Anda di halaman 1dari 61

Distribusi Spasial Tuberkulosis Paru dan Faktor yang Memengaruhi

di Kecamatan Buntu Pane Tahun 2011 - 2013

Oleh :

dr. Kharisma Prasetya Adhyatma


dr. Muhammad Irfan
dr. Rizky Eka Putra
dr. Vitri Alya
dr. Ervina

PEMERINTAH KABUPATEN ASAHAN


PUSKESMASPRAPATJANJI
KECAMATAN BUNTU PANE
SUMATERA UTARA
KISARAN
2013

LEMBAR PENGESAHAN PENELITIAN

Distribusi Spasial Tuberkulosis Paru dan Faktor yang Memengaruhi


di Kecamatan Buntu Pane Tahun 2011 - 2013

Yang dipersiapkan oleh:


dr. Kharisma Prasetya Adhyatma
dr. Muhammad Irfan
dr. Rizky Eka Putra
dr. Vitri Alya
dr. Ervina
__________________________________________________________________

Medan, 28 Januari 2014


Disetujui,
Dokter Pendamping

Dr.EMI JUNIARITA BARUS


NIP .19740607 200604 2 010

ABSTRAK
Sejak tahun 1993 WHO menyatakan bahwa tuberkulosis (TB) merupakan
kedaruratan global. Sumatera utara menduduki peringkat kelima dalam Case
Detection Rate (CDR) TB Paru menurut provinsi tahun 2008 (63,7%) dan terjadi
peningkatan jumlah insidensi dari waktu ke waktu.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui distribusi spasial kasus TB paru
di Kecamatan Buntu Pane serta menganalisis faktor-faktor yang memengaruhi
kejadian TB paru tersebut.Penelitian bersifat deskriptif dan analitik. Sampel adalah
seluruh penderita TB paru yang tercatat di Puskesmas Prapat Janji. Dilakukan
pemilihan kontrol dengan matching terhadap jenis kelamin dan umur dan diambil
dari penduduk yang bertempat tinggal dalam radius lebih dari 10 meter dari rumah
sampel. Data spasial diambil menggunakan Global Positioning System (GPS) dan
data faktor yang memengaruhi TB paru diambil menggunakan daftar checklist.
Penderita TB paru adalah 15 laki-laki (53,6%) dan 13 perempuan (46,4%),
terbanyak berada di Desa Sei Silau Timur (39,29%). Dari penelitian dijumpai
penderita dengan status demografi buruk, status kesehatan buruk, dan lingkungan
fisik rumah tidak sehat, secara berurutan, 94,4%, 31,4%, dan 85,7%. Hasil uji
McNemar menunjukkan adanya hubungan masing-masing faktor dengan kejadian
TB paru di Kecamatan Buntu Pane (p<0,05), kecuali faktor status kesehatan
(p=0,24).Analisis multivariat juga menjumpai perbedaan pengaruh yang signifikan
hanya pada faktor demografi (p<0,0001) dan faktor lingkungan fisik rumah
(p=0,005).
Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa ketiga faktor menunjukkan
besar hubungan yang berbeda-beda dengan odds ratio masing-masing 41,73, 2,83,
dan 9,75, namun faktur kesehatan memberi pengaruh yang tidak signifikan
(p=0,198). Perlu dilakukan investigasi terhadap kontak serumah dan tetangga
penderita guna menemukan penderita yang belum ditemukan.
Kata kunci: Spasial, TB paru, faktor-faktor, Buntu Pane

ABSTRACT
Since 1993 WHO has declared tuberculosis (TB) as global emergency issue.
Sumatera utara is in the fifth place in Case Death Rate for lung TB in 2008
(63,7%). The incidence of lung TB has been increasing from time to time.
This study was conducted to evaluate the spatial distribution of lung TB in
Kecamatan Buntu Pane and to analyze the contributing factors for the incidence.
This study is a descriptif and analitic survey. The samples are all lung TB patients
whose data noted in Puskesmas Prapat Janji. The samples were then matched in
gender and age with control chosen within radius of more than 10 metres from
patients house. Spatial data was acquired with a Global Positioning System (GPS)
device and the contributing factors of lung TB was acquired with a checklist.
The lung TB patients are 15 male (53,6%) and 13 female (46,4%), most are
in Desa Sei Silau Timur (45,8%). The results showed that lung TB patients with
poor demographic background, unhealthy background status, and poor physical
living-condition are respectively 94.4%, 31.4%, and 85.7%. The McNemar test
showed that each factor gave individual contribution to the incidence of lung TB in
Kecamatan Buntu Pane (p<0.05), except the health background status (p=0.24). A
multivariate analytic was conducted and showed that the difference of the
contribution was significant only in demographic (p<0.0001) and physical livingcondition factors (p=0.005).
From the study can be concluded that demographic background, health
status, and physical living-condition gave different contributions with odds ratio of
each, respectively, 41.73, 2.83, and 9.75.But, the health status contribution was not
significant (p=0.198). A further investigation in history taking and contributing
factors analysis is needed.
Keywords: Spatial, lung TB, contributing factors, Buntu Pane

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa yang
telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya yang begitu besar sehingga penulis
dapat menyelesaikan penyusunan proposal penelitian ini.Sebagai salah satu area
kompetensi dasar yang harus dimiliki oleh seorang dokter umum, penelitian ini
disusun sebagai rangkaian tugas akhir dalam menyelesaikan tugas sebagai dokter
internship di Puskesmas Prapat Janji Kecamatan Buntu Pane Kabupaten Asahan
Sumatera Utara.
Penulis mengucapkan terima kasih dan penghargaan setinggi-tingginya
kepada orang tua penulis serta kepada dokter Pendamping, dr. Emi Juniarita Barus,
yang dengan sepenuh hati telah meluangkan waktu untuk mendukung,
membimbing dan mengarahkan penulis mulai dari awal penyusunan proposal
penelitian ini hingga memberikan rekomendasi yang sangat berguna saat
pelaksanaan penelitian ini di lapangan.
Cakupan belajar sepanjang hayat dan mengembangkan pengetahuan baru,
dalam area kompetensi KIPDI-3, telah memotivasi penulis untuk melaksanakan
penelitian yang berjudul Distribusi Spasial Penderita TB Paru dan Faktor yang
Memengaruhi di Kecamatan Buntu Paneini. Semoga penelitian ini dapat
memberikan sumbangsih bagi perkembangan ilmu pengetahuan, khususnya di
bidang ilmu kedokteran.
Medan, Januari 2014
Penulis

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN PENELITIAN....................................................... ii
ABSTRAK............................................................................................................ iii
ABSTRACT......................................................................................................... iv
KATA PENGANTAR.......................................................................................... v
DAFTAR ISI........................................................................................................ vi
DAFTAR TABEL................................................................................................ ix
DAFTAR GAMBAR........................................................................................... x
DAFTAR SINGKATAN...................................................................................... xi
BAB 1 PENDAHULUAN.................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang................................................................................... 1
1.2. Rumusan Masalah.............................................................................. 2
1.3. Tujuan Penelitian................................................................................ 2
1.3.1 Tujuan Umum........................................................................... 2
1.3.2 Tujuan Khusus.......................................................................... 3
1.4. Manfaat Penelitian.............................................................................. 3
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA......................................................................... 4
2.1. Tuberkulosis Paru............................................................................. 4
2.1.1 Definisi.................................................................................... 4
2.1.2 Epidemiologi........................................................................... 4
2.1.3 Klasifikasi................................................................................ 4
2.1.4 Faktor Risiko........................................................................... 6
2.1.5 Patogenesis.............................................................................. 8
2.1.6 Manifestasi Klinis.................................................................... 10
2.1.7 Diagnosis................................................................................. 10
2.1.8 Penatalaksanaan....................................................................... 13
2.1.9 Komplikasi.............................................................................. 14
2.1.10 Pencegahan............................................................................ 14
2.1.11 Faktor-faktor yang Memengaruhi Terjadinya TB Paru......... 15
2.2. Analisis Spasial................................................................................. 20

2.2.1 Sistem Pengolahan Data Spasial............................................. 21


2.2.2 Global Information System (GIS)............................................ 22
2.3. Kerangka Konsep................................................................................. 23
BAB 3 METODE PENELITIAN....................................................................... 24
3.1. Distribusi Spasial Kasus TB Paru di Kecamatan Buntu Pane........... 24
3.1.1 Rancangan Penelitian.............................................................. 24
3.1.2 Waktu dan Lokasi Penelitian................................................... 24
3.1.3 Populasi dan Sampel Penelitian.............................................. 24
3.1.3.1. Populasi..................................................................... 24
3.1.3.2. Sampel...................................................................... 24
3.1.4. Metode Pengumpulan Data.................................................... 24
3.1.4.1. Pengumpulan Data.................................................... 24
3.1.4.2. Instrumen Penelitian................................................. 24
3.1.5. Cara Pengolahan Data............................................................ 24
3.2. Analisis Faktor-faktor yang Memengaruhi......................................... 25
3.2.1. Rancangan Penelitian............................................................... 25
3.2.2. Waktu dan Lokasi Penelitian.................................................... 25
3.2.3. Populasi dan Sampel Penelitian............................................... 25
3.2.3.1. Populasi...................................................................... 25
3.2.3.2. Sampel........................................................................ 25
3.2.4. Metode Pengumpulan Data...................................................... 25
3.2.4.1. Pengumpulan Data..................................................... 25
3.2.4.2. Instrumen Penelitian................................................... 25
3.2.5. Cara Pengolahan Data.............................................................. 26
3.2.6. Definisi Operasional................................................................ 26
3.2.6.1. Variabel Terikat.......................................................... 26
3.2.6.2. Variabel Bebas............................................................ 26
3.3. Hipotesis............................................................................................. 29

BAB 4 HASIL PENELITIAN............................................................................. 30


4.1. Hasil Statistik Deskriptif.................................................................... 30
4.1.1. Distribusi Frekuensi TB Paru di Kecamatan Buntu Pane........ 30
4.1.2. Karakteristik Demografi.......................................................... 33
4.1.3.Karakteristik Status Kesehatan................................................. 35
4.1.4.Karakteristik Lingkungan Fisik Rumah.................................... 37
4.2. Hasil Statistik Analitik................................................................ 37
4.2.1. Perbedaan Antara Kasus dan Kontrol............................... 37
4.2.1.1. Faktor Demografi................................................ 37
4.2.1.2. Faktor Status Kesehatan...................................... 38
4.2.1.3. Faktor Lingkungan Fisik Rumah........................ 38
4.2.2. Hubungan Faktor dengan Insidensi TB Paru................... 38
4.2.2.1. Faktor Demografi dan TB Paru........................... 38
4.2.2.2. Faktor Status Kesehatan...................................... 39
4.2.2.3. Faktor Lingkungan Fisik Rumah........................ 39
4.2.3. Ukuran Efek Kasus-Kontrol............................................. 40
4.2.4. Analisis Multivariat.......................................................... 41
4.3. Pembahasan............................................................................... 41
4.3.1. Faktor Demografis............................................................ 41
4.3.2. Faktor Status Kesehatan................................................... 41
4.3.3. Faktor Lingkungan Fisik Rumah...................................... 42
4.3.4. Uji Regresi (Analisis Multivariat).................................... 42
BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN.............................................................. 44
5.1. Kesimpulan....................................................................................... 44
5.2. Saran................................................................................................. 45
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 46
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL
Nomor
2.1. Pengobatan..................................................................................................... 13
3.1. Skoring Faktor faktor yang Memengaruhi TB Paru..................................... 28
4.1. Distribusi Frekuensi Penderita TB Paru Berdasarkan Desa........................... 32
4.2. Distribusi Frekuensi Penderita TB Paru Berdasarkan Kategori..................... 33
4.3. Karekteristik Sosio-Demografis Penderita TB Paru....................................... 34
4.4. Gambaran Faktor Status Kesehatan............................................................... 36
4.5. Gambaran Faktor Lingkungan Fisik Rumah.................................................. 37
4.6. Uji T Berpasangan Skor Faktor Demografi.................................................... 37
4.7. Uji T Berpasangan Skor Faktor Status Kesehatan.......................................... 38
4.8. Uji T Berpasangan Skor Faktor Lingkungan Fisik Rumah............................ 38
4.9. Uji McNemar Berpasangan Skor Faktor Demografi...................................... 39
4.10. Uji McNemar Skor Faktor Status Kesehatan............................................... 39
4.11. Uji McNemar Skor Faktor Lingkungan Fisik Rumah.................................. 39
4.12. Odds Ratio Faktor-faktor yang Memengaruhi............................................. 41
4.13. Hasil Analisis Multivariat dengan Regresi Logistik Faktor-faktor
yang Memengaruhi Insidensi TB Paru......................................................... 41

