Anda di halaman 1dari 10

LP OSTEOARTHRITIS

A. Pengertian
Osteoarthiritis adalah penyakit ruling degeratif yang ditandai oleh
pengeroposan kartilago artikular (sendi) tanpa adanya kartilago sebagai
penyangga, maka tulang dibawahnya akan mengalami iritasi yang
menyebabkan degenerasi sendi (Elizeth J. Corwin, 2009).
Operasi penggantian sendi lutut yang disebut Total Knee Replacement
/ TKR adalah operasi orthopedy yang cukup rumit, tetapi semakin banyak
dilakukan pada penderita yang mengalami kerusakan pada tulang sendi
seperti Osteoarthiritis kini dapat diatasi dengan Total Knee Replacement
(Pusphyta, 2010).
Arthoplasty berarti membentuk kembali sendi. Biasanya diartikan
sebagai pergantian sendi lutut.
B. Etiologi
Penyebab dari Osteoarthiritis hingga saat ini belum terungkap, namun
beberapa faktor resiko untuk timbulnya Osteoarthiritis antara lain adalah :
a. Umur / ketuaan. Prevalensi dan beratnya Osteoarthiritis semakin
meningkat dengan bertambahnya umur karena perubahan fisik dan
biokimia menyebabkan terjadinya penurunan jumlah kalogen dan kadar
air dan endapan berbentuk pigmen berwarna kuning.
b. Jenis kelamin. Wamita lebih banyak kena OA karena pengaruh peran
hormonal pada pathogenesis OA
c. Genetik
Herbeden node biasa ditemukan pada pria yang kedua orang tuanya kena
OA
d. Suku
e. Obesitas
f. Cidera sendi. Trauma menimbulkan kerusakan pada integritas struktur
dan biomekanik sendi yang terkena
g. Kepadatan tulang dan pegausan (wear and tear)
h. Infeksi. Menimbulkan peradangan dan pengeluaran enzim perusak
matriks rawan sendi oleh membrane synovial dan sel sel radang
i. Joint Mallignment. Pada akromegali karena pengaruh hormon
pertumbuhan, maka rawan sendi akan menebal dan menyebabkan sendi
tidak stabil / seimbang sehingga mempercepat proses degenerasi.

j. Penyakit Endokrin. Hipertiroidisme terjadi peningkatan produksi air dan


garam garam proteglikan pada seluruh jaringan penyangga sehingga
merusak sifat fisik rawan sendi, ligament, tendo, sinovia, dan kulit
k. Deposit pada tawan sendi.
C. Manifestasi Klinis
a. Nyeri dan kekakuan pada satu atau lebih sendi biasanya pada sendi
tangan, kaki, lutut, spina atas atau bawah, panggul dan bahu terutama
pada malam hari.
b. Pembengkakan sendi yang terkena dan penurunan rentang gerak serta
terjadi deformitas pada persendian
c. Nodus heberden, pertumbuhan tulang pada sendi interfalangeal distal jari
tangan
d. Nyeri tekan krepitus dan tanda tanda inflamasi
e. Kehilangan fungsi secara progresif

D. Pathway dan Intervensi


Obesitas, trauma, infeksi, jenis kelamin

Penuaan

Pelemahan jaringan kolagen


Perubahan komposisi tulang rawan
Konsentrasi
Jumlah kondrosit
Cairan sinovial
Flexibilitas sendi
Degenerasi di sendi kartilago
Pergeseran tulang
Kalsifikasi ligamen
Osteoartritis
Efusi sendi
Penyempitan ronggo sendi

