Anda di halaman 1dari 32

Catatan ini dari teman saya untuk saudara Kristiani dan Muslim

SEJARAH TUHAN:
Puncak Pengetahuan adalah Ketidaktahuan
Tahap Pertama: TUHAN ALAM SEKITAR
Manusia sembah benda, pohon dan binatang di sekitarnya yg dianggap keramat, diyakini punya
roh dan bertuah. Ini adalah bentuk sesembahan yg paling primitif. Populer disebut animisme,
dinamisme dan totemisme.
Tahap Kedua: TUHAN KEBUTUHAN
Apa yg disembah didasarkan pada kualitas kebutuhan sesuai dg profesinya. Bentuknya adalah
Dewa-Dewi yg teramat banyak. Seorang petani biasanya sembah Dewi Sri yg dianggap penguasa
tanah, nelayan sembah Dewa Bayu yg atur Angin, pandai besi akan sembah Dewa Agni yg punya
api, begitu seterusnya...
Tahap Ketiga: TUHAN BERHALA
Tuhan berhala adalah tuhan yg bisa dilihat sosoknya. Biasanya dibuat sendiri oleh manusia.
Wujudnya berupa patung2 yg beraneka macam. Tuhan ini cueknya minta ampun. Apa yg diminta
gak pernah dijawab. Bawaannya diem terus. Bahkan saat tubuhnya dirusak dan dihancurkan, ia
tak mampu melawan. Sungguh tuhan yg bikin bete dan menyebalkan.
Tahap Keempat: TUHAN IMAJINASI
Karena tidak puas dg tuhan yg keliatan sosoknya, manusia bikin tuhan imajiner. Tuhan ini dibuat
manusia dalam imajinasinya, dalam pikirannya, dalam khayalannya. Memang ada orang atau
sekelompok orang yg mencoba rumuskan tuhan standar supaya diakui bersama-sama. Tapi tetap
saja hasilnya beda, sebab imajinasi, pikiran dan khayalan tiap2 individu memang gak sama,
tergantung kepada pengalaman, kedalaman dan pengetahuan yg dimiliki. Maka "tuhan imajinasi"
tak lebih dari hasil proyeksi diri manusia sendiri.
Tahap Kelima: TUHAN MATI
Setelah capek membikin tuhan begini begitu dalam imajinasi, pikiran dan khayalannya,
sampailah manusia pada rasa muak sama tuhan-tuhan imajiner, yg tak lebih dari hasil rekayasa
angan-angannya sendiri. Selanjutnya semua tuhan-tuhan itu dibunuhnya. Tuhan sudah mati.
Inilah atheisme.
Tahap Keenam: TUHAN EMBUH
Tetapi manusia adalah makhluk yg selalu bertanya dan ingin tahu. Dalam sunyi dia bertanya lagi
tentang misteri2 semesta dan jagad raya yg belum terpecahkan. Misal dari mana energi berasal?
Kenapa matahari, bulan dan planet-planet berputar pada jalannya sendiri, seakan ada yg nyuruh,
beredar dalam tata kosmos yg teratur... Kenapa bisa begitu?? dan seterusnya...
Akhirnya manusia berada di titik persimpangan antara percaya dan tidak. Pikirannya terbelah

dua antara "ada yg mengatur" atau "tidak". Maka dia bilang "EMBUH.. Entahlah saya TIDAK
TAHU". Inilah agnotisisme.
Tahap Ketujuh: TUHAN KOSONG
Manusia menjadi sadar bahwa dirinya tidak tahu. Maka segala pembicaraan tentang Tuhan lalu
dicampakkannya. Ia mulai sadar bahwa dirinya sebenarnya TIDAK TAHU tetapi sudah
MERASA TAHU. Sungguh kesombongan terselubung yg diam-diam menjangkitinya sekian
lama.
Maka sejak saat itu, ia hanya diam dalam hening, menunduk dalam kepasrahan total.
Nana Gerimis, 21/08/14
Terus berkarya untuk kemuliaan Nama TUHAN.
Hiduplah dalam terang, setia dan taat kepada Firman TUHAN.
Kabarkan kebenaran Firman TUHAN kepada setiap orang dengan bahasa yang baik
dan santun agar semua orang juga dapat menikmati kasih YESUS yang begitu
agung dan mulia sehingga semakin banyak jiwa yang dapat dimenangkan dan
Nama TUHAN YESUS semakin dimuliakan..
Jalan keselamatan, damai sejahtera, kebahagiaan sejati dan kekuatan hidup kita
hanya ada di dalam YESUS.....
amin...
iya jelas,,, saya lebih percaya yang ada prosesnya... Penciptaan yang dilakukan oleh
Tuhan tanpa proses adalah tidak bisa dipercaya dan aneh.....
haha iya donk,,,, semua ini pasti melalui proses,,, Tuhan hanya bisa main sulapan...
bim salabim jadi... kun fayakun.... hehe...
hihi diciptakan oleh kekuatan alam ini, sulit diprediksi... tidak bisa dibayangkan...
ada hukum alam yang bersifat tetap di alam ini.... hukum alam yang mengatur
semuanya...
haha hukum alam yang memprosesnya..... Tuhan mencipatakan apa? ga jelas...
Tuhan mencipatakan apa ajha hayo?
hihi orang tua saya, namun kalau ditanyakan manusia pertama siapa yang
mencipatakan, saya ga tahu....

saya mau menjawab pertanyaan anda :


1. kenapa allah menyuruh berusaha tapi menentukan takdir? karena Tuhan ingin di kenali oleh
makhluk-Nya, maka Tuhan membuat suatu aturan /hukum alam, agar manusia yang berakal bisa
memahami segala perbuatan-Nya/sifat2-Nya yang terwujud dalam alam semsta ini melalui
hukum alam-Nya.... Dengan mempelajari hukum alam, manusia bisa mengenal-Nya dan juga
memahami hakekat penciptaan-Nya.....
2. bagaima penjelasan takdir itu sebenarnya?

3. trus bagaimana dengan lauh mahfuz yang telah menentukan segala hal yang akan terjadi? ini
mungkin sama seperti menciptakan dan memainkan boneka yang kita sendiri sudah tau jalan
cerita.
4. apakah allah sedang menghibur diri dengan mengatur semuanya? karna kalau misalkan saya
berperan sebagai pencipta dan saya yang membuat alur cerita saya malah merasa bosan.
5. jika saya berpendapat bahwa allah menciptakan manusia dengan akal fikiran (bukan boneka
yang bisa dikendalikan dan ditentukan takdirnya) untuk mencari tau apa saja yang bisa dilakukan
dan difikirkan dengan akal tsb, dan allah hanya memberi rambu2 berupa al-qur'an termasuk
"reward and punish" didalamnya. apakah saya salah jika memiliki pemahaman seperti ini?
Proses Terjadinya Bhuana AlitBhuwana Alit sering disebut Mikrokosmos atau alam
kecil atau duniakecil (isi dari alam semesta). Bhuwana alit diciptakan oleh Tuhan
YangMaha Esa.Setelah beliau menciptaka Bhuwana Agung beliau menciptakan
isinyayaitu Bhuwana Alit (manusia, binatang dan tumbuhan). Seperti yang
dijelaskan dalamkitab Svetasvatara Upanisad.Bhuwana Alit/makhluk hidup yang
diciptakan oleh Tuhan Yang Maha Esadigolongkan menjadi tiga kelompok,
yaitu:1.Kelompok Eka Pramana.Makhluk yang hanya memiliki satu kekuatan dalam
hidupnya yakni Bayu.Makhluk ini juga disebut Stawara(hidup tidak berpindahpindah). Yang tergolongSthawara adalah sebagai berikut:a.Trana(bangsa
rumput)b.Lata(bangsa tumbuhan menjalar)c.Taru(bangsa semak dan
pepohonan)d.Gulma(bangsa pohon yang bagian luar pohon berkayu dan
bagiandalamnya beronggaataukosong)e. Janggama(bangsa tumbuhan yang
hidupnya menempel pada tumbuhan lain)1.Kelompok Dwi PramanaMakhluk yang
hidup memiliki dua kekuatan dalam hidupnya yakni Sabda danBayu. Juga disebut
dengan Satwa atau Sato (bangsa binatang yang pada umumnya bersiat buas.
Makhluk yang tergolong Satwa atau Sato antara lain:a.Swedaya(bangsa binatang
bersel satu)b.Andaya(bangsa binatang yang bertelur baik yang hidup di darat
maupun dilaut)c.Jarayudha(bangsa binatang menyusui baik pemakan rumput atau
pemakandaging)1.Kelompok Tri PramanaMakhluk yang dalam hidupnya memiliki
tiga kekuatan yakni Sabda, Bayu, danIdep. Disebut dengan manusya. Manusya
atau manusia merupakan makhluk yangpaling sempurna dari makhluk lainnya
karena memiliki unsure yang lebih darimakhluk lainnya, seperti pikiran, budhi, rasa,
dan lainnya. Manusia merupakanmakhluk yang termulia dari yang lainnya, seperti
yang dijelaskan dalam kitabSarasamuscaya.Manusia diklasifikasikan sebagai
berikut;1.Nara Merga(manusia binatang) adalah manusia yang masihmemiliki pola
piker seperti manusia biasa namun salah satu baian tubuhnyamasih seperti
binatang2.Wamana(manusia kerdil) adalah manusia yang postur tubuhnyalebih
kecil dari manusia biasanya.3.Jatama Manusia adalah manusia yang
sempurna.Terdapat tipe manusia lainnya, yangdibedakan berdasarkan sifat dan
jeniskelaminnya, yaitu;a.Manusia laki-laki (Purusa) adalah manusia yang bersifat
dan berjeniskelamin laki-lakib.Manusia perempuan (Pradana) adalah manusia yang
bersifat danberjenis kelamin perempuanc.Manusia banci adalah manusia yang
berjenis kelamin laki-laki tetapibersifat seperti perempuan dan begitu juga
sebaliknya.Bhuwana alit juga terdiri dari unsur-unsur yang sama dengan bhuwana
agung dantercpta dariunsure-unsur yang sama dengan bhuwana agung. Unsurunsur tersebutseperti Purusa dan Prakerti, yang kemudian melahirkan budhi,

manah, dan ahamkara.Ketiga unsur tersebut tercipta dari citta yang terpengaruhi
oleh Tri Guna. Setelah itu berevolusi menjadi Dasendriya, yang kemudian berevolusi
menjadi Panca Tan Matra,setelah itu berevolusi menjadi Panca Maha Bhuta. Dari
Panca Maha Bhuta terciptalahbenih yang kemudian terciptalah bhuwana
alit.Demikianlah adanya makhluk hidup ini diciptakan oleh Tuhan Yang Maha Esa
yang disebutBhuwana Alit.
-haha bahkan monyet itu mengikuti nalurinya, sama sperti manusia yang mengikuti
nalurinya yang bebas dan alamiyah....
-agama mengekang sesuatu yang bersifat alami/mengikuti naluri..
-bahkan monyet itu menyadari bahwa dia itu monyet karena memang dia itu
memang patuh pada alam....
-sdgkan banyak manusia tak sadar bahwa mereka manusia.... terutama dialami oleh
umat agama, mereka hanya punya tuhan, dn terobsesi sama tuhan buatannya dan
ajran agamanya... shg jadi lupa diri...

menilai Sains dengan agama? agama itu pasti terkait pasti dengan iman,, kalau imanmu meras
dikritisi, tentu kau anggap itu mencari pembenaran........ itulah kelemahan kaum agama yang
tidak mau dikrirtisi imannya.. seakan imannya itu kebenaran,, kita semua masih mencari
kebenaran,, tolong jangan pakek pembenaran menggunakan iman, maka saya pun tak makek
pembenaran lewat logika akal...
kompleks itu proses mekanisme muncul/terjadinya rumit.. alam semesta ini dikatakan kompleks,
karena memang muncul/terjadinya itu relatif rumit. dan sampai sekarang pun sains ga bisa
menjelaskan ttg proses munculnya alam semesta ini dg tepat ...
kalau memang tuhan itu simpleks karena muncul dg sendirinya, lalu apakah rumah itu kompleks
karena ga bisa muncul dg sendirinya? alat2 elektronik itu juga kompleks karena ga bisa muncul
dg sendirinya...
apakah seuatu itu dikatakan simpleks jika sesuatu itu mesti muncul dg sendirinya?
kalau tuhan itu dikatakan kompleks,memangnya mesti ada yang membuat Tuhan? bagaimana dg
rumah? Kalau bgitu rumah itu kompleks karena ada yang membuat... sementara alam ini
simpleks karena ada dg sndirinya... lebih kompleks mana rumah ataukah alam semesta?

