Anda di halaman 1dari 22

Laporan Observasi di PLTU Pangkalan

Susu
Oleh kelompok 4:
Elco M. Nainggolan
5143331003
Fadillah Harahap
5142131002

JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRO


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
2016

KATA PENGANTAR
Puji syukur dan Terimakasih kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat yang telah
diberikan sehingga penulis dapat menyusun Laporan Observasi di PLTU Pangkalan Susu
untuk memenuhi tugas yang diberikan dosen pengampu mata kuliah Perencanaan Sistem
Tenaga Listrik.
Pada kesempatan ini penulis juga mengucapkan terimakasih kepada seluruh pihak
yang ikut berpartisipasi dalam penyusunan makalah ini.
Penulis menyadari masih banyak terdapat kekurangan dalam penyusunan makalah ini.
Oleh karena itu penulis menerima segala saran dan kritik yang bersifat membangun guna
terciptanya penyusunan makalah yang lebih baik di kemudian hari.
Semoga makalah ini bermanfaat. Terimakasih.

Medan, Mei 2016

Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR......................................................................................................i
DAFTAR ISI..................................................................................................................ii
BAB I
PENDAHULUAN........................................................................................................iii
1.1. Latar Belakang...................................................................................................iii
1.2. Rumusan Masalah..............................................................................................iii
1.2. Tujuan Penyusuan Laporan................................................................................iii
BAB II
KAJIAN TEORI.............................................................................................................1
2.1.

Pengertian.....................................................................................................1

2.2.

Komponen Utama PLTU..............................................................................1

2.3.

Pengoperasian PLTU....................................................................................2

2.4.

Proses Kerja PLTU.......................................................................................2

BAB III
HASIL LAPORAN........................................................................................................4
3.1. Informasi Kegiatan Observasi.............................................................................4
3.2. Profil PLTU Pangkalan Susu...............................................................................4
3.3. Proses kerja PLTU Pangkalan Susu....................................................................9
BAB IV
PENUTUP....................................................................................................................15
4.1. Kesimpulan.......................................................................................................15
DAFTAR RUJUKAN..................................................................................................15
LAMPIRAN.................................................................................................................16

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Observasi merupakan suatu kegiatan yang sangat penting dalam meningkatkan
pengetahuan dan kemampuan mahasiswa dalam proses perkuliahan. Materi yang berupa teori
yang didapatkan dari dosen dan sumber lain tidaklah cukup untuk mewujudkan pemahaman
tentang suatu kajian ilmu pengetahuan. Maka dari itu dibutuhkan suatu kegiatan yang
membuat mahasiswa turun langsung ke lapangan dan melihat secara nyata wujud dari ilmu
yang seselumnya telah dipelajari secara teori dalam perkuliahan.
Dalam hal ini kami selaku mahasiswa Pendidikan Teknik Elektro melakukan
observasi atau studi lapangan di PLTU Pangkalan Susu untuk memenuhi tugas. Adapun
kegiatan ini dilakukan guna memenuhi salah satu tugas akhir dari mata kuliah Perencanaan
Sistem Tenaga Listrik.. Dengan adanya observasi ini diharapkan kita dapat mengetahui
bagaimana gambaran dan prinsip kerja sebuah PLTU, khususnya PLTU Pangkalan Susu.
Penyusunan Laporan Observasi ini masih jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu
kami penulis menerima segala saran dan kritikan yang bersifat membangun guna terciptanya
penyusunan Laporan Observasi yang lebih baik di kemudian hari.

1.2. Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang permasalahan di atas, maka dirumuskan permasalahan
sebagai berikut:
1. Bagaimana konstruksi dari sebuah PLTU, khusunya PLTU Pangkalan Susu
2. Bagaimana prinsip kerja sebuah PLTU, khususnya PLTU Pangkalan Susu

1.2. Tujuan Penyusuan Laporan


Berdasarkan rumusan masalah diatas, maka tujuan penyusunan laporan observasi ini
adalah sebagai berikut :
1. Mengetahui gambaran dari sebuah PLTU, khususnya PLTU Pangkalan Susu
2. Mengetahui prinsip kerja dari sebuah PLTU, khususnya PLTU Pangkalan Susu

BAB II
KAJIAN TEORI
2.1.

