Anda di halaman 1dari 13

MAKALAH TEKNOLOGI SEDIAAN FARMASI

FORMULASI SIRUP EKSTRAK DAUN LEGUNDI (Vitex trifolia L.)

Disusun Oleh :
Nama :

Putri Dwi L

G1F014005

Diva Fatharani A

G1F014021

Mega Deviyana

G1F014029

Deni Agustin W

G1F014037

Kiki Rizki A

G1F014049

Bina Maraya L

G1F014051

Rizki Amalia H

G1F014057

Irenne Agustina T

G1F014071

Kelompok : 2

JURUSAN FARMASI
FAKULTAS ILMU-ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
PURWOKERTO
2016

BAB I
PENDAHULUAN
I.

Latar Belakang
Bentuk sediaan liquid merupakan sediaan dengan wujud cair, mengandung
satu atau lebih zat aktif yang terlarut atau terdispersi stabil dalam medium yang
homogen saat diaplikasikan (Anief, M, 2005). Sirup adalah sediaan cair berupa
larutan yang mengandung sakarosa. Kecuali dinyatakan lain, kadar sakarosa,
C12H22O11, tidak kurang dari 64,0% dan tidak lebih dari 66,0%. Pembuatan kecuali
dinyatakan lain, sirup dibuat dengan buat cairan untuk sirop, panaskan, tambahkan
gula , jika perlu didihkan hingga larut. Tambahkan air mendidih secukupnya hingga
diperoleh bobot yang dikehendaki, buang busa yang terjadi, serkai (Depkes RI,1979).
Sirup terdiri dari bahan aktif dan eksipien atau bahan tambahan. Bahan (zat)
aktif adalah setiap bahan atau campuran bahan yang berkhasiat (Siregar, 2010).
Eksipien adalah zat tambahan yang tidak mempunyai efek farmakologi Eksipien
meningkatkan kualitas fisik obat dengan mempengaruhi transport obat dalam tubuh,
mencegah kerusakan sebelum sampai ke sasaran, meningkatkan kelarutan
dan bioavailabilitas,
meningkatkan stabilitas obat, menjaga
pH dan
osmolaritas, menstabilkan emulsi, mencegah disosiasi zat aktif dan memperbaiki
penampilan sediaan. Kriteria eksipien yang baik ialah harus netral secara fisiologis,
stabil, tidak mempengaruhi bioafailibilitas obat, sesuai peraturan undang-undang
(Ansel,1989)

II.

III.

Rumusan masalah
1. Apa definisi eksipien?
2. Apa saja eksipien yang digunakan serta fungsinya pada sediaan cair?
3. Bagaimana contoh formulasi sediaan cair?

Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian eksipien.
2. Untuk mengetahui berbagai eksipien yang digunakan serta fungsinya pada
sediaan cair.
3. Untuk mengetahui contoh formulasi sediaan cair.

BAB II
LANDASAN TEORI
I. Definisi Eksipien
Eksipien (zat tambahan) merupakan bahan selain zat aktif yang ditambahkan
dalam formulasi suatu sediaan untuk berbagai tujuan atau fungsi. Bahan tambahan
bukan merupakan bahan aktif, namun secara langsung atau tidak langsung akan
berpengaruh pada kualitas/mutu tablet yang dihasilkan. Beberapa kriteria umum yang
esensial untuk eksipien yaitu : netral secara fosiologis, stabil secara fisika dan kimia,
memenuhi peraturan perundangan, tidak mempengaruhi bioavaiabilitas obat, bebas dari
mikroba patogen dan tersedia dalam jumlah yang cukup dan murah (Haryanto, 2014).
Eksipien farmasetika adalah bahan (substansi) yang terdapat dalam proses pembuatan
sediaan yang tidak memiliki aktivitas farmakologi atau terdapat dalam produk obat jadi
(finished pharmaceutical product dosage form) (Widmaier et al, 2008).
Eksipien dapat mempengaruhi :
1. Mempengaruhi transport obat dalam tubuh
2. Mencegah obat rudak sebelum sampai ke target
3. Meningkatkan kelarutan dan bioavailabilitas
4. Meningkatkan stabilitas obat
5. Menjaga pH dan osmolaritas
6. Sebagai antioksidan dan penstabil emulsi
7. Sebagai propelan dalam aerosol
8. Mencegah disosiasi zat aktif
9. Memperbaiki penampilan sediaan
Eksipien penting karena :
1. Untuk keamanan
2. Mempermudah proses pembuatan
3. Berdampak pada kualitas produk
Interaksi eksipien dan zat aktif akan memberikan implikasi terhadap :
1. Stabilitas produk terutama jika terdapat air
2. Produk jadi
3. Proses pelepasan obat
4. Mempengaruhi aktivitas terapeutik zat aktif
5. Mempengaruhi profil efek samping zat aktif

