Anda di halaman 1dari 41

LAPORAN ON THE JOB TRAINING I MT PI

PROSES BISNIS DAN PREVENTIVE MAINTENANCE


PERALATAN LISTRIK
DI PT PUPUK KALIMANTAN TIMUR
Diajukan untuk memenuhi persyaratan
guna menyelesaikan OJT I
(11 Juli 2016 12 Agustus 2016)

DISUSUN OLEH:
1. M. SULAIMAN

TR-15025

DEPARTEMEN PENMELIHARAAN LISTRIK


KOMPARTEMEN PEMELIHARAAN
DIREKTORAT PRODUKSI
PT PUPUK KALIMANTAN TIMUR
2016

LEMBAR PENGESAHAN
Yang bertandatangan di bawah ini, setelah membaca Laporan OJT I Management
Trainee Pupuk Indonesia Yang berjudul Proses Bisnis dan Preventive Maintenance
Peralatan listrik di PT Pupuk Kalimantan Timur, yang ditulis oleh:
No.
1.

Nama
M. SULAIMAN

No. Badge
TR-15025

Tempat OJT
Departemen Pemeliharaan Listrik

Menyatakan bahwa laporan tersebut telah memenuhi persyaratan untuk diterima


sebagai laporan pelaksanaan On the Job Training (OJT) I MT PI yang bersangkutan
di Departemen Pemeliharaan Listrik PT Pupuk Kalimantan Timur.
Telah diperiksa dan disetujui di Bontang pada 8 Agustus 2016.
Mengetahui,
Pembimbing,

Wimbo Haryo Anindito, ST


NPK 1351067

Mengesahkan,

Manager Dept. Pemeliharaan Listrik,


Diklat & MP,

Ir. Agus Purwadi


NPK 9003165

KATA PENGANTAR

Manager Dept.

Tathit Surya Arjanggi


NPK 0503589

Puji dan syukur kehadirat Allah SWT, atas rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis
dapat menyelesaikan penulisan makalah tentang Proses Bisnis dan Preventive Maintenance
Peralatan Listrik di PT. Pupuk Kalimantan Timur sebagai salah satu syarat wajib yang harus
ditempuh dalam program OJT 1 MT PI di PT Pupuk Kalimantan Timur.
Dengan penuh ketulusan dan kerendahan hati penulis mengucapkan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada:
1. Kedua Orang Tua dan seluruh keluarga saya yang selalu memberikan nasihat, semangat
dan doa.
2. Tathit Surya Arjanggi selaku Manager Departemen Diklat & MP, dan seluruh manajemen
dan rekan-rekan Departemen Diklat & MP.
3. Bapak Bustaman, H., Wimbo Haryo Anindito, ST yang selalu menemani selama program
OJT di Departemen Pemeliharaan listrik.
4. Rekan-rekan semua di workshop listrik dan listrik sistem.
5. Pihak manajemen dan semua rekan di PT Pupuk Kalimantan Timur serta semua pihak yang
tidak dapat disebutkan satu-persatu yang telah membantu dalam penulisan makalah ini.
Akhir kata, dengan segala kerendahan hati penulis mengucapkan permintaan maaf
apabila dalam penulisan maupun penyajian makalah ini terdapat kekeliruan baik yang
disengaja ataupun tidak.
Bontang, 8 Agustus 2016

Penulis

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN............................................................................................ 1
KATA PENGANTAR................................................................................................... 2
DAFTAR ISI.............................................................................................................. 3
BAB 1 PENDAHULUAN........................................................................................... 7
1.1

Latar belakang........................................................................................... 7

1.2

Rumusan Masalah...................................................................................... 7

1.3

Batasan Masalah........................................................................................ 8

1.4

Maksud dan Tujuan.................................................................................... 8

1.5

Metodologi Penulisan................................................................................. 8

1.6

Sistematika Penulisan................................................................................ 8

BAB 2 PROFIL PERUSAHAAN PT. PUPUK KALTIM..................................................10


2.1

Sejarah PT. Pupuk Kaltim.........................................................................10

2.2

Tujuan Pembentukan................................................................................ 10

2.2.1

Kegiatan Usaha Utama......................................................................10

2.3

Visi........................................................................................................... 11

2.4

Misi.......................................................................................................... 11

2.5

Nilai & Budaya Perusahaan......................................................................11

2.6

Makna Logo............................................................................................. 12

2.6.1
2.7

Makna :.............................................................................................. 12

Produk PT. Pupuk Kaltim...........................................................................12

2.7.1

Urea................................................................................................... 12

2.7.2

Amoniak............................................................................................ 13

2.7.3

NPK.................................................................................................... 13

2.8

Profil Unit Produksi................................................................................... 13

2.8.1

Pabrik-1A........................................................................................... 13

2.8.2

Pabrik-2............................................................................................. 14

2.8.3

Pabrik-3............................................................................................. 15

2.8.4

Pabrik-4............................................................................................. 15

2.8.5

Pabrik-5............................................................................................. 16

2.8.6

Laboratorium Pusat dan Laboratorium Kontrol..................................16

2.8.7

Pelabuhan.......................................................................................... 17

2.8.8

Gudang.............................................................................................. 17

2.8.9

Jasa Pelayanan Pabrik........................................................................18

BAB 3 PROSES BISNIS KOMP. PEMELIHARAAN LISTRIK DAN SISTEM KELISTRIKAN


DI PT. PUPUK KALTIM............................................................................................ 19
3.1

Sistem Integrasi Kelistrikan PT. Pupuk Kaltim..........................................19

3.2

Pola Pembangkitan Listrik PT Pupuk Kalimantana Timur..........................19

3.3

Komponen Sistem Tenaga Listrik.............................................................20

3.3.1

Pembangkit Listrik............................................................................. 21

3.3.2

Switchgear dan MCC..........................................................................21

3.3.3

Transformator.................................................................................... 21

3.3.4

Konduktor.......................................................................................... 22

3.3.5

Motor Listrik....................................................................................... 22

3.3.6

UPS dan Sistem Batere......................................................................23

3.4

Proses Bisnis............................................................................................ 24

3.5

Kompartemen Pemeliharaan....................................................................24

3.5.1

Visi..................................................................................................... 24

3.5.2

Misi.................................................................................................... 24

3.6

Departemen Pemeliharaan Listrik............................................................27

3.7

Preventive maintenance..........................................................................28

3.7.1

Historical record pada Preventive maintenance................................31

3.7.2

Keuntungan dan Kerugian Preventive maintenance..........................32

BAB 4 PEMBAHASAN PROSES BISNIS KOMP. PEMELIHARAAN LISTRIK DAN


PREVENTIVE MAINTENANCE DI PT. PUPUK KALTIM...............................................33
4.1

Perencanaan penjadwalan dan persiapan maintenance..........................33

4.2

Pelaksanaan pemeliharaan......................................................................33

4.3

Preventive Maintenance Switchgear........................................................35

4.4

Preventive maintenance MCC..................................................................36

4.5

Preventive maintenance Transformator...................................................38

4.6

Preventive maintenance Motor................................................................39

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN.........................................................................40


5.1

Kesimpulan.............................................................................................. 40

5.2

Saran....................................................................................................... 40

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Pola pembangkitan kelistrikan PT. Pupuk Kalimantan Timur................20

DAFTAR GAMBAR
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar

2.1
2.2
2.3
2.4

logo PT. Pupuk Kaltim......................................................................12


kantong pupuk urea........................................................................13
Pabrik 1-A PT. Pupuk Kaltim............................................................14
Pabrik-2 PT. Pupuk Kaltim................................................................14

Gambar 2.5 Pabrik-3 PT. Pupuk Kaltim................................................................15


Gambar 2.6 Pabrik-4 PT. Pupuk Kaltim................................................................15
Gambar 2.7 Pabrik-5 PT. Pupuk Kaltim................................................................16
Gambar 2.8 Laboratorium Pusat dan Laboratorium Kontrol...............................16
Gambar 2.9 Pelabuhan PT. Pupuk Kaltim............................................................17
Gambar 2.10 Gudang Urea Pupuk PT. Pupuk Kaltim...........................................18
Gambar 3.1 SLD Sistem Kelistrikan Terintegrasi 33 kV PT Pupuk Kalimantan
Timur [10]............................................................................................................ 19
Gambar 3.2 Instalasi kabel dan busduct............................................................22
Gambar 3.3 UPS Panel........................................................................................ 23
Gambar 3.4 Battery............................................................................................ 24
Gambar 3.5 Struktur organisasi pada Kompartemen Pemeliharaan...................26
Gambar 3.6 Struktur Organisasi Departemen Pemeliharaan Listrik...................27
Gambar 4.1 Alur pelaksanaan pemeliharaan....................................................34
Gambar 4.2 Data Flow Diagram Pelaksanaan Pemeliharaan..............................34
Gambar 4.3 Megger Test.................................................................................... 36

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1

Latar belakang
Kata pemeliharaan diambil dari bahasa yunani terein artinya merawat,

menjaga dan memelihara. Pemeliharaan adalah suatu kobinasi dari berbagai

tindakan

yang

dilakukan

untuk

menjaga

suatu

barang

dalam,

atau

memperbaikinya sampai suatu kondisi yang bisa diterima. Untuk Pengertian


Pemeliharaan lebih jelas adalah tindakan merawat mesin atau peralatan pabrik
dengan memperbaharui umur masa

pakai dan kegagalan/kerusakan mesin.

