Anda di halaman 1dari 9

NASKAH DRAMA MODERN

Judul
Tema

: Kedondong
: Persahabatan (modern)

Tokoh

Adiningsih Banowati
Boyke Simatupang
Diana Putri .A
Fajar Eko .D
Ocvita Ardhiani
Suhermi

as
as
as
as
as
as

Syifa
Ariel
Lulu
Fahri
Tika
Bu Clara

Di suatu sekolah terdapat satu persahabatan yang terdiri dari 5 orang anak. Mereka bersahabat sejak
SMP. Walaupun baru 1 semester masuk di sekolah SMA tetapi mereka dipandang oleh semua guru
sebagai murid-murid yang aktif dan pintar, wlaupun terkadang mereka semua sering membuat guru
kesal. Mereka memberi nama kelompok mereka adalah KEDONDONG. Mengapa demikian ? diberi
nama kedondong karena sejak SMP mereka sangat menyukai buah tersebut, Selain itu juga
kemanapun, dan dimanapun mereka berada, mereka selalu membawa buah Kedondong.
KRING.. (Tanda bel masuk sekolah)
Murid-murid duduk di bangkunya masing-masing. Tiba-tiba..
Bu clara
: (Masuk kelas diiringi suara Highhellss-nya & berjalan memasuki kelas
seperti model,
berhenti didepan kelas) Hello Anak-anak, selamat pagi!
Murid-murid
: Pagi bu !
Bu clara
: Buka buku latihan kalian & kita akan mulai belajar.
Lulu
: (Mengacungkan tangan)Maaf bu sebelumnya, ibu ini siapa ya?
Bu clara
: Oh iya, Ibu lupa memperkenalkan diri, oke nama ibu.
Tika
:(Masuk kelas dengan terengah-engah) Assalammualaikum
Murid-murid
:Waalaikumsallam
Tika
: (Bersalaman) Maaf Bu, saya terlambat. Soalnya tadi di jalan ma.
Bu clara
: STOP!!! (Tangannya didepan wajah tika)Saya tidak tanyakenapa
kamu terlambat. Berdiri disitu. (Menunjuk kearah depan papan tulis)
Tika
: Tapi Bu!
Bu clara
: Tidak ada tapi-tapian.
Tika
: Iya Bu.(Mengejek bu clara dari belakang)
Bu clara
: oke, Nama saya.... , Saya guru Bidang
Study. Saya tidak suka dengan murid yang terlambat, & saya suka murid yang
berkacamata salah satunya kamu.(Menunjuk kea rah cowok yang bernama Aril)
Aril
: Makasih Bu, ibu juga guru yang baik & cantik lagi
Bu clara
: Makasih, siapa nama kamu?
Aril
: Aril Bu
Bu clara
:(Menghampiri aril) Nama yang bagus( Kepalanya mengangguk-angguk dan
menoleh kearah papan tulis) TIKA!!!(Berteriak)
Tika
: (Kaget, dan melakukan gerakkan reflek) Siap Bu!!!
Bu clara
: Ngapain kamu di situ, cepat kembali ketempat duduk mu !
Tika
: Makasih Bu.(Jalan ketempat duduknya)
Syifa
: Tika , tika , dari dulu gak pernah berubah, selalu saja terlambat(Berbicara
sendiri sambil menggelengkan kepala)
Bu clara
: Kenapa kamu ?
Syifa
: (Kaget) Ah, gak ada apa-apa bu.
KRING.KRING..(Tanda bel pulang sekolah)Bu clara masih berada didalam kelas
sedang membaca buku

