Anda di halaman 1dari 74

1

LAPORAN KULIAH KERJA MAHASISWA

MEKANISME PENERBITAN
SURAT PERINTAH PENCAIRAN DANA (SP2D)
PADA DINAS PENDAPATAN, PENGELOLAAN
KEUANGAN DAN ASET
KOTA PROBOLINGGO
Diajukan untuk memenuhi tugas-tugas
dan syarat-syarat akdemis
di Fakultas Ekonomi

Disusun oleh:

HARI CAHYONO
NIM : 13.641.0055

PROGRAM STUDI MANAJEMEN


FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS PANCA MARGA PROBOLINGGO
2016
1

LEMBAR PERSETUJUAN

Laporan Kuliah Kerja Mahasiswa oleh Hari Cahyono dengan judul:


MEKANISME PENERBITAN SURAT PERINTAH PENVAIRAN DANA
(SP2D) PADA DINAS PENDAPATAN, PENGELOLAAN KEUANGAN DAN
ASET telah diperiksa dan disetujui untuk diuji.

Probolinggo, 10 Juli 2016

Disetujui
Ketua Program Studi Ekonomi
Manajemen

Dosen Pembimbing

M. Syarif. H.E., SE, MM


NIDN : 0711098701

Agustina Pujiastuti, S.E,.MM


NIDN : 0701106503

Mengetahui,
Wakil Dekan I Fakultas Ekonomi
Universitas Panca Marga Probolinggo

Khusnik Hudzafidah, S.E., M.Si.


NIDN : 0703027001

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Kuliah Kerja Mahasiswa oleh Hari Cahyono telah dipertahankan di


hadapan Dewan Penguji Pada :
Hari

: ...................

Tanggal

: ...................

Dewan Penguji
I.

Khusnik Hudzafidah, S.E., M.Si.

(.........................................................)

II.

M. Syarif. H.E., SE, MM

(.........................................................)

Mengetahui,
Dekan Fakultas Ekonomi
Universitas Panca Marga Probolinggo

Moh. Iskak Elly, S.E., M.M.


NIDN: 0706066702

CURICULUM VITAE

Nama

: Hari Cahyono

Temmpat dan Tanggal Lahir : Proboliggo, 18 Desember 1992


Jenis Kelamin

: Laki-laki

Agama

: Islam

Alamat

: Jl. Priksan Gg. Bengkel no: 08 Probolinggo

Nama Orang Tua

: Toyib

Pekerjaan Orang Tua

: Buruh Sopir

Riwayat Pendidikan

: 1. SDN Jrebeng Lor I berijazah Tahun 2006


2. SMPN 9 Probolinggo berijazah Tahun 2009
3. SMKN 2 Probolinggo berijazah Tahun 2012

Pengalaman Pendidikan

: Belajar Komputer di BLK pada Disnaker

Riwayat Pekerjaan

: Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan


Aset Kota Probolinggo

Hasil Karya Ilmiah

: Tahun 2016 Laporan Kuliah Kerja Mahasiswa di


Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan
Aset dengan judul Mekanisme Penerbitan Surat
Perintah Pencairan Dana (SP2D)

Probolinggo, 10 Juli 2016


Penulis,

Hari Cahyono
NIM. 13 641 0055
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah dengan segala puji syukur penulis panjatkan pada Allah SWT
karena atas berkah dan rahmat-Nya Penulis dapat menyelesaikan penulisan
Laporan Kuliah Kerja Mahasiswa, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan
dengan judul

Mekanisme Penerbitan Surat Perintah Pencairan Dana

(SP2D)
Laporan Kuliah Kerja ini dimaksudkan untuk memberikan laporan yang
bersifat ilmiah sebagai mana hakekat LKKM sebagai karya ilmiah yang memiliki
nilai refleksi yang menitikberatkan kerasionalan, koherensian, keobjektifan dan
menggunakan tata bahasa yang baku dan lugas, sehingga mempermudah
pemahaman serta bersifat terbuka bagi penulis lain yang akan mengadakan
replikasi terhadap permasalahan yang sama.
Dalam rangka penyelesaian Laporan Kuliah Kerja ini, Penulis mengucapkan
terima kasihyang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah membantu
selama penulisan laporan ini. Baik berupa bimbingan, dorongan, informasi
maupun pemberian data fasilitas, khususnya kepada yang terhormat :
1. Bapak M. Syaiful Bahri, SE.,MM selaku Rektor Universitas Panca Marga
Probolinggo.
2. Bapak M. Iskak Elly, SE. MM selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas
Panca Marga Probolinggo.

3. Ibu khusnik Hudzafidah SE., M.Si selaku Wakil Dekan I Fakultas Ekonomi
Universitas Panca Marga Probolinggo, dosen pembimbing Laporan Kuliah
Kerja Mahasiswa serta penguji I dan Bapak M. Syarif H.E., SE, MM selaku
penguji II.
4. Ibu Agustina Pujiastuti, S.E,.MM selaku Dosen Pembimbing yang telah
memberi arahan serta memberi petunjuk pembuatan Laporan Kuliah Kerja
Mahasiswa.
5. Bapak dan Ibu Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Panca Marga
Probolinggo yang telah memberikan bekal ilmu dan dorongan secara moril.
6. Bapak Agus Hartadi, SH selaku Kepala Dinas Pendapatan, Pengelolaan
Keuangan & Aset serta Bapak Heri Wibowo, SE., M.Si selaku Kepala
Bidang Akuntansi dan Perbendaharaan dan para staff yang memberikan
informasi serta input bagi penulis sehingga dapat memperlancar jalannya
penelitian dan terselesainya Laporan Kuliah Kerja Mahasiswa ini.
7. Kedua orang tua tercinta Bapak dan Ibu serta kakakku tersayang, terima
kasih atas Doa serta dukungan moril maupun material dalam penyusunan
Laporan Kuliah Kerja Mahasiswa ini.
Pedoman penulisan Laporan Kuliah Kerja Mahasiswa ini berisi empat Bab.
Bab I Pendahuluan, Bab II Kajian Teori, dan Bab III Penyajian dan Evaluasi Data,
Bab IV Penutup. Sejumlah lampiran juga di sajikan contoh-contoh Daftar pustaka
dan lampiran-lampiran.
Akhir kata semoga Laporan Kuliah Kerja Mahasiswa (LKKM) ini dapat
memberikan tambahan gambaran serta wawasan bagi pembaca, dalam
penyusunan laporan ini saya sebagai penulis masih jauh dari kesempurnaan, untuk
itu penulis mengharapkan saran dan kritik demi kesempurnaan laporan ini.

Harapan penulis semoga laporan ini bisa bermanfaat dan dapat memberikan
inspirasi bagi semua kalangan.
Probolinggo, 10 Juli 2016
Penyusun,

Hari Cahyono
NIM : 13 641 0055

DAFTAR ISI

Halaman
LATAR
BELAKANG
..........................................................................................................................
v
DAFTAR
ISI
..........................................................................................................................
viii
DAFTAR
TABEL
..........................................................................................................................
x
DAFTAR
GAMBAR
..........................................................................................................................
xi
BAB
I
:
BAB
I
PENDAHULUAN
..........................................................................................................................
1
A. Latar
Belakang
..............................................................................................................
1
B. Rumusan
Permasalahan
..............................................................................................................
3
C. Tujuan
dan
Manfaat
Laporan
..............................................................................................................
4
1. Tujuan
Laporan
........................................................................................................
4
2. Manfaat
Laporan
........................................................................................................
5
D. Jenis
Laporan
..............................................................................................................
6
1. Jenis
laporan
........................................................................................................
6

2. Sumber
data
........................................................................................................
6
E. Metode
Pengumpulan
Data
..............................................................................................................
7
1. Metode
Observasi
........................................................................................................
7
2. Dokumentasi
........................................................................................................
8
3. Metode
Kepustakaan
........................................................................................................
8
F. Metode
Analisis
Data
..............................................................................................................
8
BAB
II
:
KAJIAN
TEORI
..........................................................................................................................
9
A. Ketentuan
Umum
Pemerintahan
Daerah
..............................................................................................................
9
1. Menurut Peraturan Walikota Nomor 28 Tahun 2011
........................................................................................................
9
B. Pelaksanaan
mekanisme
penerbitan
SP2D
..............................................................................................................
14
1. Menurut Peraturan Walikota Nomor 25 Tahun 2015
........................................................................................................
14
C. Definisi
Anggaran
..............................................................................................................
18

BAB

III

PENYAJIAN

DAN

EVALUASI

DATA

10

..........................................................................................................................
19
A. Penyajian
Data
..............................................................................................................
19
1. Gambaran
Umum
DPPKA
........................................................................................................
19
2. Visi
dan
Misi
DPPKA
........................................................................................................
19
3. Struktur
Organisasi
........................................................................................................
20
4. Aspek
Administrasi
Kepegawaian
........................................................................................................
27
5. TUPOKSI Bidang Akuntansi & Perbendaharaan pada DPPKA
........................................................................................................
29
6. Kekuasaan
Pengelolaan
Keuangan
Daerah
........................................................................................................
35
B. Evaluasi
Data
..............................................................................................................
46
1. Pengertian Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D)
........................................................................................................
46
2. Pelaksanaan mekanisme Penerbitan SP2D
........................................................................................................
49
3. Kendala-kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan Mekanisme
penerbitan
Surat
Perintah
Pencairan
Dana
........................................................................................................
61
4. Upaya-upaya terhadap mengatasi kendala-kendala dalam
penerbitan
Surat
Perintah
Pencairan
Dana
(SP2D
........................................................................................................
63
BAB
IV
:
PENUTUP
..........................................................................................................................
68
A. Kesimpulan

11

..............................................................................................................
68
B. Saran
..............................................................................................................
69
DAFTAR
PUSTAKA
................................................................................
70

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel

1.

Jumlah

pegawai

12

..........................................................................................................................
28
Tabel
2.
Data
kepangkatan
..........................................................................................................................
28
Tabel
3.
Pendidikan
umum
..........................................................................................................................
29
Tabel
4.
Daftar
nama
singkatan
..........................................................................................................................
45

13

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar
1.
Struktur
organisasi
..........................................................................................................................
22
Gambar
2.
Mekanisme
penerbitan
SP2D
..........................................................................................................................
61

14

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Permasalahan


Ekonomi adalah kebutuhan manusia yang harus dipenuhi dalam
kehidupan sehari hari,istilah ekonomi mula-mula berasal dari bahasa Yunani
yaitu oikonomia yang berasal dari 2 suku kata yaitu Oikosyang berarti rumah
tangga dan Nomosyang berarti aturan. Perubahan kata oikonomia menjadi
kata ekonomi mengandung arti : aturan yang berlaku untuk memenuhi
kebutuhan hidup dalam suatu rumah tangga. Dalam hal ini pengertian rumah
tangga dapat meliputi badan usaha,pemerintahan Negara, dan lainnya yang
masih berhubungan. Selanjutnya ekonomi dapat diartikan sebagai persoalan
yang

berhubungan

dengan

daya

upaya

manusia

untuk

memenuhi

kebutuhannya sehari hari, maka dari bahwa persoalan ekonomi tidak biasa
dilepaskan dari Pemerintah sebagai pengatur dan pelindung kehidupan
ekonomi.
Pemerintah Daerah memberikan kewenangan kepada daerah untuk
mengurus dan mengatur sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan
masyarakat setempat yang didasarkan pada asas desentralisasi atau lebih
dikenal dengan otonomi daerah. Otonomi daerah berdampak pada
penyelenggaraan pemerintahan secara pribadi, Peraturan Walikota Nomor 52
Tahun 2015, tentang pedoman kerja pelaksanaan anggaran pendapan dan
belanja daerah.