(Setiawan F.D, 2008 ). Dibutuhkan pemeliharaan yang baik agar suatu industry
atau pabrik dapat berproduksi dengan baik dan menghasilkan laba. Salah satu
bagian pemeliharaan di suatu pabrik adalah pemeliharaan listrik yang bertugas
untuk melakukan pemeliharaan peralatan-peralatan listrik pabrik seperti motor,
transformator, switchgear, generator dan instalasi listrik pabrik lainnya.
Pupuk Kaltim adalah salah satu anak perusahaan dari Pupuk Indonesia
Holding Company (PIHC) yang lahir untuk memenuhi kebutuhan pupuk yang
semakin meningkat seiring dengan tingginya perkembangan pertanian di
Indonesia, Pupuk Kaltim merupakan perusahaan penghasil Urea dan Amoniak
terbesar di Indonesia. Kapasitas produksi mencapai 3,43 juta ton Urea dan 2,765
juta ton Amoniak, 350 ribu ton NPK, dan 45 ribu ton pupuk organik per tahun.
Untuk mendukung keberlangsungan proses produksi di setiap pabrik PT.
Pupuk Kalimantan Timur maka dibutuhkan supplai tenaga listrik yang handal.
Untuk terus meningkatkan kehandalan dan kontinuitas supplai sistem tenaga
listrik maka instalasi dan rancangan sistem kelistrikan didesain sedemikian rupa
agar peralatan sistem tenaga dapat bekerja dengan aman dan efektif. Generator,
saluran, transformator dan motor merupakan komponen utama sistem tenaga
listrik yang dituntut untuk selalu dalam performa baik. Maka dari itu diperlukan
suatu pemeliharaan peralatan listrik yang baik dan terkoordinasi.
1.2

Rumusan Masalah
1. bagaimana jalannya proses bisnis yang terjadi antara unit kerja
pemeliharaan dengan unit kerja lainnya?
2. Bagaimana pemeliharaan switchgear dan MCC?
3. Bagaimana pemeliharaan motor listrik?
4. Bagaimana pemeliharaan tranformator?

1.3

Batasan Masalah
Pembahasan pada laporan ini dibatasi hanya pada :
1. proses bisnis yang dijelaskan hanya mengacu pada SAP pemeliharaan
2. pemeliharaan yang dimaksut dalam laporan ini adalah pemeliharaan
peralatan listrik.
3. hanya pada lingkup PT Pupuk Kalimantan Timur

1.4

Maksud dan Tujuan

Penulisan laporan On Job Training I ini bertujuan untuk:


1. Memahami proses bisnis di unit kerja pemeliharaan listrik
2. Mengetahui pola kerja dalam bidang pemeliharaan listrik dan mampu
menganalisa masalah kelistrikan yang terjadi di lapangan.
3. Mengetahui dan memahami pemeliharaan listrik pada daerah operasi
pabrik PT. Pupuk Kaltim.
1.5

Metodologi Penulisan
Metode Penulisan yang digunakan dalam penulisan tugas akhir ini adalah:
1. Studi Orientasi, yaitu dengan melakukan orientasi lapangan untuk
mengetahui secara real kondisi dan rancangan sistem kelistrikan pada
daerah operasi PT. Pupuk Kaltim.
2. Studi literatur, yaitu dengan studi pustaka untuk mempelajari dasar teori
yang berkaitan dengan laporan ini,
3. Studi diskusi, yaitu dengan melakukan konsultasi terhadap pembimbing
OJT maupun pihak-pihak lain yang mendukung dalam penulisan laporan
ini,

1.6

Sistematika Penulisan
Adapun sistematika yang penulis gunakan dalam penulisan penelitian

adalah sebagai berikut;


BAB I Pendahuluan
Pada bagian ini menjelaskan latar belakang masalah, perumusan masalah,
batasan masalah, dan sistematika penulisan.
BAB II Profil Perusahaan PT. Pupuk Kaltim
Pada bagian ini menjelaskan secara singkat sejarah PT. Pupuk Kaltim, profil
dari perusahaan, core bisnis dari perusahaan, kapasitas produksi perusahaan,
sertifikasi perusahaan dan fasilitas-fasilitas pendukung PT. Pupuk Kaltim.
BAB III Proses Bisnis Komp. Pemeliharaan Listrik dan Sistem Kelistrikan
di PT. Pupuk Kaltim
Pada bagian ini membahas mengenai pengertian pemeliharaan secara
umum dan sistem kelistrikan yang ada pada daerah operasi PT. Pupuk Kaltim.
BAB IV Pembahasan Proses Bisnis Komp. Pemeliharaan Listrik dan
Preventive Maintenance di PT. Pupuk Kaltim
Pada bagian ini berisi SAP pemeliharaan dan pelaksanaan pemeliharaan
listrik
BAB V Kesimpulan dan Saran
Pada Bagian ini berisi kesimpulan dan saran.

BAB 2
PROFIL PERUSAHAAN PT. PUPUK KALTIM
2.1

Sejarah PT. Pupuk Kaltim


PT Pupuk Kalimantan Timur (Pupuk Kaltim) merupakan anak perusahaan

dari PT Pupuk Indonesia (Persero), dan saat ini memiliki kapasitas produksi Urea
3,43 juta ton per tahun, Amoniak sebanyak 2,74 juta ton per tahun dan NPK 350
ribu ton per tahun. Perusahaan ini resmi berdiri pada 7 Desember 1977 dan
berlokasi di Bontang, Kalimantan Timur.
Bisnis utama Perusahaan adalah memproduksi dan menjual Amoniak, Urea,
Pupuk NPK dengan segmen pasar dalam maupun luar negeri. Untuk wilayah
distribusi sektor subsidi dalam negeri, wilayah pemasaran Pupuk Kaltim meliputi

2/3 wilayah Indonesia yakni Kawasan Timur Indonesia hingga Papua dan sebagian
besar Jawa Timur dan Kalimantan, kecuali Kalimantan Barat. Wilayah tersebut
ditetapkan sesuai surat Direktur Utama PT Pupuk Indonesia (Persero) Nomor U1308/A00000.UM/2012 tanggal 8 Oktober 2012 tentang Penugasan Wilayah
Tanggung Jawab Pengadaan dan Penyaluran Pupuk Bersubsidi Untuk Sektor
Pertanian. Sedangkan untuk pemasaran luar negeri, Pupuk Kaltim melakukan
ekspor ke negara-negara di kawasan Asia Pasifik, Amerika Serikat, Amerika
Selatan dan lain sebagainya.
2.2

Tujuan Pembentukan
Mengoperasikan kegiatan usaha yang terintegrasi mulai dari industri,

perdagangan dan distribusi dan jasa di bidang perpupukan, petrokimia, dan kimia
lainnya.

Selain

itu

juga

memanfaatkan

sumber

daya

Perusahaan

untuk

menghasilkan barang dan jasa yang bermutu tinggi, berdaya saing kuat dan siap
mendukung Ketahanan Pangan Nasional.
2.2.1 Kegiatan Usaha Utama

Industri
Mengolah bahan-bahan mentah tertentu menjadi bahan-bahan pokok
yang

diperlukan

guna

pembuatan

pupuk,

petrokimia,

agrokimia,

agroindustri dan bahan kimia lainnya serta mengolah bahan pokok


tersebut menjadi berbagai jenis pupuk dan hasil kimia lainnya beserta
produk-produk turunannya.

Perdagangan
Menyelenggarakan kegiatan distribusi dan perdagangan, baik dalam

maupun luar negeri yang berhubungan dengan produk-produk tersebut di


atas dan produk-produk lainnya yang berhubungan dengan perpupukan,
petrokimia, agrokimia, agroindustri dan kimia lainya serta kegiatan impor
barang, antara lain bahan baku, bahan penolong atau pembantu, peralatan
produksi pupuk dan bahan kimia lainnya.