LUBANG HITAM EDISI REVISI London - Setelah hampir selama 30 tahun berkeyakinan
bahwa lubang hitam (black hole) menelan dan menghancurkan segala sesuatu yang
terperangkap di dalamnya, fisikawan antariksa Stephen Hawking berubah pikiran.
Penulis buku Brief History of Time itu mengaku telah salah meletakkan argumen
kunci tentang perilaku lubang hitam itu. Informasi-informasi yang ada dalam lubang
hitam itu ternyata memungkinkan untuk melepaskan diri. Temuan barunya itu
bahkan dapat membantu memecahkan paradoks informasi di lubang hitam yang
selama ini menjadi teka-teki besar dalam fisika modern. "Saya telah memikirkan
permasalahan ini selama 30 tahun terakhir, dan saya kira kini saya telah memiliki
jawabannya," kata matematikawan cacat amyothropic lateral sclerosis dari
Universitas Cambridge itu. "Sebuah lubang hitam hanya muncul untuk membentuk
diri tetapi belakangan membuka diri, dan melepaskan informasi tentang apa yang
telah terjatuh ke dalamnya. Jadi, kita dapat memastikan tentang masa lalu dan
mempediksikan yang akan datang". Profesor Hawking belum mau mengungkap
perhitungan detil matematika di balik pemikiran terbarunya itu. Tetapi beberapa
poin telah dibocorkannya dalam sebuah seminar di Universitas Cambridge. Temuantemuan revisi itu rencananya baru akan dibeberkan Hawking dalam Konferensi
Internasional ke-17 tentang Gravitasi dan Relativitas Umum di Dublin, Irlandia, 21
Juli mendatang. Curt Cutler, dari Albert Einstein Institute di Golm, Jerman, yang
akan memimpin konferensi di Dublin, membenarkan bahwa Hawking telah meminta
waktu khusus kepada dirinya menjelang akhir persiapan konferensi, "Dia
mengirimkan catatan yang mengatakan,'Saya telah memecahkan paradoks
informasi lubang hitam dan saya ingin mendiskusikannya'", ungkap Cutler. Apa
yang tepatnya terjadi di dalam sebuah lubang hitam-sebuah zona di ruang angkasa
tempat bahanbahan terpadatkan hingga ke sebuah ukuran event horizon yang
bahkan cahaya pun tidak dapat meloloskan diri dari gaya tarik gravitasinyabelum
dapat dijawab oleh para ilmuwan. Hawking, 62 tahun, telah menghabiskan sebagian
besar masa hidupnya untuk mempelajari pertanyaan-pertanyaan seputar itu semua.
Pada awalnya, para ahli kosmologi meyakini lubang-lubang perangkap galaktik itu
mirip dengan sebuah vacuum cleaner kosmik yang menghisap segala kotoran ke
dalamnya. Pada 1976, Hawking melakukan studi revolusioner. Dia
mendemonstrasikan bahwa di dalam ketentuanketentuan yang unik dari fisika
kuantum, begitu lubang-lubang hitam itu membentuk diri, akan dimulai suatu
proses "penguapan", meradiasikan energi dan kehilangan massa. Berdasarkan
teorinya, lubang-lubang hitam itu sebenarnya tidak sepenuhnya "hitam" karena
kondisi vakum dari bintang yang meluruh hanya membebaskan sangat sedikit
bahan dan energi dalam bentuk foton-foton, neutrino-neutrino, dan sub-partikel
lainnya. Dengan menyimpulkan semua itu ke dalam apa yang dinamakannya
"radiasi Hawking" matematikawan yang menggantungkan hidupnya di atas kursi
roda itu juga sekaligus menciptakan teka-teki terbesar dalam dunia fisika. Partikelpartikel ini, kata dia, tidak mengandung informasi tentang apa yang telah terjadi di
dalam lubang hitam, atau tentang bagaimana lubang itu terbentuk. Begitu lubang
hitam menguap, seluruh informasi di dalamnya akan hilang. Tetapi kini, berdasarkan
revisinya yang terbaru, Hawking berpendapat, sebenarnya beberapa informasi
tentang hitam dapat ditentukan lewat apa yang diemisikan dari lubang itu.
Informasi mengandung konsekuensi-konsekuensi filosofis dan praktikal penting.
"Kita tidak akan pernah dapat meyakini secara pasti tentang masa lalu atau

memprediksi masa depan", kata dia. "Banyak orang ingin meyakini bahwa informasi
melepaskan diri dari lubang-lubang hitam, tetapi mereka sendiri tidak tahu
bagaimana caranya informasi itu dapat keluar". Jika memang Hawking sukses
dengan teori barunya itu, dia akan kalah taruhan yang dibuatnya bersama fisikawan
teori asal California Institute of Technology, Kip Thorne, melawan John Preskill
ilmuwan yang juga asal Caltech. Taruhan berbunyi: informasi yang ditelan oleh
sebuah lubang hitam akan selamanya tersembunyi dan tidak akan pernah
terungkap. Preskill bertaruh menentang teori itu dan dengan demikian berhak atas
hadiah sebuah ensiklopedia dari lawan-lawannya. Meski begitu, di luar kalahmenang pertaruhan, revisi yang akan dilakukan oleh Hawking membuktikan
bentangan jagat raya masih menjadi misteri besar yang sangat gelap bagi manusia
di bumi. Bagaimana Lubang Hitam Terbentuk ? Lubang hitam muncul ketika sebuah
bintang yang besar dan padat (masif, berukuran 8-100 kali massa matahari) di
sebuah supernova meredup dan mati dengan membakar seluruh tenaga nuklirnya.
Gaya gravitasi menarik berat maha besar dari lapisan-lapisan luar bintang itu untuk
ikut meluruh ke arah inti. "Permukaan" dari sebuah lubang hitam disebut dengan
sebuah event horizon. Hancurnya gaya gravitasi menjadikan hampir seluruh cahaya
tidak dapat melepaskan diri dan tidak ada satu pun informasi dari permukaan itu
yang berhasil lolos. Sama halnya dengan figur kartun Cheshire Cat yang muncul lalu
menghilang dalam gelap dengan hanya meninggalkan senyumnya, sebuah lubang
hitam mewakili bahan-bahan yang hanya meninggalkan gravitasinya saja. Sebagian
kalangan berpikir banyak lubang hitam kecil terbentuk di awal mula pembentukan
jagat raya, Big Bang. Ada kemungkinan galaksi kita juga memiliki berlimpah lubang
hitam mini. Pada prinsipnya, lubang hitam memiliki massa yang berbeda-beda.
Lubang hitam yang terbentuk melalui kematian bintang-bintang sedikitnya memiliki
massa dua kali daripada massa matahari kita. Tetapi kerapatannya bisa semiliar kali
lebih padat daripada matahari kita. Tidak seperti benda-benda pada umumnya,
seperti bebatuan, yang secara kasar memiliki ukuran proporsional dengan akar
persegi massa, lubanglubang hitam memiliki proporsi radial terhadap massanya.
Secara virtual, bintang biasanya mati dan menghilang dari jagat raya ke bentuk
sebuah titik dengan kerapatan yang tidak terbatas (event horizon) dimana hukumhukum relativitas umum yang biasanya berlaku untuk ruang dan waktu luluh.
Hukum-hukum fisika kuantum menyatakan, informasi-informasi itu tidak mungkin
hilang sepenuhnya. Namun, Hawking dan teman-temannya berpendapat medan
gravitasi ekstrim dari lubang hitam dapat menjadi pengecualian dari hukumhukum
itu. Radius sebuah lubang hitam (Rs) = 2 (M G)/v2. Dimana M adalah massa lubang
hitam, G adalah konstanta gravitasi, dan v adalah kecepatan yang dibutuhkan suatu
objek untuk menghindar dari gaya tarik gravitasi. Untuk kasus lubang hitam, v
adalah c atau kecepatan cahaya. SAINS DARI TUHAN Frustrasi oleh kegagalan
mereka untuk membuktikan bahwa Tuhan tidak ada, ilmuwan memberikan spin
baru: menjadi Tuhan. Ini mungkin pertarungan kelas berat yang terpanjang dalam
sejarah: di sudut merah, manusia dengan Jas Lab Putih, dan di sudut biru, Tuhan.
Berabad-abad sains dan agama telah bertarung, setiap pihak dengan pendukung
dan berharap akan pukulan knock-out. Anda mungkin berpikir manusia dengan Jas
Lab Putih telah membuat lawannya bergantung di atas tali sejak ronde pertama 300
tahun yang lalu. Dari pukulan pertama mengenai apakah bumi mengelilingi
matahari sampai dengan upper-cut dari teori evolusi, ilmuwan kelihatannya lebih

banyak mengumpulkan nilai. Apakah Tuhan sudah berakhir? Mungkin belum. Karena
bagaimanapun keras mencoba, manusia dengan Jas Lab Putih belum dapat
memberikan pukulan knock-out. Tuhan mungkin tidak berperan sebesar yang
manusia kira, tetapi bukti yang nyata bahwa Dia hanyalah ilusi belum lagi ada.
Kenyataannya, sebagian ilmuwan sekarang berpikir bahwa mereka melihat tandatanda Tuhan Juru Desain Besar dalam teori paling baru tentang alam semesta.
Sebagian bukti muncul dari "kebetulan" yang aneh dalam sifat-sifat kunci dari alam
semesta, yang dikatakan oleh kosmologis tidak mungkin kebetulan. Karena kalau
kebetulan ini tidak ada, kita juga tidak akan ada. Kemudian ada motif-motif yang
indah dan aneh dalam teori partikel subatomik, yang sifat-sifatnya jatuh ke dalam
segi-enam dan segi-tiga: bentuk-bentuk yang membawa ilmuwan membuka dasardasar alam semesta. Dalam Pikiran Tuhan Dalam mencoba untuk membuka arti dari
tanda-tanda ini, beberapa ilmuwan berpikir bahwa mereka mulai mendekati apa
yang bahkan disebut oleh atheis terkenal Stephen Hawking sebagai Pikiran Tuhan:
Rencana besar yang dibangun ke dalam alam semesta. Ada juga teori, yang kurang
dikenal, bahwa kita cukup mengetahui tentang Disain Besar ini untuk mulai
berperan sebagai Tuhan, menciptakan alam semesta bayi -- paling sedikit dalam
abstrak. Ide bahwa alam penuh dengan tanda-tanda keberadaan pencipta yang
cerdas bukanlah hal yang baru. Dulu, sejauh 1802, filsuf Inggris William Paley
memberikan "Argumen dari desain" yang terkenal, mengklaim bahwa sesuatu yang
kompleks dan alami seperti mata manusia tidak mungkin muncul karena kebetulan
saja, tetapi memerlukan keberadaan dari desainer yang cerdas. Tidak banyak lagi
yang percaya pada argumen Paley tersebut: contohcontohnya semua terbunuh oleh
teori evolusi Darwin, yang memperlihatkan bahwa bahkan keajaiban seperti desain
dari mata manusia dapat diterang-kan oleh kombinasi dari random mutasi dan
seleksi alam. Tetapi, walaupun argumen Paley telah banyak berlubang oleh ahli-ahli
biologi, penemuan dalam fisika fundamental mulai membuat ide penciptaan dari
desain kelihatan tidak main-main. Tandatanda awal bahwa alam semesta mungkin
telah didesain untuk kehidupan ditemukan 50 tahun yang lalu oleh Sir Fred Hoyle,
ilmuwan astrofisika dari Inggris. Ketika mempelajari bagaimana bintang-bintang
membuat unsur-unsur kimia yang diperlukan untuk kehidupan manusia, Hoyle
melihat bahwa apabila unsur-unsur ini tidak memiliki sifat-sifat tertentu, maka tidak
akan ada karbon di alam semesta, dan dengan demikian tidak ada kehidupan
manusia. Kekuatan itu bersama kita. Sejak itu, ilmuwan telah menemukan banyak
kebetulan-kebetulan aneh yang mirip. Sebagian termasuk gaya-gaya fundamental
yang mengikat alam semesta. Sebagai contoh, inti dari setiap atom dibangun oleh
proton dan neutron, diikat bersama oleh yang namanya gaya nuklir kuat. Jika gaya
itu sedikit saja lebih lemah, proton-proton tidak akan terikat bersama. Ini berarti
tidak ada unsur yang lebih berat dari hidrogen dapat berwujud -- lagi-lagi tidak ada
karbon. Tetapi, kalau gaya tersebut sedikit lebih kuat sedikit saja, proton-proton
akan bersatu terlalu mudah sehingga hidrogen tidak mungkin ada sama sekali, dan
ini membuat air tidak mungkin ada, bahan kunci yang lain yang diperlukan
kehidupan. Menurut Professor Sir Martin Rees dan Universitas Cambridge, lebih
banyak lagi kebetulan-kebetulan dalam sifat-sifat partikel sub-atomik. Sebagai
contoh, kenyataan bahwa massa elektron jauh lebih ringan dari masa proton atau
neutron adalah penting untuk keberadaan bahanbahan yang penting bagi
kehidupan. "Ini adalah prasyarat untuk molekul-molekul seperti DNA untuk dapat

memberikan strukturnya yang tepat dan berbeda", katanya. "Adalah massa elektron
yang menentukan besarnya sebuah atom, dan jarak antara atom-atom dalam
molekul." Kenyataan bahwa proton dan neutron mempunyai massa yang hampir
sama, tetapi berbeda sedikit, juga sangat penting bagi kehidupan, kata Rees.
"Sebuah neutron lebih berat dari proton sekitar 0.14%, sedikit lebih dari
seperseribu. Tetapi perbedaan ini, walaupun kecil, sangat penting karena melebihi
massa total dari sebuah elektron. Apabila elektron tidak seringan itu, mereka akan
berkumpul dengan proton untuk membentuk neutron, sehingga tidak mungkin ada
hidrogen. Alam mengambil bentuk. Tanda-tanda lebih jauh mengenai desain besar
kosmos datang dalam bentuk motif-motif aneh yang muncul ketika sifatsifat partikel
sub-atomik seperti proton dan neutron dilukis dalam grafik. Ditemukan oleh
fisikawan dari Amerika Murray Gell-Mann hampir 40 tahun yang lalu, motif-motif ini
berbentuk segi-enam dan segi-tiga, dimana berbagai partikel berada dalam titiktitik di dalamnya. Ketika Gell-Mann pertama kali menemukan motif ini, terdapat
gap-gap. Yakin bahwa motif ini bukan kebetulan tetapi bagian dari desain besar, dia
memprediksi bahwa gap-gap ini diisi oleh partikel-partikel sub-atomik yang nanti
akan ditemukan. Gell-Mann melanjutkan bahwa segi-enam dan segi-tiga yang
misterius dapat diterangkan apablila partikel seperti proton dan neutron
mengandung partikel sub-sub-atomik (yang sekarang kita kenal sebagai quark).
Semua prediksinya terbukti benar. Motif-motif yang mirip dikenal sebagai "simetri"
telah muncul demikian seringnya sejak itu dalam teori fisika yang sukses sehingga
banyak fisikawan sekarang yakin bahwa mereka adalah bagian dari suatu desain
besar dari alam semesta. Tetapi sedikit yang ingin trus mengklaim bahwa simetri
dan kebetulan yang kelihatannya ada dalam alam membuktikan bahwa Tuhan ada.
"Masuknya sains dalam teologi atau filosofi dapat naive maupun dogmatik," kata
Rees. Diantara yang tidak merasa demikian adalah Professor Russel Stannard,
seorang kristen dan professor fisika di universitas terbuka. "Tuhan memperlihatkan
dirinya melalui dunia Bigbang kita ini," katanya. "Dia sebetulnya sedang berkata
kepada kita melalui penemuan-penemuan ilmiah ini." Stannard percaya bahwa
kebetulan kosmik bukanlah kebetulan: "Tuhan sengaja membuatnya seperti itu,"
katanya. "Dia mendesain alam semesta khusus untuk penciptaan kehidupan, untuk
membuat mahluk yang dapat mengenalNya." Tetapi yang lain sama-sama yakin
bahwa desain besar apapun tidak ada hubungannya dengan keberadaan Tuhan, dan
bahwa kebetulan adalah kebetulan. Mereka juga mengatakan bahwa apabila kondisi
tidak tepat untuk kehidupan, kita tidak akan ada untuk mengetahuinya. Hawking
pernah mengatakan bahwa hukum fisika quantum mungkin dapat memperlihatkan
bahwa Tuhan berlebihan, karena seluruh alam semesta dapat terjadi dengan
sendirinya. Beberapa, termasuk Profesor Andrei Linde dari Universitas Stanford,
bahkan percaya bahwa teori quantum dapat mengijinkan mereka untuk berperan
sebagai Tuhan itu sendiri, menciptakan alam-alam baru dalam laboratorium -sedikitnya dalam teori. Linde mengatakan bahwa cara untuk seperti Tuhan adalah
menekan materi sekecil mungkin sehingga memulai apa yang dinamakan medan
skalar, sumber dari energi quantum yang dianggap memulai big-bang 15 milyar
tahun yang lalu. Perkiraan Linde adalah menekan hanya sepersepuluh juta gram
dari materi dapat memulai untuk memunculkan medan skalar dalam laboratorium.
Susahnya, materi itu harus ditekan sepermiliar kali dari besarnya partikel subatomik yang terkecil. "Kita tidak tahu apakah hal ini mungkin sama sekali," katanya,

