Anda di halaman 1dari 18

Laporan Pendahuluan

Demam Thypoid
1. PENDAHULUAN
Demam thypoid merupakan suatu penyakit infeksi sistemik yang disebabkan oleh
Salmonella thypi yang masih dijumpai secara luas di berbagai negara berkembang
yang terutama terletak di daerah tropis dan subtropis. Penyakit ini juga merupakan
masalah kesehatan masyarakat yang penting karena penyebarannya berkaitan erat
dengan urbanisasi, kepadatan penduduk, kesehatan lingkungan, sumber air dan
sanitasi yang buruk serta standar higiene industri pengolahan makanan yang masih
rendah (Simanjuntak, C. H, 2009. Demam Tifoid, Epidemiologi dan Perkembangan
Penelitian. Cermin Dunia Kedokteran No. 83.)
Badan Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan jumlah kasus demam tifoid,
Diseluruh dunia mencapai 16-33 juta dengan 500-600 ribu kematian setiap tahunnya.
Demam tifoid merupakan penyakit infeksi menular yang dapat terjadi pada anak
maupun dewasa. Anak merupakan yang paling rentan terkena demam tifoid, walaupun
gejala yang dialami anak lebih ringan dari pada dewasa. Hampir disemua daerah
endemik, insiden demam tifoid banyak terjadi pada anak usia 5-19 tahun (Nugroho,
Susilo, 2011. Pengobatan Demam Tifoid. Yogyakarta: Nuha Medika)
Berdasarkan laporan Ditjen Pelayanan Medis Depkes RI, pada tahun 2008,
demam tifoid menempati urutan kedua dari 10 penyakit terbanyak pasien rawat inap di
rumah sakit di Indonesia dengan jumlah kasus 81.116 dengan proporsi 3,15%, urutan
pertama ditempati oleh diare dengan jumlah kasus 193.856 dengan proporsi 7,52%,
urutan ketiga ditempati oleh DBD dengan jumlah kasus 77.539 dengan proporsi 3,01%
(Departemen Kesehatan RI. 2009. Profil Kesehatan Indonesia Tahun 2008. Depkes RI,
Jakarta)

2. ANATOMI FISIOLOGI
Sistem pencernaan atau sistem gastrointestinal (mulai dari mulut sampai anus)
adalah sistem organ dalam manusia yang berfungsi untuk menerima makanan,
mencernanya menjadi zat-zat gizi dan energi, menyerap zat-zat gizi ke dalam aliran

darah serta membuang bagian makanan yang tidak dapat dicerna atau merupakan sisa
proses tersebut dari tubuh.
Saluran pencernaan terdiri dari mulut, tenggorokan (faring), kerongkongan,
lambung, usus halus, usus besar, rectum dan anus. Sistem pencernaan juga meliputi
organ-organ yang terletak di luar saluran pencernaan, yaitu pankreas, hati dan kandung
empedu.
A. Usus Halus (usus kecil)
Usus halus atau usus kecil adalah bagian dari saluran pencernaan yang terletak
di antara lambung dan usus besar. Dinding usus kaya akan pembuluh darah yang
mengangkut zat-zat yang diserap ke hati melalui vena porta. Dinding usus melepaskan
lendir (yang melumasi isi usus) dan air (yang membantu melarutkan pecahan-pecahan
makanan yang dicerna). Dinding usus juga melepaskan sejumlah kecil enzim yang
mencerna protein, gula dan lemak. Lapisan usus halus meliputi, lapisan mukosa
(sebelah kanan), lapisan otot melingkar (M sirkuler), lapisan otot memanjang (M
longitudinal) dan lapisan serosa (sebelah luar).
Usus halus terdiri dari tiga bagian yaitu usus dua belas jari duodenum), usus
kosong (jejenum) dan usus penyerapan (ileum). Villi usus halus terdiri dari pipa berotot
(> 6 cm), pencernaan secara kimiawi, penyerapan makanan. Terbagi atas usus 12 jari
(duodenum), usus tengah (jejenum), usus penyerapan (ileum).
a. Usus dua belas jari (Duodenum)
Usus dua belas jari atau duodenum adalah bagian dari usus halus yang terletak
setelah lambung dan menghubungkannya ke usus kosong (jejenum). Bagian usus dua
belas jari merupakan bagian terpendek dari usus halus, dimulai dari bulbo duodenale
dan berakhir di ligamentum Treitz.
Usus dua belas jari merupakan organ retroperitoneal, yang tidak terbungkus
seluruhnya oleh selaput peritoneum. pH usus dua belas jari yang normal berkisar pada
derajat sembilan. Pada usus dua belas jari terdapat dua muara saluran yaitu dari
pancreas dan kantung empedu. Nama duodenum berasal dari bahasa Latin duodenum
digitorum, yang berarti dua belas jari.
Lambung melepaskan makanan ke dalam usus dua belas jari (duodenum), yang
merupakan bagian pertama dari usus halus. Makanan masuk ke dalam duodenum

