Anda di halaman 1dari 2

Nama

No. Mahasiswa
Kelas
Mata Kuliah
Dosen

: Zulfina Agustin
: 15/391867/PEK/21313
: Reguler 67 A
: Business Ethics
: Bpk. Supriyadi, M.Sc, C.M.A, Ph.D

RESUME CHAPTER 6 THE ETHICS OF CONSUMER PRODUCTION AND MARKETING


Pasar dan Perlindungan Konsumen
Dalam pendekatan pasar terhadap perlindungan konsumen. Keamanan konsumen harus dilihat
sebagai produk yang paling efisien bila disediakan melalui mekanisme pasar bebas dimana
penjual memberikan tanggapan terhadap permintaan konsumen. Produsen harus menanggapi
permintaan konsumen dengan meningkatkan keamanan produk mereka, jika tidak mereka akan
kehilangan konsumen, karena diambil alih oleh pesaing yang memenuhi kebutuhan konsumen.
Konsumen memilih berdasarkan perkiraan probabilitas, namun pertimbangan secara
probabilitas ini terkadang salah karena terpengaruhi oleh berbagai hal, selain itu orang orang
cenderung tidak rasional dan tidak konsisten dalam menimbang pilihan dengan didasarkan pada
perkiraan probabilitas atau keuntungan di masa mendatang.
Pandangan kontrak
Pandang kontrak ini berisikan berbagai kewajiban produsen terhadap konsumen. Mengklaim
bahwa perusahaan memiliki empat kewajiban moral, yaitu a. mematuhi isi perjanjian penjualan,
b. memahami sifat produk, c. menghindari misinterpretasi, dan d. menghindari penggunaan
paksa. Kelemahan pandangan kontraktual adalah: a. Mengasumsukan bahwa perusahaan
melakukan perjanjian secara langsung dengan konsumen, b. Diibaratkan sebagai pedang
bermata dua yang dimana jika konsumen setuju untuk membeli sebuah produk dengan kualitas
tertentu, maka ia juga bersedia untuk tidak mendapatakan kualitas tersebut, c. Pembeli dan
penjual adalah sama.
Teori Due Care
Mengatakan bahwa pembeli dan penjual tidak saling sejajar dan bahwa kepentinga-kepentingan
konsumen sangat rentan terhadap tujuan-tujuan perusahaan yang dimana memiliki
pengetahuan dan keahlian yang tidak dimiliki konsumen. Produsen dikatakan lalai jika
membiarkan ada risiko-risiko yang tidak bisa diterima dalam yang tidak mungkin diketahui
konsumen ataupun konsumen tidak dapat melakukan langkah-langkah pencegahan. Tanggung
jawab konsumen, mencakup tiga bagian, yaitu a. Desain, b. Produksi, c. Informasi. Kelemahan
teori due care ialah tidak ada metode yang jelas untuk menentukan kapan produsen telah
memberikan perhatian yang memadai.
Pandangan biaya sosial
Bahwa perusahaan harus membayar biaya kerugian yang diakibatkan oleh semua kerusakan
atau cacat dalam produk, sekalipun perusahaan telah memberikan semua perhatian dan dalam
proses pembuatannya telah mengambil langkan untuk memperingatkan konsumen tentang
kemungkinan bahayanya. Kelemahan dari pandangan ini adalah a. dianggap melanggar normanorma keadilan kompensatif, bahwa seseorang wajib memberikan ganti rugi pada pihak yang
dirugikan hanya jika mampu memeperkirakan dan melakukan tindakan pencegahan, b. bahwa
membebankan semua biaya kerugian pada perusahaan, maka konsumen akan berlaku kurang
hati-hati, c. menghancurkan industri asuransi, dan banyak perusahaan bangkrut karena tidak
mampu membayar biaya asuransi.
Etika Iklan
Pengaruh psikologi iklan, iklan merendahkan citarasa publik dengan menyajikan tampilantampilan yang menjengkelkan, secara estetis tidak menyenangkan. Iklan merupakan
pemborosan bahwa iklan merupakan pemborosa. Iklan dan pembentukan keinginan
konsumen, bahwa iklan bersifat manipulatif yang dimaksudkan untuk menciptakan keinginan
dalam diri konsumen untuk tujuan penyerapan output industri. Iklan dan pengaruhnya pada
keyakinan konsumen bahwa sebuah iklan bisa saja memberikan gambaran yang salah
mengenai sebuah produk. Iklan sendiri merupakan sebuah media komunikasi yang dimana di
dalam nya melibatkan a. orang yang menciptakan komunikasi, b. media yang menyampaikan
komunikasi, c. penerima komunikasi.
Privasi Konsumen
Ialah privasi yang berkaitan dengan kehidupan seseorang yang diantaranya termasuk pikiran
dan rencana, keyakinan dan nilai-nilai pribadi, perasaan dan keinginan.

