untuk menaruhnya, nyata-nyata terbukti Hyang
Widi murah hati beliau, lalu memancar keluar air suci dari dalam tanah, yang
ditancapi itu, kira-kira sebesar bejana mata air itu keluar, akan tetapi tidak ada
yang mengalir ke luar dari lubang itu, hanya tetap berada seperti semula, sangat
luar biasa kesucian air itu, tak terkira senang hati mereka semua, terutama
beliau Ki Gusti Panji, lalu beliau minum air itu, demikian ceritanya air itu dahulu,
selanjutnya diberi nama Banyu Anaman, Toya Katipat nama lainnya, hingga
sampai sekarang.

Setelah Semuanya selesai makan, beserta pengiringnya semua, selanjutnya


kembali beliau melanjutkan perjalanan, membelok ke barat, ketika hari sudah
sore, matahari pun sudah condong ke barat, dan tenggelam ke laut. Beliau Ki
Gusti Panji kebetulan berada di dalam perjalanan, di atas Danau Bubuyan, tibatiba datang berupa manusia kelihatannya, bernama Ki Panji Landung, langsung
dicegat Ki Gusti Panji, diusung ke atas, tak terkira tingginya Ki Panji Landung,
setelah terasa langit itu bagaikan disundul pikirnya, lalu Ki Gusti Panji disuruh
melihat ke timur, kelihatan oleh beliau Ki Gusti Panji gunung Toya Anyar, disuruh
melihat ke utara, tidak kelihatan apa-apa, hanya kelihatan samudera luas,
kemudian beliau disuruh melihat ke barat, kelihatan membiru gunung Banger
yang tinggi, selanjutnya lagi beliau disuruh menghadap ke selatan, selanjutnya Ki
Gusti Panji menyuruh agar diturunkan, sebab beliau tak kuasa mendengar tangis
ibunya memandang ke udara, sendirian di bawah berbaring di tanah, disertai
pengikutnya semua, itu sebabnya Ki Gusti Panji diturunkan dari atas, lalu sambil
berkata menyatakan anugerah Ki Panji Landung, hanya sedemikian
kemampuanmu melihat, dapat anda kuasai kemudian, sebagai pemimpin di
daerah Den Bukit, anda kuasai sampai ke pelosok-pelosok semua, demikian
kata-kata Ki Panji Landung, memberi anugerah Ki Gusti Panji, setelah Ki Gusti
Panji menginjak tanah, gaiblah Ki Panji Landung, segera timbul girang hati
ibundanya, beserta pengikutnya semua, selanjutnya semua berjalan, tak
menghiraukan siang malam, sebab hampir tiba tempat yang dituju, sama-sama
mengharapkan supaya segera tiba di daerah Panji, kenyataannya berkat
anugerah dewata, supaya tidak mendapat halangan dan lain-lainnya, dan beliau
selamat dalam perjalanan, keesokannya pagi-pagi terang-terang tanah, tiba-tiba
Beliau Ki Gusti Panji sudah sampai di daerah Panji, menuju rumah sanak
keluarga ibunya, sangat senang hati sanak keluarganya semua, bergegas-gegas
menjemput, menyiapkan suguhan selengkapnya, tak lama beliau Ki Gusti Panji
ada di daerah Panji, pengiringnya sebanyak tiga puluh delapan kembali pulang
ke Swecanagara, hanya yang masih ikut Ki Dumpyung beserta Ki Dosot, karena
terikat oleh cintanya bertuan, tidak pernah berpisah mereka berdua, mengikuti
perjalanan beliau Ki Gusti Panji, ke mana-mana pun bercengkrama, membawa
keris pemberian

Diceritakan mereka yang sudah berhasil menjadi pemimpin daerah Panji, yang
bernama Ki Pungakan Gendis, beristana di Desa Gendis, semua orang yang
masuk ke daerah Gendis menjadi terdiam, Semuanya terdiam dan tunduk
menghormat kepada Ki Pungakan Gendis, pada saat hari yang baik, beliau pergi
bersabung ayam ke desa lain, mengendarai kuda berbulu coklat tua (kuda
gendis), sungguh banyak prajurit beliau mengiringi, diapit kanan kiri, beserta di
belakangnya, dilengkapi dengan payung kebesaran, beserta kendi berbentuk
angsa tempat air, puwan berperada dengan indahnya, seperti tingkah lakunya
dahulu, perjalanan beliau lurus ke utara, mengikuti jalan besar, kebetulan I Gusti

bermain-main, dengan diiringi oleh dua orang abdinya, mencari-cari umbi ketela
pada tegalan di bagian barat jalan, dan keris pemberian Dalem tidak lepas
dibawanya, dipakai mencungkil ketela, tiba-tiba ada terdengar sabda dari
angkasa di dengar oleh Ki Gusti Panji, adapun sabda itu, "Ai Barak Panji, jangan
kamu syak wasangka kepada Kakek, tidak pantas perbuatanmu mencari ubi
rambat, jangan kamu ragu-ragu kepadaku, sebab ada yang utama dalam dirimu,
suatu saat kamu menjadi pemimpin di sini, sebab berbakat dicintai oleh rakyat
dalam dunia, dan lihatlah keutamaanmu sekarang, tunggulah sebentar, ada
sebagai musuhmu, bernama Ki Pungakan Gendis, yang berkuasa di Desa
Gendis, wajib kau bunuh, jangan kamu ragu-ragu dalam hati, tudingkan saja aku
ke arahnya, berkat aku terjadi kematiannya, demikian terdengar sabda itu,
didengar oleh Ki Gusti Panji, beserta abdinya berdua, dihentikanlah keris itu
dijadikan main-mainan, kemudian selanjutnya disarungkan.
Diceritakan Ki Pungakan Gendis, setelah laju perjalanan beliau, melewati jalan,
dilihat oleh Beliau Ki Gusti Panji, timbullah marah beliau dalam hati, akibat dari
pengaruh kekuatan keris itu, oleh karena belum tercapai tujuannya, sebab sudah
lewat kepergiannya Ki Pungakan Gendis, lalu dinantikan saat kepulangannya
dari sabungan ayam.
Diceritakan setelah bubarnya orang-orang dari sabungan ayam, Ki Pungakan
Gendis kemudian pulang, dilihat oleh Ki Gusti Panji, Ki Pungakan Gendis sudah
hampir tiba di tempat penantiannya, lalu Ki Gusti Panji segera, berlindung naik
ke pohon leca, yang tumbuh di pinggiran jalan, seraya menghunus keris
pemberian Dalem, kemudian datang Ki Pungakan Gendis, sudah dekat dengan
pohon leca itu, lalu diacungkan keris ke arahnya oleh Ki Gusti Panji , lalu Ki
Pungakan Gendis meninggal, masih dalam keadaan menunggang kuda, akan
tetapi tidak diketahui oleh pengikutnya, hanya berjalan dan berjaga di sana-sini.
Setelah itu tiba Ki Pungakan Gendis, di hadapan rumahnya , setelah kudanya
berhenti yang dikekang oleh pengikutnya, Ki Pungakan Gendis juga tidak turun,
teguh bagaikan lukisan, badannya kaku bagaikan mayat, matanya mendelik
sayu, saat itu baru diketahui, jika Ki Pungakan Gendis, sudah meninggal, akan
tetapi tidak ada yang mengetahui sebab kematiannya.
Ada anak Ki Pungakan Gendis, perempuan seorang diri, bernama I Dewa Ayu
Juruh, mungkin barn akan menjelang dewasa, sangat cantik tanpa ada celanya,
membuat orang jatuh cinta, sedangkan adiknya yang laki-laki masih kanakkanak, yang diharapkan menggantikan kedudukan ayahnya, oleh karena ia
belum tahu mencari akan akal upaya, lalu dimandatkan pada Ki Bendesa
Gendis, memerintah desa Gendis.

Entah berapa lama, tiba-tiba ada perahu dari luar daerah, terdampar di pesisir
Panimbangan, sangat susah hati Ki Mpu Awwang, kemudian meminta bantuan

kepada Ki Bendesa Gendis, untuk menarik perahu itu, dan membuat perjanjian,
jika tujuan berhasil, semua isi perahu hadiahnya, sebab perahu itu sarat dengan
muatan segala ragam yang indah-indah, seperti pakaian, cangkir, piring,
pinggan, serta bermacam-macam ramuan, menyebabkan tertarik hasrat Ki
Bendesa Gendis, lalu beliau bersedia membantunya, lalu mereka menyuruh
terus menerus menabuh kentongan, mendatangkan pengikutnya semua,
membawa tali, bambu, beserta alat perlengkapan untuk menarik, setelah
Semuanya sudah datang, segera serempak pergi ke laut, sesampainya semua
saling bantu penuh usaha untuk menolong, saling mengeluarkan gagasan / ide,
akan tetapi tidak berhasil, sedikit pun perahu itu tidak bergerak, mereka semua
merasa malu dan marah, akhirnya semua pulang ke rumahnya masing-masing.
Setelah itu lalu didengar oleh I Gusti Panji, jika demikian keadaannya,
selanjutnya beliau pergi ke tempat perahu yang terdampar itu, tidak lupa beliau
membawa keris pemberian Dalem itu, serta diiringi oleh Ki Dumpyung beserta Ki
Dosot, setelah beliau tiba di pesisir pantai, dijumpainya Ki Dampu Awwang,
sedang menangis meratap-ratap, sambil berkata berkaul , siapa gerangan yang
mampu menolong perahunya, supaya berhasil melaju ke laut, semua isi perahu
ini hadiahnya, oleh karena demikian didengar oleh Ki Gusti Panji, lalu beliau
bersedia untuk menarik perahu itu, seraya keris itu dihunusnya, setelah keris itu
diacungkan, terdengarlah sabda, jangan khawatir, demikian didengar sabda itu
oleh Ki Gusti Panji, beserta dua orang abdinya, lalu percayalah beliau dalam
hati, berhasillah perahu itu didorong, dihempaskan oleh keris itu, bagaikan diberi
kekuatan beliau oleh Hyang Widhi, berhasil perahu itu bergerak, ke tengah laut,
tak terkira larinya ke tengah samudera, selanjutnya kembali perahu itu ke pinggir,
ditambatkan di air, Ki Mpu Awwang tidak lupa akan janjinya, seluruh isi perahu
itu, Semuanya sudah diberikan Ki Gusti Panji, setelah selesai, perahu itu kembali
pulang ke Jawa, tak terkira senang hatinya Ki Mpu Awwang. Mulai saat itulah Ki
Gusti Panji dipenuhi oleh kekayaan, serta mulai saat itu pula keris pemberian
Dalem yang tampak keutamaannya, selanjutnya diberi julukan Ki Semang.
Kembali ke atas
Setelah selama dua puluh tahun usia Ki Gusti Panji, semakin terkenal di Gendis
serta keutamaannya menurut tata krama, perkataan beliau manis, membuat hati
semua orang senang, membuat tertarik hati penduduk desa Gendis, selanjutnya
semua hormat dan tunduk kehadapan Ki Gusti Panji, luar biasa baktinya
menghamba, tetua (walaba) beserta rakyat sama-sama membela, tidak
merasakan panas dan dingin, menghamba kepada Ki Gusti Panji, selanjutnya
dinobatkan bergelar Ki Gusti Ngurah Panji, selanjutnya orang-orang desa
Gendis, beserta parahyangan agung di bagian barat desa Gendis, dipindahkan
ke desa Panji, oleh Ki Gusti Ngurah Panji, sesuai dengan kesepakatan orangorang desa semua, selanjutnya banyak tempat tinggal, berbondong-bondong
menggotong rumahnya, dan tempat suci Ki Gusti Ngurah Panji, sudah selesai
dikerjakan oleh rakyat semua, setelah kedudukan Ki Gusti Ngurah Panji kokoh,
berkat dukungan baik seluruh desa-desa, kawinlah beliau dengan Ki Dewa Ayu