melalui sfingter pylorus dalam jumlah yang bisa dicerna oleh usus halus. Jika penuh,
duodenum akan mengirimkan sinyal kepada lambung untuk berhenti mengalirkan
makanan.
b. Usus Kosong (jejenum)
Usus kosong atau jejenum (terkadang sering ditulis yeyunum) adalah bagian dari
usus halus, diantara usus dua belas jari (duodenum) dan usus penyerapan (ileum).
Pada manusia dewasa, panjang seluruh usus halus antara 2-8 meter, 1-2 meter adalah
bagian usus kosong. Usus kosong dan usus penyerapan digantungkan dalam tubuh
dengan mesenterium. Permukaan dalam usus kosong berupa membran mukus dan
terdapat jonjot usus (vili), yang memperluas permukaan dari usus. Secara histologis
dapat dibedakan dengan usus dua belas jari, yakni berkurangnya kelenjar Brunner.
Secara hitologis pula dapat dibedakan dengan usus penyerapan, yaitu sedikitnya sel
goblet dan plak Peyeri. Sedikit sulit untuk membedakan usus kosong dan usus
penyerapan secara makroskopis.
c. Usus Penyerapan (ileum)
Usus penyerapan atau ileum adalah bagian terakhir dari usus halus. Pada sistem
pencernaan manusia, ini memiliki panjang sekitar 2-4 m dan terletak setelah duodenum
dan jejunum, dan dilanjutkan oleh usus buntu. Ileum memiliki pH antara 7 dan 8 (netral
atau sedikit basa) dan berfungsi menyerap vitamin B12 dan garam-garam empedu.
B. Usus Besar (Kolon)
Usus besar atau kolon dalam anatomi adalah bagian usus antara usus buntu dan
rektum. Fungsi utama organ ini adalah menyerap air dari feses. Usus besar terdiri dari
kolon asendens (kanan), kolon transversum, kolon desendens (kiri), kolon sigmoid
(berhubungan dengan rectum). Banyaknya bakteri yang terdapat didalam usus besar
berfungsi mencerna makanan beberapa bahan dan membantu penyerapan zat-zat gizi.
Bakteri didalam usus besar juga berfungsi membuat zat-zat penting, seperti
vitamin K. Bakteri ini penting untuk fungsi normal dari usus. Beberapa penyakit serta
antibiotik bisa menyebabkan gangguan pada bakteri-bakteri didalam usus besar.
Akibatnya terjadi iritasi yang bisa menyebabkan dikeluarkannya lendir dan air, dan
terjadilah diare.
C. Usus Buntu (sekum)

Usus buntu atau sekum (Bahasa Latin : caecus, buta) dalam istilah anatomi
adalah suatu kantung yang terhubung pada usus penyerapan serta bagian kolon
menanjak dari usus besar. Organ ini ditemukan pada mamalia, burung, dan beberapa
jenis reptil. Sebagian besar herbivore memiliki sekum yang besar, sedangkan karnivora
ekslusif memiliki yang kecil, yang sebagian atau seluruhnya digantikan oleh umbai
cacing.
D. Umbai Cacing (Appendix)
Umbai cacing atau apendiks adalah organ tambahan pada usus buntu. Infeksi
pada organ ini disebut apendisitis atau radang umbai cacing. Apendisitis yang parah
dapat menyebabkan apendiks pecah dan membentuk nanah di dalam rongga abdomen
atau peritonitis (infeksi rongga abdomen). Dalam anatomi manusia, umbai cacing
adalah ujung buntu tabung yang menyambung dengan caecum. Umbai cacing
terbentuk dari caecum pada tahap embrio. Dalam orang dewasa, umbai cacing
berukuran sekitar 10 cm tetapi bisa bervariasi dari 2 sampai 20 cm. walaupun lokasi
apendiks selalu tetap, lokasi ujung umbai cacing bisa berbeda-beda di retrocaecal atau
di pinggang (pelvis) yang jelas tetap terletak di peritoneum.
Banyak orang percaya umbai cacing tidak berguna dan organ vestigial (sisihan),
sebagian yang lain percaya bahwa apendiks mempunyai fungsi dalam sistem limfatik.
Operasi membuang umbai cacing dikenal sebagai appendiktomi.
E. Rektum dan Anus
Rektum adalah sebuah ruangan yang berawal dari usus besar (setelah kolon
sigmoid) dan berakhir di anus. Organ ini berfungsi sebagai tempat penyimpanan
sementara feses. Biasanya rektum ini kosong karena tinja disimpang ditempat yang
lebih tinggi, yaitu pada kolon desendens. Jika kolon desendens penuh dan tinja masuk
ke

dalam

rektum,

maka

timbul

keinginan

untuk

buang

air

besar

(BAB).

