Anda di halaman 1dari 4

ETIKA BISNIS & PROFESI

NAMA : Retno Wahyu T


NPM : 02201140035

AIG (American International Group)


KASUS
Perusahaan asuransi raksasa AIG kolaps karena beroperasi dengan hedge fund dan
melanggar aturan. AIG mengeksploitasi kelemahan peraturan dan ketiadaan pengawasan. Pada
dasarnya AIG menjadi hedge fund dengan payung perusahaan asuransi. Ada sangat banyak
transaksi atau pertaruhan yang tak bisa dipertanggung jawabkan dan akhirnya mengalami
kerugian yang luar biasa besarnya.
AIG telah membukukan kerugian bersih sepanjang tahun 2008 sebesar 99,3 miliar dollar
AS (Rp 1.207 triliun). Besaran kerugian itu hampir sama dengan produk domestik bruto (PDB)
Kuwait.
Pada kuartal keempat 2008 (periode Oktober-Desember), AIG merugi sebesar 465.000 dollar AS
setiap menit. Kantor berita Reuters menjuluki hal itu sebagai bleeding terrible (kerugian
berdarah-darah), dengan mengutip pernyataan Warren Simpson, Direktur Pelaksana dari
Stephens Capital Management, di Little Rock, Arkansas, AS.
Kerugian besar AIG terjadi karena kesediaan menjamin obligasi bernilai ratusan miliar
dollar AS lewat produk bernama credit default swaps (CDS). Tindakan ini sudah berlangsung
selama satu dekade. AIG memberi jaminan kepada para pembeli obligasi yang diteribitkan
sejumlah perusahaan, termasuk Lehman Brothers. Kebangkrutan Lehman Brothers membuat
sejumlah perusahaan penerbit obligasi gagal bayar karena efek domino. Para pembeli obligasi
kemudian menagih ke AIG.

Ini adalah buah dari tindakan dua CEO AIG sebelumnya, yakni Maurice Hank Greenberg, yang
kemudian digantikan Martin Sulivan.
Pertolongan terhadap AIG sangat diperlukan karena perusahaan asuransi itu memiliki
hubungan yang sangat erat dengan firma keuangan lainnya serta produk ritel. Selain itu, AIG
memiliki kepentingan bisnis yang tidak dilindungi oleh negara. Bank Sentral New York telah
memutuskan untuk memberikan dana 85 miliar dollar AS guna menyelamatkan perusahaan
asuransi American International Group. Sebagai gantinya, pemerintah akan mendapatkan 79,9
persen saham AIG. Sementara itu, semakin banyak lembaga keuangan yang kesulitan.
Pinjaman tersebut akan dikenai bunga sebesar 11,4 persen per tahun selama dua tahun. Bank
Sentral AS (The Federal Reserve/ Fed) menyetujui langkah itu, dengan dukungan Departemen
Keuangan AS.
TEORI
Berbagai pelanggaran etika yang seharusnya menjadi pedoman dalam melakukan tugas
para akuntan dan pihak manajemen telah banyak terjadi, seperti Kasus AIG (American
International Group) yang melanggar kode etik profesi akuntan diantaranya:

Prinsip Tanggung Jawab Profesi


Prinsip Kepentingan Publik
Prinsip Integritas
Prinsip Obyektivias
Prinsip Kompetensi dan Kehati-hatian Profesional
Prinsip Kerahasiaan
Prinsip Perilaku Profesional
Prinsip Standar Teknis

Selain melanggar kode etik profesi akuntan, kasus AIG (American International Group)
juga melanggar Generally Accepted Accounting Principles (GAAP) merupakan sebagai pedoman
aturan standar akuntansi untuk akuntansi keuangan dan menyusun laporan keuangan untuk
perusahaan swasta dan perusahaan perdagangan umum di Amerika Serikat.
Kualitas dasar laporan keuangan: - Laporan keuangan harus relevan
- Laporan keuangan harus Reliable (dapat dipercaya)

- Laporan keuangan harus sebanding.


Karena dengan laporan keuangan yang sehat dapat menstabilkan kegiatan bisnis perusahaan.
Empat prinsip dasar untuk melaksanakan dan mencapai tujuan.
1. Prinsip Biaya Perolehan yaitu Perusahaan harus mempertimbangkan biaya perolehan dan
nilai pasar wajar atas kewajiban dan aset mereka.
2. Prinsip Pengakuan Pendapatan, Akrual akuntansi dasar lebih disukai
3. Prinsip Pencocokan, prinsip ini memungkinkan evaluasi yang lebih besar dari
keuntungan aktual dan kinerja sebagai beban dicocokkan dengan pendapatan.
4. Prinsip Pengungkapan Penuh dimana Informasi diungkapkan dalam laporan keuangan
harus cukup untuk membuat penilaian sambil menjaga biaya yang wajar.
Menurut teori fraud ada 3 komponen utama yang menyebabkan orang melakukan
kecurangan, menipulasi, korupsi dan sebangsanya (prilaku tidak etis), yaitu
Opportunity (Kesempatan)
Pressure (Tekanan)
Rationalization (Rasionalisasi)
ketiga hal tersebut akan dapat kita hindari melalui meningkatkan moral, akhlak, etika, perilaku,
dan lain sebagainya, karena kita meyakini bahwa tindakan yang bermoral akan memberikan
implikasi terhadap kepercayaan publik (public trust
KOMENTAR
Karena laporan keuangan yang accountable dan ouditable sangat yang penting dalam
kelangsungan hidup kegiatan bisnis perusahaan maka perlu ditingkatkannya ketepatan analisa
laporan keuangan

perusahaan,

sehingga

para

investor

mendapatkan

sebenarnya tentang kinerja perusahaan tempat mereka berinvestasi.


Kemudian diadakan perubahan sistem manajemen
-Perlu diadakannya metode baru dalam melakukan analisa atas kinerja.
-Diperketatnya tata tertib dan pengawasan yang berlaku di dalam perusahaan.

gambaran

yang

- Penegakan moral dan etika dalam bekerja


Perubahan system manajemen perlu untuk menembalikan tingkat kepercayaan para investor atas
laporan keuangan yang dibuat perusahaan. Sehingga, dengan demikian jika dilakukan perbaikan
dari sistim laporan keuangan maka kepercayaan investor dapat pulih kembali.

Sumber:
http://kesehatan.kompas.com/read/2009/03/06/05563783/AIG.bagai.Hedge.Fund.
http://theearthdew.wordpress.com/2012/05/27/accounting-theory-development-of-theinstitutional-structure-of-financial-accounting/