Anda di halaman 1dari 32

INISIASI 6

SILOGISME KATEGORIS
Jika "penyimpulan langsung" didefinisikan adalah suatu proses penarikan langsung
kesimpulan dari satu proposisi (premis) saja atas dasar pembandingan term subyek dan
term predikat-nya, maka "SILOGISME KATEGORIS adalah adalah suatu proses
penarikan tidak langsung kesimpulan dari dua proposisi (premis mayor dan premis minor)
atas dasar term pembanding (term tengah) [Bakry, 2012: 6.4]. Sebab itu, Penyimpulan
tidak langsung disebut Silogisme. Atau, disebut dengan Silogisme kategoris, karena
silogisme di dalam proposisi-proposisi kategoris. Misal, Premis mayor: "UT adalah
perguruan tinggi di Indonesia". Premis minor: "Logika adalah mata kuliah yang diajarkan
di UT". Kesimpulan: "Logika adalah mata kuliah yang diajarkan di perguruan tinggi di
Indonesia". Premis mayor (term pangkal banding) adalah proposisi yang mengandung
term predikat pada kesimpulannya. Premis minor (term yang dibandingkan) adalah
proposisi yang mengandung term subyek pada kesimpulannya. Ada 2 macam silogisme
kategoris: Silogisme beraturan dan Silogisme tidak berarturan. Silogisme kategoris harus
mematuhi Hukum dasar penyimpulan sebagai Penyimpulan yang sah (tepat), bukan benar
atau salah.
Prinsip-prinsip Penyimpulan
Prinsip-prinsip penyimpulan merupakan hukum dasar penyimpulan, yang terbagi 2
macam, yang memiliki 7 hukum dasar penyimpulan, yaitu:
1. Prinsip konotasi term dalam silogisme. Atas dasar prinsip konotasi term atau prinsip
persamaan dan prinsip perbedaan, ada 3 hukum dasar penyimpulan:
a) Dua hal yang sama, jika yang satu diketahui sama dengan hal ketiga, maka yang lain
pun pasti sama.
b) Dua hal yang sama, jika sebagian yang satu termasuk dalam hal ketiga, maka
sebagian yang lain pun termasuk di dalamnya.
c) Antara dua hal, jika yang satu sama dan yang lain berbeda dengan hal ketiga, maka
dua hal itu berbeda.
2. Prinsip denotasi term dalam silogisme. Atas dasar prinsip denotasi term atau prinsip
distribusi dan prinsip distribusi negatif, ada 4 hukum dasar penyimpulan:
a) Jika sesuatu hal diakui sebagai sifat yang sama dengan keseluruhan, maka diakui
pula sebagai sifat oleh bagian-bagian dalam keseluruhan.
b) Jika sesuatu hal diakui sebagai sifat yang sama dengan bagian dari suatu
keseluruhan, maka diakui pula sebagi bagian dari keseluruhannya itu.
c) Jika sesuatu hal diakui sebagai sifat yang meliputi keseluruhan, maka meliputi pula
bagian-bagian dalam keseluruhan itu.
d) Jika sesuatu hal tidak diakui oleh keseluruhan, maka tidak diakui pula oleh bagianbagian dalam keseluruhan itu.
Selain, tepat, Penyimpulan juga harus pasti, dengan metode praktis penyimpulan, yaitu
jika dilukiskan dalam diagram himpunan, yang hanya satu bentuk. Sebaliknya, jika
dilukiskan dalam diagram himpunan lebih dari satu bentuk, maka tidak pasti.
Silogisme Beraturan
Silogisme beraturan adalah bentuk penyimpulan yang terdiri dari tiga proposisi
(kesimpulan, premis mayor dan premis minor), serta term tengah. Ada 4 bentuk silogisme
beraturan:

1. Silogisme Sub-Pre, yaitu: Bentuk silogisme, term tengah sebagai term subyek dalam
premis mayor, dan sebagai term predikat dalam premis minor. Dalam 7 hukum dasar
penyimpulan, ada 13 macam silogisme Sub-Pre yang berkesimpulan pasti.
2. Silogisme Bis-Pre, yaitu: Bentuk silogisme, term tengah sebagai term predikat dalam
premis mayor dan minor. Dalam 7 hukum dasar penyimpulan, ada 13 macam silogisme
Bis-Pre yang berkesimpulan pasti.
3. Silogisme Bis-Sub, yaitu: Bentuk silogisme, term tengah sebagi term subyek dalam
premis mayor dan minor. Dalam 7 hukum dasar penyimpulan, ada 13 macam silogisme
Bis-Sub yang berkesimpulan pasti.
4. Silogisme Pre-Sub, yaitu: Bentuk silogisme, term tengah sebagai term predikat dalam
premis mayor, dan sebagai term subyek dalam premis minor. Dalam 7 hukum dasar
penyimpulan, ada 13 macam silogisme Pre-Sub yang berkesimpulan pasti.
Silogisme Tidak Beraturan
Silogisme tidak beraturan adalah bentuk penyimpulan, dengan empat macam:
1. Entimema, yaitu: Bentuk silogisme, ada satu proposisi yang dihilangkan, karena
dianggap sudah diketahui. Ada 4 macam bentuk kemungkinan:
a. Entimema dari silogisme, premis mayor dihilangkan.
b. Entimema dari silogisme, premis minor dihilangkan.
c. Entimema dari silogisme, kesimpulan dihilangkan, karena langsung sudah diketahui.
d. Entimema dari silogisme, premis mayor dan minor dihilangkan, karena dianggap
sudah diketahui.
Faedah praktis entimema, yaitu dengan mengembalikan entimema ke dalam bentuk
asal, merupakan sebagai bukti kebenaran dan ketepatan susunan proposisinya.
2. Epikirema, yaitu: Bentuk silogisme. Bentuk silogisme, salah satu atau kedua premis
(mayor dan minor) disertai dengan alasan. Terjadi di dalam buku-buku atau
percakapan sehari-hari.
3. Sorites, yaitu: Bentuk silogisme, premis berhubungan lebih dari dua proposisi,
sehingga kesimpulan berbentuk hubungan antara premis mayor dan premis minor,
tanpa term tengah. Penyimpulan yang pasti dalam Sorites harus memenuhi beberapa
syarat:
a) Jika dalam hubungan itu universal ke partikular, maka hubungan selanjunya tidak
boleh dibalik, meski sebagai term subyek atau term predikat.
b) Jika dalam hubungan itu partikular ke universal, maka hubungan selanjutnya tidak
boleh dibalik, meski sebagai term subyek atau term predikat.
c) Jika dalam hubungan itu ada negasi, maka yang menegasi atau dinegasi harus
universal, atas dasar prinsip penyimpulan yang ketujuh.
d) Jika dalam hubungan itu tiap proposisi premis (mayor dan minor) berbentuk
ekuivalen, maka proposisi kesimpulan selanjutnya pun berbentuk ekuivalen, atas
dasar prinsip penyimpulan yang pertama.
Atas dasar kuantitas itu, Sorites dibagi 2 macam: Sorites progresif (dari partikular ke
universal, kesimpulannya hubungan antara term subyek dari premis mayor dengan
term predikat dari premis minor); dan Sorites regresif (dari universal ke partikular,
kesimpulannya hubungan antara term subyek dari premis minor dengan term predikat
dari premis mayor).
Faedah praktis Sorites, yaitu dengan menggabungkan bentuk-bentuk silogisme, Sorites
banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari, untuk mempengaruhi orang lain, dan
untuk memberikan Maklumat (perintah atau larangan).

