Anda di halaman 1dari 7

5 TIPE KURVA ADSORPSI ISOTERMIS LANGMUIR DAN BET

Kurva isoterm adsorpsi


TIPE I
Jenis ini disebut Langmuir Isoterm yang menggambarkan adsorpsi satu lapis
(monolayer). Kurva ini biasanya diperoleh dari adsorben karbon aktif dan zeolit molecular
sieve.
1. Jumlah adsorbat meningkat relatif cepat, semakin
besar tekanannya maka semakin meningkat
jumlah adsorbatnya.
2. Tetapi ketika permukaan telah tertutupi oleh
molekul adsorbat maka jumlah adsorbatnya akan
menjadi lebih lambat.

TIPE II
Jenis ini adalah bentuk normal isoterm pada adsorben
tak berpori atau padatan berpori besar (macropores)
dengan ukuran lebih besar dari 50 nm yang menunjukkan
adsorpsi monolayer-multilayer.

Titik B pada gambar menunjukkan kondisi awal tahap


linier dari isoterm, biasanya digunakan untuk
mengindikasikan tekanan relatif saat pelapisan monolayer
selesai.

TIPE III
Jenis ini menunjukan tipe kuantitas adsorben
semakin tinggi saat tekanan relatif bertambah. Tidak
adanya titik B seperti pada jenis kedua disebabkan karena
interaksi adsorbat-adsorbat yang lebih kuat dibanding
adsorben-adsorben. Sama seperti tipe II, jumlah lapisan
pada permukaan adsorben tidak terbatas (multilayer).

TIPE IV
Jenis ini hampir sama dengan tipe II pada rentang
tekanan relatif rendah sampai menengah. Volume terbesar
adsorbat teradsorpsi dapat dihitung dari capillary
condensation yang telah sempurna mengisi pori. Kurva jenis
ini dihasilkan dari padatan adsorben berukuran mesopore (250 nm).

TIPE V
Jenis ini hampir sama dengan tipe III, dihasilkan
dari interaksi yang rendah antara adsorben dengan adsorbat.
Tipe ini juga ditunjukkan oleh pori dengan ukuran sama
seperti tipe IV.

Contoh dari masing-masing kurva adsorpsi isotermis :

TIPE I
TIPE II
TIPE III
TIPE IV
TIPE V

= Adsorpsi N2 atau H2 pada arang pada suhu sekitar -1800C


= Adsorpsi N2 pada besi (Fe) pada suhu sekitar -1950C
= Adsorpsi Br2 pada slica gel pada suhu sekitar 720C
= Adsorpsi benzena pada besi oksida (Fe2O3) pada suhu 500C
= Adsorpsi uap air pada permukaan arang pada 100C.

(prasodjo prolessara, 2010, Studi Kapasitas, FT UI)

KLASIFIKASI ISOTERM ADSORPSI

1. Isoterm Adsorpsi Langmuir


Pada tahun 1918, Langmuir menurunkan teori isotherm adsorpsi dengan
menggunakan model sederhana berupa padatan yang mengadsorpsi gas pada
permukaannya. Pendekatan Langmuir meliputi lima asumsi mutlak, yaitu:
Gas yang teradsorpsi berkelakuan ideal dalam fasa uap.
Gas yang teradsorpsi dibatasi sampai lapisan monolayer.
Permukaan adsorbat homogen, artinya afinitas setiap kedudukan ikatan
untuk molekul gas sama atau energi adsorpsi konstan di semua sisi.
Tidak ada antaraksi lateral antar molekul adsorbat.
Molekul gas yang teradsorpsi terlokalisasi, artinya mereka tidak bergerak
pada permukaan.
Setiap sisi adsorben hanya bisa menyerap satu molekul adsorbate.
Lapisan
adsorbat

adsorba

Pada kesetimbangan, laju adsorpsi dan desorpsi gas adalah sama. Bila
menyatakan fraksi yang ditempati oleh adsorbat dan P menyatakan tekanan gas yang
teradsorpsi, maka
k1 = k2 P (1-)

dengan k1 dan k2 masingmasing merupakan tetapan laju adsorpsi dan


desorpsi. Jika didefinisikan a = k1/ k2 ,maka

Pada adsorpsi monolayer, jumlah gas yang teradsorpsi pada


tekanan P (y) dan
gas yang diperlukan untuk membentuk lapisan
monolayer dihubungkan dengan melalui persamaan

Teori isotherm adsorpsi Langmuir berlaku untuk adsorpsi kimia, dimana reaksi
yang terjadi adalah spesifik dan umumnya membentuk lapisan monolayer. Namun
isoterm adsorpsi Langmuir ini memiliki kelemahan yaitu adsorpsi dengan model
Langmuir sangat menimpang pada beberapa kasus karena model ini gagal untuk
menghitung kekesatan dari permukaan adsorbat. Permukaan yang memiliki kekesatan
yang berbeda mempunyai banyak jenis tempat untuk terjadinya adsorbsi dan beberapa
parameter berubah-ubah dari satu tempat ke tempat lain, contoh pada panas yang
diserap. Model Langmuir juga mengabaikan interaksi dari adsorbat. Melalui
percobaan dapat diketahui bukti yang nyata bahwa terjadi interaksi antara adsorbat
pada data percobaan panas yang diserap. Terdapat dua macam interaksi adsorbat,
yaitu secara langsung atau tidak langsung. Interaksi secara langsung terjadi pada batas
molekul yang diserap, sehingga dapat menyebabkan penyerapan dekat dengan
adsorbat lain dapat berlangsung lebih cepat atau lambat. Pada interaksi langsung,
adsorbat mengubah permukaan di sekitar tempat yang diserap, sehingga
mempengaruhi penyerapan dari molekul adsorbate didekatnya.