Mengembangnya dinding rektum karena penumpukan material didalam rectum akan


memicu sistem saraf yang menimbulkan keinginan untuk melakukan defekasi. Jika
defekasi tidak terjadi, seringkali material akan dikembalikan ke usus besar, dimana
penyerapan air akan kembali dilakukan. Jika defekasi tidak terjadi untuk periode yang
lama, konstipasi dan pengerasan feses akan terjadi. Orang dewasa dan anak yang
lebih tua bisa menahan keinginan ini, tetapi bayi dan anak yang lebih muda mengalami

kekurangan dalam pengendalian otot yang penting untuk menunda BAB. Anus
merupakan lubang di ujung saluran pencernaan, dimana bahan limba keluar dari tubuh.
Sebagian besar anus terbentuk dari permukaan tubuh (kulit) dan sebagian lainnya dari
usus. Pembukaan dan penutupan anus diatur oleh otot spinter. Feses dibuang dari
tubuh melalui proses defekasi (buang air besar BAB), yang merupakan fungsi utama
anus.
3. PENGERTIAN
Tifoid adalah penyakit infeksi sistemik akut yang disebabkan infeksi salmonella
Thypi. Organisme ini masuk melalui makanan dan minuman yang sudah terkontaminasi
oleh faeses dan urine dari orang yang terinfeksi kuman salmonella (Smeltzer & Bare.
2002. Keperawatan Medikal Bedah II. Jakarta: EGC). Tifoid adalah penyakit infeksi akut
usus halus yang disebabkan oleh kuman salmonella Thypi (Mansjoer, Arif. 2009. Kapita
Selekta Kedokteran, Jakarta : Media Aesculapius.).
4. ETIOLOGI
Etiologi demam thypoid adalah salmonella thypi (S.thypi) 90 % dan salmonella
parathypi (S. Parathypi Adan B serta C). Bakteri ini berbentuk batang, gram negatif,
mempunyai flagela, dapat hidup dalam air, sampah dan debu. Namun bakteri ini dapat
mati dengan pemanasan suhu 600 selama 15-20 menit. Akibat infeksi oleh salmonella
thypi, pasien membuat antibodi atau aglutinin yaitu :
Aglutinin O (antigen somatik) yang dibuat karena rangsangan antigen O (berasal dari
tubuh kuman).
Aglutinin H (antigen flagela) yang dibuat karena rangsangan antigen H (berasal dari
flagel kuman).
Aglutinin Vi (envelope) terletak pada kapsul yang dibuat karena rangsangan antigen Vi
(berasal dari simpai kuman)
Dari ketiga aglutinin tersebut hanya aglutinin O dan H yang ditentukan titernya
untuk diagnosa, makin tinggi titernya makin besar pasien menderita tifoid. (Aru W.
Sudoyo. Buku ajar ilmu penyakit dalam. 2009. Ed V.Jilid III. Jakarta: interna publishing)
5. PATOFISIOLOGI
Bakteri Salmonella typhi bersama makanan atau minuman masuk ke dalam tubuh
melalui mulut. Pada saat melewati lambung dengan suasana asam (pH < 2) banyak
bakteri yang mati. Keadaan-keadaan seperti aklorhidiria, gastrektomi, pengobatan
dengan antagonis reseptor histamin H 2, inhibitor pompa proton atau antasida dalam
jumlah besar, akan mengurangi dosis infeksi. Bakteri yang masih hidup akan mencapai

usus halus. Di usus halus, bakteri melekat pada sel-sel mukosa dan kemudian
menginvasi mukosa dan menembus dinding usus, tepatnya di ileum dan jejunum. Selsel M, sel epitel khusus yang melapisi Peyers patch, merupakan tempat internalisasi
Salmonella typhi. Bakteri mencapai folikel limfe usus halus, mengikuti aliran ke kelenjar
limfe mesenterika bahkan ada yang melewati sirkulasi sistemik sampai ke jaringan RES
di organ hati dan limpa. Salmonella typhi mengalami multiplikasi di dalam sel fagosit
mononuklear di dalam folikel limfe, kelenjar limfe mesenterika, hati dan limfe
(Soedarmo, Sumarmo S Poorwo, dkk. 2012. Buku Ajar Infeksi & Pediatri Tropis.
Jakarta: IDAI).
Setelah melalui periode waktu tertentu (periode inkubasi) yang lamanya
ditentukan oleh jumlah dan virulensi kuman serta respons imun pejamu maka
Salmonella typhi akan keluar dari habitatnya dan melalui duktus torasikus masuk ke
dalam sirkulasi sistemik. Dengan cara ini organisme dapat mencapai organ manapun,
akan tetapi tempat yang disukai oeh Salmonella typhi adalah hati, limpa, sumsum
tulang belakang, kandung empedu dan Peyers patch dari ileum terminal. Invasi
kandung empedu dapat terjadi baik secara langsung dari darah atau penyebaran
retrograd dari empedu. Ekskresi organisme di empedu dapat menginvasi ulang dinding
usus atau dikeluarkan melalui tinja. Peran endotoksin dalam patogenesis demam tifoid
tidak jelas, hal tersebut terbukti dengan tidak terdeteksinya endotoksin dalam sirkulasi
penderita melalui pemeriksaan limulus. Diduga endotoksin dari Salmonella typhi
menstimulasi makrofag di dalam hati, limpa, folikel limfoma usus halus dan kelenjar
limfe mesenterika untuk memproduksi sitokin dan zat-zat lain. Produk dari makrofag
inilah yang dapat menimbulkan nekrosis sel, sistem vaskular yang tidak stabil, demam,
depresi sumsum tulang belakang, kelainan pada darah dan juga menstimulasi sistem
imunologik (Soedarmo, Sumarmo S Poorwo, dkk. 2012. Buku Ajar Infeksi & Pediatri
Tropis. Jakarta: IDAI).
6. TANDA DAN GEJALA
Tanda dan gejala klinik demam thypoid :
Keluhan:
Nyeri kepala (frontal)
Kurang enak di perut
Nyeri tulang, persendian, dan otot
Berak-berak