10

DAFTAR GAMBAR
Nomor
2.1. Faktor Risiko TB............................................................................................ 7
2.2. Skema Alur Diagnosis TB Pada Orang Dewasa............................................. 12
2.3. Kerangka Konsep Penelitian.......................................................................... 23
4.1. Distribusi spasial penderita TB paru di Desa Sei Silau Timur....................... 30
4.2. Distribusi spasial penderita TB paru di Desa Buntu Pane.............................. 30
4.3. Distribusi spasial penderita TB paru di Desa Prapat Janji............................. 31
4.4. Distribusi spasial penderita TB paru di Desa Ambalutu................................ 31
4.5. Distribusi spasial penderita TB paru di Desa Lestari..................................... 32
4.6. Distribusi spasial penderita TB paru di Desa Sionggang............................... 32

11

DAFTAR SINGKATAN
CDR

:Case Detection Rate

DepKes

: Departemen Kesehatan

IB

: Indeks Brinkmann

IK

: Interval Kepercayaan

MDR

:Multi-Drug Resistance

OR

:Odds Ratio

PDPI

: Perhimpunan Dokter Paru Indonesia

TB

: Tuberkulosis

WHO

:World Health Organization

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang

Tuberkulosis (TB) merupakan infeksi bakteri kronik yang disebabkan oleh


Mycobacterium tuberculosis, ditandai dengan

pembentukan granuloma pada

jaringan yang terinfeksi dan hipersensitivitas yang diperantarai oleh sel (ceIlmediated hypersensitivity). Penyakit ini biasanya terletak di paru, tetapi dapat
mengenai organ lain. Jika tidak diberikan pengobatan yang efektif untuk penyakit
yang aktif, maka dapat terjadi perjalanan penyakit yang kronik, dan berakhir
dengan kematian (Raviglione, 2008).
Sejak tahun 1993, WHO menyatakan bahwa TB merupakan kedaruratan
global bagi kemanusiaan. WHO memperkirakan bahwa 9,27 juta kasus baru TB
terjadi di tahun 2007 (139 per 100.000 populasi) dibandingkan dengan 9,24 juta
kasus baru (140 per 100.000 populasi) di tahun 2006. Dari 9,27 juta ini,
diperkirakan 44% atau 4,1 juta (61 per 100.000 populasi) adalah kasus baru
dengan apusan positif (WHO, 2009).
Indonesia sekarang berada pada peringkat kelima negara dengan beban TB
tertinggi di dunia setelah India, Cina, Afrika Selatan, dan Nigeria. Estimasi
prevalensi TB semua kasus di Indonesia adalah sebesar 660.000 dan estimasi
insidensi berjumlah 430.000 kasus baru per tahun.Jumlah kematian akibat TB
diperkirakan 61.000 kematian per tahunnya (DepKes RI, 2011).
Di Indonesia, TB merupakan masalah utama kesehatan masyarakat.
Diperkirakan 95% kasus TB dan 98% kematian akibat TB di dunia, terjadi pada
negara-negara berkembang. Di antara mereka, 75% berada diusia produktif yaitu
15-50 tahun. Karena penduduk yang padat dan tingginya prevalensi, maka lebih
dari 65% dari kasus-kasus TB yang baru dan kematian yang muncul terjadi di
Asia ( DepKes RI, 2007).
Pada tahun 2008 angka temuan kasus baru (Case Detection Rate/CDR) di
Indonesia sebesar 72,8% atau didapati 166.376 penderita baru dengan BTA (+)

angka kesembuhannya (Success Rate/SR) 89%. Hal ini melampaui target global
yaitu CDR 70% dan SR 85% (DepKes RI, 2009). Sumatera utara menduduki
peringkat kelima dalam CDR TB Paru menurut provinsi tahun 2008 (63,7%)
setelah Sulawesi Utara, Jakarta, Banten dan Jawa Barat. Selanjutnya di Provinsi
Sumatera Utara, terjadi peningkatan jumlah dari 17.133 kasus pada tahun 2008
menjadi 19.673 kasus pada tahun 2010, dengan jumlah penderita TB Paru BTA
positif sebesar 16.078 kasus (Depkes RI, 2011).
Penyebab penting peningkatan TB adalah kemiskinan, ketidakpatuhan
terhadap program, diagnosis dan pengobatan yang tidak adekuat, migrasi,
endemik Human Immunodeficiency Virus (HIV), dan resistensi ganda (Multi Drug
Resistance/MDR) (WHO, 2009).
Berdasarkan data-data di atas, masih banyak permasalahan dalam
menanggulangi TB, begitu juga dengan angka kematian yang masih tinggi. Salah
satu penyebab masalah penanggulangan TB di Indonesia adalah terbatasnya datadata epidemiologi (Aditama, 2002). Sejauh ini belum terdapat data yang tersedia
dan akurat mengenai bagaimana profil dari penderita TB yang mendatangi Pusat
kesehatan Masyarakat maupun rumah sakit, sehingga peneliti bermaksud
mengetahui distribusi dan profil penderita TB yang dikhususkan di daerah
Kecamatan Buntu Pane.
1.2.

Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang diatas maka yang menjadi permasalahan adalah


bagaimana distribusi spasial penderita TB Paru dan faktor yang memengaruhi di
Kecamatan Buntu Pane.
1.3.

Tujuan Penelitian
1.3.1.

Tujuan Umum

Yang menjadi tujuan umum dari penelitian ini adalah untuk mengetahui distribusi
spasial TB Paru dan faktor-faktor yang mempengaruhi di Kecamatan Buntu Pane.

1.3.2.

Tujuan Khusus

Yang menjadi tujuan khusus dalam penelitian ini adalah:


a.

Mengetahui distribusi spasial TB paru di daerah kecamatan Buntu


Pane

b.

Mengetahui hubungan faktor-faktor demografis dengan kejadian TB


paru di daerah kecamatan Buntu Pane

c.

Mengetahui faktor status kesehatan dengan kejadian TB paru

di

kecamatan Buntu Pane.


d.

Mengetahui faktor lingkungan fisik dengan kejadian TB paru di


daerah Kecamatan Buntu Pane.

1.4.

Manfaat Penelitian

Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat untuk:


a.

Bagi peneliti, untuk menambah wawasan dan pengetahuan dalam


penerapan ilmu yang diperoleh semasa perkuliahan

b.

Dapat digunakan sebagai bahan informasi dan masukan bagi


mahasiswa untuk melakukan penelitian selanjutnya yang berhubungan dengan
penelitian yang telah dilakukan penulis

c.

Bagi

masyarakat

di

Kecamatan

Buntu

Pane,

meningkatkan

pemahaman masyarakat terhadap TB paru dan faktor risiko sehingga akan


muncul kesadaran yang lebih dini untuk usaha preventif dan kuratif.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Tuberkulosis Paru
2.1.1. Definisi
Tuberkulosis

merupakan

infeksi

bakteri

kronik

Mycobacterium Tuberculosis, ditandai dengan

yang

disebabkan

oleh

pembentukan granuloma pada

jaringan yang terinfeksi dan hipersensitivitas yang diperantarai oleh sel (ceIlmediated hypersensitivity). Penyakit ini biasanya terletak di paru, tetapi dapat
mengenai organ lain. Jika tidak diberikan pengobatan yang efektif untuk penyakit
yang aktif, maka dapat terjadi perjalanan penyakit yang kronik, dan berakhir
dengan kematian (Raviglione, 2008).
2.1.2. Epidemiologi
Walaupun pengobatan TB yang efektif sudah tersedia, tetapi sampai saat ini TB
tetap menjadi masalah kesehatan dunia yang utama. Pada bulan maret 1993, WHO
mendeklarasikan TB sebagai global health emergency. TB dianggap sebagai
masalah kesehatan dunia yang penting karena lebih kurang 1/3 penduduk dunia
terinfeksi oleh Mycobacterium Tuberculosis (Amin, 2006).
Di Indonesia, TB merupakan masalah utama kesehatan masyarakat.
Diperkirakan 95% kasus TB dan 98% kematian akibat TB di dunia, terjadi pada
negara-negara berkembang. Di antara mereka, 75% berada di usia produktif yaitu
15-50 tahun. Karena penduduk yang padat dan tingginya prevalensi, maka lebih
dari 65% dari kasus-kasus TB yang baru dan kematian yang muncul terjadi di
Asia ( Pedoman Nasional Penanggulangan Tuberkulosis, 2006).
2.1.3. Klasifikasi
Berdasarkan hasil pemeriksaan dahak (BTA)

a.

TB paru BTA (+)


-

Sekurang-kurangnya 2 dari 3 spesimen dahak menunjukkan hasil BTA


positif

Hasil pemeriksaan satu spesimen dahak menunjukkan BTA positif dan


kelainan radiologi menunjukkan gambaran tuberkulosis aktif

Hasil pemeriksaan satu spesimen dahak menunjukkan BTA positif dan


biakan positif.

b.

TB paru BTA (-)


-

Hasil pemeriksaan dahak 3 kali menunjukkan BTA negatif, gambaran


klinis dan kelainan radiologi menunjukkan tuberkulosis aktif

Hasil pemeriksaan dahak 3 kali menunjukkan BTA negatif dan


biakan M. Tuberculosis negatif.

Berdasarkan tipe pasien

a.

Kasus baru
Adalah pasien yang belum pernah mendapat pengobatan dengan OAT atau
sudah pernah menelan OAT kurang dari satu bulan.

b.

Kasus kambuh (relaps)


Adalah pasien tuberkulosis yang sebelumnya pernah mendapat pengobatan
tuberkulosis dan telah dinyatakan sembuh atau pengobatan lengkap,
kemudian kembali lagi berobat dengan hasil pemeriksaan dahak BTA
positifatau biakan positif. Bila BTA negatif atau biakan negatif tetapi
gambaran radiologi dicurigai lesi aktif / perburukan dan terdapat gejala
klinis maka harus dipikirkan beberapa kemungkinan:
Lesi nontuberkulosis (pneumonia, bronkiektasis, jamur, keganasan

dll)

TB paru kambuh yang ditentukan oleh dokter spesialis yang


berkompeten menangani kasus tuberkulosis.

c.

Kasus defaulted atau drop out


Adalah pasien yang telah menjalani pengobatan > 1 bulan dan tidak
mengambil obat 2 bulan berturut-turut atau lebih sebelum masa
pengobatannya selesai.

d.

Kasus gagal
Adalah pasien BTA positif yang masih tetap positif atau kembali menjadi
positif pada akhir bulan ke-5 (satu bulan sebelum akhir pengobatan) atau
akhir pengobatan.

e.

Kasus kronik
Adalah pasien dengan hasil pemeriksaan BTA masih positif setelah selesai
pengobatan ulang dengan pengobatan kategori 2 dengan pengawasan yang
baik.

f.

Kasus bekas TB
Hasil pemeriksaan BTA negatif (biakan juga negatif bila ada) dan

gambaran radiologi paru menunjukkan lesi TB yang tidak aktif, atau


foto serial menunjukkan gambaran yang menetap. Riwayat pengobatan
OAT adekuat akan lebih mendukung.
Pada kasus dengan gambaran radiologi meragukan dan telah

mendapat pengobatan OAT 2 bulan serta pada foto toraks ulang tidak
ada perubahan gambaran radiologi (PDPI, 2006).
2.1.4. Faktor Risiko
Faktor-faktor yang erat hubungannya dengan terjadinya infeksi basil TB adalah:

Harus ada sumber penularan


Kasus terbuka dengan dahak yang menunjukkan adanya basil TB atau
binatang yang menderita TB (jarang)

Usia
Risiko infeksi TB rendah pada anak-anak namun meningkat secara mendadak
dan paling tinggi pada usia 25-35 tahun. Hal ini karena adanya kombinasi dari
peningkatan risiko infeksi apabila individu meningkat dewasa, menjadi lebih
independen, banyak aktivitas di luar rumah dan lebih bergaul dalam
masyarakat

Jumlah basil yang mempunyai kemampuan menginfeksi cukup banyak dan


terus-menerus

Virulensi (keganasan) basil

Daya tahan tubuh


Imunitas tubuh yang menurun memudahkan basil TB berkembang biak.
Keadaan ini sangat berhubungan erat dengan faktor genetika, faktor faal, jenis
kelamin, usia, faktor lingkungan seperti nutrisi, perumahan, dan pekerjaan

Jenis kelamin
Pada abad pertengahan, kasus TB lebih tinggi pada perempuan dibandingkan
dengan laki-laki pada kelompok usia muda tetapi pada kelompok usia yang
lebih tua, laki-laki menunjukkan kasus TB paru yang lebih tingi dibandingkan
dengan perempuan. Ini karena laki-laki banyak yang merokok di mana faktor
ini merupakan risiko untuk infeksi TB paru. Hasil penelitian di UK
menunjukkan kasus TB pada laki-laki pada usia yang lebih tua adalah 3 kali
lipat berbanding pada perempuan (Davis, 2005).

