Anda di halaman 1dari 4

CACING TAMBANG

No. Dokumen
C/VII/SOP/I/16/
SOP

No. Revisi
Tanggal Terbit

02
00
02 Januari 2016

Halaman

1-4

UPTD

Hj. Srie Heryani N,

PUSKESMAS

S.Kep, M.Si

CISURUPAN

Nip. 19661218 198603

1. Pengertian

2 003
Penyakit cacing tambang adalah suatu penyakit yang disebabkan
oleh infestasi parasit Necator americanus dan Ancylostoma

2. Tujuan

duodenale.
Sebagai panduan untuk pelayanan klinis di UPTD Puskesmas

3. Kebijakan

Cisurupan
SK Kepala UPTD Puskesmas Cisurupan No

4. Referensi

Klinis
PMK No.5 tahun 2014 tentang Panduan Praktik Klinis Bagi Dokter di

5. Alat dan
Bahan
6. Langkahlangkah

tentang Pelayanan

Fasilitas Pelayanan Kesehatan Primer


I.
ANAMNESA
a. Keluhan Migrasi larva
1. Sewaktu menembus kulit, bakteri piogenik dapat terikut masuk
pada saat larva menembus kulit, menimbulkan rasa gatal
pada kulit (ground itch). Creeping eruption (cutaneous larva
migrans), umumnya disebabkan larva cacing tambang yang
berasal dari hewan seperti kucing ataupun anjing, tetapi
kadang-kadang

dapat

disebabkan

oleh

larva

Necator

americanus ataupun Ancylostoma duodenale.


2. Sewaktu larva melewati paru, dapat terjadi pneumonitis, tetapi
tidak sesering oleh larva Ascaris lumbricoides.
b. Cacing dewasa
Cacing dewasa umumnya hidup di sepertiga bagian atas usus halus
dan melekat pada mukosa usus. Gejala klinis yang sering terjadi
tergantung pada berat ringannya infeksi; makin berat infeksi
manifestasi klinis yang terjadi semakin mencolok seperti :

SOP CACING TAMBANG


No. Dokumen
C/VII/SOP/I/16/
SOP

No. Revisi
Tanggal Terbit

02
00
02 Januari 2016

Halaman

2-4

1. Gangguan gastro-intestinal yaitu anoreksia, mual, muntah,


diare, penurunan berat badan, nyeri pada daerah sekitar
duodenum, jejunum dan ileum
2. Pada pemeriksaan laboratorium, umumnya dijumpai anemia
hipokromik mikrositik.
3. Pada anak, dijumpai adanya korelasi positif antara infeksi
sedang dan berat dengan tingkat kecerdasan anak.
Bila penyakit berlangsung kronis, akan timbul gejala anemia,
hipoalbuminemia dan edema. Hemoglobin kurang dari 5 g/dL
dihubungkan dengan gagal jantung dan kematian yang tiba-tiba.
Patogenesis anemia pada infeksi cacaing tambang tergantung
pada 3 faktor yaitu:
a. Kandungan besi dalam makanan
b. Status cadangan besi dalam tubuh pasien
c. Intensitas dan lamanya infeksi
II.
Hasil Pemeriksaan Fisik dan Penunjang
A. Pemeriksaan Fisik
1. Konjungtiva pucat
2. Perubahan pada kulit (telapak kaki) bila banyak larva yang
menembus kulit, disebut sebagai ground itch.
B. Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan mikroskopik pada tinja segar ditemukan telur
atau larva atau cacing dewasa.
III.

Penegakan Diagnostik (Assessment)

Diagnosis Klinis Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesis,


pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang

SOP

CACING TAMBANG
No. Dokumen
C/VII/SOP/I/16/02
No. Revisi
00
Tanggal Terbit 02 Januari 2016
Halaman

3-4

IV.

Penatalaksanaan Komprehensip
a. Penatalaksanaan
Memberi pengetahuan kepada masyarakat akan pentingnya
kebersihan diri dan lingkungan, antara lain:
1. Masing-masing keluarga memiliki jamban keluarga
2. Tidak menggunakan tinja sebagai pupuk
3. Menggunakan alas kaki, terutama saat berkontak dengan
tanah.
b. Farmakologis
1. Pirantel pamoat dosis tunggal 10 mg/kgBB
2. Mebendazole 100 mg, 2x sehari, selama 3 hari berturutturut, atau
3. Albendazole untuk anak di atas 2 tahun 400 mg, dosis
tunggal, sedangkan pada anak yang lebih kecil diberikan
dengan dosis separuhnya. Tidak diberikan pada wanita
hamil. Creeping eruption: tiabendazol topikal selama 1
minggu. Untuk cutaneous larva migrans pengobatan
dengan Albendazol 400 mg selama 5 hari berturut-turut.
4. Sulfasferosus
Konseling dan Edukasi

V.

Memberikan informasi kepada pasien dan keluarga mengenai


pentingnya menjaga kebersihan diri dan lingkungan, yaitu antara
lain:
1. Sebaiknya masing-masing keluarga memiliki jamban keluarga.
Sehingga kotoran manusia tidak menimbulkan pencemaran
pada tanah disekitar lingkungan tempat tinggal kita
2. Tidak menggunakan tinja sebagai pupuk.
3. Menghindari kontak dengan tanah yang tercemar oleh tinja
manusia.

SOP

CACING TAMBANG
No. Dokumen
C/VII/SOP/I/16/02
No. Revisi
00
Tanggal Terbit
02 Januari 2016
Halaman

4-4

4. Menggunakan sarung tangan jika ingin mengelola


limbah/sampah
5. Mencuci tangan sebelum dan setelah melakukkan aktifitas

7. Unit Terkait

dengan menggunakan sabun dan air mengalir


6. Menggunakan alas kaki saat berkontak dengan tanah.
1. BP Umum
2. MTBS

8. Dokumen

1. Rekam Medis
2. Register Pasien

terkait
9.

No

Yang di rubah Isi Perubahan Tanggal mulai diberlakukan


-