Anda di halaman 1dari 118

`

LAPORAN KERJA PRAKTIK


PEMETAAN CORROSION MAINTENANCE AREA
PADA KONSTRUKSI PEBBLE CRUSHER DENGAN
PENDEKATAN RISK BASED INSPECTION METHOD

DI PT. NEWMONT NUSA TENGGARA

Disusun oleh :
Rahmandhika Firdauzha Hary Hernandha

STD 1736

Anam Arofi

STD 1737

INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER


SURABAYA
2015

LEMBAR PENGESAHAN
PEMETAAN CORROSION MAINTENANCE AREA PADA KONSTRUKSI
PEBBLE CRUSHER DENGAN PENDEKATAN RISK BASED INSPECTION
METHOD DI PT. NEWMONT NUSA TENGGARA

Disusun Oleh :
Rahmandhika Firdauzha Hery Hernandha STD 1736
Anam Arofi

STD 1737

Laporan ini telah diperiksa dan disetujui tanggal: ... Agustus 2015
Disetujui oleh:

Mengetahui
Manager Training & Development
PT. Newmont Nusa Tenggara

Pembimbing Kerja Praktik,

Sunarto Suwito

Qadarullah Firdausi

NB0889

NB2380

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas
segala limpahan rahmat, taufik, serta hidayah-Nya, kami dapat menyelesaikan
laporan untuk kerja praktik ini dengan baik.
Kami ingin menyampaikan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:
1.

Bapak Dr. Sungging Pintowantoro, ST., MT. sebagai Ketua Jurusan Teknik
Material dan Metalurgi FTI-ITS,

2.

Bapak Wikan Jatimurti, ST., M.Sc. Eng. sebagai kepala seksi Kerja Praktik

Jurusan Teknik Material dan Metalurgi FTI-ITS yang telah memberikan


arahan dan bimbingan kepada kami,
3.

Bapak Tubagus Noor Rochmanuddin, ST., M.Sc. sebagai dosen


pembimbing mata kuliah Kerja Praktik kami,

4.

Bapak Qadarullah Firdausi sebagai Koordinator Corrosion Maintenance


Project section, Departemen Proses PT. Newmont Nusa Tenggara sekaligus
pembimbing kami selama kerja praktik,

5.

Kedua orang tua dan keluarga kami yang telah memberikan motivasi
kepada kami selama ini,

6.

Teman-teman seperjuangan selama Kerja Praktik, teman-teman angkatan


2012 Jurusan Teknik Material dan Metalurgi FTI-ITS, serta semua pihak
yang telah membantu dalam penyusunan laporan Kerja Praktik ini.

Kami menyadari keterbatasan ilmu pengetahuan dan kemampuan yang dimiliki.


Oleh karena itu, kami menerima saran dan kritik yang membangun demi

kesempurnaan dan proses pembelajaran kami selanjutnya..


Kami berharap nantinya laporan kerja praktik ini dapat menjadi referensi studi
lebih lanjut tentang permasalahan korosi dan perawatan struktur yang ada di PT.
Newmont Nusa Tenggara, khususnya di area Pebble Crusher Concentrator 130. Atas
perhatian dan kerjasama dari semua pihak kami menyampaikan terima kasih yang
sebesar-besarnya.
Sumbawa, 19 Agustus 2015

Penulis

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN.........................................................................................ii
KATA PENGANTAR.................................................................................................iii
DAFTAR ISI...............................................................................................................iv

DAFTAR GAMBAR..................................................................................................vi
DAFTAR TABEL.....................................................................................................viii
BAB I PENDAHULUAN............................................................................................1
I.1

Latar Belakang..............................................................................................1

I.2

Tujuan...........................................................................................................2

I.3

Waktu dan Tempat Kerja Praktik..................................................................3

I.4

Jadwal Kegiatan............................................................................................3

I.5

Sistematika Penulisan Laporan.....................................................................4

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN.......................................................6


II.1

Sejarah Umum Perusahaan...........................................................................6

II.2

Tujuan Perusahaan........................................................................................6

II.3

Gambaran Umum Process Plant....................................................................8

BAB III TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................23


III.1 Korosi..........................................................................................................23

III.2 Risk Based Inspection (RBI).......................................................................32


BAB IV METODOLOGI..........................................................................................37
IV.1

Diagram Alir................................................................................................37

IV.2

Batasan Penelitian......................................................................................38

IV.3

Metode Pengambilan Data.........................................................................38

BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN..................................................39


V.1

Analisis Data...............................................................................................39

V.2

Pembahasan.................................................................................................75

BAB VI PENUTUP..................................................................................................78
VI.1 Kesimpulan.................................................................................................78
VI.2 Rekomendasi...............................................................................................78
DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................viii
LAMPIRAN TUGAS................................................................................................ix
1. TUGAS 1: Proses Blasting Painting....................................................................ix

2. TUGAS 2: Perbandingan Ketahanan Korosi Material AS3678 250L15 dan


ASTM A36...............................................................................................................xvi

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. Diagram Alir Process Plant..............................................................9
Gambar 2.2. Diagram Alir Primary Crusher dan Overland Conveyor.................11

Gambar 2.3. Diagram Alir Grinding.....................................................................14


Gambar 2.4. Stockpile feeder.................................................................................15
Gambar 2.5. Stockpile feeder.................................................................................15
Gambar 2.6. Diagram Alir Sirkuit Flotasi.............................................................17
Gambar 2.7. Diagram Alir Counter Current Decantation.....................................19
Gambar 2.8. Diagram Alir Filter Plant.................................................................20
Gambar 2.9. Diagram Alir Pengapalan .................................................................22

Gambar 3.1 Sel Korosi..........................................................................................24


Gambar 3.2 Grup Bentuk Korosi...........................................................................30
Gambar 3.3 Pemeringkatan Risiko........................................................................34
Gambar 5.1 Pebble Crusher Tampak Samping ....................................................40
Gambar 5.2 Pebble Crusher Top Floor.................................................................41
Gambar 5.3 Tampak atas Pebble Crusher (conveyor assembled).........................42
Gambar 5.4 Tampak atas Pebble Crusher (conveyor separated)..........................43

Gambar 5.5 Surge Bin Elevator

.......................................................................44

Gambar 5.6 Pembebanan pada Conveyor di Pebble Crusher ..............................45


Gambar 5.7 Area Potensi Bahaya Akibat Korosi pada Pebble Crusher Tampak
Samping ................................................................................................................47
Gambar 5.8 Area Potensi Bahaya Akibat Korosi pada Pebble Crusher (conveyor
assembled) Tampak Atas.......................................................................................48
Gambar 5.9 Area Potensi Bahaya Akibat Korosi pada Pebble Crusher (conveyor

separated) Tampak Atas........................................................................................49


Gambar 5.10 Area Potensi Bahaya Akibat Korosi pada Pebble Crusher
Top Floor ..............................................................................................................50
Gambar 5.11 Area Potensi Bahaya Akibat Korosi pada Surge Bin Elevator
Pebble Crusher......................................................................................................51
Gambar 5.12 . Matriks 3 x 3 Penjabaran Tingkatan Risiko...................................68
Gambar 5.13. Tingkatan Risiko pada Pebble Crusher Tampak Samping.............70

Gambar 5.14 Tingkatan Risiko pada Pebble Crusher (conveyor assembled)\


Tampak Atas..........................................................................................................71
Gambar 5.15 Tingkatan Risiko pada Pebble Crusher (conveyor separated)
Tampak Atas..........................................................................................................72
Gambar 5.16 Tingkatan Risiko pada Pebble Crusher Top Floor..........................73
Gambar 5.17 Tingkatan Risiko pada Surge Bin Elevator Pebble Crusher ..........74

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1.Timeline Kegiatan Kerja Praktik Sesuai Proposal.................................3
Tabel I.2 Jadwal Kegiatan Selama Kerja Praktik .................................................3
Tabel 3.1 Faktor Terjadinya Korosi menurut Staehle............................................30
Tabel 5.1 Hasil Pengamatan Visual Kondisi Pebble Crusher ..............................52
Tabel 5.2 Tabel Indeks dan Kriteria Pemeringkatan Probability...........................59

Tabel 5.3 Tabel Pemeringkatan Probability..........................................................60


Tabel 5.4 Tabel Indeks dan Kriteria Pemeringkatan Consequence.......................65
Tabel 5.5 Tabel Pemeringkatan Consequence.......................................................65
Tabel 5.6 Tabel Hasil Pemeringkatan Risiko.........................................................68

BAB I
PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang
Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi Indonesia telah menyebar ke
segala bidang, termasuk bidang pertambangan. Indonesia yang memiliki banyak
wilayah tambang, dan dengan banyaknya perusahaan tambang yang telah berdiri,
sangat berpotensi untuk dijadikan sumber pembelajaran dan penelitian bagi
mahasiswa. Pembelajaran dan penelitian tersebut diharapkan akan memberikan
dampak positif baik bagi dunia pendidikan, khususnya perguruan tinggi, industri
tambang, serta perekonomian Indonesia. Untuk itu, agar dapat mengikuti pola
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi tersebut, maka salah satu upaya
yang dilakukan oleh Perguruan Tinggi adalah dengan mengadakan program Kerja
Praktik (KP) bagi para mahasiswanya baik di perusahaan pemerintah maupun
swasta. Agar selain mendapatkan ilmu teoritis di kampus, mahasiswa juga dapat
melihat langsung dan bahkan merasakan bagaimana atmosfer dunia kerja yang
nantinya akan ditekuni di dunia pasca kampus.
Beranjak dari pemikiran tersebut, maka mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh
Nopember Surabaya (ITS), khususnya jurusan Teknik Material dan Metalurgi,
diwajibkan melaksanakan mata kuliah kerja praktik sebagai prasyarat kelulusan
program S-1. Hal tersebut selaras dengan program dari ITS Surabaya, yang salah
satunya adalah meningkatkan kerja sama dengan industri dan masyarakat dengan
tujuan untuk meningkatkan relevansi terhadap mutu pendidikan dan penelitian. Oleh
karena itu, penulis memilih melaksanakan kerja praktik di PT. Newmont Nusa
Tenggara guna memperdalam ilmu di bidang yang juga dipelajari di kurikulum
jurusan Teknik Material dan Metalurgi FTI-ITS, yaitu Korosi dan Analisis
Kegagalan. Dan juga, penulis ingin memberikan umpan balik yang nyata kepada
perusahaan, karena telah diberikan kesempatan untuk melakukan studi di PT.
Newmont Nusa Tenggara, dengan menghasilkan suatu laporan kerja praktik yang
nantinya dapat diterapkan dan dimanfaatkan sebagai sistem acuan tentang Corrosion
Maintenance.

I.2 Tujuan
Tujuan pelaksanaan kerja praktik di PT. Newmont Nusa Tenggara dibagi
menjadi dua bagian yaitu tujuan umum dan tujuan khusus. Adapun tujuan umum
yang ingin dicapai adalah sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan oleh
lembaga perguruan tinggi, antara lain:
I.2.1 Umum
1.

Menciptakan suatu hubungan yang sinergis dan harmonis antara perguruan


tinggi dengan perusahaan dalam mengembangkan bidang keilmuan dan
aplikasi teknologi.

2.

Terciptanya keterkaitan dan kesepadanan antara perguruan tinggi dan


industri.

3.

Meningkatkan

kepedulian

dan

partisipasi

dunia

industri

dalam

memberikan kontribusi pada sistem pendidikan nasional.


4.

Memanfaatkan dan mengoptimalkan teknologi agar dapat membantu


perusahaan dalam peningkatan kerja PT. Newmont Nusa Tenggara agar
lebih efektif dan efisien.

5.

Mitra kerja, yaitu perusahaan PT. Newmont Nusa Tenggara dapat lebih
meningkatkan pengembangan hasil produksi dengan adanya tambahan
wawasan mengenai teknologi dari mahasiswa.

6.

Mendapatkan umpan balik terhadap proses belajar mengajar yang nantinya


dapat meningkatkan kualitas mahasiswa.

7.

Memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk mengembangkan


kreativitas, memahami dan menerapkan integrasi mata kuliah di Jurusan
Teknik Material dan Metalurgi FTI ITS agar lebih siap dalam memasuki
dunia kerja.

8.

Memberikan pengalaman kerja kepada mahasiswa dalam rangka


menerapkan atau membandingkan teori dan pengetahuan yang telah
diterimanya dalam masa perkuliahan atau kegiatan laboratorium dengan
situasi nyata di PT. Newmont Nusa Tenggara.

9.

Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami sistem kerja di dunia


industri, sekaligus mampu memberikan solusi secara utuh terhadap
masalah yang terjadi di PT. Newmont Nusa Tenggara.

I.2.2 Khusus
1.

Sebagai persyaratan akademis yang harus ditempuh dalam kurikulum di


Jurusan Teknik Material dan Metalurgi FTI-ITS.

2.

Menambah ilmu pengetahuan dan teknologi yang sesuai dengan bidang


yang dipelajari di Jurusan Teknik Material dan Metalurgi FTI-ITS dan
penerapannya dalam dunia industri khususnya di PT. Newmont Nusa
Tenggara.

3.

Mendalami tentang proses produksi di dunia industri khususnya bidang


Corrosion Maintenance di PT. Newmont Nusa Tenggara.

I.3 Waktu dan Tempat Kerja Praktik


Kerja praktik dilaksanakan pada:

Waktu

: 21 Juli 2015 - 21 Agustus 2015

Tempat :

Corrosion

Maintenance

Project

section,

Process

Department,
PT. Newmont Nusa Tenggara, Batu Hijau, Kabupaten Sumbawa
Barat, Propinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), Indonesia
I.4 Jadwal Kegiatan
Tabel 1.1.Timeline Kegiatan Kerja Praktik Sesuai Proposal
No

Kegiatan

Juli
V

Agustus
II
III

IV

Pengenalan
perusahaan
dan
1 penyesuaian diri dengan lingkungan
kerja praktik
2 Studi literature
Observasi lingkungan perusahaan
3
dan pengambilan data
4 Konsultasi kepada pembimbing
5 Penyusunan laporan
Tabel I.2 Jadwal Kegiatan Selama Kerja Praktik
No Kegiatan
Tanggal
1
Training Safety Induction, LOTO (Lock Out Tag Out), 21 - 22 Juli 2015
dan cek kesehatan
2
Orientasi pengenalan Plant Concentrator 130 & 106 23 - 30 Juli 2015
beserta area pendukung yang lain dan adaptasi
atmosfer kerja

3
4
5
6
7
8
9
10
11

Pengambilan data awal dan diskusi intensif


Analisis data awal (tercantum di mekanisme)
Penyusunan standar dalam memetakan area korosi
(melalui pendekatan metode RBI)
Diskusi dengan pembimbing lapangan
Pembahasan penentuan area korosi dengan bahaya
tinggi, sedang, rendah, dan dapat ditoleransi
(berdasarkan metode dan data yang ada)
Penyusunan laporan
Konsultasi hasil dan diskusi dengan pembimbing
lapangan
Masa revisi, pengesahan dan pengumpulan laporan ke
Training & Development Department PT. Newmont
Nusa Tenggara
Akhir masa kerja praktik

3 Agustus 2015
4 - 6 Agustus 2015
7 - 10 Agustus 2015
11 Agustus 2015
12 - 13 Agustus 2015
14 - 17 Agustus 2015
17 Agustus 2015
18 - 20 Agustus 2015
21 Agustus 2015

I.5 Sistematika Penulisan Laporan


Laporan kerja praktik ini disusun dalam suatu sistematika sebagai berikut:
BAB I. Pendahuluan
Pada bab ini diuraikan tentang latar belakang, tujuan umum dan khusus
pelaksanaan kerja praktik, waktu dan tempat kerja praktik, jadwal kegiatan,
serta sistematika penulisan laporan.
BAB II. Gambaran Umum Perusahaan
Pada bab ini berisi tentang sejarah, profil perusahaan, serta gambaran
umum Process Plant yang ada PT. Newmont Nusa Tenggara.
BAB III. Tinjauan Pustaka
Pada bab ini berisi literatur yang berasal dari berbagai sumber, yang
berhubungan dengan topik dan judul laporan kerja praktik.
BAB IV. Metodologi
Pada bab ini terdapat gambaran proses pengambilan data, penelitian, hingga
penyusunan laporan yang diwujudkan dalam diagram alir, lalu ada juga batasan
penelitian, serta metode pengambilan data..
BAB V. Analisis Data dan Pembahasan
Pada bab ini, disajikan data-data yang telah diolah, yang didapatkan selama
proses pengambilan data, serta dipaparkan juga pembahasan serta proses
pengolahan data hingga memperoleh hasil yang ingin dicapai.
BAB VI. Kesimpulan dan Rekomendasi

Pada bab ini terdapat kesimpulan dari hasil akhir yang didapatkan dari
proses analisis data dan pembahasan. Juga dituliskan rekomendasi dari hasil
yang telah didapatkan.