Lulu
: Eh nanti kita jadikan belajar bareng buat selesaikan tugas kelompok kita?
(Sambil merapikan buku-buku)
Syifa
: Iya nanti kita langsung selesaikan tugasnya ya ! soalnya waktunya
ngumpulinnya tinggal beberapa hari lagi.
Tika
: Aduh gw minta maaf ya, gw gak bisa datang . Ini aja gw mau latihan
tournament Bela Diri minggu depan. Sekali lagi gw minta maaf ya?
Lulu
: Yah gimana sih tik, kemarin lu gak ikut belajar bareng sekarang lu gak bisa lagi.
Trus lu kapan bisanya ? (Dengan suara & nada marah)
Tika
: Yah maafin gw deh. Kan lu tau sendiri gw ikut tournament buat nama baik
sekolah kita juga.
Syifa
: Ya udah lah lulu mau maafin tika kan ? lagi pula kita kan berkelompok, jadi
walaupun tika gak bisa datang tapi yang lain masih bisa ikut kan !
Lulu
: (Menganggukkan kepala, seakan mamaafkan tika)
Aril
: Tapi kayaknya.
Syifa
: Kenapa ? lu juga gak bisa datang ? udah deh kalau begini caranya mendingan
kerjaij tugasnya sendiri-sendiri aja !!
Aril
: Jangan !!! Ya udah deh gw datang.
Syifa
: Fahri lu juga bisa datang kan ?
Fahri
: Yoi, bisa dong.
Tika
: Ya sudah gw pulang duluan ya ! dadah..(Jalan mundur)Aduh !!! (Menabrak
pintu, lalu duduk & memegangi kepalanya karena kesakitan)
Fahri
: Ya Ampun!
Lulu
: Astagfirullah
Syifa
: Masya ALLAH.
Bu clara
: Oh my god
Aril
: (Mentertawakan tika) Ha ha ha , Tika gimana lu pengen ikut tournament , jalan
aja masih nabrak pintu.
Bu clara
: Aril kamu tidak boleh begitu, nanti kamu kualat ajah.(Menasihati Aril)
Lulu
: Lu kok aneh deh , Ril sekarang.
Aril
: Iya maafin w deh.:
(Di rumah lulu)
Waktu terus berputar tidak terasa syifa dan teman-temannya belajar selama 1 jam. Ketika mereka
sedang bingung mengerjakan tugas, tiba-tiba !!! Tinut, Tinut. (Suara handphone Aril)
Aril
: (Melihat Hp-nya) Sebentar ya gw keluar dulu mau ngangkat telephone.
Lulu
: Gw heran kayaknya Aril mulai aneh dari kelakuan sampai sifatnya
berubah.(Dengan nada berbisik)
Fahri & Syifa
: Gw juga ngerasa begitu !( Dengan nada agak keras)
Lulu
: Sssttt. Pelan-pelan ngomongnya(Memneritahu fahri dan syifa) Gimana
Kalau fahri cari tahu kenapa aril berubah, setuju gak?
Fahri & Syifa
: (Mengacungkan jempol)
Aril
: (Kembali ketempat duduk & mencari sesuatu barang yang terselip di antara
buku-bukunya) Untung aja ada.(Langsung membereskan buku-bukunya)
Fahri, Lulu, Syifa : (Bingung)
Lulu
: Mau kemana lu ril? Ingat ya jangan khianatin persahabatan kita, dan jangan
bertingkah di belakang kita !!!
Aril
: Hah, enggak ada urusan sebentar, w pulang duluan ya!!(Beranjak dari tempat
duduknya & jalan keluar dengan terburu-buru)
Lulu
: Fahri, mulai lu ikutin dia jangan sampai ketahuan ya ! oh iya satu lagi nanti lu
rekam apa aja yang dia lakuin supaya ada bukti kalau kita ngomelin dia.
Fahri
: Sip. (Mengacngkan jempol)
Syifa
: Lulu, dapat idea dari mana lu ?
Lulu
: Gw dapat idea dari Tika, kan tadi pas pulang sekolah gw sms-an dulu sama
dia,
Syifa
: Oh pantesan.
(Di jalan menuju suatu tempat)