Pembagian

urusan

pemerintahan

yang

memperkuat

15

Pemerintah daerah untuk melaksanakan otonomi daerah berdasarkan urusan


yang menjadi kewenangannya.
Reformasi yang dimulai terjadi beberapa tahun yang lalu di negara kita
telah merambah hampir keseluruh aspek kehidupan khususnya ekonomi.
Salah satu aspek yang dominan adalah aspek pemerintah. Aspek yang
dimaksudkan disini adalah aspek hubungan pemerintah pusat dan daerah.
Pada aspek ini mencuat isu adanya tuntutan otonomi (hak yang mengatur
sendiri) yang lebih luas dan nyata yang harus diberikan kepada pemerintah
daerah. Otonomi daerah yang sedang bergulir saat ini sebagai bagian dari
adanya reformasi atas kehidupan bangsa.
Pemerintah Kota Probolinggo merupakan salah satu entitas pelaporan
yang

wajib

menyampaikan

pertanggungjawaban

berupa

laporan

keuangan,kemudian pada bagian akuntansi pelaporan juga harus dapat


menyelenggarakan akuntansi secara tepat dan akurat.
Didalam semua kegiatan diharuskan adanya Sistem Informasi Daerah
(SIMDA) yang baik dan memberikan nilai tambah terhadap proses produksi,
kualitas, manajemen pengambilan keputusan dan pemecahan masalah serta
keunggulan kompetitif yang tentu saja sangat berguna bagi kegiatan bisnis.
Perencanaan , pengerjaan dan pengendalian dalam sebuah sub sistem
memiliki kaitan yang erat. Untuk melakukan segala sesuatu tentunya pasti ada
prosedurnya yang artinya suatu urutan kegiatan yang biasanya melibatkan
beberapa orang dalam satu departemen atau lebih yang dibuat untuk
menjamin penanganan secara seragam kepada transaksi yang terjadi di sebuah
perusahaan maupun instansi.

16

Penerbitan SP2D merupakan bagian utama dari suatu kegiatan APBD,


baik untuk entitas bisnis maupun entitas pemerintahan.

Mekanisme

Penerbitan Surat Perintah Pencairan Dana merupakan target yang akan


dicapai untuk membiayai anggaran belanja.
Untuk mencairkan dana dari SP2D maka dinas yang membutuhkan harus
memenuhi prosedur terlebih dahulu mulai dari prosedur pengajuan SPP (Surat
Permintaan Pembayaran), SPM (Surat Perintah Membayar), dan sampai pada
pelaksanaannya.
SP2D sendiri mempunyai berbagai cara pengujian apakah SP2D itu
benar-benar akan digunakan sebagai anggaran belanja atau tidak sama sekali,
maka di sinilah BUD harus betul-betul mengorek kebenaran dan keabsahan
para pemimpin/pejabat Dinas yang mengirim/menagih SPM ke BUD.
Pelaksanaan Penerbitan SP2D pada Dinas Pendapatan Pengelolaan
Keuangan dan Aset Kota Probolinggo masih belum sempurna bila dilihat dari
teori dari literatur yang ada. Berdasarkan dari penjelasan di atas, maka
Laporan Kuliah Kerja Mahasiswa diberi judul Mekanisme Penerbitan
Surat Perintah Pencairan Dana pada Dinas Pendapatan Pengelolaan
Keuangan dan Aset Kota Probolinggo
B. Rumusan Permasalahan.
Sesuai dengan hasil laporan hasil Kuliah Kerja Mahasiswa di lapangan,
penulis menyampaikan permasalahan

Dinas Pendapatan Pengelolaan

Keuangan dan Aset Kota Probolinggo adalah pada pelaksanaan penerbitan


SP2D kurang sempurna bila dibandingkan dengan literatur yang ada. Pada
laporan kegiatan ini hanya menjelaskan pada salah satu objek yang mengacu
pada sistem Peraturan walikota nomor 52 tahun 2016 tentang pedoman kerja
pelaksanaan anggaran pendapatan dan belanja daerah. Maka dalam penulisan

17

LKKM ini, penulis merumuskan masalah yang ada. Adapun permasalahan


yang dibahas diantaranya sebagai berikut:
1. Apa pengertian dari Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D)?
2. Bagaimana mekanisme dalam penerbitan SP2D?
3. Apa saja kendala-kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan mekanisme
penerbitan SP2D?
4. Apa

saja

upaya-upaya

untuk

mengatasi

kendala-kendala

dalam

pelaksanaan mekanisme penerbitan SP2D?


C. Tujuan dan Manfaat Laporan Kuliah Kerja Mahasiswa.
1. Tujuan Laporan Kuliah Kerja Mahasiswa.
Kegiatan Laporan Kuliah Kerja Mahasiswa (LKKM) ini bertujuan
untuk mengetahui penerbitan Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D)
pada Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Kota
Probolinggo.

2. Manfaat Laporan Kuliah Kerja Mahasiswa.


a. Bagi Instansi Pemerintahan
1) Mendapatkan kepercayaan masyarakat serta tenaga Akademisi
dalam

menimba

ilmu

pendidikan

dalam

lingkungan

pemerintahan Kota Probolinggo.


2) Sebagai sarana hubungan kerjasama antara Universitas Panca
Marga Probolinggo pada masa yang akan datang.
b. Bagi Universitas Panca Marga Probolinggo

18

1) Sebagai bahan masukan untuk mengevaluasi sampai sejauh


mana kurikulum yang telah diterapkan sesuai dengan kebutuhan
tenaga kerja yang terampil dalam bidangnya.
2) Sebagai sarana pengenalan instansi pendidikan Universitas
Panca Marga Probolinggo khususnya dalam bidang Ekonomi
program study Manajemen, kepada institusi yang membutuhkan
lulusan atau tenaga kerja yang dihasilkan oleh Universitas Panca
Marga Probolinggo khususnya Bidang Ekonomi program study
Manajemen.
c. Bagi Mahasiswa
1) Mahasiswa dapat menerapkan ilmu yang dimilikinya pada suatu
kegiatan

nyata

dengan

harapan

dapat

membandingkan

pengetahuan yang diterima di bangku kuliah dengan kondisi


dunia kerja yang ada.
2) Menguji kemampuan pribadi dalam berkreasi pada bidang ilmu
yang dimiliki serta dalam tata cara hubungan masyarakat pada
lingkungan kerjanya.
3) Memperdalam dan meningkatkan keterampilan serta kreatifitas
diri dalam lingkungannya sesuai dengan disiplin ilmu yang
dimilikinya.
4) Mempersiapkan

langkah-langkah

yang

diperlukan

untuk

menyesuaikan diri dengan lingkungan kerjanya di masa yang


akan datang.
5) Membantu Mahasiswa agar lebih disiplin dalam kehidupan
dunia kerja di Instansi Pemerintahan.
D. Jenis Laporan dan Sumber Data
1. Jenis Laporan

19

Adapun jenis Laporan Kuliah Kerja ini digolongkan pada jenis


laporan Deskriptif Kualitatif yaitu : suatu metode penelitian yang
berusaha menggambarkan dan menginterprestasikan objek yang diteliti
pada Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Probolingo
tentang Mekanisme Penerbitan Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D)
sesuai dengan apa adanya yang terjadi dilapangan.
2. Sumber Data
Pada penulisan Laporan Kuliah Kerja Mahasiswa (LKKM) ini
penulis mengadakan kajian guna mendapatkan sumber data dan
informasi yang nantinya akan digunakan sebagai bahan analisis, dalam
hal ini sumber data yang dipergunakan adalah sebagai berikut:
a. Data Primer
Yakni data yang diperoleh dengan cara mendatangi langsung objek
yang dikaji, sehingga data yang diperoleh hasilnya akan faktual dan
dapat dipertanggung-jawabkan, seperti interview terhadap staff
DPPKA.
b. Data Sekunder
Merupakan data yang diperoleh dari Dinas Pendapatan, Pengelolaan
Keuangan dan Aset Probolinggo dalam keadaan berkas file yang
berkaitan dengan penulisan sebuah laporan, yakni meliputi sejarah
dan gambaran umum struktur organisasi dan fungsional yang ada
serta uraian tugas dan pertanggungjawaban, seperti profile DPPKA,
Buku pedoman Peraturan Walikota.

20

E. Metode Pengumpulan Data.


1. Metode Observasi.
Metode observasi merupakan metode pengumpulan data secara
langsung dimana penulis melakukan pengumpulan data dengan cara observasi
secara langsung di instansi dengan menggunakan teknik wawancara kepada staff
atau karyawan yang berwenang atau mengetahui informasi yang kami
butuhkan.
2. Dokumentasi
Dokumentasi merupakan cara mengumpulkan data yang dilakukan
dengan cara melaporkan data yang ada di Dinas Pendapatan, Pengelolaan
Keuangan dan Aset. Dalam hal ini data yang digunakan adalah tentang
sejarah ringkas instansi pemerintahan, struktur organisasi dan jumlah
karyawan.
3. Metode Kepustakaan
Metode kepustakaan merupakan metode pengumpulan data tidak langsung
adalah kami selaku penulis berpedoman pada buku-buku atau referensi
yang berkaitan dan berhubungan langsung dengan materi yang diangkat
atau isi laporan kami.
F. Metode Analisis Data
Dalam menganalisis data dan mengolah data-data yang telah diperoleh
penulis menggunakan metode analisis data berbentuk Metode Analisis
Deskriptif Kualitatif.
Dengan kata lain dalam Laporan Kuliah Kerja Mahasiswa (LKKM) ini
termasuk laporan Deskriptif Kualtatif, dimana laporan deskriptif merupakan
laporan dengan menggunakan hasil data dan informasi yang telah diperoleh
dalam suatu laporan, yang digunakan untuk menggambarkan secara
sistematis, faktual dan akurat terhadap data-data pokok yang berkaitan

21

dengan konsep dari Mekanisme Penerbitan Surat Perintah Pencairan Dana


pada Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Kota Problinggo di
DPPKA Kota Probolinggo.

BAB II
KAJIAN TEORI

A. Ketentuan Umum Pemerintahan Daerah


1. Menurut Peraturan Walikota Nomor 28 Tahun 2011, Tentang Tata Cara
Penatausahaan dan Penyusunan Laporan Pertanggungjawaban Bendahara
yang dimaksud dengan :
a. Pasal 1
Dalam peraturan ini yang dimaksud dengan :
1) Daerah adalah Kota Probolinggo.
2) Pemerintah Daerah adalah Pemerintah

Daerah

Kota

Probolinggo.
3) Walikota adalah Walikota Probolinggo.
4) Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah yang selanjutnya
disingkat APBD adalah rencana keuangan pemerintahan daerah
yang dibahas dan disetujui bersama oleh pemerintah daerah dan
DPRD, dan ditetapkan dengan peraturan daerah.
5) Kepala Santuan Kerja Perangkat Daerah yang selanjutnya
disingkat Kepala SKPD, adalah Kepala Satuan Kerja Perangkat
Daerah di lingkungan Pemerintah Daerah Kota Probolinggo.
6) Pejabat Pengelola Keuangan Daerah yang selanjutnya disingkat
PPKD, adalah Kepala satuan kerja pengelola keuangan daerah
yang selanjutnya dengan kepala SKPKD yang mempunyai tugas

22

melaksanakan pengelolaan APBD dan bertindak sebagai


bendahara umum daerah.
7) Bendahara Penerimaan adalah pejabat fungsional yang ditunjuk
untuk menerima, menyimpan, menyetorkan, menatausahakan
dan mempertanggungjawabkan uang pendapatan asli daerah
dalam rangka pelaksanaan Anggaran Pendapatan Belanja
Daerah (APBD) pada Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD)
8) Bendahara Penerimaan Pembantu adalah pejabat fungsional
yang ditunjuk untuk menerima, menyimpan, menyetorkan,
menatausahakan

dan

mempertanggungjawabkan

uang

pendapatan asli daerah dalam rangka pelaksanaan Anggaran


Pendapatan Belanja Daerah (APBD) pada Satuan Kerja
Perangkat Daerah (SKPD)
9) Bendahara Penerimaan PPKD adalah pejabat fungsional yang
ditunjuk

untuk

menerima,

menyimpan,

menyetorkan,

menatausahakan dan mempertanggungjawabkan penerimaan


uang yang bersumber dari transaksi PPKD.
10) Bendahara Pengeluaran adalah pejabat fungsional yang ditunjuk
untuk menerima, menyimpan, menyetorkan, menatausahakan
dan mempertanggungjawabkan uang untuk keperluan belanja
daerah dalam rangka pelaksanaan Anggaran Pendapatan Belanja
Daerah (APBD) pada Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD).
11) Bendahara Pengeluaran Pembantu adalah pejabat fungsional
yang ditunjuk untuk menerima, menyimpan, menyetorkan,
menatausahakan dan mempertanggungjawabkan uang untuk
keperluan belanja daerah dalam rangka pelaksanaan Anggaran

23

Pendapatan Belanja Daerah (APBD) pada Satuan Kerja


Perangkat Daerah (SKPD).
12) Bendahara Pengeluaran PPKD adalah pejabat fungsional yang
ditunjuk

untuk

menerima,

menyimpan,

menyetorkan,

menatausahakan dan mempertanggungjawabkan uang untuk


keperluan transaksi PPKD.
13) Kas Umum Daerah adalah tempat penyimpanan uang daerah
yang ditentukan oleh Kepala Daerah untuk menampung seluruh
Penerimaan daerah dan digunakan untuk membayar seluruh
pengeluaran daerah pada bank yang ditetapkan.
14) Rekening Kas Umum adalah tempat penyimpanan uang yang
daerah yang ditentukan oleh Kepala Daerah untuk menampung
seluruh penerimaan daerah dan digunakan untuk membayar
seluruh pengeluaran daerah pada bank yang ditetapkan.
15) Surat Penyediaan Dana yang selanjutnya disingkat SPD adlah
dokumen

yang

menyatakan

tersedianya

dana

untuk

melaksanakan kegiatan sebagai dasar penerbit SPP.


