Anda di halaman 1dari 34

TM6005

TEKNIK PRODUKSI LANJUT


NODAL ANALISIS
Nama

Deny Fatryanto Edyzoh Eko Widodo

Nim

22215031

Dosen

Prof. Dr. Ir. Pudjo Sukarno


Dr. Amega Yasutra

Tanggal Penyerahan

2 Maret 2016

PROGRAM STUDI MAGISTER TEKNIK PERMINYAKAN


INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2016

PENDAHULUAN
Sistem analisa telah digunakan selama bertahun-tahun untuk menganalisa performance
dari system yang tersusun dari banyak interaksi komponen. Gilbert kemungkinan adalah orang
pertama yang mengenalkan pendekatan ini untuk industry minyak dan gas namun Mach, Proano,
serta Brown dan Brown mempopulerkan konsep ini , yang mana lebih dikenal dengan Analisa
Nodal untuk industry minyak dan gas. Objektif dari system analisa ini adalah untuk
mengkombinasikan berbagai komponen dari system produksi pada setiap sumur untuk
mengestimasi rate produksi dan mengoptimasi komponen dari system produksi.
Analisa nodal adalah merupakan suatu sistim pendekatan untuk mengevaluasi dan
mengoptimisasikan sistim produksi minyak dan gas secara keseluruhan.
Dalam analisa ini sistim produksi dibagi menjadi beberapa bagian (titik), mulai dari
tekanan reservoir hingga tekanan separator. Titik penyelesaian dapat diambil pada titik manapun
dalam sistim produksi. Pertimbangan dalam pemilihan titik penyelesaian yang tepat tergantung
titik mana yang paling berpengaruh dalam optimisasi sistim produksi.
Untuk memperoleh laju produksi optimum dapat diperoleh dengan cara memvariasikan
ukuran tubing, pipa salur, jepitan dan tekanan kerja separator. Pengaruh kelakuan aliran fluida di
masing-masing komponen terhadap sistem sumur secara keseluruhan akan dianalisa dengan
menggunakan Analisa Sistem Nodal. Ada 6 komponen yang menghubungkan antara formasi
produktif dengan separator, keenam komponen ini berpengaruh terhadap laju produksi sumur
yang akan dihasilkan. Keenam komponen ini adalah :
1. Komponen formasi produktif/reservoir.
2. Komponen komplesi
3. Komponen tubing
4. Komponen pipa salur (flowline)
5. Komponen restriksi (jepitan/Choke)
6. Komponen separator
Nodal merupakan titik dua pertemuan antara 2 komponen, dimana titik pertemuan
tersebut secara fisik akan terjadi keseimbangan, dalam bentuk keseimbangan massa ataupun
keseimbangan tekanan. Hal ini berarti bahwa massa fluida yang keluar dari suatu komponen
akan sama dengan masa fluida yang masuk ke dalam komponen berikutnya yang akan saling

berhubungan atau tekanan di ujung suatu komponen akan sama dengan tekanan di ujung
komponen yang lain yang berhubungan. Sesuai dengan Gambar 1, dalam sistem sumur produksi
dapat ditemukan 4 titik nodal, yaitu :
1. Titik Nodal di dasar sumur
Titik nodal ini merupakan pertemuan antara kompoenen formasi produktif/reservoir dengan
komponen tubing apabila komplesi sumur adalah open hole atau titik pertemuan antara
komponen tubing dengan komplesi apabila sumur diperforasi/dipasangi gravel pack
2. Titik Nodal di kepala sumur
Titik nodal ini merupakan titik pertemuan antara komponen tubing dan komponen pipa salur
dalam hal ini sumur tidak dilengkapi dengan jepitan atau merupakan titik pertemuan antara
komponen tubing dengan komponen jepitan apabila sumur dilengkapi dengan jepitan
3. Titik Nodal di Separator
Pertemuan komponen pipa salur dengan komponen separator merupakan suatu titik nodal.
4. Titik Nodal di Upstream/Downstream Jepitan/Choke.
Sesuai dengan letak jepitan, titik nodal ini dapat merupakan pertemuan antara komponen
jepitan dengan komponen tubing, apabila jepitan dipasang di tubing sebagai safety valve
atau merupakan pertemuan antara komponen tubing dipermukaan dengan komponen jepitan,
apabila jepitan dipasang di kepala sumur.
Analisa sistem nodal dilakukan dengan membuat diagram tekanan-laju produksi, yang
merupakan grafik yang menghubungkan antara perubahan tekanan dan laju produksi untuk setiap
komponen.
Hubungan antara tekanan dan laju produksi di ujung setiap komponen untuk sistem
sumur secara keseluruhan, pada dasarnya merupakan kelakuan aliran di :
1. Media berpori menuju dasar sumur, yangmana kelakuan aliran akan berpengaruh.
2. Pipa tegak/tubing dan pipa datar/horisontal.
3. Jepitan