100%
50%
50%
50%

50%

Muntah
Gejala:

Demam
100%
Nyeri tekan perut
75%
Bronkitis
75%
Toksik
60%
Letargik
60%
Lidah tifus (kotor)
40%
(Sjamsuhidayat. Buku Ajar Ilmu Bedah. Edisi revisi. EGC. Jakarta. 1998.)
a. Pada kondisi demam, dapat berlangsung lebih dari 7 hari, febris reminten, suhu tubuh
berangsur meningkat
b. Ada gangguan saluran pencernaan, bau nafaas tidak sedap,bibir kering pecah-pecah
(ragaden), lidah ditutpi selaput putih kotor (coated tongue, lidah limfoid) ujung dan
tepinya kemerahan, biasanya disertai konstipasi, kadang diare, mual muntah, dan
jarang kembung.
c. Gangguan kesadaran, kesadaran pasien cenderung turun, tidak seberapa dalam, apatis
sampai somnolen, jarang sopor, koma atau gelisah
d. Relaps (kambung) berulangnya gejala tifus tapi berlangsung ringan dan lebih singkat
7. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK
1. Pemeriksaan leukosit
Di dalam beberapa literatur dinyatakan bahwa demam typhoid terdapat leukopenia
dan limposistosis relatif tetapi kenyataannya leukopenia tidaklah sering dijumpai. Pada
kebanyakan kasus demam typhoid, jumlah leukosit pada sediaan darah tepi berada
pada batas-batas normal bahkan kadang-kadang terdapat leukosit walaupun tidak ada
komplikasi atau infeksi sekunder. Oleh karena itu pemeriksaan jumlah leukosit tidak
berguna untuk diagnosa demam typhoid.
2. Pemeriksaan SGOT Dan SGPT
SGOT Dan SGPT pada demam typhoid seringkali meningkat tetapi dapat kembali
normal setelah sembuhnya typhoid.
3. Biakan darah
Bila biakan darah positif hal itu menandakan demam typhoid, tetapi bila biakan
darah negatif tidak menutup kemungkinan akan terjadi demam typhoid. Hal ini
dikarenakan hasil biakan darah tergantung dari beberapa faktor :
a. Teknik pemeriksaan Laboratorium
Hasil pemeriksaan satu laboratorium berbeda dengan laboratorium yang lain, hal ini
disebabkan oleh perbedaan teknik dan media biakan yang digunakan. Waktu
pengambilan darah yang baik adalah pada saat demam tinggi yaitu pada saat
bakteremia berlangsung.

b. Saat pemeriksaan selama perjalanan Penyakit


Biakan darah terhadap salmonella thypi terutama positif pada minggu pertama dan
berkurang pada minggu-minggu berikutnya. Pada waktu kambuh biakan darah dapat
positif kembali.
c. Vaksinasi di masa lampau
Vaksinasi terhadap demam typhoid di masa lampau dapat menimbulkan antibodi
dalam darah klien, antibodi ini dapat menekan bakteremia sehingga biakan darah
negatif.
d. Pengobatan dengan obat anti mikroba
Bila klien sebelum pembiakan darah sudah mendapatkan obat anti mikroba
pertumbuhan kuman dalam media biakan terhambat dan hasil biakan mungkin negatif.
e. Uji Widal
Uji widal adalah suatu reaksi aglutinasi antara antigen dan antibodi (aglutinin).
Aglutinin yang spesifik terhadap salmonella thypi terdapat dalam serum klien dengan
typhoid juga terdapat pada orang yang pernah divaksinasikan. Antigen yang digunakan
pada uji widal adalah suspensi salmonella yang sudah dimatikan dan diolah di
laboratorium. Tujuan dari uji widal ini adalah untuk menentukan adanya aglutinin dalam
serum klien yang disangka menderita tifoid
Uji widal dilakukan untuk mendeteksi adanya antibody terhadap kuman Salmonella
typhi. Uji widal dikatakan bernilai bila terdapat kenaikan titer widal 4 kali lipat (pada
pemeriksaan ulang 5-7 hari) atau titer widal O > 1/320, titer H > 1/60 (dalam sekali
pemeriksaan) Gall kultur dengan media carr empedu merupakan diagnosa pasti demam
tifoid bila hasilnya positif, namun demikian, bila hasil kultur negatif belum menyingkirkan
kemungkinan tifoid, karena beberapa alasan, yaitu pengaruh pemberian antibiotika,
sampel yang tidak mencukupi. Sesuai dengan kemampuan SDM dan tingkat perjalanan
1.

