Anda di halaman 1dari 11

LIMBAH PETERNAKAN

Limbah ternak adalah sisa buangan dari suatu kegiatan usaha peternakan seperti usaha
pemeliharaan ternak, rumah potong hewan, pengolahan produk ternak, dan sebagainya.
Limbah tersebut meliputi limbah padat dan limbah cair seperti feses, urine, sisa makanan,
embrio, kulit telur, lemak, darah, bulu, kuku, tulang, tanduk, isi rumen, dan lain-lain
(Sihombing, 2000). Semakin berkembangnya usaha peternakan, limbah yang dihasilkan
semakin meningkat.
Menurut Pariera dalam Nanda (2015), limbah peternakan adalah semua buangan yang
meliputi semua kotoran yang dihasilkan dari usaha peternakan yang bersifat padat, cair, gas
dan sisa pakan. Total limbah yang dihasilkan peternakan tergantung dari species ternak, besar
usaha, tipe usaha dan lantai kandang. Kotoran sapi yang terdiri dari feces dan urine
merupakan limbah ternak yang terbanyak dihasilkan dan sebagian besar manure dihasilkan
oleh ternak ruminansia seperti sapi, kerbau kambing, dan domba.
I.

Sumber dan Karakteristik Limbah Peternakan


Menurut Soehadji (1992), limbah peternakan meliputi semua kotoran yang dihasilkan

dari suatu kegiatan usaha peternakan baik berupa limbah padat dan cairan, gas, maupun sisa
pakan. Limbah padat merupakan semua limbah yang berbentuk padatan atau dalam fase
padat (kotoran ternak, ternak yang mati, atau isi perut dari pemotongan ternak). Limbah cair
adalah semua limbah yang berbentuk cairan atau dalam fase cairan (air seni atau urine, air
dari pencucian alat-alat). Sedangkan limbah gas adalah semua limbah berbentuk gas atau
dalam fase gas.
Limbah peternakan merupakan salah faktor yang harus diperhatikan pada usaha
peternakan, selain faktor bibit ternak, pakan, kandang, penyakit ternak dan panen. Dikatakan
demikian karena tidak jarang suatu peternakan diminta untuk menutup usahanya oleh warga
masyarakat sekitar karena limbahnya dituding telah mencemari lingkungan.
Tabel 1. Jenis dan Klasifikasi Limbah Peternakan
Nama

Klasifikasi Limbah
Senyawa

Wujud

Asal

Toksisitas

Feses

Organik

Padat

Peternakan

Non B3

Urin

Organik

Padat

Peternakan

Non B3

Sisa makanan

Organik

Padat

Peternakan

Non B3

Lemak

Organik

Padat

Peternakan

Non B3

Darah

Organik

Padat

Peternakan

Non B3

Kuku

Organik

Padat

Peternakan

Non B3

Bulu

Organik

Padat

Peternakan

Non B3

Tanduk

Organik

Padat

Peternakan

Non B3

Tulang

Organik

Padat

Peternakan

Non B3

Isi rumen

Organik

Padat

Peternakan

Non B3

Embrio

Organik

Padat

Peternakan

Non B3

Kulit telur

Organik

Padat

Peternakan
Non B3
(Sumber: Nanda, 2015)

II.

Dampak Limbah Peternakan


Limbah ternak masih mengandung nutrisi atau zat padat yang potensial untuk

mendorong kehidupan jasad renik yang dapat menimbulkan pencemaran. Suatu studi
mengenai pencemaran air oleh limbah peternakan melaporkan bahwa total sapi dengan berat
badannya 5000 kg selama satu hari, produksi manurenya dapat mencemari 9,084x10 7 m3 air.
Selain melalui air, limbah peternakan sering mencemari lingkungan secara biologis yaitu
sebagai media untuk berkembang biaknya lalat. Kandungan air manure antara 27-86%
merupakan media yang paling baik untuk pertumbuhan dan perkembangan larva lalat,
sementara kandungan air manure 65-85% merupakan media yang optimal untuk bertelur
lalat.
Kehadiran limbah ternak dalam keadaan kering pun dapat menimbulkan pencemaran
yaitu dengan menimbulkan debu. Pencemaran udara di lingkungan penggemukan sapi yang
paling hebat ialah sekitar pukul 18.00, kandungan debu pada saat tersebut lebih dari 6000
mg/m3, jadi sudah melewati ambang batas yang dapat ditolelir untuk kesegaran udara di
lingkungan (3000 mg/m3).
Salah satu akibat dari pencemaran air oleh limbah ternak ruminansia ialah
meningkatnya kadar nitrogen. Senyawa nitrogen sebagai polutan mempunyai efek polusi
yang spesifik, dimana kehadirannya dapat menimbulkan konsekuensi penurunan kualitas
perairan sebagai akibat terjadinya proses eutrofikasi, penurunan konsentrasi oksigen terlarut
sebagai hasil proses nitrifikasi yang terjadi di dalam air yang dapat mengakibatkan
terganggunya kehidupan biota air (Farida, 2000).
Hasil penelitian dari limbah cair Rumah Pemotongan Hewan Cakung, Jakarta yang
dialirkan ke sungai Buaran mengakibatkan kualitas air menurun, yang disebabkan oleh