Pengertian
Pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) adalah pembangkit yang mengandalkan

energi kinetik dari uap untuk menghasilkan energi listrik. Bentuk utama dari pembangkit
listrik jenis ini adalah Generator yang dihubungkan ke turbin yang digerakkan oleh tenaga
kinetik dari uap panas/kering. Pembangkit listrik tenaga uap menggunakan berbagai macam
bahan bakar terutama batu bara. PLTU menggunakan fluida kerja air uap yang bersirkulasi
secara tertutup. Siklus tertutup artinya menggunakan fluida yang sama secara berulang-ulang.

2.2.

Komponen Utama PLTU


Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) terdiri dari beberapa system utama, yaitu :
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Turbine & Generator


Boiler (Steam Generator)
Coal Handling System
Ash Handling System
Flue Gas System
Balance of Plant

Turbine & generator bisa dibilang sebagai the heart of the plant, karena dari bagian
inilah energi listrik dihasilkan. Generator yang berputar dengan kecepatan tetap,
menghasilkan energi listrik yang disalurkan ke jaringan interkoneksi dan selanjutnya
didistribusikan ke konsumen.
Boiler (steam generator) berfungsi untuk mengubah air menjadi uap. Uap bertekanan
sangat tinggi yang dihasilkan boiler dipergunakan untuk memutar turbine. Boiler terbagi
menjadi beberapa sub system, yaitu :

Boiler house steel structure


Pressure parts
Coal system
Air system
Boiler cleaning system

2.3.

Pengoperasian PLTU
Langkah-langkah pengoperasian PLTU

2.4.

Prinsip Kerja
Proses Start Steam Turbine
Proses Pengaturan Beban
Mengahadapi gangguan dan Mengtasi Gangguan
Konversi energi
Siklus air dan uap

Proses Kerja PLTU


Proses konversi energi pada PLTU berlangsung melalui 3 tahapan, yaitu :

Pertama, energi kimia dalam bahan bakar diubah menjadi energi panas dalam bentuk
uap bertekanan dan temperatur tinggi.

Kedua, energi panas (uap) diubah menjadi energi mekanik dalam bentuk putaran.

Ketiga, energi mekanik diubah menjadi energi listrik.


PLTU menggunakan fluida kerja air uap yang bersirkulasi secara tertutup. Siklus

tertutup artinya menggunakan fluida yang sama secara berulang-ulang. Urutan sirkulasinya
secara singkat adalah sebagai berikut :

Pertama air diisikan ke boiler


hingga mengisi penuh seluruh luas permukaan pemindah panas. Didalam boiler air ini

dipanaskan dengan gas panas hasil pembakaran bahan bakar dengan udara sehingga berubah
menjadi uap.

Kedua, uap hasil produksi boiler dengan


tekanan dan temperatur tertentu diarahkan untuk memutar turbin sehingga

menghasilkan daya mekanik berupa putaran.

Ketiga, generator yang dikopel langsung


dengan turbin berputar menghasilkan energi listrik sebagai hasil dari perputaran

medan magnet dalam kumparan, sehingga ketika turbin berputar dihasilkan energi listrik dari
terminal output generator
2

Keempat, Uap bekas keluar turbin masuk ke kondensor


untuk didinginkan dengan air pendingin agar berubah kembali menjadi air yang

disebut air kondensat. Air kondensat hasil kondensasi uap kemudian digunakan lagi sebagai
air pengisi boiler.
Demikian siklus ini berlangsung terus menerus dan berulang-ulang.

BAB III
HASIL LAPORAN
3.1. Informasi Kegiatan Observasi
Waktu
Tempat

: Rabu, 27 April 2016


: PLTU Pangkalan Susu
Desa Tanjung Pasir Kecamatan Pangkalan Susu, Kabupaten
Langkat, Propinsi Sumatera Utara.