Gambar 2.1. Faktor Risiko TB


(Pedoman Nasional Penanggulangan Tuberkulosis, 2007)

2.1.5. Patogenesis

Tuberkulosis primer
Penularan tuberkulosis paru terjadi karena kuman dibatukkan atau dibersinkan
keluar menjadi droplet nuclei dalam udara sekitar kita. Partikel infeksi ini
dapat menetap dalam udara bebas selama 1-2 jam. Hal ini dipengaruhi oleh
ada tidaknya sinar ultraviolet, ventilasi yang buruk dan kelembaban.Kuman
dapat bertahan beberapa hari sampai berbulan-bulan jika keadaan sekitarnya
lembab dan gelap. Bila partikel ini terhisap oleh orang sehat, ia akan
menempel pada saluran nafas dan paru. Kuman akan dihadapi pertama kali
oleh neutrofil, kemudian oleh makrofag. Makrofag akan membunuh dan
membersihkan partikel tersebut dan mengeluarkannya dari percabangan
trakeobronkial bersama gerakan silia dengan sekretnya.
Kuman yang menetap akan berkembang biak dalam sitoplasma makrofag.
Di sini kuman tersebut dapat terbawa masuk ke organ tubuh lainnya. Kuman
yang bersarang di jaringan paru akan berbentuk sarang tuberkulosis
pneumonia kecil dan disebut sarang primer atau afek primer atau sarang
(fokus) Ghon. Sarang primer ini dapat terjadi di setiap bagian jaringan paru.
Dari sarang primer akan timbul peradangan saluran getah bening menuju hilus
(limfangitis lokal), dan juga diikuti pembesaran kelenjar getah bening hilus
(limfadenitis regional). Sarang primer limfangitis lokal + limfangitis regional
= kompleks primer (ranke). Semua proses ini memakan waktu 3-8 minggu
(Amin, 2006).

Tuberkulosis Pasca Primer (Tuberkulosis Sekunder)


Bertahun-tahun kemudian, kuman yang dorman pada tuberkulosis primer akan
muncul sebagai infeksi endogen menjadi tuberkulosis paska primer.
Tuberkulosis sekunder terjadi karena imunitas menurun seperti malnutrisi,
alkohol, penyakit maligna, diabetes, AIDS dan gagal ginjal. Tuberkulosis ini
bermula dengan sarang dini yang berlokasi di regio atas paru yaitu bagian
apikal-posterior lobus superior atau inferior.Lalu invasi ke daerah parenkim
paru-paru dan tidak ke nodus hiler paru.

Sarang dini ini mula-mula juga berbentuk sarang pneumonia kecil.Dalam 310 minggu sarang ini menjadi tuberkel yaitu granuloma yang terdiri dari selsel Histosit dan sel Datia Langhans yang dikelilingi oleh sel-sel limfosit dan
berbagai jaringan ikat.
Tuberkulosis pasca primer juga dapat berasal dari infeksi eksogen dari usia
muda menjadi TB usia tua. Tergantung dari jumlah kuman, virulensinya dan
imunitas pasien. Pada sarang dini ini dapat terjadi:
a. Reabsorbsi dan sembuh tanpa meninggalkan cacat
b. Perluasan sarang tetapi segera menyembuh dengan serbukan jaringan
fibrosis. Ada yang membungkus diri menjadi lebih keras dan menimbulkan
perkapuran.Sarang dini yang meluas sebagai granuloma berkembang
menghancurkan jaringan ikat sekitarnya dan bagian tengahnya mengalami
nekrosis, membentuk jaringan keju yang lembek. Kavitas dapat terjadi
bila jaringan keju dibatukkan keluar oleh penderita. Mula-mula kavitas ini
berdinding tipis, lama- lama dindingnya menebal karena infiltrasi jaringan
fibroblast dalam jumlah besar sehingga menjadi kavitas sklerotik. Terjadi
perkejuan dan kavitas karena hidrolisis protien lipid dan asam nukleat oleh
enzim yang diproduksi oleh makrofag, dan proses yang berlebihan oleh
sitokin dengan TNF-nya. Bentuk perkejuan lain yang jarang adalah cryptic
disseminate TB yang terjadi pada imunodefisiensi dan usia lanjut.
Secara keseluruhan akan terdapat 3 macam sarang, yakni:
a. Sarang yang sudah sembuh. Sarang bentuk ini tidak perlu pengobatan lagi.
b. Sarang aktif eksudatif. Sarang bentuk ini perlu pengobatan yang lengkap
dan sempurna.
c. Sarang yang berada antara aktif dan sembuh. Sarang bentuk ini dapat
sembuh spontan, tetapi mengingat kemungkinan terjadinya eksaserbasi
kembali, setidaknya diberi pengobatan yang sempurna juga (Amin, 2006).

2.1.6. Manifestasi Klinis

10

Keluhan yang dirasakan pasien tuberkulosis dapat bermacam- macam atau banyak
juga pederita TB paru tanpa keluhan sama sekali dalam pemeriksaan kesehatan.
Keluhan simptomatik terbanyak adalah demam, batuk / batuk darah, sesak nafas,
nyeri dada, dan malaise (PDPI,2006).
2.1.7. Diagnosis
Diagnosis tuberkulosis dapat ditegakkan berdasarkan gejala klinis, pemeriksaan
fisik, pemeriksaan dahak mikroskopis, pemeriksaan radiologis dan pemeriksaan
penunjang lainnya :
a.

Pemeriksaan fisik
Pada pemeriksaan fisik kelainan yang akan dijumpai tergantung dari organ
yang terlibat. Pada tuberkulosis paru, kelainan yang didapat tergantung luas
kelainan struktur paru.Pada permulaan (awal) perkembangan penyakit,
umumnya tidak (atau sulit sekali) ditemukan kelainan. Kelainan paru pada
umumnya terletak di daerah lobus superior terutama daerah apeks dan segmen
posterior (S1 & S2) , serta daerah apeks lobus inferior (S6). Pada pemeriksaan
fisik dapat ditemukan antara lain suara nafas bronkial, amforik, suara napas
melemah, ronki basah, tanda-tanda penarikan paru, diafragma & mediastinum
(PDPI, 2006).

b.

Pemeriksaan dahak mikroskopis


Berfungsi untuk menegakkan diagnosis, menilai keberhasilan pengobatan dan
menentukan potensi penularan. Pemeriksaan dahak untuk penegakan diagnosis
dilakukan dengan mengumpulkan 3 spesimen dahak yang dikumpulkan dalam
dua hari kunjungan yang berurutan berupa SPS:
-

S (sewaktu): dahak dikumpulkan pada saat suspek TB datang berkunjung


pertama kali. Pada saat pulang, suspek membawa sebuah pot dahak untuk
mengumpulkan dahak pagi pada hari kedua.

P (Pagi): dahak dikumpulkan di rumah pada pagi hari kedua, segera setelah
bangun tidur. Pot dibawa dan diserahkan sendiri kepada petugas di UPK.

S (sewaktu): dahak dikumpulkan pada hari kedua, saat menyerahkan dahak


pagi.

11

c.

Pemeriksaan Radiologi
Pemeriksaan standar ialah foto toraks PA. Pemeriksaan lain atas indikasi: foto
lateral, top-lordotik, oblik, CT-Scan. Pada pemeriksaan foto toraks, TB dapat
memberi gambaran bermacam-macam bentuk (multiform).Gambaran radiologi
yang dicurigai sebagai lesi TB aktif adalah :
-

Bayangan berawan / nodular di segmen apikal dan posterior lobus atas paru
dan segmen superior lobus bawah

Kaviti, terutama lebih dari satu, dikelilingi oleh bayangan opak berawan
atau nodular

Bayangan bercak milier

Efusi pleura unilateral (umumnya) atau bilateral (jarang)


Gambaran radiologi yang dicurigai lesi TB inaktif:

Fibrotik

Kalsifikasi

Schwarte atau penebalan pleura (PDPI, 2006).

12

Gambar 2.2. Skema alur diagnosis TB paru pada orang dewasa


(Pedoman Nasional Penanggulangan Tuberkulosis, 2007)

2.1.8. Penatalaksanaan
Pengobatan TB dilakukan selama 6 bulan. Tetapi, dalam keadaan tertentu,
misalnya pada pasien diabetes melitus, pengobatan tersebut dilakukan lebih dari 6
bulan. Obat anti tuberkulosis yang digunakan adalah sebagai berikut:
Tabel 2.1. Pengobatan TB (PDPI, 2006)
Kategori

Kasus

Paduan obat yang


diajurkan

TB paru BTA 2 RHZE / 4 RH atau


+, BTA - , lesi 2 RHZE / 6 HE
luas
*2RHZE / 4R3H3

II

- Kambuh
-Gagal
pengobatan

-RHZES / 1RHZE / sesuai


hasil uji resistensi atau
2RHZES / 1RHZE / 5 RHE
-3-6 kanamisin, ofloksasin,
etionamid, sikloserin / 15-18
ofloksasin,
etionamid,
sikloserin atau 2RHZES /

Keterangan

Bila alergi terhadap


streptomisin, dapat
diganti
dengan
kanamisin

13

1RHZE / 5RHE

II

- TB
paru Sesuai lama pengobatan
putus berobat sebelumnya, lama berhenti
minum obat dan keadaan
klinis,
bakteriologi
dan
radiologi saat ini (lihat
uraiannya) atau
*2RHZES / 1RHZE /
5R3H3E3

III

-TB paru BTA 2 RHE / 4 RH atau


negatif
lesi 6 RHE atau
minimal
*2RHZ /4 R3H3

IV

- Kronik

RHZES / sesuai hasil uji


resistensi (minimal OAT
yang sensitif) + obat lini 2
(pengobatan minimal 18
bulan)

IV

- MDR TB

Sesuai uji resistensi + OAT


lini 2 atau H seumur hidup

2.1.9. Komplikasi
Komplikasi yang dapat ditimbulkan jika tidak ditangani dengan benar, yaitu
pleuritis, efusi pleura, empiema, laringitis, TB usus, obstruksi jalan napas, kor
pulmonal, amiloidosis, karsinoma paru, sindrom gagal nafas teratur (Amin, 2006).
2.1.10. Pencegahan
Mencegah lebih baik dari pada mengobati, kata-kata itu selalu menjadi acuan
dalam penanggulangan penyakit TB Paru di masyarakat. Adapun upaya
pencegahan yang harus dilakukan adalah;
a. Penderita tidak menularkan kepada orang lain;
1. Menutup mulut pada waktu batuk dan bersin dengan sapu tangan atau
tissu.

14

2. Tidur terpisah dari keluarga terutama pada dua minggu pertama


pengobatan
3. Tidak meludah di sembarang tempat, tetapi dalam wadah yang diberi lysol,
kemudian dibuang dalam lubang dan ditimbun dalam tanah
4.

