Anda di halaman 1dari 12

Communicating Across

Cultures
( Oleh : I Gede Putu Anggara Diva, 9 halaman, Bakrie School of Management)

Abstraksi

Komunikasi antarbudaya semakin disadari peranannya dalam era pasar bebas yang akan
segera datang. Dunia sebagai suatu pasar global telah memungkinkan aktifitas ekonomi
bergerak tanpa mengenal batas lintas antar Negara. Diperlukan kemampuan komunikasi
antarbudaya yang efektif untuk berhasil dalam kompetisi perusahaan ditingkat global.
Perbedaan budaya telah memberikan tantangannya tersendiri. Perbedaan budaya kerap kali
menyebabkan terjadinya misscommunicating. Misscommunicating tersebut menyebabkan
kegiatan bisnis terganggu sehingga kerugian yang diderita akibatnya tidaklah kecil.

Komunikasi merupakan satu dari disiplin-disiplin yang paling tua tetapi yang paling baru.
Orang Yunani kuno melihat teori dan praktek komunikasi sebagai sesuatu yang kritis.
Popularitas komunikasi merupakan suatu berkah (a mixed blessing) sehingga saat ini komunikasi
merupakan sebuah aktifitas, sebuah ilmu social, sebuah seni liberal dan sebuah profesi. Kata atau
istilah komunikasi (dari bahasa Inggris “communication”), secara etimologis atau menurut asal
katanya adalah dari bahasa Latin communicatus, dan perkataan ini bersumber pada kata
communis Dalam kata communis ini memiliki makna ‘berbagi’ atau ‘menjadi milik bersama’
yaitu suatu usaha yang memiliki tujuan untuk kebersamaan atau kesamaan makna. Komunikasi
secara terminologis merujuk pada adanya proses penyampaian suatu pernyataan oleh seseorang
kepada orang lain. Jadi dalam pengertian ini yang terlibat dalam komunikasi adalah manusia.
Karena itu merujuk pada pengertian Ruben dan Steward (1998:16) mengenai komunikasi
manusia yaitu, “Human communication is the process through which individuals in relationships,
group, organizations and societies respond to and create messages to adapt to the environment
and one another”. Bahwa komunikasi manusia adalah proses yang melibatkan individu-individu
dalam suatu hubungan, kelompok, organisasi dan masyarakat yang merespon dan menciptakan
pesan untuk beradaptasi dengan lingkungan satu sama lain. Untuk memahami pengertian
komunikasi tersebut sehingga dapat dilancarkan secara efektif dalam Effendy (1994:10) bahwa
para peminat komunikasi sering kali mengutip paradigma yang dikemukakan oleh Harold
Lasswell dalam karyanya, The Structure and Function of Communication in Society. Lasswell
mengatakan bahwa sederhana proses komunikasi adalah pihak komunikator membentuk
(encode) pesan dan menyampaikannya melalui suatu saluran tertentu kepada pihak penerima
yang menimbulkan efek tertentu.

Kemajuan teknologi informasi dan teknologi penerbangan merupakan pendorong dibalik


globalisasi pasar ini. Dengan kemajuan teknologi informasi dan penerbangan, sekarang ini
memungkinkan orang-orang melakukan aktifitas bisnisnya dengan cepat dan efisien melintasi
lintas batas antar Negara. Hal ini mengakibatkan kemampuan komunikasi antarbudaya sangat
penting dalam era global ini, mengingat dalam dunia bisnis saat ini orang-orang berinteraksi
dengan berbagai budaya yang berbeda, dunia sudah menjadi sebuah pasar global.Oleh karena itu,
bisnis internasional memerlukan kecakapan komunikasi yang mendukung, diantaranya
pemahaman mengenai komunikasi lintas budaya, untuk memperlancar operasi bisnis global.
Adapun pengertian dari Komunikasi Antarbudaya (Intercultural Communication) adalah proses
komunikasi antara orang-orang yang berbeda budaya (baik dalam arti ras, etnik, atau perbedaan-
perbedaan sosio ekonomi). Penggolongan kelompok budaya tidak bersifat mutlak, kita boleh
memilih satu atau lebih untuk menandai sebuah kelompok yang memiliki budaya yang sama,
misalnya di USA, Orang Amerika berbicara tentang orang-orang asli California, Nebraska, dan
New Hampshire sebagai berasal dari budaya-budaya regional yang berbeda (West Coast,
Midwest, dan New England), Kita boleh menyebut masing-masing sebagai anggota sebuah
budaya kota atau budaya desa, atau sebagai anggota budaya Irlandia atau budaya Yahudi. Kita
boleh menganggap mereka sebagai anggota-anggota budaya Barat yang lebih luas lagi.