4. Polisilogisme, yaitu: Bentuk silogisme, hubungan pada kesimpulan sebelumnya


menjadi premis pada silogisme berikutnya. Ada 2 polisilogisme: Prosilogisme
(silogisme yang bukan bagian akhir); dan Episilogisme (silogisme yang bagian akhir).
Tiap silogisme hingga silogisme akhir bisa memiliki penyimpulan yang tepat dan pasti,
jika mengikuti hukum dasar penyimpulan dan berbentuk hanya satu diagram
himpunannya.
Dengan demikian, Silogisme merupakan salah satu bentuk penyimpulan yang sah (tepat),
jika mengikuti Prinsip-prinsip penyimpulan sebagai hukum dasar penyimpulan. Selain
itu, penyimpulannya menjadi pasti, jika diagram himpunan berbentuk hanya satu saja.
Sumber: Noor Muhsin Bakri dan Sonjoruri Budiani Trisakti. Logika. Ed. V.Jakarta:
Universitas Terbuka, 2012, hal. 6.1-6.56.
DISKUSI
1. Sebutkan dan jelaskan prinsip-prinsip penyimpulan sebagai hukum dasar penyimpulan!
2. Jelaskan perbedaan silogisme beraturan dan silogisme tidak beraturan dengan diserati
contoh!
Selamat membaca dan berdiskusi,
Masykurwahid
BABVI
SILOGISMEKATEGORIK
I.PRINSIP2PENYIMPULAN
Jika : apapun dalam alam ini senantiasa bergerak.Dan setiap yang bergerak itu berada dalam
perubahan
Maka
:
apapun
dalam
alamini
berada
dalam
perubahan.
2 proposisi yang dip[erbandingkan diatas proposisi ketegorik, oleh karena itu proses penalaranya
disebut
silogisme
kategorik,
yakni.
Suatu bentuk penyimpulan berdasarkan perbandingan 2 proposisi yang didalamnya terkandun
adanya term pembanding dan yang dapat melahirkan proposisi lain dalam kesimpulannya.
Apapun dalam ala ini adalah berada dalam perubahan. Dan, setiap yang berada dalam perubahan
( berubah ) itu suatu kejadian. Jadi, apapun dalam ala mini adalah suatu kejadian
Dalam silogisme, 2 proposisi yang diperbandingkan itu diberi nama premis atau pangkal pikir.
Proposisi pertama disebut P1 sering disebut premis mayor, karena proposisinya mengandung term
yang
pada
umumnya
dalam
kesimpulan
sebagai
predikat.
Proposisi kedua disebut P2 sering disebut premis minor, karena proposisinya mengandung term yang
pada
umumnya
dalam
kesimpulan
sebagai
subjek.
P1
:
semua
makhluk
tidak
abadi
P2:
manusia
adalah
makhluk
Dari perbandingan tersebut dapat ditarik kesimpulan atau konklusi (Ks). Semua manusia tidak abadi
Dalam
penyimpulan
berbentuk
silogisme
ada
3
unsur
sbb,
1.
Term
pembanding,
dengan
symbol
M:
(
makhluk
)
2.
Term
pangkal
banding,
P
(
abadi
)
3.
Term
yang
dibandingkan,
S
(
manusia
)
P1
:
Semua
makhluk
tidak
abadi
(
semua
M
tidak
P
)
P2
:
semua
manusia
adalah
makhluk
(
semua
S
adalah
B
)
Ks
:
semua
manusia
tidk
abadi
(
semua
S
tidak
P
)
Proses
penalaran
dalam
bentuk
silogisme
diuraikan
dengan
diagram
:
P1
:
semua
makhluk
tidak
abadi
M
=
makhluk
P
=
abadi
M
?
P
:
M
tidak
termasuk
P.
P2
:
manusia
adalah
makhluk
S
=
manusia
M
=
makhluk
i
S
?
M
:
S
merupakan
bagian
M
Dapat
disimpulkan
Ks
:
manusia
tidak
abadi
S
=
manusia

abadi
P
A.
DASAR
PENYIMPULAN
1.
Prinsip
konotasi
term
dalam
silogisme
a.
hukum
pertama
2 hal yang sama , apabila yang satu diketahui sama dengan hal ketiga maka yang lain pun pasti
sama.
Semua
manusia
berakal
budi
(
A
=
B
)
Semua
yang
berakal
budi
berbudaya
(
B
=
C
)
Semua
manusi
berbudaya
(
A
=
C
)
Hukum pertama penyimpulan atas dasar konotasi term dalam silogisme ini, contoh dan rumusan
simboliknya
sbb,
Semua manusia berakal budi, dan semua yang berakal budi berbudaya maka semua manusia
berbudaya
(
A
=
B
)
?
(
B
=
C
)
?
(
A
=
C
)
b.
hukum
kedua
2 hal yang sama, apabila sebagian yang satu termasuk dalam hal ketiga maka sebagian yang
lainpun
teramsuk
didalamnya.
Rakyat
Indonesia
adalah
yang
menjadi
WNI
(
A
=
B
)
Sebagian
WNI
adalah
keturanan
asing
(
B
?
C
)
Sebagian
Rakyat
Indonesia
adalah
keturanan
asing
(
A
?
C
)
Dirumuskan
Rakyat Indonesia adalah menjadi WNI, dan sebagian WNI keturanan asing maka sebagian rakyat
Indonesia
dalah
keturanan
asing
(
A
=
B
)
?
(
B
?
C
)
?
(
A
?
C
)
S
HUKUM

c.
hukum
ketiga
antara 2 hal, apabila yang satu sama dan yang lain berbeda dengan hal ketiga maka 2 hal itu
berbeda.
Semua
yang
berbudaya
adalah
manusia
(
A
=
B
)
Semua
manusia
bukan
keturunan
kera
(
B
?
C
)
Semua
yang
berbudaya
bukanlah
keturunan
kera
(
A
?
C
)
Disimpulkan
Semua yang berbudaya adalah manusia, dan Semua manusia bukan keturunan kera maka Semua
yang
berbudaya
bukanlah
keturunan
kera
(
A
=
B
)
?
(
B
?
C
)
?
(
A
?
C
)
2.
Prinsip
Denotasi
term
dalam
silogisme
Prinsip dictum de omni( dikatakan tentang semua ). Dan dictum de nullo ( tidak dikatakan
tentang
manapun
juga
).
Pinsip
dasar
denotasi
c.
hukum
keempat
apabila sesuatu hal diakui sebagai sifat yang sama dengan keselurhan maka diakui pula sebagai
sifat
oeh
bagian2
keseluruhan
tersebut.
WNI
keturunana
asing
adalah
rakyat
Indonesia.
(
A
?
B)
Semua rakyat Indonesia sama kedudukannya dalam hukum Indonesia. ( A= B)
Semua WNI keturunan asing mempunyai kedudukan sama dalam hukum Indonesia. ( A ? C )
Disimpulkan
WNI keturunana asing adalah rakyat Indonesia, dan semua Indonesia sama kedudukannya dalam
hukum Indonesia maka semua WNI keturunan asing mempunyai kedudukann yang sama dalam
hukum
Indonesia.
(
A
?
B
)
?
(
B
=
C
)
?
(
A
?
C
)
d.
hukum
kelima
apabila sesuatu hal diakui sebagai sifat yang sama dengan bagian dari keselurhan maka diakui pula
sebagai
bagian
dari
keseluruhan
itu.
Sebagian
makhluk
adalah
manusia
(
A
?
B)
Semua
manusia
berbudaya
(
B
=
C
)
Sebagian
makhluk
ada
yang
berbuday
(
A
?
C)
Disimpulkan
Semua makhluk adalah manusia, dan manusia berbudaya maka sebagian makhluk adalah
berbudaya.
(
A
?
B
)
?
(
B
=
C
)
?
(
A
?
C
)
e.
hukum
keenam
apabila sesuatu hal diakui sifat yang meliputi keseluruhan maka meliputi pula bagian2 dalam
keseluruhan
itu.
Semua
warga
PDI
adalah
rakyat
Indonesia
(
A
?
B
)

