Anda di halaman 1dari 65

Rencana Strategis

Bappeda Kota Banjar


Tahun 2014 - 2018

Pemerintah Kota Banjar

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR .............................................................................................................
DAFTAR ISI ...........................................................................................................................
DAFTAR GAMBAR ...............................................................................................................
DAFTAR TABEL ...................................................................................................................
DAFTAR GRAFIK .................................................................................................................
BAB I
PENDAHULUAN ................................................................................................
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................
1.2 Landasan Hukum .......................................................................................................
1.3 Maksud dan Tujuan ...................................................................................................
1.4 Sistematika Penulisan ..............................................................................................

i
iii
viii
ix
xiv
I-1
I-1
I-3
I-4
I-4

BAB II

II-1
II-1
II-1
II-1
II-2
II-3
II-3

BAB III

GAMBARAN PELAYANAN BAPPEDA............................................................


2.1 Tugas, Fungsi dan Struktur Organisasi Bappeda ........................................
2.1.1. Kepala Badan ...............................................................................................
2.1.2. Sekretariat Badan ......................................................................................
a. Sub Bagian Umum dan Kepegawaian ....................................
b. Sub Bagian Keuangan .....................................................................
c. Sub Bagian Penyusunan Program dan Evaluasi ...............
2.1.3. Bidang Perencanaan Pembangunan Kesejahteraan Sosial
dan Pemerintahan .....................................................................................
a. Sub Bidang Perencanaan Pembangunan
Kesejahteraan Sosial .......................................................................
b. Sub Bidang Perencanaan Pembangunan Pemerintahan
2.1.4. Bidang Perencanaan Pembangunan Perekonomian ................
a. Sub Bidang Perencanaan Pembangunan Pertanian
dan Pertambangan ..........................................................................
b. Sub Bidang Perencanaan Pembangunan Industri,
Perdagangan, Koperasi dan Usaha Kecil Menengah .......
2.1.5. Bidang Perencanaan Pembangunan Fisik .....................................
a. Sub Bidang Perencanaan Pembangunan Tata Ruang,
Pertanahan, Lingkunan Hidup dan Permukiman .............
b. Sub Bidang Perencanaan Pembangunan Transportasi
dan Pengelolaan Sumber Daya Alam .....................................
2.1.6. Bidang Penelitian, Statistik dan Evaluasi .......................................
a. Sub Bidang Data dan Statistik ....................................................
b. Sub Bidang Penelitian dan Pengembangan .........................
c. Sub Bidang Evaluasi dan Pelaporan .......................................
2.1.7. Struktur Organisasi Bappeda ..............................................................
2.2 Sumber Daya Bappeda ............................................................................................
2.2.1. Sumber Daya Manusia ............................................................................
2.2.2. Sarana dan Prasarana .............................................................................
2.3. Kinerja Pelayanan Bappeda ..................................................................................
2.4. Tantangan dan Peluang Pengembangan Pelayanan Bappeda .............
ISU-ISU STRATEGIS BERDASARKAN TUGAS DAN FUNGSI ....................
3.1. Identifikasi Permasalahan Berdasarkan Tugas dan Fungsi
Pelayanan Bappeda ..................................................................................................

II-3
II-4
II-4
II-5
II-6
II-6
II-7
II-7
II-8
II-8
II-9
II-9
II-9
II-10
II-12
II-12
II-13
II-14
II-22
III-1
III-1

3.2. Telaahan Visi Misi dan Program Kepala Daerah dan Wakil
Kepala Daerah Terpilih ....................................................................................
3.3. Telaahan Renstra Bappeda Provinsi Jawa Barat .................................
3.4. Telaahan Rencana Tata Ruang Wilayah dan Kajian Lingkungan
Hidup Strategis (KLHS).....................................................................................
3.5. Penentuan Isu-isu Strategis ...........................................................................
BAB IV

VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN, STRATEGI DAN KEBIJAKAN ..


4.1. Visi Misi ....................................................................................................................
4.1.1. Visi .............................................................................................................
4.1.2. Misi ............................................................................................................
4.2. Tujuan dan Sasaran Jangka Menengah ....................................................
4.2.1. Tujuan ......................................................................................................
4.4.2. Sasasan ....................................................................................................
4.3. Strategi dan Kebijakan .....................................................................................

RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA,


KELOMPOK SASARAN DAN PENDANAAN INDIKATIF ......................
BAB VI INDIKATOR KINERJA BAPPEDA YANG MENGACU PADA
TUJUAN DAN SASARAN RPJMD ...............................................................
BAB VII PENUTUP ...................................................................................................

III-1
III-4
III-5
III-7
II-1
II-1
II-1
II-1
II-2
II-2
II-2
II-3

BAB V

V-1
VI-1
VII-1

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1
Gambar 2.1

Hubungan RPJMD Dengan Dokumen Perencanaan


Pembangunan Lainnya .................................................................................
Struktur Organisasi Bappeda Kota Banjar ..........................................

I- 7
II-1

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1
Tabel 2.2
Tabel 2.3
Tabel 2.4
Tabel 2.5
Tabel 2.6
Tabel 4.1
Tabel 5.1
Tabel 6.1

Susunan Kepegawaian Bappeda Kota Banjar Tahun 2014 ..................


Gambaran Sarana dan Prasarana Bappeda Tahun 2014 .......................
Dokumen yang Dihasilkan Bappeda Kota Banjar
Tahun 2009-2013 ......................................................................................................
Data/Informasi A Spasial/Spasial yang Dihasilkan Bappeda
Kota Banjar Tahun 2009-2013 ...........................................................................
............................................................................................................................................
............................................................................................................................................
............................................................................................................................................
............................................................................................................................................
Indikator Kinerja Bappeda yang Mengacu pada Tujuan dan
Sasaran RPJMD............................................................................................................

II-12
II-13
II-16
II-17
II-19
II-20
IV-4
V-7
VI-2

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Paradigma perencanaan pembangunan dewasa ini menghendaki agar pendekatan
perencanaan memadukan pendekatan teknokratis, demokratis, partisipatif, politis, serta
bottom-up dan top-down process. Hal ini berarti bahwa perencanaan daerah disamping
diharapkan memenuhi kaidah penyusunan rencana yang sistematis, terpadu, transparan dan
akuntabel, juga diharapkan kepemilikan rencana (sense of ownership) menjadi aspek yang
perlu diperhatikan. Keterlibatan stakeholders dalam proses pengambilan keputusan
perencanaan menjadi sangat penting untuk memastikan rencana yang disusun mendapat
dukungan optimal bagi implementasinya.
Disamping itu, perencanaan pembangunan juga harus dapat mendukung koordinasi antar
pelaku pembangunan (stakeholders) dan mengoptimalkan peran dan partisipasi aparatur.
Dalam penyusunan perencanaan pembangunan, juga harus dapat menjamin tercapainya
penggunaan sumber daya yang ada dan dimiliki secara efisien, efektif, berkeadilan dan
berkelanjutan.
Sesuai dengan amanat Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional dan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang
Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian, dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah, setiap
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) diharuskan untuk menyusun Rencana Strategis
Organisasi Perangkat Daerah (Renstra OPD). Substansi Renstra OPD ini memuat visi, misi,
tujuan, strategi, kebijakan, program dan kegiatan pembangunan yang disusun sesuai dengan
tugas dan fungsi Organisasi Perangkat Daerah. Renstra OPD merupakan dokumen
perencanaan OPD untuk periode 5 tahun, dimana penyusunannya berpedoman kepada RPJM
daerah dan bersifat indikatif. Makna indikatif dalam konteks ini sebagaimana dijelaskan
dalam UU Nomor 25 Tahun 2004 adalah bahwa informasi, baik sumberdaya yang diperlukan
maupun keluaran dan dampak yang tercantum dalam dokumen hanya merupakan indikasi
yang hendak dicapai dan tidak kaku.
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) sebagai salah satu Organisasi
Perangkat Daerah (OPD) juga berkewajiban menyusun Renstra. Sesuai dengan Tugas Pokok
dan Fungsinya, Bappeda Kota Banjar mempunyai tugas pokok membantu Kepala Daerah
dalam penyelenggaraan pemerintah daerah di bidang perencanaan dan pengendalian
pembangunan daerah. Sebagai lembaga teknis daerah di bidang perencanaan, Badan
Perencanaan Pembangunan Daerah disamping menyusun dokumen perencanaan skala kota
juga berkewajiban menyusun dokumen perencanaan tingkat OPD.
Renstra Bappeda mempunyai hubungan dengan beberapa dokumen perencanaan lainnya.
Hubungan tersebut dapat diuraikan sebagai berikut :
a.

Renstra dan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kota Banjar
Renstra Bappeda Kota Banjar Tahun 2014-2018 merupakan Renstra Tahap ke-3 dari
tahapan pelaksanaan RPJPD Kota Banjar 2005-2025. Renstra memuat visi, misi, tujuan,
sasaran dan program serta kegiatan prioritas Bappeda Kota Banjar Tahun 2014-2018.

Bab I - Hal 1

b.

Renstra dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota


Banjar
Renstra adalah dokumen 5 (lima) tahunan OPD yang penyusunannya berpedoman
kepada RPJMD Kota Banjar 2014-2018. Selanjutnya Renstra Bappeda ditetapkan
dengan Keputusan Kepala Bappeda yang isinya disesuaikan dengan pencapaian target
RPJMD Kota Banjar 2014-2018.

c.

Renstra dan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Kota Banjar


Pelaksanaan Renstra Bappeda 2014-2018, setiap tahunnya dijabarkan ke dalam RKPD.
Renstra Bappeda harus dipedomani dalam penyusunan Renja OPD, dan Rancangan
Awal RKPD menjadi acuan dalam penyusunan Renja OPD.

d.

Renstra dan Rencana Kerja (Renja) Bappeda.


Renstra Bappeda 2014-2018, setiap tahunnya dijabarkan ke dalam Renja Bappeda
sebagai dokumen perencanaan tahunan Bappeda. Oleh karena itu penyusunan Renja
berpedoman kepada Renstra 2014-2018 dan mengacu kepada RKPD Kota Banjar.

RPJPD
Kota Banjar
dipedomani

RPJMD
Kota Banjar

dipedomani

dijabarkan

RKPD
Kota Banjar

Renstra Bappeda
Kota Banjar
dipedomani

diacu

Renja Bappeda
Kota Banjar

dipedomani

APBD
Kota Banjar
Gambar 1.1. Keterkaitan Renstra Bappeda dengan
Dokumen Perencanaan Lainnya

Bab I - Hal 2

1.2. Landasan Hukum


Landasan hukum dalam penyusunan Rencana Strategis Bappeda Kota Banjar Tahun 20142018 ini adalah:
1.
Undang-undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih
dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme;
2.
Undang-undang Nomor 27 Tahun 2002 tentang Pembentukan Kota Banjar di Provinsi
Jawa Barat;
3.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara;
4.
Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara;
5.
Undang-undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan, Pengelolaan dan
Tanggung Jawab Keuangan Negara;
6.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional;
7.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah, sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-undang
Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua atas Undang-undang Nomor 32
Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah;
8.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan
Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah;
9.
Undang-undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka
Panjang Nasional Tahun 2005-2025;
10. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah;
11. Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan
Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan;
12. Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2006 tentang Tata Cara Penyusunan Rencana
Pembangunan Nasional;
13. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi dan Pemerintahan
Daerah Kabupaten/Kota;
14. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah;
15. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi
Penyelenggaraan Pemerintah Daerah;
16. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan,
Pengendalian, dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah;
17. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan
Keuangan Daerah sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan Peraturan
Menteri Dalam Negeri Nomor 21 Tahun 2011 tentang Perubahan Kedua Atas
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan
Keuangan Daerah;
18. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan
Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan,
Pengendalian, dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah;
19. Peraturan Daerah Kota Banjar Nomor 6 Tahun 2004 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Kota Banjar;
20. Peraturan Daerah Kota Banjar Nomor 9 Tahun 2009 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Daerah Kota Banjar Tahun 2005-2025;
21. Peraturan Daerah Nomor 7 Tahun 2008 tentang Urusan Pemerintahan yang menjadi
Kewenangan Kota Banjar;
22. Peraturan Daerah Kota Banjar Nomor 11 Tahun 2008 tentang Organisasi Perangkat
Daerah Kota Banjar sebagaimana telah beberapa kali diubah, terakhir dengan
Peraturan Daerah Kota Banjar Nomor 15 Tahun 2012 tentang Perubahan Ketiga Atas

Bab I - Hal 3

23.
24.

Peraturan Daerah Kota Banjar Nomor 11 Tahun 2008 tentang Organisasi Perangkat
Daerah Kota Banjar;
Peraturan Daerah Kota Banjar Nomor 4 Tahun 2014 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Daerah Kota Banjar Tahun 2014-2018;
Peraturan Wallikota Banjar Nomor 10 Tahun 2013 tentang Tugas Pokok, Fungsi dan
Tata Kerja Unsur Organisasi Badan Perencanaan Pembangunan Daerah.

1.3. Maksud dan Tujuan


Penyusunan rencana strategis ini dimaksudkan untuk memberikan pedoman bagi
terciptanya keterpaduan, kebersamaan dan tanggung jawab Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah Kota Banjar, sekaligus untuk dapat memberikan dorongan, motivasi,
pengembangan inisiatif dan kreativitas untuk mencapai keberhasilan dalam
penyelenggaraan pemerintahan khususnya bidang perencanaan pembangunan dengan
memanfaatkan seluruh potensi yang ada dalam rangka peningkatan kinerja.
Berdasarkan uraian maksud di atas, maka tujuan dari penyusunan Rencana Strategis
Bappeda adalah:
Memberikan pedoman pada seluruh bidang dan sub bidang pada kantor Bappeda dalam
penyusunan perencanaan pembangunan serta dalam penentuan skala prioritas program
dan kegiatan pembangunan yang akan dilaksanakan lima tahun mendatang;
Mendukung upaya pencapaian visi dan misi kepala daerah di bidang perencanaan
pembangunan daerah;
Menjamin tercapainya efisiensi dan efektivitas dalam penggunaan sumber daya yang
ada;
Membangun sistem akuntabilitas terhadap kinerja Bappeda sebagai salah satu institusi
Pemerintah Kota Banjar dalam perencanaan pembangunan.

1.4. Sistematika Penulisan


Renstra Bappeda Kota Banjar Tahun 2014-2018 ini disusun dalam beberapa bab dengan
sistematika sebagai berikut:
BAB I

PENDAHULUAN
Merupakan bab pengantar yang berisikan latar belakang, maksud dan tujuan,
landasan hukum, hubungan Renstra Bappeda dengan dokumen perencanaan
lainnya, serta sistematika penulisan.

BAB II

GAMBARAN PELAYANAN, TUGAS DAN FUNGSI BAPPEDA


Bab ini menggambarkan tentang tugas, fungsi, struktur organisasi,
kepegawaian dan perlengkapan, serta kinerja Bappeda Kota Banjar.

susunan

BAB III

ISU-ISU STRATEGIS BERDASARKAN TUGAS DAN FUNGSI


Bab ini berisikan isu-isu strategis terkait dengan tugas dan fungsi Bappeda.

BAB IV

VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN, STRATEGI DAN KEBIJAKAN DAN


INDIKATOR KINERJA UTAMA
Bab ini menguraikan visi, misi, tujuan, sasaran, strategi, kebijakan dan indikator
kinerja utama Bappeda.
Bab I - Hal 4

BAB V

RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN


Bab ini menguraikan tentang program, kegiatan, indikator kinerja, pendanaan
indikatif serta target pencapaiannya selama lima tahun ke depan.

BAB VI

INDIKATOR KINERJA YANG MENGACU PADA TUJUAN DAN SASARAN RPJMD


Bab ini menjelaskan tentang indikator kinerja Bappeda yang sesuai dengan tujuan
dan sasaran RPJMD.

BAB VII

PENUTUP
Bab ini memuat ringkasan singkat serta menjelaskan tentang kaidah pelaksanaan
dari Renstra Bappeda.

Bab I - Hal 5

BAB II
GAMBARAN PELAYANAN BAPPEDA
2.1.

TUGAS, FUNGSI DAN STRUKTUR ORGANISASI BAPPEDA

Berdasarkan Peraturan Daerah Kota Banjar Nomor 11 Tahun 2008 tentang Organisasi
Perangkat Daerah Kota Banjar sebagaimana telah beberapa kali diubah, terakhir dengan
Peraturan Daerah Kota Banjar Nomor 15 Tahun 2012 tentang Perubahan Ketiga Atas
Peraturan Daerah Kota Banjar Nomor 11 Tahun 2008 tentang Organisasi Perangkat Daerah
Kota Banjar, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kota Banjar mempunyai tugas pokok
melaksanakan sebagian kewenangan daerah di bidang otonomi daerah dan sebagian
kewenangan bidang lain dalam rangka mendukung tugas-tugas Pemerintah Daerah dalam
perencanaan serta penelitian pembangunan.
Untuk melaksanakan tugas pokok tersebut, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kota
Banjar mempunyai fungsi sebagai berikut:
a. Pengkoordinasian perencanaan pembangunan daerah;
b. Perumusan kebijaksanaan penataan ruang Wilayah;
c. Perumusan perencanaan kebijaksanaan Daerah;
d. Pelaksanaan Pengendalian Perencanaan Pembangunan Daerah;
e. Pelaksanaan Penelitian dan Pengembangan;
f. Pelaksanaan tugas lain yang ditetapkan oleh Walikota.
Tugas pokok dan fungsi unsur organisasi Bappeda berdasarkan pada Peraturan Walikota
Banjar Nomor 10 Tahun 2013, adalah sebagai berikut:

2.1.1. Kepala Badan


Kepala Badan mempunyai tugas pokok memimpin, mengkoordinasikan dan melaksanakan
kewenangan daerah sebagian bidang pengembangan otonomi daerah dan melaksanakan
tugas sesuai dengan kebijakan Walikota. Untuk melaksanakan tugas pokok sebagaimana
dimaksud, Kepala Badan mempunyai fungsi:
1)
2)
3)
4)

Perumusan kebijakan teknis perencanaan;


Pengkoordinasian penyusunan perencanaan pembangunan;
Pembinaan dan pelaksanaan tugas di bidang perencanaan pembangunan; dan
Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Walikota sesuai tugas dan fungsinya.

2.1.2. Sekretariat Badan


Sekretariat dipimpin oleh Sekretaris berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala
Badan. Sekretaris mempunyai tugas pokok pengelolaan administrasi umum, kepegawaian,
keuangan dan menginventarisir aset badan serta menyusun rencana program dan evaluasi
kerja badan. Untuk melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud, Sekretaris Badan
mempunyai fungsi:
1)
2)
3)

Penetapan rencana dan program kerja pengelolaan pelayanan kesekretariatan;


Penetapan kebijakan koordinasi penyusunan program dan penyelenggaraan tugastugas bidang secara terpadu;
Penyusunan rencana strategis badan;
Bab II - Hal 1

4)
5)
6)
7)
8)
9)
10)
11)
12)
13)
14)

Penetapan kebijakan pelayanan administrasi badan;


Pengelolaan administrasi umum dan kerumahtanggaan badan;
Penetapan kebijakan pengelolaan kelembagaan dan ketatalaksanaan serta hubungan
masyarakat;
Penetapan kebijakan pengelolaan administrasi kepegawaian badan;
Penetapan kebijakan pelaksanaan, pengendalian dan pelaporan pelaksanaan tugas
badan;
Pengkoordinasian publikasi pelaksanaan tugas badan;
Pengkoordinasian penyusunan dan penyampaian bahan pertanggungjawaban
pelaksanaan tugas badan;
Pelaporan pelaksanaan tugas pengelolaan pelayanan kesekretariatan;
Pengevaluasian pelaksanaan tugas pengelolaan pelayanan kesekretariatan;
Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya; dan
Pelaksanaan koordinasi/kerjasama dan kemitraan dengan unit kerja organisasi
perangkat daerah atau pihak ketiga di bidang pengelolaan pelayanan kesekretariatan.

Dalam melaksanakan tugas pokok, Sekretariat terdiri dari Sub Bagian Umum dan
Kepegawaian, Sub Bagian Keuangan dan Sub Bagian Penyusunan Program dan Evaluasi.
a.

