Anda di halaman 1dari 231

Modul Diklat PKB

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Guru Paket Keahlian Grade 9

PERENCANAAN SISTEM ANTENA


PENERIMA

MODUL DIKLAT PKB


GURU PAKET KEAHLIAN ELEKTRONIKA AUDIO - VIDEO

DIREKTORAT GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN


KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

JAKARTA
2015

Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

PERENCANAAN SISTEM ANTENA


PENERIMA

MODUL DIKLAT PKB


GURU PAKET KEAHLIAN ELEKTRONIKA AUDIO - VIDEO

GRADE 9
Penyusun
Penyunting

: Nurhadi Budi Santosa


:

PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK


DAN TENAGA KEPENDIDIKAN BIDANG OTOMOTIF DAN
ELEKTRONIKA
(PPPPTK BOE) MALANG
2015

Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

ii
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

KATA PENGANTAR
Profesi guru dan tenaga kependidikan harus dihargai dan dikembangkan
sebagai profesi yang bermartabat sebagaimana diamanatkan Undang-Undang
Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Hal ini dikarenakan guru dan
tenaga kependidikan merupakan tenaga profesional yang mempunyai fungsi,
peran, dan kedudukan yang sangat penting dalam mencapai visi pendidikan
2025 yaitu Menciptakan Insan Indonesia Cerdas dan Kompetitif. Untuk itu
guru

dan

tenaga

kependidikan

yang

profesional

wajib

melakukan

pengembangan keprofesian berkelanjutan.


Modul Diklat Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Bagi Guru dan Tenaga
Kependidikan

untuk

institusi

penyelenggara

program

pengembangan

keprofesian berkelanjutan merupakan petunjuk bagi penyelenggara pelatihan di


dalam melaksakan pengembangan modul yang merupakan salah satu sumber
belajar bagi guru dan tenaga kependidikan. Buku ini disajikan untuk
memberikan informasi tentang penyusunan modul sebagai salah satu bentuk
bahan dalam kegiatan pengembangan keprofesian berkelanjutan bagi guru
dan tenaga kependidikan.
Pada kesempatan ini disampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan
kepada berbagai pihak yang telah memberikan kontribusi secara maksimal
dalam mewujudkan buku ini, mudah-mudahan buku ini dapat menjadi acuan
dan sumber inspirasi bagi guru dan semua pihak yang terlibat dalam
pelaksanaan

penyusunan

modul

untuk

pengembangan

keprofesian

berkelanjutan. Kritik dan saran yang membangun sangat diharapkan untuk


menyempurnakan buku ini di masa mendatang.

Jakarta, Nopember 2015


Direktur Jenderal Guru dan
Tenaga Kependidikan,

Sumarna Surapranata, Ph.D,

NIP 19590801 198503 1002

Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

iii

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR

iii

DAFTAR ISI

iv

DAFTAR GAMBAR

viii

DAFTAR TABEL

xiv

DAFTAR LAMPIRAN

xv

PENDAHULUAN

A. Latar belakang .................................................................................................. 1


B. Tujuan Pembelajaran ....................................................................................... 1
C. Peta Kompetensi .............................................................................................. 2
D. Ruang Lingkup ................................................................................................. 2
E. Saran Cara Penggunaan Modul ...................................................................... 3
Kegiatan Pembelajaran 1 : Kabel Frekuensi Radio dan Televisi

A. Tujuan ............................................................................................................ 5
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ................................................................... 5
C. Uraian Materi .................................................................................................... 5
1. Jenis Kabel

2. Data Teknis

3. Definisi Pada Kabel

12

4. Kabel Koaksial Untuk Frekuensi Radio dan Televisi

17

D. Aktifitas Pembelajaran.................................................................................... 27
E. Latihan/Tugas ................................................................................................. 27
F. Rangkuman .................................................................................................... 28
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ..................................................................... 30
H. Kunci Jawaban ............................................................................................... 31
Kegiatan Pembelajaran 2 : Konektor Frekuensi Radio dan Televisi

33

A. Tujuan .......................................................................................................... 33
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ................................................................. 33
C. Uraian Materi .................................................................................................. 33
1. Konektor Frekuensi HF dan VHF

33

2. Konektor Frekuensi UHF/SHF

38

D. Aktifitas Pembelajaran.................................................................................... 42
E. Latihan/Tugas ................................................................................................. 42

iv
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

F. Rangkuman .................................................................................................... 43
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ..................................................................... 44
H. Kunci Jawaban ............................................................................................... 46
Kegiatan Pembelajaran 3 : Tipe Antena
A. Tujuan

47

......................................................................................................... 47

B. Indikator Pencapaian Kompetensi ................................................................. 47


C. Uraian Materi.................................................................................................. 47
1. Tipe Antena Dipole Setengah Gelombang

48

2. Tipe Antena Vertikal

55

3. Antena Tipe T

62

4. Antena Tipe L Terbalik

66

5. Antena Tipe Sloper

69

6. Antena Tipe Dipole Vertikal

71

7. Antena TV

73

8. Cara Memilih dan Memasang Antena TV yang Efektif

80

9. Antena Parabola

86

10.Antena Mobil

97

D. Aktifitas Pembelajaran ................................................................................. 117


E. Latihan/Tugas .............................................................................................. 117
F. Rangkuman .................................................................................................. 117
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................... 119
H. Kunci Jawaban ............................................................................................. 121
Kegiatan Pembelajaran 4 : Data Teknis Antena
A. Tujuan

122

....................................................................................................... 122

B. Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................... 122


C. Uraian Materi................................................................................................ 122
1. Data Teknis Antena HF

123

2. Data Teknis Antena VHF

131

3. Data Teknis Antena UHF

139

D. Aktifitas Pembelajaran ................................................................................. 144


E. Latihan/Tugas .............................................................................................. 144
F. Rangkuman .................................................................................................. 146
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................... 146
H. Kunci Jawaban ............................................................................................. 148

Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Kegiatan Pembelajaran 5 : Pola Radiasi Antena (Antenna Radiation


Patterns)

149

A. Tujuan ........................................................................................................ 149


B. Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................... 149
C. Uraian Materi ................................................................................................ 149
1. Pola Radiasi Antena Directional

151

2. Pola Radiasi Antena Omnidirectional

152

3. Sudut Elevasi Antena

153

D. Aktifitas Pembelajaran.................................................................................. 155


E. Latihan/Tugas ............................................................................................... 156
F. Rangkuman .................................................................................................. 157
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................... 158
H. Kunci Jawaban ............................................................................................. 159
Kegiatan Pembelajaran 6 : Distribusi arus, tegangan dan daya antena
(current, voltage and power distribution)

160

A. Tujuan ........................................................................................................ 160


B. Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................... 160
C. Uraian Materi ................................................................................................ 160
1. Distribusi Arus, Tegangan dan Daya

160

D. Aktifitas Pembelajaran.................................................................................. 164


E. Latihan/Tugas ............................................................................................... 164
F. Rangkuman .................................................................................................. 165
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................... 165
H. Kunci Jawaban ............................................................................................. 167
Kegiatan Pembelajaran 7 : Impedansi antena (atenna impedance)

168

A. Tujuan ........................................................................................................ 168


B. Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................... 168
C. Uraian Materi ................................................................................................ 168
1. Impedansi Antena

168

2. Pentingnya Kesesuaian Impedansi

171

D. Aktifitas Pembelajaran.................................................................................. 177


E. Latihan/Tugas ............................................................................................... 178
F. Rangkuman .................................................................................................. 178
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................... 178

vi
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

H. Kunci Jawaban ............................................................................................. 181


Kegiatan Pembelajaran 8 : Merancang dan merealisasikan sistem antena 182
A. Tujuan

....................................................................................................... 182

B. Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................... 182


C. Uraian Materi................................................................................................ 182
1. Membuat Antena HF

182

2. Membuat Antena VHF

186

3. Membuat Antena UHF

191

4. Membuat Antena TV Sederhana

195

D. Aktifitas Pembelajaran ................................................................................. 199


E. Latihan/Tugas .............................................................................................. 199
F. Rangkuman .................................................................................................. 200
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................... 200
H. Kunci Jawaban ............................................................................................. 202
Penutup

204

A. Kesimpulan .................................................................................................. 204


B. Tindak Lanjut................................................................................................ 205
C. Evaluasi 205
D. Kunci Jawaban ............................................................................................. 209
Daftar Pustaka

210

GLOSARIUM

211

LAMPIRAN

213

Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

vii

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1. Kabel tembaga ................................................................................... 6
Gambar 1.2. Contoh kabel koaksial ........................................................................ 6
Gambar 1.3. Contoh kabel serat optik .................................................................... 7
Gambar 1.4. Kabel koaksial .................................................................................... 9
Gambar 1.5. Kabel PTFE ...................................................................................... 10
Gambar 1.6. Data teknis kabel RG59BU .............................................................. 12
Gambar 1.7. Data teknis kabel koaksial RG-8...................................................... 13
Gambar 1.8. Data teknis kabel koaksial RG-6/U .................................................. 14
Gambar 1.9. Data teknis kabel koaksial RG-6/U (kapasitansi) ............................ 15
Gambar 1.10. Data teknis kabel koaksial RG-6/U (velocity of propagation) ........ 16
Gambar 1.11. Penampang kabel koaksial ............................................................ 17
Gambar 1.12. Kabel koaksial RG59...................................................................... 18
Gambar 1.13. Data teknik koaksial kabel RG-59.................................................. 19
Gambar 1.14. Kabel koaksial RG-6 ...................................................................... 20
Gambar 1.15. Kabel koaksial RG-216 .................................................................. 21
Gambar 1.16. Kabel Coaxial RG-187 ................................................................... 22
Gambar 1.17. Kabel koaksial RU400-75 .............................................................. 23
Gambar 1.18. Kabel heliax FSJ1-75 ..................................................................... 24
Gambar 1.19. Kabel Heliax LDF4-75A ................................................................. 25
Gambar 2.1. Konektor jenis PL-259/SO-239 (male)............................................. 34
Gambar 2.2. Konektor jenis PL-259/SO-239 (female).......................................... 34
Gambar 2.3. Konektor PL-259 male untuk kabel RG-58 ...................................... 35
Gambar 2.4. Cara memasang konektor PL-259/SO-239 ..................................... 35
Gambar 2.5. Penyolderan konektor PL-259/SO-239............................................ 35
Gambar 2.6. Konektor BNC male ......................................................................... 36
Gambar 2.7. Konektor BNC female ...................................................................... 36
Gambar 2.8. Konektor TNC male.......................................................................... 37
Gambar 2.9. Konektor TNC female....................................................................... 37
Gambar 2.10. Konektor F male ............................................................................. 38
Gambar 2.11. Konektor F female .......................................................................... 38
Gambar 2.12. Konektor N male ............................................................................ 38

viii
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 2.13. Konektor N female ......................................................................... 39


Gambar 2.14. Konektor 7/16 DIN male ................................................................ 39
Gambar 2.15. Konektor 7/16 DIN female ............................................................. 40
Gambar 2.16. Konektor SMA ................................................................................ 40
Gambar 2.17. Konektor aerial TV ......................................................................... 41

Gambar 3.1. Antena Monopole dan Dipole .......................................................... 48


Gambar 3.2. Melipat ujung antena ....................................................................... 50
Gambar 3.3. Sudut elevasi pancaran antena Dipole ........................................... 51
Gambar 3.4. Respon antena Dipole di ketinggian ............................................... 51
Gambar 3.5. Pola sudut elevasi di ketinggian antena tertentu ............................ 52
Gambar 3.6. Mengumpan daya pada antena Dipole ........................................... 53
Gambar 3.7. Pengumpan pada Antena Dipole multiband ................................... 53
Gambar 3.8. Pengumpan antena Dipole dengan menggunakan kabel feeder ... 54
Gambar 3.9. Konstruksi lengkap model antena Dipole ........................................ 54
Gambar 3.10. Inverted V Dipole ........................................................................... 55
Gambar 3.11. Ground Loss .................................................................................. 56
Gambar 3.12. Radiation pattern ........................................................................... 56
Gambar 3.13. Skip Distance on HF ...................................................................... 57
Gambar 3.14. Radiator length .............................................................................. 59
Gambar 3.15. Short Vert Design .......................................................................... 60
Gambar 3.16. Trap coil loss .................................................................................. 61
Gambar 3.17. Model antena tipe T ....................................................................... 62
Gambar 3.18. Rancangan antena tipe T .............................................................. 63
Gambar 3.19. Arah pancaran antena Dipole ........................................................ 65
Gambar 3.20. Sudut elevasi ................................................................................. 66
Gambar 3.21. Pemasangan antena L terbalik...................................................... 67
Gambar 3.22. Dasar antena L terbalik ................................................................. 68
Gambar 3.23. Model antena L terbalik dengan Feedpoint di atas ....................... 69
Gambar 3.24. Antena model Sloper ..................................................................... 70
Gambar 3.25. Antena tipe Half Sloper.................................................................. 70
Gambar 3.26. Pola pancaran tipe antena Sloper ................................................. 71
Gambar 3.27. (a) Model antena dipole vertikal, (b) antena dipole vertikal untuk
pemancar FM ........................................................................................................ 72

Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

ix

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.28. Rancangan antena dan bentuk jadi antena bekerja di 6m band .. 73
Gambar 3.29. Pola radiasi antena Yagi ................................................................ 75
Gambar 3.30. Antena TV VHF .............................................................................. 77
Gambar 3.31. Contoh antena TV UHF ................................................................. 78
Gambar 3.32. Antena TV kurang sesuai daerah kerjanya ................................... 78
Gambar 3.33. Antena TV sesuai daerah kerjanya................................................ 79
Gambar 3.34. Contoh pemasangan antena TV .................................................... 79
Gambar 3.35. Antena TV UHF .............................................................................. 80
Gambar 3.36. Sambungan dari antena langsung ................................................. 82
Gambar 3.37. Pemasangan booster pada antena TV .......................................... 83
Gambar 3.38. Satu antena untuk 4 buah TV ........................................................ 83
Gambar 3.39. Distribusi ke banyak TV dengan jarak yang jauh .......................... 84
Gambar 3.40. Penggabungan 2 antena menjadi 1 saluran .................................. 85
Gambar 3.41. Jenis waveguide ............................................................................. 87
Gambar 3.42. Karakteristik umum waveguide ...................................................... 88
Gambar 3.43. Sistem koordinat silinder ................................................................ 89
Gambar 3.44. Distribusi medan untuk TE11 mode ................................................ 89
Gambar 3.45. Coupling untuk waveguide ............................................................. 90
Gambar 3.46. Ilustrasi penempatan satelit ........................................................... 91
Gambar 3.47. Contoh kompas .............................................................................. 91
Gambar 3.48. Contoh waterpass .......................................................................... 92
Gambar 3.49. Contoh pemasangan parabola ...................................................... 92
Gambar 3.50. Contoh LNB .................................................................................... 93
Gambar 3.51. Bagian dalam LNB ......................................................................... 93
Gambar 3.52. Arah datang sinyal pada antena parabola ..................................... 94
Gambar 3.53. Contoh mengukur sudut elevasi .................................................... 95
Gambar 3.54. Pemasangan 2 LNB ....................................................................... 95
Gambar 3.55. Penggabungan 2 LNB .................................................................... 96
Gambar 3.56. Grafik penambahan kapasitor terhadap tinggi antena ................ 100
Gambar 3.57. Grafik penambahan kapasitor terhadap perubahan frekuensi .... 100
Gambar 3.58. Arus distribusi untuk base loading dan center loading ................ 103
Gambar 3.59. Penempatan antena mobil HF ..................................................... 104
Gambar 3.60. Rancangan antena mobil HF ....................................................... 105
Gambar 3.61. Contoh model antena mobil HF dengan motorized ..................... 106

x
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.62. RF choke...................................................................................... 107


Gambar 3.63. Salah satu contoh pemasangan antena mobil HF di kendaraan 109
Gambar 3.64. Cara memasang antena vertikal lamda .................................. 111
Gambar 3.65. Bagian Loading Coil antena vertikal 5/8 lamda .......................... 113
Gambar 3.66. Rancangan lengkap antena vertikal 5/8 lamda ........................... 114
Gambar 3.67. (A) Bentuk jadi antena vertikal 5/8 lamda bekerja di 220MHz. (B).
Skema rangkaian antena-nya ............................................................................. 115
Gambar 3.68. Berbagaimacam posisi penempatan antena VHF/UHF mobil .... 116
Gambar 3.69. Contoh pemasangan antena VHF/UHF vertikal di mobil ............ 116

Gambar 4.1. Bentuk antena A3S setelah di instal ............................................. 123


Gambar 4.2. Boom antenna A3S........................................................................ 124
Gambar 4.3. Cara pemasangan element ........................................................... 125
Gambar 4.4. Cara pemasangan element A3S ................................................... 126
Gambar 4.5. Cara pemasangan RF Choke ........................................................ 126
Gambar 4.6. Pemasangan antena A3S ke tiang penyangga............................. 127
Gambar 4.7. Antena HF model R9 ..................................................................... 129
Gambar 4.8. Antena Yagi model A144-11 ......................................................... 131
Gambar 4.9. Antena TV VHF/UHF ..................................................................... 133
Gambar 4.10. Antena model vertical V2R .......................................................... 135
Gambar 4.11. Pemasangan radial ground ......................................................... 136
Gambar 4.12. Pemasangan antena ke tiang penyangga .................................. 136
Gambar 4.13. Cara pemasangan loading V2R .................................................. 137
Gambar 4.14. Grafik panjang bagian A .............................................................. 137
Gambar 4.15. Grafik panjang bagian B .............................................................. 138
Gambar 4.16. Cara pemasangan clam .............................................................. 138
Gambar 4.17. Antena Yagi UHF model A449-6S .............................................. 139
Gambar 4.18. Boom antena model A449-6S ..................................................... 140
Gambar 4.19. Pemasangan driven element....................................................... 140
Gambar 4.20. Pemasangan elemen di boom ..................................................... 141
Gambar 4.21. Cara pemasangan antena ke tiang penyangga .......................... 141
Gambar 4.22. Antena TV UHF ........................................................................... 143

Gambar 5.1. Dimensi pola radiasi ...................................................................... 150

Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

xi

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 5.2. Ilustrasi bidang pola radiasi ........................................................... 150


Gambar 5.3. Pola Radiasi Antena Directional .................................................... 151
Gambar 5.4. Bentuk pola radiasi gelombang antena Directional ....................... 151
Gambar 5.5. Pola Radiasi Antena Omnidirectional ............................................ 152
Gambar 5.6. Bentuk pola radiasi gelombang antena Omnidirectional ............... 153
Gambar 5.7. Antena dipole .......................................................................... 153
Gambar 5.8. Geometri sederhana perambatan gelombang radio ..................... 154
Gambar 5.9. Pola radiasi antena dipole untuk ketinggian berbeda ............ 155

Gambar 6.1. Arus dan Tegangan pada Antena .................................................. 160


Gambar 6.2. Pola Distribusi Arus dan Tegangan ............................................... 162
Gambar 6.3. Pola distribusi arus pada antena 5/8 ........................................... 162
Gambar 6.4. Pola distribusi daya antena ............................................................ 163

Gambar 7.1. Macam-macam kabel transmisi ..................................................... 172


Gambar 7.2. Grounding Screen .......................................................................... 173
Gambar 7.3. Model antena vertikal ..................................................................... 174
Gambar 7.4. Peletakan Radial Ground ............................................................... 175
Gambar 7.5. Model peletakan ground pada dinding rumah ............................... 176
Gambar 7.6. Multi band radial ............................................................................. 176
Gambar 7.7. Pemasangan antena vertikal ......................................................... 177

Gambar 8.1. Bentuk antena 80 meter band ....................................................... 183


Gambar 8.2. Cara pemasangan SWR meter ...................................................... 184
Gambar 8.3. Penggunaan antenna analyzer ...................................................... 185
Gambar 8.4. Bahan membuat antena vertikal .................................................... 187
Gambar 8.5. Ground antena vertikal ................................................................... 188
Gambar 8.6. Antena vertikal dari samping.......................................................... 188
Gambar 8.7. Pemasangan kabel ........................................................................ 189
Gambar 8.8. Bentuk akhir antena ground plane vertikal .................................... 190
Gambar 8.9. Pengetesan antena VHF dengan SWR meter .............................. 190
Gambar 8.10. Pengujian antena VHF dengan antena analizer.......................... 191
Gambar 8.11. Antena Yagi UHF 6 elemen ......................................................... 192
Gambar 8.12. Pemasangan driven elemen ........................................................ 193

xii
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 8.13. Pengaturan driven elemen .......................................................... 193


Gambar 8.14. Tripot speaker aktif ...................................................................... 194
Gambar 8.15. Pengetesan antena UHF dengan SWR meter ............................ 194
Gambar 8.16. Pengetesan antena UHF dengan antenna analyzer................... 195
Gambar 8.17. Sayap kupu-kupu antena TV UHF .............................................. 196
Gambar 8.18. Reflektor antena TV UHF ............................................................ 197
Gambar 8.19. Perakitan antena TV UHF ........................................................... 197
Gambar 8.20. Cara memasang kabel antena .................................................... 198
Gambar 8.21. Merapikan kabel antena .............................................................. 198

Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

xiii

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1. Tabel besar kapasitansi bermacam-macam kabel koaksial................ 15
Tabel 1.2. Data teknis kabel koaksial RG-59........................................................ 19
Tabel 1.3. Data teknis kabel koaksial RG-6 .......................................................... 20
Tabel 1.4. Data teknis kabel koaksial RG-216...................................................... 21
Tabel 1.5. Data teknis kabel koaksial RG-187...................................................... 22
Tabel 1.6. Data teknis kabel koaksial RU400-75 .................................................. 23
Tabel 1.7. Data teknis kabel heliax FSJ1-75 ........................................................ 24
Tabel 1.8. Data teknis atenuasi kabel heliax FSJ1-75 ......................................... 25
Tabel 1.9. Data teknis kabel heliax LDF4-75A ..................................................... 26
Tabel 1.10. Data atenuasi kabel heliax LDF4-75A ............................................... 26
Tabel 3.1. Number of radial ground ...................................................................... 58
Tabel 3.2. Panjang antenna dipole ....................................................................... 64
Tabel 3.3. Pembagian kanal TV ............................................................................ 86
Tabel 3.4. Tabel resonansi frekuensi .................................................................. 101
Tabel 3.5. Perbandingan antena mobil HF ......................................................... 103
Tabel 3.6. Tabel coil Q ........................................................................................ 105
Tabel 4.1. Master Parts List ................................................................................ 123
Tabel 4.2. Bagian boom antena A3S .................................................................. 124
Tabel 4.3. Data reflector, element, dan director A3S ......................................... 125
Tabel 4.4. Spesifikasi antena A3S ...................................................................... 127
Tabel 4.5. Spesifikasi antena R9 ........................................................................ 130
Tabel 4.6. Panjang elemen Yagi A144-11 .......................................................... 131
Tabel 4.7. Spesifikasi teknis antena model A144-11.......................................... 132
Tabel 4.8. Spesifikasi teknis antena VHF/UHF DG-27 ....................................... 133
Tabel 4.9. Spesifikasi teknis antena model V2R ................................................ 139
Tabel 4.10. Daftar komponen antena model A449-6S ....................................... 142
Tabel 4.11. Data spesifikasi antena A449-6S..................................................... 142
Tabel 4.12. Spesifikasi teknis antena UHF MDU-43 .......................................... 143
Tabel 6.1. Distribusi daya pada antena .............................................................. 163
Tabel 8.1. Dimensi elemen yagi UHF dalam inchi .............................................. 192

xiv
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

DAFTAR LAMPIRAN

Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

xv

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

xvi
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Perencanaan Sistem Antena Penerima adalah merupakan salah satu mata diklat
tingkat tinggi yang dibutuhkan dalam Teknik Elektronika Audio-Video dan
merupakan dasar dari pekerjaan merencanakan, menerapkan dan pemasangan
berbagai macam model antena, yaitu antena penerima.

Untuk itu pada pekerjaan ini peserta diharapkan dapat melakukan dan
menguasai materi dengan benar karena akan menunjang pada proses diklat
berikutnya. Perencanaan Sistem Antena Penerima merupakan salah satu bentuk
dan alat bantu ajar yang dapat digunakan di bengkel pada saat guru melakukan
praktik teknik antena.

Dengan modul ini maka diharapkan guru dapat meningkatkan efisiensi dan
efektifitas proses belajar mengajar yang berorientasi pada proses pembelajaran
tuntas.

Dengan modul ini diharapkan proses diklat akan menjadi program dan terencana
untuk meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan pada guru peserta diklat.

B. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti pembelajaran ini peserta diharapkan dapat :
1.

Menerapkan penggunaan berbagai macam kabel frekuensi radio dan


televisi sesuai dengan spesifikasinya.

2.

Menerapkan penggunaan berbagai macam konektor frekuensi radio dan


televisi sesuai dengan spesifikasinya.

3.

Menerapkan penggunaan berbagai macam tipe antena sesuai dengan


spesifikasinya.

4.

Menerapkan penggunaan data teknis antena

5.

Menerapkan penggunaan pola radiasi antena

6.

Menerapkan penggunaan distribusi arus, tegangan dan daya antena

1
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

7.

Menerapkan pentingnya kesesuaian impedansi antena

8.

Terealisasinya pembuatan antena

C.

Peta Kompetensi
PETA KEDUDUKAN MODUL ELEKTRONIKA AUDIO - VIDEO

D.

Ruang Lingkup

Kabel frekuensi radio dan Televisi


a. Jenis Kabel
b. Data Teknis
c. Definisi Pada Kabel
d. Kabel Koaksial Untuk Frekuensi Radio (RF)
Konektor Frekuensi Radio dan Televisi

a. Macam-macam konektor frekuensi radio dan televisi


Tipe Antena
a. Macam-macam tipe antena
Data Teknis Antena

a. Data teknis antena HF

2
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

b. Data teknis antena VHF


c. Data teknis antena UHF
Pola Radiasi Antena (antenna radiation patterns)
a. Pola Radiasi Antena Directional
b. Pola Radiasi Antena Omnidirectional
Distribusi arus, tegangan dan daya antena (current, voltage and power
distribution)
a. Distribusi Arus dan Tegangan (Current & Voltage Distribution)
b. Daya antena
Impedansi antena (antenna impedance)
a. Pentingnya kesesuaian impedansi antena
Merancang dan merealisasikan sistem antena

a. Antena HF
b. Antena VHF
c. Antena UHF

E.

Saran Cara Penggunaan Modul

Untuk memperoleh hasil belajar secara maksimal, dalam menggunakan modul ini
maka langkah-langkah yang perlu dilaksanakan antara lain :
1.

Bacalah dan pahami dengan seksama uraian-uraian materi yang ada pada
masing-masing kegiatan belajar. Bila ada materi yang kurang jelas, peserta
diklat dapat bertanya pada instruktur pengampu kegiatan belajar.

2.

Kerjakan setiap tugas formatif (soal latihan) untuk mengetahui seberapa


besar pemahaman yang telah dimiliki terhadap materi-materi yang dibahas
dalam setiap kegiatan belajar.

3.

Untuk kegiatan belajar yang terdiri dari teori dan praktik, perhatikanlah halhal berikut :
a. Perhatikan petunjuk-petunjuk keselamatan kerja yang berlaku.
b. Pahami setiap langkah kerja (prosedur praktikum) dengan baik.
c. Sebelum melaksanakan praktikum, identifikasi (tentukan) peralatan dan
bahan yang diperlukan dengan cermat.
d. Gunakan alat sesuai prosedur pemakaian yang benar.

3
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

e. Untuk melakukan kegiatan praktikum yang belum jelas, harus meminta


ijin guru atau instruktur terlebih dahulu.
f.

Setelah selesai, kembalikan alat dan bahan ke tempat semula.

g. Jika belum menguasai level materi yang diharapkan, ulangi lagi pada
kegiatan belajar sebelumnya atau bertanyalah kepada instruktur yang
mengampu kegiatan pembelajaran yang bersangkutan.

4
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Kegiatan Pembelajaran 1 : Kabel Frekuensi Radio


dan Televisi
A.

Tujuan

Setelah menyelesaikan materi Kabel Frekuensi Radio dan Televisi, peserta


diharapkan dapat :
1.

Menguraikan macam-macam kabel frekuensi radio dan televisi

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi

1.

Menerapkan penggunaan berbagai macam kabel frekuensi radio dan


televisi sesuai dengan spesifikasinya.

C.

Uraian Materi

Kabel mulai ditemukan saat manusia membutuhkan sebuah alat yang berguna
untuk menghubungkan suatu perangkat dengan perangkat lain, dan ditemukan
pada awal 1400an. Proses penemuan kabel ini tidak sama antara satu jenis
kabel dengan kabel lainnya. Penemuan kabel tembaga membutuhkan proses
yang paling lama dibanding kabel yang lain, hingga akhirnya berhasil ditemukan
sebuah telepon.
Penemuan kabel koaksial mengikuti penemuan kabel tembaga. Baru-baru ini,
kabel koaksial telah disempurnakan kembali dengan penemuan kabel serat optik
yang sangat tipis dan mampu mentransmisikan sinyal cahaya.

1.

Jenis Kabel

1.1.

Kabel tembaga

Kabel tembaga contohnya adalah kabel UTP (Unshielded Twisted Pair) dan STP
(Shielded Twisted Pair). Perbedaan dari keduanya adalah adanya pelindung dan
tidak adanya pelindung pada bagian inti konduktornya. Kabel UTP terdiri dari 4
pasang kabel dengan jalinan yang berbeda-beda tiap incinya. Semakin rapat
jalinan tersebut, tingkat transimisi dan harganya semakin tinggi. Kabel UTP ini
menggunakan konektor RJ-45 yang biasa digunakan untuk Ethernet, ISDN, atau
sambungan telepon. Dengan kabel UTP, kita dapat mengirimkan data lebih

5
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

banyak dibandingkan LAN. Sedangkan kabel STP terdiri dari sepasang kabel
yang dilindungi oleh timah, dan masing-masing kabel tersebut dibungkus oleh
pelindung.

Gambar 1.1. Kabel tembaga

1.2.

Kabel koaksial

Kabel koaksial ditemukan oleh Oliver Heaviside. Merupakan kabel yang terdiri
dari dua buah konduktor, yaitu terletak di tengah yang terbuat dari tembaga keras
yang dilapisi dengan isolator dan melingkar di luar isolator pertama dan tertutup
oleh isolator luar. Kabel koaksial memiliki 3 bagian utama, yakni pelindung luar,
pelindung berupa anyaman tembaga, dan isolator plastik.

Kabel koaksial

memiliki kapasitas pita lebar (bandwidth) 10 Mbps dan kapasitas node 30 node.
Kabel koaksial sering dipakai sebagai jalur transmisi untuk frekuensi sinyal radio.
Contoh kabel koaksial:

kabel koaksial RG-62A/U yang merupakan kabel berwarna hitam dengan inti
berupa kabel serabut. Ukuran kabel ini kurang lebih 0.25 inch (6 mm).

Thin koaksial cable yang merupakan kabel koaksial berdiameter rata-rata 5


mm yang berwarna gelap dan banyak digunakan dikalangan radio amatir.

Thick koaksial cable yang merupakan kabel berdiameter rata-rata 12 mm


dan sering dikenal sebagai yellow cable.

Gambar 1.2. Contoh kabel koaksial

6
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

1.3.

Kabel serat optic

Kabel serat optik merupakan sebuah kabel yang terbuat dari kaca atau plastik
yang berfungsi untuk mentransmisikan sinyal cahaya. Kabel serat optik
berukuran sangat tipis dan berdiameter sehelai rambut manusia yang saat ini
paling banyak digunakan sebagai media transimisi dalam teknologi komunikasi
modern.
Bagian-bagian

utama

serat

optik

tersebut

adalah

bagian

inti

tempat

merambatnya gelombang cahaya, lapisan selimut yang mengelilingi bagian inti


dengan indeks bias yang lebih kecil, dan lapisan jake yang melindungi bagian inti
dan selimut dengan plastik yang elastis. Komponen utama sistem serat optik
terdiri dari transmitter (Laser Diode dan Laser Emmiting Diode), information
channel yang berupa serat optik, dan receiver.

Gambar 1.3. Contoh kabel serat optik

1.4.

Manfaat

Secara umum, kabel memiliki fungsi sebagai media transimisi yang berperan
untuk mempercepat penyampaian pesan. Setiap kabel memiliki spesialisasi
fungsi yang berbeda-beda. Kabel tembaga seringkali digunakan sebagai
penghubung ke jaringan telepon dan Ethernet. Kabel koaksial sering kita
gunakan pada televisi dan radio. Sedangkan, kabel fiber optik sering kita
gunakan sebagai jalinan penghubung bawah laut (underwater lines) merupakan
media transmisi antar samudera.

7
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

1.5.

Kelebihan

Kabel Tembaga.

Beberapa kelebihan dari kabel tembaga, antara lain adalah harganya murah,
instalasinya mudah, mudah didapat, dan fleksibel, menggunakan satu medium
untuk semua.

Kabel Koaksial. Beberapa kelebihan dari kabel koaksial adalah kapasitas

bandwith dan jangkauan transmisi yang lebih besar, pengiriman informasi yang
lebih cepat, dan lebih murah dari serat optik.

Kabel Serat Optik.