Tanpa sepengetahuan Aril, ternyata Fahri mengikutinya hingga sampai di suatu tempat yang kumuh &
sepi. Fahri tidak menyangka ternyata Aril anak yang bandel jika di luar sekolah. Ternyata si Aril
adalah pengedar obat-obatan terlarang.
Fahri
: Wah gawat ni si Aril parah banget !!! (Sambil Merekam tindakan Aril yang
sangat menyimpang Norma)
(Di Sekolah)
Tika
: Fahri,(Berlari menghampiri Fahri) gimana kemarin ? Berhasil gak?
Fahri
: Lah, lu kok tau ?(Heran)
Tika
: Yaiyalah itu semua kan gw yang ngerencanain.
Fahri
: Oh Ini semua rekaman kemarin .(Memberikan video yang dia rekam)
Tika
: (Melihat video di Hp Fahri)Wah Kacau ni si Aril .
Lulu & Syifa
: (Datang, berjalan kea rah tika dan fahri ) Eh mana rekamannya?
Tika
: (Memberikan Hp ke Lulu)
Lulu & Syifa
: (Melihat video rekaman tersebut)
Syifa
: Apa ? ternyata aril pengedar !
Tika
: Sssttt,(Menutup mulut Syifa)pelan-pelan ngomongnya.
Bu clara
: (Mendengar percakapan mereka) Apa?
Lulu
: Sssttt, Ibu jangan kencang-kencang ngomongnya.
Tiba-tiba Aril datang dengan wajah yang sok polosnya
Aril
: Pagi teman-teman, pagi Bu ! (Melambaikan tangan, lalu menghampiri teman
dan Bu clara)
Tika
: (Memukul wajah Aril dengan kesal) Dasar Penghianat.
Aril
: (Memegangi wajahnya seperti kesakitan) Apa-apaan si lu tik?
Lulu
:Udah deh gak usah sok manis di depan kita. Kita semua udah pada tau busuknya
lu!!!
Syifa
: Kita udah pernah bilang jangan bertingkah di belakang kita !!!
Tidak lama kemudian polisi datang untuk menangkap Aril.
Aril
: Tunggu pak, saya ingin bicara sebentar dengan teman saya.(Teman-temannya
Aril diam) Gw cm pengen kasih kedondong ini ke lu semua karena gw dah gak pantes jadi temen lu
semua.
Fahri
: Jangan mendingan itu buah buat teman lu di sel biar lu gak kesepian.
Syifa
: Iya benar, walau bagaimanapun lu tetap teman kita kok.
Bu clara
: (Menasihati Aril) Aril, Semua yang kamu lakukan harus kamu pertanggung
jawabkan !!!
Aril
: Makasih teman-teman, Makasih Bu.
Walau apapun yang terjadi dalam persahabatan mereka, tetapi mereka mempunyai prinsip Berani
bertindak, Berani bertanggung jawab
Dan bagi mereka sahabat tetaplah sahabat, Jadi jumlah kelompok mereka tetap ber-5.

NASKAH DRAMA TRADISIONAL

KEONG EMAS

Pada zaman dahulu di Kerajaan Daha, hiduplah seorang raja bernama Raja Kertamarta yang memiliki
dua orang putri yang sangat cantik jelita. Putri nan cantik jelita tersebut bernama Candra Kirana dan
Dewi Galuh. Kedua putri Raja tersebut hidup sangat bahagia dan serba kecukupan. Hingga suatu hari
datanglah seorang pangeran yang sangat tampan dari Kerajaan Kahuripan ke Kerajaan Daha.
Pangeran tersebut bernama Raden Inu Kertapati. Maksud kedatangannya ke Kerajaan Daha adalah
untuk melamar Candra Kirana. Kedatangan Raden Inu Kertapati sangat disambut baik oleh Raja
Kertamarta.

Raja
Kirana
Galuh
Raja

: Putriku, kemarilah! ( Memanggil kedua putrinya)


: ( Menghampiri) Ada apa, ayah?
: ( Datang menyusul di belakang Kirana) Apakah ayah juga memanggilku?
: Iya, putriku. Ada yang ingin ayah sampaikan pada kalian berdua. Lusa,

Raden Inu Kertapati dari kerajaan Kahuripan akan datang kemari.


Galuh
: Lalu kenapa? Apa hubungannya dengan kami, ayah?
Raja
: Ayah sudah membuat perjanjian dengan Ayah dari Raden Inu Kertapati,
bahwa Ayah akan menikahkan salah satu putri Ayah dengan Raden Inu.
Galuh
: ( Berbinar senang)
Siapa diantara kami yang akan dinikahkan dengan Raden Inu, ayah?
Raja
: Kami sudah sepakat untuk menikahkan Candra Kirana dengan Raden Inu.
Kirana
: ( Tersenyum gembira dan memeluk Raja)
Terima kasih, AyahAku sangat bahagia sekali. Pernikahan ini adalah
impianku sejak kecil
Raja
: Benarkah putriku? Kalau begitu memang tidak salah, Ayah memilihmu
sebagai calon isteri Raden Inu. Ayo, kita persiapkan segala sesuatunya untuk
menyambut kedatangan Raden Inu.