Dalam tulisan ini akan dibahas mengenai permasalahan-permasalahan yang dihadapi


dalam komuniksai bisnis namun sebelumnya ada baiknya jika kita mengetahui perbedaan budaya
sebelumnya sehingga nantinya dapat mempermudah kita dalam mengidentifikasi permasalahan
yang tengah kita hadapai. Perbedaan budaya dapat menjadi hambatan dalam berkomunikasi yang
sulit diatasi. Perbedaan budaya dapat dilihat dari konteks budaya, perbedaan aspek legal dan
etika, Perbedan social dan perbedaan tanda-tanda non-verbal.
1) Perbedaan konteks budaya

Konteks budaya merujuk pada pola petunjuk fisik, stimulus lingkungan, dan pemahaman
tersirat yang menyampaikan arti antara dua anggota dalam budaya yang sama. Dari budaya satu
ke budaya lain orang- orang menyampaikan arti contextual secara berbeda. Context budaya di
dunia terbagi menjadi dua jenis budaya, yaitu konteks tinggi dan budaya konteks rendah. Budaya
konteks tinggi dan budaya konteks rendah mempunyai beberapa perbedaan penting dalam cara
penyandian pesannya. Anggota budaya konteks tinggi lebih terampil membaca perilaku
nonverbal dan "dalam membaca lingkungan", dan mereka menganggap bahwa orang lain juga
akan mampu melakukan hal yang sama. Jadi mereka berbicara lebih sedikit daripada anggota-
anggota budaya konteks rendah. Umumnya komunikasi mereka cenderung tidak langsung dan
tidak ekplisit. Budaya konteks rendah, sebaliknya menekankan komunikasi langsung dan
ekplisit: pesan-pesan verbal sangat penting, dan informasi yang akan dikomunikasikan disandi
dalam pesan verbal. Budaya konteks tinggi antara lain budaya Cina, Korea, Jepang, Indonesia.

Adapun perbedaan ciri-ciri antara kedua budaya konteks tersebut adalah sebagai berikut

Indikator Low Context High Context

Dalam pengambilan Lebih cepat karena fokus pada Tidak efisien, karena lebih
keputusan tujuan, dan terbiasa berterus- menjaga perasaan orang lain,
terang sehingga lebih lama dalam
pengambilan keputusannya
Pemecahan masalah Fokus pada penyebabnya, Lebih lama karena tidak
sehingga tidak bertele-tele berorientasi kepada akar
penyebab masalah, namun
lebih menjaga perasaan orang
lain
Negosiasi Lebih cepat memutuskan bila Seringkali tidak dapat
ada kekuasaan untuk memutuskan secara langsung
memutuskan
Pemisahan antara masalah Adanya pemisahan antara Tidak ada pemisahaan antara
pribadi dan pekerjaan masalah pribadi dengan masalah pribadi dan pekerjaan
pekerjaan

2) Perbedaan aspek legal dan etika

Konteks budaya juga mempengaruhi perilaku legal dan etika. Perbedaan-perbedaan legas
dan etika tersebut dapat terlihat dari beberapa aspek berikut ini:

a) Pada budaya dengan konteks rendah:

• Mengutamakan perjanjian tertulis

• Seseorang dinyatakan bersalah pada saat dinyatakan bersalah oleh


pengadilan. Sebelum pengadilan memutuskan tidak boleh dinyatakan bersalah.

b) Pada budaya dengan konteks tinggi

• Lebih mengutamakan perjanjian secara lisan

• Seseorang dinyatakan bersalah saat polisi melakukan penangkapan


sampai hakim memutuskan di pengadilan

Saat berkomunikasi secara lintas budaya, maka pesan anda haruslah bersikap etis, dengan
mengaplikasikan 4 prinsip dasar, sebagai berikut:

1. Secara aktif mencari kesesuaian untuk mendapatkan pemahaman bersama.

2. Tidak boleh ada prasangka atau penilaian secara terburu-buru dimuka.

3. Menunjukkan rasa hormat pada budaya lain yang berbeda

4. Mengirim pesan secara jujur


3) Perbedaan dalam aspek sosial

Perbedaan budaya berdasarkan sosial terbagi menjadi empat bagian, yaitu: konsep
terhadap materi, peran dan status, penggunaan cara dan sopan santun, dan konsep waktu).

a. Konsep terhadap materi

a) Konteks budaya rendah:

Berorientasi pada tujuan dan kenyamanan materi diperoleh dari usaha individu.

b) Konteks budaya tinggi:

Mendapatkan pekerjaan lebih penting dibandingkan bekerja secara efisien.

b. Peran dan status

a) Konteks budaya rendah:

• Dapat menyapa atasan tanpa menggunakan gelar, seperti “Bapak” atau “Ibu”,
“Mr” atau “Mrs”.

• Hubungan antara atasan dan bawahan bersifat terbuka, tidak terdapat perbedaan
antara atasan dan bawahan. Diluar pekerjaan, atasan dan bawahan dapat berteman
dengan baik, dan mengesampingkan status mereka dalam pekerjaan.

b) Konteks budaya tinggi:

• Menyapa pelaku bisnis/atasan dengan gelar. Status sosial sangat penting, bahkan
diluar pekerjaan atau diluar kedinasan.

• Tertutup, atasan dan bawahan harus dibedakan. Cenderung ada jarak antara atasan
dan bawahan.

c. Penggunaan cara dan sopan santun

a) Konteks budaya rendah:


• Memberikan hadiah kepada istri teman dianggap sopan dan biasa. Atau mencium
istri orang sebagai ungkapan kehangtan dan persahabatan dianggap wajar dan biasa.

b) Konteks budaya tinggi:

• Memberikan hadiah kepada istri teman dianggap tidak sopan, apalagi mencium
istri teman, akan dianggap sebagai bentuk kekurangajaran.

d. Konsep waktu

Konteks budaya rendah menganggap waktu sebagai cara untuk merencanakan hasil kerja
dengan efisien. Waktu diperlakukan dengan sangat berharga. Sebaliknya pada budaya dengan
konteks budaya tinggi cenderung tidak menghargai waktu, sehingga istilah jam karet merupakan
hal yang biasa.

Setelah mengetahui mengenai perbedaan budaya seperti yang telah ditulis di atas, maka
berikut akan dibahas mengenai masalah-masalah yang dihadapi dalam komunikasi bisnis
antarbudaya sehingga kita dapat lebih memahami mengenai perbedaan budaya itu sendiri.
Berikut merupakan contoh kasus yang terjadi ketika melakukan komunikasi antarbudaya dalam
lingkungan bisnis.

A. Alan’s case

“Alan is U.S. sales representative in mexico. He makes


appointments and is careful to be on time. But the person he’s
calling on is frequently late. To save time, Alan tries to get right
to business. But his host wants to talk about sightseeing and his
family. Even worse, his appointment are interrupted constantly,
not only by business phone calls, but also by conversations with
other cotumer’s children who come into the office. Alan’s first
progress report is very negative. He hasn’t yet made a sale.
Perhaps mexico just isn’t the right place to sell his company’s
product.”
Dalam kasus ini yang menjadi masalah adalah perbedaan budaya dalam aspek sosial.
Yang mana konsep waktu antara Alan dan rekan kerjanya yang berasal dari Meksiko berbeda,
Alan yang berasal dari negara high context melihat waktu sebagai sesuatu yang harus
direncanakan dan dipergunakan secara efisien, berfokus hanya pada tugas pekerjaan tiap periode
yang sudah terjadwal. Waktu adalah terbatas, jadi mereka mencoba langsung mendapatkan
sesuatu (informasi, pendapat, masukan, pengarahan, dan lain-lain) secepat mungkin ketika
berkomunikasi. Hal itu tercermin ketika Alan datang tepat waktu dan menginginkan diskusi
mereka langsung pada point-point yang penting.

Disisi lain, rekan kerja Alan melihat waktu sebagai sesuatu yang fleksibel. Karena dalam
budaya mereka, membangun sebuah dasar / fondasi hubungan bisnis adalah jauh lebih penting
daripada batas waktu pertemuan untuk tugas tertentu. Sehingga ia tidak langsung melakukan
komunikasi bisnis ketika bertemu, melainkan melakukan pembicaraan lain sehingga dapat lebih
dekat dengan lawan bicaranya.

