Anda di halaman 1dari 23

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

SISTEM EKSKRESI MANUSIA

SMA kelas XI
KD 3.9 dan 4.10

Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah


Pengukur Kurikulum Biologi Yang Dibina Oleh Bapak Masjudi

Oleh
Dwi Ayu Ningtyas
130341614847
Offering C

The Learning University

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI
MEI 2016

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


(KD 3.9 dan 4.9)
Nama sekolah

: SMA 1 Sutojayan

Mata pelajaran

: Biologi

Kelas/ Semester

: XI/Semester Genap

Materi Pokok

: Sistem Ekskresi

Alokasi Waktu

: 6 jam pelajaran

Tanggal Pelaksanaan: 10 Mei 2016


A. KOMPETENSI INTI
KI 1: Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya
KI 2: Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggungj awab,
peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, dalam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan pergaulan
dan keberadaannya
K1 3: Memahami dan menerapkan pengetahuan (faktual, konseptual, dan
prosedural) berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan,
teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata
KI 4: Mengolah, menyaji, dan menalar dalam ranah konkret (menggunakan,
mengurai, merangkai, memodifikasi, dan membuat) dan ranah abstrak
(menulis, membaca, menghitung, menggambar, dan mengarang) sesuai
dengan yang dipelajari di sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut
pandang/teori
B. Kompetensi Dasar
3.9 Menganalisis hubungan antara struktur jaringan penyusun organ pada
sistem ekskresi dan mengaitkannya dengan proses ekskresi sehingga dapat
menjelaskan mekanisme serta gangguan fungsi yang mungkin terjadi pada
sistem ekskresi manusia melalui studi literatur, pengamatan, percobaan, dan
simulasi.
4.10 Menyajikan hasil analisis tentang kelainan pada struktur dan fungsi
organ yang menyebabkan gangguan sistem ekskresi manusia melalui berbagi
bentuk media presentasi
C.Indikator
3.9.1 Menjelaskan struktur berbagai organ ekskresi, letak, dan fungsinya.
3.9.3 Menjelaskan proses pengeluaran sisa metabolisme pada organ ekskresi.

3.9.4
3.9.4
3.9.5
3.9.6
3.9.7

Menjelaskan kelainan yang terjadi pada sistem ekskresi.


Mendeskripsikan organ penyusun sistem ekskresi pada ikan.
Menjelaskan proses kerja sistem ekskresi pada ikan.
Mendeskripsikan organ ekskresi pada serangga.
Menjelaskan pengeluaran zat sisa pada serangga.

4.10.1 Menganalisis hasil penelusuran informasi tentang kelainan pada


struktur dan fungsi organ yang menyebabkan gangguan sistem ekskresi
manusia.
4.10.2Menyajikan hasil diskusi tentang kelainan pada struktur dan fungsi
organ yang menyebabkan gangguan sistem ekskresi manusia.
4.10.3Mengkomunikasikan hasil diskusi tentang kelainan pada struktur dan
fungsi organ yang menyebabkan gangguan sistem ekskresi manusia.
D. Tujuan Pembelajaran
1. Melalui kegiatan demonstrasi kelas dengan menggunakan torso dan
gambar siswa mampu menjelaskan struktur berbagai organ ekskresi,
letak, dan fungsinya dengan baik.
2. Melalui kegiatan kajian literatur yang dilakukan secara berkelompok
siswa mampu menjelaskan proses pengeluaran sisa metabolism pada
organ ekskresi dengan benar.
3. Melalui kegiatan mengumpulkan informasi dari kajian literature yang ada
secara berkelompok siswa mampu menjelaskan 5 kelainan pada sistem
ekskresi.
4. Melalui kegiatan diskusi kelompok siswa mampu menganalisis hasil
penelusuran informasi tentang 5 kelainan pada struktur dan fungsi organ
yang menyebabkan gangguan sistem ekskresi manusia.
5. Melalui penulisan laporan hasil diskusi siswa mampu menyajikan hasil
penelusuran informasi tentang kelainan pada struktur dan fungsi organ
yang menyebabkan gangguan sistem ekskresi manusia dengan baik.
6. Melalui kegiatan presentasi kelompok siswa mampu mengkomunikasikan
hasil diskusi tentang kelainan pada struktur dan fungsi organ yang
menyebabkan gangguan sistem ekskresi manusia secara lancar.
7. Melalui kegiatan diskusi siswa mampu mendeskripsikan organ penyusun
sistem ekskresi pada ikan dengan benar.