16) Surat Permintaan Pembayaran yang selanjutnya disingkat SPP
adalah

dokumen

yang

diterbitkan

bertanggungjawab

atas

pelaksanaan

oleh

pejabat

yang

kegiatan/bendahara

pengeluaran untuk mengajukan permintaan pembayaran.


17) SPP Uang Persediaan yang selanjutnya disingkat SPP-UP adalah
dokumen yang diajukan oleh Bendahara pengeluaran untuk
permintaan uang muka kerja yang bersifat pengisian kembali
(revolving) yang tidak dapat dilakukan dengan pembayaran
langsung.

24

18) SPP Ganti Uang Persediaan yang selanjutnya disingkat SPP-GU


adalah dokumen yang diajukan oleh bendahara pengeluaran
untuk permintaan pengganti uang persediaan yang tidak dapat
dilakukan dengan pembayaran langsung.
19) SPP Tambahan Uang Persediaan yang selajutnya disingkat SPPTU adalah dokumen yang diajukan oleh bendahara pengeluaran
atau bendahara pengeluaran pembantu untuk permintaan
tambahan uang persediaan guna melaksanakan kegiatan SKPD
yang bersifat mendesak dan tidak dapat digunakan untuk
pembayaran langsung dan uang persediaan.
20) SPP Langsung untuk pengadaan Barang dan Jasa yang
selanjutnya disingkat SPP-LS untuk mmengadakan Barang dan
Jasa adalah dokumen yang diajukan oleh bendahara pengeluaran
dan bendahara pengeluaran pembantu untuk permintaan
pembayaran langsungke pada pihak kegiatan dasar perjanjian
kontrak kerja atau surat perintah kerja lainnya dalam rangka
belanja barang atau jasa atau belanja modal dengan jumlah,
penerima, peruntukan, dan waktu pembayaran tertentu, yang
dokumennya disiapkan oleh PPTK.
21) SPP Langsung PPKD yang selanjutnya disingkat SPP-LS PPKD
adalah dokumen yang diajukan oleh bendahara pengeluaran
PPKD untuk permintaan Pembayaran atas transaksi-transaksi
yang dilakukan PPKD dengan jumlah, penerima, peruntukan,
dan waktu permbayaran tertentu.

25

22) Surat Perintah Membayar yang selanjutnya disingkat dengan


SPM

adalah

dokumen

yang

digunakan/diterbitkan

oleh

pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran untuk penerbitan


SP2D atas beban pengeluaran DPA-SKPD.
23) Surat Perintah Pencairan Dana yang selanjutnya disingkat SP2D
adalah dokumen yang digunakan sebagai dasar pencairan dan
yang diterbitkan Bendahara Umum Daerah berdasarkan SPM.
24) Daftar Penguji yang selanjutnya disingkat DP adalah dokumen
yang berisi data SP2D yang telah diterbitkan oleh BUD untuk
digunakan sebagai kontrol oleh pihak Bank dalam pencairan dan
kepada bendahara pengeluaran, rekanan atau pihak ketiga
lainnya.

B. Pelaksanaan Mekanisme Penerbitan SP2D.


1. Menurut Peraturan Walikota Nomor 25 Tahun 2015, Tentang Pedoman
Kerja Pelaksanaan Anggaran Pendaptan dan Belanja Daerah

yang

dimaksud dengan :
a. Bagian ke tujuh tentang perintah membayar, Pasal 95 :
1) Dalam hal dokumen SPP dinyatakan lengkap dan sah, pengguna
anggaran/kuasa pengguna anggaran menerbitkan SPM, dan jika
tidak lengkap, pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran
menolak menerbitkan SPM.

26

2) Dalam hal pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran


berhalangan, yang bersangkutan dapat menunjuk pejabat yang
diberi wewenang untuk menandatangani SPM.
3) Penerbitan SPM paling lama 2 (dua) hari kerja terhitung sejak
diterimanya dokumen SPP.
4) Penolakan penerbitan SPM paling lama 1 (satu) hari kerja
terhitung sejak diterimanya pengajuan SPP.
5) SPM yang telah diterbitkan diajukan kepada kuasa BUD untuk
penerbitan SP2D.
6) Dokumen-dokumen

yang

digunakan

oleh

pengguna

anggaran/kuasa pengguna anggaran dalam menatausahakan


pengeluaran SPM mencakup :
a)

Register SPM-UP/SPM-GU/SPM-TU/SPM-LS; dan

b)

Register surat penolakan penerbitan SPM.

7) Penatausahaan pengeluaran perintah membayar dilaksanakan


oleh PPK-SKPD.
8) Setelah tahun anggaran berakhir, pengguna anggaran/kuasa
pengguna anggaran dilarang menerbitkan SPM yang membebani
tahun anggaran berkenaan.
b. Bagian ke delapan tentang pencairan dana, Pasal 96 :
a) Kuasa BUD meneliti kelengkapan dokumen SPM yang
diajukan oleh pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran
agar pengeluaran yang diajukan tidak melampaui pagu dan

27

memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam peraturan


perundang-undangan.
b) Tata cara pengajuan SPM kepada kuasa BUD untuk
penerbitan SP2D adalah sebagai berikut :
a) pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran atau pejabat
yang ditunjuk menyampaikan SPM (asli dan lembar 2)
beserta kelengkapan dokumennya (asli dan lembar 2)
melalui petugas penguji SPM pada kuasa BUD;
b)petugas

memeriksa

kelengkapan

berkas

SPM

dan

ketersediaan dana serta mencatat dalam pengendali


penyerapan anggaran per-kegiatan dan per-kode rekening
rincian obyek;
c) dalam dokumen SPM dinyatakan lengkap dan benar, kuasa
BUD melalui petugas penguji SPM menerbitkan SP2D;
dan
d)dalam hal dokumen SPM dinyatakan tidak lengkap
dan/atau

tidak

melampaui

sah

pagu

dan/atau

anggaran,

pengeluaran
kuasa

BUD

tersebut
menolak

menerbitkan SP2D.
c) SPM-LS gaji induk harus sudah diterima PPKD paling lambat
tanggal 15 sebelum bulan pembayaran.
c. Pasal 97 :
1) Penerbitan SP2D paling lama 2 (dua) hari kerja terhitung sejak
diterimanya dokumen SPM secara lengkap dan benar, kecuali

28

SP2D gaji induk dan SP2D honorarium tenaga honorer dan


pegawai tidak tetap yang diterbitkan setiap tanggal 1 atau awal
bulan pembayaran gaji.
2) Penolakan penerbitan SP2D paling lama 1 (satu) hari kerja
terhitung sejak diterimanya pengajuan SPM.
3) Kuasa BUD menyerahkan SP2D yang diterbitkan untuk keperluan
uang persediaan/ganti uang persediaan/tambahan uang persediaan/
pembayaran langsung atas nama bendahara kepada pengguna
anggaran/kuasa pengguna anggaran dan pembayaran langsung atas
nama pihak ketiga kepada pihak ketiga, setelah ditulis dalam daftar
penguji SP2D.
4) Dokumen yang digunakan kuasa BUD dalam menatausahakan
SP2D terdiri dari :
a) Pengendali penyerapan anggaran per kegiatan;
b) Register SP2D;
c) Register surat penolakan SP2D;
d) Daftar penguji SP2D; dan
e) Buku kas penerimaan dan pengeluaran.
5) Dalam hal kuasa BUD berhalangan, yang bersangkutan dapat
menunjuk

pejabat

yang

diberi

wewenang

untuk

menandatangani SP2D.
6) SP2D diterbitkan dalam rangkap 5 (lima), dibubuhi stempel
timbul Kuasa Bendahara Umum Daerah, disampaikan kepada :

29

a) Lembar I, Bank Jatim;


b) Lembar II, pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran,
dilampiri :
(1) SPM asli yang telah dibubuhi cap/stempel (telah
diterbitkan SP2D Tgl.... No. .....); dan
(2) Dokumen-dokumen SPJ asli.
c) Lembar III, arsip Kuasa BUD dilampiri SPM lembar 2 yang
telah dibubuhi cap/stempel (telah diterbitkan SP2D Tgl....
No. ....);
d) Lembar IV, fungsi akuntansi pada SKPKD; dan
e) Lembar V, pihak ketiga.
C. Definisi Anggaran.
1. Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010, Tentang Akuntasi
Pemerintahan yang dimaksud dengan :
Anggaran merupakan pedoman tindakan yang akan dilaksanakan
pemerintah meliputi rencana pendapatan, belanja, transfer, dan
pembiayaan yang di ukur dalam satuan rupiah, yang disusun menurut
klasifikasi tertentu secara sistematis untuk satu periode.

30

BAB III
PENYAJIAN DAN EVALUASI DATA

A. Penyajian Data.
1. Gambaran Umum Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan
Aset (DPPKA).
Dinas Pendapatan, Pengelolaan Kuangan dan Aset Kota Probolinggo yang sering
disebut DPPKA bertempat di Jalan Panglima Sudirman No: 19 Telp. (0335)
420648 Kota Probolinggo. Pada awal mula Dinas Pendapatan, Pengelolaan
Kuangan dan Aset Kota Probolinggo telah 5 kali dalam berganti nama, Adapun
dibawah ini pergantian nama dari tahun ke tahun :
a. Tahun 1978
: Subdid Keuangan
b. Tahun 1982
: Bagian Keuangan
c. Tahun 2001
: Badan Keuangan Daerah
d. Tahun 2005
: Dinas Pengelola Keuangan Daerah
e. Tahun 2009- Sekarang
: Dinas Pendapatan, Pengelolaan
Kuangan dan Aset.

31

2. Visi dan Misi Dinas Pendapatan, Pengelolaan Kuangan dan Aset


Kota Probolinggo (DPPKA).
a. Visi.
Terciptanya pengelolaan keuangan daerah yang berhasil dan berdaya guna
b. Misi.
1) Mewujudkan akuntabilitas manajement keuangan daerah.
2) Mewujudkan pengelolaan dan memanfaatkan aset daerah yang
efektif dan efisien.
3) Meningkatkan intensifikasi ekstensifikasi PAD secara terukur
dan berkualitas.
4) Meningkatkan kualitas pelayanan publik.
3. Struktur Organisasi Dinas Pendapatan, Pengelolaan Kuangan dan
Aset Kota Probolinggo ( DPPKA ).
Struktur Organisasi adalah suatu susunan dan hubungan antara tiap bagian serta
posisi yang ada pada Dinas Pendapatan, Pengelolaan Kuangan dan Aset Kota
Probolinggo dalam menjalankan kegiatan operasional untuk mencapai tujuan.
Struktur Organisasi menggambarkan dengan jelas pemisahan kegiatan pekerjaan
antara yang satu dengan yang lain dan bagaimana hubungan aktifitas dan fungsi
dibatasi. Macam-macam bentuk struktur organisasi :
a. Fungsional adalah organisasi yang susunannya berdasarkan atas
fungsi-fungsi yang ada dalam organisasi tersebut.
b. Difisional adalah struktur organisasi yang terdiri dari beberapa difisi.
c. Matriks adalah struktur organisasi yang digunakan untuk
memudahkan pengembangan pelaksanaan beragam program atau
proyek.
d. Tim adalah unit kelompok anggota dalam suatu organisasi.
Dalam struktur organisasi yang baik harus menjelaskan hubungan wewenang
siapa melapor kepada siapa. Adapun struktur dan organisasi yang digunakan

32

dalam Dinas Pendapatan, Pengelolaan Kuangan dan Aset Kota Probolinggo


adalah struktur fugsional.