kandungan sulfida dan amoniak bebas di atas kadar maksimum kriteria kualitas air. Selain itu
adanya Salmonella spp. yang membahayakan kesehatan manusia.
Tinja dan urine dari hewan yang tertular dapat sebagai sarana penularan penyakit,
misalnya saja penyakit anthrax melalui kulit manusia yang terluka atau tergores. Spora
anthrax dapat tersebar melalui darah atau daging yang belum dimasak yang mengandung
spora. Kasus anthrax sporadik pernah terjadi di Bogor tahun 2001 dan juga pernah
menyerang Sumba Timur tahun 1980 dan burung unta di Purwakarta tahun 2000
(Soeharsono, 2002).
Pencemaran udara akibat limbah peternakan dihasilkan dari gas metan yang
menyebabkan bau yang tidak enak bagi lingkungan sekitar. Gas metan (CH4) berasal dari
proses pencernaan ternak ruminansia. Gas metan ini adalah salah satu gas yang bertanggung
jawab terhadap pemanasan global dan perusakan ozon, dengan laju 1% per tahun dan terus
meningkat. Apalagi di Indonesia, emisi metan per unit pakan atau laju konversi metan lebih
besar karena kualitas hijauan pakan yang diberikan rendah. Semakin tinggi jumlah pemberian
pakan kualitas rendah, semakin tinggi produksi metan (Suryahadi dkk., 2002).
1. Ancaman Bagi Kesehatan
a) Penduduk yang tinggal di dekat Peternakan besar menghirup berbagai jenis gas yang
terbentuk akibat dekomposisi manure. Bau yang menusuk disertai dengan senyawa
yang membahayakan, misalnya gas dr lagoon (H2S) membehayakan meskipun dalam
konsentrasi rendah. Effeknya irreversible- mulai dari gangguan tenggorokan, koma
bahkan mematikan.
b) Ammonia, bentuk nitrogen beracun yang dilepaskan ke udara ketikan dilakukan waste
disposal, dapat tersebar sampai 300 miles sebelum turun ke atas permukaan tanah/ air
yang mengakibatkan algal bloom dan membunuh ikan.
c) Efek lain yang timbul akibat gas adalah sakit kepala, sesak nafas, batuk dan diare.
d) Limbah ternak juga mengkontaminasi suplai air minum, hal ini disebabkankarena air
minum mengandung nitrat dari lagoon atau lahan/kebun yang dipupuk limbah ternak.
Air minum yang terkontaminasi nitrat meningkatkan risiko sindroma blue baby, yang
dapat menimbulkan kematian pada balita. Konsentrasi nitrat yang tinggi yang berasal
dari daerah dekat peternakan babi tercatat menimbulkan aborsi.
e) Penggunaan antibiotik di peternakan juga berpotensi menimbulkan bahaya.
Peternakan besar sering memberikan antibiotik untuk mempercepat pertumbuhan atau
menekan angka sakit akibat kondisi kandang yang padat. Antibiotik tersebut
memasuki lingkungan dan rantai makanan, yang berkontribusi terhadap peningkatan
3

resistensi bakteri terhadap antibiotika yang selanjutnya menyulitkan penanganan


penyakit pada manusia.
2. Ancaman Bagi Lingkungan
a) Lingkungan juga dapat menderita akibat industry peternakan besar. Kadang-kadang
kerusakan bersifat mendadak dan katastropik, misal lagoon jebol mengakibatkan
banyak ikan mati, atau bila manure terlalu banyak di aplikasikan secara berulangulang menimbulkan run-off dan mencemari perairan.
b) Bisa juga menimbulkan gangguan yang sangat merugikan. Misal air yang tercemar P
dan N (konsentrasi dibawah nilai ambang) yang mengakibatkan eutrofikasi
(penyuburan) yang selanjutnya mengakibatkan penurunan konsentrasi oksigen dalam
air, membunuh binatang air. Salah satu MO