Semua
rakyat
Indonesia
ber-Ketuhuanan
Yang
Maha
Esa
(
B
?
C
)
Semua
warga
PDI
harus
ber-Ketuhuanan
Yang
Maha
Esa
(
A
?
C
)
Disimpulkan
,
Semua warga PDI adalah rakyat Indonesia, dan Semua rakyat Indonesia ber-Ketuhuanan Yang Maha
Esa
maka
Semua
warga
PDI
harus
ber-Ketuhuanan
Yang
Maha
Esa.
(
A
?
B
)
?
(
B
?
C
)
?
(
A
?
C
)
f.
hukum
ketujuh
apabila sesuatu hal tidak diakui oleh keselurhan maka tidak diakui pula bagian2 dalam keseluruhan
tersebut
itu.
Semua
warga
PDI
adalah
rakyat
Indonesia
(
A
?
B
)
Semua
rakyat
Indonesia
tidak
boleh
beraliran
komunis
(
B
?
C
)
Semua
warga
PDI
tidak
boleh
beraliran
komunis
(
A
?
B
)
Disimpulkan
Semua warga PDI adalah rakyat Indonesia, dan Semua rakyat Indonesia tidak boleh beraliran
komunis
maka
Semua
warga
PDI
tidak
boleh
beraliran
komunis
(
A
?
B
)
?
(
B
?
C
)
?
(
A
?
C
)
3.
Ikhtisar
hukum2
silogisme
Hukum
beradasar
konotasi
term
ada
3
rumusan
Hukum
berdasar
denotasi
term
ada
4
rumusan
Kaidah
silogisme
kategorik
adalah
sbb
a.
(
A
=
B
)
?
(
B
=
C
)
?
(
A
?
C
)
b.
(
A
=
B
)
?
(
B
?
C
)
?
(
A
?
C
)
c.
(
A
=
B
)
?
(
B
?
C
)
?
(
A
?
C
)
d.
(
A
?
B
)
?
(
B
=
C
)
?
(
A
?
C
e.
(
A
?
B
)
?
(
B
=
C
)
?
(
A
?
C
)
f.
(
A
?
B
)
?
(
B
?
C
)
?
(
A
?
C
g.
(
A
?
B
)
?
(
B
?
C
)
?
(
A
?
C
)
B.
METODE
PRAKTIS
PENYIMPULAN
Prinsip penyimpulan praktis dapat dinyatakan dalam bentuk kontrapositif sebagi berikut. Suatu
silogisme jika dilukiskan dalam diagram himpulan lebih satu bentuk maka kesimpulannya tidak pasti
(
A
?
B
)
?
(
C
=
B
)
?
(
A
?
C
)
(
A
?
B
)
:
sebagian
yang
berbangsa
Cina
menjadi
WNI
( B = C ) : semua yang dimaksud rakyat Indonesia adalah yang menjadi WNI
(
A
?
C
)
:
sebagian
yang
berbagnsa
china
menjadi
rakyat
Indonesia.
(
A
?
B
)
?
(
C
?
B
)
?
(
A
?
C
)
(
A
?
B
)
:
Semua
yang
berbangsa
cina
berbudaya
(
C
?
B
)
:
rakyat
Indonesia
berbudaya
(
A
?
C
)
:
Semua
yang
berbangsa
cina..?....
rakyat
Indonesia.
II.
SILOGISME
BERATURAN
Proposisi yang dapat satu dalam silogisme adalah proposisi particular inklusif maupun negative dan
proposes
particular
afirmatif
maupun
negative.
(
S
=
P
)
:
Proposisi
universal
afirmatif
ekuivalen
(
S?
P
)
:
Proposisi
universal
afirmatif
implikasi
(
S
?
P
)
:
Proposisi
universal
negative
ekslusif
(
S
?
P
)
:
Proposisi
partikular
afirmatif
inklusif
(
S
?
P
)
:
Proposisi
partikular
afirmatif
implikasi
A.
BENTUK2
SILOGISME
1.
Silogisme
Sub-Pre
Suatu bentuk silogisme yang term pembandingnya dalam premis pertama sebagi subjek dan dalam
premis
kedua
sebagi
predikat
(M
=
P)
?
(
S
=
M
)
?
(
S
=
P
)
Ada
13
macam
silogisme
yang
berkesimpulan
pasti,
(M
=
P)
?
(
S
=
M
)
?
(
S
=
P
)
(M
=
P)
?
(
S
?
M
)
?
(
S
?
P
)
(M
=
P)
?
(
S
?
M
)
?
(
S
?
P
)
(M
=
P)
?
(
S
?
M
)
?
(
S
?
P
)
(M
?
P)
?
(
S
=
M
)
?
(
S
?
P
)
(M
?
P)
?
(
S
?
M
)
?
(
S
?
P
)
(M
?
P)
?
(
S
=
M
)
?
(
S
?
P
)
(M
?
P)
?
(
S
?
M
)
?
(
S
?
P
)
(M
?
P)
?
(
S
=
M
)
?
(
S
?
P
)
(M
?
P)
?
(
S
=
M
)
?
(
S
?
P
)
(M
?
P)
?
(
S
=
M
)
?
(
S
?
P
)
(M
=
P)
?
(
S
?
M
)
?
(
S
?
P
)
(M
?
P)
?
(
S
?
M
)
?
(
S
?
P
)

2.
Suatu
(P
Ada
(P
(P
(P
(P
(P
(P
(P
(P
(P
(P
(P
(P
(P
3.
Suatu
(M
Ada
(M
(M
(M
(M
(M
(M
(M
(M
(M
(M
(M
(M
(M

Silogisme
Bis-Pre
(Silogisme
bentuk
predikat
predikat
)
bentuk silogisme yang term pembandingnya menjadi predikat dalam kedua premis.
=
M)
?
(
S
=
M
)
?
(
S
=
P
)
13
macam
silogisme
yang
berkesimpulan
pasti,
=
M)
?
(
S
=
M
)
?
(
S
=
P
)
=
M)
?
(
S
?
M
)
?
(
S
?
P
)
=
M)
?
(
S
?
M
)
?
(
S
?
P
)
=
M)
?
(
S
?
M
)
?
(
S
?
P
)
=
M)
?
(
S
?
M
)
?
(
S
?
P
)
?
M)
?
(
S
=
M
)
?
(
S
?
P
)
?
M)
?
(
S
?
M
)
?
(
S
?
P
)
?
M)
?
(
S
?
M
)
?
(
S
?
P
)
?
M)
?
(
S
=
M
)
?
(
S
?
P
)
?
M)
?
(
S
=
M
)
?
(
S
?
P
)
?
M)
?
(
S
=
M
)
?
(
S
?
P
)
?
M)
?
(
S
=
M
)
?
(
S
?
P
)
?
M)
?
(
S
?
M
)
?
(
S
?
P
)
Silogisme
Bis-Sub
(
silogisme
bentuk
predikat
subjek
)
bentuk silogisme yang term pembandingnya menjadi subjek dalam kedua premis.
=
P)
?
(
M
=
S
)
?
(
S
=
P
)
13
macam
silogisme
yang
berkesimpulan
pasti,
=
P)
?
(
M
=
S
)
?
(
S
=
P
)
=
P)
?
(
M
?
S
)
?
(
S
?
P
)
=
P)
?
(
M
?
S
)
?
(
S
?
P
)
=
P)
?
(
M
?
S
)
?
(
S
?
P
)
=
P)
?
(
M
?
S
)
?
(
S
?
P
)
?
P)
?
(
M
=
S
)
?
(
S
?
P
)
?
P)
?
(
M
?
S
)
?
(
S
?
P
)
?
P)
?
(
M
=
S
)
?
(
S
?
P
)
?
P)
?
(
M
?
S
)
?
(
S
?
P
)
?
P)
?
(
M
=
S
)
?
(
S
?
P
)
?
P)
?
(
M
=
S
)
?
(
S
?
P
)
?
P)
?
(
M
?
S
)
?
(
S
?
P
)
?
P)
?
(
M
?
S
)
?
(
S
?
P
)

4.
Suatu
dalam
.(P
Ada
(P
(P
(P
(P
(P
(P
(P
(P
(P
(P
(P
(P

Silogisme
Pre-Sub
(
Silogisme
bentuk
predikat
subjek)
bentuk silogisme yang term pembandingnya dalam premis pertama sebagai predikat dan
premis
kedua
sebagi
subjek.
=
M)
?
(
M
=
S
)
?
(
S
=
P
)
13
macam
silogisme
yang
berkesimpulan
pasti,
=
M)
?
(
M
?
S
)
?
(
S
?
P
)
=
M)
?
(
M
=
S
)
?
(
S
=
P
)
=
M)
?
(
M
?
S
)
?
(
S
?
P
)
=
M)
?
(
M
?
S
)
?
(
S
?
P
)
=
M)
?
(
M
?
S
)
?
(
S
?
P
)
?
M)
?
(
M
=
S
)
?
(
S
?
P
)
?
M)
?
(
M
?
S
)
?
(
S
?
P
)
?
M)
?
(
M
?
S
)
?
(
S
?
P
)
?
M)
?
(
M
=
S
)
?
(
S
?
P
)
?
M)
?
(
M
=
S
)
?
(
S
?
P
)
?
M)
?
(
M
=
S
)
?
(
S
?
P
)
?
M)
?
(
M
?
S
)
?
(
S
?
P
)

B.
Silogisme
A
=
P
R
Ke
2
A
=
B
?
B
?
B
?
B
?

IKHTISAR
kategorik
A
?
B

A
C
C

=
A
A

C
C

A
?
?

A
A

?
C
C
?
C

SILOGISME
PREMIS
B
A
?

A
A
A
C
?

C
?
?

A
C
C

?
A

C
?
?

?
?

BERATURAN
PERTAMA
?
B

?
?
?

?
C

C
?
?
?
?

III.
SILOGISME
TAK
BERATURAN
A.
ENTIMEMA
Suatu bentuk silogisme yang hanya menyebutkan premis atau kesimpulan saja atau keduanya tetapi
ada
satu
premis
yang
tidak
dinyatakan.

