Anda di halaman 1dari 2

Utopia, the Sake of Future

UTOPIA merupakan bayangan tentang suatu keadaan dimana segalanya dianggap


paling ideal dan sempurna. Ia mencoba mengajukan suatu proposal atau hipotesa, yang
meskipun sikapnya baik namun secara realistis bahkan secara logika hal imajinasi tersebut
sangat sulit terjadi, bahkan hingga tidak mungkin terbangun atau terjadi. Para tokoh yang
mulai berpikir utopis ini sekiranya mengkritik para arsitek modern yang hanya mengejar
kenyamanan, namun tidak melihat konteks lain. Contohnya adalah Corbuzier, dengan
karyanya yaitu Chandigarh yang dianggap sebagai salah satu kegagalan arsitektur modern
karena tidak memasukkan budaya dan kehidupan sosial masyarakat India ke dalam
bangunannya. Meski pada beberapa kasus utopia terdengar menyenangkan dan benar, namun
kegagalannya tetap sangat mungkin terjadi. Keadaan gagal ini disebut distopia, keadaan
dimana tidak lagi tercipta kenyamanan, keadaan dimana hilangnya identitas personal
arsitektur.
Contoh pemikir utopis (disebut juga Utopian) adalah paperarchitects dan superstudio,
meskipun karyanya masih berupa propaganda dan belum terbangun. Para utopian cenderung
berpikir ingin melampau kemampuan manusia. Hal yang sangat maklum terjadi pada
pemikiran masyarakat yang bukan negara jajahan, dimana teknologi sangat berkembang. Hal
yang wajar, karena mereka cenderung lebih memikirkan masa depan dibandingkan masa
sekarang. Para utopian ini mempertanyakan kembali, adakah konteks tempat pada arsitektur
modern? Contohnya, arsitektur modern yang cenderung berbentuk box, tidaklah terlihat aneh
ketika diletakkan pada tempat di belahan bumi lain. UNESCO bahkan mempertanyakan
keuntungan atau kegunaan mempertahankan heritage, dimana heritage merupakan bangunan
di masa lampau dan jelas sekali bahwa keadaan dulu dengan sekarang sudah sangat berbeda.
Berbeda sekali dengan budaya masyarakat Indonesia yang cenderung mempertahankan
heritage sebagai tanda menghargai dan menjaga romantisisme sejarah.
Arsitektur Indonesia hingga kini pun belum memiliki definisi yang jelas. Seperti apa
sih arsitektur Indonesia? Menunjuk ke preseden yang sudah terbangun, misalnya, Gedung
Sate; bahkan gedung sate pun adalah arsitektur Eropa. Tidak lah terlihat jelas nilai lokalnya,
tidak terlihat identitas arsitektur Indonesia. Menciptakan langgam sendiri menurut Adhyaksa
Mardjuni adalah dengan memiliki konteks-konteks yang harus dipelajari. Tidak harus sesuatu
yang Avant Garde (menunjukkan perlawanan terhadap batas - batas apa yang diterima
sebagai norma dalam suatu kebudayaan), tidak harus sesuatu yang monumental, karena
semua itu bisa saja tidak kontekstual dengan lingkungan. Konteks tempat misalnya, bukan
hanya berarti budaya lokalnya, misalnya budaya Jawa adalah batik. Namun budaya lokal
tidak hanya batik itu, namun juga sifat manusianya, ornamennya, dan sebagainya. Memahami
konteks, kemudian muncul tantangan baru, bagaimana mengadaptasikannya? Menurut
Adhyaksa Mardjuni, contoh kasus yang baik adalah Masjid Istiqlal, Masjid Salman, dan alunalun Bandung. Bangunan-bangunan tersebut memahami betul bagaimana kebiasaan warga,
apa yang harus disediakan, apa yang warga bisa lakukan ketika berada di ruangnya. Masjid
Istiqlal yang megah mampu menjawab masalah lokal dan sekaligus sesuai dengan budaya

lokal. Masjid Salman tidaklah semegah Masjid Istiqlal, namun ia hingga kini masih menjadi
ruang yang akrab dengan warga ITB, dimana terjadi dialog antar mahasiswa, masyarakat
kampus ITB, bahkan para aktivis kala itu.
Lalu bagaimana dengan perkembangan utopia di Indonesia? Menurut Adhyaksa
Mardjuni perkembangannya masih kurang, apalagi Indonesia merupakan negara yang masih
berkembang, dimana ekonomi masih belum kuat dan pemikiran masyarakatnya masih
cenderung berpikir untuk mengembangkan diri, cenderung mengejar segala yang praktis.
Menurutnya, mungkin Indonesia tidak perlu sesuatu yang avant garde karena kondisinya
memang masih merupakan negara ketiga. Meski demikian, ia mengindikasikan Soekarno
sebagai salah satu tokoh utopis Indonesia, karena telah menjadi salah satu tokoh yang
memikirkan planning kota, hasil karyanya contohnya Bundaran Hotel Indonesia di Jakarta.
Meski menurut Adhyaksa Indonesia tidak membutuhkan sesuatu yang avant garde, namun
Indonesia tetap memerlukan seni Utopia, mengajak masyarakatnya berangan-angan untuk
membuat Indonesia yang lebih baik.
Jika memang kemungkinan utopia terbangun sangat kecil, lalu muncul pertanyaan,
mengapa repot memikirkan utopia? Manusia berpikir mampu menata atau menciptakan masa
depan, namun masa depan tidak bisa bergerak hanya dari apa yang seseorang pikirkan,
melainkan juga dari pemikiran banyak pihak lain. Meski demikian, utopia tetaplah menjadi
suatu solusi. Utopia tetap harus dibuat. Utopia membuat seseorang menjadi pemimpi, dan
dengan mimpi kita bisa menjadi lebih baik lagi, tidak stuck pada suatu keadaan. Utopia
memang bukan suatu kebutuhan. Kita bisa hidup tanpa utopia, namun besar kemungkinan,
kita tidak akan menciptakan perubahan.