Anda di halaman 1dari 5

INDAHNYA SURGA (2) *

،انَلِامَ عْ أَ تِ ائَيّسَ نْ مِوَ انَسِ فُنْأَ رِ وْ رُشُ نْ مِ هِلّلبِ ذُوْ عُنَوَ ،هُرُفِغْ تَسْ نَوَ هُنُيْعِتَسْ نَوَ هُدُ مَ حْ نَ ل دَ مْ حَ لْا نّ إِ كَ يْرِشَ لَ هُدَ حْ وَ لُ ا لّ إِ هَلَإِ لَ نْ أَ دُ هَ شْ أَ ،هُلَ يَ دِاهَ لَ فَ لْ لِضْ يُ نْ مَوَ هُلَ لّ ضِ مُ لَ فَ لُ ا هِدِ هْ يَ نْ مَ .هُلُوْ سُ رَ وَ هُدُ بْعَ ادً مّ حَ مُ نّ أَ دُ هَ شْ أَوَ ،هُلَ نَ ومُ لِسْ مّ مْ تُنأَوَ لّ إِ نّ تُومُ تَ لَ وَ هِتِاقَتُ قّ حَ لَ ا اوقُتّا اونُمَاءَ نَ يذِ لّا اَهيّأَايَ امممَ هُ نْمِ ثّ ممبَوَ اهَ جَ وْ زَ اهَ نْمِ قَ لَخَ وَ ةٍدَ حِ اوَ سٍ فْ نَ نْ مّ مْ كُ قَلَخَ يذِ لّا مُ كُ بّرَ اوقُتّا سُ انّلا اهَ يّأَايَ ابًيقِرَ مْ كُ يْلَعَ نَ اكَ لَ ا نّ إِ مَاحَ رْ لَ اْوَ هِبِ نَ ولُءَآسَ تَ يذِ لّا لَ ا اوقُتّاوَ ءًآسَ نِوَ ايً ثِكَ لً اجَ رِ مْ كُ بَوممنُذُ مْ كُ لَ رْ فِغْ يَوَ مْ كُ لَامَ عْ أَ مْ كُ لَ حْ لِصْ يُ .ادً يدِ سَ لً وْ قَ اولُوقُوَ لَ ا اوقُتّا اونُمَاءَ نَ يذِ لّا اهَ يّأَايَ امً يظِ عَ ازً وْ فَ زَ افَ دْ قَفَ هُلَوسُ رَ وَ لَ ا عِ طِ يُ نمَوَ رِ وْ مممُلُ اْ رّممشَ وَ دمممّ حَ مُ يُ دْ ممهَ يِ دْ هَ لْا رَيْخَ وَ لُ ا بُ اتَكِ ثِ يْدِ حَ لْا قَ دَ صْ أَ نّ إِفَ :دُ عْ بَ امّأَ ىمملَعَ لّ َص مّ هُ لّلا .رِ انّلا يفِ ةٍلَالَضَ لّ كُ وَ ،ةٌلَالَضَ ةٍعَ دْ بِ لّ كُ وَ ،ةٌعَ دْ بِ ةٍثَدَ حْ مُ لّ كُ وَ ،اهَ تُاثَدَ حْ مُ .مْ لَسَ وَ هِبِحْ صَ وَ هِلِآ ىلَعَ وَ ،دٍ مّ حَ مُ

Hadirin Jama'ah Jum'at Rahimakumullah, Kembali pada khutbah kali ini, khatib mengajak jama'ah sekalian untuk bersyukur atas nikmat iman dan takwa dengan syukur yang sesungguhnya. Dengan itu, insya Allah kita akan diberikan tambahan anugerah nikmat keteguhan iman dan ketinggian takwa sebagai balasan bagi hamba- hambaNya yang pandai bersyukur. Bukan sebagaimana orang-orang kafir yang beriman ketika adzab telah ditampakkan di hadapan mereka. Allah berfirman,

ۦۚه ِ د ِ اب َ

ِ

ع ف

ِ

ت ل َ خ د ق َ

ْ

َ

ْ

ل

ي ت َّ

ْ

ِ

ا ل ا ت ن س ۗان

َّ

َ

َّ

ُ

َ

َ

س

ِ

ْ

أ ب َ

َ

أ ر

َ

ُ

ْ

ه ع ف ن ي

َ

َ

ُ

َ

ْ

َ

ُ

او

ْ

م

َّ

َ ل

ْ

م

ن ام

ُ

ُ

َ

َ

يإ ِ

ْ

ن ور ف اك ل ا ك ل ان ه

َ

ُ

ِ

ِ

ك ُ ي َ

م ل َ َ ف

ْ

َ

َ

خ

س ِ

َ

و

Maka iman mereka ketika mereka telah melihat adzab Kami, tidak berguna lagi bagi mereka. Itulah (ketentuan) Allah yang telah berlaku terhadap hamba-hamba-Nya. Dan ketika itu rugilah orang-orang kafir.” (QS. al-Mu'min: 85)