meskipun, mungkin kita dapat melakukannya dalam partikel akselerator. Jika


akhirnya ini mungkin, simulasi komputer memprediksi bahwa titik materi itu akan
hilang, digantikan oleh lubang kecil dalam ruang-waktu -sebuah worm-hole
quantum -- sebesar partikel sub-atomik. Dan di ujung yang lain adalah alam
semesta buatan manusia yang baru. Linde memperkirakan kita tidak akan dapat
memasuki alam semesta ini untuk melihat apa yang sudah diciptakan: "pintu" nya
akan terlalu kecil. Tetapi akan mungkin untuk mendesain alam sehingga kondisi di
dalamnya akan sesuai untuk munculnya kehidupan. Kemudian mungkin kehidupan
itu sendiri akan berkembang, dan mulai bertanya dari mana dia datang.
Kedengarannya dikenal? Persamaannya dengan pertanyaan bagaimana kita ada
disini sangat jelas. Mungkinkah kita, hanyalah yang terakhir dari mahluk-mahluk
yang menghuni alam yang dibuat oleh generasi sebelumnya yang telah mengetahui
bagaimana membuat alam semesta? Linde tidak menolak kemungkinan ini. "Saya
pertama kali memberikan ide ini sebagai lelucon," katanya. "Tetapi mungkin saja
tidak." Banyak orang menemukan bahwa ide dari ilmuwan bermain-main Tuhan
seperti ini sangat menguatirkan. Pope telah memberikan peringatan bahwa riset ke
dalam kelahiran alam semesta sudah terlalu jauh. Tetapi untuk semua kekuatiran
Pope, kelihatannya Manusia dengan Jas Putih tidak dalam keadaan untuk
membuktikan bahwa Tuhan tidak ada. Tetapi, mereka akan melakukan sesuatu yang
lebih menakutkan: Menjadi Tuhan itu sendiri. BLACK HOLE MENCERAIBERAIKAN
MATERI DAN ENERGI Dublin, Rabu Ilmuwan astrofisika tersohor, Stephen Hawking,
menyatakan bahwa black hole atau lubang hitam tidak menghancurkan segala yang
dihisapnya, namun mengeluarkan kembali materi dan energi dalam bentuk yang
telah tercerai-berai. Pemikiran baru Hawking yang radikal ini diungkapkannya dalam
Konferensi Internasional Mengenai Gravitasi dan Relativitas Umum ke 17 di Dublin,
Irlandia, Rabu (21/7). Adapun yang diungkapkan sang ilmuwan adalah hasil buah
pemikirannya selama 30 tahun untuk menjelaskan paradoks mendasar dalam dunia
sains: Bagaimana mungkin black hole bisa memusnahkan semua jejak materi dan
energi yang dihisapnya -seperti yang diyakini Hawking sebelumnya-- sementara
teori subatomik atau fisika quantum mengatakan unsur-unsur itu tidak bisa hilang
begitu saja? Menurut Hawking dalam revisinya yang berjudul "The Information
Paradox for black holes", lubang hitam menyimpan apa yang dihisapnya selama
waktu yang amat panjang, dan bersamanya menjadi rusak dan mati. Ketika black
hole akhirnya luruh, ia memancarkan apa yang dulu pernah dihisapnya kembali ke
jagad raya, namun dalam rupa yang telah tercerai-berai. Sebelumnya Hawking
dalam teorinya menyatakan bahwa materi yang terhisap black hole akan mengalir
menuju jagad raya baru, suatu gagasan yang banyak diadopsi dalam cerita-cerita
fiksi ilmiah. "Tidak ada cabang jagad raya baru seperti yang saya pikirkan
sebelumnya. Materi, energi, maupun informasi yang dihisap black hole akan tetap
berada di jagad kita," kata Hawking. "Saya menyesal telah mengecewakan
penggemar fiksi ilmiah, namun menurut saya informasi (yang dihisap black hole)
masih tersimpan, sehingga tidak mungkin menggunakan black hole sebagai jalan
menuju jagad lain," lanjutnya. "Bila Anda melompat ke black hole, massa dan energi
Anda akan kembali ke jagad raya, namun dalam bentuk yang terurai. Masih
mengandung informasi mengenai seperti apa dahulu Anda itu, namun dalam bentuk
yang tidak dikenali lagi." Hawking melanjutkan, "Kini saya merasa lega telah
memecahkan masalah yang menghantui saya selama hampir 30 tahun, meskipun

jawabannya tidak terlalu menggembirakan dibanding teori yang saya utarakan


sebelumnya." Hawking adalah ilmuwan yang merintis pengertian mengenai black
hole, lubang hitam di jagad raya yang menghisap segala sesuatu termasuk cahaya.
Black hole terbentuk dari bintang raksasa yang tekanan gravitasinya luar biasa
besar sedemikian rupa, sehingga menarik energi dan materi di dekatnya. Energi
dan materi yang tersedot itu --menurut teori Hawking tahun 1976-- akan musnah
ditelan black hole dan tidak akan pernah ditemukan lagi. Teori ini berlawanan
dengan teori fisika quantum yang menyatakan bahwa materi dan energi tidak bisa
benar-benar dihancurkan. Nah, dengan pembaharuan teori tersebut, maka apa yang
diungkapkan Hawking sekarang tidak lagi berlawanan dengan teori fisika quantum,
walau pengertian mengenai black hole itu sendiri sangatlah terbatas. Stephen
Hawking adalah profesor matematika di Universitas Cambridge, yang terkenal lewat
bukunya "A Brief History of Time," yang menjelaskan aspek-aspek paling kompleks
mengenai jagad raya. Orang yang disebutsebut sebagai salah satu jenius dunia ini
menderita amyotrophic lateral sclerosis yang membuatnya lumpuh dan terpaksa
hidup di kursi roda sejak berusia 20-an tahun. Ia berkomunikasi menggunakan
piranti handheld dengan memilih kata dari layar komputer di kursi rodanya, lalu
mengirimkannya ke piranti suara. SEKALI LAGI TENTANG TEORI CHAOS Di rubrik
Inspirasi, Kompas, Sabtu (10/5), Dr Kebamoto menyajikan tulisan yang sangat
menarik tentang teori chaos. Inul dipilih sebagai media yang cantik untuk
menyajikan suatu konsep chaos yang tak kalah cantiknya. Tulisan itu telah
menggoda untuk menyumbang pendapat dalam topik yang luar biasa menarik ini.
Namun, kini yang dibahas adalah kandungan ilmiah dari chaos itu sendiri. Teori
chaos menarik perhatian para ilmuwan dunia di tahun 1960-an. Salah satu paper
ilmiah yang menandai "kelahiran" topik ini adalah karya dari Edward Lorenz.
Meskipun demikian, nama-nama seperti B van der Pol, Duffing, dan M Henon tidak
dapat dilupakan dalam proses kelahiran topik ini. Chaos pertama kali terobservasi
dalam sebuah sistem yang dikenal dengan nama sistem dinamis. Tidaklah
berlebihan jika kelahiran sistem dinamis dikaitkan dengan seorang matematikawan
Perancis, Henri Poincare pada masa pergantian dari abad ke-19 ke abad ke-20.
Pada era itu, perhatian matematikawan terpusat pada pencarian solusi dari suatu
sistem. Henri Poincare adalah yang pertama kali membangun suatu metode untuk
menganalisis sistem tanpa menghitung solusi secara eksplisit dan melahirkan teori
modern tentang persamaan diferensial. Dari tulisan Henri Poincare, dapat
disimpulkan bahwa Poincare telah mengenal chaos. Pada permulaan abad ke-20,
yaitu masa hidup B van der Pol, Duffing, maupun E Lorenz, trend yang berkembang
adalah keyakinan bahwa sebuah sistem dapat "berperilaku" sangat liar, namun
suatu saat akhirnya sistem akan kembali pada kondisi kesetimbangan. Ini
bertentangan sama sekali dengan chaos yang telah dilihat oleh ketiga orang
tersebut. Bukan tidak mungkin ada list yang lebih panjang lagi berisi nama-nama
orang yang telah melihat fenomena chaos di sistem yang mereka miliki, namun
tidak berani memublikasikannya. Edward Lorenz sendiri mendapat reaksi negatif
dari rekannya ketika ia dengan penuh semangat menjelaskan fenomena itu, "Ed,
alam di mana kita hidup tidak berperilaku seperti yang kau deskripsikan!" Kata
seorang profesor Fisika kepada E Lorenz. Ada seorang matematikawan bernama
Stephen Smale yang sebenarnya kontra terhadap teori chaos. Tetapi ketika ia
membaca paper E Lorenz, ia mulai berpikir tentang kemungkinan selain teorinya

sendiri. Akhirnya, ia menciptakan Pemetaan Sepatu Kuda (Horse-shoe map) yang


sampai saat ini merupakan bentuk paling sederhana dari sistem yang memuat
skenario menuju chaos. Chaos dan fraktal Fraktal bukan chaos. Fraktal adalah suatu
struktur yang memiliki substruktur yang masing-masing substruktur memiliki
substruktur lagi dan seterusnya. Setiap substruktur adalah replika kecil dari struktur
besar yang memuatnya. Contoh yang paling sederhana dari fraktal adalah jika kita
memegang cermin di hadapan sebuah cermin. Di dalam cermin yang dipegang ada
bayangan orang yang memegang cermin. Di dalam cermin yang ada di bayangan,
ada bayangan si pemegang cermin itu lagi, dan seterusnya. Sebuah chaotic
attractor terkadang juga memiliki struktur fraktal seperti itu. Keunikan dari bendabenda yang memiliki struktur fraktal adalah dimensinya. Secara umum, solusi dari
sebuah sistem dinamis adalah sebuah obyek matematis yang berdimensi satu
(mempunyai ukuran yang sama dengan garis). Jika solusi itu merupakan solusi yang
chaotic, ia mempunyai dimensi fraktal berupa pecahan. Misalnya, berdimensi 2,3
yang berarti benda itu lebih tebal daripada bidang (yang berdimensi 2), tetapi
masih lebih kecil daripada ruang (yang berdimensi 3). Chaos dan bifurkasi Hampir
semua sistem dinamis yang terkait dengan alam ini memuat satu atau lebih
parameter di dalam sistem itu. Contohnya adalah jika kita bekerja dengan hukum
Newton, maka ada konstanta gravitasi yang besarnya tetap, tetapi tidak kita
ketahui nilai eksaknya. Pertanyaannya, jika ada suatu sistem yang bergantung pada
parameter tertentu yang tidak diketahui besarnya, apakah dinamika dari sistem itu
terpengaruh oleh perubahan nilai parameternya? Dapatkah suatu kondisi stabil
berubah menjadi tidak stabil jika nilai parameternya berubah? Bayangkanlah sistem
tata surya. Ada perputaran benda-benda langit pada orbitnya masing-masing. Ada
banyak sekali parameter yang terlibat dalam sistem yang mendeskripsikan sistem
tata surya. Pertanyaannya adalah apakah sistem itu cukup stabil (dalam artian tidak
terlalu sensitif) terhadap perubahan nilai parameternya? Jika tidak, ketika manusia
mengirimkan satelit, bisa menjadi gangguan yang terlampau besar dan memaksa
sistem tata surya bergerak menuju kondisi stabil yang baru. Dapat terjadi orbit
Bumi pindah ke orbit lain yang lebih besar dan berakibat turunnya suhu Bumi dan
kematian besar. Inilah pertanyaan yang berusaha dijawab oleh Henri Poincare.
Perubahan kestabilan atau perubahan yang dramatis dalam dinamika suatu sistem
akibat berubahnya nilai parameter dalam sistem dinamakan bifurkasi. Bifurkasi
tidak selalu terkait dengan kekompleksan. Tetapi, ada beberapa jenis bifurkasi yang
senantiasa terkait dengan bertambahnya kerumitan sistem yang pada akhirnya
mengakibatkan chaos. Salah satunya adalah apa yang dikenal dengan perioddoubling. Yang terjadi pada bifurkasi ini adalah sebuah gerakan periodik yang
mengalami bifurkasi dan melontarkan gerakan periodik lain yang periodenya dua
kali periode semula. Kemudian masing-masing gerakan periodik itu mengalami
bifurkasi lagi yang sama dan seterusnya. Masingmasing gerakan periodik yang
terlontar, biasanya tidak stabil. Akibatnya, pada suatu nilai parameter tertentu ada
sangat banyak gerakan periodik yang tak stabil dalam sistem. Ketika ini terjadi,
dinamika sistem sudah sangat kompleks dan chaos terjadi. Definisi chaos Jadi
apakah chaos itu? Chaos bukan fraktal, tetapi chaotic attractor mungkin
mempunyai struktur fraktal. Chaos juga bukan suatu gerakan perulangan murni.
Chaos juga tidak berarti gerakan tak beraturan. Dalam gerakan chaotic, misalnya
pada kupu-kupu Lorenz (Lorenz butterfly), gerakannya berulang, tetapi secara tidak