B. Susan’s case

“To help her company establish a presence in Japan, Susan


wants to hear a local interpreter who can advice her on business
custom. Kana Tamori has superb qualification on paper. But when
Susan tries to probe about her experience, Kana just say, “I will
do my best. I will try very hard”. She never gives detail about any
of the previous positions she’s held. Susan begin to wonder if
resume is inflated.”

Dalam kasus yang menimpa Susan ini, seharusnya Susan telah mengetahui bagaimana
perbedaan budaya yang ada di Jepang. Sebagai negara yang masuk kategori high context Jepang
memiliki konsep terhadap materi bahwa mendapatkan pekerjaan lebih penting daripada bekerja
secara efisien. Mungkin hal tersebut berbeda dengan social value yang dimiliki oleh Susan yang
berorientasi pada tujuan dan efesiensi.
C. Stan’s case
“Stan wants to negotiate a joint venture with a Chinese
company. He ask Ting-Sen Lee If the Chinese people have
enough discretionary in come to afford his product. Mr. Lee is
silent for a time, and then says, “your product is good. People in
West must like it”. Stan smiles, pleased that Mr. Lee recognize
the quality of his product, and he gives Mr. Lee a contract to sign.
Weeks later, Stan still hasn’t heard anything. If China is going to
be so inefficient, he wonders if he rally should try to do business
there.”
Dalam kasus yang dihadapi oleh Stan ini terdapat dua kemungkinan kesalahpahaman
yang terjadi. Yang pertama dalam konteks budaya. Stan nampaknya salah menafsirkan hal yang
terjadi, pujian terhadap produk dari Ting Sen Lee tersebut belum berarti bahwa dirinya telah
menyetujui kegiatan bisnis yang Stan tawarkan, sikap positif merupakan hal mutlak yang biasa
dilakukan oleh orang China, bahkan dalam pepatah Cina kuno mengatakan, “orang tanpa senyum
tidak boleh membuka toko". Jika mengingat kecenderungan orang high context dalam hal
negosiasi yang sering kali tidak dapat memutuskan secara langsung maka kemungkinan Ting Sen
Lee belum membuat keputusan untuk bekerjasama semakin besar. Sebenarnya Stan tidak boleh
langsung mengambil kesimpulan bahwa usulan kerjasamanya telah disepakati hal ini mengingat
salah satu dari empat prinsip dasar dalam berkomuniksai dalam bisnis antarbudaya yaitu tidak
boleh ada prasangka atau penilaian secara terburu-buru dimuka.

Kemungkinan kedua, masih dalam konteks budaya, jika dilihat dari pengambilan
keputusannya Ting Sen Lee sebagai seorang yang berasal dari budaya yang high cultur
cenderung lama dalam pengambilan keputusan, sebab dalam kegiatan pengambilan
keputusannya Ting Sen Lee mempergunakan perasaan.

D. Elizabeth’s case
“Elizabeth is very proud of her participatory management style.
On assignment in India, she’s careful not to give order but to ask
for suggestion. But people rarely suggest anything. Even a formal
suggestion system doesn’t work. And to make matters worse, she
doesn’t sense the respect and camarederle of the plant she
managed in the United States. Perhaps she decides gloomly,
people in India just aren’t ready for a women boss.”