Sub Bagian Umum dan Kepegawaian


Mempunyai tugas pokok membantu sekretaris dalam menyelenggarakan
ketatausahaan, rumah tangga dan perlengkapan serta pengelolaan administrasi
kepegawaian badan. Untuk melaksanakan tugas pokok, Sub Bagian Umum dan
Kepegawaian mempunyai fungsi:
1) Penyusunan rencana dan program kerja operasional kegiatan pelayanan
administrasi umum serta administrasi kepegawaian;
2) Pelaksanaan penerimaan, pendistribusian dan pengiriman surat-surat, naskah
dinas dan pengelolaan dokumentasi dan kearsipan;
3) Pelaksanaan pembuatan dan pengadaan naskah dinas;
4) Pengelolaan dan penyiapan bahan pembinaan dokumentasi;
5) Pengelolaan dan pengendalian administrasi perjalanan dinas;
6) Pelayanan keprotokolan dan penyelenggaraan rapat-rapat dinas;
7) Pelaksanaan dan pelayanan hubungan masyarakat;
8) Pengurusan kerumahtanggaan keamanan dan ketertiban kantor;
9) Pemeliharaan dan perawatan serta pengelolaan lingkungan kantor, gedung
kantor, kendaraan dinas dan asset lainnya;
10) Penyusunan rencana kebutuhan sarana dan prasarana kelengkapan kantor;
11) Pelaksanaan pengadaan, penyimpanan, pendistribusian dan inventarisasi
perlengkapan kantor;
12) Penataan ketatalaksanaan badan;
13) Pengelolaan perpustakaan dan pendokumentasian peraturan perundangundangan;
14) Pengelolaan administrasi kepegawaian yang meliputi formasi dan mutasi
pegawai, kenaikan pangkat, gaji berkala, pensiunan, kartu pegawai, karis/karsu,
taspen, askes, pemberian penghargaan, peningkatan kesejahteraan pegawai,
pendidikan/pelatihan struktural, teknis dan fungsional, ujian dinas,
pengembangan karier, disiplin pegawai, cuti pegawai, DP3, DUK dan
sumpah/janji pegawai;
15) Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas; dan
16) Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya.

Bab II - Hal 2

b.

Sub Bagian Keuangan


Mempunyai tugas pokok melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan dan
pertanggungjawaban keuangan. Untuk melaksanakan tugas pokok, Sub Bagian
Keuangan mempunyai fungsi:
1) Penyusunan rencana dan program kerja operasional kegiatan pengelolaan
adminstrasi dan pertanggungjawaban pengelolaan keuangan badan;
2) Pelaksanaan pengumpulan bahan anggaran pendapatan, belanja dan
pembiayaan badan;
3) Pelaksanaan penatausahaan dan pembinaan pengelolaan anggaran pendapatan,
belanja dan pembiayaan badan;
4) Penyiapan bahan pertanggungjawaban pengelolaan anggaran pendapatan,
belanja dan pembiayaan badan;
5) Pelaksanaan penyusunan rencana penyediaan fasilitas pendukung pelaksanaan
tugas pengelolaan keuangan badan;
6) Pelaksnaan koordinasi teknis perumusan penyusunan rencana dan dukungan
anggaran pelaksanaan tugas badan; dan
7) Pelaksanaan evaluasi, pelaporan dan koordinasi pengelolaan administrasi
keuangan dan pertanggungjawabannya dengan sub bidang lain di lingkungan
badan.

c.

Sub Bagian Penyusunan Program dan Evaluasi


Mempunyai tugas pokok menyiapkan bahan penyusunan rencana program di bidang
perencanaan pembangunan daerah serta mengevaluasi setiap kegiatan yang telah
dilaksanakan. Untuk melaksnakan tugas pokok, Sub Bagian Penyusunan Program dan
Evaluasi, mempunyai fungsi:
1) Penyusunan rencana strategis badan;
2) Penyusunan rencana opersional dan koordinasi kegiatan dan program kerja
badan;
3) Pengevaluasian dan pelaporan pelaksanaan kegiatan badan; dan
4) Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuain dengan bidang tugas dan fungsinya.

2.1.3. Bidang Perencanaan Pembangunan Kesejahteraan Sosial dan Pemerintahan


Bidang Perencanaan Pembangunan Kesejahteraan Sosial dan Pemerintahan mempunyai
tugas pokok memimpin, mengkoordinasikan tugas-tugas di bidang penyusunan dan
pengelolaan kebijakan perencanaan pembangunan keagamaan, sosial, kesehatan,
pendidikan, pemuda dan olah raga, kependudukan, tenaga kerja dan pemerintah. Untuk
melaksanakan tugas pokok tersebut, Bidang Perencanaan Pembangunan Kesejahteraan
Sosial dan Pemerintahan menyelenggarakan fungsi:
1)
2)

3)

Penetapan rencana dan program kerja pembangunan kesejahteraan sosial dan


pemerintahan;
Penetapan perumusan petunjuk pelaksanaan, pedoman dan standar perencanaan
dan pengendalian pembangunan daerah di bidang kesejahteraan sosial dan
pemerintahan;
Penetapan kebijakan teknis perencanaan pembangunan kesejahteraan sosial dan
pemerintahan;

Bab II - Hal 3

4)

Pengkoordinasian penyusunan perencanaan pembangunan kesejahteraan sosial dan


pemerintah;
5) Perumusan kebijakan perencanaan pembangunan kesejahteraan sosial dan
pemerintah;
6) Penetapan usulan program pembangunan kesejahteraan sosial dan pemerintah;
7) Pelaporan pelaksanaan tugas perencanaan pembangunan kesejahteraan sosial dan
pemerintah;
8) Perumusan monitoring dan evaluasi pelaksanaan kebijakan perencanaan
pembangunan kesejahteraan sosial dan pemerintahan;
9) Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas fungsinya; dan
10) Pelaksanaan
koordinasi/kerjasama
dan
kemitraan
dengan
unit
kerja/instansi/lembaga atau pihak ketiga di bidang perencanaan pembangunan
kesejahteraan sosial dan pemerintahan.
Bidang Perencanaan Pembangunan Kesejahteraan Sosial dan Pemerintahan, membawahi:
Sub Bidang Perencanaan Pembangunan Kesejahteraan Sosial dan Sub Bidang Perencanaan
Pembangunan Pemerintahan.

a.

Sub Bidang Perencanaan Pembangunan Kesejahteraan Sosial


Mempunyai tugas pokok merencanakan, mengevaluasi dan melaporkan pelaksanaan
tugas pelaksanaan perencanaan dan pengendalian pembangunan daerah di bidang
kesejahteraan sosial. Untuk melaksanakan tugas pokok tersebut, Sub Bidang
Perencanaan Pembangunan Kesejahteraan Sosial menyelenggarakan fungsi:
1) Penyusunan perumusan kebijakan penetapan petunjuk pelaksanaan
perencanaan dan pengendalian pembangunan daerah di bidang kesejahteraan
sosial;
2) Penyusunan rencana dan program kerja operasional kegiatan pelayanan
penyusunan perencanaan dan pengendalian pembangunan kesejahteraan sosial;
3) Penyusunan usulan program dan kegiatan pembangunan daerah di bidang
kesejahteraan sosial;
4) Pengelolaan data dan informasi pembangunan daerah di bidang kesejahteraan
sosial;
5) Pengkoordinasian dan pelaksanaan kerjasama pembangunan di bidang
kesejahteraan sosial;
6) Penyusunan usulan program pembangunan tahunan perencanaan pembangunan
kesejahteraan sosial;
7) Pengevaluasian dan monitoring pelaksanaan perencanaan dan pengendalian
pembangunan kesejahteraan sosial;
8) Penginventarisasian dan pengkajian potensi dan kondisi perencanaan
pembangunan kesejahteraan sosial;;
9) Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas;
10) Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya; dan
11) Pelaksanaan koordinasi perencanaan dan pengendalian pembangunan
kesejahteraan sosial dengan sub unit kerja lain di lingkungan badan.

b.

Sub Bidang Perencanaan Pembangunan Pemerintahan


Mempunyai tugas pokok merencanakan, mengkoordinasikan, menyusun/
merumuskan, mengevaluasi dan melaporkan pelaksanaan tugas perencanaan
pembangunan daerah di bidang pemerintahan. Untuk melaksanakan tugas pokok
Bab II - Hal 4

tersebut, Sub Bidang Perencanaan Pembangunan Pemerintahan menyelenggarakan


fungsi:
1) Penyusunan kebijakan petunjuk pelaksanaan perencanaan pembangunan daerah
di bidang pemerintahan;
2) Penyusunan rencana dan program kerja operasional kegiatan perencanaan
pembangunan daerah di bidang pemerintahan;
3) Penyusunan usulan program dan kegiatan pembangunan daerah di bidang
pemerintahan;
4) Penyusunan kebijakan pedoman dan standar perencanaan pembangunan daerah
di bidang pemerintahan;
5) Penyusunan dokumen hasil pembangunan daerah di bidang pemerintahan,
pelaksanaan pengkoordinasian kerjasama pembangunan antar daerah dengan
swasta, dalam negeri dan luar negeri di bidang pemerintahan;
6) Pelaksanaan kerja sama pembangunan antar daerah dan antar daerah dengan
swasta, dalam dan luar negeri di bidang pemerintahan;
7) Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas;
8) Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya; dan
9) Pelaksanaan koordinasi perencanaan dan pengendalian pembangunan daerah di
bidang pemerintahan dengan sub unit kerja lain di lingkungan badan.

2.1.4. Bidang Perencanaan Pembangunan Perekonomian


Bidang Perencanaan Pembangunan Perekonomian mempunyai tugas pokok memimpin,
mengkoordinasikan dan memfasilitasi tugas-tugas di bidang perencanaan pembangunan
daerah di bidang perekonomian yang meliputi perencanaan pembangunan pertanian,
pertambangan dan energi, industri, perdagangan, koperasi dan UKM, penanaman modal dan
pariwisata. Untuk melaksanakan tugas pokok tersebut, Bidang Perencanaan Pembangunan
Perekonomian menyelenggarakan fungsi:
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)

Penetapan penyusunan rencana dan program kerja kegiatan perencanaan


pembangunan perekonomian;
Penyelenggaraan kegiatan penyusunan perencanaan pembangunan perekonomian;
Penyelenggaraan
pengkoordinasian
penyusunan
kebijakan
perencanaan
pembangunan jangka pendek, menengah dan panjang di bidang perekonomian;
Pelaporan
pelaksanaan
tugas
penyusunan
perencanaan
pembangunan
perekonomian;
Pelaksanaan evaluasi dan monitoring terhadap kegiatan perencanaan pembangunan
perekonomian;
Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya; dan
Pelaksanaan
koordinasi/kerja
sama
dan
kemitraan
dengan
unit
kerja/instansi/lembaga pihak ketiga di bidang perencanaan pembangunan
perekonomian.

Bidang Perencanaan Pembangunan Perekonomian, membawahi: Sub Bidang Perencanaan


Pembangunan Pertanian dan Pertambangan dan Sub Bidang Perencanaan Pembangunan
Industri, Perdagangan, Koperasi dan Usaha Kecil Menengah.

Bab II - Hal 5

a.

Sub Bidang Perencanaan Pembangunan Pertanian dan Pertambangan


Mempunyai tugas pokok merencanakan, melaksanakan, mengevakuasi dan
melaporkan pelaksanaan tugas perencanaan pembangunan pertanian dan
pertambangan dan energi. Untuk melaksanakan tugas pokok tersebut, Sub Bidang
Perencanaan Pembangunan Pertanian dan Pertambangan menyelenggarakan fungsi:
1) Penyusunan program kerja kegiatan perencanaan pembangunan pertanian,
pertambangan dan energi;
2) Penyusunan petunjuk pelaksanaan dan pedoman standar perencanaan
pembangunan pertanian, pertambangan dan energi;
3) Penyusunan perencanaan jangka pendek, menengah dan panjang di bidang
perencanaan pembangunan pertanian, pertambangan dan energi;
4) Pengkoordinasian perencanaan dan pelaksanaan kegiatan pembangunan jangka
pendek, menengah dan panjang di bidang pertanian, pertambangan dan energi;
5) Pelaporan dan pelaksanaan tugas perencanaan pembangunan di bidang
pertanian, pertambangan dan energi;
6) Pelaksanaan evaluasi dan monitoring kegiatan perencanaan pembangunan
pertanian, pertambangan dan energi;
7) Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya; dan
8) Pelaksanaan koordinasi perencanaan pembangunan pertanian, pertambangan
dan energi dengan sub unit kerja lain di lingkungan badan.

b.

Sub Bidang Perencanaan Pembangunan Industri, Perdagangan, Koperasi dan


Usaha Kecil Menengah
Mempunyai tugas pokok merencanakan, melaksanakan, mengevaluasi dan
melaporkan pelaksanaan tugas perencanaan, perindustrian, perdagangan, koperasi
dan UKM, penanaman modal dan pariwisata. Untuk melaksanakan tugas pokok
tersebut, Sub Bidang Perencanaan Pembangunan Industri, Perdagangan, Koperasi
dan Usaha Kecil Menengah menyelenggarakan fungsi:
1) Penyusunan rencana dan program kerja kegiatan perencanaan pembangunan
industri, perdagangan, koperasi, UKM, penanaman modal dan pariwisata;
2) Penyusunan petunjuk pelaksanaan dan pedoman standar perencanaan
pembangunan di bidang industri, perdagangan, koperasi, UKM, penanaman
modal dan pariwisata;
3) Penyusunan dan perencanaan jangka pendek, menengah dan panjang di bidang
perencanaan industri, perdagangan, koperasi, UKM, penanaman modal dan
pariwisata;
4) Pengkoordinasian perencanaan dan pelaksanaan kegiatan pembangunan jangka
pendek, menengah dan panjang di bidang industri, perdagangan, koperasi, UKM,
penanaman modal dan pariwisata;
5) Pelaporan pelaksanaan tugas perencanaan pembangunan bidang industri,
perdagangan, koperasi, UKM, penanaman modal dan pariwisata;
6) Pelaksanaan evaluasi dan monitoring kegiatan perencanaan pembangunan
industri, perdagangan, koperasi, UKM, penanaman modal dan pariwisata;
7) Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya; dan
8) Pelaksanaan koordinasi perencanaan pembangunan industri, perdagangan,
koperasi, Usaha Kecil Menengah, penanaman modal dan pariwisata dengan sub
unit lain di lingkungan badan.

Bab II - Hal 6

2.1.5. Bidang Perencanaan Pembangunan Fisik


Bidang Perencanaan Pembangunan Fisik mempunyai tugas pokok memimpin,
mengkoordinasikan dan mengendalikan tugas-tugas di bidang pelaksanaan perencanaan
pembangunan daerah di bidang fisik yang meliputi perencanaan pembangunan tata ruang,
lingkungan hidup dan permukiman serta transportasi dan pengelolaan SDA. Untuk
melaksanakan tugas pokok tersebut, Bidang Perencanaan Pembangunan Fisik
menyelenggarakan fungsi:
1) Penetapan penyusunan program kerja kegiatan perencanaan pembangunan fisik;
2) Penyelenggaraan kegiatan penyusunan perencanaan pembangunan fisik;
3) Penyelenggaraan
pengkoordinasian
penyusunan
kebijakan
perencanaan
pembangunan jangka pendek, menengah dan panjang di bidang fisik;
4) Pelaporan pelaksanaan tugas penyusunan perencaan tugas fisik;
5) Pelaksanaan evaluasi dan monitoring terhadap kegiatan perencanaan pembangunan
fisik;
6) Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya; dan
7) Pelaksanaan koordinasi/kerja sama dan kemitraan dengan unit kerja organisasi
perangkat daerah atau pihak ketiga di bidang perencanaan.
Bidang Perencanaan Pembangunan Fisik, membawahi: Sub Bidang Perencanaan
Pembangunan Tata Ruang, Pertanahan, Lingkungan Hidup dan Permukiman dan Sub Bidang
Perencanaan Pembangunan Transportasi dan Pengelolaan Sumber Daya Alam.

a.

Sub Bidang Perencanaan Pembangunan Tata Ruang, Pertanahan, Lingkunan


Hidup dan Permukiman
Mempunyai tugas pokok merencanakan, melaksanakan, mengevaluasi dan
melaporkan pelaksanaan tugas perencanaan pembangunan tata ruang pertanahan,
lingkungan hidup dan permukiman. Untuk melaksanakan tugas pokok tersebut, Sub
Bidang Perencanaan Pembangunan Tata Ruang, Pertanahan, Lingkunan Hidup dan
Permukiman menyelenggarakan fungsi:
1) Penyusunan program kerja kegiatan perencanaan pembangunan tata ruang,
pertanahan, lingkungan hidup dan permukiman;
2) Penyusunan petunjuk pelaksanaan dan pedoman standar perencanaan
pembangunan di bidang tata ruang, pertanahan, lingkungan hidup dan
permukiman;
3) Penyusnan perencanaan jangka pendek, menengah dan panjang di bidang
perencanaan pembangunan di bidang tata ruang, pertanahan, lingkungan hidup
dan permukiman;
4) Pengkoordinasian perencanaan dan pelaksanaan kegiatan pembangunan jangka
pendek, menengah dan panjang, di bidang tata ruang, pertanahan, lingkungan
hidup dan permukiman;
5) Pelaporan pelaksanaan tugas perencanaan pembangunan bidang tata ruang,
pertanahan, lingkungan hidup dan permukiman;
6) Pelaksanaan evaluasi dan monitoring kegiatan perencanaan pembangunan di
bidang tata ruang, pertanahan, lingkungan hidup dan permukiman;
7) Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya; dan
8) Pelaksanaan koordinasi perencanaan pembangunan tata ruang, pertanahan,
lingkungan hidup dan permukiman dengan sub unit kerja lain di lingkungan
badan.

Bab II - Hal 7

b.

Sub Bidang Perencanaan Pembangunan Transportasi dan Pengelolaan Sumber


Daya Alam
Mempunyai tugas pokok merencanakan, melaksanakan, mengevaluasi dan
melaporkan pelaksanaan tugas perencanaan pembangunan transportasi dan
pengelolaan SDA. Untuk melaksanakan tugas pokok tersebut, Sub Bidang
Perencanaan Pembangunan Transportasi dan Pengelolaan Sumber Daya Alam
menyelenggarakan fungsi:
1) Penyusunan program kegiatan perencanaan pembangunan transportasi dan
pengelolaan SDA;
2) Penyusunan petunjuk pelaksanaan dan pedoman standar perencanaan
pembangunan daerah bidang transportasi dan pengelolaan SDA;
3) Penyelenggaraan kegiatan penyusunan perencanaan jangka pendek, menengah
dan panjang bidang transportasi dan pengelolaan SDA;
4) Pengkoordinasian penyusunan rencana jangka pendek, menengah dan panjang
di bidang transportasi dan pengelolaan SDA;
5) Pelaksanaan evaluasi, monitoring dan pelaporan kegiatan perencanaan
pembangunan jangka pendek, menengah dan panjang di bidang transportasi dan
pengelolaan SDA;
6) Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya; dan
7) Pelaksanaan koordinasi perencanaan pembanguann transportasi dan
pengelolaan SDA dengan sub unit kerja lain di lingkungan badan.

2.1.6. Bidang Penelitian, Statistik dan Evaluasi.


Bidang Penelitian, Statistik dan Evaluasi mempunyai tugas pokok memimpin,
mengkoordinasikan dan melaksanakan tugas-tugas di bidang penyusunan, pengelolaan dan
pelayanan statistik dan evaluasi yang meliputi pengelolaan data statistik serta evaluasi dan
pelaporan. Untuk melaksanakan tugas pokok tersebut, Bidang Penelitian, Statistik dan
Evaluasi menyelenggarakan fungsi:
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)

Penyusunan rencana dan program kerja, pengelolaan dan pelayanan statistik dan
evaluasi;
Penyelenggaraan pelaksanaan tugas, pengelolaan dan pelayanan statistik dan
evaluasi;
Pengkoordinasian teknis monitoring dan evaluasi;
Perumusan sasaran pelaksanaan tugas, pengelolaan dan pelayanan statistik dan
evaluasi;
Pembinaan dan pengarahan pelaksanaan tugas dan pelayanan statistik;
Pelaporan pelaksanaan tugas pengelolaan penyusunan, pengelolaan dan pelayanan
statistik dan evaluasi;
Evaluasi pelaksanaan tugas pengelolaan dan pelayanan statistik dan evaluasi;
Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidan tugas dan fungsinya; dan
Pelaksanaan
koordinasi/kerja
sama
dan
kemitraan
dengan
unit
kerja/instansi/lembaga atau pihak ketiga dalam penyusunan, pengelolaan dan
pelayanan statistik dan evaluasi.

