Anda di halaman 1dari 12

Praktikum KI2051 Kimia Organik

Percobaan 09
REAKSI SIKLO ADISI
DIELS-ALDER DAN RETRO DIELS-ALDER
&
Percobaan 10
KONDENSASI SENYAWA KARBONIL: Sintesis Dibenzalaseton
LAPO R AN
oleh
Nama
NIM
Kelompok
Shift
Tanggal Percobaan
Tanggal Pengumpulan
Asisten

: Hasna Nisrina Firdausi


: 13014038
: III
: Rabu siang
: 23 Maret 2016
: 30 Maret 2016
: Handani Andri (10513047)

LABORATORIUM KIMIA ORGANIK


PROGRAM STUDI KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2016

Percobaan 9

Reaksi Siklo Adisi Diels-Alder dan Retro Diels-Alder

A. Tujuan Percobaan
1. Menentukan rendemen senyawa hasil reaksi Diels-Alder dan retro Diels-Alder
2. Menentukan titik leleh kristal hasil reaksi Diels-Alder dan retro Diels-Alder
B. Prinsip Percobaan
Secara umum, reaksi Diels-Alder adalah reaksi antara diena terkonjugasi (sistem 4elektron) dan senyawa yang mengandung ikatan rangkap dua (sistem 2-elektron) yang
disebut dienofil (menyukai diena). Produk reaksi Diels-Alder disebut adduct. Dalam
reaksi ini, dua ikatan baru dihasilkan dengan mengorbankan dua ikatan dari diena dan
dienofil. Adduct yang dihasilkan memiliki cincin dengan ikatan rangkap. Karena ikatan
biasanya lebih kuat daripada ikatan , pembentukkan adduct akan lebih dominan namun
kebanyakan reaksi Diels-Alder adalah reaksi bolak-balik. Pada umumnya, dienofil
bereaksi dengan diena terkonjugasi melalui adisi 1,4 membentuk cincin. Proses ini
disebut [4+2] sikloadisi, yang dinamai berdasarkan nomor atom dari masing-masing
reaktan yang berikatan dengan cincin. Posisi manapun di kedua sisi diena atau dienofil
dapat mengalami substitusi. Contoh reaksi Diels-Alder adalah sebagai berikut:

Gambar 1. Reaksi Diels-Alder secara umum


Sumber: Organic Chemistry, Solomon.

Reaksi retro Diels-Alder biasanya membutuhkan temperatur tinggi untuk melewati


energi aktivasi dari cycloreversion. Dalam sintesis organik, reaksi retro Diels-Alder
digunakan untuk melapisi fraksi diena atau untuk melindungi ikatan rangkap. Reaksi ini
akan terjadi semakin cepat ketika ada suatu anion oksida yang menempati posisi 1 dan 2
pada cincin segienam. Cincin ini harus mengalami cycloreverse pada salah satu ujung
dari diena awal atau pada satu karbon sp2 dari dienofil.

Gambar 2. Reaksi Retro Diels-Alder secara umum


Sumber: Organic Chemistry, Solomon.

C. Data Pengamatan
1. Reaksi Diels-Alder
Massa
Antrasen
Awal
3 gram

Massa
Anhidrida
Maleat awal
8 gram

Massa Kristal Hasil


Reaksi

Titik Leleh Kristal

2,6 gram

258oC

2. Reaksi Retro Diels-Alder


Massa
Kristal

Massa
Soda Lime

2,6 gram

1 gram

Massa Kristal
dan Soda
Lime
3,6 gram

Massa Antrasen
Menyublim

Titik Leleh
Kristal

0,103 gram

D. Pengolahan Data
Rumus yang digunakan:
massa kristal hasil percobaan
rendemen=
100
massa kristalteoretis
titik leleh literaturtitik leleh hasil percobaan

100
titik leleh literatur

galat titik leleh=


1. Reaksi Diels-Alder
a. Rendemen
Reaksi yang terjadi:

C14H10
Mr antrasen

C4H2O3
= 178,23 g/mol

C18H12O3

205oC

Mr anhidrida maleat
Mr C18H12O3 (adduct)

= 98,06 g/mol
= 276,29 g/mol

Mol antrasen awal


Mol anhidrida maleat

= 3/178,23
= 8/98,06

= 0,0168 mol
= 0,0816 mol

Antrasen adalah pereaksi pembatas.