Jasa
Melaksanakan studi penelitian, pendidikan, pengembangan, desain

engineering,

pengantongan

(bagging

station),

konstruksi,

pabrikasi,

manajemen, pengoperasian pabrik, perbaikan atau reparasi, pemeliharaan,


konsultasi (kecuali konsultasi bidang hukum) dan jasa teknis lainnya dalam
sektor industry pupuk, petrokimia, agrokimia, agroindustri serta industri
kimia lainnya serta jasa dalam bidang pertanian dan perkebunan.
2.3

Visi

"Menjadi Perusahaan di bidang industri pupuk, kimia dan agribisnis kelas dunia
yang tumbuh dan berkelanjutan."
2.4

Misi

Menjalankan bisnis produk-produk pupuk, kimia serta portofolio investasi


dibidang kimia, agro, energi, trading dan jasa pelayanan pabrik yang
bersaing tinggi;

Mengoptimalkan nilai perusahaan melalui bisnis inti dan pengembangan


bisnis baru yang dapat meningkatkan pendapatan dan menunjang
Program Kedaulatan Pangan Nasional;

Mengoptimalkan utilisasi sumber daya di lingkungan sekitar maupun pasar


global yang didukung oleh SDM yang berwawasan internasional dengan
menerapkan teknologi terdepan;

Memberikan manfaat yang optimum bagi pemegang saham, karyawan dan


masyarakat serta peduli pada lingkungan

2.5

Nilai & Budaya Perusahaan


Untuk mencapai Visi dan Misi, Perusahaan membangun Budaya Perusahaan

(ACTIVE) yang secara terus-menerus disosialisasikan kepada pegawai. Budaya


kerja tersebut meliputi:

Achievement Oriented
Insan Pupuk Kaltim tangguh dan profesional dalam mencapai sasaran
Perusahaan dengan menegakkan nilai-nilai: Profesional dan Tangguh

Customer Focus
Insan Pupuk Kaltim selalu berusaha memberikan pelayanan terbaik dan
berkomitmen pada kepuasan pelanggan dengan menegakkan nilai-nilai:
Perhatian dan Komitmen

Teamwork
Insan Pupuk Kaltim harus menjalin sinergi dan bersatu dalam bekerja
dengan mengutamakan nilai-nilai: Sinergi dan Bersatu

Integrity
Insan Pupuk Kaltim menjunjung tinggi kejujuran dan bertanggung jawab
dengan menjujung nilai-nilai: Jujur dan Tanggung Jawab

Visionary

Insan Pupuk Kaltim selalu berpikir jauh kedepan dan siap menghadapi
perubahan dinamika usaha dengan memperhatikan nilai-nilai: Inovatif
dan Adaptif

Environmentally Friendly
Insan Pupuk Kaltim peduli terhadap lingkungan dan memberi manfaat bagi
masyarakat luas untuk keberlanjutan perusahaan dengan memperhatikan
nilai-nilai: Peduli dan Berkelanjutan

2.6

Makna Logo

Gambar 2.1 logo PT. Pupuk Kaltim

2.6.1 Makna :

Segi lima melambangkan Pancasila merupakan landasan idiil perusahaan.

Daun dan Buah melambangkan kesuburan dan kemakmuran.

Lingkaran putih kecil adalah letak lokasi Bontang dekat Khatulistiwa.

Tulisan PUPUK KALTIM melambangkan keterbukaan perusahaan memasuki


era globalisasi.

Warna Jingga :
Melambangkan semangat sikap kreatifitas membangun dan sikap profesional
dalam mencapai kesuksesan usaha
Warna Biru :
Melambangkan keluasaan wawasan Nusantara dan semangat integritas untuk
membangun bersama serta kebijaksanaan dalam memanfaatkan sumber daya
alam
2.7

Produk PT. Pupuk Kaltim

2.7.1 Urea

Gambar 2.2 kantong pupuk urea

Pupuk urea, disebut juga pupuk nitrogen (N), memiliki kandungan


nitrogen 46%. Urea dibuat dari reaksi antara amoniak dengan karbon dioksida
dalam suatu proses kimia menjadi urea padat dalam bentuk prill (ukuran 1-3
mm) atau granul (ukuran 2-4 mm) yang keduanya diproduksi oleh Pupuk Kaltim.
Urea prill paling banyak digunakan untuk segmen tanaman pangan dan industri,
sedangkan urea granul lebih cocok untuk segmen perkebunan, meskipun dapat
juga untuk tanaman pangan. Pupuk Urea dipasarkan dan dijual dengan merek
dagang Daun Buah dan Pupuk Indonesia. Khusus urea bersubsidi dengan merek
Pupuk Indonesia, produk urea berwarna pink.
2.7.2 Amoniak
Amoniak digunakan sebagai bahan mentah dalam industri kimia. Amoniak
produksi Pupuk Kaltim dipasarkan dalam bentuk cair pada suhu -33 derajat
Celsius dengan kemurnian minimal 99,5% dan campuran (impurity) berupa air
maksimal 0,5%. Amoniak dibuat dari bahan baku gas bumi yang direaksikan
dengan udara dan uap air yang diproses pada suhu dan tekanan tinggi secara
bertahap melalui beberapa reaktor yang mengandung katalis.
2.7.3 NPK
Produk pupuk majemuk NPK dari Pupuk Kaltim terdiri dari dua jenis, yaitu
NPK Simple blending dan NPK Fusion. NPK produk Pupuk Kaltim bisa dibuat dalam
berbagai komposisi, sesuai kebutuhan tanaman dan jenis tanah. Jenis pupuk ini
mengandung tiga unsur hara makro yang sangat dibutuhkan oleh tanaman.
Semua bahan baku NPK berupa unsur N (nitrogen), P (fosfat) dan K (kalium)
berkualitas tinggi. Pupuk NPK dipasarkan dan dijual dengan merek dagang
Pelangi Maxi, Pelangi Unggul, Pelangi Super, dan Pelangi Prima.
2.8

Profil Unit Produksi

2.8.1 Pabrik-1A

Gambar 2.3 Pabrik 1-A PT. Pupuk Kaltim

Pabrik

1A

merupakan

gabungan

POPKA

dengan

KPA.

POPKA

yang

merupakan proyek optimasi Kaltim diresmikan pada 7 Juli 1999. POPKA


merupakan pabrik Urea granul pertama di Indonesia. Setelah penandatanganan
Transfer Asset Agreement pada 13 Maret 2014 PT Pupuk Kaltim secara resmi
mengambil alih pengoperasian PT Kaltim Pasifik Amoniak (KPA). Pabrik ini
menggunakan proses Stamicarbon untuk Urea dan Haldor Topsoe untuk Amoniak.
Kapasitas Produksi:
Urea
Ammonia
2.8.2 Pabrik-2

570.000 ton/tahun
660.000 ton/tahun

Gambar 2.4 Pabrik-2 PT. Pupuk Kaltim

Pabrik-2, diresmikan pada Oktober 1984 dan menggunakan proses


Kellog untuk amonia serta Stamicarbon untuk urea.
Kapasitas Produksi:
Urea
Ammonia

570.000 ton/tahun
595.000 ton/tahun

2.8.3 Pabrik-3

Gambar 2.5 Pabrik-3 PT. Pupuk Kaltim

Pabrik-3 diresmikan pada tanggal 4 April 1989. Pabrik dengan


teknologi hemat energi ini menggunakan proses Haldor Topsoe untuk
amonia dan Stamicarbon untuk urea.
Kapasitas Produksi:
Urea
Ammonia
2.8.4 Pabrik-4

570.000 ton/tahun
330.000 ton/tahun

Gambar 2.6 Pabrik-4 PT. Pupuk Kaltim

Unit urea Pabrik-4 diresmikan pada tanggal 3 Juli 2002 dan unit
amonia Pabrik-4 diresmikan oleh Presiden RI pada tanggal 31 Mei 2004.
Sama seperti POPKA, Pabrik-4 pun memproduksi urea granule. Pabrik ini
menggunakan proses Haldor Topsoe untuk amonia dan Snamprogetti untuk
urea.
Kapasitas Produksi:
Urea
Ammonia

570.000 ton/tahun
330.000 ton/tahun

2.8.5 Pabrik-5

Gambar 2.7 Pabrik-5 PT. Pupuk Kaltim

Pabrik 5 mulai dibangun pada 14 September 2011, diresmikan oleh


Presiden Republik Indonesia Ir. H. Joko Widodo pada 19 November 2015. Pabrik ini
menggunakan proses KBR-Purifier untuk Amoniak dan Toyo-Aces21 untuk Urea.
Kapasitas Produksi
Urea
1.150.000 ton/tahun
Ammonia
825.000 ton/tahun
2.8.6 Laboratorium Pusat dan Laboratorium Kontrol
Pupuk Kaltim memiliki Laboratorium Pusat dan Laboratorium Kontrol yang
dapat mengoperasikan instrumen berikut: Gas Chromatography Unit, High
Pressure Liquid Chromatography Unit, Atomic Absorption Spectrophotometer,
Inductive Couple Plasma Spectrometer, Ultraviolet & Visible Spectrophotometer,
dan lain-lain.

Gambar 2.8 Laboratorium Pusat dan Laboratorium Kontrol

2.8.7 Pelabuhan
Pupuk Kaltim juga memiliki dan mengoperasikan pelabuhan khusus di Bontang,
dengan empat dermaga yang dapat melayani kapal-kapal berukuran sampai
dengan 40.000 DWT.

Dermaga I (Construction Jetty) untuk kapal sampai 6.000 DWT

Dermaga II (Production Jetty) untuk Kapal sampai 40.000 DWT

Dermaga III (Tursina Jetty) untuk kapal sampai 20.000 DWT

Dermaga Quadrant Arm Loader untuk kapal sampai 40.000 DWT

Gambar 2.9 Pelabuhan PT. Pupuk Kaltim

2.8.8 Gudang
Untuk kelancaran produksi dan pemasaran, Pupuk Kaltim mengelola fasilitas
Gudang Urea dan Tangki Amoniak, dengan kapasitas sebagai berikut:
1. Gudang Urea
o

Urea curah: 215.000 ton

Urea kantong: 10.000 ton

2. Tangki Amoniak (Ammonia Storage Tanks) dengan kapasitas 2 x 26.000 MT


Selain itu, untuk mendukung distribusi produk di wilayah-wilayah pemasaran,
Perusahaan menyewa gudang dengan kapasitas total sekitar 520.000 MT urea.