Juruh, seia sekata beliau dalam bersuami istri, oleh karena keduanya samasama mencintai.
Konon setelah beliau kaya, akhirnya beliau membuat kepala keris dari emas,
berbentuk Ratmaja diisi dengan permata Mirah Adi bertatahkan Zamrud (air
Lembu). diberi seragam delapan sangat menarik bagaikan hidup kelihatannya,
diberi nama Ki Awak, oleh karena jiwanya sendiri merasuk dalam keris kepala
itu. Tidak ada yang menyamai, telah sesuai keindahannya dengan sarung gading
yang diukir, putih tidak bercela, diberi sarung dari kain halus, bagaikan
menambah keutamaannya keris Ki Semang.
Entah berapa lamanya, berhasil terkenal di dunia, kewibawaannya Ki Gusti
Ngurah Panji, sebagai penguasa desa Panji, lalu tak terkirakan berbondongbondong datangnya orang-orang dari Lor Adri, selanjutnya tinggal di desa Panji,
mengabdi ke hadapan Ki Gusti Ngurah Panji, segera penuh sesak, tertib, indah
kelihatan desa itu, oleh karena ditambah oleh orang-orang keturunan utama dari
Ler Adri, sama-sama taat menghamba kehadapan Ki Gusti Ngurah Panji.
Entah berapa tahun lamanya, tidak menyimpang anugerah Ki Panji Landung, lalu
tunduk orang-orang dari timur sungai We Nirmala, sampai di ujung desa Toya
Anyar, dari pesisir laut sampai ke pegunungan, seperti Kyai Alit Menala, dari
Kubwan Dalem, sama-sama tunduk mengabdi, tidak ada yang berniat jahat
dalam hatinya, setelah Semuanya setuju, lalu Ki Gusti Ngurah Panji,
membangun daerah, selanjutnya memindahkan pusat kerajaannya, dari Sangket
Sukasada, disebut Sukasada karena merupakan tempat kedudukan, sebab
selalu menimbulkan kesenangan sang raja beserta semua abdi dan rakyatnya.
Beberapa lama kemudian, keadaan desa di barat We Kulwan menjadi kalah
tenteram, kagum dan tunduk, semua penguasa, beserta rakyatnya, semua
kelurahan tunduk mempertuan Ki Gusti Ngurah Panji, ada yang bernama Kyayi
Sasangkadri beristana di Tebu Salah, buyut dari Kyayi Cili Ularan, tidak mau
tunduk, itulah sebabnya Ki Gusti Ngurah Panji, pergi untuk menyerang, diiringi
oleh banyak prajurit ramai keadaan perang itu, sama-sama hebat berani dalam
peperangan, selanjutnya kalah beliau Kyayi Sasangkadri, tunduk menyerahkan
dirinya, selanjutnya beliau menghamba, berjanji beserta anak cucunya semua,
sebesar-besarnya keturunan beliau supaya tidak ada yang berani menentang
selama-lamanya terus-menerus, senanglah hati Ki Gusti Ngurah Panji, lalu Kyayi
Sasangkadri, ditempatkan sebagai tetua Tebu Salah, sebab demikian keutamaan
Ki Gusti Ngurah Panji, sangat berani dalam medan perang, disenangi oleh
rakyat, sebagai pemimpin daerah Den Bukit, sebagai pemimpin berkat keris Ki
Semang, beserta tombaknya Ki Pangkajatatwa, itulah sebabnya tenteram
penduduk di daerah Ler Gunung, mulai saat itu diberi julukan Ki Gusti Ngurah
Panji Sakti oleh rakyat, karena kesaktiannya luar biasa, sesudah memimpin di
Ler Gunung, sebagai pemimpin menetap di istana Sukasada, sebab dahulu
orang-orang di sana selalu bersenang-senang, menikmati kegembiraan hatinya,

mengikuti pemimpinnya, penuh sesak sampai ke balai rung, sesuai dengan


tingkah lakunya yang baik, tidak ada yang berani menentang perintah beliau raja.

Diceritakan beliau raja membuat seperangkat gamelan kerajaan, penuh dengan


perlengkapannya, terompong di depan dan di belakang, diberi nama Juruh
Satukad, oleh karena suaranya sangat manis, bagaikan banjir aliran madu,
memenuhi sungai umpamanya.
Gongnya dua buah, diberi nama Bentar Kadaton, sebab bagaikan belah Keraton
itu saat ditabuh (ginuwal) suaranya mendengung. Dan lagi disebut Ki Gagak Ora
waktu berbunyi, bagaikan suara gagak beribu-ribu. Serta petuk kajarnya,
terkenal bernama Ki Tundung Musuh mengagumkan diberi nama Glagah
Katunuwan, suaranya seperti pohon gelagah yang kering terbakar, suaranya luar
biasa bagaikan membelah telinga manusia, dan lagi gong kecilnya, suaranya
sangat gemuruh, bagaikan guruh bertebaran umpamanya, itulah sebabnya diberi
nama Gelap Kasangka, sebab bagaikan pergantian suara tatit pada saat bulan
Kasanga (Maret/April) perumpamaannya, demikianlah keterangan gamelan
kerajaan Sri Anglurah Panji Sakti, itulah sebabnya musuh dan pengacau menjadi
takut, , tidak berani melihat kesaktian beliau, tidak diceritakan selanjutnya.
Diceritakan ada seorang brahmana, sangat hebat kesaktiannya, beliau sudah
mencapai tingkat astaiswarya , Mpu Nirartha nama beliau, anak Dang Hyang
Asmaranatha, Beliau Mpu Nirartha pergi ke Bali, setelah beliau tiba di Bali, beliau
tinggal di Kemenuh wilayah Bala Batuh, ada anak beliau beribu brahmani dari
Yawadwipa, yang tertua perempuan beliau lenyap ke alam gaib, tinggal di
Melanting Mpu Laki sebagai Dewa di sana sampai sekarang, yang laki bernama
Pedanda Kemenuh, banyak saudaranya lain ibu, brahmani dari Pasuruhan, ada
yang beribu dari kesatria Blambangan, ada saudaranya beribu dari Bendesa
Mas. Ada juga beribu Sudra, abdi dari Ki Bendesa Mas.
Beliau Pedanda Kemenuh sebagai putra laki-laki tertua, beliau pindah ke Ler
Gunung, desa Kayu Putih, beliau memiliki pengetahuan yang tinggi sangat
pandai dalam hal ilmu weda, sangat mahir membuat keris, keluhuran ilmu
Pasupatinya, beliau sangat terkenal di masyarakat, oleh karenanya ada sebutan
keris buatan Kayu Putih, demikianlah keutamaan beliau, lalu dimintalah beliau,
oleh Ki Gusti Panji Sakti, beliau diberi kedudukan sebagai bagawanta,
dinobatkan menjadi pendeta kerajaan, dan beliau disuruh mengalih ke banjar
Ambengan, beliau diberi pengikut/abdi sebatas barat sungai Bok-Bok, lebih
kurang, 3000 banyaknya, selanjutnya Pedanda Sakti Ngurah sebutan beliau di
masyarakat, oleh karena sangat kasih sayang serta taat hati beliau ( Ki Gusti
Panji Sakti ) kepada pendeta gurunya, dibuatkan rumah di Sukasada, sehingga
saling berdekatan tempat tinggalnya, disebut Griya Romarsana, setelah saatnya
tiba, akhirnya beliau dipanggil menuju alam baka, berada di pertapaan Kayu
Putih, sebab beliau tidak menyadari akan tibanya ajal, ada putra beliau yang