Analisa sistem nodal terhadap suatu sumur, diperlukan untuk tujuan :


1. Meneliti kelakuan alran fluida reservoir di setiap komponen sistem sumur untuk menentukan
pengaruh masing-masing komponen tersebut terhadap sisitem sumur secara keseluruhan.
2. Menggabungkan kelakuan aliran fluida reservoir di seluruh komponen sehingga dapat
diperkirakan laju produksi sumur.
Unuk menganalisa pengaruh suatu komponen terhadap sistem sumur sacara keseluruhan,
dipilih titik nodal terdekat dengan komponen tersebut. Sebagai contoh apabila ingin mengetahui
pengaruh ukuran jepitan terhadap laju produksi sumur, maka dipilih titik nodal di kepala sumur
atau apabila ingin diketahui pengaruh jumlah lubang perforasi terhadap produksi maka dipilih
titik nodal di dasar sumur.
Perencanan sistem sumur produksi ataupun perkiraan laju produksi dari sisitem sumur
yang telah ada dengan menggunakan Analisa Sistem Nodal ini sangat tergantung dari ketelitian
dan tepatnya pemilihan korelasi/metoda kelakuan aliran fluida reservoir yang digunakan dalam
analisa. Penyelesaian Analisa Sistem Nodal ini selain disesuaikan dengan komputer juga dapat
diselesaikan dengan kurva-kurva Pressure Traverse, asalkan kurva-kurva yang digunakan
dibuat khusus untuk lapanga berdasarkan korelasi yang dipilih.

Gambar 1. Lokasi dari berbagai nodes (Sumber : H.Dale Beggs, Production Optimization Using
Nodal Analysis,1991)

IDENTIFIKASI DATA
Sebuah reservoir minyak berproduksi dengan mekanisme pendorong water drive,
diproduksikan melalui 3 sumur vertical. Struktur reservoir dikembangkan berdasarkan model
geologi termasuk posisi dari setiap sumur di reservoir. Semua sumur berproduksi dari layer yang
sama. Hal ini dapat dilihat pada reservoir pressure untuk ketiga sumur adalah sama dan lokasi
sumur dipilih menggunakan kriteria optimasi produksi. Model reservoir dijalankan dengan 3
sumur produksi menggunakan simulator reservoir untuk kurun waktu 20 tahun dan menghasilkan
performa produksi untuk setiap sumur.
Tabel 1 Data Sumur

Well No

Depth (ft)

Temperature @ depth (F)

Well #1

9100

225

Well #2

8100

209.6

Well #3

9500

232

Data temperature tidak diketahui dari data simulasi yang diberikan sehingga penulis
menggunakan asumsi untuk menentukannya, dimana asumsi yang digunakan adalah gradient
geothermal sebesar 16F per 1000 ft ditambah ambient temperature untuk Indonesia sebesar
80F sehingga didapatkan harga temperature untuk masing masing sumur pada kedalaman
tertentu sesuai tabel 1.
Untuk data-data PVT serta data reservoir initial lainnya, ditunjukkan oleh tabel 2
Tabel 2 Data PVT dan Reservoir
PARAMETER

Well #1

Well #2

Well #3

SG Oil (API)

35

35

35

SG Gas

0.8

0.8

0.8

Reservoir Pressure (Psia)

4028.38

4028.38

4028.38

GOR (SCF/STB)

883.5

742.408

742.408

Water Cut (%)

Test Pressure (Psia)

3994.199

3631.565

1833.005

Test Rate (bbl/day)

149.997

100

124.9994

Gambar dibawah ini menunjukkan performance pada setiap sumur berdasarkan simulasi
reservoir

Reservoir Pressure VS Time


5000.00

0.00
6-Jul-09

Reservoir Pressure VS Time

15-Mar-23

21-Nov-36

Gambar 2. Grafik penurunan reservoir pressure seiring waktu


Tabel 3 Tekanan Reservoir VS Time
Average Reservoir Pressure.
DATE
(psi)
1-Jan-15
4028.38
1-Jan-16
3751.03
1-Jan-17
3554.80
1-Jan-18
3461.77
1-Jan-19
3382.32
1-Jan-20
3299.32
1-Jan-21
3291.53
1-Jan-22
3261.61
1-Jan-23
3224.89
1-Jan-24
3188.94
1-Jan-25
3150.58
1-Jan-26
3111.59
1-Jan-27
3072.79
1-Jan-28
3034.66
1-Jan-29
2997.09
1-Jan-30
2960.39
1-Jan-31
2924.08
1-Jan-32
2887.79
1-Jan-33
2851.49
1-Jan-34
2815.47
1-Jan-35
2779.56

