Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN

Identifikasi Desain
Busana Pesta
Kelas XII Busana

Nama Kelompok :
1.....................................
2.....................................
3.....................................
4.....................................
5.....................................

SMK NEGERI 8 SURABAYA


Jl. Kamboja No.18 Surabaya
BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Busana merupakan kebutuhan dasar manusia yang tidak dapat
ditinggalkan dalam kehidupan manusia pada umumnya. Dilihat dari fungsinya,
busana untuk melindungi badan dari pengaruh alam atau melindungi badan
untuk tetap sehat, menyesuaikan dengan peradaban dimana manusia itu tinggal
serta dapat membuat penampilan seseorang lebih tampan atau cantik, serasi
dan harmonis.
Untuk membuat busana menjadi serasi, harmonis dan indah
diantaranya perlu adanya kesatuan (unity), pusat perhatian (center of interest),
keseimbangan (balance), proporsi (proportion), dan irama (rhytm).
Yang dimaksud kesatuan yaitu penyusunan atau pengorganisasian
daripada pusat perhatian, keseimbangan, perbandingan dan irama sehingga
tercipta suatu busana yang harmonis dan indah. Untuk adanya kesatuan dalam
suatu busana perlu adanya keselarasan dalam garis dan bentuk pada busana.
Dalam busana juga harus mempunyai suatu bagian yang lebih menarik
dari bagian-bagian lainnya, ini dinamakan pusat perhatian. Pusat perhatian itu
sebaiknya menonjolkan bagian-bagian tubuh yang baik dan hendaknya tidak
didekatkan pada bagian-bagian yang kuran baik.
Keseimbangan pada suatu busana adalah untuk mendapatkan
ketenangan dan kestabilan. Pengaruh ketenangan ini dapat dicapai dengan
mengelompokkan bentuk, warna, dan garis, yang menimbulkan perhatian yang
sama antara kiri dan kanan atau terpusat pada salah satu sisi.
Sedangkan yang dimaksud dengan proporsi pada suatu busana yaitu
cara menempatkan unsur-unsur atau bagian-bagian busana yang berkaitan
dengan jarak, ukuran, jumlah, tingkatan, atau bidang pada suatu model busana.
Yang terakhir adalah irama. Irama pada suatu busana merupakan suatu
pergerakan yang teratur dari satu bagian ke bagian yang lainnya, yang dapat
dirasakan dengan penglihatan.
Busana pesta adalah busana yang dikenakan pada kesempatan pesta,
baik pesta pagi hari, pesta siang hari, maupun malam hari. Pada desain busana
pesta sendiri harus memerlukan adanya kesatuan (unity), pusat perhatian

(center of interest), keseimbangan (balance), proporsi (proportion), dan irama


(rhytm). Hal itu agar Busana Pesta terlihat serasi, harmonis dan indah.
B. Tujuan
Adapun tujuan dari pembuatan laporan ini, yaitu agar peserta didik
dapat membuat desain sketsa busana pesta yang sesuai kesempatan, serta
dapat menyelesaikannya dengan pewarnaan basah secara benar.