Dia
diajukan
ke
pangadilan
karena
pengelapan
uang
Negara.
(
A
?
B
)
?
(
A
?
C
)
(
A
?
B
)
:
Dia
mengelapkan
uang
Negara
(
A
?
C
)
:
Dia
diajukan
ke
pengadilan
Secara lengkap dirumuskan ( A ? B ) ? ( B ? C ) ? ( A ? C )
Dia mengelapkan uang Negara, dan semua mengelapkan uang Negara diajukan kepengadilan maka
dia
diajukan
ke
pengadilan
1.
bentuk2
entimema
a
Entimema
dari
silogisme
yang
premis
pertamanya
ditiadakan
(
.
)
?
(
A
?
B
)
?
(
A
?
C
)
Fajar Bakry diperkenankan mengajukan permohonan penulisan skripsi karena Fajar Bakry telah
memenuhi
syarat
yang
ditetapkan
fakultas.
b
Entimema
dari
silogisme
yang
premis
keduanya
ditiadakan
(
A
?
B
)
?
(
..
)
?
(
A
?
C
)
Fajar Bakry diperkenankan mengajukan permohonan penulisan skripsi karena mahasiswa yang telah
memenuhi syarat yang telah ditetapkan oleh fakultas diperkenankan mengajukan permohonan
penulisan
skripsi
c Entimema dari silogisme yang kesimpulannya diperkirakan langsung dapat diketahui.
(
B
=
C
)
?
(
A
?
B
)
?
(
.
)
karena mahasiswa yang telah memenuhi syarat yang telah ditetapkan oleh fakultas diperkenankan
mengajukan permohonan penulisan skripsi, dan Fajar Bakry telah memenuhi syarat yang ditetapkan
oleh
fakultas.
d
Entimema
dari
silogisme
yang
premis
pertamanya
ditiadakan
(
..
)
?
(
..
)
?
(A
?
C)
Fajar
Bakry
diperkenankan
mengajukan
permohonan
penulisan
skripsi
2.
Faedah
praktis
entimema
B.
EPIKEREMA
Suatu bentuk silogisme yang salah satu atau kedua premisnya disertai alas an.
Kelompok pemeras kaki lima ditahan pemerintah karena menggangu ketenangan masyarakat. Dan
remaja putus sekolah kampong X adalah kelompok pemeras kaki lima karena mengikuti Gali
sebagai pimpinan. Maka, remaja putus sekolah kampong X telah ditahan pemerintah.
(
B
?
P
)
?
(
B
?
C
)
(
A
?
G
)
?
(
A
?
B
)
?
(
A
?
C
)
( B ? P ) ? ( B ? C ) Kelompok pemeras kaki lima ditahan pemerintah karena menggangu ketenangan
masyarakat
( B ? P ) ? ( B ? C ) remaja putus sekolah kampong X adalah kelompok pemeras kaki lima karena
mengikuti
Gali
sebagai
pimpinan
(
B
?
P
)
?
remaja
putus
sekolah
kampong
X
telah
ditahan
pemerintah.
C.
SORITES
Suatu bentuk silogisme yang premisnya berkait-kaitan lebih dari 2 proposisi pertama dengan salah
satu
term
proposisi
terahkir
yang
keduanya
bukan
term
pembanding.
Semua peserta tes pegawai negeri adalah WNI, dan WNI harus berpancasila, dan semua yang
berpancasila tidak berpaham komunis maka semua peserta tes bukan berpaham komunis.
(
A
?
B
)
?
(
B
?
C
)
?
(
C
?
D
)
?
(
A
?
D
)
Semua A adalah B, dan semua B adalah C, dan semua C bukan D maka semua A bukan D.
1.
Syarat2
sorites
a Jika dalam perkaitan itu lingkunan term berjalan dari term yang luas meliputi term yang sempit
maka perkaitan selanjutnya tidak boleh dibalik walaupun term tersebut sebagai subjek atau predikat.
(Y
=
Z)
(X
?
Y)
(R
?
X)
(X
?
R)
(S
?
Z)
b Jika dalam perkaitan itu lingkunan term berjalan dari term yang sempit meliputi term yang luas
maka perkaitan selanjutnya tidak boleh teribalik walaupun term tersebut sebagai subjek atau
predikat.
(X
?
Y)
(Y
=
Z)
(R
?
Z)
(R
=
S)
(S
?
X)
c Jika dalam perkaitan itu ada negasimaka yang menegasikan atau yang dinegasikan harus term
yang
lebih
luas.
(X
=
Z)
(R
?
Z)

(R
?
S)
(S
?
X)
d Jika dalam perkaitan itu tiap proposisi sebagai premis berbentuk ekuivalen maka sampai proposisi
tak
terhingga
pun
kesimpulannya
tetap
berbentuk
ekuivalen.
(A
=
B)
(B
=
C)
(D
=
C)
(A
=
D)
2.
macam2
sorites
a
Sorities
Progresif
(
Aristotelian
sorities
)
Perbincangan mengarah maju dari term yang tersempit sampai pada yang terluas, sedangkan
kesimpulannya adalah hubungan antara subjek dari premis pertama dengan predikat dari premis
terahkir.
(
A
?
B
)
?
(
B
?
C
)
?
(
C
?
D
)
?
(
A
?
D
)
Jika manusia adalah rasional, sedang apa yang rasional adalah spiritual ( rohani ), dan apa yang
spiritual
tidak
akan
mati.
Jadi
jiwa
manusia
tidak
akan
mati.
Semua A adalah B, semua B adalah C, semua C bukan D, semua A bukan D
b
Sorites
progresif
/
sorites
Goklenius
(
Goclenian
sorites
)
Perbincangan mengarah balik dari term yang terluas menuju yang tersempit, sedangkan
kesimpulannya adalah hubungan antara subjek dari premis terahkir dengan predikat dari premis
pertama.
(
B
=
A
)
?
(
C
=
B
)
?
(
D
?
C
)
?
(
E
?
D
)
?
(
E
?
A
)
Setiap yang dikaruniai naluri mempunyai reaksi spontan, setiap hewan dikaruniai naluri, dan semua
manusia adalah hewan, sedangkan saddam husain adalah seorang manusia. Jadi kesimpulannya
saddam
husain
mempunyai
reaksi
spontan.
Semua B adalah A, semua C adlah B,semua D adalah C,semua E adalah E. jadi E adalah A
3.
Faedah
praktis
sorites
Sorites berarti tumpukan sehingga penalarannya dapat diartikan: suatu bentuk penyimpulan yang
bertumpuk2.
D.
POLISOLIGISME
Bentuk penyimpulan berupa perkaitan silogisme sehingga kesimpulan silogisme sebelumnya
menjadi
premis
pada
sologisme
selanjutnya.
(A
?
B)
(B
?
C)
(A
?
C)
(C
?
D)
(A
?
D)
Jika semua warga PDI adalah WNI, dan semua WNI harus ber-Ketuhanan Yang Maha Esa maka semua
wara PDI harus ber-Ketuhanan Yang Maha Esa, dan yang ber-Ketuhanan Yang Maha Esa tidak
beraliran komunis maka warga PDI tidak beraliran komunis.

S I LOG I S M E
S I LOG I S M E

A.

1.

Konsep Dasar Silogisme

Pengertian Silogisme

Silogisme dapat didefinisikan sebagai proses menggabungkan tiga proposisi, dua sebagai premis
menjadi dasar penyimpulan disebut premis I dan premis II, satu menjadi simpulan yang ditarik (konklusi).
Jadi, dalam silogisme selalu ada tiga proposisi, yakni premis mayor, premis minor, dan akhirnya
konklusi. Premis adalah proposisi-proposisi yang digunakan untuk penarikan konklusi. Konklusi ialah
proposisi yang menyatakan hasil inferensi yang dilakukan berdasarkan proposisi-proposisi yang menjadi
premis-premsi suatu inferensi. Proposisi-proposisi yang menjadi premis-premis dalam suatu silogisme
disebutantesedens, sedangkan proposisi yang menjadi konklusi disebut konsekuensi. Predikat konklusi
disebut term mayor [P], dan subjek konklusi disebut term minor [S]. Disebut demikian karena ekstensi
predikat konklusi senantiasa lebih luas dari subjeknya. Premis yang mengandung term mayor
disebut premis mayor, sedangkan premis yang mengandung term minor disebut premis minor. Term yang
tidak terdapat pada proposisi konklusi tetapi ada di kedua premis sebagai pembanding disebut term
pembanding, atauterm antara/term tengah (terminus medius) [M]
Contoh: Semua binatang makan. Sapi adalah binatang. Jadi, sapi makan.
Dalam contoh tersebut:
-

Term minor [S]: sapi

Term mayor [P]: makan

Term pembanding [M]: binatang

Premis mayor: semua binatang makan

Premis minor: sapi itu binatang

Simpulan atau konklusi: sapi makan

2.

Berbagai Jenis Silogisme

Mappeati Nyorong, (1978:52) membedakan silogisme dalam dua jenis, yaitu: silogisme murni dan
silogisme campuran berdasarkan unsur-unsur proposisinya. Jika proposisi-proposisinya sama
hubungannya, silogisme itu dinamai silogisme murni, dan jika proposisi-proposisinya berbeda hubungannya
dinamai silogisme campuran. Selanjutnya dikemukakan bahwa kedua silogisme ini dapat diklasifikasi lagi,
yaitu: Silogisme murni dapat dibagi atas: silogisme murni kategori, silogisme murni hipotetis, dan slogisme
murni disjungtif berdasarkan proposisi-proposisi pembentunknya. Sedangkan silogisme campuran dibagi
pula atas tiga jenis, yaitu: Silogisme hipotetis kategoris, Disjungtif kategoris, dan Dilemma.
Sumaryono (1999:90) juga membedakan silogisme dalam dua kategori, yaitu: silogisme kategoris
dan silogisme hipotetis.
1. Silogisme kategoris ialah silogisme
Rapar (1996:66) membagi silogisme ke dalam beberapa jenis, sebagai berikut:
a.