Gambar 3. Grafik Performance masing masing sumur dimulai dari sumur 1 untuk yang paling kiri dan sumur 3 untuk yang paling
kanan
Enam grafik yang ditunjukkan pada gambar 3 menunjukkan performance sumur sumur yang akan dianalisa. Grafik tersebut
mewakili hubungan antara rate produksi minyak, air dan gas terhadap waktu serta hubungan antara tekanan dasar lubang (Pwf)

terhadap waktu. Hubungan ini menjadi dasar penting dalam melakukan analisa, seperti misalnya dalam membuat hubungan laju alir
dengan tekanan dasar lubang atau lebih dikenal dengan IPR, diperlukan ketepatan dalam

Menentukan metode IPR yang digunakan. Secara sederhana, ketika masih belum ada air
yang diproduksi, maka dapat digunakan metode IPR dua fasa Vogel jika reservoir bersifat
saturated, atau partial dua fasa jika reservoir bersifat undersaturated dan tekanan dasar lubang
dibawah tekanan bubble atau bisa menggunakan straight line dari IPR darcy jika reservoir
bersifat undersaturated. Namun hal ini menjadi berbeda ketika sudah ada produksi air yang
ditandai dengan nilai water cut, maka harus digunakan IPR tiga fasa, contohnya metode Wiggins
atau Metode Pudjo Sukarno. Selain itu memprediksi performance sumur dimasa yang akan
datang juga menjadi penting, sehingga hal ini juga akan dilakukan. Untuk pemilihan metode
yang akan digunakan beserta alasan dan penjelasannya akan dijabarkan selanjutnya.
Tabulasi Rasio Minyak dan Gas (GOR), tekanan reservoir seiring waktu, Water Cut
seiring waktu akan ditampilkan pada lembar lampiran. Data data ini juga menjadi penting karena
memberikan pengaruh pada vertical lift performance. Dari ini dapat diketahui waktu maksimal
natural flow dengan ukuran tubing tertentu masih dapat bekerja sebelum pengangkatan buatan
(artificial lift) dibutuhkan. Pemilihan persamaan vertical lift yang akan digunakan akan
dijelaskan pada pembahasan selanjutnya berdasarkan pertimbangan pertimbangan tertentu serta
batasan batasan pada masing masing persamaan tersebut.
Pada tabel dibawah ini akan ditampilkan production history dari masing masing sumur
pada reservoir ini.

WBHP
(psi)
3980.
42
3638.
02
3416.
53
3337.
68
3264.
47
3180.
47
3201.
77
3174.
22
3139.
92
3107.
20
3070.
14
3032.
22
2994.
70
2957.
87
2921.
44
2885.
71
2850.
04
2814.
22
2778.
33
2742.
63
2706.
99

Tabel 4.Production History ketiga sumur berdasarkan hasil dari simulasi


WELL 1
WELL 2
WELL 3
Oil Rate
Water
Gas
Oil Rate
Water
Oil Rate
Water
WBHP
Gas Rate WBHP
SC
Rate
Rate
SC
Rate
SC
Rate
(bbl/day (bbl/day (ft3/da
(bbl/day (bbl/day
(bbl/day
(psi)
(ft3/day)
(psi)
(bbl/day)
)
)
y)
)
)
)
25005
3612.
222722.3 3612.
300.00
0.00
300.00
0.00
300.00
0.00
2.9
78
4
78
65325
3233.
732361.1 3376.
291.12
8.88
293.77
6.23
280.30
19.70
9.9
30
3
07
76404
2905.
1051678. 3259.
263.73
36.27
265.34
34.66
254.88
45.12
2.8
97
25
96
57684
2682.
1068377. 3226.
200.81
49.19
161.62
88.38
206.06
43.94
0.3
87
13
24
48435
2549.
821513.8 3199.
153.10
71.90
83.98
141.02
182.04
42.96
7.6
75
1
17
43967
2485.
526718.2 3156.
112.60
112.40
43.04
181.96
176.75
48.25
6.5
74
5
97
19205
2526.
235855.7 3128.
76.01
103.99
22.48
177.52
157.36
42.64
9.8
16
3
83
17319
2522.
158975.3 3087.
66.54
113.46
15.95
184.05
154.29
45.71
5.9
86
0
77
15255
2506.
115859.9 3044.
59.28
120.72
12.16
187.84
150.99
49.01
2.5
89
9
93
12714
2476.
101703.5 3001.
53.39
126.61
9.61
190.39
147.75
52.25
5.7
20
4
94
11731
2439.
2959.
48.34
131.66
7.80
192.20 93843.23
145.20
54.80
4.1
51
06
10944
2400.
2917.
43.93
136.07
6.39
193.61 88163.59
138.14
61.86
4.9
63
82
10207
2358.
2876.
39.92
140.08
6.30
193.70 86431.21
129.90
70.10
3.9
81
88
94905. 2314.
2836.
36.48
143.52
8.24
191.76 86874.48
119.43
80.57
16
72
58
88612. 2289.
2797.
33.63
146.37
16.79
183.22 30627.18
108.81
91.19
38
40
44
83092. 2253.
2758.
31.30
148.70
16.05
183.95 46363.94
96.84
103.16
69
77
51
79929. 2213.
2699.
29.35
150.65
15.37
184.63 54838.71
77.17
122.83
16
86
52
77646. 2173.
2653.
27.74
152.26
14.86
185.14 60691.29
67.66
132.34
2
46
58
75673. 2132.
2610.
26.40
153.60
14.42
185.58 65344.00
60.82
139.18
88
48
65
73955. 2091.
2568.
25.23
154.77
13.97
186.03 69199.61
54.73
145.27
59
31
74
72643. 2050.
2526.
24.21
155.79
13.49
186.51 72138.70
49.49
150.51
33
14
85

