Anda di halaman 1dari 91

BOROBUDUR

Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Desember 2015

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

DAFTAR ISI
BAB 1 PENDAHULUAN ....................................................................................................................... 1
1.1 Kepariwisataan Dalam Era Presiden Joko Widodo ............................................................................. 1
1.2 Posisi Pariwisata Indonesia Di Asean ................................................................................................. 6
1.3 Ruang Lingkup, Tujuan Dan Sistematika Penulisan ........................................................................... 8
1.3.1 Ruang Lingkup ......................................................................................................................... 8
1.3.2 Tujuan Penyusunan .................................................................................................................. 9
1.3.3 Sistematika Penulisan ............................................................................................................... 9
BAB 2 KONSEP PENGEMBANGAN DAN PENGELOLAAN DESTINASI PARIWISATA
PRIORITAS INDONESIA .................................................................................................................... 11
2.1 Konsep Pengembangan Produk Pariwisata Nasional ........................................................................ 11
2.2 Definisi Dan Konsep Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas ................................................. 15
2.3 Konsep Pengelolaan Kawasan Pariwisata Prioritas ........................................................................... 24
2.4 Skema Pengelolaan Public Private People Partnership .................................................................... 27
2.5 Konsep Pengelolaan Resiko Bencana Di Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia ............................ 30
2.5.1 Macam-Macam Kejadian Bencana Di Indonesia ..................................................................... 31
2.5.2 Tindakan Pencegahan Dan Penanggulanan Bencana Di Kawasan Pariwisata Indonesia ........... 38
2.6 Konsep Tourism Cluster Di Indonesia .............................................................................................. 40
2.7 Siklus Hidup Kawasan Pariwisata Prioritas ...................................................................................... 41
2.8 Strategi Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia ...................................................... 44
2.9 Tahapan Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas ................................................................... 45
2.10 Konsep Pengembangan Pariwisata Borobudur ................................................................................ 47
BAB 3 PERFORMASI DESTINASI PARIWISATA PRIORITAS BOROBUDUR ............................... 48
3.1. Atraksi Daya Tarik ......................................................................................................................... 49
3.2. Aksesibilitas ................................................................................................................................... 53
3.3 Amenitas ......................................................................................................................................... 55
3.4. Pasar Wisatawan ............................................................................................................................. 56
3.4.1 Wisatawan Mancanegara....................................................................................................... 56
3.4.2. Wisatawan Nusantara .......................................................................................................... 57
3.5 Force Majeure ................................................................................................................................. 57
BAB 4 PENGEMBANGAN DAN PENGELOLAAN DESTINASI PARIWISATA PRIORITAS
BOROBUDUR...................................................................................................................................... 60
4.1 Visi, Tujuan Dan Pencapaian Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Borobudur ................... 60
4.1.1 Pengertian Visi Destinasi ........................................................................................................ 60
4.1.2 Tujuan Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Borobudur ............................................ 60

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
4.1.3 Target Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Borobudur ............................................. 61
4.2 Strategi Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Destinasi Borobudur ..................................... 62
4.2.1 Atraksi ................................................................................................................................. 62
4.2.2 Aksesibilitas ......................................................................................................................... 67
4.2.3 Amenitas .............................................................................................................................. 69
4.3 Pengelolaan Destinasi ...................................................................................................................... 69
4.3.1 Badan .................................................................................................................................. 69
4.3.2 Kelembagaan Terkait Destinasi ............................................................................................. 70
4.4. Pengelolaan Force Mejaure ............................................................................................................. 70
BAB 5 DUKUNGAN PENGEMBANGAN DESTINASI PARIWISATA PRIORITAS BOROBUDUR 72
5.1 Dukungan Pengembangan Pariwisata ............................................................................................... 72
5.2 Arah Pengembangan Destinasi ......................................................................................................... 74
BAB 6 ANALISA EKONOMI PENGEMBANGAN DESTINASI ........................................................ 76
6.1 Proyeksi Investasi Pengembangan Destinasi .................................................................................... 76
6.2 Proyeksi Perkembangan Ekonomi Destinasi ..................................................................................... 79
BAB 7 PENUTUP ................................................................................................................................. 81
7.1 Faktor Penentu Kesuksesan Pengembangan Destinasi ...................................................................... 81
7.2 Skema Pengembangan Destinasi ...................................................................................................... 81

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

DAFTAR TABEL
Tabel 1 Peringkat Indonesia Berdasarkan Travel and Tourism Impact 2015 ............................................. 6
Tabel 2Atribut Pariwisata ...................................................................................................................... 12
Tabel 3 Atribut Pariwisata Primer dan Sekunder .................................................................................... 14
Tabel 4 Kategori Produk Pariwisata Berdasarkan Industri ...................................................................... 15
Tabel 5 Bauran Produk Pariwisata 3A dalam Konteks KSPN 3A ........................................................... 21
Tabel 6 Gambar Sistem Pengelolaan Terbuka dan Tertutup ................................................................... 24
Tabel 7 Ilustrasi dan Tabel Kawasan, Atribut Produk, dan Pengelolaan Sistem Terbuka ......................... 25
Tabel 8 Ilustrasi dan Tabel Kawasan, Atribut Produk dan Pengelolaan Sistem Tertutup ......................... 26
Tabel 9 Skor Indeks Resiko Bencana 10 Destinasi Pariwisata Prioritas .................................................. 31
Tabel 10 Kejadian Konflik Terorisme di Indonesia ................................................................................ 35
Tabel 11 Strategi Penangan Bencana di Destinasi Pariwisata ................................................................. 40
Tabel 10 Analisis Dampak Destinasi Pariwisata Prioritas Pada Siklus Pariwisata ................................... 43
Tabel 11 Tahap Perencanaan Destinasi Pariwisata Prioritas Borobudur .................................................. 46
Tabel 12 Kondisi Bandara Adisucipto Yogyakarta ................................................................................. 54
Tabel 13 Jumlah akomodasi di sekitar Candi Borobudur. ....................................................................... 55
Tabel 14 Daftar Wisatawan Mancanegara Dan Nasional Yang Berkunjung Ke Candi Boroburu Dari
Tahun 2010-2014 .................................................................................................................... 56
Tabel 15 Jumlah, Pertumbuhan Kunjungan, dan Target Wisatawan Mancanegara .................................. 61
Tabel 16 Proyeksi Jumlah Wisman ........................................................................................................ 62
Tabel 17 Target Pasar Wisman .............................................................................................................. 62
Tabel 18 Tema Pengembangan Pariwisata Magelang ............................................................................. 63
Tabel 19 Keterkaitan Kawasan Pariwisata Magelang dengan Wilayah yang lebih luas yaitu Jogyakarta
dan Jawa Tengah ..................................................................................................................... 64
Tabel 20 Jalur Wisata Lokal dan Regional ............................................................................................. 66
Tabel 21 Hub Destinasi ......................................................................................................................... 67
Tabel 22 Rincian Jenis Sarana dan Kebutuhan Dukungan Penrhubungan Udara ..................................... 67
Tabel 23 Rincian Jenis Sarana dan Kebutuhan Dukungan Perhubungan Laut ......................................... 68
Tabel 24 Rincian Jenis Sarana dan Kebutuhan Dukungan Pengembangan Destinasi ............................... 68
Tabel 25 Investasi Pemerintah ............................................................................................................... 76
Tabel 26 Investasi Swasta ...................................................................................................................... 78
Tabel 27 Biaya Total Investasi ............................................................................................................... 79

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Misi Nawacita dan Pembangunan Kepariwisataan 2015 ........................................................... 1
Gambar 2 Diagram laba daya saing kepariwisatan Indonesia .................................................................... 8
Gambar 3 Pariwisata sebagai Sistem dalam Modep Leiper ..................................................................... 11
Gambar 4 Model Terpadu Untuk Kebersaingan Destinasi ...................................................................... 12
Gambar 5 Strategi Diferensiasi Gilber untuk Atribut Produk Pariwisata ................................................. 13
Gambar 6 Gambaran Konsep Pengembangan Pariwisata Berdasarkan Ripparnas ................................... 17
Gambar 7 Ilustrasi KSPN+3A dengan Multicore .................................................................................... 20
Gambar 8 Ilustrasi KSPN Prioritas dengan 3A dan KEK/Resor .............................................................. 22
Gambar 9 Konsep Pengembangan KSPN+3A ........................................................................................ 23
Gambar 10 Diagram Tradisional Perencanaan Barang Publik dan Pemerintah ........................................ 27
Gambar 11 Diagram Perencanaan dan Penerapan dalam Kerjasama Publik dan Privat............................ 28
Gambar 12 Area Peristirahatan Onibei Edo-dokoro................................................................................ 28
Gambar 13 Gedung Publik Privat Pertama di Jepang ............................................................................. 29
Gambar 14 Peta Indeks Risiko Bencana Indonesia ................................................................................. 31
Gambar 15 Peta Resiko Bencana Alam Indonesia .................................................................................. 32
Gambar 16 Peta Sebaran Kasus Klinis Malaria di Indonesia................................................................... 37
Gambar 17 Peta Sebaran Kasus Klinis Demam Berdarah di Indonesia ................................................... 37
Gambar 18 Peta Sebaran Kawasan Strategis Pariwisata Nasional ........................................................... 40
Gambar 19 Sisten Pariwisata Terpadu .................................................................................................... 41
Gambar 20 Siklus Hidup Pariwisata 10 Destinasi Prioritas ..................................................................... 42
Gambar 21 Strategi Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas ......................................................... 44
Gambar 22 Tahapan Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas ........................................................ 45
Gambar 23 Peta Orientasi Wilayah Candi Borobudur............................................................................. 48
Gambar 24 Peta Destinasi Pariwisata Nasional Borobudur-Yogya dan Sekitarnya .................................. 50
Gambar 25 Peta Kawasan Strategis Pariwisata Nasional Borobudur dan Sekitarnya ............................... 51
Gambar 26 Kemegahan Candi Borobudur .............................................................................................. 52
Gambar 27 Yogyakarta Tourism Map .................................................................................................... 53
Gambar 28 Rute Perjalanan dari Semarang menuju Yogyakarta ............................................................. 54
Gambar 29 Peta Rawan Bencana Gunung Merapi .................................................................................. 58
Gambar 30 Peta Dukungan Kementerian PUPR dan Perumahan tahun 2015 di Kawasan Wisata Candi
Borobudur ............................................................................................................................................. 72

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 KEPARIWISATAAN DALAM ERA PRESIDEN JOKO WIDODO
Presiden Joko Widodo telah menetapkan Nawa Cita sebagai program prioritas pembangunan
Kabinet Kerja 2015-2019. Pada kabinet kerja, sektor kepariwisataan tumbuh menjadi sektor
unggulan dengan pertumbuhan tercepat di dunia dan menjadi lokomotif untuk penerimaan devisa
negara, pengembangan usaha, pembangunan infrastruktur serta penyerapan tenaga kerja. Misi
Nawacita Pemerintahan Presiden Joko Widodo, jika dimasukan pemahaman pariwisata, maka
akan terlihat seperti dalam gambar 1. Bahwa pariwisata dinilai merupakan sektor strategis
perekonomian Indonesia di era Presiden Joko Widodo ditandai dengan pembentukan lembaga
khusus pariwisata yaitu Kementerian Pariwisata.

Gambar 1 Misi Nawacita dan Pembangunan Kepariwisataan 2015

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Di era Presiden Joko Widodo ini, konsep menghadap laut, bukan memunggungi laut akan
banyak memberdayakan sumber daya kelautan. Jika dihubungkan dengan pariwisata, maka
pariwisata bahari dan berbasis maritim akan menjadi fokus pengembangan kepariwisataan
Indonesia. Di sisi kelembagaan, munculnya undang-undang yang mengatur secara khusus
kawasan ekonomi pariwisata di Indonesia ditandai dengan keputusan presiden terhadap beberapa
kawasan pariwisata seperti Morotai, Tanjung Lesung dan Mandalika. Beberapa kawasan lainnya
masih dalam proses seperti Kepulauan Seribu dan Tanjung Kelayang. Berdasarkan prinsip Nawa
Cita yang lain, maka perkembangan daerah terpencil, pulau kecil, akan menjadi prioritas
pengembangan.
Upaya memposisikan peran strategis sektor pariwisata dalam perekonomian nasional telah
dirintis sejak 2 dekade yang lalu melalui program Visit Indonesia Year 1991. Dukungan yang
konsisten untuk menjadikan pariwisata sebagai pilar ekonomi strategis masa depan semakin
menunjukkan hasil yang positif dari tahun ke tahun. Saat ini, Kementerian Pariwisata
menetapkan enam target utama pembangunan pariwisata. Pertama, kontribusi pariwisata
terhadap Pendapatan Domestik Bruto meningkat dari 9 persen pada 2014 menjadi 15 persen pada
2019. Kedua, devisa meningkat dari Rp 140 triliun pada 2014 menjadi Rp 280 triliun pada 2019.
Ketiga, kontribusi terhadap kesempatan kerja meningkat dari 11 juta pada 2014 menjadi 13 juta
pada 2019. Keempat, indeks daya saing pariwisata meningkat dari peringkat 70 pada 2014
menjadi 30 pada 2019. Kelima, jumlah kedatangan wisatawan mancanegara meningkat dari 9.4
juta pada 2014 menjadi 20 juta pada 2019. Keenam, jumlah perjalanan wisatawan nusantara
meningkat dari 250 juta pada 2014 menjadi 275 pada 2019.
Untuk memilih destinasi pariwisata prioritas maka ada beberapa pertimbangan sesuai dengan
pidato Menteri Pariwisata Republik Indonesia pada hari pariwisata dunia 27 September 2015,
beberapa prinsip penyelenggaraan kepariwisataan, yaitu:
-

Kepariwisataan berbasis budaya: kegiatan kepariwisataan di Indonesia tidak boleh


bertentangan dengan nilai-nilai luhur budaya bangsa, haruslah selalu berlandaskan akan nilainilai agama, budaya, adat istiadat dan tradisi bangsa Indonesia.
Kepariwisataan berbasis masyarakat: tujuan utama adalah menyejahterakan masyarakat
setempat dengan memberdayakan, berperan serta langsung serta kepemilikan secara
proporsional untuk kemanfaatan sebesar-besarnya bagi masyarakat.
Kepariwisataan berbasis lingkungan: alam mempunyai kedudukan yang sama sebagai ciptaan
Tuhan, menggunakan alam dan sekaligus melestarikannya agar dapat dimanfaatkan oleh
generasi yang akan datang.

Ketiga norma tersebut sebagai satu kesatuan haruslah menjadi acuan dasar dalam pembangunan
kepariwisataan yang meliputi destinasi pariwisata, industri pemasaran pariwisata dan
kelembagaan kepariwisataan.

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Mengacu tujuan umum Pembangunan Kepariwisataan Jangka Mengengah 2015-2019:


Terwujudnya penyelenggaraan kepariwisataan yang berdaulat, mandiri, berkepribadian
berdasarkan gotong royong, melalui lima program pokok yang mencakup:
-

Peningkatan pertumbuhan ekonomi;


Pemerataan pembangunan pariwisata;
Pengentasan kemiskinan melalui pariwisata;
Pengembangan pariwisata bahari;
Pengembangan kawasan strategis pariwisata.

Dengan maksud untuk turut berpartisipasi dalam terciptanya persatuan dan kesatuan bangsa,
keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia serta peningkatan kesejahteraan masyarakat.
Sejalan dengan Undang-Undang tentang Kepariwisataan dan Nawa Cita Presiden, maka sangat
mendesak untuk membangun Kawasan Strategi Pariwisata Nasional di wilayah perbatasan darat
dan laut yang berbatasan dengan negara tetangga yang berada di Kepulauan Riau, Anambas,
Sabang, Kalimantan, Sulawesi, Papua, Nusa Tenggara Timur dan Kepulauan Maluku.
Dalam pengembangan kepariwisataan, maka perlu ditanamkan sikap menabung untuk generasi
mendatang, agar terus lestari. Pengembangan pariwisata yang berkualitas harus sejalan dengan
peningkatan dan pengembangan market portofolio personal, bisnis, dan pasar khusus.
Pembangunan pariwisata dan pengelolaan lingkungan hidup harus saling melengkapi dan dapat
menjadi daya tarik dan pesona bagi wisatawan.
Pengembangan industri pariwisata sangat berbeda dengan industri lain pada umumnya seperti
retail atau jasa. Beberapa keunikan tentang pengembangan pariwisata adalah:
1.
2.
3.
4.
5.

Target pasar lebih sulit ditentukan karena sangat tergantung kepada perubahan tren, dll.;
Sifatnya musiman. Kadang naik dan turun;
Cuaca, sering sukar diprediksikan;
Bervariasinya ekspektasi dari konsumen;
Perkembangan pasar bersifat periode yang panjang, sehingga sedikit sekali bisnis pariwisata
yang mampu bertahan;
6. Modal awal sangat besar.
7. Cara berkompetisi pelaku pasar justru dengan saling berkolaborasi untuk mempromosikan
tujuan wisata;
8. Tidak ada dominasi penggunaan asset alam;
9. Penambahan modal diperlukan terus menerus (large-up front capital) untuk pengembangan
bisnis pariwisata;
10. Skala produk pariwisata sangat bervariasi.
Dari sisi penilaian internasional, pencitraan Indonesia masih terbilang bagus dengan status
peringkat 35 dunia dan 13 Asia. Sehingga seharusnya, bila dilakukan secara terpadu, pemasaran
3

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

pariwisata Indonesia tidak hanya dilakukan dengan cara strategi pencitraan, tapi bisa mulai
masuk pada strategi pengelolaan media komunikasi, baik untuk wisatawan potensial yang ada di
mancanegara, wisatawan yang sedang berada di Indonesia, maupun wisatawan yang pernah
berkunjung ke Indonesia.
Dari sisi tata laksana kepariwisataan Indonesia, aksesibilitas pariwisata menjadi suatu
permasalahan di tengah infrastruktur perhubungan Indonesia yang masih belum memadai bahkan
untuk warga Negara Indonesia sendiri. Permasalahan aksesibilitas untuk sektor pariwisata
terutama dari negara-negara yang menjadi fokus pasar Indonesia adalah bahwa tidak semua
negara memiliki penerbangan langsung dari dan ke Indonesia. Banyak negara dihubungkan
dengan penerbangan tidak langsung sehingga mengharuskan wisatawan untuk transit. Hub
dimana wisatawan mancanegara transit menjadi penting untuk kepariwisataan Indonesia. Akan
tetapi kapasitas dari bandara masih terlalu kecil bila dibandingkan dengan realisasi kunjungan.
Permasalahan seperti ketidaksiapan sarana dan prasarana destinasi, keamanan, kebersihan,
ketertiban destinasi, keterbatasan aksesibilitas, dan hambatan konektivitas yang membuat jumlah
wisatawan yang datang ke Indonesia masih belum optimal. Hal tersebut disebabkan oleh belum
terciptanya hubungan pemerintah swasta yang kuat, dalam artian belum terjalinnya
kepercayaan swasta dalam rencana pembangunan yang dilakukan pemerintah baik pemerintah
pusat dan daerah. Hal ini yang menyebabkan pihak swasta yang seyogyanya dapat menjadi
trigger dalam pembangunan belum mau untuk berinvestasi di kawasan-kawasan pariwisata yang
masih dalam tahap perintisan. Koordinasi pengelolaan pariwisata antara pemerintah pusat dan
daerah yang masih belum satu visi, menyebabkan rencana pembangunan tidak berjalan sinergis.
Dalam website The Economist, disebutkan bahwa hampir 10 juta wisatawan akan memasuki
Indonesia tahun 2015, kebanyakan mengunjungi bar dan pantai di Bali. Itu adalah rekor
kunjungan wisatawan mancanegara untuk Indonesia. Akan tetapi angka ini masih kurang sekitar
12 juta dibandingkan dengan wisatawan yang mengunjungi Singapura, dan jauh tertinggal
dibandingkan Thailand sekitar 26 juta. Beberapa kelemahan Indonesia adalah peraturan visa
yang tidak fleksibel, transportasi yang kurang mementingkan keselamatan, kebakaran hutan
tahunan, dan ketakutan tehadap teroris, yang menyerang wisatawan beberapa kali di tahun
2000an.
Pengembangan pariwisata merupakan prioritas untuk Presiden Joko Widodo. Hal ini karena
menguatnya Dollar dari para wisatawan sebagai akibat dari penurunan industri di China, yang
mempengaruhi permintaan terhadap komoditi Indonesia dan juga nilai tukar rupiah. Selain
mendorong perjalanan domestik, pemerintah menargetkan setidaknya 20 juta turis bisa masuk
setiap tahunnya ke Indonesia pada tahun 2020. Banyak yang harus dilakukan para penyelenggara
pariwisata untuk mewujudkan hal itu. Indonesia memiliki banyak potensi yang dapat mendukung
pariwisata seperti 13000 pulau yang indah, warganya yang ramah, dan pencitraan Islam yang
toleran.

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Dari sisi regulasi pengelolaan kepariwisataan, otonomi daerah berdampak pada pengelolaan
pariwisata yang mandiri dan adaptif terhadap perkembangan yang terjadi, terutama pada pelaku
industri pariwisata yang ada di daerah tujuan wisata. Oleh karena itu, kerjasama yang sinergis
perlu dilakukan antara sektor publik dan privat untuk pengembangan pariwisata di Indonesia.
Diperlukan pengelolaan pariwisata yang terintegrasi dengan baik secara vertikal maupun
horizontal.
Perkembangan kepariwisataan Indonesia terkini yakni, pada bulan Oktober 2015 adalah
kerjasama pemerintah Indonesia dengan Ogilvy, agen periklanan besar internasional, untuk
mendorong pencitraannya; selain itu, otoritas imigrasi telah memberikan visa masuk gratis untuk
90 negara di 3 Greater Indonesia, Batam, Bali dan Jakarta; dokumen perencanaan dibuat
menggunakan kesepakatan publik dan privat; dan yang terakhir, menyusun konsep
Pengembangan 10 Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia sebagai ujung tombak pengembangan
pariwisata Indonesia di tahun 2015.
10 Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia diharapkan dapat memberikan sebaran kegiatan
pariwisata di wilayah Republik Indonesia sehingga mendukung pada pemerataan kesejahteraan
masyarakat, membuka lapangan kerja dan kesempatan usaha, sekaligus memberikan solusi bagi
kawasan-kawasan pariwisata di Indonesia yang kapasitas daya dukungnya sudah maksimal.
Berikut ini adalah 10 Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia, yaitu:
1. Danau Toba
2. Tanjung Kelayang
3. Kepulauan Seribu
4. Tanjung Lesung
5. Borobudur
6. Bromo
7. Mandalika
8. Labuan Bajo
9. Wakatobi
10. Morotai
Dengan melakukan prioritasi diharapkan focus pembangunan di 10 Destinasi ini dapat
memberikan dampak langsung maupun tidak langsung untuk mengelola sumber daya alam dan
budaya yang dimiliki Indonesia agar bisa memberikan manfaat ekonomi untuk rakyat Indonesia.
Beberapa langkah yang telah dilakukan oleh Kementerian Pariwisata untuk terus mengejar target
pembangunan kepariwisataan diantaranya adalah:

Dengan memberikan kebijakan bebas visa kunjungan untuk totalnya 90 negara;


Meningkatkan kemudahan prosedur visa dengan ICT;
Meningkatkan dan menyebarluaskan informasi tentang bebas visa kunjungan di negara
target pasar;
5

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Eksplorasi kemungkinan program e-visa;


Menjajaki kemungkinan kerjasama regional ASEAN terkait fasilitasi bebas visa seperti di
Eropa.

Langkah-langkah strategis pemerintah Indonesia untuk mendorong akselerasi pencapaian


kinerja kepariwisataan yang bertanggung jawab dan berkelanjutan yang telah dijalankan
adalah sebagai berikut:

Revisi Perpres 179 mengenai tidak diberlakukannya lagi CAIT (Clearance Approval for
Indonesian Territory);
Pengembangan 100 Kawasan Ekonomi Khusus Pariwisata;
Penetapan minimal 10 Destinasi Prioritas setiap tahun;
Pemasaran Nusantara dan Mancanegara dengan tag line Wonderful Indonesia dan Pesona
Indonesia yang menekankan strategi pemasaran DOT (Destinasi, Originasi dan Time);
Alokasi dukungan pembangunan infrastruktur dan aksesibilitas termasuk kapasitas dan
pelayanan di bandara dari Kementeria PU-Pera dan Kementerian Perhubungan dan
Kementerian Lembaga terkait lainnya.