yang menghasilkan racun

adalah, Pfiesteria piscicida, mengakibatkan kematian satu milyar ikan dai pantai
North Carolina, USA an menyebabkan iritasi kulit, dan kehilangan ingatan jangka
pendek.
c) Manure juga mengandung garam dan logam berat, yang bisa mencemari air dan
terakumulasi dalam sedimen, yang kemudian masuk ke rantai makanan. Penggunaan
air yang berlebihan (mencuci, pendinginan, dan air minum) dapat mengeksplotasi air
tanah.
III.
Teknologi Pengolahan Limbah Peternakan
1. Teknik pengumpulan (collections)
Ada 3 cara mendasar pengumpulan limbah:
a) Scraping
Scraping merupakan cara membersihkan dan mengumpulkan limbah dengan
cara menyapu atau mendorong/menarik (dengan sekop atau alat lain) limbah. Diduga
merupakan cara pengumpulan limbah yang paling tua dilakukan oleh para
peternak. Scraping dapat dilakukan dengan cara manual ataupun mekanik.
Cara manual, biasa dipakai pada kandang panggung (stanchions), yaitu untuk
membersihkan limbah yang melekat di jeruji lantai kandang atau di tempat-tempat
fasilitas kandang yang lain. Cara ini digunakan terutama untuk pekerjaan yang
membutuhkan tenaga kerja banyak dan sebagai penyempurnaan sistem pengelolaan
limbah peternakan.
Sistem mekanik memiliki cara kerja yang sama dengan sistem manual, hanya
saja pada sistem ini menggunakan kekuatan traktor atau unit kekuatan yang tetap.
Sebagai contoh alat yang disebut Front-end Loader, yaitu mesin yang alat pembersih
atau penyodoknya terletak di bagian depan. Alat jenis ini biasanya digunakan untuk
mem-bersihkan dan mengumpulkan limbah dari permukaan lantai kandang ke
4

tempat pe-nampungan untuk kemudian disimpan atau diangkut dengan kereta


(kendaraan) untuk disebar ke ladang rumput.
Contoh lain adalah disebut Tractor Mounted Scraper Blade, yaitu mesin yang
alat pembersih atau penyodoknya terletak di bagian depan dan belakang berupa
pisau. Mesin pembersih ini biasanya dipakai bersama dengan jalur pengisian dimana
limbah (manure) bisa langsung dimasukkan ke dalam tempat penyimpanan atau
dimasukkan ke dalam penyemprot limbah. Mesin ini sering digunakan sebagai
fasilitas untuk memindahkan limbah yang menumpuk di tengah kandang feedlots
pada periode waktu tertentu. Selain itu, juga digunakan untuk membersihkan
kandang sapi perah yang limbahnya langsung jatuh di lantai dan terakumulasi di
tengah alley (jalan akses) kandang. Tractor Mounted Scraper Blade ini juga dapat
digunakan untuk membersihkan litter pada kandang ayam pedaging atau dari lubang
penampung limbah ayam petelur sitem batere.
Pada umumnya dinyatakan bahwa mesin pembersih ini digunakan untuk
mengumpulkan

limbah

yang

tertumpuk

di

atas

lantai

di

bawah

ternak

langsung. Keuntungan menggunakan mesin ini adalah biaya awalnya lebih


murang. Sedangkan kelemahannya adalah diperlukannya tenaga operator dan selama
digunakan sering terjadi penimbunan limbah yang menempel di alat yang
mengakibatkan pencemaran udara dan sebagai tempat berkembangnya lalat.
b) Free-fall
Free-fall merupakan pengumpulan limbah dengan cara membiarkan limbah
tersebut jatuh bebas melewati penyaring atau penyekat lantai ke dalam lubang
pengumpul di bawah lantai kandang. Pengumpulan limbah peternakan dengan
system free-fall dilakukan dengan membiarkan limbah melewati penyaring atau
penyekat lantai dan masuk ke dalam lubang penampung.
Teknik ini telah digunakan secara ekstensif dimasa lampau untuk peternakan
hewan tipe kecil, seperti ayam, kalkun, kelinci dan ternak jenis lain. Baru-baru ini
juga digunakan untuk ternak besar, seperti babi dan sapi. Pada dasarnya ada dua
sistem free-fall, yaitu sistem kandang yang lantainya menggunakan penyaring lantai
(screened floor) dan penyekat lantai (slotled floor).
c) Flushing
Flushing merupakan pengumpulan limbah menggunakan air untuk mengangkut
limbah tersebut dalam bentuk cair. Pengumpulan limbah dengan cara flushing
meliputi prinsip kerja:

Penggunaan parit yang cukup untuk mengalirkan air yang deras untuk

mengangkut limbah.
Kecepatan aliran yang tinggi.
Pengangkutan limbah dari kandang.
Sistem flushing telah digunakan sejak tahun 1960-an dan menjadi cara yang

makin populer digunakan oleh peternak untuk pengumpulan limbah ternak. Hal ini
dikarenakan lebih murah biayanya, bebas dari pemindahan bagian, sama sekali tidak
atau sedikit sekali membutuhkan perarawatan, dan mudah dipasang pada bangunan
baru atau bangunan lama. Karena frekuensi flushing, limbah ternak yang dihasilkan
lebih cepat dibersihkan, mengurangi bau dan meningkatkan kebersihan kandang. Hal
ini menjadikan sirkulasi udara dalam kandang lebih baik, yang menghasilkan sistem
efisiensi penggunaan energi.
2. Pengangkutan (transport)
Cara pengangkutan limbah dari tempat pengumpulan bergantung pada
karakteristik aliran limbah. Karakteristik aliran limbah bergantung pada umur dan jenis
ternak dan juga pada sistem pengumpulan limbah yang digunakan. Misal, cara
pengangkutan limbah yang dikumpulkan menggunakan cara scraping berbeda dengan
yang

menggunakan

mengklasifikasikan

flushing. Menurut
cara

pengangkutan

Sobel
limbah

dalam

Novitasary

berdasarkan

(2012)

karakteristiknya,

yaitu semisolid, semiliquid dan liquid.


a) Limbah peternakan semipadat
Limbah yang berbentuk semipadat jelas tidak dapat dialirkan tanpa bantuan
penggerak secara mekanik. Limbah terletak kuat pada lantai (lengket) dan sangat
berat untuk dipindahkan dan membutuhkan periode waktu yang lama. Pada
umumnya berpendapat bahwa lebih tepat limbah ini dikategorikan sebagai limbah
segar.
b) Limbah peternakan semicair
Limbah semicair adalah limbah yang telah mengalami pengenceran dengan air
dan bertambahnya aktifitas mikroorganisme. Limbah dengan mudah dapat dialirkan
tanpa bantuan mekanik yang dapat dengan mudah dilihat dengan mata
telanjang. Limbah semiliquid biasanya mengandung 515 % bahan kering (total solid
concentrasions) dan diklasifikasikan sebagai slurry.
c) Limbah peternakan cair
Limbah peternakan yang cair adalah limbah yang sudah berbentuk cairan yang
pada umumnya mengandung bahan kering (total solid concentrasions) kurang dari 5

% dan berasal dari aliran kandang feedlot, efluen dari sistem pengolahan dan kamar
susu. Karakteristik alirannya hampir sama dengan aliran air dan susu.
Ada dua sistem pengangkutan limbah peternakan, yaitu pengangkutan secara
mekanik untuk limbah padat dan atau semipadat; dan pengangkutan dengan air
(hydraulic transport) untuk limbah cair dan semicair.
a) Pengangkutan secara mekanik
Limbah peternakan yang berbentuk padat atau semipadat dapat diangkut
secara mekanik menggunakan alat konveyor atau pompa penyedot. Ada beberapa
macam konveyor yang digunakan di bidang pertanian, diantaranya belt conveyor,
chain

conveyor,

apron

conveyor,

pneumatic

conveyor, dsb. Untuk

tujuan

pengangkutan limbah peternakan pada umumnya menggunakan chain conveyor.