8. Melalui kegiatan diskusi siswa mampu menjelaskan proses kerja sistem


ekskresi pada ikan dengan benar.
9. Melalui diskusi kelompok siswa mampu mendeskripsikan organ ekskresi
pada serangga dengan benar.
10. Melalui kajian literature siswa mampu menjelaskan pengeluaran zat sisa
pada serangga dengan benar.
E. Materi Pembelajaran
Alat-alat ekskresi yang menyusun sistem ekskresi pada manusia meliputi

organ paru-paru, hati, kulit, dan ginjal.


Proses pembentukan urin meliputi tahap filtrasi (penyaringan), reabsorpsi

(penyerapan kembali), dan augmentasi (pengeluaran zat).


Kelainan yang terjadi pada sistem ekskresi adalah nefritis, diabetes
insipidus, diabetes melitus, albuminaria, polluria, oligouria, hematuria, batu

ginjal, uremia dan hepatitis.


Alat ekskresi yang menyusun sistem ekskresi pada ikan meliputi insang dan

ginjal.
Alat ekskresi yang dimiliki serangga berupa tubulus malpighi.
F. Media Pembelajaran: LCD proyektor, model tiruan ginjal manusia, video
mekanisme ekskresi manusia, video animasi mekanisme ekskresi pada ikan,
gambar organ penyusun sistem ekskresi pada ikan dan serangga dan LKS.
G. Sumber Belajar:
Rachmawati, F., Urifah, N., & Wijayati, A. 2009. Biologi: untuk SMA/ MA
Kelas XI Program IPA. Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan
Nasional. Hal. 122-130.
Purnomo., Sudjiono., Trijoko & Hadisusanto, Suwarno. 2009. Biologi:
Kelas XI untuk SMA dan MA. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen
Pendidikan Nasional. Hal. 259-274.
Suwarno. 2009. Panduan Pembelajaran Biologi : Untuk SMA/MA Kelas
XI. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional. Hal. 125134.
PENDEKATAN DAN MODEL PEMBELAJARAN I
1. Pendekatan Pembelajaran
: Saintifik
2. Model Pembelajaran
: Kooperatif NHT
KEGIATAN PEMBELAJARAN PERTEMUAN I

Tahap

Kegiatan Belajar

KEGIATAN
AWAL
(Pembuka)

Guru memberi salam, mengecek


presensi kehadiran siswa,
mengecek kesiapan siswa,
(Persiapan) menyiapkan media
pembelajaran dan LKS.
Apresepsi
Guru megingatkan siswa tentang
materi sistem pernapasan
kemarin dibahas, apa saja organ
yang menyusun sistem
pernapasan manusia dan
kelainan apa saja yang bisa
mengganggu sistem pernapasan
manusia?
Siswa menjawab: hidung,
tenggorokan, bronkus, dan paruparu serta asma & faringitis.
Motivasi
Guru menceritakan suatu
keadaan ketika kebanyakan
orang yang terlalu banyak
meminum air, akan selalu
merasa ingin buang air kecil.
Keinginan sesorang untuk
mengeluarkan urinnya
dipengaruhi oleh aktivitas, umur,
dan banyaknya air dan makanan
yang dikonsumsi.
Diharapkan setelah melakukan
kegiatan ini siswa dapat
mengajukan pertanyaan;
Bagaimana proses pembentukan
urin tesebut? Organ apa saja
yang berperan?
Selanjutnya guru menayangkan
video yang berdurasi sekitar 2-5
menit tentang sistem ekskresi
manusia.

Bantuan Guru

Alokasi
Waktu
(menit)
10

Diharapkan setelah

mengamati sistem pernapasan


pada video yang ditampilkan,
siswa dapat mensyukuri
diciptakannya sistem ekskresi
dan melihat pentingnya sistem
ekskresi dalam kehidupan dan
termotivasi untuk menjaga
dan merawat kesehatan yang
berkaitan dengan ekskresi
dalam kehidupan sehari-hari.
Pembentukan kelompok
INTI

Guru membagi siswa dalam


kelompok yang
beranggotakan 3-5 orang
siswa.
Guru memberi nomor kepada
setiap siswa dalam kelompok
dan nama kelompok yang
berbeda.
Tiap kelompok harus memiliki
buku paket atau buku
panduan
Guru memastikan bahwa tiap
kelompok harus memiliki
buku paket atau buku
panduan agar memudahkan
siswa dalam menyelesaikan
LKS Sistem Ekskresi
(Lampiran 2).
Diskusi masalah
Guru membagikan LKS
Sistem Ekskresi (Lampiran 2)
kepada setiap siswa sebagai
bahan yang akan dipelajari.
Guru membimbing siswa
dalam berdiskusi dengan
temannya satu kelompok.
Siswa diberi kesempatan
untuk bertanya kepada guru
jika ada materi yang kurang
bisa dipahami.
Memanggil nomor anggota
atau pemberian jawaban
Setelah selesai dalam
berdiskusi, guru menyebut

25

Guru menilai hasil


kerja kelompok dan
juga memperhatikan
keaktifan siswa dalam
diskusi dan juga dalam
mengajukan
pertanyaan serta
memberi tanggapan.