Menjemur alat tidur secara teratur pada pagi hari

5. Membuka jendela pada pagi hari, agar rumah mendapat udara bersih dan
cahaya matahari yang cukup sehingga kuman tuberkulosis paru dapat mati
b. Masyarakat tidak tertular dari penderita tuberkulosis paru;
1. Meningkatkan daya tahan tubuh, antara lain dengan makan- makanan yang
bergizi
2. Tidur dan istirahat yang cukup
3. Tidak merokok dan tidak minum-minuman yang mengandung alkohol
4. Membuka jendela dan mengusahakan sinar matahari masuk ke ruang tidur
dan ruangan lainnya
5. Imunisasi BCG pada bayi
6. Segera periksa bila timbul batuk lebih dari tiga minggu
7. Menjalankan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS).
Tanpa pengobatan, setelah lima tahun, 50% dari penderita Tuberkulosis
Paru akan meninggal, 25% akan sembuh sendiri dengan daya tahan tubuh yang
tinggi, dan 25% sebagai kasus kronik yang tetap menular (Depkes, 2007).
2.1.11. Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya penyakit Tuberkulosis
Paru
Teori John Gordon, mengemukakan bahwa timbulnya suatu penyakit sangat
dipengaruhi oleh tiga faktor yaitu bibit penyakit (agent), penjamu (host), dan
lingkungan (environment). Ketiga faktor penting ini disebut segi tiga epidemiologi
(Epidemiologi Triangle), hubungan ketiga faktor tersebut digambarkan secara
sederhana sebagai timbangan yaitu agent penyebab penyakit pada satu sisi dan
penjamu pada sisi yang lain dengan lingkungan sebagai penumpunya.
Bila agen penyebab penyakit dengan penjamu berada dalam keadaan
seimbang, maka seseorang berada dalam keadaan sehat, perubahan keseimbangan

15

akan menyebabkan seseorang sehat atau sakit, penurunan daya tahan tubuh akan
menyebabkan bobot agen penyebab menjadi lebih berat sehingga seseorang
menjadi sakit, demikian pula bila agent penyakit lebih banyak atau lebih ganas
sedangkan faktor penjamu tetap, maka bobot agen penyebab menjadi lebih berat.
Sebaliknya bila daya tahan tubuh seseorang baik atau meningkat maka ia dalam
keadaan sehat.
Apabila faktor lingkungan berubah menjadi cenderung menguntungkan
agen penyebab penyakit, maka orang akan sakit, pada prakteknya seseorang
menjadi sakit akibat pengaruh berbagai faktor berikut: (Depkes,2006)
a. Agent
Mycobacterium Tuberculosis adalah suatu anggota dari famili Mycobacteriaceae
dan

termasuk

dalam

ordo

Actinomycetalis.

MycobacteriumTuberculosis

menyebabkan sejumlah penyakit berat pada manusia dan penyebab terjadinya


infeksi tersering. Masih terdapat Mycobacterium patogen lainnya, misalnya
Mycobacterium leprae, Mycobacterium paratuberculosis dan Mycobacterium
yang dianggap sebagai Mycobacterium non Tuberkulosis atau tidak dapat
terklasifikasikan.
Di luar tubuh manusia, kuman Mycobacterium Tuberkulosis hidup baik pada
lingkungan yang lembab akan tetapi tidak tahan terhadap sinar matahari.
Mycobacterium Tuberculosis mempunyai panjang 1-4 mikron dan lebar 0,2- 0,8
mikron.Kuman ini melayang diudara dan disebut droplet nuclei.Kuman
tuberkulosis dapat bertahan hidup pada tempat yang sejuk, lembab, gelap tanpa
sinar matahari sampai bertahun-tahun lamanya. Tetapi kuman tuberkulosis akan
mati bila terkena sinar matahari, sabun, lisol, karbol dan panas api (Atmosukarto
& Soewasti, 2000). Kuman tuberkulosis jika terkena cahaya matahari akan mati
dalam waktu 2 jam, selain itu kuman tersebut akan mati oleh tinctura iodi selama
5 menit dan juga oleh ethanol 80 % dalam waktu 2 sampai 10 menit serta oleh
fenol 5 % dalam waktu 24 jam. Mycobacterium Tuberculosis seperti halnya
bakteri lain pada umumnya, akan tumbuh dengan subur pada lingkungan dengan
kelembaban yang tinggi. Air membentuk lebih dari 80 % volume sel bakteri dan
merupakan hal essensial untuk pertumbuhan dan kelangsungan hidup sel bakteri.

16

Kelembaban udara yang meningkat merupakan media yang baik untuk bakteribakteri patogen termasuk tuberkulosis. MycobacteriumTuberculosis memiliki
rentang suhu yang disukai, merupakan bakteri mesofilik yang tumbuh subur
dalam rentang 25 40 C, tetapi akan tumbuh secara optimal pada suhu 31-37 C.
Pengetahuan mengenai sifat-sifat agent sangat penting untuk pencegahan dan
penanggulangan penyakit, sifat-sifat tersebut termasuk ukuran, kemampuan
berkembang biak, kematian agent atau daya tahan terhadap pemanasan atau
pendinginan. Agent adalah penyebab yang essensial yang harus ada, apabila
penyakit timbul atau manifest, tetapi agent sendiri tidak sufficient/memenuhi
syarat untuk menimbulkan penyakit.Agent memerlukan dukungan faktor penentu
agar penyakit dapat manifest. Agen yang mempengaruhi penularan penyakit
tuberkulosis paru adalah kuman Mycobacterium Tuberculosis. Agen ini
dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya patogenitas, infektifitasdan
virulensi. Patogenitas adalah daya suatu mikroorganisme untuk menimbulkan
penyakit pada host. Agent patogenitas dapat berubah dan tidak sama derajatnya
bagi berbagai host. Berdasarkan sumber yang sama patogenitas kuman
tuberkulosis paru termasuk pada tingkat rendah. Infektifitas adalah kemampuan
suatu mikroba untuk masuk ke dalam tubuh host dan berkembang biak
didalamnya. Berdasarkan sumber yang sama infektifitas kuman tuberkulosis paru
termasuk pada tingkat menengah. Virulensi adalah keganasan suatu mikroba bagi
host. Berdasarkan sumber yang sama virulensi kuman tuberkulosis paru termasuk
tingkat tinggi, jadi kuman ini tidak dapat dianggap remeh begitu saja.
b. Host
Manusia

merupakan

reservoar

untuk

penularan

kuman

Mycobacterium

Tuberkulosis, kuman tuberkulosis menular melalui droplet nuclei. Seorang


penderita tuberkulosis dapat menularkan pada 10-15 orang (Depkes RI, 2002).
Menurut penelitian pusat ekologi kesehatan (1991), menunjukkan tingkat
penularan tuberkulosis di lingkungan keluarga penderita cukup tinggi, di mana
seorang penderita rata-rata dapat menularkan kepada 2-3 orang di dalam
rumahnya. Di dalam rumah dengan ventilasi baik, kuman ini dapat hilang terbawa
angin dan akan lebih baik lagi jika ventilasi ruangannya menggunakan pembersih

17

udara yang bisa menangkap kuman TB. Menurut penelitian Atmosukarto dari
Litbang Kesehatan (2000), didapatkan data bahwa;
1.

Tingkat penularan tuberkulosis di lingkungan keluarga penderita cukup


tinggi, dimana seorang penderita rata-rata dapat menularkan kepada 2-3 orang
di dalam rumahnya

2.

Besar risiko terjadinya penularan untuk rumah tangga dengan penderita


lebih dari 1 orang adalah 4 kali dibanding rumah tangga dengan hanya 1 orang
penderita tuberkulosis. Hal yang perlu diketahui tentang host atau penjamu
meliputi karakteristik; gizi atau daya tahan tubuh, pertahanan tubuh, higiene
pribadi, gejala dan tanda penyakit dan pengobatan. Karakteristik host dapat
dibedakan antara lain; Umur, jenis kelamin, pekerjaan, keturunan, pekerjaan,
keturunan, ras dan gaya hidup. Host atau penjamu; manusia atau hewan hidup,
termasuk burung dan anthropoda yang dapat memberikan tempat tinggal atau
kehidupan untuk agent menular dalam kondisi alam (lawan dari percobaan).
Host untuk kuman tuberkulosis paru adalah manusia dan hewan, tetapi host
yang dimaksud dalam penelitian ini adalah manusia. Beberapa faktor host yang
mempengaruhi penularan penyakit tuberkulosis paru adalah; kekebalan tubuh
(alami dan buatan), status gizi, pengaruh infeksi HIV/AIDS.
c. Environment
Lingkungan adalah segala sesuatu yang ada di luar diri host baik benda mati,
benda hidup, nyata atau abstrak, seperti suasana yang terbentuk akibat interaksi
semua elemen-elemen termasuk host yang lain. Lingkungan terdiri dari
lingkungan fisik dan non fisik, lingkungan fisik terdiri dari; Keadaan geografis
(dataran tinggi atau rendah, persawahan dan lain-lain), kelembaban udara,
temperatur atau suhu, lingkungan tempat tinggal. Adapun lingkungan non fisik
meliputi; sosial (pendidikan, pekerjaan), budaya (adat, kebiasaan turun-temurun),
ekonomi (kebijakan mikro dan lokal) dan politik (suksesi kepemimpinan yang
mempengaruhi kebijakan pencegahan dan penanggulangan suatu penyakit).
Menurut APHA (American Public Health Assosiation), lingkungan rumah yang
sehat harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:
1. Memenuhi kebutuhan fisiologis;

18

a)

Suhu ruangan, yaitu dalam pembuatan rumah harus diusahakan agar


kontruksinya sedemikian rupa sehingga suhu ruangan tidak berubah banyak dan
agar kelembaban udara dapat dijaga jangan sampai terlalu tinggi dan terlalu
rendah. Untuk ini harus diusahakan agar perbedaan suhu antara dinding, lantai,
atap dan permukaan jendela tidak terlalu banyak.

b)

Harus cukup mendapatkan pencahayaan baik siang maupun malam. Suatu


ruangan mendapat penerangan pagi dan siang hari yang cukup yaitu jika luas
ventilasi minimal 10 % dari jumlah luas lantai.

c)

Ruangan harus segar dan tidak berbau, untuk ini diperlukan ventilasi yang
cukup untuk proses pergantian udara.

d)

Harus cukup mempunyai isolasi suara sehingga tenang dan tidak terganggu
oleh suara-suara yang berasal dari dalam maupun dari luar rumah.

e)

Harus ada variasi ruangan, misalnya ruangan untuk anak-anak bermain,


ruang makan, ruang tidur, dll.

f)

Jumlah kamar tidur dan pengaturannya disesuaikan dengan umur dan jenis
kelaminnya. Ukuran ruang tidur anak yang berumur kurang dari lima tahun
minimal 4,5 m, artinya dalam satu ruangan anak yang berumur lima tahun ke
bawah diberi kebebasan menggunakan volume ruangan 4,5 m(1,5 x 1 x3 m) dan
diatas lima tahun menggunakan ruangan 9 m(3 x 1 x 3 m)
2. Perlindungan terhadap penularan penyakit;

a)

Harus ada sumber air yang memenuhi syarat, baik secara kualitas maupun
kuantitas, sehingga selain kebutuhan untuk makan dan minum terpenuhi, juga
cukup tersedia air untuk memelihara kebersihan rumah, pakaian dan penghuninya.

b)

Harus ada tempat menyimpan sampah dan WC yang baik dan memenuhi
syarat, juga air pembuangan harus bisa dialirkan dengan baik.

c)

Pembuangan kotoran manusia dan limbah harus memenuhi syarat kesehatan,


yaitu harus dapat mencegah agar limbah tidak meresap dan mengkontaminasi
permukaan sumber air bersih.

d)

Tempat memasak dan tempat makan hendaknya bebas dari pencemaran dan
gangguan binatang serangga dan debu.