BAB II
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
II.1 Sejarah Umum Perusahaan
PT Newmont Nusa Tenggara (PTNNT) merupakan perusahaan patungan yang
sahamnya dimiliki oleh Nusa Tenggara Partnership B.V, PT Multi Daerah Bersaing
(PTMDB), PT Pukuafu Indah dan PT Indonesia Masbaga Investama. PTNNT
beroperasi berdasarkan Kontrak Karya yang ditandatangani pada tanggal 2
Desember 1986. Pada 1990, PTNNT menemukan cebakan tembaga porfiri yang
kemudian diberi nama Batu Hijau. Tambang Batu Hijau merupakan tambang
tembaga dengan mineral ikutan emas dan terletak di sebelah barat daya pulau
Sumbawa, di Kecamatan Sekongkang, Kabupaten Sumbawa Barat, Provinsi NTB,
Indonesia. Setelah melalui pengkajian teknis dan lingkungan selama enam tahun
serta disetujui oleh Pemerintah Indonesia maka pembangunan Proyek Batu Hijau
dimulai pada 1997. Proyek dengan total biaya sebesar US$ 1,8 M ini selesai pada
1999. PTNNT mulai beroperasi penuh pada bulan Maret 2000. Newmont dan
Sumitomo kemudain bertindak sebagai operator PTNNT yang melakukan
penambangan di Batu Hijau.
II.2 Tujuan Perusahaan
II.2.1 Visi
"Kita akan menjadi perusahaan tambang yang paling dihargai dan
dihormati melalui pencapaian kinerja terdepan dalam industri tambang."
II.2.2

Nilai

Bertindak atas dasar integritas, kepercayaan dan rasa hormat.

Menghargai kreativitas, tekad untuk menjadi yang terbaik dan


komitmen untuk bertindak.

Mewujudkan kepemimpinan di bidang keselamatan kerja, perlindungan


lingkungan dan tanggung jawab sosial.

Mengembangkan karyawan untuk menjadi yang terbaik.

Mengutamakan dan mewujudkan kerja tim serta komunikasi yang jujur


dan terbuka.

Mendukung perubahan yang positif dengan mendorong inovasi dan


menerapkan praktik yang telah disepakati.

II.2.3

Misi
Kita akan membangun perusahaan tambang yang berkelanjutan, yang

mampu memberikan laba tertinggi kepada para pemegang saham dan


menjadi yang terdepan di bidang keselamatan kerja, perlindungan
lingkungan dan tanggung jawab sosial.
II.2.4

Dasar Strategi
Karyawan, Sumber Daya Kita yang Paling Berharga Kita akan
membangun budaya kerja yang menghormati keberagaman, melibatkan
karyawan, menumbuhkan kerja sama dan inovasi, menghargai kinerja
tinggi dan mengembangkan pemimpin besar.

Perencanaan dan Pelaksanaan Operasional Kita akan menyusun


rencana kerja yang wajar dan secara konsisten mencapai atau
melampaui rencana yang ditetapkan.

Perencanaan dan Pelaksanaan Proyek Kita akan merampungkan


proyek secara tepat waktu, sesuai anggaran dan lingkup proyek.

Peningkatan Cadangan dan Produksi Kita akan meningkatkan


cadangan

dan

produksi

melalui

perpaduan

antara

eksplorasi,

pengembangan cadangan dan akuisisi.

Pemanfaatan, Lingkup dan Skala Kita akan memanfaatkan keahlian


global guna memperluas operasi dengan mengembangkan cebakan
besar atau kecil secara efisien dan efektif.

Kekuatan dan Fleksibilitas Finansial Kita akan mempertahankan


kekuatan dan fleksibilitas finansial.

II.2.5

Komitmen Tim

Kita harus selalu sepenuhnya jujur satu sama lain.

Kita harus mengutamakan kepentingan Perusahaan dalam setiap


keputusan yang terkait dengan pekerjaan.

Kita harus mengumpulkan, menganalisis dan membahas fakta-fakta


yang sesuai agar dapat mengambil keputusan yang efektif dan

melaksanakan rencana-rencana yang telah disusun secara tepat waktu.

Kita harus bersatu dan saling mendukung satu sama lain.

Kita harus mengambil risiko secara cerdas bersama-sama.

Kita harus membuat janji yang baik, yang bersifat terbuka, aktif, tulus,
eksplisit dan berdasar misi.

Kita harus memikul tanggung jawab bersama-sama.

Kita harus mendorong pemikiran yang beragam, kreatif, dan berani.

Kita harus mengangkat telepon dan berkomunikasi satu sama lain secara
berkala.

Kita harus saling menghormati dan menghargai kehidupan pribadi dan


keluarga.

II.3 Gambaran Umum Process Plant


Proyek Batu Hijau PT Newmont Nusa Tenggara (PTNNT) adalah proyek
penambangan bijih melalui tambang terbuka, yang selanjutnya dilakukan proses
kominusi dan flotasi mineral tembaga sulfida untuk memproduksi konsentrat, dan
akhirnya konsentrat yang dihasilkan dikapalkan ke konsumen di seluruh dunia.
Konsentrator dirancang untuk mengolah rata-rata 120.000 ton bijih per hari selama
365 hari per tahun, atau sama dengan 43.800.000 ton per tahun. Dengan
ketersediaan produksi pabrik pengolahan (plant) sebesar 92 persen, plant ini
dirancang untuk memproses 120.000 ton metrik bijih kering per hari (dmtpd). Bijih
tersebut mengandung rata-rata 0,53 persen tembaga dan 0,4 gram emas per ton (g/t).
Sekitar 92 persen tembaga diperoleh selama operasi pengolahan mineral dengan
kadar rata-rata 34 persen tembaga. Tembaga ini diperoleh dalam bentuk konsentrat
flotasi yang juga mengandung sebagian besar emas. Rata-rata kapasitas produksi
konsentrat yang mengandung emas dan tembaga sekitar 80 ton per jam. Konsentrat
yang dihasilkan melalui flotasi disalurkan - secara berurutan dengan jaringan pipa
sepanjang 17,6 km menuju fasilitas di pelabuhan. Di pelabuhan, konsentrat
kemudian dikeringkan dan disimpan di tempat penyimpanan tertutup dengan volume
kerja sebesar 40.000 MT dan tempat penyimpanan darurat tambahan sebesar 20.000
MT. Dari stockpile (penumpukan konsentrat) ini, konsentrat selanjutnya di-reclaim
dan dimuat ke kapal untuk diangkut ke konsumen yang ada di dalam dan luar negeri.

1.3.1

PEBBLE TRANSPORT
CONVEYOR

COARSE ORE STOCKPILE


AND TRIPPER
COARSE ORE M ILL
FEED STOCKPILE

OVERFLOW
DIVERTER
CHUTE

SUMMARYFLOWSHEET

HIGH-ANGLE
PEBBLE CONVEYORS

PRIMARY
CRUSHERS

PRIMARY
CYCLONES

BALL M ILL
NO. 1

PEBBLE
CRUSHER
SURGE BIN
SURGE
PILE
STOCKPILE
RECLAIM
BELT
FEEDERS

APRON
FEEDER
PRIMARY CRUSHER
DISCHARGE CONVEYORS

PEBBLE
COLLECTION
CONVEYOR

CRUSHER
FEED
CONVEYOR
SAG MILL
NO. 1

PEBBLE
CRUSHER
NO. 1

OVERLAND
CONVEYOR

CRUSHER
FEED
CONVEYOR

SAG M ILL NO. 1 FEED CONVEYOR

BALL M ILL
NO. 2

PEBBLE
CRUSHER
NO. 2

PRIMARY CYCLONE
FEED SUMP

PRIMARY CYCLONE
FEED PUMPS

PRIMARY
CYCLONES

BALL MILL
NO. 3

HIGH-ANGLE
CONVEYOR

SAG MILL NO. 2 FEED CONVEYOR

PEBBLE
COLLECTION
CONVEYOR
M

SAG MILL
NO. 2

FILTRATE
THICKENER

AREA
SUMP PUMP

FILTRATE
RECYCLE
PUMPS
CONCENTRATE
STOCKPILE

FILTER
PRESS
NO. 1

FILTER
PRESS NO. 2

CONCENTRATE
RECLAIM
BELT
FEEDERS

FILTER
FEED PUMPS

PIPELINE
DISCHARGE
HOLDING
TANKS

S C AVENGER
F EED
DIS TRIB U TOR

SHIPLOADER FEED CONVEYOR

REPULP
TANK

FLOTATION
FEED DISTRIBUTOR

PRIMARY CYCLONE
FEED PUMPS

PRIMARY CYCLONE
FEED SUMP

SECOND CLEANER
CELLS (10)

ROUGHER AND
SCAVENGER
FLOTATION CELLS

P OLIS HIN G MILL


P RODUC T P UMP S
( 2)
POLISHING
MILL

REPULP
TANK
CONCENTRATE
THICKENER NO. 1

RECYCLE
WATER
TANK

CONCENTRATE
STOCKPILE
FEED CONVEYOR

THIRD CLEANER
CELLS (5)

PROCESS

FILTER
DISCHARGE
CONVEYOR

BALL MILL
NO. 4

FILTER CLOTH
WASH PUMP

FIRST CLEANER
CELLS (4)

CLEANER/ (4)
SCAVENGER CELLS

POLISHING MILL
PRODUCT SUM P

POLISHING MILL
FEED SUMP
REGRIND
SCREEN
FEED
DISTRIBUTOR

REGRIND
SCREENS (12)

(50)

C ONE
S ETTLER
F EED
B REAKER
BOX
CONE
SETTLER

FRESH
WATER

CONCENTRATE
THICKENER NO. 2

REGRIND MILL
PRODUCT
PUMPS (2)

REPULP
TANK

CONCENTRATE
THICKENER NO. 3

LEGEND
HIGH-GRADE ORE SLU RRY
FIN AL CONCENTRATE
FILTERED
WATER
PEBBLES
ORE
ORE SLURRY
FIN AL TA ILIN GS
IN TERMEDIATE-GRADE
ORE SLURRY

CONE
SETTLER
OVERFLOW
RECYCLE
PUM PS (2)

CONCENTRATE
PIPELINE
FEED TANKS

MAINLINE
PUMPS

CONE
SETTLER
OVERFLOW
SUMP

REGRIND MILL
SUMP FEED
DISTRIBUTOR

SHIPLOADER

REGRIND MILL
PRODUCT SUM P

REGRIND
VERTIMILL NO. 1

REGRIND VERTIM ILL


FEED SUMP

REGRIND
VERTIMILL NO. 2

REGRIND VERTIMILL
FEED SUMPS

TAILINGS
DISPOSAL

CHARGE PUMPS

19@512001\COMMON\FSUMMARY.DWG

SUMMARY FLO WSHEET

Gambar 2.1. Diagram Alir Process Plant

1 JUN 98

II.3.1

Crushing
Bijih Run-Of-Mine (ROM) berdiameter sekitar 1,2 meter (ukuran

maksimum) dan dikirimkan ke crusher dengan truk dari tambang. Ada dua
gyratory crusher yang beroperasi secara paralel. Crusher memecah biji
sampai kira-kira 80 persen (P80) minus 175 mm. Fasilitas crushing
dirancang untuk menghasilkan rata-rata 120.000 ton metrik kering per hari
dengan ketersediaan 80 persen.
Haul truck mengangkut bijih sampai dengan kapasitas dua kali 500 ton
dump pocket. Hydraulic rock breaker (pemecah batu hidrolik) terpasang di
sisi dump pocket dan berfungsi untuk memecahkan batu yang terlalu besar
agar dapat memasuki lubang crusher. Sistem penekanan debu atomisasi
bertekanan tinggi (high-pressure atomised dust suppression system) juga
berfungsi untuk mengurangi debu yang ada di dump pocket.
Crusher (gyratory crusher) berukuran 1.520 mm kali 2.260 mm.
Produk yang telah mengalami proses crushing (bijih kasar) segera keluar ke
surge pocket berkapasitas 250 ton, yang ada di bawah setiap crusher. Bijih
kasar dikeluarkan dari masing-masing surge pocket melalui chute curah
(discharge chute) dan menuju ke konveyor pengeluaran dari crusher
(discharge conveyor). Konveyor akan mengirimkan bijih ke surge stockpile
berkapasitas 5.500 ton dengan kapasitas total 80.000 ton.
Variable speed apron feeder menarik bijih kasar dari stockpile dan
mengirimkannya

ke

overland

menyalurkannya

ke

tipper

conveyor.

conveyor

Overland conveyor

sejauh

5,6

kilometer

akan
yang

mendistribusikan bijih ke stockpile bijih kasar berkapasitas 360.000 ton.


Stockpile bijih kasar menghasilkan kira-kira 70.000 ton live capacity
sehingga tersedia waktu 14 jam bijih dari live surge antara tambang dan
konsentator. Emisi debu dikontrol di appron feeder oleh sistem penekanan
debu tipe fogging.

