Anda di halaman 1dari 14

TUGAS ADVANCED MATERIAL

Dosen Pengajar : Dr. Ing. Silviana

Review Carbohydrate Polymer Journal : Thermo-mechanical and


Hydrophilic Properties of Polysaccharide/gluten-based Bioplastics
Oleh:

Riang Anggraini Rahmanisa

(Sit In)

PROGRAM MAGISTER TEKNIK TEKNIK KIMIA


UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2016

A. Pendahuluan
Penggunaan plastik sebagai bahan kemasan untuk kegiatan konsumsi sehari-hari tidak
dapat dihindarkan. Konsumsi global akan plastik mencapai 200 juta ton pada tahun 2011 dan
semakin bertambah akhir tahun ini. Apalagi plastik yang ada saat ini merupakan plastik
konvensional yang berasal dari produk turunan petroleum (petroleum-based) yaitu polimer
sintesis. Plastik ini tidak mudah diuraikan oleh mikroorganisme tanah karena membutuhkan
waktu yang sangat lama. Sehingga menimbulkan permasalahan lingkungan karena sampah
plastik semakin menumpuk. Oleh karena itu perlu adanya bahan alternatif untuk menggantikan
plastik konvensional tersebut yang berasal dari polimer alam sehingga mudah dicerna oleh
mikroorganisme, mengurangi persediaan bahan petrokimia dan mengurangi polusi di lingkungan.
Penggunaan bahan seperti protein, lemak, dan polisakarida telah digunakan sebagai
bahan baku pembuatan biodegradabele plastic dalam waktu yang cukup lama. Dan beberapa
penelitian menunjukkan bahwa senyawa yang mengandung protein seperti gluten gandum
sebagai bahan bioplastic memiliki manfaat yaitu keberadaannya yang berlimpah, murah, ramah
lingkungan, mudah terbiodegradasi, dan material tersebut cocok untuk dibuat menjadi plastic.
Meskipun pembuatan plastic dari gluten protein memiliki tingkat degradasi yang tinggi dan dapat
dibuat menjadi termoplastik namun tanpa plasticizer, film yang berasal dari gluten akan rapuh
dan susah untuk ditangani menjadi produk lanjutan. Air dan gliserol merupakan bahan yang
paling banyak digunakan sebagai plasticizer.
Polisakarida merupakan molekul karbohidrat polimer yang tersusun dari banyak cabang
rantai monosakarida yang dihubungkan dengan ikatan kovalen. Polisakarida sangat baik sebagai
bahan dasar pembuatan bioplastic. Penggabungan bahan polisakarida dan protein sangat bagus
digunakan dalam pembuatan bioplastic ini karena sifat dari bioplastic baik seperti tensile
strength, modulus elastis (elasticity modulus), perpanjangan saat putus (elongation break), dan
ketahanan terhadap uap air akan meningkat akibat dari perbedaan sifat polisakarida dan protein
serta interaksi keduanya.
Tujuan

dari

penelitian

Thermo-mechanical

and

Hydrophilic

Properties

Polysaccharide/Gluten-Based Bioplastics adalah mengetahui karakteristik mekanis dan reologi


(viskositas) penambahan berbagai jenis polisakarida (locust bean gum-LBG, methyl celluloseMC, dan carboxymethyl cellulose-CMC) pada campuran wheat gluten-polisakarida-air sebagai
bahan baku pembuatan bioplastic menggunakan metode compression moulding. Analisa pada

penelitian ini meliputi pengaruh konsentrasi polisakarida, pH, kapasitas absorbs air, mechanical
thermal, dan kuat tarik dari film yang dihasilkan.
B. Bahan dan Metode
1. Bahan
1) Gluten Gandum (WG) 50% w/w terdiri dari protein 83% w/w, lipid 3% w/w, ash 1%
w/w, moisture 8% w/w dan pati 10% w/w yang diperoleh dari Productos Riba S.A
(Granollers/Barcelona, Spanyol)
2) Gliserol (GL) 18% w/w yang