KEGIATAN
AKHIR
(penutup)

satu nomor dan para siswa


dari tiap kelompok dengan
nomor yang sama
mengangkat tangan dan
mempresentasikan hasil
diskusi kepada siswa yang
lain di depan kelas.
Ketika salah satu siswa
tersebut mempresentasikan
hasil diskusinya, siswa yang
lain diberi kesempatan untuk
member tangapan atau
mengajukan pertanyaan
terkait dengan materi yang
dipresentasikan. (penilaian
kinerja ada pada lampiran 3)
Setelah selesai presentasi
maka masing-masing siswa
kembali ke tempat duduknya.
Memberi kesimpulan
Guru bersama siswa
menyimpulkan jawaban akhir
dari semua pertanyaan yang
berhubungan dengan materi
yang disajikan.
Guru menunjuk salah satu
siswa untuk menyampaikan
refleksi pembelajaran hari ini.
Siswa mengumpulkan laporan
hasil diskusi setiap kelompok.
Guru memberikan tugas
kepada siswa untuk
mempelajari materi
selanjutnya tentang sistem
ekskresi pada ikan dan
seraangga.
Guru meminta ketua kelas
untuk memimpin doa
Guru menutup kegiatan
belajar dengan salam

PENDEKATAN DAN MODEL PEMBELAJARAN II


1. Pendekatan Pembelajaran : Saintifik
2. Model Pembelajaran
: Kooperatif STAD
KEGIATAN PEMBELAJARAN PERTEMUAN II

10

Tahap

KEGIATAN
AWAL
Apersepsi

Memotivasi
siswa

Menyampaikan
tujuan
Menyajikan/me
nyampaikan
informasi
KEGIATAN
INTI
Mengorganisas
ikan siswa
dalam
kelompokkelompok
belajar

Kegiatan Belajar

Guru memberi salam, mengecek


presensi kehadiran siswa,
mengecek kesiapan siswa dan
menyiapkan media pembelajaran.
Masih ingatkah kalian tentang
organ apa saya yang berperan
dalam sistem ekskresi manusia.
(Guru menunjuk salah satu siswa).
Salah satu siswa menjawabnya.
Mari melihat video animasi
mekanisme ekskresi pada ikan
Dari hal tersebut diharapkan siswa
timbul pertanyaan tentang organ
apa saja yang berperan dalam
sistem eksresi tersebut?

Guru membimbing siswa dalam


mengamati gambar organ peyusun
sistem ekskresi pada ikan dan
serangga.

Guru memberikan tugas kepada


siswa untuk menjawab soal berikut:
Sebutkan organ apa saja yang
berperan dalam sistem ekskresi
pada ikan dan serangga?
Bagaimana mekanisme sistem
ekskresi pada ikan dan serangga
berlangsung?

Alokasi
Waktu
(Menit)
5

Jika siswa belum


memunculkan
pertanyaan, guru
memberi pancingan
pertanyaan seperti:
apakah ikan juga
mengeluarkan urinnya?
Jika iya, organ apa yang
paling berperan dalam
sistem ekskresi ikan?

Guru menyampaikan tujuan


pembelajaran.

Guru membagi siswa dalam


beberapa kelompok, setiap
kelompok terdiri atas 5 siswa

Membimbing
kelompok
bekerja dan
belaja

Bantuan Alternatif
Guru

20
.