10

4.3.1
ORE FROM
MINE

PRIMARYCRUSHER AND
OVERLAND CONVEYOR
FLOWSHEET

VENT
TRAFFIC
CONTROL
LIGHTS
(3 SETS)

FROM MINE
WATER TANK
11-TK-001

TRAFFIC
CONTROL
LIGHTS
(2 SETS)

218-T ONNE TRUCKS

24-CM -001
DRAIN

TO CRUSHER AREAS
HOSE CONNECTIONS

PLANT AIR
PLANT AIR
CRUSHER NO. 1
DUST SUPPRESSION
24-ME-104

CRUSHER NO. 2
DUST SUPPRESSION
24-M E-204

HYDRAULIC
ROCK BREAKER
24-M E-201

DRAIN

24-CM -002
DRAIN

TO PRIMARY CRUSHER NO. 1


DUST SUPPRESSION
24-ME-101

PLANT
AIR RECEIVER
24-VE-001

CRUSHER AIR
COM PRESSORS

TO PRIMARY CRUSHER NO. 2


DUST SUPPRESSION
24-ME-201

HYDRAULIC
ROCK BREAKER
24-M E-101

TO PRIMARY CRUSHER NO. 1


DISCHARGE DUST SUPPRESSION
24-ME-104

DUM P
POCKET

DUM P
POCKET

PRIM ARY CRUSHER NO. 2


24-CR-201

24-CR-101
PRIM ARY
CRUSHER NO. 2
DUST SEAL
BLOWER
24-BL-201

TO PRIMARY CRUSHER NO. 2


DISCHARGE DUST SUPPRESSION
24-ME-204

PRIMARY CRUSHER NO. 1

PRIM ARY
CRUSHER NO. 1
DUST SEAL
BLOWER
24-BL-101

FROM MINE
WATER TANK
11-TK-001

TO APRON CONVEYOR
TRANSFER DUST SUPPRESSION
24-ME-001

M ETAL
DETECTOR
24-M D-101

PLANT AIR
SURGE
POCKET

SURGE
POCKET

FROM MINE
WATER TANK
11-TK-001

24-M E-105

PRIMARY CRUSHER NO. 1


DISCHARGE DUST SUPPRESSION

PLANT AIR

24-ME-205

PRIM ARY CRUSHER NO. 2


DISCHARGE DUST SUPPRESSION

SELF-CLEANING
M AGNET
24-MS-201

PRIMARY CRUSHER NO. 2


DISCHARGE CONVEYOR
24-CV-201

SELF-CLEANING
MAGNET
24-MS-101

PRIMARY CRUSHER NO. 1


DISCHARGE CONVEYOR
24-CV-101

SURGE PILE
5,500 TONNES LIVE CAPACITY
80,000 TONNES TOTAL CAPACITY

M ETAL
DETECTOR
24-M D-201

PRIMARY
CRUSHER NO. 1
DISCHARGE
BELT SCALE
24-SC-101

FRESH WATER

OVERLAND
CONVEYOR
DISCHARGE
DUST SUPPRESSION
26-ME-107

FROM MINE
WATER TANK
11-TK-001

PRIM ARY CRUSHER NO. 2


DISCHARGE BELT SCALE
24-SC-201

COARSE ORE STOCKPILE


FEED CONVEYOR
26-CV-102

PLANT AIR
APRON CONVEYOR
TRANSFER DUST SUPPRESSION

25-M E-001
HYDROSET
SYSTEM
24-M E-202
SPIDER
LUBE
SYSTEM
NO. 2
24-LU-202

LEGEND
AIR
WATER
ORE
OIL

HYDROSET
SYSTEM
24-ME-102

PRIM ARY CRUSHER NO. 2


LUBE SYSTEM
24-LU-201
PRIM ARY CRUSHER NO. 2
LUBE OIL COOLER
24-HX-201

SPIDER
LUBE
SYSTEM
NO. 2
24-LU-102

OVERLAND
CONVEYOR
26-CV-101

APRON FEEDER
25-FE-101

PRIMARY CRUSHER NO. 1


LUBE SYSTEM
24-LU-101

APRON FEEDER
HYDRAULIC
POWER PACK
25-M E-102

PRIMARY CRUSHER NO. 1


LUBE OIL COOLER
24-HX-101

TRIPPER
26-T R-102

M ILL FEED
COARSE ORE STOCKPILE
70,000 TONNES LIVE CAPACITY
360,000 TONNES TOTAL CAPACITY

BELT SCALE
26-SC-101

TO SAG MILL
FEEDERS

31@512001\CRUSHING\FSPRIMAR.DWG

PRIMARY CRUSHER AND OVERLAND CONVEYO R

Gambar 2.2. Diagram Alir Primary Crusher dan Overland Conveyor

11

1 JUN 98

II.3.2

Grinding
Ada dua reclaim tunnel bijih kasar di bawah stockpile. Bijih diambil

dari stockpile ke tiap-tiap saluran grinding paralel dengan enam variablespeed belt feeder, yaitu tiga buah memasok tiap SAG mill feed conveyor
untuk keduanya. Belt feeder dan konveyor terletak di reclaim tunnel di
bawah stockpile. Masing-masing sirkuit dirancang untuk memproses bijih
rata-rata 60.000 ton per hari dengan memperkecil ukuran bijih untuk
melepaskan mineral berharga dari limbah batuan. Bijih dari feeder
disalurkan ke SAG mill feed conveyor. Air ditambahkan ke SAG mill feed
chute dengan jumlah yang proporsional dengan kapasitas bijih (bijih kasar
dan pebble recycle) agar tercapai densitas slurry yang dikehendaki di dalam
mill.
SAG mill memiliki diameter 10,97 m dan panjang 5,53 m. Masingmasing digerakkan oleh variable speed wrap around motor berkekuatan
13.425 kW yang berfungs untuk memperkecil ukuran bijih dari sekitar P 80
berukuran 175 mm ke P80 berukuran kira-kira 2 sampai 10 mm.SAG mill
dioperasikan dalam sirkuit tertutup dilengkapi trommel dan pebble crusher.
Trommel screen memisahkan material berukuran besar dari produk dan
menyalurkan pebble ke sistem saluran daur ulang. Sistem ini berfungsi
mengirimkan material berukuran besar tersebut ke surge bin. Variable
speed crusher feed conveyor, yang mengambil pebble dari bin dan
mengirimkannya ke crusher, akan mengatur pasokan ke cone crusher.
Pebble yang telah menjalani crushing dikembalikan ke SAG mill bersama
dengan bijih baru, untuk proses grinding selanjutnya. Grinding ball juga
ditambahkan seperlunya ke SAG mill feed conveyor dengan sistem ball
feeding.
Underflow yang keluar dari masing-masing SAG mill trommel
memasuki promary cyclone feed pump di saluran grinding, yang menjadi
satu dengan saluran keluar dari dua sirkuit ball mill. Slurry yang ada di
cyclone feed sump mengalir ke dua cyclone feed pump dan dipompakan ke
kedua cyclone cluster. Cyclone adalah alat pemisah yang mengklasifikasi
material menjadi ke butiran kasar dan halus. Masing-masing cyclone

12

cluster

13

memiliki sembilan cyclone yang terpasang. Butiran kasar (underflow)


dari masing-masing cyclone cluster dikirimkan kembali ke ball mill-nya
masing-masing untuk grinding berikutnya. Limpahan cyclone (lebih halus)
meninggalkan sirkuit grinding dan mengalir ke bagian flotasi Limpahan
cyclone diambil sampelnya untuk analisis ukuran partikel dan kandungan
tembaga/emas.

14

4.3.1

TRIPPER
CONVEYOR
OVERFLOW
DIVERTER
CHUTE
PEBBLE CRUSHER
SURGE BIN
34-BN-103

SAG MILL BALL


STORAGE BIN
34-BM-100

FLOTATION

34-FE-202

34-FE-203

34-FE-101

34-FE-102

METAL
DETECTOR
34-MD-101

CRUSHER
FEED CONVEYOR
34-CV-104

SAG MILL
BALL FEEDER
34-FE-100
PEBBLE
CRUSHER
NO. 1
34-CR-101

STOCKPILE RECLAIM
BELT FEEDERS

PROCESS
WATER

HIGH-ANGLE
PEBBLE CONVEYOR
34-CV-105

PROCESS
WATER

AIR

DUST SUPPRESSION
SYSTEM
34-M E-111

SAG MILL NO. 1


34-MI-101

BALL MILL NO. 2


34-M I-103

PROCESS
WATER
M

CRUSHER
FEED CONVEYOR
34-CV-204
SAG MILL
BALL FEEDER
34-FE-200

PRIM ARY
COLLECTOR

PEBBLE
CRUSHER
NO. 2
34-CR-201

PROCESS
WATER

PROCESS
WATER

SAG MILL FEED CONVEYOR


34-CV-201

FRESH
WATER

SELF-CLEANING
MAGNET
34-MS-201
SUSPENDED
MAGNET
34-MS-202

FRESH
WATER

AIR

PRIMARY CYCLONE
FEED SUMP
34-SU-101

GRINDING AREA
FLOOR SUMP PUMPS
34-PU-003, -004

DUST SUPPRESSION
34-ME-213

DUST SUPPRESSION
SYSTEM
34-ME-211

PEBBLE COLLECTION
CONVEYOR
34-CV-102

BELT SCALE
34-SC-102

DUST SUPPRESSION
SYSTEM
34-ME-113

SAG MILL BALL


STORAGE BIN
34-BM-200

BELT SCALE
34-SC-201

PRIM ARY
CYCLONE CLUSTER
34-CY-102

SUSPENDED
MAGNET
34-M S-102

FRESH
WATER

AIR

BALL MILL NO. 1


34-M I-102

HIGH-ANGLE
PEBBLE CONVEYOR
34-CV-205

SELF-CLEANING
MAGNET
34-MS-101

BELT SCALE
34-SC-101

FRESH
WATER

BALL MILL
OVERFLOW
BIN
34-BN-001

PRIMARY
CYCLONE CLUSTER
34-CY-101

PRIM ARY
COLLECTOR

34-FE-103

SAG MILL FEED CONVEYOR


34-CV-101

CYCLONE BAY
SERVICE CRANE
34-HI-001

BALL M ILL BAY


SERVICE CRANE
34-HI-003

PEBBLE
TRANSPORT
CONVEYOR
34-CV-103

TO
CONTAINMENT
AREA

COARSE ORE STOCKPILE

34-FE-201

SAG MILL BAY


SERVICE CRANE
34-HI-002

34-CH-104

GRINDING
FLOWSHEET

BELT SCALE
34-SC-202

AIR
SAG MILL NO. 2
34-MI-201

DUST SUPPRESSION
SYSTEM
34-ME-213

PRIM ARY
CYCLONE CLUSTER
34-CY-201

PRIMARY CYCLONE
FEED PUMPS
34-PU-101, -102

BALL MILL NO. 3


34-M I-202
PRIMARY
CYCLONE CLUSTER
34-CY-202

PEBBLE COLLECTION
CONVEYOR
34-CV-202

BALL MILL NO. 4


34-M I-203

PROCESS
WATER

BELT SCALE
34-SC-002
GRINDING AREA
FLOOR SUMP PUMPS
34-PU-005, -006

LEGEND
GROUND SLURRY
WATER
REAGENTS
GRINDING BALLS
OVERSIZ E PEBBLE
ORE
19#512001\GRINDING\FSGRIND.DWG

BALL M ILL BALL


STORAGE BIN
34-BN-010

PRIM ARY CYCLONE


FEED SUMP
34-SU-201
BALL MILL
BALL FEEDER
34-FE-003

PRIMARY CYCLONE
FEED PUMPS
34-PU-201, -202

HIGH-LIFT
CONVEYOR
34-CV-001
GRINDING

Gambar 2.3. Diagram Alir Grinding

15

1 JUN 98

Gambar 2.4. Stockpile feeder

Gambar 2.5. Stockpile feeder

16

II.3.3

Flotasi
Butiran halus (overflow) dari cyclone cluster telah digerus cukup halus

agar partikel mineral tembaga terlepas dari partikel limbah batuan (gangue).
Dalam sirkuit flotasi, mineral tembaga dan emas dipisahkan dari bijih dalam
bentuk konsentrat tembaga/emas.
Dalam sirkuit flotasi, reagent ditambahkan ke slurry agar mineral sulfida
tembaga dapat diterima untuk flotasi. Sifat mineral sulfida adalah jika reagent
tertentu ditambahkan, mineral sulfida akan bersifat hydrophobic (menolak air),
sementara material limbah bersifat hydrophilic (menyatu dengan air).
Karakteristik

ini

digunakan

untuk

memisahkan

kandungan

mineral

tembaga/emas dari material limbah batuan (gangue).


Slurry dari masing-masing kedua sirkuit grinding memasok flotation feed
distributor. Pasokan flotasi kemudian disalurkan ke lima saluran flotasi paralel
rougher-scavenger. Sel flotasi diatur sedemikian rupa agar sel pertama adalah
rougher dan sembilan sel berikutnya adalah sel scavenger. Di sel flotasi terjadi
proses pengadukan dan pemasukan udara ke pulp, mineral yang mengandung
tembaga dalam slurry menempel ke gelembung udara, yang selanjutnya
muncul ke permukaan dan diambil sebagai konsentrat. Slurry yang
meninggalkan sel terakhir di penampungan flotasi rougher-scavenger
mengandung mineral berharga yang sangat rendah. Slurry ini disebut sebagai
tailing.
Produk konsentratdi sel flotasi rougher mengalir menuju polishing mill.
Konsentrat yang masih kasar akan melewati polishing mill dan sebagian akan
menjalani penggerusan ulang. Konsentrat tersebut kemudian dipompakan ke
sirkuit cleaner flotasi untuk meningkatkan kandungan mineralnya.
Produk konsentrat di sel scavenger dikumpulkan dan dialirkan ke sirkuit
penggerusan ulang (regrind). Sirkuit ini terdiri atas dua Vertimill (Vertical Ball
Mill) yang beroperasi dalam sirkuit tertutup dilengkapi regrind screen.
Konsentrat akan mengalir melalui dua Vertimill dan mengalami penggerusan
ulang sebagian agar menjadi halus. Konsentrat kemudian dipompakan ke
sirkuit flotasi cleaner. Sirkuit flotasi cleaner memiliki tiga tahap flotasi dan
menghasilkan konsentrat yang telah ditingkatkan kandungannya di tiap
tahapnya.

17

4.3.1

FLOTATION
FLOWSHEET

SCAVENGER
FEED
DISTRIB UTOR

SLURRY FROM
PRIM ARY GRINDING
CIRCUIT
OVERFLOW TO
TAILINGS LAUNDER
FLOTATION
FEED
DISTRIBUTOR

SCAVENGER CELLS

M
TO FINAL TAIL INGS
LAUNDER

ROUGHER
CELL

CLEANER SCAV ENGER CELLS

FIRST CLEANER CELLS

CLEANER
SCAVENGER
TAILS SUMP
FIRST CLEANER
CONCENTRATE
SUMP

CONE
SETTLER
SECOND CLEANER CELLS

THIRD CLEANER CELLS

CONE SETTLER
OVERFLOW SUMP
SECOND
CLEANER
TAILS SUMP
REGRIND
SCREENS

LEGEND
FIN AL CONCENTRATE GRADE
LOW IN TERMEDIATE GRADE
FIN AL TA ILIN GS GRADE
HIGH INTERMEDIATE GRADE
FRESH ORE FEED GRADE

POLISHING
MILL FEED
SUMP

POLISHING MILL

REGRIND MILL
FEED
DISTRIBUTOR

POLISHING
M ILL PRODUCT
SUMP

REGRIND MILL
PRODUCT SUMP

REGRIND MILLS

THIRD CLEANER
CONCENTRATE
SUMP

REGRIND M IL L
FEED SUMPS

FIRST CLEANER
FEED SUMP

TO THICKENER
NO. 1 REPULP
TANK

SECOND CLEANER
CONCENTRATE
SUM P

31#512001\FLO T\FSFLO TA. DWG

FLO TAION

Gambar 2.6. Diagram Alir Sirkuit Flotasi

18

1 JUN 98

II.3.4

Penempatan Tailing
Tailing dari

flotation plant dikumpulkan dalam tailing launder dan

mengalir ke tangki dearerasi jaringan pipa tailing oleh gaya gravitasi. Dari
tangki dearerasi, tailing mengalir di dalam jaringan pipa oleh gaya gravitasi
menuju pantai. Tailing dialirkan dari jaringan pipa lepas pantai ke palung di
dasar laut.
II.3.5

Pencucian Konsentrat (CCD)


Produk konsentrat dari sel sirkuit ketiga dipompakan ke sirkuit pencucian

(washing)

dan

pengentalan(thickening)

konsentrat.

Ini

merupakan

countercurrent (CCD) circuit untuk memisahkan kontaminasi klorida yang ada


di slurry konsentrat. Klorida ada di dalam process/sea water (air laut) yang
digunakan di plant. Sirkuit tersebut terdiri atas tiga thickener berurutan. Fresh
water (air tawar) ditambahkan ke thickener no.3 dan countercurrent
ditingkatkan ke aliran thickener underflow (konsentrat tembaga). Dengan cara
ini, pencemar (contaminant) dari sea water dipisahkan (dicuci) dari konsentrat.
Konsentrat yang telah dicuci dan dikentalkan dari thickener ketiga
dipompakan ke pipeline feed distributor dan atau ke tangki penampungan
konsentrat.
Thickener konsentrat juga mengentalkan konsentrat dari densitas slurry
kira-kira 34% padatan menjadi sekitar 65% padatan untuk mengisi jaringan
pipa konsentrat.
II.3.6

Jaringan Pipa Konsentrat


Konsentrat dipompakan melalui jaringan pipa sepanjang 17,6 km dari

plant PTNNT ke filter plant di pelabuhan. Jaringan pipa dirancang untuk


mengalirkan 143 ton konsentrat per jam. Jaringan pipa menggunakan charge
pump sentrifugal di concentrate site untuk mulai mengalirkan konsentrat ke
mainline pump station. Mainline pump adalah pompa difragma piston
berkecepatan rendah yang menghasilkan tekanan yang diperlukan untuk
mendorong slurry melewati empat saddle dengan ketinggian yang berlainan.
Jaringan pipa memiliki satu choke station dan menyalurkan slurry konsentrat
ke tangki penampungan di pelabuhan.