19

e)

Harus ada pencegahan agar vektor penyakit tidak bisa hidup dan
berkembang biak di dalam rumah, jadi rumah dalam kontruksinya harus rat proof,
fly fight, mosquito fight.

f)

Harus ada ruangan udara (air space) yang cukup.

g)

Luas kamar tidur minimal 9 mper orang dan tinggi langit-langit minimal
2.75 meter.
Faktor lingkungan memegang peranan yang penting dalam penularan
penyakit tuberkulosis, terutama pada pemenuhan fisiologis rumah, sebab sinar
ultra violet yang terdapat pada sinar matahari dapat membunuh kuman
tuberkulosis paru, selain itu sinar matahari juga dapat mengurangi kelembaban
yang berlebihan, sehingga dapat mencegah berkembangnya kuman tuberkulosis
paru dalam rumah, oleh karenanya suatu rumah sangat perluadanya pencahayaan
langsung yang cukup dari sinar matahari.
2.2. Analisis Spasial
Spasial berasal dari kata space artinya adalah ruang, perbedaanya selain
memperhatikan temporal atau waktu juga ketinggian atau variabel utama lainnya
seperti kelembaban masuk didalam variabel yang harus diperhatikan. Dengan
demikian selain memperhatikan tempat, ketinggian, waktu juga karakteristik
ekosistem lainnya. Kalau batasan ruang lebih bersifat man made seperti halnya
tata ruang, maka istilah spasial lebih concern kepada ekosistem. Spasial
mempunyai arti sesuatu yang dibatasi oleh ruang, komunikasi dan atau
transpormasi, data spasial menunjukkan posisi, ukuran dan kemungkinan
hubungan topologis (bentuk dan tata letak) dari obyek di muka bumi
(Nuarsa,2004).
Analisis spasial adalah sebagian dari bagian manajemen penyakit berbasis
wilayah, merupakan suatu analisis dan uraian tentang data penyakit secara
geografi berkenaan dengan kependudukkan, persebaran, lingkungan, perilaku,
sosial ekonomi, kasus kejadian penyakit dan hubungan antar variabel tersebut.
Analisis spasial penyakit tuberkulosis paru misalnya, memperhatikan jumlah
penderita dalam suatu wilayah pada waktu tertentu dengan memperhatikan

20

variabel suhu, kelembaban, kepadatan pemukiman, kepadatan hunian, kondisi


lingkungan rumah dan ketinggian wilayah (Nuarsa,2004).
Ada 4 tingkatan dalam menggambarkan data spasial yaitu;
1.

Kenyataan (reality) adalah gejala sebagaimana yang kita lihat

2.

Model data adalah bentuk penggambaran kejadian sehari-hari yang dialami


oleh manusia

3.

Struktur data (logical model) menunjukkan model data, merupakan


penggambaran kejadian tertentu, biasanya berbentuk diagram

4.

File struktur (physical model) adalah bentuk data dalam penyimpanan


hardware
Dengan cara berpikir logis secara bertahap dalam menyusun data spasial,
maka pengolahan data spasial akan menjadi sebuah informasi yang teratur dan
terarah (Supariasa,2001).
2.2.1. Sistem Pengolahan Data Spasial
Pengolahan data spasial merupakan hal yang penting dalam pengolahan
lingkungan.Pengolahan yang tidak benar dapat menimbulkan berbagai dampak
yang merugikan.Bencana dalam skala besar dan kecil merupakan contoh dari
sistem pengolahan data spasial yang tidak terencana dan terorganisir dengan baik.
Banyak pihak terkait dengan masalah ini, pengolahan lahan selalu memanfaatkan
berbagai

data,

baik

data

spasial

terestris

maupun

data

penginderaan

jauh.Pengolahan data banyak dilakukan oleh lembaga-lembaga seperti BAPPEDA


dan lembaga swadaya masyarakat lainnya.Beberapa lembaga secara khusus
mengelola data-data spasial untuk tujuan-tujuan tertentu, seperti BAKOSURTANAL yang mengelola berbagai data spasial untuk tujuan evaluasi, survei dan
pemetaan (Nuarsa,2004).
Pengelolaan lingkungan banyak memanfaatkan berbagai teknologi baik
dalam penyediaan, penyimpanan, pengolahan atau penyajian data. Pemanfaatan
teknologi ini dimaksudkan untuk peningkatan akurasi dan efektifitas sistem
pengelolaan itu sendiri. Teknologi yang digunakan dalam hal ini adalah yang
terkait dengan Sistem Informasi Geografis (SIG) (Nuarsa,2004).

21

2.2.2. Geografic Information System (GIS)


Penggunaan Geografic Information System (GIS) meningkat tajam sejak tahun
1980-an. Peningkatan pemakaian sistem ini terjadi di kalangan pemerintah,
militer, akademisi atau bisnis terutama peranannya dalam perkembangan
penggunaan GIS dalam berbagai bidang, hal ini dikarenakan teknologi GIS
banyak mendasarkan pada teknologi digital sebagai alat analisis (Nuarsa,2004).
GIS merupakan sebuah sistem yang saling berangkaian satu dengan yang
lainnya, GIS sebagai kumpulan yang terorganisir dari perangkat keras komputer,
perangkat lunak, data geografi dan personel yang didisain untuk memperoleh,
menyimpan, memperbaiki, memanipulasi, menganalisis, dan menampilkan semua
bentuk informasi lingkungan dan geografi. Dengan demikian , basis analisis dari
GIS adalah data spasial dalam bentuk digital yang diperoleh melalui data satelit
atau data lain terdigitasi. Analisis GIS memerlukan tenaga ahli sebagai interpreter,
perangkat keras komputer dan software pendukung (Nuarsa,2004).
Dalam GIS terdapat berbagai peran dari berbagai unsur, baik manusia
sebagai ahli dan sekaligus operator, perangkat alat maupun obyek permasalahan.
GIS adalah sebuah rangkaian sistem yang memanfaatkan teknologi digital untuk
melakukan analisis spasial. Sistem ini memanfaatkan perangkat keras dan lunak
komputer untuk melakukan pengolahan data seperti; perolehan dan verifikasi,
kompilasi, penyimpanan, pembaruan dan perubahan, manajemen dan pertukaran,
manipulasi, penyajian dan analisis (Nuarsa,2004).
Pemanfaatan GIS secara terpadu dalam sistem pengolahan citra digital
adalah untuk memperbaiki hasil klasifikasi.Dengan demikian peranan teknologi
GIS dapat diterapkan pada operasionalisasi penginderaan jauh satelit. Mengingat
sumber data sebagian besar berasal dari data penginderaan jauh baik satelit
maupun terrestrial (uji lapangan) terdigitasi, maka teknologi GIS erat kaitannya
dengan teknologi penginderaan jauh, namun demikian penginderaan jauh
bukanlah satu-satunya ilmu pendukung bagi sistem ini. Data spasial dari
penginderaan jauh dan survei teretrial tersimpan dalam basis data yang
memanfaatkan teknologi komputer digital untuk pengelolaan dan pengambilan
keputusan.Secara teknis GIS mengorganisasikan dan memanfaatkan data dari peta

22

digital yang tersimpan dalam basis data. Dalam GIS dunia nyata dijabarkan dalam
data peta digital yang menggambarkan posisi dari ruang (space) dan klasifikasi,
atribut data dan hubungan antar item data. Kerincian data dalam GIS ditentukan
oleh besarnya satuan pemetaan terkecil yang dihimpun dalam basis data. Dalam
bahasa pemetaan kerincian itu tergantung dari skala peta dan dasar acuan
geografis yang disebut sebagai peta dasar (Nuarsa,2004).
Dari dunia nyata diambil 3 hal penting seperti diuraikan diatas yaitu; posisi
dan klasifikasi, atribut serta hubungan antar variabel tersebut. Ketiga hal tersebut
diolah sebagai dasar analisis sistem spasial dalam GIS (Nuarsa,2004).
2.3. Kerangka Konsep
Variabel Bebas

Variabel Terikat

Faktor Demograf:
Jenis Kelamin
Usia
Status Gizi
Penghasilan
Faktor Status Kesehatan:
Imunisasi
apat Janji dan tersebar
dalam
beberapa
Desa di Kecamatan Buntu Pane
Kontak
dengan
Penderita
Akses ke Pelayanan Kesehatan
Penyakit Kronis
Faktor Lingkungan Fisik Rumah :
Kepadatan Penghuni
Luas Ventilasi
Keberadaan Jendela
Jenis Lantai

Gambar 2.3 Kerangka Konsep Penelitian

23
BAB 3
METODE PENELITIAN
3.1. Distribusi Spasial Kasus TB Paru di Kecamatan Buntu Pane
3.1.1. Rancangan Penelitian.
Penelitian ini merupakan jenis penelitian deskriptif. Metode penelitian deskriptif
adalah suatu metode penelitian yang dilakukan dengan tujuan utama untuk membuat
gambaran tentang suatu keadaan secara objektif.
3.1.2. Waktu dan Lokasi Penelitian
Penelitian ini dilakukan mulai tanggal 1 Desember 2013 sampai 27 Januari 2014 di
Kecamatan Buntu Pane.
3.1.3. Populasi dan Sampel Penelitian
3.1.3.1. Populasi
Populasi dari penelitian ini adalah seluruh pasien TB yang terdaftar di Puskesmas
Prapat Janji dan tersebar dalam beberapa Desa di Kecamatan Buntu Pane.
3.1.3.2. Sampel
Sampel yang diambil adalah seluruh pasien TB yang terdaftar di Puskesmas Prapat
Janji dan tersebar dalam beberapa Desa di Kecamatan Buntu Pane. Total sampel
adalah 28 orang.
3.1.4. Metode Pengumpulan Data
3.1.4.1. Pengumpulan Data
Pengumpulan data spasial dari sebaran kasus tuberkulosis paru dilakukan dengan
cara pengambillan koordinat secara manual berdasarkan alamat penderita yang
tercantum pada rekam medik di puskesmas Prapat Janji Kecamatan Buntu Pane
dengan menggunakan alamat penderita dan GPS
3.1.4.2. Instrumen Penelitian
Instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah GPS (Global
Positioning System) untuk pemetaan sebaran kasus TB.
3.1.5. Cara Pengolahan Data
Data yang diperoleh akan dientri dan diolah dengan menggunakan perangkat lunak
Google Earth v7.1.2.2041.

24

3.2. Analisis Faktor-Faktor yang Memengaruhi TB Paru


3.2.1. Rancangan Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian analitik dengan disain case control, dengan tujuan
untuk mengetahui apakah terdapat hubungan antara variabel bebas dengan variabel
terikat.
3.2.2. Waktu dan Lokasi Penelitian
Penelitian ini dilakukan mulai tanggal 1 Desember 2013 sampai 27 Januari 2014 di
Kecamatan Buntu Pane.
3.2.3. Populasi dan Sampel Penelitian
3.2.3.1. Populasi
Populasi dari penelitian ini adalah masyarakat di Kecamatan Buntu Pane.
3.2.3.2. Sampel
Sampel yang diambil adalah seluruh pasien TB yang terdaftar di Puskesmas Prapat
Janji dan tersebar dalam beberapa Desadi

Kecamatan Buntu Pane dengan total

sampel 28 orang. Untuk kontrol digunakan metode neighborhood control, dimana


untuk setiap sampel akan dicarikan kontrol yang bertempat tinggal dalam radius 10
meter (atau 4 rumah) dari rumah sampel. Tujuan dari penggunaan neighborhood
control adalah untuk meminimalisir efek lingkungan yang cukup erat hubungannya
dengan kejadian TB paru. Matching akan dilakukan terhadap variabel umur dan jenis
kelamin.
3.2.4. Metode Pengumpulan Data
3.2.4.1. Pengumpulan Data
Pengumpulan data mengenai faktor-faktor kontributor dikumpulkan dengan
menggunakan checklist yang diisi oleh peneliti dengan cara mengunjungi alamat
penderita tuberkulosis paru yang sudah diperoleh sebelumnya, dan juga mengunjungi
rumah dari kontrol.
3.2.4.2. Instrumen Penelitian
Instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah daftar checklist
sebagai alat bantu mendapatkan informasi subyek penelitian melalui wawancara.

25
3.2.5. Cara Pengolahan Data
Data yang diperoleh akan di entri dan di coding dengan menggunakan perangkat
lunak SPSS version 17.
3.2.6. Definisi Operasional
3.2.6.1. Variabel Terikat
Kejadian TB paru adalah seluruh penderita TB paru yang tercatat di puskesmas Prapat
Janji Kecamatan Buntu Pane.
3.2.6.2. Variabel Bebas
1. Faktor Demografi
a. Jenis Kelamin : Gender responden, dikategorikan menjadi laki laki atau
perempuan.
b. Usia : Usia responden berdasarkan dari tahun lahir atau KTP dalam satuan
tahun. Dikategorikan menjadi Usia produktif (15 50) dan usia tidak produktif
(<15 tahun dan >50 tahun).
c. Status Gizi : Derajat kesehatan responden dengan pengukuran index massa
tubuh. Dikategorikan menjadi Baik (IMT 18,5) dan Buruk (IMT < 18,5).
d. Kondisi Sosial Ekonomi : Pendapatan keluarga dalam 1 bulan. Dikategorikan
menjadi rendah (per bulan < Rp 1.000.000) atau tinggi (per bulan > Rp
1.000.000)
e. Pendidikan Terakhir : Status pendidikan terakhir responden, apakah tamat SD,
SMP, SMA, Perguruan tinggi, atau tidak sekolah.
2. Faktor Status Kesehatan
a. Imunisasi : Status imunisasi BCG responden. Dikategorikan ada (terlihat bekas

imunisasi) dan tidak ada (tidak terlihat bekas imunisasi).


b. Kontak dengan Penderita : Adanya kontak responden dengan penderita TB paru

yang serumah. Dikategorikan ada kontak atau tidak ada kontak.


c. Akses ke Pelayanan Kesehatan : Jarak rumah responden ke tempat pelayanan

kesehatan yang ada (puskesmas). Dikategorikan menjadi Dekat (< 3 Km) dan
Jauh (>3 Km).
d. Riwayat Penyakit Kronis lainnya : Adanya penyakit kronis lain yang diderita

oleh responden seperti DM, Hipertensi, Dislipidemia, atau lainnya (disebutkan).