Peserta

: 1. Mahasiswa kelas Reguler


2. Mahasiswa kelas Ekstensi
3. Dosen
Pendidikan Teknik Elektro

Pemateri/Narasumber : 1. General Manager


2. Manajer Adminitrasi
3. Supervisor
UJP Pangkalan Susu

3.2. Profil PLTU Pangkalan Susu


a. Foto PLTU Pangkalan Susu

b. Lokasi PLTU Pangkalan Susu


PLTU Pangkalan Susu dibangun diatas area seluas 105 Ha, berlokasi di Desa Tanjung
Pasir Kecamatan Pangkalan Susu, Kabupaten Langkat, Propinsi Sumatera Utara. Sekitar 120
km dari Medan (3 jam dari bandara terdekat - KNIA Medan).

c. Latar Belakang Pembangunan PLTU


Pembangunan Proyek Percepatan Pembangkit Tenaga Listrik berbahan bakar
Batubara berdasarkan pada Peraturan Presiden RI (Perpres) Nomor 71 Tahun 2006, tanggal
05 Juli 2006 tentang penugasan kepada PT. PLN (Persero) untuk melakukan Percepatan
Pembangunan Pembangkit TenagaListrik yang menggunakan batubara.
Perpres ini menjadi dasar bagi pembangunan 10 PLTU di Jawa dan 25 PLTU di Luar
Jawa Bali atau yang dikenal dengan nama Proyek Percepatan PLTU 10.000 MW.
Pembangunan proyek proyek PLTU tersebut guna memenuhi pasokan tenaga listrik yang
akan mengalami defisit sampai beberapa tahun mendatang, serta menunjang program
diversifikasi energi untuk pembangkit tenaga listrik dari bahan bakar minyak (BBM) ke non
BBM dengan memanfaatkan batubara berkalori rendah.

d. Tujuan Pembangunan PLTU

Tujuan dilaksanakan pembangunan PLTU Pangkalan Susu adalah :

Untuk memenuhi kebutuhan akan energi listrik yang semakin meningkat pada

sistem Sumatera Bagian Utara.


Mengurangi subsidi BBM untuk sektor kelistrikan dengan penggunaan

batubara sebagai bahan bakar utama.


Memanfaatkan ketersediaan batubara rendah kalori (Low Rank Coal) yang

banyak terdapat di Indonesia.


Merangsang pertumbuhan industri, baik disisi hulu yakni sebagai penyedia
bahan baku Batubara maupun disisihilir sebagai pemakai energi listrik untuk
industri.

e. Peran Pembangunan PLTU terhadap perkembangan ekonomi di daerah sekitar


lokasi proyek
Kegiatan pembangunan PLTU Pangkalan Susu, terbukti meningkatkan perekonomian
di daerah sekitar terutama Kecamatan Pangkalan Susu. Hal ini dapat terlihat dari terserapnya
tenaga kerja masyarakat lokal untuk menjadi pekerja baik untuk Main Kontraktor, Sub
Kontraktor/ Sub Vendor maupun Konsultan.
Selain itu banyaknya warung makan dan pertokoan yang dibangun setelah proyek
berjalan maupun penyewaan tempat tinggal untuk para pekerja yang datang dari luar daerah.
Harga tanah disekitar lokai proyek naik cukup tinggi hingga 2 sampai 3 kali lipat hanya
dalam kurun waktu kurang dari lima Tahun.
Selama pelaksanaan proyek pembangunan PLTU Pangkalan Susu 2 x 200MW, PT.
PLN (Persero) maupun Kontraktor yang bekerja dilokasi proyek sering melaksanakan
kegiatan sosial maupun CSR, seperti pengobatan gratis, khitanan massal, perbaikan jalan
akses dan pemberian bantuan kepada Mesjid dan Surau di dekat lokasi proyek.

f. Proyek Landscape

g. Spesifikasi umum

Daya Ouput

: 2 X 200 MW

Boiler Type

: Pulverized Coal

Pemakaian Batubara (2x200 MW)