1.2 POSISI PARIWISATA INDONESIA DI ASEAN


Dari sisi politik dan regulasi, pariwisata merupakan salah satu sektor prioritas dalam ASEAN
Free Trade Area (AFTA), yang berarti secara bahu-membahu negara-negara anggota ASEAN
akan melakukan promosi secara bersama-sama dalam bidang pariwisata, dan Indonesia harus
mempersiapkan diri menghadapi gelombang lonjakan wisatawan tersebut. Posisi Indonesia
sebagai anggota Dewan Eksekutif United Nation World Tourism Organisation (UNWTO) dapat
dijadikan suatu keunggulan dalam arah kebijakan UNWTO yang menguntungkan kepariwisataan
Indonesia. Regulasi kemudahan visa on arrival atau free visa dapat meningkatkan minat
wisatawan untuk berkunjung ke Indonesia.
Dalam Tabel 1, dapat dilihat peringkat Indonesia berdasarkan evaluasi dampak ekonomi melalui
dokumen Travel and Tourism Impact 2015. Pariwisata Indonesia memiliki dampak yang cukup
tinggi dalam perekonomian Indonesia yaitu peringkat ke-17 dari 83 negara. Sementara,
kontribusi pariwisata Indonesia dalam produk domestik bruto sebesar 79,8 juta dolar. Angka
yang lebih tinggi dibandingkan dengan Thailand maupun Malaysia yang jumlah pengunjung
wisatawan mancanegaranya jauh di atas Indonesia. Hal ini memberikan gambaran bahwa
pariwisata Indonesia lebih berkualitas dibandingkan dengan pariwisata yang diselenggarakan di
kedua negara tersebut.
Tabel 1 Peringkat Indonesia Berdasarkan Travel and Tourism Impact 2015

Peringkat
2

Negara
China

2014
(US $ bn)
943.1
6

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Peringkat
11
12
17
18

26
36
51
83

Negara
Australia
India
Indonesia
Thailand
Rata-rata Asia Pasifik
Rata-Rata Dunia
Malaysia
Filipina
Vietnam
Kamboja

2014
(US $ bn)
145.7
125.2
79.8
72.2
67.3
58.3
49.2
31.8
17.3
5.1

Sumber: Travel and Tourism Economy Impact (2015)

Apabila melihat tingkat daya saing Indonesia berdasarkan Tourism and Competitiveness Indeks,
nilai Indonesia meningkat dari level 72 menjadi tingkat 50 dunia, ini merupakan performa yang
baik atas kerja pariwisata lima tahun belakangan ini. Berdasarkan TTCI, pariwisata telah menjadi
sektor prioritas di Indonesia (di posisi 15), dan terdapat investasi yang terus menerus di bidang
infrastruktur terutama transportasi udara (di posisi 39), akan tetapi transportasi darat masih
kurang memadai (di posisi 77). Keunggulan bersaing Indonesia adalah pada harganya yang
kompetitif (posisi 3), sumber daya alamnya yang kaya (posisi 19), keberagaman hayati (posisi 4),
dan situs warisan budaya (posisi10).
Walaupun Indonesia bergantung pada sumber daya alam untuk pariwisatanya, tetapi Indonesia
tidak menempatkan keberlangsungan lingkungan (posisi 134) dalam kebijakan-kebijakannya.
Sebagai akibat dari kurangnya perhatian pemerintah akan isu lingkungan terjadi penurunan lahan
hutan (posisi 97) yang membahayakan jumlah spesies flora dan fauna (posisi 129). Selain itu
pengolahan air di Indonesia kurang baik (117). Dalam dokumen tersebut disebutkan juga bahwa
keberlangsungan lingkungan Indonesia dinilai rendah karena Indonesia kehilangan 990.000
hektar lahan hutan pada tahun 2010-2013. World Rescue Institute memperkirakan bahwa 45%
terumbu karang di kawasan Coral Triangle menghadapi ancaman tingkat tinggi. Isu-isu tersebut
merupakan isu penting dalam agenda politik yang memberikan inisiasi dan arahan kebijakan
melalui organisasi seperti IUCN, FAO, UNEP, dan Roundtable on Sustainable Palm Oil yang
membutuhkan model kerjasama multi stakeholder. Ada catatan juga terhadap kelemahan
Indonesia untuk keamanan dan keselamatan, terutama biaya yang ditanggung oleh bisnis karena
tindak terorisme (posisi 104).
Secara singkat, evaluasi kepariwisataan Indonesia menurut Travel and Tourism Competitiveness
Index dapat terlihat di gambar 2. Dalam gambar 2 terlihat bahwa unsur kesehatan dan
kebersihan, kesiapan teknologi informasi dan komunikasi, keberlanjutan lingkungan,
7

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

infrastruktur darat dan pelabuhan, serta infrastruktur layanan pariwisata Indonesia masih lemah
dan belum bersaing ketimbang negara lain di dunia.

Gambar 2 Diagram laba daya saing kepariwisatan Indonesia


Sumber: Travel dan Tourism Competitiveness Index, 2015, UNWTO

1.3 RUANG LINGKUP, TUJUAN DAN SISTEMATIKA PENULISAN


1.3.1 Ruang Lingkup

Buku Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia Borobudur ini memiliki ruang
lingkup sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Konsep pengembangan destinasi pariwisata prioritas


Konsep pengelolaan destinasi pariwisata prioritas
Tahapan pengembangan destinasi pariwisata prioritas
Visi pengembangan destinasi pariwisata prioritas
Tujuan pengembangan destinasi pariwisata prioritas
Target pengembangan destinasi pariwisata prioritas
Strategi pengembangan destinasi pariwsata prioritas
Dukungan pengembangan destinasi pariwisata prioritas
Analisa ekonomi pengembangan destinasi pariwisata prioritas

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
1.3.2 Tujuan Penyusunan

Tujuan penyusunan Buku Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia Borobudur


adalah sebagai berikut:

Mengidentifikasi konsep pengembangan destinasi pariwisata yang paling tepat untuk


Destinasi Pariwisata Prioritas Borobudur
Mengidentifikasi konsep pengelolaan destinasi prioritas yang paling tepat untuk
Borobudur
Menyusun visi, tujuan, target pengembangan destinasi pariwisata prioritas Borobudur
Menyusun dukungan pengembangan destinasi pariwisata prioritas Borobudur
Melakukan analisis ekonomi pengembangan destinasi pariwisata prioritas Borobudur
Menjadi bahan dasar penyusunan rencana pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas
Borobudur
Menjadi panduan pengembangan destinasi Pariwisata prioritas Borobudur

1.3.3 Sistematika Penulisan


Buku ini disusun bersama dengan 10 seri Buku Pengembangan Destinasi Pariwiata Prioritas Indonesia
sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Buku Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia Danau Toba


Buku Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia Tanjung Kelayang
Buku Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia Tanjung Lesung
Buku Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia Kepulauan Seribu
Buku Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia Borobudur
Buku Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia Bromo
Buku Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia Mandalika
Buku Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia Labuan Bajo
Buku Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia Wakatobi
Buku Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia Morotai

Dengan masing-masing seri akan membahas sesuai dengan ruang lingkup dan tujuan penyusunan buku
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia. Berikut ini adalah pembahasan bab yang
terkandung dalam masing-masing buku, yaitu:

Bab 1, Pendahuluan, yang merupakan pengantar pembuka dari tiap buku yang akan menjelaskan alasan
yang melatarbelakangi pengembangan destinasi pariwisata prioritas di Indonesia. Dalam bab ini juga akan
dibahas mengenai serial buku pengembangan destinasi pariwisata prioritas Indonesia.

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Bab 2, Konsep Pengembangan dan Pengelolaan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia, dalam bab ini
akan dibahas mengenai konsep serta pengelolaan yang akan diterapkan dalam destinasi pariwisata
prioritas Indonesia. Sumber-sumber referensi dan contoh digunakan untuk menjelaskan konsep ini.

Bab 3, Performansi Destinasi Pariwisata Prioritas, dalam bab ini akan dibahas mengenai profil
kepariwisataan dalam destinasi. Komponen yang dibahas adalah atraksi, aksesibilitas, amenitas, pasar,
serta force majeure yang pernah terjadi di dalam kawasan. Pembahasan dalam bab ini berdasarkan survey
lapangan, observasi serta diskusi yang dilakukan untuk menyusun buku ini.

Bab 4, Pengembangan dan Pengelolaan Destinasi Pariwisata Prioritas, bab ini akan membahas mengenai
visi, tujuan dan target pengembangan destinasi, serta strategi dan pengelolaan yang akan dilakukan dalam
pengembangan destinasi pariwisata prioritas.

Bab 5, Dukungan Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas, dalam bab ini akan dibahas dukungan
dana rah pengembangan destinasi pariwisata sesuai dengan visi pengembangan destinasi pariwisata
prioritas.

Bab 6, Analisa Ekonomi Pengembangan Destinasi Pariwiata Prioritas, dalam bab ini akan dibahas
rancangan anggaran yang dibutuhkan untuk pengembangan destinasi pariwisata prioritas baik dari sisi
public maupun privat, serta rasio biaya dan pendapatan dari pengembangan destinasi pariwisata prioritas.

Bab 7, Penutup, dalam bab ini akan dibahas mengenai factor penentu kesuksesan pengembangan destinasi
pariwiata prioritas, serta skema pengembangan destinasi.

10

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

BAB 2 KONSEP PENGEMBANGAN


DAN PENGELOLAAN DESTINASI
PARIWISATA PRIORITAS INDONESIA
Dalam mengembangkan destinasi pariwisata terdapat beberapa konsep pengembangan pariwisata yang
menjadi dasar pertimbangan dan penentu arah perkembangan. Konsep pengembangan destinasi pariwisata
dijabarkan disub bab- sub bab berikut dimana dipaparkan konsep pariwisata secara umum, kemudian
dalam konteks nasional dan spesifik untuk destinasi yang menjadi lingkup wilayah pembahasan.

2.1 KONSEP PENGEMBANGAN PRODUK PARIWISATA NASIONAL


Pengertian pariwisata sebagai sistem memungkinkan kita untuk memahami secara keseluruhan proses
yang berlangsung baik dari sisi permintaan maupun penawaran. Menurut model Leiper kegiatan
pariwisata dapat terjadi karena berlangsungnya suatu proses timbal balik antara sisi permintaan dan
penawaran dimana interaksi ini khususnya terjadi di tiga elemen kunci (Candela dan Figini, 2012).
Pengertian pariwisata sebagai sistem berdasarkan model Leiper dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 3 Pariwisata sebagai Sistem dalam Modep Leiper

Sumber: Candela dan Figini, 2012:24


Model Leiper ini memudahkan kita untuk mengidentifikasi berapa banyak elemen dan pihak yang terlibat
dalam menciptakan pengalaman pariwisata. Ketiga elemen yang saling berinteraksi menurut model ini
adalah tempat asal pelancong, rute transit yang dilalui dan tempat tujuan pelancong. Ruang pariwisata
merupakan ruang yang masuk ke dalam lingkup rute perjalanan pelancong dan dipengaruhi oleh jenis
wisata yang ditawarkan serta jangka waktu yang dimiliki untuk berwisata. Dalam menciptakan
pengalaman pariwisata diketahui bahwa terdapat dua elemen pariwisata utama yang mempengaruhi yaitu
berbagai jenis kegiatan pariwisata yang ditawarkan (wisata budaya, wisata lingkungan, dll) dan jangka
waktu dari perjalanan yang dilakukan wisatawan (dari perjalanan sehari sampai antarbenua).
11

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Gambar 4 Model Terpadu Untuk Kebersaingan Destinasi

Sumber: adaptasi dari Dwyer et.al , 2004

Atribut dan Produk Pariwisata


Sistem pariwisata ini terdiri dari berbagai elemen dan pihak yang saling berinteraksi serta atribut yang
mendukung pengalaman pariwisata bagi wisatawan. Pihak yang berpengaruh dalam manajemen
pariwisata ini adalah swasta yang bergerak dalam bidang pariwisata dan pemerintah. Semua elemen harus
saling bersinergi agar dapat mencapai kualitas daya tarik kawasan pariwisata yang lebih baik. Dewasa ini
pasar pariwisata semakin kompetitif karena adanya perubahan permintaan dari wisatawan yang
menginginkan pengalaman pariwisata yang bersifat pribadi dan dengan kemunculannya destinasi
pariwisata-pariwisata yang baru. Ini menyebabkan perlunya menilai performansi dari suatu destinasi agar
dapat meningkatkan posisi daya saing dan daya tarik wisatanya jika dibandingkan dengan destinasi
pariwisata lainnya. Performansi suatu destinasi dapat diukur melalui persepsi terhadap atribut yang
terdapat di destinasi tersebut. Atribut pariwisata adalah sekumpulan atribut yang mendeskripsikan suatu
tempat sebagai destinasi pariwisata (Heung & Quf dalam Ragavan et al, 2014).
Tabel 2Atribut Pariwisata

Atribut Pariwisata Ragawi


Atraksi Daya Tarik
Aksesibilitas
Amenitas
Paket Tersedia
Aktivitas
Fasilitas Pendukung

Atribut Pariwisata Tak Ragawi


Kualitas
Keamanan
Keselamatan
Kemudahan
Kecepatan Respon
Unik
Terkenang

Sumber: adaptasi dari Dwyer et.al , 2004

12

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Atribut ini terbagi atas dua jenis, yaitu tangible dan intangible dimana tangible merupakan atribut yang
terukur dan intangible merupakan atribut tak terukur karena berhubungan dengan rasa. Atribut yang
tangible dipengaruhi oleh penyediaan berbagai infrastruktur, barang dan kegiatan pendukung pariwisata.
Sementara, intangible tergantung kepada kualitas dan ketanggapan penyedia jasa di kawasan pariwisata.
Atribut-atribut pariwisata yang disediakan baik tangible maupun intangible di suatu kawasan pariwisata
menjadi produk unik dari kawasan yang dapat mempengaruhi persepsi wisatawan dan pasar pariwisata
mengenai kawasan pariwisata tersebut. Kumpulan atribut yang disediakan merupakan produk pariwisata
yang ditawarkan di kawasan pariwisata. Hal ini dapat dipahami jika melihat kerangka Strategi
Deferensiasi Glibert dalam gambar 5.

Gambar 5 Strategi Diferensiasi Gilber untuk Atribut Produk Pariwisata

Sumber: Adaptasi dari Buhalis, 2000 diadaptasi dari Gilbert 1990: 25

Menurut Gilbert kawasan pariwisata dapat dipahami secara kontinum antara kawasan status dan kawasan
komoditas, dimana kawasan status memiliki sekumpulan atribut produk yang hanya tersedia di destinasi
tersebut dan membuat destinasi itu tidak dapat tergantikan oleh destinasi lainnya. Kawasan komoditas
adalah kawasan yang mudah tergantikan, dimana keputusan mengunjungi hanya berdasarkan harga dan
tidak dapat menarik wisatawan berpengeluaran tinggi. Oleh karena itu, sebaiknya atribut produk harus
bergerak menuju menjadi kawasan berstatus daripada tetap menjadi kawasan komoditas, agar dapat
memperbaiki loyalitas pengunjung wisata, keuntungan secara ekonomi dan meninggalkan kesan kepada
wisatawan. Produk atribut sebaiknya mendiferensiasikan diri sehingga mendapatkankeuntungan produk
pariwisata yang unik.
a. Atribut Pariwisata
Atribut pariwisata dapat dibagi berdasarkan status, yaitu status primer dan status sekunder. Atribut primer
merupakan atribut yang bersifat fisik dan pendukung utama pariwisata di suatu kawasan pariwisata.
Atribut primer ini adalah fasilitas dasar yang dibutuhkan agar kegiatan pariwisata dapat berjalan
sebagaimana mestinya. Tiga komponen dasar dari pariwisata inilah yang dikenal sebagai 3 A pariwisata.
Atraksi, amenitas dan aksesibilitas (3A) ini merupakan atribut-atribut yang menjadi perhatian utama
13

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
pemerintah pusat karena ketiga atribut ini terkait dengan masalah konektivitas, tumpang tindih
kewenangan dan banyaknya pihak keberpentingan di kawasan pariwisata sehingga memerlukan
koordinasi lintas sektor.
Atribut atraksi dapat dianggap sebagai salah satu komponen dasar pariwisata yang sangat penting karena
merupakan tujuan utama wisatawan untuk melakukan perjalanan ke destinasi wisata tertentu. Atraksi
merupakan daya tarik wisata yang telah disiapkan untuk dinikmati oleh wisatawan. Komponen penting
selanjutnya adalah aksesibilitas atau kemampuan untuk
mencapai tempat tujuan melalui berbagai sarana
transportasi. Kegiatan kepariwisataan tergantung kepada
Kawasan Pariwisata harus bertujuan untuk menjadi
aksesibilitas karena salah satu faktor yang mempengaruhi
produk pariwisata yang berkelas bukan hanya
wisatawan melakukan perjalanan wisata adalah masalah
sekedar sebuah produk pariwisata
jarak tempuh dan waktu. Aksesibilitas ini berkaitan
dengan
transportasi
dan
prasarana
transportasi.
Transportasi yang baik dapat mengakibatkan jarak seakan-akan menjadi dekat dan sementara prasarana
transportasi ini menghubungkan satu node atau tempat dengan node atau tempat lainnya. Suatu destinasi
wisata yang tidak memiliki aksesibilitas yang baik akan menyebabkan terhalangnya wisatawan menuju
tempat wisata tersebut sehingga tidak dapat berkembang dengan baik. Amenitas adalah fasilitas
pendukung yang diperlukan untuk mendukung kegiatan di kawasan pariwisata. Amenitas ini bertujuan
untuk menciptakan kenyamanan bagi wisatawan di suatu destinasi wisata. Hal-hal yang termasuk dalam
amenitas adalah kebutuhan akomodasi, fasilitas hiburan dan layanan catering/jasa boga.
Tabel 3 Atribut Pariwisata Primer dan Sekunder

Sekunder

Primer

Status

Atribut

Contoh

Attractions

Natural, buatan manusia, artifisial, dibuat


dengan tujuan, warisan budaya, event spesial

Accesibility

Seluruh sistem transportasi yang termasuk pada


rute, terminal dan kendaraan

Amenities

Akomodasi dan fasilitas katering, dan layanan


pariwisata lainnya

Available
Packages

Paket wisata yang dibuat oleh perantara atau


pelaku utama

Activities

Aktifitas yang tersedia di destinasi dan apa yang


wisatawan dapat lakukan selama kunjungan

Ancillary
Services

Layanan pendukung yang akan digunakan


wisatawan seperti bank, telekomunikasi, surat
menyurat, berita, rumah sakit

Sumber: Buhalis, 2000

b.

Produk Pariwisata

Produk pariwisata merupakan hasil dari upaya suatu kawasan pariwisata untuk menciptakan secara
khusus pelayanan jasa dan amenitas pariwisata (seperti akomodasi, transportasi, jasa boga, rekreasi dan
14

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
hiburan dll) dan berbagai barang publik (seperti bentang alam, pemandangan, laut, danau, lingkungan
sosial budaya, suasana dll) (Buhalis, 2000). Dengan menciptakan secara khusus dan membedakan atributatribut yang sesuai dengan kebutuhan di kawasan pariwisata akan tercipta keunikan dari kawasan
pariwisata tersebut yang membedakan destinasi satu dengan destinasi lainnya.
Produk pariwisata juga dapat dikategorikan berdasarkan industri pariwisata yang menghasilkannya.
Pariwisata dapat dikategorikan sebagai industri karena merupakan salah satu industri penghasil ekspor
terpenting di dunia penyedia devisa dan lapangan pekerjaan. Produk pariwisata ada karena adanya
kegiatan pariwisata di kawasan pariwisata; tanpa kegiatan pariwisata produk pariwisata ini akan hilang
dengan sendirinya.
Tabel 4 Kategori Produk Pariwisata Berdasarkan Industri

No.

Produk Pariwisata

Industri Pariwisata
Akomodasi untuk pengunjung
Kegiatan pelayanan jasa boga/catering
Transportasi kereta api penumpang

5
6
7

Pelayanan jasa akomodasi untuk pengunjung


Pelayanan jasa boga/catering
Jasa pelayanan kereta api angkutan
penumpang
Pelayanan transportasi penumpang jalur
darat
Pelayanan transportasi air untuk penumpang
Jasa pelayanan penumpang angkutan udara
Jasa penyewaan peralatan transportasi

Agen perjalanan dan jasa reservasi lainnya

9
10
11

Pelayanan jasa kebudayaan


Pelayanan jasa olahraga dan rekreasi
Barang pariwisata khas suatu negara

12

Jasa pariwisata khas suatu negara

Agen perjalanan dan kegiatan layanan reservasi


lainnya
Pelayanan kegiatan kebudayaan
Kegiatan olahraga dan rekreasi
Perdagangan retail barang pariwisata khas suatu
negara
Kegiatan pariwisata khas suatu negara lainnya

1
2
3
4

Transportasi penumpang jalur darat


Transportasi air untuk penumpang
Transportasi udara angkutan penumpang
Penyewaan peralatan transportasi

Sumber: Media UNWTO, 2015

2.2 DEFINISI DAN KONSEP PENGEMBANGAN DESTINASI PARIWISATA


PRIORITAS
Destinasi pariwisata prioritas merupakan pusat dari kawasan pariwisata dengan batasan wilayah yang
jelas oleh karena itu penting untuk memahami konsep dari kawasan pariwisata terlebih dahulu.
a.

Konsep Kawasan Pariwisata

Konsep kawasan pariwisata digunakan untuk memahami kondisi dari lingkupan wilayah dari suatu
destinasi wisata dan daya tarik wisata karena kawasan memiliki batasan-batasan wilayah yang jelas
sehingga memudahkan untuk menganalisis pola pariwisata dan masalah yang terdapat di dalamnya.
Kawasan memiliki karakteristik yang unik dan dapat berupa wilayah dengan kesamaan karakteristik alam
dan/atau budaya yang memiliki ciri khas tertentu. Karakteristik dari kegiatan pariwisata adalah bahwa
15

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
kegiatan tersebut sangat berkaitan dengan ruang dimana ia berada, secara fisik (wilayah) maupun ruang
abstrak (interaksi antar aktor lokal dan sosial)
(da Cuncha dan da Chunca, 2005). Kawasan
Pariwisata yang berkelanjutan :
pariwisata
merupakan
wilayah
yang
mempertimbangkan daya dukung lingkungan
dikembangkan dan disediakan dengan fasilitas
suatu kawasan pariwisata
dan pelayanan penunjang untuk memenuhi
tidak mengganggu organisasi sosial budaya
tempat kegiatan pariwisata berlangsung
kebutuhan kegiatan pariwisata dan kebutuhan
membuka peluang dan memberi manfaat ekonomi
dari wisatawan itu sendiri. Apabila suatu
kepada masyarakat lokal dan masyarakat di
wilayah tersebut.
kawasan pariwisata memiliki ciri khas yang
(Draper et. al, 2008; da Cunha dan da Cunha,
mengandalkan nilai budaya, maka penyediaan
2005).
fasilitas dan infrastruktur diarahkan untuk
menikmati budaya yang ditawarkan di kawasan
tersebut.
Konsep kawasan pariwisata digunakan untuk memahami kondisi dari lingkupan wilayah dari suatu
destinasi wisata dan daya tarik wisata karena kawasan memiliki batasan-batasan wilayah yang jelas
sehingga memudahkan untuk menganalisis pola pariwisata dan masalah yang terdapat di dalamnya.
Kawasan memiliki karakteristik yang unik dan dapat berupa wilayah dengan kesamaan karakteristik alam
dan/atau budaya yang memiliki ciri khas tertentu. Karakteristik dari kegiatan pariwisata adalah bahwa
kegiatan tersebut sangat berkaitan dengan ruang dimana ia berada, secara ruang fisik (wilayah) maupun
ruang abstrak (interaksi antar aktor lokal dan sosial) (da Cunha dan da Cunha, 2005). Kawasan pariwisata
merupakan wilayah yang dikembangkan dan disediakan dengan fasilitas dan pelayanan penunjang untuk
memenuhi kebutuhan kegiatan pariwisata dan kebutuhan dari wisatawan itu sendiri. Apabila suatu
kawasan pariwisata memiliki ciri khas yang mengandalkan nilai budaya, maka penyediaan fasilitas dan
infrastruktur diarahkan untuk menikmati budaya yang ditawarkan di kawasan tersebut.
Akan tetapi masalah atau konflik dapat timbul sebagai akibat dari perubahan dalam suatu kawasan atau
dari konflik mengenai bagaimana suatu kawasan dan sumber daya di dalamnya harus dimanfaatkan. Agar
dapat meminimalisir konflik dan permasalahan di suatu kawasan sebaiknya diterapkan pariwisata yang
berkelanjutan. Pariwisata berkelanjutan terdiri dari tiga komponen yaitu lingkungan, sosial-budaya, dan
ekonomi. Yang dimaksud dengan keberlanjutan lingkungan adalah memastikan sumber daya pariwisata
yang ada dapat dipertahankan agar dapat digunakan oleh generasi yang akan datang (World Tourism
Organization, 1993:7). Selain itu, kegiatan pariwisata pastinya memberikan dampak terhadap masyarakat
setempat seperti masuknya budaya dan nilai-nilai baru oleh wisatawan ataupun pekerja dari luar wilayah
yang dipekerjakan di industri pariwisata. Keberlanjutan sosial-budaya bertujuan untuk memberikan
dampak positif yang melebihi dampak negatif dari hasil kegiatan pariwisata tersebut. Dapat diartikan
bahwa pariwisata berkelanjutan harus dapat mempertahankan ekonomi lokal tanpa merusak lingkungan
dimana kegiatan pariwisata itu berlangsung (Draper et. al, 2008; da Cunha dan da Cunha, 2005).
b.