Silogisme sempurna - silogisme yang terdiri atas tiga proposisi, yaitu dua premis dan satu simpulan
(conclution)

b.

Silogisme kategoris - silogisme yang proposisi pertamanya merupakan proposisi kategoris

c.

Silogisme hipotetis - silogisme yang proposisi pertamanya merupakan proposisi hipotetis,

d.

Silogisme tidak sempurna adalah silogisme yang proposisinya kurang atau lebih dari tiga
Klasifikasi secara visualisasi seperti gambar 4.1

Gambar 4,1 Klasifikasi Silogisme (Rapar, 1996:66)

Untuk lebih mendalami setiap jenis silogisme tersebut diuraikan pada subbab-subbab berikutnya

3.

Prinsip-prinsip Silogisme

Rapar (1996:47) mengemukakan ada dua prinsip silogisme (canons of syllogisme), yaitu prinsip
kesesuaian, dan prinsip ketidaksesuaian
a.

Prinsip Kesesuaian (principium convenientiae). Prinsip kesesuaian menegaskan bahwa apabila dua buah
term yang ternyata sama dan sesuai dengan term ketiga, kedua term itu sama. Contoh: o = q; p = q; maka o
=p

b.

Prinsip Ketidaksesuaian (principium discrepantiae). Prinsip ini menegaskan bahwa apabila ada dua buah
term dan term yang satu sama dengan term yang ketiga, kedua term itu tidak tidak sama atau tidak sesuai
satu dengan yang lainnya. Contoh: o = q; p q; maka o q
Kedua prinsip tersebut harus dikaitkan pula dengan diktum Aristoteles yang terkenal: Diktum
de omni et nullo (diktum tentang semua dan tidak satu pun). Diktum itu berkaitan dengan term
berdistribusi dan term yang tidak berdistribusi.

a.

Dictum de omni menyatakan bahwa apa yang berlaku bagi sebuah term berdistribusi, berlaku pula bagi
semua yang tercakup dalam ekstensi dari term tersebut
Contoh:
Semua sarjana adalah lulusan perguruan tinggi
Toar adalah sarjana
Toar adalah lulusan perguruan tinggi

Dari contoh tersebut di atas terlihat bahwa lulusan perguruan tinggi itu
berlaku bagisemua sarjana. Karena Toar tercakup dalam ekstensi term
sarjana, term lulusan perguruan tinggi itu berlaku pula bagi Toar.

b.

Dectum de nullo menyatakan bahwa apabila sebuah term berdistribusi dinegasi, tidak satu pun dari yang
tercakup dalam ekstensi term tersebut yang tidak dinegasi.
Contoh:
Manusai adalah buka kera
Toar adalah manusia
Toar adalah buka kera

Dari contoh tersebut di atas terlihat bahwa term kera menegasi


term manusia.
Karena Toar tercakup dalam ekstensi term manusia, term kera itu pun
menegasi Toar

B.

Silogisme Kategoris

1.

Pengertian Silogisme Kategoris

Sebagaimana sudah disebutkan terdahulu pengertian Silogisme adalah proses menggabungkan


tiga proposisi, dua sebagai premis menjadi dasar penyimpulan disebut premis I dan premis II, satu menjadi
simpulan yang ditarik (konklusi). Silogisme kategoris berarti argumen yang terdiri atas tiga proposisi
kategoris yang saling berkaitan, dua menjadi dasar penyimpulan disebut premis I (mayor) dan premis II
(minor), satu menjadi konklusi. Silogisme kategoris berarti konklusi deduktif yang menggunakan mediasi,
terdiri atas tiga proposisi kategoris yang saling berkaitan. Dua proposisi pertama sebagai premis menjadi
dasar konklusi. Sedangkan yang ketiga menjadi konklusi. Sebagai contoh yang sederhana:
Premis I (mayor): Semua mahasiswa bercita-cita tinggi
Premis II (minor): Beberapa diantaranya kuliah dengan rajin
Konklusinya

2.

: Jadi, beberapa yang rajin kuliah bercita-cita tinggi

Unsur-unsur Silogisme kategoris

Pada uraian pengertian silogisme kategoris di atas, ada dua unsur-unsur penting yang terdapat
dalam sebuah silogisme kategoris, yaitu:
a.

Tiga buah proposisi, yaitu premis mayor, premis minor, dan konklusi

b. Tiga buah term, yaitu term subjektif (S), term predikat (P), dan term antara (M)

3.
a.

Aksioma dan Kaidah Silogisme Kategoris.

Aksioma Logis dalam Silogisme Kategoris

Setiap silogisme kategoris pada dasarnya menyatakan kesesuaian atau ketidaksesuaian antara
term minor [S] dan term mayor [P] atas dasar sesuai tidaknya kedua term tersebut dengan term antara [M].
Proses berpikir semacam ini memiliki empat aksioma logis, sebagai berikut:
1)

Prinsip Identitas Timbal Balik. Jika dua term cocok atau identik dengan term ketiga, maka kedua term
tersebut identik satu sama lain.
Contoh:
Semua mahasiswa [M] adalah warga masyarakat akademis [P]
Teman-teman saya [S] adalah mahasiswa [M]
Jadi, teman-teman saya [S] adalah warga masyarakat akademis [P]

2)

Prinsip Berbeda secara Timba Balik. Jika di antara dua term hanya satu yang cocok dengan term ketiga,
sementara yang lain tidak cocok, maka kedua term pertama tersebut tidak coco satu sama lain
Contoh:
Mahasiswa [P] adalah kaum intelektual [M]
Pedagang sayur [S] bukan kaum intelektual [M]
Jadi, pedagang sayur [S] bukan mahasiswa [P]

3)

Prinsip Dictum de Omni. Apa yang diakui tentang suatu kelas logis tertentu diakui pula tentang bagianbagian logisnya. Dengan kata lain, apa yang diakui tentang suatu term tertentu diakui pula tentang termterm lain yang menjadi bawahannya.
Contoh:
Setiap manusia adalah makhluk mortal
Amad adalah manusia

Jadi, Ahmad adalah makhluk mortal.

4)

Prinsip Dictum de Nullo (Hukum Kemustahilan). Apa yang diingkari tentang suatu kelas logis tertentu
dingkari juga tentang bagian-bagiannya (secara logis),. Dengan kata lain, apa yang secara universal
diingkari teentang suatu term diingkari juga tentang masing-masing contoh objek penjabaran term tersebut.
Contoh:
Bangsa Indonesia bukan bangsa Belanda
Orang Bugis adalah bagian dari bangsa Indonesia
Jadi, orang Bugis bukan bangsa Belanda

b.

Kaidah silogisme yang didasarkan pada term

Pada umumnya literatur menyatakan bahwa ada empat kaidah/hukum yang didasarkan pada term
dalam penyusunan silogisme kategoris, sehingga dapat diperoleh suatu konklusi yang benar, yaitu:
1)

Sebuah silogisme yang benar tidak boleh mengandung kurang atau lebih dari 3 (tiga) term (minor, mayor,
dan menengah)
Untuk memperoleh konklusi yang tepat, sebuah silogisme harus terdiri atas tiga term saja, yaitu term mayor,
term minor, dan term antara yang masing-masing disebut dua kali dalam silogisme tersebut. Ketiga term
tersebut tidak boleh memiliki arti rangkap karena akan mengakibatkan kesesatan ekuivokasi. Jika term
mayor yang memiliki arti rangkap, akan terjadi kesalahan ambiguis mayor; jika term minor yang memiliki arti
rangkap, akanterjadi kesalahan ambiguis minor; dan jika term antara yang memiliki arti rangkap , akanterjadi
kesalahan ambiguis antara. Tewrm-term yang memiliki arti rangkap, antara lain, apel (apel bendera atau
buah apel), kambing hitam (kambing berwarna hitam atau orang yanag dipersalahkan tetapi sebenarnya
tidak bersalah), gabus (ikan air tawar atau kayu yang lunak), dan sebagainya.