Siswa mendiskusikan jawaban dari


kedua soal tersebut berdasarkan
hasil pengamatan dan kajian
literatur.
Guru membimbing dan mengatur
jalannya diskusi kelompok.
Mengecek apakah setiap siswa
berperan aktif dalam kegiatan
diskusi kelompoknya. (penilaian
kinerja diskusi ada pada lembar
lampiran 3)
Mengecek jawaban dari masingmasing kelompok.
Siswa bertanya kepada guru jika
ada materi pelajaran yang kurang
dimengerti
Guru menginstruksikan siswa
menuliskan hasil diskusinya dalam
kertas folio dan diikumpulkan.
Evaluasi

Guru menunjuk salah satu


kelompok untuk mempresentasikan
hasil diskusi ke depan kelas
sedangkan kelompok lain
menanggapi hasil diskusi yang
dipresentasikan. (penilaian
keterampilan siswa dalam
berkomunikasi ada pada lembar
lampiran 3)
Memperhatikan presentasi dari
kelompok siswa dan mengevaluasi
jika ada jawaban soal yang salah
atau membingungkan.
Guru membimbing siswa untuk
melakukan refleksi terhadap
kegiatan yang telah dilakukan
Guru memberikan kesempatan
kepada siswa untuk bertanya
mengenai materi pelajaran yang
belum dipahami.

KEGIATAN
PENUTUP

Guru membimbing siswa untuk


membuat kesimpulan dari kegiatan

10

pembelajaran .
Memberikan
penghargaan

Guru memberikan hadiah kepada


kelompok yang paling aktif dalam
diskusi kelas.
Guru memberikan tugas rumah
kepada siswa untuk mempelajari
materi selanjutnya tentang kelainan
pada struktur dan fungsi organ yang
menyebabkan gangguan sistem
ekskresi manusia.
Guru meminta ketua kelas untuk
memimpin doa
Guru menutup kegiatan belajar
dengan salam

PENDEKATAN DAN MODEL PEMBELAJARAN III


1. Pendekatan Pembelajaran : Saintifik
2. Model Pembelajaran
: Kooperatif STAD
KEGIATAN PEMBELAJARAN PERTEMUAN III
Tahap

KEGIATAN
AWAL
Apersepsi

Memotivasi
siswa

Kegiatan Belajar

Bantuan Alternatif
Guru

Guru memberi salam, mengecek


presensi kehadiran siswa,
mengecek kesiapan siswa dan
menyiapkan media pembelajaran.

Masih ingatkah kalian tentang


sistem ekskresi pada manusia?
Organ apa saja yang berperan
dalam mekanisme tersebut? (Guru
menunjuk salah satu siswa).
Mari melihat video kelainan pada
struktur dan fungsi organ yang
menyebabkan gangguan sistem
ekskresi manusia.
Dari hal tersebut diharapkan siswa
timbul pertanyaan tentang apa saja
faktor yang mengakibatkan

Alokasi
Waktu
(Menit)

Jika siswa belum


memunculkan
pertanyaan, guru
member pancingan
pertanyaan seperti: dari
beberapa macam
kelainan yang ada pada

Menyampaikan
tujuan
Menyajikan/me
nyampaikan
informasi

timbulnya kelainan pada struktur


dan fungsi organ yang
menyebabkan gangguan sistem
ekskresi manusia.

KEGIATAN
INTI
Mengorganisas
ikan siswa
dalam
kelompokkelompok
belajar

Guru menyampaikan tujuan


pembelajaran.

video tersebut, apakah


semuanya disebabkan
oleh suatu hal yang
sama atau berbeda?
20

Guru membimbing siswa dalam


mengamati berbagai artikel terbaru
terkait kelainan pada struktur dan
fungsi organ yang menyebabkan
gangguan sistem ekskresi manusia.

Guru membagi siswa dalam


beberapa kelompok, setiap
kelompok terdiri atas 5 siswa

Membimbing
kelompok
bekerja dan
belaja

Guru memberikan tugas kepada


siswa untuk mencari sumber dari
internet maupun buku tentang
macam-macam kelainan pada
struktur dan fungsi organ yang
menyebabkan gangguan sistem
ekskresi manusia.
Siswa mendiskusikan jawaban dari
kedua soal tersebut berdasarkan
hasil pengamatan dan kajian
literatur.
Guru membimbing dan mengatur
jalannya diskusi kelompok.
Mengecek apakah setiap siswa
berperan aktif dalam kegiatan
diskusi kelompoknya. (penilaian
kinerja diskusi ada pada lembar
lampiran 3)
Mengecek jawaban dari masingmasing kelompok.

Siswa bertanya kepada guru jika


ada materi pelajaran yang kurang
dimengerti
Guru menginstruksikan siswa
menuliskan hasil diskusinya dalam
kertas folio dan diikumpulkan.
Evaluasi

Guru menunjuk salah satu


kelompok untuk mempresentasikan
hasil diskusi ke depan kelas
sedangkan kelompok lain
menanggapi hasil diskusi yang
dipresentasikan. (penilaian
keterampilan siswa dalam
berkomunikasi ada pada lembar
lampiran 3)
Memperhatikan presentasi dari
kelompok siswa dan mengevaluasi
jika ada jawaban soal yang salah
atau membingungkan.
Guru membimbing siswa untuk
melakukan refleksi terhadap
kegiatan yang telah dilakukan
Guru memberikan kesempatan
kepada siswa untuk bertanya
mengenai materi pelajaran yang
belum dipahami.

