Anda di halaman 1dari 6

NORMATIVE THEORIES OF ACCOUNTING

A. AKUNTANSI UNTUK PERUBAHAN HARGA


Keterbatasan Biaya Historis Pada Saat Kenaikan Harga
Akuntansi biaya historis mengasumsikan bahwa uang memegang daya beli konstan. (Elliot,
1986) menyatakan asumsi dalam model biaya historis adalah bahwa unit moneter adalah tetap
dan selalu konstan. Namun ada tiga komponen ekonomi modern yang membuat asumsi ini
kurang valid pada saat model ini dikembangkan yaitu :
1. Perubahan tingkat harga tertentu, disebabkan oleh hal-hal seperti kemajuan teknologi dan
pergeseran pilihan konsumen
2. Perubahan tingkat harga umum (inflasi)
3. Fluktuasi nilai tukar mata uang.

Dalam standar akuntansi banyak aset yang diperoleh dan diukur berdasarkan pada biaya historis.
Banyak kritik terhadap akuntansi biaya historis selama periode inflasi yang tinggi, tetapi ada
juga banyak orang yang mendukung akuntansi biaya historis. Profesi akuntansi dan entitas
pelaporan cenderung mempertahankan dukungan sebagian untuk pendekatan biaya historis.
Kenyataan bahwa akuntansi biaya historis terus diterapkan oleh badan usaha telah digunakan
oleh sejumlah akademisi untuk mendukung penggunaan secara berkelanjutan.

Akuntansi Daya Beli Terkini (Current Purchasing Power Accounting)


akuntansi daya beli terkini atau Current Purchasing Power Accounting (CPPA) disebut juga
akuntansi daya beli umum, atau juga akuntansi tingkat harga umum. CPPA dapat ditelusuri ke
karya-karya awal seperti Sweeny (1964), dan juga didukung oleh badan akuntansi profesional di
seluruh dunia. CPPA dikembangkan atas dasar pandangan bahwa pada saat kenaikan harga, jika
suatu entitas yang mendistribusikan keuntungan yang belum disesuaikan berdasarkan biaya
historis hasilnya bisa menjadi pengurangan nilai riil dari suatu entitas, yang secara riil entitas
bisa berisiko mendistribusikan bagian dari modalnya.
Perhitungan Indeks
Dalam penerapan akuntansi tingkat harga umum, indeks harga harus diterapkan. Indeks harga
rata-rata tertimbang dari harga barang dan jasa saat ini relatif terhadap rata-rata tertimbang dari
harga dalam periode sebelumnya, sering disebut sebagai 'periode dasar'. Harga indeks
berhubungan dengan perubahan harga aset tertentu dalam industri tertentu, atau didasarkan pada
aneka barang dan jasa yang dikonsumsi.
Penyesuaian Daya Beli Terkini

Ketika menerapkan CPPA, semua penyesuaian dilakukan pada akhir periode, dengan
penyesuaian yang diterapkan untuk rekening yang disusun berdasarkan harga perolehan. Ketika
mempertimbangkan perubahan nilai aset sebagai akibat dari perubahan dalam daya beli uang itu
perlu untuk mempertimbangkan aset moneter dan aset non moneter secara terpisah.

Aset moneter adalah aset yang tetap tetap dalam hal nilai moneter mereka, misalnya kas
dan klaim jumlah tertentu uang tunai. aset tersebut tidak akan mengubah nilai moneter
mereka sebagai akibat dari inflasi. Aset moneter adalah aset yang tetap tetap dalam hal
nilai moneternya, misalnya kas dan klaim jumlah tertentu atas uang tunai. Aset tersebut
tidak akan mengubah nilai moneternya sebagai akibat dari inflasi. Misalnya jika kita
memegang uang tunai $10 dan terjadi inflasi melanda dengan cepat, kita masih akan
memegang uang tunai $10, namun daya beli uang akan menurun dari waktu ke waktu.

Aset non moneter diartikan sebagai aset yang setara moneternya akan berubah dari waktu
ke waktu sebagai akibat dari inflasi mencakup hal-hal seperti peralatan dan inventaris.
Misalnya persediaan bernilai $100 pada awal tahun, namun persediaan yang sama bisa
bernilai $110 pada akhir tahun karena inflasi. Dibandingkan dengan aset moneter, daya
beli aset non moneter diasumsikan tetap konstan pada saat terjadi inflasi.