19

4.3.1

FLOCCULANT
FRESH WATER

COUNTER CURRENT
DECANTATION (CCD)
FLOWSHEET

IN-LINE
M IXER

M
THICKENER NO. 3
REPULP TANK
36-T K-010
CONCENTRATE
THICKENER
NO. 3
36-T H-007

GLAND SEAL
WATER

TO CONCENTRATE SLURRY
PIPELINE FEED TANKS
SEE FLOWSHEET 4.3.2
FLOCCULANT

CONCENTRATE THICKENER
NO. 3 UNDERFLOW PUMPS
36-PU-019 AND -020

IN-LINE
M IXER

THICKENER NO. 2
REPULP TANK
36-T K-006

CONCENTRATE THICKENER
AREA SUMP PUMP
36-PU-006

CONCENTRATE
THICKENER
NO. 2
36-T H-006

GLAND SEAL
WATER
FLOTATION
CONCENTRATE

FLOCCULANT

CONCENTRATE THICKENER
NO. 2 UNDERFLOW PUMPS
36-PU-010 AND -011

IN-LINE
MIXER

THICKENER NO. 1
REPULP TANK
36-T K-005

CONCENTRATE
THICKENER
NO. 1
36-T H-005

PROCESS WATER
GLAND SEAL
WATER

FILTRATE RETURN

WATER
TREATMENT
CHEMICAL
PUMP

LEGEND
CONCENTRATE SLURRY (DILUTE)
RECYC LE WATER
FRESH WATER
REAGENT (FLOCCULANT AND WATER TREATMENT CHEMICAL)
CONCENTRATE SLURRY (HIGH % SOLIDS)

CONCENTRATE WATER
RECYCLE TANK
36-T K-002

07#512001\TAILS\FSCCD.DWG

CONCENTRATE THICKENER
NO. 1 UNDERFLOW PUMPS
36-PU-008 AND -009

TO REGRIND SCREENS
AND CONE SETTLER
PROCESS RECYCLE
PUMPS
36-PU-001, -002
CONCENTRATE WASHING AND TAILINGS DISPOSAL

Gambar 2.7. Diagram Alir Counter Current Decantation

20

1 JUN 98

4.3.1
CONCENTRATE
PIPELINE

CHOKE STATION

CONCENTRATE FILTRATION
FLOWSHEET

PLANT
AIR
BOOSTER COMPRESSOR
45-CM-004

PIPELINE DISCHARGE
DISTRIBUTOR BOX
45-T K-008

M
PIPELINE DISCHARGE
HOLDING TANKS
45-T K-001, -002
AGITATORS
45-AG-001, -002

FILTER PRESS NO. 1


45-FL-001
FILTER DISCHARGE CONVEYOR
45-CV-001
FILTER FEED PUMPS
45-PU-001, -002

M
CONCENTRATE FILTER FEED
AREA SUMP PUMP
45-PU-026

LOADOUT AREA
TRANSFER PUMP
46-PU-004

FLOCCULANT FEED PUMP


45-PU-022

FILTRATE THICKENER
FEED BOX
45-T K-015

FLOCCULANT
MIXER

FILTER PRESS NO. 2


45-FL-002
FILTER DISCHARGE CONVEYOR
45-CV-002

CONCENTRATE
STORAGE

FILTRATE THICKENER
AREA SUMP PUMP
45-PU-034

THICKENER
UNDERFLOW
PUMPS
45-PU-012, -033

FILTRATE THICKENER
TANK
45-T K-012
MECHANISM
45-T K-001

FILTER
CLOTHWASH PUMPS
45-PU-021, -030

FILTRATION AREA
FLOOR SUMP PUMPS
45-PU-035, -014

FILTRATE
THICKENER
OVERFLOW
TANK
45-T K-014

LOADOUT
DISTRIBUTION
HEADER

M
FRESH
WATER

CONCENTRATE
STOCKPILE FEED
CONVEYOR
45-CV-003

FILTRATE RETURN TO
CONCENTRATE RECYCLE
WATER TANK

LEGEND
CONCENTRATE SLU RRY
PLANT AIR
FILTRATE
FRESH WATER
REAGENT
FILTERED CONCENTRATE

FILTER AREA
SEAL WATER PUMPS
45-PU-036, -037

FILTRATE RECYCLE PUMPS


45-PU-017, -018

19#512001\SHIPLD\FSCONCEN.DWG

CONCENTRATE FILTRATION, STORAGE, AND SHIPLOADING

Gambar 2.8. Diagram Alir Filter Plant

21

1 JUN 98

II.3.7

Filtrasi, Penyimpanan dan Pengapalan Konsentrat


Kedua tangki penampungan di pelabuhan menyediakan surge capacity di

depan filtration plant dan memberikan waktu penyimpanan selama 24 jam.


Dua pelat vertikal filter press menggunakan tekanan hidrolik dan udara
bertekanan tinggi untuk mengurangi kandungan air dalam konsentrat sekitar
9% padatan.
Operasi filtrasi adalah proses yang berkesinambungan (batch process).
Produk dari filter press merupakan konsentrat tersaring (disebut cake) dan air
jernih (filtrat).
Filtrat disalurkan ke floor dan dipompakan oleh sump pump ke thickener.
Padatan akan mengendap di thickener dan disedot oleh underflow pump
sebagai slurry berdensitas tinggi dan kemudian dipompakan kembali ke tangki
penampungan.
Filter akan menyalurkan cake ke discharge conveyor yang kemudian
mengalirkannyake concentrate stockpile feed conveyor. Concentrate stockpile
feed conveyor mengangkut konsentrat ke atas tempat penampungan konsentrat.
Tripper yang ada di konveyor memungkinkan konsentrat disalurkan terus ke
tempat penampungan. Tempat penampungan mampu menampung hingga
60.000 ton konsentrat. Area penampungan darurat tersedia di luar tempat
penampungan konsentrat.
Jika kapal tiba, dua front-end loader 988 Caterpillar akan mengangkut
konsentrat dari stockpile ke dua reclaim belt feeder hopper. Reclaim belt
feeder kemudian menyalurkan konsentrat ke shiploading conveyor.
Konsentrat ditimbang dan diambil sampelnya pada saat disalurkan oleh
shiploading feed conveyor. Konsentrat disalurkan ke sistem pengapalan derek
bolak-balik (luffing and shuttling shiploader system), yang menaikkan muatan
ke kapal yang ada di sepanjang dermaga.

22

4.3.2

CONCENTRATE STORAGE
AND SHIPLOADING
FLOWSHEET

CONCENTRATE
STOCKPILE TRIPPER
45-T R-003

FILTER DISCHARGE
CONVEYORS
CONCENTRATE
STOCKPILE
FEED CONVEYOR
45-CV-003

STOCKPILE
FEED CONVEYOR
BELT SCALE
45-SC-003

SLEWING
BOOM ING

SHUTTLE
WINCH

RECLAIM
BELT FEEDER
46-FE-001

SHIPLOADER
FEED CONVEYOR
46-CV-002

TELESCOPING
CHUTE
BOOM CONVEYOR
SHIPLOADER
46-LD-001

RECLAIM
BELT FEEDER
46-FE-002

SHIPLOADER
FEED CONVEYOR
BELT SCALE
46-SC-001

SHIPLOADER
SWEEP SAM PLER
46-SA-001

M
SLEWING
BEARING

SHIPLOADER AREA
SUMP PUM P
46-PU-005

CONCENTRATE/RECLAIM AREA SUM P PUMPS


46-PU-001, -002, -003

LOADOUT AREA
TRANSFER TANK
46-T K-001
AGITATOR
46-AG-001

LOADOUT AREA
TRANSFER PUM P
46-PU-004

FILTRATE THICKENER
FEEDBOX

GLAND
SEAL WATER

LEGEND
CONCENTRATE SLU RRY
FRESH WATER
FILTERED CONCENTRATE
19#512001\SHIPLD\FSSTORAG.DWG

CONCENTRATE FILTRATION, STORAGE, AND SHIPLOADING

Gambar 2.9. Diagram Alir Pengapalan

23

1 JUN 98

BAB III
TINJAUAN PUSTAKA
III.1
Korosi
III.1.1 Definisi Korosi
Korosi adalah kerusakan suatu materi (biasanya logam) atau sifatsifatnya karenaadanya reaksi dengan lingkungannya. Terdapat banyak
bentuk korosi. Beberapa sering dijumpai dalam kehidupan sehari-hari dan
dalam pekerjaan sehingga dibutuhkanlah kombinasi yang tepat antara
material yang digunakan dan lingkungannya untuk melawan dampak
negatif dari peristiwa ini. Berikut adalah beberapa contoh peristiwa korosi

Korosi pada kendaraan bermotor

Korosi seragam pada Carbon Steel Boiler Tubes

Korosi pitting pada pipa air tembaga

Korosi pitting bawah tanah pada Carbon Steel Boiler Tubes

Korosi galvanik pada Copper-clad Carbon Steel

Stress Corrosion Cracking pada Stainless Steel Boiler Tubes

Korosi erosi pada Cast Iron Pump Impellers

Korosi kavitasi pada Steam Domes

Korosi kavitasi pada Steel Condensate Pipes

Fretting Corrosion pada Roller Bearings

Korosi Intergranular pada Stainless Steel

Dealloying pada Brass Thermometer Bulbs

Dealloying pada Besi tuang

Korosi temperatur tinggi pada Exhaust Shrouds.


(NACE International, 2004,1:1-1:2)
Kebanyakan reaksi korosi adalah reaksi elektrokimia atau bisa disebut

sebagai reaksi oksidasi / reduksi.

Reaksi ini terjadi akibat adanya

perpindahan elektron. Oksidasi terjadi pada anoda dan reduksi terjadi pada
katoda. Elektron akan berpindah dari anoda ke katoda melalu logam.

24

Peristiwa ini disebut sebagai reaksi reduksi. Sedangkan korosi terjadi pada
elektrolit yang memberi reaktan untuk reaksi ini. Proses yang terjadi
sebagai berikut. Pada anoda, oksidasi terjadi dan atom logam berpindah dari
struktur logam dan masuk pada elektrolit sebagai ion-ion. Perlu dicatat
bahwa reaksi dengan oksigen tidak menjadi syarat utama terjadinya
oksidasi. Menurut terminologi reaksi korosi, oksidasi secara sederhana
berarti formasi dari ion positif akibat adanya perpindahan elektron.
Korosi membutuhkan sirkuit yang kompleks saat berproses. Ketika
sebuah reaksi anodik terjadi, elektron tersisa di logam dan bila tidak dipakai
untuk reaksi pada katoda maka akan terjadi reaksi korosi. Reaksi pada
anoda yang menghasilkan kerusakan logam hanya bisa terjadi secepat
elektron yang terpakai pada katoda. Laju beberapa reaksi kimia diperlambat
oleh munculnya produk reaksi. Secara umum, reaksi ini dapat dituliskan
sebagai berikut :
Mo Mn+ + neDalam suatu sel korosi, elektron akan mengalir melalui logam dari
tempat terjadinya reaksi anodik menuju tempat terjadinya reaksi katodik.
Sedangkan

arus

listrik

akan

mengalir

melalui

elektrolit

menuju

kesetimbangan elektron pada logam. Dalam kasus ini, pembawa arus listrik
adalah ion-ion pada elektrolit. Anion (ion bermuatan negatif) mengalir
menuju anoda dan kation (ion bermuatan positif) mengalir menuju katoda
seperti pada gambar 3.1.

Gambar 3.1 Sel Korosi

25

Terdapat empat komponen yang perlu ada agar reaksi korosi dapat

26

terjadi antara lain anoda atau tempat dimana terjadi kerusakan logam,
katoda atau tempat dimana elektron dari anoda dipakai untuk bereaksi,
kontak metalik dan elektrolit sebagai tempat mengalirnya ion-ion. (NACE
Internasional, 2004, 2:3-2:8)
III.1.2 Lingkungan Terjadinya Korosi
Korosi adalah interaksi antara material dan lingkungan. Lingkungan
yang dapat mempengaruhi terjadinya korosi terklasifikasi menjadi empat
faktor utama antara lain atmosfer, bawah tanah, cairan dan temperatur
tinggi. Masing-masing jenis memiliki karakteristik tertentu sebagai berikut :
1. Atmosfer
Material yang dapat menyebabkan korosi secara alami dapat
diklasifikasikan

ke dalam empat jenis berdasarkan pengaruhnya

terhadap korosi sebagai berikut.


a) Padatan
Contoh pengaruh dari padatan ini adalah kandungan garam yang
menyebabkan korosi pada lingkungan laut. Hal ini biasanya terjadi
pada lingkungan yang jauh dari daratan dan membentuk lingkungan
tersendiri.
b) Cairan
Contoh terbaik dari cairan ini adalah air. Sebagaimana kita sering
lihat, korosi terjadi pada laju tertinggi ketika permukaan lembap
daripada ketika tidak dalam kondisi bebas dari air.
c) Gas
Gas dapat berpengaruh pada terjadinya korosi termasuk adanya
nitrogen dan sulfur oksida dimana juga berpengaruh pada terjadinya
hujan asam. Gas tersebut bisa larut dalam embun dan kabut dan
membentuk kondisi yang lebih agresif.
d) Temperatur
Temperatur juga memberikan pengaruh pada terjadinya korosi.
Walaupun laju korosi secara normal bertambah seiring bertambahnya
temperatur, temperatur tinggi juga bisa memberikan pengaruh yang

baik dalam membuat permukaan kering khususnya dalam hal


mengurangi tingkat kandungan air.
Berdasar empat jenis tersebut, kita dapat mengklasifikan lima jenis
atmosfer dimana masing-masing atmosfer tersebut merupakan perpaduan
dari beberapa jenis material yang dapat menyebabkan korosi. Jenis atmosfer
ini antara lain, atmosfer industri, atmosfer lautan, atmosfer pedesaan,
atmosfer tropis dan atmosfer dalam ruangan.
a) Atmosfer industri
Atmosfer jenis ini terkarakterisasi sebagai lingkungan dengan
tingkat gas sulfur oksida, oksida nitrogen dan oksida karbon yang
tinggi. Beberapa jenis tersebut dapat membuat lingkungan yang sangat
korosif. Beberapa gas tersebut dapat larut di air dan dapat menjadi
asam ketika larut dengan air.
b) Atmosfer lautan
Atmosfer jenis ini terkarakterisasi sebagai lingkungan dengan
tingkat klorida dan tingkat garam yang cukup tinggi di lautan. Garam
tersebut larut dalam gelombang air laut dan dapat terbawa hingga ke
daratan oleh angin. Klorida yang ada pada air laut juga dapat
menyebabkan korosi yang agresif pada beberapa jenis material. Hal ini
terjadi karena klorida larut pada material logam. Namun beberapa
paduan alumunium dan stainless steel biasanya tahan korosi pada
lingkungan atmosferdengan tingkat klorida yang cukup tinggi pada
atmosfer lautan.
c) Atmosfer pedesaan
Atmosfer perkotaan tidak berisikan zat kimia seperti pada atmosfer
industri dan atmosfer lautan namun biasanya berisi debu dan gas yang
cukup agresif. Debu ini dapat berjenis organik atau anorganik. Jenis
bahan anorganik antara lain pupuk, insektisida, herbisida hingga
fungsida. Jenis ini biasanya bersifat korosif dan beberapa bersifat
higroskopik. Material organik antara lain pupuk alami dan sampah
tanaman.