Problem Statement
Perfomance produksi sumur dipengaruhi oleh perubahan dari kondisi reservoir pada
daerah pengurasan seperti yang telah dijelaskan diatas mengenai perubahan kondisi reservoir.
Purposes dari tugas ini adalah untuk mendesain secara komplit system produksi sumur,
mulai dari reservoir sampai ke separator. Sistem produksi sumur diasumsikan dengan pengaturan
sederhana yang meliputi reservoir, tubing, choke, flowline dan separator untuk setiap sumur.
Dalam tugas ini ada 3 sumur yang akan didesain.
Working separator dan kapasitas separator adalah bagian dari keseluruhan desain pada
system produksi lapangan minyak. Dalam menentukan kapasitas separator, total produksi rate
dari ketiga sumur dan proyeksi total produksi rate lapangan pada masa yang akan datang harus
dipertimbangkan.
Tugas pertama adalah mendesain produksi system yang terdiri dari reservoir dengan 3
sumur produksi. Menentukan kapasitas produksi dari lapangan tersebut pada keadan reservoir
initial. Pada desain ini, tubing dipasang dengan satu ukuran dan equal pada kedalaman sumur
(tidak ada tapered tubing). Ukuran tubing dari tiap sumur menjadi salah satu parameter desain,
oleh karena itu perlu dilakukan analisa sensitivitas untuk menentukan ukuran tubing yang paling
effektif dan bertahan lama. Hal ini dapat dilakukan dengan melakukan analisa produksi dimasa
yang akan datang pada masing masing sumur dengan menggunakan persamaan future IPR. Pada
kasus ini, Analisa system nodal harus mempertimbangkan Water Cut, GOR, GLR, dan tekanan
reservoir pada suatu waktu produksi.
Kalkulasi pressure drop di tubing akan menhasilkan kurva performance tubing dan
pressure drop disepanjang flowline akan menentukan tekanan di kepala sumur dengan asumsi
tekanan separator diatur konstan.
Untuk setiap sumur, akan ditentukan waktu atau pada tekanan reservoir beraapa ketika
sumur mencapai kondisi tidak ada aliran. Hal ini akan digunakan nanti pada saat menentukan
metode pengangkatan buatan (Artificial Lift) yang akan diaplikasikan untuk menjaga sumur
tetap berproduksi.

WELL DESIGN
Pada tugas kali ini, penulis menggunakan simulator PIPESIM 2011.1. Pipesim sendiri adalah
salah satu software milik Schlumberge yang didesain untuk mendesain dan menganalisa system
produksi dari minyak dan gas. Gambar 4 menunjukkan desain dari ketiga sumur ini.

Gambar 4 Desain ketiga sumur


Secara sederhana, desain tersebut tediri atas bagian Vertikal well (Point ini berada didasar
sumur), lalu dihubungkan dengan nodal analysis point untuk dianalisa system nodal nya (dalam
hal ini IPR dan TPR) dan dihubungkan dengan tubing dan dengan node dikepala sumur.