Sifat fungsional eksipien yang dapat diperbaiki :


1. Meningkatkan laju alir
2. Kompressibilitas
3. Penghomogenisasian massa
4. Meningkatkan kelarutan
5. Meningkatkan sensitifitas lubrikan
6. Sebagai superdisintegran
7. Mengubah profil laju disolusi
(Widmaier et al, 2008)
II. Fungsi Eksipien
1. Pelarut
Pelarut (solvent) pada umumnya adalah zat yang berada pada larutan dalam
jumlah yang besar, sedangkan zat lainnya dianggap sebagai zat terlarut (solute).
Pelarut merupakan suatu zat yang digunakan untuk melarutkan zat farmasi lain atau
suatu obat dalam preparat larutan (Ansel, 1989). Pada jurnal yang berjudul
Formulasi Sirup Ekstrak Daun Legundi disebutkan bahwa pelarut yang dipakai
adalah aquadest dan propilen glikol. Aquadest adalah cairan yang tidak berwarna,
tidak berbau dan tidak berasa (Depkes RI, 1979).
Sedangkan propilen glikol merupakan cairan kental, jernih, tidak berwarna,
rasa khas, praktis tidak berbau. dapat bercampur dengan air, aseton, kloroform, larut
dalam eter, dan dalam beberapa minyak esensial, tidak dapat bercampur dengan
minyak lemak. Propilen glikol banyak digunakan sebagai pelarut dan pembawa
khususnya untuk zat-zat yang yang tidak stabil atau tidak dapat larut dalam air. Dalam
kondisi biasa, propilen glikol stabil dalam wadah yang tertutup baik dan juga
merupakan suatu zat kimia yang stabil bila dicampur dengan gliserin, air, atau alkohol
(Lodn, 2009). Propilen glikol secara umum merupakan pelarut yang lebih baik dari
gliserin dan dapat melarutkan berbagai bahan, seperti kortikosteroid, fenol, obatobatan sulfa, barbiturat, vitamin A dan D, alkaloid (Rowe., dkk, 2006). Propilen
glikol memiliki kekurangan yaitu mudah menguap (Depkes RI, 1979).
2. Pembawa
Zat pembawa merupakan bahan yang digunakan sebagai pembawa untuk
suatu zat. Zat pembawa dalam sediaan obat dapat digolongkan sebagai berikut :

Pembawa Anorganik
Contoh : Bolus, Kalsium Karbonat, MgO, NaHCO3, Talkum

Pembawa Organik
Contoh : Fruktosa, Glukosa, Laktosa, Sakarosa, Sorbitol, Amylum
Larutan Pembawa
Contoh : Aseton , Etanol, Benzen, Kloroform, Eter, Asam asetat, Isopropanol,
Metanol, Metilen klorida, Karbon tetra klorida, Air (Ansel, 1989).

3. Anticaplocking agent
Untuk mencegah kristalisasi gula pada daerah leher botol (cap
locking), maka umumnya digunakan alkohol polyhydric seperti sorbitol, gliserol,
atau propilenglikol (Aulton, 1988). Yang paling umum digunakan adalah
sorbitol sebanyak 15-30% (Rowe et al, 2009).
4. Flavouring agent (TPC,1994)
Flavour digunakan untuk menutupi rasa tidak enak dan membuat agar obat
dapat diterima oleh pasien terutama anak-anak. Dalam pemilihan pewangi harus
dipertimbangkan, untuk siapa obat diberikan dan berapa usia pengkonsumsinya.
Anak-anak lebih menyukai rasa manis atau buah-buahan sedangkan orang dewasa
lebih menyukai rasa asam.
Pertimbangan untuk pemilihannya : (Ansel, 1989)
Harus mempunyai kelarutan dalam air yang cukup
Kadang-kadang sejumlah kecil alkohol ditambahkan ke sirup untuk
menjamin kelarutan flavouring agent yang kelarutannya dalam air buruk.
Disesuaikan dengan tujuan pemberian
Yaitu untuk anak-anak atau dewasa ; juga berhubungan dengan zat pewarna
yang digunakan
Flavour
Buah-buahan
Butterscotch, liquorice, cinnamon
Coklat, anisi, sirup buah-buahan, orange,
gentian