diperoleh

dari

Panreac

Quimica

S.A.U

(Granollers/Barcelona, Spanyol)
3) Akuades (H2O) 32-27,5% w/w yang digunakan sebagai protein plasticizer
4) Polisakarida 0-45% w/w (LBG-locust bean gum, MC-methyl cellulose dan CMCcarboxymethyl cellulose) yang diperoleh dari Sigma-Aldrich (St. Louis, MO, USA)
2. Tahap Persiapan
1) Mencampurkan WG-GL-polisakarida di mixer (two-blade counter-rotating batch mixer)
pada kecepatan 50rpn dan suhu 250C selama 20 menit dengan kondisi adiabatik.
2) Kondisi pH gluten protein awal adalah 6 yang berada pada titik isoelektrik. Pengaturan
pH dengan larutan NaOH atau HCl 2M dimana pengukuran pH menggunakan pH meter
yang berasal Crison Instruments S.A Barcelona, Spanyol
3) Campuran WG-GL-polisakarida dimasukan ke dalam thermos-molding dengan tekanan 9
MPa dan 130 C selama 10 menit. Digunakan dua cetakan (persegi panjang tipe IV)
dengan ukuran 50 mm x 10 mm x 3 mm. Moulding diatur dengan kelembaban relatif
53% dan dibiarkan untuk mencapai keseimbangan pada suhu kamar selama minimal 2
minggu sebelum pengujian.
4) Kelembaban relatif yang diinginkan dicapai dengan cara desikator, menggunakan larutan
jenuh Mg(NO3)2. Nilai-nilai kelembaban yang sebenarnya dari masing-masing sampel
ditentukan dengan cara menguapkan air pada 1050C sampai berat konstan (Association of
Official Analytical Chemists, 2005).

3. Dynamic mechanical temperature analysis (DMTA)

Tes DMTA dilakukan dengan RSA3 (TA Instrumen, New Castle, DE, USA), pada kotak
persegi panjang (rectangular probe) menggunakan dual cantilever bending. Semua
percobaan dilakukan pada frekuensi konstan (1 Hz) dan regangan (antara 0,01 dan 0,3%, di
daerah viskoelastik linear). Tingkat pemanasan yang dipilih adalah 5 0C min-1. Semua sampel
dilapisi dengan minyak silikon untuk meminimalkan kehilangan air.
4. Pengukuran kuat tarik (tensile strength)
Uji tarik dilakukan dengan menggunakan Insight 10kN Electronic Tromechanical Testing
System (MTS, Eden Prairie, MN, USA), menurut ASTM D638 (American Society for
Testing Material,2005). Tegangan tarik (Tensile stress) dan perpanjangan saat putus
dievaluasi dari setidaknya empat ulangan untuk setiap produk yang menggunakan kotak
(probe) tipe IV dan
tingkat ekstensional dari 20 mm min-1 pada suhu kamar.
5. Kapasitas Serapan Air dan Hilangnya Material terlarut
Penentuan serapan air bioplastik mengikuti norma ASTM D570 (ASTM D570-98,
Metode Standard untuk Penyerapan air dari Plastik) (American Society for Testing
Material,2005) menggunakan setidaknya tiga 50 mm x spesimen 10 mm 3 mm. Pertamatama spesimen dimasukkan ke dalam oven pada suhu 50 2 0C selama 24 jam untuk
menentukan bobot kering (w0). Setelah itu, spesimen direndam dalam akuades selama 2 dan
24 jam pada suhu ruang. Selanjutnya, setiap spesimen ditimbang secara berkala (w t) atau
dikeringkan pada kondisi yang sama sebelum ditimbang lagi (w f). Menurut metode ini,
penyerapan air dan hilangnya material terlarut dihitung sebagai berikut:
Serapan air (%w/w) =

wt w 0
x 100
w0

Hilangnya material terlarut (%w/w) =

wt w f
x 100
w0

6. Analisa Statistik
Data-data yang dianalisa menggunakan metode ANOVA dengan software SPSS 18
sehingga deviasi standar dari parameter yang sama akan dapat dihitung.