beraturan. Seperti melempar dadu 100 kali. Berulang? Jelas. Yang keluar bisa satu,
dua, tiga, empat, lima, atau enam. Beraturan? tidak. Tetapi, sama sekali tidak
beraturan juga tidak karena angka satu keluar kira-kira sebanyak 1/6 kali
banyaknya pelemparan. Peristiwa ini dinamakan proses random (acak). Melempar
dadu mengandung unsur ketidakpastian (atau ke-random-an). Yang ingin saya
katakan adalah dalam proses di mana tidak ada ketidakpastian pun, keluarannya
bisa tidak terprediksi, yaitu jika sistemnya chaotic. Sistem chaotic juga mempunyai
properti khusus, yaitu bergantung secara sensitif terhadap kondisi awal. Kesalahan
yang kecil dalam waktu singkat akan tersebar di seluruh sistem. Jadi, dua solusi
yang berbeda hanya sedikit di awal akan berbeda sangat jauh setelah beberapa
saat yang relatif singkat. EINSTEIN SEKARAT Siapa bilang menjadi seorang ilmuwan
hebat berarti teorinya tidak terbantahkan. Albert Einstein yang dianggap pionir ilmu
fisika modern sekalipun ternyata masih bisa didebat. Tim ilmuwan asal Australia
barubaru ini mengajukan teori bahwa kecepatan cahaya tidak terjadi secara
konstan atau terus-menerus. Ide yang terbilang revolusioner ini dianggap dapat
mematahkan teori lama fisika modern Einstein, yakni teori relativitas. Tim yang
dipimpin ahli fisika teori Paul Davies dari Macquarie University, Sidney menyatakan
ada kemungkinan kecepatan cahaya ternyata sama lambat dengan miliaran tahun.
Jika hal ini benar maka para fisikawan harus mempertimbangkan kembali ide dasar
tentang hukum alam semesta. "Jika terbukti benar, teori relativitas e=mc kuadrat
harus menyerah kalah," ujar Davies kepada Reuters. "Tapi bukan berarti teori lama
kami campakkan begitu saja. Sebab dalam revolusi fisika alam, semua teori lama
selalu berkaitan dengan teori baru." Davies beserta ahli astrofisika Tamara Davis
dan Charles Lineweaver dari University of New South Wales (UNSW)
mempublikasikan proposal penelitiannya di jurnal ilmiah Nature edisi 8 Agustus.
Diuraikan bahwa kecepatan cahaya bisa berubah setiap saat. Kesimpulan ini diambil
berdasarkan data yang dikumpulkan oleh John Webb, ahli astronom asal UNSW yang
dihadapkan pada teka-teki saat ia menemukan bentuk cahaya menyerupai objek
bintang tapi menyerap tipe photon dari awan yang berada di antara bintang pada
kecepatan 12 miliar tahun cahaya. Menurut Davies, observasi fundamental Webb
mengartikan bahwa pancaran cayaha atom bersifat langsung tetapi sangat berbeda
dengan struktur atom pada manusia. Ketidaksesuaian ini hanya bisa dijelaskan
apabila terjadi penambahan elektron atau kecepatan cahaya telah mengalami
perubahan."Namun dua teori lama mengenai hukum alam semesta merupakan teori
yang menyatakan bahwa jumlah penambahan elektron tidak mungkin berubah,
demikian pula dengan kecepatan cahaya. Sehingga teori kami menjadi tampak
konyol," ujar Davies. Hukum relativitas e=mc kuadrat berarti mengalami perubahan
pada dua bagian, yakni e yang merupakan jumlah pertambahan elektron serta c
yaitu kecepatan cahaya. Kalau c tidak mengalami pengurangan berarti e yang
bertambah kuantitasnya. Patahkan Einstein Untuk memastikan bahwa proposal
teorinya bisa diterima, Davies bersama timnya mendalami teori black hole, sebuah
bagian dari alam semesta yang menyerap bintang-bintang dan benda galaksi lain.
Mereka juga mencoba mempertimbangkan dogma fisika lain, yaitu hukum
termodinamika. Setelah mempertimbangkan bahwa perubahan dalam pertambahan
jumlah elektron dapat menghancurkan kebenaran hukum termodinamika maka
mereka menyimpulkan bahwa satu-satunya pilihan adalah mematahkan teori
Einstein. Studi penelitian harus dilakukan lebih banyak terhadap cahaya untuk

mensahkan observasi Webb. Di sini mereka nyaris merasa frustasi dan tidak
berdaya melawan teori relativitas Einstein."Saat satu dari peletak batu pertama
fisika mengalami kolaps, maka tidak sepantasnya kita berada dalam
ketidakpastian," ungkap Davies. Ia menambahkan, jika kita melihat awal dari
perubahan paradigma fisika seperti yang terjadi 100 tahun silam dengan teori
relativitas dan kuantum, maka sangat sulit mengetahui alasan yang harus
dikemukakan. Ini berarti adanya kemungkin terjadi perubahan kecepatan cahaya
bisa menjadi studi berskala besar seperti halnya struktur alam semesta, asalmuasalnya dan evolusi. Sebagai contoh, variasi kecepatan cahaya dapat
menjelaskan mengapa ada dua jenis jarak dan ada bagian yang tidak terhubung di
dalam alam semesta. Berdasar pemikiran konvensional, tidak akan pernah cukup
waktu yang diperlukan untuk melalui antarkeduanya. Hal itu baru bisa terjadi saat
para ilmuwan mempelajari pengaruh selama lebih dari iliaran tahun atau miliaran
tahun perjalanan cahaya. Atau bisa juga ada implikasi mengejutkan yang tidak bisa
mengubah cara pandang para ahli kosmologi melihat alam semesta . Sebagai
contoh, Davies menjelaskan bahwa teori terdahulu menyatakan tidak ada yang
lebih cepat dari cahaya, pendapat ini merujuk pada teori relativitas. Sampai
sekarang kecepatan cahaya diketahui 300.000 kilometer per detik. "Mungkin masih
masuk akal untuk tunduk pada hukum ini walau akan mengecewakan para
penggemar film Star Trek. Sebab dalam serial tersebut dikatakan dengan kecepatan
cahaya manusia dapat menghabiskan waktu selama 100.000 tahun untuk
mengelilingi galaksi. Memang ini hanya sebuah cerita fiksi ilmiah, namun kalau
memang kecepatan cahaya bisa berubah, siapa yang tahu," demikian komentar
Davies \

permasalahan agama itu bukan pemeluknya jadi beringas tak menentu, agama membuat
pemeluknya beringas karena dia yakin dia berbuat baik. membunuh orang berzina, membunuh
orang yang keluar dari agamanya. memotong tangan pencuri. dan sebagainya. mereka
menganggap itu perbuatan baik karena perintah tuhan.
jadi gw enggak bilang orang beragama itu bukan orang baik2. tapi agama bisa membuat orang
baik2 berbuat keji.
iG37RmJ6
CUz9RUcA

Hindu jga ada ritual pnyiksaan diri, contohnya catur yoga, yaitu empat jlan utk
mncapai moksa, nmun proses prtapaan mndapat kedudukan utama shg disbut dg
raja yoga. Dalam mnjalani khidupan, umat Hindu ketika tua dihrapkan mngasingkan
diri dari duniawi (wanaprastha) utk mmprbnyak kgiatan semadhi. Pmhaman konsep
sprti ini mmbuat bnyak umat Hindu di India ktika fanatik lebih mmilih tdk bkerja,
brtapa, dan puasa smpai kurus kering. mereka cenderung mmilih brtapa, menyiksa
diri, dan mengasingkan diri dari kehidupan sosial.

pingin bukti, aku bisa sembuh tanpa bantuan tuhan, aku dulu pernah sakit (ga jelas
sakitnya, 3 hari sakit, lalu sehat, kemudian sakit lagi, bgitu seterusnya slama 3
bulan),,, kemudian saya dibwa ke rumah sakit, karena panas tubuh

1. ya perbuatan manusia dikaitkan dg tuhan, ya timbul konsep paradoks, yaitu manusia itu free
will sekaligus fatalisme (keterpaksaan)..... kita tahu kehendak manusia itu adalah kehendak
manusia itu sndiri, perbuatan manusia adalah perbuatan manusia itu sndiri..... kita bebas berbuat
apa saja.... tapi kehendak manusia itu tdak bisa terjadi kalau bkan atas kehendak Tuhan....
perbuatan manusia tdak bisa terjadi kalau bkan atas kehendak tuhan..... jadi tuhan ga bisa
membiarkan alam semesta ini berjalan otomatis, tanpa diatur-Nya terus menerus setiap saat...
perbuatan manusia ga bisa terjadi bgitu saja,,kalau tdak ditentukan oleh tuhan terus menerus
setiap saat.... perbuatan manusia ga bisa terjadi bgitu saja tanpa adanya penyebab mutlak, yaitu
Tuhan....
2. ga bisa gitu bro... pengetahuan tuhan itu mutlak kan dan pasti terjadi? kalau pengetahuan
tuhan itu mutlak, iya mustahil kalau ada perbuatan manusia itu bertentangan dg apa yg diketahui
oleh tuhan.... Tuhan tahu apa yang akan dilakukan oleh manusia setiap saat ,setiap detik, padahal
manusia nya ajha belum ada,,,, sebelum menciptakan alam semesta dan manusia, tuhan sudah
tahu konsekuensi jika Dia menciptakan manusia..... Tuhan sudah tahu kronologisnya kejadian2....
tuhan sudah tahu kronologis perbuatan setiap manusia setiap saatnya, sejak lahir sampai
meninggal... tuhan sudah mencatat dalam Lauh Mahfudz, jalan cerita kronolgis si A, jalan cerita
kronologis si B, dan semuanya sdh tercatat.... jadwal perbuatan setiap manusia sudah ditentukan
setiap saatnya.... jadi mustahil kalau perbuatan manusia itu tdk sesuai dg jadwal perbuatan yg
telah dibuat oleh Tuhan....

Setelah saya meneliti alkuran, ternyata pengetahuan Tuhan yg trcatat pda Lauh Mahfuzh bisa
dibagi mnjadi 2 kelompok besar, yaitu:

- Pengetahuan yang bersifat non-kronologis (tidak terkait waktu) . Pengetahuan-Nya ini justru
telah diketahui-Nya sebelum terciptanya alam semesta ini, karena berupa segala aturan-Nya bagi
segala proses atau kejadian yang bersifat mutlak dan kekal di alam semesta (termasuk proses
penciptaan), yang biasa disebut sebagai sunatullah/hukum alam ciptaan Tuhan'. Tentunya
pengetahuan-Nya inipun tetap sama sampai akhir jaman. Pengetahuan-Nya ini sama sekali tidak
terkait dengan peran ataupun usaha dari segala makhluk-Nya (tentunya selain para malaikat yang
memang pasti tunduk, taat dan patuh kepada-Nya). Dan para malaikat itulah yang mengawal
pelaksanaan sunatullah atau aturan-Nya (lahiriah dan batiniah). Di samping sunatullah atau
aturan-Nya, pengetahuan-Nya ini juga meliputi berbagai ketentuan atau ketetapan-Nya lainnya.
- Pengetahuan yang bersifat kronologis (terkait waktu). Pengetahuan-Nya ini terkait dengan
peran ataupun usaha dari segala makhluk-Nya (selain para malaikat), maka justru hanya
diketahui-Nya tepat setelah tiap makhluk-Nya menentukan pilihan dan mulai berbuat sesuatu hal.

Pengetahuan-Nya ini berupa segala keadaan lahiriah dan batiniah tiap saatnya, yang relatif bebas
bisa diubah-ubah oleh tiap makhluk-Nya, melalui tiap perbuatannya.
Dari 2 kelompok pengetahuan-Nya tersebut, maka cukup bisa disimpulkan bahwa Allah pada
dasarnya justru tidak mengetahui nasib, keadaan atau takdir akhir tiap makhluk-Nya, sebelum
terjadinya Hari Kiamat. Karena Allah tidak mengetahui tiap hasil pilihan akal dan tiap hasil
perbuatan tiap makhluk-Nya, sebelum dilakukan. Hal ini cukup jelas disebutkan pada ayat-ayat
Al-Qur'an, yang menyatakan seperti agar Kami mengetahui (QS.3:166, QS.47:31, QS.2:143
dan QS.18:12) ataupun Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum, sehingga mereka
mengubah keadaan, yang ada pada diri mereka sendiri. " (QS.13:11)
1. Itu bukan hanya pendapat saya tapi memang Al Quran mengartikannya demikian, dan
penjabarannya sudah saya tulis.
2. Bukan sesuka hati, namun saya mengartikan secara LITERAL alias menurut apa yang ditulis.
3. Bagaimana jika saya menyebut muslim adalah manusia paling tolol sedunia, jika muslim tidak
percaya pada saya semestinya muslim mengabaikan kalimat saya bukan? Itu menurut logika
anda, namun kenyataannya, Mirza Ghulam Ahmad ngaku nabi muslim pada marah, padahal
kalau gak percaya ya abaikan saja, Alex Aan bilang Muhammad nabi palsu muslim pada marah,
padahal mestinya kalau gak percaya ya dibaikan saja.
Marah bukan karena percaya atau tidak tapi tentang apakah yang dibicarakan itu menyangkut
kehidupan kita atau tidak. Saya tidak percaya Muhammad tapi ketika Muhammad seenaknya
bicara tentang siapa saya, menghina saya, maka sudah selayaknya saya marah.
Pertanyaan semestinya dibalik untuk Muhammad, kalau memang ada yang tidak percaya dengan
ajaran jihad dan imajinasi seks 72 bidadarinya, mengapa beliau mesti memaki2 non muslim? Apa
iya memaki ada manfaatnya? Kalau ada yang gak percaya mengapa tidak diabaikan saja?
Logika anda kebalik, malah menggugat orang yang dimaki yang notabene adalah korban dan
malah membela si tukang maki2.