Beberapa kelebihan dari kabel serat optik adalah

berukuran tipis dan berdiameter sehelai rambut manusia, dapat mentransmisikan


sinyal cahaya, kapasitas bandwidth dan kecepatan transmisi yang sangat besar,
mencapai terabyte, mudah untuk dibawa, serta tidak rentan terhadap gangguan
frekuensi listrik.

1.6.

Kelemahan

Kabel Tembaga.

Beberapa kelemahan dari kabel tembaga adalah rentan terhadap gangguan


frekuensi listrik dan radio, tidak dapat mentransmisikan sinyal cahaya, dan
kapasitas bandwithnya yang kecil.

Kabel Koaksial.

Beberapa kelemahan dari kabel koaksial adalah sulit dalam instalasinya, sering
mengakibatkan masalah dalam koneksi jika kedua ujungnya tidak di ground
dengan baik, dan lebih mahal jika dibandingkan dengan kabel tembaga.

Kabel Serat Optik.

Beberapa kelemahan dari kabel serat optik adalah harganya yang mahal
termasuk peralatan khusus untuk penyambungannya, serta konstruksinya yang
lemah sehingga memerlukan lapisan penguat untuk proteksi.

2.

Data Teknis

2.1.

Kabel Koaksial

Kabel koaksial (coaxial cable) yang biasa dipakai dalam teknik radio dan televisi
ditinjau dari besar impedansinya ada dua jenis, yaitu kabel coaksial berimpedansi
50 ohm dan 75 ohm. Bentuk kabel koaksial seperti terlihat pada gambar di
bawah ini.

8
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 1.4. Kabel koaksial


Dalam kabel koaksial, "on" kawat adalah konduktor pusat , beberapa bentuk
kawat tembaga, padat, diameter relatif kecil , sedangkan isolasi yang sangat
berat dielektriknya. Tapi kabel return tidak lagi kawat lain yang identik.
Sebaliknya itu adalah dalam bentuk tabung tembaga yang menyelimuti kawat
dan dielektrik kabel "on", dan konsentris dengan itu. Maka dinamakan "koaksial".
Jadi, tidak ada gangguan eksternal dapat mempengaruhi percakapan Anda
(dalam kasus penggunaan telepon) karena pembawaan arus benar-benar
terlindung dari efek eksternal dengan tubular konduktor "return". Pengaruh cuaca
juga dikecualikan .
Kabel koaksial memiliki bandwidth yang sangat luas, sehingga akan mengirimkan
sinyal dari frekuensi 0 Hertz hingga jutaan hertz. Secara harfiah , ratusan
percakapan (atau pesan) dapat di-multiplexing secara frekuensi (frequency
multiplexing) dan ditransmisikan secara simultan melalui kabel koaksial tunggal ,
atau

sebuah program

televisi menempati sekitar 3.500.000

Hz dapat

ditransmisikan secara bersamaan dengan ratusan percakapan telepon .


Kabel koaksial, karena memiliki atenuasi rendah, tidak membutuhkan banyak
penguat (amplifier) seperti ketika menggunakan kawat konvensional. Kabel
koaksial yang diperlukan relatif murah karena mereka secara bersamaan
mengirimkan sampai ratusan sinyal pada kabel.
Selain untuk kepentingan dalam industri telepon, semua produsen utama dari
radio, televisi, radar, alat bantu navigasi, pengendalian kebakaran, pesawat,
kapal, suara bawah air, dan jenis lain dari peralatan transmisi menggunakan
kabel koaksial untuk jarak beberapa kilometer. TV kabel dan sistem sirkuit TV
tertutup menggunakan jenis kabel ini . Sistem TV kabel yang canggih, misalnya,

9
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

menggunakan kabel dengan diameter besar atau kabel terlindung ganda sebagai
saluran transmisi utama, dengan tap-off dari ukuran yang lebih kecil untuk
saluran sekunder, ukuran ketiga , bahkan lebih kecil , membawa sinyal televisi
langsung ke penerima .

Penggunaan kabel koaksial mencakup aplikasi apapun di mana kehilangan


sinyal dan redaman harus dipertahankan minimum, atau di mana penghapusan
gangguan dari luar adalah penting. Aplikasi lain adalah pemanfaatan dalam
berbagai sistem instrumentasi . Menggabungkan banyak kabel koaksial di bawah
satu jaket untuk membentuk suatu unit integral digunakan dalam bidang
instrumentasi terkomputerisasi .

Gambar 1.5. Kabel PTFE


PTFE (polytetrafluoroethylene) adalah kabel koaksial digunakan oleh produsen
pesawat terbang dan rudal untuk mengisolasi dari suhu tinggi, aplikasi suhu, dan
produk yang mampu melindungi dari alkali kuat dan asam atau cairan yang
sangat korosif lainnya.

Bagaimana kabel koaksial diidentifikasi?. Kabel dibuat ketat dengan spesifikasi


yang ditandai dengan tulisan RG. Arti singkatan dari tulisan RG ini adalah
sebagai berikut :
R - FREKUENSI RADIO
G GOVERNMENT/PEMERINTAH
8 - Nomor persetujuan yang ditetapkan pemerintah
U - Spesifikasi yang universal

10
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Jika huruf A, B, atau C muncul sebelum tanda /, berarti spesifikasi modifikasi


atau revisi. Sebagai contoh - RG 8/U digantikan oleh RG 8A/U tetapi kedua jenis
tersebut masih digunakan.

Jenis yang tidak ditandai dengan RG terutama ditujukan untuk digunakan di


mana aplikasi tersebut belum dipenuhi. Ada banyak jenis kabel lainnya yang
dirancang untuk aplikasi khusus. Ini diidentifikasi dalam variabel dan cara oleh
masing-masing produsen.

Kabel koaksial ini terbagi menjadi 2 bagian yaitu kabel koaksial baseband (kabel
50 ohm) yang digunakan untuk transmisi digital dan kabel koaksial broadband
(kabel 75 ohm) yang digunakan untuk transmisi analog.
2.2.

Kabel koaksial Baseband

Kabel koaksial jenis ini terdiri dari kawat tembaga keras sebagai intinya,
dikelilingi suatu bahan isolasi (lihat gambar). Kabel ini dibungkus oleh konduktor
silindris yang seringkali berbentuk jalinan anyaman. Konduktor luar tertutup
dalam sarung plastik protektif. Konstruksi dan lapisan pelindung kabel koaksial
memberikan kombinasi yang baik antara bandwidth yang besar dan imunitas
noise yang istimewa.

Bandwidth tergantung pada panjang kabel. Untuk kabel yang panjangnya 1 km,
laju data bisa mencapai 1 sampai 2 Gbps. Kabel yang lebih panjang pun bisa
digunakan, akan tetapi hanya akan mencapai laju data yang lebih rendah. Kabel
koaksial banyak digunakan pada sistem telepon. Untuk transmisi telepon jarak
jauh dapat membawa 10.000 panggilan suara simultan.Tetapi saat ini untuk jarak
yang lebih jauh digunakan jenis serat optik.
2.3.

Kabel koaksial Broadband

Sistem kabel koaksial lainnya menggunakan transmisi analog dengan sistem


pengkabelan pada televisi standard. Sistem seperti itu disebut broadband.
Karena jaringan broadband menggunakan teknologi televisi kabel stadard, kabel
dapat digunakan sampai 300Mhz dan dapat beroperasi hampir 100km
sehubungan dengan pensinyalan analog, yang jauh lebih aman dari pensinyalan

11
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

digital. Untuk mentransmisikan sinyal digital pada jaringan analog, maka pada
setiap interface harus dipasang alat elektronik untuk mengubah aliran bit keluar
menjadi sinyal analog dan sinyal analog yang masuk menjadi aliran bit. Sebuah
perbedaan penting antara baseband dengan broadband adalah bahwa sistem
broadband meliputi wilayah yang luas dibandingkan dengan sistem baseband.

3.

Definisi Pada Kabel

3.1.

Redaman

Redaman (Atenuasi) adalah hilangnya daya atau sinyal yang dinyatakan dalam
desibel, yang biasa ditulis sebagai dB/100 ft pada frekuensi tertentu. Contohnya
adalah kabel RG58BU/CU yang memiliki kehilangan daya 1,7 dB/100 m pada
frekuensi 100 MHz atau 5,6 dB/100 m pada frekuensi 1000 MHz.
Contoh data teknis kabel RG58BU/CU seperti gambar dibawah.

Gambar 1.6. Data teknis kabel RG59BU

Apabila panjang kabel RG59BU memiliki panjang 100 m dikerjakan pada


frekuensi 100MHz, maka redamannya adalah 10 x 1,3 dB = 13 dB (10 kali lipat),
sebab panjang kabel 10 kali lipat dari 10 m. Redaman akan semakin besar jika
kabel tersebut dikerjakan di frekuensi yang lebih tinggi. Semakin tinggi
frekuensinya, redamannya semakin besar juga.

12
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

3.2.

Frekuensi

Frekuensi adalah istilah menunjuk jumlah siklus aliran arus (AC) bolak-balik
dalam satu detik. Sebagai contoh, frekuensi AC yang umum digunakan adalah
50 hertz dan biasanya ditampilkan sebagai 50 Hz. Stasiun penyiaran beroperasi
pada frekuensi ribuan siklus per detik dan frekuensi mereka disebut kilohertz
(kHz). Radio AM mewakili frekuensi dalam kilohertz (kHz). Frekuensi tinggi dalam
jutaan siklus per detik dan disebut megahertz (MHz). TV disiarkan dalam kisaran
MHz. Pada kabel koaksial RG59BU (seperti gambar 1.6) frekuensi kerja
maksimum adalah 1.000 MHz (1GHz), dengan redaman sebesar 4,6dB per 10
meter.
3.3.

Impedansi

Impedansi adalah suatu istilah yang menyatakan rasio tegangan terhadap arus di
kabel panjang tak terbatas. Dalam kasus kabel koaksial, impedansi dinyatakan
dalam istilah "impedansi = Ohm". Kabel koaksial umumnya dikelompokkan ke
dalam dua kelas utama, 50 ohm dan 75 ohm. Sebuah contoh dari masing-

masing kelas adalah :


RG 8A/U

impedansi 50 ohm

RG 11A/U

impedansi 75 ohm

Gambar 1.7. Data teknis kabel koaksial RG-8

13
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Pada kolom yang diberi warna kuning menunjukkan besarnya impedansi nominal
(nominal impedance). Terlihat disana besarnya impedansi kabel antara 50 52
ohm.
Berikut adalah contoh kabel yang mempunyai impedansi 75 ohm.

Gambar 1.8. Data teknis kabel koaksial RG-6/U

Pada gambar diatas yang dilingkari warna kuning menunjukkan keterangan kabel
RG-6/U CATV 75 Coaxial Cable, ini berarti kabel koaksial RG-6/U
berimpedansi 75 ohm.

3.4.

Kapasitansi

Kapasitansi atau kapasitas adalah milik sistem konduktor dan dielektrik yang
memungkinkan penyimpanan listrik ketika beda potensial atau tegangan ada
antara dua konduktor. Nilai kapasitas dinyatakan dalam farads. Saat kita
berurusan dengan kabel koaksial, rentang kapasitas yang kita miliki adalah
sangat kecil dan disajikan dalam picofarads (pF).
Contoh kabel dengan impedansi khas memiliki kapasitas sebagai berikut :

14
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Tabel 1.1. Tabel besar kapasitansi bermacam-macam kabel koaksial


RG atau M17

Impedansi Kabel (ohms)

Dielectric Type

Capacitance (pF/ft)

RG 8A/U

50

PE

29.5

RG 231A/U

50

Foam PE

25.0

RG 188A/U

50

Solid TFE

29.0

M17/6

75

PE

20.6

RG 306A/U

75

Foam PE

16.5

RG 140

75

Solid TFE

21.0

M17/90

93

Air space PE

13.5

M17/56

95

PE

17.0

M17/95

95

Solid TFE

15.4

RG 24A/U

125

PE

12.0

RG 114A/U

185

Air space PE

6.5

Berikut adalah contoh besarnya kapasitansi (capacitance) dari kabel RG-6/U.

Gambar 1.9. Data teknis kabel koaksial RG-6/U (kapasitansi)


15
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Pada kolom yang diberi warna merah menunjukkan besarnya kapasitansi


(capacitance). Terlihat disana besarnya kapasitansi dari kabel RG-6/U, yang
mempunyai kapasitansi 15,5 pF/ft.
3.5.

Kecepatan propagasi

Velocity propagasi, biasa disebut kecepatan, adalah rasio kecepatan aliran arus
listrik di kabel terisolasi dengan kecepatan cahaya. Semua kabel berisolasi
memiliki rasio ini dan itu dinyatakan dalam persen.
Berikut adalah contoh data teknis velocity of propagation (%) dari kabel RG-6/U.

Gambar 1.10. Data teknis kabel koaksial RG-6/U (velocity of propagation)

Pada kolom yang diberi warna hijau menunjukkan besarnya velocity of


propagation dari kabel RG-6/U. Besarnya velocity of propagation berbeda
disetiap tipe kabel. Ini dapat dilihat pada gambar diatas. Contoh misalnya RG-6/U
memiliki velocity of propagation sebesar 84%. Semakin besar velocity of
propagation, maka semakin bagus kabel tersebut.

16
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

4.

Kabel Koaksial Untuk Frekuensi Radio dan Televisi

Kabel koaksial adalah jenis kabel yang memiliki dua buah penghantar yang
berupa kabel solid terbuat dari tembaga sebagai inti. Kabel inti dilapisi sekat
isolator yang dililit oleh penghantar berupa kabel serabut yang terbuat dari
tembaga atau alumunium. Kabel serabut tersebut berfungsi juga sebagai
penghantar bagian luar. Bagian paling luar adalah lapisan isolator dari bahan
plastik sebagai pelindung dari panas dan air hujan.

Gambar 1.11. Penampang kabel koaksial

Ketahanan kabel koaksial terhadap interferensi gelombang elektromagnetik lebih


baik daripada kabel twisted-pair. Kabel koaksial basedband memiliki impedansi
karakteristik sebesar 50 Ohm, sedangkan kabel koaksial broadband memiliki
impedansi karakteristik sebesar 75 Ohm. Kabel-kabel ini digunakan untuk
aplikasi yang memiliki kecepatan transmisi yang lebih tinggi, juga ketahanan
terhadap interferensi.

Kabel koaksial 75 Ohm, dikenal sebagai kabel koaksial broadband memiliki


impedansi karakteris 75 Ohm. Kabel koaksial 75 ohm sering dipakai di perangkat
penerima radio dan televisi juga di perangkat CATV. Di bawah ini akan dijelaskan
macam-macam kabel koaksial yang memiliki impedansi karakteristik 75 Ohm.

17
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

4.1.

Kabel koaksial RG59

Gambar 1.12. Kabel koaksial RG59

Kabel koaksial RG59 dengan inti padat 75 Ohm. Kabel ini memiliki kerugian daya
yang kecil dan sangat berguna untuk aplikasi seperti instalasi antena radio,
antena televisi, CATV dan lain sebagainya. Kabel koaksial

RG59 memiliki

lapisan jaket paling luar berwarna putih, hitam atau abu-abu.

RG-59 adalah jenis kabel koaksial yang sering digunakan untuk sinyal daya
rendah dan koneksi RF. Kabel ini memiliki impedansi karakteristik 75 ohm. "RG"
awalnya indikator satuan untuk kabel RF. Ada beberapa versi yang meliputi
perbedaan bahan inti (padat atau dikepang kawat) dan perisai.
Berikut adalah data teknis kabel koaksial RG-59, 75 Ohm.

18
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Tabel 1.2. Data teknis kabel koaksial RG-59

Gambar 1.13. Data teknik koaksial kabel RG-59


Dari data teknis diatas didapat bahwa kabel RG-59 memiliki impedance 75 ohm,
velocity of propagation 66%, maximum operating frequency 1000 MHz,
capacitance 20,6 pF/ft dan maximum operating voltage 2.300 volt.

Koaksial kabel RG-59 mempunyai atenuasi/pelemahan 11,48 dB/100 m (pada


frekuensi 100 Mhz) atau 22,97 dB/100 m (pada frekuensi 400 Mhz) atau 37,73
dB/100 m (pada frekuensi 1000 Mhz)
4.2.

Kabel Koaksial RG-6

Model kabel berikutnya adalah kabel koaksial RG-6. Model kabel ini dimensinya
lebih besar dibandingkan kabel koaksial RG-59. Akan tetapi untuk impedansinya

19
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

sama yaitu 75 ohm. Penampang kabel RG-6 seperti terlihat pada gambar di
bawah.

Gambar 1.14. Kabel koaksial RG-6

Tabel 1.3. Data teknis kabel koaksial RG-6

Dari data teknis diatas didapat bahwa kabel RG-6 memiliki impedance 75 ohm,
velocity of propagation

65,9%, maximum operating frequency 3 GHz,

capacitance 67,59 pF/m dan maximum operating voltage 2.700 volt.

Koaksial kabel RG-6 mempunyai atenuasi/pelemahan 2,62 dB/100 m (pada


frekuensi 10 Mhz) atau 9,51 dB/100 m (pada frekuensi 100 Mhz) atau 36,09
dB/100 m (pada frekuensi 1000 Mhz)

20
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

4.3.

Kabel Koaksial RG-216

RG216 adalah salah satu kabel koaksial yang sudah popular dan banyak untuk
aplikasi di daerah kerja VHF dan UHF.

Gambar 1.15. Kabel koaksial RG-216

Tabel 1.4. Data teknis kabel koaksial RG-216

Dari data teknis diatas didapat bahwa kabel RG-216 memiliki impedance 75 ohm,
velocity of propagation 66 %, maximum operating frequency 3 GHz, capacitance
67,91 pF/m dan maximum operating voltage 3.700 volt.

21
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Koaksial kabel RG-6 mempunyai atenuasi/pelemahan 2,17 dB/100 m (pada


frekuensi 10 Mhz) atau 7,22 dB/100 m (pada frekuensi 100 Mhz) atau 29,53
dB/100 m (pada frekuensi 1000 Mhz)

Dari beberapa data teknis diatas terlihat bahwa beda model dan beda
penampang kabel, akan beda pula data teknisnya. Disini pengguna bisa memilih
sesuai dengan kebutuhannya.

4.4.

Kabel Coaxial RG187 Miniatur Teflon 75 Ohm

Kabel koaksial RG-187 miniatur 75 Ohm telah berlapis perak, diselubingi


tembaga, konduktor kawat baja dengan dielektrik teflon.
Kabel koaksial isolasi teflon memberikaan keunggulan dan stabilitas suhu tinggi.
RG-187 sering dipasang pada peralatam yang sensitif dengan sistem medis atau
aplikasi data link hingga 3GHz.

Gambar 1.16. Kabel Coaxial RG-187

Tabel 1.5. Data teknis kabel koaksial RG-187

22
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

4.5.

Kabel koaksial RU400-75 Ohm

Kabel koaksial RU400-75 untuk keperluan jaringan yang panjang atau rentang
frekuensi yang lebih tinggi, Impedansi kabel 75 Ohm. Kabel RU400-75 akan
memberikan kinerja dengan atenuasi rendah. Kabel ini termasuk kabel koaksial
berkualitas tinggi, dan dalam beberapa kasus lebih baik dari semua kabel
koaksial seri 400 lain yang tersedia di pasar saat ini.

Gambar 1.17. Kabel koaksial RU400-75

Tabel 1.6. Data teknis kabel koaksial RU400-75

23
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Dari data teknis koaksial kabel RU400-75 di atas dapat dilihat besaran besaran
yang biasa harus diketahui dalam memilih atau menentukan kabel yang akan
digunakan untuk suatu aplikasi. Terlihat disana impedansi kabel adalah 75 ohm,
nominal kapasitansi 52,3 pF/m, velocity sebesar 85%, atenuasi/pelemahan
2,1dB/m pada frekuensi 30 MHz dan seterusnya.

4.6.

Kabel Heliax FSJ1-75

Kabel 1/4 (1/4 inchi) flexible foam dielectric, 75 Ohm memiliki spesifikasi dan
redaman yang berbeda dengan model lain. Kabel model ini sering disebut
dengan kabel Heliax. Gambar kabel heliax 1/4 seperti terlihat dibawah.

Gambar 1.18. Kabel heliax FSJ1-75

Tabel 1.7. Data teknis kabel heliax FSJ1-75

24
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Dari tabel diatas terlihat bahwa impedansi kabel heliax FSJ1-75 adalah 75 ohm
dengan toleransi 3 ohm, frekuensi kerja sampai 22 GHz, velocity sebesar 78%,
kapasitansi 57 pF/m. Untuk parameter yang lain bisa dilihat pada tabel diatas.
Untuk redaman dari kabel heliax FSJ1-75 seperti tabel dibawah.

Tabel 1.8. Data teknis atenuasi kabel heliax FSJ1-75

4.7.

Kabel Heliax inchi 75 Ohm

Kabel heliax 1/2" - 75 Ohm mempunyai spesifikasi dan pelemahan kinerja lebih
bagus dari kabel-kabel yang sebelumnya. Kabel ini juga sering disebut kabel
Heliax LDF4-75A.

Gambar 1.19. Kabel Heliax LDF4-75A

25
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Tabel 1.9. Data teknis kabel heliax LDF4-75A

Tabel 1.10. Data atenuasi kabel heliax LDF4-75A

26
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

D.

Aktifitas Pembelajaran

Setelah selesai pembelajaran, Anda hendaknya dapat menerapkan penggunaan


berbagai macam kabel frekuensi radio dan televisi sesuai dengan spesifikasi dari
masing-masing kabel tersebut. Anda hendaknya juga dapat mengidentifikasi data
teknis dari masing-masing jenis kabel frekuensi radio dan televisi yang dipunyai.
Kalau belum punya seyogyanya anda dapat mencari data teknis kabel tersebut di
internet (lewat mesin pencari), dengan memasukkan kata kunci yang sesuai.

Definisi-definisi yang terdapat pada kabel harus dipahami dan dapat menjelaskan
serta mengaplikasikan sesuai dengan jenis kabelnya. Hal ini penting karena
besaran dari redaman, frekuensi kerja, impedansi, kapasitansi, dan velocity/
kecepatan propagasi dari masing-masing kabel berbeda.

Dalam pemakaian dan pemilihan kabel seyogyanya pula anda betul-betul paham.
Gunakan model dan jenis kabel sesuai kebutuhan. Walaupun data teknis kabel
hampir sama, tetapi kadang dimensi kabel berbeda.

E.

Latihan/Tugas

1. Uraikan pemahaman anda tentang apa yang dimaksud kabel UTP dan STP !.
2. Uraikan pemahaman anda tentang kabel koaksial !
3. Apa yang dimaksud dengan redaman pada kabel koaksial ?
4. Data teknis kabel seperti berikut

27
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Berapakah besar velocity factor dari data kabel diatas ?.

5.

Data teknis redaman suatu kabel seperti berikut

Jika model kabel di atas panjangnya 200 meter, bekerja pada frekuensi 800
MHz, maka besar redamannya adalah .

F.

Rangkuman

Kabel mulai ditemukan saat manusia membutuhkan sebuah alat yang berguna
untuk menghubungkan suatu perangkat dengan perangkat lain, dan ditemukan
pada awal 1400an.

Kabel tembaga contohnya adalah kabel UTP (Unshielded Twisted Pair) dan STP
(Shielded Twisted Pair). Perbedaan dari keduanya adalah adanya pelindung dan
tidak adanya pelindung pada bagian inti konduktornya.

Kabel koaksial ditemukan oleh Oliver Heaviside. Merupakan kabel yang terdiri
dari dua buah konduktor, yaitu terletak di tengah yang terbuat dari tembaga keras

28
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

yang dilapisi dengan isolator dan melingkar di luar isolator pertama dan tertutup
oleh isolator luar. Kabel koaksial memiliki 3 bagian utama, yakni pelindung luar,
pelindung berupa anyaman tembaga, dan isolator plastik.

Kabel serat optik merupakan sebuah kabel yang terbuat dari kaca atau plastik
yang berfungsi untuk mentransmisikan sinyal cahaya. Kabel serat optik
berukuran sangat tipis dan berdiameter sehelai rambut manusia yang saat ini
paling banyak digunakan sebagai media transimisi dalam teknologi komunikasi
modern.

Kabel koaksial terbagi menjadi 2 bagian yaitu kabel koaksial baseband (kabel 50
ohm) yang digunakan untuk transmisi digital dan kabel koaksial broadband (kabel
75 ohm) yang digunakan untuk transmisi analog.

Redaman (Atenuasi) adalah hilangnya daya atau sinyal yang dinyatakan dalam
desibel, yang biasa ditulis sebagai dB/100 ft pada frekuensi tertentu. Contohnya
adalah kabel RG58BU/CU yang memiliki kehilangan daya 1,7 dB/100 m pada
frekuensi 100 MHz atau 5,6 dB/100 m pada frekuensi 1000 MHz.

Impedansi adalah suatu istilah yang menyatakan rasio tegangan terhadap arus di
kabel panjang tak terbatas. Dalam kasus kabel koaksial, impedansi dinyatakan
dalam istilah "impedansi = Ohm". Kabel koaksial umumnya dikelompokkan ke
dalam dua kelas utama, 50 ohm dan 75 ohm.

Kapasitansi atau kapasitas adalah milik sistem konduktor dan dielektrik yang
memungkinkan penyimpanan listrik ketika beda potensial atau tegangan ada
antara dua konduktor. Nilai kapasitas dinyatakan dalam farads.
Velocity propagasi, biasa disebut kecepatan, adalah rasio kecepatan aliran arus
listrik di kabel terisolasi dengan kecepatan cahaya. Semua kabel berisolasi
memiliki rasio ini dan itu dinyatakan dalam persen.

29
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

G.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

1.

Umpan Balik

Setelah

mempelajari kegiatan

pembelajaran

ini,

periksalah

penguasaan

pengetahuan dan keterampilan anda tentang menerapkan penggunaan berbagai


macam kabel frekuensi radio dan televisi sesuai dengan spesifikasinya
menggunakan daftar periksa di bawah ini :
No

Indikator

Ya

1.

Menerapkan penggunaan berbagai


macam kabel frekuensi radio dan
televisi sesuai dengan
spesifikasinya.

Tidak

Bukti

2.

Tindak Lanjut

a.

Buat rencana pengembangan dan implementasi praktikum sesuai standar


di lingkungan laboratorium kerja anda.

b.

Apakah anda mengimplementasikan rencana tindak lanjut ini sendiri atau


berkelompok?
sendiri
berkelompok silahkan tulis nama anggota kelompok yang lain
dalam tabel di bawah.

No :

c.

Nama anggota kelompok lainnya (tidak termasuk diri anda)

Gambarkan suatu situasi atau isu di dalam bengkel/laboratorium anda


yang

mungkin

dapat

anda

ubah

atau

tingkatkan

mengimplementasikan sebuah rencana tindak lanjut.

d.

Apakah judul rencana tindak lanjut anda?

30
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

dengan

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

e.

Apakah manfaat/hasil dari rencana aksi tindak lanjut anda tersebut?

f.

Uraikan bagaimana rencana tindak lanjut anda memenuhi kriteria SMART


Spesifik

Dapat diukur

Dapat dicapai

Relevan

Rentang/Ketepatan
Waktu

H.

Kunci Jawaban

1.

Kabel UTP (Unshielded Twisted Pair) dan STP (Shielded Twisted Pair)
adalah contoh kabel tembaga. Perbedaan dari keduanya adalah adanya
pelindung dan tidak adanya pelindung pada bagian inti konduktornya.

2.

Kabel koaksial merupakan kabel yang terdiri dari dua buah konduktor,
yaitu terletak di tengah yang terbuat dari tembaga keras yang dilapisi
dengan isolator dan melingkar di luar isolator pertama dan tertutup oleh

31
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

isolator luar. Kabel koaksial memiliki 3 bagian utama, yakni pelindung


luar, pelindung berupa anyaman tembaga, dan isolator plastik.
3.

Redaman (Atenuasi) adalah hilangnya daya atau sinyal yang dinyatakan


dalam desibel, yang biasa ditulis sebagai dB/100 ft pada frekuensi
tertentu.

4.

Besar velocity factor dari kabel adalah 88%.

5.

Atenuasi dari kabel diatas adalah 2 x 6,16 dB = 12,32 dB

32
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Kegiatan Pembelajaran 2 : Konektor Frekuensi


Radio dan Televisi
A.

Tujuan

Setelah menyelesaikan materi Konektor Frekuensi Radio (RF) ini, peserta


diharapkan dapat :
1.

Menguraikan macam-macam konektor frekuensi radio dan televisi

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi

1.

Menerapkan penggunaan berbagai macam konektor frekuensi radio dan


televisi sesuai dengan spesifikasinya.

C.

Uraian Materi

1.

Konektor Frekuensi HF dan VHF

Konektor frekuensi HF dan VHF dibuat pada awal 1930-an, saat teknologi
HF/VHF cukup baru. Dahulu VHF yang dalam banyak eksperimen radio amatir,
sebagian besar dengan alasan teknik mulai bereksperimen dan bekerja di daerah
perbatasan VHF sekitar 1926. Segera setelah itu mulai berkembang ke radio FM
dan televisi maka mulai dipakai dan dinamakan kelompok konektor VHF.

Produsen konektor VHF dan pengguna semua menyatakan bahwa konektor jenis
ini pada umumnya memiliki impedansi karakteristik tidak konstan dan cocok
untuk digunakan hingga 200 atau 300 MHz saja, tergantung pada kualitas
produksi. Mereka juga menyatakan bahwa konektor HF/VHF dapat digunakan
hingga 500 MHz dengan kinerja yang berkurang. Konektor VHF sebelumnya
memang sebenarnya sama sekali tidak cocok untuk digunakan di atas 300 MHz.
Namun, bahkan untuk frekuensi serendah 144 MHz, jika kerugian yang rendah
dan sinyal yang baik untuk rasio kebisingan sangat diinginkan, penggunaan
konektor frekuensi VHF tidak dianjurkan.

Konektor VHF masih memiliki banyak tempat dalam aplikasi di mana konektor
RF

yang kuat tapi ekonomis

diperlukan, tetapi untuk

aplikasi serius

penggunaannya harus dibatasi di bawah 100 MHz. Tipe N jauh lebih unggul

33
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

dalam kinerja, dan juga harus dicatat konektor jenis BNC mirip dalam kinerja
dengan jenis N, tetapi memiliki kelemahan.

Gambar 2.1. Konektor jenis PL-259/SO-239 (male)


.

Gambar 2.2. Konektor jenis PL-259/SO-239 (female)

Konektor frekuensi HF/VHF jenis PL-259/SO-239 adalah konektor yang paling


sering digunakan dan umum ada di pasaran. Karena konektor ini tergolong
murah dan mudah dalam pemasangannya, serta frekuensi kerja di band HF dan
VHF. Selain itu peralatan radio pemancar (FM) dan radio pancarima VHF
(semisal handy transceiver) sudah cukup menggunakan konektor jenis ini. Hanya
saja kemampuan dayanya kurang besar sebanding dengan kabel yang bisa
dipasang konektor jenis ini.

34
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Anda

harus

betul-betul

mengaplikasikannya

dalam

faham,
praktik

mengerti,
di

lapangan.

dapat

memasang

Gambar

2.1.

di

dan
atas

memperlihatkan konektor jenis PL-259/SO-239 untuk kabel jenis RG-8.


Sedangkan untuk kabel jenis RG-58 yang penampang kabelnya lebih kecil,
konektor PL-259/SO-239 seperti terlihat pada gambar 2.3. dibawah.

Gambar 2.3. Konektor PL-259 male untuk kabel RG-58

Gambar 2.4. Cara memasang konektor PL-259/SO-239

Gambar 2.5. Penyolderan konektor PL-259/SO-239

35
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Pada gambar 2.4. dan 2.5. diperlihatkan bagaimana cara memasang konektor
PL-259/SO-239 serta dibagian yang harus disolder. Bagian yang harus disolder
adalah pada ujung konektor serta pada bagian yang diberi tanda panah (lihat
gambar 2.5).
1.1.

Konektor BNC

Gambar 2.6. Konektor BNC male

Gambar 2.7. Konektor BNC female

Konektor BNC dapat bekerja pada frekuensi 2 GHz atau lebih tinggi. Nama lain :
The "Bayonet Neil - Concelman" atau "Bayonet Navy Connector" atau "Baby Neil
Connector", tergantung pada sumber informasi. Karl W. Concelman diyakini telah
menciptakan "C" konektor. BNC dirancang untuk penggunaan militer dan telah
digunakan secara luas dalam video dan RF aplikasi sampai 2 GHz. BNC
menggunakan konduktor yang di tempatkan di luar dan beberapa dielektrik
plastik pada setiap konektor. Dielektrik ini menyebabkan peningkatan kerugian
pada frekuensi yang lebih tinggi. Di atas 4 GHz, slot dapat memancarkan sinyal,

36
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

sehingga konektor dapat digunakan, tetapi belum tentu stabil sampai sekitar 10
GHz. Kedua 50 ohm dan 75 ohm versi yang tersedia.
1.2.

Konektor TNC

Gambar 2.8. Konektor TNC male

Gambar 2.9. Konektor TNC female

Konektor TNC dapat bekerja pada daerah 2 GHz atau lebih tinggi. Konektor TNC
merupakan versi threaded dari konektor BNC. Ini membantu mengatasi
kebocoran dan masalah stabilitas geometris aplikasi hingga 12 GHz.