C. Hasil dan Diskusi


a. Pengaruh dari Penambahan Polisakarida pada pH 6
1. Sifat pada DMTA
Pada gambar 1. di bawah merupakan besar modulus elastis yang dihasilkan (E)
dan modulus elastis yang hilang (E) pada WG/GL/LBG/akuades bioplastic dengan
konsentrasi LBG yang berbeda dan konsentrasi gluten 50% w/w dan gliserol 18% w/w.
Pada gambar terlihat bahwa sebagian besar menunjukkan karakter plastic yang elastic. E
lebih besar daripada E pada rentang suhu -30 0-1400C. seiring dengan kenaikan
temperature baik E maupun E menurun ke titik terendah pada suhu 75 0C dan akhirnya
naik kembali. Kandungan LBG pada bahan bioplastic ini mempunyai potensi
thermosetting bahkan setelah pencetakan pada suhu 1400C. Nilai dari kedua modulus baik
yang dihasilkan maupun hilang lebih besar pada kandungan LBG daripada tanpa adanya
kandungan polisakarida. Pada profil DMTA di table 1. tampak bahwa penambahan
berbagai macam polisakarida dengan berbagai komposisi tidak menunjukkan nilai
modulus yang jauh berbeda. Ditambah pula penambahan berbagai tipe polisakarida
menunjukkan potensial thermosetting yang lebih besar dan nilai modulus elastis yang
lebih besar dibandingkan bioplastic tanpa penambahan polisakarida. Penambahan
polisakarida juga dapat meningkatkan kelembaban namun kenaikannya sedikit. Sebagai
contoh kenaikan kelembaban pada penambahan LBG pada konsentrasi 0; 1,5; 3 dan
44,5% adalah 13,7 0,5; 17,3 0,9; 16 1 dan 16,8 0,7.

Gambar 1. Grafik pengaruh temperature terhadap nilai modulus elastis pada berbagai komposisi
LBG
Tabel 1. Nilai Modulus pada suhu 0 C dan 200C dan Emin dan Tmin serta nilai hilang tangen
0

Pada gambar 2 menunjukkan pengaruh suhu pada hilang tangen (loss tangent -tan
)untuk bioplastic WG/GL/LBG/air pada konsentrasi LBG berbeda. Pada gambar
tersebut terlihat bahwa terbentuk 2 puncak hilang tangen pada rentang suhu 0 0C-600C.
puncak pertama (T1) menunjukkan suhu transisi gelas dari campuran plasticizer.
Sedangkan puncak kedua (T2) menunjukkan transisi gelas dari bahan yang
menggunakan gluten sebagai plasticizer. Berdasarkan percobaan ini, hasil DMTA
menunjukkan bahwa polisakarida dapat digunakan sebagai filler yang dapat
meningkatkan nilai elastisitas plastic.

Gambar 2. Nilai perbandingan hilang tangen pada berbagai komposisi polisakarida dan
referensi

2. Tes Tarik
Pada gambar 3A menunjukkan pengaruh tegangan terhadap regangan pada
bioplastic WG/GL/Polisakarida/Akuades pada pH 6 dengan konsentrasi polisakarida