d) Atmosfer tropis
Atmosfer tropis terkarakterisasi sebagai lingkungan dengan tingkat
kelembapan yang relatif tinggi dan sinar matahari yang sering.
Atmosfer jenis ini terjadi dalam periode yang cukup lama selama
malam dimana kondensasi terjadi. Dalam area tertutup, kondensasi ini
dapat dalam periode yang lebih lama bahkan kontinue. Sebagai
tambahan, organisme hidup seperti jamur dan lichens dapat tumbuh
pada permukaan dan berpengaruh pada waktu terjadinya kelembapan.
Hal ini pada akhirnya dapat menyebabkan terjadinya korosi pada
material.
e) Atmosfer dalam ruangan
Atmosfer jenis ini bersifat cukup unik karena dapat dengan mudah
dikontrol. Padatan agresif bisa dihilangkan dengan filtrasi. Gas agresif
dapat dihilangkan dengan semprotan air. Temperatur dan kelembapan
jugadapat dikontrol. Lingkungan dalam ruangan biasanya tidak
seagresif atmoster lainnya sehingga menjadi faktor yang perlu
diperhatikan saat proses desain alat untuk penggunaan di dalam
ruangan.
2. Bawah tanah
Korosi pada lingkungan bawah tanah memiliki jangkauan yang sangat
luas. Lingkungan ini dapat dideskripsikan pada karakteristik tanah. Tingkat
korosi dapat pula didefinisikan berdasar karakteristik kimia dari tanah,
kandungan embun, resistifitas listrik, jumlah aerasi dan tingkat bakteri.
Satu faktor terkait korosivitas tanah adalah bahwa lingkungannya bisa
memberikan pengaruh baik untuk jarak dekat dan jarak jauh serta bervariasi
sesuai waktunya. Di beberapa lokasi, variasi musiman dapat juga
berpengaruh secara signifikan. Seperti teori yang sudah ada, semakin
seragam suatu lingkungan maka semakin tidak agresif korosi yang terjadi.
Begitupun pada lingkungan bawah tanah.
Ada beberapa karakteristik yang dapat berpengaruh sebagai berikut :
a) Karakteristik Fisik Tanah
Karakteristik yang dapat berpengaruh dalam hal ini adalah terkait

ukuran butir, distribusi, retensi embun dan aerasinya. Tanah yang berisi
partikel atau batu besar dengan distribusi yang tidak merata serta dalam
kondisi lingkungan yang berbeda dapat menyebabkan terjadinya sel
korosi. Tanah dengan kondisi yang melebihi karakteristik tersebut
kemungkinan memiliki dampak yang lebih agresif.
b) Karakteristik Kimia Tanah
Terdapat beberapa karakteristik kimia yang berpengaruh terhadap
korosi suatu material dalam tanah antara lain pH dan jumlah garam
yang terlarut dalam air. pH sendiri memberikan pengaruh yang sangat
besar terhadap korosi yang dapat terjadi pada material. Tanah dengan
pH 8-10 justru tidak memberikan pengaruh yang agresif terhadap baja
tetapi sangat memberikan pengaruh yang agresif terhadap alumunium.
c) Konten uap air
Konten uap air dapat bervariasi antara 1% - 2%. Faktor ini
memiliki tiga pengaruh utama. Pertama Uap air memberikan keperluan
elektrolit untuk terjadinya korosi. Kedua faktor ini berpengaruh pada
konduktifitas tanah. Ketiga faktor ini berpengaruh pada tanah. Pada
kebanyakan jenis tanah, terdapat uap air yang cukup untuk
menyediakan kandungan air sepanjang waktu.
d) Resistivitas tanah
Faktor ini secara umum berhubungan dengan agresifitas tanah.
Resistivitas tanah juga berarti pengukuran yang tidak langsung dari dua
jenis karakteristik tanah yang berbeda seperti antara kandungan uap air
dan tingkat kelarutan garam.
e) Aerasi
Ketersediaan oksigen dalam tanah berpengaruh terhadap laju
korosi dari beberapa jenis material. Secara umum, hal ini sangat
berpengaruh terhadap korosi pada baja. Namun sebaliknya kadar aerasi
yang rendah akan menyerang material seperti stainless steel. Ketika
tanah tidak memilliki oksigen maka tanah akan menjadi sangat agresif
melalui aksi dari bakteria anaerob.
f) Bakteri

Bakteri pada dasarnya terdapat dalam tanah. Kebanyakan bakteri


yang hidup dalam kondisi aerob tidak menyebabkan korosi. Namun
bakteri yang hidup dalam kondisi anaerob bisa memproduksi zat kimia
dan menyebabkan korosi.
3. Cairan
Membenamkan material dalam cairan merupakan salah satu tindakan
yang dapat memunculkan peristiwa korosi. Cairan yang dimaksud dapat
berupa air alami hingga cairan yang terbentuk dari proses kimia. Proses
korosi yang terjadi akibar lingkungan ini dapat bervariasi baik akibat air
demineralisasi yang tidak korosif hingga campuran cairan kimia yang
sangat agresif dalam chemical plant. Terdapat beberapa faktor yang
berpengaruh dalam lingkungan cairan ini, antara lain pH, konfigurasi fisik
dari sistem, susunan kimiawi cairan, laju aliran, temperatur, tekanan dan
organisme Biologi
4. Temperatur tinggi
Pada pembahasan ini temperatur tinggi yang dimaksud berkisar
diantara 6500C (12000F). Pada temperatur ini, cairan air tidak lagi
dibutuhkan untuk jenis reaksi korosi akibat proses oksidasi/reduksi. Untuk
atmosfer yang teroksidasi, formasi oksida film yang stabil pada permukaan
logam sangat dibutuhkan untuk menahan korosi akibat temperatur tinggi.
Pada atmosfer yang tereduksi, kerusakan dapat terjadi ketika ditemukan
adanya gas pereduksi seperti hidrogen, karbon monoksida, karbon
dioksidadan hidrogen sulfida. (NACE Internasional, 2004, 3:1-3:17)
III.1.3 Kegagalan Akibat Korosi
Kegagalan sistem akibat korosi dan penanganannya telah menjadi
masalah penting. Selain hal itu, investigasi untuk mengidentifikasi
penyebabnya juga menjadi penting. Hal ini agar dapat digunakan sebagai
bahan pencegahan di kemudian hari. Untuk menganalisis kegagalan
tersebut perlu diketahui beberapa hal terlebih dahulu seperti bentuk korosi
dan faktor terjadinya korosi.
1. Bentuk Korosi

Bentuk korosi secara umum dapat dikategorikan ke dalam tiga grup


menurut Dillon considere Fontanas basic forms of corrosion sebagai
berikut dan dapat diilustrasikan seperti gambar 3.2 :
Grup 1. Mudah diidentifikasi dengan pengamatan visual
Grup 2. Membutuhkan identifikasi tambahan
Grup 3. Membutuhkan verifikasi dengan mikroskop (optik dan lainnya)

Gambar 3.2 Grup Bentuk Korosi


(Pierre R. Roberge, 1999, 332-334)
2. Faktor Terjadinya Korosi
Terdapat enam faktor korosi yang telah teridentifikasi sebagai faktor
paling kompleks pada kerusakan Stress Corrosion Cracking. Berikut ini
beberapa faktor yang memungkinkan terjadinya korosi berdasar Staehle.
Tabel 3.1 Faktor Terjadinya Korosi menurut Staehle
Faktor
Material

Subfaktor dan elemen yang


berkontribusi
Komposisi kimia paduan, struktur

Kristal, komposisi batas butir dan


kondisi permukaan
Lingkungan
-

Kondisi kimia

Jenis,

kimia,

konduktifitas
Kecepatan, lapisan
equilibrium

Keadaan

konsentrasi,

relatif,

tipis

dengan

wetting

perpindahan

fasa,
secara

kelembapan
and

drying,

panas

pemanas,

pemakaian, deposit
Tegangan

Definisi tegangan

Tegangan

rata-rata,

tegangan

maksimum,

tegangan

minimum,

regangan

beban

konstan,

harga

regangan, tegangan/regangan bidang,


mode I, II, III, biaksial, frekuensi

Sumber Tegangan

siklik, dan ukuran gelombang


Intensional, residual, dihasilkan oleh
produk yang bereaksi, siklus thermal
Diskontinuitas
akibat
intensitas
tegangan,
galvanik,

Geometri

terbentuknya
crevices

potensial

secara

kimia,

pemadatan akibat gravitasi, geometri


berbahaya akbat perpindahan panas
karena

Temperatur
Waktu

pengaruh

konsentrasi,

dan

orientasi vs lingkungan
Logam yang terekspos lingkungan dan
perubahan akibat waktu
Perubahan pada komposisi kimia batas
butir,

perubahan

pada

struktur,

perubahan pada deposit permukaan,


kimia

atau

panas,

resistansi

perpindahan

pengembangan

permukaan,
pengembangan

pitting

atau

geometri

defek
erosi,
yang

tersumbat, dan relaksasi tegangan


(Pierre R. Roberge, 1999, 355)
II.1.4

Dampak Korosi
Biaya yang dikeluarkan akibat korosi lebih dari $276 miliar per tahun

atau 3,1 % dari Gross Domestic Product (GDP) di Amerika Serikat. Biaya
ini termasuk kehilangan yang diakibatkan oleh produk domestik seperti
kendaraan, pemanas air hingga kerusakan yang terjadi pada jembatan,
bangunan dan sistem utilitas. Biaya tersebut diakibatkan oleh beberapa hal
berikut.

Perawatan, perbaikan atau penggantian material yang digunakan pada


sistem operasi.

Produksi yang terhenti akibat proses perawatan dan pergantian


komponen sistem

Terjadinya kontaminasi akibat produk korosi masuk pada produk yang


dihasilkan seperti pada industri makanan dan bahan kimia

Kehilangan produk dan menurunnya efisiensi industri akibat terhentinya


proses produksi

Adanya kemungkinan kecelakaan yang terjadi akibat material yang


terkorosi

Penambahan material pada sistem yang berakibat pada desain yang


berlebihan

Pembersihan lingkungan pasca penanganan produk korosi


Selain itu terdapat pula konsekuensi tidak langsung yang terjadi akibat

korosi seperti dari segi keamanan, kerusakan struktur konstruksi,


kontaminasi produk pada makanan atau bahan kimiam kontaminasi air,
kepercayaan konsumen pada industri, penampakan produk hingga
penambahan regulasi. (NACE Internasional, 2004,1:3-1:9)
III.2
Risk Based Inspection (RBI)
III.2.1 Definisi
Analisis

risiko mengacu pada teknik untuk mengidentifikasi,

mengarakterisasi dan mengevaluasi bahaya. Risk Based Inspection (RBI)


adalah aplikasi dari prinsip analisis risiko terhadap pengaturan program
inspeksi untuk plant equipment. RBI sendiri telah digunakan pada industri
pembangkit tenaga nuklir untuk beberapa waktu dan digunakan pula untuk
permunian dan pabrik petrokimia. Tujuan utama dari RBI adalah untuk
menghasilkan rekomendasi inspeksi yang efektif dari segi biaya dan
menawarkan program perawatan yang terjamin sesuai aspek integritas
mekanikal dan reliabilitasnya. Inspeksi tersebut pada masa sekarang
menjadi hal yang sangat perlu diperhatikan oleh indutri agar faktor
keterbatasan hal teknis dan sumber daya finansial dapat dioptimasi.
RBI adalah metode yang menggunakan faktor risiko sebagai basis
peringkat atau prioritas alat untuk tujuan inspeksi. Risiko didefinisikan
sebagai kombinasi dari kemungkinan (probability) dan konsekuensi
(consequence). Probability adalah potensi kemugkinan terjadinya suatu
kegagalan dan consequnce adalah ukuran dari kerusakan yang bisa terjadi
sebagai akibat dari kegagalan yang terjadi seperti luka, kerusakan properti
hingga kecelakaan yang fatal). Peningkatan risiko merupakan hasil dari
peningkatan probability sebagaimana gambar 3.3.
Prosedur RBI bisa menggunakan metode kualitatif atau kuantitatif.
Prosedur kualitatif menawarkan pemeringkatan dari alat berdasar
pengalaman

dan

pertimbangan

keteknikan.

Prosedur

kuantitatif

menggunakan beberapa disiplin keteknikan untuk mendefinisikan prioritas


dan mengembangkan program untuk inspeksi alat. Beberapa disiplin
keteknikan seperti pengujian tidak merusak, analisis sistem dan desain
komponen, mekanika patahan, analisis probabilitas, analisis kegagalan dan
operasi fasilitas. Analisis kuantitatif ini bisa lebih mahal, memakan waktu,
membosankan dan membuatnya jarang digunakan. Hanya ada dua lembaga
yang menawarkan RBI berbasis kuantitatif yaitu American Society of
Mechanical Engineers (ASME) dan American Petroleum Institute (API).

Gambar 3.3 Pemeringkatan Risiko


(Pierre R. Roberge, 1999, 377-381)
III.2.2 Probabilitas Kegagalan
Untuk menghitung probabilitas kegagalan, ada dua hal dasar yang
perlu diperhatikan. Pertama perbedaan bentuk korosi yang terjadi dan laju
korosinya. Kedua efektivitas inspeksi. Ahli korosi diperlukan untuk
mengidentifikasi bentuk korosi pada situasi yang diberikan dan untuk
mengetahui variabel utama yang berpengaruh pada laju perambatan korosi.
Hal ini diperlukan untuk memastikan bahwa data yang ada telah cukup
kompleks.
Satu pendekatan semikuantitatif untuk pemeringkatan proses alat
adalah berdasar kemungkinan terjadinya kegagalan dari aspek internal.
Prosedur ini mencakup analisis dari proses dan parameter inspeksi serta
pemeringkatan pada skala 1 hingga 3 dengan 1 sebagai prioritas paling
tinggi. Prosedur ini memerlukan pemeringkatan yang adil dari segi
pertimbangan teknis dan pengalaman di lapangan serta tidak bergantung
pada latar belakang dan keahlian penganalisis. Metode ini lebih efisien

digunakan untuk inspeksi dengan sumber daya terbatas dan kondisi dimana
inspeksi tidak bisa dilaksanakan 100 persen dengan praktikal. (Pierre R.
Roberge, 1999, 382)
III.2.3 Konsekuensi Kegagalan
Untuk mendapatkan konsekuensi kegagalan, masukan dari tim ahli
pada proses keteknikan, keamanan, kesehatan, keteknikan lingkungan dan
lainnya adalah hal yang sangat penting. Tiga hal yang perlu diperhatikan
dalam penyusunan konsekuensi kegagalan ini adalah jenis luaran yang
mungkin dilepaskan ke lingkungan dan dampaknya, jumlah luaran yang
dikeluarkan dan laju pengeluarannya. Tim ahli korosi dan keteknikan
material dibutuhkan untuk mengestimasi kerusakan yang terjadi baik dari
segi jumlah zat luaran dan kerusakan terhadap lingkungan. (Pierre R.
Roberge, 1999, 382-383)
III.2.4 Strategi Perawatan Pasca RBI
Terdapat empat jenis umum strategi perawatan yang dapat digunakan
pasca proses inspeksi. Strategi tersebut tentunya disesuaikan dengan hasil
inspeksi yang didapat. Perawatan prediktif adalah satu strategi yang paling
sering digunakan namun dari segi efektivitas biaya perawatan, proses
corrective

maintenance

lebih

sering

digunakan

khususnya

ketika

permintaan perawatan sedang tinggi. Berikut beberapa jenis strategi


tersebut.
1. Corrective Maintenance
Strategi jenis ini mengacu pada tindakan yang dilakukan sesaat setelah
terjadi kerusakan pada komponen atau sistem. Tugas dari tim perawatan
untuk strategi ini biasanya adalah untuk memberikan perbaikan secepat
mungkin. Biaya yang dibutuhkan meliputi biaya penggantian komponen,
biaya yang hilang akibat produksi terhenti hingga kehilangan penjualan.
Untuk meminimalisasi pengaruh seperti kehilangan produksi dan untuk
mempercepat perbaikan, tindakan menambah anggota tim, menggunakan
sistem back-up hingga penggunaan prosedur darurat mungkin perlu

dilakukan.
2. Preventive Maintenance
Strategi perawatan jenis ini dapat dilakukan ketika kegagalan alat atau
sistem belum terjadi. Frekuensi perawatannya juga dapat dilakukan secara
terjadwal. Semakin banyak konsekuensi kegagalan yang terdata maka
semakin besar pula tingkatan preventive maintenance yang perlu dilakukan.
Strategi yang dapat dilakukan adalah dengan memperketat hal-hal terkait
keselamatan, lingkungan, asuransi hingga regulasi terkait. Selain itu
tingkatan strategi ini juga perlu dikontrol dan disesuaikan dengan
kepentingan proses alat tersebut dan tingkatan realiabilitas. Dalam sebuah
sistem yang modern dan kompleks strategi preventive maintenance
terkomputerisasi perlu dilakukan. Strategi ini juga perlu dilakukan secara
dinamis dan tidak menutup kemungkinan bisa digantikan dengan strategi
predictive maintenance.
3. Predictive Maintenance
Strategi perawatan ini mengacu pada kondisi aktual dari komponen.
Perawatan tidak hanya bergantung pada jadwal yang tetap saja, tetapi juga
bergantung pada perubahan karakteristik komponen yang terjadi. Sensor
korosi yang memberikan informasi seputar kondisi komponen atau sistem
memiliki

peranan

penting

pada

model

perawatan

ini.