Sifat Obat (rasa obat)


Asam
Asin
Pahit

Flavour seperti asam sitrat, garam, dan monosodium glutamate kadangkadang juga digunakan. Ada juga yang sudah khusus dikombinasikan
dengan obat antasid. Flavouring agent dapat tidak stabil secara kimiawi
karena : oksidasi, reduksi, hidrolisis, dan adanya pengaruh pH.
Garam (asin) Pahit Maple, apricot, peach, vanili, butterscotch, wintergreen
mint
Manis
Wild cherry, walnut, coklat, anisi, mint combination,

Sour (asam)

passion fruit, mint spice


Buah-buahan, vanili, berry
Citrus, licorice, root beer, raspberry
Konsentrasi yang digunakan: qs. Selain itu, perlu diperhatikan stabilitas
flavouring agent dan konsentrasi terhadap pembawa (Aulton, 1988).
5. Zat Pewarna (TPC, 1994)
Zat pewarna ditambahkan ke dalam sediaan oral cair untuk menutupi
penampilan yang tidak menarik atau meningkatkan penerimaan pasien. Zat warna
yang ditambahkan harus sesuai dengan flavour sediaan tersebut. Zat warna harus
nontoksik, non-iritan, dan dapat tersatukan dengan zat aktif serta zat tambahan
lainnya. Dalam pemilihan zat warna harus dipertimbangkan juga masalah:
Kelarutan larut dalam air.
Stabilitas warnanya stabil pada kisaran pH, di bawah cahaya yang
intensif dan masa penyimpanan.
Ketercampuran tidak bereaksi dengan komponen lain dari sirup.
Konsentrasi zat warna dalam sediaan
Zat warna yang digunakan adalah zat warna yang diizinkan untuk obat
oral Kebanyakan pewarna yang biasa digunakan pada sediaan farmasi mempunyai
Nomor E dan Nomor FD & C, contoh :
Tartrazine (E 102 dan FD & C yellow no 5)
Citrus red no 2 (Aulton, 1988)
6. Pengawet
Pada umumnya sediaan sirup merupakan sediaan dengan dosis berulang
(multiple dose), sehingga terdapat kemungkinan yang sangat besar mengalami
kontaminasi mikroorganisme. Oleh sebab itu, diperlukan pengawet yang
merupakan salah satu bahan pembantu yang ditambahkan, untuk mengurangi
kontaminasi mikroorganisme. Adanya mikroorganisme di dalam sediaan akan
mempengaruhi stabilita sediaan/potensi zat aktif.
Pengawet yang sering digunakan antara lain :
1. Metil / propil paraben ( 2 : 1 ad 0,1 0,2 % total)
2. Asam benzoat / Na-benzoat
3. Chlorbutanol / chlorekresol
4. Senyawa amonium(amonium klorida kuarterner) OTT dengan metil selulosa
(Syamsuni, 2006)
Natrium benzoat berupa granul atau serbuk hablur berwarna putih; tidak
berbau atau praktis tidak berbau dan stabil di udara. Natrium benzoat mudah larut