33

Gambar 1.

: Strutur Organisasi DPPKA Kota Probolinggo.

Sumber

: Profile DPPKA Kota Probolingo.

Keterangan Struktur Organisasi :


a. Kepala Dinas.
Kepala Dinas mempunyai tugas menyelenggarakan dan mengoordinasikan
kegiatan di bidang pendapatan, pengelolan keuangan dan aset.
b. Sekretaris.
Sekretaris mempunyai tugas mengoordinasikan perumusan program kerja dan
keuangan, melaksanakan urusan administrasi umum, perkantoran dan kehumasan,
kepegawaian serta analisis jabatan.
c. Subbagian Umum dan Kepegawaian.
Subbagian Umum dan Kepegawaian mempunyai tugas melaksanakan urusan
administrasi umum dan perkantoran, kehumasan, administrasi kepegawaian dan
analisis jabatan.
d. Subbagian Program
Subbagian Program mempunyai tugas mengoordinasikan penyusunan rencana
program dan kegiatan, penyusunan standar pelayanan,penghimpunan dan
penyajian data-data ,serta penyusunan laporan kinerja Dinas.
e. Subbagian Keuangan.
Subbagian Keuangan mempunyai tugas pelaksanaan penatausahaan keuangan,
pengurusan gaji, serta penyusunan laporan pertanggungjawaban keuangan Dinas.
f. Bidang Pendapatan
Bidang Pendapatan mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas Dinas di
bidang PBB dan BPHTB, Pajak Daerah lainnya serta retribusi daerah.
g. Seksi PBB dan BPHTB.
Seksi PBB dan BPHTB mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas Bidang
Pendapatan di bidang PBB dan BPHTB.
h. Seksi Pajak Daerah.
Seksi Pajak Daerah Lainnya mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas
Bidang Pendapatan di bidang pajak daerah lainnya, dan lain-lain pendapatan
daerah.
i. Seksi Retribusi Daerah.

34

Seksi Retribusi Daerah mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas Bidang


Pendapatan di bidang retribusi daerah.
j. Bidang Anggaran.
Bidang Anggaran mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas Dinas di bidang
penyusunan anggaran dan sinkronisasi anggaran.
k. Seksi Penyusunan Anggaran
Seksi Penyusunan Anggaran mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas
Bidang Anggaran di bidang penyusunan anggaran.
l. Seksi Sinkronisasi Anggaran
Seksi Sinkronisasi Anggaran mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas
Bidang Anggaran di bidang sinkronisasi anggaran.
m. Bidang Akuntansi dan Perbendaharaan
Bidang Akuntansi dan Perbendaharaan mempunyai tugas melaksanakan sebagian
tugas Dinas di bidang akuntansi dan perbendaharaan.
n. Seksi Akuntansi.
Seksi Akuntansi mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas Bidang
Akuntansi dan Perbendaharaan di bidang akuntansi.
o. Seksi Perbendaharaan.
Seksi Perbendaharaan mempunyai tugas melaksanakan kegiatan dalam rangka
pengelolaan penatausahaan keuangan di bidang perbendaharaan.
p. Bidang Kas Daerah.
Bidang Kas Daerah mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas Dinas di
bidang penerimaan dan pengeluaran serta evaluasi dan pengedalian kas daerah.
q. Seksi Penerimaan dan Pengeluaran.
Seksi Penerimaan dan Pengeluaran mempunyai tugas melaksanakan sebagian
tugas Bidang Kas Daerah di bidang penerimaan dan pengeluaran pada kas daerah.
r. Seksi Evaluasi dan Pengendalian.
Seksi Evaluasi dan Pengendalian mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas
Bidang Kas Daerah di bidang evaluasi dan pengendalian pada kas daerah.
s. Bidang Aset.
Bidang Aset mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas Dinas di bidang
inventarisasi dan penilaian, pengadaan dan pemeliharaan serta pengendalian aset
dan kemitraan.
t. Seksi Inventarisasi.
35

Seksi Inventarisasi dan Penilaian mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas


Bidang Aset di bidang inventarisasi dan penilaian.
u. Seksi Pengadaan dan Pemeliharaan.
Seksi Pengadaan dan Pemeliharaan mempunyai tugas melaksanakan sebagian
tugas Bidang Aset di bidang pengadaan dan pemeliharaan
v. Seksi Pengendalian Aset dan Kemitraan.
Seksi Pengendalian Aset dan Kemitraan mempunyai tugas melaksanakan sebagian
tugas Bidang Aset Daerah di bidang pengendalian aset dan kemitraan.
w. Unit Pelaksana Teknis.
Unit Pelaksana Teknis adalah unsur pelaksana teknis Dinas yang mempunyai
tugas melaksanakan sebagian kegiatan teknis operasional dan/atau kegiatan teknis
penunjang Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset.
x. Unit Pelaksana Teknis Pasar.
Unit Pelaksana Teknis Pasar mempunyai tugas melaksanakan kegiatan
penyusunan program dan petunjuk teknis pengelolaan pasar dan pelaksanaannya
serta upaya peningkatan pendapatan daerah dari retribusi pasar melalui
intensifikasi dan ekstensifikasi.
y. Subbagian Tata Usaha.
Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas mengoordinasikan penyusunan rencana
program dan kegiatan, melaksanakan urusan administrasi umum dan perkantoran,
kehumasan, kepegawaian, analisis jabatan, pengelolaan administrasi keuangan
serta pelaporan pelaksanaan program dan kegiatan pada Unit Pelaksana Teknis.

4. Aspek Administrasi Kepegawaian


Pengelolaan dan Penatausahaan Administrasi Kepegawaian di Dinas Pendapatan,
Pengelolaan Keuangan dan Aset Kota Probolinggo telah dilaksanakan dengan
baik yang didukung dengan kualitas personil sebagai berikut :
a. Jumlah Pegawai.
36

Tabel 1
Jumlah Pegawai

Sumber

PNS
CPNS
Tenaga Kotrak
Tenaga Pegawai Tidak Tetap
Jumlah
: Buku Profile DPPKA

129 Orang
3 Orang
22 Orang
146 Orang
300 Orang

b. Data Kepangkatan
Tabel 2
Data Kepangkatan
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
Sumber

Golongan
IV/c
IV/b
IV/a
III/d
III/c
III/b
III/a
II/d
II/c
II/b
II/a
I/d
I/c
I/b
I/a

Jumlah
1 Orang
1 Orang
2 Orang
7 Orang
9 Orang
7 Orang
9 Orang
6 Orang
15 Orang
37 Orang
23 Orang
8 Orang
1 Orang
5 Orang
1 Orang
132 Orang

Jumlah
: Buku Profile DPPKA
c. Pendidikan Umum
37

Tabel 3
Pendidikan Umum
Pasca sarjana S2
Sarjana S1
D-3
D-2
D-1
SLTA
SLTP
SD
Jumlah

14
41
19
3
1
190
18
14
300 Orang

Sumber
: Buku Profile DPPKA
5. TUPOKSI (Tugas Pokok dan Fungsi) Bidang Akuntansi dan
Perbendaharaan pada DPPKA Kota Probolinggo.
a. Bidang Akuntansi dan Perbendaharaan merupakan bidang insansi
pada Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset di Kota
Probolinggo yang mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas
Dinas di bidang akuntansi dan perbendaharaan
b. Untuk melaksanakan tugas, Bidang Akuntansi dan Perbendaharaan
mempunyai fungsi :
1) Perumusan rencana

kerja

perbendaharaan.
2) perumusan kebijakan

teknis

di

bidang

akuntansi

penyelenggaraan

di

dan
bidang

akuntansi dan perbendaharaan.


3) pengoordinasian, pemberian petunjuk dan bimbingan kepada
bawahan dalam pelaksanaan tugas agar berjalan dengan
harmonis dan saling mendukung sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
4) pelaksanaan pendistribusian, pemeriksaan dan pengevaluasian
hasil kerja bawahan sesuai dengan petunjuk kerja yang
diberikan agar tercapai kesesuaian dan kebenaran hasil kerja.
38

5) pelaksanaan koordinasi, fasilitasi dan pembinaan tugas di bidang


akuntansi dan perbendaharaan.
6) pelaksanaan pengawasan, pengendalian

dan

evaluasi

pelaksanaan pembinaan tugas di bidang akuntansi dan


perbendaharaan.
7) pengevaluasian tugas pokok, fungsi dan urusan-urusan.
8) pelaksanaan penilaian prestasi kerja bawahan berdasarkan hasil
yang dicapai sebagai bahan pertimbangan dan peningkatan karir;
dan
9) pelaksanaan tugas dinas lainnya yang diberikan oleh Kepala
Badan sesuai dengan tugas dan fungsinya
c. Tugas Pokok dan Fungsi Seksi Akuntansi
1) Seksi Akuntansi mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas
Bidang Akuntansi dan Perbendaharaan di bidang akuntans
2) Untuk melaksanakan tugas sebagaimana Seksi Akuntansi
mempunyai fungsi :
a) penghimpunan dan penelaahan

peraturan

perundang-

undangan, petunjuk teknis, petunjuk pelaksanaan dan


pedoman/ketentuan lain berkaitan dengan akuntansi.
b) penyusunan rencana program dan kegiatan

serta

pelaksanaan pada Seksi Akuntansi.


c) pengoordinasian, pemberian petunjuk dan bimbingan
kepada bawahan dalam pelaksanaan tugas agar berjalan
dengan harmonis dan saling mendukung sesuai dengan
peraturan perundang-undangan yang berlaku.
d) pelaksanaan
pendistribusian,
pemeriksaan

dan

pengevaluasian hasil kerja bawahan sesuai dengan petunjuk


kerja yang diberikan agar tercapai kesesuaian dan
kebenaran hasil kerja.
39

e) pelaksanaan rekonsiliasi realisasi APBD dan penyusunan


Laporan Realisasi Semester I dan Prognosis untuk 6 (enam)
bulan berikutnya.
f) pelaksanaan penatausahaan secara sistimatis dan kronologis
mengenai penerimaan dan pengeluaran keuangan sebagai
bahan evaluasi.
g) pelaksanaan penatausahaan secara sistimatis dan kronologis
mengenai penerimaan dan pengeluaran keuangan sebagai
bahan evaluasi.
h) pelaksanaan penelitian terhadap laporan dan tatacara
pembukuan yang disampaikan oleh Bidang Kas Daerah.
i) pelaksanaan validasi atas laporan harian penerimaan dan
belanja daerah Kas Umum Daerah dengan cara rekonsiliasi
harian dengan Bidang Kas Daerah dalam rangka ketepatan
penyusunan laporan.
j) penerimaan dan pencatatan laporan dari bendaharawan
khusus penerimaan atau instansi yang lebih tinggi yang
tidak melalui Bidang Kas Daerah.
k) pelaksanaan pembinaan teknis kepada bendahara.
l) pelaksanaan evaluasi atas laporan fungsional bendahara
SKPD sehubungan dengan tanggung jawab pelaksanaan
tugas bendahara kepada Bendahara Umum Daerah.
m) pelaksanaan penyusunan surat peringatan atau teguran
kepada bendaharawan yang tidak membuat laporan
pertanggungjawaban.
n) penyusunan laporan realisasi belanja berdasarkan sumber
dana dengan cara rekonsiliasi dalam rangka monitoring dan
pengajuan dana tahap berikutnya.
40

o) pelaksanaan verifikasi atas laporan keuangan SKPD dalam


rangka penyusunan laporan keuangan Pemerintah Daerah
p) penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah
(LKPD).
q) penyusunan

draft

Peraturan

Daerah

tentang

Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD.


r) penyusunan draft Peraturan Walikota tentang Penjabaran
Peraturan Daerah tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan
APBD.
s) penyusunan laporan pelaksanaan program dan kegiatan
serta realisasi anggaran Seksi Akuntansi.
t) pelaksanaan penilaian prestasi kerja bawahan berdasarkan
hasil yang dicapai sebagai bahan pertimbangan dan
peningkatan karir; dan.
u) pelaksanaan tugas dinas lain yang diberikan oleh Kepala
Bidang Akuntansi dan Perbendaharaan sesuai dengan tugas
dan fungsinya.
d. Tugas Pokok dan Fungsi Seksi Perbendaharaan.
1) Seksi Perbendaharaan mempunyai tugas melaksanakan kegiatan
dalam rangka pengelolaan penatausahaan keuangan di bidang
perbendaharaan.
2) Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud, Seksi
Perbendaharaan mempunyai fungsi :
a) penghimpunan dan penelaahan secara mendalam peraturan
perundang-undangan,

petunjuk

teknis,

petunjuk

pelaksanaan dan pedoman/ketentuan lain berkaitan dengan


perbendaharaan.
b) penyusunan rencana

program

dan

pelaksanaan pada Seksi Perbendaharaan.