Melanjutkan khutbah sebelumnya tentang ketujuh gambaran surga sebagai janji Allah kepada orang-orang yang bertakwa, berikut adalah nikmat-nikmat lain yang bisa kita rasakan di dalam surga. Yang insya Allah setiap orang yang beriman akan masuk di dalamnya.

Kedelapan, Tahta di dalam surga yang sangat indah dengan sandaran yang sangat nikmat. Firman Allah , yang artinya, “Mereka itulah (orang-orang yang) bagi mereka Surga 'Adn, mengalir sungai-sungai di bawahnya; dalam surga itu mereka dihiasi dengan gelang emas dan mereka

memakai pakaian hijau dari sutera halus dan sutera tebal, sedang mereka duduk sambil bersandar di atas tahta yang indah. Itulah pahala yang sebaik-baiknya, dan tempat istirahat yang indah.” (QS. Al-Kahfi: 31).

Hadirin Rahimakumullah! Kesembilan, Busana di surga adalah busana yang terbuat dari sutera. Padahal ketika kita berada di dunia, memakai sutera adalah larangan keras dari Rasulullah bagi kaum laki-laki dan diperbolehkan bagi kaum wanita, tetapi di surga nanti, keharaman memakai sutera terhapus. Penghuni surga akan mengenakannya kelak dan baju-baju tersebut tidak akan usang selamanya.

Allah berfirman,

ي

َ

ل ب

ِ

ِ

اق َ

ت م ُّ

َ

ق ب ت س إ ِ

ٍ

ْ

َ

ْ

َ

َ

و

س ٍ

د ُ

نس ُ

نم ِ

ن

َ

وس ب ل ي

َ

ُ

َ

ْ

Mereka memakai sutera yang halus dan sutera yang tebal, (duduk) berhadap-hadapan.” (QS. Ad-Dukhan: 53).

Dan baju-baju itu indah menawan, sapu tangannya pun jika dibandingkan dengan pakaian terindah di dunia, maka sama dengan busana-busana para raja, sebagaimana disebutkan dalam hadits riwayat al-Bukhari, bahwa sapu tangan di surga itu lebih indah daripada busana raja-raja.

Kesepuluh, Buah-buahan di surga. Buah-buahan segar yang sangat amat nikmat, kelezatannya tiada tara dan terus berbuah tiada pernah habis sepanjang masa, merendah dekat sekali, mudah untuk dipetik oleh penduduk surga yang berjalan-jalan berkeliling surga sambil memetik buah- buahan yang mereka lewati ditepi-tepi jalan-jalan surga. Satu biji anggurnya saja andaikan dimakan oleh penduduk bumi dan langit, tetap tidak akan habis.

Allah berfirman,

ق َ ت َّ

او ْ

ا ن يلَّ ِ

َ

ا ىب ق ع

َ

ْ

ُ

ك َ

ْ

ل ت ِ

ُّ ل ظ و م

ِ

َ

ٌ

ئ ِ

اه َ

اد َ

اه ل ك ُأ

ُ

َ

ُ

Buahnya tak henti-henti sedang naungannya (demikian pula). Itulah tempat kesudahan bagi orang-orang yang bertakwa.” (QS. Ar-Ra'd: 35).

Kesebelas, Pohon-pohon di surga. Allah berfirman, yang artinya, “Kedua surga itu mempunyai pepohonan dan buah-buahan.” (QS. Ar-Rahman ; 48)

Allah juga berfirman, yang artinya, “Berada di antara pohon bidara yang tidak berduri, dan pohon pisang yang bersusun-susun (buahnya), dan naungan yang terbentang luas.” (QS. Al- Waqi'ah: 28-30).

