Anda di halaman 1dari 9

SISTEM MANAJEMEN MUTU ( SMM )

PERENCANAAN OBAT DAN


PERBEKALAN KESEHATAN
PUSKESMAS SINE
DINAS KESEHATAN
KABUPATEN NGAWI
Tanggal Terbit : 01 / 01 / 2014

No. Dokumen :

Revisi

Halaman

:-

Dibuat oleh :

Diperiksa oleh :

Disetujui oleh :
Dr. Agung Wahyu Hidayat

Paraf :

Paraf

Hendrik Yuniarto
Paraf :

: 134

Pengertian

Suatu proses kegiatan seleksi obat dan perbekalan kesehatan untuk tentukan

Tujuan

jumlah obat dalam rangka pemenuhan kebutuhan puskesmas


Bukti tertulis perkiraan jenis , jumlah Obat & perbekalan kesehatan yang

Kebijakan

mendekati kebutuhan untuk pedoman pengelolaan obat untuk satu tahun


1. Perencanaan real dan alokasi anggaran obat dak i tahun sekali

Prosedur

2. Perencanaan tiap bulan obat askes


1. Pelaksana farmasi menghitung real kebutuhan dengan pola komsumsi
pemakaian rata 2 di kalikan 12 bln ditambah bufer stk 20%

dikurangi sisa

stok achir tahun perhitungan perencanaan .


2. Untuk mendapatkan nilai kebutuhan dikalikan dengan harga satuan
3. Perencanaan yang telah tersusun di kirim ke gfk dinas kesehatan dengan
mengetahui kepala puskesmas.
4.

perencanaan obat askes berdasarkan kebutuhan , nol apabila persediaan tidak ada di
gudang obat.

SISTEM MANAJEMEN MUTU ( SMM )

PENGADAAN OBAT DAN


PERBEKALAN KESEHATAN
PUSKESMAS SINE
DINAS KESEHATAN
KABUPATEN NGAWI
Tanggal Terbit : 01 / 01 / 2014

No. Dokumen :

Revisi

Halaman

:-

Dibuat oleh :

Diperiksa oleh :

Disetujui oleh :
Dr. Agung Wahyu Hidayat

Paraf :

Paraf

Hendrik Yuniarto
Paraf :

: 135

Pengertian

Suatu proses kegiatan untuk dapat memperoleh obat dengan jenis dan jumlah yang

Tujuan

tepat serta dalam waktu yang tepat


Tersedianya obat dengan jenis dan jumlah yang tepat , dengan mutu yang terjamin

Kebijakan

Serta dapat diperoleh pada waktu yang tepat


1. Mengajukan permintaan
2. Menerima jadwal pengiriman
3. Mengajukan klaim obat

Prosedur

1. Pelaksana farmasi menghitung kebutuhan dalam pengajuan permintaan.

2. Pelaksana farmasi menentukan jenis dan jumlah kebutuhan obat


3. Pelaksana farmasi dalam melakukan pengajuan dengan memperhatikan
sisa stok , pemakaian rata rata per bulan , usulan anggaran , kebutuhan
real dan bufer stok
4. Pelaksana farmasi mengajukan klaim obat pasien jamkesmas,
Jamkesda dan jampersal bekerjasama dengan apotek rosella
Kedungprahu

SISTEM MANAJEMEN MUTU ( SMM )

PENERIMAAN OBAT DAN


PERBEKALAN KESEHATAN
PUSKESMAS SINE
DINAS KESEHATAN
KABUPATEN NGAWI
Tanggal Terbit : 01 / 01 / 2014

No. Dokumen :

Revisi

Halaman

:-

Dibuat oleh :

Diperiksa oleh :

Disetujui oleh :
Dr. Agung Wahyu Hidayat

Paraf :

Paraf

Hendrik Yuniarto
Paraf :

: 136

Pengertian

Suatu proses kegiatan serah dan terima obat-obatan & perbekalan Kesehatan

Tujuan

dari gudang farmasi dinas kesehatan kepada pelaksana farmasi dari puskesmas
Obat yang diterima sesuai dengan jenis dan jumlah pengajuan dari kebutuhan
Puskesmas .
Persediaan obat tercukupi dalam satu periode tidak berlebih agar mutu obat tetap

Kebijakan

terjamin
1. Penerimaan obat sesuai jadwal pengiriman

Prosedur

2. Penerimaan obat dak dan program lain dua bulan dokumen LPLPO.
1. Pelaksana farmasi menerima obat dan perbekalan kesehatan sesuai dengan
dokumen
2. Pelaksana farmasi menerima obat dan perbekalan kesehatan cek fisik
kemasan, hitung ulang jumlah barang , tanggal kedaluarsa.
3. Pelaksana farmasi mencatat penerimaan, kartu stok, LPLPO (kolom

penerimaan), rekap penerimaan & diarsipkan .