Bagian mana sih di Injil yang secara jelas mengatakan kedatangan Muhammad?
Apa injil menyebut bahwa nabi selanjutnya adalah anak yatim piatu? Apa injil menyebut bahwa
nabi selanjutnya lahir dan besar di Arab? Apa injil menyebut bahwa nabi selanjutnya mendapat
wahyu setelah bertapa di gua hira? Apa injil menyebut bahwa nabi selanjutnya akan menikahi
janda kaya raya? Apa injil menyebut bahwa nabi selanjutnya itu suka berperang?
Ga ada penjelasan model begitu dalam injil, taurat, zabur, itu hanya klaim cocokloginya
Muhammad, dan mengira bahwa klaim itu sudah JELAS, padahal tidak sama sekali.
Justru sangat aneh jika nabi sebelumnya adalah keturunan bani Israel dengan bahasa Ibrani eh
tiba2 nongol keturunan Arab ngaku nabi dengan kitab berbahasa Arab. Saya saja mengerti kok
posisi orang nasrani dan Yahudi saat itu, jika Allah memang benar tuhan, seharusnya kasi
penjelasan yang lebih detail pada injil atau bekali Muhammad dengan mukjzat yang nyata.
Kondisi itu dibuat oleh Allah dan dia marah2 ketika manusia gak percaya? Ini seperti seorang
guru yang marah2 karena muridnya tidak paham padahal dia sendiri tidak mengajar pelajaran
dengan jelas. Sang guru bisa dengan mudah membuat muridnya mengerti tapi dia tidak
melakukan hal tersebut, bukannya menerangkan dengan cara mudah justru dia memilih memaki
muridnya. Bagi saya itu konyol.
Lagian, kalau ngomong kebaikan, tidak ada tuh yang namanya kebaikan dari caci maki. Apa
guru yang mencaci muridnya maka muridnya bakalan pinter? Kalau masih bodoh, ya kasi
penjelasan secara perlahan, itu baru namanya bijaksana.
_____________
Quote:
"iman mereka atas Al kitab sudah mampu menarik keimanan yang lama menuju keimanan yang
baru. seperti yang sudah Alkitab kabarkan."
Tadi katanya belum, sekarang dibilang mampu.
Ada nasrani yang belum masuk Islam ga di zaman itu? Kalau ada maka mukjizat itu emang
perlu, itu kalau Allah mau agar manusia mudah percaya pada dia, bukan malah mencaci maki
manusia.
_________
Soal penyembah berhala, saya pikir itu hanya perspektif yang muncul karena ketidakpahaman
akan agama lain. Yahudi menuduh Hindu menyembah patung, Kristen menuduh Yahudi
menyembah tembok, Islam menuduh Kristen menyembah patung Yesus, ateis menuduh Islam
menyembah kabah dan hajar aswad.
Jika kita bijak, maka kita akan paham bahwa objek penyembahan itu hanya sebuah alat dalam
ritual bukan objek yang disebut, yang disembah itu tetap berupa entitas yang sifatnya ghaib, ini
pun berlaku bagi penganut animisme dan dinamisme.

Ini sama seperti orang heran kenapa manusia melihat teropong, padahal pengguna toropong
bukan sedang melihat isi dalam teropong melainkan menggunakan teropong sebagai alat bantu
lihat.
Pun, kalaupun benar menyembah benda, saya pikir itu bukan perbuatan hina. Para penyembah
pohon yang mengkeramatkan pohon sehingga menjaganya tetap tumbuh, masih lebih baik
dibanding penyembah monoteis yang melakukan pembunuhan manusia dengan
mengatasnamakan tuhan.

Mengingkari Muhammad bukanlah sebuah bentuk perilaku yang hina. Wajar jika umat Nasrani
saat itu ingkar atau skeptis atas kenabian Muhammad, terlebih tidak ada mukjizat yang bisa
beliau tunjukkan secara langsung.
Lia Eden pun kalau tiba2 nongol depan anda dan mengaku sebagai nabi apa anda akan langsung
percaya? Enggak kan, itu sangat wajar.
Yang tidak wajar itu justru Allah yang terkesan marah dan menghina manusia yang ingkar
sebagai akibat dari kondisi yang dia buat sendiri. Kondisi yang saya maksud misalnya membuat
jarak waktu yang terlalu jauh antara kenabian Isa dan Muhammad, tidak membekali Muhammad
dengan mukjizat yang bisa dilihat secara nyata, kehidupannya hanya berkutat di jazirah Arab,
dsb.
MPK adalah mata kuliah yang penting dipelajari oleh mahasiwa teknik
kimia
Bapak telah mengajar mata kuliah dengan sebaik-baiknya.

Halo, kalau boleh saya ingin ikutan dalam percakapan ini.


Mengenai LGBT, saya straight tidak gay. Tapi saya kenal lumayan baik dengan beberapa gay.
Banyak kaum beragama atau orang-orang ignorant bilang kalau perilaku homoseksual itu tidak
natural, hanya manusia yang melakukan, tapi setau saya waktu di Inggris dulu saya pernah
melihat ulasan kalau hewan juga melakukan aktivitas homoseksual, seperti monyet atau lumba2.
Bahkan sekarang saya punya kucing jantan yang belum saya kebiri, suka menindih kucing jantan
saya yang sudah dikebiri seperti sedang kawin. https://www.google.co.id/url?s...
Pemikiran anda yang paranoid jika semua populasi manusia didunia yang saat ini berjumlah 7
milyar jiwa semua menjadi homoseksual menurut saya terlalu tidak mungkin.

Pertama, proporsi homoseksual dengan keseluruhan populasi masih relatif kecil. Di Inggris yang
terkenal akan kebebasan orientasi seksualnya hanya mencatat 5.5% di salah satu survey tahun ini
https://d25d2506sfb94s.cloudfr....
Kedua, menilik perilaku homoseksualitas yang genetik (berdasarkan penelitian, homoseksualitas
sangat dipengaruhi oleh varian kromosom X http://journals.cambridge.org/..., maka saya yakin
bahwa evolusi tidak akan membiarkan manusia menjadi homoseksual semua. Menurut Dawkins,
evolusi berporos kepada kelanjutan gen pada generasi berikutnya. Hanya dengan penjelasan
tersebutlah, sikap altruisme menjadi masuk akal (sikap mengorbankan diri sendiri untuk sesama)
terutama dengan anggota keluarga atau saudara yang mempunyai gen yang dekat dengan subyek.
Jadi sangatlah tidak mungkin jika evolusi membiarkan genetik homoseksual tak terkendali.
Menurut saya LGBT perlu kita hargai dan berhak sama seperti lainnya yang tidak termasuk
LGBT. Mereka juga manusia yang punya perasaan. Hanya saja saya tidak menyangkal banyak
yang kurang ajar, contohnya saya pernah diintip sewaktu lagi pipis di wc umum. Tapi kelakuan
mesum dan kurang ajar tidak terbatas kepada kaum homoseksual saja, yang heteroseksual juga
banyak.
Mengenai keyakinan dan agama, saya sendiri percaya bahwa agama personal. Semua berhak
mempunyai pandangan masing2 asal tidak merugikan orang lain.
Saya sendiri muslim, tetapi kadang saya merasa kaum saya terlalu tertutup, defensif, dan kurang
dapat mengakui kekurangannya. Saya sendiri kurang setuju jika sebenarnya ibadah kita
mengganggu umat non-muslim. Saya tahu hal tersebut merupakan ritual penting (adzan), tapi
saya merasa terkadang jumlah mesjid yang mengkumandangkan adzan terlalu banyak sampai
bersahut2an. Menurut saya hal tersebut tidaklah efisien.
Saya ingat waktu saya sering dinas di perkampungan di Ogan Ilir, Sumatera Selatan. Perusahaan
saya menawarkan untuk membangun sekolah, tetapi mereka malah meminta dibangunkan
masjid, padahal masjid sudah ada 2 dalam radius 1 km. Sedangkan sekolah mereka sudah jelek
sekali dan tidak layak pakai.
Saya tidak akan meyimpukan karena ternyata tanggapan saya malah melantur kemana2. Hahaha.

/24/ Max Jammer, Einstein and Religion: Physics and Theology (Princeton: Princeton
University Press, 2002), hlm. 97. Lihat juga Walter Isaacson, Einstein and
Faith, Time 169: 47, 5 April 2007.
/25/ Walter Isaacson, Einstein: His Life and Universe (New York: Simon and Schuster,
2008), hlm. 390.

/26/ Prinz Hubertus zu Lwenstein, Towards the Further Shore (London: Victor
Gollancz, 1968), hlm. 156. Lihat juga Walter Isaacson, Einstein: His Life and Universe,
hlm. 389. Ronald W. Clark, Einstein: The Life and Times (New York: World Publishing
Company, 1971), hlm. 425. Max Jammer, Einstein and Religion: Physics and
Theology (Princeton: Princeton University Press, 2002), hlm. 97.

Dalam kisah yang disampaikan oleh Sang Buddha, manusia pertama bukan hanya
satu atau dua orang saja, melainkan banyak. Mereka bukan hasil ciptaan. Mereka
merupakan hasil sebuah proses panjang bersamaan dengan proses terjadinya bumi
beserta planet-planetnya. Seperti diketahui bahwa dalam pengertian Dhamma, tata
surya seperti yang dihuni manusia saat ini bukan hanya satu melainkan lebih dari
satu milyar jumlahnya. Masing-masing tata surya ketika kiamat akan terbentuk lagi.
Pada saat terjadinya bumi ini, datanglah mahluk-mahluk berupa cahaya dari tata
surya yang lain. Mereka berproses bersamaan dengan proses pembentukan tata
surya ini. Dalam proses tersebut mereka tertarik mencicipi dan mengkonsumsi sari
bumi, sari tumbuhan dsb. Ketertarikan mereka menyebabkan tubuh cahaya menjadi
redup dan mulai terjadilah proses pembentukan tubuh, jenis kelamin, persilangan
serta keturunan. Dan, sekali lagi, manusia pertama karena merupakan hasil proses
seperti ini, jumlahnya tidak bisa ditentukan lagi. Sangat banyak. Mereka berproses
dan berevolusi secara lambat sampai membentuk manusia sekarang. Hanya saja,
dalam Dhamma juga tidak membenarkan maupun menolak pandangan ilmu
pengetahuan modern bahwa manusia berasal dari monyet. Sikap ini sehubungan
dengan kepastian bahwa asal manusia dari monyet ataupun bukan sama sekali
tidak ada kaitan dengan keberhasilSan seseorang untuk mencapai kesucian
ataupun Nibbana.
SUTTA PITTAKA V
Saudara-saudara , akan tiba suatu saat,cepat atau lambat, setelah berakhirnya
suatu massa yang lama, dunia ini hancur dan berevolusi. Ketika hal ini terjadi ,
umumnya mahluk-mahluk terlahir kembali di alam Ambhassara, mereka hidup
dialam itu dengan kekuatan pikiran, hidup dengan kenikmatan, memancarkan
cahaya dari tubuh mereka, melayang-layang diangkasa, dan kehidupan ini
berlangsung terus dalam keindahan, demikianlah mereka adanya, dan mereka
hidup dalam suatu masa yang lama sekali.
Saudara-saudara, tiba juga suatu saat, cepat atau lambat, system dunia ini mulai
berevolusi kembali. Ketika hal ini terjadi alam Brahma Nampak tapi kosong. Ada
sesosok mahluk yang karena masa hidupnya telah habis atau disebabkan oleh
pahala jasa karma baiknya telah habis, meniggal dari alam Ambhassara dan terlahir
kembali di alam Brahma. Disitu ia hidup dengan kekuatan pikiran, hidup dengan
kenikmatan, memancarkan cahaya dari tubuhnya, melayang-layang diangkasa, dan

kehidupan ini berlangsung terus dalam keindahan, demikianlah ia adanya, hidup


dalam masa yang lama sekali. Karena ia tinggal di alam itu terlalu lama dan
sendirian maka perasaan tidak puas dan kerinduan muncul dalam dirinya: oh
semoga mahluk-mahluk yang lain pun datang menemani saya di tempat ini pada
saat itu ada mahluk mahluk yang karena usia mereka telah habis atau karena
pahala [karma baik]telah habis ,meninggaldan lenyap dari alam abhassara dan
muncul di alam brahma manjadi kawannya ,dan dalam berbagai hal mereka hidup
seperti dia.
Saudara saudara, berdasarkan hal ini mahluk pertama yang telah lahir dan muncul
di alam brahma itu berpikir: Saya Brahma, Maha Brahma, Maha Agung, Maha
Kuasa, Penguasa, Tuan dari semua, Pembuat, Pencipta, Maha Tinggi, Penentu
tempat bagi semua mahluk dan asal mula dari semua kehidupan. Saya yang
menciptakan mahluk-mahluk ini. Mengapa demikian? Beberapa saat yang lalu saya
berfikir : Oh semoga mahluk mahluk lainpun datang menemani saya ditempat ini!
Begitulah ide yang ada dalam pikiranku dan begitu pula yang terjadi mahlukmahluk ini muncul.
Mahluk-mahluk yang muncul sesudah dia juga berfikir : Mahluk-mahluk ini mesti
Brahma, Maha Brahma, Maha Agung, Maha Kuasa, Penguasa, Tuan dari semua,
Pembuat, Pencipta, Maha Tinggi, Penentu tempat bagi semua mahluk, asal mula
semua mahluk, asal mula semua kehidupan, ayah dari semua yang ada dan yang
akan ada. Oleh Brahma ini kita semua diciptakan. Mengapa begitu? Karena seperti
apa yang kita lihat, dia yang lebih dulu ada sedangkan kita muncul sesudahnya.
Saudara-saudara berdasarkan hal ini, mahluk yang muncul lebih dulu usianya lebih
panjang, lebih cakap dan lebih berkuasa, sedangkan mahluk yang muncul sesudah
dia nampak berusia pendek, tak terlalu cakap dan kurang berkuasa. Demikianlah
ada mahluk-mahluk yang meninggal di alam itu dan terlahir kembali di alam ini
(bumi). Karena telah berada di bumi, ia meninggalkan kehidupan berumah tangga
menjadi pertapa. Sebagai pertapa ia berusaha sungguh-sungguh bermeditasi,
bersemangat, bertekad, tekun, dan dengan pengertian serta perhatian yang benar
ia mencapai ketenangan batin. Dengan pikiran yang tenang ia dapat mengingat
kembali kehidupannya yang lampau, tetapi yang diingatnya hanya sampai pada
satu kehidupan yang lampaui saja dan tak melampaui itu, ia bekata : Brahma yang
dipuja, adalah Maha Brahma, Maha Agung, Maha Kuasa, Penguasa, Tuan Dari semua
, Pembuat , Pencipta tempat semua mahluk, asal mula kehidupan, Ayah dari semua
yang ada dan yang akan ada. Oleh dialah maka kita diciptakan. Ia adalah kekal,
tetap, eternal, tak berubah, dan ia akan tetap seperti itu untuk selama-lamanya.
Tetapi kita yang diciptakan oleh Brahma itu, kita semua yang telah kemari adalah
tidak kekal, berubah-ubah, tidak permanen dan berusia pendek dan pasti mati.
Saudara-saudara demikianlah asal mula dari segala sesuatu yang kamu sekalian
nyatakan sebagai ajaran kamu bahwa segala sesuatu diciptakan oleh maha kuasa
Brahma.