Deformitas sendi

Proses penyakit memanjang

99n citra tubuhKurang informasi tentang penyakit

E. Pemeriksaan Penunjang
Gesekan o/k aktifitas
Kontraktur
a. Laboratorium
b. Uji serologik dengan mendeteksi cairan
sinovium
dan serum
misalnya
Defisit
pengetahuan
Koping
tidak efektif
glokosammoglikan yang dilepas oleh tulang i rawan / tulang yang
Nyeri
Kekuatan Perubahan fungsi sendi
mengalami degenerasi
c. Sinar x
Anxietas
d. Tes darah Intoleransi aktivitas
Kelemahan
e. Analisa cairan engsel
f. Atroscopy : kamera kecil yang diletakkan dalam engsel tulang sehingga
Resiko jatuh
Gangguan
personal
hygiene
dokter bisa
mengamati
ketidaknormalan yang terjadi
g. Foto Rontgen : terjadi penurunan progresif massa kartilago sendi karena
penyempitan rongga sendi

F. Komplikasi
Kekakuan sendi, nyeri tumpul yang dalam terutama pagi hari, krepitus,
bengkak, efusi ringan

G. Daftar Pustaka
Apley, (1997); Dalam Kumpulan Makalah pada Kondisi Osteoarthritis: RS.
Prof Dr. Soeharso Surakarta, halaman 1.Chusid J.G. (1999) Neuro
Anatomi Korelatf dan Neurologi Fungsional, (Edisi Empat) Gadjah
Math University Press, Yogyakarta, hal 237
De Wolf and J.M.A. Mens (1994); Pemeriksaan Alat Penggerak Tubuh
cetakan ke dua (terjemahan), Houten.
De Wolf and J.M.A. Mevis (1996); Pemeriksaan Alat Pen ggerak Tubuh.
Diagnostik Fisis dalam Praktek Umum, Cetakan kedua, Bohn tafleu
Van Loghun, Halaman99, 100.
Irawan triwibowo,20 12 knee replacement http://flash-ciblogspot.comI2Ol
2/O2Ilcnee replacement.html diunduh 18 juni 2013
Kisner, C, and Colby, L, 2007; Theraupetic Exercise Foundation and
Techniques 5 Th Edition. Philadelpia: F. A. Davis Company.
Phuspyta. 2010. Total Knee Replacement. http://Phuspyta.blogsvot.com/2010/
total knee replacement. html di unggah minggu 18 Juli 2010
Syaifiiddin, (1997); Anatomi Fisiologi Kedokteran: EGC, Jakakarta.

A. Assessement
1. Identitas
a. Identitas klien
Nama
Umur
Jenis kelamin
Pendidikan
Pekerjaan
Agama
Alamat
Data masuk klien
Data waktu pengkajian
Dx medis

: Tn SW
: 80 th
: laki laki
:: Petani
: Islam
: Sambi RT 20/1 Sambirejo, Sragen
: 15 2 2016
: 16 2 2016
: OA Knee S post total knee replacement

b. Identitas penanggung jawab


Nama
: Sularmi
Umur
: 31 tahun
Jenis kelamin
: Perempuan
Agama
: Islam
Alamat
: Sambi RT 20/1 Sambirejo, Sragen
Hub dengan klien
: anak kedua klien yang tinggal serumah
2. Keluhan utama
Nyeri lutut kiri bila untuk aktifitas ringan / berdiri / berjalan
3. Alasan masuk rumah sakit
Nyeri lutut kiri dan mau dilakukan tindakan penggantian sendi lutut kiri

4. Riwayat penyakit pasien


RPS :
Pasien datang pertama kalike RSO tanggal 18 Januari 2016 dengan
keluhan nyeri lutut kiri bila aktifitas ringan atau berdiri agak lama.
Bengkak +, nyeri malam hari - . klien hanya mendapat obat oral dan
diambil sampel darah untuk dilakukan PA (FNAB). Tanggal 26 januari
2016 klien control lagi dengan membawa hasil PA hasil PA = tidak ada sel
ganas. Hasil RO proses radang sendi non spesifik. Lalu klien dianjurkan
untuk operasi TKR. Tanggal 15 februari 2016 klien mondok untuk
persiapan operasi TKR. Tanggal 16 februari 2016 klien operasi TKR
dengan spinal anaestesi lalu dirawat di ICU
RPD :
Klien pernah mengalami trauma lutut kiri kurang lebih 6 bulan SMRS
hanya diberi obat oral dan sembuh. Klien mulai nyeri 3 bulan terakhir
sebelum operasi riwayat penyakit paru -, Dm -, Hipertesi -, penyakit
serupa - , riwayat keluarga tak ada yang menderita penyakit serupa