SISTEM MANAJEMEN MUTU ( SMM )

PENYIMPANAN OBAT DAN


PERBEKALAN KESEHATAN
PUSKESMAS SINE
DINAS KESEHATAN
KABUPATEN NGAWI
Tanggal Terbit : 01 / 01 / 2014

No. Dokumen :

Revisi

Halaman

:-

Dibuat oleh :

Diperiksa oleh :

Disetujui oleh :
Dr. Agung Wahyu Hidayat

Paraf :

Paraf

Hendrik Yuniarto
Paraf :

Pengertian

: 137

Suatu proses kegiatan penyimpanan obat dan perbekalan kesehatan untuk


menjamin mutu dan keamanan obat dalam persediaan & menjaga dari kerusakan

Tujuan

secara fisik
Memelihara mutu obat sedemikian rupa, sehingga obat yang diberikan kepada

Kebijakan

pasien sesuai dengan yang diharapkan


1. Tempat penyimpanan 1 gudang
2. Penyimpanan almari es / kulkas untuk ats, sabu, suppo ,dll

Prosedur

3. Penyimpanan almari khusus untuk sediaan narkotika.


1. Penyimpanan obat dipisahkan dari bentuk sediaan nya .
2. Penyimpanan disusun secara alfabetis , sistem fifo dan fefo
3. Setiap obat diberi kartu stok untuk dokumen penerimaan dan mutasi obat dan
perbekalan kesehatan .
4.

kolom kartu stok : tanggal , terima , pengeluaran , sisa stok persediaan , dari
atau ke , paraf mutasi penerimaan barang dan tanggal kedaluarsa obat .

5. Kondisi penyimpanan : kestabilan obat dan pengamatan mutu

SISTEM MANAJEMEN MUTU ( SMM )

DISTRIBUSI OBAT DAN


PERBEKALAN KESEHATAN
PUSKESMAS SINE
DINAS KESEHATAN
KABUPATEN NGAWI
Tanggal Terbit : 01 / 01 / 2014

No. Dokumen :

Revisi

Halaman

:-

Dibuat oleh :

Diperiksa oleh :

Disetujui oleh :
Dr. Agung Wahyu Hidayat

Paraf :

Paraf

Hendrik Yuniarto
Paraf :

Pengertian

: 138

Proses kegiatan pengeluaran dan penyerahan obat secara merata dan teratur, dari
gudang puskesmas untuk memenuhi kebutuhan sub unit di lingkungan Puskesmas

Tujuan

maupun unit pelayanan kesehatan lainnya.


Memenuhi kebutuhan obat sub unit pelayanan kesehatan yang ada di wilayah kerja

Kebijakan

Puskesmas , dengan jenis , jumlah , dan waktu yang tepat.


1. Menentukan sistem distribusi .
2. Menentukan frekwensi distribusi sesuai dana, tenaga, sarana .
3. Menentukan jumlah obat yang diserahkan
4. Melaksanakan penyerahan obat

Prosedur

5. Dokumen penyerahan obat ke sub unit dengan lplpo sub unit


1. Penanggung jawab sub unit mengajukan pelaporan dan permintaan kepada
pelaksana farmasi menggunakan formulir LPLPO sub unit dengan
mengetahui kepala puskesmas .
2. Pelaksana farmasi menetapkan jumlah obat dan perbekalan kesehatan yang di
serahkan ke unit pelayanan obat dengan format lplpo sub unit
3. Obat dan perbekalan kesehatan di terima sub unit pelayanan , hitung jumlah,
jenis / cek barang , dokumen penerimaan di entri data masuk penerimaan di
komputer.

SISTEM MANAJEMEN MUTU ( SMM )

PELAYANAN OBAT DAN


PERBEKALAN KESEHATAN
PUSKESMAS SINE
DINAS KESEHATAN
KABUPATEN NGAWI
Tanggal Terbit : 01 / 01 / 2014

No. Dokumen :

Revisi

Halaman

:-

Dibuat oleh :

Diperiksa oleh :

Disetujui oleh :
Dr. Agung Wahyu Hidayat

Paraf :

Paraf

Hendrik Yuniarto
Paraf :

Pengertian
Tujuan
Kebijakan

Prosedur

: 139

Proses kegiatan yang meliputi aspek teknis dan non teknis yang harus dikerjakan
mulai dari menerima resep dokter sampai penyerahan obat kepada pasien.
Agar pasien menerima obat dengan jenis , jumlah dan dosis yang tepat disertai
cara pemakaian yang benar dan jelas .
1. Pelayanan resep berdasarkan Entry data dari poli.
2. Memberikan pelayanan informasi obat kepada pasien rawat jalan dan rawat
inap.
1 Identifikasi resep :
1.1 Menerima resep bagi pasien rawat inap dan kartu identitas bagi pasien
rawat jalan
1.2 Memeriksa keaslian resep pasien rawat inap
1.3 Membaca / pemahaman isi resep dan entry data
1.4 Memeriksa kelengkapan isi resep
1.5 Konsultasi penulis resep bila : ragu / kekosongan / penggantian
1.6 Pastikan resep dapat dilayani
2 Resep dibedakan menurut jenis kunjungan
2.1.1 Menulis etiket obat : informasi pada etiket harus jelas, rapi ,
singkat , mudah dibaca
2.1.2 Persiapan etiket
2.1.2.1
Etiket putih untuk sediaan oral atau diminum
2.1.2.2
Etiket biru untuk sediaan obat luar
2.1.3 Informasi yang harus ada pada etiket :
2.1.3.1
Nama unit pelayanan
2.1.3.2
Tanggal pelayanan resep
2.1.3.3
Nama pasien
2.1.3.4
Dosis pemakaian sehari
2.1.3.5
Diminum sebelum , sesudah makan
2.1.3.6
Waktu minum obat ( pagi , siang , malam / obat
tertentu)
2.1.3.7
Bila sakit , bila perlu
3 Mencari dan mengumpulkan obat , baca etiket pada wadah , mengamati