menggantikan, seperti kedudukan bapaknya, sebagai bagawanta baginda raja,


lalu mengumpulkan rakyat, Pedanda Sakti Ngurah juga namanya oleh baginda
raja, beliau tak mengenal lelah meniru keahlian ayahnya untuk menyenangkan
baginda raja, selanjutnya mempunyai kegemaran membuat keris, sangat luar
biasa keris buatannya, itulah sebabnya ada sebutan keris buatan Banjar, senjata
tajam mengandung kesaktian, demikian Pedanda Sakti Ngurah sangat cintanya,
sebab beliau ingat akan leluhurnya, tidak ada lain asalnya memang bersaudara,
pada saat masih berada di daerah Yawadwipa, itulah sebabnya ada perjanjian
beliau berdua ada di desa Romarsana, agar tidak berpisah, saling menjaga,
dalam suka duka, sama-sama senasib dan seperjuangan, satu bersenang
semuanya bersenang, satu bersedih semuanya bersedih, sehingga bagaikan
tingkah laku persaudaraan, lalu ditiru oleh masyarakat, demikianlah
perjanjiannya, semua sudah bahagia, itulah sebabnya desa Romarsana disebut
Sangket, sebab dipakai sebagai tempat mengikat perjanjian, Ki Gusti Ngurah
Panji Sakti dengan beliau yang dihormati Pedanda Sakti Ngurah, lanjut serta
anak cucu beliau, agar meniru kebiasaan baik leluhurnya. dari putra yang tertua
Sri Bagawan Dwijendra, Pedanda Sakti Wawu Rawuh nama lain beliau, sebab
beliau mengawali datang ke Pulau Bangsul / Bali.
Kembali diceritakan, putra Ki Gusti Ngurah Panji Sakti, lahir dari I Dewa Ayu
Juruh, kedudukannya sebagai putra mahkota, yang tertua bernama Ki Gusti
Ngurah Panji, seperti nama ayah beliau, dan yang kedua bernama Ki Gusti
Ngurah Panji Made, serta yang bungsu bernama Ki Gusti Ngurah Panji Wala,
sama-sama tampan tak tercela keadaannya, amat tenteram hati beliau raja, ada
terbetik dalam hati, bersiap untuk menyerang menuju daerah Brambangan,
daerah Yawadwipa, sebab beliau ingat akan anugerah Ki Panji Landung, pada
saat dulu, lalu beliau membuat akal-upaya selengkapnya, seluruh prajurit
pemberani dipanggil, yang sudah sering menyerang musuh, Semuanya prajurit
yang perwira sebagai pimpinan, dua puluh jumlahnya, sama-sama keturunan
pemberani, diajak bermain gagak-gagakan, oleh baginda Raja Panji Sakti, dan
mereka semua bergilir menjadi burung gagak, ditanya oleh baginda Raja,
"Gagak apa yang kamu harapkan?" Si gagak kemudian menjawab, ada yang
meminta makanan, minuman, anak gadis, mas permata, busana, serta manikam,
bermacam-macam permintaannya masing-masing, semua sudah dipenuhi
permintaan goak itu, sama-sama senang hati gagak itu menikmati makanan dan
minuman, sandang, pakaian dan pangan, tidak jemu-jemu sama-sama
memenuhi keinginan, setelah demikian, selanjutnya beliau Raja menjadi gagak,
ditanya oleh para patih semua, "Gagak apa keinginanmu?", Si gagak lalu
menjawab, "gagak, goak, gak, keinginanku menundukkan Brambangan", semua
prajurit bersorak, sebab penuh sesak para prajurit yang menonton. Setelah
selesai, bersiap-siap mengatur para prajurit itu, penuh dengan persiapan,
beserta perahu sudah banyak disiapkan, sudah siap ditambatkan tinggal
menunggu komando baginda Raja, berayun-ayun dalam samudera sampai ke
sungai pelepasan.

Pada saat hari yang baik, yang disarankan oleh Sri Bagawanta, beliau Sri Bupati
berangkat, dengan menaiki perahu, diiring oleh rakyatnya banyak, adapun jalur
yang dilalui perahu itu, menuju Candi Gading daerah pinggiran pantai Tirta Arum,
selanjutnya menyerang ke daerah Banger, disergap oleh Dalem Brambangan,
luar biasa ramainya pertempuran itu, jenazah bagaikan gunung, berlautan darah,
di medan pertempuran, selanjutnya beliau bertemu dengan Dalem Brambangan,
yang berada di tengah medan laga, selanjutnya satu demi satu mengadu
kekuatan di medan laga, sama-sama ikhlas berani dan tangkas bertarung, entah
berapa lama perang itu berlangsung, lalu terjebak Dalem Brambangan , dadanya
ditikam oleh beliau Sri Panji Sakti, dengan keris Ki Semang, lalu beliau Dalem
Brambangan terjerembab, selanjutnya menghembuskan nafasnya yang terakhir,
akhirnya kekuasaan Brambangan jatuh menjadi tunduk, Semuanya tunduk
memohon supaya tetap hidup.
Didengarlah oleh Baginda Raja Solo, akan kehebatan Sri Panji Sakti, lalu beliau
menjalin persahabatan berdua, selanjutnya beliau Sri Panji Sakti diberi gajah
tunggangan, setelah Semuanya selesai, Sri Panji Sakti kembali pulang ke Bali,
dengan membawa panji-panji hasil rampasan, segala macam yang utama, akan
tetapi ada yang disakitkan dalam hati, sebab anaknya yang masih muda, yang
bernama Ngurah Panji Nyoman, Danudresta nama lainnya, sudah gugur dalam
medan pertempuran di Brambangan, tak lama berduka cita kemudian beliau
kembali sukacita, seperti keadaan semula, sebab dihibur oleh Sri Maha Rsi
Bagawanta, Pedanda Sakti Ngurah. Demikian kehebatan beliau Sri Panji Sakti
terdengar
Diceritakan Sri Panji Sakti, merintis membangun kota (pura), di pategalan daerah
Balalak, tempat orang menanam Buleleng, ada dijumpai di sana, ibu leleng,
banyak orang-orang yang tinggal di sana, tempat tanah lapang itu, di bagian
utara wilayah Sukasada, setelah menjadi besar tempat kota itu, banyak orang
berbondong-bondong pergi pindah ke sana, akhirnya penuh dengan rumah
tempat tinggal, selanjutnya diberi nama Kota Buleleng, dan istana tempat tinggal
baginda raja, diberi nama Singaraja, sebab jelas bagaikan singa keberanian
baginda Raja, serta gajah beliau yang bagaikan gajah Nirwana, dibuatkan
kandang di bagian utara kota, itulah sebabnya bernama Petak desa itu, dan yang
menggembalakan gajah, adalah tiga orang dari Jawa, pemberian raja Solo, dua
orang bertempat di daerah bagian utara Petak, itu selanjutnya bernama
Kampung Jawa, serta yang seorang lagi, bertempat di Lingga dekat dengan
pesisir Toya Mala, sebab asalnya dari Prabulingga Yawadwipa, di antara desa
Petak dan desa (Kampung) Jawa, bernama desa Paguyangan, sebab tempat
gajah beliau berguling-gulingan digembalakan di sana, demikianlah ceritanya
dahulu.
Setelah lama-kelamaan, orang Jawa di Kampung Jawa, mengembangkan
keturunan, kemudian dibagi atas perintah baginda Raja, ditempatkan di hutan
Pagatepan, selanjutnya juga diberi nama Pagayaman, sebagai penjaga benteng
di daerah pegunungan.

Entah berapa lama, kembali Sri Panji Sakti, pergi menyerang Jaranbana, oleh
karena kehebatan keris Ki Semang, akhirnya hancur daerah Jaranbana, dapat
ditaklukan oleh Sri Panji Sakti.
Tak terhitung berapa lama kemudian, Ki Gusti Ngurah Panji Sakti, mendengar
berita, ada seorang putri yang sangat cantik bernama Ki Gusti Ayu Rai, saudara
dari Ki Gusti Ngurah Made Agung, yang berkuasa di Mengwi, beliau sekarang
ingin melamarnya, akan dipakai sebagai istri, utusan pun sudah berjalan, lalu
ditolak mas kawin beliau, akhirnya main beliau Ki Gusti Ngurah Panji, timbullah
kemarahannya, ingin untuk menghancurkan wilayah Mengwi, oleh karena
kewibawaannya dijadikan kebanggaan, setelah mampu menguasai daerah
Banger, selanjutnya beliau mengirim utusan, menantang wilayah Mengwi untuk
bertempur. Keinginan beliau untuk mengadu, prajurit andalan beliau yang berupa
gagak-gagak itu, bersama prajurit Mengwi, sebab terkenal bernama Teruna
Batan Tanjung, beserta Teruna Munggu, disanggupi oleh penguasa Mengwi,
sama-sama mendorong prajurit beliau untuk bertempur, ramai pertempuran itu,
saling amuk, sama-sama tikam, menikam, sama-sama pemberani, dilihat oleh
beliau berdua, lalu disuruhnya untuk mengakhiri perang itu, oleh karena
keinginan beliau Ki Gusti Ngurah Made Agung, mencoba keberanian dan
kehebatan orang-orang Ler Gunung, sekarang telah beliau ketahui benar-benar
keberaniannya dalam pertempuran, ikhlas hatinya memberikan adiknya, pada Ki
Gusti Ngurah Panji Sakti, tidak diceritakan perundingan beliau berdua, setelah
sama-sama sepakat, maka sebagai raja yang berwibawa, baginda di atas
singasana, selanjutnya Ki Gusti Ngurah Panji Sakti beserta Ki Gusti Ayu Rai
dinikahkan, setelah demikian keadaannya, kembali beliau penguasa Den
Gunung, diiringi istri beliau Ki Gusti Ayu Rai, sebagai balas jasa cinta kasih
beliau kepada raja Mengwi, diserahkan daerah Brambangan, beserta Jaranbana,
oleh baginda penguasa Ler Gunung.
Setelah beliau tenteram berada di daerah Buleleng, tidak ada yang berani
menentang atau melawan keinginannya, sehingga Ki Ngurah Panji Sakti
memikirkan ingin menghadapi dengan alasan untuk bertempur, maka Ki Gusti
Ngurah Panji Sakti, pergi ke gunung Batukaru, daerah kekuasaan Bandana,
diiringi banyak prajuritnya, dilengkapi dengan senjata, setiba beliau di sana,
segera beliau merusak parahyangan Agung Batukaru, semua bangunan suci
dirusaknya, dipindahkan dari tempatnya, tiba-tiba ada lebah berpuluh-puluh
jumlahnya, masing-masing segenggam besarnya, tidak diketahui dari mana asal
mulanya, bagaikan kehendak dewata, berhamburan menyerang beliau Ki Gusti
Ngurah Panji Sakti, bagaikan bencana dari Dewata pikirnya, tidak tertahan oleh
beliau Ki Gusti Ngurah Panji Sakti, selanjutnya beliau lari beserta dengan
prajuritnya, tidak melihat lagi ke belakang, sebab beliau sudah merasa dalam
hati, bahwasanya itu kutukan Dewata pada dirinya.
Lama-kelamaan, kembali Ki Gusti Ngurah Panji Sakti, menantang perang,
datang ke wilayah Badeng, beserta dengan prajurit serta perlengkapannya,

dengan menunggangi gajah besar, setiba beliau di daerah bagian utara tempat
suci ( pura Satria ) Badeng, dihadang oleh banyak prajurit dari daerah Badeng,
perangpun terjadi , tikam-menikam, namun akhirnya berdamai juga dengan
penguasa daerah Badeng, daerah tempat pertempuran itu selanjutnya diberi
nama Taensiat, sampai sekarang, oleh karena tempat permulaan terjadinya
perang antara prajurit Den Bukit, melawan prajurit Badeng. Selanjutnya Ki Gusti
Ngurah Panji Sakti, mengambil istri dari golongan Wesya dari Banjar Ambengan
Badung.