26
e. Riwayat Merokok : Yaitu dibagi menjadi tidak merokok, perokok ringan-sedang

(Indeks Brinkman 600), dan perokok berat (Indeks Brinkman > 600)
3. Faktor Lingkungan Fisik Rumah
a. Kepadatan penghuni : perbandingan antara luas ruangan dengan jumlah
penghuni yang berada didalam rumah tersebut. Dikategorikan menjadi
memenuhi syarat (9m2/orang) dan tidak memenuhi syarat (< 9m2/orang).
b. Luas ventilasi : Luas lubang angin yang dapat masuk kedalam rumah dibagi
dengan luas lantai dikalikan 100%, diukur pada tempat di mana responden
menghabiskan

sebagian

waktunya

dengan

menggunakan

rol

meter.

Dikategorikan menjadi memenuhi syarat (10% luas lantai) dan tidak


memenuhi syarat (< 10% luas lantai).
c. Keberadaan Jendela : Lubang ventilasi yang tidak tetap dalam kondisi terbuka
pada siang hari dan diamati pada tempat dimana responden menghabiskan
sebagian besar waktunya di rumah. Dikategorikan menjadi terbuka pada siang
hari dan tidak terbuka pada siang hari.
d. Jenis Lantai: Tempat berpijak di dalam rumah yang diukur dengan kondisi
kedap air (dilapisi semen atau tegel/ubin/keramik/teraso), atau tidak kedap air
apabila lantai terluas dari dalam rumah masih berupa tanah.

27
Tabel 3.1. Skoring Faktor-faktor yang Memengaruhi TB Paru
Kategori
Faktor

Komponen

Skor

Demografi

1. Status gizi

IMT > 18,5 = 0


IMT < 18,5 = 1

2. Penghasilan

> 1juta = 0
< 1juta = 1
Total Min = 0
Max = 2

Status
Kesehatan

Lingkungan
Fisik Rumah

3.3. Hipotesis

1. Imunisasi BCG

(+) = 0
(-) = 1

2. Kontak

(-) = 0
(+) = 1

3. Akses

< 3 km = 0
> 3 km = 1

4. Riwayat penyakit kronis


lainnya

(-) = 0
(+) = 1

5. Riwayat merokok

(-) = 0
< 600 = 1
> 600 = 2

Total

Min = 0
Max = 6

1. Kepadatan penghuni

>9m2/org = 0
<9m2/org = 1

2. Luas ventilasi

>10% luas lantai = 0


< 10 % luas lantai = 1

3. Keadaan jendela pada


siang hari

Terbuka = 0
Tertutup = 1

4. Jenis lantai

Kedap air = 0
Tidak kedap air = 1

Total

Min = 0
Max = 4

Kategori
Skoring

0-1 = Baik
2 = Buruk

0-3 = Baik
4-6 = Buruk

0-2 = Baik
3-4 = Buruk

28
1. Ada hubungan antara karakteristik lingkungan fisik rumah (kepadatan penghuni,
ventilasi, jendela, dan jenis lantai rumah) dengan kejadian tuberkulosis paru di
Kecamatan Buntu Pane.
2. Ada hubungan antara karakteristik demografi (status gizi dan kondisi sosial
ekonomi) dengan kejadian tuberkulosis paru di Kecamatan Buntu Pane.
3. Ada hubungan antara karakteristik status kesehatan (status imunisasi, kontak
dengan penderita, dan akses ke pelayanan kesehatan) dengan kejadian tuberkulosis
paru di Kecamatan Buntu Pane.

29
BAB 4
HASIL PENELITIAN

4.1. Hasil Statistik Deskriptif


4.1.1. Distribusi Frekuensi Penderita TB Paru Di Kecamatan Buntu Pane
Gambar 4 di bawah ini memberikan gambaran distribusi spasial penderita TB paru di
Kecamatan Buntu Pane tahun 2011-2013.

Gambar 4.1. Distribusi spasial penderita TB paru di Desa Sei Silau Timur

Gambar 4.2. Distribusi spasial penderita TB paru di Desa Buntu Pane

30

Gambar 4.3. Distribusi spasial penderita TB paru di Desa Prapat Janji

Gambar 4.4. Distribusi spasial penderita TB paru di Desa Ambalutu

31

Gambar 4.5. Distribusi spasial penderita TB paru di Desa Lestari

Gambar 4.6. Distribusi spasial penderita TB paru di Desa Sionggang


Desa Sei Silau Timur merupakan desa dengan insidensi TB paru terbanyak,
yaitu 11 penderita (39,29%).Desa dengan insidensi TB paru tersedikit adalah Desa
Perkebunan Sei Silau, Mekar Sari, dan Karya Ambalutu yaitu 0 penderita.

32
Tabel 4.1. Distribusi frekuensi penderita TB Paru berdasarkan Desa
Desa

Jumlah

11

39,29

Perkebunan Sei Silau (PSS)

Mekar Sari (MS)

Buntu Pane (BP)

17,86

Prapat Janji (PJ)

14,29

Ambalutu (A)

10,71

Karya Ambalutu (KA)

Lestari (L)

7,14

Sionggang (S)

10,71

28

100

Sei Silau Timur (SST)

Total

Tabel 4.2. Distribusi frekuensi penderita TB Paru berdasarkan kategori


Kategori

Jumlah

21

75

Kategori 1/3

14,3

Kategori 2 (kambuh/gagal)

7,1

Kategori 2 (putus obat)

2,8

28

100

Sembuh

Total
4.1.2. Karakteristik Demografi

Penderita TB paru adalah 15 orang (53,6%) laki-laki dan 13 orang (46,4%)


perempuan dengan berbagai karakteristik demografis seperti terperinci dalam tabel
4.3.
Berdasarkan kategori umur paling banyak penderita TB paru termasuk dalam
usia produktif (82,1 %), sedangkan sisanya non produktif (17,9 %). Berdasarkan
kategori pendidikan terakhir paling banyak penderita TB paru lulusan SMP (42,9 %),
sedangkan yang lulus perguruan tinggi (0 %). Berdasarkan kategori pekerjaan paling
banyak penderita TB paru memiliki pekerjaan tergolong tidak bekerja/pensiunan/ibu
RT (39,3 %), tidak ada yang bekerja sebagai pegawai negeri sipil maupun pelajar
atau mahasiswa. Berdasarkan kategori penghasilan paling banyak penderita TB
berpenghasilan di bawah 1 juta per bulan (85,7%), sisanya di atas 1 juta per bulan

33
(14,3 %). Berdasarkan status gizi, paling banyak penderita TB paru diketahui
memiliki gizi buruk (71,4 %), sisanya memiliki gizi baik (28,6 %).
Tabel 4.3. Gambaran Karakteristik Sosio-Demografis Penderita TB Paru
Karakteristik Sosio Demografis

Kasus

Kontrol

Jumlah

Jumlah

Laki-laki

15

53,6

15

53,6

Perempuan

13

46,4

13

46,4

23

82,1

23

82,1

17,9

17,9

Tidak Sekolah

7,1

SD

32,1

10,7

SMP

12

42,9

12

42,9

SMA

17,9

10

35,7

Perguruan Tinggi

10,7

Pegawai Negeri Sipil

14,3

Pegawai Swasta

25

10,7

Wiraswasta

10

35,7

16

57,1

Tidak bekerja/pensiunan/ Ibu RT

11

39,3

17,9

14,3

17

60,7

24

85,7

11

39,3

28,6

25

20

71,4

Jenis Kelamin

Umur
Produktif (15-50)
Nonproduktif (<15 atau >50)
Pendidikan Terakhir

Pekerjaan

Mahasiswa/Pelajar
Penghasilan
1 juta /bulan
<1juta /bulan
Status Gizi
Baik
Buruk

89,3
10,7

34

4.1.3. Karakteristik Status Kesehatan


Berdasarkan kategori riwayat imunisasi BCG, penderita TB paru paling banyak
memiliki riwayat imunisasi BCG negatif (89,3 %), sisanya memiliki riwayat
imunisasi BCG positif (10,7 %). Berdasarkan kategori kontak dengan penderita TB
paru, penderita TB paru paling banyak memiliki kontak negatif dengan penderita TB
paru (82,1 %), sisanya memiliki kontak positif dengan penderita TB paru (17,9 %).
Berdasarkan kategori akses ke pelayanan kesehatan, penderita TB paru paling banyak
memiliki akses dekat ke pelayanan kesehatan (71,4 %), sisanya memiliki akses jauh
ke pelayan kesehatan (28,6 %).
Berdasarkan kategori riwayat merokok, penderita TB paru paling banyak
memiliki riwayat tidak merokok (53,6 %), sisanya memiliki riwayat sebagai perokok
berat (32,1 %) perokok ringan-sedang (14,3%). Berdasarkan kategori riwayat
penyakit terdahulu, penderita TB paru paling banyak tidak memiliki riwayat penyakit
(96,4 %), tidak ada yang menderita dislipidemia maupun hipertensi.

35

Tabel 4.4. Gambaran Faktor Status Kesehatan Penderita TB Paru


Status Kesehatan

Kasus

Kontrol

Jumlah

Jumlah

BCG positif

10,7

32,1

BCG negatif

25

89,3

19

67,9

Kontak positif

17,9

14,3

Kontak negatif

23

82,1

24

85,7

Dekat

20

71,4

23

82,1

Jauh

28,6

17,9

15

53,6

24

85,7

Perokok Ringan-Sedang

14,3

10,7

Perokok Berat

32,1

3,6

DM

3,6

Hipertensi

Dislipidemia

dll

3,6

27

96,4

27

96,4

Riwayat Imunisasi BCG

Kontak Dengan Penderita TB paru

Akses ke Pelayanan Kesehatan

Riwayat Merokok
Tidak Merokok

Riwayat Penyakit Terdahulu

Tidak memiliki riwayat penyakit

4.1.4. Karakteristik Lingkungan Fisik Rumah


Berdasarkan kategori kepadatan penghuni, penderita TB paru paling banyak memiliki
penghuni yang padat (53,6 %), sedangkan sisanya memiliki penghuni yang tidak
padat (46,4 %).Berdasarkan kategori rasio ventilasi dibanding lantai, penderita TB
paru paling banyak memiliki rasio yang buruk (75 %), sedangkan sisanya memiliki
rasio baik (25 %).Berdasarkan kategori keadaan jendela utama pada siang hari,
penderita TB paru paling banyak memiliki jendela tertutup (71,4 %), sedangkan

36
sisanya memiliki jendela terbuka (28,6 %).Berdasarkan kategori jenis lantai, seluruh
penderita TB paru memiliki lantai kedap air (100 %).
Tabel 4.5. Gambaran Faktor Lingkungan Fisik Rumah Penderita TB Paru
Lingkungan Fisik Rumah

Kasus

Kontrol

Jumlah

Jumlah

Tidak padat

13

46,4

22

78,6

Padat

15

53,6

21,4

25

25

89,3

21

75

10,7

Terbuka

28,6

21

75

Tertutup

20

71,4

25

28

100

28

100

Kepadatan Penghuni

Rasio Ventilasi : Lantai


Baik
Buruk
Keadaan Jendela Utama Pada Siang
Hari

Jenis Lantai
Kedap Air
Tidak Ledap Air
4.2. Hasil Statistik Analitik
4.2.1. Perbedaan Antara Kasus dan Kontrol
4.2.1.1. Faktor Demografi
Dilakukan uji t berpasangan terhadap rata-rata skor total faktor demografi dan
didapati perbedaan rata-rata kasus dan kontrol sebesar 1,071 (SD=0,813). Hasil uji t
berpasangan tersebut menunjukkan adanya perbedaan faktor demografi yang
signifikan antara kelompok kasus dan kontrol.
Tabel 4.6. Uji T Berpasangan Skor Faktor Demografi
Demografi
Kasus
Kontrol
Kasus - Kontrol