: 275 Ton/h

Saluran Transmisi Transformator

: 275 KV

h. Spesifikasi data
TURBIN

Merk = BEIJING BEIZHONG STEAM TURBINE GENERATOR CO.LTD

Type

= N220-12.75/535/535

Rated Output = 220.000 KW

Rated Speed = 3000 rpm

Inlet Pressure = 12,75 MPa

Reheat Temp = 535C

Inlet Temp

Exhause Press = 8,7 KPa

Standard

Weight = 375 Ton

Serial No

= N16CS2-5 Unit 1, N16CS2-6 Unit 2

Manuf Date

= Juni 2009

= 535C

= IEC45-1

BOILER

Merk

Cert Class

= Dongfang Boiler Group Co Ltd


= A DG693/13.43-12 Unit 1
= A DG693/13.43-22 Unit 2

B-MCR

= 693 t/h

Nominal Steam Press

= 13,43 MPa

Nominal Steam Temp = 540 C

Feed Water Temp

= 254 C

RH Steam IN/OUT Temp

= 323/540 C

RH Steam IN/OUT Press

= 2,6/2,4 MPa

Manufacture Date

= 2009-06 Unit 1
= 2009-08 Unit 2

GENERATOR

Merk

= Beijing Beizhong Steam


turbin Generator Co.Ltd

Rated Power

Rated Capacity

Rated Voltage

= 15,75 KV

Rated Current

= 9487 A

Rated rotation speed = 3000 r/min

Power Factor

Ferquency

= 50 Hz

Mode of Excitation

= SELF-SHUNT STATIC

= 220 MW
= 258,8 MVA

= 0,85 phase lag

GT (Generator Transformator)

Type

= SFP10

Rate Capacity

= 260 MVA

Rate Voltage

= 300 KV

Rate Current

= 500.4 A

Voltage Ratio (KV)

= 3002X2.5%/15.75

Cooling

= ODAF

3.3. Proses kerja PLTU Pangkalan Susu


A. Coal Handling System
Coal Handling System adalah suatu system yang mendukung suatu Pembangkit
Listrik Tenaga Uap(PLTU) untuk pengiriman bahan bakar batu bara yang berada pada kapal
tongkang dan di angkut oleh conveyor berkapasitas besar untuk di pasok sebagai pembakaran
pada boiller.

1. Jalur utama pengisian ke Coal Silo / Bunker adalah dengan menggunakan kapal atau
tongkang. Alat bongkar yang digunakan di dermaga ini berupa Ship Unloader berbentuk
chain bucket sebanyak 2 unit dengan kapasitas 600 t/h.
2. Jalur ke-2 melalui stock area menggunakan stecker recklemer sebanyak 2 unit dengan
masing masing kapasitas stecking 1500 t/h dan reacklem 450 t/h dan panjang lengan
sepanjang 35 meter.
3. Kapasitas dari Coal Yard adalah 15 hari B-MCR untuk 1 unit.
4. Jalur Penyaluran Batubara untuk Coal Bunker
Penyaluran batubara untuk PLTU Pangkalan Susu dilakukan dengan cara :
a. Jika pengisian melalui Ship Unloader
1. Jalur utama pengisian adalah dari Ship Unloader 1 & 2 dengan pengisian
langsung via C1A /C1B ke Transfer Tower 1
2. Melalui transfer tower 1 ke C2A/C2B mnuju Tranfer tower 2 melewati
C3A/C3B menuju Crusher House melewati C4A/C4B menuju transfer tower 3
3. Dari transfer tower 3 kemudian disalurkan ke bunker bunker unit 1 & 2
melalui C5A/C5B
b. Jika pengisian melalui Stacker Reclaimer
1. Batubara dari coal area disalurkan melalui C6 menuju transfer tower 1 atau C2
menuju transfer tower 2.
2. Melalui transfer tower 2 - C3A/C3B Crusher house C4A/C4B transfer
tower 3 bunker unit
c. Untuk penyaluran batubara ke Coal Yard
10

1. Batubara dari Ship Unloader melewati C1A/C1B transfer tower 1 C6


coal Yard 1 / Coal Yard 2
2. Batubara dari Ship Unloader melewati C1A/C1B transfer tower 1
C2A/C2B Tranfer Tower 2 C7A - Coal Yard 3 / Coal Yard 4.
5. Peralatan peralatan uttama Coal handling System
1. Chain Bucket Ship Unloader 2 unit
2. Belt Conveyor dengan panjang lebih kurang 2 Km
3. Motor Motor sebanyak lebih kurang 16 buah
4. Stacker Reclaimer sebnayak 2 unit
5. Transfer Tower ada 4 unit
6. Crusher ada 2 unit
7. Magnet separator kurang lebih 8 buah
8. Tripper Conveyor
6. Perkiraan Kebutuha Batu bara
Kebutuhan batubara perhari = 2.496 Ton/unit
7. Perkiraan waktu bongkar batubara