Disebutkan sebuah hadits dari Rasulullah , yang artinya, “Sesungguhnya di dalam surga ada sebuah pohon, bila seorang pengendara menempuh perjalanan di bawah teduhannya selama seratus tahun, ia masih belum melewatinya, bacalah firman Allah jika kalian mau,

د

ٍ

ُ

ود م م

ْ

َ

لّ

ٍ

ظ و

ِ

َ

(dan naungan yang terbentang luas).” (HR. al-Bukhari)

Disebutkan dari Abu Hurairah , Rasulullah bersabda,

بٍ هَ ذَ نْ مِ اهَ قُاسَ وَ الّإِ ةٌرَجَ شَ ةِنّجَ لْا يفِ امَ

Tidak ada pohon di surga kecuali dahannya terbuat dari emas.” (HR. at-Tirmidzi)

Hadirin Jama'ah Jum'at Rahimakumullah, Keduabelas, Sungai-sungai di surga. Sungai-sungai itu mengalir di bawah istana-istana, kamar- kamar dan taman-taman. Mengalir dari atasnya yaitu Arasy Allah Yang Maha Pengasih, mata air dan air mancur yang memancar.

Rasulullah bersabda,

ةِنّجَ لْا رِ اهَ نْأَ نْ مِ لّ كُ لُ يْنّلاوَ تُ ارَفُلْاوَ نُ احَ يْجَ وَ نُ احَ يْسَ

Saihan, Jaihan, Eufrat, dan Nil, semuanya dari sungai-sungai surga.” (HR. Muslim)

Ketigabelas, Istri-istri di surga. Allah berfirman,

ن

َ

ولِ ُ

اخ َ

ْ

ُ

َّ

َ

اي

َ

ف ه و ة ر ه ط م ج او

ِ

َ

ُُ

ُ

ُُ

َ

َ

ز أ

َ

ْ

ُ

ْ

َ

َ

ف ه ل و

ِ

اي

َ

Dan untuk mereka di dalamnya ada istri-istri yang suci dan mereka kekal di dalamnya.” (QS. Al-Baqarah: 25).

Sedang istri-istrinya yang Mukminah, yang shalihah, yang berasal dari dunia akan menjadi paling jelita, paling anggun lagi mempesona di antara para bidadari di atas, sebagaimana hadits dari Ummu Salamah radiyallahu 'anha, yang diriwayatkan oleh Muslim.

،هُنَسَ حْ أَ نَ وْ عُبِتّيَفَ لَ وْ قَلْا نَ وْ عُمِ تَسْ يَ نَ يْذِ لّا نَ مِ لُ ا انَلَعَجَ وَ مِ يْرِكَ لْا نِ آرْ قُلْا يفِ مْ كُ لَوَ يْ لِ لا كَ رَ ابَ مْ كُ لَوَ يْ لِ لا رُمفِغْ تَسْ أَوَ اذه يْ لِوْ قَ لُ وْ قُأَ

Khutbah Kedua

هَرِممكَ وْ مملَوَ هِلّكُ نِ يْدّ لا ىلَعَ هُرَهِ ظْ يُلِ قّ محَ لْا نِ يْدِوَ ىدَ هُ لْابِ هُلَوْ سُ رَ لَ سَ رْ أَ يْ ذِ لّا ل دُ مْ حَ لْاَ ،هُلُوْ سُ رَ وَ هُدُ بْعَ ادً مّ حَ مُ نّ أَ دُ هَ شْ أَوَ لا لّ إِ هَلإ لَ نْ أَ دُ هَ شْ أَ ،نَ وْ كُ رِشْ مُ لْا نَ ومُ لِسْ مّ متُنأَوَ لّ إِ نّ تُومُ تَ لَ وَ هِتِاقَتُ قّ حَ لا اوقُتّا اونُمَاءَ نَ يذِ لّا اَهيّأَايَ :ىلَاعَتَ لا لَ اقَ

دُ عْ بَ امّأَ .نَ يْعِمَ جْ أَ هِبِاحَ صْ أَوَ هِلِآ ىلَعَ وَ دٍ مّ حَ مُ ىلَعَ لّ صَ

مهللا

Hadirin Jama'ah Jum'at Rahimakumullah, Gambaran surga yang keempatbelas yaitu, Kendaraan di surga. Abdullah bin Umar menerangkan, “Kuda-kuda dari Yaqut merah yang bisa terbang ke mana saja dan setiap kendaraan atau hewan-hewan pilihan yang mengagumkan.