Konsep Destinasi dan Kawasan Pariwisata di Indonesia

Konsep destinasi dan kawasan pariwisata yang berlaku di Indonesia sudah ada dan tertuang dalam
Undang-Undang No.10 Tahun 2009 Tentang Kepariwisataan dan PP No. 50 Tahun 2011 Tentang
Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Nasional (RIPPARNAS). Terdapat beberapa konsep dan
pengertian kawasan yang perlu diperhatikan yaitu Kawasan Pengembangan Pariwisata Nasional (KPPN),
16

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) dan Destinasi Pariwisata Nasional (DPN). Perwilayahan
Pembangunan DPN itu sendiri meliputi:
1. DPN (Destinasi Pariwisata Nasional), yang dinyatakan dalam RIPPARNAS, yaitu terdiri dari 50
(limapuluh) Destinasi; dan
2. KSPN (Kawasan Strategis Pariwisata Nasional) yang berjumlah 88 (delapan puluh delapan)
Kawasan; serta
3. KPPN (Kawasan Pengembangan Pariwisata Nasional) sejumlah 222 Kawasan.

Gambar 6 Gambaran Konsep Pengembangan Pariwisata Berdasarkan Ripparnas

DPN adalah destinasi pariwisata yang berskala nasional. Perwilayahan DPN ini terdiri dari 50 DPN yang
tersebar di seluruh Indonesia dan 88 KSPN yang tersebar di 50 DPN tersebut. Penetapan DPN ditentukan
berdasarkan kriteria:
a) merupakan kawasan geografis dengan cakupan wilayah provinsi dan/atau lintas provinsi yang di
dalamnya terdapat kawasan-kawasan pengembangan pariwisata nasional, yang di antaranya
merupakan KSPN;
b) memiliki Daya Tarik Wisata yang berkualitas dan dikenal secara luas secara nasional dan
internasional, serta membentuk jejaring produk wisata dalam bentuk pola pemaketan produk dan
pola kunjungan wisatawan;
c) memiliki kesesuaian tema Daya Tarik Wisata yang mendukung penguatan daya saing;

17

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
d) memiliki dukungan jejaring aksesibilitas dan infrastruktur yang mendukung pergerakan wisatawan
dan kegiatan Kepariwisataan; dan
e) memiliki keterpaduan dengan rencana sektor terkait.
Dalam studi ini destinasi pariwisata prioritas adalah wilayah dengan batas jelas yang dimiliki property
developer dan berfungsi sebagai pusat pertumbuhan wilayah KSPN.
Definisi dan Konsep Kawasan Pariwisata KPPN dalam Ripparnas
Di dalam PP No. 50 Tahun 2011 Tentang Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Nasional
menyebutkan adanya KPPN, selain menyebutkan tentang DPN dan KSPN. KPPN adalah suatu ruang
pariwisata yang mencakup luasan area tertentu sebagai suatu kawasan dengan komponen
Kepariwisataannya, serta memiliki karakter atau tema produk wisata tertentu yang dominan dan
melekat kuat sebagai komponen pencitraan kawasan tersebut. KPPN ini di antaranya juga termasuk
KSPN dan tersebar di 50 DPN. KPPN berjumlah 222 kawasan (digolongkan berdasarkan Propinsi)
dan tersebar di seluruh bagian Indonesia. Saat ini pengembangan KPPN dilakukan secara bertahap
dengan minimal 34 KPPN dikembangkan di tahun 2015 dan minimal 66 KPPN di tahun 2016.
Definisi dan Konsep Kawasan Pariwisata KSPN dalam Ripparnas
KSPN adalah kawasan yang memiliki fungsi utama pariwisata atau memiliki potensi untuk
pengembangan pariwisata nasional yang mempunyai pengaruh penting dalam satu atau lebih aspek,
seperti pertumbuhan ekonomi, sosial dan budaya, pemberdayaan sumber daya alam, daya dukung
lingkungan hidup, serta pertahanan dan keamanan. Kawasan strategis ini menurut UU Kepariwisataan
merupakan bagian integral dari rencana tata ruang wilayah nasional sehingga memberikan kekuatan
hukum untuk diprioritaskan pembangunannya oleh pemerintah pusat maupun daerah. Berdasarkan
arahan dalam Ripparnas terdapat 88 (delapan puluh delapan) KSPN yang tersebar di 50 (lima puluh)
DPN. Dengan ketentuan penetapan KSPN atas dasar kriteria berikut ini:
a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)
h)
i)
j)
k)

memiliki fungsi utama pariwisata atau potensi pengembangan pariwisata;


memiliki sumber daya pariwisata potensial untuk menjadi Daya Tarik Wisata unggulan dan
memiliki citra yang sudah dikenal secara luas;
memiliki potensi pasar, baik skala nasional maupun khususnya internasional;
memiliki posisi dan peran potensial sebagai penggerak investasi;
memiliki lokasi strategis yang berperan menjaga persatuan dan keutuhan wilayah;
memiliki fungsi dan peran strategis dalam menjaga fungsi dan daya dukung lingkungan
hidup;
memiliki fungsi dan peran strategis dalam usaha pelestarian dan pemanfaatan aset budaya,
termasuk di dalamnya aspek sejarah dan kepurbakalaan;
memiliki kesiapan dan dukungan masyarakat;
memiliki kekhususan dari wilayah;
berada di wilayah tujuan kunjungan pasar wisatawan utama dan pasar wisatawan potensial
nasional; dan
memiliki potensi kecenderungan produk wisata masa depan.

18

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Permasalahan dengan definisi dari KSPN berdasarkan Ripparnas adalah tidak dimasukkan
dengan eksplisit mengenai Elemen 3 A: Atraksi + Amenitas + Aksesibilitas dan tidak terdapat
delineasi wilayah yang jelas sehingga terdapat konflik kewenangan pengelolaan daya elemen
pariwisata. Selain itu tidak terdapat bauran produk pariwisata sehingga tidak menonjolkan keunikan
dari KSPN yang dapat dijual ke pasar internasional.

Definisi dan Konsep Kawasan KEK Pariwisata Menurut UU KEK


KEK adalah Kawasan dengan batas tertentu dalam wilayah hukum NKRI yang ditetapkan untuk
penyelenggarakan fungsi perekonomian dan memperoleh fasilitas tertentu. KEK Berbasis Pariwisata:
Zona pariwisata adalah area yang diperuntukkan bagi kegiatan usaha pariwisata untuk mendukung
penyelenggaraan hiburan dan rekreasi, pertemuan, perjalanan insentif dan pameran, serta kegiatan
yang terkait (Penjelasan Atas UU 39 Tahun 2009 Pasal 3 Ayat [3] Huruf e). Saat ini terdapat 3 KEK
Pariwisata yaitu KEK Morotai, KEK Mandalika dan KEK Tanjung Lesung dan 2 lagi yang dalam
proses pembentukan KEK. Kriteria umum yang harus dipenuhi agar suatu lokasi dapat diusulkan
untuk menjadi KEK :
a)
b)
c)
d)

e)

sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah dan


tidak berpotensi mengganggu kawasan lindung;
pemerintah provinsi/kabupaten/kota yang bersangkutan mendukung KEK;
terletak pada posisi yang dekat dengan jalur perdagangan internasional atau dekat dengan
jalur pelayaran internasional di Indonesia atau terletak pada wilayah potensi sumber daya
unggulan; dan
mempunyai batas yang jelas.

Sementara untuk kriteria yang harus dipenuhi agar suatu lokasi dapat diusulkan untuk menjadi
KEK pariwisata adalah selain memenuhi persyaratan KEK umum juga harus memenuhi kriteria lokasi
pariwisata, yaitu:
a)
b)
c)

Attractiveness: diutamakan yang berada pada KPPN.


Area Coverage: memiliki luas minimal 100 Ha.
Accessibilities : memiliki aksesibilitas dan
infrastruktur/infrastructure led.

konektivitas

dengan

dukungan

Definisi dan Konsep Kawasan Pariwisata KSPN+3A


Kawasan yang secara geografis memiliki batasan-batasan wilayah atau luasan tertentu dan
memiliki fungsi utama pariwisata atau memiliki potensi untuk pengembangan pariwisata nasional
yang tercakup di dalamnya elemen 3 A (Atraksi, Amenitas, Aksesibilitas) yang bersifat menunjang
kegiatan dan fungsi pariwisata. Atribut-atribut primer ini dipilih karena dapat dikontribusikan oleh
Pemerintah Pusat dan didasarkan pada asumsi bahwa atribut primer bisa mentrigger tersedianya atribut
sekunder. Hal ini juga terkait dengan tanggung jawab dari pemerintah pusat untuk masalah penyediaan
barang publik dan masalah konektivitas dan aksesibilitas yang penting untuk disediakan agar dapat
menarik investor ke kawasan.
19

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Gambar 7 Ilustrasi KSPN+3A dengan Multicore

Selain itu, KSPN+3A bersifat berkelanjutan secara lingkungan, ekonomi dan sosial-budaya,
dimana fokus utama adalah agar dapat menyebabkan dampak positif pariwisata yang sebesar-besarnya
dan menimalisirkan dampak negatifnya. KSPN+3A memiliki delineasi geografis yang jelas sehingga
memudahkan pertimbangan mengenai kepemilikan lahan dan koordinasi dengan pihak-pihak
berkepentingan di kawasan tersebut.
Bagian terpenting dalam konsep kawasan ini adalah adanya bauran 3A yang menjadi fokus utama
dalam pengembangan dan pengelolaan kawasan. Kawasan pariwisata merupakan kumpulan produk
wisata yang berkembang dari waktu ke waktu secara bisnis yang akan menghasilkan produk-produk
baru (inovasi) untuk kelangsungan hidupnya (Bonneti, Petrillo dan Simoni, 2006).
Konsep KSPN+3A sebagai Bauran Produk Pariwisata
Kemasan KSPN +3A merupakan bauran produk pariwisata jika dilihat dalam konteks destinasi
internasional.
Sehingga
bauran
produk
pariwisata ini perlu sangat dikaji mendalam
terhadap apa yang diiinginkan oleh target pasar
Bauran 3A yang mendeferensiasi suatu
wisatawan.
Misal apabila mengkaji pasar
kawasan sehingga menjadi produk
wisatawan muslim timur tengah, akan
pariwisata yang unik
membutuhkan atraksi daya tarik yang mereka
cari seperti spa, kawasan daya tarik wisata
dilengkapi mushola, serta dalam akomodasi ada fasilitas informasi signage kiblat. Semisal di dalam
moda transportasi sebagai aksesibilitas dilengkapi dengan doa perjalanan. Bauran produk sebagai
pelayanan total dari sejak wisatawan memesan paket wisata, berwisata, sampai kepulangan, perlu
diperhatikan dengan seksama. Di kawasan ini terdapat produk pariwisata yang merupakan campuran
sumber daya pariwisata yang dijual kepada konsumen dengan target segment tertentu. Kawasan
pariwisata+3A akan bersaing dalam hal kualitas dan akan memiliki nilai jual dan status (value and
class) yang bersifat branding.

20

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Tabel 5 Bauran Produk Pariwisata 3A dalam Konteks KSPN 3A

Atraksi Daya Tarik


Daya tarik alam
- Pantai
* Pengelolaan pantai
* Mitigasi bencana
* Pusat studi
- Bawah Laut
* Konservasi
* Pusat studi
- Gunung
* Mitigasi bencana
* Konservasi
* Pusat studi
- Sungai
* Konservasi
- Karst
* Konservasi
Daya tarik budaya
- Desa Wisata
- Pertunjukan kesenian
- Museum
- Taman rekreasi
Acara khusus
- Festival
- Konferensi
- Pameran

Akesibilitas
Perhubungan udara
- Bandara hub transit
- Bandara perintis
- Penerbangan internasional
- Penerbangan domestik
- Layanan handling darat
Perhubungan laut
- Pelabuhan Cruise
- Pelabuhan perintis cruise
- Marina untuk Yacht dan
Sailing
- Layanan Pelni
- Layanan Cruise
- Layanan logistik
- Layanan pengisian bahan
bakar
- Layanan pengisian air bersih
- Layanan pengolahan limbah
Perhubungan darat
- Lahan parkir
- Jalan raya
- Jalan tol
- Kereta api
- Bis pariwisata
- Bis shuttle

Amenitas
- Pelayanan wisatawan
* Layanan imigrasi
* Layanan informasi
pariwisata
* Pelayanan Fasilitas
perbankan (ATM, Money
changer)
* Layanan Broadband dan
Internet
* Layanan locker
* Layanan shower
* Layanan air bersih
* Layanan toilet
* Layanan peralatan wisata
* Layanan sewa
kendaraan/Travel Biro
* Layanan penerjemah
- Pelayanan akomodasi
* Hotel Bintang 1
* Hotel Bintang 2
* Hotel Bintang 3
* Hotel Bintang 4
* Motel
* Homestay
- Pelayanan makan minum
* Restaurant
* Caf
* Pasar
* Mini market
- Pelayanan umum
* Ruang public terbuka
* Layanan kesehatan
* Layanan keselamatan dan
keamanan
* Layanan komunikasi
* Pengolahan sampah
* Pengolahan limbah
* Sarana Ibadah

Sumber: Hasil Analisa

Pengembangan KSPN+3A memiliki satu atau lebih core pengembangan yang dimana core tersebut
merupakan pendekatan pengembangan properti. Core ini dapat berbentuk multi/single core dan dapat
berada di dalam maupun di luar KSPN+3A namun harus masih dalam jarak yang berdekatan dan
bersinggungan dengan KSPN+3A. Daya tarik wisata dapat berada di dalam maupun di luar core. Core
KSPN+3A yang memenuhi syarat sebagai KEK dijadikan KEK. Disebut core karena pemusatan

21

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
pengembangan di dalam kawasan yang dinilai dapat memberikan dampak besar untuk pengembangan
pariwisata dalam konteks destinasi maupun nasional. Syarat utama pengembangan core ini adalah:
-

Memiliki nilai kebersaingan secara internasional


Memiliki diferensiasi baik dengan kawasan sejenis di Indonesia, maupun secara internasional
Bersifat inovatif secara berkala
Harus memiliki standar dan kontrol kualitas dalam pengelolaannya

Gambar 8 Ilustrasi KSPN Prioritas dengan 3A dan KEK/Resor

Sumber: Hasil Analisa

22

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Gambar 9 Konsep Pengembangan KSPN+3A

Sumber: Hasil Analisa

Catatan:
Pengembangan destinasi pariwisata prioritas akan berbasis pada pengembangan kawasan
strategis pariwisata nasional dan menggunakan arahan Pengembangan dari Kawasan
Pariwisata Prioritas (KSPN+3A) yaitu:
membentuk bauran dari 3A dalam sebuah core pengembangan
core ini merupakan pengembangan properti /property business
core dapat berupa hotel dan resort/KEK Pariwisata

23

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

2.3 KONSEP PENGELOLAAN KAWASAN PARIWISATA PRIORITAS


Dalam mengelola kawasan pariwisata prioritas perlu dipertimbangkan tipe sistem yang berlaku di
kawasan tersebut. Sistem yang ada di kawasan pariwisata dapat digolongkan menjadi dua, yaitu sistem
tertutup dan sistem terbuka. Berikut merupakan table dengan gambaran dua tipe sistem kawasan:

Tabel 6 Gambar Sistem Pengelolaan Terbuka dan Tertutup

Sistem Terbuka

Sistem Tertutup

Pengelola harus menyinergiskan antar pihak yang


berwenang, tidak ada kewenangan tunggal atas kawasan
pariwisata karena adanya UU yang saling bertumpuk
untuk kawasan secara keseluruhan
Daya tarik/atraksi berada di luar core (kawasan
resor/KEK pariwisata)

Pengelola memiliki kewenangan tunggal atas


kawasan pariwisata

Daya tarik/atraksi berada di dalam core


(kawasan resor/KEK pariwisata)

Sumber: Hasil Analisa


Pada sistem kawasan yang terbuka ada interaksi dengan kegiatan pariwisata di berbagai daya tarik wisata
yang terdapat dalam kewenangan institusi pengelola yang berbeda. Elemen 3 A (Amenitas, Aksesibilitas,
Atraksi) yang dimanfaatkan tidak berada hanya di dalam core (kawasan resor/KEK Pariwisata, namun
juga terdapat di luar core (kawasan resor/KEK pariwisata) tersebut. Kegiatan pariwisata mencakup atraksi
wisata yang terdapat di dalam beberapa kabupaten/kota yang berbeda.

24

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Tabel 7 Ilustrasi dan Tabel Kawasan, Atribut Produk, dan Pengelolaan Sistem Terbuka

Atribut
Attraction

Amenities
Accessibilities

Produk
Daya Tarik Wisata Taman Nasional
Daya Tarik Wisata Pantai
Daya Tarik Wisata Taman Laut
Daya Tarik Wisata Air Terjun
Daya Tarik Wisata Museum
Resort dan Leisure
Pelabuhan & Jalur Kereta
Jalan Kabupaten

Institusi Pengelola
Kementerian Kehutanan
Provinsi
Kementerian Kehutanan
Provinsi
Kementerian Kebudayaan
Badan Pengelola KEK
Kementerian Perhubungan
Pemerintah Kabupaten

Sumber: Hasil Analisa

Pada sistem kawasan yang tertutup kegiatan pariwisata terfokus di dalam kawasan pariwisata. Tidak ada
interaksi oleh wisatawan dengan kawasan pariwisata yang lebih luas. Elemen 3 A (Amenitas,
Aksesibilitas, Atraksi) yang dimanfaatkan hanya di dalam kawasan resor/KEK Pariwisata, semua
kebutuhan disediakan oleh pengelola di dalam kawasan tersebut.

25

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Tabel 8 Ilustrasi dan Tabel Kawasan, Atribut Produk dan Pengelolaan Sistem Tertutup

Jenis Kawasan

Elemen

Institusi Pengelola

KEK Pariwisata

Kawasan

Badan Pengelola KEK

Hotel

Ammenities

Swasta

Theme Park

Attraction

Swasta

Shopping Mall

Ammenities

Swasta

Private Beach

Attraction

Swasta

Shuttle Bus

Accesibilities

Swasta

Train Station

Accesibilities

Kemenhub

Sumber: Hasil Analisa

Catatan:
Kawasan Pariwisata Prioritas, KSPN+3A perlu dikelola oleh suatu badan pengelola yang memiliki
kewenangan untuk:
mengelola elemen-elemen 3A (Atraksi, Amenitas, Aksesibilitas) di dalam kawasan
diberikan hak untuk memberikan perizinan usaha pariwisata
mengatur budget/pendanaan
mengatur segala hal yang berhubungan dengan sapta pesona pariwisata
Sapta Pesona Pariwisata terutama mengenai keamanan, ketertiban, keindahan dan kebersihan di dalam
kawasan pariwisata prioritas dan lingkungan sekitarnya.
Pengelolaan KSPN+3A dapat dilakukan melalui mekanisme public-private-people partnership

26

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

2.4 SKEMA PENGELOLAAN PUBLIC PRIVATE PEOPLE PARTNERSHIP


Skema pengelolaan kawasan pariwisata prioritas adalah melalui kerjasama Public Private - People
Partnership dimana masyarakat lokal dilibatkan dalam kegiatan pariwisata dan memiliki andil dalam
memelihara dan mendukung kegiatan pariwisata di dalam kawasan.
Dalam pengadaan dan pengelolaan barang publik terdapat grey area, dimana pengadaan dan pengelolaan
tidak sepenuhnya menjadi tanggung jawab pemerintah dan dapat sebagian dilimpahkan dan dikelola oleh
pihak privat. Grey area ini merupakan barang kepentingan public yang memiliki keuntungan secara
komersial dan menarik bagi pihak privat untuk disediakan.
Di pemikiran tradisional pengadaan barang publik terdapat pembedaan yang jelas antara peran pemerintah
dan peran pihak privat. Untuk pengadaan barang publik dewasa ini, dimana terdapat berbagai macam
kebutuhan pendanaan sementara dana dari pemerintah yang ada terbatas pemikiran tersebut sudah lama
ditinggalkan. Dalam pengadaan dan pengelolaan barang publik yang termasuk ke dalam grey area,
pemerintah dan privat dapat bekerjasama untuk mengadakan barang tersebut. Pemerintah dapat berbagi
peran dengan pihak privat sehingga barang publik dapat tersedia dengan kualitas yang baik.

Gambar 10 Diagram Tradisional Perencanaan Barang Publik dan Pemerintah

Sumber: Pribadi, 2009

Salah satu preseden kerjasama pemerintah yang baik dengan masyarakat lokal/pihak privat adalah
Michinoeki di Jepang. Michinoeki merupakan inisiatif pemerintah Jepang untuk menghidupkan ekonomi
dan pariwisata di desa-desa yang berada di Jepang yang mengalami kelesuan ekonomi sebagai akibat dari
urbanisasi. Michinoeki merupakan rest area yang berada di pinggir jalan tol yang disediakan oleh
pemerintah di Jepang. Fungsi dari michinoeki adalah menghubungkan jaringan jalan raya dengan
masyarakat lokal (Yokota,2006).

27

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Gambar 11 Diagram Perencanaan dan Penerapan dalam Kerjasama Publik dan Privat

Sumber: Pribadi, 2009

Lahan tempat michinoeki berdiri dapat berupa lahan milik pemerintah dan fungsi dari michinoeki adalah
pemberdayaan masyarakat lokal dimana masyarakat didukung melalui penggunaan sumber daya berbasis
lokal dalam membangun dan menjalankan michinoeki. Dengan adanya michinoeki ini dapat memfasilitasi
masyarakat lokal dengan menyediakan tempat untuk menjual produk-produk lokal khas dari daerah
tersebut (Yokota,2006).

Gambar 12 Area Peristirahatan Onibei Edo-dokoro

Sumber: Baseel, 2014

Dalam konteks pariwisata Michinoeki dapat selain menjadi bagian amenitas juga berupa atraksi itu
sendiri. Contohnya Hanyu rest area di Saitama Prefecture yang mana rest area tersebut dibuat sedemikian
rupa sehingga menyerupai pemandangan kota di waktu periode Edo. Rest area ini dinamakan Onihei Edodokoro, Onehei merupakan tokoh utama dari penulis Shotaro Ikenami yang menceritakan keadaan di
28

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
periode Edo Jepang. Suasana yang muncul sebagai akibat dari penataan pemandangan kota di Periode
Edo adalah pengalaman seperti berada di zaman Edo waktu samurai masih ada di Jepang (Baseel, 2014).

Gambar 13 Gedung Publik Privat Pertama di Jepang

Sumber: Pribadi, 2009

Contoh lain kerja sama publik privat yang inovatif di Jepang adalah kasus penyediaan gedung kantor
pemerintah No.7. Pemerintah Jepang memiliki lahan di kawasan bersejarah dengan nilai lahan yang tinggi
namun tidak memiliki pendanaan yang memadai untuk membangun di lahan tersebut. Untuk membangun
gedung di lahan tersebut pemerintah bekerjasama dengan swasta untuk membangun gedung diatas lahan
tersebut. Gedung yang terbangun atas inisatif KPS ini merupakan gedung publik-privat berukuran besar
pertama yang dibangun di Jepang. Atas hasil kerjasama ini dapat dibebaskan lahan tempat gedung
pemerintah yang lama menjadi ruang terbuka yang juga meningkatkan nilai lahan dari gedung yang baru.