Kejadian bumi dan manusia menurut pandangan Buddhis adalah berlangsung dalam
proses yang sangat lama sekali. Proses kejadian ini merupakan suatu proses
evolusi, namun bukan seperti evolusi dari Darwin, hal ini dapat kita ikuti pada
uraian berikut ini. Kejadian bumi disebutkan secara singkat dalam Mahaparinibbana
Sutta, ketika Ssang Buddha menerangkan tentang Delapan sebab gempa bumi
kepada bhikkhu Ananda sebagai berikut: Bumi yang sangat luas ini terbentuk dari
zat cair; zat cair terbentuk dari udara, dan udara ada di angkasa.
(Mahaparinibbana Sutta)
Selanjutnya dalam proses pengerasan bumi dari zat cair ke padat, manusia muncul
di bumi adalah banyak sekali jumlahnya. Proses terbentuknya bumi dan manusia
yang muncul di bumi ini diuraikan oleh Sang Buddha dalam Aganna Sutta, Patika
Sutta dan Brahmajala Sutta, yang merupakan bagian dari Digha Nikaya, Sutta
Pitaka. Tetapi pada kesempatan ini, hanya Aganna Sutta yang akan dikutip, yang
merupakan percakapan Sang Buddha dengan Vasettha, sebagai berikut :
Vasettha, terdapat suatu waktu, cepat atau lambat, setelah berselang suatu masa
yang lama sekali, ketika bumi ini mulai terbentuk kembali. Ketika hal ini terjadi,
mahkluk-makhluk yang meninggal di Abhassara (alam cahaya), biasanya terlahir
kembali di bumi sebagai manusia. Mereka hidup seperti itu dalam masa yang lama
sekali. Pada waktu itu, (bumi) semuanya terdiri dari air dan gelap gulita. Tidak ada
Matahari dan bulan yang nampak. Tidak ada bintang maupun konstelasi yang
kelihatan, siang maupun malam belum ada, laki-laki maupun wanita belum ada.
Makhluk-makhluk hanya dikenal sebagai makhluk saja. Vasettha, cepat atau lambat
setelah suatu masa yang lama sekali, bagi makhluk-makhluk tersebut, sari tanah
(Rasa Pathavi) muncul dari air. Sama seperti bentuk-bentuk busa di permukaan nasi
susu masak yang mendingin, demikianlah muncul tanah itu. Tanah itu berwarna,
bau dan rasanya sama seperti dadi susu atau mentega mumi, demikianlah warna
tanah itu, sama seperti madu tawon mumi demikianlah manis tanah itu.
Kemudian, diantara makhuk-makhluk yang memiliki sifat serakah mencicipinya,
maka merka diliputi oleh rasa sari tanah itu, dna nafsu keinginan muncul dalam diri
mereka. Makhluk-makhluk mulai makan sari tanah .... Dengan melakukan hal itu,
maka cahaya tubuh mereka meredup dan lenyap, bersamaan itu maka Matahari,
bulan, bintang-bintang dan konstelasi-konstelasi nampak. Demikian pula dengan
siang dan malam .... Demikianlah, sejau itu bumi terbentuk kembali.
Vasettha, selanjutnya makhluk-makhluk itu menikmati sari tanah, .... Berlangsung
demikian dalam masa yang lama sekali. Berdasarkan atas takaran yang mereka
makan itu, maka tubuh mereka menjadi padat, dan terwujudlah berbagai macam
bentuk tubuh mereka. Ada makhluk-makhluk yang memiliki tubuh indah dan ada
makhluk-makhluk yang memiliki tubuh buruk. Karena keadaan ini, maka mereka
yang memilki bentuk tubuh indah merendahkan mereka yang memiliki bentuk
tubuh buruk, dengan berpikir: Kita lebih indah daripada mereka, mereka lebih
buruk daripada kita. Sementara mereka bangga akan keindahan tubuh sehingga
mereka menjadi sombong dan congkak, maka sari tanah itu lenyap .... kemudian,
ketika sari tanah lenyap bagi makhluk-makhluk itu muncullah tumbuh-tumbuhan
dari tanah (Bhumipappatiko). Cara tumbuhnya seperti cendawan. Tumbuhan ini
memiliki warna, bau dan rasa seperti dadi susu atau mentega murni, demikianlah

warna tubuh itu, sama seperti madu tawon murni demikianlah manisnya tumbuhan
itu .... Mereka menikmati, mendapatkan masakan, hidup dengan yang lama
sekali...., maka tubuh mereka berkembang menjadi lebih padat, perbedaan tubuh
mereka nampak jelas, sebagian nampak indah dan sebagian nampak buruk....
Sementara mereka bangga akan keindahan diri mereka sehingga mereka menjadi
sombong dan congkak, maka tumbuhan yang muncul dari tanah itu pun lenyap.
Selanjutnya tumbuhan menjalar (Badalata), muncul. Cara tumbuhnya seperti
bambu. Tumbuhan ini memiliki warna tumbuhan itu, sama seperti madu tawon
murni manisnya tumbuhan itu.
Vasettha, kemudian makhluk-makhluk itu mulai makan tumbuhan menjalar
tersebuh. Mereka menikmati, mendapatkan makanan dan hidup dari tumbuhan
menjalar tersebut. Hal ini berlangsung demikian dalam masa yang lama sekali....
Maka tubuh mereka menjadi semakin padat, perbedaan bentuk tubuh mereka
nampak semakin jelas.... Mereka bangga akan keindahan diri mereka sehingga
menjadi sombong dan congkak, maka tumbuhan menjalar itupun lenyap...
Vasettha, kemudian... Muncullah tumbuhan (semacam) padi (Sali) yang matang
dalam alam terbuka, tanpa dedak dan sekam, harum dengan butir-butir bersih.
Bilamana pada sore hari mereka mengambilnya dan membawanya untuk makan
malam, maka pada keesokan paginya itu telah tumbuh dan masak kembali.
Bilamana pada pagi hari mereka mengumpulkan dan membawanya untuk makan
siang, maka pada sore hari padi tersebut telah tumbuh dan masak kembali,
demikian terus-menerus padi itu muncul.
Vasettha, selanjutnya makhluk-makhluk itu menikmati padi (masak) dari alam
terbuka, mendapatkan makanan dan hidup dengan tumbuhan padi tersebut. Hal ini
berlangsung demikian dalam masa yang lama sekali. Berdasarkan atas takaran
yang mereka nikmati dan makan itu, maka tubuh mereka tumbuh padat, sehingga
perbedaan tubuh mereka nampak lebih jelas. Bagi wanita nampak jelas
kewanitaannya (Itthilinga) dan bagi laki-laki nampak jelas kelaki-lakiannya
(Purisalinga). Kemudian wanita sangat memperhatikan tentang keadaan laki-laiki
dan laki-laki memperhatikan tentang keadaan wanita, maka mereka saling
memperhatikan diri satu sama lain terlalu lama, maka timbullah nafsu indera yang
membakar tubuh mereka. Selanjutnya sebagai akibat adanya nafsu indera tersebut,
mereka melakukan hubungan kelamin (Methuna). (Agana Sutta).

Anehnya, sains pun digunakan oleh sebagian org utk mengkritik keyakinan akan adanya Tuhan
dgn alasan "ga logis/delusi/dll".>>> Ya benar, tapi sebaiknya agama sadar diri juga,,,, Hanya
orang yg beragama konservatif, fundamentalis dan triumfalistik yg dg salah kaprah berusaha
meng-agama-kan sains atau men-sains-kan agama dg melakukan cocoklogi untuk
mrnghubung2kan kebenaran kitab suci mereka dg Sains. Dan anehnya, kaum agama sperti ini
marah/melawan dg keras jika ada orang lain yg mengatakan bhwa teks2 kitab suci mereka ga
sesuai dg Sains. Hal itu sama dengan mendewa2kan/menuhankan/mengabsolutkan teks2 kitab
suci, kemudian kita gunakan untuk melawan/menyerang kepercayaan/agama lain yang tidak
sesuai dengan teks2 kitab suci tersebut..... Kemudian jika ada orang lain yg melabrak/mengkritik
teks2 suci tersebut, dilawan secara keras dan radikal....

Silakan teman2 ateis mnjawab bberapa prtanyaan saya ini. Krn anda mnyetarakan
metafora2 Unicorn, Doraemon, Spiderman, Superman, Batman, Sinterklas, dan
sjenisnya, dg metafora Tuhan, apakah bgi anda metafora Tuhan sama fiktifnya dg
metafora2 yg sdah jelas fiktif itu? Silakan jwab dg mmakai bkti2. Hnya orang ateis yg
melihat Doraemon atau Batman atau Unicorn sama dg Tuhan; jika dmikian, kewajiban
mereka sngat jelas, ykni mereka hrus mmbuktikan scara empiris bhwa Tuhan itu sama
dg Doraemon atau dg Unicorn, Hulk, Tom dan Jerry, Spiderman, atau dg Zeus; dan
bhwa Doraemon atau Unicorn, Hulk, Tom dan Jerry, Superman, Zeus sama dg Tuhan.
Silakan buktikan. Jika mereka sdah bisa mmbuktikan ini lebih dulu, barulah mreka
dpat brtanya kpd saya, apakah mminta orang ateis utk mmbuktikan ktdkberadaan
Tuhan sama dg mminta mereka utk mmbktikan ketdkberadaan Doraemon atau Hulk
atau Zeus atau Unicorn atau Batman atau Sinterklas.
Jika bagi anda metafora Tuhan, sama sperti semua metafora Unicorn itu, fiktif, maka
jelas sekali jwaban anda ini dogmatik, tdk ilmiah, tdk trbuka pda kemngkinan bhwa
metafora Tuhan dpt mnunjuk ke dunia transenden yg hingga skarang blum bisa diprove atau di-disprove oleh sains. Tuhan hnya sbuah nama utk merepresentasikan
dunia transenden ini, anda bisa mmakai nama2 lain pilihan anda.
Krn anda, dg nada mengolok-olok, mnyamakan metafora Tuhan dg metafora2 yg sdah
jelas fiktif itu, mka bgi anda tntunya Unicorn, Doraemon, Spiderman, Superman,
Batman, Sinterklas, adalah tuhan2 juga. Jika dmikian, knp tdk skalian saja mmbngun
agama Unicornisme, Doraemonisme, Spidermanisme, Batmanisme, Supermanisme,
dan Sinterklasisme? Bknkah lebih bagus isme-isme ini ketimbang ateisme, krn ada
gambar2.nya yg sngat bagus dan mnyenangkan mata? hehe

Cherry-picking, yaitu memilah-milah brbgai unsur, lalu mngambil unsur2 yg trbaik dan
trbagus utk digunakan, adlah hal yg lumrah dlm nyaris smua bidang khidupan. Jika anda mnolak
cherry-picking, pilihannya adlah mnjatuhkan sbuah pilihan dg mmbuta, dungu, tdk arif, dan tdk
cerdas. Anda bodoh dan dungu jika anda tdk memilah-milah buah cherry, lalu mngambil hnya
buah2 yg bgus dan sehat. Tnpa cherry-picking, anda mnjdi tolol, tdk cerdas, tdk arif, dan
brkcamata kuda tebal hitam, yg tdk mmngkinkan anda mmandang dan mnemukan bnyk warna
dan alternatif lain yg diberikan dunia ini kpd anda. Mmilih pkrjaan dan profesi, jga cherrypicking. Dlm dunia sains, kita pun smua mmilih2, mana teori yg bisa diandalkan, dn mana yg
sdah tdk bisa.
Nah, orang ateis biasa mnuduh: Tuh, lihat, orang bragama! Mereka bisanya cuma cherrypicking! Tdk mau melihat fakta real agama mereka sndiri yg penuh kekerasan! Bisanya cuma
cherry-picking teks2 kitab suci utk mmprlihatkan sisi2 baik kitab2 suci, smntara teks2 keras di
dlm kitab2 suci mereka, mereka tdk mau pilih dan tdk mau prhatikan.