Reaksi
Mula-mula
Bereaksi
Setimbang

C14H10
0,0168 mol
-0,0168 mol
-

C4H2O3
0,0816 mol
-0,0168 mol
0,0648 mol

C18H12O3
+0,0168 mol
0,0168 mol

Massa kristal C18H12O3 secara teoretis = 0,0168 x 276,29 = 4,642 gram


rendemen=

2,60
100 =56,01
4,642

b. Galat titik leleh


Titik leleh C18H12O3 berdasarkan literatur adalah 263oC sehingga galat titik leleh
sebesar:
263258 100 =1,90
263
galat titik leleh=
% kemurnian = (100-1,90)% = 98,1%
2. Reaksi Retro Diels-Alder
a. Rendemen
Reaksi yang terjadi:

C18H12O3
Massa C18H12O3 awal
Mol C18H12O3 awal

C14H10

C4H2O3

= 2,6 gram
= 2,6/276,29 = 9,4 x 10-3 mol

Reaksi
C18H12O3
Mula-mula 9,4 x 10-3 mol
Bereaksi
-9,4 x 10-3 mol

C14H10
+9,4 x 10-3 mol

C4H2O3
+9,4 x 10-3 mol

Setimbang

9,4 x 10-3 mol

9,4 x 10-3 mol

Massa antrasen secara teoretis = 9,4 x 10-3 x 178,23 = 1,675 gram


0,103
rendemen=
100 =6,15
1,675
b. Galat titik leleh
Titik leleh C4H10 berdasarkan literatur adalah 218oC sehingga galat titik leleh
sebesar:
218205 100 =5,96
218
galat titik leleh=
% kemurnian = (100-5,96)% = 94,04%
E. Pembahasan
Dalam reaksi Diels-Alder, anhidrida maleat bertindak sebagai dienofil sedangkan
antrasen bertindak sebagai diena. Anhidrida maleat adalah dienofil yang baik karena
memiliki dua gugus yang kuat menarik elektron dari ikatan rangkapnya. Pada percobaan
reaksi Diels-Alder, toluena kering digunakan sebagai pelarut. Antrasen dan anhidrida
maleat lebih mudah larut dalam toluena kering daripada produknya yaitu 9,10dihidroantrasen-9,10-,-anhidrida suksinat. Hal ini menyebabkan produk akan
mengkristal saat didinginkan sedangkan reaktan yang kemungkinan masih bersisa tidak
akan ikut mengkristal. Refluks dilakukan dengan tujuan meningkatkan temperatur karena
reaksi antara antrasen dan anhidrida maleat membutuhkan temperatur yang tinggi. Selain
itu, refluks juga bertujuan untuk memperbesar laju reaksi. Soda lime yang digunakan
dalam percobaan reaksi retro Diels-Alder berfungsi untuk memberikan suasana basa
karena reaksi hanya dapat terjadi dalam suasana basa.
Berikut merupakan reaksi yang terjadi pada percobaan ini.

Antrasen

Anhidra maleat
Gambar 3. Reaksi Diels-Alder Antrasen dan Anhidra maleat
Sumber: Dokumen pribadi

Antrasen

Anhidra maleat

Gambar 4. Reaksi Retro Diels-Alder 9,10-dihidroantrasen-9,10-,-anhidrida suksinat.


(Panah mekanisme pada antrasen dan anhidra maleat menyatakan bahwa reaksi dapat berlangsung
sebaliknya menjadi reaksi Diels-Alder)
Sumber: Dokumen pribadi

Berdasarkan hasil perhitungan, diperoleh galat titik leleh yang cukup besar, yakni
5,96% (Asumsi galat dikatakan kecil apabila kurang dari 1%). Adanya galat ini
menunjukkan bahwa kristal adduct yang diperoleh tidak murni. Anhidrida maleat yang
kemungkinan tersisa dalam produk memiliki titik leleh lebih rendah daripada 9,10dihidroantrasen-9,10-,-asam suksinat anhidrida sehingga titik leleh produk yang
terukur menjadi lebih rendah daripada titik leleh 9,10-dihidroantrasen-9,10-,-asam
suksinat anhidrida yang seharusnya.
F. Kesimpulan
1. Rendemen senyawa hasil reaksi Diels-Alder sebesar 56,01%, sedangkan hasil retro
Diels-Alder sebesar 6,15%.
2. Titik leleh senyawa hasil:
a. Diels-Alder
Tl = 258oC
dengan galat sebesar 1,90%
Dengan demikian, % kemurnian = 98,1%
b. Retro Diels-Alder
Tl = 205oC
dengan galat sebesar 5,96%
Dengan demikian, % kemurnian = 94,04%
G. Daftar Pustaka
Fringuelli, Francesco & Taticchi, Aldo. 2002. The Diels-Alder Reaction: Selected
Practical Methods. New York: John Wiley & Sons. Halaman 15-18.
Solomon & Frykle. 2004. Organic Chemistry (8th ed.). Singapore: John Wiley & Sons.
Halaman 608-609.
Wade, L. D. 1998. The Diels-Alder Reaction of Anthracene with Maleic Anhydride.
Palmyra: H.A. Neidig. Halaman 155-157.