INFLOW PERFORMANCE RELATIONSHIP

Inflow Performance Relationship pada suatu sumur minyak adalah kemampuan sumur
mengalirkan fluida dari reservoir atau juga dapat didefinisikan sebagai hubungan antara laju alir
dengan tekanan alir dasar sumur, besarnya kemampuan tersebut dipengaruhi beberapa hal antara
lain :
1. Tekanan Reservoir (Pr)
2. Pressure Bubble (Pb)

3.
4.
5.
6.
7.

Pressure While Flowing (Pwf)


Jari-jari Pengurasan (Re)
Permeabilitas Rata Rata (K)
Viscositas Minyak ( )
Factor Volume Formasi (Bo)

Data data tersebut kemudian diplotkan kedalam kurva IPR guna mendapatkan besarnya aliran
yang dapat diperoleh persatuan hari dengan tekanan tertentu , sehingga dapat ditentukan berapa
lama suatu sumur dapat berproduksi secara natural flow sebelum dilakukan secondary recovery
Pada aliran satu fasa , kurva yang didapatkan adalah garis linear tetapi ketika gas bergerak keluar
dari dalam minyak , pada tekanan dibawah tekanan bubble point , kurva yang didapat tidak lagi
linear.
Dalam peramalan IPR , metode yang digunakan akan berbeda bila digunakan untuk satu fasa ,
dua fasa , ataupun tiga fasa.
Persamaan Vogel
Vogel (1968) menggunakan model komputer untuk menghasilkan IPR untuk beberapa hipotesis
reservoir tersaturasi minyak yang diproduksi dibawah beberapa range kondisi .Vogel
menormalisasikan IPR dengan memperkenalkan parameter yang lebih sederhana dibawah ini :
Dimensi Tekanan :

Pwf
Pr

Dimensi Tekanan :

Qo
( Qo ) Max

Dimana (Qo)max adalah rate aliran pada tekanan dasar lubang nol.
Vogel memplotkan kurva IPR untuk semua kasus reservoir dan menghasilkan hubungan dibawah
ini berdasarkan parameter diatas :
Qo
Pwf
Pwf
=10.2
0.8(
)
Pr
Pr
( Qo ) max

( )

Dimana :
Qo

= Rate minyak pada Pwf tertentu, bbl/day

(Qo)max

= Rate aliran minyak maksimal pada tekanan lubang sumur nol, bbl/day

Pr

= Tekanan reservoir, psig

Pwf

= Tekanan lubang sumur , psig

Dalam papernya sendir yang berjudul Inflow Performance Relationship for Solution-Gas Drive
Wells , Vogel menunjukkan bahwa proses deplesi pada solution gas drive reservoir, primarily
karena tekanan reservoir menurun dank arena meningkatnya saturasi gas menyebabkan hambatan
oil untuk mengalir.
Pada kasus kali ini, ketika initial condition (t=0), persamaan vogel dapat digunakan
karena reservoir masih berupa dua fasa. Setelah air mulai terproduksi, persamaan vogel tidak lagi
dapat digunakan karena IPR untuk dua fasa tidak lagi applicable. Oleh karena itu metode yang
digunakan selanjutnya ketika air sudah mulai terproduksi adalah persamaan IPR untuk tiga fasa
seperti metode Wiggins
Metode Wiggins
Metode Wiggins merupakan pengembangan dari metode Vogel yang dalam pengembangannya
Wiggins menyetarakan metode dua fasa dari Vogel dengan metode tiga fasa, sehingga
mendapatkan suatu metode tiga fasa yang lebih sederhana dari metode tiga fasa yang sudah ada.
Dalam metode Wiggins (penyetaraan IPR tiga fasa) mengasumsikan bahwa setiap fase dapat
diperlakukan secara terpisah, sehingga antara rate minyak (Qo) dan rate air (Qw) dapat dihitung
sendiri-sendiri.
Secara empiris Wiggins menyatakan bentuk dasar kurva IPR tiga fasa sebagai berikut : Untuk
minyak :
Qo
P
P
Untuk Minyak
=1.00.519167 wf 0.481092 wf
Q omax
Pr
Pr

( )

Untuk Air

( )

P
P
Qw
=1.00.722235 wf 0.28477 wf
Qwmax
Pr
Pr

( )

( )