1,5% w/w. Kurva tegangan menunjukkan daerah elastik dengan semakin besar tegangan
maka semakin besar pula regangan. Pada grafik menunjukkan secara keseluruhan
penambahan jenis polisakarida memiliki nilai modulus young (stress per strain) yang
lebih besar dibandingkan dengan bioplastic tanpa polisakarida. Hal ini juga menunjukkan
perpanjangan saat putus lebih tinggi pada saat bioplastic ditambahkan polisakarida
daripada yang tidak ditambahkan.
Pada gambar 3B menunjukkan parameter kuat tarik yang ditinjau dari tegangan
maks (max), regangan maks (max) dan modulus Young. Secara umum, penambahan
polisakarida pada bioplastic meningkatkan sifat tarik plastic terutama CMC dan MC.
CMC dan MC memiliki nilai modulud young yang paling tinggi dibandingkan jenis
polisakarida lain termasuk bioplastic tanpa polisakarida. Grafik ini menunjukan pula
bahwa biopolymer (CMC dan MC) mempunyai efek sinergis pada sifat mekanis protein
yang digunakan sebagai bahan bioplastic. Hal ini terjadi karena molekul polisakarida
berinteraksi dengan rantai protein membetnuk struktur gluten yang rigid dan mengurangi
ikatan hidrokarbon pada molekul-molekul protein.
MC dan CMC mampu menunjukkan kompatibilitas yang lebih dengan matriks
protein dengan mengubah ikatan hidrogen dan mencegah pembentukan ikatan kuat
setelah bahan dikenai perlakuan thermo-molding. Setelah perlakuan, panas muatan listrik
dari komponen dapat memiliki struktur mikro yang berbeda dalam kompleks proteinpolisakarida. Ikatan antar protein dan polisakarida semakin bertambah sehingga
memperkuat komposit. Gaya antar protein dan polisakarida yang saling tertarik dapat
menimbulkan sifat elektrik (Zaleska et al., 2000). Di sisi lain, seperti yang dilaporkan
oleh Parris et al. (1995) atau Coughlan et al. (2004) ketidakcocokan muatan listrik antara
kedua komponen tersebut dapat menyebabkan penurunan interaksi antarmolekul antara
komponen (protein dan polisakarida).

Gambar 3. (A) Nilai stress terhadap strain berbagai jenis polisakarida dari referensi (B) )
tensile strength parameters: maximum stress (

max ), maximum strain (max ) and

Youngs Modulus
3. Kapasitas Serapan Air dan Hilang Material Terlarut
Pada gambar 4 menunjukkan nilai serapan air dan hilangnya material terlarut
antara

referensi

(bahan

bioplastic

tanpa

polisakarida)

dan

bioplastic

WGL/GL/Polisakarida/Akuades yang telah direndam selama 2 dan 24 jam dengan pH=6


dan jenis polisakarida yang berbeda pada konsentrasi 1,5% wt. Nilai serapan air hamper
sama untuk semua variable dan menunjukkan 40% w/w absorbs air setelah 2 jam dan
naik menjadi 70% w/w setelah 24 jam. Sedangkan untuk material terlarut yang hilang
rata-rata variable berada pada konsentrasi 23% w/w. Konsentrasi ini hampir sama dengan
jumlah gliserol yang ditambahkan pertama kali untuk membentuk bioplastic.

Gambar 4. Hasil Kapasitas Absorbsi Akuades setelah perendaman selama 2 jam and 24 dan
hilang material terlarut pada campuran WG/GL/polysaccharide/water bioplastics pada berbagai
tipe polisakarida
b. Efek Pengaturan pH
1. Sifat DMTA
Pada penelitian ini dibagi dalam 3 pengaturan pH yaitu 3, 6, dan 9. Dapat terlihat
pada grafik bahwa bioplastic tanpa mengandung polisakarida pada pH 3 menunjukkan
nilai E lebih rendah daripada pH gluten (pH=6) ataupun pada kondisi basa (pH=9). Hal
ini menunjukkan ketika pada kondisi asam terjadi muatan positif pada permukaan protein
sehingga dapat mengganggu perkembangan struktur mikro bioplastic selama proses
thermos-moulding. Suhu yang lebih tinggi menyebabkan terjadinya cross-linking dan
adanya potensi thermosetting karena kenaikan nilai modulus elastis pada suhu di atas
1000C pH= 3. Matrix protein membutuhkan suhu moulding yang lebih besar untuk
mendapatkan nilai E yang lebih besar.
Sedangkan pada kondisi basa, muatan negative lebih banyak terbentuk pada
permukaan protein sehingga memberikan dampak sifat viscoelastic pada bioplastic yang
tidak ditambahkan polisakarida. Kondisi alkali menyebabkan degradasi protein karena
adanya hidrolisi ikatan peptide dan terbentuknya fragment berat molekul protein yang
rendah.