KEGIATAN
PENUTUP
Memberikan
penghargaan

Guru membimbing siswa untuk


membuat kesimpulan dari kegiatan
pembelajaran .
Guru memberikan hadiah kepada
kelompok yang paling aktif dalam
diskusi kelas.
Guru memberikan tugas rumah
kepada siswa untuk membuat
resume tentang materi sistem
ekskresi dari ketiga pertemuan kali
ini.
Guru meminta ketua kelas untuk
memimpin doa

10

Guru menutup kegiatan belajar


dengan salam

Penilaian Hasil Belajar


1. Teknik Penilaian:
Asesmen kinerja (Penilaian kinerja) pada pertemua I-III.
2. Prosedur Penilaian
Penilaian kinerja: diberikan selama kegiatan pembelajaran berlangsung
mulai dari awal hingga akhir dengan menggunakan instrument penilaian
kinerja.
3. Instrument Penilaian
Lembar pengamatan kinerja (Lampiran 3).

Mengetahui
Kepala sekolah

Budiono, Mpd

Malang, 10 Mei 2016


Guru Biologi

Dwi Ayu Ningtyas

LAMPIRAN 1

Alat-alat ekskresi yang menyusun sistem ekskresi pada manusia meliputi:


a. Paru-paru: tempat pertukaran karbondioksida dan oksigen.

b. Hati: tempat metabolism asimilasi karbohidrat, lemak, protein,


vitamin, dan produksi energi; sebagai tempat detoksikasi racun;
membentuk darah dan heparin; dan memproduksi empedu.
c. Kulit: melindungi bagian dalam tubuh dari gangguan fisik maupun
mekanik, mengabsorpsi oksigen, mengeluarkan CO2 dan uap air,
mengeluarkan zat-zat sisa metabolisme tubuh yang tidak dibutuhkan
lagi oleh tubuh seperti urea, NaCl, asam urat, dan amonia.
d. Ginjal: mempertahankan homeostasis cairan tubuh dengan cara
mengatur volume cairan, keseimbangan osmotik, asam basa, ekskresi

sisa metabolisme, dan pengaturan hormonal dan metabolisme.


Struktur dan letak penyusun organ sistem ekskresi, yaitu:
a. Paru-paru: bronkus, bronkeolus, dan alveolus.
b. Hati: berupa kelenjar terbesar di dalam tubuh, dengan warna cokelat.
Letak hati berada dalam rongga perut di sebelah kanan atas dan di
bawah diafragma.
c. Kulit tersusun atas dua lapisan utama, yaitu epidermis (kulit ari) dan
dermis (kulit jangat).
d. Ginjal: bentuk seperti kacang merah, berjumlah dua buah, terletak di

dalam rongga perut bagian dorsal di kedua sisi tulang belakang.


Proses pembentukan urin meliputi tahap filtrasi (penyaringan), reabsorpsi

(penyerapan kembali), dan augmentasi (pengeluaran zat).


Urin terbentuk pada nefron dengan cara menyaring darah dan mengambil
bahan-bahan yang masih dibutuhkan oleh tubuh. Glomerulus menerima
darah dari arteriola aferen dan menge-luarkan melalui arteriola eferen.
Darah di dalam glomerulus berada dalam tekanan jantung. Dengan adanya
tekanan ini air dan molekul-molekul kecil di dalam darah (kecuali protein)
disaring di dalam glomerulus melalui dinding kapiler. Hasil filtrasi
(saringan) ini disebut filtrat glomerulus. Filtrat glomerulus (urin primer)
terkumpul di dalam kapsula bowman. Filtrat glomerulus masih
mengandung glukosa, asam amino, dan garam-garam. Dari kapsul
bowman, filtrat glomerulus masuk ke tubulus proksimal. Di dalam tubulus
proksimal berlangsung reabsorpsi (penyerapan kembali) glukosa, asam
amino, dan sejumlah besar ion-ion anorganik seperti Na+, K+, Ca2+, Cl,
HCO3-, PO43, dan SO42. Penyerapan ini terjadi secara transfor aktif.
Bahan-bahan yang direabsorpsi tersebut kemudian dikembalikan ke dalam