Raja dan Candra Kirana meninggalkan ruangan yang kini hanya dihuni oleh Dewi Galuh . Meskipun
Candra Kirana dan Ayahnya bahagia dengan pertunangan ini, ternyata Dewi Galuh mempunyai
pendapat yang berbeda. Pertunangan itu ternyata membuat Dewi Galuh merasa iri. Kerena dia merasa
kalau Raden Inu Kertapati lebih cocok untuk dirinya.
Galuh
: Aku tidak setuju dengan pertunangan ini! Kenapa harus Kirana yang dipilih

dan bukan aku!? Padahal secara nyata jelas aku yang lebih cantik dari dia!!
Huh, ini tidak adil! Hanya aku satu-satunya yang akan menjadi istri Raden
Inu!! Hanya aku, bukan Kirana! Sekarang apa yang harus kulakukan?
( Berpikir keras sembari mondar-mandir)
Setelah berpikir keras Dewi Galuh akhirnya menemukan cara untuk menggagalkan pertunangan
Kirana dan Raden Inu. Oleh karena itu Dewi Galuh lalu pergi ke rumah Nenek Sihir. Dia meminta
agar nenek sihir itu menyihir Candra Kirana menjadi sesuatu yang menjijikkan dan dijauhkan dari
Raden Inu. Nenek Sihir pun menyetujui permintaan Dewi Galuh, dan menyihir Candra Kirana
menjadi Keong Emas, lalu membuangnya ke sungai.
Galuh
Penyihir
Galuh
Penyihir
Galuh
Penyihir

: Permisi!! Apa ada orang di sini!??


: Silakan masuk gadis cantik, kemarilah
: Hm, aku membutuhkan bantuanmu! Tolong bantu aku!
: kamu ingin aku melakukan apa?
: Aku ingin pertunangan Kirana dengan Raden Inu dibatalkan!
: ( Manggut-manggut)

Baiklah aku mengerti maksudmu. Lalu kamu ingin aku


melakukan apa untuk Kirana? Menyihirnya?? Sihir apa yang
kamu inginkan?
Galuh

: Aku ingin kau menyihir Candra Kirana menjadi Sesuatu yang

menjijikkan! Yang jelas aku ingin Kirana menderita!


Penyihir
: Baiklah, aku akan menyihir Candra Kirana sehingga dia tidak dapat
bertunangan dan menikah dengan Raden Inu!
Galuh
: ( Tersenyum senang)
Terimakasih atas bantuanmu, senang bekerja sama dengan penyihir
sepertimu! Ini uang sebagai imbalannya.
Penyihir

: ( Menerima uang itu)

Sekarang aku akan mempersiapkan kutukan untuknya


Galuh
: Kutunggu kabar darimu, penyihir!! ( meninggalkan rumah nenek
sihir dan kembali ke Istana)
Keesokan harinya Candra Kirana pergi ke pasar membeli keperluan untuk menyambut kedatangan
Raden Inu Kertapati besok. Sepulang dari pasar Kirana melewati sebuah sungai. Di sungai tersebut
kirana dihadang oleh seorang perempuan tua yang buruk rupa. Perempuan tua itu adalah nenek sihir
yang diperintah oleh Galuh untuk menyihir Kirana.
Penyihir

: Hwahahahaha!! Candra Kirana! Apa kabarmu, Hah? Kelihatannya

kamu sangat senang hari ini? Hwahahaha


Kirana
: (terkejut) Siapa kamu? Kenapa kamu sangat buruk rupa?
Penyihir
: Diam! Aku ke sini untuk menyihirmu menjadi keong!!
Kirana

: Kenapa kamu ingin menyihirku? Apa salahku?

Penyihir
Kirana
Penyihir

: Saudaramu yang menyuruhku untuk menyihirmu.