29

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

2.5 KONSEP PENGELOLAAN RESIKO BENCANA DI DESTINASI


PARIWISATA PRIORITAS INDONESIA
Force Majeure atau keadaan memaksa adalah suatu resiko ketidakpastian akan kejadian yang merugikan
di masa depan adalah salah satu unsur yang perlu dipertimbangkan dalam perencanaan. Indonesia terletak
di deretan cincin gunung berapi dan merupakan bagian dari cincin api yang menjadikan Indonesia
sebagai negara yang rawan bencana alam seperti bencana tsunami, gunung api dan gempa bumi. Namun,
lanskap Indonesia yang terbentuk dari letak Indonesia ini juga yang membentuk pesona alam dari
Indonesia yang menjadi pendorong pariwisata di Indonesia. Selain bencana yang sifatnya alamiah, ada
juga bencana yang disebabkan oleh ulah manusia seperti kebakaran hutan dan banjir bandang.
Force majeure dalam hukum perdata pada prinspinya terbagi dalam 2 jenis yaitu :
Act of God ( bersifat mutlak (absolute)
Yang bersifat mutlak adalah keadaan dimana para pihak tidak mungkin melaksanakan hak dan
kewajibannya.
Act of Nature (tidak bersifat mutlak (relatif)
Sedangkan yang bersifat relatif adalah keadaan yang masih memungkinkan para pihak untuk
melaksanakan hak dan kewajibannya. Persoalan resiko yang diakibatkan oleh Force Majeure dapat
diperjanjikan oleh para pihak antara lain melalui lembaga pertanggungan (asuransi).
Menurut UU No. 24 tahun 2007, bencana merupakan peristiwa atau rangkaian peristiwa yang
mengancam dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik oleh faktor
alam dan/atau faktor non alam maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa
manusia, kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis. Undang-undang ini
menggambarkan bahwa bencana dapat terjadi dari faktor alamiah maupun non alamiah. Dampak dari
bencana yang dapat mengganggu berbagai aspek dari kehidupan oleh karena itu dibuttuhkan pengelolaan
bencana yang memitigasi (mengupayakan pencegahan) dan mereduksi dampak yang ditimbulkan dari
kejadian bencana (Baskoro dan Riadi, 2014).
Pariwisata di Indonesia merupakan industri yang rentan terhadap bencana dan melibatkan berbagai
stakeholder yang berkepentingan di dalamnya yang perlu diperhatikan. Oleh karena itu perlu manajemen
risiko bencana yang melibatkan berbagai macam pihak seperti pengelola destinasi pariwisata, masyarakat
lokal dan juga wisatawan. Manajemen risiko bencana adalah suatu proses yang terintegrasi antara
stakeholders dan multi-sektor. Dalam konteks indutri pariwisata, pariwisata memiliki dua peran dalam
manajemen risiko bencana yaitu, sebagai mitra kerja dengan pemerintah serta stakeholders lainnya dalam
penanganan sistem manajamen yang terkoordinir dan mengembangkan mekanisme prosedur dan rencana
di destinasi pariwisata (Robertson et.al. 2006).

30

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
2.5.1 Macam-macam Kejadian Bencana di Indonesia
Menurut World Confederation for Physical Therapy, terdapat empat jenis bencana yaitu:
a. Bencana Alam, yang tergolong di dalamnya adalah banjir, gempa bumi, dan gunung meletus
b. Keadaan Genting Lingkungan, meliputi kejadian yang berhubungan dengan aspek tekonologi
atau industri, pada umumnya melibatkan kegiatan produksi, hingga kebakaran hutan yang
disebabkan oleh kelalaian manusia
c. Keaadaan Genting Kompleks, meliputi terganggunya sebuah susunan wewenang, penjarahan, dan
serangan seperti pada kondisi konflik atau suatu peperangan
d. Keadaan Genting Pandemik, mencakup pada serangan suatu wabah penyakit yang tiba-tiba
mempengaruhi kesehatan sehingga mengganggu proses produksi barang dan jasa yang
memberikan dampak biaya secara social maupun ekonomi.
Berdasarkan data yang dimiliki oleh Badan Nasional Penangulangan Bencana, maka dalam tabel 9 dapat
dilihat indeks resiko bencana di 10 Destinasi Pariwisata Prioritas.
Tabel 9 Skor Indeks Resiko Bencana 10 Destinasi Pariwisata Prioritas

No
Destinasi Pariwisata Prioritas
1
Danau Toba
2
Tanjung Kelayang
3
Kepulauan Seribu
4
Tanjung Lesung
5
Borobudur
6
Bromo
7
Mandalika
8
Labuan Bajo
9
Wakatobi
10
Morotai
Sumber: IRBI BNPB (2013)

Kabupaten / Kota
Toba Samosir
Belitung
Kepulauan Seribu
Pandeglang
Magelang
Probolinggo
Lombok Tengah
Manggarai Barat
Wakatobi
Maluku Utara

Skor
107
164
65
219
143
195
168
168
136
166

Kelas Resiko
Sedang
Tinggi
Sedang
Tinggi
Sedang
Tinggi
Tinggi
Tinggi
Sedang
Tinggi

Gambar 14 Peta Indeks Risiko Bencana Indonesia

Sumber: Sumber olahan dari IRBI BMPD (2013)

31

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
2.5.1.A. Bencana Alam
Indonesia dikelilingi oleh lempeng India-Australia yang bergerak ke arah timur laut dan lempeng Pasifik
yang bergerak ke arah barat. Lempeng tektonik India-Australia bergerak ke arah timur laut terhadap
lempeng Eurasia dengan kecepatan sekitar 50-60 mm/tahun (walaupun terlihat pelan, sebenarnya sangat
cepat secara umur geologi). Pergerakan ini membentuk daerah subduksi di palung Sunda (Sunda Trench)
yang memanjang di sepanjang pantai barat pulau Sumatra melewati pantai Selatan pulau Jawa hingga
menuju Laut Sulawesi. Daerah ini dikenal dengan tempat terjadinya gempa-gempa dengan kekuatan
besar, seperti gempa Aceh, gempa Padang, gempa Pangandaran, gempa Jogja, dan gempa Mentawai.
Daerah ini juga merupakan jalur pegunungan berapi.
Di sisi lain, ada pergerakan aktif dari lempeng Pasifik yang bergerak ke arah barat terhadap lempeng
Eurasia dengan kecepatan sekitar 100 mm/tahun, sangat cepat. Pergerakan ini membentuk beberapa
daerah subduksi di Indonesia bagian timur dan merupakan tempat terjadinya gempa-gempa besar di
Indonesia bagian timur. Seperti layaknya gelang karet yang ditarik dan dilepaskan secara tiba-tiba,
pergerakan aktif dalam bentuk pertemuan dan tumbukan lempeng-lempeng aktif yang mengelilingi
Indonesia inilah yang menyebabkan Indonesia memiliki banyak daerah yang berpotensi sebagai daerah
dengan risiko besar terhadap bencana alam, seperti gempa bumi tektonik dan gempa bumi vulkanik yang
terjadi karena aktivitas meletusnya gunung api.

Gambar 15 Peta Resiko Bencana Alam Indonesia

Sumber: UN OCHA (2011)

Resiko bencana alam dapat dikategorikan sebagai berikut:


32

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

Bencana gempa bumi


Bencana gunung meletus
Bencana tanah longsor
Bencana banjir
Bencana tsunami
Bencana puting beliung
Cuaca ekstrim
Gelombang ekstrim

Untuk wilayah Indonesia, dampak negatif gempa ini menjadi lebih besar karena diperburuk oleh
pembangunan sarana dan prasarana (rumah, gedung sekolah, gedung pemerintah dan bangunan bertingkat
lainnya) yang tidak sesuai dengan syarat pembangunan sarana dan prasarana di daerah gempa. Di daerahdaerah dengan kemungkinan besar terjadinya gempa bumi dengan kekuatan yang besar, dengan alasan
untuk terlihat modern, banyak rumah yang masih dibangun dengan menggunakan campuran pasir dan
semen saja, tanpa rangka yang kuat.
Gedung-gedung bertingkat juga dibangun dengan tidak memperhitungkan bahaya bila gempa besar
terjadi. Selain itu, ada permasalahan tata kota yang belum bersahabat dengan bahaya yang bisa
ditimbulkan oleh gempa. Misalnya, tidak adanya daerah-daerah evakuasi bila gempa bumi terjadi akan
berkontribusi pada semakin besarnya dampak negatif yang ditimbulkan oleh gempa bumi dengan
kekuatan besar. Padahal, pembangunan sarana dan prasarana serta penataan kota-kota di Indonesia yang
memenuhi syarat bagi daerah-daerah rawan gempa akan mampu mengurangi jumlah kematian, kerusakan
rumah maupun bangunan bertingkat, serta jumlah uang yang dikeluarkan untuk pembangunan dan
penataan kembali setelah terjadinya gempa.
2.5.1.B Bencana Genting Lingkungan
Bencana genting lingkungan, dapat dikategorikan sebagai berikut:
a. Kebakaran hutan
Merupakan salah satu poin yang menjadi kelemahan daya saing pariwisata Indonesia. Kasus
kebakaran hutan yang rutin terjadi di Indonesia memberikan dampak buruk selain kepada
lingkungan, kesehatan masyarakat, kabut asap yang membuat penerbangan terganggu, dan
simpati dunia yang berkurang terhadap Indonesia.
b. Kebocoran limbah
Kebocoran limbah atau pencemaran laut akan mempengaruhi kualitas produk pariwisata,
misalnya saja di pencemaran laut di Jakarta Utara yang menyebabkan perairan di Jakarta Utara
tidak jernih dan bau. Hal ini selain mempengaruhi kualitas lingkungan, juga akan mempengaruhi
kualitas pariwisata, sehingga wisatawan menjadi terganggu.

33

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
c. Coral Bleaching karena Penggunaan Potasium oleh Nelayan
Keindahan alam di Indonesia terkenal karena potensi laut tropis yang menjadi rumah bagi ikanikan tropis. Rumah ikan adalah coral-coral yang ada di perairan dangkal. Perilaku nelayan yang
menggunakan potassium tidak saja mematikan untuk ikan buruan, tetapi juga coral-coral yang
ada di kawasan tersebut. Belum lagi sebarannya, yang menyebabkan kawasan coral bleaching
yang meluas. Kejadian ini merusak lingkungan sekaligus merugikan untuk penyelenggaraan
kepariwisataan karena keindahannya berkurang.

2.5.1.C Perubahan Iklim


Mengingat bahwa Indonesia merupakan negeri kepulauan yang memiliki banyak pulau-pulau kecil, resiko
kenaikan permukaan laut mempengaruhi keputusan pembangunan di Indonesia. Baik dari segi desain
maupun penetapan rencana perlu mempertimbangkan persoalan perubahan iklim di kawasan pariwisata di
Indonesia apabila tidak mau mengalami kerugian pada property yang dibangun. Beberapa bencana yang
dapat terjadi akibat perubahan iklim diantaranya
a. Abrasi
Kondisi pengikisan pantai karena air laut. Menyebabkan penyempitan lahan pada daerah pantai di
Indonesia.
b. Tenggelamnya pulau-pulau kecil
Properti pinggir pantai akan mengalami ancaman apabila terjadi peningkatan permukaan laut.
c. Suhu yang meningkat
Suhu yang terlalu panas menyebabkan orang malas untuk beraktivitas di luar ruangan. Bahkan
peristiwa suhu ekstrim yang terjadi di India menyebabkan ratusan orang menjadi korban.
d. Badai Tropis
Badai yang terjadi di perairan Indonesia akan meningkatkan resiko kecelakaan bagi wisatawan
yang menggunakan yacht atau sekedar bermain di pantai-pantai pulau kecil yang ada di
Indonesia.
e. Kekeringan
Bencana kekeringan yang menimpa di Indonesia menyebabkan tanaman menjadi mati dan
kegagalan panen. Ketersediaan air bersih masih menjadi permasalahan di Indonesia, terutama di
pulau-pulau kecil.

2.5.1.D Ancaman Konflik Terorisme


Kejadian terorisme sempat memberikan luka untuk kepariwisataan di Indonesia. Kejadian terorisme
seringkali disertai dengan travel warning dari negara asal wisatawan untuk tidak berkunjung ke
Indonesia. Beberapa peristiwa konflik yang tergolong pada force majeure adalah:
a.
b.
c.
d.

Demonstrasi yang menyebabkan kegiatan perekonomian terhenti


Konflik antar suku
Konflik antar agama
Konflik antar golongan

34

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Dalam tabel 10 dapat dilihat kejadian terorisme yang terjadi di Indonesia beserta lokasinya.
Tabel 10 Kejadian Konflik Terorisme di Indonesia

No

Tahun

1981

2000

2000

2001

2001

2002

2003

2004

2005

10

2005

11

2009

12

2010

13

2010

14

2011

15

2011

16

2012

17

2012

18

2012

19

2013

20

2013

21

2013

22

2016

Kejadian
Teroris menyamar sebagai penumpang dan membajak pesawat DC-9 Woyla milik maskapai
Garuda Indonesia pada 28 Maret 2081. Teroris bersenjata senapan mesin, granat dan mengaku
sebagai Komando Jihad.
Bom meledak di lantai parker P2 gedung Bursa Efek Jakarta (BEJ), pada 13 September 2000.
Sebanyak 10 orang tewas, 90 lainnya luka-luka dan 104 mobil rusak berat.
Serangkaian ledakan pada malan Natal, 24 Desember 2000 di beberapa kota Indonesia. Sebanyak
16 orang tewas.
Bom meledak di Gereja Santa Anna dan HKBP kawasan Kalimalang, Jakarta Timur pada 22 Juli
2001. Korban 5 orang tewas.
Bom meledak di Plaza Atrium, Senen, Jakarta pada 23 September 2001. Korban 6 orang lukaluka
Dua ledakan bom terjadi di Paddys Pub dan Sari Club (SC) di Jalan Legian, Kuta, Bali. Secara
bersamaan bom juga meledak di Konsulat Amerika Serikat. Aksi tersebut kemudian dikenal
sebagai Bom Bali I yang menewaskan 202 orang dan melukai ratusan orang lainnya. Korban
sebagian besar warga negara asing.
Ledakan dahsyat mengguncang hotel JW Marriott Jakarta pada 5 Agustus 2003. Sebanyak 11
orang tewas dan 152 lainnya luka-luka.
Ledakan bom yang disimpan di dalam sebuah mobil box menghancurkan sebagian kantor
Kedubes Australia di Jakarta pada 9 September 2004. Korban 5 orang tewas dan ratusan lainnya
luka-luka.
Bom meledak di pasar Tentena, Poso, Sulawesi Tengah pada 28 Mei 2005. Aksi tersebut
menewaskan sedikitnya 20 orang.
Bom kembali meledak di Bali pada 5 Oktober 2005. Terjadi di kawasan Kuta dan Jimbaran yang
mengakibatkan korban 22 orang tewas. Aksi tersebut kemudian dikenal dengan Bom Bali II.
Dua ledakan bom mengguncang hotel JW Marriott dan Ritz Carlton Jakarta pada 17 Juli 2009.
Ledakan menewaskan 9 orang dan melukai lebih dari 50 orang. Dikenal sebagai Bom Mega
Kuningan 2009.
Terjadi sejumlah penembakan warga sipil di Aceh. Jaringan teroris pimpinan Abu Tholud
melakukan pelatihan militer di pegunungan Janto Aceh Besar.
Terjadi perampokan bank CIMB Niaga Medan pada September 2010, pelaku adalah kelompok
jaringan Medan.
Ledakan bom bunuh diri di Masjid Mapolresta Cirebon pada 11 April 2011. Bom menewaskan
M. Syarif pelaku bom bunuh diri dan melukai 25 orang lainnya termasuk Kapolresta Cirebon.
Bom bunuh diri di Gereja Bethel Injil Sepenuh (GBIS) Kepunton, Solo, Jawa Tengah
menewaskan pelaku Ahmad Hayat dan melukai 22 orang lainnya.
Pelemparan granat dan penembakan terjadi di sejumlah pos polisi pengamanan Lebaran di solo
pada 17, 19 dan 30 September 2012. Korban 1 polisi tewas dan dua polisi luka-luka. Pelaku teror
adalah kelompok Farhan.
Pada 31 September 2012 malam penyergapan dilakukan di Jalan Veteran menewaskan teroris
Muchsin dan Farhan. Dalam penyergapan itu satu anggota Densus 88 Polri tewas.
Tiga anggota Brimob Polda Sulteng ditembak kelompok bersenjata di kawasan Tambarana, Poso
pada 20 Desember 2012. Sebelumnya pada Oktober 2012 dua anggota Polres Poso ditemukan
tewas dibunuh di hutan Tamanjeka, Poso.
Polisi melakukan serangkaian penangkapan teroris, mulai dari Jakarta, Depok, Bandung, Kendal
dan Kebumen. Kelompok yang berhasil dibongkar jaringannya adalah kelompok Thoriq, Farhan,
Hasmi, Abu Roban (Mujahidin Indonesia Barat) serta sejumlah perampokan bank dan toko emas
di berbagai tempat di Jakarta, Jawa Barat dan Jawa Tengah yang terkait juga kelompok Santoso
(Mujahidin Indonesia Timur) di Poso. Sejumlah teroris tewas dan berhasil ditahan.
Polisi berhasil menembak mati 7 teroris dan menangkap13 teroris lainnya dalam penyergapan di
Jakarta, Bandung, Kendal dan Kebumen yang berlangsung selama dua hari tanggal 8-9 Mei 2013.
Polisi melakukan penyergapan yang menewaskan 6 teroris kelompok Dayat di Ciputat, Tangerang
Selatan, Banten pada 31 Desember 2013
Bom dan baku tembak terjadi di kawasan Sarinah, Jakarta Pusat. Menewaskan 7 orang, 5
diantaranya pelaku teroris.

Lokasi
Peawat
Garuda
Jakarta

Jakarta
Jakarta
Bali

Jakarta
Jakarta

Poso
Bali
Jakarta

Aceh
Medan
Cirebon
Solo
Solo

Jakarta
Poso

Jakarta

Jakarta
Jakarta
Jakarta

35

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
2.5.1.E Peristiwa Ekonomi
Beberapa peristiwa ekonomi yang tergolong pada force majeure adalah:
a. Krisis Ekonomi
Krisis ekonomi menyebabkan terhambatnya pertukaran barang dan jasa sehingga mengganggu
kegiatan perekonomian yang berkaitan dengan konsumsi barang-barang impor untuk kegiatan
pariwisata, atau bahan baku yang menjadi mahal untuk kegiatan pembangunan kawasan pariwisata.
b. Pemogokan kerja
c. Pelemahan Nilai Tukar Mata Uang yang ekstrim
Lembaga asuransi dapat menjadi alternatif terbaik bagi kontraktor ditunjang pula pada saat ini telah ada
asuransi CAR ( Contractors All Risk ) yang lahir berawal dari kebutuhan para kontraktor untuk
memperoleh perlindungan selama pekerjaan proyek. Dengan adanya produk asuransi CAR ini maka
resiko-resiko yang terjadi baik resiko yang terjadi karena kelalaian maupun resiko yang terjadi akibat
terjadinya suatu peristiwa yang merugikan yang disebut sebagai keadaan darurat. Karena walaupun
keadaan darurat dapat membebaskan ataupun menangguhkan kewajiban kontraktor dalam menyelesaikan
tugasnya maupun membayar ganti rugi kepada sang klien namun tetap saja resiko yang terjadi akibat
suatu keadaan memaksa telah merugikan kontraktor baik itu biaya, waktu, ataupun tenaga.
Selain itu dengan adanya himbauan dari GAPENSI (Gabungan Pelaksana Konstruksi Nasional Indonesia)
yang mengharuskan para anggotanya untuk mengasuransikan proyeknya, sehubungan dengan ada aturan
bahwa setiap proyek yang sudah diselesaikan harus dijamin oleh kontraktor selama 10 tahun, oleh karena
itu penggunaan asuransi di bidang konstruksi sangat diperlukan. Di lain pihak Pemerintah juga peduli
akan hal ini oleh karena itu dituangkan dalam UU no.18 tahun 1999 tentang jasa konstruksi mengenai
penjaminan ini namun dalam pengaturannya resiko yang terjadi akibat keadaan darurat tidak diwajibkan
kepada kontraktor ditambah kenyataan di lapangan bahwa masih ada kontraktor yang tidak
mengasuransikan proyeknya karena beranggapan bahwa dengan adanya asuransi maka keuntungan yang
didapat akan berkurang.
2.5.1.F Bencana Pandemik
Indonesia berada dalam iklim tropis, sehingga ada beberapa penyakit tropis yang mungkin terjadi di
Indonesia. World Health Organization mengeluarkan 17 penyakit tropis yang kasusnya sering ditemukan
di Indonesia, yaitu; dengue, rabies, trakom, buruli ulcer, treponematoses, lepra, penyakit changas, human
African trypanosomiasis, leishmaniasis, cysticercosis, dracunculiasis, echinococcosis, infeksi trematode
lewat makanan, lymphatic filiariasis (kaki gajah), onchocerciasis, Schistosomiasis, dan cacing perut.
Beberapa bencana pandemic yang memiliki potensi terjadi di Indonesia dan dapat mengganggu kegiatan
pariwisata, diantaranya adalah:
a. Malaria
Sebanyak 424 kabupaten dari 576 kabupaten di Indonesia merupakan daerah endemis malaria. Kasus
penyakit malaria termasuk dalam tanggungan asuransi. Dalam gambar 16 dapat dilihat sebaran kasus
klinis malaria kebanyakan terjadi di daerah Indonesia Timur. Dalam konteks Destinasi Pariwisata
Prioritas, maka daerah Morotai dan Labuan Bajo berada dalam daerah rawan Malaria.

36

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Gambar 16 Peta Sebaran Kasus Klinis Malaria di Indonesia

b. Demam Berdarah
Pada tahun 2014, sampai pertengahan bulan Desember tercatat penderita DBD di 34 provinsi di
Indonesia sebanyak 71.668 orang, dan 641 diantaranya meninggal dunia. Angka tersebut lebih rendah
dibandingkan tahun sebelumnya, yakni tahun 2013 dengan jumlah penderita sebanyak 112.511 orang
dan jumlah kasus meninggal sebanyak 871 penderita.. Tentunya hal ini perlu ditangani secara serius.
Dalam gambar 17 dapat dilihat bahwa Destinasi Pariwisata Prioritas Tanjung Lesung masih berada
dalam kawasan resiko tinggi kasus Demam Berdarah. Sementara Danau Toba, Borobudur, Bromo,
Tanjung Kelayang, Wakatobi, Morotai berada dalam resiko sedang.

Gambar 17 Peta Sebaran Kasus Klinis Demam Berdarah di Indonesia

Sumber: Buletin Jendela Epidemilogi (2014)

37

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

c. Avian Influenza
Pada tahun 2005, kasus flu burung membuat minat wisatawan untuk berkunjung ke Indonesia
menjadi menurun. Pulau-pulau di Indonesia yang endemis AI diantaranya Jawa, Sumatra, Bali,
Sulawesi dan Kalimantan (FAO 2011).
d. Middle East Respiratory Sindrome
Wabah mers yang terjadi di Korea Selatan, mempengaruhi pariwisata di Indonesia. Wisatawan
menghindari untuk berkunjung ke Asia, termasuk ke Indonesia.
Satu kejadian bencana dapat berdampak pada kejadian yang lain, yang menyebabkan iklim industri
pariwisata tidak tumbuh berkembang dengan sehat. Kejadian force majeur dapat dilakukan pencegahan
untuk mengurangi resikonya, dan apabila kejadian bencana terjadi, maka dapat ditanggulangi dengan
professional.