penyakit demam tifoid, maka diagnosis klinis demam tifoid diklasifikasikan atas:
Possible Case dengan anamnesis dan pemeriksaan fisik didapatkan gejala
demam,gangguan

saluran

cerna,

gangguan

pola

buang

air

besar

dan

hepato/splenomegali. Sindrom demam tifoid belum lengkap. Diagnosis ini hanya dibuat
2.

pada pelayanan kesehatan dasar.


Probable Case telah didapatkan gejala klinis lengkap atau hampir lengkap, serta
didukung oleh gambaran laboraorium yang menyokong demam tifoid (titer widal O >

1/160 atau H > 1/160 satu kali pemeriksaan).


3. Definite Case Diagnosis pasti, ditemukan S. Thypi pada pemeriksaan biakan atau positif
S.Thypi pada pemeriksaan PCR atau terdapat kenaikan titerWidal 4 kali lipat (pada

pemeriksaan ulang 5-7 hari) atau titer widal O> 1/320, H > 1/640 (pada pemeriksaan
sekali) (Widodo, D. 2007. Buku Ajar Keperawatan Dalam. Jakarta: FKUI
8. PENATALAKSANAAN
A. Medis
a. Anti Biotik (Membunuh Kuman) :
1) Klorampenicol
2) Amoxicilin
3) Kotrimoxasol
4) Ceftriaxon
5) Cefixim
b. Antipiretik (Menurunkan panas) :
1) Paracetamol
B. Keperawatan
a. Observasi dan pengobatan
b. Pasien harus tirah baring absolute sampai 7 hari bebas demam atau kurang lebih dari
selam 14 hari. MAksud tirah baring adalah untuk mencegah terjadinya komplikasi
perforasi usus.
c. Mobilisasi bertahap bila tidak panas, sesuai dengan pulihnya kekuatan pasien.
d. Pasien dengan kesadarannya yang menurun, posisi tubuhnya harus diubah pada
waktu-waktu tertentu untuk menghindari komplikasi pneumonia dan dekubitus.
e. Defekasi dan buang air kecil perlu diperhatikan karena kadang-kadang terjadi konstipasi
dan diare.
f. Diet
Diet yang sesuai ,cukup kalori dan tinggi protein.
Pada penderita yang akut dapat diberi bubur saring.
Setelah bebas demam diberi bubur kasar selama 2 hari lalu nasi tim
Dilanjutkan dengan nasi biasa setelah penderita bebas dari demam selama 7 hari
(Smeltzer & Bare. 2002. Keperawatan Medikal Bedah II. Jakarta: EGC).
9. PENGKAJIAN KEPERAWATAN
a. Pengkajian Esofagus dan abdomen kiri atas
1) Esofagus dan abdomen kiri atas

Perawat menanyakan tentang napsu makan pasien; tetap sama,meningkat atau


menurun.

Adakah ktidaknyamanan saat menelan, bila ada apakah terjadi hanya karena
pada makanan tertentu?

Apakah berhubungan dengan nyeri?

Apakah perubahan posisi mempengaruhi ketidaknyamanan?

Pasien ditanyakan untuk menggambarkan pengalaman nyeri,

adakah yang memperberat nyeri?

Adakah gejala lain seperti rugurgitasi, regurgitasi noctural, kembung(eruktasi),


yeri ulu hati, tekanan subesternal, sensasi makanan menyangkut ditenggorokan,
perasaan penuh setelah makan dalam jumlah sedikit, mual, muntah dan
penuruna berat badan.

Apakah gejala meningkat dengan emosi? Jika ada tanyakan waktu kejadian,
faktor penghilang atau pemberat seperti perubahan posisi, kembung, antasida
atau muntah.

b. Pengkajian lambung
Anamnese:

Apakah pasien mengalami nyeri ulu hati, tidak dapat makan, mual atau muntah

Apakah gejala terjadi kapan saja? Sebelum atau sesudah makan?setelah makan
makanan pedas atau mencerna obat tertentu?

Apakah gejala berhubungan dengan ansietas, stress alergi, makan atau minum
terlalu banyak, atau makan terlalu cepat?

Bagaimana gejala hilang?