BAB II

PEMBAHASAN
A. Pengertian Busana Pesta
Busana pesta adalah busana yang dikenakan pada kesempatan pesta,
baik pesta pagi hari, pesta siang hari, maupun malam hari. Bagian rok boleh
pendek ataupun panjang, tergantung model yang diinginkan.
Busana pesta pagi atau siang adalah busana yang dikenakan pada
kesempatan pesta antara pukul 09.00 15.00. Busana pesta ini terbuat dari
bahan yang bersifat halus, lembut, menyerap keringat dan tidak berkilau,
sedangkan pemilihan warna sebaiknya dipilih warna yang lembut tidak terlalu
gelap
Busana pesta sore adalah busana yang dikenakan pada kesempatan
sore menjelang malam. Pemilihan bahan sebaiknya bertekstur agak lembut
dengan warna bahan yang cerah atau warna yang agak gelap dan tidak
mencolok.
Busana pesta malam adalah busana yang dipakai pada kesempatan
pesta dari waktu matahari terbenam sampai waktu berangkat tidur. Pemilihan
bahan yaitu yang bertekstur lebih halus dan lembut. Mode busana kelihatan
mewah atau berkesan glamour. Warna yang digunakan lebih mencolok, baik
mode ataupun hiasannya lebih mewah.
Pada busana pesta dapat diterapkan berbagai garis model dan siluet,
bentuk, warna, corak atau motif. Desain busana pesta juga dapat diterapkan
berbagai garis siluet dan garis model. Bayangan garis sisi luar dari siluet itu
lazimnya dilihat dari sisi kiri dan sisi kanan. Siluet dari setiap kelompok ini
mempunyai ciri tersendiri, dan akan memberi kesan penampilan tertentu pada
pemakai. Siluet pada sebuah model busana perlu disesuaikan dengan bentuk
tubuh seseorang, agar seseorang tampil serasi.
Warna dan motif kain juga memegang peranan penting, karena
pemilihan warna dan motif kain yang tepat untuk busana menentukan
keindahan atau keharmonisan. Warna dan motif kain ini akan memberikan
kesan gemuk, kurus atau menjadi kelihatan besar atau kecil.
B. Bahan dan Alat Desain Busana Pesta

Bahan :
-

Kertas Linen

Alat :
-

Pensil

Penghapus

Penggaris

Drawing Pen

C. Desain Sketsa Busana Pesta


5

D. Desain Produksi Busana Pesta


6

E. Desain Sajian Busana Pesta


7

F. Analisis Desain
8

a. Desain Gambar 1 terdiri atas :


1. Menggunakan kerah cape dengan tali
2. Tanpa lengan
3. Menggunakan garis princess pada gaun
4. Mengenakan hiasan bross mawar
5. Belahan ada pada TB
6. Bahan yang digunakan bludru (hitam) dan satin (merah)
b. Desain Gambar 2 terdiri atas :

Blazer
1. Menggunakan kerah rever
2. Menggunakan lengan bishop
3. Belahan pada TM
4. Bahan dari kain kaca

Gaun
1.

Menggunakan model straples

2.

Rok berbentuk lingkar

3.

Menggunakan tambahan korset dengan hiasan bunga

4.

Terdapat hiasan manik-manik silver

c. Desain Gambar 3 terdiri atas :


1. Menggunakan hiasan tusuk jarum.
2. Menggunakan lengan bentuk puff dengan hiasan kerutan.
3. Menggunakan garis hias lurus pada pinggang.
4. Menggunakan kerah rebah.
5. Menggunakan belahan pada TB.
6. Menggunakan resleting jepang panjang.

BAB III

PENUTUP
A. Kesimpulan
Busana pesta merupakan busana luar rumah wanita yang bagian badan
atas dan bawah menjadi satu, baik disambung di pinggang, di pingggul
ataupun tanpa sambungan. Pada desain busana pesta sendiri harus memerlukan
adanya kesatuan (unity), pusat perhatian (center of interest), keseimbangan
(balance), proporsi (proportion), dan irama (rhytm). Hal itu agar busana pesta
terlihat serasi, harmonis dan indah.
Dalam pembuatan desain busana pesta harus sesuai dengan
kesempatannya, dan pewarnaan harus serasi. Agar hasil desain dapat kelihatan
bagus. Pewarnaannya juga harus rapi jangan melebihi batas desain.
B. Saran
Dengan membuat laporan ini diharapkan penulis dapat memenuhi
tugas pelajaran Desain Busana dan dapat membuat desain busana pesta
sesuai kesempatan, serta dapat menyelesaikannya dengan teknik yang benar.
Dan semoga laporan ini dapat digunakan sebagai paduan bagi
penulisan selanjutnya.

10