Untuk

menganalogikan strategi ini dapat menggunakan contoh pergantian oli


mesin. Dalam keadaan standar, pergantian oli telah dijadwalkan setiap 5000
km namun karena pengaruh cuaca dan lainnya dibutuhkanlah predictive
maintenance

dengan

mempersiapkan

pergantian

oli

bila

tiba-tiba

dibutuhkan pergantian.
4. Reliability-Centered Maintenance (RCM)
Strategi jenis ini terdiri dari program-program yang telah terbukti lebih
efektif dan secara teknik dapat dilakukan dengan layak sebagai strategi
perawatan suatu komponen. Biasanya strategi ini lebih sistematis,
terstruktur dan didasarkan pada consequence of failure. RCM ini bukanlah
satu strategi yang mengikat seperti preventive maintenance, tetapi bisa saja

strategi lain seperti preventive maintenance yang justru digunakan pada saat
analisis menunjukkan bahwa sistem ini lebih efektif untuk diaplikasikan
pada komponen tertentu. (Pierre R. Roberge, 1999, 384-386)

DATA
STUDI LITERATUR
`

BAB IV
METODOLOGI
IV.1Diagram Alir

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

SELESAI

Adan

IV.2 Batasan Penelitian


Dalam menyajikan hasil laporan kerja praktik ini agar lebih spesifik, maka kami
memandang perlu adanya suatu batasan pada penelitian kami. Batasan tersebut
antara lain:
1. Pemetaan untuk Corrosion Maintenance area hanya terbatas pada konstruksi
yang menyangga Pebble Crusher di lingkungan Process Department,
Concentrator 130, Batu Hijau Project, PT. Newmont Nusa Tenggara.
2. Pendekatan metode Risk Based Inspection (RBI) yang kami gunakan dalam
analisis adalah metode RBI kualitatif.
IV.3 Metode Pengambilan Data
Metode yang kami lakukan dalam memperoleh data untuk penyusunan laporan
kami adalah sebagai berikut:
1. Studi Literatur
Adalah cara memperoleh data dan informasi dari literatur, baik manual
book for training student, handbook, maupun data report perusahaan yang ada
hubungannya dengan pokok permasalahan.
2. Studi Lapangan
Adalah cara memperoleh data dan informasi dengan mengamati langsung
objek yang diteliti sehingga diperoleh data aktual dan faktual dimana
merupakan pembanding dari data yang diperoleh dari literatur.
3. Wawancara
Merupakan suatu cara untuk memperoleh data dan informasi dengan
melakukan diskusi maupun tanya jawab secara langsung kepada pembimbing
lapangan atau teknisi yang terkait untuk mengetahui masalah-masalah teknis di
lapangan.

BAB V
ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN
V.1 Analisis Data
V.1.1 Spesifikasi Lingkungan Concentrator 130
1

Temperature
Max: 3 55C
Min: 205C

Rainfall
Annual average: 1800 mm/year
Wet season: Nov-Apr

Relative Humidity
Average max: 95%
Average min: 70%

Solar radiation (daily)


Max: 3940 Watts/m2
Min: 129 Watts/m2

Water Quality
A Well water (Sejorong)
pH: max 7,32
B Sea water for process
pH: 8-9
NaCl concentration: 35.700 mg/l

V.1.2

Desain Keseluruhan Wilayah Pebble Crusher

Gambar 5.1 Pebble Crusher Tampak Samping

Gambar 5.2 Pebble Crusher Top Floor

Gambar 5.3 Tampak atas Pebble Crusher (conveyor assembled)

Gambar 5.4 Tampak atas Pebble Crusher (conveyor separated)

Gambar 5.5 Surge Bin Elevator

Gambar 5.6 Pembebanan pada Conveyor di Pebble Crusher

V.1.3

Kondisi Real Saat Ini

Hingga awal tahun 2015 belum pernah dilakukan refurbish pada konstruksi
Pebble Crusher, sehingga perlu adanya pengawasan khusus pada area ini. Per
tanggal 8 Agustus 2015 (saat Shutdown sebagian) hasil pengamatan visual kami
menunjukkan banyak area-area yang harus segera di-refurbish. Berikut adalah fotofoto dari area Pebble Crusher yang telah kami amati kondisinya terkait korosi:

49

Gambar 5.7 Area Potensi Bahaya Akibat Korosi pada Pebble Crusher Tampak Samping

50

Gambar 5.8 Area Potensi Bahaya Akibat Korosi pada Pebble Crusher (conveyor assembled) Tampak Atas

51

Gambar 5.9 Area Potensi Bahaya Akibat Korosi pada Pebble Crusher (conveyor separated) Tampak Atas

52

Gambar 5.10 Area Potensi Bahaya Akibat Korosi pada Pebble Crusher Top Floor

53

Gambar 5.11 Area Potensi Bahaya Akibat Korosi pada Surge Bin Elevator Pebble Crusher

54

Tabel 5.1 Hasil Pengamatan Visual Kondisi Pebble Crusher


No.

Gambar

Keterangan
1. Korosi terjadi merata
2. Tidak
terjadi
kerusakan
material
yang fatal
3. Kondisi lantai baja
basah
karena
tumpahan air laut dari
proses crushing
1. Korosi terjadi merata
pada
area
sabuk
crusher
2. Tidak
terjadi
kerusakan material
3. Lingkungan sekitarnya
berair, lembap dan
beruap dari bagian
permesinan

Gambar
berikut
ini
menunjukkan
kondisi
lingkungan yang dipenuhi
air laut berlumpur pada
bagian bawah atau bagian
washing

1. Korosi terjadi pada


daerah bolt dan secara
visual merata di semua
sisi H-beam
2. Terjadi korosi yang
cukup fatal pada satu
sisi konstruksi Hbeam
3. Terjadi penambahan
material baja lain yang
tidak sesuai prosedur
dan tidak sesuai desain
awal

55

1. Korosi terjadi pada


daerah
sambungan
antar
material
penyangga
2. Kondisi
lingkungan
lembap akibat uap air
laut yang digunakan
pada pebble crusher

1. Terjadi korosi pada


plat pijakan kaki
2. Kondisi
lingkungan
lembap akibat air laut
yang digunakan di
pebble crusher dan
beruap

1. Korosi terjadi pada


lapisan tepi saluran
pembuangan
2. Kondisi selalu basah
karena
merupakan
tempat pembuangan
limpahan air laut dari
pebble crusher

56

1. Terjadi korosi yang


merata di sekitar surge
bin discharge pebble
crusher
2. Kondisi
sekitar
lembap dan beruap

1. Terjadi korosi parah


pada penyangga roller
conveyor di bawah
surge bin pebble
crusher
2. Kondisi
sekitar
lembap, beruap dan
terpapar
sinar
matahari langsung

10

1. Terjadi korosi yang


merusak sambungan
material penyangga
2. Kondisi
sekitar
lembap dan beruap,
juga terpapar sinar
matahari

11

1. Terjadi korosi merata


yang
mengkhawatirkan di
daerah lantai
2. Kondisi basah akibat
limpahan air laut yang
terbuang dari pipa
penyalur air dan surge
bin

57

12

1. Korosi terjadi pada


daerah
perbatasan
antara dua material
yang
saling
bersentuhan
2. Terdapat aliran air laut
yang
deras
dari
saluran air jika pipa
tersumbat batuan

13

1. Terjadi korosi merata


pada
material
konstruksi penyangga
2. Terjadi kebocoran air
laut dari saluran air
dan
saluran
pembuangan air di
atasnya

14

1. Terjadi korosi yang


mengkhawatirkan
pada material hand rail
2. Kondisi sekitar sering
basah akibat tetesan
air laut dari saluran air
di atasnya

15

1. Terjadi korosi yang


menimbulkan lobang
pada tepi surge bin
discharge
2. Kondisi sekitar selalu
basah akibat air laut
dari dalam surge bin

16

1. Terjadi korosi yang


merata
dan
mengkhawatirkan
pada
material
penyangga
shuttle
conveyor
2. Lingkungan
sekitar
selalu
basah
dan
lembap akibat air laut
yang dibawa oleh
slurry

58

17

1. Terjadi korosi yang


menyerang
bagian
hand rail tambahan
2. Penambahan hand rail
tambahan
diketahui
tidak sesuai prosedur
dan desain
3. Lingkungan
sekitar
selalu
basah
dan
lembap

18

1. Terjadi korosi pada


bagian rel roda dan
penyangga roller yang
digunakan
pada
shuttle conveyor.
2. Lingkungan
sekitar
selalu
basah
dan
lembap akibat air laut
yang dibawa oleh
slurry

19

Terjadi kebocoran saluran


air dan hanya ditutup
dengan plastik sehingga
menyebabkan genangan air

20

1. Terdapat
perbedaan
material pijakan kaki
yang digunakan yaitu
gambar atas dengan
bahan fiber sedangkan
gambar bawah dengan
baja
2. Bahan
fiber
berkarakteristik tahan
korosi tetapi lebih
berbahaya
apabila
terjadi kerusakan tiba
tiba karena tidak ada

59

tanda khusus seperti


pada baja

21

Terdapat endapan lumpur


pada beton penyangga.
Endapan ini merupakan
hasil percikan lumpur di
sekitarnya

22

1. Terdapat korosi yang


terjadi
pada
sambungan material
penyangga khususnya
pada daerah sekitar
rivet
2. Keadaan
material
selalu
terkena
percikan air

23

1. Terjadi korosi merata


pada bagian hand rail
2. Terjadi
kerusakan
pada bagian bawah
hand rail

24

1. Terjadi korosi pada H


beam yang merupakan
titik
tumpuan/penyangga
utama khususnya pada
daerah sekitar bolt
2. Kondisi sekitar selalu
dipenuhi air limpahan
proses di atasnya
(gambar poin 3)

60

25

Terjadi korosi pada titik


tumpuan
material
penyangga khususnya pada
daerah sekitar bolt

26

1. Terjadi korosi merata


pada
bagian
penyangga
bawah
roller conveyor
2. Terlihat
beberapa
permukaan
lapisan
rusak dan terkelupas
1. Terjadi korosi yang
cukup parah pada
bagian penyangga tepi
roller conveyor
2. Tampak
pada
beberapa permukaan
lapisannya
telah
terkelupas dan rusak
1. Terjadi korosi yang
cukup parah pada
bagian penyangga tepi
roller conveyor
2. Tampak
pada
beberapa permukaan
lapisannya
telah
terkelupas dan rusak
1. Terjadi korosi yang
cukup parah pada
bagian ujung roller
conveyor
2. Tampak
pada
beberapa permukaan
lapisannya
telah
terkelupas dan rusak

27

28

29

61

30

1. Terjadi korosi yang


cukup parah pada anak
tangga
2. Tampak
pada
beberapa permukaan
lapisannya
telah
terkelupas dan rusak
dalam kondisi yang
membahayakan

31

1. Terjadi korosi yang


cukup parah pada
bagian
penyangga
conveyor
2. Tampak
pada
beberapa permukaan
lapisannya
telah
terkelupas, rusak, dan
bahkan patah

5.2 Kriteria Pemeringkatan Probability


Berdasarkan tinjauan pustaka yang ada maka kondisi yang terjadi di
lapangan dapat diubah ke dalam pemeringkatan sesuai tingkat indeks
kemungkinan kerusakan yang dapat terjadi. Pemberian indeks pada skala 1
hingga 3 dengan kriteria sebagai berikut:
Tabel 5.2 Tabel Indeks dan Kriteria Pemeringkatan Probability
INDEKS
KRITERIA
- Tidak terjadi korosi
1
- Tidak terjadi kerusakan
- Terjadi korosi di beberapa
kerusakan pada material

titik

disertai

- Kerusakan yang terjadi tidak memengaruhi


kondisi konstruksi area pebble crusher apabila
terjadi patahan secara tiba-tiba

- Terjadi korosi yang merata atau hanya di


beberapa titik dan ditandai dengan terjadinya
kerusakan berat pada material (berbentuk

62

patahan, terkelupas atau bahkan berlubang)


- Kerusakan yang terjadi memengaruhi kondisi
konstruksi area pebble crusher apabila terjadi
patahan
secara
tiba-tiba
atau
dapat
menimbulkan bahaya bagi manusia (potensi
jatuh, terjepit, dan lainnya)

Sehingga kondisi di lapangan dapat dinilai sebagai berikut:


Tabel 5.3 Tabel Pemeringkatan Probability
NOMOR
GAMBAR

KETERANGAN KERUSAKAN

INDEKS

- Terjadi kerusakan ringan pada material


penyangga akibat korosi
1

- Kerusakan tidak berpengaruh serius


pada konstruksi
apabila terjadi
patahan secara tiba-tiba

- Terjadi kerusakan ringan pada material


2

- Kerusakan tidak berpengaruh serius


pada konstruksi apabila terjadi
patahan secara tiba-tiba

- Terjadi kerusakan ringan pada material


3

- Kerusakan tidak berpengaruh serius


pada konstruksi apabila terjadi
patahan secara tiba-tiba

- Terjadi
kerusakan
cukup
parah
khususnya pada bolt dan lapisan Hbeam
4

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pda konstruksi
apabila terjadi patahan secara tibatiba

- Terjadi kerusakan ringan pada material


5

- Kerusakan tidak berpengaruh serius


pada konstruksi apabila terjadi
patahan secara tiba-tiba
- Terjadi
kerusakan
cukup
parah
khususnya pada plat pijakan kaki

63

(lapisan terkelupas cukup parah)


- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pada manusia
(potensi jatuh atau terperosok)
- Terjadi kerusakan ringan pada material
7

- Kerusakan tidak berpengaruh serius


pada konstruksi apabila terjadi
patahan secara tiba-tiba

- Terjadi kerusakan ringan pada material


8

- Kerusakan tidak berpengaruh serius


pada konstruksi apabila terjadi
patahan secara tiba-tiba
- Terjadi
kerusakan
cukup
khususnya pada roller

parah

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pda konstruksi
apabila terjadi patahan secara tibatiba

- Terjadi kerusakan cukup parah


10

11

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pda konstruksi
apabila terjadi patahan secara tibatiba
- Terjadi
kerusakan
cukup
parah
khususnya pada pijakan kaki (semua
mengalami korosi merata akibat
tetesan air yang selalu terjadi)

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pada manusia
(potensi jatuh dari ketinggian)
12