dalam air, agak sukar larut dalam etanol dan lebih mudah larut dalam etanol 90%
(Depkes RI, 1979). Kekurangan pengawet natrium benzoate yaitu mengandung gula
dengan konsentrasi tinggi. Sedangkan kelebihannya yaitu sebagai anti mikroba yang
optimum pada pH 2,5 - 4,0., (Lachman dkk., 1994)
7. Antioksidan (TPC, 1994)
Antioksidan di dalam sediaan larutan berfungsi sebagai proteksi
terhadap
bahan aktif yang mudah teroksidasi oleh oksigen. Antioksidan yang ideal
bersifat: nontoksik, noniritan, efektif pada konsentrasi rendah (pada kondisi tertentu
penggunaan dan penyimpanan), larut dalam fase pembawa, stabil, tidak berbau dan
tidak berasa.
Contoh antioksidan adalah :
Asam askorbat (pH stabilitas 5,4 ; penggunaan 0,01-0,1% b/v)
Asam sitrat 0,3-2,0% sebagai sequestering agent dan antioxidant sinergist
Na-metabisulfit 0,01 1,0% b/v untuk formulasi sediaan oral, parenteral, topikal
(Jackson et al, 2003)
8. Pemanis (Sweetening Agent) (TPC, 1994)
Pemanis yang umum digunakan adalah glukosa, sukrosa, sirup, dan madu.
a. Sukrosa
Sukrosa berupa hablur putih atau tidak berwarna, massa hablur, berbentuk
kubus, atau serbuk hablur putih, tidak berbau, rasa manis, stabil diudara, larutannya
netral. Sangat mudah larut dalam air, lebih mudah larut dalam air mendidih, sukar
larut dalam etanol,tidak larut dalam kloroform dan dalam eter (Depkes RI,1979).
Membentuk larutan tidak berwarna yang stabil di ph 4-8, konsentrasi tinggi
memberikan rasa manis yang dapat menutupi rasa pahit/asin dari beberapa
senyawa obat, tidak dapat meningkatkan viskositas, tapi memberi tekstur
yang menyenangkan di mulut. Pemakaian sukrosa sering dikombinasikan
dengan sorbitol, gliserin, dan poliol yang lain untuk mengurangi kemungkinan
terjadinya kristal gula dalam penyimpanan. Sediaan sirup itu banyak digunakan
untuk obat batuk. Namun kekurangannya adalah, pada obat yang bergula
yang digunakan dalam jangka waktu lama pada anak-anak bisa merusak gigi
(Lachman dkk., 1994).
b. Sorbitol, manitol, xytol
c. Sirup adalah sediaan pekat dalam air dari gula / pengganti gula dengan atau tanpa
penambahan bahan pewangi dan zat aktif obat. Contoh : sirup akasia, sirup
cerri, sirup coklat, sirup eriodiktion aromatik, sirup jeruk, sirup, sirup tolu balsam
(Ansel, 1989).

d. Pemanis sintetik yang sering digunakan :


Garam Na dan Ca dari sakarin
Sakarin larut diair, stabil pada range pH yang luas.
Dosis
kecil
bisa
memberikan rasa manis. Kadar kemanisan 250-500 kali sukrosa, penggunaan
terbatas karena memberikan rasa pahit setelah pemakaian.
Aspartam
Umum digunakan untuk makanan dan minuman. Aspartam ini bisa
terhidrolisis ketika dipanaskan pada suhu tinggi sehingga rasa manisnya bisa
hilang. Kadar kemanisan 200 kali sukrosa, tanpa rasa pahit setelah pemakaian.
Thaumatin
Senyawa ini merupakan senyawa paling manis, penggunaannya kadang
dikombinasikan dengan gula karena suka terasa sedikit rasa pahit dan rasa
logam setelah mengkonsumsi pemanis ini.
9. Humektan
Humektan merupakan bahan yang berperan untuk mengontrol perubahan
kelembaban antara produk dengan udara, baik berada dalam wadah ataupun pada
kulit. Contoh humektan adalah gliserol, propilenglikol, dan sorbitol. Perbedaannya
terletak pada BMnya, viskositas dan penguapannya. Propilenglikol memiliki BM
dan viskositas yang paling rendah dan paling tinggi kemampuan penguapannya
(Balsam, 1972).
Didalam jurnal formulasi sirup ekstrak daun legundi disebutkan bahwa
humektan yang dipakai adalah propilen glikol yang merupakan cairan kental, jernih,
tidak berwarna, tidak berbau, rasa agak manis, dan higroskopik. Propilen glikol
dapat campur dengan air, dengan etanol (95%) P dan dengan kloroform P, larut
dalam 6 bagian eter P, tidak dapat campur dengan eter minyak tanah P dan dengan
minyak lemak (Depkes RI, 1979).
10. Dapar
Buffer atau dapar adalah suatu material, yang ketika dilarutkan dalam suatu
pelarut, senyawa ini mampu mempertahankan pH ketika suatu asam atau basa
ditambahkan. Pemilihan buffer yang cocok tergantung dari pH dan kapasitas
buffer yang diinginkan. Buffer ini harus dapat tercampurkan dengan senyawa
lain dan mempunyai toksisitas yang rendah. Buffer yang sering digunakan
adalah: karbonat, sitrat, glukonat, laktat, fosfat/tartrat. Borat umumnya digunakan
untuk penggunaan luar.