darah. Hasil dari proses ini terbentuk berupa urin sekunder (filtrat tubulus).
Filtrat tubulus mengandung nitrogen, urea. Filtrat tubulus kemudian masuk
ke ansa henk, lalu masuk ke tubulus distal. Di dalam tubulus ini terjadi
augmentasi atau penambahan zat-zat sisa yang tidak dibutuhkan lagi oleh
tubuh. Di bagian ini terbentuk urin yang sesungguhnya. Di dalam urin ini
terkandung air, urea dan garam. Urin disalurkan ke rongga ginjal,
kemudian ke kantung kemih (vesika urinoria) melalui ureter. Apabila urin
dalam kantung kemih sudah penuh maka akan ada rasa ingin kencing. Urin

keluar dari kantung kemih dan keluar tubuh melalui uretra.


Kelainan yang terjadi pada sistem ekskresi adalah
a. Nefritis: nefron mengalami peradangan yang disebabkan infeksi
bakteri Streptococcus.
b. diabetes insipidus: kekurangan ADH sehingga menyebabkan dehidrasi,
rasa haus terus menerus, dan tekanan darah rendah.
c. diabetes mellitus: kekurangan hormon insulin yang mempunyai fungsi
d.
e.
f.
g.
h.

mengatur kadar gula darah.


Albuminaria: sel-sel pada ginjal mengalami infeksi.
Polluria: adanya gangguan proses reabsorpsi di tubulus proksinal.
Oligouria: adanya kerusakan pada ginjal.
Hematuria: urin yang diproduksi mengandung sel-sel darah merah.
batu ginjal: adanya endapan garam kalsium di dalam pelvis renalis,
tubulus, atau vesika urinaria sehingga urin susah keluar dan timbul

rasa nyeri.
i. Uremia: adanya kebocoran pada saluran di nefron.
j. Hepatitis: hati mengalami peradangan yang disebabkan karena infeksi

virus. Jenis hepatitis ada tiga macam, yaitu hepatitis A, B, C.


Alat ekskresi yang menyusun sistem ekskresi pada ikan meliputi insang
dan ginjal. Ginjal mengekskresikan urin dan insang mengekskresikan

karbon dioksida.
Alat ekskresi yang dimiliki serangga berupa tubulus malpighi. Tubulus
malpighi terdapat didalam hemosoel dan tergenang darah. Lubang ekskresi
tidak langsung keluar dari tubuh, tetapi sel-sel tubulus zat-zat hasil
metabolisme dan meneruskan masuk ke lumer tubulus, dan diserap
kembali. Hal ini menyebabkan kadar air turun, maka asam urat
mengendap. Tubulus malpighi menuju usus dan di usus air banyak

diabsorpsi. Asam urat keluar bersama feses, sehingga belalang dapat


membuang limbah nitrogen dan tidak harus kehilangan banyak air.

LAMPIRAN 2
LKS NON EKSPERIMEN 1
Sistem Ekskresi Manusia

Rumusan KD Mapel Biologi Jenjang sekolah: SMA Kelas XI, Semester Genap
3.9 Menganalisis hubungan antara struktur jaringan penyusun organ pada sistem
ekskresi dan mengaitkannya dengan proses ekskresi sehingga dapat menjelaskan
mekanisme serta gangguan fungsi yang mungkin terjadi pada sistem ekskresi
manusia melalui studi literatur, pengamatan, percobaan, dan simulasi.

JuduL :Struktur Ginjal Manusia


Tujuan: Adapun tujuan dari praktikum yang akan dilaksanakan adalah siswa
mampu memahami struktur ginjal manusia.
Ladasan Teori
Mengeluarkan air seni, berkeringat, dan mengembuskan napas merupakan
cara-cara tubuh untuk melakukan ekskresi. Zat-zat sisa hasil metabolisme ini
dikeluarkan dalam bentuk urine, keringat, dan karbon dioksida. Zat-zat sisa ini
diekskresikan di antaranya melalui organ ginjal, kulit, dan paru-paru. Kulit
(kelenjar keringat mengeluarkan keringat), paru-paru (mengeluarkan CO2 dan uap
air), ginjal (terdiri atas berjuta-juta nefron, ureter, kantung kemih, dan uretra), dan
hati. Ginjal merupakan organ ekskresi yang utama pada manusia. Organ ini
berperan penting dalam mempertahankan homeostasis cairan tubuh dengan cara
mengatur volume cairan, keseimbangan osmotik, asam basa, ekskresi sisa
metabolisme, dan pengaturan hormonal dan metabolisme.
Alat

: Model ginjal manusia

Cara Kerja

: Amati model ginjal yang telah disediakan.