2.5.2 Tindakan Pencegahan dan Penanggulanan Bencana di kawasan pariwisata


Indonesia

Undang-undang Pariwisata mencantumkan beberapa perlindungan terhadap wisatawan di Indonesia,


berikut ini adalah ulasannya:
- Pada dasarnya, keamanan suatu destinasi kepariwisataan dari kecelakaan ini menyangkut hak dan
kewajiban dari pihak-pihak di dalamnya untuk menjaga kondisi aman dan nyaman. Hak wisatawan salah
satunya adalah memperoleh perlindungan hukum dan kemananan serta perlindungan asuransi untuk
kegiatan pariwisata yang berisiko tinggi (Pasal 20 huruf c dan f UU Kepariwisataan).
- Di sisi lain kewajiban pengusaha pariwisata salah satunya adalah memberikan kenyamanan, keramahan,
perlindungan keamanan, dan keselamatan wisatawan serta memberikan perlindungan asuransi pada usaha
pariwisata dengan kegiatan yang berisiko tinggi (Pasal 26 huruf d dan e UU Kepariwisataan). Adapun
yang dimaksud dengan "usaha pariwisata dengan kegiatan yang berisiko tinggi" menurut penjelasan Pasal
26 huruf e UU Kepariwisataan itu meliputi, antara lain wisata selam, arung jeram, panjat tebing,
permainan jet coaster, dan mengunjungi objek wisata tertentu, seperti melihat satwa liar di alam bebas.

2.5.2.A Tindakan Pencegahan Kejadian Bencana di Kawasan Pariwisata


Beberapa tindakan pencegahan dapat dilakukan pada beberapa tahapan, missal:
a. Tahap Perencanaan
Dalam tahap perencanaan maka dalam mengembangkan kawasan pariwisata untuk mencegah
terjadinya kejadian bencana di dalam kawasan pariwisata, dibutuhkan beberapa kajian seperti:
- Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Merupakan kajian yang harus dilakukan pemerintah daerah sebelum memberikan izin
pengelolaan lahan maupun hutan. Kajian Lingkungan Hidup Strategis tertuang dalam UU no
32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup
38

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
-

Menyusun standar prosedur keselamatan wisatawan di Destinasi Pariwisata Prioritas


Standar prosedur keselamatan wisatawan di Destinasi Pariwisata Prioritas diperlukan dan
harus diterapkan di kawasan Destinasi Pariwisata Prioritas. Standar prosedur keselamatan
diantaranya adalah papan penujuk rawan bencana (longsor, tsunami, banjir), jalur dan
kawasan evakuasi, standarisasi gedung tahan gempa untuk kawasan yang rawan gempa,
- Menyusun Program Mitigasi Bencana di Destinasi Pariwisata Prioritas
Program mitigasi bencana di destinasi pariwisata prioritas diantaranya adalah membuat peta
wilayah rawan bencana, pembuatan bangunan tahan gempa, penanaman pohon bakau,
penghijauan hutan, serta memberikan penyuluhan dan meningkatkan kesadaran masyarakat
yang tinggal di wilayah rawan gempa
b. Tahap Pengelolaan
- Asuransi dapat menjadi jawaban bagi para pelaku kegiatan pariwisata di destinasi pariwisata
prioritas untuk dapat memperoleh jaminan pada ketidakpastian kejadian bencana di masa
depan. Setiap wisatawan di kawasan pariwisata harus dilindungi oleh asuransi.
- Kesiapsiagaan merupakan perencanaan terhadap cara merenspons kegiatan bencana.
Perencanaan dibuat berdasarkan bencana yang pernah terjadi dan bencana lain yang mungkin
terjadi. Tujuannya adalah untuk meminimalkan korban jiwa dan kerusakan sarana-sarana
pelayanan umum yang meliputi upaya mengurangi tingkat risiko, pengelolaan sumbersumber daya masyarakat, serta pelatihan warga di wilayah rawan bencana.
- Memberikan pengetahuan keselamatan bagi wisatawan di kawasan rawan bencana seperti
dalam website destinasi wisata, papan penunjuk, dalam brosur, peta daerah rawan kecelakaan
di kawasan wisata, maupun informasi keselamatan oleh pemandu wisata.
- Menyediakan pengawas keselamatan, atau staf yang telah dilatih di destinasi pariwisata untuk
melakukan pengawasan dan tindakan responsive untuk keselamatan wisatawan.
- Meningkatkan kesiagaan saat musim padat wisatawan. Kecelakaan seringkali terjadi saat
kawasan wisata padat pengunjung.
- Memperhitungkan daya dukung kawasan, jangan memaksakan jumlah wisatawan. Karena
selain membahayakan juga mengurangi kualitas pengalaman wisatawan di kawasan wisata.
c. Tahap Evaluasi
- Melakukan audit keselamatan tempat wisata secara berkala.
- Apabila kejadian bencana terjadi, maka perlu dilakukan evaluasi pada prosedur penanganan
bencana, untuk lebih menyempurnakan rencana tindakan rensposif bencana di destinasi
pariwisata.

2.5.2.B Tindakan Penanggulanan Bencana di Kawasan Pariwisata


Berdasarkan waktu kejadian, maka kegiatan penanggulanan bencana dilakukan dengan:
1.

kegiatan sebelum bencana terjadi (mitigasi)

2.

kegiatan saat bencana terjadi (perlindungan dan evakuasi)

3.

kegiatan tepat setelah bencana terjadi (pencarian dan penyelamatan)

4.

kegiatan pasca bencana (pemulihan/penyembuhan dan perbaikan/rehabilitasi)


39

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Beberapa inti yang diperlukan untuk strategi penanganan bencana di destinasi pariwisata:
Tabel 11 Strategi Penangan Bencana di Destinasi Pariwisata

Cassedy (1991)
Drabeck (1995)
Pemilihan pemimpin tim
Memberikan peringatan
Pengembangan Tim
Memberikan konfirmasi kejadian
Tindakan: rencana aksi tugas tugas,
Melakukan mobilisasi
termasuk mengumpulkan informasi dan
Informasi untuk wisatawan
mengembangkan
hubungan
dengan
Penampungan wisatawan
instansi lain/kelompok
Memperhatikan kekhawatiran karyawan
Pusat komando manajemen krisis
Menyediakan transportasi
pariwisata: di lokasi tertentu dan fasilitas
Menampung karyawan
dengan komunikasi yang relevan dan
Perlindungan dari aksi penjarahan
lainnyasumber
daya
untuk
tim
Isu Re-entry
manajemen krisis
Sumber: Faulkner (1999)

2.6 KONSEP TOURISM CLUSTER DI INDONESIA

Gambar 18 Peta Sebaran Kawasan Strategis Pariwisata Nasional

Gambar 8: Peta Sebaran KSPN


Berdasarkan peta sebaran KSPN di Indonesia dapat dilihat bahwa kawasan-kawasan strategis pariwisata
sangat tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Untuk memudahkan pelayanan dukungan sarana dan
prasarana transportasi dibutuhkan sistem tourism cluster. Tourism cluster yang diterapkan di Indonesia
didasarkan oleh kebutuhan aksesibilitas dan konektivitas kawasan-kawasan pariwisata strategis nasional.
Ini berbasis pada integrasi antar aktivitas/kegiatan pariwisata, fasilitas pendukung pariwisata, dan
pelayanan kegiatan pariwisata. Wisatawan yang akan datang ke titik KSPN perlu difasilitasi point of entry
yang memudahkan mereka untuk menjangkau kawasan-kawasan tersebut. Indonesia merupakan negara
40

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
archipelago dan sebagai konsekuensi dari itu merupakan negara kepulauan maritime, yang berarti akses
ke berbagai pulau berdasarkan konektivitas laut maupun udara. Maka dari itu pembentukan cluster
didasarkan pada kebutuhan pelayanan infrastruktur udara dan laut.
Konsep cluster yang diterapkan adalah KSPN+3A yang terintegrasi dengan sistem pintu masuk.
Clustering ini mencakup sistim jalan darat yang terkoneksi dengan gate masuk baik udara, laut dan
KSPN+3A itu sendiri. Dan memastikan memadainya kapasitas untuk menyambut kedatangan Wisman di
International Tourism Airport; Pelabuhan Cruise dan Marina; Kereta Api dan Jalan Tol.

Gambar 19 Sisten Pariwisata Terpadu

Sumber: Hasil Analisa

2.7 SIKLUS HIDUP KAWASAN PARIWISATA PRIORITAS


Berdasarkan teori Butler, bahwa ada lima tahapan siklus hidup pariwisata, maka dalam gambar 5 dapat
dilihat siklus hidup masing-masing destinasi pariwisata prioritas. Siklus hidup pariwisata ini akan
mempengaruhi tahapan pengembangan destinasi pariwisata prioritas Indonesia. Sehingga akan berbeda
untuk masing-masing destinasi.
Tujuan dari Model Siklus Pariwisata Butler adalah dengan melihat cara resor wisata, tumbuh dan
berkembang. Industri pariwisata, seperti semua industri, dinamis dan terus berubah. Oleh karena itu,
Model Siklus Pariwisata Butler adalah cara belajar bagaimana pariwisata berubah dari waktu ke waktu
dan dalam kaitannya dengan tuntutan perubahan industri pariwisata.

41

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Gambar 20 Siklus Hidup Pariwisata 10 Destinasi Prioritas

Sumber: Adaptasi Butler

Perubahan ini kemudian dapat dibandingkan dengan prediksi seperti yang ditunjukkan dalam gambar.
The Butler Model (lihat Gambar 28) siklus pariwisata terbagi menjadi lima tahap yang berbeda. Kawasan
Toba berada pada tahapan penurunan (decline). Pada tahap ini destinasi Resor wisata itu memiliki dua
pilihan; baik pergi ke penurunan atau meremajakan dan mengembangkan strategi yang lebih
berkelanjutan berdasarkan jumlah pengunjung yang lebih rendah. Berdasarkan siklus hidupnya, maka ada
beberapa tahapan pengembangan yang berbeda berdasarkan karakteristik situasi kondisinya. Penejelasan
masing-masing tahapan dapat dilihat dalam tabel berikut ini.

42

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Tabel 12 Analisis Dampak Destinasi Pariwisata Prioritas Pada Siklus Pariwisata

Analisis Dampak

Penurunan atau Kenaikan


Keputusan Masa Depan: Inovasi atau Mati
Pengurangan permintaan diatasi dengan penawaran special atau
Situasi
pemanfaatan oleh masyarakat
Karakteristik Destinasi
Menurun
Jumlah wisatawan
Menurun
Tingkat pertumbuhan
Sangat tinggi
Kapasitas Akomodasi
Rendah
Tingkat Okupansi
Sangat rendah
Harga
Sangat rendah
Belanja per kapita
Pasar massal
Tipe wisatawan
Sangat rendah
Pencitraan dan daya tarik
Orang Asing
Persepsi terhadap wisatawan
Respon Pemasaran
Pasar loyal
Target pemasaran
Memperkenalkan kembali
Fokus strategi
Menyesuaikan
Biaya pemasaran
Kualitas buruk
Produk
Melalui travel
Promosi
Perdagangan Travel
Distribusi
Dampak Ekonomi
rendah
Tenaga Kerja
rendah
Pertukaran mata uang asing
menurun
Ketertarikan investasi swasta
Sangat rendah
Pendapatan warga lokal
Sangat rendah
Pendapatan daerah
Tidak seimbang dan kurang
Struktur ekonomi
tinggi
Nilai Impor
rendah
Inflasi
Dampak Sosial
psikosentrik
Tipe wisatawan
final
Hubungan lokal dan wisatawan
Imigran dan lansia, pemuda meninggalkan karena tidak ada lapangan
Demographic
kerja
rendah
Migrasi Masuk
Sangat tinggi
Tingkat kriminalitas
modern
Struktur keluarga
Dampak Lingkungan
rusak
Lingkungan dan lanskap
rusak
Konservasi heritage
Sangat tinggi
Polusi terkait pariwisata
Sumber: Adaptasi dari Buhalis dan Butler

Salah satu solusi untuk permasalahan penyediaan lahan untuk kawasan pariwisata dapat melalui
mekanisme seperti berikut dimana tanah masyarakat diambil oleh badan pengelola KEK dan HPL dari
lahan tersebut menjadi milik pengelola KEK. Namun sebagai kompensasi masyarakat mendapatkan
kontribusi sebagian saham dari keseluruhan KEK. Dengan cara ini masyarakat memiliki andil dan
memiliki rasa sebagai bagian dari kawasan pariwisata sehingga timbul rasa tanggung jawab untuk
menjaga keamanan dan kelestarian kawasan pariwisata.
43

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

2.8 STRATEGI PENGEMBANGAN DESTINASI PARIWISATA PRIORITAS


INDONESIA
Dalam rangka mencapai target Rencana Pembangunan Jangka Menengah 2015-2019 di bidang pariwisata,
maka salah satu langkah yang diambil adalah mengembangkan kawasan strategis pariwisata yang dinilai
mampu memberikan pertumbuhan ekonomi yang pesat dalam jangka lima tahun ke depan, mampu
mengentaskan kemiskinan melalui pembangunan pariwisata, serta berada di lokasi yang tersebar merata
di Indonesia, kegiatan pariwisata yang sekaligus menyelenggarakan konservasi di kawasan lindung dan
heritage, penyelenggaraan kepariwisataan dengan kekhususan daerah terpencil, perbatasan, pulau kecil
dan atau bertemakan bahari.

Core

Pengembangan Core dalam Destinasi Pariwisata Prioritas yang dapat berdampak positif
secara ekonomi, sosial, dan lingkungan pada pengembangan kawasan pariwisata di
sekitarnya

Pengembangan bauran 3A dalam core destinasi pariwisata prioritas yang memiliki


keunggulan diferensiasi
Concept

Pengembangan sistem aksesibilitas yang terintegrasi dengan destinasi pariwisata prioritas


Conectivity

Competency

Pembentukan badan otorita kompeten yang memiliki kewenangan hukum untuk


mengelola destinasi pariwisata prioritas

Gambar 21 Strategi Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas

Arahan pengembangan destinasi pariwisata dengan menggunakan prinsip core pengembangan berupa
pengembangan properti dalam kawasan strategis pariwisata nasional, yang dikelola dengan badan otorita
khusus, atau koordinasi melalui satuan tugas khusus pengembangan destinasi pariwisata prioritas,
langsung di bawah mandat Presiden. Zonasi kawasan ekonomi khusus dapat dibangun di dalam destinasi
dengan maksud untuk menarik minat investasi privat untuk berpartisipasi dalam pembangunan
kepariwisataan nasional, sekaligus memberikan kemudahan birokrasi untuk pembuatan keputusan yang
cepat dan efisien.

44

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

2.9 TAHAPAN PENGEMBANGAN DESTINASI PARIWISATA PRIORITAS


Tahapan pengembangan destinasi pariwisata prioritas Borobudur ditentukan berdasarkan tahapan
pengembangan dengan status destinasi berdasarkan siklus hidup pariwisata Butler. Dalam sub bab ini
akan dibahas tahapan pengembangan destinasi pariwisata prioritas Borobudur.

Gambar 22 Tahapan Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas

Sumber: Hasil Analisis

1. Tahapan Perencanaan
Dalam tahapan perencanaan disini akan disusun beberapa dokumen yang akan mencakup pada kajian:
-

Rencana pengembangan destinasi


Portofolio bauran produk pariwisata destinasi
Rencana pembangunan
Rencana pengelolaan
Alat monitoring perkembangan destinasi

2. Tahapan Pengorganisasian
Dalam tahapan ini, maka dibutuhkan dukungan berupa kepastian hukum tentang pengelolaan masingmasing kawasan, apakah akan dikelola oleh Badan Otorita, seperti saat ini didampingi satgas, atau oleh
pengelola kawasan ekonomi khusus. Dibutuhkan beberapa peraturan seperti:
-

Undang-undang badan otorita pariwisata


Keputusan Presiden pengelola kawasan pariwisata prioritas
45

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
- Peraturan Menteri terhadap pengelolaan kawasan pariwisata prioritas
3. Tahapan Pelaksanaan
Dalam tahap pelaksanaan akan dilakukan pembangunan prasarana dan sarana serta peningkatan kualitas
daya tarik wisata berstandar internasional sesuai dengan permintaan wisatawan.
4. Tahapan Pengoperasian
Dalam tahap pengoperasian, maka pengelolaan dan pemasaran akan menjadi kunci utama keberhasilan
pengembangan destinasi pariwisata prioritas.
5. Tahapan Pengendalian (Controlling)
Dalam tahapan ini penting untuk melakukan evaluasi baik secara horizontal maupun vertikal. Analisis
dampak langsung dan pengganda dari penyelenggaraan kepariwisataan. Tahapan ini dapat didukung
dengan bantuan studi-studi khusus kepariwisataan bekerja sama dengan akademisi.

Tabel 13 Tahap Perencanaan Destinasi Pariwisata Prioritas Borobudur

No
1
2
3

4
5

Tahap Pengembangan

Siklus

Kondisi

Decline Disusun rencana pengembangan atraksi wisata khususnys


yang bertemakan sejarah,, belum memiliki alat monitoring
Decline Diusulkan menjadi Otorita Pariwisata, sehingga kewenangan
Tahap
menjadi kewenangan pengelola
Pengorganisasian
Decline Pengembangan jalur transportasi Semarang-MagelangTahap Pelaksanaan
Yogyakarta
Pembangunan atraksi wisata di di kawasan Borobudur dsk
Penyelenggaraan Sistem Informasi Pariwisata
Skenario
Tahap Decline Pengelolaan terintegrasi melalui badan otorita
Inovasi produk pariwisata
Pengoperasian
Tahap Perencanaan

Skenario
Pengendalian

Tahap Decline Analisis efek multiplier


Analisis dampak
Evaluasi horizontal dan vertikal

Sumber: Hasil Analisa

46

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

2.10 KONSEP PENGEMBANGAN PARIWISATA BOROBUDUR


Konsep pengembangan pariwisata danau toba bertemakan destinasi Buddhist heritage. Konsep cultural
heritage ini mengintegrasikan pengelolaan warisan sejarah dan warisan budaya (Cultural Heritage) yang
bertitik berat pada aspek pendidikan dan rekreasi sebagai penunjang pengembangannya. Keunggulan
komparatif berupa cultural diversity akan didukung dengan penyediaan atraksi wisata unik dan luar biasa
serta ditunjang dengan fasilitas pariwisata berkualitas tinggi.
Pilar pilar pengembangan meliputi, manajemen dan keterlibatan masyarakat lokal, pengembangan
ekonomi lokal, sarana edukasi. Untuk ke depannya, pengembangan Kawasan Borobudur ini akan
mengedepankan inovasi, teknologi, dan atraksi pariwisata yang menarik dan bercirikan kekhasan budaya.

47

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

BAB 3 PERFORMASI DESTINASI


PARIWISATA PRIORITAS
BOROBUDUR
Candi Borobudur terletak di Desa Borobudur, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, atau berada kurang
lebih 100 km di sebelah barat daya Semarang dan 40 km di sebelah barat laut Yogyakarta. Kabupaten
Magelang terletak di antara 110o 01 15 dan 110o 26 58 Bujur Timur, 7o 19 13 dan 7o 42 16 dan 7o
42 16 lintang selatan dengan luas wilayah 1.0853,73 km2. Dengan luas yang terbesar adalah kecamatan
Kajoran, yaitu 8,341 Ha atau 7,68% dari luas Kabupaten Magelang secara keseluruhan. Sedangkan luas
wilayah terendah adalah Kecamatan Ngeluwar, luas wilayahnya sebesar 2.244 ha atau 2,06%. Sementara
itu Kecamatan Borobudur yang menjadi lokasi kawasan wisata Borobudur memiliki luas 54,55 km2 ini
berada pada ketinggian 235 m di atas permukaan laut (dpl).
Wilayah Administrasi
Berdasarkan wilayah administrasi pemerintahan, Kawasan Borobudur berada di wilayah Kabupaten
Magelang, Jawa Tengah. Sebelah utara berbatasan dengan Kabupaten Temanggung dan Kabupaten
Semarang, sebelah timur berbatasan dengan Kabupaten Semarang dan Kabupaten Boyolali, sebelah
selatan berbatasan dengan Provinsi DIY dan .Kabupaten Purworejo, serta sebelah barat berbatasan dengan
Kabupaten Wonosobo dan Kabupaten Magelang. Di tengah wilayah administratif kabupaten terdapat
Kota Magelang. Sementara itu Kecamatan Borobudur yang menjadi lokasi Kawasan Candi Borobudur
berbatasan dengan Kecamatan Mertoyudan di sebelah utara, Kecamatan Ngluwar di sebelah timur,
Kecamatan Kalibawang di sebelah selatan dan Kecamatan Tempuran di sebelah barat.

Gambar 23 Peta Orientasi Wilayah Candi Borobudur

Kondisi Fisik Wilayah


Wilayah Kabupaten Magelang berada pada ketinggian antara 154-3.296 meter di atas permukaan laut
Wilayah Kabupaten Magelang terletak pada daerah aliran sungai DAS Progo dan DAS Bogowonto hal ini

48

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
menjadikan lahan di wilayah Kabupaten Magelang sangat subur. Di wilayah Kabupaten Magelang
mempunyai iklim yang bersifat tropis dengan temperature antara 20-26o. Wilayah Kabupaten Magelang
merupakan daerah dengan topografi beragam. Daerah topografi datar memiliki luas 8.599 ha daerah yang
bergelombang seluas 44.784 ha, daerah yang curam 41.037 ha, dan sangat curam 14.155 ha dengan
ketinggian wilayah 0-3065 m di atas permukaan laut. Terdapat 10 sungai besar dengan jumlah debit
maksimum 2.314 m3/detik pada musim penghujan dan minimum 110,3 m3/detik pada musim kemarau.
DAS Progo merupakan DAS terpanjang yang melewati wilayah Kabupaten Magelang yakni seluas
3.238,9 km2, yang diikuti oleh DAS Pabelan yang memiliki luas 103 km2. Iklim Kabupaten Magelang
adalah tropis dengan dua musim hujan dan musim kemarau. Termasuk dalam daerah sejuk, temparatur
udara di Kabupaten Magelang berikisar 20o C- 27oC dengan suhu rata-rata 25,6oC beserta kelembaban
udara 82%. Curah hujan di Kabupaten Magelang cukup tinggi yaitu sebesar 2.589 mm/tahun yang sering
menyebabkan bencana longsor di beberapa lereng dan daerah pegunungan Kabupaten Magelang.
Sosial dan Kependudukan
Jumlah penduduk di Kabupaten Magelang mengalami peningkatan dan turun di tahun 2010 lalu kembali
naik di tahun 2011. Penurunan sebanyak 300.000 jiwa ini disebabkan karena efek letusan gunung merapi
yang menyebabkan perpindahan penduduk ke wilayah yang lebih aman. Kecamatan dengan kepadatan
tertinggi adalah Kecamatan Grabag, Secang, dan Muntilan. Distribusi penduduk di Kabupaten Magelang
masih berada di sekitar jalan-jalan utama. Hal tersebut terlihat jelas di Kecamatan Windusari dan Ngablak
yang masih minim aksesibilitas transportasi disana. Dilihat struktur penduduknya, sebanyak 800 ribu atau
70% dari total penduduk berusia produktif 10% merupakan usia tua dan 20% sisanya berusia dibawah 14
tahun. Berdasarkan tingkat pendidikan yang ditamatkan, dapat terlihat bahwa penduduk Magelang ratarata bertamatan SMP kebawah. Rendahnya pendidikan berdampak pada perekonomian wilayah
Kabupaten Magelang. Berdasarkan lapangan pekerjaannya, penduduk Kabupaten Magelang sebagian
bekerja di sektor pertanian, perdagangan hotel dan restoran, serta jasa-jasa. Terlihat jika kegiatan
pariwisata yang merupakan bagian dari lapangan usaha perdagangan hotel dan restoran serta jasa-jasa
mampu memberikan kontribusi besar meskipun belum mengalahkan penyerapan tenaga kerja di sektor
pertanian (primer).
Kondisi sosial kemasyarakatan di Kabupaten Magelang tidak bisa dilepaskan dari karakteristik lingkup
budaya Negari Gung, yang terpengaruh oleh tradisi Kraton Yogyakarta sehingga sifat kegotongroyongan
dalam kehidupan seharihari masyarakat sangat menonjol. Sebagai perwujudannya adalah media kesenian
yang mencerminkan budaya masyarakat Kabupaten Magelang antara lain Topeng Ireng, Kubro, Jathilan,
Dayakan, Kuntulan dan lain lain.

3.1. ATRAKSI DAYA TARIK


Dalam skala nasional, Borobudur termasuk dalam Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN)
Borobudur dan Sekitarnya. Berdasarkan PP No. 50 Tahun 2011 Tentang Rencana induk Pembangunan
Kepariwisataan Nasional Tahun 2010 2025. Citra pariwisata destinasi Borobudur - Yogyakarta dan
sekitarnya adalah Capital of World Heritage dan The Smiling of Jogja.