41

kegiatan

serta

c) pengoordinasian, pemberian petunjuk dan bimbingan


kepada bawahan dalam pelaksanaan tugas agar berjalan
dengan harmonis dan saling mendukung sesuai dengan
peraturan perundang-undangan yang berlaku.
d) pelaksanaan
pendistribusian,
pemeriksaan

dan

pengevaluasian hasil kerja bawahan sesuai dengan petunjuk


kerja yang diberikan agar tercapai kesesuaian dan
kebenaran hasil kerja.
e) penyiapan
sistem

dan

mekanisme

penggajian,

penghimpunan data-data gaji dan pelaporannya secara


efektif dan efisien.
f) pelaksanaan koordinasi dan penyiapan petunjukpetunjuk
teknis gaji kepada pembuat daftar gaji dan bendaharawan
gaji.
g) pelaksanaan perhitungan gaji pegawai sesuai ketentuan
yang berlaku dan penyusunan laporan pelaksanaan.
h) pemrosesan surat keputusan pemberhentian pembayaran.
i) pemeriksaan kebenaran daftar penguji dalam rangka
pengajuan pencairan dana.
j) pelaksanaan penelitian kelengkapan Dokumen SPM.
k) penelitian dan pengujian kelengkapan SP2D.
l) penerbitan Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D) dan
pengarsipan Dokumen SP2D.
m) pemberian pertimbangan dan pelaksanaan penyelesaian
masalah perbendaharaan.
n) pelaksanaan evaluasi dan pelaporan terhadap kegiatan di
bidang perbendaharaan.

42

o) pelaksanaan fasilitasi pembinaan dan pemeriksaan oleh


instansi/lembaga internal dan eksternal Pemerintah Daerah
berkaitan dengan aspek keuangan/penganggaran.
p) penyusunan laporan pelaksanaan program dan kegiatan
serta realisasi anggaran Seksi Perbendaharaan.
q) pelaksanaan penilaian prestasi kerja bawahan berdasarkan
hasil yang dicapai sebagai bahan pertimbangan dan
peningkatan karir; dan.
r) pelaksanaan tugas dinas lain yang diberikan oleh Kepala
Bidang Akuntansi dan Perbendaharaan sesuai dengan tugas
dan fungsinya.
6. Kekuasaan Pengelolaan Keuangan Daerah.
a. Pemegang Penguasaan Pengelolaan Keuangan Daerah pada
Pemerintahan Kota Probolinggo.
1) Walikota selaku kepala Pemerintah Kota adalah pemegang
kekuasaan pengelolaan keuangan daerah dan mewakili
Pemerintah Kota dalam kepemilikan kekayaan daerah yang
dipisahkan.
2) Pemegang kekuasaan

pengelolaan

keuangan

daerah

sebagaimana mempunyai wewenang sebagai berikut :


a) menetapkan kebijakan tentang pelaksanaan APBD.
b) menetapkan kebijakan tentang pengelolaan barang
daerah.
c) menetapkankuasapenggunaanggaran/penggunabarang.
d) menetapkanbendaharapenerimaan
dan/bendaharapengeluaran.
e) menetapkan pejabat yang

bertugas

melakukan

pemungutan penerimaan daerah.


f) menetapkan pejabat yang bertugas

melakukan

pengelolaan utang dan piutang daerah.


43

g) menetapkan

pejabat

yang

bertugas

melakukan

pengelolaan keuangan dan pengelolaan barang milik


daerah; dan
h) menetapkan pejabat yang bertugas melakukan pengujian
atas tagihan dan memerintahkan pembayaran.
3) Walikota selaku pemegang kekuasaan pengelolaan keuangan
daerah melimpahkan sebagian atau seluruh kekuasaannya
kepada :
a) Sekretaris

Daerah

selaku

koordinator

pengelolaan

keuangan daerah.
b) kepala SKPKD selaku PPKD; dan
c) kepala SKPD
selaku
pejabat

pengguna

anggaran/pengguna barang.
4) Pelimpahan kekuasaan ditetapkan dengan keputusan Walikota
berdasarkan prinsip pemisahan kewenangan antara yang
memerintahkan, menguji dan yang menerima/mengeluarkan
uang.
b. Koordinator Pengelolaan Keuangan Daerah pada Pemerintahan
Kota Probolinggo.
1) Sekretaris Daerah selaku coordinator pengelolaan keuangan
daerah berkaitan dengan peran dan fungsinya dalam membantu
Walikota

menyusun

penyelenggaraan

kebijakan

urusan

dan

pemerintahan

mengkoordinasikan
daerah

termasuk

pengelolaan keuangan daerah.


2) Sekretaris Daerah selaku coordinator pengelolaan keuangan
daerah mempunyai tugas koordinasi di bidang :
a) penyusunan dan pelaksanaan kebijakan pengelolaan
APBD.
44

b) penyusunan

dan

pelaksanaan

kebijakan pengelolaan

barang daerah
c) penyusunanrancangan APBD dan rancanganperubahan
APBD.
d) penyusunan Raperda APBD, perubahan APBD, dan
pertanggungjawaban pelaksanaan APBD.
e) tugas-tugas pejabat perencana daerah, PPKD, dan pejabat
tpengawas keuangan daerah.
f) penyusunan laporan keuangan daerah dalam rangka
pertanggungjawaban pelaksanaan APBD.
3) Selain tugas koordinasi,Sekretaris Daerah mempunyai tugas :
a) memimpin TAPD (tahun anggaran pendapatan daerah).
b) menyiapkan pedoman pelaksanaan APBD.
c) menyiapkan pedoman pengelolaan barang daerah.
c. Pejabat Pengelola Keuangan Daerah pada Pemerintahan Kota
Probolinggo.
1) Kepala SKPKD selaku PPKD
a) menyusun dan melaksanakan
keuangan daerah.
b) menyusunrancangan APBD dan

kebijakan

pengelolaan

rancanganperubahan

APBD.
c) melaksanakan pemungutan pendapatan daerah yang telah
ditetapkan dengan Peraturan Daerah.
d) melaksanakan fungsi BUD.
e) menyusun laporan keuangan daerah dalam rangka
pertanggung jawaban pelaksanaan APBD.
f) melaksanakan tugas lainnya berdasarkan kuasa yang
dilimpahkan oleh Walikota.
2) PPKD dalam melaksanakan

fungsinya

selaku

BUD,

berwenang :
a) menyusun kebijakan dan pedoman pelaksanaan APBD
b) mengesahkan DPA-SKPD/DPPA-SKPD.
c) melakukan pengendalian pelaksanaan APBD.

45

d) memberikan

petunjuk

teknis

pelaksanaan

penerimaan dan pengeluaran kas daerah.


e) menetapkan SPD.
f) menyiapkan pelaksanaan pinjaman dan

sistem

pemberian

pinjaman atas nama Pemerintah Kota.


g) melaksanakan sistem akuntansi dan pelaporan keuangan
daerah.
h) menyajikan informasi keuangan daerah.
i) melaksanakan kebijakan dan pedoman pengelolaan serta
penghapusan barang milik daerah.
3) PPKD selaku BUD menunjuk pejabat dilingkungan satuan
kerja pengelola keuangan daerah selaku kuasa BUD.
PPKD bertanggung jawab atas pelaksanaan tugasnya kepada Walikota melalui
Sekretaris Daerah.
a) Penunjukan

kuasa

BUD

sebagaimana

yang

telah

ditetapkan walikota.
b) Kuasa BUD sebagaimana mempunyai tugas sebagai
berikut :
(1) menyiapkan anggaran kas.
(2) menyiapkan SPD.
(3) menerbitkan SP2D.
(4) menyimpan seluruh bukti asli kepemilikan kekayaan
daerah.
(5) memantau pelaksanaan penerimaan dan pengeluaran
APBD oleh bank dan/atau lembaga keuangan
lainnya yang ditunjuk.
(6) mengusahakan dan mengatur dana yang diperlukan
dalam pelaksanaan APBD.
(7) menyimpan uang daerah.
(8) melaksanakan penempatan

uang

daerah

mengelola/ menatausahakan investasi daerah.

46

dan

(9) melakukan pembayaran berdasarkan

permintaan

pejabat pengguna anggaran atas beban rekening kas


umum daerah.
(10) melaksanakan pemberian pinjaman atas nama
Pemerintah Kota.
(11) melakukan pengelolaan utang dan piutang daerah.
(12) melakukan penagihan piutang daerah.
c) Kuasa BUD bertanggung jawab atas pelaksanaan tugasnya
kepada BUD.
d) PPKD dapat melimpahkan kepada pejabat lainnya di
lingkungan Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan
dan Aset Daerah untuk melaksanakan tugas-tugasnya
sebagai berikut :
(1) Menyusun rancangan

APBD

dan

rancangan

perubahan APBD.
(2) melakukan pengendalian pelaksanaan APBD.
(3) melaksanakan pemungutan pajak daerah.
(4) menyiapkan pelaksanaan pinjaman dan pemberian
jaminan atas nama Pemerintah Kota.
(5) melaksanakan sistem akuntansi dan

pelaporan

keuangan daerah.
(6) menyajikan informasi keuangan daerah.
(7) melaksanakan kebijakan dan pedoman pengelolaan
serta penghapusan barang milik daerah.
d. Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK).
1) Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan ditetapkan dengan Surat
Perintah Tugas Kepala SKPD.
2) Tugas PPTK :
a) mengendalikan pelaksanaan kegiatan.