Pada konektor jenis TNC ini, untuk menyambungkan dan mengencangkan antara
konektor male dan female menggunakan pengunci ulir. Sementara pada
konektor tipe BNC menggunakan pengunci hanya dengan memutar dan lock
pengunci di lubang. Dengan demikian penguncian jenis TNC lebih bagus dari
pada BNC. Konektor TNC banyak digunakan pada aplikasi telepon seluler dan
koneksi RF/antenna.

37
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

1.3.

Konektor F

Konektor F dapat bekerja di frekuensi 250 MHz sampai 1 GHz, Konektor "F" seri
terutama digunakan dalam aplikasi kabel dan antena televisi. Biasanya ini
digunakan pada karakteristik impedansi 75 ohm.

Gambar 2.10. Konektor F male

Gambar 2.11. Konektor F female

2.

Konektor Frekuensi UHF/SHF

Konektor-konektor berikut dapat bekerja di frekuensi UHF maupun SHF dan


banyak digunakan dalam aplikasi RF saat ini.

2.1.

Konektor N

Gambar 2.12. Konektor N male

38
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 2.13. Konektor N female

Konektor tipe N 50 Ohm ini dirancang pada tahun 1940 untuk sistem militer yang
beroperasi di bawah 5 GHz. Salah satu sumber mengidentifikasi asal-usul nama
sebagai berarti "Angkatan Laut". Beberapa sumber lain atribut ke Mr Paul Neil ,
seorang insinyur RF di Bell Labs. Tipe N menggunakan gasket internal untuk
penutup dan ada celah udara antara pusat dan konduktor luar.

Pada tahun 1960, perbaikan kinerja agar dapat bekerja di frekuensi 12 GHz dan
kemudian, modus bebas, sampai 18 GHz. Hewlett Packard, Kings, Amphenol,
dan lain-lain menawarkan beberapa produk dengan slotless tipe - N konduktor
luar untuk meningkatkan kinerja hingga 18 GHz. Konektor tipe - N mengikuti
standar MIL - C - 39012 militer. Bahkan yang terbaik khusus konektor tipe - N
akan dapat bekerja di sekitar 20 GHz. Sebuah versi 75 ohm tersedia dan
digunakan secara luas oleh industri TV kabel.

2.2.

Konektor 7/16 DIN

Gambar 2.14. Konektor 7/16 DIN male

39
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 2.15. Konektor 7/16 DIN female

Konektor 7/16 DIN merupakan konektor yang relatif baru, lebih populer sebagai
interkoneksi yang disebut aplikasi seluler "wireless" dan lainnya, terutama pada
menara. Keuntungan utama adalah lebih baik dari konektor tipe N. Mampu
bekerja sampai frekuensi 7,5 Ghz, menggunakan gasket karet dan perak atau
piringan emas.

2.3.

Konektor SMA

Male

Female
Gambar 2.16. Konektor SMA

Konektor SMA ini bekerja pada frekuensi 12 GHz atau lebih. SMA (miniatur A)
konektor dirancang oleh Bendix Scintilla Corporation dan merupakan salah satu
yang paling umum digunakan untuk konektor RF/microwave saat ini. Hal ini
dimaksudkan untuk digunakan pada kabel semi-rigid.

40
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Dalam pemasangannya diperlukan ketelitian dan kejelian, jangan sampai kawat


inti bengkok ataupun hilang.

Hal ini penting agar keamanan perangkat

komunikasi yang dipasangi konektor jenis ini aman.


Konektor SMA saat ini sudah banyak dipasaran dan harganyapun murah. Tetapi
ada kekurangannya yaitu tingkat kepresisian akan mempengaruhi daya tahan
dan kinerjanya, dan dapat menyebabkan keausan meningkat ketika dikawinkan
dengan konektor lainnya. SMA konektor baru digunakan dalam jumlah yang
sangat terbatas dari siklus koneksi dan harus diperiksa sebelum penggunaan.
Sebuah konektor SMA standar dirancang untuk interkoneksi pada 12,4 GHz.
Untungnya, konektor SMA yang baik adalah dapat digunakan untuk frekuensi 18
GHz.

Sebagian besar konektor SMA memiliki koefisien refleksi tinggi dibandingkan


konektor lain yang tersedia untuk digunakan sampai frekuensi 24 GHz karena
kesulitan dielektriknya. Beberapa produsen menilai versi khusus berkualitas
tinggi dari konektor SMA yang memenuhi standar konektor SMA setinggi 26,5
GHz.

2.4.

TV Aerial Connector

Male

Female

Gambar 2.17. Konektor aerial TV

Gambar diatas menunjukkan konektor aerial untuk antena televisi. Konektor ini
tidak asing bagi kita dan paling banyak digunakan dalam aplikasi antena televisi
rumahan. Bentuknya yang sederhana dan mudah dalam pemasangannya
membuat konektor ini terpilih untuk aplikasi di sambungan/terminal antena

41
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

televisi. Dengan demikian diharapkan orang awam tentang konektor sekalipun


dapat memasangnya.

D.

Aktifitas Pembelajaran

Setelah selesai pembelajaran, Anda hendaknya dapat menerapkan penggunaan


berbagai macam konektor frekuensi radio dan televisi sesuai dengan spesifikasi
dari masing-masing konektor tersebut.

Anda hendaknya juga dapat mengidentifikasi data teknis dari masing-masing


jenis konektor frekuensi radio dan televisi yang dipunyai. Kalau belum punya
seyogyanya anda dapat mencari data teknis konektor tersebut di internet (lewat
mesin pencari), dengan memasukkan kata kunci yang sesuai.

Penggunaan

konektor

harus

dipahami

dan

dapat

menjelaskan

serta

mengaplikasikan sesuai dengan jenis konektor dan keperuntukannya. Hal ini


penting karena besaran dari frekuensi kerja dan impedansi masing-masing
konektor berbeda.

Dalam pemakaian dan pemilihan konektor seyogyanya pula anda betul-betul


paham. Gunakan model dan jenis konektor yang sesuai kebutuhan. Akan lebih
baik lagi jika anda mencoba memasang konektor pada kabel, missal konektor
aerial televisi yang umum digunakan dalam aplikasi antena televisi di rumah.

E.

Latihan/Tugas

1.

Berikut adalah gambar konektor .

2.

Konektor Bayonet Navy Connector dapat bekerja sampai frekuensi .

42
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

3.

Konektor ini dapat bekerja di frekuensi 250 MHz sampai 1 GHz, banyak
digunakan dalam aplikasi kabel dan antena televise. Konektor tersebut
adalah .

4.

Konektor ini dirancang pada tahun 1940 untuk sistem militer yang
beroperasi di bawah 5 GHz. Konektor yang dimaksud adalah .

5.

Perhatikan gambar konektor dibawah ini

Konektor di atas diaplikasikan pada perangkat .

F.

Rangkuman

Konektor frekuensi HF dan VHF dibuat pada awal 1930-an, saat teknologi
HF/VHF cukup baru. Dahulu VHF yang dalam banyak eksperimen radio amatir.
Produsen konektor VHF dan pengguna semua menyatakan bahwa konektor jenis
ini pada umumnya memiliki impedansi karakteristik tidak konstan dan cocok
untuk digunakan hingga 200 atau 300 MHz saja.

Konektor frekuensi HF/VHF jenis PL-259/SO-239 adalah konektor yang paling


sering digunakan dan umum ada di pasaran. Karena konektor ini tergolong
murah dan mudah dalam pemasangannya, serta frekuensi kerja di band HF dan
VHF.

Konektor BNC dapat bekerja pada frekuensi 2 GHz atau lebih tinggi. Nama lain :
The "Bayonet Neil - Concelman" atau "Bayonet Navy Connector" atau "Baby Neil
Connector", tergantung pada sumber informasi.

43
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Konektor TNC dapat bekerja pada daerah 2 GHz atau lebih tinggi. Konektor TNC
merupakan versi threaded dari konektor BNC. Ini membantu mengatasi
kebocoran dan masalah stabilitas geometris aplikasi hingga 12 GHz.

Konektor F dapat bekerja di frekuensi 250 MHz sampai 1 GHz, Konektor "F" seri
terutama digunakan dalam aplikasi kabel dan antena televisi.

Konektor SMA ini bekerja pada frekuensi 12 GHz atau lebih. SMA (miniatur A)
konektor dirancang oleh Bendix Scintilla Corporation dan merupakan salah satu
yang

paling

umum

digunakan

untuk

konektor RF/microwave

saat ini.

Penggunaan konektor SMA saat ini dapat anda lihat pada perangkat handy
transceiver (HT) yang terkini, terutama HT yang bekerja di frekuensi VHF/UHF.

G.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

1.

Umpan Balik

Setelah

mempelajari kegiatan

pembelajaran

ini,

periksalah

penguasaan

pengetahuan dan keterampilan anda tentang menerapkan penggunaan berbagai


macam konektor frekuensi radio dan televisi menggunakan daftar periksa di
bawah ini :
No

Indikator

1.

Menerapkan penggunaan berbagai


macam konektor frekuensi radio
dan
televisi
sesuai
dengan
spesifikasinya

Ya

Tidak

Bukti

2.

Tindak Lanjut

a.

Buat rencana pengembangan dan implementasi praktikum sesuai standar


di lingkungan laboratorium kerja anda.

b.

Apakah anda mengimplementasikan rencana tindak lanjut ini sendiri atau


berkelompok?
sendiri
berkelompok silahkan tulis nama anggota kelompok yang lain
dalam tabel di bawah.

44
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

No :

c.

Nama anggota kelompok lainnya (tidak termasuk diri anda)

Gambarkan suatu situasi atau isu di dalam bengkel/laboratorium anda


yang

mungkin

dapat

anda

ubah

atau

tingkatkan

dengan

mengimplementasikan sebuah rencana tindak lanjut.

d.

Apakah judul rencana tindak lanjut anda?

e.

Apakah manfaat/hasil dari rencana aksi tindak lanjut anda tersebut?

f.

Uraikan bagaimana rencana tindak lanjut anda memenuhi kriteria


SMART
Spesifik

Dapat diukur

Dapat dicapai

Relevan

45
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Rentang/Ketepatan
Waktu

H.

Kunci Jawaban

1.

Konektor PL-259/SO-239

2.

Sampai frekuensi 2 GHz

3.

Konektor F (F connector)

4.

Konektor tipe N

5.

Diaplikasikan pada antena televisi

46
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Kegiatan Pembelajaran 3 : Tipe Antena


A.

Tujuan

Setelah menyelesaikan materi tipe antena ini, peserta diharapkan dapat :


1.

Menguraikan macam-macam tipe antena.

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi

1.

Menerapkan penggunaan berbagai macam tipe antena sesuai dengan


spesifikasinya.

C.

Uraian Materi

Salah satu bagian penting dari suatu pemancar radio adalah antena, ia adalah
sebatang logam yang berfungsi menerima getaran listrik dari transmitter dan
memancarkannya sebagai gelombang radio. Antena tersebut berfungsi pula
sebaliknya ialah menampung gelombang radio dan meneruskan gelombang
listrik ke penerima. Kuat tidaknya pancaran yang sampai di pesawat lawan bicara
atau sebaliknya, baik buruknya penerimaan tergantung dari beberapa faktor.

Faktor pertama adalah kondisi propagasi, faktor kedua adalah posisi stasiun
(posisi antena) beserta ling-kungannya, faktor ketiga adalah kesempurnaan
antena. Untuk pancaran ada faktor keempat yaitu kelebaran band-width
pancaran kita dan faktor kelima adalah masalah power.

Seringkali agar pancaran kita cukup besar diterima stasiun lawan bicara, kita
berusaha menaikkan power dengan tanpa memperhatikan faktor-faktor lain
tersebut di atas. Memang usaha meperbesar power secara teknis merupakan
usaha yang paling mudah, akan tetapi hal ini adalah usaha yang kurang efektif
dan cenderung merupakan suatu pemborosan.Mengenai propagasi dan posisi
pemancar ada faktor bandwidth pancaran dapat dikatakan bahwa makin sempit
bandwidth makin kuatlah pancaran kita, ini ada batasnya mengingat faktor
readibility.

47
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

1.

Tipe Antena Dipole Setengah Gelombang

Sebatang logam yang panjangnya Lambda () akan beresonansi dengan baik


bila ada gelombang radio yang menyentuh permukaannya. Jadi bila pada ujung
coax bagian iner disambung dengan logam sepanjang dan outer-nya di
ground, ia akan menjadi antena. Antena semacam ini hanya mempunyai satu
pole dandisebut monopole (mono artinya satu). Apabila outer dari coax tidak diground dan disambung dengan seutas logam sepanjang

lagi, menjadi

antena dengan dua pole dan disebut dipole (di artinya dua). Antena dipole
bisa terdiri hanya satu kawat saja disebut single wire dipole, bisa juga dengan
dua kawat yang ujung-ujungnya dihubungkan dinamakan two wire folded dipole,
bisa juga terdiri atas 3 kawat yang ujung-ujungnya disambung dinamakan three
wire folded dipole. Berbagai macam cara untuk memasang antena tergantung
dari tersedianya space yang dapat diguakan untuk memasangnya. Antena single
wire dipole dapat dipasang horizontal (sayap kiri dan kanan sejajar dengan
tanah), dapat pula dipasang dengan konfigurasi inverted V (seperti huruf V
terbalik), dengan konfigurasi V (seperti huruf V), konfigurasi

lazy V (ialah

berentuk huruf V yang tidur) atau dapat juga konfigurasi sloper (miring).

Gambar 3.1. Antena Monopole dan Dipole

Antena dipole dapat dipasang tanpa menggunakan balun akan tetapi bila feeder
line menggunakan kabel koaksial sebaiknya dipasang balun 1:1, karena kabel
koaksial itu un-balance, sedangkan antenanya balance, agar diperoleh pola
radiasi yang baik. Kadang antena belum tentu sesuai impendansinya. Oleh
karenanya harus disesuaikan impendasinya.

Cara mematching-kan antena yang baik ialah dengan menggunakan alat khusus
yaitu Dip Meter dan impendance meter atau dapat juga menggunakan SWR
48
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

analyser. Apabila alat tersebut tidak tersedia, matching dilakukan dengan


menggunakan transceiver dan SWR meter.

Pertama-tama

pasanglah

antena

dengan

konfigurasi yang

dikehendaki.

Pasanglah SWR meter diantara transceiver dengan transmission line (coaxial


cable). Selanjutnya atur transceiver pada power yang paling rendah, sekitar 5-10
Watt dengan mode AM atauCW. Tentukan frekeuensi kerja yang dikehendaki,
misalnya 3.850 MHz. Coba transmit sambil mengamati SWR meter, putarlah
tombol pengatur frekuensi sedemikian sehingga didapatkan Standing Wave Ratio
(SWR) yang paling rendah.

Bila frekuensi tersebut lebih rendah dari 3.850 MHz berarti sayap-sayap dipole
terlalu panjang, jadi harus diperpendekkan. Bila frekuensi terlalu tinggi berarti
sayap-sayap

dipolenya

terlalu

pendek.

Untuk

memperpanjang

haruslah

disambung, ini kurang baik. Jadi pemotongan awal antena harus dilebihi dari
panjang teoritis, dan pada waktu dipasang dilipat balik sehingga panjangnya
sama dengan panjang teoritis. Bila frekuensi match terlalu rendah, perpendek
antena 5 Cm setiap sayapnya. Bila masih terlalu rendah maka diperpendek lagi.
Begitu seterusnya sehingga diperoleh SWR yang rendah yaitu kurang dari 1:1,5.

Cara memendekkan tidak dengan dipotong tetapi dilipat balik dan menumpuk
rapat, lipatan

yang mencuat akan membentuk capasitance head

dan

mempengaruhi SWR. Antena dipole dapat dioperasikan secara harmonic, ialah


dipekerjakan pada frekuensi kelipatan ganjil dari frekuensi kerja aslinya. Misalnya
antena untuk 7 MHz dapat pula digunakan untuk bekerja pada 21 MHz (kelipatan
3). Tentu saja SWR-nya akan lebih tinggi daripada bila digunakan pada frekuensi
aslinya.

Penempatan antena disarankan agak jauh dari kawat telepon dan kawat listrik
untuk menghindari timbulnya telephone interference dan televisi interference.
Bentangan antena yang sejajar dengan kawat telepon atau kawat listrik dengan
jarak kurang dari lima meter akan dapat menimbulkan gangguanpada pesawat
telepon, televisi dan perangkat audio lainnya. Makin rendah letak antena, sayapsayapnya cenderung makin pendek.

49
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Untuk itu dalam pekerjaan matching, antena diletakkan pada ketinggian yang
sebenarnya.

Begitu

pula

diameter

kawat

akan

berpengaruh

terhadap

panjangnya, makin besar diameter makin pendek antenanya, hal ini disebabkan
karena kapasitansi antena terhadap bumi. Matching antena pada saat tanah
basah, misalnya sehabis turun hujan, sayap dipole menjadi lebih pendek. Selain
itu dalam pemasangan antena juga perlu memperhatikan lingkungan yang
mungkin mengganggu antena itu sendiri. Misalnya adanya atap dari bahan seng
atau atap rumah yang dilapisi dengan aluminium foil cenderung akan
menyulitkan matching antena.

Gambar 3.2. Melipat ujung antena

Rumus panjang gelombang seperti berikut :

Rumus panjang gelombang dalam meter adalah :

= dalam meter
f = Mhz
Rumus-rumus di atas adalah panjang gelombang di udara. Cepat rambat
gelombang listrik pada logam itu lebih kecil, ialah 0.95 kali gelombang radio di
udara. Jadi untuk menghitung Lambda antena, rumus tersebut menjadi :

50
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Pola radiasi dari antena dipole di ruang bebas terlihat seperti angka 8, hal ini
dikarenakan ada pengaruh dari grounding tanah. Pemasangan antena Dipole
dengan ketinggian 1 (1 panjang gelobang) atau lebih dari permukaan tanah
dan kemiringan pemasangan dari garis horizontal akan mengubah pola radiasi
antena Dipole tersebut, seperti terlihat pada gambar dibawah.

Gambar 3.3. Sudut elevasi pancaran antena Dipole

Gambar 3.4. Respon antena Dipole di ketinggian

Berikut gambaran pola radiasi antena Dipole jika dipasang di suatu ketinggian
dari atas tanah.

51
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Pola respone sudut elevasi


antena

Dipole

ditempatkan

jika

diketinggian

panjang gelombang dari atas


tanah.

Pola respone sudut elevasi


antena

Dipole

jika

ditempatkan diketinggian 1
panjang gelombang dari atas
tanah.

Gambar disamping menunjukkan

pola

azimuth

antena

Dipole

untuk

dari
dua

ketinggian di sudut elevasi


untuk tinggi di atas tanah
pada sudut elevasi 30

Gambar 3.5. Pola sudut elevasi di ketinggian antena tertentu

Cara mengumpan daya ke antena Dipole seperti terlihat pada gambar dibawah.

52
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.6. Mengumpan daya pada antena Dipole

Gambar 3.7. Pengumpan pada Antena Dipole multiband

53
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.8. Pengumpan antena Dipole dengan menggunakan kabel feeder

Gambar 3.9. Konstruksi lengkap model antena Dipole

Antena Dipole tidak harus dipasang horizontal dan lurus. Jika lahan tidak
memenuhi syarat untuk memasang antena Dipole secara horizontal, maka dapat
dipasang sesuai dengan lahan atau tempat yang tersedia. Salah satunya
dipasang menyerupai huruf V terbalik (Inverted V Dipole).

Inverted V Dipole cukup memerlukan 1 tiang penyangga yang diletakkan di


tengah. Sementara kedua sayap bentangan antenanya ditarik ke bawah arah
kanan kiri dari tiang, kemudian dikaitkan dengan sesuatu, yang mempunya
ketinggian tertentu dari atas tanah.

54
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.10. Inverted V Dipole

2.

Tipe Antena Vertikal

Salah satu antena paling terkenal adalah vertikal, yaitu terdiri dari sebuah
radiator vertikal dengan ditambahkan radial ground dibawahnya, terbuat dari
kawat konduktor maupun tubing aluminium.

Sebuah antena dengan radiator vertikal single memiliki pola radiasi sama dan
tidak ada yang null kesegala arah (omnidirectional), berbeda dengan kebanyakan
antena horisontal, sehingga secara natural antena ini akan lebih noisy
(mengintriduce QRM lebih tinggi) relatif dibandingkan dengan antena horisontal,
kecuali beberapa radiator vertikal digunakan sehingga pola radiasinya tidak lagi
dari berbagai arah, maka QRM akan dapat ditekan lebih rendah.

Selain hal tersebut diatas, dibandingkan dengan antena horisontal, antena


vertikal memiliki masalah berupa ground return loss, ada 2 (dua) macam, yaitu:
near field dan far-field ground lossess. Secara sederhana ground return loss bisa
dijelaskan sebagai berikut, yaitu arus yang hilang pada ground sistem antena
vertikal, arus dari radiator memiliki lintasan berputar, sebagian putaran terjadi
pada udara, dan sisanya menembus ground sistem dari antena tersebut, saat
melintasi udara tidak banyak arus yang hilang, sementara saat melintasi groung

55
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

terdapat banyak hambatan sehingga arusnya akan berkurang banyak, lebih


jelasnya lihat gambar dibawah.

Gambar 3.11. Ground Loss

Loss pada near field ground lossess dapat dikurangi dengan menambahkan
jumlah ground radial pada antena, namun far-field ground lossess merupakan
gejala alamiah yang tidak dapat dikurangi oleh manusia, kecuali kita berpindah
rumah atau lokasi di sebuah pulau kecil dengan dikelilingi air laut.

Efek dari ground losses ini adalah berubahnya pola radiasi terutama pada sudut
kecil (low elevation angle biasanya untuk keperluan DX / komunikasi jarak jauh)
dan yang paling merugikan adalah berkurangnya gain antenna dibandingkan
dengan kondisi idealnya. Sebagai gambaran, berdasarkan ilustrasi dibawah,
dibandingkan dengan kondisi idealnya, pada sudut elevasi 10 derajat terjadi
pengurangan gain sebesar hampir 6dB, sementara pada sudut elevasi 60 derajat
pengurangan sekitar 2dB.

Gambar 3.12. Radiation pattern

56
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Setelah melihat kekurangan antena vertikal diatas, rasanya tidak fair jika saya
tidak menyampaikan kelebihan dari antena vertikal ini, diantaranya adalah:
Low angle radiation atau sudut radiasi/ elevasi yang kecil, yang cocok digunakan
untuk komunikasi jarak jauh atau DX. Seperti yang kita ketahui, komunikasi
dengan gelombang HF (1.8 30 MHz) sangat dipengaruhi oleh lapisan ionosfir
diatas bumi yang berfungsi layaknya sebuah cermin, dimana gelombang berjalan
akibat pantulan dari sumber pemancar ke lapisan ionosfir dan kembali lagi
kebumi, demikian seterusnya, sampai dengan sinyal tersebut lenyap akibat
redaman yang dialaminya selama perjalanan bolak-balik bumi ke angkasa. Skip
distance satu hop (dari bumi ke ionosfir kembali lagi ke bumi) antena dengan
angle radiation besar lebih pendek (jarak A B) dibandingkan dengan antena
dengan angle radiation kecil (jarak A C).

Gambar 3.13. Skip Distance on HF

Antena vertikal biasanya lebih mudah untuk dibuat dan didirikan dibandingkan
dengan antena horisontal, dengan demikian antena vertikal memiliki cost versus
performance yang lebih baik dibandingkan dengan antena horisontal.

Bila anda akan membuat antena vertikal dilengkapi dengan ground radial, maka
berlaku aturan ground radial pendek namun berjumlah banyak, adalah lebih baik
dibandingkan dengan ground radial panjang namun jumlahnya sedikit.
Seperti yang diketahui, ground radial adalah upaya manusia untuk menduplikat
lempengan konduktor yang diletakkan tepat dibawah radiator antena vertikal,
dengan demikian makin rapat dan makin luas ground radial dibuat, maka makin
mendekati sifatnya dengan lempengan konduktor.
57
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Ground radial bisa dibuat dari berbagai jenis konduktor, mulai dari kawat email
sampai dengan tubing aluminium. Bila antena diletakkan tepat diatas permukaan
tanah, maka ground radial bisa digelar diatas permukaan tanah, atau dikubur
beberapa cm dibawah permukaan tanah. Bila lahan dirumah anda sempit, maka
ground radial bisa ditekuk menyesuaikan dengan ukuran lahan.
Tabel 3.1. Number of radial ground

Tabel diatas memperlihatkan hubungan dari panjang dan jumlah radial ground
pada sebuah antena vertikal lambda, relatif terhadap ground radial sempurna
(teoritis). Terlihat bahwa makin banyak dan besar ukuran ground radial, maka
makin kecil juga loss yang dialaminya pada sudut elevasi kecil.

Sekarang mari kita pelajari hubungan panjang radiator antena vertikal dengan
karakteristik yang dipengaruhinya. Gambar dibawah memperlihatkan hubungan
dari panjang radiator vertikal terhadap impedansi antena riil R maupun imajiner
X. Impedansi antena riil atau disebut dengan radiation resistance R ditunjukkan
pada garis solid, sementara reaktansi antena X ditunjukkan dengan garis bertitiktitik.

Pada panjang radiator antara 0.1 s/d 0.25 kemudian berulang di 0.45 s/d 0.6
lambda antena bersifat kapasitif, ditunjukkan dengan nilai negatif pada
reaktansinya. Sebaliknya pada panjang antara 0.25 s/d 0.45 lambda antena
bersifat induktif. Pengetahuan mengenai sifat antena ini sangat diperlukan dalam
mendesain trap loading maupun matching impedansi, untuk diarahkan sesuai
dengan impedansi saluran coax 50 ohm riil. Bila antena bersifat kapasitif, maka
trap loading atau matching impedansi yang cocok harus menggunakan rangkaian
induktif, yaitu menggunakan lilitan, sebaliknya bila antena bersifat induktif, maka
trap loading atau matching impedansi yang cocok adalah menggunakan
kapasitor.

58
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.14. Radiator length

Baiklah, mari kita lihat pada panjang radiator lambda, ia memiliki radiation
resistance sekitar 45 Ohm dan reaktansi sebesar +j45 Ohm, dengan demikian
impedansi antenna ini adalag sebesar SQRT(45^2 + 45^2) = 45 Ohm, hampir
mendekati dengan impedansi saluran coaxial 50 Ohm, maka kita bisa
memprediksi SWR-nya akan mendekati 1 (matched).

Untuk frekuensi rendah (misal 1.8 s/d 3.8 MHz), untuk membuat antena vertikal
dengan ukuran mendekati panjang gelombangnya (full size) bisa dikatakan
hampir tidak mungkin, sehingga cenderung kita akan membonsai antenna sekecil
mungkin yang biasanya panjangnya < 0.25 lambda, akibatnya antenna tersebut
akan memiliki radiation resistance kecil dan bersifat kapasitif. Dengan perbedaan
nilai resistif dan kapasitif yang sangat besar ini juga akan mempengaruhi efisiensi
dari antena, yang juga memperkecil bandwidth dari antena dimaksud.

59
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.15. Short Vert Design

Mari kita ambil contoh, untuk antena vertikal 80M dengan panjang radiator
sebesar 0.1 lambda atau sekitar 8 meter, antena ini memiliki radiation resistance
hanya sebesar 5 Ohm dan reaktansi sebesar J200 Ohm, maka hanya memiliki
efisiensi sebesar 5/SQRT(5^2 + 200^2) = 2.5%, bandingkan dengan efisiensi
antena yang sama dengan panjang radiator lambda = 70.7%, dengan kata lain
antena tersebut sangat tidak efisien. Makin kecil efisiensi sebuah antena, maka
makin kecil pula gain (dBi) dan Bandwidthnya yang dimilikinya.

Untuk menaikkan efisiensi dari antenna pendek tersebut biasanya kita berusaha
untuk menaikkan nilai resistansi dan menurunkan nilai reaktansi, caranya dengan
menambahkan trap loading induktor, namun perlu dicatat, penambahan trap
loading induktor berarti juga akan ada power loss pada induktor tersebut.
Kompromi merupakan kata kunci dalam desain antena vertikal pendek. Setelah

60
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

mengetahui karakteristik dasar dari antena vertikal pendek (< 0.25 lambda), mari
kita lihat kemungkinan desain untuk antena ini.

Gambar

diatas

memperlihatkan

beberapa

kemungkinan

praktikal

untuk

membangun sebuah antena vertikal pendek, kita akan membahas tipe A, B dan
C saja, tipe selebihnya diserahkan kepada anda untuk mengeksplore sendiri.Bila
dilihat dari rangking efisiensi, maka antena A paling efisien dan C paling tidak
efisien, karena pada desain C maksima arus justru paling banyak diserap oleh
trap loading coil. Maksima arus terjadi pada feedpoint dan semakin mengecil
sampai ujung radiator. Design A, loss arus pada loading coil paling kecil, karena
arus maksima yang berada didekat feedpoint masih dipertahankan. Berikut
adalah penjelasan lebih jauh tentang loss daya akibat loading coil.

Antena akan melihat trap loading coil mirip seperti radiator dengan suatu panjang
tertentu, dengan demikian secara fisik distribusi arus diujung panas (ujung coil
terdekat dengan feedpoint) tiba-tiba akan turun diujung dingin (ujung coil terjauh
dengan feedpoint antenna) trap loading coil, dengan kata lain perbedaan arus
tersebut diserap oleh coil, sehingga kita kehilangan banyak daya pada coil
tersebut. Lebih jelasnya lihat gambar.

Gambar 3.16. Trap coil loss

Untuk desain A dan B untuk mengatrol efisiensi antena dilakukan dengan cara
mengkombinasikan trap loading coil yang bersifat induktif dengan capacitance
hat yang bersifat induktif, perpaduan antara keduanya akan menambahkan nilai

61
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

resistance kepada antena, sementara itu nilai reaktansi antena diminimisasi.


Seperti diketahui trap loading coil memiliki impedansi RL + jXL, sementara
capacitance hat memiliki impedansi Rc jXc, dengan men-seri-kan kedua
loading tersebut diharapkan diperoleh Zloading = (RL+Rc) + j(XL-Xc) = Rloading
+ jXloading, sehingga bila digabungkan dengan impedansi raditor antena akan
diperoleh resultan Zantena = (Rrad+Rloading) + j(Xloading-Xrad) = Rantena +
jXantena. Nah tujuan akhirnya adalah jXantena sekecil mungkin, sementara
Rantena mendekati 50 Ohm, sehingga diperoleh peningkatan efisiensi dan
kondisi matched pada frekuensi tengahnya. Satu lagi dalam rangka menaikkan
bandwidth dari sebuah antenna bisa dilakukan dengan memperbesar diameter
radiator atau membuatnya berbentuk corong, sisi lancip pada feedpoint.

3.

Antena Tipe T

Antena tipe T biasanya di sebut antena dipole horizontal. Ini dikarenakan


bentuknya seperti huruf T, seperti terlihat pada gambar dibawah.

Gambar 3.17. Model antena tipe T


Dari begitu banyak jenis pilihan antena, maka antena Dipole adalah yang paling
disukai banyak Amatir Radio atau penggila radio karena beberapa kelebihannya,
yaitu murah, effisien, mudah dibuat, cukup memakai kawat tembaga atau
sejenisnya, broad-band, dan lain sebagainya. Bentuk antena Dipole horizontal
terlihat seperti gambar dibawah.

62
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.18. Rancangan antena tipe T

Antena Dipole sebenarnya merupakan sebuah antena yang dibuat dari kawat
tembaga dan dipotong sesuai ukuran agar beresonansi pada frekwensi kerja
yang diinginkan. Kawat yang dipakai sebaiknya minimal ukuran AWG

American Wire Gauge ) # 12 atau diameter 2 mm. Lebih besar akan lebih baik
secara mechanical strength.

Agar dapat beresonansi, maka panjang total sebuah Dipole ( L ) adalah 0,5x K,
dimana adalah panjang gelombang diudara dan K adalah velocity factor pada
kawat tembaga. Untuk ukuran kawat tembaga yang relative kecil (hanya
berdiameter beberapa mm) jika dibandingkan setengah panjanggelombang,
maka nilai K diambil sebesar 0,95 dan cukup memadai sebagai awal start.
Sehingga rumus untuk menghitung total panjang sebuah antena Dipole adalah
sbb :

Dimana :
f adalah frekwensi kerja yang diinginkan.
adalah panjang gelombang diudara
L adalah panjang total antena Dipole
K adalah velocity factor yang diambil sebesar 0,95.

Walaupun antena Dipole termasuk balance, jika dipasang tanpa BALUN pun,
antena Dipole tsb masih bisa bekerja cukup baik.Antena Dipole mempunyai gain

63
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

0 dB. Kembali ke rumus diatas, maka panjang antena Dipole untuk bermacammacam Band Frekwensi adalah sbb :
Tabel 3.2. Panjang antenna dipole

Anda bisa menyesuaikan panjang total antena dipole sesuai dengan frekuensi
kerja yang Anda inginkan. Antena dipole selain akan beresonansi pada
fundamental frekwensinya, antena tersebut juga akan beresonansi pada
kelipatan ganjil frekwensinya. Artinya, antena Dipole yang dipotong untuk bekerja
pada 40 meter Band (7 MHz) juga akan bisa dipakai untuk 21 meter band karena
21 MHz merupakan kelipatan 3 dari 7 MHz.