49

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Gambar 24 Peta Destinasi Pariwisata Nasional Borobudur-Yogya dan Sekitarnya

(Sumber: Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Nasional Tahun 2010 2025, Kementerian Pariwisata)
Dalam DPN Borobudur-Yogya tersebut disebutkan bahwa di dalam DPN tersebut ditetapkan 7 KSPN
yaitu Borobudur-Pawon-Mendut, Kota Yogyakarta, Pantai Selatan Yogyakarta, Karst Gunung Kidul,
Prambanan, Merapi-Merbabu, dan Dieng. Hal tersebut menunjukkan bahwa dalam satu lingkup DPN
Borobudur Yogya terdapat kawasan-kawasan pariwisata di sekitarnya yang dapat di integrasikan sebagai
destinasi tujuan wisata. Sementara itu terdapat rencana pengembangan objek wisata meliputi:
a. Wisata budaya sejarah : Candi Borobudur
b. Wisata budaya sejarah: Keraton Yogya
c. Wisata budaya sejarah: Candi Prambanan
d. Wisata budaya sejarah: Dataran Tinggi Dieng
e. Wisata etnik desa wisata: Desa Wisata Sleman
f. Wisata bahari pantai: Pesisir Selatan Yogyakarta
g. Wisata bahari pantai: Pesisir Selatan Gunung Kidul
h. Wisata Kota/Belanja: Malioboro
i. Wisata kota/belanja dan etnik: Kota Gede
j. Wisata ekologi hutan dan gunung: Gn Merapi dan Merbabu
50

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Gambar 25 Peta Kawasan Strategis Pariwisata Nasional Borobudur dan Sekitarnya


(Sumber: Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Nasional Tahun 2010 2025, Kementerian Pariwisata)

Atraksi dari destinasi wisata Borobudur yang paling utama adalah kemegahan dari Bagunan Candi
Borobudur itu sendiri. Karena Candi Borobudur merupakan Borobudur merupakan maha karya seni rupa
Buddha Indonesia, sebagai contoh puncak pencapaian keselarasan teknik arsitektur dan estetika seni rupa
Buddha di Jawa. Bangunan ini diilhami gagasan dharma dari India, antara lain stupa, dan mandala, tetapi
dipercaya juga merupakan kelanjutan unsur lokal; struktur megalitik punden berundak atau piramida
bertingkat yang ditemukan dari periode prasejarah Indonesia. Kemegahan Candi Borobudur bukan saja
dapat dilihat dari dekat namun pemandangan panorama Candi Borobudur dari kejauhan yang sangat
menakjubkan dapat dilihat dari di Bukit Punthuk Setumbu dan Pos Mati.

51

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Gambar 26 Kemegahan Candi Borobudur

Acara peringatan hari suci waisak yang dipusatkan di tiga candi Buddha utama dengan ritual berjalan dari
Candi Mendut menuju Candi Pawon dan prosesi berakhir di Candi Borobudur menjadi daya tarik wisata
tersendiri yang tidak bisa kita lewatkan ketika ke destinasi wisata Borobudur. Acara ini hanya ada sekali
setahun pada saat bulan purnama sekitar bulan Mei atau Juni. Selain adanya banguanan yang megah dan
didukung oleh adanya acara besar yang menjadikan destinasi wisata ini menjadi menarik. Sekitar
Kawasan Candi Borobudur juga menyuguhkan suasana yang unik dan menarik banyak wisatawan baik
nusantara maupun mancanegara. Atraksi yang disuguhkan di sekitar kawasan Candi Borobudur seperti
wisata petualangan seperti safari gajah, Rafting di Sungai Elo dan Progo, dan Mengelilingi desa dengan
menggunakan andong atau sepeda ontel, serta melihat pembuatan batik dengan motif khas Borobudur
menjadi kan kawasan destinasi wisata ini menjadi komplit. Berikut tabel daya tarik wisata di Borobudur:
1. Candi Borobudur
2. Wisata petualangan seperti safari gajah
3. Rafting di Sungai Elo dan Progo,
4. Mengelilingi desa dengan menggunakan andong atau sepeda onthel, melihat pembuatan batik
dengan motif khas Borobudur atau
5. Melihat panorama Candi Borobudur yang sangat menakjubkan seperti di Bukit Punthuk Setumbu
dan Pos Mati
Selain destinasi yang unik sekitar kawasan candi Borobudur, ada pula beberapa destinasi yang perlu
dikunjungi ketika kita berada Borobudur yaitu destinasi yang berada di Provinsi DI Yogyakarta seperti
1. Lava Tour
2. Kraton Yogyakarta
3. Candi Prambanan
4. Candi Mendut
5. GeoPark

52

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Gambar 27 Yogyakarta Tourism Map

3.2. AKSESIBILITAS
Lokasi candi adalah kurang lebih 100 km di sebelah barat daya Semarang, 86 km di sebelah barat
Surakarta, dan 40 km di sebelah barat laut Yogyakarta. Lokasi yang strategis dan dekat dengan destinasi
wisata lainnya seperti Kota Yogyakarta dan Surakarta membuat kawasan ini mudah di jangkau. Untuk
menuju Kawasan Borobudur dsk dapat dicapai dengan transportasi udara kemudian berganti dengan
transportasi darat. Adapun yang menjadi hub-nya saat ini, antara
lain:
b. Akses Udara:
Akses untuk menuju ke Kawasan Borobudur dapat dilalui
melalui Bandara Adisutjipto yang terdapat di Kota Yogyakarta
dan juga Bandara Internasional Achmad Yani di Kota Semarang.
Berikut adalah spesifikasi Bandara Adisucipto Yogyakarta

Saat ini aksesibilitas untuk menuju KSPN


Borobudur dsk dilayani oleh jalur udara
(Semarang dan DIY) jalur laut
(Senarang) dan jalur darat.

53

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Tabel 14 Kondisi Bandara Adisucipto Yogyakarta

Landasan pacu
Arah

Panjang
ft

Permukaan
m

09/27

7.215

2.200

Aspal

09R/27L

4.385

1.337

Rumput

Statistik (2011)
Penumpang

4,291,646

Pergerakan pesawat

51,216

Kargo
12,850,482
Penumpang yang melalui Bandara Semarang kemudian dapat melanjutkan perjalanan dengan jalur
darat menuju Magelang. Kondisi jalan jalur darat Semarang-Magelang yang kurang lebar sehingga
sering muncul kemacetan dalam perjalanan, kemudian dalam jalur ini menghabiskan waktu kurang
lebih 3 jam.

Gambar 28 Rute Perjalanan dari Semarang menuju Yogyakarta

c. Akses Darat:
Untuk transportasi darat, Bus Damri dapat digunakan sebagai transportasi penunjang di Bandara
Adisutjipto mencapai Candi Borobudur tersebut. Bus Damri dari bandara Adisutjipto melayani rute
sebagai berikut: Magelang, Kebumen dan Purworejo. Selain melayani kota tujuan, Bus Damri juga
melayani angkutan carter dan rombongan. Bus Damri beroperasi dari jam 07.00 - 21.00 WIB. Bagi
penumpang yang lebih menyukai menyewa kendaraan setiba di Bandara Adisutjipto, terdapat banyak
agen penyewaan kendaraan yang memiliki counter di pintu keluar kedatangan domestik. Tarifnya
bervariasi berdasarkan jenis kendaraan, lama pemakaian, penggunaan jasa supir dan lain-lain.
d. Akses Laut:
54

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Akses melalui laut terbilang kurang efektif karena lokasi yang jauh dari CTW Borobudur. Namun jika
pengunjung hendak menggunakan transportasi laut, Pelabuhan Tanjung Emas (Semarang), menjadi
pelabuhan terdekat dengan Borobudur. Berdasarkan pemaparan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata
Provinsi Jateng, bahwa setiap 2 minggu sekali terdapat cruise yang singgah ke Pelabuhan Tanjung Emas
dengan membawa wisatwan mancanegara sebanyak 1000-2000 orang. Wisatawan ini akan menuju ke
candi Borobudur dan menghabiskan waktu Cuma 1 hari, kemudian pulang kembali ke Pelabuhan Tanjung
Emas lalu melanjutkan perjalanan.

3.3 AMENITAS
Berdasarkan data isian kecamatan di Kabupaten magelang jalan yang menuju Kawasan Candi Borobudur
seudah beraspal, dengan didalamnya terdapat penginapan dan rumah makan yang memadai. Sebagai salah
satu destinasi wisata terbesar di Indonesia, Candi Borobudur didukung oleh beberapa amenitas penunjang
lainnya seperti fasilitas akomodasi yang lengkap serta beberapa fasilitas penunjang lainnya. Di Candi
Borobudur terdapat 54 fasilitas akomodasi Homestay dengan 119 kamar. Berikut ini adalah rincian daftar
fasilitas akomodasi di setiap desa sekitar Candi Borobudur.
Tabel 15 Jumlah akomodasi di sekitar Candi Borobudur.

Desa
Borobudur
Wanurejo
Candirejo
Giritengah
Karanganyar
Ngargogondo
Karangrejo
Wringinputih
Kebonsari
Majaksingi

Jumlah Homestay
14
14
13
1
3
1
3
2
2
1

Jumlah Kamar
31
36
27
2
10
2
3
3
3
2

Fasilitas yang ada di taman:


1. Taman Borobudur Guest House dilengkapi dengan restoran, ruang seminar, perpustakaan dan
audio visual tentang cerita Borobudur
2. Bangsal pameran/museum
3. Pusat penelitian/konservasi batu candi
4. Beberapa mushola dan urinoir yang tersebar di dalam taman
5. Tempat pembibitan tanaman
6. Tempat parkir yang dapat menampung 90 kendaraan bus, 260 kendaraan roda empat dan 200
sepeda motor
7. Dua buah restoran bertaraf internasional
8. Loket penjualan karcis di kedua sisi pintu masuk, dan tempat penitipan barang
9. Pusat informasi/penerangan, dimana para pengunjung dapat memperoleh penerangan lebih lanjut
tentang taman dan Candi Borobudur
10. Arena anak-anak dan gajah
55

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

3.4. PASAR WISATAWAN


Bagian ini menjunjukkan posisi atau share wisatawan mancanegara dan wisatawan nusantara di Kawasan
Wisata Borobudur.
Candi Borobudur sebagai potensi andalan pariwisata Kabupaten Magelang yang berskala internasional
dan menjadi magnet unggulan kunjungan wisatawan ke Indonesia. Kondisi tersebut didukung oleh
tingginya kunjungan wisatawan ke Candi Borobudur setiap tahunnya. Jumlah wisatawan nusantara dan
mancanegara pengunjung Taman Wisata Candi Borobudur masing-masing juga menempati peringkat
teratas dibandingkan jumlah wisatawan di tujuh obyek wisata lainnya di Kabupaten Magelang dengan
perincian 81,04% untuk wisatawan nusantara dan 81,09% untuk wisatawan mancanegara. Bahkan
menurut data Statistik Pariwisata Jawa Tengah 2000, Kabupaten Magelang dan Candi Borobudur
menempati urutan pertama sepuluh besar Kabupaten/Kota dan Taman Rekreasi berdasarkan jumlah
pengunjung.
Destinasi wisata Candi Borobudur memiliki jumlah wisatawan yang tinggi setiap tahunnya berdarkan data
dari PT. Taman Wisata Candi Borobudur dan Prambanan pada tahun 2011-2014. Selin itu dapat dilihat
bahwa setiap tahunnya adanya kenaikan jumlah wisatawan baik dari mancanegara maupun wisatawa
nusantara. Pada tahun 2010 total wisatawan yang berkunjung ke Candi Borobudur pada tahun 2011
sebanyak 2.451.311 wisatawan dan menaik terus sampai pada tahun 2013 sebesar 3.375.705 wisatawan.
Hal ini menunjukan adanyanya potensi yang besar dari minat wisatawan pada destinasi wisata Candi
Borobudur. Berdasarkan kondisi setiap tahunnya diproyeksikan jumlah wisatawan yang berkunjung ke
Candi Borobudur pada tahun mendatang akan jauh meningkat.
Tabel 16 Daftar Wisatawan Mancanegara Dan Nasional Yang Berkunjung Ke Candi Boroburu Dari Tahun
2010-2014
Tahun

Jumlah Wisatawan
Nusantara

Jumlah Wisatawan
Mancanegara

Total

Keterangan

2010

2.451.311

Tidak Ada Data Jumlah


Wisnus Dan Wisman

2011

1.949.817

168.028

2.117.845

2012

2.829.671

193.982

3.023.653

2013

3.148.368

227.337

3.375.705

2014*

2.237.072

215.008

2.410.213

Angka sementara sampai


September 2014

Sumber: PT. Taman Wisata Candi Borobudur dan


Prambanan

3.4.1 Wisatawan Mancanegara


Jumlah wisatawan mancanegara yang mengunjungi Borobudur dan sekitarnya pada tahun 2014
berjumlah 215.008 orang. Angka tersebut menurun jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang
mencapai 227.337. jika dilihat secara timeseries terlihat bahwa terjadi peningkatan jumlah wisman mulai
tahun 2011 hingga 2013 yang kemudian menurun di tahun 2014.
Dilihat dari daerah asal wisatawan, diketahui bahwa pasar utama wisatawan Borobudur berasal dari
negara Belanda, Perancis, Jepang, Malaysia, dan Jerman. Berdasarkan data kunjungan wisatawan
56

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
mancanegara (wisman) ke Candi Borobudur 2014 asal Eropa tertinggi wisman dari Belanda mencapai
42.096 orang, kemudian Prancis 25.608 orang, Jerman 19.876 orang, Inggris 9.086 orang, Belgia 7.168
orang, Italia 6.118 orang, sementara dari Kanada 3.631 orang. Sedangkan pengunjung dari Asia Pasifik,
paling tinggi dari Jepang sebanyak 38.643 orang, diikuti Malaysia 26.531 orang, Tiongkok 8.239 orang,
Australia 7.153 orang, India 4.369 orang, Korea Utara 2.746 orang, dan Filipina 1.513 orang.

3.4.2. Wisatawan Nusantara


Jumlah wisatawan nusantara mengalami peningkatan dari tahun 2011 hingga 2013 dari yang asalnya
1.949.817 wisatawan di tahun 2011 menjadi 3.148.368 wisatawan pada tahun 2013. Namun di tahun 2014
terjadi penurunan jumlah wisnus menjadi 2.237.072.

3.5.

FORCE MAJEURE

Dalam subbab ini akan dibahas mengenai Force Majeure yang mungkin terjadi di destinasi pariwisata
prioritas Borobudur. Berdasarkan olahan data IRBI BMPB tahun 2013, Kawasan Borobudur termasuk
kedalam daerah dengan tingkat rawan bencana sedang. Dalam Kawasan Borobudur yang menjadi acaman
dalam pengembangannya pariwisata di dalamnya adalah bencana gunung api.
Candi Borobudur berada di kawasan yang dikelilingi oleh gunungapi, salah satunya yang sangat aktif
adalah gunung Gunung Merapi. Erupsi besar yang terjadi pada Oktober-November 2010 menghasilkan
material erupsi yang sangat banyak. Salah satunya adalah abu vulkanik yang tersebar jauh dan jatuh ke
wilayah lain yang luas termasuk menutupi kawasan Borobudur.

57

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Lokasi
Borobudur

Gambar 29 Peta Rawan Bencana Gunung Merapi

Sumber: Kompilasi data oleh ReKOMPAK JRF Nov.2010

Kawasan Borobudur termasuk berjarak sedikit lebih dari 25 km dari lokasi Gunung Merapi. Meskipun
begitu kawasan ini memiliki cukup kerentanan terhadap bencana gunung api. Terbukti pada erupsi tahun
2010, Candi Borobudur termasuk kedalam lokasi yang dihujani abu vulkanik cukup tebal. Oleh karena itu
dalam mendukung kegiatan pariwisata tetap diperlukan strategi untuk penangan bencana demi keamanan
dan kenyamanan pengunjung selama berwisata.
Keberadaan Borobudur di tengah gunung berapi merupakan ancaman terhadap kelestarian, yang telah
terbukti dengan adanya erupsi merapi 2010 yang lalu. Gunung Merapi sebagai gunung api aktif selalu
mengalami erupsi setiap periode waktu tertentu, dan setiap erupsi selalu menimbulkan dampak bagi
kawasan sekitarnya termasuk Borobudur. Abu vulkanik yang dikeluarkan dari Gunung Merapi terbawa
oleh angin dan sebagian besar mengarah ke barat. Berdasar pengamatan beberapa kali erupsi Gunung
Merapi, baik besar maupun kecil hujan abu selalu terjadi di kawasan Borobudur. Erupsi besar yang telah
terjadi pada 2010 menimbulkan dampak yang luar biasa. Material vulkanik yang dikeluarkan sangat besar
dan tersebar ke berbagai arah, arah barat masih menjadi yang paling dominan. Candi Borobudur tertutup
abu sangat tebal dan lingkungan sekitar candi terutama vegetasi mengalami kerusakan yang parah.
Berdasarkan peta Geologi yang dikeluarkan oleh Direktorat Geologi Tata Lingkungan diperoleh
informasi bahwa batuan utama penyusun Gunungapi Merapi terdiri dari dua macam yaitu endapan
58

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
vulkanik Gunungapi Merapi Muda dan Endapan vulkanik Gunungapi Merapi purba (kwarter tua).
Endapan vulkanik Gunungapi Merapi Muda, yang terdiri dari tufa, lahar, breksi, dan lava andesitis hingga
basaltis. Endapan ini hampir tersebar merata di seluruh kawasan Gunungapi Merapi. Endapan vulkanik
kwarter tua, yang keberadaannya secara setempatsetempat, khususnya di perbukitan. Endapan ini ditemui
di bukit Turgo, Gono, Plawangan, Maron. Aktivitas vulkanikme gunung tersebut hingga kini masih dapat
kita saksikan. Material vulkanik Gunungapi Merapi seperti halnya dua sisi yang saling bertolak belakang,
yaitu menguntungkan dan merugikan. Ribuan hingga jutaan meter kubik pasir, abu, dan batuan yang
dikeluarkan merapi banyak memberikan keuntungan pada warga sekitarnya. Tetapi potensi kebencanaan
yang muncul dari gunungapi ini sering tidak disadari dan diabaikan. Termasuk potensi kebencanaan yang
sewaktu- waktu dapat menimpa Candi Borobudur. Memang masih sulit untuk diperkirakan potensi
bencana apa, yang akan menimpa Candi Borobudur karena aktivitas vulkanik Gunungapi Merapi (Balai
Konservasi Borobudur, 2010).
Sebagai sebuah situs yang memiliki nilai penting sangat tinggi dan juga berperan penting dalam
perekonomian, penanganan Borobudur harus dilakukan dengan benar dan segera. Penanganan yang
terlambat dapat menimbulkan dampak yang tidak diinginkan dan juga menghentikan kegiatan ekonomi.
Oleh karena itu diperlukan langkah-langkah penanganan yang terencana dan didukung dengan penelitian
agar efektif, efisien, dan aman. (Nahar Cahyandaru dkk, 2012)

59

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

BAB 4 PENGEMBANGAN DAN


PENGELOLAAN DESTINASI
PARIWISATA PRIORITAS
BOROBUDUR
4.1 VISI, TUJUAN DAN PENCAPAIAN
PENGEMBANGAN DESTINASI PARIWISATA
PRIORITAS BOROBUDUR

Visi Pengembangan Danau Toba: Landscape Sc


and Geopark

Visi pengembangan destinasi Borobudur adalah Capital of Buddhist


Heritage yang bertujuan untuk meningkatkan kunjungan wisatawan
mancanegara menjadi satu juta orang pada tahun 2019 dengan menjadikan Borobudur sebagai destinasi
utama Indonesia. Pencapaian pengembangan destinasi yang diharapkan adalah menjadikan Borobudur
sebagai Pusat Kegiatan Bertema Buddhist Heritage berkelas dunia yang mampu menarik kunjungan
wisatawan mancanegara, menciptakan manfaat ekonomi yang tinggi dan kesempatan kerja.

4.1.1 Pengertian Visi Destinasi


Visi dari pengembangan destinasi Borobudur dan sekitarnya adalah TERWUJUDNYA DESTINASI
BOROBUDUR DAN SEKITARNYA SEBAGAI DESTINASI CAPITAL BUDDHIST HERITAGE OF
THE WORLD BERKELAS DUNIA DAN BERKELANJUTAN
Yang dimaksud dengan CAPITAL BUDDHIST HERITAGE OF THE WORLD adalah destinasi
yang memiliki kekuatan daya tarik yang berbasis pada potensi bangunan heritage serta wisata religi
Buddha termegah dan kuno paling besar di Indonesia. Kemudian dengan BERKELAS DUNIA adalah
kawasan destinasi ini berusaha memiliki kualitas produk dan pelayanan yang memenuhi standar
internasional, memiliki citra/reputasi dunia, serta kemampuan berkompetisi dengan destinasi wisata
sejenis di dunia. Serta BERKELANJUTAN maksudnya adalah destinasi ini dikelola mendasarkan
prinsip-prinsip dasar untuk menjaga kualitas sumber daya wisata (quality of resources), kualitas
pengalaman wisata (quality of tourism experirience), kualitas manfaat sosial ekonomi setempat (quality
of local social economic).
4.1.2 Tujuan Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Borobudur
Menjadikan Destinasi Borobudur sebagai salah satu Destinasi Pariwisata Nasional dan Internasional yang
memiliki kekayaan potensi wisata budaya dan religi berkelanjutan yang mampu menarik 2.000.000
wisatawan mancanegra pada Tahun 2020.

60

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
4.1.2.A Destinasi Pariwisata
Untuk mewujudkan destinasi Borobudur dskt sebagai destinasi pariwisata yang bertaraf international,
menarik berdasarkan keunggulan produk wisata ziarah dan sejarah yang berkelanjutan dan
mendorong percepatan pembangunan wilayah sekitar;
4.1.2.B Industri Pariwisata
Untuk Mewujudkan industri pariwisata sekitar kawasan destinasi Borobudur yang
kredibel, mampu mempertahankan sosial budaya setempat.

berdaya saing,

4.1.2.C Pemasaran Pariwisata


Untuk meningkatkan pemasaran pariwisata destinasi Borobudur dengan meningkatkan kunjungan
wisatawan nusantara dan macanagera sebesar 1 juta orang pada tahun 2019. yang didukung oleh
peningkatan aksesibilitas.
4.1.2.D Kelembagaan Pariwisata
Untuk mewujudkan kelembagaan pariwisata (organisasi pengelolaan serta sumber daya
yang efektif dan efisien dengan melibatkan masyarakat setempat dalam rangka
terwujudnya kepariwisataan destinasi Borobudur yang berkelanjutan.

manusia)
mendorong

4.1.3 Target Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Borobudur


4.1.3.A Target Kunjungan Wisatawan Mancanegara
Target jumlah wisatawan dari wisatawan saat ini berdasarkan data yang diperoleh dari Kementerian
Parwisata diperoleh jumlah wisatawan mancanegara di 10 destinasi prioritas sebagai berikut:
Tabel 17 Jumlah, Pertumbuhan Kunjungan, dan Target Wisatawan Mancanegara

No

KSPN

Jumlah Wisatawan
2012

Pertumbuhan Kunjungan

Target Wisman

2013

Borobudur

193,982

227,337

17.19

2,000,000

Mandalika

121,482

125,307

3.15

1,000,000

Labuan Bajo

41,972

54,147

29.01

500,000

Bromo-Tengger Semeru

34,466

33,387

-3.13

1,000,000

Kepulauan Seribu

4,627

16,384

254.1

500,000

Toba

15,464

10,680

-30.94

1,000,000

Wakatobi

2,179

3,315

52.13

500,000

Tanjung Lesung

8,336

1,739

-79.14

1,000,000

Morotai

618

500

-19.09

500,000

Tanjung Kelayang

975

451

-53.74

500,000

10

Sumber: Kementerian Pariwisata, 2015 (data 2014 tidak tersedia)

Jika diasumsikan nilai pertumbuhan jumlah wisatawan konstan di tiap tahunnya maka didapatkan
proyeksi jumlah wisatawan mancanegara berikut ini:
61

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Tabel 18 Proyeksi Jumlah Wisman

KSPN
Borobudur

2014
266,416

Proyeksi Pertumbuhan Kunjungan


2015
2016
2017
2018
312,213
365,883
428,778
502,485

2019
588,862

Sumber: Hasil Analisis, 2015

Dengan asumsi nilai pertumbuhan yang sama tiap tahunnya, di tahun 2019 wisatawan mancangera yang
mengunjungi Borobudur sejumlah 588.862. Angka tersebut masih jauh dari target 2.000.000 wiman. Oleh
karena itu, perlu dilakukan peningkatan pengembangan destinasi dibanding yang sudah dilakukan saat ini
untuk mampu menarik lebih banyak wisatawan. Faktor 3 A (Atraksi, Amenitas, dan Aksesibilitas) perlu
dikembangkan untuk mendukung pencapaian 2.000.000 wisman di tahun 2019 tersebut.
Adapun target wisatatawan mancanegara dapat diperinci sebagai berikut:
Tabel 19 Target Pasar Wisman

Target
Pasar
2016
Asia Pasifik Malaysia
Taiwan
China

Amerika

Tahun

2017
Malaysia
Taiwan
Singapura
China

Amerika Serikat Amerika Serikat

Eropa

Belanda

2018
Malaysia
Taiwan
Singapura
Jepang

Amerika Serikat
Kanada
Belanda
Inggris

2019
Malaysia
Taiwan
Singapura
Jepang
Hongkong
China
Amerika Serikat
Kanada
Belanda
Inggris
Jerman

Sumber: Hasil Analisis, 2015

4.2 STRATEGI PENGEMBANGAN DESTINASI PARIWISATA PRIORITAS


DESTINASI BOROBUDUR
Strategi Pengembangan Destinasi yang terfokus pada elemen 3A, yaitu aksesibilitas, amenitas dan atraksi
serta core pengembangan dalam destinasi.