Percobaan 10

KONDENSASI SENYAWA KARBONIL: Sintesis Dibenzalaseton

A. Tujuan Percobaan
1. Menentukan rendemen kristal hasil sintesis.
2. Menentukan nilai Rf produk hasil sintesis dengan uji KLT.
3. Menentukan titik leleh produk hasil sintesis.
B. Prinsip Percobaan
Reaksi aldol (kondensasi aldol) adalah satu dari reaksi-reaksi dasar dalam kimia
organik. Reaksi kondensasi adalah reaksi yang melibatkan penggabungan dua molekul
bersamaan dengan putusnya molekul kecil yang stabil seperti air dan alkohol. Reaksi
aldol dapat dimanfaatkan untuk mengkondensasi berbagai kombinasi dari aldehid dan
keton.
Salah satu dari variasi reaksi kondensasi aldol adalah sintesis

dibenzalaseton.

Kondisi dari reaksi kondensasi aldol cenderung mengarah ke pembentukan produk yaitu
dibenzalaseton. Dibenzalaseton tidak larut dalam larutan etanol dan dapat membentuk
senyawa antara benzalaseton yang larut dengan baik dalam etanol. Kondensasi aldol
melibatkan pembentukan enolat dengan menghilangkan proton asam dari karbon ke
gugus karbonil pada aldehid atau keton diikuti dengan adisi nukleofilik dari enolat ini ke
gugus karbonil pada aldehid atau keton. Reaksi kondensasi aldol biasanya dibantu dengan
katalis basa dan melalui beberapa tahapan reaksi mekanistik. Tahap pertama diawali
dengan pembentukkan enolat dengan bantuan katalis basa. Selanjutnya terjadi
penyerangan dari nukleofil ke anion dari karbon pada gugus karbonil. Kemudian, terjadi
protonasi pada anion yang dihasilkan membentuk produk aldol awal yaitu senyawa hidroksi karbonil. Tahap akhir adalah dehidrasi produk awal oleh enolatnya dengan
bantuan katalis hidroksida. Semua tahapan dalam reaksi ini adalah reaksi bolak balik dan
setimbang. Ketika senyawa -hidroksi karbonil direaksikan dengan suatu basa, reaksi
reverse aldol atau retro aldol akan terjadi.
C. Data Pengamatan
Massa Produk
Sebelum Rekristalisasi

Warna
Endapan

0,5 gram

kuning

Eluen

Foto KLT di Bawah

Titik Leleh
Sebelum
Sesudah
Rekristalisasi Rekristalisas
i
o
125 C
100oC
Jarak Tempuh

UV

Etil asetat/nheksana (2:8)

Sebelum
Rekristalisasi (A)

Sesudah
Rekristalisasi (B)

2,67 cm

2,70 cm

D. Pengolahan Data
1. Rendemen
Reaksi yang terjadi :

C6H5CHO

CH3COCH3

C6H5CHCHCOCHCHC6H5

Volume benzaldehid mula-mula

= 1 mL

Volume aseton mula-mula

= 0,37 mL

benzaldehid = 1,04 g/cm3


aseton

= 0,791 g/cm3

Mr benzaldehid

= 106,121 g/mol

Mr aseton

= 58,08 g/mol

Mr dibenzalaseton

= 234,3 g/mol

Massabenzaldehid mulamula= V =1,04 1=1,04 gram

Massa asetonmulamula= V =0,791 0,37=0,293 gram

Mol benzaldehid mulamula=

Mol asetonmulamula=

massabenzaldehid
1,04
3
=
=9,8 10
mol
Mr benzaldehid
106,121

massa aseton 0,293


=
=5,045 103 mol
Mr aseton
58,08

Pereaksi pembatas adalah benzaldehid.


Reaksi
Mula-mula
Bereaksi
Setimbang

2C6H5CHO +
9,8 x 10-3 mol
-9,8 x 10-3 mol
-

CH3COCH3
5,045 x 10-3 mol
-4,9 x 10-3 mol
1,45 x 10-4 mol

C6H5CHCHCOCHCHC6H5
+4,9 x 10-3 mol
4,9 x 10-3 mol

Massa kristal dibenzalaseton secarateoretis=( 4,9 103 ) 234,3=1,148 gram


rendemen=

massa kristal hasil percobaan


100
massa kristalteoretis

0,5 gram
100 =43,55
1,148 gram

2. Galat Titik Leleh


Berdasarkan literatur, titik leleh dibenzalaseton adalah 112oC sehingga galat titik
leleh adalah sebagai berikut.
a. Sebelum Rekristalisasi
112125 100 =11, 61
112
galat titik leleh=
% kemurnian = (100-11,61)% = 88,39%