3.1.

Impedansi dan Feeding line.

Antena dipole mempunyai impedansi sekitar 50 Ohm 75 Ohm sehingga bisa di


feed langsung dengan Kabel Coax atau melalui BALUN. Pada band HF, untuk
daya pancar sampai dengan 500 Watt. Anda bisa memakai kabel coax type RG58/U, sedangkan untuk daya pancar lebih besar dari 500 Watt, disarankan
memakai coax yang lebih besar yaitu type RG-8/U atau type RG-213 atau type
8214. Selain itu, sebagai bahan pertimbangan, jika jarak antara Transceiver
Anda dengan feed point kurang dari 15 meter, Anda bisa memakai coax type
RG-58/U, tetapi jika jaraknya melebihi 15 meter, sebaiknya Anda memakai coax
type RG-8/U atau type RG-213 atau type 8214.

Kabel coax yang panjang akan memberikan loss yang besar sehingga power
yang dikeluarkan oleh Transceiver saat mencapai antenna bisa tinggal

64
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

separuhnya. Pada frekwensi kerja 144 MHz, kabel coax type RG-58/U sepanjang
30 meter bisa membuat power yang dikeluarkan Transceiver Anda tinggal
seperempatnya saat mencapai feed point.
3.2.

Instalasi antena Dipole.

Untuk memperoleh performance yang baik, Antena dipole sebaiknya dipasang


FLAT TOP pada ketinggian minimum . Jadi untuk Band 80 meter, antena
Dipole sebaiknya dipasang minimum setinggi 20 meter. Arah pancaran antena
Dipole adalah tegak lurus pada arah kawat antenna dan sejajar dengan Ground.

Untuk memenuhi hal tersebut tentunya sangat sulit, terutama pada band160
meter karena ketinggian antena bisa mencapai 40 meter. Usahakan memasang
antena dipole setinggi mungkin karena unjuk kerjanya untuk DX akan jauh lebih
baik karena sudut elevasinya lebih kecil.

Gambar 3.19. Arah pancaran antena Dipole

65
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.20. Sudut elevasi


Gambar (A) Sudut levasi sekitar 35 0 jika Dipole dipasang pada ketinggian
dan (B) sekitar 150 jika dipasang pada ketinggian 1 diatas ground. Jangan
terlampau memikirkan orientasi antena Dipole apakah membentang antara
Utara-Selatan atau Timur-Barat. Ingat !, Ketinggian antenna Dipole jauh lebih
penting dari orientasinya.

4.

Antena Tipe L Terbalik

Model antena lain yang bisa ditemukan dalam pemakaian antena untuk HF
(frekuensi tinggi) adalah antena model L terbalik (Inverted L Antenna). Biasanya
antena ini terbuat dari kawat tunggal yang sudah diperhitungkan panjangnya
sesuai dengan kebutuhan. Untuk rumus panjang antena seperti dijelaskan pada
bab sebelumnya.

Antena model ini sama dengan model antena vertikal yang di lipat ujungnya
sebesar 900. Antena model ini memiliki keunggulan tersendiri dalam menaikkan
tegangannya yang efektif terutama dalam hal yang bersifat listrik.

66
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Secara umum metode antena model ini dinamakan model Flat Loap atau puncak
rata. Daya kemampuan sama seperti antena vertikal yaitu pola pancarannya ke
semua arah atau omnidirectional. Ilustrasi antena L terbalik seperti gambar
dibawah.

Gambar 3.21. Pemasangan antena L terbalik

Antena ini di feed di bagian pangkal (bawah) kawat dengan menggunakan coax
50 ohm. Di lokasi yang konduktifitas tanahnya cukup baik, seperti bisa dilihat
pada Gambar diatas untuk pentanahan/ Grounding cukup dihubungkan ke
earthing rod berupa pipa galvanized diameter 0.5 sepanjang 2 meter yang
ditancapkan ke dalam tanah. Di daerah- daerah yang ada jaringan air (ledeng)
dari PAM/PDAM (Perusahaan Air Minum/ Perusahaan Daerah Air Minum) yang
MASIH MENGGUNAKAN PIPA BESI (biasanya sisa-sisa jaringan lama, karena
di banyak tempat sudah digunakan atau diganti dengan pipa PVC) akan lebih
baik jika koneksi ke Ground bisa disambungkan ke instalasi pipa ledeng PDAM
tersebut.

Untuk koneksinya bisa digunakan klem besi (kerok dulu permukaan pipa untuk
melepas lapisan galvanize-nya, sampai terlihat permukaan besi yang putih
mengkilap). Atau lebih baik lagi kalau digunakan self tapping screw (sekrup
tanam) untuk menyekrupkan kawat langsung ke pipa; tentunya dengan
memperhitungkan ujung sekrup jangan sampai membocorkan pipa.
Dasar antena L terbalik seperti gambar dibawah.

67
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.22. Dasar antena L terbalik

Seperti terlihat pada gambar diatas, untuk antena model L terbalik ini
memungkinkan pembuat untuk mengatur ketinggian ataupun bentangan antena
sesuai dengan lahan atau tempat yang ada. Panjang bentangan horizontal bisa
lebih panjang atau lebih pendek dari bentangan bagian vertikal. Yang terpenting
adalah antena ini matching dan ber-resonansi pada frekuensi yang diinginkan.

Pada model antena L terbalik seperti gambar diatas, feedpoint atau


pengumpanan antena terdapat pada ujung bawah antena. Tentunya harus
diperhatikan ketinggian feedpoint dari atas tanah, sehingga tidak menyentuh ke
tanah (Grounding).

68
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.23. Model antena L terbalik dengan Feedpoint di atas

Model antena diatas adalah model antena L terbalik dengan meletakkan


feedpoint diatas, atau dibagian sudut 900. Perbedaan dengan antena model L
terbalik yang sebelumnya (dasar) adalah terletak pada ketinggian dan dimensi
panjang bentangan horizontalnya, selain perbedaan pada feedpoint nya.

5.

Antena Tipe Sloper

Antena tipe Sloper merupakan salah satu model antena yang mudah sekali
dalam pembuatannya, sebab cukup memasangnya dengan posisi miring
menghadap tanah dengan sudut radiasinya 45 0 sampai dengan sudut 600.

Antena tipe Sloper adalah antena dengan panjang 1/4 atau 1/2 yang
pemasangannya dibentangkan miring dari ketinggian menuju ke bawah (tanah).
Ilustrasi gambar antena tipe sloper seperti dibawah ini.

69
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.24. Antena model Sloper

Perhitungan panjang antena seperti teori di bahasan sebelumnya. Antena tipe


Sloper ini mempunyai keunggulan yaitu pola pancaran yang melingkar
(omnidirectional) dan membutuhkan lahan yang tidak luas. Kelemahannya
adalah membutuhkan ketinggian tertentu.

Gambar 3.25. Antena tipe Half Sloper

70
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.26. Pola pancaran tipe antena Sloper

6.

Antena Tipe Dipole Vertikal

Antenna vertikal adalah jenis antena yang mudah dibuat dengan material
penghantar elektrik, kawat atau sejenisnya dengan ukuran 1/8, 1/4, 5/8, 7/8
lamda dari panjang gelombang. Apabila antenna diletakan dekat dengan ground
maka bumi menjadikan image dari distribusi curent dan voltages yang tak terlihat
secara

fisik.

Apabila

daya

hantar

ground

baik

konduktifitasnya

akan

mengakibatkan antena yang dipergunakan akan resonant, dengan image


voltages dan current lalu mendapatkan SWR yang rendah sesuai dengan
perhitungan band freq antenna tersebut dirancang.

Antena dipole vertikal dibuat karena tuntutan yang timbul, antara lain lahan
pendirian antena yang sempit dan keinginan pancaran yang baik. Maka dibuatlah
antena model dipole vertikal. Contoh gambar antena dipole vertikal seperti
dibawah ini.

71
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

(a)

(b)

Gambar 3.27. (a) Model antena dipole vertikal, (b) antena dipole vertikal
untuk pemancar FM

Kebanyakan antena bermasalah dengan ground losses resistance, ada yang


memasangnya dalam ketinggian tertentu dan ada pula yang di letakan rata
dengan tanah ada pula yang diletakan di samping bangunan metal atau beton.
Tentunya mengakibatkan perubahan radiasi dan ground resistance dan juga feed
point impedance. Panjang ground plane radial sekitar lamda dan ketinggian
antenna secara keseluruhan sebaiknya lebih tinggi dari lamda atau lebih akan
lebih baik untuk medapatkan zero ohms ground resistance. Kurang lebih sekitar
12-15 meter dari atas tanah akan menambah kemampuan daya pancar dari
antenna vertical performance, apalagi jika dipakai untuk kondisi band VHF dan
UHF atau high band.

Antenna Vertikal jika dapasangkan dengan ketinggian yang pas-pasan atau


paling tidak hanya lamda dari permukaan tanah membutuhkan paling tidak 4
atau lebih radial untuk meredam efek loss dari ground dan akan lebih baik jika
ditambahkan lagi radial ground plane sebanyak banyaknya.

72
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Dibawah ini contoh-contoh antena dipole vertical

Gambar 3.28. Rancangan antena dan bentuk jadi antena bekerja di 6m band

7.

Antena TV

Antena TV biasanya berbentuk Yagi yang digunakan secara luas dan merupakan
salah satu antena dengan desain paling sukses atau banyak digunakan untuk
aplikasi RF direktif. Antena Yagi-Uda adalah nama lengkapnya, pada umumnya
dikenal dengan sebutan Yagi atau antena Yagi.

Antena Yagi digunakan untuk menerima atau mengirim sinyal radio. Antena ini
dulu banyak digunakan pada Perang Dunia ke 2 karena antena ini amat mudah
dibuat dan tidak terlalu ribet. Antena Yagi adalah antena direktional, artinya dia
hanya dapat mengambil atau menerima sinyal pada satu arah (yaitu depan), oleh
karena itu antena ini berbeda dengan antena dipole standar yang dapat
mengambil sinyal sama baiknya dalam setiap arah. Antena dipole adalah antena

73
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

paling sederhana, dia hanya menggunakan satu elemen tunggal. Antena Yagi
biasanya memiliki Gain sekitar 3 20 dB.

Sejarah Antena Yagi Uda

Pada tahun 1926 Dr. Hidetsugu Yagi dan Dr. Shintaro Uda dari Tohoku
Imperial University menemukan sebuah antena yang saat ini umum
digunakan, antena ini dinamakan Yagi Uda. Tetapi biasanya lebih sering
disebut antena Yagi.

Antena Yagi Uda mudah kita jumpai di Indonesia, biasa digunakan


sebagai Antena TV yang dipasang di atap rumah. Antena Yagi bekerja
pada jangkauan frekuensi 30 MHz sampai 3GHz. Dengan jarak 40
sampai 60 km.

Antena Yagi digunakan untuk menerima atau mengirim sinyal radio. Antena Yagi
adalah antena direktional, artinya dia hanya dapat mengambil atau menerima
sinyal pada satu arah (yaitu depan).Antena Yagi biasanya memiliki Gain sekitar 3
20 dB.

Antena Yagi Uda disusun dengan beberapa elemen atau bagian. Elemen Antena
Yagi Uda terdiri dari :

Driven

Reflector

Director

Boom

Driven adalah titik catu dari kabel antenna, biasanya panjang fisik driven adalah
setengah panjang gelombang (0,5 ) dari frekuensi radio yang dipancarkan atau
diterima.
Reflektor adalah bagian belakang antenna yang berfungsi sebagai pemantul
sinyal,dengan panjang fisik lebih panjang daripada driven. panjang biasanya
adalah 0,55 (panjang gelombang).
Director adalah bagian pengarah antena, ukurannya sedikit lebih pendek
daripada driven. Penambahan batang director akan menambah gain antena,
namun akan membuat pola pengarahan antena menjadi lebih sempit. Semakin
banyak jumlah director, maka semakin sempit arahnya.

74
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Boom adalah bagian ditempatkanya driven, reflektor, dan direktor. Boom


berbentuk sebatang logam atau kayu yang panjangnya sepanjang antena itu.
Antena Yagi, juga memiliki spasi (jarak) antara elemen. Jaraknya umumnya
sama, yaitu 0.1 dari frekuensi.

Antena Yagi mempunyai karakteristik tersendiri yang disebut Pola Radiasi. Pola
Radiasi antena yagi adalah 'Direksional'. Artinya perambatan sinyal dari antena
ini hanya terletak pada satu arah garis lurus. Jika terjadi kemiringan sudut dari
antena pemancar atau sumber sinyal, maka sinyal yang terjadi akanmenjadi
kurang bagus. Pola radiasi direksional Antena Yagi Uda digambarkan sebagai
berikut :

Gambar 3.29. Pola radiasi antena Yagi

Kita perhatikan gambar diatas, pola 1 adalah pola pancaran antena dipole. Bila
pada antena dipole diberikan sebuah reflektor dan director, maka akan kita
peroleh pola pancaran seperti tergambar sebagai pola 2. Pancaran ke satu arah
akan menjadi lebih jauh sedangkan pancaran ke jurusan lainnya akan menjadi
jauh lebih kecil.Antena pengarah dikatakan mempunyai gain, yang dinyatakan
dalam dB. Gain adalah perbandingan logarithmik antara power antena
dibandingkan dengan dipole Lambda. Apabila sebagai pembanding digunakan
antena isotropic, maka gain dinyatakan dalam dBi. Misalnya antena dipole
Lambda mempunyai gain sebesar +2.1 dBi terhadap isotropic. Akan tetapi pada
umumnya gain suatu antena yang digunakan pembanding adalah dipole
Lambda.Misalnya power suatu antena pada titik A (periksa gambar diatas)
adalah Pa sedangkan power dipole Lambda di tempat itu sebesar Pd , maka
gain antena:

75
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Mengukur gain suatu antena praktis tidak pernah dilakukan karena untuk
pekerjaan ini diperlukan suatu sangkar Farraday yang cukup besar.Misalnya
untuk penelitian gain antena 35CM perlu sangkar Farraday sebesar 6 x 6 x 6
meter. Makin rendah frekuensi makin besar ukuran sangkar Farraday, hal ini
tentu memakan biaya yang sangat besar.

Perbandingan kuat pancaran ke arah depan dengan arahbelakangdisebut frontto


back ratio.Sedangkan perbandingan kuat pancaran ke depan dengan kuat
pancarank ke arah samping disebut front to side ratio. Untuk mengetahui
keberhasilan kita membuat antena pengarah, secara praktis dapat kita amati dari
front to back rationya. Makin besar front to back ratio menandakan makin baiknya
pengarahan antena tersebut dan umumnya front to side rationya juga menjadi
makin kecil. Dalam praktek kita tidak pernah mengukur besarnya gain antena.

Cara kerja radiator vertikal antena sangat tergantung sekali dengan koneksi
ground yang ada, jika ground kurang baik mengakibatkan distribusi current di
radial antenna akan kembali ke pemancar sehingga mengakibatkan power loss
yang cukup banyak serta feed point impedance yang tidak semestinya sehingga
menghambat radiasi antenna.

Di setiap kasus pembuatan antenna vertikal agar lebih efisien dan tidak terlalu
banyak

mengalami

power

loss,

sebaiknya

dengan

menambah

atau

memperbanyak radial yang digunakan agar konduktifitas ground lebih sempurna.


Ini sangat penting untuk sebagai catatan jika kita membuat suatu antenna agar
tidak memotong radiator vertikal antenna secara fisik dalam tuning up atau set
VSWR antenna, karena pemotongan panjang secara fisik akan mengurangi
dimensi antenna tersebut dan berpengaruh terhadap sudut pancar radiasi dan
impedansi di feed point antenna.

76
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

7.1.

Antena TV VHF

Antena yagi VHF yang dibahas disini adalah antena VHF yang biasanya dipakai
untuk aplikasi pada televisi. Awal berdirinya siaran televisi di tanah air adalah di
band VHF. Dan sekarang masih banyak siaran TV di daerah yang masih
menggunakan band VHF ini.

Gambar 3.30. Antena TV VHF

Model antena VHF seperti terlihat pada gambar diatas. Antena model ini dulu
sering kita lihat, di era tahun 80an. Dengan perkembangan jaman yang pesat,
maka sekarang sudah jarang siaran televisi komersial yang siarannya berada di
band VHF. Siaran televisi komersial sekarang ini banyak yang di band UHF.
Namun demikian band VHF masih digunakan untuk siaran televisi komunitas.
Antena TV VHF ini biasanya bekerja di chanel 6 12.

7.2.

Antena TV UHF

Antena TV UHF saat ini yang paling banyak digunakan untuk penerima TV,
sebab banyak siaran TV yang beralih ke band UHF. Bisa dilihat hampir di setiap
rumah saat ini memasang antena TV UHF ini. Salah satu model antena TV UHF
terlihat seperti gambar dibawah.

77
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.31. Contoh antena TV UHF


Antena TV UHF biasanya bekerja di chanel 21 69. Hal ini diharapkan agar
dapat menerima siaran TV di band UHF dengan baik disemua chanel. Apabila
daerah kerja antena tidak sesuai dengan frekuensi kerja siaran TV maka hasil
penerimaan gambar tidak bisa baik atau sempurna.

Gambar 3.32. Antena TV kurang sesuai daerah kerjanya

78
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.33. Antena TV sesuai daerah kerjanya

Selain daerah kerja atau frekuensi kerja antena yang berpengaruh terhadap hasil
penerimaan, pemasangan antena terutama arah sudut datang dari antena juga
sangat berpengaruh. Hal ini dikarenakan antena TV UHF merupakan antena
directional. Sehingga arah dari penerimaan antena sangat berpengaruh sekali.

Gambar 3.34. Contoh pemasangan antena TV

79
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

8.

Cara Memilih dan Memasang Antena TV yang Efektif

Sering kita dibuat jengkel bila suatu saat sedang melihat suatu siaran TV tiba-tiba
terganggu karena gambar atau suara siaran memudar penuh dengan semut. Hal
ini terjadi terutama pada siaran TV yang menggunakan modulasi analog, misal
pada siaran UHF atau VHF. Memang kecenderungan perkembengan teknologi
elektronika mengarah ke system digital ini ditandai dengan maraknya operator
siaran TV berlangganan.

Gambar 3.35. Antena TV UHF

Bahkan perusahaan telekomunikasi yang ada di Indonesia mulai mencoba


memasarkan jasa siaran TV kabel melalui jalur layanan internet. Siaran TV
satelite yang biasa masyarakat sebut siaran parabola juga menghasilkan gambar
dan suara yang bagus, tapi untuk dapat menikmatinya paling tidak harus
mengeluarkan dana jutaan rupiah guna membeli seperangkat sattelite receiver,
reflektor, feed horn dan rotater.

Tapi sampai saat ini Siaran TV (UHF dan VHF) analog masih menjadi favorit
masyarakat karena lebih murah (gratis), dari sisi kualitas gambar dan suara tentu
saja berbeda dengan system digital. Tapi ini bisa kita siasati dengan cara
memaksimalkan RF TV yang kita terima dari pemancar ke antena, booster
sehingga sampai TV mutu gambar dan suara lebih memadai.
Berikut Trik Memilih dan Memasang Antena Tv :

Pilih antena deret (yagi) yang memiliki elemen lebih banyak atau
panjang, karena dengan director yang panjang akan di peroleh gain
atau penguatan lebih besar. Selain itu penembakan arah dari

80
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

pemancar lebih tepat dan interferensi dari pantulan gedung


bertingkat atau bukit lebih sedikit mempengaruhinya.

Gunakan kabel coaxial 75 ohm yang memiliki loses daya kecil, biasanya
jumlah serabut lebih tebal dan kawat konduktornya lebih besar. Harga per
meternya tentu saja lebih mahal. sebagai contoh merk USA, KITANI,
BELDEN, YURI

Untuk panjang kabel antara antena dan booster sebaiknya sekitar 1,5
meter tanpa adanya gulungan.

Bila jarak pemancar agak dekat dan penguatan daya RF terlalu besar anda
bisa mengurangi trimpot UHF Gain menjadi lebih kecil. Tapi bila
jangkauanya jauh anda bisa atur pada posisi maksimal.

Tinggi antena disesuaikan dengan tempat dan jarak antara antena dan
pemancar.

Pastikan

seluruh

konektor

terhubung

dengan

sempurna

dan

benar(biasanya pengkabelan booster, antena di sertakan petunjuknya).

Gulungan sisa kabel secara tidak langsung juga menurunkan daya RF


meskipun kecil.

Yang paling akhir adalah menentukan arah antena yang tepat di mana
pemancar berada, biasanya untuk penerimaan yang jauh dari pemancar
sudut deviasi menjadi lebih kecil. Artinya sekelompok pemancar dari kota
tertentu bila diterima dengan jarak yang agak jauh masing-masing
pemancar berada pada arah antena yang sama. Cara Memilih dan
Memasang Antena TV yang Efektif.

8.1.

Distribusi Sinyal dari Antena ke Televisi

Ada beberapa cara pendistribusian signal yang berasal dari antena televisi,
antara lain adalah dengan cara langsung. Dimana kabel transmisi dari antena
langsung disambungkan ke pesawat televisi.

81
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.36. Sambungan dari antena langsung

Ada kalanya jarak antara pemancar televisi dan penerima televisi sangat jauh,
sehingga signalnya kecil/kurang kuat. Untuk itu diperlukan sebuah penguat
antena yang biasa disebut Booster. Pemasangan booster terletak antara antena
dan televisi. Ada 2 macam booster yaitu (1) Indoor dan (2) Outdoor.
Booster indoor dipasang dekat dengan pesawat televisi dan diletakkan di dalam
rumah.
Booster outdoor

dipasang dekat dengan

antena

dan terletak

di luar

ruangan/rumah. Antara dua model booster diatas memiliki kelebihan dan


kekurangan masing-masing. Booster indoor mempunyai kelebihan antara lain
tahan terhadap hubung singkat, karena terlindungi. Sementara booster outdoor
akan mempunyai hasil yang lebih baik karena lebih dekat dengan antena,
sehingga signal yang dari antena langsung dikuatkan. Dengan demikian dapat
meminimalkan signal noise/gangguan dari luar. Pemasangan booster seperti
terlihat dibawah.

82
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.37. Pemasangan booster pada antena TV

Satu buah antena televisi biasanya diperuntukkan hanya untuk sebuah pesawat
TV. Namun sebenarnya bisa juga digunakan untuk lebih dari satu pesawat TV.
Jika dirumah kita ada 3 pesawat TV misalkan di ruang tamu, diruang keluarga
dan di ruang tidur, maka tidak mungkin kita memasang 3 buah antena TV. Cara
yang termudah adalah dengan mencabang saluran dari antena TV ke 3 pesawat
TV yang ada. Adapun caranya dengan menggunakan Splitter. Dibawah
diperlihatkan satu antena TV untuk 4 buah pesawat TV.

Gambar 3.38. Satu antena untuk 4 buah TV

83
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Apabila distribusi signal dari antena ke banyak TV dan diantara TV-TV tersebut
ada yang berjarak jauh, maka perlu dibutuhkan penguat atau sering disebut
Booster. Kebutuhan booster disini apabila signal yang dari antena tidak nyampai
atau terlalu lemah jika diterima di pesawat TV yang jaraknya jauh. Booster
mempunyai penguatan yang berbeda-beda dan biasanya di tulis dengan besaran
dB (desiBell). Semakin besar nilai dB nya maka semakin besar pula penguatan
yang akan didapatkan.
Gambar dibawah memperlihatkan sambungan distribusi dari satu antena ke
banyak TV yang diantaranya berjarak jauh dari antena.

Gambar 3.39. Distribusi ke banyak TV dengan jarak yang jauh

84
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

8.2.

Menggabungkan 2 Antena Televisi

Ada kalanya kita membutuhkan 2 buah antena TV, yaitu UHF dan VHF. Kadang
disuatu daerah masih ada siaran VHF. Untuk ini kita perlu memasang antena TV
VHF, karena tidak baik dan tidak mungkin menerima siaran TV VHF dengan
menggunakan antena UHF. Untuk itu perlu penggabungan signal dari antena
VHF dan UHF sebelum masuk ke TV atau ke jaringan distribusi. Gambar
dibawah memperlihatkan cara penggabungan 2 antena VHF dan UHF.

Gambar 3.40. Penggabungan 2 antena menjadi 1 saluran

8.3.

Pembagian kanal Televisi

Dibawah adalah pembagian kanal televisi menurut standar CCIR (Consultative


Committee for International Radio-communications).

85
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Tabel 3.3. Pembagian kanal TV

9.

Antena Parabola

Antena adalah suatu piranti yang digunakan untuk merambatkan dan menerima
gelombang radio atau elektromagnetik. Pemancaran merupakan satu proses
perpindahan gelombang radio atau elektromagnetik dari saluran transmisi ke
ruang bebas melalui antena pemancar. Sedangkan penerimaan adalah satu
proses penerimaan gelombang radio atau elektromagnetik dari ruang bebas
melalui antena penerima. Karena merupakan perangkat perantara antara saluran
transmisi dan udara, maka antena harus mempunyai sifat yang sesuai (match)
dengan saluran pencatunya.

Secara

umum,

antena

dibedakan

menjadi

antena

isotropis,

antena

omnidirectional, antena directional, antena phase array, antena optimal dan


antena adaptif. Antena adaptif merupakan pengembangan dari antena antena

86
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

phase array maupun antena optimal, dimana arah gain maksimum dapat diatur
sesuai dengan gerakan dinamis (dinamic fashion) obyek yang dituju. Antena
dilengkapi dengan Digital Signal Proccessor (DSP), sehingga secara dinamis
mampu mendeteksi dan melecak berbagai macam tipe sinyal, meminimalkan
interferensi serta memaksimalkan penerimaan sinyal yang diinginkan.

Antena parabola merupakan antena dari jenis antena adaptif. Sekarang ini
banyak model antena parabola (parabolic antenna) yang dikembangkan dan
digunakan dibanyak kebutuhan komunikasi. Yang paling umum adalah antena
parabola untuk menerima siaran TV dari satelit. Selain juga berkembang antena
parabola untuk komunikasi telephone dan untuk internet.
9.1.

Waveguide

Waveguide adalah saluran tunggal yang berfungsi untuk menghantarkan


gelombang elektromagnetik (microwave) dengan frekuensi 300 MHz 300 GHz.
Dalam kenyataannya, waveguide merupakan media transmisi yang berfungsi
memandu gelombang pada arah tertentu. Secara umum waveguide dibagi
menjadi tiga yaitu, yang pertama adalah Rectanguler Waveguide (waveguide
dengan penampang persegi) dan yang kedua adalah Circular Waveguide
(waveguide dengan penampang lingkaran), serta Ellips Waveguide (waveguide
dengan penampang ellips) seperti di tunjukkan pada Gambar dibawah.

Rectanguler

Circular

Ellips

Gambar 3.41. Jenis waveguide

Dalam waveguide diatas mempunyai dua karakteristik penting, yaitu :


1. Frekuensi cut off, yang ditentukan oleh dimensi waveguide.
2. Mode gelombang yang ditransmisikan, yang memperlihatkan ada tidaknya
medan listrik atau medan magnet pada arah rambat.

87
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Faktor-faktor dalam pemilihan waveguide sebagai saluran transmisi antara lain :


1. Band frekuensi kerja, tergantung pada dimensi.
2. Transmisi daya, tergantung pada bahan.
3. Rugi-rugi transmisi, tergantung mode yang digunakan.

Pemilihan waveguide sebagai pencatu karena pada frekuensi diatas 1 GHz, baik
kabel pair, kawat sejajar, maupun kabel koaksial sudah tidak efektif lagi sebagai
media transmisi gelombang elektromagnetik. Selain efek radiasinya yang besar,
redamannya juga semakin besar. Pada frekuensi tersebut, saluran transmisi
yang layak sebagai media transmisi gelombang elektromagnetik (microwave)
adalah waveguide.

Waveguide merupakan konduktor logam (biasanya terbuat dari brass atau


aluminium) yang berongga didalamnya, yang pada umumnya mempunyai
penampang berbentuk persegi (rectanguler waveguide) atau lingkaran (circular
waveguide).

Pada umumnya di dalam waveguide berisi udara, yang mempunyai karakteristik


mendekati ruang bebas. Sehingga pada waveguide persegi medan listrik E harus
ada dalam waveguide pada saat yang bersamaan harus nol di permukaan
dinding waveguide dan tegak lurus. Sedangkan medan H juga harus sejajar di
setiap permukaan dinding waveguide.

9.2.

Karakteristik Waveguide

Karakterik dari waveguide dapat dilihat pada grafik dibawah ini :

Gambar 3.42. Karakteristik umum waveguide

88
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Dari Gambar 3.71 dapat dilihat bahwa frekuensi kerja berada di antara fmin dan
fmax, band frekuensi kerja : > c atau < c. Selain itu waveguide juga
memiliki karakteristik yang penting yaitu frekuensi cut off dan mode gelombang
yang ditransmisikan.
9.3.

Waveguide Silinder

Sekarang kita akan mempertimbangkan suatu propagasi gelombang didalam


suatu pipa berongga dengan penampang lintang lingkaran atau silinder. Didalam
pemecahan tentang bentuk yang silinder ini, dapat kita ikuti cara-cara
pemecahan pada bentuk koordinat persegi (rectangular), meskipun dalam hal ini
akan kita pilih koordinat yang lain, yaitu koordinat silinder (cylindrical), karena
akan memberikan pemecahan yang lebih sederhana, seperti gambar dibawah.

Gambar 3.43. Sistem koordinat silinder

Distribusi medan untu mode-mode dari waveguide lingkaran ditunjukkan oleh


gambar 3.73, Mode TE11 adalah mode yang paling sederhana yang mungkin
dapat terjadi pada mode TE untuk waveguide silinder.

Gambar 3.44. Distribusi medan untuk TE11 mode


Dapat kita lihat dari gambar 3.73, bahwa dominan mode untuk waveguide silinder
adalah mode TE11, yang seringkali digunakan dalam praktek. Distribusi medan

89
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

dari dominan mode ini dapat dilihat pada gambar 5.5. Perlu dicatat bahwa mode
ini pada dasarnya sama dengan mode TE10 dari waveguide persegi.
Apabila kita lihat kembali distribusi medan TE 10 pada waveguide persegi, maka
distribusi medan TE11 pada waveguide silinder ini memepunyai banyak
kesamaan. Distribusi medan TE11 pada waveguide silinder dapat dibayangkan
sebagai distribusi medan TE10 pada waveguide persegi yang secara berangsur
mengalami pembelokka dalam rangka menyesuaikan bentuk waveguide yang
silinder ini. Sehingga, suatu bentuk waveguide persegi yang berubah bentuk dari
bentuk aslinya tanpa mengalami suatu perubahan pada salah satu frekuensi cutoff-nya atau konfigurasi medannya. Ini berarti bahwa dalam hal pembuatan bend
atau twist tidak memerlukan pemberian toleransi yang besar selama hal ini tidak
terjadi secara berangsur-angsur.

9.4.

Coupling Untuk Waveguide

Untuk membangkitkan suatu mode dari suatu waveguide, diperlukan peralatan


untuk menghubungkan kedalam dan keluar dari waveguide. Permasalahannya
adalah bagaimana menghubungkan energi dari suatu saluran transmisi ke
waveguide atau sebaliknya. Masalah ini dapat diatasi dengan cara memasukkan
probe kedalam waveguide sedemikian rupa sehingga probe muncul di dalam
waveguide dengan jarak G/4. Dengan cara seperti ini probe menghubungkan
medan listrik di dalam waveguide. Situasi seperti ini ditunjukkan oleh gambar 5.6.

Gambar 3.45. Coupling untuk waveguide

9.5.

Cara Pasang Antenna Parabola TV

Anda ingin mencoba memasang antenna parabola, baik itu buat Penerimaan TV
Satelit maupun buat keperluan Grabbing Internet, tidak ada salahnya untuk

90
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

sejenak sempatkan diri membacanya disini, bagaimana cara pemasangan


antenna parabola yang baik dan langsung anda praktekkan dirumah.

Gambar 3.46. Ilustrasi penempatan satelit

Alat yang dibutuhkan (penting dan jangan sampai tidak dimiliki)

Obeng, Spana (kunci inggris) , Kunci pas buat mengencangkan


mur dan baut.

Magnetic Compass (penentu arah Barat dan Timur secara tepat)

Gambar 3.47. Contoh kompas

91
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Water pass (lihat gambar) untuk pemasangan tiang supaya


benar-benar tegak lurus.

Gambar 3.48. Contoh waterpass

Pasang antena ditempat aman, jauhkan benda-benda termasuk dedaunan yang


dapat menghalangi bidang pancaran satelit ke dish parabola anda (terutama
pada bidang elevasi timur dan barat) biasanya antenna parabola dipasang di
atas atap rumah.

Gambar 3.49. Contoh pemasangan parabola

92
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Peralatan Antena

LNB C Band atau Ku Band

Dish (parabola reflektor)

Penyangga tiang yang dapat di setel.

Gambar 3.50. Contoh LNB

Perlu diketahui sebenarnya yang benar-benar antena disini adalah alat kecil yang
ada dalam LNB berbentuk seperti jarum (paku kecil) posisi cross antara vertical
dan horizontal guna menentukan polarisasi pancaran. Sedangkan dish parabola
hanya sebagai reflektor signal masuk dari satelit ke arah LNB (feedhorn)
tersebut.