47

b) melaporkan perkembangan pelaksanaan kegiatan; dan


menyiapkan dokumen anggaran atas beban pengeluaran
pelaksanaan kegiatan.
e. Pejabat Penatausahaan Keuangan SKPD (PPK).
1) Untuk melaksanakan anggaran yang dimuat dalam DPASKPD,

kepala

SKPD

menetapkan

pejabat

yang

melaksanakan fungsi tata usaha keuangan pada SKPD


sebagai PPK- SKPD.
2) Pejabat Penatausahaan Keuangan ditetapkan dengan Surat
Perintah Tugas Kepala SKPD.
3) PPK- SKPD sebagaimana dimaksud mempunyai tugas:
1) meneliti kelengkapan SPP-LS pengadaan barang dan jasa
yang disampaikan oleh bendahara pengeluaran dan
diketahui/disetujui oleh PPTK.
2) meneliti kelengkapan SPP-UP, SPP-GU, SPP-TU dan
SPP-LS gaji dan tunjangan PNS serta penghasilan
lainnya sesuai dengan ketentuan perundang-undangan
3)
4)
5)
6)

yang diajukan oleh bendahara pengeluaran.


melakukan verifikasi SPP.
menyiapkan SPM.
melakukan verifikasi harian atas penerimaan.
melaksanakan akuntansi SKPD; dan menyiapkan laporan

keuangan SKPD.
4) PPK-SKPD dilarang merangkap sebagai pejabat yang
bertugas

melakukan

pemungutan

penerimaan

daerah,

bendahara dan/atau PPTK.


f. Bendahara Penerimaan dan Bendahara Pengeluaran.
1) Walikota atas usul PPKD menetapkan bendahara penerimaan
dan bendahara pengeluaran untuk melaksanakan tugas

48

kebendaharaan dalam rangka pelaksanaan anggaran pada


SKPD;
2) Bendahara penerimaan dan bendahara pengeluaran baik
secara langsung maupun tidak langsung dilarang melakukan
kegiatan perdagangan, pekerjaan pemborongan dan penjualan
jasa

atau

bertindak

sebagai

penjamin

atas

kegiatan/pekerjaan/penjualan, serta membuka rekening/giro


pos atau menyimpan uang pada suatu bank atau lembaga
keuangan

lainnya

atas

menunjuk/menetapkan

nama

kembali

pribadi;
pegawai

Dalam
sebagai

Bendaharawan perlu memperhatikan syarat-syarat sebagai


berikut :
a) merupakanPegawaiDaerah/Pegawai Negeri Sipil (PNS);
b)harus diusulkan oleh Kepala SKPD.
c) serendah-rendahnya menduduki Golongan II.
d)diutamakan yang memiliki ijazah kursus Bendaharawan
Daerah

atau

pengetahuan

tentang

Administrasi

Keuangan;
e) bagi mereka yang telah menjabat sebagai Bendaharawan
lebih dari 5 (lima) tahun berturut-turut, hendaknya tidak
diusulkan kembali sebagai Bendaharawan.

49

f) pegawai yang telah ditunjuk sebagai Bendaharawan


hendaknya tidak ditunjuk sebagai pembantu PPK-SKPD
lainnya; dan tidak sedang menjalani hukuman disiplin.

Daftar nama singkatan :


Tabel 4.
Daftar nama singkatan
N
o

Daftar Nama
Singkatan

1
2
3
4
5
6
7
8

DPPKA
PNS
SKPD
BUD
PAD
UPT
PAK
APBD

9
10
11
12
13
14

LKPD
Perwali
SPD
SPJ
SPP
SPM

14 SPM-UP

1
5
1
6
1
7
1
8
1
9
2

SPM-TU
SPM-GU
SPM-LS
SP2D
SP2D-UP
SP2D-TU

Uraian
Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan
dan Aset.
Pegawai Negeri Sipil.
Satuan Kerja Perangkat Daerah.
Bendahara Umum Daerah.
Pendapatan Asli Daerah.
Unit Pelaksana Teknis.
Pendapatan Anggaran Kota
Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.
Penyusunan Laporan Keuangan
Pemerintahan Daerah.
Peraturan Walikota.
Surat Penyediaan Dana.
Surat Pertanggung Jawaban.
Surat Perintah Membayar
Surat Permintaan Membayar.
Surat Permintaan Membayar Uang
Persediaan.
Surat Permintaan Membayar Tambah Uang.
Surat Permintaan Membayar Uang
Persediaan.
Surat Permintaan Membayar Uang
Persediaan.
Surat Perintah Pencairan Daerah
Surat Perintah Pencairan Daerah Uang
Persediaan.
Surat Perintah Pencairan Daerah Tambah
50

0
Uang.
2
Surat Perintah Pencairan Daerah Ganti
1 SP2D-GU
Uang.
2
Surat Perintah Pencairan Daerah
2 SP2D-LS
Langsung.
2
3 DP
Daftar Penguji.
2
Kepala Satuan Kerja Pengelola Keuangan
4 SKPKD
Daerah.
2
5 PPKD
Pejabat Pengelola Keuangan Daerah
2
6 PPA
Pejabat Pengguna Anggaran.
2
7 TAPD
Tahun Anggaran Pendapatan Daerah.
2
8 DPA
Dokumen Pelaksanaan Anggaran
2
9 PPTK
Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan.
3
0 PPK
Pejabat Penatausahaan Keuangan.
3
1 Pemdok
Pembuat Dokumen.
3
2 SIMDA
Sistem Informasi Manajemen Daerah.
Sumber
: Peraturan Walikota No. 52 Tahun 2015.
B. Evaluasi Data.
1. Pengertian Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D).
a. Pengertian SP2D.
Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D) adalah dokumen yang diterbitkan oleh
Kuasa BUD berdasarkan SPM yang diterbitkan oleh pengguna anggaran SKPD
di lingkungan pemerintahan kota probolinggo untuk mencairkan dana lewat bank,
dengan terlebih dahulu dilakukan penelitian terhadap kelengkapan dan kebenaran
lampiran SPM.

51

SP2D merupakan berbentuk spesifik, artinya satu SPM hanya bisa dibuat untuk
satu SP2D dan/atau sebaliknya, dalam melakukan satu pencairan dana pada suatu
kegiatan di lingkungan pemerintahan kota probolinggo.
Penerbitan SP2D oleh Kuasa BUD dilakukan untuk membayar belanja yang
menjadi beban APBD melalui mekanisme giralisasi. Mekanisme giralisasi adalah
mekanisme pembayaran non tunai melalui perbankan dengan cara melakukan
pembayaran kepada pihak yang berhak menerima melalui transfer rekening dari
kas daerah kepada rekening yang berhak menerima.
Kuasa BUD menerbitkan SP2D sesuai dengan SPM yang diajukan oleh Pengguna
Anggaran yaitu SP2D untuk mekanisme Uang Persediaan (SP2D-UP), SP2D
untuk mekanisme Tambah Uang (SP2D-TU) dan SP2D untuk mekanisme
pembayaran langsung (SP2D-LS) serta SP2D untuk mekanisme ganti uang
(SP2D-UP,TU,GU)

diterbitkan

kepada

rekening

bendahara

pengeluaran.

Sedangkan SP2D-LS diterbitkan kepada rekening pihak ketiga.


Dalam proses penerbitan SP2D Kuasa BUD mengesahkan dokumen SP2D dengan
membubuhkan tanda tangan pada SP2D. Dalam hal kuasa BUD berhalangan,
yang bersangkutan dapat menunjuk pejabat yang diberi wewenang untuk
menandatangani SP2D.
Pengguna Anggaran mengajukan dokumen SPM beserta kelengkapannya kepada
Kuasa BUD. Selanjutnya Kuasa BUD meneliti kelengkapan dokumen SPM yang
diajukan oleh pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran agar pengeluaran
yang diajukan tidak melampaui pagu dan memenuhi persyaratan yang ditetapkan.

52

Setelah dilakukan verifikasi/pengujian, apabila dokumen SPM dinyatakan


lengkap, kuasa BUD menerbitkan SP2D. Sedangkan jika dokumen SPM
dinyatakan tidak lengkap dan/atau tidak sah dan/atau pengeluaran tersebut
melampaui pagu anggaran, kuasa BUD menolak menerbitkan SP2D. Proses
Penerbitan SP2D paling lama 2 (dua) hari kerja terhitung sejak diterimanya
pengajuan SPM oleh Kuasa BUD. Sedangkan penolakan penerbitan SP2D paling
lama 1 (satu) hari kerja terhitung sejak diterimanya pengajuan SPM. Hal ini untuk
memberi kepastian kepada SKPD terhadap proses penyelesaian SP2D. Dan
apabila dikembalikan segera dapat diajukan kembali setelah dilakukan perbaikan
dan dilengkapi kekurangan dokumennya.
b. SP2D dapat diterbitkan jika:
1) Kuasa BUD telah meneliti kelengkapan dokumen SPM yang
terdiri dari SPM-UP/GU/TU/LS yang dilampirkan. Kelengkapan
dokumen tersebut mengacu kepada daftar dokumen yang telah
dipersyaratkan.
2) Pengujian berikutnya adalah melihat kesesuaian dengan DPA
SKPD yang terkait serta batasan jumlah dalam SPD yang
terkait. Apabila telah dinyatakan lengkap, maka kuasa BUD
akan membuat rancangan SP2D. SP2D UP/GU/TU.
3) Pengeluaran yang diminta tidak melebihi pagu anggaran yang
tersedia.
4) Didukung dengan kelengkapan dokumen sesuai Peraturan
Perundang-undangan.
53

Waktu pelaksanaan penerbitan SP2D:


a) Diterbitkan paling lambat 2 hari sejak SPM diterima.
b) Apabila ditolak, dikembalikan paling lambat 1 hari sejak
diterima SPM.
2. Pelaksanaan mekanisme Penerbitan surat Perintah Pencairan Dana
(SP2D)
a. Langkah-langkah Pelaksanaan mekanisme Penerbitan surat Perintah
Pencairan Dana (SP2D).
Dalam prosedur ini, Kuasa BUD memiliki tugas sebagai berikut :
Kuasa BUD :
Kuasa BUD adalah Pejabat yang ditunjuk untuk menerbitkan dan menandatangani
SP2D.
Kuasa BUD dalam kegiatan ini memiliki tugas sebagai berikut:
1) Menerima SPM beserta kelengkapannya dan menandatangani
buku ekspedisi dari SKPD melalui seksi Anggaran.
2) Seksi Anggaran melakukan verifikasi atas ketersediaan dana
terhadap SPM yang diterima dengan SPD pada Triwulan yang
bersangkutan.
3) Apabila anggarannya tersedia, selanjutnya diserahkan kepada
Seksi Perbendahraan.
4) Seksi Perbendaharaan meneliti SPM dan kelengkapan dokumen
pendukung.

54

5) Apabila SPM dan kelengkapannya dapat diterima, maka seksi


perbendaharaan mencetak SP2D.
6) Menandatangani SP2D yang telah diparaf oleh pejabat yang
ditunjuk oleh BUD sebanyak 5 rangkap, paling lama 2 hari
kerja setelah diterimanya SPM.
b. Pelaksanaan pengujian atas kebenaran dan kelengkapan SPM pada
Seksi Perbendaharaan :
1) Pelaksanaan penelitian pengajuan kepada Verifikator.
Pelaksanaan pemeriksaan kelengkapan SPJ/SPP/SPM yang di lakukan oleh para
verifikator pada Seksi Perbendaharaan di Bidang Akuntansi & Perbendaharaan.
Yang diantaranya dengan melewati prosedur-prosedur sebagai berikut :
a) Pemeriksaan ketersediaan DPA.
b) Pemeriksaan ketersediaan PAK.
c) Pemeriksaan ketersediaan SPD.
d) Pemeriksaan dokumen SPJ/SPP/SPM.
(1) SPD (Surat Penyediaan Dana)
SPD adalah Surat Penyediaan Dana, yang dibuat oleh BUD dalam rangka
manajemen kas daerah. Manajemen kas adalah kemampuan

daerah dalam

mengatur jumlah penyediaan dana kas bagi setiap SKPD, artinya BUD harus
mampu memperkirakan kemampuan keuangan Pemda dalam memenuhi
kebutuhan dana SKPD. Hal ini penting, karena akan mengurangi jumlah dana
yang dapadisediakan dalam satu kali pengajuan SPD, serta periode pengajuan
SPD. SPD digunakan untuk menyediakan dana bagi tiap-tiap SKPD dalam
periode waktu tertentu.
(2) SPJ (Surat Pertanggung Jawaban)
Bendahara pengeluaran secara administratif wajib mempertanggungjawab kan
penggunaan uang persediaan/ ganti uang persediaan/ tambahan uang persediaan
kepada kepala SKPD melalui PPK-SKPD paling lambat tanggal 10 bulan
55

berikutnya. Dalam mempertanggungjawabkan pengelolaan uang persediaan,


dokumen laporan pertanggungjawaban yang disampaikan mencakup :
(a) Buku kas umum pengeluaran.
(b) Ringkasan pengeluaran perincian objek yang
disertai dengan bukti-bukti pengeluaran yang sah
atas pengeluaran dari setiap rincian objek yang
tercantum dalam ringkasan pengeluaran perincian
objek dimaksud.
(c) Bukti atas penyetoran PPN/PPh ke kas Negara
(d) Register penutupan kas
(3) SPP (Surat Permintaan Pembayaran)
Berdasarkan SPD atau dokumen lain yang dipersamakan dengan SPD, bendahara
pengeluaran mengajukan Surat Pengantar SPP (Surat Permintaan Pembayaran)
kepada

pengguna

anggaran/kuasa

pengguna

anggaran

melalui

Pejabat

Penatausahaan Keuangan SKPD. SPP diajukan dengan SPD sebagai dasar jumlah
yang diminta untuk dibayarkan kepada SKPD
(4) SPM (Surat Perintah Membayar)
Proses Penerbitan SPM adalah tahapan penting dalam penatausahaan pengeluaran
yang merupakan tahap lanjutan dari proses pengajuan SPP. Sebagai tahap
lanjutan, SPM juga dibedakan menjadi 4 (empat) sesuai dengan jenis SPPnya,
yaitu SPM UP,GU, TU, dan LS. Proses ini dimulai dengan pengujian atas SPM
yang diajukan baik dari segi kelengkapan dokumen maupun kebenaran
pengisiannya. Untuk SPM GU, pengujian juga dilakukan atas SPJ yang diajukan
oleh bendahara. Begitu juga untuk SPM TU jika sebelumnya telah pernah
dilakukan.