Adakah riwayat penyakit lambung

Pemeriksaan fisik;
Palpasi ringan dari ujung kiri atas abdomen sampai sedikit melewati garis kuadran
kanan atas untuk mendeteksi adanya nyeri tekan.
c. Pengkajian abdomen kuadran kanan atas
1) Hati dan kandung empedu
Anamnese:

Kaji adanya keluhan digestif; mual, muntah, muntah darah,anoreksia, diare dan
melena

Kaji riwayat perubahan mental dan ganggguan motorik

Tanyakan apakah pasien telah mengalami perubahan berat badan atau


intoleransi terhadap diet; mual, muntah, kejang dalam 24 jam terakhir

Kaji adanya sendawa, kesulitan menelan, flatulensi, muntah berdarah


(hematemesis), feses kehitaman, jantung terasa terbakar, diare atau konstipasi

Tanyakan riwayat keluarga tentang adanya kanker, penyakit ginjal, alkoholisme,


hipertensi atau penyakit jantung.

Periksa penggunaan alkohol yang biasa pasien lakukan

Tanyakan apakan pasien menggunakan zat atau obat tertentu yang bersifat
hepatoksik

Pemeriksaan fisik;
Inspeksi:
Warna kulit
Sclera mata untuk menilai adanya ikterus
Pembesaran abdomen akibat cairan (asites)
Perkusi :
untuk menilai luasnya asites dapat dilakukan perkusi abdomen, apabila sudah terdapat
cairan dalam kavum peritoneal maka daerah pinggang akan menonjol ketika pasian
dalam posisi supinasi. Selanjutnya dilakukan pemeriksaan shifting dullness aau dengan
mendeteksi gelombang cairan.
Palpasi:
Palpasi pada daerah kuadran kanan atas dibawah rongga iga untuk mendapatkantepi
bawah hati, untuk memeriksa pembesaran hati.
Letakan tangan kiri dibawah toraks posterior kanan pasien pada iga kesebelas dan dua
belas, kemudian memberi tekanan keatas. Dengan jari-jari tangan kanan mengarah
pada tepi kostal kanan, perawat meletakan tangan di atas kuadran kanan atas tepat
dibawah tepi hati.pada saat perawat menekan keatas dan kebawah secara perlahan,
pasien menarik napas dalam melalui abdomen. Pada saat pasien berinhalasi, perawat
mencoba memalpasi tepi hati pada saat hati menurun.
Pada keadaan normal hati tidak mengalami nyeri tekan dan memiliki tepi yang teratur
dan tajam.
d. Pengkajian abdomen kuadran kiri dan kanan bawah
1) Kolon
Anamnese:
Kaji adanya keluhan digestif; mual, muntah, muntah darah,anoreksia, diare dan melena

Bila pasien mengalami nyeri abdomen atau nyeri punggung bawah, kaji karakter nyeri
secara terperinci.
Kaji adanya penggunaan laksatif
Perhatikan gerakan dan posisi pasien. Posisi dan gerakan mengindikasikan letak nyeri.
Tanyakan apakah pasien mengalami penurunan berat badan selama 24 jam terakhir
Tentukan apakah pasien wanita sedang mengandung atau tidak.
Inspeksi:
Inspeksi abdomen melihat kondisi abdomen pasien dikuadran bawah tentang kontur dan
simetrisitas dari abdomen dilihat dengan identifikasi penonjolan lokal, distensi, atau
gelombang peristalitik.
Auskultasi :
Dilakukan terlebih dahulu seblum palpasi dan perkusi yang dapat meningkatkan
motilitas usus dan dengan demikian dapat mengubah bising usus.
Auskultasi abdomen untuk mendengarkan bising usus dari motilitas usus dan
mendeteksi bunyi vaskular. Pasien diminta untuk tidak berbicara.

Palpasi :
Palpasi ringan dan palpasi dalam pada bagian bwah abdomen
kaji ukuran, lokasi, bentuk, lokasi, bentuk, konsitensi, nyeri tekan, pulsasi, dan
mobilitasnya.
Perkusi :
mengetahui letak oragn-organ yang berada dibawahnya, tulang dan massa, serta untuk
membantu mengungkapkan adanya udara didalam lambung dan usus.
Catat suara timpani atau pekak
e. Pengkajian feses
Bila feses mengandung darah yang menghasilkan warna hitam (melena), dicurigai
adanya pendarahan pada rektal bawah atau anal.

10. PENYIMPANGAN KDM


Penularan 5F :
Food : Makanan
Finger : Jari tangan, kuku
Fomitis : Muntahan
Fly
: Lalat
Feces : Kotoran manusia

Defisit perawatan diri

Mudah letih, lesuh

Energi yang dihasilkan berkurang

Bakteri salmonella
Thypi (perantara 5F)

Metabolisme menurun

Intake makanan (nutrisi) untuk


tubuh menurun

Nutrisi kurang dari kebutuhan


tubuh

Masuk lewat makanan

Saluran pencernaan

Lambung (sebagian
mati oleh asam
lambung)

Usus halus (jar.