Sebaliknya

kondisi

asam

menyebabkan

terbentuknya

ikatan

kovalen

nondisulphide saat proses thermal seperti senyawa dehydroalanine, lysinoanaline,dan


lanthionine (Gerrard, 2002). Kondisi basa pada suhu moulding yang rendah dapat

memberikan nilai kekuatan yang seragam dimana ditunjukkan oleh tidak adanya potensi
thermosetting setelah suhu pembentukan saat 1400C. Sehingga efek penambahan LBG
tergantung oleh kondisi pH yang diatur. Penurunan nilai viskoelastis E terjadi ketika pH
lebih jauh dibawah atau di atas dari pH gluten (IEP). Pada kondisi pH yang mendekati
IEP (pH=6) dimana keseimbangan muatan protein adalah 0, hal ini tidak mempengaruhi
profil E.
Gambar 5B menunjukkan adanya puncak T1 dan T2 yang overlap pada pH= 3 sehingga
meningkan microphases bioplastic sehingga menyebabkan suhu transisi gelas pada
plastisasi protein lebih rendah. Sedangkan pada pH= 9 tidak terjadi overlapped.
Sedangkan baik pada pH=3 maupun pH=9 bioplastik dengan tambahan LBG sebagai
filler menunjukkan karaktersitik elastis yang lebih besar daripada bioplastic yang tidak
mengandung polisakarida. Hal ini ditunjukkan pula pada nilai hilang tangen yang lebih
rendah.
Hasil DMTA menunjukkan adanya ketidaksesuaian muatan antara protein dan
LBG yang disebut efek pemisahan segregatif. Pemisahan segregatif merupakan sifat yang
berbeda antara dua jenis biopolymer dimana pada proses ini LBG tidak mempunyai
muatan ketika protein bermuatan positif pada pH=3 atau bermuatan negative pada pH=9.

Gambar 5. Perbandingan suhu terhadap modulus elastis pada berbagai pH untuk referensi dan
kandungan LBG dalam bahan bioplastik
2. Uji Tarik
Pada pH rendah pembentukan cross-linking protein saat termo-moulding
menciptakan struktur mikro dengan mobilitas yang lebih tinggi dan kemampuan untuk

membentuk kembali karena adanya ikatan yang lemah antara ikatan hydrogen dan van
der Waals tetapi menunjukkan nilai modulus yang yang lebih rendah. Mikrostruktur
terbentuk terlihat pada nilai max dan Modulus Young yang lebih rendah sehingga
perpanjangan saat putus lebih besar pada pH 3. Pada pH=6 protein yang tidak memiliki
muatan membentuk ikatan ionic dan kovalen (ikatan peptide dan disulfide) yang lebih
kuat setelah proses thermos-mechanical yang ditunjukkan dengan nilai modulus (max dan
Modulus Young) yang lebih besar jika dibandingkan saat pH=3. Pada pH=9, total struktur
mikro dipengaruhi oleh muatan negated dan pembentukan lysinoalanine, lantionine dan
dehydroalanine akibat dari peristiwa cross-linking pada saat suhu moulding 1300C.
Sehingga dapat disimpulkan bahwa pada pH=9 max, Modulus Young, max lebih
besar daripada saat pH=6 namun perbedaan yang ada tidak terllau signifikan karena
adanya disperse data. Dengan kata lain semakin bertambah pH maka kuat tarik bahan
semakin bertambah pada bioplastic yang tidak memiliki kandungan polisakarida namun
ketika bioplastic ditambah LBG maka penambahan pH tidak memebrikan efek yang
terlalu signifikan untuk pH di atas IEP (pH=6) karena adanya kemungkinan hubungan
dengan beberapa efek penghambatan cross-linking.