Gambar 3.51. Bagian dalam LNB

93
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.52. Arah datang sinyal pada antena parabola

Bentuk Parabola memang dibuat khusus melengkung dan setiap titik lengkung
telah diukur dengan sudut tertentu sehingga pantulan (refleksi) signal akan
terfokus ke LNB, Jadi jangan terlalu khawatir dengan dish parabola yang telah
anda beli di pasar, namun khawatirlah pada anda sendiri apakah yakin bisa
memasang antenna tersebut dengan sempurna, nah untuk yakin dapat
memasang antenna tersebut sebaiknya cermati cara dibawah ini.

Pasang tiang antenna terserah dimana saja yang penting arah dish
bebas hambatan.

Pastikan Tiang antena tegak lurus (Penting !!), gunakan peralatan ukur
seperti waterpass, atau benang bandul yang biasa dipake tukang
mendirikan tiang rumah.

Pastikan tiang antena kuat dan tahan goncangan dan tidak goyang jika
perlu dicor menggunakan semen, atau disangga dan kokoh, kemudian
pasang bracket dish parabola dan letakkan diatas tiang bersamaan
dengan dish, ingat arah pergerakan dish Parabola harus ke arah
Timur dan Barat tidak kearah lainnya dan itulah gunanya magnetic
compass.

94
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.53. Contoh mengukur sudut elevasi

Posisi Parabola di daerah garis khatulistiwa sangat menguntungkan


karena tidak perlu mengatur elevasi utara-selatan.

Jika telah yakin kemudian pasang penyangga LNB dan segera pasang
LNB secara bersamaan.

Gambar 3.54. Pemasangan 2 LNB

Pada pemasangan NLB ikuti arah Barat atau timur untuk titik O yang
ada di LNB arahkan titik O tersebut ke arah Barat atau timur sesuai
Elevasi antenna.

95
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Pastikan LNB menghadap ke arah titik tengah dish secara tepat dan
jangan miring kekiri atau ke kanan, jangan lupa kencangkan semua
baut.

Untuk pemasangan LNB lebih dari satu anda cukup melihat contoh
gambar yang ada dan cara pemasangan tetap sama hanya bentuknya
saja kelihatan sedikit aneh, atau gunakan Motor (positioner dan
actuator) antenna jika tidak ingin LNB terlalu banyak dan dengan
positioner dan actuator tersebut anda akan mendapat siaran yang lebih
banyak karena akan lebih banyak satelit yang didapat.

Gunakan splitter yaitu alat pencampur beberapa LNB sehingga


keluaran ke Receiver hanya menggunakan 1 buah kabel. lihat contoh
gambar dibawah ini:

Gambar 3.55. Penggabungan 2 LNB

Kemudian dilanjutkan dengan memasang kabel antenna pastikan


socket antenna terpasang benar dan kencang kemudian gunakan
isolatip yang bagus, jika perlu pake isolatip tarik untuk mencegah korosi
pada pangkal kabel, bisa juga menggunakan penutup LNB untuk lebih
aman dari embun maupun hujan, tapi ingat tutup yang di bagian atas
saja jangan menutup bagian bawah LNB.

Ikatlah kabel di penyangga LNB agar kelihatan rapi, dan kabel disekitar
dish seharusnya di longgarkan dan pada posisi yang aman sesuai
ruang gerak agar tidak mengganggu pergerakan dish.

96
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Tahap berikutnya adalah melakukan pencarian signal satelit sebagai


patokan adalah Satelit Palapa karena mempunyai sudut elevasi dan
sebagai patokan untuk pencarian satelit lainnya yang mempunyai sudut
elevasi berbeda namun dengan elevasi pergerakan yang sama.

Gunakan Receiver yang dapat mencari intensitas signal dan kanal tv


otomatis, saat ini reveiver jenis ini sudah sangat banyak dijual dan
dengan harga yang relatip murah. Pada receiver biasanya terdapat
tombol Search pada remote control dan biasanya akan tampil Bar
intensitas dan kwalitas signal, gerakkan dish parabola ke barat atau
ketimur dengan pelan dan seksama, perhatikan intensitas signal satelit
(kuatnya intensitas disini adalah sebagai penentu keberadaan satelit di
setiap orbitnya dan letak satelit biasanya berurutan) namun perlu diingat
walaupun letak satelit di angkasa berjauhan namun pada pusat bumi
jarak pergeseran tersebut sangat sempit) kemudian jika intensitas
signal dianggap cukup besar maka beralihlah ke menu pengaturan
satelit dan kemudian pilih pencarian otomatis, pilih menu cari semua
atau bebas (FTA) dan tekan tombol oke dan biasanya akan kita dapat
kanal tv lengkap dengan nama stasiunnya, jika telah selesai tinggal di
simpan dan jangan lupa beri nama untuk Satelit tersebut. Jika proses ini
selesai maka anda dianggap sudah dapat mencari kanal tv yang lainnya
dengan cara yang sama sambil menggerakkan arah antenna ke posisi
lainnya. Dan jangan lupa menandai sudut elevasi dari satelit yang
sudah anda dapatkan atau jika menggunakan positioner dan actuator
dish anda hanya tinggal melakukan penyimpanan memori untuk setiap
satelit yang didapat.

10.

Antena Mobil

10.1.

Antena Mobil HF

Antena Mobil HF diperkenalkan pertama kali pada tahun 1930-an oleh para
anggota Amateur Radio. Namun sejak tahun 1970-an, dimana saat itu telah di
ketemukan radio FM maka bergeser menjadi FM antena mobil. Saat itu Antena
mobil HF mulai ditinggalkan karena bentuknya yang relatif lebih besar ukurannya.

97
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Sekarang ini Antena Mobil HF mulai kembali berkembang tentunya dengan


model dan dimensi yang jauh berbeda dengan model pendahulunya di tahun
1930-an. Ada yang modelnya seperti cambuk sederhana, ada yang memakai coil
yang agak rumit, sampai dengan memakai controller segala. Antena mobil HF
harus memenuhi unsur sebagai berikut :
1. Kokoh : artinya antena harus tetap tegak walaupun dipakai berjalan di
jalan raya dengan kecepatan tinggi namun dengan goyangan yang
sedikit, demikian juga saat berhenti mendadak.
2. Stabil : artinya antena tidak boleh terlalu bergoyang saat di tikungan atau
pengereman

mendadak

sehingga

membahayakan

orang

lain

di

sekitarnya.
3. Fleksibel : artinya mudah dipasang ditempat yang diinginkan di mobil
4. Tahan terhadap cuaca : maksudnya tahan akibat yang ditimbulkan oleh
cuaca yaitu angin, panas, hujan, salju dan es walau dalam kecepatan
tinggi.
5. Mudah di tune frekuensi kerjanya sesuai dengan yang diinginkan di band
HF lainnya tanpa harus menghentikan kendaraan.
6. Mudah dipasang tanpa mengubah bentuk kendaraan apalagi merubah
peralatan keselamatan di mobil.
7. Mudah dilepas jika diperlukan.
8. Jadikan antena mobil se-efisien mungkin.

Dari bermacam-macam antena mobil HF yang tersedia sekarang ini, model


antena cambuk terbukti mempunyai syarat-syarat seperti diutarakan diatas.
Berikut akan kita bahas antena model cambukn, bagaimana memasangnya dan
berinteraksi di kendaraan dan cara penyambungannya dengan peralatan
pemancar.
10.2.

Antena Cambuk Sederhana

Yang paling sederhana dari antena mobil HF adalah dirancang dengan (


panjang gelombangnya). Walaupun model ini sebenarnya hanya praktis
digunakan diatas band HF karena dimensi panjangnya. Sebagai contoh, antena
mobil HF yang bekerja di 10meter band mempunya antena panjang
gelombangnya adalah 2,5 meter. Ini jika tidak memerlukan loading coil dan

98
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

menghasilkan efisiensi sampai sekitar 90%. Alasan kenapa tidak bisa 100%
karena ada kerugian misalnya faktor kerugan resistif di batang cambuknya itu
sendiri,

kerugian

kapasitansi

liar

di

pemasangannya,

dan

kerugian

pentanahannya. Yang terpenting adalah hasil akhirnya impedansi didekat


feedpoint di dasar antena mendekati 50 dan cocok dengan model peralatan
pancarima yang digunakan.

Kekuakantan yang dipancarkan oleh antena sama dengan resistansi radiasi


dikalikan arus antena, ditunjukkan seperti rumus dibawah.

Dimana :
Rr

= radiasi perlawanan

= tinggi radiator dalam meter

= panjang gelombang dalam meter

Efisiensi antena dinyatakan dengan rumus :

Rfp

10.2.1.

= resistansi sesungguhnya bahan antena cambuk yang digunakan

Loading Coil Antena Cambuk

Ketika kita bekerja di band frekuensi HF yang di frekuensi rendah, maka panjang
fisik dari antena cambuk akan semakin tinggi. Ini akan menimbulkan masalah
baru, karena dibeberapa daerah tinggi kendaraan ( termasuk dengan tinggi
antenanya ) dibatasi sampai kira-kira 4 meter. Terutama saat kita memasuki
gerbang tol, disana terpampang tinggi maksimum yang diperbolehkan. Lebih
susah lagi jika masuk ke parkiran pusat perbelanjaan yang memiliki areal parkir
yang sempit dan ketinggian atap yang pendek.

Agar supaya antena mobil HF kita lebih pendek namun masih bisa beroperasi
pada daerah frekuensi yang diinginkan maka perlu ditambahkan loading coil.

99
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Penambahan kapasitor dalam orde pF juga dibutuhkan. grafik penambahan


kapasitor terhadap tinggi antena cambuk seperti terlihat di grafik berikut.

Gambar 3.56. Grafik penambahan kapasitor terhadap tinggi antena

Sedangkan grafik penambahan kapasitor terhadap perubahan frekuensi terlihat


seperti gambar grafik dibawah.

Gambar 3.57. Grafik penambahan kapasitor terhadap perubahan frekuensi

Penambahan kapasitor tidak terlalu sensitif terhadap frekuensi untuk h/ kurang


dari 0,075 di Frekuensi 8MHz di kasus ini. Namun jika frekuensi diturunkan maka
sensitifitas akan meningkat.

100
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Penambahan loading coil di rancangan antena mobil HF dapat bermacam macam bentuknya dan dapat ditempatkan dimana saja sepanjang elemen antena
pemancar. Loading coil ini bisa ditempatkan dibagian bawah antena (base
loaded), ditempatkan di tengah antena (center loaded) atau di atas antena (top
loaded).

Jika loading coil ditempatkan lebih tinggi maka akan meningkatkan radiasi
pancaran, ini hal yang baik. Akan tetapi diperlukan kumparan reaktansi yang baik
untuk melawan kerugian resistif pada kumparan. Apabila kita bicara tentang
penempatan loading coil di tengah, biasanya membutuhkan pemasangan 2
loading, yang satu ditempatkan di bagian bawah antena. Ini akan menimbulkan 2
kali kerugian. Oleh karena itu harus ada tindakan penyeimbangan dengan cara
menggeser-geser posisi loading sehingga didapatkan hasil yang optimal.

Tabel dibawah menunjukkan pemasangan loading di antena cambuk dengan


ketinggian sekitar 3 meter dengan menggunakan kumparan dengan faktor Q =
200, kapasitor 2 pF dan diameter kawat antena sekitar 3mm, yang bisa membuat
antena beresonansi di frekuensi 1,8 MHz sampai dengan 14 MHz.

Tabel 3.4. Tabel resonansi frekuensi

Menggunakan kumparan Q sangat penting terutama pada band HF di mana


kerugian

kumparan

dapat melebihi

kerugian

tanah. Faktor-faktor

yang

mempengaruhi antara lain ukuran kawat, spasi kumparan, rasio panjang dengan
diameter dan bahan yang digunakan dalam menyusun kumparan. Semua factorfaktor tersebut saling mempengaruhi satu sama lain. Pertimbangan utama adalah
saat membuat kumparan harus mempertimbangkan beban angin dan beban
bahan yang digunakan.

101
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Sistem antena Q dibatasi oleh faktor Q dari kumparan. Bandwidth saat SWR
menunjukkan 02:01 pada sistem poin = 0,36 f / Q. Pada band 80
meter,bandwidth antena cambuk 3 meter = 0,36 3.5/200 = 6,3 kHz. Jika kita
bisa menaikkan faktor Q dua kali lipat, maka efisiensi akan berlipat ganda dan
bandwidth akan dibagi dua. Kebalikannya juga demikian. Dalam kepentingan
efisiensi, Q yang tertinggi harus digunakan.

10.2.2.

Bermacam penempatan Loading

Ada beberapa hal penting yang perlu diingat saat kita membuat loading untuk
antena mobil HF. Tanpa loading antena akan bertambah panjang dimensinya,
namun jika diberi loading dimensi panjang antena akan berkurang, namun
efisiensi juga akan berkurang. Maka sebaiknya dalam memasang antena mobil
HF harus dicarikan tempat yang sesuai sehingga efisiensi dan optimalisasi
antena tercapai.

Pemasangan base loading seperti terlihat pada gambar 1.3a. dibawah. Untuk
pemasangan di center loading seperti gambar 1.3b. Posisi terbaik penempatan
loading sebenarnya berada di bagian bawah, namun kerugian pentanahan
(ground losses) meningkat. Sementara posisi optimal pemasangan loading ada
di dekat-dekat tengah penghantar antena. Jika terdapat ground losses yang
tinggi maka pemasangan loading terbaik adalah dibagian atas penghantar
antena cambuk, tetapi posisi ini efisiensi sangat rendah.

102
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.58. Arus distribusi untuk base loading dan center loading

Pemasangan center loading akan meningkatkan arus dibagian bawah antena


seperti terlihat digambar 1.3b. Pemasangan center loading biasanya kita sudah
tidak membutuhkan peralatan matching tambahan untuk memastikan impedansi
antena mendekati 50. Dibawah ditunjukkan tabel perbandingan pemasangan
loading, baik base loading, center loading maupun top loading.

Tabel 3.5. Perbandingan antena mobil HF

Gambar dibawah memperlihatkan cara memasang antena mobil HF di


kendaraan dan bentuk antena mobil HF. Antena model ini diberi nama
continuously-loaded antennas. Beberapa tahun terakhir model antena ini sangat
populer.

103
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.59. Penempatan antena mobil HF

10.2.3.

Rancangan Antena Base Loading

Rancngan antena berikut dibuat oleh Jack Kuecken (KE2QJ). Rancangan awal
ini untuk memperkirakan besarnya kapasitansi, reaktansi kapasitif dan radiasi
resistensi seperti yang ditunjukkan pada permulaan dari bagian ini. Kemudian
menghitung juga loss resistance dari loading yang dibuat untuk resonansi
antena. Pada umumnya juga ada penambahan resistansi sebesar setengah dari
harga kerugian kumparannya. Sebagai masalah yang umum, biasanya tidak
mungkin untuk mencapai Q kumparan lebih dari 200 untuk aplikasi tersebut.

Desain kumparan dengan pitch yang sama dengan dua kali diameter kawat dan
kumparan diameter kurang lebih sama dengan panjang kumparan. Ini akan
menyebabkan Q tertinggi dalam gulungan inti udara.
Rangkaian antena yang terlihat pada gambar dibawah sangat cocok sebagai
dasar dalam merencanakan antena mobil HF. Rangkaian antena mobil HF ini
sebenarnya cocok di impedansi 12,5, namun transformer menaikkan

104
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

hingga 50. Pada frekuensi 3,5 MHz dengan impedansi antena dari 50 dan
kapasitor 2pF seperti terlihat pada tabel berikut.
Tabel 3.6. Tabel coil Q

Rangkaian ini memiliki keuntungan bahwa unsur-unsur tuning antena semua


berada dibagian bawah antena. Dan jika benar dan tepat dalam pembuatan dan
pemasangannya maka akan didapatkan penunjukan SWR 1:1.

Gambar 3.60. Rancangan antena mobil HF

10.2.4.

Kontrol Antena Mobil HF

Kontrol antena mobil HF (motorized) juga sering disebut antena skrup. Don
Johnson (W6AAQ) di nobatkan oleh banyak orang (amatir radio) sebagai bapak
antena model ini. Desainnya memang bukan antena dengan motor penggerak
yang pertama, namun dialah yang mempopulerkannya. Sekarang ada lebih dari
50 versi komersial yang tersedia.

Ini disebut antena model skrup karena contoh pertama menggunakan aliran listrik
yang dapat memutar ulir maju maupun mundur untuk menyesuaikan frekuensi
resonansi dari antena bersangkutan. Motor dan ulir untuk maju maupun mundur
dipasang pada bagian bawah kumparan / coil. Motor dan ulir ini akan

105
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

menggerakkan kumparan masuk dan keluar dari bagian bawah tiang. Hal ini
akan menggeser sisi bagian atas dari antena sehingga titik resonansi antena
tersebut tercapai. Dalam hal ini sebuah sensor mungkin perlu ditambahkan untuk
mengetahui posisi terakhir dari pergeseran ulir.

Ada beberapa model antena mobil HF dapat dikendalikan dari jarak jauh, namun
dengan sistem tidak merubah dimensi panjang antena tersebut. Model
antenanya seperti terlihat pada gambar dibawah.

Gambar 3.61. Contoh model antena mobil HF dengan motorized


Motor dan sensor posisi dari pengontrol jarak jauh antena bekerja didaerah yang
berpotensi ada gangguan RF. Besarnya potensi RF yang mungkin akan
mengganggu

kontrol

dipengaruhi

bagaimana

dan

dimana

pemasangan

antenanya serta berapa panjang kabel kelistrikan yang dipakai. Oleh karena itu

106
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

harus diupayakan bagaimana meminimalkan pengaruh RF ini dengan RF choke


agar pengaruhnya tidak besar apalagi masuk ke dalam kendaraan.

RF choke harus memiliki impedansi setidaknya dua kali lipat dari impedansi
rangkaian. Dengan kata lain setidaknya mendekati 5K dan mungkin bisa dua
atau tiga kalinya. Untuk membuat RF choke ini idealnya menggunakan ferrite
split beads yang dililitkan kawat dengan jumlah lilitan sekitar 8 lilit untuk
mendapatkan impedansi sekitar 5K. Namun demikian, jumlah lilitan tidak
mengikat tergantung dari kawat yag dipakai. Disini anda dapat menggunakan
ferite ID core atau inchi. Ferrite split beads ini tersedia banyak di dealer
perangkat amatir radio. Contoh gambar RF choke seperti terlihat dibawah ini.

Gambar 3.62. RF choke

10.2.5.

Pemasangan Antena Mobil

Atap kendaraan adalah tempat yang tepat untuk memasang antena, ini
pancaran yang lebih bagus. Hanya untuk memasang antena diatap mobil
memerlukan suatu keterampilan dan ke ahlian tersendiri. Bisa-bisa mobil kita
malah jadi rusak. Jika tidak dimungkinkan memasang antena mobil HF di atap,
bisa dicarikan tempat dibagian depan atau belakang mobil. Jika dipasang
dibagian depan jangan sampai menghalangi pandangan saat mengemudi. Dan
jika dipasang dibagian belakang juga jangan sampai mengganggu saat
membuka bagasi belakang mobil. Hal ini memang perlu penanganan khusus,
akan lebih baik dapat bertukar ilmu dengan orang yang sudah berpengalaman
dalam memasang antena mobil HF.

107
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Pemasangan antena mobil HF membutuhkan biaya yang bervariasi, dari yang


murah hingga yang mahal semuanya tersedia. Tentunya kembali ke kita yang
akan memasang, sebaiknya disesuaikan dengan kebutuhan dan dana yang ada.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam memilih dudukan antena adalah :

Pemasangan secara permanen

Bahan cukup kuat untuk mendukung antena

Pilihlah bahan yang dari logam atau mengandung banyak logam

Dapat terhubung langsung dengan masa / grounding badan mobil

Tidak mengganggu saat membuka pintu, kap depan mobil, bagasi dan
pandangan saat mengemudi

Jika harus dilepas lagi, tidak akan menimbulkan kerusakan di kendaraan

Ada banyak alasan untuk memasang antena mobil HF secara permanen. Selain
alasan keamanan, ada alasan lain yaitu mendapatkan performa antena yang
maksimal dengan sedikit kerugian-kerugian yang timbul. Jika anda ingin
memasang antena mobil HF sementara, sebaiknya menggunakan batang magnit
besar untuk mendukung antena tersebut. Walaupun hal ini dianggap masih
kurang kuat apalagi jika dipakai berjalan di jalan raya dengan kecepatan tinggi.
Perlu sekali berhati-hati dan selalu dapat mengontrol posisi dudukan magnet
yang digunakan. Gambar contoh pemasangan antena mobil HF seperti terlihat
digambar berikut.

108
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.63. Salah satu contoh pemasangan antena mobil HF di kendaraan

10.3.

Antena VHF dan UHF Mobil

Perkembangan komunikasi sekarang ini sangat pesat, sehingga memungkinkan


kita berkomunikasi dengan siapapun dan dimanapun tanpa banyak hambatan.
Namun demikian tentunya semuanya itu membutuhkan peralatan dan biaya yang
tidak sedikit.

Penggunaan Hand Phone (HP) sudah meluas sampai ke pelosok-pelosok desa.


Hampir setiap orang sekarang mempunyai HP. Tetapi perlu diingat, biaya
pengoperasian untuk pembelian pulsa tetap tinggi. Apalagi jika dipakai sekedar
ngobrol ataupun bertukar pikiran dan pendapat tetapi mereka berjauhan.

Orang akan mencari bentuk ataupun cara berkomunikasi yang membutuhkan


biaya yang murah dan jangkauan yang luas. Penggunaan alat komunikasi
menggunakan perangkat transceiver VHF ataupun UHF menjadi pilihannya.

109
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Penggunaan transceiver VHF ataupun UHF tentunya punya keterbatasan,


apalagi berbentuk Handy Transceiver (HT). Jangkauan pancaran HT sangat
terbatas, paling jauh antara 3Km sampai dengan

5Km. Untuk meningkatkan

jangkauan ini orang akan menggunakan transceiver yang berdaya besar semisal
RIG. Penggunaan RIG inipun juga mempunyai banyak keterbatasan, karena
membutuhkan antena yang lebih besar dibandingkan menggunakan HT.

Timbul

pertanyaan

dan

keinginan,

bagaimana

caranya

supaya

bisa

berkomunikasi menggunakan HT maupun RIG yang dapat di bawa kemanamana dalam bepergian. Dapatlah ide yang salah satunya adalah
memasang antena mobil VHF

dengan

ataupun UHF di mobil sehingga

bisa

berkomunikasi walaupun dalam perjalanan menggunakan mobil.

Dalam memasang antena VHF maupun UHF mobil yang perlu diperhatikan
adalah sebagai berikut :
1. Kokoh : artinya antena harus tetap tegak walaupun dipakai berjalan di
jalan raya dengan kecepatan tinggi.
2. Stabil : artinya antena tidak boleh terlalu bergoyang.
3. Fleksibel : artinya mudah dipasang ditempat yang diinginkan di mobil.
4. Tahan terhadap cuaca : maksudnya tahan akibat yang ditimbulkan oleh
cuaca yaitu angin, panas, hujan, salju dan es.
5. Mudah di tune frekuensi kerjanya sesuai dengan yang diinginkan di band
VHF atau UHF.
6. Mudah dipasang tanpa mengubah bentuk kendaraan apalagi merubah
peralatan keselamatan di mobil.
7. Mudah dilepas jika diperlukan.
8. Jadikan antena mobil se-efisien mungkin.

Banyak rancangan antena VHF/UHF mobil yang bisa dibuat dan dipakai,
tentunya disesuaikan dengan kebutuhan. Tidak semua rancangan atau model
antena VHF/UHF mobil sesuai dengan keinginan kita dan sesuai dengan
kendaraan kita. Kita harus pandai dalam memilih dan menentukan model antena
apa yang sesuai dengan kebutuhan dan sesuai dengan ke 8 kriteria diatas.

110
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Berikut beberapa rancangan antena VHF/UHF mobil yang bisa digunakan untuk
referensi.

10.3.1.

Antena VHF/UHF Vertikal Lamda

Idealnya antena VHF/UHF dipasang diatas reflektor datar yang sempurna, ini
untuk mendapatkan pola radiasi omni-directional yang merata. Atap mobil adalah
tempat terbaik untuk memasang antena VHF/UHF mobil yang harapannya kita
mendapatkan pola radiasi omni-directional yang merata. Namun demikian bagian
lain mobil dapat juga dipasang antena, hanya pola radiasi akan berubah dan pola
radiasi omni-directional

mungkin

tidak

akan

didapat.

Gambar

dibawah

memperlihatkan cara memasang antena VHF/UHF vertikal lamda di mobil.

Gambar 3.64. Cara memasang antena vertikal lamda

Gambar A dan B memperlihatkan bagaimana memasang antena lamda di atap


mobil atau di media lain yang datar. Konektor langsung di baut di tempat atau
dudukan yang sudah direncanakan. Gambar B memperlihatkan titik-titik yang
sebaiknya di lem dengan lem epoxy semen. Kelemahan pemasangan model ini
adalah jika ingin melepas kemungkinan besar bisa merusak kendaraan atau
mobil kita. Walaupun model ini adalah sederhana dan hasilnya juga lumayan,
namun jarang dipergunakan. Karena pemasangannya dan pelepasan kembali

111
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

yang sulit. Gambar C memperlihatkan rangkaian sederhana dari antena vertikal


lamda.

Sudah dikenal secara umum bahwa antena VHF/UHF vertikal lamda biasa
digunakan dalam pekerjaan repeater mobil, namun hasilnya kurang efektif jika
dibandingkan dengan antena VHF/UHF 5/8 lamda. Dengan antena vertikal 5/8
lamda sinyal dapat di transmisikan dengan sudut pancaran sempit. Antena
vertikal 5/8 lamda juga menghasilkan penguatan antena sebesar 1dB lebih besar
dibandingkan antena vertikal lamda.

10.3.2.

Antena Mobil 144MHz Vertikal 5/8 Lamda

Antena vertikal yang paling populer untuk frekuensi VHF atau 144MHz adalah
model 5/8 lamda. Antena 5/8 lamda ini biasa digunakan di komunikasi mobil
maupun di stasiun tetap. Kelebihan lain antena ini adalah mempunyai penguatan
1dB lebih besar dibandingkan dengan model antena vertikal lamda. Model
antena 5/8 lamda ini dapat menggunakan ground radial maupun ground di atap
mobil. Jika menggunakan ground radial maka hanya membutuhkan panjang
radial dari lamdanya.

Antena mobil VHF vertikal yang disajikan disini memiliki bahan dasar yang murah
dan cara pembuatannya yang mudah. Gambar 2.3. dibawah memperlihatkan
bagian loading coil dan gambar 2.4. memperlihatkan rancangan lengkap dari
antena vertikal 5/8 lamda.

Bagian cambuk antena (batang antena) memiliki panjang total 47 inchi atau
sekitar 120cm, terdiri dari batang antena dengan diameter agak besar sepanjang
36 inchi dan batang kawat tambahan sekitar 11 inchi. Anda dapat mencari bahan
antena ini di toko penjual alat komunikasi. Sementara kawat bagian atas yang
sepanjang 11 inchi dapat dibuat dari kawat pejal yang berdiameter 1,5 mm
sampai dengan 2 mm.

112
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.65. Bagian Loading Coil antena vertikal 5/8 lamda

Untuk membuat loading coil ini dibutuhkan pipa akrilik yang padat untuk
menempatkan lilitan / kumparan. Bagian bawah dilubangi untuk melekatkan
loading coil dengan braket dengan cara memakai sekrup. Sedangkan bagian
atas juga dilubangi dengan diameter lebih kecil untuk menempatkan batang
cambuk antena.

Anda bisa membuat loading coil ini dengan bahan yang ada di sekitar anda.
Dapat menggunakan pipa PVC yang kuat untuk media lilitannya, atau bahan pipa
dari fiber glass. Prinsipnya bahan tidak harus sama dengan rancangan yang ada
disini.

Yang

terpenting

adalah

tahu prinsip

kerja antena dan proses

pembuatannya.

Untuk braket antena anda dapat menggunakan aluminium dengan ketebalan


minimal 2mm, agar braket antena anda kuat. Untuk lekukan dan model braket
dapat disesuaikan dengan mobil yang akan dipasang dan di mana antena
tersebut dipasang, apakah dibagian belakang mobil, samping, depan atau atap
mobil. Jika diatap mobil sebaiknya menggunakan magnet yang kuat agar tidak
merusak atap mobil. Ingat saat memasang antena, tempatkan antena agar tidak
mengganggu pandangan, saat buka pintu maupun bagasi mobil.

113
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Rancangan

lengkap

antena

vertikal 5/8 lamda seperti gambar


disamping.

Gambar

memperliharkan

rancangan

lengkap dari antena vertikal 5/8


lamda mulai dari loading

coil

hingga batang antena paling atas


beserta

ukuran

dan

jumlah

lilitannya.
Gambar

memperlihatkan

bagaimana antena di lekatkan di


braket

dan

bagaimana

contoh

membuat lekukan braket serta


contoh penempatan lubang sekrup
pada braket.
Sementara
diperlihatkan

pada

gambar

rangkaian

dasar

antena vertikal 5/8 lamda. Dapat


dilihat bahwa kawat loading coil
bagian bawah di sambungkan ke
grounding bodi braket dan mobil
serta disambungkan juga dengan
kawat luar (kawat ground) dari
kabel transmisi. Sedangkan iner
dari kabel transmisi di bagian agak
tengah dari kawat loading coil.
Kawat bagian atas loading coil di
sambungkan langsung ke batang
cambuk antena, bisa dengan cara
di solder atau menggunakan murGambar

3.66.

Rancangan

lengkap

baut.

antena vertikal 5/8 lamda


Setelah antena terpasang di kendaraan, baru dilakukan tune-up antena tersebut.
Hubungkan kabel transmisi dari antena ke SWR, kemudian hubungkan juga

114
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

SWR ke transceiver dengan menggunakan kabel impedansi 50. Atur frekuensi


transceiver di frekuensi yang dikehendaki (sekitar 144MHz). Jangan lupa
mengatur juga daya transceiver ke posisi low power.

Dengan memancarkan sinyal di frekuensi yang diinginkan anda dapat mengamati


penunjukan SWR nya. Jika penunjukan SWR masih tinggi, anda bisa mengatur
ulang posisi tap di loading coilnya. Bisa diatur ke posisi bawah atau atasnya dari
yang sebelumnya, sampai didapatkan penunjukan SWR yang rendah (standar
terbaik adalah 1:1). Jika menginginkan perubahan frekuensi kerja antena yang
sedikit ekstrim maka anda dapat memotong atau bahkan menambahkan
kepanjangan dari batang antena yang paling atas sehingga didapatkan
penunjukan SWR yang rendah.

Contoh model lain untuk antena mobil VHF vertikal terlihat seperti gambar
berikut. Antena ini bekerja di frekuensi 220MHz, dengan panjang 5/8 lamda.

Gambar 3.67. (A) Bentuk jadi antena vertikal 5/8 lamda bekerja di 220MHz. (B).
Skema rangkaian antena-nya

Gambar dibawah memperlihatkan posisi pemasangan antena VHF/UHF mobil


dan beberapa kelebihan dan kekurangannya dalam hal hasil penguatan antena
dengan referensi jika dipasang di titik tengah atap mobil.

115
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 3.68. Berbagaimacam posisi penempatan antena VHF/UHF mobil

(A)

(B)
Gambar 3.69. Contoh pemasangan antena VHF/UHF vertikal di mobil

116
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

D.

Aktifitas Pembelajaran

Setelah selesai pembelajaran, Anda hendaknya dapat menerapkan penggunaan


berbagai macam jenis antena sesuai dengan spesifikasi dan keperuntukannya.
Anda hendaknya juga dapat membuat salah satu jenis antena, minimal dapat
membuat antena Yagi sederhana.

Definisi-definisi yang terdapat pada antena harus dipahami dan dapat


menjelaskan serta mengaplikasikan sesuai dengan jenis antenanya. Hal ini
penting karena beda bentuk dan jenis antena akan sangat jauh berbeda
penggunaannya.

Dalam pemakaian dan pemilihan jenis antena seyogyanya pula anda betul-betul
paham. Gunakan model dan jenis antena sesuai kebutuhan. Walaupun bentuk
antenna hamper sama/mirip tetapi bisa spesifikasi dan unjuk kernjanya jauh
berbeda.

E.

Latihan/Tugas

1.

Jelaskan dengan singkat fungsi antena !

2.

Sebuah kawat antena panjangnya 50cm, ini merupakan antena


. Berarti antena ini beresonansi pada frekuensi .

3.

Uraikan cara menginstal 1 buah antena TV UHF digunakan untuk 2


buah penerima TV !

4.

Jelaskan dengan singkat pemasangan booster outdoor yang baik !

5.

Sebuah siaran televisi menempati kanal 24. Maka frekuensi siaran


TV tersebut adalah.

F.