Limfoid usus halus)

Malaise, perasaan
tidak enak, nyeri
abdomen

Napsu makan menurun, nausea &


vomit

Peristaltik usus menurun

Tidak terdengar bising usus/bising


usus turun

Infeksi usus halus

hipertermi

inflamasi

konstipasi

Gangguan pada
termoregulator (pusat
pengaturan suhu
tubuh)

Pirogen beredar
dalam darah

Endotoksin
meransang sintesa &
pelepasan zat pirogen
oleh leukosit pada jar.
radang

Peradanan lokalisasi
meningkat

Pembuluh limfe

Komplikasi intestinal:
Peradarahan usus
Perforasi usus (bag.distal ileum)
periotonitis

Bakterime primer
(bakteri masuk ke
aliran darah)

Bakteri yang tidak


difagositosis akan
masuk &berkembang
di hati & limfa

Inflamasi hati & limfa

Hepatomegali &
splenomegali

Nyeri tekan

Masa inkubasi 5-9 hari

Nyeri akut

Bakteri mengeluarkan
endotoksin

Masuk kedalam darah (bakteremi


sekunder)

11. DIAGNOSA KEPERAWATAN


Diagnosa keperawatan yang sering muncul dalam kasus demam thypoid adalah
sebagai berikut :
a. Hipertermi berhubungan dengan penyakit atau trauma
b. Nyeri akut berhubungan dengan agen penyebab cidera biologis atau infeksi
c. Ketidak seimbangangan Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan
intake makanan yang tidak adekuat
d. Defisit perawatan diri berhubungan dengan kelemahan, istirahat total dan
pembatasan karena pengobatan
12. PERENCANAAN KEPERAWATAN
N
o
1

Diagnosa
keperawatan
Hypertermi b/d
proses infeksi

Tujuan/hasil yang
diharapkan
Termoregulasi
Tanda-tanda Vital

Rencana Tindakan
1. Pantau suhu tubuh pasien setiap 4 jam

2. Kolaborasi pemberian antipiretik sesuai


Setelah dilakukan
anjuran
tindakan keperawatan 3. Turunkan panas dengan melepaskan selimut3.
selama.x 24 jam
atau menanggalkan pakian yang terlalu
pasien menujukan
tebal, beri kompres dingin pada aksila dan
temperatur dalan batas
liatan paha.
normal dengan kriteria:
4.
Bebas dari kedinginan 4. Pantau dan catat denyut dan irama nadi,
vekanan
vena
sentral,
tekanan
darah,
Suhu tubuh stabil 36-37
frekuensi napas, tingkat responsitas, dan
C
Tanda-tanda vital dalam suhu kulit minimal 4 jam
rentang normal

5. Observasi adanya konfusi disorientasi


6. Berikan cairan IV sesuai yang dianjurkan.

Nyeri akut

1. M
y
2. M

M
m
t

P
p
d
d
h
p
d
ju
p
P
p
p
5. P
d
h
6. M
n
b

Tingkat kenyamanan
Manajemen nyeri :
Control nyeri
1.
Lakukan
pegkajian
nyeri
secara1.
komprehensif termasuk lokasi, karakteristik, s
Setelah dilakukan askep durasi, frekuensi, kualitas dan faktor b
selama ..... x 24 jam
presipitasi.
in
pasien menunjukan
2.

Ketidakseimban
gan nutrisi

tingkat kenyamanan
meningkat, dan
dibuktikan dengan:
level nyeri pada scala
2-3
Pasien dapat
melaporkan nyeri pada
petugas,
Frekuensi nyeri
Ekspresi wajah
Menyatakan
kenyamanan fisik dan
psikologis,
TD 120/80 mmHg, N:
60-100 x/mnt, RR: 1620x/mnt

2. Observasi reaksi nonverbal dari


ketidaknyamanan.
3.
3. Gunakan teknik komunikasi terapeutik untuk
mengetahui pengalaman nyeri klien
sebelumnya.

k
K
m
p
s
d
n
4. L
4. Kontrol faktor lingkungan yang
m
mempengaruhi nyeri seperti suhu ruangan,
n
pencahayaan, kebisingan.
5. M
5. Kurangi faktor presipitasi nyeri.
6. P
6. Pilih dan lakukan penanganan nyeri
r
(farmakologis/non farmakologis).
m
t
7. M
7. Ajarkan teknik non farmakologis (relaksasi,
Control nyeri pada
distraksi dll) untuk mengetasi nyeri.
level 3 dibuktikan
8. P
dengan:
8. Berikan analgetik untuk mengurangi nyeri.
d
Pasien melaporkan
b
gejala nyeri dan control
9. T
nyeri.
p
9. Evaluasi tindakan pengurang nyeri/kontrol
d
nyeri.
p
m
s
10.
m
10. Kolaborasi dengan dokter bila ada
t
komplain tentang pemberian analgetik tidak 11.
berhasil.
n
11. Monitor penerimaan klien tentang
manajemen nyeri.
Administrasi analgetik :.
1. Cek program pemberian analogetik; jenis,
dosis, dan frekuensi.
2. Cek riwayat alergi..
3. Tentukan analgetik pilihan, rute pemberian
dan dosis optimal.
4. Monitor TTV sebelum dan sesudah
pemberian analgetik.
5. Berikan analgetik tepat waktu terutama saat
nyeri muncul.
6. Evaluasi efektifitas analgetik, tanda dan
gejala efek samping.
Status gizi : asupan Manajemen Nutrisi
gizi
1. kaji pola makan klien