TUBING PERFORMANCE RELATIONSHIP


Tubing merupakan salah satu komponen yang penting pada system produksi. Prossure
drop untuk liquid lifting dari dasar sumur ke permukaan dapat mencapai 80% dari total pressure
drop pada system sumur minyak dan gas. Banyak system sumur minyak telah mengoptimasikan
ukuran tubing. Ukuran tubing yang terlalu kecil akan membatasi rate produksi karena
meningkatnya friction resistance menyebabkan terlalu banyak flow velocity. Kebalikannya,
ukuran tubing yang terlalu besar akan menyebabkan terlalu banyak liquid phase loss karena
slippage effect atau terlalu banyak downhole liquid loading selama lifting.
Oleh karena itu, sensitivity analysis dari ukuran tubing harus dilakukan menggunakan
metode analisa nodal. Tubing size harus dioptimasi untuk memastikan konsumsi energy serendah
mungkin ketika lifting dan menghasilkan waktu flowing terlama.
Secara garis besar, pressure drop pada wellbore diakibatkan oleh tiga unsur utama, yaitu :
Faktor Hidrostatik,Faktor Friski dan Faktor Kinetik. Menurut Hagedorn Brown, pressure drop
pada aliran multifasa tersebut dapat dinyatakan dalam persamaan berikut :

Dalam menentukan ukuran tubing harus menyesuaikan dengan ukuran tubing yang
tersedia dipasaran, dan American Petroleum Institute telah melakukan standarisasi tubing dan
casing yang tertera pada API 5 CT, Tabel 5 menunjukan spesifikasi tubing menurut API 5 CT

Banyak persamaan yang dikembangkan dalam menghitung dan menentukan kehilangan


tekanan sepanjang tubing produksi atau tubing performance relationship. Persamaan persamaan
tersebut dikembangkan berdasarkan asumsi dan batasan batasan tertentu. Oleh karena itu,
memahami batasan setiap persamaan dan memahami kondisi yang akan dilakukan analisa
menjadi sangat penting demi memperkecil kemungkinan terjadi eror atau over/under predict.
Berikut adalah rangkuman dari beberapa metode dalam menganalisa TPR
Persamaan Duns & Ros
Ukuran Tubing

: Pressure drop menjadi over predicted untuk ukuran tubing antara 1 dan 3
inch

Oil Gravity

: Akurat pada oil gravity antara 13-56 API

Gas Liquid Ratio

: Pressure drop menjadi over predicted pada berapa pun nilai GLR,
khususnya eror lebih besar dari 20% untuk GLR lebih besar dari 5000

Water Cut

: Model Dun & Ros tidak cocok untuk aliran multifasa

Persamaan Hagedorn & Brown


Ukuran Tubing

: Akurat untuk ukuran tubing antara 1 dan 1.5 inch. Semakin besar ukuran
tubin menyebabkan overpredicted pada pressure drop

Oil Gravity

: Overpredicted pada minyak berat (13-25API) dan underpredicted pada


minyak ringan (40-56API)

Gas Liquid Ratio

: Pressure drop menjadi over predicted pada GLR lebih besar dari 5000

Water Cut

: Akurat untuk berbagai nilai water cut

Persamaan Orkiszewski
Ukuran Tubing

: Akurat untuk ukuran tubing antara 1 dan 2 inch. Pressure drop menjadi
over predicted pada ukuran tubing lebih dari 2 inch

Oil Gravity

: Overpredicted pada minyak berat (13-30API) dan akurasi meningkat


seiring meningkat oil gravity

Gas Liquid Ratio

: Sangat akurat untuk GLR sampai dengan 5000, eror lebih besar dari 20%
untuk GLR lebih besar dari 5000

Water Cut

: Akurat untuk berbagai nilai water cut

Persamaan Beggs & Brill


Ukuran Tubing

: Akurat untuk ukuran tubing antara 1 dan 1.5 inch. Semakin besar ukuran
tubin menyebabkan overpredicted pada pressure drop

Oil Gravity

: Akurat untuk berbagai nilai oil gravity

Gas Liquid Ratio

: Over predicted terjadi setiap kenaikan GLR. Erorr menjadi sangat besar
pada GLR diatas 5000

Water Cut

: Akurat untuk water cut sampai dengan 10%

Tabel berikut menunjukkan beberapa persamaan dan aplikasinya


Tabel 6. Persamaan dan aplikasinya pada aliran multifasa
MULTIFASA
GAS
LIQUID
PERSAMAAN
VERTIK HORIZON VERTIK HORIZON
AL
TAL
AL
TAL
FANNING LIQUID
BEGGS & BRILL
GRAY
HAGEDORN &
BROWN
FLANIGAN
MODIFIKASI
FLANIGAN
WEYMOUNTH
(MULTIFASA)
MODEL
MECHANISTIC