Konveyor ini sangat cocok untuk limbah peternakan karena selain biayanya murah
juga sederhana, mudah dibuat, dan sangat operasional untuk berbagai kondisi. Bentuk
spesifik konveyor untuk penanganan limbah ternak adalah scraper conveyor. Alat
jenis ini sering digunakan untuk membersihkan parit dan alley kandang.
Sistem lain pengangkutan limbah peternakan secara mekanik adalah
menggunakan pompa penyedot yang terdiri atas pipa penghisap berukuran besar yang
digunakan untuk menggerakan cairan atau padatan melalui pipa ke kolam
penampungan. Ada dua tipe pompa penyedot, yaitu hollow piston pump, digunakan
untuk mengangkut (memindahkan) limbah peternakan cair sedangkan dan solid
piston pump, digunakan untuk mengangkut (memindahkan) limbah peternakan
semipadat.
b) Pengangkutan limbah peternakan dengan sistem aliran
Tipe aliran.
Pada pengangkutan sistem ini dikategorikan ada beberapa tipe aliran, yaitu :
Steady flow, tipe aliran yang terjadi tidak mengalami perubahan karena waktu
dan aliran relatif konstan.
Varied flow, tipe aliran yang kecepatan berubah-ubah bergantung kondisi
pada waktu tertentu.
Uniform flow, tipe aliran ini terjadi apabila tidak ada perubahan kecepatan
pada arah aliran secara spontan.
Nonuniform flow, tipe ini terjadi apabila kecepatan aliran bervariasi antara

tempat yang satu dengan yang lain secara spontan.


Bentuk Saluran

Bentuk saluran pengangkutan limbah terdiri atas bentuk saluran terbuka yaitu
saluran yang bagian permukaannya tampak terlihat dan bentuk saluran yang
tertutup. Bentuk saluran yang tertutup pada umumnya menggunakan pipa yang
terbuat dari bahan logam atau PVC.
3.

Pemisahan (separation)

4.

Penyimpanan (storage) atau Pembuangan (disposal).

IV.

Pemanfaatan Limbah Peternakan

1. Pemanfaatan Untuk Pakan dan Media Cacing Tanah Limbah Peternakan


Limbah peternakan dapat dimanfaatkan sebagai pakan ternak dikarenakan limbah
ternak kaya akan nutrien seperti protein, lemak BETN, vitamin, mineral, mikroba dan zat
lainnya. Ternak membutuhkan sekitar 46 zat makanan esensial agar dapat hidup sehat.
Limbah feses mengandung 77 zat atau senyawa, namun didalamnya terdapat senyawa
toksik untuk ternak. Untuk itu pemanfaatan limbah ternak sebagai makanan ternak
memerlukan pengolahan lebih lanjut. Tinja ruminansia juga telah banyak diteliti sebagai
bahan pakan termasuk penelitian limbah ternak yang difermentasi secara anaerob.
Penggunaan feses sapi untuk media hidupnya cacing tanah, telah diteliti
menghasilkan biomassa tertinggi dibandingkan campuran feces yang ditambah bahan
organik lain, seperti feses 50% + jerami padi 50%, feses 50% + limbah organik pasar
50%, maupun feses 50% + isi rumen 50% (Farida, 2000).
2. Pemanfaatan Sebagai Pupuk Organik
Pemanfaatan limbah usaha peternakan terutama kotoran ternak sebagai pupuk
organik dapat dilakukan melalui pemanfaatan kotoran tersebut sebagai pupuk organik.
Penggunaan pupuk kandang (manure) selain dapat meningkatkan unsur hara pada tanah
juga dapat meningkatkan aktivitas mikrobiologi tanah dan memperbaiki struktur tanah
tersebut.
Kandungan Nitrogen, Posphat, dan Kalium sebagai unsur makro yang diperlukan
tanaman, tersaji dalam tabel berikut.
Tabel 2. Kadar N, P dan K dalam Pupuk Kandang dari Beberapa Jenis Ternak

Kotoran Sapi

N
0.6

Kandungan (%)
P2O5
K2O
0.3
0.1

Kotoran Kuda

0.4

0.3

0.3

Kotoran Kambing

0.5

0.3

0.2

Jenis Pupuk Kandang

Kotoran Ayam

1.6

0.5

0.2

Kotoran Itik

1.0

1.4

0.6

(Sumber : Widodo, Asari, dan Rahmarestia, 2006)