Beberapa lama kemudian, ada terdengar berita, oleh Ki Gusti Ngurah Panji
Sakti, bahwa cucunya Ki Gusti Ngurah Jarantik, di daerah Jarantik dikecewakan
oleh Dalem Bali, di daerah Gelgel, kesalahannya karena tidak memberikan keris
pusakanya, yang diinginkan oleh Dalem, itu yang menyebabkan beliau sedih
dalam hati, beliau ingin meninggalkan daerah Jarantik, berusaha menyelamatkan
diri, oleh karena terpikir pasti mati, jika tidak pergi dari daerah Jarantik, pergi
jauh, terdorong atas kejengkelannya Ki Gusti Ngurah Agung, yang begitu iri hati
ke hadapan Ki Gusti Ngurah Jarantik, oleh karena demikian keadaannya, beliau
Ki Gusti Ngurah Panji Sakti segera, pergi ke daerah Jarantik, didapatkan orangorang yang berada dalam istana sangat sedih dalam hati, terutama Ki Gusti
Ngurah Jarantik, menceriterakan kesusahannya, setelah selesai daya upayanya,
akhirnya mereka serempak pergi dari daerah Jarantik, mencari tempat menuju
ke desa Tojan daerah Bala Batuh, atas perintah Ki Gusti Ngurah Panji Sakti,
selanjutnya beliau mengantarkan, lalu beristirahat di daerah utara desa Beng
Gianyar, ada tanaman-tanaman penduduk di sana berupa kacang tanah,
dimakan oleh gajah tunggangan beliau Ki Gusti Ngurah Panji Sakti, karenanya
ada wilayah yang bernama Kacang Bedol, sampai sekarang, oleh karena gajah
tunggangan beliau memakan kacang yang ada di sana, tidak diceritakan
perjalanan beliau yang mengungsi, lalu tiba di daerah Tojan, dijemput oleh Ki
Bendesa Wayan Karang, yang menguasai daerah Tojan, selanjutnya beliau
membangun istana, tunggangan beliau Ki Gusti Ngurah Panji Sakti,
digembalakan di daerah bagian barat laut daerah Tojan, itulah sebabnya
bernama daerah Angon Liman, Bangun Liman nama lainnya sampai sekarang,
dan di bagian timurnya ada semak belukar, tempat beliau Panji Sakti berburu,
dinamakan Buruwan sampai sekarang.
Entah berapa lama beliau Ki Gusti Ngurah Panji Sakti berada di Tojan, oleh
karena sudah handal kedudukan Ki Gusti Ngurah Jarantik, bukan main
senangnya beliau berdua dalam hubungan keluarga, sama-sama
memperingatkan perjanjian, sehingga tidak luntur rasa cinta kasih dan keteguhan
ikatan kekeluargaannya, serta keturunannya, suatu kedudukan untuk cucunya
kemudian, sesudah sama-sama menyepakati ikrar itu, Ki Gusti Ngurah Panji
Sakti, menunjukkan kebesarannya, lalu menghadiahkan tombak Ki
Pangkajatatwa, kepada cucunya Ki Gusti Ngurah Jarantik, sebagai pemberian
resmi kepada cucu, tujuannya sebagai tanda sampai di kemudian hari, setelah

beliau selesai memberikan wejangan kepada anak cucunya tentang ajaran


Kamahayanikan, serta tata cara memimpin wilayah, lalu beliau kembali pulang
ke Den Gunung, demikian ceritanya.
Entah berapa lamanya, oleh karena sudah kehendakNya, terjadilah kehancuran
di daerah Gelgel, ketika itu Sri Dalem Dewa Agung Jambe masih kecil, oleh
karena sifat loba dan durhakanya Kyayi Agung Maruti, mengharap-harapkan
akan menggantikan raja Gelgel, serta sudah banyak para menteri dan rakyat
yang senang menghamba kepadanya ( Kyayi Agung Maruti ), oleh karena
kelicikan Kyayi Agung, merangkul semua orang, perkataannya sangat manis,
dan lembut, akan tetapi banyak juga para Arya kesatria bujangga, tidak
menyenangi tingkah laku Kyayi Agung, menyebabkan pikiran orang menjadi
berbeda-beda, sama-sama mencari pemimpinnya yang disenangi sendiri-sendiri,
sehingga terjadi keributan di wilayah Gelgel, Sri Dalem Cili, dilarikan oleh para
menterinya, dibawa bersembunyi ke Singharsa, disangga selengkapnya oleh
beliau Ngurah Singarsa, berkat baktinya bertuan.
Tidak lama kemudian, terjadilah persidangan para punggawa agung, yang masih
tetap setia kepada Dalem, sebagai pemimpin beliau Ngurah Singharsa, setelah
selesai memberikan surat kepada para manca semua, sampai ke Ler Gunung
serta ke daerah Badung, semua menyetujui dan satu tujuan dengan Ngurah
Singharsa, hendak menghancurkan Kyayi Agung Maruti, setelah mufakat samasama berangkat dari daerahnya masing-masing, seperti Ki Gusti Ngurah Panji
Sakti sudah berangkat, lengkap dengan segala macam senjata, tak terhingga
banyaknya, memenuhi jalan dengan riuhnya, bermarkas di desa Panasan
sebelah barat Toya Jinah, oleh karena sangat kesusahan masyarakat di sana,
oleh senjata dari Ler Gunung, oleh karenanya disebut Desa Panasan sampai
sekarang, kemudian bertemu dengan prajurit Kyayi Agung dari Gelgel, sebagai
senapati Ki Dukut Kerta, dihadapi oleh Ki Tamlang, patih beliau Ki Gusti Ngurah
Panji Sakti, luar biasa ramai pertempuran itu, saling sergap, kemudian kalah
pertahanan Ki Padang Kerta, dadanya tertikam, kepalanya dipenggal, matilah Ki
Padang Kerta, oleh Ki Tamlang, kacau balau prajurit Ki Gusti Agung Maruti
menjadi bubar, tak mampu bertahan, sehingga Ki Gusti Agung terpengaruh, ikut
lari, melarikan diri dari pertempuran, seraya dikejar oleh prajurit dari Ler Gunung,
seperti Ki Gusti Ngurah Panji Sakti, dengan mengacungkan keris yang terbuat
dari baja, bergagang kayu pelet berbentuk babodolan, yang sudah dihunus dari
sarungnya, seberapa jauhnya Ki Gusti Agung Maruti lari, terus juga dikejar, lalu
dibanjiri kanan kiri oleh prajurit dari Ler Adri, sehingga beliau ibarat anjing
terpukul, oleh karena tidak ada jalan, sehingga beliau berbalik bersama
prajuritnya, keinginannya untuk sekaligus dengan bertempur habis-habisan,
mencari jalan Ki Gusti Ngurah Panji Sakti yang ditujunya, beliau Ki Gusti Ngurah
Panji Sakti penguasa dari Ler Adri sangat hati-hati, keinginannya untuk
menandingi dalam pertempuran, ketika bersikap akan berbuat, kemudian tangkai
keris itu pecah menjadi dua, tangkai keris yang berbentuk babodolan, rusak
pukuh kerisnya, sehingga Ki Gusti Ngurah Panji Sakti kaget terhenti, selanjutnya
mengganti senjata, mengambil keris pusaka Ki Semang, saat itu Ki Gusti Agung

Maruti dapat kesempatan menghindar bersama prajuritnya, haripun menjelang


malam, maka tidak dapat dikejar oleh Ki Gusti Panji Sakti, selanjutnya menuju
Gelgel, di sana beliau mengutarakan sumpahnya, semua keturunannya sampai
kemudian hari, tidak boleh mempergunakan senjata yang berkepala/berbentuk
babodolan, oleh karena sangat tidak berguna, demikian ceritanya.
Entah berapa lamanya, pemerintahan Sri Panji Sakti, beliau tetap tinggal di
istana Sukasada, beliau menurunkan banyak putra serta cucu, tidak ada yang
berani menentang perintah beliau raja, Semuanya diam tunduk dan setia,
masing-masing melakukan kegiatannya, dan entah berapa lamanya, setelah tiba
ajalnya, akhirnya beliau Ki Gusti Ngurah Panji moksah, menuju alam Nirwana,
meninggalkan sanak keluarga, meninggalkan banyak putra laki perempuan,
masing-masing namanya, yang tertua Ki Gusti Ngurah Panji Gede, yang berhasil
menggantikan menjadi raja Den Bukit, beliau tinggal di istana Sukasada, adiknya
bernama Ki Gusti Ngurah Panji Made, satu ibu lahir dari I Dewa Ayu Juruh.
I Gusti Alit Oka, I Gusti Made Padang, satu ibu lahir dari golongan Wesya yang
berasal dari Banjar Ambengan Badung. Beliau I Gusti Made Padang, mengambil
istri I Gusti Luh Abyan Tubuh, anak Ki Gusti Sakti, raja Tabanan.
Ki Gusti Wayan Padang, Ki Gusti Made Banjar, satu ibu berasal dari desa Panji.
Dan lagi I Gusti Ayu Panji, beribu Ki Gusti Ayu Rai, putri raja dari Mangwi, dipakai
istri oleh Ki Gusti Anom dari Kapal Mangwi.
I Gusti Ngurah Panji Cede, mempunyai seorang putri, bernama I Gusti Ayu
Jelantik Rawit, I Gusti Ngurah Panji Made, berputra I Gusti Ngurah Panji Bali,
beristri I Gusti Ayu Jelantik Rawit, I Gusti Panji Tahimuk, I Gusti Made Munggu, I
Gusti Nyoman Panji, I Gusti Oka paling kecil.
I Gusti Alit Oka, mempunyai seorang putri, bernama I Gusti Ayu Nambangan
Mas, nama lain beliau I Gusti Ayu Den Bukit, dipakai istri oleh beliau Dalem
Dewa Agung Made, yang berhasil melahirkan Dewa Agung Panji beserta
keturunannya.
I Gusti Made Padang berputra Ki Gusti Gede Jelantik, beliau pindah ke Jineng
Dalem. I Gusti Wayan Padang, berputra Ki Gusti Lanang Jelantik, I Gusti Panji
Dalugdag. I Gusti Made Banjar, berputra tiga laki-laki, Semuanya ikut
mengiringkan Ki Gusti Ayu Nambangan Mas Den Bukit, ke Klungkung. I Gusti
Ayu Panji, kawin ke Mangwi daerah wilayah Kapal.
Sesudah sama-sama pergi ke alam baka, seperti Ki Gusti Ngurah Panji Gede,
beserta Ki Gusti Ngurah Panji Made, lalu digantikan oleh Ki Gusti Ngurah Panji
Bali, menjadi raja di daerah Den Bukit, selanjutnya beliau beristana di Sukasada,
akan tetapi istana di Singaraja dipelihara sebagai tempat bersenang-senang,
karena dibuat oleh leluhurnya, supaya tidak hilang dan hancur, tetap handal
selama pemerintahan beliau, tidak ada yang berani berbuat durhaka.