Gambar 2.10 Gudang Urea Pupuk PT. Pupuk Kaltim

2.8.9 Jasa Pelayanan Pabrik


Fasilitas lainnya adalah Jasa Pelayanan Pabrik (JPP) sebagai unit produksi
suku cadang pabrik dan fabrikasi, termasuk unit produksi permesinan dengan
mesin

CNC,

unit

pengecoran,

laboratorium

metalurgi,

dan

laboratorium

metrologi.
Jasa Pelayanan Pabrik (JPP) menyediakan berbagai layanan untuk mendukung
kegiatan operasional pabrik, yang meliputi antara lain:

pembuatan katup baja berbagai jenis dan ukuran

pembuatan mechanical seal

pembuatan Heat Exchanger, Pressure Vessel dan Steel Structure

pembuatan komponen Casting seperti Impeller, casing, dan lain-lain

perancangan/pembuatan spare part dan peralatan pabrik

pengujian mekanik, metalurgi dan metrologi

pelaksanaan Turn Around dan Preventive Maintenance pabrik

perbaikan shut down/break down pabrik

trouble shooting pada permasalahan pabrik

pengadaan spare part

pengujian dan analisis laboratorium

inspeksi teknis untuk static equipment maupun rotating equipment

jasa pemeliharaan di luar Pupuk Kaltim (JVC, Project, dan sebagainya).

BAB 3
PROSES BISNIS KOMP. PEMELIHARAAN LISTRIK DAN SISTEM KELISTRIKAN DI PT.
PUPUK KALTIM
3.1

Sistem Integrasi Kelistrikan PT. Pupuk Kaltim

Gambar 3.11 SLD Sistem Kelistrikan Terintegrasi 33 kV PT Pupuk Kalimantan Timur [10]

Saat ini seluruh pembangkit listrik yang ada di PT. Pupuk Kaltim mulai dari
BBC K-1, BORSIG K-1, GE K-2, Alsthom K-3, GENP K-4, STG 1 & 2 K-5 dan Alsthom
KDM (Kaltim Daya Mandiri) saling terinterkoneksi di dalam sistem ring integrasi
33 kV. Tujuan dari sistem integrasi ini untuk memberikan kehandalan, kontinuitas
dan pengoptimalisasian pada setiap unit-unit pembangkit listrik. Seluruh

tegangan di dalam ring integrasi disetarakan 33 kV yang berada di Gas Insulation


Substation (GIS) milik PT.KDM.
3.2

Pola Pembangkitan Listrik PT Pupuk Kalimantana Timur


Seperti terlihat pada Tabel 3.1, total pembangkit di PT Pupuk Kalimantan

Timur sebesar 174 MW. Dengan daya operasi sebesar 112,8 MW, sehingga masih
menyisakan Spinning Reserve atau cadangan sebesar 61,2 MW. Total kapasitas
kelistrikan PT. Pupuk Kalimantan Timur di suplai dari beberapa generator dari tiap
pabrik. Dari Pabrik Kaltim-1 melalui BBC K-1 dapat mensuplai 14 MW, namun
sedang tidak beroperasi. Dari Pabrik Kaltim-2 melalui generator GE K-2 dapat
mensuplai daya 28 MW, beroperasi pada daya 18,9 MW. Kemudian dari Pabrik
Kaltim-3 melalui Alsthom K-3 dapat mensuplai daya 26 MW, beroperasi pada daya
18,9 MW. Dari Pabrik Kaltim-4 melalui generator GENP K-4 dapat mensuplai daya
20 MW, beroperasi pada daya 13,2 MW. Kemudian dari Pabrik Kaltim-5 melalui
dua buah STG sebesar 60 MW, masing-masing 30 MW. STG-1 beroperasi pada
daya 22 MW dan STG-2 beroperasi pada daya 19 MW. STG-1 digunakan untuk
mensuplai daya pabrik Kaltim-5, sedangkan STG-2 untuk mensuplai pabrik
Kaltim-1 dan Boiler Batubara. Terakhir dari KDM selaku pengelola Sistem
Kelistrikan Terintegrasi 33 kV mensuplai daya melalui generator Alsthom KDM
sebesar 26 MW, dengan daya operasi 20,8 MW.
Tabel 3.1 Pola pembangkitan kelistrikan PT. Pupuk Kalimantan Timur

Unit

Tegangan (kV)

BBC K-1
GE K-2
Alsthom K-3
GENP K-4
Alsthom KDM
STG 1 K-5
STG 2 K-5
Total
Spinning Reserve

6.6
11
11
11
11
11
11

Pembangkit
Daya Maksimum

Daya Operasi

(MW)
14
28
26
20
26
30
30
174

(MW)
0
18.9
18.9
13.2
20.8
22
19
112,8
61,2

Keseluruhan generator tersebut mensuplai daya ke pabrik masing-masing


dan juga mensuplai ke Sistem Kelistrikan Terintegrasi 33 kV seperti pada Gambar
3.2. Dilakukan pengintegrasian kelistrikan dengan harapan jika salah satu
generator dari salah satu pabrik padam, listrik dapat disuplai dari generator
pabrik lain melalui Sistem Kelistrikan Terintegrasi 33 kV.

3.3

Komponen Sistem Tenaga Listrik


Di dalam sistem tenaga listrik terdapat beberapa komponen dimulai dari

sistem pembangkit, sistem transmisi, sistem distribusi, dan beban. Pada sistem
tenaga listrik industri komponen yang ada diharapkan dapat bekerja dengan
handal agar tidak mengganggu keberlangsungan proses produksi. Pemeliharaan
dan perawatan secara rutin diberikan kepada peralatan listrik ini agar memiliki
umur panjang, bekerja secara efektif dan efisien.
3.3.1 Pembangkit Listrik
PT. Pupuk Kaltim memiliki tujuh unit pembangkit listrik utama seperti yang
telah disebutkan di atas. Pada setiap unit pembangkit terdapat generator sebagai
pengkonversi energi kinetik menjadi energi listrik. Energi kinetik yang dihasilkan
dari putaran turbine yang digerakan menggunakan tenaga dari steam maupun
pembakaran gas yang bertekanan tinggi. Steam Turbine Generator (STG) sebagai
unit yang menggunakan tenaga uap dan Gas Turbine Generator (GTG) sebagai
unit yang menggunakan tenaga gas alam. Untuk Emergency Generator Diesel
(EGD) menggunakan BBM sebagai bahan baka utama.
3.3.2 Switchgear dan MCC
Untuk

mendistribusikan

sistem

tenaga

listrik

dibutuhkan

switchgear

sebagai panel hubung bagi. Dari switchgear ini beban didistribusikan ke


beberapa Motor Control Center (MCC). MCC berfungsi sebagai pembagian dan
kontrol operasi motor-motor listrik. Di dalam switchgear dan MCC terdapat
peralatan pendukung seperti peralatan sistem proteksi, sistem kontrol dan
metering.

Switchgear

dan

MCC

ini

juga

dapat

mempermudah

aktivitas

pemeliharaan komponen-komponen peralatan listrik. Selain switchgear dan MCC,


terdapat Emergency Motor Control Center (EMCC) yang berfungsi sebagai
pendistribusi beban-beban yang riskan untuk trip atau kontinuitas suplai beban
dipertahankan. EMCC ini terhubung pada beberapa MCC dan langsung disuplai
juga dari EGD. Preventive maintenance yang dilakukan pada switchgear dan MCC
dengan melakukan meger test pada isolasi konduktor, pengecekan wiring kontrol
pada panel dan melakukan kalibrasi relay-relay proteksi yang ada.
3.3.3 Transformator

Transformator adalah komponen listrik yang dapat mengubah energi listrik


AC dari dari satu level tegangan ke level tegangan tertentu bedasarkan prinsip
induksi elektromagnet. Transformator juga memiliki kapasitas daya (MVA) dimana
disesuaikan dengan besar beban yang ditanggung. Untuk menjaga usia dan
kehandalan maka pada transformator terdapat sistem pendinginan ONAN (Oil
Natural Air Natural) dan ONAF (Oil Natural Air Force). Berbeda dengan ONAN,
sistem pendinginan ONAF menggunakan kipas yang digerakkan motor listrik
sebagai sistem pendingin (Air Force). Pada sebuah sistem kelistrikan PT. Pupuk
Kaltim sebuah transformator diharapkan mampu menyesuaikan perubahan level
tegangan dalam keadaan berbeban yang dinamis dengan menggunakan sistem
OLTC

(On

Load

Tap

Changer).

Preventive

maintenance

untuk

unit-unit

transformator umumnya dilakukan megger test pada sisi primer dan sekunder,
selain itu juga pengecekan level oil dan temperature oil. Untuk mengecek
ketahanan isolasi oil maka dilakukan dielektrik test pada sample oil.
3.3.4 Konduktor
Konduktor atau penghantar listrik yang digunakan pada PT. Pupuk Kaltim
ada yang berupa busduct dan kabel. Busduct adalah penghantar yang berbentuk
batang logam yang mengalirkan arus listrik berkapasitas besar tersusun
menyerupaibusbar. Busduct terinstalasi pada terminal output generator yang
terhubung ke main switchgear. Untuk sistem distribusi digunakan kabel dengan
jenis armor. Jenis armor merupakan konduktor tembaga yang diselubungi oleh
besi. Pemilihan jenis-jenis konduktor mengikuti kondisi lingkungan pabrik yang
rentan terhadap korosi, temperature tinggi dan rawan terhadap bahan kimia.
Untuk sistem distribusi terinstalasi melalui cable tray dan juga underground
cable mengikuti konstruksi peralatan-peralatan pabrik.