Kelimabelas, Pasar di surga. Dari Anas bin Malik , Rasulullah bersabda, “Di surga ada pasar, mereka mengunjunginya setiap Jum'at, kemudian angin utara bertiup menerpa wajah dan busana mereka, maka menambah kegagahan dan ketampanan mereka, mereka pulang, dengan kondisi yang semakin tampan dan rupawan, keluarga mereka menyambut mereka dan berkata, 'Demi Allah, betapa bertambah tampan dan rupawan Anda!' Mereka pun membalas, 'Demi Allah, kini kalian pun bertambah cantik dan rupawan'.” (HR. Muslim)

Itulah sekelumit gambaran surga yang sangat indah nan mempesona, yang tidak pernah terlihat oleh mata, tidak terdengar oleh telinga, tidak teraba oleh indra kita yang lemah ini dan tidak pula

pernah terbetik di hati seorang hamba sekalipun. Masih banyak sekali keindahan-keindahan surga yang tidak dapat disampaikan oleh khatib pada kesempatan ini, semoga saja dengan gambaran- gambaran yang telah disampaikan tadi dapat memberikan motifasi kepada kita semua untuk selalu berlomba-lomba mendapatkannya.

Hadirin Jama'ah Jum'at Rahimakumullah, Akhirnya, marilah kita memohon kepada Allah, semoga kita sekalian, bersama anggota keluarga kita, masyarakat Muslimin dan para pemimpin kaum Mukminin dicatat oleh Allah Subhanahu Wata'ala sebagai calon penghuni surga, yang merupakan cita-cita akhir tempat kembali kita. Amin, ya Rabbal Alamin, kenikmatan puncak yang tiada terbayangkan.

امً يلِسْ تَ اومُ لّسَ وَ هِيْلَعَ اولّصَ اونُمَاءَ نَ يذِ لّا اهَ يّأَآيَ يّ بِنّلا ىلَعَ نَ ولّصَ يُ هُتَكَ ئِلَ مَوَ لَ ا نّ إِ كَ نّإِ مَ يْهِ ارَبْإِ لِ آ ىلَعَ وَ مَ يهِ ارَبْإِ ىلَعَ تَ يْلَصَ امَ كَ دٍ مّ حَ مُ لِ آ ىلَعَ وَ دٍ مّ حَ مُ ىلَعَ لّ صَ مّ هُ لّلا لِ آ ىلَعَ وَ مَ يهِ ارَبْإِ ىلَعَ َتكْ رَبَ امَ كَ دٍ مّ حَ مُ لِ آ ىلَعَ وَ دٍ مّ حَ مُ ىلَعَ كْ رِبَ مّ هُ لّلا ،دٌ يجِ مَ دٌ يمِ حَ .دٌ يجِ مَ دٌ يمِ حَ كَ نّإِ مَ يْهِ ارَبْإِ انَمْ حَ رْ تَوَ انَلَ رْ مفِمغْ تَ مْ لَ نْ إِوَ انَسَ فُنْأَ انَمْ لَظَ انَبّرَ ،تِ امَ لِسْ مُ لْاوَ نَ يْمِ لِسْ مُ لْلِ رْ مفِمغْ ا مّ هُ لّلا نَ يْرِسِ اخَ لْا نَ مِ نّ نَوكُ نَلَ ىنَغِلْا وَ فَ افَعَلْا وَ ىقَتّلا وَ ىدَ هُ لْا كَ لُأَسْ نَ انّإِ مّ هُ لّلا باهّ وَ لْا تَ نْأَ كَ نّإِ ةًمَ حْ رَ كَ نْدُ لَ نْ مِ انَلَ بْ هَ وَ انَتَيْدَ هَ ذْ إِ دَ عْ بَ انَبَولُقُ غْ زِتُ لَ مّ هُ لّلا مُ يكِ حَ لْا زُيزِعَلْا تَ نْأَ كَ نّإِ انَبّرَ انَلَ رْ فِغْ اوَ اورُفَكَ نَ يذِ لّلّ ةًنَتْفِ انَلْعَجْ تَ لَ انَبّرَ .يَ مِ لَاعَلْا بِ رَ لِ دُ مْ حَ لْا وَ ،رِ انّلا بَ اذَ عَ انَقِ وَ ةًنَسَ حَ ةِرَخِ لَ اْ ىفِ وَ ةًنَسَ حَ يَ نْدّ لا ىفِ انَتِاءَ آنَبّرَ

* (Dikutip dari buku: Kumpulan Khutbah Jum'at Pilihan Setahun Edisi Kedua, Darul Haq, Jakarta. Diposting oleh Wandy Hazar Z di http://www.alsofwah.or.id/, dengan beberapa pemotongan serta penambahan dan pengurangan)