Anda di halaman 1dari 2

Golgi impregnasi juga mengungkapkan kenaikan serupa dalam kepadatan tulang dan

tulang belakang populasi dewasa [56]. Anehnya, isi subunit reseptor AMPA terbukti diubah oleh
kedua kuantitatif western blot dan pelabelan immunofluorescent [56]. Peningkatan GluR1 (22%
di Western Blot dan 46% di IHC) dan pengurangan GluR2 / 3 (30% di Western Blot dan 58% di
IHC) terus-menerus ditemukan dari hippocampus CA1 dari NL1 TG tikus [56]. Penanda sinaptik
rangsang juga menunjukkan peningkatan yang signifikan dari kedua pendekatan, seperti vGAT
dan vGluT [56]. Meskipun ada peningkatan 26% dalam tingkat ekspresi gephyrin, tidak ada
perubahan jumlah sinaps simetris atau morfologi [56]. Ketidakseimbangan antara rangsang dan
penghambatan sinapsis diukur dengan rasio E / I dan terbukti memiliki 64% -73% peningkatan
[56]. Di wilayah CA1 tikus transgenik, penurunan STP (5 lipatan) atau LTP (3-4 lipatan)
terdeteksi dari rekaman lapangan, dan pengurangan EPSC amplitudo (2,5 lipatan) terdeteksi dari
rekaman sel seluruh [56]. Gangguan plastisitas sinaptik yang dapat menjelaskan defisit belajar
pada tikus NL1 TG. Dengan ditambahnya tes labirin air, tikus menunjukkan gangguan spasial
akuisisi memori kerja untuk lokasi yang tersembunyi dalam pelatihan maju dan gangguan
pembentukan memori baru dalam pelatihan terbalik. Hasil yang sama diperoleh dari Morris tes
labirin air [56]. Setelah mengubah posisi Platform, tikus juga menunjukkan penurunan
pembentukan memori spasial [56]. Selain itu, mengurangi perilaku mengancam paradigma
warga-penyusup diamati pada tikus NL1 TG [57]. Dibandingkan dengan tikus studi NL1 KO,
menarik untuk mengetahui bahwa kedua defisit dan berlebih di NL1 tingkat protein dapat
menyebabkan gangguan plastisitas sinaptik dan defisit memori [45, 56]. Mungkin salah satunya
disebabkan oleh berkurangnya konduktivitas saluran ion dan yang lainnya disebabkan oleh
rangsangan basal yang meningkat.
Studi lain yang menarik adalah transgenik HA-NL1 dalam model tikus sindrom X yang
rapuh, tikus FMR1 KO [57]. Garis transgenik yang melintasi bernama TgN1F. kelebihan dari
NL1 pada tikus FMR1 KO akan menyelamatkan tulang belakang, PSD dan vGluT pengurangan
puncta di FMR1 KO tikus [57]. Peningkatan jumlah penghambatan sinaps di FMR1 KO tikus
juga berkurang ke tingkat yang lebih rendah (kenaikan 58% pada tikus FMR KO dan
peningkatan 18% di TgN1F tikus) [57]. Defisit sosial di FMR1 KO tikus melakukan
overekspresi NL1 dari tes tiga bilik interaksi sosial, uji interaksi sosial secara langsung, dan
tugas lapangan terbuka [57]. Penelitian ini menunjukkan bahwa in vivo NL1 dapat bekerja
melebihi FMR1 dan terlibat dalam sindrom X yang rapuh.
Perubahan E / I sinaps rasio juga terdeteksi pada tikus NL2 TG. Peningkatan Jumlah
sinaps, jumlah sinaps simetris dan asimetris diamati di korteks prefrontal medial [55]. Namun,
dengan peningkatan yang jauh lebih besar jumlahnya sinaps simetris, rasio E / I secara signifikan
menurun [55]. Tingkat ekspresi NL3 berkurang di NL2 TG tikus [55]. Meskipun kedua intensitas
tingkat ekspresi dan puncta vGAT dan vGluT meningkat pada tikus TG, rasio intensitas / vGAT
vGluT mengalami penurunan, mendukung E / I pengurangan rasio [55]. Studi menjepit mencatat
frekuensi mEPSC meningkat pada lapisan korteks prefrontal II / III neuron piramidal NL2 TG
tikus [55], tetapi tanpa perbedaan yang signifikan dalam RGCs dari yang lain dari NL2 TG tikus

[58]. Sebaliknya terdapat peningkatan perilaku kecemasan seperti di NL2 KO tikus [48], tikus
NL2 TG menunjukkan perilaku kecemasan seperti menurun dari paradigma lapangan terbuka,
cahaya / uji eksplorasi gelap dan tinggi ditambah labirin [55]. Tikus NL2 KO menunjukkan tidak
ada perbedaan dalam perilaku sosial [48], sedangkan tikus transgenik NL2 menunjukkan
penurunan interaksi dengan tikus sasaran baru di kedua uji timbal balik interaksi sosial dan tiga
bilik uji interaksi sosial [55].
3 Neuroligin tikus knockin
Di antara mutasi neuroligin yang ditemukan pada pasien autisme, dua di antaranya telah
diteliti menggunakan knockin (KI) model tikus: the NL3 arginin 451 ke sistein mutasi (R451C)
dan NL4 arginin 704 ke sistein mutasi (R704C) tetapi dalam konteks NL3 [ 51, 52, 59-63].
Studi NL3 R451C KI tikus pertama dilaporkan 5 tahun yang lalu [51]. The NL3 R451C
mutasi penggantian gen WT NL3 menyebabkan penurunan yang signifikan dalam tingkat NL1
endogen, seperti R451C itu dilaporkan memiliki retensi ER dan masalah ekspresi permukaan
[64-66], tingkat NL3 juga berkurang [51]. Dalam homogenat otak depan, peningkatan ekspresi
vGAT dan gephyrin terdeteksi [64, 65]. 50% -80% peningkatan di vGAT kepadatan diamati pada
somatosensori korteks serta CA1 dan CA3 daerah hippocampus [51]. Sinapsis di wilayah
somatosensori korteks tikus dengan hati-hati diperiksa dengan mikroskop elektron, tidak
memiliki perubahan dalam jumlah sinaps pada lapisan II / III neuron [51]. Namun, pada
transmisi penghambatan, naik 50% di kedua frekuensi mIPSC dan amplitudo dari rekaman
elektrofisiologi tikus P13-16 adalah