Pemilihan Metode Vertical Lift Performance


Setelah menentukan batasan-batasan dari setiap metode, hal selanjutnya adalah memilih
metode mana yang paling sesuai dan mendekati pada kasus ini. Dalam hal ini yang menjadi
konsentrasi penulis adalah metode Hagedorn-Brown, Beggs & Brill dan Orkiswenski.
Bila menggunakan Hagedorn-Brown sesuai dengan range oil gravity pada kasus ini serta
GLR juga masih dalam range yang bisa diterima dengan metode hagedorn-brown, namun

metode ini tidak mempertimbangkan flow regime yang terjadi di tubing, sehingga untuk aliran
multifasa penulis anggap tidak cukup mendekati.
Bila menggunakan metode Orkiswenski, parameter seperti oil gravity dan GLR masih
dalam range yang sesuai dengan kasus kali ini. Pada metode Orkiswenski juga
mempertimbangkan fenomena dimana gas mengalirr lebih cepat dibanding dengan liquid.
Namun metode ini tidak memperhitungkan pengaruh pola aliran, sehingga penulis memutuskan
untuk tidak memakai metode ini.
Bila menggunakan metode Beggs & Brill, oil gravity dan GLR masih dalam range yang
sesuai. Disamping itu,Beggs & Brill mempertimbangkan flow regime yang terjadi ditubing dan
metode Beggs & Brill dapat digunakan untuk tubing dengan berbagai nilai inklinasi, sehingga
penulis memutuskan untuk menggunakan metode Beggs & Brill.

PENGOLAHAN DATA MENGGUNAKAN PIPESIM


Seperti telah dijelaskan sebelumnya, pada initial condition (t=0) penulis akan
menggunakan metode vogel untuk menghitung IPR dan menggunakan metode Beggs & Brill
untuk menghitung TPR.
Sebelum menghitung IPR & TPR serta melakukan proses matching antara keduanya,
harus dilakukan analisa dari data welltest untuk menentukan laju alir dan tekanan test. Data
welltest yang diberikan kemudian diplot dalam grafik Tekanan VS Time pada laju alir yang
sama, kemudian dilakukan analisa mana yang menghasilkan R2 mendekati 1 minimal 0.99,
sehingga didapatkan laju alir dan tekanan test yang nanti akan dimasukkan kedalam pipesim
untuk menghitung IPR.
Pertama plot tekanan vs waktu pada rate yang sama untuk setiap sumurnya, sehingga
menghasilkan grafik seperti dibawah ini :

TEST DATA WELL 1


4000.000
3998.000

TEST DATA WELL 1


Linear (TEST DATA
WELL 1)

3996.000
3994.000

R = 0.58

3992.000
3990.000
0

500

1000

TEST DATA WELL 2


3636
3634

TEST DATA WELL 2

3632

Linear (TEST DATA


WELL 2)

R = 0.65

3630
3628
0

200 400 600 800 1000

TEST DATA WELL 3


3628
3626

TEST DATA WELL 3

3624

Linear (TEST DATA


WELL 3)

3622

R = 0.49

3620
3618
0

200 400 600 800 1000

Gambar 5. Hasil Plot Tekanan test VS Time setiap sumur

Setelah itu, dilakukan penyesuaian data dimana data plot tersebut dikurangi sedikit demi sedikit
sampai mencapai R2 minimal 0.99. Hasil penyesuain data tersebut ditampilkan pada grafik
berikut

TEST DATA WELL 1


3994.4
3994.2
3994

R = 0.99

3993.8

TEST DATA WELL 1


Linear (TEST DATA
WELL 1)

3993.6
3993.4
200300400500600700800900

TEST DATA WELL 2


3631.6
3631.55

R = 0.99

3631.5
3631.45
3631.4
3631.35
550600650700750800850900

TEST DATA WELL 2


Linear (TEST DATA
WELL 2)

Sehingga dapat ditentukan laju alir dan tekanan test untuk masing masing sumur adalah sebagi
berikut :
Q Test

Pwf Test

WELL 1

149.9972

3994.199

WELL 2

100.0012

3631.565186

WELL 3

124.9994

3627.905

Setelah data data yang dibutuhkan diinput kedalam pipesim, selanjutnya dilakukan analisa nodal
dengan matching grafik ipr dan tpr pada berbagai ukuran tubing, dan menghasilkan grafik seperti
dibawah ini untuk masing masing well

Gambar 7. Kurva Sistem Nodal Well 1

Gambar 8. Kurva Sistem Plot dengan Sensitivitas Ukuran Tubing PadaWell 1

OUTLET
PRESSU
RE
(PSIA)

AOF
(STB/DA
Y)

9858.1902

FLOW RATE OF
WELL 1 IN
VARIOUS
TUBING SIZE
ID
QL
TUBIN
(STB)
G
219.78
0.75
08
468.65
1
07
826.20
1.25
11
1,288.
1.5
01
2,615.
2.0625
99
3,444.
2.375
06