M
n

kurang dari
kebutuhan
tubuh

2.
Setelah dilakukan askep
3.
selama
....x24
jam
4.
pasien menunjukan:
status nutrisi adekuat
dibuktikan dengan BB
5.
stabil tidak terjadi mal
nutrisi, tingkat energi
6.
adekuat,
masukan
nutrisi adekuat
7.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Defisit
perawatan diri

Perawatan diri :
aktivitas kehidupan 1.
sehari-hari
2.
Setelah dilakukan
asuhan
3.
keperawatan ....x24 jam
klien mampu melakukan
4.
Perawatan diri/Self care
5.
: Activity Daly Living
(ADL) dengan skala 1-2
6.
dengan indicator :
7.
Pasien dapat
melakukan aktivitas
sehari-hari (makan, 8.
berpakaian, kebersihan,
toileting, ambulasi)
Kebersihan diri pasien
1.
terpenuhi
2.
3.
4.
5.
6.

Kaji adanya alergi makanan.


Kaji makanan yang disukai oleh klien.
Kolaborasi dg ahli gizi untuk penyediaan
nutrisi terpilih sesuai dengan kebutuhan
klien.
Anjurkan klien untuk meningkatkan asupan
nutrisinya.
Yakinkan diet yang dikonsumsi mengandung
cukup serat untuk mencegah konstipasi.
Berikan informasi tentang kebutuhan nutrisi
dan pentingnya bagi tubuh klien.
Monitor Nutrisi
Monitor BB setiap hari jika memungkinkan.
Monitor respon klien terhadap situasi yang
mengharuskan klien makan.
Monitor lingkungan selama makan.
Jadwalkan pengobatan dan tindakan tidak
bersamaan dengan waktu klien makan.
Monitor adanya mual muntah.
Monitor adanya gangguan dalam proses
mastikasi/input makanan misalnya
perdarahan, bengkak dsb.
Monitor intake nutrisi dan kalori.
Bantuan perawatan diri
Monitor kemampuan pasien terhadap
perawatan diri
Monitor kebutuhan akan personal hygiene,
berpakaian, toileting dan makan
Beri bantuan sampai klien mempunyai
kemapuan untuk merawat diri
Bantu klien dalam memenuhi kebutuhannya.
Anjurkan klien untuk melakukan aktivitas
sehari-hari sesuai kemampuannya
Pertahankan aktivitas perawatan diri secara
rutin
Evaluasi kemampuan klien dalam memenuhi
kebutuhan sehari-hari.
Berikan reinforcement atas usaha yang
dilakukan dalam melakukan perawatan diri
sehari hari.
Self-care assistant.
Kaji kemampuan klien self-care mandiri
Kaji kebutuhan klien untuk personal hygiene,
berpakaian, mandi, cuci rambut, toilething,
makan.
sediakan kebutuhan yang diperlukan untuk
ADL
Bantu ADL sampai mampu mandiri.
Anjurkan keluarga untuk membantu
Ukur tanda vital setiap tindakan

m
n
t

B
m
b
u

DAFTAR PUSTAKA
1. Aru W. Sudoyo.(2009) Buku ajar ilmu penyakit dalam. Ed V.Jilid III. Jakarta: Interna
Publishing
2. Departemen Kesehatan RI. (2009). Profil Kesehatan Indonesia Tahun 2008. Depkes
RI, Jakarta
3. Nugroho, Susilo, (2011). Pengobatan Demam Tifoid. Yogyakarta: Nuha Medika
4. Mansjoer, Arif. (2009). Kapita Selekta Kedokteran, Jakarta : Media Aesculapius.
5. Simanjuntak, C. H, (2009). Demam Tifoid, Epidemiologi dan Perkembangan
Penelitian. Cermin Dunia Kedokteran No. 83.)
6. Sjamsuhidayat. (1998). Buku Ajar Ilmu Bedah. Edisi revisi. EGC. Jakarta.
7. Smeltzer & Bare. (2002). Keperawatan Medikal Bedah II. Jakarta: EGC
8. Soedarmo, Sumarmo S Poorwo, dkk. (2012). Buku Ajar Infeksi & Pediatri Tropis.
Jakarta: IDAI)
9. Widodo, D. (2007). Buku Ajar Keperawatan Dalam. Jakarta: FKUI