Bidang Penelitian, Statistik dan Evaluasi, membawahi: Sub Bidang Data dan Statistik, Sub
Bidang Penelitian dan Pengembangan, dan Sub Bidang Evaluasi dan Pelaporan.

Bab II - Hal 8

a.

Sub Bidang Data dan Statistik


Mempunyai tugas merencanakan, melaksanakan, mengevaluasi dan melaporkan
pelaksanaan tugas pelayanan pengelolaan data dan pelayanan statistik. Untuk
melaksanakan tugas pokok tersebut, Sub Bidang Data dan Statistik
menyelenggarakan fungsi:
1) Penyusunan rencana dan program kerja operasional kegiatan pelayanan
pengelolaan data dan pelayanan statistik;
2) Pelaksanaan kerja sama antar lembaga untuk mengembangkan statistik;
3) Pelaksanaan pengumpulan, up dating dan analisa data/informasi capaian target
kinerja pembangunan daerah;
4) Pengumpulan dan pengolahan data informasi kebutuhan penyusunan dokumen
perencanaan pembangunan daerah;
5) Pelaksanaan analisa data informasi perencanaan pembangunan daerah;
6) Pelaksanaan penyusunan profil daerah;
7) Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas;
8) Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya; dan
9) Pelaksanaan koordinasi pelayanan pengelolaan data dan pelayanan statistik
dengan OPD dan dengan unit lain.

b.

Sub Bidang Penelitian dan Pengembangan


Mempunyai tugas pokok memimpin sub bidang dalam penyelenggaraan teknis
operasional penelitian dan pengembangan dalam rangka bahan penyusunan
perencanaan pembangunan daerah. Untuk melaksanakan tugas pokok tersebut, Sub
Bidang Penelitian dan Pengembangan menyelenggarakan fungsi:
1) Penyusunan rencana program kerja kegiatan, laporan kinerja dan
pertanggungjawaban pelaksanaan tugas;
2) Pengkoordinasian pelaksanaan tugas sub bidang penelitian dan pengembangan;
3) Penyiapan konsep laporan hasil pelaksanaan pembangunan di daerah; dan
4) Pelaksanaan monitoring dan evaluasi kinerja sub bidang penelitian dan
pengembangan.

c.

Sub Bidang Evaluasi dan Pelaporan


Mempunyai tugas pokok merencanakan, melaksanakan, mengevaluasi dan
melaporkan pelaksanaan tugas pelayanan dan pengelolaan evaluasi dan pelaporan
pelaksanaan pembangunan daerah. Untuk melaksanakan tugas pokok tersebut, Sub
Bidang Evaluasi dan Pelaporan menyelenggarakan fungsi:
1) Penyusunan rencana dan program kerja operasional kegiatan evaluasi dan
pelaporan pelaksanaan perencanaan pembangunan daerah;
2) Pelaksanaan monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan pembangunan
daerah;
3) Penyusunan analisa evaluasi pelaksanaan pembangunan daerah tahunan;
4) Penyusunan analisa evaluasi pelaksanaan RPJMD;
5) Penyusunan dan pengumpulan laporan evaluasi pelaksanaan pembangunan
triwulanan daerah;
6) Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas;

Bab II - Hal 9

7) Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya; dan
pelaksanaan koordinasi pelayanan dan pengelolaan evaluasi dan pelaporan
dengan OPD dan unit kerja lain.

2.1.7. Struktur Organisasi


Struktur organisasi Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kota Banjar adalah
sebagaimana terlihat dalam gambar 2.1 dibawah ini:

Bab II - Hal 10

Gambar 2.1.
Struktur Organisasi
Badan Perencanaan Pembanguan Daerah Kota Banjar

Kepala

Sekretaris
KELOMPOK JABATAN
FUNGSIONAL

Kasubag
Umum dan Kepegawaian

Kasubag Keuangan

Kasubag
Penyusunan Program dan
Evaluasi

Kabid Perencanaan
Pembangunan
Kesejahteraan Sosial dan
Pemerintahan

Kabid
Perencanaan
Pembangunan
Perekonomian

Kabid
Perencanaan
Pembangunan Fisik

Kabid
Penelitian, Statistik dan
Evaluasi

Kasubid
Perencanaan
Pembangunan
Kesejahteraan Sosial

Kasubid
Perencanaan
Pembangunan Pertanian
dan Pertambangan

Kasubid
Perencanaan
Pembangunan Tata Ruang,
Pertanahan, Lingkungan
Hidup dan Permukiman

Kasubid
Data dan Statistik

Kasubid
Perencanaan
Pembangunan Industri,
Perdagangan, Koperasi dan
UKM

Kasubid
Perencanaan
Pembangunan
Transportasi dan
Pengelolaan SDA

Kasubid
Perencanaan
Pembangunan
Pemerintahan

Bab II - Hal 11

Kasubid
Penelitian dan
Pengembangan
Kasubid
Evaluasi dan Pelaporan

2.2.

Sumber Daya Bappeda

Untuk kelancaran pelaksanaan tugas pokok dan fungsi serta kegiatan-kegiatan pembangunan
lainnya, Bappeda didukung oleh aparatur beserta sarana dan prasarana kantor.

2.2.1. Sumber Daya Manusia


Jumlah nominatif pegawai berdasarkan jabatan, eselom dan status kepegawaian dapat dilihat
pada Tabel 2.1.

Tabel 2.1. Susunan Kepegawaian Bappeda Kota Banjar Tahun 2014

No

Nama Jabatan

Eselon

1.
2.

Kepala
Sekretaris
a. Kasubbag. Umum dan Kepegawaian
- Staf
b. Kasubbag. Penyusunan Program & Evaluasi
- Staf
c. Kasubbag. Keuangan
- Staf
Kabid. Perencanaan Pembangunan
Perekonomian
a. Kasubbid. Perencanaan Pembangunan
Industri, Perdagangan, Koperasi dan UKM
- Staf
b. Kasubbid. Perencanaan Pembangunan
Pertanian dan Pertambangan
- Staf
Kabid. Perencanaan Pembangunan Fisik
a. Kasubbid. Perencanaan Pembangunan
Transportasi dan Pengelolaan SDA
- Staf
b. Kasubbid. Perencanaan Pembangunan Tata
Ruang, Pertanahan, LH dan Permukiman
- Staf
Kabid. Perencanaan Pembangunan
Kesejahteraan Sosial dan Pemerintahan
a. Kasubbid. Perencanaan Pembangunan
Pemerintahan
- Staf
b. Kasubbid. Perencanaan Pembangunan
Kesejahteraan Sosial
- Staf
Kabid. Penelitian, Statistik dan Evaluasi
a. Kasubbid. Data dan Statistik
- Staf
b. Kasubbid. Penelitian dan Pengembangan
- Staf
c. Kasubbid. Monitoring dan Evaluasi
- Staf
Jumlah

II.b
III.a
IV.a
IV.a
IV.a
III.b

3.

4.

5.

6.

Bab II - Hal 12

Status
NonPNS
PNS
1
1
1
4
4
1
1
1
3
2
1
-

Jml
1
1
1
8
1
1
1
5
1

IV.a

IV.a

III.b
IV.a

1
1
1

1
1
1

IV.a

III.b

IV.a

IV.a

1
1

1
1

III.b
IV.a
IV.a
IV.a
-

1
1
1
1
28

1
7

1
1
1
1
35

Sedangkan untuk tingkat pendidikan pegawai Bappeda Kota Banjar, terdiri dari:
S2
= 5 orang
S1
= 16 orang
D3
= 1 orang
SLTA
= 12 orang
SLTP
= 1 orang

2.2.2. Sarana dan Prasarana


Untuk menjalankan tugas dan fungsinya, aparatur Bappeda Kota Banjar didukung oleh
sarana prasarana sebagai berikut:
Tabel 2.2. Gambaran Sarana dan Prasarana Bappeda Tahun 2014
No

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.

Nama Aset

Satuan

Jumlah

m2

5.190

Mini Bus (penumpang < 14 Org)

Unit

1.065.938.000,00

Sepeda Motor

Unit

92.327.000,00

Mesin ketik listrik portable

Unit

2.250.000,00

Filling besi/metal

13.327.660,00

Band kas

Unit
Unit

3.000.000,00

Lemari kayu

Unit

8.800.000,00

Alat penghancur kertas

Unit

1.921.500,00

Papan nama instansi

Unit

5.600.000,00

White board

Unit

3.500.000,00

Lemari kayu

Unit

14

33.312.705,00

Zice

Unit

2.400.000,00

Meja rapat

Unit

14

36.175.605,00

Meja tulis

Unit

34

20.362.590,00

Meja reception

Unit

5.998.850,00

Kursi rapat

Unit

30

21.833.130,00

Kursi tamu

Unit

5.800.000,00

Kursi Putar

Unit

1.206.820,00

Kursi biasa

10

5.281.870,00

Kursi lipat

Unit
Unit

50

26.408.850,00

Meja komputer

Unit

4.950.000,00

Sofa

Set

64.082.310,00

AC unit

Unit

19

65.993.550,00

AC split

Unit

14.694.000,00

Kipas angin

Exhause fan

Unit
Unit

1.889.000,00
1.988.000,00

Televisi

Unit

23.221.500,00

Loudspeaker

Unit
Unit

500.000,00

49.765.500,00

Tanah

Sound system

Bab II - Hal 13

Nilai (Rp.)
830.400.000,00

No

Nama Aset

Satuan

Jumlah

Unit

484.000,00

Unit

6.056.000,00

Unit

250.000,00

Set

Unit

3.984.000,00

Unit

16.661.818,00

Alat rumah tangga lain-lain

Unit

109.384.400,00

PC unit

Unit

23

158.065.002,00

Laptop

Unit

13

150.941.999,00

Notebook

Unit

10

136.892.005,00

Hard disk

Unit

4.809.000,00

Printer

Unit

15.855.099,00

Monitor

Unit

8.910.000,00

Printer

Unit

12

23.612.650,00

Scanner

Unit

2.100.000,00

Router

Unit

350.000,00

Peralatan jaringan lain-lain

Unit

2.420.000,00

Meja kerja pejabat eselon II

Unit

1.825.750,00

Meja kerja pejabat eselon III

Unit

2.600.000,00

Meja operator

Unit

1.193.060,00

Kursi kerja pejabat eselon II

Unit

1.522.813,00

Kursi kerja pejabat eselon III

Unit

5.328.075,00

Kursi kerja pejabat eselon IV


Lemari arsip untuk arsip
53.
dinamis
54. Proyektor + attachment

Unit

12

9.910.692,00

Unit

Unit

49.289.000,00

55.
56.
57.
58.
59.
60.
61.
62.

UPS

Unit

2.151.000,00

Camera electronic

Unit

49.148.909,00

Slide projector

Unit

3.630.000,00

Lensa kamera

Unit

20.969.000,00

Telephone mobile

Unit

21.480.000,00

Facsimile

Unit

2.500.000,00

Alat komunikasi sosial lain-lain

Unit

9.500.000,00

Gury tower
Switcher/menara antena lainlain
Bangunan gedung
Jalan khusus komplek dan
jaringan distribusi lain-lain
Peta udara
Total

Unit

4.750.000,00

Unit

m2

850

m2

931

Unit

30. Wireless
31. Microphone
32. Lambang Garuda Pancasila
Gambar Presiden/Wakil
Presiden
34. Dispenser
35. Handycam

33.

36.
37.
38.
39.
40.
41.
42.
43.
44.
45.
46.
47.
48.
49.
50.
51.
52.

63.
64.
65.
66.

2.3.

Kinerja Pelayanan Bappeda


Bab II - Hal 14

Nilai (Rp.)

250.000,00

3.900.000,00

24.585.000,00
1.121.356.700,00
85.310.550,00
1.140.000,00
4.476.044.962,00

Kinerja pelayanan Bappeda Kota Banjar berdasarkan kekuatan, peluang, tantangan dan
permasalahan yang ada selama kurun waktu lima tahun, sesuai dengan Renstra Bappeda
Kota Banjar Tahun 2009-2013, adalah sebagai berikut:
1.

Meningkatkan kompetensi aparat Bappeda dalam bidang perencanaan daerah


Sasaran yang ingin dicapai dari meningkatkan kompetensi aparat Bappeda dalam
bidang perencanaan daerah adalah terwujudnya aparat Bappeda yang memiliki
wawasan pengetahuan, profesionalisme, dedikasi dan loyalitas yang memadai,
melalui fasilitasi aparatur untuk mengikuti kursus, pelatihan, sosialisasi dan
bimbingan teknis. Untuk mencapai sasaran tersebut, dilaksanakan melalui program
peningkatan kapasitas kelembagaan perencanaan pembangunan daerah, kegiatan
peningkatanan kemampuan teknis aparat perencana. Sampai tahun 2013, Bappeda
Kota Banjar secara berkelanjutan mengikutsertakan aparatnya pada berbagai kursus,
pelatihan, sosialisasi dan bimbingan teknis, baik di bidang perencanaan
pembangunan, maupun bidang-bidang lain yang memiliki keterkaitan erat dalam
mendukung kelancaran tugas-tugas perencanaan. Pada tahun 2009, Bappeda Kota
Banjar
mengikutsertakan
16
aparatur
untuk
mengikuti
kursus/pelatihan/sosialisasi/bimbingan teknis. Tahun 2010 sebanyak 15 orang,
tahun 2011 sebanyak 18 orang, tahun 2012 sebanyak 25 orang, dan tahun 2013
sebanyak 25 orang.

2.

Meningkatkan kualitas perencanaan


Sasaran yang ingin dicapai adalah meningkatkan kualitas penyelenggaraan dan hasil
perencanaan pembangunan, melalui:
Tersusunnya dokumen Kebijakan Umum APBD dan PPA tahun rencana dan
dokumen Kebijakan Umum APBD dan PPA perubahan tahun berjalan;
Terfasilitasinya pengembangan partisipasi masyarakat dalam perumusan
program dan kebijakan layanan publik;
Tersusunnya usulan program/kegiatan Kota Banjar;
Tersusunnya dokumen laporan hasil pembangunan;
Tersusunnya dokumen perencanaan pembangunan;
Terfasilitasinya kegiatan koordinasi perencanaan pembangunan bidang
ekonomi;
Terlaksananya koordinasi perencanaan pembangunan sosial budaya;
Terwujudnya kerjasama pembangunan antar daerah;
Terfasilitasinya pelaksanaan integritas program pembangunan;
Meningkatnya peran BKPRD;
Tersedianya data dan informasi spasial Kota Banjar yang handal dan dapat
dimanfaatkan oleh seluruh pemangku kepentingan pembangunan secara efektif
dan efisien.
Sesuai dengan Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional, maka sampai Tahun 2013, dokumen perencanaan yang telah
disusun Bappeda Kota Banjar adalah:
a) Rencana Jangka Panjang/Menengah:
- RPJMD Kota Banjar Tahun 2009-2013
b) Rencana Tahunan:
- RKPD Kota Banjar Tahun 2010
- RKPD Kota Banjar Tahun 2011
- RKPD Kota Banjar Tahun 2012
- RKPD Kota Banjar Tahun 2013
- RKPD Kota Banjar Tahun 2014
c) KUA dan PPA Kota Banjar Tahun 2010 Tahun 2014
d) KUA dan PPA Perubahan Kota Banjar Tahun 2009 Tahun 2013
Bab II - Hal 15

Dokumen perencanaan telah digunakan oleh OPD lingkup Kota Banjar untuk
menyusun kebijakan, program dan kegiatan tahunannya. Selain itu dengan
dikeluarkannya Permendagri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan
Keuangan Daerah sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 Tahun 2011 tentang Perubahan Kedua
Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah, maka untuk menyusun APBD terlebih dahulu
dilaksanakan penyusunan Kebijakan Umum dan Prioritas Plafon APBD.
Dokumen lain yang dihasilkan dari tahun 2009-2013, dapat dilihat pada tabel 2.3
berikut:
Tabel 2.3. Dokumen yang Dihasilkan Bappeda Kota Banjar
Tahun 2009-2013
Tahun

Dokumen

2009

1. Usulan program/kegiatan Kota Banjar


hasil Musrenbang
2. Laporan hasil pembangunan Kota Banjar
3. Kawasan potensi rawan bencana

2010

1. Penataan ruang sepanjang Sungai


Citanduy Kota Banjar
2. Penataan ruang sepanjang Jalan BKR
Kota Banjar
3. Data jaringan jalan di Kota Banjar Tahun
2006-2009
4. Usulan program/kegiatan Kota Banjar
hasil Musrenbang
5. Laporan hasil pembangunan Kota Banjar
6. Evaluasi dan rekomendasi terhadap
perekonomian desa/kelurahan di Kota
Banjar

2011

1. Usulan program/kegiatan Kota Banjar


hasil Musrenbang
2. Laporan hasil pembangunan Kota Banjar
3. Indikator kegiatan dana bagi hasil cukai
hasil tembakau
4. Rancangan Perda RTRW
5. Data kemiskinan Kota Banjar

2012

1. Usulan program/kegiatan Kota Banjar


hasil Musrenbang
2. Laporan hasil pembangunan Kota Banjar
3. Hasil verifikasi data kemiskinan Kota
Banjar (Kelurahan Hegarsari)
4. Dokumen Manual Mutu dan Prosedur
beserta kelengkapan Sistem Manajemen
Mutu ISO 9001:2008 (Penyusunan
RKPD)
Bab II - Hal 16

Keterangan

Perda RTRW belum


ditetapkan

Tahun

Dokumen

Keterangan

5. Data kondisi eksisting sanitasi


permukiman di Kota Banjar
2013

3.