Ada putranya Ki Gusti Ngurah Panji Bali, dua orang laki-laki berlainan ibu, yang
tertua bernama Ki Gusti Ngurah Panji, beliau sebagai raja di istana Sukasada.
Adiknya, bernama Ki Gusti Ngurah Jelantik, beliau yang menjadi raja di
Singaraja, oleh karena sudah dibagi daerah Lor Adri oleh dua bersaudara itu,
sama-sama lahir dari permaisuri.
Adapun I Gusti Made Munggu, berputra Ki Gusti Wayan Panji. Ki Gusti Wayan
Gulyang, sama-sama berada di Singaraja, I Gusti Made Ksatra, I Gusti Made
Ino, serta I Gusti Ketut Intaran Kawan, yang pergi ke Patemon, dan lagi I Gusti
Nyoman Patandakan, yang pergi ke Bon Tihing. I Gusti Nyoman Panji, berputra I
Gusti Wayan Ksatra; I Gusti Made Ino, dan I Gusti Ketut Intaran Kawan, samasama di Sukasada. I Gusti Oka, beliau tidak berputra. Adapun Ki Gusti Gede
Jelantik, beliau mempunyai dua orang putri, bernama I Gusti Ayu Raka yang
tertua, dipakai istri oleh beliau yang berkuasa di Sukasada, dan yang kedua, I
Gusti Ayu Rai, dipakai istri oleh beliau yang berkuasa di Singaraja. Adapun tiga
orang yang mengikuti I Gusti Ayu Nambangan Mas, di Klungkung, pindahnya
dari Banyuning, mereka menetap tinggal di Banjar Lebah Klungkung, mereka
menurunkan banyak keturunan di sana, tunduk setia kepada beliau yang
diikutinya. Ki Gusti Lanang Jelantik, berputra Ki Gusti Alit Ksatra. Ki Gusti Panji
Dalugdag, berputra Ki Gusti Bagus Panji Celuk, beserta saudaranya di
Banyuning. Demikian beliau pergi mencari tempat tinggal, sebab rakyatnya
sama-sama bakti menghamba.
Lama-kelamaan, sebagai manusia yang tidak luput dari kesulitan dan penyakit,
tak terduga takdir Yang Maha Kuasa, terjadilah perselisihan di dalam keluarga,
yang berkuasa di Sukasada, dengan yang berkuasa di Singaraja, semakin lama
semakin keras bentrok mereka, tidak ada yang berani menghalanginya, sebab
sama-sama sangat mempercayai fitnah, sehingga yang berkuasa di Singaraja,
meminta bantuan kepada Ki Gusti Ngurah Ketut Karangasern, Raja di Amlapura,
sebagai pengatur siasat I Gusti Nengah Sibetan Wiweka, sebagai penguasa
desa Selat, apa yang dikatakan, Raja di Singaraja Ki Gusti Ngurah Jelantik,
membuat perjanjian imbalan terlebih dahulu, jika sudah mencapai tujuan,
menyebabkan tunduk kakaknya, yang berkuasa di Sukasada, bersedia akan
membagi pajak bumi Den Gunung, sama-sama memimpin bumi Buleleng,
sebagai pemimpin hanya Ki Gusti Ngurah Jelantik, sebagai lambang adapun Sri
Bupati dari Amlapura sebagai raja muda (iwaraja), sebagai pemimpin taktik dan
strategi pemerintahan (makocering niti), maka perjanjiannya disetujui oleh beliau
yang memimpin Karangamla, segera berkemas prajurit itu lengkap dengan
senjata, lengkap dengan segala perlengkapan, seluruh pasukan Karangasern,
siap untuk berangkat ke Den Gunung, menuju kota Singaraja.
Tidak lama kemudian, didengar oleh kakaknya, jika adiknya meminta bantuan
dari Karangasern, telah semua prajuritnya sampai di sana, luar biasa marahnya
kepada adiknya, sehingga semua prajuritnya dipanggil dikumpulkan, disertai
dengan senjata yang bertubi-tubi tan putus-putusnya, dengan maksud

mendahului menyerang kota Singaraja, para prajurit menyebar menyerbu riuh


rendah, hal itu diketahui oleh beliau penguasa Singaraja, sehingga sama-sama
bersiaga, kemudian terjadilah perang, antara kedua istana itu, menjadi medan
perang, setelah kedua belah pihak sama-sama melakukan pertempuran, saling
berguguran. dorong mendorong, tikam-menikam, saling tombak, adapun sebagai
pimpinan I Gusti Ngurah Jelantik, sehingga prajurit Sukasada menjadi terdesak,
oleh karena kebanyakan musuh, dengan dibanjiri keberanian, tiba-tiba samasama melarikan diri bubar serta mundur, ada yang dirasakan dalam hati, akan
hal kematiannya hampir tiba, itulah sebabnya Ki Gusti Ngurah Panji menjadi
marah, menerobos ke tengah-tengah medan laga, ke depan dengan membawa
keris pusaka Ki Semang, mengamuk dengan sangat hebatnya, banyak musuh
beliau yang terbunuh, oleh karena kebanyakan lawan, sama-sama tidak hendak
mundur, akhirnya kedua belah pihak Karangasern dan Singaraja berkumpul,
menyerang mengurung, sehingga Ki Gusti Ngurah Panji dapat dikerubut,
diusahakan merebut kerisnya, sehingga dapat diambil oleh musuhnya, akhirnya
setelah lepas senjatanya beliau pun ditikam, darah beliau memancur, sehingga
gugurlah beliau yang beristana di Sukasada, prajurit beliau semuanya tunduk
memohon perlindungan, akhirnya semua prajurit Ler Gunung berkumpul
menghamba kepada Ki Gusti Ngurah Jelantik, sebagai pemimpin daerah Den
Bukit, beristana di Singaraja, sebagai raja muda beliau yang bergelar I Gusti
Nyoman Karangasern, keturunan Arya Patandakan, sama-sama beristana di
Singaraja, yang pindah dari Karangasern, atas perintah beliau Ki Gusti Ngurah
Ketut Karangasern.
Lama-kelamaan, setelah tiba ajalnya, beliau I Gusti Ngurah Jelantik wafat,
namun karena liciknya daya upaya beliau raja Amlapura, akhirnya tersebar pula
diketahui oleh rakyat, timbul pikiran loba dan tamak pada kawan, dengan
mengandalkan kekuatan senjata dan rakyat, serta kereta perang dan
perbekalan, di balik isi perundingan dulu, I Gusti Nyoman Karangasern
dinobatkan menjadi raja Singaraja.
Adapun anak beliau I Gusti Ngurah Jarantik, yang tertua bernama Ki Gusti
Bagus Jelantik Banjar, berkedudukan sebagai patih di istana Bangkang, di
bagian barat We Mala.
Tak lama kemudian, Ki Gusti Nyoman Karangasern, memerintah sebagai raja
wilayah Den Bukit, beliau meninggal karena diserang oleh penyakit, kemudian
digantikan oleh Ki Gusti Agung Made Karangasern Sori, keturunan Karangasern,
lebih kurang selama tiga tahun lamanya beliau berkuasa, beliau turun dari
singgasana, oleh karena beliau tidak tegas memerintah rakyat, sehingga beliau
memilih muka, tidak adil kepada rakyat.
Adapun yang menggantikan beliau, bergelar Ki Gusti Ngurah Agung, mulanya
juga dari Karangasern, sejak lama mengembara di Jembrana, sehingga beliau
meninggal di Pangambengan Jambrana, diserang oleh prajurit penuh dengan
senjata, oleh karena rakyat Jambrana tidak setuju menghamba kepada beliau.