11. Emulgator
Emulgator adalah suatu bahan yang dalam strukturnya memiliki bagian yang
lypofilik maupun lypofobik, yang mampu mengakomodasi droplet-droplet cairan
yang tidak saling campur, untuk dapat terdispersi dengan stabil. Contoh dari
emulgator adalah: Pulvis Gummi Arabicum (PGA), Tween, dan Span (Syamsuni,
2006).
PGA merupakan serbuk, putih, atau putih kekuningan ,tidak berbau. larut
hampir sempurna dalam air, tetapi sangat lambat, memberikan cairan seperti
musilago, tidak berwarna atau kekuningan kental,lengket, transparan,bersifat asam
lemah pada terhadap kertas lakmus biru, praktis tidak larut dalam etanol dan eter
(Depkes RI, 1979). Kelebihan pemakaian PGA adalah stabil dalam larutan asam.
pH alami gum dari Acasia Senegal ini berkisar 3,9-4,9 (Imeson,1999), Gum arab
dapat meningkatkan stabilitas dengan peningkatan viskositas. Menurut Alinkolis
(1989), gum arab dapat digunakan untuk pengikatan flavor, bahan pengental,
pembentuk lapisan tipis dan pemantap emulsi. Gum arab akan membentuk larutan
yang tidak begitu kental dan tidak membentuk gel pada kepekatan yang biasa
digunakan (paling tinggi 50%). Namun PGA memiliki kelemahan yaitu mudah
terkontaminasi mikroba.
12. Suspending Agent
Suspending agent merupakan suatu bahan tambahan yang penting dalam
pembuatan sediaan suspensi. Secara umum suspending agent digunakan untuk
meningkatkan viskositas, mencegah penurunan partikel, dan mencegah
penggumpalan resin dan bahan berlemak. Suspending agent bekerja dengan
meningkatkan kekentalan, jika kekentalan yang berlebihan dapat menyebabkan
suspensi sulit terkonstitusi dengan pengocokan dan sulit untuk dituang. Suspensi
yang baik memiliki viskositas yang sedang serta tidak mengandung bahan yang
menggumpal. Contoh suspending agent golongan polisakarida adalah Gom Arab,
Tragakan, dan Alginat, golongan selulosa adalah Metil selulosa, Hidroksietil
selulosa, Natrium karboksi metil selulosa (Na CMC), dan Avicel, golongan clay
(tanah liat) adalah Bentonit, Veegum, dan Hectorit (Ansel, 1989).
Tragakan merupakan senyawa yang tidak berbau memiliki rasa tawar seperti
lendir, agak sukar larut dalam air, tetapi mengembang menjadi massa yang
homogen, lengket dan seperti gelatin. jika dikocok dengan berlebih, massa ini akan
membentuk campuran yang seragam , tetapi jika didiamkan satu atau dua hari akan
terjadi pemisahan yang akan memberikan bagian yang terlarut pada lapisan
supernatan. tragakan praktis tidak larut dalam alcohol (Depkes RI,1979).
kelebihannya adalah stabil jika disimpan dalam wadah kedap udara. Gel tragakan