4.2.1 Atraksi Daya Tarik


Atraksi daya tarik mencakup daya tarik saat ini, daya tarik baru dan daya tarik event atau perayaan.
4.2.1.A Atraksi Daya Tarik Saat Ini
Atraksi dari destinasi wisata Borobudur yang paling utama adalah kemegahan dari Bagunan Candi
Borobudur itu sendiri. Karena Candi Borobudur merupakan Borobudur merupakan mahakarya seni rupa
Buddha Indonesia, sebagai contoh puncak pencapaian keselarasan teknik arsitektur dan estetika seni rupa
Buddha di Jawa. Bangunan ini diilhami gagasan dharma dari India, antara lain stupa, dan mandala, tetapi
dipercaya juga merupakan kelanjutan unsur lokal; struktur megalitik punden berundak atau piramida
bertingkat yang ditemukan dari periode prasejarah Indonesia. Kemegahan Candi Borobudur bukan saja
62

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
dapat dilihat dari dekat namun pemandangan panorama Candi Borobudur dari kejauhan yang sangat
menakjubkan dapat dilihat dari di Bukit Punthuk Setumbu dan Pos Mati.
Selain daya tarik utama yang berlokasi di Kawasan Borobudur terdapat daya tarik lain diantaranya:
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.

Wisata budaya sejarah : Candi Borobudur


Wisata budaya sejarah: Keraton Yogya
Wisata budaya sejarah: Candi Prambanan
Wisata budaya sejarah: Dataran Tinggi Dieng
Wisata etnik desa wisata: Desa Wisata Sleman
Wisata bahari pantai: Pesisir Selatan Yogyakarta
Wisata bahari pantai: Pesisir Selatan Gunung Kidul
Wisata Kota/Belanja: Malioboro
Wisata kota/belanja dan etnik: Kota Gede
Wisata ekologi hutan dan gunung: Gn Merapi dan Merbabu

4.2.1.B Atraksi Daya Tarik Baru


Terdapat tema pengembangan yang dapat dikembangkan menjadi atraksi wisata di Kawasan Borobudur
dan sekitarnya khususnya di Magelang seperti tabel berikut:
Tabel 20 Tema Pengembangan Pariwisata Magelang

No
1.

Tema Pengembangan
Wisata Alam

Daya Tarik Wisata


Zona Alam Pegunungan
Zona Agrowisata

2.

Wisata Kegunung Apian

Zona Atraksi Gunung Merapi

3.

Wisata Industri Kreatif Magelang

Zona Arena Pendakian Gunung


Merapi
Zona Arena Industri Kreatif

4.

Wisata Budaya (Cultural Tourism)

Zona Sejarah Kerajaan Mataram


Kuno
Zona Sejarah Perjuangan Pangeran
Diponegoro
Zona Sejarah Kota Tua Magelang
Zona Sejarah Museum Magelang
Zona Desa Wisata
Zona Arena Atraksi Event Budaya

5.

Wisata Minat Khusus

Zona Arena Ziarah


Zona Arena Sport Event
Zona Arena Kegiatan Khusus

63

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Berdasarkan analisis di atas diperoleh 5 (lima) tema pengembangan pariwisata yakni:


1. Tema Wisata Alam yang terdiri dari Zona Alam Pegunungan dan Agrowisata
2. Tema Wisata Kegunung Apian terdiri dari Zona Atraksi Gunung Merapi dan Arena Pendakian
Gunung Merapi
3. Tema Wisata Industri Kreatif Magelang terdiri dari Zona Arena Industri Kreatif
4. Tema Wisata Budaya terdiri dari Zona Sejarah Perjuangan Pangeran Diponegoro, Sejarah
Kerajaan Mataram Kuno, Sejarah Kota Tua Magelang, Sejarah Museum Magelang
5. Tema Wisata Minat Khusus terdiri dari Zona Arena Atraksi Ziarah, Zona Arena Sport Event,
Zona Arena Pendakian Gunung Merapi dan Zona Kegiatan Khusus
Analisis keterkaitan dengan tema pengembangan pariwisata ini juga berfungsi untuk menghubungkan
keterkaitan kawasan pariwisata Magelang dengan wilayah kawasan pariwisata sekitar yang lebih luas
seperti kawsan pariwisata Jogyakarta dan Jawa Tengah. Keterkaitan kawasan pariwisata Magelang
dengan wilayah yang lebih luas dapat dilihat pada tabel berikut ini :
Tabel 21 Keterkaitan Kawasan Pariwisata Magelang dengan Wilayah yang lebih luas yaitu Jogyakarta dan
Jawa Tengah

No
1.

Tema
Pengembangan
Wisata
Wisata Alam

2.

Wisata
kegunungapian

3.

Wisata Industri
Kreatif
Magelang
Wisata Budaya

4.

Magelang

Jogya

Jawa Tengah

Zona Wisata
Alam
Pegunungan
Zona
Agrowisata
Zona Atraksi
Gunung
Merapi
Zona Arena
Pendakian
Gunung
Merapi
Zona Arena
Industri
Kreatif
Zona Sejarah
Kerajaan
Mataram
Kuno

Zona Sejarah

-Desa Kinahrejo,
kec.Cangkringan,Sleman
- MGM Dusun Banteng, Ds
Hargobinangun Kecamatan Pakem
Kabupaten Sleman
-Desa Kepuhrejo
-Desa Umbulharjo
-

-Desa Telogo
lele,Selo,Boyolali
-Deles,Kemalang,Klaten

-Candi Prambanan
(Ds.Prambanan,Kec.Bokoharjo,
Kab.Sleman)
-Candi Ratu Boko (Ds.Sambirejo dan
Ds.Dawung)
-Candi
Kalasan(Ds.kalibening,Tirtamani)
-Candi Sari (Ds.Bendan,Tirtamani)
-Goa Selarong (Bantul)

Candi Dieng
-Candi Gedongsongo
-Candi Plaosan,
-Candi Sewu

64

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

No

Tema
Pengembangan
Wisata

Magelang
Perjuangan
Pangeran
Diponegoro
Zona Kota
Tua Magelang
Zona Museum
Magelang
Zona Desa
Wisata

Zona Arena
Atraksi Event
Budaya

5.

Wisata Minat
Khusus

Zona Arena
Ziarah

Zona Arena
Sport Event
Zona
Kegiatan
Khusus
Rafting

Jogya

Jawa Tengah

-Museum Diponegoro (tegalrejo)

- Alun-alun Kota (Grebeg Getuk,


Kirab Budaya, Pentas Wayang
Kulit), Sungai Progo (Nyadran),
Desa wisata Sumberejo (Saparan),
Alun-alun Kabupaten (Hari Jadi Kota
Mungkid), Kota Magelang(Ruwatan
5 tahun sekali) Candi Borrobudur,
Kecamatan Dukun (1 tahun sekali).
- Makam Syekh Jumadil Qubro

-Kali Progo

-Makam Sunan Kalijaga


(Cirebon)
-Makam Sunan Kudus
(Kudus)
-Makam Sunan Muria
(Jepara)
-Makam Sunan Gunung
Jati (Demak)
-

Analisis keterkaitan daya tarik menghasilkan rangkaian daya tarik yang memiliki keseuaian tema
(tematik). Rangkain daya tarik tematik tersebut menghubungkan DTW yang berasal dari beberapa
wilayah baik yang berasal dari wilayah Kota maupun Kabupaten Magelang ataupun berasal dari wilayah
yang lebih luas seperti Jogyakarta dan Jawa tengah. Rangkaian tersebut selanjutnya dapat menjadi sebuah
program pengembangan pariwisata berbentuk jalur-jalur wisata tematik. Dengan jalur wisata tematik
akan mempermudah pengintegrasian wilayah DTW berdasarkan kesamaan jenis dan kesesuaian tema
daya tarik. Program pengembangan jalur wisata tematik yang dimaksud adalah pengembangan titik-titik
daya tarik utama yang menawarkan satu rangkaian tema daya tarik yang dapat memberikan nilai tambah
bagi pengetahuan dan pengalaman wisatawan. Jalur wisata yang dikembangakan di Magelang terdiri dari
dua jenis jalur, yaitu jalur wisata lokal dan jalur wisata regional seperti pada tabel berikut :

65

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Tabel 22 Jalur Wisata Lokal dan Regional

Tema Jalur Wisata


Trek 1 : Wisata Alam
Trek 2 : Wisata Merapi
Trek 3 : Wisata Industri Kreatif
Magelang
Trek 4 : Wisata Sejarah
Kerajaan
Trek 5 : Wisata Sejarah
Pangeran Diponegoro
Trek 6 : Wisata Sejarah Kota
Tua
Trek 7 : Wisata Sejarah
Museum
Trek 8 : Wisata Budaya
Trek 9 : Wisata Penyebaran
Islam
Trek 10 : Wisata Minat Khusus
Olahraga

Jalur Wisata Lokal


Jalur Wisata Regional
Zona Alam Pegunungan
Zona Alam Agrowisata
Zona Atraksi Gunung Merapi
-Kab.Sleman,Boyolali,
Zona Arena Pendakian
Kab.Klaten
Gunung Merapi
Zona Arena Industri Kreatif
Zona Sejarah Kerajaan
Mataram Kuno
Zona Sejarah Perjuangan
Pangeran Diponegoro
Zona Kota Tua Magelang
Zona wisata museum
Magelang
Zona Desa Wisata
Zona Arena Atraksi Event
Budaya
Zona Arena Ziarah Tokoh
Agama Islam
Zona Arena Sport Event
Zona Arena Kegiatan Khusus

Jogya, Wonosobo, Klaten


Bantul, Tegalrejo
Cirebon,Kududs,Jepara,
Demak,Jogya
-

Berdasarkan analisis diatas diperoleh 6 (Enam) Jalur Wisata Lokal yakni :


1. Jalur Wisata Alam
2. Jalur Wisata Industri Kreatif Magelang
3. Jalur Wisata Sejarah Kota Tua
4. Jalur Wisata Sejarah Museum
5. Jalur Wisata Budaya
6. Jalur Wisata Minat Khusus Olahraga, dan
4.2.1.C Atraksi Daya Tarik Event
Dikarenakan tema yang diangkat adalah wisata budaya bertema religi khususnya agama Buddha. Maka
event yang diangkat sebaiknya menawarkan eksotisme kebudayaan, perayaan, maupun perhelatan agama
Budha yang bertempat di Candi Borobudur sebagai daya tarik utama. Untuk menambah rata-rata waktu
perjalanan perlu dikembangkan pula atraksi atau event lain yang berdekatan dengan acara perhelatan
upacara di Borobudur yang lokasinya dapat bertempat di daya tarik-daya tarik di sekitar Candi
Borobudur.

66

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
4.2.2 Aksesibilitas
Berdasarkan data aksesibilitas eksisting yang telah dijelaskan bahwa hub yang tersedia saat ini berada di
DIY (Bandara Bandara Adisutjipto yang terdapat di Kota Yogyakarta dan Bandara Internasional Achmad
Yani di Kota Semarang). Kedua lokasi ini di strategikan menjadi simpul kedatangan wisatawan
mancanegara. Untuk menjaga kapasitas daya tampung dan daya dukung diperlukan satu bandara lagi.
Bandara tersebut diletakkan di Kulonprogo sesuai dengan rencana indfrastruktur yang ada dalam
RIPPARNAS.
Tabel 23 Hub Destinasi

Sumber
Wisatawan
Hub

Pusat
Wisatawan

Tahun
2016
2017
Kota Yogyakarta Kota
Yogyakarta
Semarang

2018
Kota
Yogyakarta
Semarang

2019
Kota
Yogyakarta
Semarang
Kulonprogo

Yogyakarta

Yogyakarta
Magelang

Yogyakarta
Magelang
Surakarta

Yogyakarta
Magelang

Untuk mendukung visi destinasi pariwisata Borobudur ada beberapa pembenahan di sektor transportasi
dan aksesibilitas yang harus diselesaikan. Sistem transportasi dan aksesibilitas kawasan yang harus
dibenahi antara lain adalah dilihat dari segi perhubungan udara, laut, dan darat.
4.2.2.A Pintu Masuk Udara
Pintu masuk udara atau bandara menjadi faktor penting sebagai pintu gerbang datangnya wisatawan ke
Kawasan Borobudur dan sekitarnya. Oleh karena diperlukan kapasitas yang memadai yang mampu
menampung jumlah wisatawan yang ditargetkan mencapai 2 juta. Adapun rincian kebutuhan
pengembangan angkutan udara di sekitar Borobudur yaitu:

Tabel 24 Rincian Jenis Sarana dan Kebutuhan Dukungan Penrhubungan Udara

Jenis Sarana
Angkutan Udara

Kebutuhan Dukungan
Pembangunan Baru Bandara Internasional Kulon Progro (DI
Yogyakarta)
Pemeliharaan Bandara Adisutjipto (DI Yogyakarta)
Peningkatan Bandara Ahmad Yani (Semarang)

Sumber: Hasil Analisis, 2015

67

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Bandara yang sudah ada saat ini seperti Bandara Adisutjipto dan Bandara perlu dikembangkan
kapasitasnya. Selain itu perlu dibangun bandara baru di Kulonprogo sesuai dengan amanah RIPPARNAS.
4.2.2.B Pintu Masuk Laut
Selain pengembangan transportasi udara, transportasi laut menjadi faktor yang tidak kalah penting untuk
dikembangkan. Pelabuhan laut yang tersedia saat ini adalah Pelabuhan Tanjung Emas yang berada di
Semarang. Namun saat ini belum tersedia dermaga khusus untuk kapal pesiar. Oleh karena itu perlu
pembangunan tesebut untuk meningkatkan kenyamanan wisatawan mancanegara yang akan menuju
Borobudur melalui jalur laut.
Tabel 25 Rincian Jenis Sarana dan Kebutuhan Dukungan Perhubungan Laut

Jenis Sarana
Angkutan Laut

Kebutuhan Dukungan
Penyediaan Lokasi khusus untuk berlabuhnya Cruise di Pelabuhan
Tanjung Emas (Semarang)

Sumber: Hasil Analisis, 2015

Pelabuhan Tanjung Emas Semarang menjadi salah satu tempat bersandar favorit bagi operator kapal
pesiar cruise. Tahun ini, kunjungan kapal pesiar meningkat hampir 30 persen. Peningkatan tersebut
disebabkan banyaknya cruise operator yang memindahkan tujuan wisatanya dari negara Thailand dan
Malaysia ke Indonesia. Kapal pesiar yang akan bersandar di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang
sepanjang 2014 ini terjadwal sebanyak 25 kunjungan. Jumlah tersebut lebih banyak dari tahun lalu yang
hanya 19 kunjungan.
Melihat potensi itu diperlukan dukungan Kementerian Perhubungan, khususnya Dirjen Perhubungan
Laut untuk bisa memperdalam dermaga hingga kedalaman ideal, yakni minus 12 meter. Sehingga, kapal
pesiar berkapasitas 7.000 penumpang dapat bersandar.
Meningkatnya frekuensi kapal pesiar yang bersandar di Pelabuhan Tanjung Mas Semarang, harus
diimbangi dengan memberikan wahana-wahana wisata yang lebih banyak, khususnya di Kota Semarang.
Misalnya pertunjukan Wayang Orang Ngesti Pandowo. Sehingga imbas masuknya turis dapat dirasakan
masyarakat kota lumpia ini.
4.2.2.C Konektivitas Dalam Kawasan
Ketika wisatawan telah sampai melalui Hub/simpul-simpul yang ada tentunya mereka perlu melanjutkan
perjalanan hingga menuju destinasi Borobudur. Untuk mendukung hal tersebut diperlukan kenyamanan
perjalanan darat yang dapat dicapai salah satunya dengan peningkatan kualitas jalan dengan rincian
sebagai berikut.
Tabel 26 Rincian Jenis Sarana dan Kebutuhan Dukungan Pengembangan Destinasi

Jenis Sarana
Angkutan Darat

Kebutuhan Dukungan
Peningkatan struktur jalan Elo Surabayan (Urip Sumoharjo)
Peningkatan struktur jalan dari Bandara Kulon Progro menuju
Borobudur
Pemeliharaan berkala jalan BTS. Kab. Kulon Progo-Yogyakarta
68

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Pemeliharaan berkala jalan Janti (Yogyakarta) - Prambanan (BTS.
Prov Jateng)
Pengelolaan Kegiatan dan Penataan Bangunan Kws. Pusaka
Bersejarah Gunung Pring (Kec. Muntilan Kab. Magelang)
Pembangunan Jaringan KA Jogja-Borobudur
Pembangunan Jl. Lintas Pantai Selatan Jawa (Temon-Bugel-Girijatibaron-Jepitu-Jerukwudel)
Pembangunan Jl. Tol Solo-Yogyakarta
Pembangunan Jalur Moda kereta api wisata Parangtritis-JogjaBorobudur-Semarang
Sumber: Hasil Analisis, 2015

4.2.3 Amenitas
Untuk meningkatkan kenyamanan wisatawan yang berkunjungan ke destinasi wisata Borobudur maka
dibutuhkan juga beberapa fasilitas sebagai berikut:
4.2.3.A Layanan Akomodasi
Dilihat dari segi kebutuhan, di hari biasa penginapan yang berada di sekitar Kawasan Borobudur sudah
memadai. Namun lain halnya ketika upacara perayaan waisak berlangsung. Jumlah penginapan dirasa
kurang karena terdapat wisatawan yang justru tidak kebagian hotel. Selain itu akses hotel ke lokasi wisata
cukup jauh. Hotel yang berada dekat dengan Borobudur hanya hotel berbintang.
4.2.3.B Layanan Pariwisata
Layanan pariwisata kebanyakan berada di Yogyakarta. Layanan pariwisata di Semarang maupun
Magelang masih dirasa minim. Kedepan sebaiknya perlu ditambah layanan pariwisata seperti tour travel
dan lain sebagainya.
4.2.3.C Layanan Keamanan
Kedepannya peningkatan layanan pelayanan dapat dilakukan dengan:
a. Menyediakan peta detail kawasan di titik-titik keramaian
b. Petunjuk arah atau signage yang jelas
c. Penerangan lampu jalan
d. Penyediaan pos jaga dan personil keamanan di lokasi-lokasi sepi

4.3 PENGELOLAAN DESTINASI


Pengelolaan destinasi mencakup pilihan kelembagaan pengelolaan destinasi, serta kelembagaan terkait
destinasi
4.3.1 Badan Pengelola Destinasi
Internal Borobudur dan Prambanan tetap dikelola PT Taman Candi Borobudur dan Prambanan.
Sedangkan untuk kawasan yang lebih luas, dimana pengembangan fasilitas dan amenitas akan dikelola
BPP (Badan Pengelola Pariwisata). BPP (Badan Pengelola Pariwisata) bisa bekerja sama dengan PT
Taman Candi Borobudur dan Prambanan untuk pengembangan hal tersebut. BPP (Badan Pengelola
Pariwisata) berfungsi untuk mengembangkan kapasitas warga sehingga dapat menciptakan daya tarik

69

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
tersendiri seperti desa wisata serta bagaimana cara pengelolaannya. BPP (Badan Pengelola Pariwisata)
juga berfungsi untuk memasarkan destinasi Borobudur, Prambanan, Jogja.
Pihak swasta yang sudah memiliki lahan diarahkan untuk menginvestasikan lahannya menjadi fasilitas
pendukung pariwisata di Borobudur dan sekitarnya, seperti:
- Restoran
- Hotel
- MICE
- Objek wisata buatan lainnya
Penyelenggaraan pengelolaan pariwisata memerlukan kerja sama antar lembaga seperi PT Taman Wisata
Candi selaku pengelola objek wisata Borobudur maupun kelompok warga, koperasi, dan DMO.

4.3.2 Kelembagaan Terkait Destinasi


Pariwisata adalah suatu kegiatan multi sektor yang tidak terlepas dari peran antar lembaga. Berikut adalah
4.3.2.A Kementerian Pariwisata
Lembaga ini memiliki peran penting dalam hal regulasi dan kebijakan di tingkat nasional. Perlu adanya
pendampingan maupun produk hukum yang diciptakan agar ketentuan yang ditetapkan bisa dijalankan
sesuai amanah undang-undang yang berlaku.
4.3.2.B Kementerian Perhubunngan
Lembaga ini memiliki peran penting dalam hal regulasi dan kebijakan di tingkat nasional. Perlu adanya
dukungan terkait penyediaan infrastruktur di kawasan Borobudur ini. Dukungan yang dibutuhkan terkait
penyediaan aksesibilitas jalan, bandara, maupun dermaga yang akan dijelaskan pada bab berikutnya.
4.3.2C Badan Promosi Pariwisata
Badan ini bertugas untuk secara terorganisir mempromosikan Borobudur sebagai destinasi kelas dunia
baik dalam bentuk promosi event maupun pengangkatan citra Borobudur melalui berbagai media baik
cetak, televisi, dan media internet.

4.4. PENGELOLAAN FORCE MEJAURE


Dalam subbab ini dibahas mengenai pihak-pihak yang akan bertindak dan terlibat apabila terjadi kejadian
force majeure sesuai dengan force majeure yang mungkin terjadi di destinasi sesuai dengan yang dibahas
dalam subbab 3.5 bencana gunungapi. Untuk mencegah atau meningkatakan keamanan pariwisata
kawasan Borobudur, dalam upaya mitigasi bencana sebelum, pada saat dan sesudah bencana, Kawasan ini
sudah di bantu dan didukung oleh beberapa pihak yang berkaitan dengan kawasan ini. berikut ini adalah
pihak-pihak yang akan bertindak melakukan mitigasi bencana sebelum, saat dan sesudah bencana.

1.

PT. Taman Wisata Candi Borobudur


2. Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jawa Tengah
3. Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magelang
70

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

4. Pemerintah Provinsi Jawa Tengah dan DIY

5.

Komunitas Relawan Penanggulangan Bencana

Pihak-pihak tersebut bekerjasama dalam meningkatkan kemampuan sumber daya sekitar dalam mitigasi
bencana gunung api baik sebelum, saat dan sesudah bencana gunung api tersebut terjadi. Selain itu pihakpihak tersebut juga sebaiknya menyusun rencana kontinjensi dalam mitigasi bencana gunungapi. Rencana
Kontinjensi ini bermaksud untuk perencanaan ke depan, dalam keadaan tidak menentu, dimana skenario
dan tujuan disetujui, tindakan manajerial dan teknis ditentukan, dan sistim untuk menanggapi kejadian
disusun agar dapat dicgah, atau mengatasi secara lebih baik keadaan atau situasi darurat yang dihadapi.
Penanggulangan kebencanaan diharapkan mampu melibatkan berbagai pihak baik masyarakat,
pemerintah, maupun swasta. Komunitas relawan dapat digerakkan sebagai wujud peran aktif untuk
membantu penanganan kejadian bencana yang sangat kompleks dan variatif.