2. Isoterm Adsorpsi BET


Teori isotherm adsorpsi BET merupakan hasil kerja dari S. Brunauer,
P.H.Emmet, dan E. Teller. Teori ini menganggap bahwa adsorpsi juga dapat terjadi
diatas lapisan adsorbat monolayer. Sehingga, isotherm adsorpsi BET dapat
diaplikasikan untuk adsorpsi multilayer. Keseluruhan proses adsorpsi dapat
digambarkan sebagai :

Penempelan molekul pada permukaan padatan (adsorban) membentuk lapisan


monolayer.
Penempelan molekul pada lapisan monolayer membentuk lapisan multilayer.

lapisan adsorbat multilayer

adsorb

Adsorban dan pada lapisan adsorbat monolayer didefinisikan sebagai


konstanta c. Lapisan adsorbat akan terbentuk sampai tekanan uapnya mendekati
tekanan uap dari gas yang teradsorpsi. Pada tahap ini, permukaan dapat dikatakan
basah (wet ). Bila V menyatakan volume gas teradsorpsi, V m menyatakan volume
gas yang diperlukan untuk membentuk lapisan monolayer, dan x adalah P/P*, maka
isotherm adsorpsi BET dapat dinyatakan sebagai

Kesetimbangan antara fasa gas dan senyawa yang teradsorpsi dapat


dibandingkan dengan kesetimbangan antara fasa gas dan cairan dari suatu senyawa.
Dengan menggunakan analogi persamaan Clausius Clapeyron, maka

Hads adalah entalpi adsorpsi. Sehingga dapat ditarik kesimpulan bahwa


tekanan kesetimbangan dari gas teradsorpsi bergantung pada permukaan dan entalpi
adsorpsi. Model BET memiliki kelebihan yaitu dapat digunakan untuk adsorpsi gas
secara multilayer, tetapi juga memiliki kelemahan jika digunakan untuk
merepresentasikan data adsorpsi gas pada tekanan tinggi. Hal ini disebabkan model
adsorpsi BET merupakan adsorpsi absolut yaitu suatu angka hipotesis yang tidak
pernah dapat terukur secara percobaan karena yang terukur dari suatu percobaan
sebenarnya adalah apa yang disebut sebagai adsorpsi Gibbs. Data adsorpsi Gibbs
seiring dengan kenaikkan tekanan akan menunjukkan kenaikkan dari jumlah zat yang
teradsorpsi sampai pada titik tekanan tertentu (maksimum) kemudian saat tekanan
terus dinaikkan akan mengalami penurunan jumlah zat teradsorpsi sedangkan model
BET nilainya akan terus naik. Perbedaan ini menggambarkan bahwa model BET
merupakan kondisi yang nyata (absolut) sedangkan model Gibbs merupakan kondisi
yang ideal dari eksperimen Untuk mengatasi permasalahan tersebut, kita memerlukan
modifikasi pada model BET. Hasil Penelitian menunjukkan bahwa model modifikasi
BET dapat merepresentasikan data eksperimen adsorpsi gas pada tekanan tinggi
dengan lebih baik dibandingkan dengan model BET. Hal ini dapat diketahui dari nilai
Average Absolute Percent Deviation (AAPD) yang dihasilkan dari model modifikasi
BET nilainya lebih kecil dibandingkan dengan nilai AAPD dari model BET. Hasil
pengolahan data dari eksperimen adsorpsi gas dengan menggunakan adsorben karbon
aktif, zeolit, batu bara, dan silika gel masing-masing diperoleh nilai AAPD untuk
model modifikasi BET adalah 1,98 %; 1.00 %; 3,12 %; dan 3,38 % sedangkan model
BET adalah 2,48 %; 2,02 %; 3,29 %; dan 3,36 %.

3. Isoterm Adsorpsi Freundlich


Isoterm ini berdasarkan asumsi bahwa adsorben mempunyai permukaan yang
heterogen dan tiap molekul mempunyai potensi penyerapan yang berbeda-beda.
Adsorpsi zat terlarut (dari suatu larutan) pada padatan adsorban merupakan hal yang
penting. Aplikasi penggunaan prinsip ini antara lain penghilangan warna larutan
(decolorizing) dengan menggunakan batu apung (charcoal) dan proses pemisahan
dengan menggunakan teknik kromatografi. Pendekatan isotherm adsorpsi yang cukup
memuaskan dijelaskan oleh H.Freundlich. Menurut Freundlich, jika y adalah berat zat
terlarut per gram adsorban dan c adalah konsentrasi zat terlarut dalam larutan, maka

Dimana k dan n adalah konstanta empiris. Plot log y terhadap log c atau log P
menghasilkan kurva linier. Dengan menggunakan kurva tersebut, maka nilai k dan n
dapat ditentukan. Salah satu kelemahan dari isoterm Freundlich adalah bahwa ia gagal
pada tekanan tiggi gas.

Anda mungkin juga menyukai