Anda di halaman 1dari 5

Lingga Wardanu

I1031131065
Komunitas 2
Contoh Komunikasi Terapeutik pada Lansia
1.

Fase Pra Interaksi


Seorang Perawat akan melakukan pemeriksaan dan melihat perkembangan kondisi pada
pasien lansia yang bernama Ny. S. Ny. S menderita penyakit hipertensi yang dirawat di

2.

ruang anggrek Rumah Sakit Pendidikan Untan.


Fase Orientasi
Perawat mendatangi Ny. S di ruang Perawatan.
Perawat
: Assalamualaikum.
Keluarga
: Waalaikum salam.
Perawat
: Selamat pagi bapak, ibu (sambil tersenyum)
Keluarga
: Pagi juga bang.
Perawat
: Selamat pagi nek. Gimana kabar nenek hari ini?? Sehat ??
Ny. S
: Pagi. Alhamdulillah sudah agak lumayan.
Perawat
: Perkenalkan nek, saya Perawat Lingga yang hari ini bertugas merawat

Ny. S
Perawat
Ny. S
Perawat
Ny. S
Ibu
Perawat

3.

nenek dari jam 8 pagi sampai jam 2 siang nanti.


Nenek sudah makan belum pagi ini?
: Sudah.
: Makannya banyak atau sedikit nek?
: Cuma sedikit karena saya kurang selera makan.
: Nggak apa lah sedikit-sedikit, tapi harus sering.
Pagi ini obat nya sudah diminum nek...??
: Iya sudah.
: Iya bang, obat nya tadi sudah diminum semua.
: Baiklah nek, bapak dan ibu. Saya disini akan mengukur tekanan darah

nenek. Apakah bapak, ibu, dan nenek bersedia?


Bapak
: Oh, iya, tentu saja. Silahkan.
Fase Kerja
Perawat mendekati pasien untuk melakukan tindakan.
Perawat
: Permisi ya nek. Maaf ya nek, nenek tiduran saja ya biar nenek lebih
santai.
Tolong tangan kirinya sedikit diangkat ya nek.
(Perawat memasang manset tensi, kemudian mengukur tekan darah)
Cucu nenek sudah berapa?

Ny. S

: ehm, sudah 4 dek, yang satu masih kecil, yang dua masih sekolah, dan
satunya sudah mau kerja.

Perawat
Ny. S

: Oh, yang biasa main kesini itu ya nek yang paling kecil?
: Iya, dia sering datang kesini padahal takut sama yang baju putih-putih ntar
kena suntik katanya hehehe. Makanya biasanya ngajakin nenek pulang
terus.

Perawat

: Iya, biasanya anak kecil memang takut hehehe (selesai mengukur TD)

Ny. S

: Berapa ya dek tekanan darah nenek?

Perawat

: Ini sudah 140/90 mmHg ya nek, pak, bu.

Ibu

: Oh, masih tinggi dong segitu?

Perawat

: Kalau untuk orang seumuran saya, ibu dan bapak itu memang termasuk
tinggi, tapi kalau untuk yang seumuran nenek ini masih normal.

4.

Bapak

: Oh, begitu ya. Biasanya ibu saya tu tekanannya 170-180 gitu.

Perawat

: Jadi sekarang keadaan nenek sudah lebih membaik dari kemaren.

Keluarga

: Alhamdulillah

Fase terminasi
Setelah semua pemeriksaan sudah dilakukan, hasil pemeriksaan dicatat oleh Perawat dan
semua peralatan dirapikan.
Perawat
: Obatnya tetap harus diminum secara teratur, harus makan juga biarpun
sedikit tapi sering, makan buah-buahan dan sayur-sayuran serta minum air
putih. Nenek juga harus banyak istirahat jangan beraktifitas yang beratberat dulu.
Klien & Keluarga : Iya, bang.
Perawat
: Kalau begitu saya permisi dulu ya pak buk nek.
Nenek cepat sembuh ya nek.
Nanti kalau ada perlu bantuan panggil saja saya di ruang Perawat.
Ibu
: Ya bang. Terima kasih.
Perawat
: Mari pak, bu.
Setelah Perawat berpamitan, Perawat langsung pergi meninggalkan ruangan kamar Ny.S.

Contoh Komunikasi pada Lansia saat Discharge Planning

Perawat
Keluarga
Perawat
Keluarga

: Assalamualaikum.
: Waalaikum salam.
: Selamat siang bapak, ibu (sambil tersenyum)
: Siang juga bang.

Perawat
Ny. S
Perawat

: Selamat siang nek. Gimana kabar nenek hari ini? Sehat ?


: Siang. Alhamdulillah sudah sehat.
: Nah, seperti kata Dokter tadi, karena sekarang keadaan nenek sudah pulih jadi

nenek sudah boleh pulang.


Keluarga
: Alhamdulillah
Perawat
: Sebelum pulang, Bapak dan Ibu harus melengkapi administrasinya terlebih
dahulu ya
Bapak
Perawat

: Oh, sudah. Ini berkas-berkasnya.


: Baiklah, selanjutnya saya akan menjelaskan tentang hal-hal yang harus nenek

lakukan di rumah:
1. Minum obat sesuai resep dan melaporkan setiap ada efek samping.
2. Mematuhi aturan diet sesuai yang dianjurkan: pengurangan natrium, kolestrol,
dan kalori.
3. Berlatih secara teratur dan cukup, misalnya jalan santai setiap pagi selama 1520 menit.
4. Mengukur tekanan darahnya sendiri secara teratur, bias dengan menggunakan
alat pengukur tekanan darah yang digital.
5. Berhenti mengkonsumsi tembakau, kafein dan alkohol.
6. Menepati jadwal kunjungan klinik atau dokter.
Bagaimana, apakah bapak, ibu serta nenek sudah cukup jelas?
Keluarga

: Sudah bang.

Perawat

: Kalau begitu coba ulangi lagi poin poinnya.

(Keluarga mengulangi seperti yang dikatakan perawat)


Perawat
: Ya, sepertinya Bapak, Ibu dan nenek sudah cukup jelas. Sebelum pulang kami
akan memberikan lembar discharge planning ini. Ini gunanya untuk mengingatkan kapan nenek
harus periksa kembali, obat-obatan apa saja yang nenek perlukan, dan makanan yang boleh
nenek konsumsi, serta aktifitas yang dapat nenek lakukan. Jadi ditandatangani dulu ya pak.
Bapak
Perawat

: Iya, baik.
: Baiklah, saya kira semuanya sudah saya sampaikan dan Bapak Ibu serta Nenek

pun sudah paham. Sekarang Nenek, Bapak dan Ibu sudah boleh bersiap-siap untuk pulang. Saya
memohon maaf apabila ada kesalahan selama saya merawat nenek. Dan semoga Nenek dan
keluarga sehat selalu.
Keluarga
: Amin, terimaksih juga ya bang.
Perawat
: Sama-sama pak, bu, nek. Kalau begitu saya permisi dulu. Assalamualaikum.
Keluarga
: Waalaikum salam.

Anda mungkin juga menyukai