Akuntansi Biaya Terkini (Current Cost Accounting)


Akuntansi Biaya Terkini atau Current Cost Accounting (CCA) adalah salah satu alternatif untuk
akuntansi biaya historis yang cenderung paling dapat diterima. pendukung terkenal pendukung
dari pendekatan ini adalah Paton (1992) dan Edwards dan Bell (1961). Penulis tersebut
memutuskan untuk menolak akuntansi biaya historis dan CPPA dalam mendukung metode yang
dianggap penilaian yang sebenarnya. Dalam akuntansi biaya historis, CCA membedakan antara
keuntungan dari perdagangan dan keuntungan-keuntungan yang dihasilkan dari menyimpan aset.
Keuntungan dapat dianggap terealisasi atau belum terealisasi. Jika perspektif pemeliharaan
modal keuangan diadopsi sehubungan dengan pengakuan pendapatan, keuntungan atau kerugian
kemudian dapat diperlakukan sebagai pendapatan dan juga dapat diperlakukan sebagai
penyesuaian modal jika pendekatan pemeliharaan fisik modal diadopsi.
Akuntansi Exit Price
Akuntansi exit price telah diusulkan oleh peneliti seperti MacNeal, Sterling, dan Chambers.
Akuntansi exit price adalah bentuk akuntansi biaya saat ini yang didasarkan pada nilai aset pada
harga jual bersih (harga keluar) pada tanggal pelaporan dan atas dasar penjualan yang teratur.
Chambers menciptakan istilah 'setara kas saat ini' untuk merujuk pada uang tunai bahwa entitas
akan mengharapkan penerimaan melalui penjualan aset yang teratur, dan ia memiliki pandangan
bahwa informasi tentang setara kas saat ini adalah penting untuk pengambilan keputusan yang
efektif.
Pendekatan chambers difokuskan pada peluang baru, kemampuan atau kapasitas dari entitas
untuk beradaptasi dengan keadaan yang berubah dan item yang paling penting dari informasi
untuk mengevaluasi keputusan masa yang akan datang yang menurut Chambers adalah setara kas
saat ini. Chambers membuat asumsi tentang tujuan akuntansi, untuk memandu tindakan di masa

yang akan datang. Kapasitas untuk beradaptasi adalah kunci dan kemampuan untuk beradaptasi
dengan keadaan yang berubah tergantung pada setara kas saat ini aset yang dimiliki. Semakin
tinggi nilai pasar aset entitas saat ini, semakin besar kemampuan organisasi untuk beradaptasi
dengan keadaan yang berubah.
Permintaan Harga - Informasi Akuntansi Disesuaikan
Satu metode penelitian yang sering digunakan untuk menilai kegunaan pengungkapan tertentu
adalah untuk melihat reaksi pasar saham selama waktu rilis informasi, alasan adalah bahwa jika
harga saham bereaksi terhadap pengungkapan maka pengungkapan tersebut harus mengandung
informasi. Yaitu dampak informasi mengenai keputusan yang dibuat oleh orang-orang yang
berpartisipasi di pasar modal. sejumlah studi telah melihat reaksi pasar saham untuk biaya saat
ini dan informasi CPPA. Hasilnya tidak meyakinkan, studi menemukan bukti yang terbatas dari
setiap perubahan harga sepanjang waktu pengungkapan informasi biaya saat ini.
sedangkan sebagian besar studi mengenai harga saham menunjukkan sedikit atau tidak ada reaksi
terhadap informasi akuntansi yang disesuaikan, adalah mungkin bahwa kegagalan untuk
menemukan reaksi harga saham yang signifikan mungkin karena keterbatasan dalam metode
penelitian yang digunakan. Namun dengan penelitian yang lebih dalam akan menunjukkan
reaksi yang sedikit atau tidak oleh pasar saham, akan masuk akal untuk percaya bahwa pasar
tidak menghargai informasi tersebut ketika diungkapkan dalam laporan tahunan. Tentu saja ada
sejumlah isu mengapa pasar modal mungkin tidak bereaksi terhadap informasi tersebut. Mungkin
individu atau organisasi dapat memperoleh informasi ini dari sumber selain laporan tahunan
perusahaan, dan karenanya sebagai pasar sudah mengetahui informasi tersebut, tidak ada reaksi
yang diharapkan ketika laporan tahunan yang dirilis.
Sebagian dari reaksi analisis harga saham, cara lain untuk menyelidiki kegunaan informasi
tertentu untuk melakukan survei. survei manajer telah menunjukkan dukungan perusahaan
terbatas untuk CCA, dengan manajer mengutip isu-isu seperti biaya, manfaat terbatas dari
pengungkapan, dan kurangnya kesepakatan mengenai pendekatan yang tepat untuk menjelaskan
dukungan terbatas untuk CCA
Dukungan Profesional Untuk Berbagai Pendekatan Akuntansi Untuk Perubahan Harga
Dari waktu ke waktu, berbagai tingkat dukungan telah diberikan kepada pendekatan yang
berbeda dengan akuntansi pada saat kenaikan harga. Adalah menarik untuk mempertimbangkan
mengapa metode akuntansi tertentu tidak mendapatkan dan mempertahankan dukungan
profesional. Mungkin itu karena profesi, seperti sejumlah peneliti, mempertanyakan relevansi
informasi khususnya dalam masa inflasi yang lebih rendah. Jika mereka tidak mempertanyakan
relevansi informasi kepada berbagai pihak, akan sulit bagi mereka untuk mendukung regulasi
dari perspektif 'kepentingan umum', mengingat biaya yang akan terlibat dalam menerapkan
sistem akuntansi yang baru.
Bahkan tanpa adanya kekhawatiran tentang relevansi informasi, pembuat standar mungkin
khawatir bahwa perubahan drastis dalam konvensi akuntansi bisa menyebabkan gangguan yang
luas dan kebingungan di pasar modal dan karena itu mungkin tidak dalam kepentingan publik.
Meskipun ada banyak kontroversi akuntansi dan perselisihan, kontroversi tersebut biasanya