Mean

SD

1,57

0,573

0,5

0,577

1,071

0,813

p value

6,971

<0,0001

37

4.2.1.2. Faktor Status Kesehatan


Pada tabel 4.6.di bawah ini terlihat bahwa terdapat perbedaan perbedaan rata-rata
kasus dan kontrol sebesar 0,94 (SD=1,453). Hasil uji t berpasangan tersebut
menunjukkan adanya perbedaan faktor status kesehatan yang signifikan antara
kelompok kasus dan kontrol.
Tabel 4.7. Uji T Berpasangan Skor Faktor Status Kesehatan
Kesehatan

Mean

SD

Kasus

2,18

1,188

Kontrol

1,21

0,995

Kasus - Kontrol

0,94

1,453

p value

3,513

0,002

4.2.1.3. Faktor Lingkungan Fisik Rumah


Dilakukan uji t berpasangan terhadap rata-rata skor total faktor lingkungan fisik
rumah dan didapati perbedaan rata-rata kasus dan kontrol sebesar 1,543(SD=1,997).
Hasil uji t berpasangan tersebut menunjukkan adanya perbedaan faktor lingkungan
fisik yang signifikan antara kelompok kasus dan kontrol.
Tabel 4.8. Uji T Berpasangan Skor Faktor Lingkungan Fisik Rumah
Lingkungan
Fisik Rumah

Mean

SD

Kasus

2,00

1,089

Kontrol

0,57

0,920

1,543

1,997

Kasus - Kontrol

p value

7,579

<0,0001

4.2.2. Hubungan Faktor dengan Insidensi TB Paru


4.2.2.1. Faktor Demografi dan TB Paru
Dilakukan pengkategorian terhadap skoring menjadi kategori baik dan buruk
untuk ditabulasi silang dengan kasus TB Paru. Uji McNemar terhadap tabulasi silang
tersebut menghasilkan nilai p=0,006. Hal ini menunjukkan bahwa terdapat hubungan
antara status demografi dan kejadian TB Paru di Kecamatan Buntu Pane.

38
Tabel 4.9. Uji McNemar Faktor Demografi
Demografi

TB Paru
Positif

Negatif

Baik

11

28,9

27

71,1

Buruk

17

94,4

5,6

McNemar Test

p=0,006

4.2.2.2. Faktor Status Kesehatan


Dilakukan pembagian kategori skor total faktor status kesehatan individu menjadi
kategori baik dan buruk dan dilakukan tabulasi silang seperti terlihat dalam tabel
4.9. Dari hasil uji McNemar disimpulkan bahwa terdapat hubungan antara faktor
kesehatan individu dengan kejadian TB paru (p<0,0001).
Tabel 4.10. Uji McNemar Faktor Status Kesehatan
Kesehatan
Baik
Buruk

TB Paru
Positif

Negatif

23

46,9

26

53,1

71,4

28,6

McNemar Test

p<0,0001

4.2.2.3. Faktor Lingkungan Fisik Rumah


Total skor dibagi menjadi kategori rumah sehat dan tidak sehat dan dilakukan
kembali tabulasi silang dengan kejadian TB paru untuk dilakukan uji McNemar
seperti terlihat dalam tabel 4.10. di bawah ini. Dari hasil uji tersebut didapat bahwa
nilai p=0,001, sehingga dapat disimpulkan bahwa lingkungan fisik rumah memiliki
hubungan dengan kejadian TB paru di Kecamatan Buntu Pane.
Tabel 4.11. Uji McNemar Skor Faktor Lingkungan Fisik Rumah
Lingkungan Fisik
Rumah

TB Paru
Positif

Negatif

Sehat

16

38,1

26

61,9

Tidak Sehat

12

85,7

14,3

McNemar Test

p=0,001

4.2.3. Ukuran Efek Kasus-Kontrol

39
Dari ketiga faktor yang memengaruhi dilakukan penghitungan Odds Ratio (OR) untuk
dihitung ukuran efek dari masing-masing faktor. Faktor demografi dan lingkungan
fisik rumah merupakan faktor yang bermakna sebagai faktor risiko terjadinya TB di
Kecamatan Buntu Pane dengan p=0,001 dan p=0,006. Faktor status kesehatan tidak
bermakna sebagai faktor risiko terjadinya TB paru di Kecamatan Buntu Pane p=0,240
(95% IK). Data lengkap dapat dilihat dalam tabel 4.11.
Tabel 4.12. Odds Ratio Faktor-fator yang Memengaruhi terhadap Insidensi TB
Paru
95% IK

Faktor

OR

Demografi

41,73

4,93

352,95

0,001

Status Kesehatan

2,83

0,50

15,99

0,240

Lingkungan Fisik Rumah

9,75

1,93

49,33

0,006

Batas Bawah

Batas Atas

p value

4.2.4. Analisis Multivariat


Dilakukan uji analisis multivariat dalam regresi logistik untuk melihat apakah ketiga
faktor secara bersama-sama memiliki kontribusi bermakna terhadap kejadian TB paru
di Kecamatan Buntu Pane. Faktor demografi dan lingkungan fisik rumah merupakan
faktor yang bermakna sebagai faktor risiko terjadinya TB di Kecamatan Buntu Pane
dengan p<0,0001 dan p=0,005. Faktor status kesehatan tidak bermakna sebagai faktor
risiko terjadinya TB paru di Kecamatan Buntu Pane p=0,198 (95% IK). Data lengkap
dapat dilihat dalam tabel 4.12.
Tabel 4.13. Hasil Analisis Multivariat dengan Regresi Logistik Faktor-faktor
yang Memengaruhi Insidensi TB Paru
Faktor
Demografi
Status Kesehatan
Lingkungan Fisik Rumah
4.3. Pembahasan
4.3.1. Faktor Demografis

OR

95% IK

p value

Batas Bawah

Batas Atas

61,95

6,37

602,21

<0,0001

4,30

0,47

39,64

0,198

14,76

2,22

97,92

0,005

40
Dari status demografis, penderita kebanyakan adalah laki-laki dan usia mereka
termasuk kategori usia produktif. Hal ini sejalan dengan penelitian Bambang
Ruswanto (2010) di Pekalongan yang menyimpulkan hal yang sama untuk
karakteristik demografis. Dari hasil penelitian dengan menggunakan uji McNemar
terhadap hubungan status demografi dengan kejadian TB paru, didapatkan nilai
p=0,012, yang menunjukkan adanya hubungan antara status demografi dengan
kejadian TB paru di kecamatan Buntu Pane. Hasil analisis menunjukkan bahwa
kelompok kasus dengan status demografi tertentu 42 kali lebih sering mendapat TB
paru dibandingkan kelompok kontrol dan hasil menunjukan hubungan yang signifikan
(p=0,001).

Laporan

Girsang

dalam

penelitian

Bambang

Ruswanto

juga

mengemukakan bahwa kejadian TB paru lebih banyak pada kelompok masyarakat


kelas ekonomi rendah dan dengan pengetahuan yang kurang. Hasil penelitian ini juga
sejalan dengan hasil penelitian yang dilakukan di Kecamatan Medan Marelan pada
tahun 2012 yaitu kejadian TB paru lebih banyak terjadi kelompok status demografi
buruk dengan OR=2. Selain itu, menurut WHO (2003), 90% penderita tuberkulosis
paru di dunia menyerang kelompok sosio-ekonomi rendah atau miskin.
4.3.2. Faktor Status Kesehatan
Dari hasil penelitian dengan menggunakan uji McNemar terhadap hubungan status
kesehatan dengan kejadian TB paru, didapatkan nilai p<0,0001, yang menunjukkan
adanya hubungan status kesehatan dengan kejadian TB paru di kecamatan Buntu
Pane. hasil analisa menunjukkan bahwa kelompok kasus dengan kondisi kesehatan
yang lebih buruk 3 kali lebih sering mendapat TB paru dibandingkan kelompok
control. Tetapi hasil tidak menunjukan hubungan yang signifikan (p=0,24). Selain
penelitian ini terdapat penelitian yang dilakukan di Kecamatan Medan Marelan pada
tahun 2012 yaitu kejadian TB paru lebih banyak terjadi kelompok status kesehatan
buruk dengan OR=4.

4.3.3. Lingkungan Fisik Rumah

41
Dari hasil penelitian dengan menggunakan uji McNemar terhadap hubungan
lingkungan fisik rumah dengan kejadian TB paru, didapatkan nilai p=0,001, yang
menunjukkan adanya hubungan lingkungan fisik rumah dengan kejadian TB paru di
kecamatan Buntu Pane. Hal ini sejalan dengan penelitian Ruswanto (2010) yang
menemukan bahwa 58,6% dari sampelnya memiliki kepadatan rumah yang
buruk.Penelitian tersebut juga menemukan adanya hubungan kepadatan penghuni
rumah dengan kejadian TB paru di Pekalongan (p=0,003). Selain itu, hasil penelitian
yang dilakukan di Kecamatan Medan Marelan pada tahun 2012 menemukan kejadian
TB paru lebih banyak terjadi kelompok lingkungan fisik buruk dengan OR=2.
Dari hasil penelitian dengan menggunakan uji McNemar terhadap hubungan
status lingkungan fisik rumah secara keseluruhan dengan kejadian TB paru
menunjukkan adanya hubungan status lingkungan fisik rumah dengan kejadian TB
paru di kecamatan Buntu Pane.Hasil analisis menunjukkan bahwa kelompok kasus
dengan kondisi lingkungan yang lebih buruk 10 kali lebih sering mendapat TB paru
dibandingkan kelompok kontrol dan hasil menunjukan hubungan yang signifikan
(p=0,006).
4.3.4. Uji Regresi (Analisis Multivariat)
Dari analisis multivariat terhadap kaitan ketiga faktor dengan kejadian TB paru
terdapat kontribusi yang bermakna dari faktor demografi dengan yang lainnya
terhadap kejadian TB paru (OR 61,95, 95% CI 6,37 < OR < 602,21, p< 0,0001).
Namun, hasil penelitian ini tidak sesuai dengan penelitian yang dilakukan di
Kecamatan Medan Marelan pada tahun 2012 yang menemukan bahwa faktor
demografi yang buruk bukan merupakan faktor risiko terjadinya TB paru (p = 0,567).
Selain itu, hal ini juga tidak sesuai dengan penelitian oleh Bambang Ruswanto di
Pekalongan, yang mana mendapatkan bahwa usia, jenis kelamin, dan tingkat
pendapatan bukan merupakan faktor risiko terjadinya TB paru, walaupun terdapat
hubungan antara gizi buruk dengan kejadian TB paru di Pekalongan.
Dari analisis multivariat terhadap kaitan ketiga faktor dengan kejadian TB paru
juga tidak terdapat kontribusi yang bermakna dari faktor status kesehatan dengan
yang lainnya terhadap kejadian TB paru (OR 4,30, 95% CI 0,47 < OR < 39,64, p =
0,198). Hal ini sejalan dengan penelitian oleh Bambang Ruswanto (2010), Slamet
Priyadi (2003), dan penelitian yang dilakukan di Kecamatan Medan Marelan Tahun
2012. Dari ketiga penelitian tersebut didapatkan bahwa jarak ke pelayanan kesehatan

42
bukan merupakan faktor risiko terhadap kejadian TB paru, yang mana pada penelitian
ini didapatkan bahwa 71,4% pasien TB paru di kecamatan Buntu Pane memiliki akses
yang dekat ke pelayanan kesehatan. Namun dari penelitian Bambang Ruswanto,
didapatkan bahwa kontak dengan penderita TB serumah merupakan faktor risiko
kejadian TB paru, yang mana dari penelitian ini didapatkan bahwa penderita TB paru
di kecamatan Buntu Pane hanya 17,9% yang pernah mempunyai kontak dengan
penderita TB serumah. Dari hasil wawancara, umumnya ditemukan kontak dengan
penderita TB tidak serumah, seperti dengan tetangga ataupun di tempat kerja. Selain
itu, juga dijumpai 53,6% dari penderita TB paru di kecamatan Buntu Pane bukan
merupakan perokok, yang mana tidak sesuai dengan hasil penelitian dari Slamet
Priyadi (2001) yang menunjukkan adanya hubungan antara kebiasaan merokok
dengan kejadian TB paru.
Dari analisis multivariat terhadap kaitan ketiga faktor dengan kejadian TB paru
terdapat kontribusi yang bermakna dari faktor lingkungan fisik rumah dengan yang
lainnya terhadap kejadian TB paru (OR 14,76, 95% CI 2,22 < OR < 97,92, p =
0,005).Hasil ini sesuai dengan hasil penelitian Bambang Ruswanto (2010). Menurut
kepustakaan, dijelaskan bahwa diperlukan beberapa syarat rumah yang sehat seperti
kepadatan penghuni, ventilasi, dan jenis lantai; yang mana pada penelitian dari
Bambang Ruswanto (2010) menunjukkan adanya hubungan antara ketiga faktor
tersebut dengan kejadian tuberkulosis. Hal ini sesuai dengn penelitian yang dilakukan
di Kecamatan Medan Marelan pada tahun 2012 di mana didapatkan hasil p=0,005
sehingga berarti terdapat kontribusi yang bermakna dari faktor lingkungan fisik rumah
dengan yang lainnya terhadap kejadian TB paru.