1. Usulan program/kegiatan Kota Banjar


hasil Musrenbang
2. Laporan hasil pembangunan Kota Banjar
3. Hasil verifikasi data kemiskinan Kota
Banjar (Kelurahan Muktisari)
4. Masterplan agropolitan

Meningkatkan akuntabilitas perencanaan


Sasaran yang ingin dicapai adalah tersedianya data dan informasi sebagai penunjang
perencanaan daerah, melalui penyediaan data/informasi a spasial dan spasial yang
mutakhir dan akurat serta pembinaan dan pengembangan jaringan komunikasi dan
informasi.
Data/informasi/sistem maupun pembinaan dan pengembangan jaringan komunikasi
dan informasi yang dihimpun dan dilaksanakan pada tahun 2009-2013 adalah
sebagai berikut:
Tabel 2.4. Data/Informasi A Spasial/Spasial
yang dihasilkan Bappeda Kota Banjar Tahun 2009-2013
Tahun
2009

2010

2011

Data/Informasi/Sistem
1. Banjar Dalam Angka Tahun 2008
2. Data PDRB Tahun 2008
3. Buku Indeks Pembangunan Manusia
Tahun 2008
4. Pengembangan dan operasional website
Pemerintah Kota Banjar
5. Buku indeks kepuasan masyarakat
Tahun 2009
6. Buku Survey Penduduk Miskin dan
Indeks Kemahalan Konstruksi Tahun
2008
1. Banjar Dalam Angka Tahun 2009
2. Data PDRB Tahun 2009
3. Buku Indeks Pembangunan Manusia
Tahun 2009
4. Pengembangan dan operasional website
Pemerintah Kota Banjar
5. Sistem informasi perencanaan
6. Profil digital Kota Banjar
7. Buku indeks kepuasan masyarakat
Tahun 2010
8. Buku survey penduduk miskin dan
indeks kemahalan konstruksi Tahun
2009
1. Banjar Dalam Angka Tahun 2010
2. Data PDRB Tahun 2010
Bab II - Hal 17

Keterangan

Tahun

2012

2013

Data/Informasi/Sistem

Keterangan

3. Buku Indeks Pembangunan Manusia


Tahun 2010
4. Pengembangan dan operasional website
Pemerintah Kota Banjar
5. Sistem Pengadministrasian Anggaran
dan Realisasi Kegiatan (SPARK)
6. Buku indeks kepuasan masyarakat
Tahun 2011
7. Buku survey penduduk miskin dan
indeks kemahalan konstruksi Tahun
2010
1. Banjar Dalam Angka Tahun 2011
2. Data PDRB Tahun 2011
3. Buku Indeks Pembangunan Manusia
Tahun 2011
4. Pengembangan dan operasional website
Pemerintah Kota Banjar
5. Buku indeks kepuasan masyarakat
Tahun 2012
6. Buku survey penduduk miskin dan
indeks kemahalan konstruksi Tahun
2011
1. Banjar Dalam Angka Tahun 2012
2. Data PDRB Tahun 2012
3. Buku Indeks Pembangunan Manusia
Tahun 2012
4. Pengembangan dan operasional website
Bappeda Kota Banjar
5. Buku indeks kepuasan masyarakat
Tahun 2013
6. Pengembangan Sistem
Pengadministrasian Anggaran dan
Realisasi Kegiatan (SPARK)
7. Pengembangan software data
pembangunan Kota Banjar

Secara umum pencapaian target kinerja Bappeda Kota Banjar pada Tahun 2009-2013 dapat
dilihat pada Tabel 2.5 berikut:

Bab II - Hal 18

Bab II - Hal 19

Secara umum pencapaian target kinerja Bappeda pada tahun 2009-2013 rata-rata mencapai
86%. Secara garis besar rata-rata capaian tiap indikator kinerja mencapai 100%. Adapun
rata-rata secara umum mencapai 86% karena terdapat indikator kinerja yang tidak
dilaksanakan pada tahun yang bersangkutan. Bahkan sampai pada akhir periode capaian
kinerja indikator tersebut adalah 0%. Indikator kinerja yang tidak dicapai oleh Bappeda Kota
Banjar sesuai dengan target Rencana strategis tahun 2009-2013 adalah:
-

Tersusunnya perencanaan pembangunan wilayah strategis dan cepat tumbuh di Kota


Banjar;
Tersusunnya perencanaan pengembangan perbatasan;
Terwujudnya tata ruang pengembangan wilayah perbatasan;
Tersedianya data/informasi Suseda Kota Banjar;
Pembinaan dan pengembangan jaringan komunikasi dan informasi (hanya dicapai pada
tahun 2009, sementara untuk tahun selanjutnya kegiatan yang mengindikasikan kinerja
yang bersangkutan dialihkan pada program dibawah capaian kinerja tersedianya
data/informasi a spasial dan spasial yang mutakhir dan akurat);
Meningkatnya pelayanan informasi kepada masyarakat. Indikator ini dicapai dengan
kegiatan pengembangan dan operasional website Pemerintah Kota Banjar, yang juga
disimpan pada program di bawah indikator kinerja tersedianya data/informasi a spasial
dan spasial yang mutakhir dan akurat;
Penyusunan data dan sistem informasi. Data dan sistem informasi kegiatannya berada
dalam indikator tersedianya data/informasi a spasial dan spasial yang mutakhir dan
akurat.

Untuk mendukung pencapaian kinerja Bappeda, berikut gambaran alokasi dan pengelolaan
pendanaan pelayanan Bappeda melalui pelaksanaan Renstra Tahun 2009-2013,
digambarkan pada tabel berikut:

Bab II - Hal 20

Bab II - Hal 21

Dari tabel 2.6 diatas terlihat bahwa alokasi anggaran untuk pelaksanaan
program/kegiatan dari tahun 2009-2013 mengalami peningkatan, kecuali untuk tahun
2011 yang mengalami penurunan sebesar 2,08% dari tahun 2010. Hal ini dikarenakan
adanya kegiatan pengadaan software sistem informasi perencanaan dan profil digital
yang dilaksanakan pada tahun 2010 yang tidak dilaksanakan pada tahun 2011, sehingga
adanya penurunan pada alokasi anggaran di tahun 2011 tersebut. Sementara untuk
tahun 2012 mengalami peningkatan alokasi anggaran yang cukup signifikan terutama
untuk belanja tidak langsung, hal ini diakibatkan adanya peningkatan alokasi pemberian
tambahan penghasilan berdasarkan beban kerja untuk PNS di lingkup Bappeda Kota
Banjar berdasarkan Keputusan Walikota Banjar Nomor 841.1/Kpts. 144-Bappeda/2011
Tanggal 21 Desember 2011.

2.4.

Tantangan Dan Peluang Pengembangan Pelayanan Bappeda

Tantangan dan peluang pengembangan pelayanan ini dilihat berdasarkan hasil analisis
terhadap Renstra Bappeda Provinsi Jawa Barat, RTRW Kota Banjar dan Kajian Lingkungan
Hidup Strategis (KLHS).
Salah satu sasaran jangka menengah yang dituangkan dalam Renstra Bappeda Provinsi Jawa
Barat Tahun 2010-2015 adalah meningkatkan koordinasi, integrasi, sinkronisasi dan
sinergitas program dan kegiatan pembangunan. Sasaran jangka menengah ini merupakan
peluang bagi Bappeda Kota Banjar dalam meningkatkan kualitas perencanaan pembangunan
agar dapat mendukung perencanaan provinsi dan nasional. Melalui sasaran ini Bappeda
Provinsi Jawa Barat membuka kesempatan bagi kabupaten/kota di Jawa Barat termasuk
Kota Banjar untuk berkoodinasi dan berkonsultasi dalam rangka integrasi dan sinkronisasi
program dan kegiatan sehingga perencanaan pembangunan yang dihasilkan lebih
berkualitas dan dapat mendukung perencanaan pembangunan provinsi dan nasional.
Salah satu isu strategis yang dihadapi oleh Bappeda Provinsi Jawa Barat adalah masih
kurangnya ketersediaan data dan informasi yang akurat dan hal ini juga merupakan isu
strategis Bappeda Kota Banjar. Ke depan, pengembangan data dan informasi yang akurat dan
dapat dipertanggungjawabkan merupakan suatu tantangan yang harus dapat
diimplementasikan. Bappeda Kota Banjar harus senantiasa berkoordinasi dengan Bappeda
Provinsi Jawa Barat agar pengembangan database selalu dapat ditingkatkan dengan
memanfaatkan teknologi informasi.
Dari segi penataan ruang, Bappeda sebagai institusi perencana tidak terkait langsung dengan
pemanfaatan ruang, namun melalui Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Bappeda
mempunyai kewenangan untuk mengkoordinasikan OPD terkait dalam merencanakan
pemanfaatan ruang kota sesuai dengan RTRW dan memperhatikan Kajian Lingkungan Hidup
Strategis (KLHS).
Tantangan yang dihadapi terkait dengan penataan ruang adalah bagaimana
mengimplementasikan rencana pembangunan yang telah dituangkan di dalam Rencana Tata
Ruang Wilayah (RTRW) Kota Banjar dengan tetap memperhatikan KLHS agar pemanfaatan
ruang kota dapat lebih terarah. Hal ini disebabkan karena RTRW adalah dokumen yang
menjadi pedoman bagi semua pemangku kepentingan dalam pelaksanaan pembangunan di
berbagai sektor/bidang dan menjadi matra spasial bagi Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Daerah (RPJMD), Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) serta
rencana pembangunan lainnya.
Di samping tantangan tersebut, peluang yang dapat dimanfaatkan dari RTRW Kota Banjar,
adalah adanya program/kegiatan yang telah direncanakan untuk mencapai struktur dan pola
ruang kota yang diharapkan sampai akhir tahun perencanaan. Dengan adanya rencana
Bab II - Hal 22

program/kegiatan ini, Bappeda mempunyai kewajiban untuk mendorong SKPD


melaksanakan program/kegiatan yang telah direncanakan tersebut. Disamping itu, RTRW
harus dimanfaatkan sebagai panduan dalam penyusunan perencanaan pembangunan jangka
menengah maupun perencanaan tahunan.

Bab II - Hal 23

BAB III
ISU-ISU STRATEGIS BERDASARKAN TUGAS DAN
FUNGSI
3.1

Identifikasi Permasalahan Berdasarkan Tugas dan Fungsi Pelayanan Bappeda

Berdasarkan Peraturan Daerah Kota Banjar Nomor 11 Tahun 2008 tentang Organisasi
Perangkat Daerah Kota Banjar sebagaimana telah beberapa kali diubah, terakhir dengan
Peraturan Daerah Kota Banjar Nomor 15 Tahun 2012 tentang Perubahan Ketiga Atas
Peraturan Daerah Kota Banjar Nomor 11 Tahun 2008 tentang Organisasi Perangkat Daerah
Kota Banjar, tugas pokok dan fungsi Badan Perencanaan Pembangunan Daerah adalah
melaksanakan sebagian kewenangan daerah di bidang otonomi daerah dan sebagian
kewenangan bidang lain dalam rangka mendukung tugas-tugas Pemerintah Daerah dalam
perencanaan serta penelitian pembangunan. Dalam melaksanakan tugas ini terdapat
beberapa permasalahan, antara lain:
Kurangnya ketersediaan data dan informasi akurat sebagai pendukung perencanaan
Perubahan peraturan perundang-undangan dan pedoman yang mengatur mekanisme
perencanaan yang sering direvisi dan juga belum diikuti peningkatan pemahaman oleh
aparatur
Masih kurangnya kualitas dan kuantitas aparatur dalam bidang perencanaan
Kurangnya pemanfaatan hasil kajian perencanaan dalam penyusunan dokumen
perencanaan
Masih lemahnya koordinasi antar OPD maupun antar bidang di lingkungan internal
Bappeda
Ketersediaan sarana dan prasarana pendukung yang belum memadai
Pelaksanaan tupoksi belum optimal
3.2

Telaahan Visi, Misi dan Program Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah
Terpilih

Visi dan misi merupakan gambaran otentik Kota Banjar dalam 5 (lima) tahun mendatang
pada kepemimpinan Walikota dan Wakil Walikota terpilih untuk periode RPJMD Tahun
2014-2018. Gambaran nyata tentang visi dan misi dituangkan ke dalam tujuan dan sasaran
merujuk pada arah kebijakan RPJPD Kota Banjar Tahun 2005-2025. Tujuan dan sasaran juga
mengalami pengayaan mempertimbangkan berbagai isu strategis dan kebijakan nasional.
Dengan mempertimbangkan potensi, kondisi, permasalahan pembangunan dan isu strategis
di Kota Banjar serta mempertimbangkan budaya yang hidup dalam masyarakat, maka visi
Pemerintah Kota Banjar tahun 2014 2018 yang hendak dicapai adalah:
Dengan Iman dan Taqwa Kita Wujudkan Masyarakat Kota Banjar yang
Agamis, Mandiri dan Sejahtera Menuju Banjar Agropolitan
Iman dan Takwa merupakan kata kunci atau landasan Pemerintah Kota Banjar dalam
mencapai visi:

Agamis, artinya kondisi dimana masyarakatnya memiliki keberdayaan secara religius


sehingga mampu mengembangkan budaya masyarakat dan kearipan lokal serta
melangsungkan kehidupan keagamaan menuju keimanan, ketaqwaan serta ahlak mulia
yang rukun dan saling menghormati.
Bab III - Hal 1

Mandiri, artinya kondisi dimana memiliki kekuatan sendiri untuk memberikan


pelayanan kepada masyarakatnya dalam bidang pendidikan, kesehatan,
ketenagakerjaan, pelayanan publik berbasis e-government, infrastruktur, lingkungan
dan sumber daya air.

Sejahtera, artinya kondisi masyarakat yang memiliki keberdayaan secara sosial dan
ekonomi sehingga mampu melangsungkan kehidupan individu maupun
kemasyarakatan secara layak dan aman.

Untuk merealisasikan visi yang telah ditetapkan yang bertumpu pada potensi sumberdaya
dan kemampuan yang dimiliki serta ditunjang dengan semangat kebersamaan, tanggung
jawab yang optimal dan proposional dari seluruh pemangku kepentingan kota, maka misi
yang akan dilaksanakan adalah sebagai berikut:
1.

Meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM)


Mengingat pentingnya sumber daya manusia ini dalam pembangunan, maka sudah
seharusnya peningkatan kualitas sumber daya manusia menjadi salah satu fokus
dalam pembangunan. Pembangunan manusia didefinisikan sebagai a process of
enlarging peoples choice atau proses meningkatkan aspek kehidupan masyarakat.
Aspek terpenting kehidupan ini dilihat dari (1) usia yang panjang dan hidup sehat; (2)
tingkat pendidikan yang memadai; dan (3) standar hidup yang layak. Tingkat
keberhasilan dalam pembangunan manusia dapat diukur dengan indikator yang
dinamakan Indeks Pembangunan Manusia (IPM).
Sumber Daya Manusia yang agamis, berbudi luhur, berpendidikan dan berperilaku
hidup sehat merupakan cita-cita yang ingin diwujudkan selama lima tahun kedepan.
Dengan menekankan perhatian terhadap pendidikan, kesehatan dan peningkatan daya
beli masyarakat maka diharapkan dapat memberikan dampak terhadap peningkatan
produktivitas masyarakat Kota Banjar agar menjadi masyarakat yang mau
berpartisipasi, bekerja sama dan menjaga keharmonisan dan mampu memanfaatkan
segala potensi untuk mewujudkan segala cita-cita.

2.

Meningkatkan Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE)


Pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan berkualitas dengan tidak mengesampingkan
pemerataan pembangunannya merupakan salah satu cara yang ditempuh untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat Kota Banjar. Mengingat laju pertumbuhan
ekonomi tertinggi selama 10 tahun terakhir berada di kisaran 5 persen tentunya masih
memungkinkan bagi Kota Banjar untuk terus memacu laju pertumbuhan ekonominya
yang berkualitas, mengingat keunggulan ekonomi kota terletak di sektor jasa
khususnya jasa distribusi dan jasa kota transit (untuk orang dan barang), dengan
tambahan faktor networking akan mampu menghasilkan bentukan nilai tambah
ekonomi yang besar.
Networking yang dimaksudkan terutama untuk memanfaatkan potensi ekonomi
daerah sekitar untuk memproduksi barang dan jasa lain yang nilai tambahnya meresap
di Kota Banjar ditambah kebijakan ekonomi diarahkan pada pemberdayaan dan
penguatan ekonomi masyarakat pedesaan dengan prinsip keadilan dimana pemerintah
memperlakukan setiap pelaku ekonomi dan pelaku usaha baik besar maupun kecil
pada posisi yang sama.

Bab III - Hal 2

3.

Meningkatkan Kualitas Lingkungan Hidup


Pembangunan berwawasan lingkungan adalah usaha-usaha dalam rangka
meningkatkan kualitas hidup manusia dengan memperhatikan faktor lingkungan.
Istilah berkelanjutan digunakan untuk konsep pembangunan. Pembangunan
berkelanjutan adalah pembangunan dalam rangka pemenuhan kebutuhan manusia
dengan memanfaatkan sumber daya yang ada secara arif, bijaksana, efisien, dan
memperhatikan pemanfaatan untuk masa kini dan generasi yang akan datang.
Untuk menjaga kelestarian lingkungan agar kualitas lingkungan tetap terjaga, maka
pembangunan berkelanjutan harus memperhatikan pemanfaatan lingkungan hidup
dan kelestariannya.

4.

Meningkatkan Kesadaran dan Ketaatan Hukum Serta Tata kelola pemerintahan


secara profesional untuk menjamin terciptanya good governance dan clean
government
Perbedaan pemahaman terhadap keanekaragaman budaya, kondisi sosial, kesenjangan
kesejahteraan, tingkat kemiskinan dan kepadatan penduduk serta ancaman lain
berupa perkembangan miras dan narkoba, prostitusi, perjudian, premanisme dan
ancaman dari luar merupakan faktor korelatif timbulnya gangguan ketertiban dan
ketentraman yang dapat diredam oleh sikap, perilaku dan tindakan masyarakat yang
patuh dan disiplin terhadap hukum.
Pembangunan bidang hukum merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari proses
penyelenggaraan good and clean governance. Oleh karena itu, pembangunan bidang
hukum merupakan salah satu kebijakan pembangunan untuk mewujudkan
pemantapan kinerja pemerintah daerah didukung dengan pemberdayaan aparatur
pemerintah daerah dalam rangka peningkatan kompetensi dan profesionalismenya
sehingga dapat memberikan pelayanan prima kepada masyarakat.

Secara umum tugas pokok dan fungsi Badan Perencanaan Pembangunan Daerah adalah
melaksanakan sebagian kewenangan daerah di bidang otonomi daerah dan sebagian
kewenangan bidang lain dalam rangka mendukung tugas-tugas Pemerintah Daerah dalam
perencanaan serta penelitian pembangunan. Kaitannya dengan misi Pemerintah Kota Banjar
Tahun 2014-2018, Bappeda Kota Banjar mendukung pencapaian misi: Meningkatkan
kesadaran dan ketaatan hukum serta tata kelola pemerintahan secara profesional untuk
menjamin terciptanya good governance dan clean government, yaitu dengan cara menyusun
dan menyediakan dokumen-dokumen perencanaan yang akan dijadikan pedoman dalam
pembangunan di Kota Banjar, juga penyediaan data, informasi dan statistik daerah yang
akurat, up to date dan berkelanjutan. Bappeda Kota Banjar juga memfasilitasi kerjasama di
bidang perencanaan pembangunan dalam rangka penyelerasan perencanaan pembangunan
baik lintas sektoral maupun lintas wilayah.
Selain itu juga, dalam rangka penyiapan sumber daya aparatur perencana, Bappeda Kota
Banjar juga menyelenggarakan dan mengikutsertakan aparatur Bappeda Kota Banjar dalam
kursus/sosialisasi/bimbingan teknis/pelatihan untuk meningkatkan pengetahuan dan
kemampuan aparatur perencana di Bappeda.

Bab III - Hal 3

3.3

Telaahan Renstra Provinsi Jawa Barat

Dalam Rencana Strategisnya, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi Jawa Barat
menetapkan Visi Bappeda Provinsi Jawa Barat, yaitu: Tercapainya Kualitas dan
Akuntabilitas Perencanaan Pembangunan Daerah Jawa Barat.
Misi yang dijalankan untuk mencapai Visi tersebut adalah sebagai berikut:
1. Mewujudkan aparatur Bappeda yang profesional dan memiliki integritas;
2. Meningkatkan pelayanan prima di bidang perencanaan, penelitian, pengembangan,
pengendalian dan evaluasi;
3. Mewujudkan siklus dan kualitas perencanaan pembangunan daerah berdasarkan
prinsip shewhart cycle dan SMART Planning;
4. Meningkatkan kualitas data dan informasi perencanaan pembangunan daerah;
Tujuan yang ingin dicapai adalah:
Dalam upaya mendukung pencapaian visi dan misi Bapeda Provinsi Jawa Barat tersebut,
maka dirumuskan tujuan, sasaran, strategi dan kebijakan dalam kurun waktu lima tahun ke
depan. Sebagai salah satu komponen dari perencanaan strategis, tujuan yang dirumuskan
merupakan gambaran tentang keadaan yang diinginkan oleh Bappeda selama kurun waktu
lima tahun ke depan adalah sebagai berikut:
1. Meningkatnya kompetensi dan kapabilitas aparatur Bappeda;
2. Meningkatnya manajemen pelayanan perencanaan pembangunan daerah;
3. Meningkatnya efektivitas dan efesiensi proses penyusunan perencanaan;
4. Meningkatnya sistem pengelolaan data dan informasi perencanaan pembangunan;
Sasaran
Adapun sasaran yang ingin dicapai pada periode 2013-2017 adalah sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.