2)

Term antara (pembanding) harus berada dalam premis dan bukan dalam konklusi
Term antara adalah pembanding antara term minor dan term mayor dalam premis-premis. Perbandingan itu
dimaksudkan untuk menemukan sesuai tidaknya antara term subjek [S] dan term predikat [P]. Jadi, sudah
semestinya bahwa term antara [M] terdapat pada kedua premis. Jika term ini muncul kembali di dalam
kesimpulan, maka dapat diartikan bahwa dalam proses penalaran ini tidak terjadi proses konklusi
Contoh:
Siapa orang dapat tertawa
Setiap orang dapat menangis
Jadi, setiap oran dapat tertawa sambil menangis

Jika proses penalarannya terjadi seperti contoh di atas, maka sebenarnya proses tersebut bukan ssilogisme
sebab dalam penalaran tersebut tidak terdapat kebenaran baru yang seharusnya muncul di dalam konklusi.
Konklusi adalah titik akhir yang hendak dicapai/dinyatakan oleh premis-premisna.

3)

Term Subjek dan predikat dalam kesimpulan tidak boleh lebih luas dari term dalam premis.
Apabila suatu term tertentu dalam premis tidak mempunyai luas universal, janganlah menurunkannya dalam
kesimpulan dengan luas universal. Jadi, apabila suatu term tertentu dalam premis adalah partikular, tidak
boleh menurunkannya dalam kesimpulan dengan luas universal.
Contoh:
Semua burun mempunyai saya
Beberapa binatang adalah burung
Jadi, semkua binatang mempunyai sayap.
Dari contoh ini terlihat bahwa luas term subjek sebagai term minor (binatang) dalam kesimpulan lebih besar
daripada luas term tersebut dalam premis minor. Kesimulan seharusnya berbunyi Beberapa binatang
mempunyai sayap.

4)

Term antara (pembanding) harus sekurang-kurangnya satu kali muncul sebagai term/pengertian universal.
Referent (objek) dari term antara sekurang-kurangnya identik (atau tidak identik) dengan referent (objek) dari
term minor atau dari term mayor. Jika term antara digunakan dua kali secara partikular di dalam premispremisnya, ini berarti bahwa term minor hanya sesuai dengan bagian tertentu dari term antara.Dalam hal
ini, kita tidak tahu pasti apakah term minor [S] dan term mayor [P] dapat sesuai dengan bagian term antara
tersebut, sebab di dalam premis tidak dinyatakan secara eksplisit apakah bagian dari term antara yang
cocok dengan term minor itu cocok juga dengan term mayor.
Contoh:
Tikus mempunyai ekor
Ikan mempunyai ekor
Jadi, tikus sama dengan ikan
Faktanya memang benar bahwa tikus dan ikan mempunyai cciri umum yaitu memiliki ekor. Namun, ini tidak
berarti bahwa keduanya lalu ideentik satu sama lain. Ada ciri lain yang justru membedakan keduanya.
Kedua jenis binatang tersebut hanya identik dalam salah satu bagian tubuhnya saja, bukan secara
keseluruhan mirip satu sama lain

c.

Kaidah silogisme yang didasarkan pada premis

Sumaryono (1999:97) mengemukakan ada empat kaidah atau aturan silogisme yang didasarkan
pada premis, sehingga dapat diraih konklusi yang benar, yaitu:

1)

Apabika kedua premis positif maka kesimpulannya harus positif

2)

Kedua premis tidak boleh negatif, karena tidak bisa melahirkan suatu kesimpulan

3)

Kedua premis tidak boleh partikular, setidak-tidaknya salah satu harus universal
4)

Kesimpulan harus mengikuti premis yang paling lemah

Rapar (1997:50) menambahkan tiga sehingga menjadi tujuh kaidah/hukum yang didasarkan pada
premis dalam penyusunan silogisme, yaitu:
1)

Sebuah silogisme hanya memiliki dua premis dan satu konklusi


Silogisme yang sempurna memiliki dua premis yang tgerdiri atas premis mayor dan premis minor. Dari
premis mayor dan premis minor itulah konklusi dapat diambil. Semua itu telah dijelaskan dalam definisi
mengenai silogisme

2)

Premis-premis dalam sebuah silogisme tidak boleh kedua-duanya


Premis negatif menunjukkan bahwa predikat proposisi menyangkal/menegasi subjeknya. Hal itu berarti
bahwa tidak ada hubungan antara subjek dan predikat. Apabila kedua premis negatif, semua term dari
kedua premis itu tidak memiliki hubungan satu dengan lainnya karena tidak ada yang menghubungkan termterm tersebut. Jika demikian, dengan sendirinya tidak ada hubungan antara premis mayor dan premis minor
sehingga tidak mungkin memperoleh konklusi dari dua premis yang tidak memiliki hubungan apa pun juga.
Contoh:
Semua hakim bukan polisi
Semua polisi bukan jaksa
Jadi, ................................

3)

Apabila kedua premis afirmatif, konklusinya pun afirmatif


Dua buah premis afirmatif yang term-term dalam proposisinya dihubungkan oleh sebuah term (term M) yang
sama dengan term-term tersebut akan mengakibatkan term-term tersebut pun sama. Karena term-term itu
saling mengafirmasi, konklusinya pun afirmasi
Contoh:
Semua manusia adalah ciptaan Tuhan
Semua petani adalah manusia
Jadi, semua petani adalah ciptaan Tuhan

4)

Jika salah satu premis negatif, konklusi pun negatif


Apabila salah satu premis negatif, berarti bahwa ada term yang mengingkari/menegasi term lainnya dalam
premis. Akibatnya, konklusi pun negatif karena apa yang diingkari dalam premis akan didindgkari pula dalam
konklusi..

Contoh:
Semua manusia bukan kera
Adam adalah manusia
Adam buka kera

5)

Premis tidak boleh kedua-duanya partikular


Silogisme adalah bentuk formal penalaran deduksi. Karena penalaran deduktif adalah dari umum
(universal) ke khusus (partikular), konklusi tidak mungkin dapat diambil dari dua premis partikular.
Contoh:
Bebarapa manusia adalah penipu
Beberapa manusia adalah pemberontak
Jadi, ...............................................

6)

Konklusi tidak dapat diambil dari premis mayor partikular dan premis minor negatif. Apabila premis minor
negatif, premis mayor haruslah afirmatif dan konklusinya pun negatif. Jika konklusi negatif, term mayor harus
berdistribusi. Apabila premis mayor partikular, berarti tidak satu pun term dalam proposisi premis mayor itu
yang berdistribusi. Jadi, konklusi tidak dapat diambil dari premis mayor partikular dan premis minor negatif.
Contoh:
Sebagian mahasiswa adalah wanita
Kartono bukan wanita
Jadi, ...................................................

7)

Apabila satu premis partikular, konklusi pun harus partikular.


Proses penalaran deduktif ialah dari universal ke partikular. Oleh karena itu, apabila dalam premis ada
proposisi partikuar, konklusi pun harus partikular. Tidak mungkin konklusi universal apabila ada premis yang
partikular
Contoh:
Semua filsuf adalah manusia
Plato adalah filsuf
Jadi, Plato adalah manusia

4.

Pola Silogisme Kategoris

Yang dimaksud dengan pola atau bentuk dan ada pula yang menyebutnya dengan figura silogisme
adalah tatanan yang benar dari letak term pembanding [M] dalam hubungannya dengan term minor [S] dan
term mayor [P] dalam premis. Surajiyo, dkk. (2009:67) membedakan ada empat kemungkinan pola atau
bentuk silogisme kategoris, yakni sebagai berikut:
a.

Silogisme Sub-Pre. Suatu pola silogisme yang term pembandingnya dalam premis pertama sebagai subjek
dan dalam premis kedua sebagai predikat
Polanya: M = P, S = M,

Jadi, S = P

Contoh:
Semua manusia akan mati [M = P]
Socrates adalah manusia

[S = M]

Jadi, Socrates akan mati

b.

[S = P]

Silogisme Bis-Pre. Suatu pola silogisme yang term pembandingnya menjadi predikat dalam kedua premis.
Polanya: P = M S = M

Jadi, S = P

Contoh:
Semua orang yang berjasa terhadap negara adalah pahlawan

[P = M]

Soekarno adalah pahlawan

[S = M]

Jadi, Soekarno adalah orang yang berjasa terhadap negara

c.

[S = P]

Silogise Bis-Sub. Suatu pola silogisme yang term pembandingnya menjadi subjek dalam kedua premis.
Polanya: M = P

M = S Jadi, S = P

Contoh:
Manusia adalah berbudaya

[M = P]

Manusia itu juga berakal budi

[M = S]

Jadi, semua yang berakal budi adalah berbudaya [S = P]

d.

Silogisme Pre-Sub. Suatu pola silogisme yang term pembandingnya dalam premis pertama sebagai
predika dan dalam premisw kedua sebagai subjek
Polanya: P = M

M=S

Jadi, S = P

Contoh:
Semua influenza adalah penyakit

[P = M]

Semua penyakit adalah mengganggu kesehatan

[M = S]

Jadi, sebagian yang mengganggu kesehatan adalah influenza [S = P]

5.