b. Sesudah Rekristalisasi

112100 100 =10,71


112
galat titik leleh=
% kemurnian = (100-10,71)% = 89,29%
3. Retardation Factor (Rf)
Jarak tempuh pelarut atau eluen = 4,00 cm
Rf noda yang teramati dapat dihitung sebagai berikut.
a. Sebelum Rekristalisasi
Rf =

jarak tempuh noda 2,67 cm


=
=0,6675
jarak tempuh eluen 4,00 cm

b. Sesudah Rekristalisasi
Rf =

jarak tempuh noda 2,70 cm


=
=0 , 6750
jarak tempuh eluen 4,00 cm

E. Pembahasan
Natrium hidroksida yang digunakan pada percobaan ini berfungsi untuk
menyumbangkan ion hidroksida yang akan menjadi katalis basa dalam reaksi
pembentukan enolat. Elektron bebas yang dimiliki atom O pada OH - akan menyerang
atom H dari gugus metil pada aseton membentuk H2O. Produk yang terbentuk disebut
enolat. Enolat akan bereaksi dengan benzaldehid kemudian terjadi protonasi
menghasilkan produk aldol awal yaitu senyawa -hidroksi karbonil. Senyawa ini akan
mengalami dehidrasi sehingga terbentuk dibenzalaseton. Etanol dalam percobaan ini
bertindak sebagai pelarut. Aseton, benzaldehid, dan dibenzalaseton dapat larut dalam
etanol panas. Ketika etanol dingin, aseton dan benzaldehid masih dapat larut namun
dibenzalaseton sukar larut sehingga dibenzalaseton akan mengkristal ketika campuran
didinginkan.
Berikut merupakan reaksi yang terjadi pada percobaan ini.
(1)

Gambar 5. Reaksi Aldol (1)

Sumber: Dokumen pribadi

(2)

Gambar 6. Reaksi Aldol (2) Sintesis dibenzalaseton


Sumber: Dokumen pribadi

Jika dilihat dari struktur dibenzalaseton, senyawa ini bersifat non-polar karena
bentuknya yang simetris. Eluen etil asetat/n-heksana (2:8) memiliki sifat non-polar yang

lebih dominan sehingga dibenzalaseton akan terbawa naik paling jauh ketika dilakukan
kromatografi lapis tipis. Berdasarkan literatur, nilai Rf

dibenzalaseton ketika

menggunakan eluen etil asetat/n-heksana (2:8) adalah berkisar 0,5. Nilai R f yang
diperoleh dari percobaan adalah 0,6675 (sebelum rekristalisasi) dan 0,675 (setelah
rekristalisasi). Hal ini menunjukkan bahwa kristal dibenzalaseton yang diperoleh tidak
murni.
Berdasarkan literatur, titik leleh dibenzalaseton adalah 112oC. Dari hasil percobaan,
didapat titik leleh dibenzalaseton adalah 125oC (sebelum rekristalisasi) dan 100oC
(setelah rekristalisasi sehingga galat titik leleh yang diperoleh adalah 11,61% (sebelum
rekristalisasi) dan 10,71% (setelah rekristalisai). Seperti sebelumnya, galat yang dapat
diabaikan apabila kurang dari 1%. Dengan demikian, galat yang jauh di atas 1% ini
menunjukkan bahwa masih ada pengotor dalam produk yang didapat sehingga titik leleh
yang didapat tidak sesuai dengan literatur.
F. Kesimpulan
1. Persentase rendemen yang didapat yakni sebesar 43,55%.
2. Nilai Rf produk hasil percobaan didapat sebagai berikut.
a. Sebelum rekristalisasi, Rf = 0,6675
b. Setelah rekristalisasi, Rf = 0,6750
3. Titik leleh produk yang didapat beserta galat nya sebagai berikut.
a. Sebelum rekristalisasi, Tl = 125oC dengan galat sebesar 11,61%
Dengan demikian, % kemurnian = 88,39%
b. Setelah rekristalisasi, Tl = 100oC
dengan galat sebesar 10,71%
Dengan demikian, % kemurnian = 89,29%
G. Daftar Pustaka
Mayo, Dana W., et al. 2011. Microscale Organic Laboratory with Multistep and
Multiscale Syntheses (5th ed.). Hoboken: John Wiley & Sons. Halaman 309-311.
Verma, N. K., et al. 2012. Comprehensive Practical Chemistry. New Delhi: Laxmi
Publications. Halaman 72.
Williamson, Kenneth L. & Masters, Katherine M. 2011. Macroscale and Microscale
Organic Experiments. Belmont: Brooks/Cole. Halaman 484-487.