Tercapainya peningkatan kinerja aparatur Bappeda


Tersedianya sarana dan prasarana serta SOP pelayanan Bappeda
Tercapainya koordinasi dan sinergitas perencanaan
Tercapainya satu data dan informasi pembangunan Jawa Barat

Dengan melihat Rencana Strategis Bappeda Propinsi Jawa Barat, adanya penekanan terhadap
ketersediaan data Jawa Barat menempatakan penyediaan data di Bappeda Kota Banjar pun
menjadi prioritas, penyediaan data sebagai basis pegambilan kebijakan dan dukungan
terhadap penyusunan dokumen perencanaan juga menjadi issu strategis di Bappeda Kota
Banjar, beragamnya sumber menyebabkan akurasi dan validitas data menjadi permasalahan
krusial yang dihadapi Bappeda Kota Banjar.
Kebijakan Bappeda Propinsi Jawa Barat yang dituangkan dalam Renstra dan memberikan
pengaruh terhadap Bappeda Kota Banjar adalah yang berkaitan dengan koordinasi dan
sinergitas perencanaan pembangunan. Koordinasi perencanaan pembangunan berkaitan
dengan permasalahan perencanaan yang melibatkan Kabupaten/Kota lain terutama yang
secara geografis posisinya berbatasan dengan Kota Banjar. Penyelesaian masalah dan
pembangunan di perbatasan menjadi contoh dimana mantapnya koordinasi dengan
Kabupaten/Kota yang berbatasan menjadi kata kunci dalam penyelesaian masalah.
Sinergitas perencanaan pembangunan yang dikoordinasikan oleh Bappeda Propinsi Jawa
Barat menjadi faktor pendorong dalam mendukung keberhasilan perencanaan
pembangunan di Kota Banjar.

Bab III - Hal 4

3.4

Telaahan Rencana Tata Ruang Wilayah dan Kajian Lingkungan Hidup Strategis

Berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Banjar Tahun 2013-2033, tujuan Penataan
Ruang Wilayah Kota Banjar adalah mewujudkan tata ruang Kota Banjar sebagai pusat
pelayanan agrobisnis di priangan timur yang berwawasan lingkungan dan berkelanjutan.
Untuk mewujudkan tujuan penataan ruang tersebut diperlukan strategi penataan ruang
tertentu, sebagai berikut:
(1) Strategi pemantapan pusat pelayanan kegiatan yang memperkuat kegiatan berskala
regional, meliputi:
a. menetapkan hierarki sistem pusat pelayanan secara berjenjang;
b. mengembangkan pusat pelayanan agrobisnis di priangan timur; dan
c. mengembangkan kawasan pusat kegiatan perdagangan dan jasa skala regional.
(2) Strategi peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan sarana dan prasarana kota yang
terpadu dan merata, meliputi:
a. mengembangkan dan meningkatkan kualitas sistem transportasi regional dan lokal;
b. meningkatkan kapasitas jaringan jalan yang mendorong interaksi kegiatan antar
pusat pelayanan kegiatan kota
c. meningkatkan pelayanan moda transportasi untuk mendukung tumbuh dan
berkembangnya pusat pelayanan kegiatan kota secara terintegrasi; dan
d. mengembangkan sarana perekonomian untuk mendukung pengembangan pusat
pelayanan Agrobisnis.
(3) Strategi peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan sistem sarana prasarana umum
skala lokal dan regional, meliputi:
a. mendistribusikan sarana lingkungan di setiap pusat kegiatan sesuai fungsi kawasan
dan hierarki pelayanan;
b. mengembangkan sistem prasarana energi;
c. mengembangkan sistem jaringan telekomunikasi dan informasi;
d. mengembangkan prasarana sumber daya air;
e. meningkatkan sistem pengelolaan persampahan;
f. meningkatkan jangkauan pelayanan air bersih;
g. meningkatkan prasarana pengelolaan air limbah; dan
h. mengembangkan sistem prasarana drainase secara terpadu.
(4) Strategi peningkatan pengelolaan kawasan yang berfungsi lindung, meliputi:
a. mempertahankan dan melestarikan kawasan yang berfungsi lindung sesuai dengan
kondisi ekosistemnya;
b. mengembalikan fungsi kawasan lindung yang telah berubah;
c. melestarikan daerah resapan air untuk menjaga ketersediaan sumber daya air;
d. mencegah dilakukannya kegiatan budidaya di sempadan mata air yang dapat
mengganggu kualitas air, kondisi fisik dan mengurangi kuantitas debit air;
e. menetapkan daerah evakuasi bencana; dan
f. mengamankan benda cagar budaya dengan melindungi tempat serta ruang di sekitar
bangunan bernilai sejarah.
(5) Strategi peningkatan dan penyediaan ruang terbuka hijau yang proporsional di seluruh
wilayah kota, meliputi:
a. mempertahankan fungsi dan menata ruang terbuka hijau yang ada;
b. mengembalikan ruang terbuka hijau yang telah beralih fungsi; dan
c. meningkatkan ketersediaan ruang terbuka hijau;

Bab III - Hal 5

(6) Strategi pengembangan kawasan budidaya sesuai dengan daya dukung dan daya
tampung, meliputi:
a. mengendalikan perkembangan pusat-pusat kegiatan antar wilayah;
b. mengoptimalkan pengembangan kawasan pusat kota;
c. mengarahkan kawasan terbangun kepadatan tinggi/sedang/rendah di pusat kota,
sub pusat kota, dan pusat lingkungan;
d. mengembangkan kawasan budidaya terbangun secara vertikal di kawasan pusat
kota;
e. mengendalikan kegiatan pertanian pada kawasan yang berfungsi lindung untuk
memelihara kelestarian lingkungan;
f. mengembangkan kawasan budidaya dengan memperhatikan hasil Kajian Lingkungan
Hidup Strategis (KLHS);
g. membatasi pengembangan kawasan industri; dan
h. mengarahkan pemanfaatan ruang kawasan bencana untuk kegiatan budidaya yang
mempunyai daya adaptasi tinggi.
(7) Strategi Pengembangan kawasan strategis dari perspektif ekonomi, sosial budaya dan
lingkungan serta fungsi dan daya dukung lingkungan hidup, meliputi:
a. menetapkan kawasan strategis pertumbuhan ekonomi kota yang berbasis agrobisnis
dan kegiatan ekonomi lokal;
b. menetapkan kawasan strategis sosial budaya berbasis pendidikan, penelitian, dan
pelestarian peninggalan bersejarah; dan
c. menetapkan kawasan strategis yang berfungsi lindung di dalam dan di sekitar
kawasan strategis.
(8) Strategi peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara, meliputi:
a. mengembangkan budi daya secara selektif di dalam dan disekitar kawasan
pertahanan dan keamanan untuk menjaga fungsi dan peruntukannya;
b. mengembangkan kegiatan budi daya tidak terbangun di sekitar kawasan strategis
sebagai zona penyangga yang memisahkan kawasan strategis dengan budi daya
terbangun; dan
c. turut serta memelihara dan menjaga aset-aset pertahanan/TNI
(9) Strategi peningkatan penyelenggaraan penanggulangan bencana, meliputi:
a. mengembangkan prasarana dan sarana untuk pengendalian banjir dengan
pemulihan dan pengembangan situ dan waduk, normalisasi sungai serta
pembangunan tanggul pengaman sungai.
b. memperbaiki dan meningkatkan sistem drainase kota;
c. mengembangkan jalur, kawasan dan ruang evakuasi bencana;
d. menjaga dan melestarikan daerah resapan air yang ada diatasnya (hulu) untuk
meningkatkan daya infiltrasi tanah terhadap air hujan sehingga dapat menurunkan
volume air larian (run off);
e. meningkatkan penyediaan ruang terbuka hijau untuk antisipasi intensitas curah
hujan;
f. menyempurnakan peraturan bangunan dan lingkungan yang lebih sesuai dengan
ancaman bahaya;
g. mengembangkan penerapan konsep pengurangan risiko bencana dan mitigasi
bencana
h. menyediakan prasarana dan sarana penanggulangan bencana; dan
i. memberikan kemudahan akses bagi respon gawat darurat, pada gedung pemerintah,
gedung dan fasilitas umum serta perumahan padat penduduk.
RTRW Kota Banjar menetapkan struktur ruang wilayah yang terdiri dari: (1) sistem pusat
pelayanan; (2) sistem jaringan prasarana utama; (3) sistem jaringan prasarana lainnya.
Bab III - Hal 6

Sistem pusat pelayanan terdiri dari:


Pusat pelayanan kota. Rencana pusat pelayanan kota memperhatikan fungsi Kota
sebagai PKWp. Pusat Kota ini meliputi: Kelurahan Banjar, sebagian Kelurahan Mekarsari
di Kecamatan Banjar, Kelurahan Hegarsari dan Kelurahan Pataruman di Kecamatan
Pataruman.

Sub pusat pelayanan kota, meliputi: (a) sub pusat pelayanan Kecamatan Purwaharja
dengan fungsi pengembangan pariwisata; (b) sub pusat pelayanan Kecamatan
Pataruman dengan fungsi pengembangan agrobisnis; dan (c) sub pusat pelayanan
Kecamatan Langensari dengan fungsi pengembangan agrobisnis.

Pusat lingkungan, meliputi: Desa Cibeureum, Desa Batulawang, Desa Mulyasari,


Kelurahan Muktisari dan Kelurahan Mekarsari.

Sistem jaringan prasarana utama yang dimaksud adalah sistem jaringan transportasi darat,
yang terdiri dari sistem jaringan jalan, sistem jaringan prasarana lalu lintas dan angkutan
jalan, serta sistem jaringan pelayanan lalu lintas dan angkutan jalan.
Sistem jaringan prasarana lainnya meliputi: rencana sistem jaringan energi dan listrik,
rencana sistem jaringan telekomunikasi dan rencana sistem jaringan sumber daya air.
RTRW menetapkan pola ruang wilayah yang mencakup rencana kawasan lindung dan
kawasan budidaya. Kawasan lindung diantaranya adalah kawasan resapan air seluas kurang
lebih 50 hektar di Kecamatan Pataruman dan Kecamatan Banjar. Sementara RTH
direncanakan dengan luas kurang lebih 30,65% yang meliputi ruang terbuka hijau publik
dan privat.
Pengembangan pola ruang Kota Banjar didasarkan beberapa pendekatan utama, yaitu
kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah kota, daya dukung dan daya tampung
lingkungan hidup wilayah kota serta kebutuhan ruang untuk pengembangan kegiatan sosial
ekonomi dan lingkungan. Penentuan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup pada
RTRW Kota Banjar dianalisis dengan menggunakan Kajian Lingkungan Hidup Strategis
(KLHS)
RTRW Kota Banjar memberikan arahan untuk penyusunan program pemanfaatan ruang
wilayah dengan memperhatikan struktur ruang, pola ruang, dan kawasan strategis kota.
Bappeda selaku badan perencana, sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya dalam
mengkoodinasikan program pembangunan mengacu kepada arahan pemanfaatan ruang
yang telah ditetapkan dalam RTRW Kota. KLHS juga mengamanatkan agar setiap kebijakan
dan program pembangunan yang dilaksanakan harus memperhatikan konsekuensi/dampak
negatif yang timbul terhadap aspek lingkungan hidup, sosial dan ekonomi.

3.5

Penentuan Isu-isu Strategis

Isu strategis merupakan suatu kondisi/permasalahan yang mempengaruhi langkah dan


proses serta menentukan keberhasilan dalam pencapaian visi dan misi. Dalam rangka
pencapaian visi dan misi, maka isu strategis yang terkait dengan pelaksanaan tugas dan
fungsi Bappeda adalah sebagai berikut:
1.

Masih kurangnya akurasi data dan pranata perencanaan.


Kualitas perencanaan pada dasarnya akan sangat ditentukan oleh akurasi dan kualitas
data. Dengan data yang akurat dan berkualitas pengambilan keputusan untuk proyeksi
kedepan akan memberikan bias yang lebih kecil. Untuk kondisi saat ini ketersediaan
data dan akurasinya masih sangat kecil, sehingga untuk melakukan perencanaan yang
Bab III - Hal 7

berbasis data sering terkendala. Hal ini dapat dilihat dari data yang tersedia sering kali
berbeda-beda walaupun berasal dari OPD yang sama.
Disamping itu ketersediaan pranata perencanaan masih sangat terbatas. Dengan
keterbatasan ini pengambilan keputusan kadang-kadang menjadi tidak berdasar dan
menimbulkan bantahan-bantahan dari berbagai pihak. Kedepan kelengkapan pranata
perencanaan pada semua bidang perencanaan perlu terus disediakan.
2.

Masih rendahnya tingkat koordinasi dalam perencanaan


Koordinasi adalah salah satu instrumen perencanaan yang sangat menentukan. Dengan
koordinasi keterpaduan program akan lebih mudah dilaksanakan, disamping itu
efisiensi dan efektifitas pelaksanaan program-program perencanaan akan lebih mudah
dicapai.
Berkaitan dengan koordinasi perencanaan, di Kota Banjar pada saat secara umum telah
dilaksanakan walaupun belum optimal. Kedepan koordinasi perencanaan baik antar
bidang, OPD maupun dengan stakeholders perlu ditingkatkan sehingga pelaksanaan
pembangunan yang dimulai dengan koordinasi perencanaan akan mampu
mengakomodasi kebutuhan masyarakat dalam pembangunan yang lebih efisien dan
efektif.

3.

Belum optimalnya partisipasi masyarakat dalam perencanaan pembangunan


Pada saat ini kepedulian masyarakat terhadap perencanaan pembangunan sudah mulai
terlihat, hal ini dibuktikan dari partisipasi masyarakat dalam proses perencanaan.
Namun demikian optimalisasi terhadap partisipasi masyarakat masih perlu
ditingkatkan, tantangan kedepan terhadap kebutuhan pembangunan tidak akan terlepas
dari partisipasi dan kepedulian masyarakat. Masyarakat yang berkualitas dengan
kepedulian yang tinggi akan sangat menentukan terhadap kualitas perencanaan dan
pelaksanaan pembangunan.

4.

Masih terbatasnya kemampuan aparatur dalam teknis perencanaan


Perencanaan pembangunan yang berkualitas sangat tergantung kepada dukungan dari
sumberdaya manusia yang ada. Secara umum aparatur perencanaan pada Badan
Perencanaan Pembangunan Daerah pada saat ini memang sebagian besar berpendidikan
formal cukup tinggi yaitu sekitar 14,29% berpendidikan S2 dan 45,71% berpendidikan
S1, serta 40% lainnya berpendidikan D3, SLTA dan SLTP. Namun demikian aparatur
yang memiliki kemampuan teknis khusus terkait dengan perencanaan masih sangat
terbatas. Peningkatan kapasitas aparatur perencanaan ini perlu terus dilaksanakan
melalui pendidikan dan pelatihan teknis terkait dengan Tupoksinya agar perencanaan
pembangunan yang berkualitas dapat diwujudkan.

Bab III - Hal 8

BAB IV
VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN, STRATEGI
DAN KEBIJAKAN
4.1

Visi dan Misi Bappeda

4.1.1. Visi
Dalam rangka menjalankan tugas pokok dan fungsi dalam menjawab tantangan lingkungan
strategis yang akan dihadapi sebagai suatu institusi perencana, Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah Kota Banjar merumuskan visi sebagai berikut:
Terwujudnya Perencanaan Pembangunan Daerah Yang Berkualitas,
Partisipatif, Transparan dan Akuntabel
Makna dari pernyataan visi tersebut, dapat dijelaskan sebagai berikut:

Perencanaan pembangunan yang berkualitas adalah apabila perencanaan yang disusun


memenuhi kriteria antara lain dapat diimplementasikan dan mencapai target yang telah
ditetapkan, disusun berdasarkan ketentuan dan peraturan yang berlaku, serta
mendukung perencanaan pembangunan nasional;

Perencanaan pembangunan yang partisipatif adalah bahwa proses perencanaan


pembangunan harus mampu mengakomodir secara objektif berbagai kebutuhan dan
aspirasi masyarakat agar dapat menghasilkan kesepakatan bersama dan diterima semua
pihak. Oleh sebab itu dalam setiap proses perencanaan pembangunan memerlukan
keterlibatan masyarakat. Partisipasi aktif tersebut secara langsung maupun tidak
langsung akan memberikan dampak positif terhadap perencanaan pembangunan.

Perencanaan pembangunan yang transparan adalah bahwa proses perencanaan


pembangunan yang dilaksanakan menganut prinsip keterbukaan dan menerapkan
prinsip keadilan. Dapat pula diartikan bahwa pelaksanaan proses perencanaan
pembangunan harus dibangun atas dasar kebebasan memperoleh informasi yang
berkaitan dengan kepentingan publik yang secara langsung dapat diperoleh.

Perencanaan pembangunan yang akuntabel adalah bahwa perencanaan yang disusun


dilakukan dengan terukur, baik secara kualitas maupun kuantitas dan dapat
dipertanggungjawabkan.

4.1.2. Misi
Agar visi tersebut dapat diwujudkan dan dapat mendorong efektivitas dan efisiensi
pemanfaatan sumber daya yang dimiliki, ditetapkan misi Bappeda Kota Banjar, yang di
dalamnya mengandung gambaran tujuan serta sasaran yang ingin dicapai.
Misi adalah suatu pernyataan berupa uraian hasil pengidentifikasian langkah-langkah utama
yang akan diambil untuk mendukung pencapaian visi. Jadi misi dalam hal ini dimaksudkan
sebagai kegiatan/usaha/upaya pokok yang ditentukan untuk dapat mewujudkan visi. Oleh
karena itu Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kota Banjar menetapkan misi sebagai
berikut:

Bab IV - Hal 1

1.
2.
3.
4.2

Meningkatkan kualitas proses dan produk perencanaan pembangunan daerah


berdasarkan data dan informasi yang akurat dan dapat dipertanggungjawabkan;
Meningkatkan koordinasi perencanaan pembangunan;
Mewujudkan aparat Bappeda yang profesional dan memiliki integritas.
Tujuan dan Sasaran Jangka Menengah

4.2.1. Tujuan
Tujuan adalah pernyataan-pernyataan tentang hal-hal yang perlu dilakukan untuk mencapai
visi, melaksanakan misi, memecahkan masalah dan menangani isu strategis daerah yang
dihadapi. Tujuan jangka menengah Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kota Banjar
adalah sebagai berikut:
1.

Meningkatkan kualitas dan kuantitas dokumen perencanaan pembangunan daerah.


Untuk menilai keberhasilan pencapaian tujuan ini dapat diukur dengan indikator:
dipertahankannya sertifikasi ISO 9001:2008.

2.

Mewujudkan perencanaan pembangunan yang sinergis.


Untuk menilai keberhasilan pencapaian tujuan ini dapat diukur dengan indikator:
persentase program/kegiatan usulan daerah yang diakomodir provinsi/pusat sebesar
80%.

3.

Meningkatkan kualitas dan profesionalisme aparatur perencana.


Untuk menilai keberhasilan pencapaian tujuan ini dapat diukur dengan indikator:
persentase aparatur yang mengikuti diklat, bimbingan teknis dan sosialisasi
perencanaan sebesar 10%.

4.2.2. Sasaran
Sasaran adalah hasil yang diharapkan dari suatu tujuan yang diformulasikan secara terukur,
spesifik, mudah dicapai, rasional, untuk dapat dilaksanakan dalam jangka waktu 5 (lima)
tahun ke depan. Perumusan sasaran memperhatikan indikator kinerja sesuai tugas dan fungsi
Bappeda serta profil pelayanan yang terkait dengan indikator kinerja. Untuk lima tahun
mendatang, Bappeda menetapkan sasaran sebagai berikut:
1.

Meningkatnya kinerja pengelolaan administrasi perkantoran.


Untuk menilai keberhasilan pencapaian sasaran ini dapat diukur dengan indikator:
Tersusunnya laporan keuangan semester, tahunan dan capaian kinerja tepat waktu.

2.

Tersusunnya dokumen perencanaan pembangunan yang transparan dan akuntabel.


Untuk menilai keberhasilan pencapaian sasaran ini dapat diukur dengan indikator:
RPJMD yang telah ditetapkan dengan Perda
RKPD yang telah ditetapkan dengan Perwal
Penjabaran Program RPJMD ke dalam RKPD

3.

Meningkatnya ketersediaan data yang akurat untuk perencanaan pembangunan daerah.