Kotoran ternak dapat juga dicampur dengan bahan organik lain untuk mempercepat
proses pengomposan serta untuk meningkatkan kualitas kompos tersebut .
3. Pemanfaatan Untuk Gasbio
Permasalahan

limbah

ternak,

khususnya

manure dapat

diatasi

dengan

memanfaatkan menjadi bahan yang memiliki nilai yang lebih tinggi. Salah satu bentuk
pengolahan yang dapat dilakukan adalah menggunakan limbah tersebut sebagai bahan
masukan untuk menghasilkan bahan bakar gasbio. Kotoran ternak ruminansia sangat baik
untuk digunakan sebagai bahan dasar pembuatan biogas.
Ternak ruminansia mempunyai sistem pencernaan khusus yang menggunakan
mikroorganisme dalam sistem pencernaannya yang berfungsi untuk mencerna selulosa
dan lignin dari rumput atau hijauan berserat tinggi. Oleh karena itu pada tinja ternak
ruminansia, khususnya sapi mempunyai kandungan selulosa yang cukup tinggi.
Berdasarkan hasil analisis diperoleh bahwa tinja sapi mengandung 22,59% sellulosa,
18,32% hemi-sellulosa, 10,20% lignin, 34.72% total karbon organik, 1,26% total
nitrogen, 27,56:1 ratio C:N, 0,73% P, dan 0,68% K .
Gasbio adalah campuran beberapa gas, tergolong bahan bakar gas yang
merupakan hasil fermentasi dari bahan organik dalam kondisi anaerob, dan gas yang
dominan adalah gas metan (CH4) dan gas karbondioksida (CO2). Gasbio memiliki nilai
kalor yang cukup tinggi, yaitu kisaran 4800-6700 kkal/m3, untuk gas metan murni (100%)
mempunyai nilai kalor 8900 kkal/m3. Produksi gasbio sebanyak 1275-4318 liter dapat
digunakan untuk memasak, penerangan, menyeterika dan mejalankan lemari es untuk
keluarga yang berjumlah lima orang per hari.
Pembentukan gasbio dilakukan oleh mikroba pada situasi anaerob, yang meliputi
tiga tahap, yaitu tahap hidrolisis, tahap pengasaman, dan tahap metanogenik. Pada tahap
hidrolisis terjadi pelarutan bahan-bahan organik mudah larut dan pencernaan bahan
organik yang komplek menjadi sederhana, perubahan struktur bentuk primer menjadi
bentuk monomer. Pada tahap pengasaman komponen monomer (gula sederhana) yang
terbentuk pada tahap hidrolisis akan menjadi bahan makanan bagi bakteri pembentuk
asam. Produk akhir dari gula-gula sederhana pada tahap ini akan dihasilkan asam asetat,

propionat, format, laktat, alkohol, dan sedikit butirat, gas karbondioksida, hidrogen dan
amoniak.
Model pemroses gas bio yang banyak digunakan adalah model yang dikenal
sebagai fixed-dome. Model ini banyak digunakan karena usia pakainya yang lama dan
daya tampungnya yang cukup besar. Meskipun biaya pembuatannya memerlukan biaya
yang cukup besar. Untuk mengatasi mahalnya pembangunan pemroses biogas dengan
model feixed-dome, tersebut sebuah perusahaan di Jawa Tengah bekerja sama dengan
Balai Pengkajian dan Penerapan Teknolgi Ungaran mengembangkan model yang lebih
kecil untuk 4-5 ekor ternak, yang siap pakai, dan lebih murah karena berbahan plastik
yang dipendam di dalam tanah. Di pedesaan, gasbio dapat digunakan untuk keperluan
penerangan dan memasak sehingga dapat mengurangi ketergantungan kepada minyak
tanah ataupun listrik dan kayu bakar. Bahkan jika dimodifikasi dengan peralatan yang
memadai, biogas juga dapat untuk menggerakkan mesin.

Gambar 1. Pemanfaatan Energi Biogas untuk Mendukung Agribisnis di Pedesaan


(Sumber : Widodo, Asari, dan Unadi, 2005)
4. Pemanfaatan Lainnya
Selain dimanfaatkan untuk pupuk, bahan pakan, atau gasbio, kotoran ternak juga
dapat dimanfaatkan sebagai bahan bakar dengan mengubahnya menjadi briket dan
kemudian dijemur/dikeringkan. Briket ini telah dipraktekkan di India dan dapat
mengurangi kebutuhan akan kayu bakar. Pemanfaatan lain adalah penggunaan urin dari
ternak untuk campuran dalam pembuatan pupuk cair maupun penggunaan lainnya.

10

11