5. Primary survey
a. Airway

b. Breating

c. Circulation

d. Disability
e. Exposure

6. Secondary survey
a.
1) Sign and symptom :
2) Alergy
3) Medication
4) Past illiness
5) Last meal
6) Environment / event
b. Head to hoe assessment
- Kepala dan wajah :
Inspeksi : bentuk mesochepal, tidak ada benjolan & luka, mata
kanan dan kiri simetris, konjungtiva anemis, sklera tidak ikterik,
-

hidung terpasang O2 3 lt/menit nasal canul, reflek pupil 3 3


Leher
Inspeksi :
Palpasi : tidak ada pembesaran kelenjar tyroid, tidak ada

pembesaran vena jugularis


Abdomen
Inspeksi : tidak ada luka, simetris, tidak ada bekas luka post
operasi, bentuk supel.
Auscultasi : peristaltic usus 12 x / menit
Palpasi : tidak ada pembesaran hati dan limfa, perut sedikit

distensi
Perkusi :
Jantung
Inspeksi : ictus cordis tidak tampak
Palpasi : tidak ada nyeri tekan, ictus cordis teraba di mid clavicula
sinistra intercosta 5
Perkusi : suara jantung pekak, tidak ada pembesaran jantung
Auscultasi : bunyi jantung I lub dan bunyi jantung II dub tidak

ada suara tambahan


Pelvis dan perineum

Inspeksi :
-

Extrimitas :
Inspeksi : terpasang infuse 2 jalur pada kedua tangan, ekstrimitas,
bawah lutut kiri post operasi TKR hr : 0. Luka tidak tambas,
terpasang drainage produktif 250 cc. gerak jari kaki kiri +
belum bisa mengangkat kaki kiri. Kaki kanan bisa diangkat
namun masih lemah.
Palpasi : nadi : 84x/mnt

t : 365 C sensasi nyeri + capillary

refill : kembali < dari 2 detik. Akral hangat, kaki kiri sedikit
bengkak
7. Diagnose penunjang
- Laboratorium :
Lab tanggal 16 februari 2016
HB
: 10,9
Ht
: 33
Lekosit
: 12.300
Eritosit
: 3,5 jt/UL
Trombosit
: 32.800
Ket
: Anemia
Lab tanggal 16 Februari 2016 ( Post operasi)
HB
: 7,9 gr/dl
RO : Tanggal 15 Februari 2016 ( Pre Operatif)
Tampak gambar pengeroposan sendi lutut kiri
EKG :
8. Therapy
Tanggal 16 Februari 2016
R/
: Injeksi cefotaxime 2 x 1 gram
: Injeksi ketorolac
2 x 30 mg
: Injeksi Fentanyl 10 mg + aqua bidest 40 cc = berikan 2 3
mg/jam dalam syringe pump
: Injeksi Ranitidin
2 x 1 ampul
: Infus Rl + NS ( 2 jalur) 20 ttm
Order Laborat darah rutin (post op)
Diet TKTP
Tanggal 17 Februari 2016
R/

: Injeksi cefotaxime

2 x 1 gram

: Injeksi ketorolac

2 x 30 mg

: Injeksi fentanyl 2 3 mg dalam syrine pump


: Injeksi Ranitidin

2 x 1 ampul

: Infus Rl 12 thn
: Transfuse darah 2 kolf PRC
: Injeksi dexametason 2 ampul ekstra. Tranfusi darah di stop
Tanggal 18 Februari 2016
R/

: Injeksi Omeperazole

1 x 1 ampul

: Injeksi alinamin

1 x 1 ampul

: diet RG

B.

9.