Loh, jika itu yg dilakukan para agamawan yg moderat, progresif dan liberal, itu artinya mreka
sdang brusaha bragama dg cerdas, jeli, relevan, bnyak prtimbangan, dan trbuka pda pilihan2 lain
dlm bragama. Mereka sdah melepaskan kaca mata kuda hitam tebal mereka. Inilah langkah para
agamawan progresif dan liberal dlm dunia agama2. Mereka dg sdar dan cerdas mnolak mnjdi
ateis.
Nah, orang ateis jga sama: mereka biasanya jga melakukan cherry-picking atas hnya teks2
kekerasan dlm kitab2 suci dan tradisi2 keagamaan lainnya. Lalu teks2 keras ini mereka serang dg
barbar dan brutal. Krn cherry-picking yg sempit dan picik, orang ateis tdk brhasil melihat ada
sngat bnyk teks lain dlm stiap kitab suci yg agung, bgus, indah, mnyejukkan, mndewasakan,
mmperdamaikan.. Krn cherry-picking, para ateis hnya menonjol2kan dan mnyoroti sosok2
agamawan yg mmang sosok2 radikal, militan, fundamentalis, ekstrimis, teroris.
Knpa? Ya, krn adanya teks2 keagamaan yg agung dan indah ini tdk sjalan dg konsepsi ateistik
mereka bhw smua agama itu kbodohan, ketololan, dan kekerasan.. Virus yg mnginfeksi sgala
ssuatu.. Ya, krn adanya sosok2 agamawan besar dan mulia pngubah sjarah dunia dan yg hdup di
masa kini tdk ssuai dg konsepsi ateistik mereka bhw agama2 hnya bisa mmproduksi para tiran,
para bigot, para pnyiksa, para pmbunuh, para teroris. Pda pihak lain, mereka jga tdk mmpu
melihat bhw ada sngat bnyk bigot ateis yg radikal, esktrimis, dan militan dewasa ini.
Para ateis yg brkacamata kuda hitam tebal itu, krn cherry-picking, melihat agama2 hnya dlm
sosok2 sprti mendiang Osama bin Laden, mendiang Amrozi dkk, tetapi mereka gagal mnemukan
agama2 cinta dlm diri sosok2 agung sprti mendiang Mahatma Gandhi, mendiang Martin Luther
King, Jr., mendiang Abdurrahman Wahid, sosok besar Dalai Lama XIV, dan msih bnyk lagi.
Knpa mereka bisa gagal? Ya krn mereka mmpraktekkan cherry-picking yg dungu dan tdk cerdas,
ditambah krn mereka sdang memakai kaca mata kuda tebal. :)
Sungguh tak paham saya apa itu agama, baik atau buruk, berguna atau malah
menyusahkan, bajik atau jahat, jika untuk beragama dengan saleh si penganut harus
membunuh akalnya sendiri.
Saya lama hidup dalam kepercayaan pada sebuah agama yang memerintahkan saya
untuk mencintai Tuhan dengan segenap akal budi saya. Tapi hal yang memprihatinkan
adalah banyak sekali orang di dalamnya yang mengabaikan perintah yang bagus ini.
Mungkin mereka bersikap demikian karena mereka tidak tahu atau bingung bagaimana
bentuk menjalankan perintah ini. Mereka biasa beriman, tak pernah berpikir, atau
bahkan mereka takut berpikir, karena mereka beranggapan: berpikir akan membawa
mereka ke dalam kesesatan. Tak terpikir oleh mereka bahwa justru dengan tanpa
berpikir, mereka akan pasti tersesat.
Karena itu, saya dengan bebas ingin menyebut sekian poin apa artinya hidup dengan
mencintai Tuhan dengan segenap akal budi. Mencintai Tuhan dengan segenap akal
budi berarti sangatlah tidak cukup jika orang hanya beriman dalam beragama, apalagi

beriman dengan membuta yang kerap menimbulkan bencana, penderitaan dan


malapetaka.
Mencintai Tuhan dengan segenap akal budi haruslah berarti membangun suatu
hubungan dialektis terus-menerus antara hidup beriman dan hidup berpikir, antara
perasaan dan nalar, antara cita-cita atau angan-angan dan realitas faktual, antara
mitos-mitos skriptural dan kenyataan-kenyataan objektif.
Mencintai Tuhan dengan segenap akal budi berarti mencapai kedamaian yang langgeng
antara kemauan hati dan kemauan akal, dan hidup bersumber serentak dari hati dan
akal. Hati memberi kita puisi dan madah, akal memberi kita matematika dan aljabar,
dan kita jadi hidup sehat berkat keduanya. Pernah diteorikan bahwa otak kiri kita
memberi logika dan kemampuan bernalar, otak kanan kita memberi rasa, cinta, empati
dan belarasa. Otak kiri dan otak kanan membentuk otak kita yang utuh.
Mencintai Tuhan dengan segenap akal budi berarti mensyukuri dengan tanpa batas
adanya akal budi dalam diri kita yang memampukan kita bernalar. Tanpa akal budi
yang memandu bisa jadi kita sebagai suatu spesies sudah lama punah.
Mencintai Tuhan dengan segenap akal budi mengharuskan saya memakai semua
kemampuan dan daya jelajah akal budi saya tanpa batas, sebagai sebuah bentuk ibadah
yang mulia, dalam segala aspek kehidupan.
Mencintai Tuhan dengan segenap akal budi mengharuskan saya juga merangkul erat
semua pandangan ilmu pengetahuan tentang semua realitas, dengan pikiran terbuka,
hati yang senang dan penuh syukur.
Mencintai Tuhan dengan segenap akal budi berarti kita harus bebas dan
bertanggungjawab menggunakan akal budi kita untuk menghasilkan banyak kebaikan
bagi semua makhluk dan jagat raya.
Mencintai Tuhan dengan segenap akal budi berarti juga mengembangkan sains tanpa
batas sebagai sebuah bentuk ibadah mulia yang diterima dengan sangat senang oleh
Tuhan.
Mencintai Tuhan dengan segenap akal budi berarti menggunakan akal dan sains untuk
mendatangkan kebajikan dan kebahagiaan sebesar-besarnya bagi umat manusia dan
untuk mempertahankan kelestarian makhluk cerdas ini dalam jagat raya.
Mencintai Tuhan dengan segenap akal budi berarti pantang berpikir jahat tentang orang
lain, tentang Tuhan sendiri, tentang kehidupan, tentang alam, tentang masa depan, dan
pantang memakai akal budi untuk tujuan-tujuan yang jahat.
Mencintai Tuhan dengan segenap akal budi berarti juga berani dan bergairah
memikirkan terus-menerus dengan kritis hakikat sang Tuhan. Masuk ke pengalaman
mistikal lewat olah akal budi.

Mencintai Tuhan dengan segenap akal budi berarti menempatkan akal budi dalam
status semulia-mulianya sebagai jalan menuju Tuhan. Akal budi datang dari Tuhan,
karena itu dengan akal budi kita datang kembali ke Tuhan. Karena itu, tak ada yang
perlu dicurigai kalau akal budi bekerja, dengan dilandasi moral yang agung dan
kebajikan yang mulia. Galileo Galilei menegaskan, Aku tidak merasa wajib untuk
percaya bahwa Allah yang sama yang telah memberi kita indra, nalar, dan intelek, juga
menginginkan kita untuk tidak menggunakan semuanya itu.
Semakin dalam dan jauh anda berpikir, sampai ke batas-batas terujung pikiran anda,
semakin dekat anda ke sang Tuhan sebagai sang Pikiran Teragung. Saat anda tidak
berpikir, Tuhan menjauh dari anda, dan anda terasing darinya.
Kita, manusia, dibuat secitra dengan sang Tuhan ini lewat akal budi yang diberi olehNya lewat evolusi spesies, yang memampukan kita berpikir dan bernalar. Tentu lumbalumba dan ikan paus hewan-hewan yang cerdas, tapi tak ada organisme lain yang
memiliki tingkat kecerdasan seperti yang ada pada manusia. Akal menjadikan kita
organisme yang istimewa. Mahafisikawan Stephen Hawking menulis, Kita hanyalah
suatu keturunan kera-kera yang lebih maju, yang mendiami sebuah planet kecil yang
mengorbit pada sebuah bintang yang sangat biasa.Tetapi kita dapat memahami jagat
raya. Itu menjadikan kita sesuatu yang sangat spesial.
Akhirnya yang satu ini: Aku mencintai Tuhan, karena itu aku berpikir, dan aku berpikir,
karena itu aku mencintai Tuhan. Aku berpikir, dan mencintai Tuhan, karena itulah aku
ada.
I love God, therefore I think. I think, therefore I love God. I think, and I love God,
therefore I am.
Ucapan filsuf rasionalis Ren Descartes cogito, ergo sum, aku berpikir, maka aku ada,
tentu sangat bagus, dan dalam banyak segi benar adanya, tapi tidak cukup.
Lewat cinta dan kecerdasan pikiranku tentang sang Tuhan, aku menyatu dengan-Nya.
Cinta, kecerdasan, dan Tuhan, adalah tiga serangkai yang tak terpisahkan.
Pikiran kecil menyatu kembali dengan sang Pikiran Besar. Bak air sungai-sungai
menyatu kembali dengan samudera raya. Bak curahan hujan lebat tersedot habis oleh
akar-akar pepohonan dalam hutan-hutan rimba yang perawan. Bak bilah keris menyatu
dengan sarung keris. Bak bintang-bintang dan planet-planet dan cahaya tersedot ke
dalam black hole sebuah galaksi.
setiap metafora teologis (ketuhanan) hanya bisa dinikmati, dirasakan, dihayati;
tidak perlu diperdebatkan, tdk bisa dibktikan ada secara empiris. hnya orang ateis
yg berpikiran kacau akan meminta metafora2 keagamaan (teologis) yg
mnyampaikan nilai2 dibktikan ada scara empiris, dg misalnya mmakai teleskop atau
mikroskop atau kamera atau lewat perhitungan matematis.
Dlm teisme Tuhan dipndang sbgai nilai tertinggi, maka mustinya dlm ateisme ada
pngganti nilai tertinggi ini. Para ateis prlu mnjawab, apa nilai tertinggi dlm

kepercayaan ateisme mereka, apa yg brfungsi dg real dan kuat sbg Tuhan mereka.
Sudah pasti, nilai tertinggi atau Tuhan dlm ateisme ya ideologi ateisme sndiri, bkan
sains sebab sains tdk bisa diubah jadi ideologi apapun. Orang ateis, dus, prcaya
sangat tinggi pada kepercayaan ateisme mereka. Jngan anda sangka bhwa ateisme
tdk pnya Tuhan.They believe in their belief system named atheism. Posisi ini tentu
sngat narsis.
Hemat saya, kaum teis lebih maju dan tdk narsis: orang teis percaya pda Tuhan
transenden, bkn pada belief system mereka sndiri. Tuhan transenden ini melampaui
teisme sendiri; teisme adlah suatu wahana metaforis yg mnunjuk ke entitas yg lebih
tinggi, ykni Tuhan transenden. Teisme adlah sbuah jembatan mnuju Tuhan, bkn
Tuhan itu sndiri. Ada jembatan yg kokoh, dan ada jembatan yg rapuh. Jika krna
agama anda, anda mnjadi fanatik buta, agama anda itu adlah sbuah jembatan yg
rapuh total.
Teisme itu ibarat sbuah jari telunjuk yg sdang mnunjuk ke Bulan. Bulan adalah sang
Tuhan dlm teisme, dan telunjuk adlah doktrin2 dlm sistem ideologis keagamaan
teisme. Jari telunjuk tdk akan prnah mnjadi sang Bulan, bgitu juga sbaliknya. Tetapi,
syangnya, para pnganut teisme umumnya suka sekali mngubah telunjuk mereka
mjadi sang Bulan, dan sang Bulan diprlakukan sbg jari telunjuk. Saat ini terjadi,
prahara pun muncul di mana-mana....

kjnkknbhfsd

Saya sndiri sungguh tak paham apa itu agama, baik ataukah buruk, brguna atau malah
mnyusahkan, bajik atau jahat, jika utk beragama dg saleh, si penganut harus mmbunuh akalnya
sndiri.
Saya lama hidup dlm kpercayaan pda sbuah agama yg mmerintahkan saya utk mncintai Tuhan dg
segenap akal budi saya. Tapi hal yg mmprihatinkan adlah bnyak skali orang di dlmnya yg
mngabaikan printah yg bgus ini. Mngkin mereka brsikap dmikian krn mereka tdk tahu atau
bingung bgmna bntuk mnjalankan printah ini. Mereka biasa briman, tak prnah brpikir, atau bhkn
mereka takut brpikir, krn mereka branggapan: brpikir akan mmbawa mereka ke dla kesesatan.
Tak trpikir oleh mereka bhwa jstru dg tnpa berpikir, mereka akan pasti trsesat dan trpenjara oleh
ideologi dan doktrin2 keagamaan..