71

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

BAB 5 DUKUNGAN
PENGEMBANGAN DESTINASI
PARIWISATA PRIORITAS
BOROBUDUR
5.1 DUKUNGAN PENGEMBANGAN PARIWISATA
A. Kebutuhan Dukungan Pemerintah
Dalam mewujudakan kawasan destinasi wisata yang mempunyai daya saing yang baik serta dapat
menerima wisatawan dari berbagai daerah Indonesia maupun luar negeri maka perlu adanya dukungan
infrastruktur dari berbagai kementerian. Berikut ini adalah daftar dukungan infrastruktur dari
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat serta Kementerian Perhubungan Tahun 2015.

Gambar 30 Peta Dukungan Kementerian PUPR dan Perumahan tahun 2015 di Kawasan Wisata Candi
Borobudur

Dukungan pemerintah dibutuhkan di berbagai aspek pengembangan destinasi seperti penyediaan atraksi,
aminitas, aksesibilitas/infrastruktur, maupun kelembagaan dan sumber daya manusia. Adapun bentuk
dukungan yang dibutuhkan berupa:

72

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
A. Penyediaan Atraksi Wisata
Penyelenggaraan festival/carnival bertemakan Budha
Pelestarian cagar budaya di sepanjang koridor (Magelang-Yogyakarta-Semarang)
Pembuatan sanggar seni
Pendirian pusat penelitian budaya dan sejarah
B. Penyediaan Aksesibilitas/Infrastruktur
Penyediaan Lokasi khusus untuk berlabuhnya Cruise di Pelabuhan Tanjung Emas
(Semarang)
Peningkatan Struktur jalan dari Semarang-Magelang-Yogyakarta
Peningkatan Struktur jalan dari Bandara Kulon Progro menuju Borobudur
Pemeliharaan berkala jalan Kab. Kulon Progo Yogyakarta
Pemeliharaan berkala jalan Janti (Yogyakarta) - Prambanan (Prov Jateng)
Pembangunan Jl. Lintas Pantai Selatan Jawa (Temon-Bugel-Girijati-baron-JepituJerukwudel)
Sarana pengolahan air bersih
Sarana Pengolahan Sampah
C. Penyediaan Amenitas
Rumah sakit dengan pelayanan standar internasonal
Peningkatan atau perbaikan Signage, papan Informasi Wisata dan Peta Lokasi Detail
D. Kelembagaan dan Sumber Daya Manusia
Pembentukan Badan Otorita Pariwisata Borobudur dsk
Sekolah Tinggi Pariwisata
Sekolah Kejuruan Pariwisata
Walaupun sudah adanya beberapa dukungan dari dukungan infrastruktur dari Kementerian Pekerjaan
Umum dan Perumahan Rakyat serta Kementerian Perhubungan, kawasan candi Borobudur perlu adanya
dukungan infrastruktur tambahan agar kawasan ini dapat terintegrasi dengan baik pula dengan wialayah
lainnya.
Selain kebutuhan akan infrastruktur, dibutuhkan pula penambahan dan peningkatan amenitas dan fasilitas,
seperti tempat menginap, layanan kesehatan, angkutan umum, signage, agenda/jadwal kegiatan
kesenian/events/shows di lokasi-lokasi daya tarik. Khusus untuk signage, diperlukan signage yang secara
massive mempromosikan Borobudur sebagai daya tarik wisata unggulan di Jawa Tengah.
B. Investasi Swasta
Inisiatif swasta dibutuhkan untuk mendukung terciptanya kebutuhan akan penciptaan fasilitas dalam
hal penyediaan atraksi, infrastruktur, dan amenitas.
A. Penyediaan Atraksi Wisata
Paket heritage trail
B. Investasi dalam bidang infrastruktur
Pembangunan Bandara Internasional Kulon Progo
Pemeliharaan Bandara Adisutjipto (DI Yogyakarta)
Peningkatan Bandara Ahmad Yani (Semarang)
73

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Pembangunan Jalur Moda kereta api wisata Parangtritis-Jogja-Borobudur-Semarang
Pembangunan Jaringan KA Jogja-Borobudur
Sarana pembangkit tenaga listrik
C. Peningkatan Amenitas
Menyediakan toilet umum yang memadai dan layak di titik lokasi menarik
Penyediaan tour and travel wisata Borobudur
Pembangunan hotel dan resort
Tourism information center

5.2 ARAH PENGEMBANGAN DESTINASI


Arah pengembangan destinasi Borobudur untuk mencapai visi The Capital of Buddhist Heritage of The
World terdiri atas lima arah pengembangan yaitu:

ARAH PENGEMBANGAN 1
Penyediaan atraksi wisata yang bersifat
CULTURAL BUDHIST
HERIITAGE".

a.

Atraksi, rekreasi yang mendukung kegiatan wisata budaya dan


agama di Borobuduur.

b.

Festival tahunan; Perayaan Waisak (Borobudur),

c.

Pembuatan paket wisata heritage trail di kawasan sekitar


Borobudur beserta fasilitas pendukung kegiatan

d.

Pelestarian Atraksi Acara Budaya tahunan umat Budha yang


tetap memperhatikan daya tampung dan daya dukung kawasan

a.

Promosi event khususnya event yang menyangkut wisata


budaya dan religi

b.

Pembangunan pusat penelitian arkeologi dan studi peninggalan


Budha di Indonesia

c.

Menempatkan reklame daya tarik Borobudur di simpul massa


seperti bandara, stasiun, tol, maupun pelabuhan

d.

Integrasi pengembangan daya tarik wisata antar KSPN di DPN


Borobudur-Yogyakarta untuk memvariasikan produk wisata
Borobudur dsk

a.

Peningkatan skala bandara dan rute penerbangan

b.

Peningkatan kualitas pelabuhan Tanjung Emas (Semarang)


untuk Pelabuhan Cruise

c.

Peningkatan aksesibilitas jalan Semarang-MagelangYogyakarta

d.

Peningkatan aksesibilitas antara destinasi rekreasi dan wisata di


sekitar Borobudur, seperti Wisata di DIY dan Magelang (Untuk
meningkatkan jumlah kunjungan dan length of stay wisatawan

ARAH PENGEMBANGAN 2
Menghasilkan image dan icon budaya
dan agama budha berkelanjutan

ARAH PENGEMBANGAN 3
Infrastruktur terintegrasi yang
membangun konektifitas antar kegiatan
destinasi wisata

74

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
mancanegara)

a.

Rumah sakit dengan pelayanan standar internasional

b.

Fasilitas pendukung kegiatan pariwisata yang terstandar


Internasional seperti; hotel resort/penginapan, tourism
information center, sarana kuliner dengan pilihan F&B yang
beragam, fasilitas resort dengan skala middle dan high class
yang bertemakan Buddha.

c.

Penyediaan Tour and Travel wisata Borobudur dan sekitarnya

d.

Sarana pengolahan air bersih

e.

Sarana pembangkit tenaga listrik

ARAH PENGEMBANGAN 5

a.

Pembentukan Satgas Pariwisata Borobudur dan sekitarnya

Kelembagaan yang mendukung


pengembangan destinasi wisata
Borobudur dsk

b.

Peningkatan SDM pelaku pariwisata

ARAH PENGEMBANGAN 4
Fasilitas pendukung pariwisata
berstandar internasional

Catatan:
Dukungan pengembangan destinasi dibutuhkan baik dari pihak
pemerintah maupun investor swasta. Arah pengembangan terdiri atas
lima yang didalamnya menyangkut pengembangan dalam aksesibilitas,
amenitas, atraksi, dan kelembagaan
75

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

BAB 6 ANALISA EKONOMI


PENGEMBANGAN DESTINASI
6.1 PROYEKSI INVESTASI PENGEMBANGAN DESTINASI
Berikut ini adalah tabel perkiraan mengenai investasi yang dibutuhkan untuk pengembangan destinasi
yang terdiri atas investasi pemerintah dan investasi swasta.
Tabel 27 Investasi Pemerintah
Arah
Pengembangan
1

Penyediaan
atraksi wisata
yang bersifat
CULTURAL
BUDDHIST
HERITAGE".

Desain dan Strategi


pengembangan

Menghasilkan
image dan icon
budaya dan
agama buddha
berkelanjutan
Infrastruktur
terintegrasi yang
membangun
konektivitas
antar kegiatan
destinasi wisata

Atraksi, rekreasi
yang mendukung
kegiatan wisata
budaya dan agama
di Borobuduur.
Pelestarian atraksi
wisata budaya dan
agama yang tetap
memperhatikan daya
tampung dan daya
dukung kawasan
Pembuatan paket
wisata heritage trail
di kawasan sekitar
Borobudur beserta
fasilitas pendukung
kegiatan
Pembangunan pusat
penelitian

Peningkatan
kapasitas dan
kualistas Bandara

Peningkatan
aksesibilitas jalan
SemarangMagelangYogyakarta
Peningkatan
aksesibilitas antara
destinasi rekreasi
dan wisata di sekitar

Program
Pengembangan

Pihak
Penyedia

Indikasi Anggaran

Penyelenggaraan
festival/ karnaval
Borobudur

Disbudpar
Magelang dan
Badan Otorita

Rp 8,000,000,000.00

Pelestarian cagar
budaya

Disbudpar
Magelang,
DIY dan
Badan Otorita

Rp 5,000,000,000.00

Pembuatan
Sanggar Seni

Disbudpar
Magelang,
DIY

Rp 2,000,000,000.00

Pusat penelitian
budaya dan
peninggalan
sejarah

Kementerian
Pendidikan

Rp 1,500,000,000.00

Kementerian
Perhubungan

Rp 1.000.000.000.000,00

Kementerian
Pekerjaan
Umum

Rp 10,000,000,000.00

Kementerian
Pekerjaan
Umum

Rp 5,000,000,000.00

Insentif
peningkatan
kapasitas dan
kualistas Bandara
di SemarangYogyakarta-Kulon
Progo
Peningkatan
struktur jalan dari
SemarangMagelangYogyakarta
Peningkatan
struktur jalan dari
Bandara Kulon
Progro menuju

76

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Arah
Pengembangan

Desain dan Strategi


pengembangan
Borobudur, seperti
Wisata di DIY dan
Magelang (Untuk
meningkatkan
jumlah kunjungan
dan length of stay
wisatawan
mancanegara)

Program
Pengembangan

Fasilitas
pendukung
pariwisata
berstandar
internasional

Pemenuhan sarana
dasar pendukung

Fasilitas berskala
internasional
-

Kelembagaan
yang
mendukung
pengembangan
destinasi wisata
Borobudur dsk

Pembentukan Satgas
Pariwisata
Borobudur dsk

b.

TOTAL ANGGARAN

Peningkatan SDM
pelaku pariwisata

Indikasi Anggaran

Borobudur

Pihak
Penyedia

Pemeliharaan
berkala jalan Kab.
Kulon Progo
Yogyakarta
Pemeliharaan
berkala jalan Janti
(Yogyakarta) Prambanan (Prov
Jateng)
Pembangunan Jl.
Lintas Pantai
Selatan Jawa
(Temon-BugelGirijati-baronJepitu-Jerukwudel)
Sarana pengolahan
air bersih
Sarana pengolahan
Sampah
Rumah sakit
dengan pelayanan
standar
internasonal
Peningkatan atau
perbaikan signage,
papan informasi
wisata dan peta
lokasi detail
Pembentukan
Badan Otorita
Pariwisata
Borobudur dsk
Sekolah Tinggi
Pariwisata
Sekolah Kejuruan
Pariwisata

Dinas
Pekerjaan
Umum DIY

Rp 20,000,000,000.00

Dinas
Pekerjaan
Umum DIY
dan Jateng

Rp10,000,000,000.00

Kementerian
Pekerjaan
Umum
Dinas PU
Magelang
Dinas PU
Magelang

Rp 100,000,000,000.00

Rp 2,000,000,000.00
Rp 1,250,000,000.00

Kementerian
Kesehatan

Rp 1,000,000,000,000.00

Dinas
Pariwisata
Magelang,
Jawa Tengah
dan DIY

Rp 700,000,000.00

Kementerian
Pariwisata

Rp 1,000,000,000.00

Kementerian
Pariwisata
Dinas
Pendidikan
Magelang dan
DIY

Rp 10,000,000,000.00

Rp 5,000,000,000.00

Rp 2,181,450,000,000 ,00

Sumber: Hasil Analisis, 2015

77

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Tabel 28 Investasi Swasta
Arah Pengembangan
1

Penyediaan atraksi
wisata yang bersifat
CULTURAL
BUDDHIST
HERITAGE".

Infrastruktur
terintegrasi yang
membangun
konektivitas antar
kegiatan destinasi
wisata

Desain dan Strategi


pengembangan
a Pembuatan paket
wisata heritage
trail di kawasan
sekitar Borobudur
beserta fasilitas
pendukung
kegiatan
a Peningkatan skala
bandara dan rute
penerbangan

Program
Pengembangan

Fasilitas pendukung
pariwisata
berstandar
internasional

Peningkatan
aksesibilitas jalan
SemarangMagelangYogyakarta

Pemenuhan
sarana dasar
pendukung

Paket wisata
heritage trail

Peningkatan
fasilitas pelabuhan
Tanjung Emas
untuk Cruise
wisatawan
Pembangunan
Bandara
Internasional
Kulon Progo
Pemeliharaan
Bandara
Adisutjipto (DI
Yogyakarta)

Pihak
Penyedia

Swasta

Pelindo III

Swasta
(Inisiasi
Kementerian
Perhubungan)
Swasta
(Inisiasi
Kementerian
Perhubungan)
Swasta
(Inisiasi
Kementerian
Perhubungan)

Indikasi Anggaran

Rp 500,000,000.00

Rp 1,000,000,000,000.00

Rp
4,000,000,000,000.00

Rp
1,000,000,000,000.00

Peningkatan
Bandara Ahmad
Yani (Semarang)

Pembangunan
jalur moda kereta
api wisata
Parangtritis-JogjaBorobudurSemarang

Swasta (PT
KAI) dan
Dinas
Perhubungan

Rp 500,000,000,000.00

Pembangunan
Jaringan KA
Jogja-Borobudur

Swasta (PT
KAI) dan
Dinas
Perhubungan

Rp 700,000,000,00

Sarana
pembangkit
tenaga listrik
Menyediakan
toilet umum yang
- memadai dan
layak di titik
lokasi menarik
Penyediaan tour
- and travel wisata
borobudur
Pembangunan
hotel dan resort
Tourism
information center
TOTAL ANGGARAN
-

PLN

Rp
2,000,000,000,000.00

Rp 2,000,000,000.00

Badan Otorita

Rp 200,000,000.00

Swasta dan
Badan Otorita

Rp 250,000,000,000.00

Swasta

Rp 500,000,000,000.00

Badan Otorita

Rp 1,000,000,000.00
Rp 9,254,400,000,000.00

78

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Sumber: Hasil Analisis, 2015

6.2 PROYEKSI PERKEMBANGAN EKONOMI DESTINASI


Kunjungan dari wisatawan nusantara dan mancanegara ke Kawasan Strategis Pariwisata Borobudur dskt
dalam akan mempengaruhi pendapatan devisa dari retribusi kedatangan. Retribusi devisa kedatangan
wisatawan dapat dilihat berdasarkan jumlah kunjungan wisatawan. Diketahui berdasarkan angka
proyeksi jumlah wisatawan akan meningkat ditiap tahunnya. Hal itu tentu berimbas pada besarnya nilai
belanja wisatawan. Makin banyak wisatawan yang datang maka makin besar pula expending cost yang
dikeluarkan.
Tabel 29 Biaya Total Investasi

Biaya APBN
1. Biaya Pembangunan Infrastruktur
2.Biaya Non Infrastruktur
Total Biaya
Biaya Swasta
1. Biaya investasi swasta
Total Biaya

Rp 1,148,250,000,000.00
Rp 1,033,200,000,000.00
Rp 2,181,450,000,000.00
Rp 9,254,400,000,000.00
Rp 9,254,400,000,000.00

Carrying Capacity direkomendasikan untuk tidak fokus kepada jumlah kunjungan wisatawan akan
tetapi YIELD (jumlah pengunjung x spending per hari x los) maka pendapatan yang didapat akan lebih
besar karena wisatawan akan lebih baik diarahkan kepada lama tinggal dan pengeluaran selama
berpariwisata. Jika diasumsikan biaya rata-rata yang dikeluarkan tiap wisatawan sejumlah 1000 USD, dan
dengan rata-rata spending money sebesar 70%, maka didapatkan manfaat ekonomi sebagai berikut:
Manfaat Ekonomi = Target Kunjungan Wisatawan Mancanegara X Rata-rata Spending Money per
wisatawan
= 588.862 x US$ 1.000 x 70%
= US$ 412.203.324
= Rp. 5,3 T
Sedangkan untuk keuntungan yang diperoleh dari pembangunan infrastruktur dari pemerintah adalah
sebesar 386 milyar. Perhitungan ini berdasarkan jumlah investasi pemerintah untuk infrastruktur sebesar
1.14 Triliyun di kalikan 4%.
Berdasarkan perhitungan di atas maka dapat terlihat jika manfaat ekonomi yang didapatkan dari
kedatangan wisatawan mancanegara sebesar 5.34 T. Apabila jumlah wisatwan yang datang mencapai
target awal yaitu sebesar 2 juta wisatawan maka manfaat ekonomi yang didapatkan menjadi lebih besar
lagi yaitu sebesar 18 T.

79

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia
Untuk mengetahui apakah suatu investasi yang dilakukan memberikan manfaat atau tidak, maka perlu
dilakukan analisis Benefit Cost Rasio (BCR)
BCR

= Pendapatan yang didapat / Investasi yang dikeluarkan


= Rp. 5,34 T/2.18 T
= 2.45

Berdasarkan perhitungan tersebut diketahui bahwa nilai BCR sebesar 2.45 dan lebih dari 1 artinya
investasi yang dilakukan mampu memberikan keuntungan dalam hal ini bagi pemerintah. Jika target 2
juta wisatawan tercapai maka sudah pasti BCR yang tercapai akan menjadi lebih tinggi lagi.

Catatan::

Dalam pengembangan destinasi diperlukan investasi dari berbagai pihak


baik pemerintah dan swasta. Berdasarkan hasil analisisis ekonomi
destinasi ditemukan bahwa investasi yang dilakukan pemerintah mampu
memberikan keuntungan dengan rasio 2.45

80

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

BAB 7 PENUTUP
7.1 FAKTOR PENENTU KESUKSESAN PENGEMBANGAN DESTINASI
Pada Konsep pengembangan destinasi pariwisata Borobudur tidak dapat dilepaskan dari faktor-faktor
penentu dalam menentukan kesuksesan dari pengembangan destinasi. Dalam pengembangan destinasi
pariwisata Borobudur terdapat 4 faktor penentu kesuksesan pengembangan destinasi yaitu
a. Peningkatan Pelabuhan Cruise Semarang
Semarang merupakan salah satu pintu masuk kedatangan wisatawan ke kawasan Borobudur dsk.
Kini kapal-kapal cruise yang mengangkut wisatawan mancanegara pun semakin banyak. di setiap
kedatangan kapal tersebut mengangkut 2000 wisatawan. Besarnya jumlah tersebut mengindikasikan
pentingnya peningkatan infrastrutur pendukung di Pelabuhan Tanjung Emas. Apalagi fungsi
pelabuhan itu sendiri sebagai pintu masuk yang berperan menciptakan kesan pertama pengunjung
terhadap perjalanan mereka.
b. Pembangunan Bandara Kulonprogo
Salah satu poin infrastruktur menjadi penting karena kondisi aksesibilitas bandara dan pelabuhan
cenderung tidak dapat menangkap potensi wisatawan yang besar. Sehingga diperlukan penambahan
kapasitas perjalanan pesawat dengan salah satunya membangun bandara baru. Dalam RIPPARNAS
disebutkan bahwa pembangunan Bandara Kulon Progo menjadi salah satu rencana pengembangan
infrastruktur di kawasan Yogyakarta dsk.
c. Peningkatan Jalan Semarang-Magelang-Yogyakarta
Untuk mendukung perjalanan wisatawan mancanegara menuju ke Borobudur kualitas aksesibilitas
jalan raya dan trasnportasi darat perlu ditingkatkan. Hal tersebut dikarenakan wisatawan yang berasal
maupun menuju ke Semarang perlu menempuh perjalanan selama 3 jam. Jika jalan yang dilalui
berkualitas buruk tentu hal tersebut akan mengurangi kenyamanan, keamanan, dan keselamatan
wisatawan selama di perjalanan.
d. Kelembagaan yang terintegrasi dalam bentuk Badan Otorita
Skala pengembangan atraksi Borobudur dsk mencakup destinasi-destinasi lain di sekitar Borobudur
baik itu Prambanan, Kota Yogyakarta, Kawasan Pantai Selatan Yogyakarta maupun Gunung Kidul.
Untuk mengintegrasikannya diperlukan Badan Otorita yang bertanggung jawab dalam pengelolaan
destinasi terkait.

7.2 SKEMA PENGEMBANGAN DESTINASI


Berdasarkan pembahasan pada bab-bab sebelumnya tersebut maka usulan kebijakan dalam
pengembangan destinasi Borobudur terkait dengan arah kebijakan pengembangan destinasi adalah
sebagai berikut ini:
Pengembangan ruang-ruang wisata tematis yang terpadu dan komplementer dalam sistem
ruang DPN Borobudur-Yogya yang didalamnya mencakup KSPN Borobudur dsk, KSPN
Prambanan dsk, KSPN Kota Yogyakarta dsk, KSPN Pantai Selatan Yogyakarta dsk, dan KSPN
Gunung Kidul dsk.
Kordinasi sinergi dan kemitraan pengembangan produk wisata lintas wilayah dan lintas
pemangku kepentingan.
Revitalisasi daya tarik wisata khsusunya daya tarik yang bersifat cagar budaya.
81

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

Penyediaan atraksi yang bersifat eventual seperti festival atau karnaval


Pengembangan dan pemantapan jaringan dan prasarana transportasi yang handal antar zona
Pengembangan dan pemantapan sarana/moda transportasi dalam mendukung kemudahan,
kenyamanan dan keselamatan pergerakan wisatawan
Pengembangan sistem transportasi dalam mendukung kemudahan wisatawan (informasi,
reservasi dan lain-lain).
Peningkatan infrastruktur dasar seperti penyediaan jaringan air bersih dan penyediaan jaringan
listrik
Pengembangan potensi, partisipasi dan kapasitas sumber daya komunitas lokal dalam,
pengembangan usaha produktif kepariwisataan serta
Penguatan kemitraan rantai nilai antar usaha di bidang kepariwisata.
Peningkatan insentif investasi bidang pariwisata sesuai dengan peraturan perundang- undangan
Peningkatan promosi investasi di bidang pariwisata.
Optimalisasi koordinasi dan kemitraan antar wilayah dan pemangku kepentingan di
Kawasan Strategis Pariwisata Borobudur dsk
Optimalisasi peran kelembagaan kepariwisataan swasta dan masyarakat di Kawasan
Strategis Pariwisata Nasional Borobudur dsk
Optimalis dan akselerasi kompetensi sumber daya manusia (SDM) lembaga
pemerintahan dan sumber daya manusia (SDM) pelaku industri pariwisata.

Strategi pengembangan Kawasan Pariwisata Borobudur terdiri dari empat pilar, yaitu sustainability,
heritage, akses dan konektivitas antar atraksi wisata . Untuk itu, usulan terkait kebijakan yang diperlukan
adalah pemantapan dari segi aksesibilitas baik darat laut dan udara. Akses jalur darat berupa pemantapan
jaringan jalan utama koridor Semarang-Magelang-Yogyakarta dan jaringan jalan antar atraksi wisata.
akses udara berupa pembangunan bandara dan akses laut berupa peningkatan fasilitas pelabuhan untuk
cruise. Pengembangan atraksi dilakukan dengan merevitalisasi bangunan-bangunan cagar budaya
bertemakan sejarah serta pengembangan atraksi melalui event-event festival budaya/sejarah. Selain itu
dapat dikembangkan pula atraksi baru yang berada di sekitar Borobudur seperti atraksi di Kabupaten
Magelang maupun Provinsi DIY. Dari segi amenitas, perlu adanya peningkatan kualitas fasilitas, sarana,
dan prasarana agar berkelas dunia. Terakhir adalah penetapan daya tamping dan daya dukung kawasan
bersejarah dari aktivitas yang dapat mengganggu keseimbangan baik fisik sosial dan ekonomi.. Kebijakan
penataan penataan merupakan alat utama untuk menjaga kelestarian dan keindahan danau, sekaligus
mendorong
pariwisata
ke
arah
yang
berkelanjutan.

82

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

BOROBUDUR
Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas Indonesia

I-47