dapat disterilkan dengan otoklaf. Namun, dapat dikontaminasi dengan spesies


enterobacter.
13. Enhancer
Enhancer adalah bahan-bahan peningkat penetrasi yang dapat meningkatkan
permeabilitas kulit dengan cara mengubah sifat fisikakimia stratum korneum
sehingga mengurangi daya tahan difusi. Contohnya DMSO , DMF, DMA, urea
dll. Contoh enhancer yang banyak digunakan antara lain asam oleat, propilen
glikol, senyawa-senyawa terpen,alkohol, urea, DMSO (Isa, 2007).
Salah satu contoh enhancer adalah asam oleat yang berupa asam lemak cair
yang terutama terdiri dari C18H34O2, dapat dibuat dengan menghidrolisa lemak atau
minyak lemak, dipisahkan dengan cara pemerasan (Ditjen POM, 1979). Asam oleat
tidak dapat bercampur dengan air, tapi dapat bercampur dengan eter dan alkohol
dalam semua perbandingan (Holleman, 1970). Merupakan cairan kental;
kekuningan sampai coklat muda, bau dan rasa khas. Kelebihannya merupakan
enhancer yang paling baik karena menghasilkan persentase disolusi efisiensi selama
24 jam (DE 24) yang paling besar. Namun, pada temperatur kamar asam oleat
berupa cairan seperti minyak yang tidak berwarna yang secara perlahan-lahan
menjadi coklat oleh udara dan berbau tengik (Shashikant dkk., 2009).
14. Pengental
Bahan pengental atau thickening agents digunakan untuk mengatur
kekentalan sehingga sesuai dengan tujuan penggunaan kosmetik dan
mempertahankan kestabilan dari produk tersebut (Mitsui, 1997). Bahan pengental
yang digunakan pada jurnal yang berjudul Formulasi Sirup Ekstrak Daun Legundi
(Vitex Trifolia L.) adalah sukrosa. Sukrosa merupakan senyawa hablur putih atau
tidak berwarna atau serbuk hablur putih, tidak berbau, rasa manis, stabil di udara.
Sangat mudah larut dalam air, lebih mudah larut dalam air medidih; sukar larut
dalam etanol; tidak larut dalam kloroform dan dalam eter.
III.

Formula
Contoh Formula Sediaan Likuid berdasarkan jurnal berjudul Formulasi Sirup Ekstrak
Daun Legundi (Vitex Trifolia L.) adalah sebagai berikut (Lisprayatna et al.,2012):

Ekstrak Daun legundi


mengandung senyawa ester, alkaloid (vitrisin), glikosida flavon (artemetin dan 7
desmetil artemetin), dan komponen non flavonoid friedelin sitosterol, glukosida,
serta senyawa hidrokarbon (Sudarsono dkk., 2002). Viteksikarpin merupakan
senyawa golongan flavonoid yang terkandung di dalam daun legundi dan berkhasiat
sebagai antiasma. Viteksikarpin yang terdapat pada ekstrak etanol berperan
menghambat efek pelepasan histamin dari sel mast dengan cara menstabilkan fungsi
membran sel. Mekanisme penghambatan pelepasan histamin ialah antagonis
nonkompetitif (Alam dkk., 2002).
Propilenglikol
Propilenglikol merupakan bahan yang membantu meningkatkan kelarutan senyawa
dalam ekstrak tumbuhan obat dan berfungsi sebagai anti septic serta mampu
melawan jamur (Owen dan Weller, 2006). Bahan ini terbukti mampu meningkatkan
kelarutan air dan minyak permen serta air dan benzilbenzoat (Martin dkk., 1990).
Penggunaan propilenglikol dalam bidang farmasetika ialah berdasarkan atas
aktivitas ikatan jembatan hidrogen, pembentukan kompleks, dan penurunan
tegangan permukaan (Gennaro, 1990).
Sakarosa
Sakarosa adalah gula yang diperoleh dari Saccharum officinarum Linne (Familia
Gramineae), Beta vulgaris Linne (Familia Chenopodiaceae) dan sumber-sumber
lain. Sakarosa berfungsi sebagai zat pemanis dalam formula jurnal ini (Depkes RI,
1995).
Essen anggur
Essen anggur berfungsi sebagai perasa atau corigen saporis (Depkes RI, 1995).
Asam sitrat
Asam sitrat banyak digunakan dalam formulasi farmasi dan produk makanan,
terutama untuk mengatur pH larutan. Dalam jurnal ini asam sitrat berfungsi sebagai
agen buffer (mengatur pH larutan) dan zat pengawet (Rowe et al., 2009).
Aqua destilata
Aqua destillata dalam jurnal ini berfungsi sebagai zat pelarut (Depkes RI, 1995).