Metode Praktis Penyimpulan Silogisme Kategoris

Surajiyo, dkk. (2009:73) mengemukakan ada lima jenis proposisi kategoris yang diolah secara
silogisme, yaitu sebagai berikut:
a.

Proposisi Universal Afirmatif Equivalen


Misal: semua siku-siku sudutnya 90 derajat
Diagram simbol dan diagrfam humpunanya adalah:

(S = P)

b.

Proposisi Universal Afirmatif Implikasi


Contoh: Semua bangsa Indonesia tidak berhaluan komunis
Diagram simbol dan diagram himpunannya adalah:

(S

P)

c. Proposisi Universal Negatif


Contoh: Semua bangsa Indonesia tidak berhaluan komunis
Diagram simbol dan diagram himpunannya adalah

(S P)

d. Proposisi Partikular Afirmatif Inklusif

Contoh: Sebagian politikus adalah sarjana hukum


Diagram simbol dan diagram himpunannya adalah

(S

c.

P)

Proposisi Partikular Afirmasi Implikasi


Contoh: sebagian bangsa Indonesia ada Pulau Sulawesi
Diagram simbol dan diagram himpunannya adalah

(S

P)

Selanjutnya Surajiyo, dkk. (ibid) mengemukakan bahwa proposisi partikular negatif inklusif dan
proposisi partikular negatif implikasi, jika dibuat dalam diagram himpunan, bentuknya sama dengan
proposisi partikular afirmatif inklusif dan implikasi. Oleh karena itu, praktisnya ada lima proposisi yang diolah
dalam silogisme.
Apabila silogisme bisa disimpulkan secara pasti atau tidak, dapat diterapkan 2 (dua) metode
praktis, yaitu sebagai berikut:
a.

Suatu silogisme dapat disimpulkan secara pasti, apabila dilukiskan dalam diagram himpunan hanya ada
satu bentuk. Kesimpulan dalam silogisme sebenarnya hanyalah menarik dari suatu proposisi yang sudah
termuat dalam premis.
Misalnya:
Semua binatang akan mati,
Burung adalah binatang,
Jadi, burung akan mati.
Contoh tersebut kalau disimbolkan dalam diagram, maka

B
Simbol tersebut kalau dibuat dalam diagram himpunan, maka

b.

Suatu silogisme tidak dapat diambil simpulan secara pasti, apabila dilukiskan dalam diagram himpunan,
ada beberapa bentuk.
Contoh:
Sebagian mahasiswa berasal dari orang Pare-pare
Sebagian orang Pare-Pare adalah jualan cakar
Jadi, .........
Contoh tersebut kalau dibuat dalam diagram simbol maka:
A
B

B
C

Kalau dibuat dalam diagram himpunan maka ada beberapa diagram, yaitu:

C4

C.

Silogisme Hipotetis

1.

Pengertian Silogisme Hipotetis

Silogisme hipotetis adalah silogisme yang premis mayornya adalah proposisi hipotetis. Silogisme
hipotesis berbeda dengan silogisme kategorik, yaitu: Proposisi hipotesisnya tidak terdiri atas subjek dan
predikat yang dihubungkan dengan kopula. Sebagai contoh:
Premis mayor : Jika rusak, maka harus diperbaiki, - hipotetis
Premis minor

: Mesin ketik saya rusak,

Kesimpulannya: Jadi, mesin ketik saya harus diperbaiki

2.

Jenis-jenis Silogisme Hipotetis

Sudah dikemukakan terdahulu dalam Bab III, proposisi hipotesis dapat dibedakan atas tiga jenis,
yaitu: proposisi kondisional (conditional proposition), proposisi disjungtif, (disjunctive proposition),
dan proposisi konjungtif (conjunctif proposition)
Proposisi kondisional proposisi yang teridiri atas dua bagian yang digandengkan dengan
menggunakan kata-kata: Apabila ... Maka ... Boleh juga menggunakan kata-kata: Jikalau/jika ... Maka ...
Misalnya: Jika ia pergi, maka kita tidak dapat menemuinya. Bagian proposisi yang diawali dengan kata
jika/jikalau atau apabila disebut anteseden, sedangkan bagian yang diawali dengan kata maka disebut
konsekuen.
Proposisi disjungtif proposisi yang subjek atau predikatnya terdiri atas bagian-bagian yang
saling menyisihkan
Contohnya: Saya berjalan lambat atau cepat; Anda atau saya yang benar

Proposisi konjungtif proposisi yang memiliki dua predikat yang biasanya dihubungkan oleh kata
dan yang tidak mungkin benar dalam waktu yang bersamaan jia dikenakan kepada subjek yang sama
Contohnya: Papan tulis itu tidak mungkin hitam dan sekaligus putih
Rapar (1996:67) mengemukakan ketiga jenis proposisi hipotesis itulah yang membentuk ketiga
jenis silogisme hipotesis berikut: silogisme hipotetis kondisional, silogisme hipotesis disjungtif, dan silogisme
hipotesis konjungtif.

3.

Silogisme hipotetis kondisional

Silogisme kondisional ialah silogisme yang memiliki premis mayor berupa proposisi kondisional,
sementara premis minor dan kesimpulannya berupa proposisi kategoris.
Contoh:
Jika ada uang, maka ada barang
Uang ini ada

Jadi, ada barang

Rapar (ibid), mengemukakan silogisme kondisional dapat dibedakan atas tiga jenis berikut ini
1)

Silogisme kondisional yang memiliki relasi kausal satu arah

2)

Silogisme kondisional yang memiliki relasi kausal timbal balik (dua arah)

3)

Silogisme kondisional yang memiliki relasi kausal probabilitas.

4.

Silogisme hipotetis disjungtif

Silogisme disjungtif ialah silogisme yang memiliki premis mayor dalam bentuk proposisi disjungtif,
sedangkan premis minor dan kesimpulannya berupa proposisi kategoris.
Contoh:
Dekan FIS akan keluar Negeri atau ke Daerah

(premis mayor)

Ia ternyata ke Daerah

(premis minor)

Jadi, Dekan FIS tidak keluar Negeri

5.

Silogisme hipotetis konjungtif

Silogisme konjungtif ialah silogisme yang memiliki premis mayor dalam bentuk proposisi konjungtif,
sementara premis minor dan kesimpulannya berupa proposisi kategoris. Proposisi konjungtif adalah
proposisi yang memiliki dua predikat yang bersifat kontraris, yakni tidak mungkin sama-sama memiliki
kebenaran pada saat yang bersamaan.
Contoh:
Air tidak dapat dirasakan panas dan dingin pada saat yang bersamaan
Air ini panas
.
Jadi, air ini tidak dingin

D.

Silogisme Tidak Sempurna

Silogisme kategorik yang telah diuraikan merupakan silogisme sempurna atau disebut juga dengan
silogisme beraturan atau silogisme lengkap yang terdiri atas dua proposisi yang berupa premis mayor dan
premis minor, dan sebuah konklusi. Acap kali hanya konklusi yang disebut, atau hanya premis mayor dan
konklusi atau premis minor dan konklusi, atau hanya .premis mayor dan premis minor saja karena yang
tidak diungkapkan dianggap telah diketahui oleh pembaca atau oleh pendengar. Silogisme yang digunakan
dengan cara demikian disebut silogisme tidak sempurna.
Silogisme yang tidak sempurna antara lain: enthymema, epicheirema, polisilogisme, sorites,
dilema, dan paradoks. Semua ini akan dibicarakan satu persatu secarad jelas.

1.

Enthymema,

Istilah yang sama dengan enthymema adalah silogisme berantai, yaitu ssilogisme di mana premis
minornya dihlangkan karena dianggap telah diketahui oleh semua orang sehingga tidak perlu disebut lagi.
Sumaryono (1999:107) mengemukakan ada empat macam Enthymema
a.

premis mayor tidak disebutkan, namun dapat dimengerti


Contoh:

Socrates adalah manusia, maka ia dapat mati


Premis mayor yang tidak disebutkan adalah semua manusia dapat mati
b.

premis minor tidak disebutkan, namun dapat dimengerti


Contoh:
Siapa saja yang menjadi kepala negara memiliki kekuasaan
Jadi, ia memiliki kekuasaan
Premis minor yang tidak disebutkan adalah Ia adalah seorang kepala negara

c.

Konklusi tidak disebutkan, namun pengertiannya dapat dimengerti


Contoh:
Semua tindakan kejahatan akan dikenakan sanksi hukum
Korupsi adalah tindak kejahatan
Konklusi yang tidak disebutkan adalah Jadi, tindak korupsi akan dikenai sanksi hukum

d.

Hanya konklusi yang disebutkan, namun pengertiannya dapat dimengerti


Contoh:
Socrates tidak sempurna
Premis mayor dan premis minir tidak disebutkan, yaitu:
Tidak seorang pun manusia yang sempurna (premis mayor)
Socrates adalah manusia (premis minor)

2.