Untuk menilai keberhasilan pencapaian sasaran ini dapat diukur dengan indikator:
Data PDRB
Data Banjar Dalam Angka
Data Input/Output Daerah
Data Sistem Neraca Sosial Ekonomi (SNSE)
Survey kepuasan masyarakat

4.

Meningkatnya koordinasi dan kerjasama antar sektoral dan antar daerah.

Bab IV - Hal 2

Untuk menilai keberhasilan pencapaian sasaran ini dapat diukur dengan indikator:
Persentase koordinasi dan kerjasama antar daerah, provinsi maupun pusat
5.

4.3

Meningkatnya kualitas dan profesionallisme aparatur perencana.


Untuk menilai keberhasilan pencapaian sasaran ini dapat diukur dengan indikator:
Persentase aparatur yang mengikuti diklat/bintek/sosialisasi.

Strategi dan Kebijakan

Rumusan strategi merupakan pernyataan-pernyataan yang menjelaskan bagaimana tujuan


dan sasaran akan dicapai serta selanjutnya dijabarkan dalam serangkaian kebijakan.
Rumusan strategi menunjukkan keinginan yang kuat bagaimana Bappeda menciptakan nilai
tambah (value added) bagi stakeholder layanan.
Dari analisis lingkungan strategis yang telah dilakukan maka strategi dan kebijakan Badan
Perencanaan Pembangunan daerah, adalah:
1.

Sasaran 1
: Meningkatnya kinerja pengelolaan administrasi perkantoran.
Strategi
: Mempedomani standar pengadaan sarana dan prasarana kantor dan
pengelolaan administrasi perkantoran
Kebijakan
:
- Menyediakan sarana dan prasarana aparatur
- Menyusun laporan keuangan dan capaian kinerja tepat waktu

2.

Sasaran 2

3.

Sasaran 3

: Tersusunnya dokumen perencanaan pembangunan yang transparan dan


akuntabel
Strategi
: Mempedomani peraturan-peraturan untuk kesempurnaan penyusunan
perencanaan
Kebijakan
: Menyusun dokumen perencanaan dan melaksanakan evaluasi,
pengendalian
sesuai peraturan perundang-undangan

Strategi
Kebijakan
4.

Sasaran 4
Strategi
Kebijakan

5.

: Meningkatnya ketersediaan data yang akurat untuk perencanaan


pembangunan daerah
: Meningkatkan ketersediaan data dan informasi yang akurat dengan
pemanfaatan teknologi informasi
: Melakukan update data setiap tahun dan menyediakan sistem informasi
data
: Meningkatnya koordinasi dan kerjasama antar sektoral dan antar daerah
: Meningkatkan koordinasi dan kerjasama dengan wilayah perbatasan,
provinsi maupun pusat
: Melakukan rapat-rapat koordinasi antar sektoral dan antar daerah di
wilayah perbatasan dan provinsi maupun pusat

Meningkatnya kualitas dan profesionalisme aparatur perencana


Strategi A
: Meningkatkan profesionalisme aparatur perencana dengan mengikuti
kursus, pelatihan, sosialisasi dan bimbingan teknis
Kebijakan
: Mengikuti kursus, pelatihan, sosialisasi dan bimbingan teknis

Keterkaitan antara visi, misi, tujuan dan sasaran, serta strategi dan kebijakan disajikan dalam
Tabel 4.1. di bawah ini:

Bab IV - Hal 3

Bab IV- Hal 4

Tabel 4.1
Strategi dan Kebijakan Bappeda
TUJUAN

NO
1

SASARAN

KONDISI
AWAL

TARGET KINERJA PADA TAHUN

KONDISI
AKHIR

2014 2015 2016 2017 2018

2018

STRATEGI

KEBIJAKAN

12

13

14

URAIAN

INDIKATOR

URAIAN

INDIKATOR

2013

10

11

3 laporan

ada

ada

ada

ada

1 Meningkatkan kualitas
dan kuantitas
perencanaan
pembangunan

- Dipertahankannya
sertifikasi ISO
9001:2008

1 Meningkatnya kinerja
pengelolaan
administrasi
perkantoran

- Tersusunnya laporan
keuangan semester,
tahunan dan capaian
kinerja tepat waktu

2 Tersusunnya dokumen - RPJMD yang telah


perencanaan
ditetapkan dengan perda
pembangunan yang
transparan dan
- RKPD yang telah
akuntabel.
ditetapkan dengan
perwal
- Penjabaran Program
RPJMD kedalam RKPD

- Data PDRB
3 Meningkatnya
ketersediaan data yang - Data Banjar Dalam
akurat untuk
Angka
perencanaan
- Data Input Output
pembangunan daerah
Daerah
- Data Sistem Neraca
Sosial Ekonomi (SNSE)
- Survey Kepuasan
Masyarakat

100%

ada

ada

ada

ada

ada

ada

15

2 Mempedomani
peraturan-peraturan
untuk kesempurnaan
penyusunan dokumen
perencanaan

1 Menyusun dok
perencanaan dan
melaksanakan evaluasi,
pengendalian sesuai
peraturan per-uu.

1 Program Perencanaan
Pembangunan Daerah
2 Program Perencanaan
Pembangunan Ekonomi
3 Program Perencanaan
Pembangunan Sosial
Budaya
4 Program Perencanaan
Pembangunan Prasarana
Wilayah dan Sumber
Daya Alam
5 Program Perencanaan
Wilayah Strategis dan
Cepat Tumbuh

1 Meningkatkan
ketersediaan data dan
informasi yang akurat
dengan pemanfaatan
teknologi informasi

1 Melakukan update data


setiap tahun dan
menyediakan sistem
informasi data

1 Program Pengembangan
Data/Informasi

100%

ada
ada

ada
ada

ada
ada

ada
ada

ada
ada

ada
ada

ada
ada

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

ada

ada

ada

ada

ada

ada

ada

Bab IV - Hal 5

PROGRAM PEMBANGUNAN

3 laporan 1 Mempedomani standar 1 Menyediakan sarana dan 1 Program Pelayanan


pengadaan sarana dan
prasaran aparatur
Administrasi
prasarana kantor dan
Perkantoran
pengelolaan
2 Program Peningkatan
administrasi
Sarana Prasarana
perkantoran
Aparatur
3 Program Peningkatan
Disiplin Aparatur
2 Menyusun laporan
4 Program Peningkatan
keuangan dan capaian
Pengembangan Sistem
kinerja tepat waktu
Pelaporan Capaian
Kinerja

ada

100% 100% 100% 100% 100%

CARA MENCAPAI TUJUAN DAN SASARAN

TUJUAN

NO
URAIAN

KONDISI
AWAL

TARGET KINERJA PADA TAHUN

KONDISI
AKHIR

INDIKATOR

2013

2014 2015 2016 2017 2018

2018

5
- Kuantitas koordinasi dan
kerjasama antar daerah,
provinsi maupun pusat

6
24

7
24

8
24

9
24

10
24

11
24

12
24

50%

50%

50%

50%

50%

50%

50%

SASARAN
INDIKATOR

URAIAN

1
2
2 Mewujudkan
perencanaan
pembangunan yang
sinergis

3
- Persentase
program/kegiatan
usulan daerah yang
diakomodir
provinsi/pusat
sebesar 80%

4
1 Meningkatnya
koordinasi dan
kerjasama antar
sektoral dan antar
daerah

3 Meningkatkan kualitas
dan profesionalisme
aparatur perencana

- Persentase aparatur 1 Meningkatnya kualitas - Persentase aparatur


yang mengikuti
dan profesionalisme
yang mengikuti
diklat, bimbingan
aparatur perencana
diklat/bintek/ sosialisasi
teknis dan sosialisasi
perencanaan sebesar
50%

Bab IV - Hal 5

CARA MENCAPAI TUJUAN DAN SASARAN


STRATEGI

13
14
1 Meningkatkan
1 Melakukan rapat-rapat
koordinasi dan
koordinasi antar
kerjasama dengan
sektoral dan antar
wilayah perbatasan,
daerah di wilayah
provinsi maupun pusat
perbatasan dan provinsi
maupun pusat

1 Meningkatkan
profesionalisme
aparatur perencana
dengan mengikuti
kursus, pelatihan,
sosialisasi dan
bimbingan teknis

PROGRAM PEMBANGUNAN

KEBIJAKAN
15
1 Program Kerjasama
Pembangunan

1 Mengikuti kursus,
1 Program Peningkatan
pelatihan, sosialisasi dan
Kapasitas Kelembagaan
bimbingan teknis
Perencanaan
Pembangunan Daerah

BAB V
RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN, INDIKATOR
KINERJA, KELOMPOK SASARAN DAN
PENDANAAN INDIKATIF
Rencana program dan kegiatan adalah cara untuk melaksanakan tujuan dan sasaran yang
telah ditetapkan serta upaya yang dilakukan untuk mengetahui capaian keberhasilan sasaran
dan tujuan. Sedangkan program dimaksudkan sebagai kumpulan kegiatan yang sistematis
dan terpadu untuk mendapatkan hasil yang dilaksanakan OPD guna mencapai sasaran
tertentu. Dengan adanya program dan kegiatan diharapkan pula dapat menyelesaikan
permasalahan-permasalahan yang dihadapi.
Program dan kegiatan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kota Banjar Tahun 20142018 meliputi:
1. Program pelayanan administrasi perkantoran
Hasil (outcome): Lancarnya kegiatan pelayanan perkantoran.
Kegiatan:
a) Penyediaan jasa surat menyurat
Keluaran (output): Terpenuhinya kebutuhan jasa pengiriman surat
b) Penyediaan jasa komunikasi, sumber daya air dan listrik
Keluaran (output): Terpenuhinya kebutuhan listrik, air dan telepon
c) Penyediaan jasa jaminan barang milik daerah
Keluaran (output): Terpenuhinya pembayaran premi asuransi kendaraan dinas/
operasional
d) Penyediaan jasa pemeliharaan dan perijinan kendaraan dinas/operasional
Keluaran (output): Terpenuhinya pembayaran pajak kendaraan dinas/operasional
e) Penyediaan jasa administrasi keuangan
Keluaran (output): Terpenuhinya kebutuhan cek untuk pencairan
f) Penyediaan alat tulis kantor
Keluaran (output): Tersedianya alat tulis kantor
g) Penyediaan barang cetakan dan penggandaan
Keluaran (output): Terpenuhinya kebutuhan barang cetakan dan penggandaan
h) Penyediaan komponen instalasi listrik/penerangan bangunan kantor
Keluaran (output): Terpenuhinya kebutuhan komponen listrik/penerangan
i) Penyediaan peralatan rumah tangga
Keluaran (output): Tersedianya peralatan rumah tangga kantor
j) Penyediaan bahan bacaan dan peraturan perundang-undangan
Keluaran (output): Tersedianya bahan bacaan (surat kabar/tabloid)
k) Penyediaan makanan dan minuman
Keluaran (output): Tersedianya makanan dan minuman tamu dan rapat
l) Rapat-rapat koordinasi dan konsultasi ke luar daerah
Keluaran (output): Perjalanan dinas luar daerah
m) Penyediaan jasa tenaga pendukung administrasi/teknis perkantoran
Keluaran (output): Terpenuhinya honorarium jasa tenaga pendukung administrasi/
teknis Bappeda
n) Rapat-rapat koordinasi dan konsultasi ke dalamdaerah
Keluaran (output): Perjalanan dinas dalam daerah
Bab V - Hal 1

2. Program peningkatan sarana dan prasarana aparatur


Hasil (outcome): Tersedianya sarana dan prasarana aparatur
Kegiatan:
a) Pengadaan kendaraan dinas/operasional
Keluaran (output): Tersedianya kendaraan dinas/operasional kantor
b) Pengadaan mebeuler
Keluaran (output): Tersedianya mebeuler kantor
c) Pengadaan peralatan dan perlengkapan kantor
Keluaran (output): Tersedianya peralatan dan perlengkapan kantor
d) Pemeliharaan rutin/berkala gedung kantor
Keluaran (output): Terselenggaranya pemeliharaan gedung kantor
e) Pemeliharaan rutin/berkala kendaraan dinas/operasional
Keluaran (output): Terselenggaranya pemeliharaan kendaraan dinas/operasional
f) Pemeliharaan rutin/berkala mebeuler
Keluaran (output): Terselenggaranya pemeliharaan mebeuler
g) Rehabilitasi sedang/berat gedung kantor
Keluaran (output): Terselenggaranya rehabilitasi gedung kantor
h) Pemeliharaan rutin/berkala peralatan dan perlengkapan kantor
Keluaran (output): Terselenggaranya pemeliharaan peralatan dan perlengkapan kantor
i) Rehabilitasi tempat parkir kendaraan
Keluaran (output): Terselenggaranya rehabilitasi tempat parkir kendaraan Bappeda
3. Program peningkatan disiplin aparatur
Hasil (outcome): Meningkatnya disiplin aparatur
Kegiatan:
a) Pengadaan pakaian dinas beserta perlengkapannya
Keluaran (output): Tersedianya pakaian dinas beserta kelengkapannya untuk Pegawai
Bappeda
b) Pengadaan pakaian khusus hari-hari tertentu
Keluaran (output): Tersedianya pakaian khusus hari-hari tertentu untuk Pegawai
Bappeda
4. Program peningkatan pengembangan sistem pelaporan capaian kinerja dan keuangan
Hasil (outcome): Terlaksananya pelaporan capaian kinerja dan keuangan yang tertib
Kegiatan:
a) Penyusunan laporan capaian kinerja dan ikhtisar realisasi kinerja SKPD
Keluaran (output): Tersusunnya Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah
(LAKIP) Bappeda
b) Penyusunan pelaporan keuangan semester
Keluaran (output): Tersusunnya Laporan Keuangan Semester I Tahun n
c) Penyusunan pelaporan keuangan akhir tahun
Keluaran (output): Tersusunnya Laporan Keuangan Akhir Tahun n
d) Penyusunan Standar Operasional dan Prosedur (SOP)
Keluaran (output): Tersusunnya SOP Bappeda
e) Penyusunan Rencana Kerja Anggaran
Keluaran (output): Tersusunnya dokumen Rencana Kerja Tahun n+1, RKA Tahun n+1,
dan RKA Perubahan Tahun n

Bab V - Hal 2

5. Program perencanaan pembangunan daerah


Hasil (outcome):
Tersedianya dokumen perencanaan: RPJMD yang telah ditetapkan
Tersedianya dokumen perencanaan: RKPD yang telah ditetapkan
Penjabaran program RPJMD ke dalam RKPD
Kegiatan:
a) Penyusunan RPJMD Kota Banjar
Keluaran (output):
Terlaksananya penyusunan rancangan RPJMD
Terlaksananya Musrenbang RPJMD
Terlaksananya penyusunan rancangan Peraturan Daerah tentang RPJMD
b) Perencanaan umum pembangunan
Keluaran (output):
Tersusunnya dokumen RKPD Tahun n+1
Tersusunnya rancangan Perwal RKPD Tahun n+1
Tersusunnya dokumen Perubahan RKPD Tahun n
Tersusunnya rancangan Perwal RKPD Tahun n
c) Survaillance implementasi SMM ISO 9001:2008
Keluaran (output):
Terlaksananya audit internal implementasi SMM ISO 9001:2008
Terlaksananya audit eksternal implementasi SMM ISO 9001:2008 oleh Badan
Sertifikasi
Tersedianya laporan hasil survaillance implementasi SMM ISO 9001:2008 dari
Badan Sertifikasi
d) Resertifikasi implementasi SMM ISO 9001:2008
Keluaran (output):
Terlaksananya audit resertifikasi implementasi SMM ISO 9001:2008 oleh Badan
Sertifikasi
Tersedianya laporan hasil audit resertifikasi implementasi SMM ISO 9001:2008 dari
Badan Sertifikasi
e) Verifikasi Renstra OPD
Keluaran (output):
Terlaksananya verifikasi Renstra OPD
Terlaksananya analisis data hasil verifikasi
f) Verifikasi Renja OPD
Keluaran (output):
Terlaksananya verifikasi Renstra OPD
Terlaksananya analisis data hasil verifikasi
g) Koordinasi Pencapaian Millenium Development Goals (MDGs)
Keluaran (output): Terfasilitasinya koordinasi pencapaian Millenium Development
Goals (MDGs)
h) Monitoring, evaluasi, pengendalian dan pelaporan pelaksanaan rencana pembangunan
daerah
Keluaran (output):
Monitoring dan evaluasi pelaksanaan rencana pembangunan daerah
Penyusunan laporan hasil monev pelaksanaan rencana pembangunan daerah
i) Pengembangan partisipasi masyarakat dalam perumusan program dan kebijakan
layanan publik
Keluaran (output):
Penyusunan petunjuk teknis mekanisme perencanaan pembangunan partisipatif
Penjaringan aspirasi masyarakat dalam pembangunan
Bab V - Hal 3

j) Penyelenggaraan Musrenbang RKPD


Keluaran (output): Terlaksananya Musyawarah Perencanaan Pembangunan Tahunan
k) Kajian Indeks Pembangunan Manusia Kota Banjar
Keluaran (output): Terlaksananya kajian indeks pembangunan manusia di Kota Banjar
l) Penyusunan KUA dan PPA tahun n+1 dan perubahan KUA dan PPA tahun n
Keluaran (output):
KUA Tahun n+1
PPA Tahun n+1
KUA Perubahan Tahun n
PPA Perubahan Tahun n
6. Program perencanaan pembangunan ekonomi
Hasil (outcome): Jumlah dokumen perencanaan pembangunan ekonomi daerah
Kegiatan:
a) Koordinasi perencanaan pembangunan ekonomi
Keluaran (output):
Rapat-rapat koordinasi
Konsultasi vertikal dengan Pemerintah maupun Pemerintah Provinsi
b) Profil potensi ekonomi Kota Banjar
Keluaran (output): Dokumen profil potensi ekonomi Kota Banjar
7. Program perencanaan sosial budaya
Hasil (outcome):
Jumlah dokumen perencanaan pembangunan daerah bidang kesejahteraan rakyat
Jumlah dokumen perencanaan pembangunan daerah bidang pemerintahan dan
kependudukan
Kegiatan:
a) Koordinasi perencanaan pembangunan bidang sosial budaya
Keluaran:
Terlaksananya rapat koordinasi perencanaan bidang sosial budaya
Terfasilitasinya Program Kota Sehat
b) Koordinasi penanggulangan kemiskinan
Keluaran (output):
Terlaksananya laporan rapat koordinasi TKPK
Tersusunnya Strategi Penanggulangan Kemiskinan Daerah (SPKD)
8. Program perencanaan prasarana wilayah dan sumber daya alam
Hasil (outcome):
Dokumen perencanaan bidang fisik
Kegiatan:
a) Koordinasi perencanaan pembangunan di bidang prasarana dan sarana wilayah
Keluaran (output):
Rapat-rapat koordinasi pembangunan bidang prasarana dan sarana wilayah
Konsultasi vertikal dengan Pemerintah maupun Pemerintah Provinsi

Bab V - Hal 4

9. Program perencanaan wilayah strategis dan cepat tumbuh


Hasil (outcome):
Terfasilitasinya koordinasi BKPRD
Kegiatan:
a) Koordinasi dan fasilitasi pengendalian pemanfaatan ruang
Keluaran (output):
Terlaksananya koordinasi penyelenggaraan penataan ruang kota oleh BKPRD
Terlaksananya sosialisasi penataan ruang bagi tim BKPRD
b) Penyusunan dokumen RDTR Kawasan Prioritas Kota Banjar
Keluaran (output): Tersedianya dokumen RDTR Kawasan Prioritas Kota Banjar
c) Kajian pembangunan agrowisata
Keluaran (output): Terlaksananya kajian pembangunan taman wisata
(agrowisata)

agro

10. Program pengembangan data/informasi


Hasil (outcome):
Banjar Dalam Angka
PDRB Kota Banjar
Kegiatan:
a) Penyusunan dan pengumpulan data PDRB Kecamatan
Keluaran (output): Terlaksananya pengolahan, updating dan analisis data PDRB
Kecamatan.
b) Penyusunan Profil Kota Banjar berbasis geografis
Keluaran (output): Terlaksananya pengolahan, updating dan analisis data Banjar Dalam
Angka.
c) Penyusunan data indeks pembangunan manusia
Keluaran (output): Terlaksananya pengolahan, updating dan analisis data indeks
pembangunan manusia.
d) Penyusunan buku indeks kepuasan masyarakat
Keluaran (output): Terlaksananya survey, pengolahan dan analisis data kepuasan
masyarakat.
e) Fasilitasi updating data pembangunan daerah
Keluaran (output): Terlaksananya koordinasi dan fasilitasi updating data
pembangunan daerah pada SIPD
f) Pengembangan dan penyebarluasan data/informasi
Keluaran (output): Terselenggaranya pengolahan dan updating data/informasi
perencanaan pembangunan daerah melalui website Bappeda Kota Banjar
g) Sistem pengelolaan capaian kinerja
Keluaran (output): Terlaksananya pembangunan sistem capaian kinerja pembangunan
daerah
h) Penyusunan dokumen input output daerah Kota Banjar
Keluaran (output): Dokumen input-output Kota Banjar
i) Penyusunan sistem neraca sosial ekonomi (SNSE) Kota Banjar
Keluaran (output): Dokumen Sistem Neraca Sosial Ekonomi Kota Banjar

Bab V - Hal 5

11. Program kerjasama pembangunan


Hasil (outcome):
Terfasilitasinya koordinasi kerjasama pembangunan antar daerah
Kegiatan:
a) Koordinasi kerjasama pembangunan antar daerah
Keluaran (output): Terlaksananya koordinasi dan kerjasama lintas daerah dan antar
sektoral
b) Peningkatan sinergitas perencanaan pembangunan
Keluaran (output): Terfasilitasinya pelaksanaan integritas program pembangunan
12. Program peningkatan kapasitas kelembagaan perencanaan pembangunan daerah
Hasil (outcome):
Terfasilitasinya pegawai mengikuti diklat
Kegiatan:
a) Bimbingan teknis tentang perencanaan pembangunan daerah
Keluaran (output): Terlaksananya bimbingan teknis perencanaan pembangunan bagi
OPD
b) Sosialisasi kebijakan perencanaan pembangunan daerah
Keluaran (output): Terlaksananya sosialisasi kebijakan perencanaan pembangunan
daerah bagi OPD
c) Peningkatan kemampuan teknis aparat perencana
Keluaran (output): Terfasilitasinya pegawai Bappeda dalam mengikuti kursus,
pelatihan, sosialisasi dan bimbingan teknis

Bab V - Hal 6

Bab V - Hal 7

Bab V - Hal 8

Bab V - Hal 9

Bab V - Hal
10

Tabel 5.1
Rencana Program, Kegiatan, Indikator Kinerja, Kelompok Sasaran dan Pendanaan Indikatif
Bappeda Kota Banjar
Tujuan

Sasaran

Strategi dan Kebijakan

No.