Gambar 3.12 Instalasi kabel dan busduct

3.3.5 Motor Listrik


Rata-rata beban pada kawasan operasi pabrik merupakan motor listrik.
Motor listrik diperlukan untuk menggerakkan/memutar pompa, kompresor, fan
atau blower untuk mendukung proses operasional pabrik. Motor listrik merupakan
peralatan listrik yang mengkonversi energi listrik menjadi energi mekanik. Motor
listrik yang digunakan kebanyakan berupa motor induksi disesuaikan dengan
fungsi, karakteristik torsi, konstruksi, biaya dan pemeliharaan yang mudah.
Kontrol motor listrik pada MCC rata-rata menggunakan metode starting Direct
On-line (DOL). Pada instalasi motor listrik juga didukung dengan peralatan
proteksi seperti Overload relay, Ground fault relay, fuse dan breaker untuk
menjaga kehandalan operasional motor-motor listrik. Ada beberapa motor listrik
yang diatur kecepatan putarnya menggunakan Variable Speed Drive (VSD)
dengan mengatur nilai frekuensinya. Motor-motor high voltage rata-rata dengan
rating tegangan 6,6 kV dan low voltage dengan rating tegangan 500 V.

3.3.6 UPS dan Sistem Batere


Uninterruptible Power Supply (UPS) merupakan unit sebagai back up untuk
peralatan-peralatan instrumen pada control room yang tidak boleh terputus
suplainya. Pada unit UPS terdapat peralatan berupa rectifier, batere, dan inverter.
Rectifier berfungsi sebagai penyearah tegangan AC ke DC untuk output charger
mengisi batere. Ketika kehilangan suplai 500 V AC maka batere akan menyuplai
peralatanperalatan listrik melalui inverter sebagai penyearah DC ke AC dengan
output 120 V AC 50 Hz. Selain supplai UPS dibutuhkan juga catu daya DC yang
handal untuk mengoperasikan beberapa relay proteksi dan kontrol CB. Catu daya
DC terdiri dari batere dan charger. Untuk mendapatkan tegangan DC yang
dinginkan batere diinstalasi sebanyak 55 sel. Fungsi dari battery charger adalah:
1. Mengisi

baterai

yang

kosong

tanpa

merusak

sel-sel

yang

bersangkutan
2. Memberikan float-charge untuk mempertahankan tegangan sel pada
2,23 V (sesuai setting) sambil melayani beban yang ada.
3. Memberikan boost-charge kepada batere sampai

tegangan

maksimum 2,4 V/sel (sesuai setting). Untuk mencegah kerusakan


sel, besar arus dibatasi sampai batas akhir pengisian.

Gambar 3.13 UPS Panel

Gambar 3.14 Battery

3.4

Proses Bisnis
Proses bisnis adalah suatu kumpulan aktivitas atau pekerjaan terstruktur

yang saling terkait untuk menyelesaikan suatu masalah tertentu atau yang
menghasilkan produk atau layanan (demi meraih tujuan tertentu).
3.5

Kompartemen Pemeliharaan
Kompartemen Pemeliharaan PT. Pupuk Kaltim merupakan Gabungan dari

beberapa departemen yang memili tugas utama melakukan pemeliharaan


seluruh alat-alat pabrik. Untuk menggerakkan suatu kompartemen, maka
diperlukan suatu semangat yang sama antar departemensemangat ini tercantum
kedalam visi dan misi kompartemen sebagai berikut:

3.5.1 Visi
Menjadi organisasi pemeliharaan pabrik yang mempunyai reputasi kelas dunia
3.5.2 Misi
1. Mengutamakan

keselamatan

dan

kesehatan

kerja

serta

menjaga

lingkungan hidup (SHE)


2. Menerapkan budaya kerja pemeliharaan yang proaktif
3. Menerapkan standar alur kerja (work process) pemeliharaan yang sudah
teruji (best practice) secara konsisten
4. Membangun SDM pemeliharaan yang

bersertifikat

sesuai

standar

kompetensi kerja
5. Memperbaharui (update) teknologi pemeliharan terkini
6. Mengutamakan kepuasan pelanggan (stake holder satisfaction)
Kompartemen pemeliharaan membawahi 7 departemen yaitu departemen
bengkel, departemen pemeliharaan listrik, departemen pemeliharaan instrument,
departemen harmekal 1, departemen harmekal 2, departemen candal TA dan
departemen keandalan pabrik. Struktur organisasi kompartemen pemeliharaan
dapat dilihat pada gambar di bawah ini

Struktur
pada
Pemeliharaan

Gambar 3.15
organisasi
Kompartemen

rik Amonia Sto & conv

3.6

Departemen Pemeliharaan Listrik

Kasi Listrik UBS & Bagging

Departemen pemeliharaan listrik bertujuan menjamin seluruh peralatan pabrik


dapat beroperasi sesuai dengan fungsinya dari sisi kelistrikan. Struktur organisasi
pada departemen pemeliharaan listrik ditunjukkan seperti pada gambar di bawah
ini

Listrik Sistem

Gambar 3.16 Struktur Organisasi Departemen Pemeliharaan Listrik

Departemen
Kasi Listrik
Kasi
ListrikMaint
P1/5 Kasi Listrik P2pemeliharaan
1. Merencanakan,

listrik bertugas:

mengkoordinir,

memonitor

kegiatan

perbaikan

dan

pemeliharaan peralatan listrik di seluruh pabrik di lingkungan PT. Pupuk


Kaltim
2. Mengusulkan

perbaikan

listrik

di

setiap

pabrik,

melakukan

dan

mengevaluasi perbaikan yang telah dilaksanakan guna meningkatkan


kinerja pabrik pabrik di lingkungan PT. Pupuk Kaltim.
3. Mengusulkan, melakukan dan mengevaluasi kegiatan penggantian serta
modifikasi peralatan listrik pabrik untuk meningkatkan availabilitas serta
mengoptimalkan kinerja pabrik secara keseluruhan.

4. Mengikuti kegiatan turn around (TA) pabrik yang meliputi perencanaan,


pelaksanaan dan evaluasinya sehingga kegiatan TA pabrik dapatberjalan
lancer sesuai target yang telah ditentukan.
3.7

Preventive Maintenance
Preventive maintenance adalah suatu pengamatan secara sistematik

disertai analisis teknis-ekonomis untuk menjamin berfungsinya suatu peralatan


produksi dan memperpanjang umur peralatan yang bersangkutan. Tujuan
preventive

maintenance

adalah

untuk

dapat

mencapai

suatu

tingkat

pemeliharaan terhadap semua peralatan produksi agar diperoleh suatu kualitas


produk yang optimum. Adapun kegiatan Preventive Maintenance meliputi:
1. Inspeksi

(inspection),

adalah

kegiatan

pemeliharaan

periodik

untuk

memeriksa kondisi komponen peralatan peralatan produksi dan area


sekitar

peralatan

produksi.

Lihat,

rasa,

dengar,

adalah

kegiatan

pemeliharaan untuk memeriksa kondisi peralatan melalui penglihatan,


perasaan dan pendengaran.
2. Pemeliharaan
berjalan
(running

maintenance),

adalah

kegiatan

pemeliharaan yang dilaksanakan tanpa mengehentikan kerja peralatan.


3. Penggantian komponen kecil (small repair), adalah kegiatan pemeliharaan
yang berupa penggantian komponen kecil.
4. Pemeliharaan berhenti (shutdown maintenance), adalah pemeliharaan
yang dapat dilakukan hanya pada saat peralatan produksi berhenti.
Dengan memanfaatkan prosedur maintenance yang baik, dimana terjadi
koordinasi yang baik antara bagian produksi dan maintenance maka akan
diperoleh:
1. Kuantitas Stop peralatan produksi dapat dikurangi (down time peralatan
produksi diperkecil)
2. Biaya perbaikan yang mahal dapat dikurangi
3. Interupsi terhadap jadwal yang telah direncanakan waktu produksi maupun
pemeliharaan dapat dihilangkan atau dikurangi.
Salah satu dari tujuan Preventive Maintenance adalah untuk menemukan
suatu tingkat keadaan yang menunjukan gejala kerusakan sebelum alat-alat
tersebut mengalami kerusakan fatal. Hal ini dapat dilakukan dengan jalan
membuat perencanaan dan penjadwalan kegiatan maintenance dengan interupsi
sekecil mungkin terhadap proses produksi.