- Terjadi
kerusakan
cukup
parah
khususnya pada saluran air (beberapa
titik mengalami korosi merata akibat
tetesan air yang selalu terjadi dan
meniimbulkan kebocoran saluran )
- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pada manusia
(potensi
material
jatuh)
dan

64

lingkungan (kebocoran air membuat


potensi korosi lebih tinggi pada
daerah di sekellilingnya)

13

- Terjadi
kerusakan
cukup
parah
(beberapa titik mengalami korosi
merata akibat tetesan air yang selalu
terjadi pada saluran di atasnya)

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pada kontruksi
apabila patah secara tiba-tiba
- Terjadi kerusakan cukup parah (material
terkelupas)
14

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pada kontruksi
apabila patah secara tiba-tiba

- Terjadi kerusakan cukup parah (material


terkelupas dan terjadi lubang pada
lapisan dinding)
15

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius apabila patah
secara tiba-tiba

- Terjadi kerusakan cukup parah (material


terkelupas dan terjadi merata)
16

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pada conveyor
belt apabila patah secara tiba-tiba

- Terjadi kerusakan cukup parah (material


terkelupas dan terjadi di beberapa
titik)
17

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pada manusia
apabila patah secara tiba-tiba

- Terjadi kerusakan ringan pada roller


dan rel
18

19

- Kerusakan
tidak
pengaruh yang serius
- Terjadi kerusakan
karena korosi

65

menimbulkan

(patahan)

bukan

20

- Tidak terjadi korosi

21

- Tidak terjadi korosi

- Terjadi kerusakan cukup parah pada


sambungan antar material
22

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pada kontruksi
apabila patah secara tiba-tiba

- Terjadi kerusakan cukup parah (lapisan


terluar terkelupas) pada hand rail
23

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pada manusia
(potensi jatuh)

- Terjadi kerusakan cukup parah pada


baja konstruksi (material terkelupas
dan korosi terjadi merata)
24

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius apabila patah
secara tiba-tiba

- Terjadi kerusakan cukup parah pada


baja konstruksi (material terkelupas,
tidak rata dan korosi terjadi merata)
25

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius apabila patah
secara tiba-tiba

- Terjadi kerusakan cukup parah pada


material penyangga roller (material
terkelupas secara merata)
26

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pada kontruksi
apabila patah secara tiba-tiba

- Terjadi kerusakan cukup parah pada


material penyangga
(material
terkelupas)
27

28

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pada kontruksi
apabila patah secara tiba-tiba
- Terjadi kerusakan cukup parah pada

66

material penyangga
(material
terkelupas hingga tersisa lapisan yang
cukup tipis)
- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pada kontruksi
apabila patah secara tiba-tiba
- Terjadi kerusakan cukup parah pada
material (material terkelupas hingga
menyebabkan patahan)

29

- Kerusakan
dapat
pengaruh yang serius

menimbulkan

- Terjadi
kerusakan
cukup
parah
khususnya pada pijakan kaki (lapisan
tepi terkelupas cukup parah)
30

- Kerusakan
dapat
menimbulkan
pengaruh yang serius pada manusia
(potensi jatuh dari ketinggian)
- Terjadi kerusakan cukup parah pada
material (material terkelupas hingga
menyebabkan patahan)

31

- Kerusakan
dapat
pengaruh yang serius

V.1.5

menimbulkan

Kriteria Pemeringkatan Consequence


Berdasar tinjauan pustaka yang ada maka kondisi yang terjadi di lapangan

dapat diubah ke dalam poin pemeringkatan sesuai tingkat konsekuensi yang


dapat terjadi. Pemberian tingkat konsekuensi dituliskan sebagai simbol A, B dan
C dengan kriteria sebagai berikut :

Tabel 5.4 Tabel Indeks dan Kriteria Pemeringkatan Consequence


SIMBOL
A
B

KRITERIA
- Tidak ada konsekuensi yang dihasilkan
- Konsekuensi yang dihasilkan ringan (jika terjadi
kerusakan, pembenahan dapat dilakukan tanpa

67

shutdown)
C

- Konsekuensi yang dihasilkan berat/serius (jika


terjadi kerusakan, pembenahan dan refurbish
dilakukan harus melalui prosedur shutdown)

Sehingga kondisi di lapangan dapat dinyatakan sebagai berikut :


Tabel 5.5 Tabel Pemeringkatan Consequence
NOMOR
GAMBAR

KONSEKUENSI KERUSAKAN

SIMBOL

- Hanya ada satu jalur pekerja di lantai


dasar Pebble Crusher yang akan
mengurangi akses jalan pekerja

- Satu lubang feed conveyor tidak bisa


dioperasikan, dan operasi terhambat,
sehingga hasil produksi berkurang

- Air meluber

- Satu penyangga utama Pebble Crusher


tidak
bisa
berfungsi
sebagai
penyangga, dan memungkinkan
konstruksi roboh

- Stabilitas lantai di lantai bagian atas


terganggu
karena
penyangga
berkurang

- Mengganggu akses berjalan, pekerja


yang lewat berpotensi terperosok

- Air buangan akan mengalir ke berbagai


arah (di mana terdapat kebocoran)
dan tidak pada pipa yang seharusnya

- Feeder berlubang dan tidak dapat


digunakan

- Belt
conveyor
akan
terganggu
perjalanannya, sehingga memperberat
kerja roller yang lain.

10

- Satu penyangga utama Pebble Crusher


tidak
bisa
berfungsi
sebagai
penyangga, dan memungkinkan
konstruksi roboh

68

11

- Mengganggu akses berjalan, pekerja


yang lewat berpotensi terperosok dan
bahkan jatuh

12

- Salah satu penyangga yang ada di


Bypass Surge Bin tidak bisa lagi
menyangga beban di atasnya, atau
stabilitas
pembebanan
akan
terganggu

13

- Konstruksi penyangga conveyor yang


ada di bypass Surge Bin tidak bisa
lagi menyangga beban di atasnya,
atau stabilitas pembebanan akan
terganggu

14

- Tidak ada pembatas tepi di ketingian


tersebut

15

- Lubang akan melebar dan dinding


Pebble Crusher pada bagian tersebut
akan keropos

16

- Belt
conveyor
akan
terganggu
perjalanannya, sehingga memperberat
kerja roller yang lain. Bahkan
mengganggu jalannya material di atas
conveyor, sehingga produksi turun

17

- Tidak ada pembatas tepi antara lubang


crusher
(tempat
material
dihancurkan) dengan akses jalan

18

- Belt
conveyor
akan
terganggu
perjalanannya, sehingga memperberat
kerja roller yang lain. Bahkan
mengganggu jalannya material di atas
conveyor, sehingga produksi turun

19

- Air meluber

20

- Mengganggu akses berjalan, pekerja


yang lewat berpotensi terperosok

21

- Tidak ada

22

- Salah satu penyangga sekunder Pebble


Crusher tidak bisa berfungsi sebagai
penyangga,
dan
mengganggu
stabilitas beban di atasnya

69

23

- Tidak ada pembatas tepi antara tempat


lumpur dan air laut di bagian dasar
Pebble Crusher dengan akses tangga

24

- Satu penyangga utama Pebble Crusher


tidak
bisa
berfungsi
sebagai
penyangga, dan memungkinkan
konstruksi roboh

25

- Satu penyangga utama Pebble Crusher


tidak
bisa
berfungsi
sebagai
penyangga, dan memungkinkan
konstruksi roboh

26

- Penyangga roller akan patah dan tidak


bisa menyangga conveyor, Belt
conveyor
akan
terganggu
perjalanannya, sehingga memperberat
kerja roller yang lain.

27

- Penyangga roller akan patah dan tidak


bisa menyangga conveyor, Belt
conveyor
akan
terganggu
perjalanannya, sehingga memperberat
kerja roller yang lain.

28

- Penyangga roller akan patah dan tidak


bisa menyangga conveyor, Belt
conveyor
akan
terganggu
perjalanannya, sehingga memperberat
kerja roller yang lain.

29

- Lubang akan semakin lebar dan banyak


material batu yang terbuang/keluar
dari lubang tersebut tidak melalui
jalur yang seharusnya

30

31

- Mengganggu akses berjalan, pekerja


yang lewat berpotensi terperosok dan
bahkan jatuh

- Jika tidak dibantu dengan penyangga


(beam, dll) yang lain, akan berefek
sangat serius pada conveyor.

70

V.1.6

Hasil Pemeringkatan Risiko


Berdasarkan pemeringkatan probability dan consequence sebelumnya,

pemeringkatan risiko dapat dituliskan pada kuadran 3 x 3 seperti berikut


(berdasarkan Risk Management Policy Keele University tahun 2013) :

Gambar 5.12 . Matriks 3 x 3 Penjabaran Tingkatan Risiko


Berikut ini adalah penjelasan hasil pemeringkatan risiko di setiap lokasi
gambar.
Tabel 5.6 Tabel Hasil Pemeringkatan Risiko
NOMOR

TINGKATAN

GAMBAR
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

RISIKO

71

11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
Dari hasil tersebut dapat kita aplikasikan pada gambar sebagai berikut :

72

Gambar 5.13Tingkatan Risiko pada Pebble Crusher Tampak Samping

73

Gambar 5.14 Tingkatan Risiko pada Pebble Crusher (conveyor assembled) Tampak Atas

74

Gambar 5.15 Tingkatan Risiko pada Pebble Crusher (conveyor separated) Tampak Atas

75

Gambar 5.16 Tingkatan Risiko pada Pebble Crusher Top Floor

76

Gambar 5.17 Tingkatan Risiko pada Surge Bin Elevator Pebble Crusher

77

V.2 Pembahasan
Penelitian ini dimulai dengan studi literatur dan studi lapangan. Pada studi
literatur penulis memperoleh pendalaman teori mengenai Risk Based Inspection
Method dari berbagai sumber, korosi, pengendalian korosi, serta pengecatan dan
pelapisan. Selanjutnya dilakukan studi lapangan ke seluruh bagian departemen
Proses PT. Newmont Nusa Tenggara. Dari studi lapangan tersebut penulis
mendapatkan data berupa area yang perlu menjadi perhatian dalam penanganan dan
perawatan akibat korosi, yang menjadi fokusan kami adalah area konstruksi Pebble
Crusher.
Di area Concentrator 130, Process Department PT. Newmont Nusa Tenggara
memiliki spesifikasi lingkungan yang memicu terjadinya korosi konstruksi baja.
Pernyataan tersebut berdasarkan data-data yang kami dapatkan antara lain
temperatur, curah hujan, radiasi matahari, hingga kelembapan relatif serta spesifikasi
air. Dari semua data tersebut, kami hanya menggunakan kelembapan relatif
(Relative Humidity/RH) dan kualitas air sebagai acuan kami dalam penelitian pada
area Pebble Crusher tersebut. Di musim kemarau proses pengolahan dari mulai
SAG mill, ball mill hingga crushing di Pebble Crusher menggunakan air laut. Meski
memiliki pH yang relatif basa (berkisar 8-9), kondisi lingkungan yang kadang basah
kadang kering (termasuk akibat uap air, yang kaitannya dengan temperatur)
membuat sebagian besar area ini menyerupai splash zone pada platform tengah laut,
di mana pada area tersebut memiliki perbedaan kadar oksigen yang besar, dan korosi
sangat mudah terjadi pada area yang memiliki perbedaan oksigen. Hal tersebut
sejalan dengan hasil penelitian yang menyatakan bahwa, rata-rata serangan (korosi)
pada splash zone lebih tinggi dibandingkan dengan bagian yang kontak dengan
udara maupun tenggelam di air laut secara keseluruhan (Saleh A. Al-Fozan dan
Anees U. Malik, 2005). Selain itu, peran RH juga sangat dominan dalam
memengaruhi terjadinya korosi. Dalam kondisi tanpa polutan (pengotor apapun)
pada atmosfer yang memiliki RH sekurang-kurangnya 70%, baja karbon terkorosi
dengan membentuk Fe(OH)2 (G. E. Badea, et al, 2011). Jika dikaitkan dengan
pernyataan tersebut, maka konstruksi Pebble Crusher memiliki potensi yang sangat
besar mengalami korosi. Karena atmosfer di sekitar Concentrator 130 memiliki RH

75

berkisar antara 70-95%. Belum lagi dengan adanya pengotor (ikutan) yang terbawa
oleh batuan yang diproses di sana, pasti mengandung zat-zat yang sangat
berpengaruh pada kondisi atmosfer di sekitar area Pebble Crusher.
Terbentuknya produk korosi, yang umumnya berupa Fe(OH) 2 membahayakan
bagi suatu konstruksi, terutama yang menyangga alat-alat berat. Berdasarkan
pengamatan visual dari hasil studi lapangan yang kami lakukan, di beberapa titik
terdapat korosi yang cukup membahayakan dan berpotensi ke arah kegagalan
material. Seperti yang kami tampilkan pada gambar area potensi bahaya di
konstruksi Pebble Crusher (gambar 5.7 - 5.11). Pada gambar tersebut kami
menampilkan sampel area potensi bahaya dengan nomor 1-31 dari berbagai
perspektif. Penyusunan dan penomoran tersebut didasarkan pada foto-foto yang
kami dapatkan saat studi lapangan. Dan selanjutnya gambaran hasil pengamatan
visual yang disajikan dalam bentuk foto dapat dilihat di tabel 5.1. Penomoran
gambar di tabel telah disesuaikan dengan penomoran area yang ada pada gambar
area potensi bahaya. Kebanyakan yang terjadi adalah korosi merata dan crevice
corrosion (korosi celah) yang ada di sela-sela sambungan baik las maupun bolt dan
rivet.
Hingga saat ini perawatan (maintenance) yang berupa perbaikan dan
penggantian konstruksi di PT. Newmont Nusa Tenggara, terutama di wilayah
Concentrator 130 dan 106, mengunakan dua cara. Dua cara tersebut adalah
pengamatan secara langsung dengan inspeksi lapangan (visual check) dan memenuhi
permintaan serta keluhan dari user yang membawahi wilayah bagian tertentu.
Beranjak dari fakta tersebut, pada analisis dalam penelitain ini kami mengadopsi
metode yang ada pada bidang Risk Based Inspection untuk merancang sistem
pemetaan area corrosion maintenance di area Pebble Crusher. Pada tabel 5.3 kami
menyertakan pemeringkatan kemungkinan (probability) dengan cara memberikan
keterangan kerusakan. Selanjutnya pada tabel yang sama juga disertakan indeks
yang berkisar antara 1-3 (matriks yang kami gunakan adalah matriks 3x3) untuk
menyatakan tingkat bahaya berdasarkan kondisi real di lapangan. Selanjutnya kami
juga membuat pemeringkatan konsekuensi (consequence) yang terjadi jika terjadi
kegagalan material (kerusakan) seperti yang kami sajikan pada tabel 5.5. Masih pada
tabel yang sama, kami membuat simbol A, B, dan C, yang mewakili tingkat

76

konsekuensi berdasarkan kriteria yang ada pada tabel 5.4. Dari hasil yang telah
diolah, kami susun sebuah matriks penjabaran tingkat risiko (gambar 5.12) dengan
warna hijau, biru, kuning, jingga, dan merah, sebagai perwakilan dari masingmasing tingkat risiko dari yang terendah sampai ke tinggi. Langkah terakhir, kami
memetakan area nomor 1-31 berdasarkan matriks (gambar 5.12) dan kami sajikan
hasilnya ke dalam tabel 5.6. Hasil pemetaan tersebut kami pasangkan dengan warnawarna sesuai tingkatan risikonya, sehingga menghasilkan gambar pemetaan area
Pebble Crusher dari berbagai perspektif yang disajikan pada gambar 5.13 hingga
5.17.
Dari hasil yang diperoleh, maka dapat ditentukan area-area mana saja yang
merupakan area dengan risiko tinggi (harus diperhatikan dan dimonitor), risiko
menengah-tinggi dan menengah-rendah (perlu diperhatikan), dan risiko rendah
(dapat ditoleransi). Konstruksi baja di area bawah (lantai dasar dan lantai 1)
seringkali kontak langsung dengan air laut dan lumpur yang berasal dari debu atau
juga pasir sisa proses crushing. Kondisi lingkungan di area tersebut juga kadang
basah dan kadang kering. Hal tersebut wajib menjadi perhatian karena berpotensi
besar terjadi korosi dan memiliki konsekuensi yang serius jika terjadi kegagalan
material. Jika itu terjadi, akan sangat menghambat produksi perusahaan. Selain itu,
area-area lain dengan kondisi yang sama seperti area merah dan area jingga juga
wajib menjadi perhatian untuk selalu dimonitor dan dilakukan inspeksi berkala agar
tidak sampai terjadi kegagalan material yang mengakibatkan kerusakan fatal pada
konstruksi.