Asumsi Kapasitas kapal 12.000 ton

Waktu pembongkaran lebih kurang 20 jam

Dengan asumsi Ship Unloader 1 unit operasi 1 unit standby

B. Sistem pembakaran batu bara


Adapun prinsip kerja PLTU itu adalah batu bara yang akan digunakan/dipakai dibakar
di dalam boiler secara bertingkat. Hal ini dimaksudkan untuk memperoleh laju pembakaran
yang rendah dan tanpa mengurangi suhu yang diperlukan sehingga diperoleh pembentukan
NOx yang rendah. Batu bara sebelum dibakar digiling hingga menyerupai butir-butir beras,
kemudian dimasukkan ke wadah (boiler) dengan cara disemprot, di mana dasar wadah itu
berbentuk rangka panggangan yang berlubang.
Pembakaran bisa terjadi dengan bantuan udara dari dasar yang ditiupkan ke atas dan
kecepatan tiup udara diatur sedemikian rupa, akibatnya butir bata bara agak terangkat sedikit
tanpa terbawa sehingga terbentuklah lapisan butir-butir batu bara yang mengambang. Selain
mengambang butir batu bara itu juga bergerak berarti hal ini menandakan terjadinya sirkulasi
udara yang akan memberikan efek yang baik sehingga butir itu habis terbakar.

11

Karena butir batu bara relatif mempunyai ukuran yang sama dan dengan jarak yang
berdekatan akibatnya lapisan mengambang itu menjadi penghantar panas yang baik. Karena
proses pembakaran suhunya rendah sehingga NOx yang dihasilkan kadarnya menjadi rendah,
dengan demikian sistim pembakaran ini bisa mengurangi polutan. Bila ke dalam tungku
boiler dimasukkan kapur (Ca) dan dari dasar tungku yang bersuhu 750 950 C dimasukkan
udara akibatnya terbentuk lapisan mengambang yang membakar.
Pada lapisan itu terjadi reaksi kimia yang menyebabkan sulfur terikat dengan kapur
sehingga dihasilkan CaSO4 yang berupa debu sehingga mudah jatuh bersama abu sisa
pembakaran. Hal inilah yang menyebabkan terjadinya pengurangan emisi sampai 98 persen
dan abu CaSO4-nya bisa dimanfaatkan. Keuntungan sistim pembakaran ini adalah bisa
menggunakan batu bara bermutu rendah dengan kadar belerang yang tinggi dan batu bara
seperti ini banyak terdapat di Indonesia.

C. Konversi energi mekanis ke energi listrik


Pembakaran batu bara ini akan menghasilkan uap dan gas buang yang panas. Gas
buang itu berfungsi juga untuk memanaskan pipa boiler yang berada di atas lapisan
mengambang. Gas buang selanjutnya dialiri ke pembersih yang di dalamnya terdapat alat
pengendap abu setelah gas itu bersih lalu dibuang ke udara melalui cerobong. Sedangkan uap
dialiri ke turbin yang akan menyebabkan turbin bergerak, tapi karena poros turbin
digandeng/dikopel dengan poros generator akibatnya gerakan turbin itu akan menyebabkan
pula gerakan generator sehingga dihasilkan energi listrik. Uap itu kemudian dialiri ke
kondensor sehingga berubah menjadi air dan dengan bantuan pompa air itu dialiri ke boiler
sebagai air pengisi.
Generator biasanya berukuran besar dengan jumlah lebih dari satu unit dan
dioperasikan secara berlainan. Sedangkan generator ukuran menengah didisain berdasarkan
asumsi bahwa selama masa manfaatnya akan terjadi 10.000 kali star-stop. Berarti selama
setahun dilakukan 250 x star-stop maka umur pembangkit bisa mencapai 40 tahun. Bila daya
generator meningkat maka kecepatannya meningkat pula dan bila kecepatan kritikan dilalui
maka perlu dilakukan pengendalian poros generator supaya tidak terjadi getaran. Untuk itu
konstruksi rotor dan stator serta mutu instalasi perlu ditingkatkan. Boilernya menggunakan
sirkulasi alam dan menghasilkan uap dengan tekanan 196,9 kg/cm2 dan suhu 554C. PLTU
12