4
5
6

Tanggal kedaluarsa , pengamatan visual obat : ( bau , berubah warna , basah ,


lengket pecah , retak , berbintik bintik / syr ada endapan / inj ada partikel
lain / berubah warna). Penghitungan obat dilakukan menggunakan sendok ,
sisa kembalikan ke wadah , kemas obat dalam kantong plastik , beri label
etiket .
Pastikan obat yang diberi label etiket benar dan sesuai resep dokter
Resep formulasi , perhatikan kekuatan dan dosis obat , perhatikan usia pasien ,
pastikan jumlah obat dalam racikan benar , gerus dan di kemas
Verivikasi resep. Panggil nama pasien
6.2. Cocokan alamat dan umur pasien
6.3. Kesamaan nama & alamat tidak jelas , konfirmasi asal resep
Penyerahan obat kepada pasien
Pada saat penyerahan obat , diberi penjelasan atau informasi yang cukup
berkaitan dengan obat yang diserahkan :
7.1. Obat diminum sampai habis
7.2. Obat diminum bila perlu
7.3. Waktu minum dijelaskan lagi ( pagi , siang , malam )
7.4. Interaksi obat dengan jarak waktu minum obat
7.5. Efek samping , bila ada
7.6. Cara menggunakan obat ( oles , suppo , tab vag , dll )
7.7 cara penyimpanan ( jauh dari jangkauan anak & kulkas/suppo
Bagi pasien yang belum memahami penggunaan obat yang akan dikonsumsi
dipersilahkan di pojok pelayanan informasi obat untuk mendapatkan penjelasan lebih
lanjut

SISTEM MANAJEMEN MUTU ( SMM )

PENYULUHAN TENTANG OBAT DAN


TOGA DI MASYARAKAT
PUSKESMAS SINE
DINAS KESEHATAN
KABUPATEN NGAWI
Tanggal Terbit : 01 / 01 / 2014

No. Dokumen :

Revisi

Halaman

:-

Dibuat oleh :

Hendrik Yuniarto

Diperiksa oleh :

: 140
Disetujui oleh :
Dr. Agung Wahyu Hidayat

Paraf :

Pengertian
Tujuan
Kebijakan
Prosedur

Paraf :

Paraf

Suatu proses kegiatan yang memberikan pengetahuan tentang obat Toga.


Masyarakat sadar akan obat.
1. Memberikan pengetahuan, informasi obat dan toga.
1. Pelaksanaan farmasi memberikan pengetahuan ke masyarakat dengan metode tanya
jawab dan pemberian brosur
2. Pelaksana farmasi mempunyai rencana kegiatan untuk melakukan penyuluhan
3. Pelaksanaan farmasi memberikan penyuluhan ke daerah-daerah tertentu (isidental)
yang terjadi wabah dan bencana.

SISTEM MANAJEMEN MUTU ( SMM )

PENERIMAAN RESEP
PUSKESMAS SINE
DINAS KESEHATAN
KABUPATEN NGAWI
Tanggal Terbit : 01 / 01 / 2014
Revisi
:Dibuat oleh :

Hendrik Yuniarto

No. Dokumen :
Halaman
: 141
Diperiksa oleh :
Disetujui oleh :
Dr. Agung Wahyu Hidayat

Paraf :

Paraf :

Paraf

Tujuan

Untuk mengambilkan obat pasien

Penjelasan

Apotek menerima resep dari BP, UGD, Rawat Inap, GIGI, KIA

Kebijakan

Pengambilan obat

Persiapan

1. Menyiapkan obat dari almari di meja apotek


2. Menyiapkan alat tulis plastik

Prosedur

1. Apotek menerima resep dari pasien BP,UGD, Rawat Inap, ASKES, GIGI, KIA
2. Petugas menerima resep dari pasien, dibaca dengan jelas nama obat, jumlah, dan
aturan pakai
3. Petugas mengambilkan obat sesuai resep tersebut di tempat obat masing-masing
Untuk obat Psikotropika dicatat pada stok pengeluaran tersebut
4. Petugas memberikan etiket pada obat tersebut sesuai aturan pakai pada resep asli
dan
dibungkus plastik
5. Petugas mengontrol kembali obat yang telah disiapkan
6. Obat diserahkan kepada pasien dan memberitahukan informasi aturan pakai
dengan jelas

Unit terkait

1. BP Umum
2. UGD
3. Rawat Inap
4. Poli GIGI
5. Poli KIA

Dokumen

Resep