Kembali diceritakan, Ki Gusti Ngurah Panji, raja di Sukasada, yang meninggal di


medan pertempuran dahulu, karenanya ada bernama desa Baratan, sampai
sekarang, adalah bekas dua orang saudara bertempur, yang meninggal dalam
pertempuran, meninggalkan putra, bernama Ki Gusti Ketut Panji, yang kalah
dalam pertempuran dan masih hidup, selanjutnya beristana di Sukasada.
Adapun yang menang dalam pertempuran, mempunyai putra bernama Ki Gusti
Bagus Jlantik Banjar, beliau berkedudukan sebagai patih di istana Bangkang,
ketiganya sama-sama meninggal karena tanah longsor, pada Isaka 1737 (1815
M), sebab lumpur dari gunung mengalir melaju ke wilayah Sukasada serta
Bangkang, banyak rakyat yang meninggal terbenam oleh lumpur itu.
Ada adik beliau Ki Gusti Bagus Jlantik Banjar, bernama Ki Gusti Ketut Jlantik,
tidak meninggal oleh banjir lumpur itu, sebab beliau sudah pindah ke daerah
Kubutambahan, serta adiknya yang bernama Ki Gusti Made Jlantik, mengungsi
desa Pereyan Tabanan, beliau meninggal di sana, adapun yang bungsu
bernama Ki Gusti Ketut Panji, beliau masih tetap tinggal di Singaraja.
Adapun anaknya Ki Gusti Wayan Ksatra, yang bernama Ki Gusti Wayan Panji, Ki
Gusti Wayan Panebel, serta Ki Gusti Nyoman Panarungan, sama-sama masih di
Sukasada, Semuanya meninggal terbenam dalam lumpur pada tahun Isaka 1737
(1815 M).
Adapun Ki Gusti Ayu Den Bukit, yang diambil sebagai istri oleh beliau Dalem
Smarapura, berputra Dewa Agung Panji, beliau yang menurunkan Cokorda
Agung Mangwi, beserta Dewa Agung Putu di daerah Getakan, serta Cokorda
Mayun Giri, di daerah Nyalian.
Adapun sanak saudaranya, beliau Ki Gusti Ayu Den Gunung, yang mengikuti
beliau di Klungkung dahulu, yang paling tua menurunkan mereka yang berada di
Gunung Rata, adiknya berputra yang menurunkan mereka yang berada di
Sampyang Gianyar, sedangkan yang paling kecil berputra yang berada di daerah
Lebah Klungkung.
Kembali diceritakan, Ki Gusti Ketut Panji, berputra Ki Gusti Gede Panji, Ki Gusti
Made Clagi, serta Ki Gusti Nyoman Pinatih, sama-sama berada di Sukasada. Ki
Gusti Bagus Jlantik Banjar, berputra Ki Gusti Bagus Suwi, serta Ki Gusti Made
Akeh, sama-sama berada di Bangkang.
Adapun Ki Gusti Made Panji Muna, berputra Ki Gusti Bagus Jlantik Kalyanget. Ki
Gusti Ketut Jlantik, berputra Ki Gusti Wayan Ksatra, berada di Kubutambahan,
adiknya Ki Gusti Made Jlantik, berada di Panarukan.

Adapun Ki Gusti Made Jlantik, yang meninggal di Pereyan, berputra Ki Gusti


Wayan Jlantik, berada di Sasak. Sedangkan Ki Gusti Ketut Panji di Singaraja.,
sama-sama berada di Singaraja.
Ada saudara beliau pergi ke Patemon, serta ke Bon Tihing, dan ke Depaha.
Adapun Ki Gusti Wayan Panji, Ki Gusti Wayan Panebel, dan Ki Gusti Nyoman
Panarungan, sama-sama menurunkan keluarga, selanjutnya dari Sukasada
pindah ke Singaraja.
Diceritakan Ki Gusti Gede Panji, berputra Ki Gusti Putu Panji, Ki Gusti Made
Kari, dan Ki Gusti Ketut Panji, sama-sama berada di Sukasada. Ki Gusti Made
Celagi beliau banyak menurunkan putra. Ki Gusti Nyoman Pinatih, mempunyai
seorang putri bernama I Gusti Ayu Rai, serta saudara laki-lakinya. Ki Gusti
Bagus Suwi, di Bangkang, mempunyai seorang putri Ki Gusti Ayu Made Ayu,
beserta saudara laki-laki. Ki Gusti Made Akeh, di Bangkang, berputra I Gusti
Nyoman Panji, I Gusti Ketut Jlantik Sangket, beserta saudaranya di Bangkang.
Ki Gusti Bagus Jlantik Kalyanget, pindah dari Tukad Mungga, putra beliau Ki
Gusti Bagus Jlantik Batupulu, adiknya Ki Gusti Made Batan, sama-sama di
Tukad Mungga. Adapun Ki Gusti Wayan Ksatra di Kubutambahan, berputra I
Gusti Putu Kari, Ki Gusti Putu Kebon nama lainnya, ada adiknya seorang wanita
bernama Ki Gusti Ayu Made Batan.
Adapun Ki Gusti Made Jlantik, di Panarukan, berputra Ki Gusti Ayu Putu Puji, Ki
Gusti Ayu Jlantik, Ki Gusti Ayu Rai, dan Ki Gusti Ayu Putu Intaran Rudi.
Selanjutnya I Gusti Wayan Jlantik yang berada di Sasak, berputra Ki Gusti Made
Jlantik Jwala, serta Ki Gusti Ketut Jlantik Jwali. Adapun Ki Gusti Bagus Ksatra, di
Singaraja, berputra Ki Gusti Bagus Rai, serta saudaranya, tidak diceritakan
selanjutnya.
Kembali diceritakan. setelah beliau Ki Gusti Ngurah yang wafat di
Pangambengan , beliau digantikan, oleh yang bernama Ki Gusti Agung Pahang,
pada saat Isaka 1751 (1829 M), beliau memindahkan istana Singaraja, ke
sebelah barat jalan, entah berapa lamanya menjadi raja, terdorong oleh karena
sudah kehendakNya, akhirnya keluar sifat angkara beliau, diduga tidak ada
menandingi kewibawaannya, bertingkah laku tidak senonoh, sehingga
melanggar tata susila yang sudah ada, gamya-gamana, serta berselingkuh
dengan saudara perempuan beliau, hal itu diketahui oleh para menterinya, serta
rakyatnya semua, akan tetapi Semuanya memendam dalam hati, tidak ada yang
berani membuka mulut, akan kejahatan tuannya, akan tetapi semua sudah
kentara bahwa semua mengetahui namun pura-pura tidak tahu, sehingga beliau
Ki Gusti Ngurah Pahang menjadi was-was, mengira bukan mustahil rakyatnya
semua akan menentang kekuasaannya, tetapi tetap niatnya berbuat ganas pada
rakyatnya, terhadap tindak-tanduknya, belum pantas dihukum mati, dibunuhnya
juga selalu memegang pentungan, tidak sedikit menyakiti rakyatnya, karena
curiga pada diri atas perilakunya yang tidak senonoh. Kira-kira tiga tahun

lamanya beliau menjadi raja, ada para arya bernama Ki Gusti Bagus Ksatra dari
Singaraja, saudara beliau Ki Gusti Made Singaraja, anak beliau Ki Gusti Ketut
Panji, beliau Ki Gusti Bagus Ksatra, disuruh membunuh oleh Ki Gusti Agung
Pahang, sebab memberikan hidangan ikan udang kepada beliau, disangka oleh
beliau raja, akan menjadi sebab berhenti menjadi raja Den Bukit, ada pula yang
bernama Wayan Rumyani, Pan Apus nama lainnya, ia rakyat yang dipercayai
menjadi perbekel, ikut juga dibunuhnya, oleh karena kelihatan sebagai raja gila,
disangkanya jelas akan mencelakakan.
Selanjutnya jenazah Ki Gusti Bagus Ksatra, ditambatkan di lapangan, telinganya
kiri-kanan diberi bunga kembang sepatu merah, mayatnya menjadi tontonan
orang banyak, dan adiknya Ki Gusti Made Singaraja, menghadap raja, memohon
belas kasihan, memohon jenazah kakaknya, ternyata tidak diijinkan oleh beliau
raja, setelah sore hari, barulah mayatnya diserahkan kepada sanak saudaranya.
Oleh karena demikian keadaannya, luar biasa marahnya Ki Gusti Made
Singaraja, beserta sanak keluarganya semua, semua keturunan pemberani Sri
Panji Sakti, lalu bersama-sama mengadakan perundingan, setelah memperoleh
keputusan, memaksa menerobos masuk istana.
Pada saat hari baik, beliau raja < > Pahang mengadakan keramaian di istana,
mengadakan pertunjukan wayang kulit, adapun sebagai Dalangnya bernama Ki
Gulyang, dari desa Banjar, itulah kesempatan para arya semuanya, bermaksud
ikut mengamuk di istana, sudah siap dengan senjata, hanya menunggu
keluarnya beliau sang raja, menonton, sampai tengah malam, juga Ki Gusti
Agung Pahang belum keluar, menonton wayang, adapun Ki Dalang Gulyang
sedang memainkan perang wayang, akhirnya semua para arya kepayahan
menunggu, akhirnya mereka menyebar mengacau, mengamuk orang-orang
yang menonton wayang, ada yang menikam ke arah Dalang yang sedang
memainkan wayang, layarnyapun robek, adapun sang dalang saat itu sedang
memegang wayang Bima, serta wayang Tuwalen, serta membawa Capala, oleh
karena kagetnya, lalu segeralah ia melompat mencari perlindungan, membawa
wayang Bima dan Tuwalen, beserta capalanya.
Tidak diceritakan banyaknya yang mati dan terluka di tempat orang menonton,
kacau balau, mencari perlindungan, sehingga hiruk-pikuk mondar-mandir, di
halaman kedua istana, disambut dengan suara kentongan bertalu-talu, luar biasa
riuhnya orang-orang, seisi istana, sama-sama keluar dengan membawa senjata,
sama-sama menunggu di jalan raya, sebab tidak ada yang berani masuk ke
istana, oleh karena sangat gelapnya.
Diceritakan ada yang bernama Ketut Karang, sebagai kepala penjaga istana,
bertempat tinggal di Panataran, ia berbicara, mengingatkan Ki Gusti Made
Singaraja, beserta pengikutnya, menyuruh untuk kembali pulang, sebab beliau
raja sudah pergi mengungsi meninggalkan istana, tidak akan berhasil jika
langsung masuk ke dalam istana, mungkin tujuannya akan menemui bahaya,