Pada

dasarnya

penjadwalan

tidak

(scheduled

cukup

hanya

maintenance)

dengan

yang

membuat

matang

akan

perencanaan
tetapi

perlu

diperhatikan usaha-usaha untuk memusatkan perhatian pada unit-unit peralatan


produksi yang dianggap rawan dan kritis. Suatu kualifikasi terhadap unit yang
rawan didasarkan pada:
1. Kerusakan pada unit tersebut dapat membahayakan kesehatan atau
keselamatan kerja.
2. Kerusakan dapat mempengaruhi jalannya proses produksi dan
kualitas produk.
3. Kerusakan dapat menyebabkan proses produksi terhenti.
4. Modal yang tertanam pada unit tersebut dinilai cukup tinggi.
Untuk memelihara atau memeriksa seluruh unit secara ketat dan teratur
hanya sekedar menghilangkan kemungkinan kerusakan pada peralatan produksi
adalah suatu usaha yang tidak praktis karena memerlukan manusia-manusia
dengan persyaratan tinggi dan biaya yang tidak sedikit. Akibat bentuk dan saat
terjadinya

gangguan

sangat

sulit

untuk

diperkirakan

secara

dini,

maka

pemeliharaan perlu dilakukan secara teratur dan periodik dari waktu ke waktu
terhadap semua unit instalasi. Untuk melakukan hal tersebut maka dibutuhkan
usaha-usaha pemeliharaan yang antara lain meliputi :
1. Pemeliharaan rutin
2. Pemeliharaan (sifatnya perbaikan) kecil/medium
3. Bongkar seluruhnya (overhaul)
Pemeliharaan rutin adalah usaha pemeliharaan terhadap unit-unit instalasi
yang dilakukan secara rutin dan periodik dengan interval waktu pelaksanaan
yang tetap dan singkat.
Jenis pekerjaan yang termasuk dalam pemeliharaan rutin pada dasarnya
adalah usaha pemeliharaan yang dilakukan tanpa melelui proses pembongkaran.
Bentuk pekerjaan dalam pemeliharaan rutin antara lain adalah:
1. Inspeksi rutin adalah merupakan peninjauan secara visual terhadap kondisi
fisik komponen dari unit instalasi peralatan produksi. Pekerjaan ini
biasanya dilakukan secara rutin setiap satu hari sampai satu minggu
sekali, tergantung kebutuhan.
2. Pengetesan rutin, merupakan usaha untuk mengatur atau memantau
kondisi kerja suatu komponen sacara rutin agar komponen dapat
beroperasi pada kondisi normal. Kegiatan-kegiatan yang umum dilakukan
dalam pemeliharaan rutin misalnya :

1.
2.
3.
4.

Memeriksa fungsi dari mekanisme komponen


Memeriksa dan menyetel (adjustment)
Membersihkan
Mengencangkan bagian-bagian yang kendur

Pemeliharaan kecil/medium adalah usaha perbaikan-perbaikan ringan


terhadap gejala gangguan yang berhasil terdeteksi selama pemeriksaan rutin.
Perbaikan

ringan

sangat

penting

peranannya

dalam

mencapai

tingkat

keberhasilan proses pemeliharaan yang dilakukan terhadap suatu komponen unit


instalasi.
Kegiatan Overhaul pada mesin biasanya dilakukan secara periodik dan
sangat teratur serta mempunyai konsentrasi dan perhatian yang lebih dibanding
pemeriksaan

rutin

pembongkaran

dan

mesin

pemeliharaan

untuk

kecil.

mengecek

Pada

kondisi

kegiatan

komponen

ini

dilakukan

mesin

secara

menyeluruh dimana dimaksudkan untuk mengetahui kemungkinan kerusakan


yang terjadi pada mesin yang tidak dapat diketahui hanya dengan pemeriksaan
rutin. Contoh kegiatan seperti ini misalnya pada penggantian batu tahan api di
tanur/kiln pabrik semen.
Disamping dilakukan pemeliharaan dengan perencanaan dan penjadwalan
yang matang, didalam preventive maintenance dikenal pula kegiatan yang sering
disebut dengan pemeliharaan prediktif (predictive maintenance) yang dapat
diartikan sebagai strategi pemeliharaan dimana pelaksanaannya didasarkan
pada kondisi peralatan produksi itu sendiri
Mengingat tingkat kepastian 100% tidak pernah ada maka orang lebih
suka

menggunakan

istilah

prediksi

atau

perkiraan

untuk

memastikan

pendapatnya. Dalam menduga-duga inipun pada dasarnya dibutuhkan dukungan


data dan pengetahuan yang cukup mendalam tentang perilaku dari peralatan
produksi yang diamati.
Beberapa

contoh

dukungan

pengetahuan

yang

diperlukan

untuk

mengantisipasi keadaan ini antara lain :


1. Penguasaan prinsip kerja alat yang bersangkutan.
2. Penguasaan karakteristik alat.
3. Pengalaman pengoperasian alat yang sama di masa lalu baik oleh diri
sendiri maupun orang lain.
4. Penguasaan dan pengambilan data yang tepat.
5. Penguasaan pengolahan data.
6. Kemampuan mengkorelasikan antara satu kejadian dengan kejadian lain
dalam kaitannya dengan bidang maintenance.

7. Berwawasan luas dalam bidang peralatan produksi kaitannya dengan


kemajuan teknologi.
Seperti telah diketahui, preventive maintenance berfungsi menangani
langsung

hal-hal

yang

bersifat

mencegah

terjadinya

kerusakan

pada

fasilitasfasilitas yang dilakukan dengan jalan memeriksa alat/fasilitas secara


teratur dan berkala serta memperbaiki kerusakan kecil yang dijumpai selama
pemeriksaan. Bagaimanapun baiknya kondisi suatu peralatan produksi yang
telah direncanakan, keausan dan kerusakan selama pemakaian pada umumnya
masih dapat terjadi, namun demikian laju keausan dan kerusakan ini masih dapat
diperkirakan besarnya bila peralatan produksi/alat dipakai dalam kondisi normal.
Khususnya

dalam

bidang

peralatan

listrik

dan

elektronika

sering

diperingatkan bahwa kerusakan-kerusakan komponen listrik adalah bahaya yang


selalu mangancam sehingga tidak ada alat/instrument yang dapat memeriksa
dan mengukur terhadap kerusakan komponen secara detail. Yang umum
dilakukan dalam praktek, contohnya adalah mengganti semua bola lampu listrik
dalam waktu tertentu, jadi tidak menggantinya satu persatu setelah bola lampu
tersebut padam. Hal yang sama juga pada dilakukan pada menggantian bearing
pada peralatan produksi.
Contoh

diatas

adalah

contoh

kasus

dari

pendekatan

predictive

maintenance. Predictive maintenance juga merupakan suatu teknik yang banyak


dipakai dalam cara produksi berantai dimana bila ada gangguan darurat sedikit
saja pada sistem produksi tersebut akan mengakibatkan kerugian yang cukup
besar. Seperti misalnya sistem produksi dengan sistem inline process, apabila
proses produksi tersebut terhenti karena kerusakan yang terjadi pada inline
process tersebut maka dapat dibayangkan kegagalan produksi yang terjadi.
3.7.1 Historical record pada Preventive maintenance
Pencatatan riwayat peralatan produksi yang dirawat perlu dilakukan untuk
memantau perkembangan dan kondisi peralatan produksi dari waktu ke waktu.
Adapun tujuan pencatatan riwayat peralatan produksi secara umum adalah :
1. Preventive

maintenance

dengan

historical

record

yang

baik

akan

menghasilkan kerja yang lebih efektif karena kondisi peralatan produksi


dapat termonitor.
2. Bila menggunakan metode inspeksi dengan program-program yang ketat
akan mengasilkan hasil yang baik dengan biaya relative cukup murah
dibandingkan dengan nilai perbaikan dari sebuah kerusakan yang terjadi.

3. Siklus Overhaul peralatan produksi dapat diprakirakan dengan baik bila


data historical record diperoleh dengan lengkap.
4. Usaha untuk memperpanjang siklus overhaul akan berhasil bila data dari
historical record lebih ketat.
5. Makin akurat penentuan diagnosis kerusakan pada peralatan produksi
maka biaya preventive maintenance semakin ekonomik.
3.7.2 Keuntungan dan Kerugian Preventive maintenance
Keuntungan dari preventive maintenance antara lain :
1. Preventive maintenance bersifat antisipasif, oleh

karenanya

bagian

produksi maupun bagian maintenance seharusnya dapat melakukan


prakiraan dan penjadwalan produksi yang baik.
2. Preventive maintenance dapat meminimumkan

waktu

berhentinya

peralatan produksi (down time).


3. Preventive maintenance dapat meningkatkan mutu pengendalian suku
cadang.
4. Preventive maintenance dapat menurunkan tingkat kegiatan pekerjaan
yang bersifat darurat.
Kerugian dari Preventive maintenance adalah dapat terjadi pemborosan
suku cadang bila penggantian suku-suku cadang dilakukan sebelum rusak.
Dari berhasilnya program preventive maintenance yang baik maka perlu
dikembangkan hal-hal sebagai berikut :
1. Suatu paket pencatatan (historical record) data maintenance yang baik.
2. Adanya pengertian yang saling menunjang antara bagian produksi dan
bagian maintenance.
3. Para teknisi maintenance menunjukkan kemampuannya sebagai pekerja
yang baik.
4. Memiliki program inspeksi yang baik.
5. Memiliki program perbaikan yang korektif.
6. Preventive maintenance memiliki sistem administrasi yang baik.

BAB 4
PEMBAHASAN PROSES BISNIS KOMP. PEMELIHARAAN LISTRIK DAN PREVENTIVE
MAINTENANCE DI PT. PUPUK KALTIM
4.1

Perencanaan Penjadwalan dan Persiapan Maintenance


Proses ini merupakan tahap persiapan sebelum kegiatan maintenance

dapat dieksekusi. Kegiatan persiapan ini dilakukan oleh seorang planner.