Pertanyaan

1. Bagaimanakah bentuk ginjal, dan di manakah letaknya?


2. Pada potongan melintang ginjal, bagaimanakah struktur ginjal? Sebutkan
bagian-bagiannya dan sertai dengan gambar skematis!
3. Jelaskan proses terjadinya urin!
Kunci Jawaban

1. Bentuk seperti kacang merah dan terletak di dalam rongga perut bagian
dorsal di kedua sisi tulang belakang. (skor 2)
2.

Ginjal terdiri atas bagian luar adalah korteks renalis dan bagian dalam
adalah medula renalis. Pada bagian korteks dan medula terdapat ribuan
nefron. Nefron ini adalah unit operasional ginjal. Komponen yang tampak
berupa tubula yang disebut tubula neprik (nephric tubule), bagian ujung
tubula ini meluas disebut kapsula neprik (nephric capsule) yang terdiri
atas 2 lapisan. Pada akhir tubula neprik berhubungan dengan duktus
koleduktus (collectingduct), yang mana duktus koleduktus ini
menampung keluaran dari beberapa tubula nefrik. Kumpulan beberapa
ductus koleductus ini bersatu membentuk ureter. Saluran ini membawa
urine menuju kantong urinaria. (skor 8)
3. Urin terbentuk pada nefron dengan cara menyaring darah dan mengambil
bahan-bahan yang masih dibutuhkan oleh tubuh. Glomerulus menerima
darah dari arteriola aferen dan menge-luarkan melalui arteriola eferen.
Darah di dalam glomerulus berada dalam tekanan jantung. Dengan adanya
tekanan ini air dan molekul-molekul kecil di dalam darah (kecuali protein)
disaring di dalam glomerulus melalui dinding kapiler. Hasil filtrasi
(saringan) ini disebut filtrat glomerulus. Filtrat glomerulus (urin primer)
terkumpul di dalam kapsula bowman. Filtrat glomerulus masih
mengandung glukosa, asam amino, dan garam-garam. Dari kapsul
bowman, filtrat glomerulus masuk ke tubulus proksimal. Di dalam tubulus
proksimal berlangsung reabsorpsi (penyerapan kembali) glukosa, asam
amino, dan sejumlah besar ion-ion anorganik seperti Na+, K+, Ca2+, Cl,
HCO3-, PO43, dan SO42. Penyerapan ini terjadi secara transfor aktif.
Bahan-bahan yang direabsorpsi tersebut kemudian dikembalikan ke dalam
darah. Hasil dari proses ini terbentuk berupa urin sekunder (filtrat tubulus).
Filtrat tubulus mengandung nitrogen, urea. Filtrat tubulus kemudian masuk
ke ansa henk, lalu masuk ke tubulus distal. Di dalam tubulus ini terjadi
augmentasi atau penambahan zat-zat sisa yang tidak dibutuhkan lagi oleh
tubuh. Di bagian ini terbentuk urin yang sesungguhnya. Di dalam urin ini
terkandung air, urea dan garam. Urin disalurkan ke rongga ginjal,
kemudian ke kantung kemih (vesika urinoria) melalui ureter. Apabila urin
dalam kantung kemih sudah penuh maka akan ada rasa ingin kencing. Urin
keluar dari kantung kemih dan keluar tubuh melalui uretra. (skor 10)

Pedoman Penskoran:
Nilai=

LAMPIRAN 3
1. Rubrik Penilaian Kegiatan Diskusi
Berilah nilai skor pada kolom aspek penilaian sesuai dengan indikator
yang dicapai siswa
No.