Rangkuman

Salah satu bagian penting dari suatu pemancar radio adalah antena, ia adalah
sebatang logam yang berfungsi menerima getaran listrik dari transmitter dan
memancarkannya sebagai gelombang radio. Antena tersebut berfungsi pula

117
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

sebaliknya ialah menampung gelombang radio dan meneruskan gelombang


listrik ke penerima.
Sebatang logam yang panjangnya Lambda () akan beresonansi dengan baik
bila ada gelombang radio yang menyentuh permukaannya. Jadi bila pada ujung
coax bagian iner disambung dengan logam sepanjang dan outer-nya di
ground, ia akan menjadi antena. Antena semacam ini hanya mempunyai satu
pole dandisebut monopole

Salah satu antena paling terkenal adalah vertikal, yaitu terdiri dari sebuah
radiator vertikal dengan ditambahkan radial ground dibawahnya, terbuat dari
kawat konduktor maupun tubing aluminium.

Antena tipe T biasanya di sebut antena dipole horizontal. Ini dikarenakan


bentuknya seperti huruf T. Dari begitu banyak jenis pilihan antena, maka antena
Dipole adalah yang paling disukai banyak Amatir Radio atau penggila radio
karena beberapa kelebihannya, yaitu murah, effisien, mudah dibuat, cukup
memakai kawat tembaga atau sejenisnya, dan broad-band.

Model antena lain yang bisa ditemukan dalam pemakaian antena untuk HF
(frekuensi tinggi) adalah antena model L terbalik (Inverted L Antenna). Biasanya
antena ini terbuat dari kawat tunggal yang sudah diperhitungkan panjangnya
sesuai dengan kebutuhan.

Antena tipe Sloper merupakan salah satu model antena yang mudah sekali
dalam pembuatannya, sebab cukup memasangnya dengan posisi miring
menghadap tanah dengan sudut radiasinya 450 sampai dengan sudut 600.

Antena Yagi atau juga dikenal antena Yagi-Uda digunakan secara luas dan
merupakan salah satu antena dengan desain paling sukses atau banyak
digunakan untuk aplikasi RF direktif. Antena Yagi-Uda adalah nama lengkapnya,
pada umumnya dikenal dengan sebutan Yagi atau antena Yagi.

118
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Antena Yagi untuk band VHF 2 meteran biasanya elemennya dibuat lebih banyak
untuk mendapatkan gain yang memuaskan penggunanya. Walaupun disadari
bahwa penambahan director makin banyak makin memberikan tambahan gain
yang makin kecil, akan tetapi karena wujud fisik antena tersebut kecil dan ringan,
maka penambahan elemen yang banyak tidak mempunyai dampak buruk bagi
ketahanan boom dan ketahananterhadap tiupan angin serta jumlah bahan yang
dipakai

Ada beberapa cara pendistribusian signal yang berasal dari antena televisi,
antara lain adalah dengan cara langsung. Dimana kabel transmisi dari antena
langsung disambungkan ke pesawat televisi.

Antena parabola merupakan antena dari jenis antena adaptif. Sekarang ini
banyak model antena parabola (parabolic antenna) yang dikembangkan dan
digunakan dibanyak kebutuhan komunikasi. Yang paling umum adalah antena
parabola untuk menerima siaran TV dari satelit.

Antena Mobil HF diperkenalkan pertama kali pada tahun 1930-an oleh para
anggota Amateur Radio. Namun sejak tahun 1970-an, dimana saat itu telah di
ketemukan radio FM maka bergeser menjadi FM antena mobil. Saat itu Antena
mobil HF mulai ditinggalkan karena bentuknya yang relatif lebih besar ukurannya.

G.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

1.

Umpan Balik

Setelah

mempelajari kegiatan

pembelajaran

ini,

periksalah

penguasaan

pengetahuan dan keterampilan anda tentang menerapkan penggunaan berbagai


macam tipe antena sesuai dengan spesifikasinya menggunakan daftar periksa di
bawah ini :
No
1.

Indikator
Menerapkan penggunaan berbagai
macam tipe antena sesuai dengan
spesifikasinya

Ya

Tidak

Bukti

119
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

2.

Tindak Lanjut

a.

Buat rencana pengembangan dan implementasi praktikum sesuai standar


di lingkungan laboratorium kerja anda.

b.

Apakah anda mengimplementasikan rencana tindak lanjut ini sendiri atau


berkelompok?
sendiri
berkelompok silahkan tulis nama anggota kelompok yang lain
dalam tabel di bawah.
No :

c.

Nama anggota kelompok lainnya (tidak termasuk diri anda)

Gambarkan suatu situasi atau isu di dalam bengkel/laboratorium anda


yang

mungkin

dapat

anda

ubah

atau

tingkatkan

mengimplementasikan sebuah rencana tindak lanjut.

d.

Apakah judul rencana tindak lanjut anda?

e.

Apakah manfaat/hasil dari rencana aksi tindak lanjut anda tersebut?

120
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

dengan

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

f.

Uraikan bagaimana rencana tindak lanjut anda memenuhi kriteria SMART


Spesifik

Dapat diukur

Dapat dicapai

Relevan

Rentang/Ketepatan
Waktu

H.
1.

Kunci Jawaban
Fungsi antenna adalah menerima getaran listrik dari transmitter dan
memancarkannya sebagai gelombang radio. Antena tersebut berfungsi
pula sebaliknya ialah menampung gelombang radio dan meneruskan
gelombang listrik ke penerima.

2.

= 50cm, berarti 1 = 200cm (2m)


F = 300 (MHz)

F = 300 2 = 150 MHz

Berarti antena ini beresonansi pada frekuensi 150 MHz


3.

Untuk menginstal 1 buah antena TV UHF digunakan untuk 2 buah


penerima TV adalah dengan cara menambahkan splitter. Splitter yang
digunakan adalah 1 input 2 output. Input splitter disambungkan ke antena
TV, sedangkan output nya disambungkan ke masing-masing TV.

4.

Pemasangan booster outdoor yang baik adalah sedekat mungkin dengan


antena, hal ini untuk mengurangi noise dari kabel saluran antena.

5.

Frekuensi siaran TV tersebut adalah 494 502 MHz, dan berada pada
band UHF

121
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Kegiatan Pembelajaran 4 : Data Teknis Antena


A.

Tujuan

Setelah menyelesaikan materi data teknis antena ini, peserta diharapkan dapat :
1.

Menguraikan data teknis antena HF

2.

Menguraikan data teknis antena VHF

3.

Menguraikan data teknis antena UHF

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi

1.

Menerapkan penggunaan data teknis antenna HF sesuai dengan


spesifikasinya.

2.

Menerapkan penggunaan data teknis antenna VHF sesuai dengan


spesifikasinya.

3.

Menerapkan penggunaan data teknis antenna UHF sesuai dengan


spesifikasinya.

C.

Uraian Materi

Data teknis sebuah antena merupakan data keterangan yang berkaitan dengan
dimensi, unjuk kerja, dan keterangan teknis lainnya yang berkaitan dengan
antena tersebut. Hal ini sangat penting diketahui bagi para pengguna atau teknisi
saat akan memilih dan memasang suatu antena.

Data teknis antena tentunya akan berbeda-beda antara satu antena dengan
yang lainnya. Ada beberapa karakter penting antena yang perlu dipertimbangkan
dalam memilih jenis antena untuk suatu aplikasi, yaitu pola radiasi, direktivitas,
gain, dan polarisasi. Karakter-karakter ini umumnya sama pada sebuah antena,
baik ketika antena tersebut menjadi peradiasi atau menjadi penerima, untuk
suatu frekuensi, polarisasi, dan bidang irisan tertentu. Pada pembahasan ini akan
di bahas tentang data teknis antena HF, VHF, dan UHF. Ini dikarenakan ke tiga
antena ini yang umum dipakai untuk komunikasi.

122
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

1.

Data Teknis Antena HF

Pembahasan pertama ini akan menguraikan tentang data teknis antena HF, hal
ini didasarkan atas urutan pembagian frekuensi. Dimana diantara tiga bahasan
data teknis antena HF, VHF, dan UHF, pertama adalah antena HF.

Data teknis antena HF sangat penting saat kita akan memakai atau
mempekerjakan jenis antena ini. Disini akan diuraikan data teknis antena HF
yang merupakan antena pabrikan dari berbagai macam produk yang ada saat ini.
1.1.

Data Teknis Antena model A3S (Cushcraft)

Antena model A3S adalah merupakan Amateur Radio Antenna produk dari
Cushcraft.

Antena ini bekerja pada band 20m, 15m, dan 10m. Antena A3S

merupakan salah satu Antena built up (pabrikan), sehingga biasanya data teknis
yang disertakan lengkap, mulai dari dimensi maupun data teknis lainnya. Cara
pemasangannya juga disertakan secara detail. Berikut data teknis Antena A3S.

Gambar 4.1. Bentuk antena A3S setelah di instal

Tabel 4.1. Master Parts List

123
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Tabel 4.1 diatas merupakan daftar bagian-bagian dari antena A3S yang
disertakan dalam kemasan paket. Dari sini pengguna dapat mengecek bagianbagian antenna yang ada, berguna saat akan melakukan perakitan.

Gambar 4.2. Boom antenna A3S

Tabel 4.2. Bagian boom antena A3S

124
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 4.2 diatas memperlihatkan bagaimana cara memasang atau menginstal


bagian boom dari antena model A3S. Sementara table 4.2 memperlihatkan
bagian-bagian dari boom A3S. Dari sini diharapkan pengguna antenna ini tidak
kesulitan dalam merakit/menginstal antena model ini.

Gambar 4.3. Cara pemasangan element

Tabel 4.3. Data reflector, element, dan director A3S

125
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 4.4. Cara pemasangan element A3S

Gambar 4.5. Cara pemasangan RF Choke

126
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 4.6. Pemasangan antena A3S ke tiang penyangga

Dari gambar 4.1 sampai dengan 4.6 diatas terlihat cara merakit/instalasi antenna
HF model A3S produk Cushcraft. Ini merupakan data teknis antena tersebut dan
merupakan data fisiknya. Untuk data teknis yang berkaitan dengan elektrik nya
seperti berikut.
Tabel 4.4. Spesifikasi antena A3S

127
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Dari tabel 4.4 diatas dapat dilihat bahwa :


Model : A3S - Ini merupakan seri antena dari pabrikannya
Frequency Ranges : 28, 21, 14 (MHz) Antena ini merupakan antena tiga band
yang dapat bekerja pada frekuensi 14 MHz, 21 MHz dan 28 MHz.
Forward Gain, dBd : 8 Penguatan dari antena adalah 8 dBd. Huruf d di
belakang pada dBd merupakan perbandingan dengan antena dipole.
Front to Back Ratio, dB : 25 Adalah rasio perbandingan penguatan antena dari
arah depan dan arah belakang.
2:1 Bandwidth KHz : >500 Lebar pita (Bandwidth) antena ini adalah lebih besar
500 KHz saat VSWR menunjukkan perbandingan 2:1.
Power Rating, Watts PEP : 2000 Antena ini dapat diumpani dengan daya
maksimum sampai 2000 watt PEP (Peak Envelope Power) pada mode SSB.
3 dB Beam Width, Deg. E Plane : 60 Lebar sudut pancaran sebesar 60 derajad
pada penguatan 3 dB.
Boom Length : 14 (4.27) Panjang boom 14 feet atau 4,27 meter.
Boom Diameter, In (cm) : 1.5 (3.81) Diameter boom 1,5 inchi atau 3,81 cm.
Longest Element, ft (m) : 27.75 (8.45) Elemen terpanjang adalah 27,75 feet
atau 8,45 meter.
Element Center Dia, In (cm) : 1.25 (3.18) Diameter elemen tengah 1,25 inchi
atau 3,18 cm.
Turning Radius, ft (m) : 15.5 (4.72) Radius putaran 15,5 feet atau 4,72 meter.
Mast Size Range, In (cm) : 1.25-2 (3.18-5.08) Rentang ukuran tiang penyangga
1,25 s/d 2 inchi atau 3,18 s/d 5,08 cm.
Wind Load, ft2 (m2) : 4.36 (0.47) Beban angin adalah 4,36 ft2 atau 0,47m2.
Weight, lb (kg) : 27 (12.9) berat antena adalah 27lb atau 12,9 kg.

Penjelasan singkat tentang data teknis atau spesifikasi antenna model A3S
seperti terlihat pada tabel 4.4 sudah dijelaskan diatas. Pada prinsipnya semua
antenna minimal harus mempunyai data teknis, ini penting untuk patokan
instalasi dan seting antena bagi penggunanya.

128
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

1.2.

Data Teknis Antena model R9 (HF Vertical Antenna)

Berikut adalah contoh antena HF vertical model R9 produk dari Cushcraft.

Gambar 4.7. Antena HF model R9

129
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Tabel 4.5. Spesifikasi antena R9

Dari spesifikasi data teknis di atas terlihat bahwa antenna HF vertikal model R9
ini memiliki daerah kerja frekuensi yang luas, yaitu 6, 10, 12, 15, 17, 20, 30,
40,dan 80 meter band. Sementara lebar pita (bandwidth) berbeda-beda besarnya
tergantung dari frekuensi kerja atau band frekuensinya. Untuk besarnya VSWR
adalah 1,3 : 1. Untuk data teknis lainnya dapat dilihat pada tabel 4.5 diatas.

Dari contoh dua data teknis antena HF diatas terlihat perbedaan satu dengan
yang lainnya, dan masih banyak lagi data teknis antena HF tergantung dari
produsen dan modelnya. Pengguna tinggal memilih mana yang sesuai dengan
kebutuhannya. Atau pengguna bisa membuat antenna HF sendiri sesaui dengan
kebutuhan dan keinginan, apakah model yagi atau vertikal.

130
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

2.

Data Teknis Antena VHF

2.1.

Antena Yagi VHF

Pada pembahasan ini akan dikupas data teknis antena Yagi VHF. Sebagai
contoh akan dibahas tentang antena Yagi VHF model A144-11 produk dari
Cushcraft. Antena model A144-11 merupakan 2 meter band yagi antenna, yang
bekerja di frekuensi 144 146 MHz.

Gambar 4.8. Antena Yagi model A144-11

Tabel 4.6. Panjang elemen Yagi A144-11

Tabel 4.6 di atas memperlihatkan banyaknya elemen dan panjang masingmasing elemen dari antenna Yagi VHF model A144-11. Hal ini penting untuk
para pengguna agar supaya tidak salah dalam memasang masing-masing
elemen tersebut. Karen ajika salah dalam pemasangan maka antena tidak akan
bekerja maksimal. Untuk jarak antar elemen terlihat pada gambar 4.8 diatas.

131
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Tabel 4.7. Spesifikasi teknis antena model A144-11

MODEL : A144-11 Model antenna ini adalah A144-11 (produk Cushcraft).


Frequency, MHz : 144-146 Frekuensi kerja antena adalah 144 s/d 146 MHz.
No. Elements : 11 Jumlah elemen adalah 11 buah.
Forward Gain, dBd : 13.2 Penguatan antena sebesar 13,2 dBd
Front to Back Ratio, dB : 20 Perbandingan penguatan dari arah depan ke
belakang adalah 20dB.
2:1 Bandwidth MHz : >3 Lebar bandwidth saat SWR menunjukkan 2:1 adalah
>3 Mhz.
Power Rating, Watts PEP : 1000 Kemampuan antena untuk menyalurkan daya
adalah sebesar 1000 Watt PEP (Peank Envelope Power) PEP pada mode SSB.
3 dB Beamwidth, Degrees E Plane : 38 - Lebar sudut pancaran sebesar 38
derajad pada penguatan 3 dB

Untuk spesifikasi lainnya bisa dilihat pada tabel 4.7 diatas. Sebelum memilih atau
menentukan antenna model atau jenis apa yang akan dipilih sebaiknya
memperhatikan spesifikasi data teknis dari antena. Hal ini penting agar tidak
salah pilih atau salah persepsi saat sudah memasang antena. Antena model
A144-11 ini merupakan antena tipe Yagi, dimana pola pancaran sinyalnya adalah
directional.

132
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

2.2.

Antena TV VHF

Antena TV VHF sekarang sudah jarang terlihat terpasang di rumah-rumah.


Namun demikian siaran TV VHF masih juga ada terutama untuk siaran TV
Komunitas. Untuk pembelajaran, ada baiknya antena TV VHF ini tetap dipelajari
untuk menjembatani ke antena TV UHF.

Hanya saja antena TV yang bekerja pada band VHF saja sekarang sudah susah
dijumpai. Yang masih ada adalah antena TV VHF/UHF. Antena TV ini bekerja di
2 band frekuensi.

Gambar 4.9. Antena TV VHF/UHF

Tabel 4.8. Spesifikasi teknis antena VHF/UHF DG-27

133
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Dari tabel 4.8 diatas didapat bahwa jumlah elemen antena = 27 buah, bekerja di
band VHF (kanal 6-12) band UHF (kanal 21-69), penguatan 7dB (VHF) dan 11
dB (UHF), F/B ratio = 12dB (VHF), 18dB (UHF). Untuk parameter dan spesifikasi
yang lainnya dapat dilihat pada tabel 4.8 diatas.
2.3.

Antena Vertikal VHF

Pada pembahasan kali ini akan dikupas tentang data teknis antena vertikal VHF.
Antena model V2R sebagai pilihannya, karena antenna model ini sangat banyak
digunakan dan umum dipasaran. Antena V2R ini merupakan produk dari hy-gain.

Antena hy-gain model V2R merupakan antena untuk 2 meter band yaitu bekerja
di frekuensi 144 MHz. Antena model ini merupakan antena tipe collinear 5/8
omnidirectional. Antena model V2R ini memiliki 2 set radial , memiliki
kemampuan daya sampai 500 watt, dan besar impedansinya 50 ohm.

134
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 4.10. Antena model vertical V2R

135
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 4.11. Pemasangan radial ground

Gambar 4.12. Pemasangan antena ke tiang penyangga

136
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 4.13. Cara pemasangan loading V2R

Gambar 4.14. Grafik panjang bagian A

137
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 4.15. Grafik panjang bagian B

Gambar grafik 4.13 dan 4.14 untuk menentukan panjang dari bagian A dan B
pada gambar 4.12. Terlihat pada gambar 4.13 dan 4.14 panjang bagian A dan B
tergantung frekuensi kerjanya.

Misal ditentukan frekuensi kerja antena V2R di 145 MHz, maka panjang bagian A
adalah 41,5 inchi (105,41cm). Panjang bagian B adalah 33 inchi (83,82cm).
Panjang bagian A dan B akan berbeda jika frekuensi kerjanya juga berbeda.

Gambar 4.16. Cara pemasangan clam

138
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Tabel 4.9. Spesifikasi teknis antena model V2R

Tabel 4.8 diatas memperlihatkan spesifikasi data teknis dari antena VHF model
V2R. Dari data tersebut diharapkan anda bisa menterjemahkan artinya
berpedoman dengan pembacaan atau penguraian data teknis antena yang
terdahulu.

3.

Data Teknis Antena UHF

3.1.

Antena UHF Yagi

Pembahasan antena kali ini adalah antena UHF tipe Yagi dengan model A4496S produk dari Cushcraft. Antena model ini merupakan antena Yagi UHF yang
bekerja di frekuensi 440 450 MHz, atau di band 70 cm.

Gambar 4.17. Antena Yagi UHF model A449-6S

139
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 4.18. Boom antena model A449-6S

Gambar 4.19. Pemasangan driven element

140
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 4.20. Pemasangan elemen di boom

Gambar 4.21. Cara pemasangan antena ke tiang penyangga

141
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Tabel 4.10. Daftar komponen antena model A449-6S

Tabel 4.11. Data spesifikasi antena A449-6S

Dari tabel 4.10 diatas dapat dijelaskan dengan singkat sebagai berikut
MODEL : A449-6S
Frekuensi kerja : 440 450 MHz
Jumlah elemen : 6 buah
Penguatan : 10,5 dBd
Perbandingan penguat arah depan ke belakang : 18 dB
SWR : 1,2 : 1
Bandwidth : >10 MHz saat SWR 2:1
Daya maksimum : 350 watt PEP (Peak Envelope Power) saat mode SSB
Lebar sudut pancaran : 60 derajad

142
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Untuk data teknis yang lain dapat diartikan sendiri, sesuai petunjuk pada
pembahasan sebelumnya.
3.2.

Antena TV UHF

Antena UHF TV saat ini yang paling banyak digunakan. Ada berbagai macam
model dan bentuk antena UHF yang ada dipasaran. Berikut adalah contoh
antena UHF untuk penerima TV.

Gambar 4.22. Antena TV UHF

Data teknis antena TV UHF diatas seperti terlihat pada tabel dibawah.
Tabel 4.12. Spesifikasi teknis antena UHF MDU-43

143
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

D.

Aktifitas Pembelajaran

Setelah selesai pembelajaran, anda hendaknya dapat menerapkan penggunaan


berbagai macam data teknis antena sesuai dengan spesifikasi dari masingmasing antena. Anda hendaknya juga dapat mengidentifikasi hal yang terpenting
dari data teknis yang harus ada dari masing-masing antena. Kalau belum punya
seyogyanya anda dapat mencari data teknis antena tersebut di internet (lewat
mesin pencari), dengan memasukkan kata kunci yang sesuai.

Definisi-definisi yang terdapat pada data teknis antena harus dipahami dan dapat
menjelaskan serta mengaplikasikan sesuai dengan jenis antenanya. Hal ini
penting karena model, tipe, dimensi, frekuensi kerja, penguatan, SWR,
kemampuan daya dan lain-lain dari masing-masing antena berbeda.

Dalam pemakaian dan penggunaan data teknis antena seyogyanya pula anda
betul-betul paham. Gunakan model dan jenis antena sesuai kebutuhan, dimana
telah ditunjukkan dalam data teknisnya.

E.

Latihan/Tugas

1.

Data teknis sebuah antena terlihat seperti berikut

Dari spesifikasi data teknis antena diatas, jelaskan dengan singkat antena
tersebut !

144
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

2.

Dari data teknis pada soal nomor 1 diatas, makna dari Horizontal rad,
deg : 360 adalah .

3.

Data teknis antena seperti terlihat dibawah ini.

Dari spesifikasi data teknis antena diatas, jelaskan dengan singkat antena
tersebut !
4.

Data teknis antena seperti terlihat dibawah ini. Antena ini bekerja pada
frekuensi .

145
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

5.

Gambar antena seperti terlihat dibawah. Antena ini bekerja di kanal 2-12.
Berarti antena ini bekerja di band .

F.

Rangkuman

Data teknis sebuah antena merupakan data keterangan yang berkaitan dengan
dimensi, unjuk kerja, dan keterangan teknis lainnya yang berkaitan dengan
antena tersebut. Hal ini sangat penting diketahui bagi para pengguna atau teknisi
saat akan memilih dan memasang suatu antena.

Data teknis antena tentunya akan berbeda-beda antara satu antena dengan
yang lainnya. Ada beberapa karakter penting antena yang perlu dipertimbangkan
dalam memilih jenis antena untuk suatu aplikasi, yaitu pola radiasi, direktivitas,
gain, dan polarisasi. Karakter-karakter ini umumnya sama pada sebuah antena,
baik ketika antena tersebut menjadi peradiasi atau menjadi penerima.

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


1.

Umpan Balik

Setelah

mempelajari kegiatan

pembelajaran

ini,

periksalah

penguasaan

pengetahuan dan keterampilan anda tentang menerapkan penggunaan data


teknis antena HF, VHF, dan UHF sesuai dengan spesifikasinya menggunakan
daftar periksa di bawah ini :
No
1.

Indikator
Menerapkan penggunaan data
teknis antenna HF sesuai dengan
spesifikasinya.

Ya

Tidak

146
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Bukti

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

2.

3.

Menerapkan penggunaan data


teknis antenna VHF sesuai dengan
spesifikasinya
Menerapkan penggunaan data
teknis antenna UHF sesuai dengan
spesifikasinya.

2.

Tindak Lanjut

a.

Buat rencana pengembangan dan implementasi praktikum sesuai standar


di lingkungan laboratorium kerja anda.

b.

Apakah anda mengimplementasikan rencana tindak lanjut ini sendiri atau


berkelompok?
sendiri
berkelompok silahkan tulis nama anggota kelompok yang lain
dalam tabel di bawah.
No :

c.

Nama anggota kelompok lainnya (tidak termasuk diri anda)

Gambarkan suatu situasi atau isu di dalam bengkel/laboratorium


anda yang mungkin dapat anda ubah atau tingkatkan dengan
mengimplementasikan sebuah rencana tindak lanjut.

d.

Apakah judul rencana tindak lanjut anda?

e.

Apakah manfaat/hasil dari rencana aksi tindak lanjut anda tersebut?

147
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

f.

Uraikan bagaimana rencana tindak lanjut anda memenuhi kriteria


SMART
Spesifik

Dapat diukur

Dapat dicapai

Relevan

Rentang/Ketepatan
Waktu

H.

Kunci Jawaban

1.

Antena tersebut merupakan antena HF yang bekerja pada daerah dengan


panjang gelombang 6, 10, 12, 15, 17, dan 20 meter.

2.

makna dari Horizontal rad, deg : 360 adalah bahwa radiasi horisontal
antena

adalah

360o

ini

berarti

antena

ini

merupakan

antena

omnidirectional.
3.

Antena tersebut merupakan antena dual band yang bekerja pada


frekuensi 144 148 MHz (VHF) dan 430 450 MHz (UHF).

4.

Antena tersebut bekerja pada frekuensi 470 860 MHz.

5.

Antena tersebut bekerja di band VHF.

148
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Kegiatan Pembelajaran 5 : Pola Radiasi Antena


(Antenna Radiation Patterns)
A.

Tujuan

Setelah menyelesaikan materi Pola Radiasi Antena (Antenna Radiation Patterns)


ini, peserta diharapkan dapat :
1.

Menguraikan pola radiasi antena directional

2.

Menguraikan pola radiasi antena omnidirectional

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi

1.

Menerapkan penggunaan pola radiasi antena directional

2.

Menerapkan penggunaan pola radiasi antena omnidirectional

C.

Uraian Materi

Antena directional adalah antena yang pola radiasi pancarannya terarah


sehingga efektifitas pancaran radio hanya ke satu arah saja, sedangkan antena
omnidirectional dapat memancarkan gelombang ke segala arah. Yang termasuk
antena directional adalah antena model Yagi seperti kebanyakan yang dipakai
sebagai antena penerima siaran TV. Contoh antena omnidirectional adalah
antena model groundplane.

Pola radiasi (radiation pattern) merupakan salah satu parameter penting dari
suatu antena. Parameter ini sering dijumpai dalam spesifikasi suatu antena,
sehingga pembaca dapat membayangkan bentuk pancaran yang dihasilkan oleh
antena tersebut.

Dalam hal ini, maka pola radiasi disebut juga pernyataan secara grafis yang
menggambarkan sifat radiasi dari antena (pada medan jauh) sebagai fungsi dari
arah dan penggambarannya dapat dilihat pada diagram pola radiasi yang sudah
diplot sesuai dengan hasil pengukuran sinyal radiasi dari suatu antena.

149
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 5.1. Dimensi pola radiasi

Pola radiasi dapat disebut sebagai pola medan (field pattern) apabila intensitas
radiasi yang digambarkan adalah kuat medannya dan disebut pola daya (power
pattern) apabila intensitas radiasi yang digambarkan adalah vektor poynting-nya.

Apabila dilihat dari penamaan bidang pola radiasi ada 4 macam, yaitu: Bidang H
ialah bidang magnet dari pola radiasi antena, bidang E ialah medan listrik dari
pola radiasi antena, bidang elevasi ialah pola radiasi yang diamati dari sudut
elevasi dan bidang azimuth ialah pola radiasi yang diamati dari sudut azimuth.
dimana antara bidang H dan bidang E saling tegak lurus dan antara bidang
elevasi dan bidang azimuth juga sama saling tegak lurus.

Gambar 5.2. Ilustrasi bidang pola radiasi

Gambar di atas memperlihatkan bentuk koordinat pada bidang pola radiasi, untuk
warna hijau adalah bidang azimuth atau bidang H, sedangkan warna ungu
menjelaskan bidang elevasi atau bidang E.

150
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

1.

Pola Radiasi Antena Directional

Antena Directional biasanya digunakan oleh client, dikarenakan antena ini


mempunyai pola radiasi yang terarah dan dapat menjangkau jarak yang relatif
jauh daripada antena lainnya. Ada beberapa macam antena Directional antara
lain: Yagi, plat panel, parabola, parabolic reflektor dan lain-lainnya.

Pola radiasi antena ini digambarkan pada gambar dibawah ini.

Gambar 5.3. Pola Radiasi Antena Directional

Gambar di atas merupakan gambaran secara umum bentuk pancaran yang


dihasilkan oleh antena Directional, apabila dalam

koordinat polar atau

grafikpola radiasi seperti gambar dibawah ini.

Gambar 5.4. Bentuk pola radiasi gelombang antena Directional

151
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

(a) Polarisasi Horisontal


(b) Polarisasi Vertikal

2.

Pola Radiasi Antena Omnidirectional

Antena Omnidirectional pada umumnya mempunyai pola radiasi 360 derajat


apabila pola radiasinya dilihat pada bidang medan magnet (H). Gain antena
Omnidirectional antara 3 dBi sampai 12 dBi. Antena tersebut menggunakan
sambungan Point-to-Multi-Point (P2MP).

Gambar 5.5. Pola Radiasi Antena Omnidirectional

Gambar di atas merupakan gambaran secara umum bentuk pancaran yang


dihasilkan oleh antena omnidirectional, apabila dalam koordinat polar atau grafik
pola radiasi seperti gambar dibawah ini.

152
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 5.6. Bentuk pola radiasi gelombang antena Omnidirectional

3.

Sudut Elevasi Antena

Pada dasarnya, hanya ada satu alasan untuk memilih antena dengan benar,
yaitu supaya sinyal merambat melalui lintasan yang kita harapkan, dan sampai
ke penerima dengan mode propagasi terbaik yang mungkin dilakukan. Pemilihan
antena bervariasi sesuai kebutuhan. Satu antena mungkin ideal

untuk satu

kondisi tetapi hampir tidak mungkin digunakan untuk kondisi lainnya. Dalam
komunikasi radio HF, jenis antena yang paling umum digunakan adalah antena
dipole setengah panjang gelombang ( ). Gambaran sederhana antena dipole
adalah sebagai berikut :

Gambar 5.7. Antena dipole


Panjang gelombang () dapat dihitung dengan rumus :
= 300/f
dimana :
f adalah frekuensi gelombang radio dalam satuan MHz, dan
dalam meter.

153
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Sebelum memasang antena, pertama-tama harus dipelajari geometri sirkit


komuni-kasinya, terutama sudut elevasi, yang biasanya diasumsikan sama pada
sisi pemancar maupun penerima. Sudut elevasi dapat dihitung secara sederhana
menggunakan rumus segitiga, dengan menganggap permukaan bumi dan kalau
sudut elevasi adalah A, jarak antara pemancar dan penerima d, dan ketinggian
lapisan ionosfer h, maka :
tg A = 2h/d
Untuk pemantulan oleh lapisan E, pada umumnya digunakan h=100 km, dan
untuk lapisan F, h = 300 km.

Gambar 5.8. Geometri sederhana perambatan gelombang radio

A adalah sudut elevasi gelombang radio. Setelah kita mendapatkan sudut elevasi
untuk mode yang kita harapkan, kita dapat memilih antena dengan pola radiasi
dimana maksimumnya berada pada sudut elevasi yang sesuai. Pola radiasi
adalah gambaran distribusi energi gelombang radio yang dikeluarkan dari
antena. Energi terbesar gelombang radio akan dipancarkan dari arah puncak
lengkungan pola. Ketika antena dipole dipasang di atas tiang/menara,
karena pengaruh permukaan bumi, pola radiasinya berbeda untuk ketinggian
yang berbeda. Gambar dibawah memberikan contoh pola radiasi antena dipole
untuk ketinggian ; ; dan 1/8 .

154
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 5.9. Pola radiasi antena dipole untuk ketinggian berbeda

Sebagai contoh, untuk komunikasi dengan jarak kurang dari 200 km (sudut
elevasi 60 90), antena dipole sebaiknya dipasang pada ketinggian ,
sedangkan untuk jarak 500 1000 km (sudut elevasi 25 50), ketinggian
antena yang baik adalah , supaya energi gelombang radio yang sampai pada
penerima maksimal. Antena dipole dengan ketinggian 1/8 , akan memancarkan
energi terbesarnya tegak lurus ke atas, sehingga tidak akan efektif untuk
digunakan dalam komunikasi radio, kecuali untuk jarak yang sangat dekat, yang
biasanya masih dapat dijangkau oleh gelombang permukaan (gelombang radio
yang merambat di dekat permukaan bumi).

D.

Aktifitas Pembelajaran

Setelah selesai pembelajaran, Anda hendaknya dapat menguraikan penggunaan


pola radiasi antena baik yang directional maupun omnidirectional sesuai dengan
kebutuhan pemasangan antena. Anda hendaknya juga dapat mengidentifikasi
data teknis dari masing-masing jenis antena terutama pola radiasinya sehingga
dapat dengan benar menentukan model atau tipe antena yang akan dipakai
dalam suatu aplikasi antena pancarima. Kalau belum punya seyogyanya anda
dapat mencari informasi pola radiasi antena tersebut di internet (lewat mesin
pencari), dengan memasukkan kata kunci yang sesuai.

Definisi-definisi yang terdapat pada pola radiasi antena harus dipahami dan
dapat menjelaskan serta mengaplikasikan sesuai dengan model pola radiasinya.
Hal ini penting karena penggunaan pola radiasi dari satu antena dengan antena
yang lain akan berbeda-beda.