Perencanaan penjadwalan dan persiapan maintenance dapat dibagi menjadi 2
jenis yaitu:
1. Perencanaan penjadwalan dan persiapan maintenance yang dilakukan oleh
bagian planner pemeliharaan rutin (hartin) departemen keandalan pabrik
2. Perencanaan penjadwalan dan persiapan Turn Around (TA) yang dilakukan
oleh planner pada departemen perencanaan dan pengendalian Turn
around
Secara umum kegiatan yang dilakukan oleh seorang planner hartin dan
planner TA adalah sama. Hal yang membedakan adalah planner hartin dalam
merencanakan pekerjaan maintenance dapat kapan saja sedangkan planner TA
hanya merencanakan pekerjaan maintenance yang dilakukan pada saat waktu
TA.
Dalam perencanaan dan penjadwalan suatu kegiatan maintenance, ada beberapa
aktivitas persiapan pelaksanaan pemeliharaan yang dilakukan diantaranya
adalah
1. Persiapan tenaga kerja
Apabila jumlah tenaga kerja kurang dari kebutuhan minimumnya, maka
permintaan tambahan tenaga kerja non organic bias diajukan melalui
proses pengadaan jasa.
2. Permintaan safety permit
Safety permit ini merupakan jaminan keamanan lingkungan kerja selama
pelaksanaan maintenance berlangsung. Safety permit dikeluarkan oleh
departemen dimana maintenance dilakukan dengan menggunakan form
yang berasal dari departemen K3.
3. Persiapan material yang dibutuhkan
Sebelum dilakukannya kegiatan maintenance, perlu dilakukan pengecekan
ketersediaan material yang dibutuhkan. Jika material yang dibutuhkan
tidak tersedia atau bahkan tidak bisa datang tepat waktu maka

pelaksanaan

maintenance

akan

di

reschedule

dengan

tetap

mempertimbangkan aspek urgensi di lapangan.


4.2

Pelaksanaan Pemeliharaan
Pelaksanaan Maintenance dilakukan oleh eksekutor sesuai WO yang telah

dibuat oleh planner. Eksekutor pada Kompartemen Pemeliharaan merujuk pada 5


Departemen, yaitu Departemen Pemeliharaan Listrik, Departemen Bengkel,
Departemen Pemeliharaan Instrumen; Departemen Harmekal 1 dan Departemen
Harmekal 2. Alur pelaksanaan pemeliharaan terlihat seperti pada Gambar 4.1.
Pekerjaan
dan siap
diserahkan ke operasi
Lengkapi Work Permit dari
Pengecekan
Operasi
Lakukan
Peralatan,
Pekerjaan
Paket
Maintenance
Kerja
dan
Pastikanselesai
Penyebab
Kerusakan
Menerima Work Order

Dokumentasikan Pekerjaan

Gambar 4.17 Alur pelaksanaan pemeliharaan

Setelah eksekutor menerima work order, eksekutor diharuskan untuk


meminta safety permit ke operasi setelah safety permit didapat lakukan
persiapan

proses

dan

kelengkapan

yang

berkaitan

dengan

pelaksanaan

pekerjaan seperti material, alat kerja. Kemudian lakukan pekerjaan pemeliharaan.


Jika pekerjaan pelaksanaan pemeliharaan telah selesai dan data perbaikan sudah
dimasukkan kedalam maintenance history, selanjutnya dilakukan pengecekan
adanya masalah tambahan. Jika ditemukan masalah tambahan selama proses
perbaikan, pelaksana pekerjaan atau eksekutor harus memutuskan untuk
memperbaiki atau menulis notifikasi kerja agar masalah tersebut terselesaikan.
Selanjutnya Departemen Keandalan Pabrik akan mengambil alih untuk menutup
permintaan kerja dan melaporkan kepada user bahwa pelaksanaan pemeliharaan
telah selesai sehingga peralatan-peralatan yang tadinya di nonaktifkan kini dapat
diaktifkan kembali.
Ketika WO telah diselesaikan dan ditutup serta pelaksana pemeliharaan
atau eksekutor telah melakukan dokumentasi terhadap kegiatan selama proses
perbaikan ke dalam mainte-nance history, maka selanjutnya dilakukan evaluasi
pekerjaan yang sudah dilakukan.
Mengumpulkan data yang relevan

Menganalisa Data

Menyesuaikan Rencana Preventive Maintenance

Gambar 4.18 Data Flow Diagram Pelaksanaan Pemeliharaan

Pada fase ini data dan informasi yang ada hubungannya dengan pekerjaan
terkait

dikumpulkan

seperti:

KPIs,

biaya-biaya,

laporan

aset

utilization

diantaranya losses karena maintenance dan maintenance history. Setelah data


dan informasi tersebut dikumpulkan, selanjutnya dilakukan evaluasi dan analisa
data oleh Departemen Keandalan bagian reliability. Departemen ini bertugas
melaksanakan evaluasi kerja dengan tujuan untuk mempertahankan proses
pabrik tetap berjalan dengan fungsi sesuai yang diharapkan user. Disamping itu
juga

dilakukan

analisa

efektivitas

proses

kerja

maintenance

sehingga

menghasilkan rekomendasi untuk mencegah berulangnya masalah ataupun


pekerjaan yang serupa.
4.3

Preventive Maintenance Switchgear


Sebelum melakukan preventive maintenance switchgear, minta safety

permit terlebih dahulu baru kemudian lakukan preventive maintenance. Langkah


pertama dalam melakukan preventive maintenance yakinkan bahwa bila Switch
Gear di Off kan tidak akan timbul masalah dengan peralatan yang tersambung
dengan switch gear yang akan di PM, dan juga beban pada sisi out going feeder
sudah menunjukkan nilai nol pada ampere meter panel maka switch gear aman
untuk di lepas. Langkah-langkah untuk melakukan preventive maintenance
Switchgear adalah sebagai berikut:
1. Setealh switch gear dilepas, cabut control breaker dan groundingkan
masing-masing out going feeder dengan cara memasukan

drawout

breaker grounding kemasing-masing cubicle secara berurutan dan pada


posisi connected dalam cubicle dioperasikan close, kemudian

open.

Kemudian Tarik keluar drawout breaker tersebut dan tempatkan diluar


panel.
2. Yakinkan bahwa sudah tidak ada power supply tegangan disisi upstream
dengan cara melihat Volt meter dipanel. Setelah itu groundingkan busbar
Switchgear dan busbar upstream incoming dengan menggunakan Ground
Stick.
3. Lepas connection semua Potential Transformer dan posisikan diluar panel
untuk diperiksa dan dibersihkan.
4. Buka cover busbar dan pintu cubicle terminal kabel, periksa dengan
seksama dan bersihkan dengan vacuum cleaner, perbaiki bila perlu.
5. Periksa baut-baut connection bus bar serta sambungannya, kencangkan
dengan kunci torsi bila kendor. Periksa isolator-isolatornya secara visual

dan bersihkan dari debu atau kotoran dengan sarana kuas dan vaccum
cleaner. Perbaiki isolator yang cacat atau rusak dan ganti bila perlu.
6. Lakukan megger test pada busbar Switch gear dan busbar upstream catat
hasilnya pada check list dan kartu perawatan, bila hasilnya tidak
memenuhi standard minimal yang diijinkan lakukan perbaikannya.
7. bersihkan cubiclenya dan periksa terminal connectionnya, perbaiki bila
perlu.
8. Pasang kembali cover busbar, yakinkan bahwa tidak ada peralatan kerja
yang tertinggal didalamnya, lakukan megger test ulang dan bandingkan
hasilnya dengan megger test sebelumnya, perbaiki bila perlu, dan tutup
kembali pintu cubicle terminal kabel.
9. Periksa Space Heater Panel dan lakukan simulasi test sistem otomatis
kontrolnya, perbaiki jika terdapat kelainan.

Gambar 4.19 Megger Test

10.Bersihkan dan lakukan pemeriksaan setiap drawout breaker, periksa


internalnya, periksa connectionnya, megger test sliding contactnya,
pebaiki bila perlu. Setelah itu oleskan grease pada permukaan sliding
contact setiap drawout breaker, selanjutnya masukkan drawout breaker
tersebut

pada

masing-masing

cubiclenya

dan

posisikan

connected.

Yakinkan bahwa breaker tersebut sudah sesuai posisi semula.


11.Bersihkan dan periksa setiap Potential Transformer, periksa connectionnya,
perbaiki bila perlu, lakukan megger test pada sisi upstream dan
downstreamnya sesuai level tegangannya, catat hasilnya pada check list
dan kartu perawatan, perbaiki bila perlu.
12.Pasang kembali connection Potential Transformer pada masing-masing
cubicle, yakinkan bahwa peralatan tersebut sudah sesuai posisinya
semula.

13.Dilokasi

ruangan

Switch

Gear

periksa

sistem

sirkulasi

udara

dan

ventilasinya bersihkan vilter udaranya dan yakinkan bahwa kipas sirkulasi


udara (exhaust fan) beroperasi dengan normal. Bersihkan Panel Switch
Gear serta display panelnya dengan glass cleaner dan lap majun.
14.Pasang kembali sistem kontrolnya setiap drawout breaker dan posisikan
On, maka switch gear sudah siap untuk dioperasikan kembali.
4.4

Preventive Maintenance MCC


Dalam preventive maintenance motor control center ada beberapa langkah

yang biasa dilakukan atau

mungkin sudah menjadi suatu acuan kerja bagi

seorang teknisi untuk melakukan PM MCC. Berikut ini langkah-langkah dalam


melakukan PM MCC:

1.