Nama Siswa

Aspek Penilaan
1

1.
2.
3.
dst

Jumlah
Skor

Instrument Penilaian Kegiatan Diskusi


No

Aspek
Penilaian

1. Ketertiban
selama diskusi

2. Bekerjasama
dalam
berdiskusi

3. Menarik
kesimpulan

4. Menyajikan
hasil diskusi
dengan percaya
diri

Indikator

Skor

Siswa mampu berdiskusi dengan tertib dan tidak


mengganggu kelompok yang lain

Siswa mampu berdiskusi namun kurang tertib


dan tidak mengganggu kelompok yang lain

Siswa tidak mampu berdiskusi dengan tertib dan


mengganggu kelompok yang lain

Siswa mampu bekerjasama dengan baik dalam


kelompok selama berdiskusi

Siswa kurang mampu bekerjasama dengan baik


dalam kelompok selama berdiskusi

Siswa tidak mampu bekerjasama dengan baik


dalam kelompok selama berdiskusi

Siswa mampu menarik kesimpulan sesuai


informasi yang didapat

Siswa mampu menarik kesimpulan namun


kurang sesuai informasi yang didapat

Siswa tidak mampu menarik kesimpulan dari


informasi yang didapat

Siswa mampu menyajikan hasil diskusi dengan


percaya diri dan suara yang keras sehingga
terdengar ke seluruh penjuru kelas

Siswa mampu menyajikan hasil diskusi dengan


percaya diri namun suara kurang keras sehingga
kurang terdengar dibangku bagian belakang

Siswa mampu menyajikan hasil diskusi namun


kurang percaya diri dan suara kurang keras
sehingga tidak terdengar dibangku bagian
belakang

2. Rubrik Penilaian Mengkomunikasikan

Berilah nilai skor pada kolom aspek penilaian sesuai dengan indikator
yang dicapai siswa
No.

Nama Siswa

Aspek Penilaan
1

Jumlah
Skor

1.
2.
3.
dst

Instrumen Penilaian Mengkomunikasikan


NO

Aspek yang
dinilai

1.
Menjelaskan
materi saat
presentasi hasil
diskusi
kelompok

2. Mengajukan
tanggapan dan
pertanyaan yang
relevan dengan
topik

3. Menggunakan
bahasa yang
baik dan mudah

Indikator

Skor

Siswa mampu menjelaskan materi yang


dipresentasikan dengan baik sesuai konsep dan
percaya diri.

Siswa kurang mampu menjelaskan materi yang


dipresentasikan dengan baik sesuai konsep dan
percaya diri.

Siswa tidak mampu menjelaskan materi yang


dipresentasikan dengan baik sesuai konsep dan
percaya diri.

Siswa mampu menanggapi presentasi teman


dan mengajukan pertanyaan mengenai topik
yang dibahas dengan lancar.

Siswa hanya mampu mengajukan pertanyaan


mengenai topik yang dibahas kurang lancar.

Siswa tidak mampu mengajukan pertanyaan


mengenai topik yang dibahas tidak lancar dan
kalimat sulit dipahami.

Menggunakan bahasa yang baik dan mudah


dipahami

Menggunakan bahasa yang kurang baik dan

dipahami

4. Intonasi jelas

kurang dipahami
Menggunakan bahasa yang tidak baik dan sulit
dipahami

Berbiacara dengan intonasi yang jelas

Berbiacara dengan intonasi yang kurang jelas

Berbiacara dengan intonasi yang tidak jelas

3. Rubrik Penilaian Pengumpulan Data


Berilah nilai skor pada kolom aspek penilaian sesuai dengan indikator
yang dicapai siswa
No.

Nama Siswa

Aspek Penilaan
1

Jumlah
Skor

1.
2.
3.
Dst

Instrumen Penilaian Pengumpulan Data


No.

Aspek yang dinilai

1.

Penggunaan sumber Siswa mampu mengumpulkan informasi dari sumber


literature dalam
yang dapat dipercaya
mengumpulkan
Siswa mampu mengumpulkan informasi dari sumber
informasi
yang kurang dapat dipercaya

2.

Ketepatan dalam
pengumpulan
informasi

Indikator

Skor
3
2

Siswa tidak mampu mengumpulkan informasi dari


sumber yang dipercaya

Siswa mampu mengumpulkan informasi dengan tepat

Siswa mampu mengumpulkan informasi namun kurang


tepat

Siswa tidak mampu mengumpulkan informasi

4. Rubrik Penilaian Pembuatan Laporan Hasil Diskusi


Berilah nilai skor pada kolom aspek penilaian sesuai dengan indikator
yang dicapai siswa
No.

Kelompok

Jumlah
Skor

1.
2.
3.
dst

Instrument Penilaian Pembuatan Laporan Hasil Diskusi


Aspek yang Dinilai
Bentuk Laporan dengan Kriteria:
1. Tulisan tangan rapi
2. Sistematik
3. Bahasa yang digunakan baik dan
komunikatif (mudah dipahami)
4. Sampul sesuai dengan acuan
5. Kajian teori sesuai dengan tujuan
pembuatan laporann

Indikator

Skor

Bila semua (5) kriteria


terpenuhi

Bila 4 kriteria terpenuhi

Bila 3 kriteria terpenuhi

Bila 2 kriteria terpenuhi

Bila 1 kriteria terpenuhi