56

Secara legal, penerbitan SPM adalah otorisasi Pejabat Pengguna Anggaran (PPA).
Dengan demikian, tanda tangan dokumen SPM dilakukan oleh Pengguna
Anggaran yang bersangkutan sebagai sebuah pernyataan pengguna anggaran di
lingkungan SKPDnya. SPM yang telah ditandatangani kemudian diajukan kepada
Bendahara Umum Daerah (BUD) sebAgai otorisasi yang akan melakukan
pencairan dana.
SPM dapat diterbitkan jika :
(a) Pengeluaran yang diminta tidak melebihi pagu
anggaran yang tersedia.
(b) Didukung dengan kelengkapan dokumen sesuai
peraturan perundangan.
Waktu pelaksanaan penerbitan SPM :
(c) Diterbitkan paling lambat 2 hari sejak SPP
diterima.
(d) Apabila ditolak, dikembalikan paling lambat 1
hari sejak diterima SPP.
(e) Pihak Terkait PPK-SKPD
2) Pelaksanaan import data base SPM.
Setelah dinyatakan lengkap dari pemeriksaan verifikator, maka kelengkapan
SPJ/SPP/SPM akan diteruskan untuk melakukan Import data base SPM (input
data) kedalam server aplikasi Simda BUD yaitu dengan cara :
a) Import data base SPM
Import data base SPM adalah suatu kegiatan pemindahan file data base dari data
file SKPD yang berbentuk software ke data server Bidang Akuntansi dan
Perbendaharaan dengan cara komputerisasi menggunakan Aplikasi Simda (Sistem
Informasi Manajemen Daerah). Dalam aplikasi Simda kegiatan import ini adalah

57

kegiatan / pengiriman / pemindahan data base dari milik SKPD untuk dikirimkan
ke Server Keuangan (milik BUD).
b) Verifikasi data base SPM.
Selanjutnya melakukan pemeriksaan data base pada SPM di aplikasi Simda
(output) dengan meneliti sebagai brikut :
(1) Meneliti nomor SPM.
(2) Meneliti tanggal SPM.
(3) Meneliti nama SKPD.
(4) Meneliti nama pihak ketiga.
(5) Meneliti tahun anggaran berkenaan.
(6) Meneliti Bank/Pos diisi dengan nama bank/pos yang
ditunjuk untuk mencairkan SP2D.
(7) Meneliti jumlah rupiah dan bilangan rupiah SPM yang
diajukan.
(8) Meneliti NPWP diisi dengan nomor pokok wajib pajak
bendahara pengeluaran atau yang berhak.
(9) Meneliti Kode rekening bank dengan nomor rekening
bank bendahara pengeluaran atau yang berhak .
c. Pelaksanaan penerbitan surat Perintah Pencairan Dana SP2D
1) Pencatatan nomor SP2D pada buku register.
Setelah verifiktor dan verikasi Simda telah dinyatakan lengkap dalam melakukan
pemeriksaan data fisik maupun data base, maka dokumen SPM akan di teruskan
untuk dilakukannya pencatatan nomor SP2D pada buku besar register SP2D yang
tujuannya untuk pemberian nomor urutan pada SP2D sebagai acuan
pembuatan/pencetakan nomor SP2D.
2) Pembuatan dan pencetakan SP2D
Dalam pembuatan SP2D yaitu dengan melakukan perubahan nomor SPM untuk di
jadikan nomor SP2D yang telah dicatat dalam buku register, proses ini dilakukan
dengan cara komputerisasi yang pelaksanaan dan pembuatannya dikerjakan oleh
operator SP2D dengan melalui Apliasi Simda.
Yang diantaranya sebagai berikut :
58

a) Kolom 1
(1) Nomor SPM diisi dengan nomor SPM.
(2) Tanggal diisi dengan tanggal SPM.
(3) SKPD diisi dengan nama SKPD.
(4) Dari diisi dengan Kuasa Bendahara Umum Daerah
(Kuasa BUD).
(5) Tahun Anggaran

diisi

dengan

tahun

anggaran

berkenaan.
(6) Bank/Pos diisi dengan nama bank/pos yang ditunjuk
untuk mencairkan SP2D.
(7) Hendaklah mencairkan

/memindah

bukukan

ke

Rekening Nomor diisi dengan nomor rekening kas


umum daerah (nomor rekening bank kuasa BUD).
(8) Uang sejumlah diisi dengan jumlah rupiah dan bilangan
rupiah SP2D yang dicairkan.
b) Kolom 2 SP2D-UP/ GU/ TU/LS
(1) Kepada diisi dengan bendahara pengeluaran yang
berhak atas SP2D.
(2) NPWP diisi dengan nomor pokok wajib pajak
bendahara pengeluaran atau yang berhak atas SP2D.
(3) Kode rekening bank diisi dengan nomor rekening bank
bendahara pengeluaran yang berhak atas SP2D.
(4) Bank/pos diisi dengan nama bank/pos yang ditunjuk
untuk mencairkan SP2D.
(5) Keperluan untuk diisi dengan uraian keperluan
peruntukan pencairan SP2D.
c) Kolom 3 SP2D-UP/ GU/ TU/LS
59

(1) Nomor diisi dengan nomor urut.


(2) Kode rekening diisi dengan kode rekening peruntukan
SP2D.
(3) Uraian diisi dengan uraian nama kode rekening
peruntukan SP2D.
(4) Jumlah diisi dengan jumlah rupiah atas masing-masing
kode rekening peruntukan SP2D.
d) Kolom 4 diisi dengan uraian SP2D yang diterbitkan.
e) Kolom 5 diisi dengan jumlah rupiah dikeluarkan untuk
pengeluaran UP/GU/TU/LS.
3) Pelaksanaan pembuatan Daftar Penguji.
Daftar Penguji yang selanjutnya disingkat DP adalah dokumen yang berisi data
SP2D yang telah diterbitkan oleh BUD untuk digunakan sebagai kontrol oleh
pihak Bank dalam pencairan dan kepada bendahara pengeluaran, rekanan atau
pihak ketiga lainnya.
4) Pelaksanaan pengesahan oleh Kuasa BUD.
d) Kuasa BUD meneliti kelengkapan dokumen SPM yang
diajukan
anggaran

oleh
agar

pengguna

anggaran/kuasa

pengeluaran

yang

pengguna

diajukan

tidak

melampaui pagu dan memenuhi persyaratan yang


ditetapkan dalam peraturan perundang-undangan.
e) Tata cara pengajuan SPM kepada kuasa BUD untuk
penerbitan SP2D adalah sebagai berikut :

60

e) pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran atau


pejabat yang ditunjuk menyampaikan SPM (asli dan
lembar 2) beserta kelengkapan dokumennya (asli dan
lembar 2) melalui petugas penguji SPM pada kuasa
BUD;
f) petugas memeriksa kelengkapan berkas SPM dan
ketersediaan dana serta mencatat dalam pengendali
penyerapan anggaran per-kegiatan dan per-kode
rekening rincian obyek;
g) dalam dokumen SPM dinyatakan lengkap dan benar,
kuasa

BUD

melalui

petugas

penguji

SPM

menerbitkan SP2D; dan


h) dalam hal dokumen SPM dinyatakan tidak lengkap
dan/atau tidak sah dan/atau pengeluaran tersebut
melampaui pagu anggaran, kuasa BUD menolak
menerbitkan SP2D.
SPM-LS gaji induk harus sudah diterima PPKD paling lambat tanggal 15
sebelum bulan pembayaran.
f) Penerbitan SP2D paling lama 2 (dua) hari kerja terhitung
sejak diterimanya dokumen SPM secara lengkap dan benar,
kecuali SP2D gaji induk dan SP2D honorarium tenaga
honorer dan pegawai tidak tetap yang diterbitkan setiap
tanggal 1 atau awal bulan pembayaran gaji.

61

g) Penolakan penerbitan SP2D paling lama 1 (satu) hari kerja


terhitung sejak diterimanya pengajuan SPM.
h) Kuasa BUD menyerahkan SP2D yang diterbitkan untuk
keperluan uang persediaan/ganti uang persediaan/tambahan
uang persediaan/ pembayaran langsung atas nama bendahara
kepada pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran dan
pembayaran langsung atas nama pihak ketiga kepada pihak
ketiga, setelah ditulis dalam daftar penguji SP2D.
i) Dokumen

yang

digunakan

kuasa

BUD

dalam

menatausahakan SP2D terdiri dari :


f) pengendali penyerapan anggaran per-kegiatan;
g) register SP2D;
h) register surat penolakan SP2D;
i) daftar penguji SP2D; dan
j) buku kas penerimaan dan pengeluaran.
j) Dalam proses penerbitan SP2D Kuasa BUD mengesahkan
dokumen SP2D dengan membubuhkan tanda tangan pada
SP2D dan diterbitkan dalam rangkap 5 (lima), dibubuhi
stempel

timbul

Kuasa

Bendahara

Umum

Daerah,

disampaikan kepada:
k) Dalam hal kuasa BUD berhalangan, yang bersangkutan
dapat menunjuk pejabat yang diberi wewenang
menandatangani SP2D.

62

untuk

l) SP2D diterbitkan dalam rangkap 5 (lima), dibubuhi stempel


timbul Kuasa Bendahara Umum Daerah, disampaikan
kepada :
(1) lembar I, Bank yang telah ditetapkan.
(2) Lembar II, pengguna anggaran/kuasa

pengguna

anggaran, dilampiri :
(a) SPM asli yang telah dibubuhi cap/stempel (telah
diterbitkan SP2D Tgl.... No. .....); dan
(b) Dokumen-dokumen SPJ asli.
(3) Lembar III, arsip Kuasa BUD dilampiri SPM lembar 2
yang telah dibubuhi cap/stempel (telah diterbitkan
SP2D Tgl.... No. ....)
(4) Lembar IV, fungsi akuntansi pada SKPKD; dan
(5) Lembar V, pihak ketiga.

Gambar 2.

: Mekanisme Penerbitan SP2D

Sumber

: Profile DPPKA
63

3. Kendala-kendala pelaksanaan Mekanisme penerbitan Surat Perintah


Pencairan Dana (SP2D).
Dengan melakukan pelaksanaan pekerjaan dalam kegiatan controling dalam suatu
sistem manajemen mengenai penerbitan Surat Perintah Pencairan Dana, adapun
kendala-kendala dalam melakukan pelaksanaan kegiatan suatu pekerjaan
diantaranya sbagai berikut:
a. Kendala faktor eksternal
Kendala
eksternal
yaitu
kendala-kendala

yang

disebabkan

oleh

kekelruan/kesalahan PA-SKPD dalam melengkapi suatu data-data yang telah


ditetapkan oleh Perudang-undangan yang berlaku, kendala-kendala tersebut
diantanya sebagai berikut:
a. Revisi yang terlalu lama dalam perlengkapan SPJ.
b. Salah penyerapan dana pada DPA-SKPD.