demikian cegahan Ketut Karang, lalu mereka yang menyerang kembali pulang
semuanya, menuju rumahnya masing-masing.
Keesokan harinya, Ki Gusti Agung Pahang, dihadapkan dalam persidangan,
dihadapkan oleh semua para manca, akan tetapi para arya Den Bukit tidak ikut,
melakukan persidangan, tentang pemberontakan para arya Buleleng, durhaka
mengamuk dalam istana, setelah kesepakatan raja selesai, sesudah disepakati
oleh para arya keturunan Karangasern, bahwa akan membunuh semua para
arya Buleleng, laki perempuan, tua muda, supaya tidak ada tersisa, sebab
sangat besar dosanya terhadap sang raja, setelah demikian keadaannya, tidak
menunggu sehari, seketika mendadak dikerahkan para prajuritnya lengkap
dengan senjata, disuruh untuk menghancurkan para arya yang ada di Ler Adri,
ternyata lamban tindakan para arya itu kurang cepat mengelak, sehingga hancur
beserta dengan anak-anaknya (arare cili), oleh karena angkatan bersenjatanya
sangat hebat jitu melaksanakan perintah sang raja, itu sebabnya berpuluh
bahkan sampai ratusan mereka yang dapat ditikam dengan keris, serta tombak,
segala yang mengakibatkan kematian, bagaikan bergunung mayat dan berlautan
darah kenyataannya, demikian diceritakan.
Kenyataannya, sebab kehendakNya tidak dapat dilawan, untuk menciptakan
kebesaran keturunan beliau Ki Gusti Ngurah Panji, walaupun beberapa
banyaknya prajurit beliau, memporak-porandakan para arya Den Bukit, tetapi
didorong oleh kekuatan suci beliau yang sudah mendahuluinya ( wafat), mereka
tak mungkin sampai habis dihancurkan, ada juga yang tersisa, yang berhasil
menurunkan keturunan sampai sekarang, bagaikan dilindungi oleh dewata
persembunyiannya, sehingga terlepas dari kematian, siapakah itu yang masih
hidup?, demikian kira-kira pertanyaannya, di antaranya, Ki Gusti Made Kari, Ki
Gusti Ketut Panji, sama-sama ada di Sukasada, beliau sama-sama pindah ke
wilayah Desa Kapal Mangwi, beliau yang menurunkan keturunan di Sukasada
sampai sekarang. Adapun Ki Gusti Nyoman Panji, beserta saudaranya Ki Gusti
Ketut Jlantik Sangket, sama-sama pergi menyelinap di hutan-hutan wilayah desa
Panji, beliau yang menurunkan para arya di istana Bangkang sampai sekarang.
Adapun Ki Gusti Bagus Ketut Jlantik Batupulu, serta adiknya Ki Gusti Made
Batan, sama-sama mengungsi menuju wilayah desa Soka Tabanan, beliau yang
menurunkan sanak keluarga para arya Tukad Mungga, sampai sekarang.
Selanjutnya Ki Gusti Putu Kebon, Ki Gusti Putu Kari nama lain beliau, pergi ke
desa Pakisan, dan berhasil menurunkan yang di istana Kubutambahan. Adapun
Ki Gusti Ketut Jlantik Jwali, menurunkan keturunan di Karang Buleleng Sasak
sampai sekarang.
Pendeknya, apa sebab sama-sama masih hidup, karena ditolong oleh rakyatnya
masing-masing, yang masih bakti menghamba, berusaha menyelamatkan diri.

Kembali diceritakan, tidak menyimpang akan titah Nya, perbuatan semasa hidup
didorong oleh perbuatannya dahulu, sebabnya Ki Gusti Ngurah Pahang, semakin
bertambah angkara murkanya, bagaikan malapetaka dari-Nya, segera semakin
diketahui oleh rakyatnya semua, perbuatannya gamya-gamana dengan adik,
menyebabkan panas pada saat musim hujan, hasil panen tidak berhasil,
kebutuhan sehari-hari jarang, negara menjadi terpecah, sehingga orang-orang
menjadi ribut, bertengkar berperang dengan sanak keluarga, sama-sama tidak
tertahankan oleh para manca serta semua rakyat , selanjutnya K-i Gusti Agung
Pahang dikepung oleh rakyat bersenjata, akhirnya lari ke wilayah Karangasern,
setibanya beliau di sana, akhirnya beliau dibunuh oleh rakyat Karangasern.
Digantikan oleh beliau yang bernama Ki Gusti Ngurah Made, yang menggantikan
kedudukan raja Buleleng, beliau juga keturunan Karangasern, dibantu oleh
beliau yang bernama Ki Gusti Ketut Jlantik Gingsir, kedudukannya sebagai patih,
diberi mandat memerintah negara Buleleng, keberanian beliau Ki Gusti Patih
terkenal ke mana-mana sampai ke pelosok Pulau Bali, sebab beliau
mengalahkan desa-desa yang ada di wilayah pegunungan Bangli, seperti
Payangan, sangat luar biasa pujian rakyat, akan keberanian beliau menggempur
musuhnya yang sakti.
Entah berapa tahun lamanya, tiba-tiba ada perbedaan pendapat Ki Gusti Patih
Ketut Jlantik, berselisih dengan pemerintahan Belanda, menyebabkan terjadinya
permusuhan, perangpun terjadi sangat hebat, antara Belanda dengan rakyat
Bali, lamanya perang hingga tiga tahun, akhirnya rakyat Den Bukit mengalami
kekalahan, oleh pemerintahan Belanda, pada Isaka 1768 ( 1846 M), adapun raja
Ngurah Made, serta Ki Gusti Ketut Jlantik, disertai prajuritnya, lari pergi menuju
wilayah Karangasern.
Setelah demikian, tidak ada lagi keturunan raja Karangasern yang memerintah di
Buleleng, dan pemerintahan Belanda yang berhasil menang di Buleleng, untuk
menjalankan pemerintahan, kembali mengangkat raja, memilih raja keturunan
Den Bukit seperti dulu kala, setelah pembicaraan selesai, disetujui oleh para
manca dan punggawa semua, diusahakan mencari yang benar-benar keturunan
para arya, keturunan Sri Panji Sakti dahulu, yang memerintah di Den Gunung,
sebab dipilih oleh semua orang yang menginginkan, sehingga dinobatkan
bergelar Ki Gusti Made Rai di Sukasada, menjadi penguasa Den Bukit, beliau
adalah putra dari Ki Gusti Made Kari, yang pergi ke daerah Kapal Mangwi, pada
saat diserang oleh Ki Gusti Agung Pahang dahulu.
Ada saudara tertua beliau Ki Gusti Made Rai seorang wanita, bernama Ki Gusti
Ayu Pakisan, adiknya bernama Ki Gusti Ayu Rai, yang laki bernama Ki Gusti
Made Panji, serta Ki Gusti Nyoman Panarungan.
Adapun adik beliau Ki Gusti Made Kari, yang bernama Ki Gusti Ketut Panji,
beliau berputra Ki Gusti Ayu Griya, Ki Gusti Agung, serta Ki Gusti Ayu Bulan,
sama-sama berada di Sukasada.

Adapun Ki Gusti Nyoman Panji, yang pergi menuju desa Alas Panji, berputra Ki
Gusti Ayu Sekar, Ki Gusti Made Banjar, Ki Gusti Nyoman Banjar, serta Ki Gusti
Ketut Tangkeban.
Adapun adik beliau Ki Gusti Nyoman Panji, yang bernama Ki Gusti Ketut Jlantik
Sangket berputra Ki Gusti Wayan Jlantik, Ki Gusti Nyoman Oka, Ki Gusti Ketut
Rai serta yang lain ibu dengan Ki Gusti Ayu Kompyang Panji, Ki Gusti Ayu
Nyoman Rai, Ki Gusti Ketut Ksatra, Ki Gusti Ketut Banjar, serta Ki Gusti Ayu
Kaler, sama-sama kembali ke Bangkang.
Adapun Ki Gusti Bagus Jlantik Batupulu, yang pergi ke desa pegunungan di
daerah Soka Tabanan, berputra Ki Gusti Putu Panji, Ki Gusti Ayu Mas, Ki Gusti
Ketut Ksatra, serta Ki Gusti Ketut Jlantik, semua kembali ke wilayah Desa Tukad
Mungga.
Juga adik beliau yang bernama Ki Gusti Made Batan, berputra Ki Gusti Putu
Batan, Ki Gusti Ayu Made Taman, Ki Gusti Nyoman Jlantik, Ki Gusti Ketut Kaler,
Ki Gusti Ayu Rai, Ki Gusti Ayu Panji, Ki Gusti Bagus Jlantik, Ki Gusti Made
Karang, Ki Gusti Ketut Banjar, serta Ki Gusti Ayu Nyoman Soka nama beliau,
sebab lahir di desa Soka, pada saat mengungsi dahulu, itu Semuanya lalu
bertempat tinggal di Tukad Mungga. Selanjutnya membangun tempat pemujaan
di rumahnya di Tukad Mungga, meniru yang ada di istana Bangkang.
Adapun Ki Gusti Putu Kari, Putu Kebon nama lain beliau, yang pergi ke Desa
Pakisan, beliau berputra Ki Gusti Bagus Panji Cuwag, Ki Gusti Ketut Kaler, Ki
Gusti Ketut Jlantik, serta Ki Gusti Ayu Putu, Semuanya kembali ke
Kubutambahan.
Juga beliau Ki Gusti Ketut Jlantik Jwali, berputra Ki Gusti Bagus Jlantik, Ki Gusti
Made Rai, serta Ki Gusti Nyoman Jlantik, sama-sama bertempat tinggal di
Sasak.
Yang lainnya, ketika diserang oleh beliau Ki Gusti Agung Pahang, dahulu, oleh
karena para Arya Buleleng sama-sama mencari keselamatannya masingmasing, ada para arya yang berbudi ingkar lupa akan leluhurnya, tidak
mengetahui asal-usulnya, menuruti jalan hidupnya, sehingga tinggal di rumah
orang yang beragama Islam di pesisir Singaraja, yang sudah jelas tidak setia
pada agamanya, menjadi beragama Islam, ada keturunannya sampai sekarang,
setelah bercampur dengan orang-orang yang beragama Islam.
Entah beberapa lamanya, lebih kurang tiga tahun lamanya, Ki Gusti Made Rai
menjadi raja Buleleng, akhirnya beliau turun dari singgasana, oleh karena tidak
menghiraukan rakyat, didorong oleh nafsu, tenggelam dalam sabungan ayam,
tidak ingat akan kewajibannya sebagai raja, beberapa bulan meninggalkan