Program dan Kegiatan


Uraian

1 Meningkatkan
kualitas dan
kuantitas
perencanaan
pembangunan

Indikator

Uraian

Indikator

Dipertahanka 1 Meningkatnya
nnya
kinerja
sertifikasi ISO
pengelolaan
9001:2008
administrasi
perkantoran

- Tersusunnya
laporan
keuangan
semester,
tahunan dan
capaian
kinerja tepat
waktu

Strategi

Kebijakan
5

1 Mempedomani
1 Menyediakan
standar
sarana dan
pengadaan
prasarana
sarana dan
aparatur
prasarana kantor
dan pengelolaan
administrasi
perkantoran

Program Pelayanan Administrasi


Perkantoran
Kegiatan:
1 Penyediaan jasa surat
menyurat
2 Penyediaan jasa komunikasi
sumber daya air dan listrik
3 Penyediaan jasa jaminann
barang milik daerah
4 Penyediaan jasa
pemeliharaan dan
perizinan kendaraan
dinas/operasional
5 Penyediaan jasa administrasi
6 Penyediaan alat tulis kantor
7 Penyediaan barang cetakan
dan penggandaan
8 Penyediaan komponen
instalasi listrik/penerangan

9 Penyediaan peralatan
rumah tangga

Indikator Kinerja Program


(outcome) dan Kegiatan
(Output)
6
Lancarnya kegiatan pelayanan
perkantoran

Data
Capaian
Awal
Tahun
7

72 surat

Terpenuhinya kebutuhan
cek untuk pencairan
Tersedianya alat tulis kantor

Tersedianya peralatan
rumah tangga kantor

Target
8

72 surat

12 Rapat-rapat koordinasi dan


konsultasi ke luar daerah
13 Penyediaan jasa tenaga
pendukung administrasi/
teknis perkantoran
14 Rapat-rapat koordinasi dan
konsultasi ke dalam daerah
Program Peningkatan sarana
dan prasarana aparatur
Kegiatan:
1 Pengadaan kendaraan
dinas/operasional
2 Pengadaan mebeleur
3 Pengadaan peralatan dan
perlengkapan kantor
4 Pemeliharaan rutin/berkala
gedung kantor
5 Pemeliharaan rutin/berkala
kendaraan dinas/operasional
6 Pemeliharaan rutin/berkala
mebeleur
7 Rehabilitasi sedang/berat
gedung kantor

Tersedianya surat kabar/


tabloid
Tersedianya makanan dan
minuman tamu dan rapat

Perjalanan dinas luar daerah


Terpenuhinya honorarium
jasa tenaga pendukung
administrasi/teknis Bappeda
Perjalanan dinas dalam
daerah
Tersedianya sarana dan
prasarana aparatur
Tersedianya kendaraan
dinas/operasional kantor
Tersedianya mebeuler kantor
Tersedianya peralatan dan
perlengkapan kantor
Terselenggaranya
pemeliharaan gedung kantor
Terselenggaranya
pemeliharaan kendaraan
dinas/operasional
Terselenggaranya
pemeliharaan mebeleur
Terselenggaranya rehabilitasi
gedung kantor

353.182
300

Rp
(x1000)
11

Target
10
14
kegiatan
72 surat

400.000
300

Target

(Rp)

12
kegiatan

2017

13
14

72 surat

400.000
300

Target

(Rp)

14

15

14
kegiatan
72 surat

Kondisi Kinerja pada


akhir periode Renstra

2018

400.000
300

Target

(Rp)

16

17

14
kegiatan
72 surat

400.000

Target

(Rp)

18

19

14
kegiatan

1.953.182

300 360 surat

1.500

12 bulan

12 bulan

60.786 12 bulan

60.786 12 bulan

60.786 12 bulan

60.786 12 bulan

60.786 60 bulan

303.930

8 mobil
14 motor

8 mobil
14 motor

30.000 8 mobil
14 motor

30.000 8 mobil
14 motor

30.000 8 mobil
14 motor

30.000 8 mobil
14 motor

30.000 8 mobil
14 motor

150.000

8 mobil
14 motor

8 mobil
14 motor

10.000 8 mobil
14 motor

10.000 8 mobil
14 motor

10.000 8 mobil
14 motor

10.000 8 mobil
14 motor

10.000 8 mobil
14 motor

50.000

8 cek

8 cek

50 jenis
ATK
9 jenis
barang
cetakan
100 TL
dan 9
jenis
komponen
lainnya
12 buah
alat

50 jenis
ATK
9 jenis
barang
cetakan
100 TL
dan 9
jenis
komponen

lainnya
12 buah
alat

kebersihan kebersihan

10 Penyediaan bahan bacaan


dan peraturan perundangundangan
11 Penyediaan makanan
dan minuman

Target
2016

2015

Rp
(x1000)
9

14
14
kegiatan
kegiatan

Terpenuhinya kebutuhan
jasa pengiriman surat
Terpenuhinya kebutuhan
listrik, air dan telepon
Terpenuhinya pembayaran
premi asuransi kendaraan
dinas/operasional
Terpenuhinya pembayaran
pajak kendaraan dinas/
operasional

Terpenuhinya kebutuhan
barang cetakan dan
penggandaan
Terpenuhinya kebutuhan
komponen listrik/
penerangan

2014

dan bahan dan bahan


pembersih pembersih

720 8 cek

720 8 cek

720 8 cek

720 8 cek

56.054 50 jenis
ATK
55.292 9 jenis
barang
cetakan
9.362 100 TL
dan 9
jenis

63.963 50 jenis
ATK
63.201 9 jenis
barang
cetakan
11.362 100 TL
dan 9
jenis

63.963 50 jenis
ATK
63.201 9 jenis
barang
cetakan
11.362 100 TL
dan 9
jenis

63.963 50 jenis
ATK
63.201 9 jenis
barang
cetakan
11.362 100 TL
dan 9
jenis

komponen

lainnya
23.557 12 buah
alat

kebersihan

komponen

lainnya
27.557 12 buah
alat

kebersihan

komponen

lainnya
27.557 12 buah
alat

kebersihan

komponen

lainnya
27.557 12 buah
alat

kebersihan

koran/
tabloid
300 porsi
mamin
rapat
200 porsi
mamin
tamu
20 kali

koran/
tabloid
300 porsi
mamin
rapat
200 porsi
mamin
tamu
20 kali

dan bahan
pembersih
20.756 8 langganan
koran/
tabloid
17.875 300 porsi
mamin
rapat
200 porsi
mamin
tamu
25.000 20 kali

7 orang

7 orang

42.000 7 orang

42.000 7 orang

42.000 7 orang

42.000 7 orang

20 kali

20 kali

1.480 20 kali

1.480 20 kali

1.480 20 kali

1.480 20 kali

8 langganan 8 langganan

kegiatan

kegiatan

917.406

kegiatan

5 unit

5 unit

100.000

1 set
6 jenis
(27 buah)
7 ruang

1 set
6 jenis
(27 buah)
7 ruang

20.000
193.000 1 paket

8 mobil
14 motor

8 mobil
14 motor

30
30
mebeleur mebeleur
2 ruangan 2 ruangan

10.000
240.000

3.600
311.906
308.096
54.810

komponen

lainnya
27.557 12 buah
alat

133.785

kebersihan

dan bahan
pembersih
20.756 8 langganan
koran/
tabloid
27.875 300 porsi
mamin
rapat
200 porsi
mamin
tamu
40.000 20 kali

dan bahan
pembersih
20.756 8 langganan
koran/
tabloid
27.875 300 porsi
mamin
rapat
200 porsi
mamin
tamu
40.000 20 kali

dan bahan
pembersih
20.756 8 langganan
koran/
tabloid
27.875 300 porsi
mamin
rapat
200 porsi
mamin
tamu
40.000 20 kali

dan bahan
pembersih
20.756 8 langganan
koran/
tabloid
27.875 1500 porsi
mamin
rapat
mamin
tamu
40.000 100 kali

185.000

42.000 7 orang

210.000

1.480 100 kali

7.400

400.000

kegiatan

400.000

kegiatan

400.000

kegiatan

8 mobil
14 motor
30
mebeleur

35.594 1 paket
12.500 7 ruang
229.906,111

10.000

8 mobil
14 motor
30
mebeleur

135.594 1 paket
12.500 7 ruang
229.906,111

10.000

8 mobil
14 motor
30
mebeleur

135.594 1 paket
12.500 7 ruang
229.906,111

10.000

8 mobil
14 motor
30
mebeleur

103.780
129.375

1000 porsi

400.000

kegiatan

5 unit

12.500 7 ruang
229.906,111

720 40 cek
63.963 50 jenis
ATK
63.201 9 jenis
barang
cetakan
11.362 100 TL
dan 9
jenis

1 set
135.594 6 jenis
(27 buah)
12.500 7 ruang
229.906,111

10.000

8 mobil
14 motor
30
mebeleur
2 ruangan

2.517.407

100.000
20.000
635.376
62.500
1.149.531

50.000
240.000

Tujuan

Sasaran

Strategi dan Kebijakan

No.

Program dan Kegiatan


Uraian

Indikator

Uraian

Indikator

Strategi

Kebijakan
5
8 Pemeliharaan rutin/berkala
peralatan dan perlengkapan
kantor
9 Rehabilitasi tempat parkir
kendaraan
Program peningkatan disiplin
aparatur
Kegiatan:
1 Pengadaan pakaian dinas
beserta perlengkapannya
2 Pengadaan pakaian khusus
hari-hari tertentu

2 Menyusun
Program peningkatan
pengembangan sistem pelaporan
laporan
keuangan dan capaian kinerja dan keuangan
1 Penyusunan laporan capaian
capaian kinerja
kinerja dan ikhtisar
tepat waktu
2 Penyusunan laporan
keuangan semesteran
3 Penyusunan laporan
keuangan akhir tahun
4 Penyusunan Standar
Operasional Prosedur (SOP)
5 Penyusunan Rencana Kerja
Anggaran (RKA)

2 Tersusunnya
dokumen
perencanaan
pembangunan
yang transparan
dan akuntabel

- RPJMD yang
telah
ditetapkan
dengan Perda

1 Mempedomani
1 Menyusun
peraturandokumen
peraturan untuk
perencanaan
kesempurnaan
dan
penyusunan
melaksanakan
perencanaan
evaluasi,
- RKPD yang
pengendalian
telah
sesuai
ditetapkan
peraturan
dengan Perwal
perundangundangan
- Penjabaran
program
RPJMD ke
dalam RKPD

Program Perencanaan
Pembangunan Daerah

Kegiatan:
1 Penyusunan RPJMD
Kota Banjar

2 Perencanaan Umum
Pembangunan

3 Survaillance implementasi
SMM ISO 9001:2008

4 Resertifikasi Implementasi
SMM ISO 9001:2008
5 Verifikasi Renstra OPD

Indikator Kinerja Program


(outcome) dan Kegiatan
(Output)
6
Terselenggaranya
pemeliharaan peralatan dan
perlengkapan kantor
Terselenggaranya rehabilitasi
tempat parkir kendaraan
Bappeda

Target
Data
Kondisi Kinerja pada
2014
2015
2016
2017
2018
Capaian
akhir periode Renstra
Rp
Rp
Awal
Target
Target
Target
(Rp)
Target
(Rp)
Target
(Rp)
Target
(Rp)
(x1000)
(x1000)
Tahun
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
24 kali
24 kali
12.000 24 kali
12.000 24 kali
12.000 24 kali
12.000 24 kali
12.000 24 kali
60.000
pemeliharaan pemeliharaan

2 tempat
parkir

2 tempat
parkir

Meningkatnya disiplin aparatur

40 pakaian 40 pakaian

Tersedianya pakaian dinas


dan kelengkapannya untuk
pegawai Bappeda
Tersedianya pakaian khusus
hari-hari tertentu untuk
pegawai Bappeda

40 pakaian 40 pakaian
dinas
dinas

dinas

dinas

pemeliharaan

100.000 2 tempat
parkir
36.800 40 pakaian
dinas

pemeliharaan

pemeliharaan

pemeliharaan

pemeliharaan

100.000

2 tempat
parkir

40.000 40 pakaian
dinas

40.000 40 pakaian
dinas

40.000 40 pakaian
dinas

40.000 40 pakaian
dinas

9.600 40 pakaian
dinas

10.400 40 pakaian
dinas

10.400 40 pakaian
dinas

10.400 40 pakaian
dinas

10.400

200.000

196.800

40 pakaian
khusus
hari-hari
tertentu

40 pakaian
khusus
hari-hari
tertentu

27.200 40 pakaian
khusus
hari-hari
tertentu

29.600 40 pakaian
khusus
hari-hari
tertentu

29.600 40 pakaian
khusus
hari-hari
tertentu

29.600 40 pakaian
khusus
hari-hari
tertentu

200
pakaian
dinas
29.600 200 pakaian
khusus
hari-hari
tertentu

Terlaksananya pelaporan
capaian kinerja dan keuangan
yang tertib
Tersusunnya LAKIP Bappeda

6 dok

6 dok

52.120 6 dok

50.000 6 dok

50.000 6 dok

50.000 6 dok

50.000 30 dok

1 dok

1 dok

4.021 1 dok

12.000 1 dok

12.000 1 dok

12.000 1 dok

12.000 5 dok

52.021

Tersusunnya laporan
keuangan semester 1 Tahun n
Tersusunnya laporan
keuangan akhir tahun n
Tersusunnya SOP Bappeda

1 dok

1 dok

4.098,8 1 dok

12.000 1 dok

12.000 1 dok

12.000 1 dok

12.000 5 dok

52.099

1 dok

1 dok

12.000 1 dok

12.000 1 dok

12.000 1 dok

12.000 1 dok

12.000 5 dok

60.000

31 SOP

31 SOP

12.000

Tersusunnya dokumen
Rencana Kerja tahun n, RKA
tahun n+1 dan RKA Perubahan
tahun n

3 dok

3 dok

20.000 3 dok

- Tersedianya dokumen RPJMD ada


ada
yang telah ditetapkan dengan
Perda
- Tersedianya dokumen RKPD
ada
ada
yang telah ditetapkan dg Perwal
- Penjabaran program RPJMD
100%
100%
ke dalam RKPD
Terlaksananya
- Penyusunan rancangan RPJMD
- Musrenbang RPJMD
- Penyusunan rancangan
Peraturan Daerah tentang
RPJMD
Tersusunnya
- Dokumen RKPD Tahun n+1
- Rancangan Perwal RKPD
Tahun n+1
- Dokumen Perubahan RKPD
Tahun n
- Rancangan Perwal
Perubahan RKPD Tahun n
Terlaksananya :
- Audit internal implementasi
SMM ISO 9001:2008
- Audit eksternal implementasi
SMM ISO 9001:2008 oleh
Badan Sertifikasi
Terlaksananya
- Resertifikasi implementasi
SMM ISO 9001:2008 oleh
Badan Sertifikasi
Terlaksananya
- verifikasi renstra OPD
- Analisis data hasil verifikasi

1 dok
1 Perda

2.671.000 ada

14.000 3 dok

2.021.000 ada

ada

14.000 3 dok

2.041.000 ada

ada
100%

14.000 3 dok

2.021.000 ada

ada
100%

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

1 Perwal

1 Perwal

1 Perwal

1 Perwal

1 Perwal

1 Perwal

30.000

10.775.000

ada

1 dok
1 Perwal

100%

76.000

100%

1 dok
1 Perwal

100%

12.000

100%
- 1 dok
1 Perda

100%

240.000 1 dok
1 Perwal

30.000 -

240.000 1 dok
1 Perwal

100%

240.000 1 dok
1 Perwal

30.000

252.120

14.000 15 dok

2.021.000 ada

650.000

240.000 1 dok
1 Perwal

145.600

31 SOP

ada
100%

51.200

100%

240.000 5 dok
5 Perwal

650.000

1.200.000

5 dok
5 Perwal
30.000

100%

120.000
-

Tidak ada -

Tidak ada 1 Dok

100%

80.000

50.000

100%

1 Dok

50.000

80.000

Tujuan

Sasaran

Strategi dan Kebijakan

No.

