Anda di halaman 1dari 11

Praktikum 5 Survei GNSS

Kontrol Kualitas Data dengan TEQC


1. Melakukan convert raw data dengan menggunakan TEQC
a. Mengcopy software TEQC kedalam folder raw data berada
(Untuk mempelajari dan memperdalam TEQC, silahkan download UNAVCO_Teqc_Tutorial)
b. Membuka Command Prompt

c. Masuk pada folder rinex berada

d. Mengetikkan perintah convert raw data berdasarkan jenis ekstensi raw data
.jps JAVAD
.tps TOPCON
.dat TRIMBLE
.mdb LEICA

Untuk data JAVAD :


teqc jav jps (nama file raw data.jps) > (nama file observation.YYo)
Contoh :
teqc jav jps Makro2.jps > mak2.16o
Keterangan :
-jav jps : command untuk convert raw data JAVAD
mak2.16o : nama file rinex hasil convert dari raw data (*.16o) dengan 16 menunjukkan tahun
perekaman data
Untuk raw data dari GPS lain :

e. Membuka file *.YYo untuk melihat file rinex yang dihasilkan

f.

Catat Receiver Type, time of first observation, time of last observation, dan interval
pengamatannya.

g. Menamai file rinex sesuai dengan standar penamaan file *.YYo


Contoh : mak21330.16o
h. Lakukan untuk semua file raw data yang disediakan
2. Mengubah interval pengamatan
Untuk file rinex makro4 memiliki interval pengamatan 15 detik. Pada pengolahan data GPS akan
menggunakan interval 30 detik. Untuk mengubahnya dilakukan langkah sebagai berikut :
a. Mengcopy software TEQC kedalam folder rinex berada
b. Masuk pada folder rinex berada dengan Command Prompt
c. Mengetikkan perintah :
teqc -O.dec (interval pengamatan) (nama_file_observasi) > (nama_file_observasi_baru)
contoh :
teqc -O.dec 30 mak4.16o > mak4_1.16o
d. Melihat file rinex yang dihasilkan (file mak4_1.16o)

e. Mengubah file rinex yang telah meiliki interval 30 detik (file mak4_1.16o) menjadi 15 detik.
Caranya dengan menggunakan perintah pada point 2.c. kemudian jawab pertanyaan berikut
ini :
Apakah file rinex tersebut berhasil menjadi file rinex dengan interval pengamatan 15
detik? Jika tidak, berikan alasannya !!!

3. Membagi data pada file observasi


a. Mengcopy software TEQC kedalam folder rinex berada
Pada praktikum ini disediakan data observation (makro4.16o).
b. Membuka file makro4.16o

Data makro4.16o dimulai pada tanggal 12 mei 2016 dan berakhir pada 15 mei 2016. Hal ini
menunjukkan pengukuran dilakukan selama 4 hari.
Pada praktikum ini akan dilakukan pembagian data 4 hari pengamatan menjadi 1 hari
pengamatan. jadi masing-masing file *.YYo berisi satu hari pengamatan ( 1 doy).
c. Masuk pada folder rinex berada dengan Command Prompt
d. Mengetikkan perintah pada command prompt :
teqc st <start time of observation file> +dh <lama data pengamatan> (nama file
observasi) > (nama file observasi baru)
contoh :
teqc +st yymmddhhmmss.00 +dh 24 original.rinex > new.rinex
teqc +st 160512085300.00 +dh 15 makro4.16o > makro4_1.16o
teqc +st 160513000000.00 +dh 23 makro4.16o > makro4_2.16o
e. Melihat hasil file rinex yang telah dihasilkan
Contoh : untuk file makro4_2.16o
f.

Melakukan pembagian data untuk 2 hari berikutnya pada file observasi makro4.16o.

.....................................
.....................................
.....................................

4. Melakukan kontrol Kualitas Data dengan TEQC


a. Mengcopy software TEQC kedalam folder rinex berada
b. Untuk kontrol kualitas data menggunakan TEQC, dapat dilakukan dengan Full Quality Check
(menggunakan data navigasi).
Mengcopy file navigasi (*.YYn) kedalam folder rinex yang akan dilakukan kontrol kualitas
data. File navigasi sesuai dengan doy dari file rinex yang akan di lakukan kontrol kualitas
data.
c. Mengetikkan perintah :
teqc + qc nav <navigation file> <observation file>
Contoh :
teqc +qc nav brdc1340.16n mak41340.16o
d. Untuk melihat hasilnya pada file *.YYS

e. Melakukan analisis dan mencatat informasi apa saja yang terdapat pada hasil kontrol kualitas
data.
Keterangan informasi dan simbol-simbol yang muncul dapat dilihat pada
UNAVCO_Teqc_Tutorial.
f.

Melakukan kontrol kualitas untuk data-data lain yang telah disediakan

g. Menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut ini :


Apakah yang dimaksud dengan
MP1 ?
Apakah yang dimaksud dengan
MP2 ?
Pada masing-masing data
observasi, berapakah nilai MP1
dan MP2 ?
Apakah ada nilai MP1 dan MP2
yang lebih dari 0,5 m? apabila ada,
hal ini menunjukkan kondisi apa?
Selain MP1 dan MP2 kesalahankesalahan apa saja yang muncul
pada hasil kontrol kualitas data
yang telah dilakukan?

Untuk mempelajari contoh dan command lain yang dapat dilakukan oleh TEQC dapat dilihat pada
http://xenon.colorado.edu/rinex.html

5. Melakukan convert data *.YYd menjadi *.YYo dengan hatanaka


a. Mengcopy software hatanaka (crx2rnx) kedalam folder file *.YYd yang akan diconvert
b. Mendownload file *.YYd untuk 5 stasiun IGS : COCO, DARW, DGAR, KARR, dan PIMO
(masing-masing 1 doy) melalui http://garner.ucsd.edu/pub/rinex/2016/
c. Masuk folder file *.YYd berada dengan menggunakan command prompt
d. Mengetikkan perintah :
crx2rnx (nama file .YYd) > (nama file .YYo)
contoh : (untuk stasiun COCO)
crx2rnx coco0470.16d > coco.16o
Hasilnya ada 2 file yaitu : coco.16o dan coco0470.16o
File observation nya adalah coco0470.16o

e. Membuka file *.YYo yang telah dihasilkan

f.

Melakukan hal yang sama untuk stasiun IGS yang lain

g. Menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut ini :


Apakah yang dimaksud dengan IGS?
Bagaimana stasiun IGS tersebar diseluruh
dunia?
Sebutkan fungsi dari stasiun IGS !!