berdampak pada hanya sebagian kecil dari akun-akun. mengadopsi model baru akuntansi akan
jauh lebih luas efeknya, yang lagi-lagi tidak mungkin untuk kepentingan umum.
B. PROYEK KERANGKA KONSEPTUAL
Kerangka Konseptual
Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB, 1978) yang mengembangkan salah satu kerangka
kerja konseptual pertama dalam akuntansi, mendefinisikan kerangka kerja konseptual sebagai
sistem yang koheren dari tujuan yang saling terkait dan fundamental yang diharapkan untuk
mengarah kepada standar yang konsisten. Jauh setelah itu pada tahun 2008 gabungan FASB dan
IASB merilis paper yang berjudul Exposure Draft of an Improved Concepual Framework for
Financial Reporting, mendefiniskan Kerangka konseptual adalah konsep sistem yang koheren
yang mengalir dari tujuan. tujuan pelaporan keuangan adalah dasar dari kerangka. konsep
lainnya memberikan bimbingan pada identifikasi batas-batas pelaporan keuangan, memilih
transaksi, peristiwa lain dan keadaan yang diwakili bagaimana mereka harus diakui dan diukur
dan bagaimana mereka harus diringkas dan dikomunikasikan dalam laporan keuangan.
Membangun Kerangka Konseptual

Definisi Entitas Pelapor. Karakteristik dari suatu entitas memberikan indikasi kebutuhan
yang jelas untuk itu untuk menghasilkan laporan keuangan bertujuan umum. Beberapa
peneliti kritis dalam praktiknya kerangka kerja konseptual diarahkan pada tujuan umum
laporan keuangan, seperti satu set konsep akuntansi tidak mungkin untuk dapat mengatasi
keragaman kebutuhan informasi dari berbagai pemangku kepentingan yang berbeda.

Pengguna Laporan Keuangan. Tiga kelompok pengguna utama untuk laporan keuangan
yaitu :

1. Penyedia sumber daya. Yang termasuk dalam kelompok ini adalaha karyawan, pemberi
pinjaman, kreditur, pemasok, investor dan kontributor.
2. penerima barang dan jasa. Kelompok ini terdiri dari pelanggan dan penerima manfaat.
3. Pihak yang melakukan review atau fungsi pengawasan. Kelompok ini adalah parlemen,
pemerintah, lembaga regulator, analis, serikat buruh, kelompok pengusaha, media dan
kelompok kepentingan khusus.

Tujuan Umum Pelaporan Keuangan. Tujuan laporan keuangan adalah untuk


memungkinkan pihak luar untuk menilai manajemen dalam kepengurusan yang baik
terhadap sumber daya yang dipercayakan kepada manajemen telah digunakan untuk
tujuan yang telah ditetapkan. secara umum diterima bahwa akuntansi biaya historis
memungkinkan manajemen untuk melaporkan kepengurusan sumber daya yang
disediakan entitas pelapor.

Karakteristik Kualitatif Laporan Keuangan. Untuk memastikan informasi keuangan yang


berguna untuk pengambilan keputusan ekonomi, kita perlu mempertimbangkan atribut
atau kualitas informasi keuangan. Menurut IASB Kerangka karakteristik kualitatif utama
antara lain kesepahaman, relevansi, keandalan dan komparabilitas.