155
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Dalam pemakaian dan pemilihan pola radiasi antena seyogyanya pula anda
betul-betul paham. Gunakan pola radiasi antena sesuai kebutuhan.

E.

Latihan/Tugas

1.

Antena yang mempunyai efektifitas pancaran radio hanya ke satu arah


saja adalah antena dengan pola radiasi .

2.

Antena groundplane mempunyai pola radiasi .

3.

Pola radiasi sebuah antena seperti dibawah. Gambar ini termasuk Pola
radiasi .

4.

Antena seperti gambar dibawah mempunya pola radiasi .

5.

Antena seperti gambar dibawah mempunya pola radiasi .

156
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

F.

Rangkuman

Antena directional adalah antena yang pola radiasi pancarannya terarah


sehingga efektifitas pancaran radio hanya ke satu arah saja, sedangkan antena
omnidirectional dapat memancarkan gelombang ke segala arah.

Pola radiasi (radiation pattern) merupakan salah satu parameter penting dari
suatu antena. Parameter ini sering dijumpai dalam spesifikasi suatu antena,
sehingga pembaca dapat membayangkan bentuk pancaran yang dihasilkan oleh
antena tersebut.

Antena Directional biasanya digunakan oleh client, dikarenakan antena ini


mempunyai pola radiasi yang terarah dan dapat menjangkau jarak yang relatif
jauh

daripada

antena

lainnya. Antena

Omnidirectional pada

umumnya

mempunyai pola radiasi 360 derajat.

157
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

G.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

1.

Umpan Balik

Setelah

mempelajari kegiatan

pembelajaran

ini,

periksalah

penguasaan

pengetahuan dan keterampilan anda tentang menerapkan penggunaan pola


radiasi antena directional dan omnidirectional menggunakan daftar periksa di
bawah ini :
No
1.

Indikator
Menerapkan penggunaan pola
radiasi antena directional
Menerapkan penggunaan pola
radiasi antena omnidirectional

2.

Ya

Tidak

Bukti

2.

Tindak Lanjut

a.

Buat rencana pengembangan dan implementasi praktikum sesuai standar


di lingkungan laboratorium kerja anda.

b.

Apakah anda mengimplementasikan rencana tindak lanjut ini


sendiri atau berkelompok?
sendiri
berkelompok silahkan tulis nama anggota kelompok yang lain
dalam tabel di bawah.
No :

c.

Nama anggota kelompok lainnya (tidak termasuk diri anda)

Gambarkan suatu situasi atau isu di dalam bengkel/laboratorium anda


yang

mungkin

dapat

anda

ubah

atau

tingkatkan

mengimplementasikan sebuah rencana tindak lanjut.

d.

Apakah judul rencana tindak lanjut anda?

158
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

dengan

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

e.

Apakah manfaat/hasil dari rencana aksi tindak lanjut anda tersebut?

f.

Uraikan bagaimana rencana tindak lanjut anda memenuhi kriteria SMART


Spesifik

Dapat diukur

Dapat dicapai

Relevan

Rentang/Ketepatan
Waktu

H.

Kunci Jawaban

1.

Pola radiasi directional

2.

Pola radiasi omnidirectional

3.

Pola radiasi omnidirectional

4.

Directional

5.

Omnidirectional

159
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Kegiatan Pembelajaran 6 : Distribusi arus, tegangan


dan daya antena (current, voltage and power
distribution)
A.

Tujuan

Setelah menyelesaikan materi distribusi arus, tegangan dan daya antena


(current, voltage and power distribution) ini, peserta diharapkan dapat :
1.

Menguraikan distribusi arus pada antena

2.

Menguraikan distribusi tegangan pada antena

3.

Menguraikan distribusi daya pada antena

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi

1.

Menerapkan penggunaan distribusi arus pada antena

2.

Menerapkan penggunaan distribusi tegangan pada antena

3.

Menerapkan penggunaan distribusi daya pada antena

C.

Uraian Materi

1.

Distribusi Arus, Tegangan dan Daya

Jika sebuah antena diberikan masukan berupa arus RF, maka bisa diamati
bagaimana pembagian arus dan tegangan pada setiap titik di sepanjang elemen
antena tersebut. ARUS selalu minimum (BUKAN nol) pada kedua ujung antena
(titik-titik current node). Sebenarnya arus TIDAK PERNAH mencapai nilai nol
pada ujung-ujung antena, karena adanya capacitance yang dihasilkan oleh
adanya isolator, ikatan ujung-ujung antenna pada isolator, kedekatan elemen
dengan kawat perentang ke tiang/mast dan sebagainya.

Center-fed Half Wave Dipole

End-fed Half Wave Dipole

Gambar 6.1. Arus dan Tegangan pada Antena

160
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Seperti terlihat pada gambar 6.1 di atas, pada Antena Dipole 1/2 titik dengan
current maximum atau current loop terdapat di tengah-tengah bentangan kawat,
yang merupakan titik dengan low impedance (< 100 ohm atau sekitar 40 80
ohm), sehingga Center Fed Half wave Dipole bisa diumpan dengan kabel coaxial
50-70 ohm. Hal sebaliknya berlaku bagi tegangan/voltage, pada Antenna Dipole
1/2 di kedua ujung antena terdapat voltage loop, dan titik dengan voltage node
terdapat di tengah-tengah bentangan kawat. Pada End Fed Half wave Dipole
pengumpanan dilakukan pada titik voltage loop dengan high impedance, dan
karenanya biasa dilakukan lewat open wire dengan impedansi ratusan ohm.

Pada titik voltage node tegangan TIDAK PERNAH mencapai nilai nol karena
adanya resistasi pada titik tersebut, yang terdiri dari ohmic resistance dari logam
(tembaga, aluminum dll.) bahan pembuatan kawat atau tubing elemen antenna,
dan radiation resistance dari antenanya sendiri. Pada rentang band HF, nilai
ohmic resistance ini dianggap relatip kecil dibandingkan dengan radiation
resistance, sehingga bisa diabaikan saja.
Pada Antenna Dipole 1/2 : (1). Di tengah bentangan kawat terdapat current
maximum dengan low impedance, sedangkan di ujung-ujung bentangan antenna
didapati titik-titik voltage maximum dengan high impedance. (2). Karena titik
dengan current maximum adalah titik dengan pancaran (radiation) paling
optimum, pada instalasinya usahakan titik ini berada pada posisi yang paling
tinggi dan paling bebas dari hal-hal yang dapat menghalangi radiasi yang paling
maksimal. Pola Current and Voltage Distribution pada antenna 1/2 ini penting
sekali untuk dipahami baik-baik karena pola ini berlaku juga pada antenna
apapun yang panjangnya berupa kelipatan (baik ganjil maupun genap) dari
ukuran 1/2 tersebut.
Dari hasil pembacaan pola Current and Voltage Distribution tersebut dapat
ditentukan titik pengumpanan (feedpoint) yang cocok (apakah pengumpanan
dilakukan pada titik dengan low atau high impedance), penyalur transmisi/saluran
yang akan dipakai (apakah akan memakai kabel coaxial atau open wire), dan
kalau perlu matching unityang bagaimana yang harus disiapkan (apakah mau

161
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

berupa rangkaian LC yang diseriatau diparallel), termasuk kalau misalnya harus


disiapkan juga ATU (Automatic Tuner Unit) yang sesuai untuk konfigurasi antena
tersebut.

Gambar 6.2. Pola Distribusi Arus dan Tegangan

Gambar 6.3. Pola distribusi arus pada antena 5/8

Pola distribusi arus dan tegangan pada berbagai ukuran panjang antena bisa
dilihat pada gambar 6.2. Kalau diperlukan pola untuk ukuran panjang yang lain
(misalnya untuk panjang 5/8, antenna harmonic, antenna long wires dan
sebagainya), tentunya bisa dilakukan dengan mengulang saja gambar di atas
sampai tergambar ukuran panjang yang dicari, seperti pada contoh di gambar

162
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

6.3. Pola distribusi untuk antena dengan ukuran panjang 5/8, yang supaya tidak
kelihatan terlalu ruwet hanya diperlihatkan pola distribusi arusnya saja.

Gambar 6.4. Pola distribusi daya antena

Gambar 6.4 diatas memperlihatkan distribusi daya pada antena. Perhitungan


untuk distribusi daya bisa dilihat pada tabel 6.1 dibawah.
Tabel 6.1. Distribusi daya pada antena
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19

Arus
1.5
2.8
3.9
4.8
5.3
6.2
6.9
7.2
7.3
7.5
7.3
7.2
6.8
6.2
5.6
3.8
2.6
1.3
0

Tegangan
7.2
6.8
6.2
5.6
5.3
4.2
3.2
2.2
1.2
0
-1.6
-2.9
-4
-5
-5.8
-7
-7.2
-7.6
-7.5

Hasil (perkalian)
10.8
19.04
24.18
26.88
28.09
26.04
22.08
15.84
8.76
0
-11.68
-20.88
-27.2
-31
-32.48
-26.6
-18.72
-9.88
0

163
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Dari tabel 6.1 diatas didapat hasil perkalian antara arus dan tegangan pada saat
panjang antena 1/8, yaitu 5,3 x 5,3 = 28,09.

D.

Aktifitas Pembelajaran

1.

Selama proses pembelajaran, anda hendaknya mengidentifikasi dan


dapat menguraikan distribusi arus, tegangan dan daya pada antena.

2.

Anda perlu sekali mengidentifikasi peralatan yang layak pakai dan yang
sudah rusak supaya dibedakan untuk menghindari terjadinya kecelakaan
kerja.

3.

Untuk menambah wawasan dan informasi, sebaiknya anda dapat


mengakses dan mencari alamat website yang berkaitan dengan distribusi
arus, tegangan dan daya antena.

4.

Definisi-definisi yang terdapat pada distribusi arus, tegangan, dan daya


pada

antena

harus

dipahami

dan

dapat

menjelaskan

serta

mengaplikasikan sesuai dengan jenis antenanya.


5.

Amati lingkungan laboratorium anda, apakah jumlah fasilitas peralatan


dan bahan yang berkaitan dengan materi distribusi arus, tegangan, dan
daya pada antena sudah standar? Jika belum standar, peluang apa saja
yang bisa anda lakukan untuk menerapkannya sesuai standar?

E.

Latihan/Tugas

1.

Pada antena yang mempunyai panjang , distribusi arus minimum


terdapat di .

2.

Pada antena yang mempunyai panjang , distribusi arus maksimum


terdapat di .

3.

Pada antena yang mempunyai panjang , distribusi tegangan minimum


terdapat di .

4.

Pada antena yang mempunyai panjang , distribusi tegangan


maksimum terdapat di .

5.

Antena Half wave Dipole yang bisa langsung diumpan dengan kabel
coaxial 50 ohm adalah antena dengan model fed point .

164
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

F.

Rangkuman

Jika sebuah antena diberikan masukan berupa arus RF, maka bisa diamati
bagaimana pembagian arus dan tegangan pada setiap titik di sepanjang elemen
antena tersebut. ARUS selalu minimum (BUKAN nol) pada kedua ujung antena
(titik-titik current node).
Antena Dipole 1/2 titik dengan current maximum atau current loop terdapat di
tengah-tengah bentangan kawat, yang merupakan titik dengan low impedance (<
100 ohm atau sekitar 40 80 ohm), sehingga Center Fed Half wave Dipole bisa
diumpan dengan kabel coaxial 50-70 ohm.
Pada Antenna Dipole 1/2 : (1). Di tengah bentangan kawat terdapat current
maximum dengan low impedance, sedangkan di ujung-ujung bentangan antenna
didapati titik-titik voltage maximum dengan high impedance. (2). Karena titik
dengan current maximum adalah titik dengan pancaran (radiation) paling
optimum, pada instalasinya usahakan titik ini berada pada posisi yang paling
tinggi dan paling bebas dari hal-hal yang dapat menghalangi radiasi yang paling
maksimal. Pola Current and Voltage Distribution pada antenna 1/2 ini penting
sekali untuk dipahami baik-baik karena pola ini berlaku juga pada antena apapun
yang panjangnya berupa kelipatan (baik ganjil maupun genap) dari ukuran 1/2
tersebut.

G.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

1.

Umpan Balik

Setelah

mempelajari kegiatan

pembelajaran

ini,

periksalah

penguasaan

pengetahuan dan keterampilan anda menggunakan daftar periksa di bawah ini:


No
1.
2.
3

Indikator
Menerapkan penggunaan distribusi
arus pada antena
Menerapkan penggunaan distribusi
tegangan pada antena
Menerapkan penggunaan distribusi
daya pada antena

Ya

Tidak

Bukti

165
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

2.
a.

Tindak Lanjut
Buat rencana pengembangan dan implementasi praktikum sesuai standar
di lingkungan laboratorium kerja anda.

b.

Apakah anda mengimplementasikan rencana tindak lanjut ini sendiri atau


berkelompok?
sendiri
berkelompok silahkan tulis nama anggota kelompok yang lain
dalam tabel di bawah.
No :

c.

Nama anggota kelompok lainnya (tidak termasuk diri anda)

Gambarkan suatu situasi atau isu di dalam bengkel/laboratorium anda yang


mungkin dapat anda ubah atau tingkatkan dengan mengimplementasikan
sebuah rencana tindak lanjut.

d.

Apakah judul rencana tindak lanjut anda?

e.

Apakah manfaat/hasil dari rencana aksi tindak lanjut anda tersebut?

166
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

f.

Uraikan bagaimana rencana tindak lanjut anda memenuhi kriteria SMART


Spesifik

Dapat diukur

Dapat dicapai

Relevan

Rentang/Ketepatan
Waktu

H.

Kunci Jawaban

1.

Di ujung-ujung antena

2.

Di tengah-tengah antena

3.

Di tengah-tengah antena

4.

Di ujung-ujung antena

5.

Center fed poin

167
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Kegiatan Pembelajaran 7 : Impedansi antena


(atenna impedance)
A.

Tujuan

Setelah menyelesaikan materi distribusi arus, tegangan dan daya antena


(current, voltage and power distribution) ini, peserta diharapkan dapat :
1.

Menguraikan pentingnya kesesuaian impedansi antena

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi

1.

Menerapkan pentingnya kesesuaian impedansi antena

C.

Uraian Materi

1.

Impedansi Antena

Impedansi input suatu antena adalah impedansi pada terminalnya. Impedansi


input akan dipengaruhi oleh antena-antena lain atau obyek-obyek yang dekat
dengannya. Untuk mempermudah dalam pembahasan diasumsikan antena
terisolasi.

Impedansi antena terdiri dari bagain riil dan imajiner, yang dapat dinyatakan
dengan :
Zin

= Rin+ j Xin

Resistansi input (Rin) menyatakan tahanan disipasi. Daya dapat terdisipasi


melalui dua cara, yaitu karena panas pada srtuktur antena yang berkaitan
dengan perangkat keras dan daya yang meninggalkan antena dan tidak kembali
(teradiasi). Reaktansi input (Xin) menyatakan daya yang tersimpan pada medan
dekat dari antena. Disipasi daya rata-rata pada antena dapat dinyatakan sebagai
berikut :

Pin

= R | Iin |2

Dimana : Iin = arus pada terminal input

168
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

(1.30)

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Faktor muncul karena arus didefinisikan sebagai harga puncak. Daya dissipasi
dapat diuraikan menjadi daya rugi ohmic dan daya rugi radiasi, yang dapat ditulis
dengan :
Pin

= Pohmic + Pr

Pr

: Rin | Iin |2

(1.31)

Dimana :
Pohmic = Rohmic | Iin |2
Sehingga definisi resistansi radiasi dan resistansi ohmic suatu antena pada
terminal input adalah :

Rin

2 Pr
Pm

Rohmic

(1.32a)

2Pm Pr
Pm

(1.32b)

Resistansi radiasi merupakan relatif terhadap arus pada setiap titik antena.
Biasanya digunakan arus maksimum, dengan kata lain arus yang digunakan
pada persamaan 1.30 adalah arus maksimum. Sifat ini sangat mirip dengan
impedansi beban pada teori rangkaian. Antena dengan dimensi kecil secara
listrik mempunyai reaktansi input besar, sebagai contoh dipole kecil mempunyai
reaktansi kapasitif dan loop kecil mempunyai reaktansi induktif.

Untuk memaksimumkan perpindahan daya dari antena ke penerima, maka


impedansi antena haruslah conjugate match. Jika hal ini tidak terpenuhi maka
akan terjadi pemantulan energi yang dipancarkan atau diterima, sesaui dengan
persamaan sebagai berikut :

L
Dengan

e1
Z Zm
1

Z1 Z m
e1

(1.33)

e-L= tegangan pantul

ZL = impedansi beban

e+L= tegangan datang

Zin = impedansi input

169
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Sedangkan Voltage Standing Wave Ratio (VSWR), dinyatakan sebagai berikut :


VSWR =

(1.34)

Impedansi antena juga dapat diketahui dengan mengetahui koefisien pantul


dengan persamaan :

Z A ZO
Z A ZO

(2.3)

dengan :
ZA=

impedansi antena ()

ZO

koefisien pantul

impedansi karakterisitk ()

Koefisien pantul sangat menentukan besarnya VSWR (Voltage Standing Wave


Ratio) antena, karena dengan VSWR ini juga dapat ditentukan baik buruknya
antena, yang dinyatakan oleh persamaan :
VSWR

(2.4)

VSWR adalah pengukuran dasar dari impedansi matching antara transmitter dan
antena. Semakin tinggi nilai VSWR maka semakin besar pula mismatch, dan
semakin minimum VSWR maka antena semakin matching. Dalam perancangan
antena biasanya memiliki nilai impedansi masukan sebesar 50 atau 75 .

Jika sebuah antena secara pengukuran tidak sesuai impedansinya dengan


perangkat pemancarnya maka akan terjadi kerugian, yaitu daya dari pemancar
tidak bisa di transmisikan oleh antena secara maksimal. Ini akan mengakibatkan
antara lain :
a.

Jangkauan pemancar tidak bisa maksimal (sejauh mungkin) sesuai dengan


daya pancar pemancar yang seharusnya.

b.

Akan terjadi daya balik ke pemancar sehingga pemancar akan panas dan
pada akhirnya akan rusak.

c.

Timbulnya berbagai ganguan (harmonisa)

yang berasal dari antena

tersebut yang mengganggu penerimaan antena-antena yang berada di

170
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

sekitarnya, misalnya penerima Radio atau Televisi disekitar pemancar


tersebut.

Untuk mengukur apakah antena sudah matching dengan perangkat pemancar,


dibutuhkan alat yang namanya SWR Meter. Yang perlu diperhatikan dalam
menggunakan SWR Meter adalah frekuensi kerja dari pemancar harus sesuai
dengan kemampuan kerja frekuensi SWR. Selain itu juga kemampuan daya
SWR harus sesuai dengan daya pemancar yang akan di ukur.
Dalam prakteknya VSWR harus bernilai lebih kecil dari 2 (dua).

2.

Pentingnya Kesesuaian Impedansi

Kesesuaian

antara

Impedansi

antena

dengan

saluran

transmisi

dan

pemancarnya sangat penting sekali. Jika sebuah antena memiliki impedansi


yang berbeda jauh dengan saluran transmisi dan atau dengan pemancarnya,
maka antena tersebut tidak akan bekerja dengan maksimal. Demikian juga jika
impedansi antena dan saluran transmisi sudah sesuai, namun tidak sesuai
dengan impedansi pemancarnya, maka pancaran antena juga tidak akan
maksimal. Walaupun hal tersebut jarang terjadi. Karena impedansi pemancar
radio biasanya sudah di standarkan yaitu 50 Ohm ().
Kabel Saluran transmisi yang umum mempunyai impedansi 50 dan 75 untuk
yang unbalance. Sedangkan kabel transmisi yang balance mempunyai
impedansi 300 (kabel feeder antena televisi). Dengan demikian kita tinggal
memilih model dan type kabel jika akan memasang antena pemancar maupun
antena penerima. Dibawah contoh kabel transmisi atau kabel saluran antena.
Contoh kabel 3C2V dengan impedansi
75 Biasanya dipakai untuk kabel
penerima Televisi.
Contoh kabel Feeder 300 merupakan
salah

satu

Biasanya

contoh
digunakan

kabel

balance.

untuk

kabel

penerima Televisi. (model antena tv


yang lama).

171
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar
kabel

disamping
RG

58

adalah

yang

contoh

mempunyai

impedansi 50 Biasanya dipakai untuk


kabel transmisi pemancar HF atau VHF
yang berdaya kecil.

Gambar
kabel

disamping
RG

adalah

yang

contoh

mempunyai

impedansi 50. Biasanya kabel ini


dipakai untuk kabel transmisi pemancar
HF atau VHF yang berdaya menengah.
Ada

jenis

mempunyai

kabel,

iner

yaitu

serabut

yang

dan

iner

tunggal.

Gambar
kabel

disamping
Heliax

adalah

yang

contoh

mempunyai

impedansi 50. Biasanya kabel ini


digunakan

untuk

kabel

transmisi

pemancar VHF maupun UHF yang


mempunyai daya besar.
Gambar 7.1. Macam-macam kabel transmisi

Dalam perencanaan pemasangan antena baik antena penerima maupun


pemancar, hal yang sangat penting antara lain adalah memilih dan menentukan
kabel transmisi sesuai dengan kebutuhannya. Ini penting untuk menjaga
kesesuaian impedansi pemancar atau penerima, kabel transmisi dan antenanya.

Antena pemancar dan penerima yang dengan ketinggian rendah, maka


gelombang langsung dan gelombang pantulan hampir mempunyai besaran
amplitudo yang sama, tetapi bisa berbeda fasa dan berkecenderungan saling
meniadakan satu sama lainnya.

172
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Dengan bertambahnya ketinggian antena, jalur yang berbeda, maka fasa yang
berkaitan dengan itu akan berbeda antara dua gelombang dan bertambah
sehingga tidak dapat menjadi saling meniadakan. Keadaan ini diistilahkan
dengan pernyataan yang dikenal sebagai faktor high-gain (fh) yang merupakan
fungsi frekuensi dan konstanta tanah.

Ground memberikan pengaruh losses untuk beberapa frekuensi. Seperti losses


dapat segera direduksi jika antena disambungkan dengan baik dengan ground,
yang telah disediakan di alam sekitarnya. Ini merupakan tujuan dari ground
screen dan Counterpoise seperti yang ditunjukan pada gambar dibawah.

Ground screen seperti sebuah konduktor yang diatur pada bentuk radial dari
sebuah konduktor seri. Panjang konduktor masing-masing biasanya dari
gelombang panjangnya. Ground screen pada gambar 7.2. merupakan komposisi
dengan konduktor seri yang diatur dalam radial patern dan disembunyikan dalam
1-3 feed di bawah permukaan tanah. Konduktor ini masing-masing memiliki
panjang gelombang,dengan menghilangkan ground losess setelah sampai
tertinggal tiap-tiap losessnya dalam penyebaran antena.

Gambar 7.2. Grounding Screen


Kebanyakan antena bermasalah dengan ground losses resistance, ada yang
memasangnya dalam ketinggian tertentu dan ada pula yang di letakan rata
dengan tanah ada pula yang diletakan di samping bangunan metal atau beton.
Tentunya mengakibatkan perubahan radiasi dan ground resistance dan juga feed

173
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

point impedance. Panjang ground plane radial sekitar lamda dan ketinggian
antena secara keseluruhan sebaiknya lebih tinggi dari lamda atau akan lebih
baik untuk medapatkan zero ohms ground resistance. Kurang lebih sekitar 12-15
meter dari atas tanah akan menambah kemampuan daya pancar dari antenna
vertical performance, apalagi jika dipakai untuk kondisi band VHF dan UHF atau
high band.

Antena Vertikal jika dapasangkan dengan ketinggian yang pas-pasan atau paling
tidak hanya lamda dari permukaan tanah membutuhkan paling tidak 4 atau
lebih radial untuk meredam efek loss dari ground dan akan lebih baik jika
ditambahkan lagi radial ground plane sebanyak banyaknya. Mari kita coba
menghitung panjang radial ground plane yang sesuai, supaya bisa tepat masuk
pada resonansi frekuensi, denga perhitungan sebagai berikut :

240
Length (feet) =

---------Freq (Mhz)

Gambar 7.3. Model antena vertikal

Pada Gambar diatas adalah dasar gambar dari antenna ground plane. Radial
terletak dibawah feed point 90 derajad terhadap radiator atau whipe antenna,
bahkan jika ditambahkan lebih besar dari 90 derajad tidak akan membuat efek
yang besar. Panjang radial sesuaikan dengan perhitungan frequency yang
digunakan untuk transmit pada band tertentu, dan jika antenna vertikal dibuat
dengan rancangan multiband, sesuaikan panjang radial ground plane dengan

174
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

frequency kerja, atau paling tidak dapat menambahkan radial lainnya sesuai
dengan resonan frequency kerja.
Khusus untuk HF Band frequency kerja di ham band dari mulai 80 10 meter,
jika kita bereksperimen antenna vertikal multiband dengan trap coil atau system
colinear, linear loaded guna memperpendek secara fisik radiator antenna yang
sedang dibuat, maka Ground radial harus dibuat sesuai atau match antara
panjang fisik radiator dan radial agar mudah untuk mendapatkan Vswr yang
rendah (Lihat Rumus perhitungan di atas).

Gambar 7.4. Peletakan Radial Ground

Pada Gambar 7.4. menunjukan peletakan radial ground plane yang baik,
sehingga sesuai dengan frequency kerja dari masing masing band, dan untuk
operasi di setiap band yang berbeda mendapatkan radiasi yang sesuai,
dikarenakan peletakan radial pada masing masing band tepat.

175
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 7.5. Model peletakan ground pada dinding rumah

Pada gambar 7.5. Peletakan radial tidak balance akan merubah arah radiasi
antena serta performance-nya sehingga perbedaan arah radiasi selau ada jika
beroperasi di lain band dikarenakan hanya satu radial yang bekerja untuk
frekuensi tertentu. Pabrikan antena menyarankan jika membuat antenna vertikal
disarankan agar menggunakan paling tidak dua radial ground plane per band
agar lebih baik radiasi pancaranya.

Gambar 7.6. Multi band radial

Multiband radial 40,20,15,10 m band bisa juga dirancang seperti gambar diatas,
untuk mendapatkan impedance pada feed point yang sesuai. Material yang
digunakan adalah twin lead 300 ohm Tv Cabel, dengan kualitas terbaik untuk
dapat digunakan untuk penggunaan sebagai radial ground dengan faktor velocity
yang sangat kritis.

176
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 7.7. Pemasangan antena vertikal

D.

Aktifitas Pembelajaran

1.

Selama proses pembelajaran, anda hendaknya mengidentifikasi dan


dapat menguraikan tentang impedansi antena dan pentingnya kesesuaian
impedansi antena.

2.

Anda perlu sekali mengidentifikasi peralatan yang digunakan dalam


praktik pengukuran impedansi antena dan mengidentifikasi peralatan
yang masih layak pakai dan yang sudah rusak supaya dibedakan untuk
menghindari terjadinya kecelakaan kerja.

3.

Untuk menambah wawasan dan informasi, sebaiknya anda dapat


mengakses dan mencari alamat website yang berkaitan dengan materi
impedansi antena.

4.

Definisi-definisi yang terdapat pada pentingnya kesesuaian impedansi


antena harus dipahami dan dapat menjelaskan serta mengaplikasikan
sesuai dengan jenis antenanya.

5.

Amati lingkungan laboratorium anda, apakah jumlah fasilitas peralatan


dan bahan yang berkaitan dengan materi pentingnya kesesuaian
impedansi antena sudah standar? Jika belum standar, peluang apa saja
yang bisa anda lakukan untuk menerapkannya sesuai standar?

177
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

E.

Latihan/Tugas

1.

Yang mempengaruhi impedansi suatu antena adalah .

2.

Jelaskan dengan singkat yang dimaksud dengan VSWR !

3.

Apa yang terjadi jika sebuah antena secara pengukuran tidak sesuai
impedansinya dengan perangkat pemancarnya ?

4.

Sebutkan akibat dari ketidak sesuaian impedansi antena dengan


perangkat pemancarnya !

5.

Apa yang perlu diperhatikan dalam menggunakan SWR Meter ?

F.

Rangkuman

Impedansi input suatu antena adalah impedansi pada terminalnya. Impedansi


input akan dipengaruhi oleh antena-antena lain atau obyek-obyek yang dekat
dengannya.

Untuk memaksimumkan perpindahan daya dari antena ke penerima, maka


impedansi antena haruslah conjugate match. Jika hal ini tidak terpenuhi maka
akan terjadi pemantulan energi yang dipancarkan atau diterima.

VSWR adalah pengukuran dasar dari impedansi matching antara transmitter dan
antena. Semakin tinggi nilai VSWR maka semakin besar pula mismatch, dan
semakin minimum VSWR maka antena semakin matching.

Jika sebuah antena secara pengukuran tidak sesuai impedansinya dengan


perangkat pemancarnya maka akan terjadi kerugian, yaitu daya dari pemancar
tidak bisa di transmisikan oleh antena secara maksimal.

G.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

1.

Umpan Balik

Setelah

mempelajari kegiatan

pembelajaran

ini,

periksalah

penguasaan

pengetahuan dan keterampilan anda tentang impedansi antena dan pentingnya


kesesuaian impedansi antena menggunakan daftar periksa di bawah ini :
No
1.

Indikator
Menerapkan pengetahuan tentang
impedansi antena

Ya

Tidak

178
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Bukti

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

2.

1.

Menerapkan pengetahuan tentang


pentingnya kesesuaian impedansi
antena

Tindak Lanjut
a.

Buat rencana pengembangan dan implementasi praktikum sesuai


standar di lingkungan laboratorium kerja anda.

b.

Apakah anda mengimplementasikan rencana tindak lanjut ini sendiri


atau berkelompok?
sendiri
berkelompok silahkan tulis nama anggota kelompok yang lain
dalam tabel di bawah.
No :

c.

Nama anggota kelompok lainnya (tidak termasuk diri anda)

Gambarkan suatu situasi atau isu di dalam bengkel/laboratorium anda


yang

mungkin

dapat

anda

ubah

atau

tingkatkan

dengan

mengimplementasikan sebuah rencana tindak lanjut.

d.

e.

Apakah judul rencana tindak lanjut anda?

Apakah manfaat/hasil dari rencana aksi tindak lanjut anda tersebut?

179
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

f.

Uraikan bagaimana rencana tindak lanjut anda memenuhi kriteria


SMART
Spesifik

Dapat diukur

Dapat dicapai

Relevan

Rentang/Ketepatan
Waktu

180
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

H.

Kunci Jawaban

1.

Antena-antena lain atau obyek-obyek yang dekat dengannya.

2.

VSWR (Voltage Standing Wave Ratio) adalah pengukuran dasar dari


impedansi matching antara transmitter dan antena

3.

Akan terjadi kerugian, yaitu daya dari pemancar tidak bisa ditransmisikan
oleh antena secara maksimal.

4.

Yang akan terjadi :

Jangkauan pemancar tidak bisa maksimal (sejauh mungkin) sesuai


dengan daya pancar pemancar yang seharusnya.

Akan terjadi daya balik ke pemancar sehingga pemancar akan panas


dan pada akhirnya akan rusak.

Timbulnya berbagai ganguan (harmonisa) yang berasal dari antena


tersebut yang mengganggu penerimaan antena-antena yang berada
di sekitarnya, misalnya penerima Radio atau Televisi disekitar
pemancar tersebut.

5.

Yang perlu diperhatikan adalah frekuensi kerja dari pemancar harus


sesuai dengan kemampuan kerja frekuensi SWR. Selain itu juga
kemampuan daya SWR harus sesuai dengan daya pemancar yang akan
di ukur.

181
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Kegiatan Pembelajaran 8 : Merancang dan


merealisasikan sistem antena
A.

Tujuan

Setelah menyelesaikan materi merancang dan merealisasikan sistem antena ini,


peserta diharapkan dapat :
1.

Membuat antena HF

2.

Membuat antena VHF

3.

Membuat antena UHF

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi

1.

Terealisasinya pembuatan antena HF

2.

Terealisasinya pembuatan antena VHF

3.

Terealisasinya pembuatan antena UHF

C.

Uraian Materi

1.

Membuat Antena HF

Pada bagian ini akan dibahas tentang pembuatan antena untuk band HF (High
Frequency). Teori tentang antena sudah dibahas sebelumnya, sehingga pada
bagian ini tinggal penerapan dan realisasinya.

Antena yang akan dibuat kali ini adalah antena HF yang bekerja di panjang
gelombang 80 meter, dimana sudah umum dan banyak yang menggunakan
terutama oleh para anggota radio amatir (ORARI).
2.1.

Bahan Antena HF
Kawat atau kabel
Pertama yang harus dipersiapkan adalah bahannya dulu. Bahan antena
sebaiknya berupa kawat atau kabel yang cukup baik kualitasnya apabila
dikembangkan atau ditarik, tetapi sekaligus konduktor yang baik. Kawat
tidak boleh menjadi panjang atau mulur atau putus apabila ditarik. Kawat
atau kabel yang baik juga punya kemampuan untuk meneruskan arus
secara baik, misalnya kawat yang terbuat dari perak (atau yang dilapisi

182
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

bahan perak) menyusul tembaga, alumunium dan lain sebagainya. Kawat


yang lebih tebal atau lebih besar diameter kawat tidak akan menguatkan
pancaran, tetapi membuat antena itu bisa lebih lebar bandwidth-nya.
Artinya antena bisa menunjukkan SWR rendah lebih lebar pada band
tersebut.