Gambar 6. Tensile strength parameters: maximum stress (max ), Maximum Strain (max ) and
Youngs Modulus; untuk referensi and bioplastic yang mengandung LBG sebagai fungsi dari pH.
3. Kapasitas Serapan Air
Kapasitas serapan air akan meningkat pada pH yang jauh dari IEP, hal ini
dikarenakan adanya peranan muatan pada permukaan protein. Pada pH=3, serapan air
bioplask bertambah mencapai konsentrasi 300% w/w pada rendaman 2 4 jam dimana
menunjukkan struktur mikro yang terbentuk cukup besar dengan adanya ikatan hidrofilik

dan adanya ruang bebas diantara matrix protein karena agregasi pada ikatan protein
setelah moulding.
Absorpsi air pada pH=9 memiliki kadar yang lebih besar daripada saat pH=6
namun lebih rendah daripada pH = 3 karena adanya pembentukan lysionoalanin,
lanthionine dan dehydroalanine yang muncul karena kondisi basa pada suhu moulding
1300C. Penambahan polisakarida menurunkan kadar serapan air pada pH 3 dan pH 9
setelah perendaman 24 jam. LBG sebagai filler akan menempari ruang kosong pada
matrix protein sehingga menyebabkan kadar air untuk penyerapan berkurang.
Dapat disimpulkan bahwa kadar penyerapan air bergantung paa karakteristik yang
terjadi pada fase protein. Keberadaan muatan pada permukaan protein membuat molekul
air yang polar menjadi terikat. Kandungan serapan air sebanding seiring dengan
pertambahan sifat kuat tarik bioplastik tersebut.

Gambar 7. Kapasitas Absorpsi Air setelah perendaman 2 jam dan 24 jam untuk refensi dan
kandungan LBG dalam bioplastik dalam fungsi Ph

D. Kesimpulan
Hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa polisakarida sebagai filler mampu
berinteraksi dengan molekul proteinnya dengan cara yang berbeda tergantung pada
muatan protein dan tingkat agregasi setelah bioplastic mengalami thermos-moulding.
Namun, biopolimer MC dan CMC memiliki efek sinergis pada sifat pemanjangan saat
putus pada bahan bioplastic, hal ini dikarenakan polisakarida juga berperan sebagai
plasticizer. Penggabungan polisakarida tidak hanya meningkatkan elongasi tetapi juga
meningkatkan nilai Modulus Young yang lebih tinggi.

Namun pH merupakan parameter yang paling relevan yang mempengaruhi bahan


baku bioplastik berbahan dasar protein ini. Sifat bioplastik (Modulus Young,
perpanjangan, penyerapan air) sangat tergantung pada struktur mikro protein yang
dihasilkan pada pH yang berbeda. Pada pH rendah menghambat cross-linking protein dan
membuat bahan memiliki modulus kecil, penyerapan air yang tinggi dan meningkatkan
kemampuan elongasi. Nilai pH 6 modulus elastis tinggi, elongasi rendah dan kapasitas
penyerapan air rendah karena tinggi tingkat cross-linking tinggi akibat adanya
pembentukan ikatan disulfide. Dan pH basa menginduksi muatan negatif pada protein
dan juga menimbulkan pembentukan lysinoalanine, lanthionine dan dehydroalanine pada
suhu molding (130 C). kondisi alkasi mempengarui agregasi protein dan menyebabkan
modulus besar, elongasi saat putus rendah dan serapan air yang rendah daripada pH 3
namun lebih tinggi daripada pH 6.
Selain itu, penambahan polisakarida sedikit mempengaruhi karakteristik hidrofilik
bahan bioplastik. Akibatnya, formulasi bioplastik pada pH 3 dan pH 9 akan menyebabkan
bahan-bahan yang akan digunakan dalam aplikasi bioplastik memerlukan peningkatan
kapasitas penyerapan air dan sifat mekanik yang sesuai.

DAFTAR PUSTAKA
Zrate-Ramrez, L.S, et. al. 2014. Thermo-mechanical and hydrophilic properties of
polysaccharide/gluten-based bioplastics. Journal Carbohydrate Polymer (112) 24-31.
Zaleska, H., Ring, S. G., & Tomasik, P. (2000). Apple pectin complexes with whey protein
isolate. Food Hydrocolloids, 14(4), 377382.