: Galuh? Tidak mungkin, kau pasti berbohong !
: Untuk apa aku berbohong, itulah kenyataannya.

Kirana

: Tapi kenapa Galuh melakukan itu?

Penyihir

: Sudah ! jangan banyak omong ! terima saja nasibmu !

hahahaha. ( mengucapkan mantra untuk menyihir Kirana menjadi


Keong)
Kirana
Penyihir

: AAAAA!!!! ( Berubah jadi keong emas)


: Hwahahaha!!!! Kamu hanya akan menjadi manusia pada waktu

siang hari, tapi bila menjelang malam, kamu akan kembali menjadi
keong!! Kutukan ini akan berakhir bila kamu bertemu dengan Raden
Inu!! Hwahahaha!!!
Candra Kirana telah dikutuk menjadi keong emas dan dibuang ke sungai hingga terdampar di Desa
Dadapan. Suatu hari seorang nenek sedang mencari ikan dengan jala, dan keong emas terangkut
dalam jalanya tersebut. Keong Emas itu lalu dibawanya pulang dan ditaruh di tempayan.
Nenek

: Oh, keong yang sangat cantik!! Aku akan membawanya pulang!

Setibanya dipondok, nenek itu meletakkan keong itu di tempat yang aman. Lalu dia beristirahat
sejenak di kursi.
Nenek

: Sampai jam segini aku belum juga mendapatkan ikan. Aku

harus mencari ikan lagi, kalau tidak mendapat ikan, aku mau makan
apa? ( Pergi keluar untuk mencari ikan)
Nenek itu kembali mencari ikan di sungai.
Kirana

: Loh, kenapa aku bisa di sini? Oh iya, tadi kan ada seorang nenek

yang membawaku. Kasihan sekali nenek itu, untuk makan saja dia
harus mencari ikan terlebih dahulu. Aku akan membuatkan makanan
untuknya.

Hingga menjelang malam nenek itu tidak mendapat ikan seekorpun. Kemudian Nenek tersebut
memutuskan untuk pulang saja, sesampainya di rumah ia sangat kaget, karena di meja sudah tersedia
masakan yang sangat enak-enak. Si nenek bertanya-tanya pada dirinya sendiri, siapa yang memgirim
masakan ini. Begitu pula hari-hari berikutnya si nenek menjalani kejadian serupa, keesokan paginya
nenek ingin mengintip apa yang terjadi pada saat dia pergi mencari ikan. Nenek itu lalu berpura-pura
pergi ke sungai untuk mencari ikan seperti biasanya, lalu pergi ke belakang rumah untuk
mengintipnya. Setelah beberapa saat, si nenek sangat terkejut. Karena keong emas yang ada
ditempayan berubah wujud menjadi gadis cantik. Gadis tersebut lalu memasak dan menyiapkan
masakan tersebut di meja. Karena merasa penasaran, lalu nenek tersebut memberanikan diri untuk
menegur putri nan cantik itu.

Nenek
Kirana

: Siapakah kamu ini putri cantik, dan dari mana asalmu?


: ( Menoleh kaget) Aku.akuaku Candra Kirana. Aku adalah putri

kerajaan Daha yang disihir menjadi keong emas oleh nenek sihir
utusan saudaraku karena merasa iri kepadaku
Nenek
: ( Merasa iba) kasihan sekali dirimu, NakNenek tidak tahu saudara
macam apa saudaramu itu, hingga tega ingin mengutukmu! Tapi
namanya manusia kalau sudah cemburu,apapun dia lakukan!
Ya, sudahsementara kamu boleh tinggal di sini, Nak
Kirana
: Terimakasih, Nek
Sementara itu pangeran Inu Kertapati tak mau diam saja ketika tahu candra kirana menghilang. Iapun
mencarinya dengan cara menyamar menjadi rakyat biasa. Nenek sihirpun akhirnya tahu dan
mengubah dirinya menjadi gagak untuk mencelakakan Raden Inu Kertapati. Raden Inu Kertapati
Kaget sekali melihat burung gagak yang bisa berbicara dan mengetahui tujuannya. Ia menganggap
burung gagak itu sakti dan menurutinya padahal raden Inu diberikan arah yang salah.