64

c. Adanya kesalahan pengetikan dokumen dalam melakukan


pengajuan SPM.
d. Tidak adanya bubuhan tanda tangan dari dokumen SPJ pada
pengajuan SPM tersebut.
e. Kurangnya jumlah nominal SPD dari dana dokumen SPM yang
di ajukan
f. Belum adanya persetujuan yang berlaku antara para pihak.
b. Kendala faktor internal.
Kendala faktor internal yaitu kendal-kendala yang berupa kekelirun/kesalahan dan
tertundanya suatu penerbitan SP2D yang disebabkan pihak administrasi Bidang
akuntansi perbendaharaan pada Dinas Pedapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset
selaku BUD (Bendahara Umum Daerah), kendala tersebut diantaranya sebagai
berikut:
a. Terjadinya problem aplikasi simda (Eror) pada server keuangan
(milik BUD).
b. Tertundanya akibat kesalahan dalam melakukan pencatatan
register SP2D.
c. Tertundanya akibat kesalahan dalam pengetikan pembuatan
SP2D.
d. Tertundanya akibat para pejabat yang berwenang tidak adanya di
tempat atau mengikuti kegiatan dinas luar.
e. Terjadinya pemadaan listrik dari PT. PLN (persero)
4. Upaya-upaya terhadap mengatasi kendala-kendala

dalam

Mekanisme Penerbitan Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D.


Dalam mengatasi berbagai macam kendala-kendala yang mengenai penerbitan
Surat Perintah Pencairan Dana, sehingga kebijakan yang harus diambil dengan
cara menggelarkan rapat internal untuk menemukan titik permasalahan yang
selanjutnya pengambilan kebijakan dari intruksi kepala bidang akuntansi dan

65

perbendaharaan sebagai upaya akhir dalam menyelesaikan permasalahan, yang


diantaranya sebagai berikut:
a. Mengatasi kendala-kendala yang disebabkan faktor ekternal:
1) Melakukan penolakan atas penerbitan SP2D tidak dapat
diteruskan dikarenakan sudah melebihi dari tanggal pagu yang
telah ditentukan dalam Peraturan Walikota Nomor 52 tahun
2015.
Contoh :
Dokumen yang mengalami kesalahan/kekurangan mengalami penolokan/ditolak
oleh verifikator, dikarenakan dokumen tersebut terlalu lama dalam melakukan
perbaikan/pembaruan sehingga akan menyebabkan keterlambatan tanggal waktu
yang tertera di dokumen SPM tersebut sebagaimana yang telah ditentukan oleh
Perwali nomor 52 tahun 2015.
2) Melakukan penolakan dokumen SPM apabila dari dokumen
SPM yang diajukan oleh SKPD mengalami kesalahan
pengetikan/cacat dan hal tersebut harus melakukan revisi
pembuatan SPM baru.
Contoh: :
kesalahan pengetikan jumlah nominal besar/kecilnya harga rupiah dari dana yang
di ajukan.
3) Melakukan penolakan dokumen SPM apabila tidak ada
pengesahan dari pejabat yang berwenang/pihak ketiga
Contoh :
Dalam pembuatan dokumen SPM bendahara SKPD harus membuat SPJ terlebih
dahulu yang berisi tentang pertanggung jawaban dari sebuah kegiatan. Dimana
didalamnya ada kwitansi dimana ada bubuhan tandatangan antara Bendahara
SKPD dengan PPTK namun apabila tidak adanya bukti persetujuan yang

66

berbentuk hitam diatas putih maka dokumen SPJ tersebut dinyatakan tidak sah
secara hukum yang telah di atur oleh perwali nomor 52 tahun 2015.
4) Melakukan penolakandan pembatalan penerbitan SP2D apabila
sisa SPD dalam suatu pengajuan SPM mengalami kekurangan,
hal tersebut di karenakan nominal sisa SPD dalam anggaran kas
yang dimiliki SKPD tersebut mengalami kekurangan.
5) Tidak adanya bubuhan persetujuan yang berbentuk
tandatangan/stempel yang berlaku antara pihak kesatu dengan
pihak kedua dalam berupa surat persetujuan dll.
Contoh :
Belum adanya pemberian tanda stempel dalam kwitansi dari antara pihak.
Tidak adanya stempel pada Surat Perintah Kerja pada pihak ketiga/CV,UD dll.
b. Mengatasi kendala-kendala yang disebabkan faktor internal:
1) Kesalahan penulisan nomor regiter akan menyebabkan
tertundanya

pembuatan

SP2D,

upaya

dalam

mengatasi

permasalahan tersebut dengan cara pengulangan catatan yang


baru dan penelitian lebih optimal.
2) Kesalahan dalam pengetikan pembuatan SP2D merupakan hal
yang paling penting dan apabila mengalami kesalahan maka
pengesahan tertolak oleh Bank Daerah Kota Probolinggo, upaya
untuk mengatasi permasalahan tersebut dengan cara pembatalan
penerbitan SP2D dan kebijakan terakhir mengikuti perintah dari
atasan langsung.
contoh :
dalam pemebuatan SP2D oleh Administrasi operator pencetak SP2D apabila
mengalami kesalahan dalam penulisan SP2D GU yang seharusnya SP2D LS maka
akan tertolak dalam pencairan menuju Bank Daerah Kota Probolinggo.
3) Penghapusan Data base yang tersistem dalam aplikasi Simda
akan menuaikan keterlambatan waktu, karena dalam tahapan
67

proses penghapusan tersebut membutuhkan ketelitian karena


menyangkut

data

aplikasi

yang

menggunakan

proses

komputerisasi. upaya untuk merendahkan tingkat kesalahan


yang akan menyebabkan penghapusan data, maka hal yang
harus dilakukan meningkatkan ketelitian verifikator serta
mengingatkan para Bendahara SKPD dalam ketelitian membuat
data-data yang mnengenai dokumen SPM.
4) Tertundanya akibat para pejabat yang berwenang tidak adanya di
tempat atau mengikuti kegiatan diluar kantor, hal tersebut akan
menyebabkan tertundanya waktu yang sebagaimana Perundangundangan mengatur pencairan SP2D mempunyai waktu
maksimal 2 hari setelah tanda terima pengajuan SPM. Namun
dengan tidak adanya pejabat maka dokumen/berkas SP2D
tertunda pencairnya. Upaya dalam mengatasi masalah tersebut
dengan ara rapat secara internal dan meyerahkan segenap
kebijakan kepada atasan.

Contoh :
Pejabat BUD menjalankan kegiatan perjalanan dinas diluar kota yang waktu tidak
bisa ditentukan, maka penerbitan SP2D secara otomatis akan mengalami
penundaan dan bisa sampai penolakan/pembatalan.

68

BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Untuk mewujudkan manajemen pemerintah dalam mekanisme penerbitan
beserta

upaya-upaya

dalam

menangani

kendala-kendala

mekanisme

penerbitan SP2D, penulis memberi kesimpulan bahwa :


1. Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D) adalah dokumen yang diterbitkan oleh
Pemerintah Kuasa BUD di lingkungan pemerintahan Kota Probolinggo untuk
mencairkan dana kegiatan-kegiatan otonomi daerah dalam melaksanakaan
Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD)

2. Mekanisme dalam penerbitan SP2D dilakukan melalui mekanisme


giralisasi dengan alur melengkapi SPJ,SPP dan SPM untuk penerbitan SP2D
oleh BUD.

3. Kendala-kendala dalam mekanisme penerbitan SP2D merupakan


kendala yang berhubungan dengan kesalahan/kekeliruan
dalam pelaksanaan penerbitan SP2D.
4. Upaya-upaya terhadap kendala-kendala mekanisme penerbitan SP2D
merupakan sebuah kebijakan dan solusi untuk pengabsahan dari
kesalahan/kekeliruan dalam penerbitan SP2D dan diperlukan adanya
akuntabilitas dan transparansi dari instansi pemerintahan dengan
berpedoman pada Peraturan Walikota Nomor 52 Tahun 2015 tentang
pedoman kerja pelaksanaan anggaran pendapan dan belanja daerah.
B. Saran

69

1. Verifikator

sebaiknya

mengoptimalkan

partisipatif

Bendahara

pengeluaran bukan hanya sekedar partisipasi semu karena hal ini


berdampak pada meningkatnya kinerja manajerial.
2. Pemerintah Kota Probolinggo sebaiknya melakukan pengawasan dan
evaluasi berkala terhadap Tupoksi PPTK dan bendahara pengeluaran agar
meningkatkan pelaporan sesuai dengan prosedur akuntansi.
3. Pemerintah Kota Probolinggo sebaiknya mengadakan evaluasi terhadap
pembebanan kerja pada masing-masing unit kerja karena beban kerja
yang terlalu berat dapat menyebabkan tidak optimalnya kinerja.
4. Pemerintah Kota Probolinggo sebaiknya memberikan kesempatan kepada
pegawai untuk melakukan inovasi dalam menjalankan tugas dan
fungsinya tanpa melanggar peraturan dan ketetapan yang berlaku.

DAFTAR PUSTAKA

70

Peraturan Walikota Nomor 28 Tahun 2011, Tentang Tata Cara Penatausahaan dan
Penyusunan Laporan Pertanggungjawaban Bendahara
Peraturan Walikota Nomor 25 Tahun 2015, Tentang Pedoman Kerja Pelaksanaan
Anggaran Pendaptan dan Belanja Daerah
Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010 Tentang Standart Akntansi
Pemerintah.
DPPKA, Kepala. 2014. Profile Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan
Aset. Probolinggo: Buku Profile
Tim Dosen FE. UPM. 2016. Tentang Pedoman Penulisan Laporan Kuliah Kerja
Mahasiswa Fakultas Ekonomi UPM Probolinggo

71

PEMERINTAH KOTA PROBOLINGGO


DINAS PENDAPATAN, PENGELOLAAN KEUANGAN DAN ASET
Jalan Panglima Sudirman No. 19 Telp. (0335) 420648 Kota Probolinggo

http://www.dppkakotaprobolinggo.net/email :
dppkad@probolinggokota.go.id

SURAT KETERANGAN KULIAH KERJA


Nomor. ............. /................ /...............2016

Yang bertanda tangan dibawah ini :


Nama

: AGUS HARTADI

NIP

: 19660817 199203 1 016

Alamat

: Jalan Panglima Sudirman No. 19 Kota


Probolinggo.

Jabatan

: Kepala Dinas Pendapatan, Pengelolaan


Keuangan dan Aset.

Menerangkan dengan sebenarnya bahwa :


Nama

: HARI CAHYONO

Alamat

: Jalan Priksan Gg. Bengkel No. 08 RT/RW:


005,017 Kelurahan Kebonsari Kulon,
Kecamatan Kanigaran.

Pekerjaan

: Mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas


Panca Marga Probolinggo.

Benar-benar telah menjalani Praktek Kuliah Kerja mulai tanggal 10 Juni


2016 s/d 10 Juli 2016.
Demikian surat keterangan ini dibuat untuk sebagai mana mestinya. Atas
perhatiannya dan kerjasamanya kami ucapkan terima kasih.
Probolinggo, 27 Juli 2016
Kepala Dinas Pendapatan,
Pengelolaan Keuangan dan
Aset.
72

AGUS HARTADI
Pembina Utama Muda/IVc
NIP. 19660817 199203 1 016

SURAT PERNYATAAN
TIDAK MELAKUKAN PLAGIAT

Yang bertanda tangan di bawah ini, Saya :


Nama

: HARI CAHYONO

NIM

: 13 641 0055

Program study

: Manajemen

Dengan ini menyatakan bahwa, karya ilmiah yang berupa Laporan Kuliah
Kerja Mahasiswa (LKKM) dengan berjudul Mekanisme Penerbitan Surat
Perintah Pencairan Dana Pada Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan
dan Aset Kota Probolinggo adalah benar-benar hasil penulisan saya dan
tidak meniru/plagiat hasil karya penulis lain.
Dengan surat pernyataan ini saya buat dengan sebenarnya, dan apabila
dikemudian hari diketahui bahwa karya ilmiah ini merupakan hasil plagiat
maka saya bersedia dikenakan sanksi akademik sebagaimana yang telah
ditetapkan.

Probolinggo, 10 Juli 2016


Yang menyatakan,

73

HARI CAHYONO
NIM. 13 641 0055

74