77

BAB VI
PENUTUP
VI.1

Kesimpulan
Berdasarkan analisis data dan pembahasan pada bab sebelumnya, berikut

beberapa kesimpulan yang kami dapatkan:


1. Metode Risk Based Inspection dapat diadopsi sebagai pendekatan untuk
memetakan Corrosion Maintenance Area pada konstruksi Pebble Crusher
di PT Newmont Nusa Tenggara
2. Hasil

analisis

sampel

beberapa

area

konstruksi

Pebble

Crusher

menunjukkan pemetaan dalam bentuk pewarnaan merah, jingga, kuning,


biru, dan hijau sesuai tingkatan risikonya.
3. Pewarnaan yang sesuai dengan tingkat risiko ini akan memberikan
kemudahan bagi perusahaan dalam menyusun skala prioritas untuk
tindakan pencegahan atau bahkan penggantian material yang perlu
dilakukan dalam upaya perawatan (maintenance) Pebble Crusher.
VI.2

Rekomendasi
Berikut ini beberapa rekomendasi yang dapat kami berikan dalam hal

Corrosion Maintenance di PT Newmont Nusa Tenggara khususnya di area Pebble


Crusher:
1.

Laporan ini dapat menjadi acuan bagi PT Newmont Nusa Tenggara dalam
melakukan pemetaan Corrosion Maintenance Area pada seluruh area proses,
baik untuk konstruksi maupun alat.

2.

Pada laporan ini penulis tidak menggunakan parameter pembebanan (meski


telah dicantumkan) karena menurut Project Development section, data
kondisi pembebanan yang ada kurang akurat, karena merupakan data
perhitungan lama dan dimungkinkan tidak valid. Sehingga diperlukan adanya
pendataan yang rutin terkait Corrosion Maintenance khususnya yang
berhubungan dengan kondisi lingkungan, perubahan material yang terjadi
(pada konstruksi dan alat), kondisi pembebanan, laju korosi yang terjadi,
hingga analisis kemungkinan biaya yang dikeluarkan jika terjadi kegagalan

78

material.
3.

Analisis Corrosion Maintenance Area dengan menggunakan Risk Based


Inspection akan lebih baik dan akurat menggunakan metode semikuantitatif
atau kuantitatif. Sehingga, selain menggunakan analisis visual (berdasarkan
kondisi real yang didapat dari foto), analisator dapat juga memasukkan
parameter nilai pembebanan pada konstruksi atau alat, serta biaya kerugian
yang dihasilkan jika terjadi kegagalan material akibat korosi

79

DAFTAR PUSTAKA
Badea, G.E dkk. 2011. Studies of Carbon Steel Corrosion in Atmospheric
Conditions. ACTA Tehnica Corviniensis Bulletin of Engineering Tome IV
(Year 2011) ISSN 2067 3809.
PT Newmont Nusa Tenggara. 1999. Trainee Reference untuk Gambaran Umum
Pabrik Pengolahan (Process Plant). Sumbawa : PT Newmont Nusa
Tenggara.
PT Newmont Nusa Tenggara. 2012. Referensi Peserta Pelatihan untuk Gambaran
Umum Process Plant (Dasar). Sumbawa : PT Newmont Nusa Tenggara.
Keele University. 2013. Risk Management Policy 2013. United Kingdom : Keele
University.
NACE International. 2004. Basic Corrosion Course. Amerika Serikat: NACE
International.
Roberge, Pierre R.2000. Handbook of Corrosion Engineering. Amerika Serikat :
McGraw-Hill companies Inc
Saleh A. Al-Fozan dan Anees U Malik. 2005. Effect of Seawater Level on Corrosion
Behavior of Different Alloys. Saudi Arabia: Saline Water Desalination
Research Institute.

LAMPIRAN TUGAS
1. TUGAS 1: Proses Blasting Painting

Proses Blasting Painting


Berikut adalah flowchart berdasar ISO 8501:

Prosedur Kerja Keseluruhan


A. Perbaikan awal
Prosedur kerja perbaikan di lapangan
a. Pembangunan scaffolding

b. Chipping dan Flogging


c. Perbaikan mekanik apabila diperlukan
d. Proses steel imperfection
e. Perbaikan defect baja atau lasan
Prosedur kerja konstruksi baru di workshop
a. Kerja mekanis konstruksi baru
b. Proses steel imperfection
c. Perbaikan defect baja atau lasan
B. Pembersihan awal dengan air bertekanan tinggi (5000 psi) yang dicampur
dengan agen penghilang garam klorida.
C. Proses blasting
D. Proses pengecatan lapisan pertama
E. Proses pengecatan lapisan kedua
F. Proses pengecatan lapisan ketiga
G. Inspeksi terakhir
H. Perbaikan kerja
I. Penyelesaian dan pemindahan scaffolding
Preparasi Awal dengan Surface Imperfections (ISO 8501)
Proses ini bertujuan untuk menyiapkan material agar siap untuk dilakukan
pengecatan baik dari segi ketidaksempurnaan fabrikasi. Proses ini penting karena
ketidaksempurnaan material yang berasal dari hasil lasan, tepian dan bagian lain
dapat menimbulkan inisiasi korosi dan beberapa diantaranya menjadi cukup sulit
untuk diproteksi oleh cat dan produk sejenisnya.
Terdapat tiga jenis preparasi :
1. Light preparation (P1) berarti tidak diperlukan preparasi atau hanya
diperlukan preparasi secukupnya sebelum dilakukan pengecatan.
2. Thorough preparation (P2) berarti banyak ketidaksempurnaan yang perlu
dihilangkan.
3. Very thorough preparation (P3) berarti permukaan bebas dari
ketidaksempurnaan yang dapat dilihat mata (visible) sehingga diperlukan
preparasi yang lebih teliti.
Ketiga jenis preparasi tersebut dapat dijelaskan pada tabel (terlampir) sesuai
dengan ISO 8501.
Terdapat beberapa preparasi untuk blasting dan preparasi permukaan antara
lain :
1. Menggunakan standar SSPC-SP 10 grid blasting
2. Kontaminasi garam terlarut maksimal 5 ppm/cm
3. Profil permukaan minimum 6 mikron
4. Semua tepi tajam material harus ditumpulkan dengan radius 3 mm
5. Semua pojokan (corner) harus dibentuk dengan radius minimal 1 cm
6. Pelapisan strip pada sudut, pojokan dan cekungan
7. Pembersihan dengan air bersih bertekanan tinggi (5000 psi) dengan dicampur
agen degreasing dan agen penghilang klorit
8. Untuk grid blasting, tekanan pada nozzle point minimal 100 psi dengan

10

udara kering
9. Temperatur permukaan harus lebih besar 3 derajat dari titik embun
sekitarnya
10. Pompa bertekanan tanpa udara minimum sebesar 3000 psi
11. Bekerjasama dengan pabrikan cat terkait rekomendasi aplikasi dan prosedur
12. Menggunakan peralatan yang telah disetujui untuk pengukuran atau kontrol
kualitas yang lebih protektif
Prosedur Blasting dan Pengecatan
Spesifikasi Teknis Cat
Jenis Cat yang digunakan adalah merek Carboline Paint dengan detail sebagai
berikut :
1. Lapisan Pertama 200 mikron dengan Carbomastic 801
2. Lapisan Kedua 750 mikron dengan Carboguard 1209
3. Lapisan Ketiga 75 mikron dengan Carbothane 133 HB
Langkah kerja
1. Blasting dimulai dengan Chipping sehingga permukaan material bersih dari
produk korosi, dilakukan juga power tool jika dibutuhkan.
2. Setelah permukaan material bersih (telah diinspeksi) selanjutnya dilakukan
blasting dengan menggunakan bahan pasir Garnet dengan mesh 20-40.
Selama maksimal 2 hari dengan kemampuan pengerjaan per hari 30-50 m 2.
Dan secara bertahap dilakukan hingga keseluruhan permukaan material
terblasting sempurna. Biasanya setelah blasting selesai pada permukaan
dengan luasan 30-50 m2, sesegera mungkin dilakukan pengerjaan 1st layer
coating sebelum dimulai blasting pada area yang lainnya.
3. Material yang telah diblasting dan telah memenuhi standar (telah diinspeksi)
untuk dilakukan pengerjaan selanjutnya hanya dapat bertahan beberapa jam
untuk dilakukan pelapisan 1st coat. Biasanya 1st layer coating dilakukan tanpa
jeda terlalu lama setelah diblasting, terutama saat musim penghujan
(kelembaban tinggi), untuk mencegah korosi.
4. Pengerjaan 1st layer coating dimulai dengan penyemprotan lapisan anti korosi
berupa Epoxy surface tolerant (Carbomastic 801, base material: Amine
Epoxy). Penyemprotan pertama ini tidak dilakukan hanya sekali untuk
mendapatkan 200 mikron ketebalan, akan tetapi dilakukan pengulangan
beberapa kali hingga mencapai 200 mikron.
5. Sebelum memulai pengerjaan 2nd layer coating, material (berupa baja profil H,
L, dll) dikeringkan dulu hingga minimal 6 jam. Setelah dipastikan kering dan
dilakukan pengecekan ketebalan permukaan maka pengerjaan 2nd layer
coating dapat dimulai.
6. Pengerjaan 2nd layer coating adalah dengan menggunakan Epoxy dengan glass
flake (Carboguard 1209, base material: Polyamido-Amine Epoxy), yang
dimaksudkan untuk melindungi lapisan pertama dengan lapisan top coat
dengan menggunakan lapisan yang jauh lebih tebal dari 1st coat. Sama seperti
pengerjaan 1st layer, 2nd layer ini juga harus dilakukan bertahap hingga
ketebalan permukaan merata sekitar 750 mikron. Lapisan kedua ini dapat
melindungi material dari korosi dengan kisaran waktu 5-10 tahun.

11

7. Sama seperti 1st layer coating, pada pengerjaan 2nd layer ini ditunggu full
curing hingga kurang lebih 6 jam baru dilakukan top coating (3 rd layer
coating).
8. Terakhir dilakukan pengerjaan top layer coating dengan menggunakan pelapis
tahan cuaca sekaligus untuk memberikan warna (decorating layer
menggunakan Carbothane 133 HB, base material: Aliphatic AcrylicPolyester Polyurethane). Ketebalan dari lapisan ini adalah yang paling
rendah, yaitu hanya sekitar 75 mikron. Hal itu sesuai dengan fungsinya yang
hanya melindungi lapisan di bawahnya dari serangan cuaca serta
memberikan warna.
CATATAN: Pengecatan tiga lapis ini dilakukan hanya pada tempat-tempat atau
material yang akan ditempatkan di area yang berpotensi korosi tinggi. Jika pada
bagian berpotensi rendah biasanya dapat juga menggunakan hanya dua lapis (seperti
area atap bagian bawah, penyangga atap, dll).

12

Lampiran Tabel Surface Imperfections Berdasarkan ISO 8501

13

14

15

2. TUGAS 2: Perbandingan Ketahanan Korosi Material AS3678 250L15 dan


ASTM A36

Perbandingan Ketahanan Korosi Material


AS3678 250L15 dan ASTM A36
Comparison of Chemical Composition in AS3678 and ASTM
M

MA
E
M

0,22

0,40

1,70

0,04

0,035

0,30

0,50

0,40

0,10

0,04

(*)

0,26

0,55

0,60

1,20

0,04

0,050

0,20

0,18
0,23

0,30

0,60

0,04

0,050

Grade
AS3678
250/
250L15 1)
ASTM
A36 2)
AISI
1020

Si

Mn

Cr

Ni

Cu

Al

Ti

Keterangan:
MAE
= Micro-alloying Elements
*
= no specified limit
(*)
= Niobium 0,01% max, Niobium+Vanadium 0,03% max
1
)
= based on AS3678 250/250L15 from Structural Steel Section and Plate Union Steel catalog
2
)
= based on ASTM A36 (1997)

Tensile Properties of Materials


Minimum Yield Strength (MPa)
Grade
AS3678
250L15 1)
ASTM A36 2)

Maximum
Tensile
Strength
(MPa)

Thickness/t (mm)
8

8 < t 12

12 < t 20

20 < t 50

50 < t 80

80 < t 150

280

260

250

250

240

240

410

250

250

250

400-550

Keterangan:
*
= no specified limit
1
)
= based on AS3678 250/250L15 from Structural Steel Section and Plate Union Steel catalog
2
)
= based on ASTM A36 (1997)

Analysis
Mari kita bandingkan antara material awal (ASTM A36) dengan material
pengganti yang saat ini digunakan untuk refurbish struktur Pebble Crusher oleh PT.
Newmont Nusa Tenggara (AS3678 250L15), di sana tampak jelas perbedaan
prosentase karbon dan alloying element dari dua tipe tersebut. Pada ASTM A36
prosentase karbon maksimum dapat mencapai 0,26% sedangkan pada AS3678
250L15 prosentase karbon maksimumnya hanya 0,22%. Baja konstruksi jenis ini
memiliki spesifikasi yang relatif sebanding (tak berbeda jauh juga dengan AISI
1020). Mengapa harus dibandingkan juga dengan AISI 1020? Karena pada AISI
1020 adalah material standar (minim alloying element) yang memiliki prosentase
karbon hampir sama yaitu sekitar 0,18%-0,23%. Kadar karbon di sini memiliki
peran untuk meningkatkan kekuatan dan kekerasan dari baja. Oleh karenanya jika
hanya dilihat dari prosentase karbon, maka lebih kuat dan lebih keras ASTM A36
(meski hanya sedikit perbedaannya).
Selanjutnya kita bandingkan lagi dengan alloying element yang ada di dua baja
tersebut. Di dalam dua baja tersebut sama-sama terdapat Silikon, Mangan dan
Copper dengan prosentase yang berbeda. Mangan termasuk unsur yang menambah
nilai ketahanan korosi karena termasuk ke dalam deretan unsur austenite former
16

dan stabilizer. Mengapa austenite former dan stabilizer dalam baja bisa
menambah ketahanan korosi? Karena jika dibandingkan dengan pearlite, austenite
memiliki fasa tunggal yang semakin meminimalisir adanya grain boundaries pada
baja, sehingga kemungkinan untuk korosi menjadi semakin kecil juga (utamanya
intergranular corrosion yang langsung memicu korosi dari dalam baja itu sendiri).
Selanjutnya ada Silikon dan Copper, meski tidak terlalu besar efeknya seperti
Mangan, akan tetapi Si dan Cu juga memiliki peran penting dalam peningkatan
ketahanan korosi. Terutama Copper, dalam prosentase tertentu mampu
meningkatkan ketahanan korosi baja yang ada di lingkungan asam. Dan lagi, pada
AS3678 250L15 terdapat unsur lain seperti Cr, Ni, Al, dan Ti. Keempat unsur
tersebut merupakan unsur-unsur penting dalam peningkatan ketahanan korosi dalam
baja, yang tidak dimiliki ASTM A36.
Oleh karenanya, dari segi ketahanan korosi AS3678 250L15 lebih baik
dibandingkan ASTM A36. Namun, dari segi kekuatan ASTM A36 sedikit lebih
unggul.

17