Sebelum melakukan kegiatan pemeliharaan kita harus meminta


safety permit terlebih dahulu. Setelah safety permit diterima baru
eksekutor diperkenankan untuk melakukan PM. Untuk PM MCC
Pertama tentu kita harus mendahulukan keamanan kerja maka dari
itu yakinkan dulu bahwa MCC tersebut dalam kondisi tidak berbeban.
Monitor melalui penunjukan Ammeter pada incoming panelnya. Offkan Breaker- breaker beban pada masing-masing cubiclenya dahulu
kemudian baru off-kan breaker feeder sisi tegangan tinggi (Up stream

2.

)
Dilokasi SWGR (switchgear), draw out breaker feeder supply ke MCC
yang akan di PM tersebut dan posisikan disconnect, pasang lock out
serta safety tag yang jelas sebagai tanda bahwa MCC sedang dalam
proses maintenance. Dilokasi transformer juga, Off-kan Load Breaker

3.

switch ( bila ada ) dan pasang safety tag.


Dilokasi MCC, Offkan breaker incoming pada MCC tersebut (bila ada),

4.

draw out dan posisikan disconnected.


Letakkan breaker-breaker bebannya pada posisi disconnected, lepas
Potential transformer untuk metering tegangan, ukur tahanan isolasi
Bus Bar. Dengan menggunakan Megger test serta catat hasilnya bila
hasilnya tidak memenuhi standard minimal yang diijinkan lakukan

5.

perbaikan.
Periksa baut-baut
kencangkan

connection

dengan

kunci

bus

torsi

bar

bila

serta

kendor.

sambungannya,
Periksa

isolator-

isolatornya secara visual dan bersihkan dari deposit debu/kotoran


dengan sarana kuas dan vacum cleaner.
diketemukan adanya isolator yang cacat/rusak.

Perbaiki /ganti jika

6.

Lakukan injection test pada potential transformer dan current


transformer

metering,

catat

dan

record

hasilnya

jika

ada

7.

penyimpangan lakukan perbaikan ganti bila perlu


Periksa juga space Heater MCC dan lakukan simulasi test sistem

8.

otomatis kontrolnya, perbaiki jika terdapat kelainan.


Dilokasi ruangan MCC periksa system sirkulasi udara dan ventilasinya
bersihkan filter udaranya dan yakinkan bahwa kipas sirkulasi udara
(exhaust fan) beroperasi dengan normal. Bersihkan Panel MCC serta

9.

display panelnya dengan glass cleaner dan lap majun.


Bila pelaksanaan pemeriksaan dan preventive maintenance MCC
secara

keseluruhan

sudah

selesai,

pasang

kembali

semua

cover/tutup panel pada bagian-bagian panel MCC yang masih


terbuka. Lakukan pemeriksaan ulang serta yakinkan bahwa tidak ada
peralatan kerja yang tertinggal di dalam panel MCC dan pasang
kembali potential transformer untuk metering.
10. Letakkan breaker-breaker beban pada masing-masing cubicle ke
posisi stand by connected dan pasang plug controlnya.
11. Masukan kembali breaker incoming MCC (bila ada) dan posisikan ON.
12. Dilokasi transformer, On-kan kembali load breaker switch (bila ada)
dan lepas safety tagnya.
13. Lakukan simulasi test sistem pengaman distribusi (up stream-down
stream protection) sesuai schematic diagram yang ada. Catat
hasilnya, dan jika ada penyimpangan lakukan perbaikannya.

14. Dilokasi SWGR (Switchgear), masukan kembali breaker feedernya,


lepas safety tag dan On-kan breaker tersebut. Setelah semuanya
langkah PM diatas dilakukan anda dapat meng ON kan kembali MCC
4.5

Preventive Maintenance Transformator


Sebelum melakukan preventive maintenance transformator pastikan savety

permit sudah didapat. Setelah itu baru lakukan PM. Yang pertama dalam PM
transformator pastikan dulu bahwa trafo yang akan di PM tersebut sudah tidak
bertegangan, dengan meng offkan dan cabut breaker drawout unit up streamnya,
kemudian groundingkan sesaat input dan output trafo tersebut. Setelah itu
pasang safety tag, yang menyatakan item tersebut sedang dilakukan preventive
maintenance.

Setelah

trafo

sudah

tidak

bertegangan

transformator siap untuk di PM, langkah PM trafo diantaranya:

dan

aman

maka

1. Lakukan Visual check trafo meliputi, level oil, temperature oil, gas
pressure, kondisi trafo dan sirip coolernya, perbaiki bila perlu, termasuk
pengecatan ulang.
2. Buka junction terminal, bersihkan dan periksa connectionnya, perbaiki bila
perlu.
3. Lakukan megger test terminal input dan output trafo, perbaiki bila perlu
dan catat hasilnya
4. Tutup kembali junction box, yakinkan bahwa kondisi waterproofnya baik,
perbaiki bila perlu.
5. Ambil sample oil trafo dan lakukan dielectric test, bila hasilnya tidak
memenuhi standart lakukan penggantian oilnya.
6. Dilokasi SWGR, bersihkan dan periksa cubicle unit serta drawout unit dari
trafo tersebut, perbaiki bila perlu.
7. Yang terakhir pasang kembali drawout unitnya dan system controlnya,
4.6

Preventive Maintenance Motor


Sama seperti preventive maintenance alat listrik lainnya sebelum dilakukan

maintenance anda harus sudah mendapat sefety permit. Kemudian pastikan dulu
bahwa motor tersebut sudah dalam kondisi tidak running. Kemudian dilokasi
MCC, off-kan circuit breaker pada cubicle unit sesuai dengan item yang
dipreventive maintenance, pasang safety tag dan lock out handle breakernya.
Setelah itu baru motor dapat di maintenance. Langkah-langkah dalam melakukan
preventive mainrtenance adalah sebagai berikut:
1.

Pertama bersihkan bagian luar dan dalam terminal box motor,


periksa wire connection (baut/nut), injunction box control, lakukan
perbaikan jika terdapat kelainan serta cat ulang bila perlu. Setelah itu
pasang kembali cover terminal box motor dan cover junction box control
serta yakinkan bahwa kondisi water proof, flame proof atau explosion

2.

proofnya masih terjamin.


Periksa kondisi grease bearing motor, tambah (make up) dengan
grease yang sama bila telah jatuh tempo running hournya atau ganti/over

3.

haul grease bila perlu.


Dilokasi MCC, keluarkan cubicle unit sesuai dengan item yang di
preventive maintenance, letakkan ditempat yang aman untuk dibersihkan .
periksa bagian internal cubicle tersebut, periksa wire connection, buka
cover contactor bersihkan serta semprot dengan contact cleaner dan tutup
kembali.

4.

Lakukan test continuity seluruh contact (main contact dan


auxiliary contact) pada magnetic contactor serta test mekanisme trip
circuit breaker dengan sarana yang ada. Test operasional cubicle unit

tersebut dengan menggunakan test box (bila ada) lakukan perbaikan bila
5.

ada kelainan.
Lakukan pengukuran pengukuran tahanan isolasi motor dan
cable feeder yang ada, catat dan rekord hasilnya lebih kecil dari standard

6.

minimum tahanan isolasi yang diijinkan lakukan perbaikannya.


Lepas safety tag dan lock out sistemnya, pasang/letakkan
kembali cubicle unit tersebut sesuai tempatnya,yakinkan bahwa kondisi
circuit breaker pada cubicle unit tersebut benar-benar dalam posisi Off,

7.

pasang kembali plug/socket controlnya.


Yang terakhir lakukan pemeriksaan ulang secara visual hingga
yakin bahwa peralatan yang dipreventive maintenance tersebut sudah
dalam kondisi aman dan siap untuk dioperasikan lagi.

BAB 5
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1

Kesimpulan
1. Perencanaan penjadwalan dan persiapan dari preventive maintenance
suatu peralatan dilakukan oleh seorang planner di bagian pemeliharaan
rutin (hartin) departemen keandalan pabrik.
2. Seorang eksekutor dapat melakukan preventive maintenance sesuai
dengan WO yang diterima dan juga sudah mendapatkan safety permit.
3. Dalam pelaksanaan preventive maintenance suatu peralatan yang dalam
keadaan operasi normal peralatan tersebut bertegangan seperti
Switchgear, MCC, transformator, motor dll. Maka seorang eksekutor harus
menyakinkan dulu bahwa peralatan tersebut sudah dalam keadaan off dan
juga tidak bertegangan. Sehingga aman untuk dilakukan maintenance.

5.2

Saran
1. Seorang eksekutor preventive maintenance harus selalu bekerja sesuai
dengan standar prosedur kerja yang sudah di tentukan.
2. Dalam melakukan suatu pekerjaan preventive maintenance seorang
eksekutor harus selalu memakai APD (alat pelindung diri) untuk
mengurangi resiko kecelakaan kerja.