ini dilengkapi dengan presipitator elektro static yaitu suatu alat untuk mengendalikan partikel
yang akan keluar cerobong dan alat pengolahan abu batu bara. Sedang uap yang sudah
dipakai kemudian didinginkan dalam kondensor sehingga dihasilkan air yang dialirkan ke
dalam boiler. Pada waktu PLTU batubara beroperasi suhu pada kondensor naiknya begitu
cepat, sehingga mengakibatkan kondensor menjadi panas. Sedang untuk mendinginkan
kondensor bisa digunakan air, tapi harus dalam jumlah besar, hal inilah yang menyebabkan
PLTU dibangun dekat dengan sumber air yang banyak seperti di tepi sungai atau tepi pantai.
Efisiensi
Bila pada PLTU batu bara tekanan kondensornya turun, maka daya gunanya
meningkat. Biasanya tekanan kondensor berhubungan langsung atau berbanding lurus dengan
besarnya suhu air pendingin yang berasal dari uap pada kondensor. Jadi bila suhu itu rendah,
maka tahanannya juga rendah dan pada suhu terendah akan dihasilkan/terjadi tekanan jenuh.
Karena air pendingin itu biasanya terdiri dari air yang berasal dari uap turbin dan air berasal
dari laut dan sungai. Akibatnya suhu terendah besarnya sesuai dengan air yang digunakan
sehingga tekanan jenuh sulit diperoleh. Peningkatan daya guna bisa dilakukan dengan
pemanasan ulang dan pembakaran batu bara yang kurang bermutu.
1. Pemanasan Ulang
Hal ini bisa dilakukan dengan membagi turbin menjadi dua bagian yaitu
bagian tekanan tinggi (TT) dan bagian tekanan rendah (TR) yang berada pada satu
poros. Dengan demikian pembangkit ini mempunyai susunan sebagai berikut : Boiler
TT TR Generator.
Cara kerjanya :
Uap dari boiler dimasukan/dialirkan ke bagian TT, setela h uap itu dipakai dialirkan kembali
ke boiler untuk pemanasan ulang. Kemudian uap dari boiler itu dialirkan lagi ke turbin TR
untuk dipakai sebagai penggerak generator. Dengan demikian jumlah energi yang bisa
dimanfaatkan menjadi besar akibatnya daya guna atau efiseinsi menjadi besar pula. Dari sini
bisa disimpulkan bila turbin dibagi menjadi tiga bagian yaitu TT, TM, dan TR maka energi
yang diperoleh juga besar, hal ini biasanya digunakan pada mesin dengan ukuran besar.
Meningkatnya suhu (hingga mencapai 560 C) dan tekanan (hingga mancapai
250 kg/cm2) uap tentunya menyebabkan pertumbuhan PLTU menjadi lebih pesat. Hal
ini ditunjukkan dengan meningkatnya efisiensi dan keandalan. Dengan meningkatnya
daya berarti desain boiler juga harus diperbaiki yaitu dilengkapi dengan peralatan
pengendalian NOx, peralatan untuk mengeluarkan sulfur dari gas buang dan peralatan
13

untuk mencegah berbagai partikel keluar dari cerobong. Peningkatan efisiensi pada
PLTU bisa juga dilakukan dengan cara menambah panjang sudu. Hal ini karena
dengan sudu-sudu yang panjang berarti rugi-ruginya akan berkurang.
2. Pembakaran Lapisan Mengambang Bertekanan
Proses pembakarannya menggunakan udara bertekanan atau dikompres berarti
perpindahan panasnya meningkat akibatnya suhu uap dan gas buang juga meningkat.
Gas buang yang panas ini setelah dibersihkan bisa dimanfaatkan untuk menggerakkan
turbin gas yang digandeng dengan generator sehingga dihasilkan energi listrik. Jadi
energi listrik pada proses pembakaran ini dihasilkan oleh uap dan gas buang, hal
inilah yang menyebabkan efisiensi pada pembakaran seperti ini meningkat. Selain
dari itu turbin gas juga menghasilkan gas buang yang cukup panas yang bisa
digunakan untuk memanaskan air yang keluar dari kondensor turbin uap yang
selanjutnya dimasukkan ke boiler sedang gas yang sudah dingin di buang ke udara
melalui cerobong. Dengan menggunakan pembakaran lapisan mengambang
bertekanan, maka batu bara yang bermutu rendah bisa dimanfaatkan untuk menjadi
energi listrik yang ramah lingkungan.