10

DAFTAR PUSTAKA
Anief, Moh. 2005. Ilmu Meracik Obat. Gadjah Mada University Press : Yogyakarta.
Alam, G., Wahyuono, S., Gandjar, I.G., Hakim, L., Timmerman, H., Verporte, R., 2002,
Tracheospasmolytic Activity of Viteosin-A and Vitexicarpin isolated from Vitex
trifolia, Planta Medica., 68, 1047-1049.
Alinkolis, J. J. 1989. Candy Technology. The AVI Publishing Co. WestportConnecticut.
Ansel,H.C., (1989). Pengatar Bentuk sediaan Farmasi. Edisi 4. UI Press. Jakarta.
Aulton, Michael, E. 1988. Pharmaceutics ; The Science of Dosage FormDesign. Curchill
Living Stone. Edinburg London Melbourn : NewYork
Depkes RI, 1979. Farmakope Edisi III. Ditjen POM : Jakarta.
Depkes RI, 1995. Farmakope Edisi IV. Ditjen POM : Jakarta.
Gennaro, A.R., 1990, Remingtons Pharmaceutical Sciences, XXII, 1317, Mack
PublishingCompany, Easton, Pensylvania.
Haryanto, Youngky. 2014. Fts padat (eksipien). https://id.scribd.com/doc/212435186/Ftspadat-eksipien, diakses pada tanggal 21 Mei 2016.
Lachman, L.,dkk. 1994. Teori Dan Praktek Farmasi Industri. Terjemahan Siti Suyatmi.
Edisi Ketiga. Penerbit Universitas Indonesia, Jakarta.
Lisprayatna, L., Murti, Y. B., dan T.N.S. Sulaiman. 2012. Formulasi Sirup Ekstrak Daun
Legundi (Vitex Trifolia L.). Majalah Obat Tradisional, 17(2): 34 38.
Mitsui, T., 1997, New Cosmetic and Science, Elsevier, Amsterdam.
Owen, S.C. dan Weller, P.J., 2006, Propylene Gycol, dalam Rowe, R.C., Sheskey, P.J.,
(Eds.),Handbook of Pharmaceutical Excipients, 5thEd., 624-625, Royal
Pharmaceutical Society of Great Britain London, UK.
Rowe, R.C., Sheckey, P.J., and Quinn, M.E., 2009, Handbook of Pharmaceutical
Excipients, Sixth Edition, Pharmaceutical Press and American Pharmacists
Association, London.
Siregar, C.J.P., dan Wikarsa, S., 2010, Teknologi Farmasi Sediaan Tablet DasarDasar
Praktis, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta.
Sudarsono, Gunawan, D., Wahyuono, dan S., Donatus, I.A., 2002, Tumbuhan Obat II Hasil
Penelitian, Sifat-sifat, dan Penggunaan, Cetakan I, 182, Pusat Studi Obat Tradisional
UGM, Yogyakarta.

11

Syamsuni, H. A., 2006. Ilmu Resep, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta.
The Council of The Royal Pharmaceutical Society of Great Britain. 1994. The
Pharmaceutical Codex, 12thed, Principles and Practice of Pharmaceutik.
Pharmaceutical Press, London.
Widmaier, Eric P.; Hershel Raff, Kevin T. Strang (2008). Vander's Human Physiology,
11th Ed.. McGraw-Hill.
Lodn, M. (2009). Hydrating Substances. In Handbook of Cosmetics Science and
Technology. Third Edition. Informa Healtcare USA, New York.
Shashikant et al. 2009. The efficacy of a herbal-based toothpaste in the control of plaque
and gingivitis: A clinico-biochemical study. Indian J Med Res. Vol 20:480-482.
Holleman, L. W. J. 1970. Kimia Organik. Penerjemah: Djohari, A. A, dkk. Penerbit
Universitas Indonesia, Jakarta.
Basmal J. 2001. Perkembangan Teknologi Riset Penanganan Pasca Panen dan Industri
Rumput Laut. Forum Rumput Laut. Jakarta: Pusat Riset Pengolahan Produk dan
Sosial Ekonomi Kelautan dan Perikanan. Departemen Kelautan dan Perikanan.
Imeson A. 2000. Carrageenan. Di dalam: Phililps GO, Williams PA (editors). Handbook of
Hydrocolloids. Wood head Publishing England.
Jackson, Todd, dkk. 2003. The Impact of Hope, Procrastination and Social Activity on
Academic Performance of MidWestern Collage Students. Vol.124
Isa, Pambudi. 2007. Enhancer. https://www.scribd.com/doc/137661761/Enhancer, diakses
pada tanggal 20 mei 2016.

12