Dalam kasus Elizabeth ini nampaknya terdapat dua kemungkinan yang terjadi. Yang
pertama yaitu terhadap management style yang diterapkan. Nampaknya Elizabeth hendak
membuat kondisi yang terbuka. Namun tampaknya hal tersebut tidak berhasil baik sebab orang
India yang memiliki high context berdasarkan konsep peran dan statusn ya menempatkan
hubungan antara pekerja dan atasan dalam keadaan yang tertutup, atasan dan bawahan harus
dibedakan. Cenderung ada jarak antara atasan dan bawahan, hal inilah yang membuat pekerjanya
telihat tidak respect terhadap Elizabeth..
Kemungkinan kedua yang dihadapi oleh Elizabet, masih terkait dengan masalah Role dan
status, adalah gender-nya sebagai seorang wanita. Dibanyak negara, termasuk di India wanita
masih belum memainkan peranan yang menonjol dalam bisnis, pemerintahan bahkan dalam
praktek kesehariannya masih ada batasan-batasan. Hal ini disebabkan adanya sistem nilai,
kepercayaan, dan pengaruh kuat agama. Yang mana menempatkan wanita dalam kelas yang
berbeda dengan pria. Sehingga jika ada wanita yang menjadi seorang pemimpin, dirinya akan
kurang mendapat respect dari bawahannya.
Berdasarkan Keempat kasus diatas dapat disimpulkan bahwa komunikasi antarnegara,
apalagi berbeda culture context, akan membawa dampak yang cukup besar dalam kegiatan bisnis
karena sering kali terjadi kesalahpahaman. Kesalahpahaman tersebut nampaknya senantiasa
terjadi akibat adanya Etnosentrisme dari tiap orang. Dalam berkomunikasi, kita cenderung untuk
menghakimi nilai, adat istiadat atau aspek-aspek budaya lain menggunakan kelompok kita
sendiri dan adat istiadat kita sendiri sebagai standar bagi semua penilaian. Disadari atau tidak,
kita sering mengganggap kelompok kita sendiri, negeri kita sendiri, budaya kita sendiri, sebagai
yang terbaik, yang paling bermoral, dan sebagainya. Sehingga sering menilai sikap seseorang
salah jika tidak sesuai dengan kebiasaan kita, yang mana dalam kasus Alan, menyebabkan kesan
pertama Alan terhadap rekan bisnisnya dari Meksiko menjadi negative; kemudian pada kasus
Susan, menjadi ragu untuk merekrut Kana Tamori; dan pada kasus Stan, Stan menjadi ragu untuk
berbisnis di China; serta pada kasus Elizabeth, karena menganggap orang India lebih senang jika
system dibuat terbuka maka dirinya kurang mendapat respect dari bawahannya. Etnosentrisme
sulit dihilangkan, karena ia bersumber pada psikologi manusia (memperoleh dan memelihara
penghargaan diri). Dan ini merupakan keinginan yang sangat manusiawi dari tiap orang yang
berlatar budaya yang berbeda. Namun dalam bisnis hendaknya kita mulai membiasakan untuk
mengendalikan sikap ini demi suksenya hubungan kerjasama yang hendak kita bangun. Untuk
dapat mengendalikan sikap Etnosentrisme tersebut hal-hal yang dapat dilakukan adalah aware
terhadap nilai budaya kita dan budaya rekan bisnis kita sehingga kita mengendalikan pemikiran
bahwa budara kita adalah yang “benar”, perlunya dikembangkan usaha untuk menjadi fleksibel
dan terbukan untuk berubah, sensitive terhadap verbal dan non verbal behavior dari rekanbisnis
kita, serta sensitive terhadap perbedaan antar individu dengan budayanya. Sehingga rasanya
perlu kita selalu ingat pribahasa dari negeri sendiri yaitu “Lain ladang lain belalang, lain lubuk
lain ikannya”. Dengan mengingat pribahasa itu semoga kita dapat berhasil dalam menghadapi
komunikasi antarbudaya sehingga dapet menjalin kerjasama yang baik dengan rekan bisnis kita.
Daftar Pustaka
Locker, K.O. and Kaczmarek, S. K. 2007. Business Communication: Building Critical Skills,
3 edn. McGraw-Hill, New York.
rd

Nishiyama, K. (2000). Doing business with japan: successful strategies for intercultural

communication. Honolulu: University of Hawaii Press.

Mulyana, Deddy. 2005. Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar. Remaja Rosdakarya, Bandung

http://www.stekpi.ac.id/skin/Kombis/Bab%20XII%20-%201.pdf. 17 september 2008

http://highered.mcgraw-hill.com/sites/0072932104/student_view0/ 17 september 2008

http://www.deni-ds.blogspot.com Tanggal 17 september 2008

http://www.cyborlink.com/besite/china.htm Tanggal 17 september 2008

http://faculty.petra.ac.id/ido/courses/3b_tantangan_komunikasi.pdf. 19 september 2008

http://www.cyborlink.com/besite/india.htm Tanggal 20 september 2008


Communicating Across
Cultures
(Business Communication)

I GEDE PUTU
ANGGARA DIVA
1071001054

MANAGEMENT 3

Lecture
NENEN ILAHI

22 september 2008