Raden Inu

: (Terkejut) siapa kau ?

Burung Gagak

: Tenang anak muda, aku akan menunjukkan arah ke Desa Dadapan,

di sana kamu akan bertemu dengan Candra Kirana.


Raden Inu

: Darimana kau tahu tujuan perjalananku? Siapa kau

sebenarnya?
Burung Gagak
Raden Inu

: Kau tidak perlu tahu siapa aku, ikuti saja petunjuk yang kuberikan.
: Baiklah, terima kasih atas pertolonganmu.

Setelah berjalan cukup jauh mengikuti petunjuk arah dari burung gagak, Raden Inu tidak juga
menemukan Desa Dadapan. Diperjalanan Raden Inu bertemu dengan seorang kakek yang sedang
kelaparan, diberinya kakek itu makan. Ternyata kakek adalah orang sakti yang baik Ia menolong
Raden Inu dari burung gagak itu.

Kakek

: Tolonglah nak, sudah beberapa hari kakek tidak makan.

Raden Inu

: oh, ini kek, ada sedikit makanan.

Kakek

: Terima kasih anak muda. Janganlah kau mengikuti petunjuk yang

diberikan burung gagak tadi, dia sebenarnya adalah jelmaan nenek


sihir, dia memberikan arah yang salah padamu.
Raden Inu

: Lalu apa yang harus kulakukan kek?

Kakek

: Berjalanlah mengikuti aliran sungai ini, di ujung sana kau akan

menemukan Desa Dadapan.


Raden Inu

: Terima kasih kek, saya akan melanjutkan perjalanan ini.

Kakek

: Pergilah anak muda, hati-hati dalam perjalananmu.

Raden Inu

: Baiklah kek.

Setelah berjalan berhari-hari sampailah Raden Inu di desa Dadapan Ia menghampiri sebuah gubuk
yang dilihatnya untuk meminta seteguk air karena perbekalannya sudah habis. Di gubuk itu ia sangat
terkejut, karena dia bertemu dengan Candra Kirana. Akhirnya sihir dari nenek sihir pun hilang karena
perjumpaan itu.

Raden Inu

: Ah,di sana ada pondok! Mungkin aku bisa numpang istirahat di

sana untuk sementara waktu dan setidaknya aku mendapat seteguk air.
Aku merasa lelah sekali setelah berjalan sejauh ini.
( Menghampiri pondok itu) Permisi!!
Kirana
: Iya, sebentar ( membuka pintu)
Raden Inu
: (Terkejut) Itukah kamu.Candra Kirana?
Kirana
: Raden Inu? Kenapa bisa ada di sini?
Raden Inu
: Ceritanya panjang, sudah berhari-hari aku mencarimu. Sekarang ayo

kita pulang, ayahmu sudah menunggumu.


Kirana
: Terimakasih banyak, karena kamu sudah menyelamatkanku.
Dari dalam rumah terdengar suara nenek memanggil Kirana.
Nenek
Kirana

: Siapa, Kirana?
: Oh, Nenekkenalkan ini adalah Raden Inu yang Kirana ceritakan

waktu itu. Dia menjemput Kirana untuk pulang. Tapi, Kirana tidak
tega meninggalkan Nenek sendirian.
Nenek
: Tidak apa-apa, Kirana. Pulanglah, pasti kamu merindukan
keluargamu.
Raden Inu

: Begini saja, Nenek akan kita bawa ke Istana dan hidup bersama kita

bila kita nanti menikah. Nenek, ayo kita pergi ke Kerajaan Daha.
Akhirnya Raden Inu memboyong Candra Kirana beserta nenek yang baik hati tersebut ke istana, dan
Candra Kirana menceritakan perbuatan Dewi Galuh pada Baginda Kertamarta.
Baginda minta maaf kepada Candra Kirana dan sebaliknya. Dewi Galuh lalu mendapat hukuman yang
setimpal. Karena Dewi Galuh merasa takut, maka dia melarikan diri ke hutan. Pernikahan Candra
kirana dan Raden Inu Kertapati pun berlangsung, dan pesta tersebut sangat meriah. Akhirnya mereka
hidup bahagia.