Program dan Kegiatan


Uraian

Indikator

Uraian

Indikator

Strategi

Kebijakan
5
6 Verifikasi Renja OPD
7 Koordinasi Pencapaian
Millenium Development
Goals (MDGs)
8 Monitoring, evaluasi,
pengendalian dan
pelaporan pelaksanaan
rencana pembangunan
daerah
9 Pendampingan dalam rangka
penyusunan RPTD dan RPTK
10 Penyelenggaraan
Musrenbang RKPD
11 Analisis Indeks
Pembangunan Manusia
Kota Banjar
12 Penyusunan KUA dan
PPA Tahun n+1
dan Perubahan KUA
dan PPA Tahun n
Program Perencanaan
Pembangunan Ekonomi
Kegiatan:
1 Koordinasi perencanaan
pembangunan bidang
ekonomi
2 Profil Potensi Ekonomi
Kota Banjar
Program Perencanaan Sosial
Budaya

Kegiatan:
1 Koordinasi Perencanaan
Pembangunan Bidang
Sosial Budaya (Kota Sehat)
2 Koordinasi
penanggulangan
kemiskinan

Program Perencanaan
Prasarana Wilayah dan
Sumber Daya Alam
Kegiatan:
1 Koordinasi Perencanaan
Pembangunan di Bidang
Prasarana dan Sarana
Wilayah

Indikator Kinerja Program


(outcome) dan Kegiatan
(Output)
6
Terlaksananya
- verifikasi Renja OPD
- Analisis data hasil verifikasi
Terfasilitasinya koordinasi
pencapaian Millenium
Development Goals (MDGs)
Terlaksananya :
- Koordinasi perencanaan,
monitoring dan evaluasi
pembangunan
- monev Kegiatan pemb
triwulanan dan tahunan
Desa/kelurahan mampu
menyusun RPTD dan RPTK
dengan baik
Terlaksananya:
- Musrenbang RKPD
Terlaksananya analisis
indeks pembangunan
manusia di Kota Banjar
- KUA Tahun n+1
- PPA Tahun n+1
- KUA Perubahan Tahun n
- PPA Perubahan Tahun n
Jumlah dokumen Perencanaan
pembangunan ekonomi daerah

Target
Data
Kondisi Kinerja pada
2014
2015
2016
2017
2018
Capaian
akhir periode Renstra
Rp
Rp
Awal
Target
Target
Target
(Rp)
Target
(Rp)
Target
(Rp)
Target
(Rp)
(x1000)
(x1000)
Tahun
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
Tidak ada - 1 dok
80.000 1 dok
80.000 1 dok
80.000 1 dok
80.000 4 dok
320.000
Tidak ada 6 kali
koord
2 dok
5 dok
5 dok

185.000 6 kali
koord
2 dok
210.000 5 dok

185.000 6 kali
koord
2 dok
210.000 5 dok

185.000 30 kali koord 925.000


10 dok
210.000 25 dok

1.050.000

50%

200.000

55%

200.000

60%

200.000

65%

200.000

70%

200.000

70%

1.000.000

100%

100%

350.000

100%

350.000

100%

350.000

100%

350.000

100%

350.000

100%

1.750.000

Tidak ada 1 dok

60.000 1 dok

60.000 1 dok

60.000 1 dok

60.000 1 dok

60.000 5 dok

300.000

1 dok
1 dok
1 dok
1 dok

1 dok
1 dok
1 dok
1 dok

666.000 1 dok
1 dok
1 dok
1 dok

666.000 1 dok
1 dok
1 dok
1 dok

666.000 1 dok
1 dok
1 dok
1 dok

666.000 1 dok
1 dok
1 dok
1 dok

666.000 5 dok
5 dok
5 dok
5 dok

3.330.000

1 dok

1 dok

228.400 2 dok

528.400 1 dok

528.400 1 dok

528.400 3 dok

528.400 7 dok

2.342.000

228.400 12 kali

228.400 12 kali

228.400 12 kali

228.400 12 kali

228.400 60 kali

1.142.000

300.000

300.000

300.000

300.000 1 dok

1.200.000

1 dok

460.000 5 dok

2.059.100

1 dok

5 dok

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

- Terlaksananya rapat koord


12 kali
12 kali
perencanaan bid sosbud
- Terfasilitasinya program Kota
Sehat
Terlaksananya :
Tidak ada 2 dok
- Laporan rapat koordinasi
TKPK
- Tersusunnya Strategi
Penanggulangan Kemiskinan
Daerah (SPKD)
Dokumen perencanaan
prasarana wilayah dan sumber
daya alam

185.000 6 kali
koord
2 dok
210.000 5 dok

50%

Terlaksananya :
12 kali
12 kali
- Rapat-rapat koordinasi
- Konsultasi dengan pemerintah
atasan (provinsi dan pusat)
Dokumen Profil Potensi
Tidak ada Ekonomi Kota Banjar
- jumlah dok perencaan pemb
daerah bidang kesra
- jumlah dok perencaan pemb
daerah bidang pemerintahan
dan kependudukan

185.000 6 kali
koord
2 dok
210.000 5 dok

1 dok

Terlaksananya :
12 kali
- Koordinasi perencanaan,
monev pembangunan
bidang praswil
- Konsultasi dengan pemerintah
pusat maupun provinsi

369.100

1 dok
1 dok
1 dok

385.000

1 dok
1 dok
1 dok

410.000

1 dok
1 dok
1 dok

435.000

1 dok

309.100 12 kali

310.000 12 kali

310.000 12 kali

310.000 12 kali

310.000 60 kali

1.549.100

60.000 2 dok

75.000 2 dok

100.000 2 dok

125.000 2 dok

150.000 8 dok

510.000

1 dok

260.000 1 dok

260.000 1 dok

260.000 1 dok

260.000 1 dok

260.000 1 dok

1.300.000

12 kali

260.000 12 kali

260.000 12 kali

260.000 12 kali

260.000 12 kali

260.000 60 kali

1.300.000

Tujuan

Sasaran

Strategi dan Kebijakan

No.

Program dan Kegiatan


Uraian

Indikator

Uraian

Indikator

Strategi

Kebijakan
5
Program Perencanaan Wilayah
Strategis dan Cepat Tumbuh
Kegiatan:
1 Koordinasi dan Fasilitasi
Pengendalian Pemanfaatan
Ruang

2 Penyusunan dokumen RDTR


Kawasan Prioritas Kota Banjar
(Banprov)
3 Kajian pembangunan
Agrowisata
- Data PDRB
3 Meningkatnya
ketersediaan data - Data Banjar
Dalam Angka
yang akurat
untuk
- Survey
perencanaan
Kepuasan
pembangunan
Masyarakat
daerah

1 Meningkatkan
ketersediaan
data dan
informasi yang
akurat dengan
pemanfaatan
teknologi
informasi

1 Melakukan
update data
setiap tahun
dan
menyediakan
sistem
informasi data

Program Pengembangan Data/


Informasi
Kegiatan:
1 Penyusunan dan
Pengumpulan Data PDRB
Kecamatan
2 Penyusunan Profil
Kota Banjar berbasis
geografis
4 Penyusunan Buku Indeks
Kepuasan Masyarakat
5 Fasilitasi updating
data pembangunan
daerah
6 Pengembangan dan
penyebarluasan data/
informasi
7 Sistem Pengelolaan
Capaian Kinerja
8 Penyusunan dokumen
input output daerah
Kota Banjar
9 Penyusunan Sistem
Neraca Sosial Ekonomi
(SNSE) Kota Banjar

2 Mewujudkan
perencanaan
pembangunan
yang sinergis

3 Meningkatkan
kualitas dan
profesionalisme
aparatur
perencana

Indikator Kinerja Program


(outcome) dan Kegiatan
(Output)
6
Terfasilitasinya koordinasi
BKPRD
- Terlaksananya koordinasi
penyelenggaraan penataan
ruang kota oleh BKPRD
- Terlaksananya sosialisasi
penataan ruang bagi tim
BKPRD
Dokumen RDTR Kawasan
Prioritas
Terlaksananya kajian
pembangunan taman wisata
agro (agrowisata)
- Buku Banjar Dalam Angka
- PDRB Kota Banjar
- Survey Kepuasan Masyarakat

Dokumen Sistem Neraca


Sosial Ekonomi (SNSE)
Terfasilitasinya koordinasi
kerjasama pembangunan
dan sektoral

1 Meningkatnya
Persentase
aparatur yang
kualitas dan
mengikuti
profesionalisme
diklat,
aparatur
bimbingan
perencana
teknis dan
sosialisasi
perencanaan
sebesar 50%

Terfasilitasinya pegawai
mengikuti pendidikan dan
latihan

Program Peningkatan Kapasitas


Kelembagaan Perencanaan
Pembangunan Daerah
Kegiatan:
1 Bantuan teknis perencanaan
pembangunan daerah
2 Peningkatan Kemampuan
Teknis Aparatur Perencana

2014
Target
8
100%

Terlaksananya koordinasi
dan kerjasama lintas daerah
dan antar sektoral
Terfasilitasinya pelaksanaan
integritas program
pembangunan

Terlaksananya bantuan teknis


penyusunan perencanaan
bagi OPD dan Desa
Terfasilitasinya pegawai
Bappeda dalam mengikuti
kursus, sosialisasi dan
bimbingan teknis

Target
2016

2015

Rp
(x1000)
9
1.000.000

Target
10
100%

Rp
(x1000)
11
1.000.000

Target
12
100%

2017
(Rp)

13
200.000

Target
14
100%

(Rp)
15
200.000

Target
16
100%

Target
18
100%

19

200.000 8 kali
koord
1 kali
sosialisasi

2 dok

2 dok

800.000 2 dok

550.000

4 dok

1.350.000

1 dok

250.000

1 dok

250.000

1 dok
1 dok
1 dok

1 dok
1 dok
1 dok

610.000 1 dok
1 dok
1 dok

610.000 1 dok
1 dok
1 dok

610.000 1 dok
1 dok
1 dok

1.410.000 5 dok

3.950.000

75.000 1 dok

75.000 1 dok

75.000 1 dok

75.000 1 dok

75.000 5 dok

375.000

60.000 1 dok

60.000 1 dok

60.000 1 dok

60.000 1 dok

60.000 5 dok

300.000

250.000 1 dok

250.000 1 dok

250.000 1 dok

250.000 1 dok

250.000 5 dok

1.250.000

150.000

100%

150.000

100%

150.000

100%

150.000

100%

150.000

100%

750.000
-

75.000

70%

75.000

75%

75.000

80%

75.000

85%

75.000

85%

375.000

100%

100.000

5 dok
5 dok

100.000

100%

1.000.000

710.000 1 dok
1 dok
1 dok

Tidak ada

100%

200.000 40 kali
koord
5 kali
sosialisasi

(Rp)
2.600.000

200.000 8 kali
koord
1 kali
sosialisasi

200.000 8 kali
koord
1 kali
sosialisasi

(Rp)
17
200.000

8 kali
koord
1 kali
sosialisasi

Tidak ada -

200.000 8 kali
koord
1 kali
sosialisasi

Kondisi Kinerja pada


akhir periode Renstra

2018

8 kali

Terlaksananya pengolahan,
1 dok
1 dok
updating dan analisis data
PDRB Kecamatan
Terlaksananya penyusunan
1 dok
1 dok
profil Kota Banjar berbasis
geografis
Terlaksananya survey,
1 dok
1 dok
pengolahan dan analisis data
kepuasan masyarakat
Terlaksananya koordinasi dan Tidak ada
100%
fasilitiasi data pembangunan
daerah pada SIPD
Terselenggaranya updating data/
60%
65%
informasi perencanaan
pembangunan daerah melalui
website Bappeda Kota Banjar
Terlaksananya pembangunan
Tidak ada
100%
sistem capaian kinerja
pembangunan daerah
Dokumen input output
Tidak ada
Kota Banjar

2 Meningkatnya
1 Kuantitas
Program Kerjasama
Persentase
1 Meningkatkan
1 Melakukan
Pembangunan
program/
koordinasi dan
koordinasi dan koordinasi dan
rapat-rapat
kegiatan
kerjasama antar
kerjasama
kerjasama
koordinasi
Kegiatan:
usulan daerah
sektoral dan antar antar daerah,
dengan wilayah
antar sektoral
1 Koordinasi dan Kerjasama
yang
daerah
provinsi
perbatasan,
dan antar
Pembangunan Antar Daerah
diakomodir
maupun pusat
provinsi maupun
daerah di
provinsi/
pusat
wilayah
2 Peningkatan sinergitas
perencanaan
pusat sebesar
perbatasan dan
pembangunan
80%
provinsi
1 Persentase
1 Meningkatkan
1 Mengikuti
aparatur yang
profesionalisme
kursus,
mengikkuti
aparatur
pelatihan,
diklat/bintek/
perencana
sosialisasi dan
sosialisasi
dengan
bimbingan
mengikuti
teknis
kursus,
pelatihan,
sosialisasi dan
bimbingan teknis

Data
Capaian
Awal
Tahun
7
100%

250.000

100%

250.000

100%

250.000

100%

250.000

1 dok

400.000

400.000

1 dok

400.000

400.000

100%

250.000

100%

1.250.000

12 kali
koord

12 kali
koord

150.000 12 kali
koord

150.000 12 kali
koord

150.000 12 kali
koord

150.000 12 kali
koord

150.000 60 kali
koord

750.000

12 kali
koord

12 kali
koord

100.000 12 kali
koord

100.000 12 kali
koord

100.000 12 kali
koord

100.000 12 kali
koord

100.000 60 kali
koord

500.000

325.000

425.000

425.000

425.000

425.000

100%

100%

Tidak ada 50%

50%

100%

37 OPD,
16 desa
325.000

50%

100.000
325.000

100%

37 OPD,
16 desa
50%

100.000
325.000

100%

37 OPD,
16 desa
50%

100.000
325.000

100%

37 OPD,
16 desa
50%

100.000
325.000

100%

37 OPD,
16 desa
50%

2.025.000

400.000
1.625.000

BAB VI
INDIKATOR KINERJA BAPPEDA YANG MENGACU
PADA TUJUAN DAN SASARAN RPJMD
Pada bagian ini dikemukakan indikator kinerja Bappeda yang secara langsung menunjukkan
kinerja yang akan dicapai Bappeda dalam lima tahun mendatang sebagai komitmen untuk
mendukung pencapaian visi, misi, tujuan dan sasaran RPJMD Tahun 2014-2019. Sasaran
RPJMD yang terkait langsung dengan indikator kinerja Bappeda adalah:
Misi IV Meningkatkan kesadaran dan ketaatan hukum serta tata kelola pemerintahan
secara profesional untuk menjamin terciptanya good governance dan clean
government
Tujuan

: Terwujudnya birokrasi yang semakin profesional dan akuntabel

Sasaran :
1. Terciptanya aparatur pemerintah daerah yang memiliki kompetensi dan mampu
memberikan layanan prima.
Indikator kinerja Bappeda yang mengacu pada sasaran tersebut, yaitu: Persentase
aparatur yang mengikuti diklat/bintek/sosialisasi
2.

Meningkatnya kerjasama pembangunan antar pemerintah daerah


Indikator kinerja Bappeda yang mengacu pada sasaran tersebut, yaitu: Kuantitas
koordinasi dan kerjasama antar daerah, provinsi maupun pusat

3.

Tersusunnya dokumen perencanaan pembangunan


Indikator kinerja Bappeda yang mengacu pada sasaran tersebut, yaitu:
RPJMD yang telah ditetapkan dengan Perda
RKPD yang telah ditetapkan dengan Perwal
Penjabaran program RPJMD ke dalam RKPD

4.

Tersedianya data, informasi dan statistik pembangunan daerah


Indikator kinerja Bappeda yang mengacu pada sasaran tersebut, yaitu:
Data PDRB
Data Banjar Dalam Angka
Data Input Output Daerah
Survey Kepuasan Masyarakat

Bab V - Hal 1

Tabel 6.1. Indikator Kinerja Bappeda yang Mengacu pada


Tujuan dan Sasaran RPJMD

N
O

Indikator

Persentase aparatur yang


mengikuti
diklat/bintek/sosialisasi
Kuantitas koordinasi dan
kerjasama dengan
wilayah perbatasan dan
provinsi maupun pusat
- RPJMD yang telah
ditetapkan dengan
Perda
- RKPD yang telah
ditetapkan dengan
Perwal
- Penjabaran program
RPJMD ke dalam RKPD
- Data PDRB
- Data Banjar Dalam
Angka
- Data input output
daerah
- Survey Kepuasan
Masyarakat

Kondisi
Kinerja
pada
awal
Periode
RPJMD

Kondisi
kinerja
pada
akhir
periode
RPJMD

Target Capaian setiap Tahun

2013
50%

2014
50%

2015
50%

2016
50%

2017
50%

2018
50%

2018
50%

24 kali

24 kali

24 kali

24 kali

24 kali

24 kali

120 kali

ada

ada

ada

ada

ada

ada

ada

ada

ada

ada

ada

ada

ada

ada

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

5 dok

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

5 dok

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

1 dok

5 dok

Selain indikator-indikator yang telah diuraikan diatas, terdapat juga indikator kinerja lain
yang bersama-sama mendukung pencapaian tujuan dan sasaran pembangunan Kota Banjar.
Indikator tersebut adalah: Tersusunnya laporan keuangan semester, tahunan dan capaian
kinerja tepat waktu.

Bab V - Hal 2

BAB VII
PENUTUP
Rencana Strategis (Renstra) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kota Banjar Tahun
2014-2018 ini merupakan dokumen perencanaan yang disusun berdasarkan RPJMD Kota
Banjar Tahun 2014-2018, yang merupakan rangkaian rencana tindakan dan kegiatan yang
mendasar dan berorientasi pada hasil yang ingin dicapai selama kurun waktu sampai 5 (lima)
tahun ke depan.
Pencapaian kinerja Bappeda Kota Banjar selama periode 2009-2013 sebagai berikut:
- Meningkatnya kompetensi aparat Bappeda dalam bidang perencanaan daerah yaitu
dengan adanya peningkatan aparat yang mengikuti kursus, seminar, bimbingan teknis dan
pelatihan sebanyak 56% pada tahun akhir periode jika dibandingkan dengan tahun awal
periode.
- Meningkatnya kualitas perencanaan, yang ditandai dengan tersedianya dokumendokumen perencanaan selama periode pembangunan yang disusun tepat waktu sesuai
dengan jadwal perencanaan, terselenggaranya koordinasi perencanaan di semua bidang,
dan adanya fasilitasi untuk partisipasi masyarakat dalam perumusan program dan
layanan publik, juga terselenggaranya musyawarah perencanaan pembangunan sesuai
dengan jadwal.
- Tersedianya data dan informasi yang dibutuhkan dalam perencanaan pembangunan
selama periode pembangunan yang meliputi Data Banjar Dalam Angka, Data Indeks
Pembangunan Manusia, Data PDRB maupun Data hasil survey kepuasan masyarakat yang
dilaksanakan setiap tahun.
Rencana strategis mengandung visi, misi, tujuan, sasaran, kebijakan dan program yang
merupakan dasar dalam pelaksanaan dan evaluasi atas kinerja tahunan dan lima tahunan.
Oleh karena itu, setiap bidang, sub bidang dan staf Bappeda wajib menerapkan prinsipprinsip berkualitas, partisipatif, transparan dan akuntabel dalam melaksanakan kegiatannya
dalam rangka pencapaian sasaran dan program-program yang tertuang dalam Renstra
Bappeda ini.
Dalam melaksanakan semua kegiatan, penting untuk memperhatikan keterpaduan dan
sinkronisasi antar kegiatan dengan tetap memperhatikan tugas pokok dan fungsi masingmasing. Untuk itu perlu ditetapkan kaidah-kaidah pelaksanaannya sebagai berikut:
1. Seluruh aparatur Bappeda berkewajiban untuk melaksanakan program dan kegiatan
yang telah dituangkan dalam Renstra Bappeda ini dengan sebaik-baiknya.
2. Renstra Bappeda ini merupakan acuan dan pedoman dalam penyusunan Rencana Kerja
Tahunan (Renja) Bappeda.

KEPALA BAPPEDA KOTA BANJAR

Ir. H. Tomy Subagja, MM


NIP. 196303251990031009
Bab VII - Hal 1

Lampiran 1
STRUKTUR ORGANISASI DAN TATA KERJA
BAPPEDA KOTA BANJAR

Kepala

Sekretaris

KELOMPOK JABATAN
FUNGSIONAL

Kasubag
Umum dan Kepegawaian

Kasubag Keuangan

Kabid Perencanaan
Pembangunan
Kesejahteraan Sosial dan
Pemerintahan

Kabid
Perencanaan
Pembangunan
Perekonomian

Kabid
Perencanaan
Pembangunan Fisik

Kasubid
Perencanaan
Pembangunan
Kesejahteraan Sosial

Kasubid
Perencanaan
Pembangunan Pertanian
dan Pertambangan

Kasubid
Perencanaan
Pembangunan Tata
Ruang, Pertanahan,
Lingkungan Hidup dan
Permukiman

Kasubid
Perencanaan
Pembangunan
Pemerintahan

Kasubid
Perencanaan
Pembangunan Industri,
Perdagangan, Koperasi
dan UKM

Kasubid
Perencanaan
Pembangunan
Transportasi dan
Pengelolaan SDA

Kasubag
Penyusunan Program dan
Evaluasi

Kabid
Penelitian, Statistik dan
Evaluasi

Kasubid
Data dan Statistik
Kasubid
Penelitian dan
Pengembangan

Kasubid
Evaluasi dan Pelaporan