14

BAB IV
PENUTUP
4.1. Kesimpulan
4.1.1. Kesimpulan tentang observasi
Untuk mewujudkan pemahaman tentang suatu kajian ilmu pengetahuan, maka
dibutuhkan suatu kegiatan yang membuat mahasiswa turun langsung ke lapangan dan melihat
secara nyata wujud dari ilmu yang seselumnya telah dipelajari secara teori dalam
perkuliahan, yaitu observasi. Observasi merupakan suatu kegiatan yang sangat penting dalam
meningkatkan pengetahuan dan kemampuan mahasiswa dalam proses perkuliahan.
4.1.2. Kesimpulan tentang PLTU
Proses konversi energi pada PLTU berlangsung melalui 3 tahapan, yaitu :

Pertama, energi kimia dalam bahan bakar diubah menjadi energi panas dalam bentuk
uap bertekanan dan temperatur tinggi.

Kedua, energi panas (uap) diubah menjadi energi mekanik dalam bentuk putaran.

Ketiga, energi mekanik diubah menjadi energi listrik.


PLTU menggunakan fluida kerja air uap yang bersirkulasi secara tertutup. Siklus

tertutup artinya menggunakan fluida yang sama secara berulang-ulang. Urutan sirkulasinya
secara singkat adalah sebagai berikut :

Pertama air diisikan ke boiler

Kedua, uap hasil produksi boiler dengan

Ketiga, generator yang dikopel langsung

Keempat, Uap bekas keluar turbin masuk ke kondensor


Demikian siklus ini berlangsung terus menerus dan berulang-ulang.

DAFTAR RUJUKAN
Dokumentasi selama observasi
Softcopy PowerPoint: Profil UJP PANGKALAN SUSU PT INDONESIA POWER
https://id.wikipedia.org/wiki/Pembangkit_listrik_tenaga_uap
http://nob565.blogspot.co.id/
http://pltupangkalansusu.blogspot.co.id/
https://agussalimdaeng.wordpress.com/
15

LAMPIRAN

Fungsionaris PLTU Pangkalan Susu dan Dosen P.T Elektro


memberikan kata sambutan.

Kelompok 4: Elco M. Naingolan dan Fadillah


Harahap

Mahasiswa mendengarkan penjelasan dari para pemateri

Chimney atau Cerobong asap, tempat keluar limbah asap

Supervisor PLTU Pangkalan Susu memberikan


penjelasan tentang PLTU

16

Pump Station, tempat penampungan sementara air yang akan


dipanaskan di Boiler

Boiler, tempat pembakaran batubara menghasilkan panas


yang digunakan untuk mengubah air dalam pipa yang
dilewatkan di boiler tersebut menjadi uap, yang selanjutnya
digunakan

untuk

menggerakkan

turbin

dan

memutar

generator.
Turbo Generator, berputar dengan kecepatan yang tetap akan
menghasilkan energi listrik yang disalurkan ke jaringan
interkoneksi dan selanjutnya didistribusikan ke konsumen.

Ruang Kontrol Generator dan Turbin, memonitor dan memantau

Generator Transformer, menaikkan tegangan yang dihasilkan

kondisi dari generator dan turbin

Generator 15,75 kV menjadi 275 kV

17

Mahasiswa Ekstensi Elektro di Depan Switch Yard


Switch yard, Gardu Induk untuk menyuplai daya listrik ke
jaringan transmisi

Foto bersama Mahasiswa dan Dosen Pendidikan Teknik Elektro dengan Supervisor PLTU Pangkalan Susu

18