Epicheirema

Epicheirema adalah silogisme (kategoris) di mana salahsatu atau kedua premisnya sudah
dilengkapi dengan pembuktiannya, nyaitu berupa penjelasan yang biasanya menyatakan anak kalimat
kausal yang dalam susunannya didahului dengan term-term karena, sebab, bilamana, jika, sejauh, dan
sebagainya
Contoh:
Manusia dapat berpikir sebab ia memiliki akal budi
Mario Kempes adalah manusia
Jadi, Mario Kempes dapat berpikir

Untuk mengetahui validitas sebuah epicheirema, proses penalarannya harus dapat dikembalikan
pada seluruh persyaratan dan aturan penyusunan silogisme.

3.

Polisilogisme

Polisilogisme adalah silogisme yang terdiri atas rangkaian silogisme yang disusun sebagai berikut:
Konklusi silogisme pertama menjadi premis mayor dari silogisme berikut, dan demikian pula seterusnya.
Bakry (2001:147) mengartikan polisilogisme sebagai suatu bentuk penyimpulan berupa perkaitan silogisme ,
sehingga kesimpulan silogisme sebelumnya menjadi premis pada silogisme berikutnya.
Bentuk penalaran polisilogisme pada dasarnya merupakan uraian terperinci bentuk sorites, yang
tiap tahap diberi kesimpulan tersendiri, sehingga merupakan silogissme bertumpuk ataun silogisme
berkaitan, yaitu silogismenya bertumpuk atau berkaitan bukan premisnya seperti sorites. Dari uraian
tersebut dapat ddikemukakan perbedaan pokok antara polisilogisme dengan sorites, yaitu: Dalam penalaran
bentuk polisilogisme yang berkaitan adalah silogismenya, sedang sorites yang berkaitan adalah premisnya.
Contoh:
Semua manusia tidak sempurna
Semua raja adalah manusia
Semua raja tidak sempurna
La Patiroi adalah seorang raja
Jadi, La Patiroi tidak sempurna

4.

Sorites

Sorites adalah silogisme yang berantai yang susunannya berbeda dengan polisilogisme, yaitu
sorites premisnya yang berkaitan. Rapart (1996:81) dan Bakry (2001) membagi dua jenis, yaitu sorites
progresif dan sorites regresif.
a.

Sorites progresif berasal dari Aristoteles, maka sering disebut sorites Aristotelian, yaitu suatu perbincangan
mengarah maju dari term yang tersempit sampai pada yang terluas, disusun sebagai berikut: Predikat
proposisi pertama, menjadi subjek proposisi kedua, predikat proposisi kedua menjadi subjek pada proposisi
ketiga dan demikian selanjutnya hingga pada akhirnya ditarik konklusi yang subjeknya adalah subjek
proposisi pertama dan predikatnya adalah predikat proposisi terakhir.
Contoh:
Jiwa manusia adalah rasional
Apa yang rasional adalah spiritual (rohani)
Apa yang spiritual tidak akan mati
Jadi, jiwa manusia tidak akan mati

b.

Sorites regresif berasal dari Goclenius dan sering disebut sorites Goclenian, yaitu suatu perbincangan
mengarah balik dari term yang terluas menuju yang tersempit, sedang konklusinya merupakan perpaduan
antara subjek dari premis terakhir dengan predikat dari premis pertama.
Contoh:

Setiap hal yang dikaruniai naluri mempunyai reaksi spontan,


Setiap hewan dikaruniai naluri,
Semua manusia adalah hewan,
Saddam Husain adalah seorang manusia.
Jadi, Saddam Husain mempunyai reaksi spontan

5.

Dilema

Dilema adalah suatu silogisme yang terdiri atas dua pilihan yang serba salah. Jika ada tiga pilihan
serba salah disebut trilema, dan jika ada empat pilihan serba salah disebut quadrilema, selanjutnya jika
terdapat banyak pilihan serba salah disebut polilema.
Sumaryono (1999:108 mengartikan dilema adalah sebuah bentuk yang memiliki premis yang terdiri
dari proposisi disjungtif, dan premis minornya menunjukkan bahwa setiap bagian pilihan disjungtif manapun
akan selalu tidak benar. argimentasi Dalam sebuah dilema kedua pilihan yang disodorkan sama buruknya
sehingga sulit untuk mengambil putusan karena yang mana pun yang dipilih, akan tetap salah.
Surajiyo (2009:99) membedakan dilema dalam dua macam yaitu: dilema konstruktif dan dilema
destruktif. Rapar (1996:83) membedakan dalam empat jenis dilema, di mana dilema konstruktif dan dilema
destruktif masing-masing dibedakan dalam dua jenis, yaitu: konstruktif sederhana dan konstruksi pelik,
destruktif sederahana dan destruktif pelik.
a.

Dilema Konstruktif Sederhana (Simple Constructive Dilemma)


Contoh:
Jika mahasiswa absen ketika harus belajar di kelas, itu berarti bahwa ia lalai, danjika ia masuk kelas tetapi
tertidur, itu pun berarti bahwa ia lalai. Mahasiswa itu absen atau tertidur
Konklusinya: Mahasiswa itu lalai (yang mana pun yang dipilih konklusinya tetap sama)

b.

Dilema Konstruktif Pelik (Complex Constructive Dilemma)


Contoh:
Jika belajar bahasa Inggris di perguruan tinggi, akan memakan waktu yang terlampau lama, dan jika belajar
di kursus-kursus bahasa, mutunya kurang baik.
Belajar bahasa Inggris hanya mungkin diperguruan tinggi atau di kursus-kursus bahasa

Konklusinya: Belajar bahasa Inggris yang memakan waktu yang terlampau lamaatau yang mutunya kurang
baik

c.

Dilema Destruktif Sederhana (Simple Destructive Dilemma)


Contoh:
Jika ia benar-benar pintar, ia akan berhasil meraih peringkat pertama, dan Jika ia benar-benar pintar, ia akan
memperoleh hadiah kejuaraan yang dijanjikan
Ia tidak berhasil meraih peringkat pertama, atau ia tidak memperoleh hadiah kejuaraan yang dijanjikan
Konklusinya: Ia tidak pintar

d.

Dilema Destruktif Pelik (Complex destruktive Dilemma)


Contoh:
Jika ia pergi ke Bandung dengan menumpang pesawat terbang, ia akan tiba dua jam sebelum acara, dan
jika ia menumpang bis umum, ia akan terlambat satu jam
Ia tidak tiba ddua jam sebelum acara , atau ia tidak terlambat satu jam.
Konklusinya: Jadi, ia tidak pergi dengan menumpang pesawt terbang atau bis umum

6.

Paradoks

Rapar (1996:85) mengemukakan paradoks adalah suatu situasi yang timbul dari sejumlah premis
yang diakui kebenarannya yang bertolak dari suatu pernyataan dan akan tiba pada konklusi yang
mengandung konflik atau kontradiksi. Paradoks disebut jugaantinomi karena melanggar principium
contradictionis (law of contradiction) atau hukum kontradiksi yang menyatakan bahwa tidak mungkin
sesuatu itu pada waktu yang sama adalah sesuatu itu dan bukan sesuatu itu.. Yang dimaksudkan ialah
mustahil ada hal yang bertentangan pada sesuatu pada waktu yang bersamaan.
Paradoks yang tertua dan sangatg terkenal ialah paradoks pembohong (liar paradox), sebagai
berikut: Epimenides si orang Kreta mengatakan bahwa semua orang Kreta adalah pembohong. Apakah
pernyataan itu benar?
Ikutilah rangkaian premis berikut yang akan tiba pada dua konklusi yang bertentanga:
Jika yang dikatakan Epiminides benar, ia bukan pembohong.
Jika Epimenides bukan pembohong, apa yang diakatakannya tidak benar
Jika apa yang dikatakannya tidak benar, ia pembohong
Jadi, ia adalah pembohong dan bukan orang bjujur (konklusi pertama);

Jika yang dikatakan Epimenides tidak benar, ia adalah pembohong


Jika ia pembohong, apa yang dikatakannya tidak benar
Jika apa yang dikatakannya tidak beenar, itu berarti bahwa ia adalah orang jujur
Jadi, ia adalah orang jujur dan bukan pembohong (konklusi kedua)

Apa yang dikatakan Epimenides sesungguhnya secara serentak mengandung kebohongan dan
kebenaran. Jika kebohongan, ia benar-benar pembohong, dan juga kebenaran, ia adalah seorang yang
jujur.
Sama seperti dilema, paradoks bisa digunakan dalam perdebatan untuk mematahkan argumentasi
lawan dengan menempatkannya ke dalam situasi yang sulit dan serba salah.