Siapapun tokoh Muslim di Indonesia yg mmbuat umat brpikir Amerika Serikat (AS)
dan bngsa Yahudi musuh2 abadi mereka, bknlah sosok pmimpin yg mncerdaskan

umat, bkanlah sosok pmimpin masa depan, bkanlah sosok pemimpin yg visioner. Isu
bhw AS dan Yahudi musuh besar abadi umat Muslim adlah isu yg dibngun utk brbgai
kpentingan kalangan pemuka Muslim, yg tak berani brhdapan langsung dg realitas,
tapi lari brlindung dlm denialisme. Pemimpin yg biasa dan tak brwawasan jauh, tak

akan mnggerakkan umat utk maju, tpi mmbuat mereka mandek dan jalan di tmpat, atau
malah mati di tmpat. Sdah berapa puluh atau berapa ratus tahunkah umat Muslim tak
melangkah lebih jauh selain trpnjara brkepnjangan dlm kbencian mereka thdp AS dan
Yahudi, kbencian yg terus brtahan baik krena alasan2 sejarah, maupun krna alasan2
religiopolitis kontemporer di dunia modern? Sudah berapa besarkah energi umat
Muslim habis sia-sia trsedot ke dlm kbencian besar mereka brabad-abad thdp AS dan
Yahudi? Coba energi besar yg trbuang sia-sia dlm mmbenci AS dan Yahudi dipakai utk
mncerdaskan umat Muslim dan memajukan ekonomi mereka, mka hasilnya kini tntu
akan sdah sngat luar biasa besar.
Kbencian dan prlawanan umat Muslim thdp orang Yahudi dan orang Kristen dianggap
bnyak Muslim sdah brakar di zaman Nabi Muhammad SAW sndiri, sprti trtulis dlm teks
QS 2 Al-Baqarah: 120, dmikian:
Dan orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan rela kepadamu (Muhammad)
sebelum engkau mengikuti agama mereka. Katakanlah, Sesungguhnya petunjuk Allah
itulah petunjuk (yang sebenarnya). Dan jika engkau mengikuti keinginan mereka
setelah ilmu (kebenaran) sampai kepadamu, tidak akan ada bagimu pelindung dan
penolong dari Allah.
Judeofobia dan Kristianofobia sdah tmbuh di zaman Nabi Muhammad sndiri.
Judeofobia adlah rasa takut (fobia) yg tak brdasar, yg akhirnya membuahkan kbencian
dan prlawanan keras, thdp bngsa Yahudi. Kristianofobia adlah rasa takut yg akhirnya
mnimbulkan kbencian dan prlawanan thdp kaum Kristen. Di zaman skarang, jika AS
dianggap sbg bngsa Kristen, atau dipertalikan dg agama Kristen, maka Kristianofobia dg
mudah brubah mjdi Amerikanofobia, kbencian kuat dan prlawanan keras thdp Amerika
Serikat.
Sebagaimana diungkap Saefur Rochmat (dosen di Universitas Negara Yogyakarta;
mahasiswa Ph.D. di Universitas Victoria, Australia) dalam sebuah makalahnya yang
berjudul Pandangan KH Abdurrahman Wahid tentang Islam dan Negara Pancasila,
Abdurrahman Wahid meyakini bahwa ayat di atas disampaikan khusus kepada Nabi
Muhammad SAW di Madinah saat beliau sedang menghadapi kelompok-kelompok
Yahudi dan Nasrani yang militan, yang menolak Piagam/Konstitusi Madinah yang
disusun sang Nabi pada tahun 622 sebagai sebuah perjanjian formal antara dirinya dan
semua suku dan kaum penting di Yathrib/Madinah.
Menurut Gus Dur, penolakan kaum Yahudi dan kaum Kristen terhadap Piagam
Madinah tidak bermotivasi keagamaan, tapi lebih karena persoalan kompetisi politik
kontemporer, dan sang Nabi melawan mereka bukan karena dorongan kepercayaan
keagamaan melainkan karena pertimbangan-pertimbangan politis. Dengan kata lain,

teks QS 2 Al-Baqarah: 120 haruslah dipahami secara historis kontekstual, dan itu
berarti Judeofobia dan Kristianofobia adalah persoalan politik, dan bukan persoalan
agama.
Tapi saya ragu sekali, apakah betul dunia Islam umumnya, apalagi dunia Islam
Perdana, mengenal pemisahan agama dari politik dan sebaliknya. Bukankah sang
penyusun Piagam Madinah adalah seorang hamba Allah, seorang rasul Allah, seorang
nabi Allah? Jadi, bagaimana agama bisa dipisahkan dari implementasi piagam ini?
Banyak teman Muslim saya menekankan bahwa Islam itu, sejak kelahirannya, adalah
suatu pandangan dunia yang menyeluruh, tidak mengenal pemisahan agama dari
politik dan sebaliknya. Sekularisasi, tegas mereka, tak bisa terjadi dalam agama Islam;
kalaupun terjadi, tidak akan menyeluruh. Tentu saya tahu telah banyak usaha untuk
membedakan dua jenis Islam, yakni Islam non-politik yang disebut Islam kultural, dan
Islam politik. Para aktivis dalam Jaringan Islam Liberal tentu termasuk Islam kultural,
tetapi mereka tentu saja juga mempunyai pandangan-pandangan politis tentang
bagaimana menjalankan agama Islam dalam konteks masa kini Indonesia.
Bagaimanapun juga, Judeofobia dan Kristianofobia (atau Amerikanofobia) faktanya
akan tetap merupakan persoalan agama sekaligus persoalan politik, juga di Indonesia.

Sebagai sebuah negara, NKRI kita adalah negara yang berdaulat penuh. Sebagai bangsa, kita
punya kebudayaan dan kepribadian Indonesia, kebudayaan dan kepribadian nusantara.
Sebagai masyarakat, kita hidup dalam kemajemukan multidimensional. Jadi, jangan biarkan
bangsa dan negara serta masyarakat dan kepribadian kita, dan juga cara berpikir, cara hidup,
cara berbudaya, cara beragama dan cara bermartabat kita, ditentukan dan dikendalikan pihak
asing dengan semena-mena, baik asing Barat maupun asing Timur Tengah, kendatipun kita
hidup dalam era globalisasi.
Tetapi siapapun anda, entah teis atau ateis atau agnostik, yang dibutuhkan dunia bukanlah
ideologi-ideologi tetapi cinta kasih. Lewat banyak perbuatan cinta kasih, berbagai penderitaan
dunia akan dapat kita atasi, bersama-sama, bahu-membahu. Cinta kasih yang dinafasi
kecerdasan akan mempersatukan umat manusia; tetapi ideologi-ideologi dunia sebagai sistemsistem pemikiran (khususnya yang diabsolutkan dan ditunggalkan) telah terbukti memecah
belah umat manusia
Jika anda dengan jujur menemukan diri anda sedang terkurung dalam sangkar ideologi ateisme
yang religiofobik dan fidofobik, saya dorong anda untuk segera membebaskan diri anda.
Membebaskan diri dari sangkar ideologi ateisme yang mengurung anda dengan sangat kuat,
ingatlah, adalah juga membebaskan diri anda dari sangkar psikologi anda, sebab psikologi
anda adalah juga sumber ateologi anda, sama halnya dengan psikologi seorang teis adalah
juga sumber teologinya.

Saya yakin, setelah selesai membaca tulisan saya ini, yang membongkar nyaris habis
New Atheism, para ateis yang mendewakan Dawkins akan mengalami apa yang
dinamakan backfire effect, atau efek bumerang: ketimbang merenungi kembali dalamdalam semua kelemahan, kesalahan dan kegagalan New Atheism dan fanatisme
ateistik mereka, para ateis dalam kemah New Atheism malah akan makin kuat dan

main fanatik meyakini bahwa New Atheism dan diri mereka seluruhnya benar,
sempurna dan tidak bisa salah dalam hal apapun!
Dus, karena terserang efek bumerang, mereka akan berjihad kembali dengan makin
garang. Efek bumerang ini juga terjadi pada semua radikalis keagamaan apapun. Dus,
dalam hal ini, para ateis tidak berbeda dari para radikalis religius. Sama-sama bigoted
believers! Baik fanatisme buta teis maupun fanatisme buta ateis, sama sekali bukan
bagian dari solusi atas banyak problem dunia modern, tetapi, very sadly, menjadi
bagian dari problem-problem besar dunia sekarang ini.
Jika para ateis kebangsaan Indonesia, yang sudah puluhan tahun hidup di tanah
Indonesia, begitu saja tunduk pada efek bumerang, hemat saya mereka adalah para
ateis yang berpikiran dangkal. Mereka telah dikibuli dengan mudah oleh Richard
Dawkins dkk yang hidup bebas sebebas-bebasnya di negara-negara besar Barat,
Inggris, Amerika Serikat, Australia, dan sebagainya. Cobalah, suruh Dawkins dkk
pindah, berdiam selamanya di negeri-negeri teokratis Islami kuat. Lalu kita bersama
pantau dan lihat, apakah Dawkins masih akan berani menyerang agama-agama,
khususnya Islam, dengan agresif, vulgar dan barbar seperti yang sekarang ini dia dkk
lakukan tak henti-hentinya.
OK-lah, adalah hak anda untuk tunduk terhadap kekuatan efek bumerang. Tetapi, saya
mau ingatkan satu hal: anda punya kewajiban sosial sebagai bagian dari masyarakat
Indonesia yang majemuk secara religius untuk hidup toleran dan menghargai umatumat beragama lain dalam masyarakat anda. Anda juga punya kewajiban patriotis
untuk membebaskan diri anda dari imperialisme budaya Amerika atas diri anda lewat
hegemoni New Atheism atas diri anda. Nasihat saya: ambil dari Amerika, atau negeri
Barat lainnya manapun, hal-hal yang berguna bagi anda dan masyarakat anda; tetapi
lepaskan semua hal yang berbau Amerika yang tidak berguna buat anda dan
masyarakat anda. Kita menolak bukan saja kolonialisme Arab, tetapi juga kolonialisme
Amerika, atas corak keberagamaan kita sebagai bangsa Indonesia.
OK, saya ulangi, kalau anda mau tetap menjadi ateis, pilihan anda ini tentu saja saya
hargai. Saran saya kepada anda adalah janganlah jadi ateis-ateis yang sedang
terpenjara, yang sedang mengidap sindrom orang yang sedang teraniaya. Jadilah ateis
yang bebas, yang menjadi sosok-sosok agung dunia, seagung, misalnya, Dalai Lama
XIV, yang diterima oleh umumnya semua kalangan dalam dunia ini dan dihormati
sebagai tokoh besar perdamaian.

Pngetahuan modern dan cara mnganalisis objek2 scara saintifik baru mncul kira2 abad ke-16
atau abad ke-17 lewat kgiatan penelitian Galileo Galilei (1564-1642), yg kini diakui sbg bapak
sains modern. Karena semua kitab suci ditulis pada masa pramodern, ketika orang belum

mampu brpikir, mngobservasi dan mnganalisis scara saintifik, jelas mustahil jika orang
mau menemukan sains modern dlm kitab2 suci kuno. Jika kitab2 suci kuno benar
memuat sains, mustinya sejak dulu para ahli kitab suci bisa mnjadi para penemu sains.
Faktanya tak dmikian.
Pada sisi lain, tentu saja akan selalu ada orang2 jenius dari latarbelakang brbagai agama
yg sngat mnghormati kitab suci mereka ttapi jga mnjalani khidupan profesional sbg
saintis. Mskipun dmikian, fakta tetap mnunjukkan bhw mereka bisa mnjadi saintis bkan
krena ilham atau wangsit dari kitab suci mereka, ttapi dari kegiatan2 mngobservasi dan
mnjelaskan brbagai realitas fisik objektif dg logis dan dg memakai teori2 saintifik yg
sdah diterima, dan dari eksperimen2 yg disengaja, dari pngalaman2 dan kejadian2 tak
disengaja yg kmudian direnungi dan dipikirkan, dan dari bukti2 objektif dan autentik yg
brhasil dikumpulkan.
Ketahuliah, Sains modern lahir bkan dari kgiatan mngkaji kitab suci apapun, tetapi dari
eksperimentasi, dari observasi atas sgala fenomena alam, dan dari kgiatan brpikir yg logis,
mndasar, runtut, analitis, konsisten, dan koheren dg teori2 saintifik yg sdah mapan, dan dari
bukti2 empiris autentik objektif. Kontras dg itu, kitab2 suci disusun brdasarkan suatu iman
pada kberadaan makhluk2 supernatural (Allah, misalnya), tnpa suatu bukti empiris apapun yg
membenarkan klaim imaniah ini.

Suatu klaim saintifik hanya diterima benar jika ada bukti2 empiris yg mndukungnya, ini
yg disebut sbg epistemologi evidensialis. Kitab2 suci mengklaim kbenaran brdasarkan
kpercayaan, kbenaran imaniah yg brlaku absolut dan diyakini tak bisa salah krena
diprcaya datang sbg wahyu Ilahi. ini yg disebut sbg epistemologi revelatif fideis, yg
brtabrakan dg epistemologi evidensialis dlm dunia sains. Sains tak bisa diabsolutkan,
tak bisa diilahikan, meskipun tntu saja ada brbagai posisi saintifik yg sdah teruji dan
sdah mapan. Sains jga tdk bisa diklaim tdk bisa salah, ttapi selalu trbuka pada falsifikasi
saintifik dan reformulasi.

Saya mau brtanya kpada Muslim Indonesia, Jika anda terus benci membara thdp orang
Yahudi, apa tujuan akhir kebencian ini? Silakan anda jawab, apa tujuan akhirnya? Dan
adakah gunanya?
Apakah anda ingin melakukan genosida atas orang Yahudi, utk melampiaskan
kebencian anda? Apakah itu tujuan akhir kebencian anda? Lalu, apakah anda punya
kemampuan real apapun utk melakukan genosida atas bngsa Yahudi sbg pelampiasan
kebencian anda atas mereka?
Saya mau tanya, apakah agama anda atau Tuhan sesembahan anda, memerintahkan
anda utk membasmi habis bngsa Yahudi? Saya yakin, pasti tdk. Saya yakin, agama anda
agama cinta, agama kerahiman ilahi. Saya jga yakin, Allah yg anda sembah juga
mengasihi bngsa Yahudi yg anda benci bebuyutan. Bkankah dmikian?
Musuh terbesar anda skarang adlah kebencian membara dlm jiwa anda thdp bngsa
Yahudi, dg kata lain, diri anda sndiri. Hancurkan bkn bngsa Yahudi, tetapi Judeofobia
yg bersarang dlm dada anda. Hancurkan Judeofobia yg berkembang terus dlm batin dan
pikiran anda.
Seseorang mnjadi pahlawan jika dia pertama-tama bisa mngendalikan gejolak emosinya
sndiri, bkn krena dia telah menembak mati ratusan ribu musuh. Musuh terbesar kita
semua adlah sisi-sisi gelap kepribadian kita sndiri, bkan keburukan dan cacat orang
lain. Keburukan dan cacat orang lain dapat kita jadikan cermin utk melihat dan
menemukan keburukan dan cacat yg serupa dlm diri kita sndiri utk kita singkirkan.
Suatu ketika Buddha Gautama pernah berkata dmikian,
Lebih baik mengalahkan dirimu sendiri ketimbang memenangkan seribu pertempuran.
Jika demikian halnya, maka kemenangan ada padamu. Kemenangan ini tidak dapat
direbut darimu, tidak oleh para malaikat dan juga tidak oleh setan-setan, surga atau
neraka. (Buddha, Dhammapada)

Beri Nilai