Menyeimbangkan Relevansi Dan Keandalan. Sesuatu yang relevan jika hal itu
mempengaruhi keputusan tentang alokasi sumber daya yang langka, jika ia mampu
membuat perbedaan dalam keputusan untuk informasi harus relevan harus memiliki nilai
prediksi, dan nilai umpan balik. Demikian juga informasi dianggap andal jika transaksi
entitas dan peristiwa yang terjadi harus bebas dari bias dan kesalahan yang tidak
semestinya. Keandalan merupakan fungsi dari representasional, verifiability dan
netralitas.

Elemen Laporan Keuangan

1. Aset, didefinisikan sebagai Sumber daya dikendalikan oleh entitas sebagai akibat
peristiwa masa lalu dan dari mana manfaat ekonomi masa depan yang diharapkan
mengalir ke entitas. Tiga karakteristik utamanya adalah harus memiliki manfaat
ekonomis di masa yang akan datang, entitas pelaporan harus mengawasi manfaat
ekonomi di masa yang akan datang, dan transaksi atau peristiwa masa lalu lainnya
menimbulkan kontrol oleh entitas pelapor.
2. Kewajiban, didefinisikan sebagai Kewajiban kini dari entitas yang timbul dari peristiwa
masa lalu, penyelesaian yang diharapkan dapat menghasilkan arus kas keluar dari entitas
sumber daya yang memiliki manfaat ekonomi. Kewajiban saat ini tidak hanya mengacu
pada kewajiban berkekuatan hukum tetapi juga yang dikenakan dalam pengertian tentang
kesetaraan dan keadilan, atau dengan praktik bisnis tertentu atau lainnya.
3. Ekuitas, didefinisikan sebagai hak residual atas aset entitas setelah dikurangi seluruh
kewajibannya.
4. Pendapatan, adalah kenaikan manfaat ekonomi selama periode akuntansi dalam bentuk
arus masuk atau tambahan aset atau penurunan kewajiban yang mengakibatkan kenaikan
ekuitas, selain yang berkaitan dengan kontribusi dari peserta ekuitas.
5. Beban, adalah penurunan manfaat ekonomi selama periode akuntansi dalam bentuk arus
keluar atau berkurangnya aset atau timbulnya kewajiban yang mengakibatkan penurunan
ekuitas, selain yang berkaitan dengan distribusi kepada peserta ekuitas

Prinsip Pengukuran. Pengukuran merupakan salah satu yang mengandung atribut yang
digunakan dalam praktek yang belum banyak dikembangkan. Atribut tersebut antara lain
terdiri dari biaya historis, biaya saat ini, realisasi nilai kotor atau bersih, nilai pasar saat
ini dan nilai sekarang dari arus kas yang diharapkan di masayang akan datang. Kerangka
menunjukkan bahwa penggunaan atribut pengukuran yang berbeda diperkirakan akan

terus berlanjut. Namun tidak memberikan panduan tentang bagaimana memilih antara
atribut pengukuran atau mempertimbangkan kemungkinan teoritis lainnya.
Manfaat Memiliki Kerangka Kerja Konseptual
Manfaat yang terkait dengan adanya kerangka kerja konseptual antara lain :

Standar akuntansi harus lebih konsisten dan logis karena kerngka tersebut dikembangkan
dari seperangkat konsep yang teratur.

Pembuat standar harus lebih bertanggung jawab untuk keputusan mereka karena
pemikiran di balik persyaratan tertentu harus lebih jelas, sebagaimana seharusnya setiap
penyimpangan dari konsep yang mungkin termasuk dalam standar akuntansi tertentu.

Proses komunikasi antara pembuat standar dan konstituennya harus ditingkatkan karena
fondasi konseptual standar akuntansi yang diusulkan akan lebih jelas ketika pembuat
standar mencari komentar publik

Pengembangan standar akuntansi harus lebih ekonomis

Dimana kerangka kerja konseptual mencakup isu tertentu, mungkin ada mengurangi
kebutuhan standar tambahan

Menekankan 'kebergunaan keputusan' peran laporan keuangan daripada membatasi


kepedulian untuk pengelolaan.

Kerangka Konseptual Sebagai Sarana Melegitimasi Standar


Hines dan Solomon berpendapat bahwa kerangka kerja konseptual yang dibuat terutama untuk
memberikan manfaat bagi pihak-pihak yang benar-benar mengembangkan atau komisi kerangka
kerja. Bahwa kerangka kerja konseptual telah digunakan sebagai perangkat untuk membantu
memastikan keberadaan berkelanjutan dari profesi akuntansi dengan 'meningkatkan' keberadaan
publiknya. Dikatakan bahwa kerangka kerja konseptual menyediakan cara untuk meningkatkan
kemampuan profesi mengatur dirinya sendiri, sehingga me kemungkinan bahwa campur tangan
pemerintah.