istana, tinggal diam di desa Panji, diiring oleh para penjudi, sangat keras
mengikuti keinginan berjudi.
Setelah mendapat kata sepakat oleh pemerintahan Belanda, dibantu oleh para
menteri, punggawa semuanya, sehingga dipilih beliau Ki Gusti Ketut Jlantik di
Kubutambahan, putra beliau I Gusti Putu Kari, dinobatkan menjadi raja di
Buleleng, sebab beliau memang benar-benar keturunan Sri Agung Panji Sakti,
keturunan keempat dari Ki Gusti Agung Rai.
Kemudian dari hasil keputusan pemerintahan Belanda, pindah dari
Kubutambahan beristana di Singaraja, bergelar Ki Gusti Nglurah Ketut Jlantik,
dibantu oleh ayah beliau Ki Gusti Putu Kari, berkedudukan sebagai punggawa di
Kubutambahan.
Adapun ipar baginda raja, bernama Ki Gusti Putu Batan, raja muda dengan
jabatan sedahan agung kedudukan beliau, dan Ki Gusti Bagus Jlantik, patih
kedudukan beliau, semula berkedudukan di Tukad Mungga, selanjutnya pindah
ke Singaraja, Puri Kanginan, lain dari itu, masih berada di Tukad Mungga, samasama diberi kedudukan oleh baginda raja, demikian keluarga raja keturunan
istana Bangkang, serta yang berada di Sukasada, menyebabkan tenang dan
sempurna baginda raja, dibantu oleh sanak keluarga dan tanda mantri serta
punggawa.
Entah berapa lamanya, bagaikan kehendak-Nya, sebab sudah tiga giliran
waktunya pembagian takdir Yang Maha Kuasa, disertai dengan perputaran
jaman, menyebabkan keadaan menjadi kacau, menyebabkan banyak yang
saling fitnah, diakibatkan oleh keinginan Belanda untuk menguasai negara,
dengan cara-caranya sendiri, sehingga ada saja alasannya untuk menghukum,
menyalahkan Ki Gusti Ngurah Ketut Jlantik, sehingga beliau diberhentikan
menjadi raja, selanjutnya beliau dijadikan orang buangan di Pulau seberang yaitu
wilayah Padang Pulau Sumatra.
Setelah keadaan demikian, selanjutnya Belanda sebagai penguasa daerah
Buleleng, tidak ada rajanya lagi, hanya Ki Gusti Bagus Jlantik kedudukannya
sebagai patih, sebagai pemimpin orang-Bali di Buleleng.
Kembali diceritakan, tentang keturunan beliau Ki Gusti Made Rai di Sukasada,
beliau banyak menurunkan keturunan, yang tertua Ki Gusti Bagus Rai, adiknya
Ki Gusti Made Ksatra, Ki Gusti Nyoman Karang, Ki Gusti Ketut Tangi, Ki Gusti
Ketut Jlantik, Ki Gusti Bagus Dalang, Ki Gusti Ayu Ketut Rai, Ki Gusti Putu
Gunung, Ki Gusti Nyoman Jlantik Ceples, Ki Gusti Ayu Jlantik, Ki Gusti Ketut
Perasi, Ki Gusti Nyoman Jlantik, Ki Gusti Ketut Rai, Ki Gusti Ayu Putu, beliau
dijadikan istri oleh Ki Gusti Putu Griya, di Singaraja.

Adapun Ki Gusti Made Panji, berputra Ki Gusti Ayu Turun. Adapun I Gusti
Nyoman Panarungan, berputra Ki Gusti Bagus Bebed, sama-sama
berkedudukan di Sukasada.
Adapun Ki Gusti Agung, pindah ke Depaha, berputra Ki Gusti Ayu Sekar, Ki Gusti
Ayu Made Panji, Ki Gusti Ayu Made Rai Kebring, yang dijadikan istri oleh Ki Gusti
Made Singaraja, di Singaraja, Ki Gusti Ketut Jlantik, Ki Gusti Putu Canang, Ki
Gusti Made Togog, Ki Gusti Ayu Nyoman Tilem, Ki Gusti Ketut Panji, serta Ki
Gusti Ayu Jlantik.
Adapun yang berada di istana Bangkang, Ki Gusti Made Banjar, berputra Ki
Gusti Ayu Dangin, istri beliau Ki Gusti Nyoman Gunung, di Tukad Mungga, Ki
Gusti Ayu Mas, Ki Gusti Nyoman Jlantik, serta KI Gusti Made Panji.
Adapun Ki Gusti Nyoman Banjar, berputra Ki Gusti Ayu Kompyang Panji, Ki Gusti
Made Selat, serta Ki Gusti Ketut Putu. Adapun Ki Gusti Ketut Tangkeban, beliau
tidak mempunyai keturunan.
Adapun Ki Gusti Wayan Jlantik, berputra Ki Gusti Putu Cede, Ki Gusti Made
Jlantik, Ki Gusti Ayu Nyoman Ayu, istri beliau Ki Gusti Nyoman Jlantik, Ki Gusti
Ayu Kajeng, Ki Gusti Ayu Rai, istri beliau Ki Gusti Putu Intaran, di Bangkang, Ki
Gusti Ayu Ketut Panji,, istri beliau Ki Gusti Ketut Putra di Tukad Mungga, serta
yang bungsu Ki Gusti Bagus Jlantik.
Adapun Ki Gusti Nyoman Oka, berputra Ki Gusti Putu Intaran, Ki Gusti Made
Celagi, Ki Gusti Nyoman Jlantik Jebel, Ki Gusti Putu Gianyar, serta Ki Gusti
Made Kaler. Kemudian Ki Gusti Ketut Rai, berputra Ki Gusti Ayu Jlantik, istri
beliau Ki Gusti Bagus Rai dari Tukad Kemudian Ki Gusti Ketut Panji, berputra Ki
Gusti Putu Panji, Ki Gusti Ayu Kompyang Sekar, istri beliau Ki Gusti Made
Jlantik, Ki Gusti Ayu Made Rai, istri beliau Ki Gusti Nyoman Jlantik Jebel.
Adapun Ki Gusti Ketut Kaler, berputra Ki Gusti Ayu Kompyang Jlantik, istri beliau
Ki Gusti Bagus Jlantik dari Bangkang, serta adiknya Ki Gusti Made Raka.
Adapun Ki Gusti Ketut Ksatra, berputra Ki Gusti Bagus Jlantik Dawuh. Kemudian
Ki Gusti Ketut Banjar, berputra Ki Gusti Ayu Dalem, istri beliau Ki Gusti Ketut
Putu di Bangkang, Ki Gusti Ayu Made Rai, Ki Gusti Panji Cuweh, Ki Gusti Ayu
Made Ayu, Ki Gusti Ketut Ayu, Ki Gusti Ayu Selat, Ki Gusti Made Jiwa, Ki Gusti
Nyoman Raka, serta Ki Gusti Ayu Ketut Griya, beliau Semuanya ada di
Bangkang, satu tempat suci untuk pemujaan bagi beliau semua. Adapun yang
ada di Tukad Mungga, yang bernama Ki Gusti Putu Panji, berputra Ki Gusti
Bagus Rai, Ki Gusti Ayu Jlantik, istri beliau Ki Gusti Putu Intaran di Tukad
Mungga, Ki Gusti Made Oka, Ki Gusti Ayu Nyoman Rempeg, istri beliau Ki Gusti
Putu Gianyar di Bangkang, serta Ki Gusti Ketut Cede. Ki Gusti Ketut Ksatra,
berputra Ki Gusti Ayu Kompyang Sekar, istri beliau Ki Gusti Ketut Cede, di Tukad
Mungga, adiknya Ki Gusti Made Jlantik. Adapun Ki Gusti Ketut Jlantik, berputra
Ki Gusti Ayu Kompyang Rai, istri beliau Ki Gusti Ketut Cede di Tukad Mungga.

Selanjutnya Ki Gusti Putu Batan, berputra Ki Gusti Ayu Putu Sekar, istri beliau Ki
Gusti Ketut Ksatra di Bangkang, Ki Gusti Ayu Made Jlantik, istri beliau Ki Gusti
Made Celagi di Bangkang, Ki Gusti Ayu Kompyang Ayu, istri beliau Ki Gusti Putu
Griya di Singaraja, Ki Gusti Made Singaraja, Ki Gusti Ayu Nyoman Ayu, istri
beliau Ki Gusti Nyoman Raka, Ki Gusti Ketut Bagus, serta yang bungsu Ki Gusti
Ketut Putu.
Adapun beliau Ki Gusti Nyoman Jlantik, berputra Ki Gusti Putu Center, Ki Gusti
Ayu Made Rai, istri beliau Ki Gusti Putu Cede di Bangkang, Ki Gusti Putu Selat,
Ki Gusti Ayu Made Sekar, Ki Gusti Nyoman Jlantik Gunung, serta Ki Gusti Ketut
Putra. Adapun Ki Gusti Ketut Kaler, berputra Ki Gusti Ayu Kompyang Kaler, serta
Ki Gusti Ayu Made Griya, sama-sama diambil sebagai istri oleh Ki Gusti Ketut
Jlantik.
Selanjutnya Ki Gusti Bagus Jlantik Patih, berputra Ki Gusti Putu Intaran. Serta Ki
Gusti Made Karang, beliau tidak mempunyai keturunan. Selanjutnya Ki Gusti
Ketut Banjar, putra beliau tertua bernama Ki Gusti Putu Griya, adiknya Ki Gusti
Ayu Made Panji, istri beliau Ki Gusti Putu Selat di Tukad Mungga, Ki Gusti
Nyoman Raka, Ki Gusti Ketut Jlantik, serta Ki Gusti Ayu Rai, istri beliau Ki Gusti
Putu Intaran di Tukad Mungga. Demikian keturunan beliau yang ada di Tukad
Mungga, Semuanya bersatu dalam satu tempat pemujaan masing-masing di
desa Tukad Mungga.
Adapun Ki Gusti Ngurah Ketut Jlantik, bekas raja Buleleng yang terakhir, berasal
dari keturunan di Kubutambahan, beliau mempunyai seorang putri, bernama Ki
Gusti Ayu Kompyang, istri beliau Ki Gusti Made Singaraja, di Singaraja.