43

BAB 5
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan
Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa:
1.

Total penderita TB Paru yang tercatat ada 28 orang. Mayoritas pasien


berada di Desa Sei Silau Timur, yaitu berjumlah 11 orang (39,29%). Di Desa
Perkebunan Sei Silau, Mekar Sari, Buntu Pane, Prapat Janji, Amabalutu,
Karya Ambalutu, Lestari, dan Sionggang tercatat secara berurutan ada 0 orang
(0%), 0 orang (0%), 5 orang (17,86%), 4 orang (14,29%), 3 orang (10,71%), 0
orang (0%), 2 orang (7,14%), dan 3 orang (10,71)

2.

Dijumpai adanya perbedaan status demografi antara kelompok kasus dan


kontrol (p<0,0001). Hasil uji Mc Nemar menunjukkan adanya hubungan
antara faktor demografi dengan kejadian TB paru di Kecamatan Buntu Pane
(p=0,006)

3.

Dijumpai adanya perbedaan faktor status kesehatan yang signifikan antara


kelompok kasus dan kontrol (p=0,002). Uji McNemar menunjukkan adanya
hubungan antara faktor status kesehatan dengan kejadian TB paru di
Kecamatan Buntu Pane (p<0,0001)

4.

Dijumpai adanya perbedaan faktor lingkungan fisik rumah antara


kelompok kasus dan kontrol (p<0,0001). Dari hasil uji McNemar dapat
disimpulkan bahwa ada hubungan antara status lingkungan fisik rumah dengan
kejadian TB paru di Kecamatan Buntu Pane (p=0,001)

5.

Ketiga faktor yaitu faktor demografi, kesehatan, dan lingkungan


menunjukkan besar hubungan yang berbeda-beda dengan odds ratio masingmasing 41,73; 2,83; dan 9,75. Hubungan yang didapat menunjukkan hasil
yang signifikan untuk faktor demografi dan lingkungan fisik rumah (p=0,001
dan p=0,006), tetapi hubungan yang didapat tidak menunjukkan hasil yang
signifikan untuk faktor status kesehatan (p=0,240)

44

5.2. Saran
1.

Bagi pemerintah Kota Asahan, perlu alokasi dana untuk meningkatkan


kualitas lingkungan fisik perumahan, khususnya bagi perumahan yang ada
penderita TB paru.

2.

Bagi Dinas Kesehatan Kota Asahan/ Puskesmas Prapat Janji:


a.

Perlu dilakukan investigasi terhadap kontak serumah dan


tetangga penderita guna menemukan penderita yang belum ditemukan.

b.

Perlu

ditingkatkan

program

penyuluhan

kesehatan

dan

konseling untuk meningkatkan pengetahuan penyakit TB paru sehingga


masyarakat akan lebih wasada dan membantu mencegah penularan.
3.

Bagi peneliti berikutnya, diharapkan untuk menganalisis lebih dalam


mengenai keterkaitan masing-masing faktor dengan TB paru serta mencari
keterkaitan faktor-faktor lainnya terkait lingkungan fisik yang tidak dapat
dilakukan dalam penelitian ini dikarenakan keterbatasan alat, seperti
kelembaban ruangan, ketinggian dataran perumahan, dan pencahayaan rumah.

45

DAFTAR PUSTAKA
Aditama, T. Y., 2002. Tuberkulosis: Diagnosis, Terapi & Masalahnya. Edisi 4.
Jakarta: Yayasan Penerbit Ikatan Dokter Indonesia
Amin, Zulkifli., Asril Bahar. 2006. Tuberkulosis paru. In: Sudoyo, Aru W.,
BambangSetiyohadi, Idruslwi, Marcellus Simadibrata K, SitiSetiati. Buku
Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid II Ed 4. Jakarta: Pusat Penerbitan
Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas
Indonesia. 988-993
Davies, P D O. 2005. Risk Factors For Tuberkulosis. Available from:
http://archest.fsm.it/pne/pdf/63/1/pne63-1_06davies.pdf

[Accessed

13

Desember 2013]
Departemen

Kesehatan

Republik

Indonesia.

2006.

Pedoman

Nasional

Penanggulangan Tuberkulosis Edisi 2. Jakarta: Kementerian Kesehatan


RI. 3-4. Available from:
http://www.tbindonesia.or.id/pdf/BUKU_PEDOMAN_NASIONAL.pdf
[Accessed 13 Desember 2013]
Departemen

Kesehatan

Republik

Indonesia.

2007.

Pedoman

Nasional

Penanggulangan Tuberkulosis Edisi 2.Jakarta: Kementerian Kesehatan RI.


6-16.Available

from:

http://www.tbindonesia.or.id/pdf/BPN_2007.pdf.

[Accessed 13 Desember 2013]


Departemen

Kesehatan

Republik

Indonesia.

2007.

Pedoman

Nasional

Penanggulangan Tuberkulosis Edisi 2.Jakarta: Kementerian Kesehatan


RI.Available

from:

http://www.tbindonesia.or.id/pdf/BPN_2007.pdf.

[Accessed 14 November 2013]


Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2009. Profil Pengendalian Penyakit
& Penyehatan Lingkungan Tahun 2008. Jakarta: Direktorat Jendral
Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. 134 . Available from:
http://www.pppl.depkes.go.id/_asset/_download/PROFIL__PP&PL_2008.
pdf. [Accessed 13 Desember 2013]

46

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2009. Profil Pengendalian Penyakit


& Penyehatan Lingkungan Tahun 2008. Jakarta: Direktorat Jendral
Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. 134 . Available from:
http://www.pppl.depkes.go.id/_asset/_download/PROFIL__PP&PL_2008.
pdf. [Accessed 14 November 2013]
Departemen

Kesehatan

Republik

Indonesia.

2011.

Strategi

Nasional

Pengendalian TB di Indonesia 2010-2014. Jakarta: Direktorat Jendral


Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. 12. Available from:
http://www.pppl.depkes.go.id/_asset/_regulasi/STRANAS_TB.pdf.
[Accessed 13 Desember 2013]
Departemen

Kesehatan

Republik

Indonesia.

2011.

Strategi

Nasional

Pengendalian TB di Indonesia 2010-2014. Jakarta: Direktorat Jendral


Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. 12. Available from:
http://www.pppl.depkes.go.id/_asset/_regulasi/STRANAS_TB.pdf.
[Accessed 14 November 2013]
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2011. Profil Kesehatan Indonesia
2010. Jakarta: Kementerian Kesehatan RI. 246. Available from:
http://perpustakaan.depkes.go.id:8180/handle/123456789/1489. [Accessed
13 November 2013]
Nuarsa, Mengolah Data Spasial dengan Map Info Professional, Yogyakarta.2004

47

Perhimpunan Dokter Paru Indonesia. 2006. Tuberkulosis: pedoman diagnosis dan


penatalaksanaandi

Indonesia.

Available

from:

http://www.scribd.com/doc/78413238/Tuberkulosis-PDPI-2006. [Accessed
13 Desember 2013]
Raviglione, Mario C., Richard J. OBrien. 2008. Mycobacterial Diseases:
Tuberkulosis. In: Fauci, Anthony S., dkk.Harrisons Principles of Internal
Medicine Ed 17. Chapter 158. Available from: http://www.mcgrawhill.com.au/html/9780071466332.html. [Accessed 13 Desember 2013]
Raviglione,

Mario

C.,

Richard

J.

OBrien.

2008.

Mycobacterial

Diseases:Tuberculosis. In: Fauci, Anthony S., dkk. Harrisons Principles


of

Internal

Medicine

Ed

17.

Chapter

158.

Available

from:

http://www.mcgraw-hill.com.au/html/9780071466332.html. [Accessed 14
Desember 2013]
Soemirat,

Epidemiologi

Lingkungan,

Gajah

Mada

Universitas.

Press,

Yogyakarta;Juli, 2000
Supariasa, Bakri, fajar, Penilaian Status Gizi, EGC: Jakarta, 2001
World

Health

Organization.

2009.

Global

Tuberculosis

Epidemiology,Strategy,Financing.Available

Control:
from:

http://www.givewell.org/files/DWDA
%202009/Interventions/DOTS/WHO-Global%20Tuberculosis%20Control
%202009.pdf [Accessed 14 Desember 2013]
Watanabe N. Fukushima M. Taniguchi A. Okumura T. Nomura Y. Nishimura F.
Aoyama S. Yabe D. Izumi Y. Ohtsubo R. Nakai Y.

Nagasaka S.

2011.Smoking, white blood cell counts, and TNF system activity in


Japanese male subjects with normal glucose tolerance.
Induced Disease. Biomed Central.

In Tobacco

Lampiran

DAFTAR PERTANYAAN CHECKLIST PENELITIAN


DISTRIBUSI SPASIAL TB PARU DAN FAKTOR YANG MEMENGARUHI DI
KECAMATAN BUNTU PANE
Identitas Responden dan Lokasi Alamat Berdasarkan Koordinat (GPS)
Nama responden

: ....

Alamat

Koordinat (GPS)

: X:
Y:

Status TB

: 1. Sembuh
2. Kategori I/III (kasus baru)
3. Kategori II (gagal/putus obat)
4. Kategori II (kambuh)

A. Faktor Demografi
1. Jenis Kelamin

: 1. Laki-laki

2. Umur

: . Tahun

3. Status Gizi

: Berat badan
Tinggi badan

4. Pendidikan terakhir

a. Tidak sekolah
b. SD
c. SMP
d. SMA
e. Perguruan Tinggi
5. Kondisi Sosial Ekonomi

Pekerjaan :
1. Pegawai Negeri Sipil
2. Pegawai Swasta
3. Wiraswasta
4. Tidak bekerja/pensiunan/Ibu RT
5. Pelajar/Mahasiswa

2. Perempuan
:
:

IMT :

Lampiran

6. dll.
Pendapatan per bulan

: 1. < 1.000.000 rupiah


2. > 1.000.000 rupiah

B. Faktor Status Kesehatan


6. Tidak pernah imunisasi BCG
7. Ada riwayat kontak dengan penderita TB
8. Akses ke pelayanan kesehatan jauh
9. Riwayat penyakit kronis lainnya:
a. Diabetes Mellitus
b. Hipertensi
c. Dislipidemia
d. dll.
10. Riwayat merokok
a. tidak merokok
b. ringan-sedang (IB < 600)
c. berat (IB > 600)
C. Faktor Lingkungan Fisik Rumah
11.Kepadatan penghuni tidak memenuhi syarat (<9m2 per orang)
12. Luas ventilasi tidak memenuhi syarat (<10% luas lantai)
13. Jendela tempat sebagian besar penghuni beraktivitas tertutup saat siang hari
14. Jenis lantai rumah tidak kedap air

Lampiran

KOLOM CHECKLIST
Kat
No

Nama

Alamat KX KY

TB

P1

P2

P3

P4

Keterangan:
KX = elemen latitude lokasi rumah pada koordinat berdasarkan GPS
KY= elemen longitude lokasi rumah pada koordinat berdasarkan GPS
Kat TB= Kategori TB saat ini
Pn = Pertanyaan ke-n pada daftar pertanyaan checklist
Khusus P1-P4 diisikan lengkap angka pilihan

P5

P6

P7

P8

P9

P10

P11

P12

P13

P14