Panjang kawat atau kabel diusahakan kurang lebih 40 meter. Ini


dikarenakan secara teori adalah dari 80 meter.

Dua buah isolator, untuk menambatkan antena ke tiang untuk kanan dan
kiri.

Balun 1:1 atau bisa juga tanpa balun dengan menggantinya dengan
isolator.

Dua tiang antena, untuk penyangga/tambatan kedua ujung kawat antena.

Tali penarik yang lentur, kuat dan tahan cuaca.

2.2.

Alat-alat

Alat-alat yang harus disiapkan dan pasti dibutuhkan adalah :

Perangkat radio pemancar (HF Transceiver), akan lebih baik jika


menggunakan radio transceiver general coverage.

SWR meter atau antenna analyzer jika ada.

Antena yang akan dibuat adalah antena HF yang bekerja di band 80 meter, atau
frekuensi sekitar 3,830 MHz. Adapun bentuk antenanya seperti gambar dibawah.

Gambar 8.1. Bentuk antena 80 meter band

183
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

2.3.

Pembuatan dan pengetesan

Pertama-tama potong kawat/kabel sesuai dengan frekuensi kerjanya


(band frekuensinya), yaitu di frekuensi 3,830 MHz. Adapun rumus yang
dipakai adalah :

= dalam meter
f = Mhz
Perhitungannya : = 300/3,830 MHz = 78,33 meter
Karena kita akan membuat antena 2 x , maka hasil 78,33/4 = 19,58
meter. Panjang kawat/kabel ini sesuai panjang yang sebenarnya menurut
teori.

Ke dua ujung kabel tadi sambungkan ke balun atau isolator untuk


sambungan fed point-nya yang nantinya disambungkan ke kabel saluran
transmisi. Ke dua ujung kabel yang lain disambungkan ke isolator untuk
tambatan ke tiang penyangga.

Naikkan antena atau pasang di tiang yang sudah disediakan. Jangan lupa
pasang kabel saluran transmisinya di bagian tengah/fed point dari antena.
Pasang konektor yang sesuai dengan kabel saluran transmisi (misal
pakai kabel RG 58).

Pasang ujung kabel saluran transmisi ke SWR meter pada konektor


antena. Sementara konektor input SWR ke pesawat HF.

Gambar 8.2. Cara pemasangan SWR meter

184
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Kalibrasi SWR meter sebelum digunakan untuk pengukuran. Seting


pesawat HF pada mode AM dengan frekuensi 3,830 MHz. Atur juga daya
output pesawat disekitar 10 watt (jika memungkinkan).

Amati penunjukan SWR meter. Cari penunjukan SWR meter yang paling
rendah, dengan cara merubah frekuensi kerja pesawat HF. Jika
penunjukan SWR meter di frekuensi lebih rendah dari 3,830 MHz, berarti
antenanya kepanjangan. Namun jika penunjukan frekuensi diatas 3,830
MHz berarti antenanya kependekan.

Selain menggunakan SWR meter, kita juga bisa menggunakan Antenna


Analyzer semisal MFJ-259. Penggunaan antenna analyzer akan lebih
mudah karena tidak membutuhkan pesawat HF, karena didalam antenna
analyzer sudah ada pembangkit sinyalnya.

Gambar 8.3. Penggunaan antenna analyzer

Atur saklar frekuensi range di frekuensi yang akan kita ukur (sekitar 3,830
MHz). Putar tombol tune sehingga didapat penunjukan antenna analyzer
dengan SWR sekecil mungkin dan resistance sekitar 50 ohm. Perhatikan
frekuensi penunjukan saat itu. Jika penunjukan SWR meter di frekuensi
lebih rendah dari 3,830 MHz, berarti antenanya kepanjangan. Namun jika
penunjukan frekuensi diatas 3,830 MHz berarti antenanya kependekan.

185
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

2.4.

Cara memotong kawat/kabel

Dalam pembuatan antena, pemasangan, dan pengetesan sangat jarang sekali


langsung ketemu antena yang kita inginkan sesuai perhitungan teori.
Kebanyakan kalau tidak kepanjangan atau kependekan. Kalau kependekan
susah untuk penyambungannya, tetapi kalau kepanjangan masih bisa dipotong.
Untuk itu saat merencakan pembuatan antena HF model diatas, lebih baik
panjang kawat/kabel dilebihkan sedikit.

Apabila antena yang kita buat ternyata matching di frekuensi yang tidak kita
inginkan (yang diinginkan di frekuensi 3,830 MHz), misal di frekuensi 3,650 MHz
maka berdasarkan perhitungan sederhana berikut kita bisa memotong seberapa
panjang kawat/kabelnya.

Untuk frekuensi 3,650 MHz panjang seharusnya adalah: (300 / 3,650) = 82,19 : 4
= 20,547 meter (dibulatkan menjadi 20,55 meter). Berarti antena yang dipasang
adalah kepanjangan. Potong selisih panjang kawat/kabelnya : 20,55 meter
19,58 meter = 0,97 meter. Sekarang panjang kawat/kabelnya adalah: 19.58
meter 0,97 meter = 18.61 meter. Dengan hasil hitungan terakhir maka antena
terpasang akan matching pada frekuensi yang kita inginkan di lebih kurang 3,830
MHz. Selisih yang didapat dapat digunakan sebagai acuan velocity factor untuk
kalkulasi antenna mendatang bilamana menggunakan bahan yang sama.
Hitungan ini juga dapat dipakai untuk semua band di High Frequency.

2.

Membuat Antena VHF

Kali ini akan diuraikan salah satu cara membuat antena untuk band VHF (2 meter
band) dengan panjang antena . Antena ini cukup mudah dibuat, sehingga
cocok untuk pemula atau latihan.

2.1.

Komponen yang dibutuhkan

Berikut adalah daftar komponen yang dibutuhkan:


- pipa PVC 3/4 panjang disesuaikan
- sock drat luar PVC 3/4 1 bh
- Dop drat dalam PVC 3/4 1 bh

186
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

- konektor N/PL 1 bh
- kabel tembaga listrik NGA 1,5 meter
- sekrup 4 mm panjang 2,5cm 4 bh
- Mur 4 mm 4 bh
- Kabel coax 50 ohm Panjang sesuai kebutuhan

Gambar 8.4. Bahan membuat antena vertikal

Hal pertama yang dilakukan adalah untuk mengupas kawat tembaga keluar dari
selubung isolator kabel, maka akan melihat kabel hitam biru dan kuning.
kemudian tanggalkan isolasi dari kabel hitam, biru dan kuning juga. Ketika Anda
selesai akan memiliki tiga kabel tembaga telanjang 1,5 meter panjangnya. kawat
mungkin lebih baik, karena lebih besar dan kaku, tapi saya menggunakan apa
yang ada. Potong 5 buah kawat, masing-masing 56 cm panjangnya. Luruskan
kawat masing-masing sebaik mungkin.
Lubangi 3/4 tutup Dop dengan mengebornya. Lalu 4 buah kawat tembaga, yang
akan digunakan untuk radial antena, ditekuk salah satu ujungnnya sehingga
membentuk lingkaran kecil, lubang lingkaran disesuaikan dengan diameter drat
dari sekrup yang ada, kemudian sekrup lingkaran ujung kawat tadi pada lubang
di ke empat sudut konektor N.

Lakukan ini untuk disetiap salah satu sudut dari konektor N. Setelah selesai, .
Pastikan kabel tembaga yang mencuat tegak lurus ke tengah konektor N, seperti
terlihat pada gambar.

187
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 8.5. Ground antena vertikal

Setelah itu kencangkan sekrup ke bawah, ini akan membantu dari terpaan angin
yang bisa membuat radial menjadi longgar pada konektor.
Selanjutnya Anda perlu untuk menyolder elemen vertikal dari antena 2 meter.
Setelah Anda selesai solder, konektor untuk antena 2 meter Anda akan terlihat
seperti ini:

Gambar 8.6. Antena vertikal dari samping


Sekarang Antena 2 meter sudah siap untuk dirakit. Ambil pipa PVC 3/4 dan
sambungkan dengan sock drat luar PVC 3/4. dapat digunakan lem PVC atau
menggunakan lem panas.
Kemudian pasang konektor RG-8 pada kabel coax RG-8, pasangkan Dop PVC
3/4 pada ujung konektor N, dan hubungkan konektor coax ke antena seperti
dalam gambar:

188
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 8.7. Pemasangan kabel

Setelah antena 2 meter vertikal dipasang, tekuk radial kebawah sebesar 45


derajat.

Sekarang

waktunya

untuk

memotong

kawat

vertikal

guna

menyesuaikannya ke dalam band 2 meteran radio amatir. Untuk ini minta


bantuan rekan kerja memegang antena di tempat. Tune (penyesuaian) frekwensi
band 2 meteran, umumnya antena ini cukup untuk menutupi hampir seluruh pita
2 meter.

Untuk menghitung panjang elemen vertikal antena, gunakan rumus berikut:


Panjang (cm) = 7020 / F
Dimana F = 144 mHz.
Jika Anda ingin antena 2meter beresonansi pada frekuensi yang berbeda,
gunakan sesuai rumus di atas. Panjang ideal yang diinginkan adalah 48,75 cm,
untuk menyempurnakan dalam penyesuaian sebaiknya melakukan dengan
bantuan SWR.

Untuk radial, sebaiknya dibuat lebih panjang 5% dari elemen vertikal, Jadi
dipotong menjadi 51,2 cm panjang untuk setiap radialnya.Setelah antena 2
meteran vertikal disetel, perlu sealer dengan sealer silikon guna menghindari
pengaruh terhadap cuaca, jangan ragu untuk memberikan sealer lebih banyak
pada bagian bagian penting dalam hal ini lebih banyak lebih baik. Pastikan
mencakup elemen vertikal pada bagian yang disolder dan seluruh bagian atas
konektor N, serta sekrup yang memegang radial dan juga pastikan bagian bawah
konektor N dan pipa PVC yang bertemu untuk disealer juga.

189
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Seperti inilah kira-kira hasil akhir dari rangkaian pekerjaan yang telah dilakukan:

Gambar 8.8. Bentuk akhir antena ground plane vertikal

2.2.

Pengetesan

Untuk pengetesan antena VHF secara prinsip prosedurnya sama dengan


pengetesan antena HF sebelumnya. Peralatan yang dipakai adalah sumber
sinyal dapat berupa pesawat RIG 2 meter band dan SWR meter atau antena
analyzer. Gambar rangkaian pengetesan seperti berikut.

Gambar 8.9. Pengetesan antena VHF dengan SWR meter

190
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Apabila matching frekuensinya dibawah 144 MHz, berarti antena tersebut terlalu
panjang. Sedangkan jika frekuensi matchingnya di atas 144 MHz berarti
antenanya terlalu pendek. Untuk pemotongan kawat antena jika terlalu panjang
dapat digunakan metode seperti pemotongan pada antena HF sebelumnya.

Selain menggunakan SWR meter untuk pengujian, dapat juga menggunakan


antena analizer. Yang perlu diingat saat menggunakan antenna analyzer harus
diperiksa kemampuan frekuensi kerja dari antenna analyzer tersebut.

Gambar 8.10. Pengujian antena VHF dengan antena analizer

3.

Membuat Antena UHF

Berikut akan dibahas tentang pembuatan antena Yagi UHF 6 elemen. Model
antena ini mudah dibuat dan biayanyapun juga tidak mahal. Kebutuhan
bahannya juga tidak terlalu banyak dan sulit.

Antena yagi UHF ini rancangan dari Patrick Wong yang dimuat di web
http://www.dxzone.com. Antena yagi UHF ini bekerja di frekuensi 445 MHz dan
memiliki gain sekitar 10dBd, bandwidh sekitar 10MHz pada SWR 1:1,5. Bentuk
antena setelah jadi seperti berikut.

191
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 8.11. Antena Yagi UHF 6 elemen

Tabel 8.1. Dimensi elemen yagi UHF dalam inchi


Elemen

Reflektor

Drv. El

El-1

El-2

El-3

El-4

Diameter

0.18

0.25

0.18

0.18

0.18

0.18

Panjang

7"

6.3"

5.8"

5.6"

5.3"

5"

Spasi

- 3.8"

0"

2.9"

6.8"

11"

15"

3.1.

Konstruksi

Boom antena menggunakan aluminium kotak dengan diameter sekitar 7/8 inchi,
atau dapat juga menggunakan diameter berbeda yang ada dipasaran. Berhatihatilah saat pengeboran untuk penempatan elemen antena. Akan lebih baik
menggunakan bor duduk atau bor meja. Hal ini untuk menjaga

Diameter reflektor dan elemen dipilih sama besarnya sekitar 0.18 inchi atau yang
mendekati. Sementara untuk driven element diameternya sekitar 0,25 inchi atau
yang mendekati yang ada di pasaran.

Panjang reflektor dan elemen tidak terlalu kritis, akan tetapi yang kritis adalah
panjang driven elemennya, karena akan berpengaruh langsung terhadap

192
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

penunjukan SWR. Diperlukan kehati-hatian saat mengerjakan bagian driven


elemen, terutama saat memotongnya.
Untuk bagian driven elemen digunakan kotak plastik ukuran 2 x 3 x 1 . Driven
elemen dibuatkan dudukan baut agar mudah dalam bongkar pasangnya saat
matching nantinya. Akan lebih baik lagi jika kotak driven elemen dapat di gesergeser untuk mempermudah saat matching impedansi. Gambar pemasangan
driven elemen seperti berikut.

Gambar 8.12. Pemasangan driven elemen

Gambar 8.13. Pengaturan driven elemen

Sebelum mengeset antena sebaiknya disiapkan dulu peralatam yang akan


digunakan. Usahakan tempat pengesetan antena sedekat mungkin dengan

193
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

tempat pemasangan antena yang sesungguhnya jika memungkinkan. Anda


dapat menggunakan tripot yang biasa digunakan untuk dudukan speaker aktif
atau tripot dudukan mikropon.

Gambar 8.14. Tripot speaker aktif

Hubungkan antena dengan kabel transmisi selanjutnya kabel transmisi ke SWR


meter. Dari SWR meter hubungkan ke pesawat transceiver UHF dengan kabel
jumper. Mulailah mengukur dan cari di frekuensi mana antena tersebut matching.

Gambar 8.15. Pengetesan antena UHF dengan SWR meter

194
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Selain menggunakan SWR meter, untuk mengeset antena dapat juga


menggunakan antenna analyzer. Gambar ilustrasi pengetesan antena yagi UHF
dengan antenna analyzer seperti gambar dibawah.

Gambar 8.16. Pengetesan antena UHF dengan antenna analyzer

Untuk penggunaan antenna analyzer anda dapat melihat lagi caranya pada
bahasan sebelumnya. Penggunaan antenna analyzer lebih mudah dibandingkan
dengan menggunakan SWR meter. Anda cukup memutar dial frequency pada
antenna analyzer pada frekuensi UHF dan langsung melihat penunjukan SWR
yang terukur.

4.

Membuat Antena TV Sederhana

Bagian ini akan membahas pembuatan antena TV sederhana yang bekerja pada
band UHF. Selain biayanya yang murah, bahan-bahan yang digunakan juga
mudah didapatkan.

Walaupun dibilang sederhana, tetapi hasilnya memuaskan dan dapat dipakai


praktek siswa-siswa nantinya di sekolah. Kelebihan antena sederhana ini antara
lain :

Ukuran tidak terlalu besar, sehingga tidak memakan tempat

Dapat dipasang dibawah atap rumah, sehingga tidak mudah berkarat


karena air hujan

Hasil gambar memuaskan untuk semua kanal TV

Biayanya murah

195
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Bahan -bahan yang dibutuhkan :

Seng nisplang atau seng biasa ukuran 1 meter. (Dapat dibeli di toko-toko
material). Untuk yang menginginkan gambar lebih jernih, gunakan
Alumunium foil (bukan seng) atau plat alumunium

Gunting seng

Paku atau baut

Obeng

Palu

1.

Potong seng seukuran gambar berikut (Ukuran tidak perlu presisi hingga
milimeter)

Gambar 8.17. Sayap kupu-kupu antena TV UHF

196
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Gambar 8.18. Reflektor antena TV UHF

2.

Pasang seng yang telah dipotong berdasarkan gambar berikut.

Gambar 8.19. Perakitan antena TV UHF

197
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Jarak antara sayap kupu-kupu antena 2 cm, seperti terlihat pada gambar
di atas. Tinggi kayu penyangga 11 cm. Posisi kupu-kupu/sayap antena
diletakkan di tengah plat yang ukuran 35cm x 50cm. Gunakan paku kecil
untuk menyambungkan bagian sayap antena, tiang penyangga dan plat
reflektornya.
3.

Siapkan kabel antena TV yang berimpedansi 75 ohm, jika ada pilihlah


kabel yang kualitasnya bagus. Kaitka ke dua bagian kabel (iner dan
serabut ground) ke masing-masing sayap antena, seperti gambar berikut.

Gambar 8.20. Cara memasang kabel antena

Rapikan kabel antenanya sehingga terlihat bersih dan aman

Gambar 8.21. Merapikan kabel antena

198
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

4.

Sambung ujung kabel satunya dengan konektor aerial TV. Setelah selesai
tinggal uji coba antenanya. Tempatkan diketinggian dan carikan tempat
yang aman, yang di depannya tidak dekat dengan halangan apapun.

D.

Aktifitas Pembelajaran

1.

Selama proses pembelajaran, anda hendaknya mengidentifikasi dan


dapat menguraikan cara-cara membuat antena dengan benar dan dapat
mengidentifikasi peralatan yang digunakan dalam pembuatan antena.

2.

Anda juga perlu mengidentifikasi peralatan yang digunakan dalam praktik


pengukuran atau pengesetan antena dan mengidentifikasi peralatan yang
masih layak pakai dan yang sudah rusak supaya dibedakan untuk
menghindari terjadinya kesalahan pengukuran.

3.

Untuk menambah wawasan dan informasi, sebaiknya anda dapat


mengakses dan mencari alamat website yang berkaitan dengan materi
pembuatan antena.

4.

Definisi-definisi yang terdapat pada pengukuran atau pengesetan antena


harus dipahami dan dapat menjelaskan serta mengaplikasikan sesuai
dengan jenis antenanya.

5.

Amati lingkungan laboratorium anda, apakah jumlah fasilitas peralatan


dan bahan yang berkaitan dengan materi pembuatan antena sudah
standar? Jika belum standar, peluang apa saja yang bisa anda lakukan
untuk menerapkannya sesuai standar?

E.

Latihan/Tugas

1.

Antena HF model dipole bekerja pada frekuensi 7,055 MHz. Panjang


sayap kawat/kabel antena tersebut adalah .

2.

Antena HF model dipole 2 x direncanakan bekerja pada frekuensi


3,825 MHz. Setelah dilakukan pengetesan ternyata matching di frekuensi
3,675 MHz. Jelaskan keadaan seperti ini !

3.

Pada soal no 2 diatas, apa yang harus anda lakukan sehingga antena
matching di frekuensi 3,825 MHz ?

199
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

4.

Sebuah antena ground plane saat pengetesan ternyata matching di


frekuensi 145,500 MHz dan mempunyai bandwidh 4 Mhz. Dengan
demikian antena ini dapat bekerja pada frekuensi .

5.

Jelaskan dengan singkat cara menggunakan antenna analyzer dalam


pengetesan antena !

F.

Rangkuman

Dalam pembuatan antena, pemasangan, dan pengetesan sangat jarang sekali


langsung ketemu antena yang kita inginkan sesuai perhitungan teori.
Kebanyakan kalau tidak kepanjangan atau kependekan. Kalau kependekan
susah untuk penyambungannya, tetapi kalau kepanjangan masih bisa dipotong.

Apabila antena yang kita buat ternyata matching di frekuensi yang tidak kita
inginkan (yang diinginkan di frekuensi 3,830 MHz), misal di frekuensi 3,650 MHz
maka berdasarkan perhitungan sederhana berikut kita bisa memotong seberapa
panjang kawat/kabelnya.

Untuk frekuensi 3,650 MHz panjang seharusnya adalah: (300 / 3,650) = 82,19 : 4
= 20,547 meter (dibulatkan menjadi 20,55 meter). Berarti antena yang dipasang
adalah kepanjangan. Potong selisih panjang kawat/kabelnya : 20,55 meter
19,58 meter = 0,97 meter.

Selain menggunakan SWR meter untuk pengujian, dapat juga menggunakan


antena analizer. Yang perlu diingat saat menggunakan antenna analyzer harus
diperiksa kemampuan frekuensi kerja dari antenna analyzer tersebut.

G.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

1.

Umpan Balik

Setelah

mempelajari

kegiatan

pembelajaran

ini,

periksalah

penguasaan

pengetahuan dan keterampilan anda tentang merancang dan merealisasikan


sistem antena menggunakan daftar periksa di bawah ini :
No
1.

Indikator

Ya

Tidak

Membuat antena HF

200
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Bukti

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

2.

Membuat antena VHF

3.

Membuat antena UHF

2.

Tindak Lanjut

a.

Buat rencana pengembangan dan implementasi praktikum sesuai standar


di lingkungan laboratorium kerja anda.

b.

Apakah anda mengimplementasikan rencana tindak lanjut ini sendiri atau


berkelompok?
sendiri
berkelompok silahkan tulis nama anggota kelompok yang lain
dalam tabel di bawah.

No :

c.

Nama anggota kelompok lainnya (tidak termasuk diri anda)

Gambarkan suatu situasi atau isu di dalam bengkel/laboratorium anda


yang

mungkin

dapat

anda

ubah

atau

tingkatkan

dengan

mengimplementasikan sebuah rencana tindak lanjut.

d.

Apakah judul rencana tindak lanjut anda?

e.

Apakah manfaat/hasil dari rencana aksi tindak lanjut anda tersebut?

201
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

f.

Uraikan bagaimana rencana tindak lanjut anda memenuhi kriteria SMART


Spesifik

Dapat diukur

Dapat dicapai

Relevan

Rentang/Ketepatan
Waktu

H.

Kunci Jawaban

1.

Rumus

= (300 7,055) 4 (meter)


= 10,63 meter

Jadi panjang sayap masing-masing adalah 10,63 meter


2.

Antena tersebut kepanjangan, sebab dirancang di frekuensi 3,825 MHz


ternyata matching di frekuensi 3,675 MHz.

3.

Antena

tersebut

harus

dipotong

karena

kepanjangan.

Panjang

potongannya dapat dihitung : ((300 3,675) 4) ((300 3,825) 4)


(meter)
= 20,41 19,61 (meter) = 0,8 meter (80 cm)
Jadi antena tersebut harus dipotong 0,8 meter.
4.

Antena dapat bekerja pada frekuensi 143,500 MHz sampai dengan


147,500 MHz.

5.

Hubungkan konektor antena pada antenna analyzer ke kabel jumper yang


terhubung ke antena yang akan di tes. Atur dial frekuensi antenna
analyzer pada frekuensi kerja antena. Putar dial frekuensi antenna
analyzer sehingga penunjukan SWR nya pada posisi terendah (1:1) dan

202
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

penunjukan impedansi (Z) pada 50 ohm. Saat penunjukan itulah frekuensi


kerja dari antena yang sesungguhnya.

203
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Penutup
Modul ini disusun berdasarkan tuntutan paradigma pengajaran dan pembelajaran
kurikulum 2013 diselaraskan berdasarkan pendekatan model pembelajaran yang
sesuai dengan kebutuhan belajar kurikulum abad 21, yaitu pendekatan model
pembelajaran berbasis peningkatan keterampilan proses sains.
Penyajian modul untuk Mata Diklat Perencanaan Sistem Antena Penerima ini
disusun dengan tujuan agar supaya peserta diklat dapat melakukan proses
pencarian pengetahuan berkenaan dengan materi diklat melalui berbagai
aktivitas proses sains sebagaimana dilakukan oleh para ilmuwan dalam
melakukan penyelidikan ilmiah (penerapan saintifik), dengan demikian peserta
diklat diarahkan untuk menemukan sendiri berbagai fakta, membangun konsep,
dan nilai-nilai baru secara mandiri.
Modul ini bukan menjadi satu-satunya modul pembelajaran diklat Perencanaan
Sistem Antena Pancarima, diharapkan peserta diklat dapat mencari sumbersumber belajar lain yang berkaitan dengan materi diklat ini.

Untuk lebih meningkatkan kemampuan peserta diklat diharapkan para peserta


mengasah

diri

dan

memperbanyak

praktek

pembuatan

antena

dan

mengaplikasikannya dalam pembelajaran yang ada di sekolahnya.

A.

Kesimpulan

Modul ini dibuat sesuai Standar Kompetensi Guru (SKG) untuk mata pelajaran
Perencanaan Sistem Antena Penerima pada paket keahlian Elektronika AudioVideo.

Modul ini memuat tentang penerapan penggunaan berbagai macam kabel


frekuensi radio (RF), penerapan penggunaan berbagai macam konektor
frekuensi radio (RF), penerapan penggunaan berbagai macam tipe antena,
penerapan penggunaan data teknis antena, penerapan penggunaan pola radiasi
antena, penerapan penggunaan distribusi arus, tegangan dan daya antena,

204
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

penerapan pentingnya kesesuaian impedansi antena, dan terakhir adalah


pembuatan antena.

Modul ini penting sekali karena sebagai penunjang guru dalam proses belajar
mengajar di sekolahnya terutama dalam mata pelajaran Perencanaan Sistem
Antena Penerima.

Kesungguhan dan dedikasi yang tinggi akan mempermudah para guru dalam
mempelajari

modul

ini.

Kesungguhan

dalam

melakukan

praktik

akan

mempercepat penguasaan materi-materi yang ada di dalam modul ini.

B.

Tindak Lanjut

Diharapkan setelah mempelajari modul ini para peserta diklat/guru dapat


mengaplikasikannya dan merealisasikannya dalam pembelajaran di sekolahnya.
Apabila peralatan dan bahan praktik di sekolah belum tersedia, sebaiknya segera
diupayakan dengan kesungguhan untuk pengadaannya, karena hal ini sangat
membantu dalam menunjang ketuntasan proses belajar mengajar di sekolah.

Modul ini bukan satu-satunya sumber belajar, maka dari itu di anjurkan para guru
untuk selalu membaharui ilmu pengetahuannya terutama masalah yang
berkaitan dengan antena dengan cara mencari literatur-literatur terkini. Salah
satu caranya dapat melakukan browsing di internet.

C.
1.

Evaluasi
Contoh kabel tembaga yang mempunyai pelindung pada bagian inti
konduktornya adalah .

2.

A.

STP

B.

UTP

C.

USB

D.

NYA

Contoh kabel tembaga yang tidak mempunyai pelindung pada bagian inti

205
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

konduktornya adalah .

3.

A.

STP

B.

UTP

C.

USB

D.

NYA

Hilangnya daya atau sinyal pada kabel yang dinyatakan dalam desibel,
yang biasa ditulis sebagai dB/100 ft pada frekuensi tertentu adalah .

4.

5.

A.

distribusi

B.

gain

C.

penguatan

D.

redaman

Berikut adalah gambar konektor .

A.

konektor N

B.

konektor F (F connector)

C.

konektor PL-259/SO-239

D.

konektor flange

Konektor ini dapat bekerja di frekuensi 250 MHz sampai 1 GHz, banyak
digunakan dalam aplikasi kabel dan antena televise. Konektor tersebut
adalah .

6.

A.

konektor N

B.

konektor flange

C.

konektor PL-259/SO-239

D.

konektor F (F connector)

Sebuah antena mempunyai panjang 45 cm. Antena tersebut

206
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

beresonansi pada frekuensi .

7.

A.

166,667 MHz

B.

166,667 KHz

C.

666,667 MHz

D.

666,667 KHz

Sebuah pemancar bekerja

pada

frekuensi 100,55

MHz. Panjang

gelombang radio tersebut adalah .


A.

0,745 m

B.

1,49 m

C.

2,98 m

D.

5,96 m

8.

Data teknis sebuah antena seperti berikut

Dari data teknis diatas, penguatan antena pada frekuensi 440 MHz
adalah .
A.

3,7 dB

B.

5,5 dB

C.

4 dB

D.

15 dB

207
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

9.

Data teknis sebuah antena seperti berikut.

Dari data teknis diatas, antena tersebut dapat bekerja di band


frekuensi .

10.

A.

VHF

B.

UHF

C.

HF dan VHF

D.

VHF dan UHF

Perhatikan gambar antena dibawah.

Pernyataan berikut yang benar adalah .

208
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

D.

A.

antena directional

B.

antena omnidirectional

C.

antena yagi 10 elemen

D.

antena groud plane

Kunci Jawaban
Kunci Jawaban

No.
A

10

209
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Daftar Pustaka
Hallas Joel R, Basic Antennas, ARRL The National Association for Amateur
Radio, Newington USA, 2009
Karim A, Teknik Penerima dan Pemancar Radio, PT Elex Media Komputindo,
Jakarta, 1993
Lesmana Ridwan-YC0PE, Antena Yagi Untuk 2M Band, Makalah tidak
dipublikasikan, Jakarta, 2008
NN, Cara Membuat Antena TV, Artikel di web,
http://www.drakemedia.net/148/2015/03/16/cara-membuat-antena-tv/,
diakses tanggal 11 November 2015
Onno W. Purbo, Panduan Praktis RT/RW-net & Antena Wajanbolic, P.T.
Prima Infosarana Media, 2007
ORARI, Antena Dipole dan Monopole, Organisari Amatir Radio Indonesia Pusat,
Jakarta, 1998
Safrudin Cholis-YD1CHS, A Short Vertical Antenna,
http://yd1chs.wordpress.com/2009/08/30/a-short-vertical-antenna/,
diakses tanggal 30 Nopember 2013
Salsabil, Syailendra, Pembuatan Antena Omni Directional 2,4 GHz Untuk
Jaringan Wireless-LAN, PENS-ITS, 2006.
Silver H. Ward, The ARRL Hand Book For Radio Communications, ARRL The
National Association for Amateur Radio, Newington USA, 2011
Suhana dan Shoji Shigeki, Buku PeganganTeknik Telekomunikasi, Cetakan ke-6,
PT Pradnya Paramita, Jakarta, 1994
Sunaryo -YB0USJ, Antena Yagi, Makalah tidak dipublikasikan, Jakarta, 1998
Sutrisno Bambang YB0KO, Cubical Quad Antenna, Buletin elektronis Orari
News nomor 10/II, Jakarta, 2003
Widiharso, Teknik Antena, Modul bahan ajar PPPPTK Malang, Tidak
dipublikasikan, Malang, 2010
Wilson Mark J, The ARRL Hand Book For Radio Communications, ARRL The
National Association for Amateur Radio, Newington USA, 2007.

210
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

GLOSARIUM
Antenna Analyzer : Alat ukur analisa antena
Antenna tuner : tuner untuk penyesuai antena
Aperture : Bidang bukaan pada antena corong
Automatic Antenna Tuner : tuner untuk penyesuai antena secara otomatis
Balance load : Beban seimbang
Base loaded : Beban dipasang dibawah
Bidirectional : Pola pancaran dua arah
Center loaded : beban dipasang ditengah
Circular polarization : Polarisasi model sirkular
Coaxial cable : Kabel transmisi model koaksial
Conjugate match: Kondisi antena yang telah sesuai impedansinya
Continuously-loaded antennas : Antena dengan beban kontinyu
Controller : Rangkaian pengontrol motor
Cross polarized : Polarisasi bersilangan
Delta Match : Pengumpan antena dengan model delta
Digital Signal Proccessor : Pemroses sinyal secara digital
Directivity : Sudut pengarahan antena
Double layer : Lapisan dua sisi
Driven elemen : Elemen pendorong
Earth-Moon-Earth : Komunikasi dengan pantulan bulan
Feed point : Titik pengumpan pada antena
Ferrite split beads : Ferit untuk membuat lilitan dengan 2 lobang
Field pattern : Pola medan elektromagnetik pada antena
Folded Dipole : Pengumpan antena dengan model dipol dilipat
Gain : Suatu penguatan
Gamma Match : Pengumpan antena dengan model gama
Ground losses : Kerugian akibat pentanahan
High Pass : Pelalu atas
Horn Antenna : Antena model corong
Impedance matching : penyesuai impedansi
Left hand polarize : Polarisasi dengan kaidah tangan kiri
Low Pass : Pelalu bawah

211
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

Low power : Daya rendah


Microwave : Gelombang mikro
Mono band : band tunggal
Motorized : Menggunakan motor
Omni-directional : Pola pancaran melingkar
Power pattern : Pola daya elektromagnetik pada antena
Practically unidirectional : Pola pancaran praktis searah
Radiation pattern : Pola radiasi pada antena
RF choke : Penghilang RF
Right hand polarize : Polarisasi dengan kaidah tangan kanan
Sliding clamp : Klam geser pada antena
Smith Chart : Alat grafis untuk memecahkan masalah saluran transmisi
Top loaded : Beban dipasang diatas
Transceiver : Alat pemancar dan penerima
Unbalance lines : Saluran kabel tidak seimbang
Waveguide : Pengumpan pada antena model corong

212
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

LAMPIRAN
Lampiran 1. Ini Lampiran 1
Lampiran 2. Ini lampiran 2

213
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru Elektronika Audio - Video

214
Modul 9. Perencanaan Sistem Antena Penerima