200

Tabel 7 Laju Alir Optimum Well 1


Pada Berbagai Ukuran Tubing

4,717.
57
5,993.
09
6,739.
20
7,263.
55

2.875
3.5
4
4.5

Gambar 9. Kurva Sistem Nodal Well 1

Gambar 10. Kurva Sistem Plot dengan Sensitivitas Ukuran Tubing PadaWell 2

OUTLET
PRESSU
RE
(PSIA)

AOF
(STB/DA
Y)

589.81717

FLOW RATE OF
WELL 2 IN
VARIOUS
TUBING SIZE
ID
QL
TUBIN
(STB)
G
189.62
0.75
01
304.82
1
05
386.98
1.25
74
436.89
1.5
471.91 2.0625
475.20
2.375

200

Tabel 8 Laju Alir Optimum Well 2 Pada


Berbagai Ukuran Tubing

473.79
355.39
327.12
316.10

2.875
3.5
4
4.5

Gambar 11. Kurva Sistem Nodal Well 3

Gambar 12. Kurva Sistem Plot dengan Sensitivitas Ukuran Tubing PadaWell 3

OUTLET
PRESSU
RE
(PSIA)

AOF
(STB/DA
Y)

730.82943

FLOW RATE OF
WELL 3 IN
VARIOUS
TUBING SIZE
ID
QL
TUBIN
(STB)
G
168.02
0.75
96
290.44
1
13
395.09
1.25
08
467.40
1.5
534.44 2.0625
542.34
2.375

200

Tabel 8 Laju Alir Optimum Well 3


Pada Berbagai Ukuran Tubing

541.43
355.70
312.59
298.00

2.875
3.5
4
4.5

PEMBAHASAN
Dari Pipesim, kita mendapatkan beberapa hasil grafik yang dapat dianalisa menggunakan
system nodal. Seperti yang kita lihat pada gambar 7,9, dan 11 hasil matching grafik IPR yang
merepresentasikan aliran dari reservoir ke bottom hole dan dipotongkan dengan grafik TPR yang
merepresentasikan aliran di media pipa. Hasil perpotongan antara keduanya adalah operating
condition. Pada kasus kali ini penulis melakukan uji sensitivitas terhadap berbagai ukuran tubing
berdasarkan API 5CT yang berbeda sehingga dihasilkan laju alir untuk masing masing ukuran
tubing. Hal selanjutnya yang perlu dilakukan adalah menentukan ukuran tubing mana yang
menberikan laju alir paling effektif. Jika TPR dan IPR masih berpotongan, hal itu berarti dengan
ukuran tubing tersebut fluida masih bisa mengalir, namun bila TPR dan IPR sudah tidak
berpotongan lagi hal ini berarti dengan ukuran tubing tersebut tidak lagi ada aliran yang tercapai.
Bila aliran tidak lagi tercapai pada suatu waktu dengan tekanan reservoir tertentu dan ukuran
tubing tertentu, maka perlu dilakukan metode pengangkatan buatan atau yang biasa disebut
dengan metode artificial lift.
Selanjutnya dengan menggunakan system analysis, dimana merupakan grafik plot antara
ukuran tubing dengan laju alir yang dihasilkan seperti yang ditunjukkan pada gambar 8,10, dan
12, kita dapat mengetahui ukuran tubing mana yang menghasilkan rate paling besar atau paling
effisien pada suatu waktu tertentu pada tekanan wellhead yang konstan (node ada di wellhead).
Hal ini dapat berubah seiring dengan berubahnya kondisi reservoir sehingga untuk dimasa yang
akan datang harus dilakukan future performance baik untuk IPR future dan TPR future serta
system analysis dimasa yang akan datang. Hasil dari ketiga grafik tadi lalu di buat dalam bentuk
tabel untuk lebih memudahkan membacanya dan didapatkan hasil bahwa pembesaran ukuran
tubing tidak selalu menghasilkan rate yang lebih besar dibanding dengan ukuran tubing yang
lebih kecil. Hal ini karena semakin besar ukuran tubing maka gas slippage yang dihasilkan juga
semakin besar yang berarti pada satu ukuran tubing tertentu dan lebih besar, rate liquid lebih
kecil dibanding ukuran tubing yang lebih kecil. Hal ini bisa dilihat dengan hasil ukuran tubing

yang paling effektif untuk well 1 adalah sebesar 4.5 Inch dengan rate 7263.55 STB/Day. Well 2
dan well 3 adalah sebesar 2.375 Inch dengan rate 475.20 STB/day untuk well 2 dan 542.34
STB/day untuk well 3.