ANALISIS KASUS BECTON DICKINSON AND NEEDLE STICKS


Becton Dickinson merupakan sebuah perusahaan manufaktur terbesar di dunia yang
memproduksi alat-alat kesehatan. Tahun 1998 perusahaan ini memiliki hak khusus untuk
mematenkan suntikan baru yang ditemukan oleh Charles B. Mitchell. Teknologi ini merupakan
evolusi dari teknologi suntikan sebelumnya yang dimana dengan suntikan ini, mengurangi
terjadinya accident tertusuknya jari oleh jarum suntik yang biasa terjadi pada para ahli medis.
Becton Dickonson hanya menerapkan teknologi ini pada ukuran suntikan 3cc, padahal dalam
dunia medis terdapat berbagai macam ukuran suntikan yaitu 1cc, 3cc, 5cc dan 10cc. Namun
karena hanya Becton Dickinson saja yang memiliki lisensi atas teknologi ini, maka tidak semua
perawat menggunakan suntikan dengan pengaman ini, salah satunya adalah Maryaan
Rockwood. Tahun 1992, Maryaan menggunakan syringe 5cc becton dickinson dan jarum suntik
guna mengambil darah dari pasien yang menderita AIDS, setelah mengambil darah terdapat
inside yang menyebabkan jari Maryaan tertusuk oleh jarum suntik. Akibatnya Maryaan
dinyatakan menderitas HIV positif . Tahun 1990 CDC (Center Disease Contro) menaksir sekitar
12.000 orang pekerja kesehatan darahnya tertular dengah virus hepatitis B dan 250 orang
meninggal. Selain itu banyak penyakit lain yang ditularkan melalui jarum suntik. Melihat hal ini,
pada tahun 1993 salah satu perusahaan pesaing Becton Dickinson menyatakan bahwa akan
memasarkan syringe aman dengan menggunakan paten baru yang sangat mirip dengan desain
yang dipakai oleh Becton Dickinson, namun mereka menyatakan bahwa akan memasarkan
produk ini dalam semua ukuran dan dengan harga yang lebih terjangkau. Tidak kehabisan akal,
Becton Dickinson justru menyuap GPO sehingga memaksa rumah sakit untuk menggunakan
produknya, dan berakibat buruk bagi para perawat, pasien maupun produsen alat suntik lain.
Dalam kasus ini, konsumen yaitu para pasien serta para ahli kesehatan ialah pihak-pihak yang
paling dirugikan. Karena mereka dapat tertular oleh berbagai penyakit yang ditularkan melalui
jarum suntik, terutama penyakit HIV AIDS. Pihak lain yang dirugikan ialah kompetitor pembuat
alat suntik lainnya karena profit yang mereka dapatkan berkurang.
Apa yang dilakukan oleh Becton Dickinson dengan melakukan suap terhadap GPO
ialah tidak beretikan, karena mengkaji dari beberapa prinsip teori etika yaitu keadilan yang
dimana Becton Dickinson telah menghilangkan kesempatan bagi perusahaan lain untuk
memasarkan produknya, sedangkan menurut teori hak, terdapat hak dari para pekerja,
konsumen maupun pesaing yang terganggu. Bagi para ahli kesehatan, hilangnya kesempatan
untuk mendapatkan keselamatn kerja yang lebih baik; bagi konsumen, hilangnya hak untuk
memilih produk yang lebih aman bagi kesehatannya; bagi para pesaing usaha, terganggu
usahanya dalam memasarkan produknya. Lalu melihat dari segi teori memberi perhatian,
terlihat bahwa Becton Dickinson kurang memperhatikan keamanan dari konsumen atas produk
yang dijualnya, Becton Dickinson justru memaksa produknya untuk diterima.
Dengan diproduksinya syringe hanya untuk ukuran suntikan 3cc, Becton telah
melakukan pelanggaran terhadap pandangan kontrak dalam poin kewajiban mematuhi kontrak
dan kewajiban untuk tidak memaksa. Kewajiban untuk mematuhi kontrak karena Becton hanya
menyediakan pengaman untuk ukuran 3cc saja, padahal seharusnya ia menyediakan untuk
semua ukuran. Kemudian pelanggaran terhadap kewajiban untuk tidak memaksa, yang dimana
Becton Dickinson menyebabkan para konsumen menjadi irasional, dengan hanya 3cc yang
tersedia berarti secara tidak langsung memaksa untuk konsumen untuk membeli ukuran 3cc
dan dengan banyak keperluan di ukuran lain berarti konsumen terpaksa untuk menggunakan
beberapa jarum suntik 3cc untuk memenuhi kebutuhan 5cc atau 10cc demi keamanan. Dalam
teori Due Care, Becton Dickinson juga dianggap melanggar, dengan demikian artinya Becton
tidak mempedulikan keselamatan konsumen yang menggunakan jarum suntik 1cc, 5cc dan
10cc. Sedangkan analisis dalam pandangan etika teori utilitarian, Becton Dickinson tidak
memberikan manfaat besar bagi keselamatan para ahli kesehatan. Dalam aspek hak, bahwa
Becton Dickinson melanggar hak negatif yaitu hak hidup para ahli kesehatan dan hak positif
mereka dengan memberikan ketidak amanan dalam bekerja. Lalu dalam aspek memberi
perhatian, dengan hanya memproduksi pengaman jarum suntik ukuran 3cc saja, artinya becton
mengabaikan keamanan para ahli kesehatan yang biasanya menggunakan jarum suntik ukuran
5cc dan 10cc.
Melihat analisa kasus tersebut, hendaknya pemerintah turut campur dalam menegakkan
keadilan dalam kasus ini. Perkuatan hukum terhadap perlindungan masyarakat berupa undangundang perlindungan konsumen yang lebih dipertegas dan kuat. Melakukan pengawasan yang
lebih ketat terhadap para distributor dan produsen obat-obatan dan alat-alat kesehatan.