Anda di halaman 1dari 17

LANDASAN DAN TUJUAN PENDIDIKAN PANCASILA

MATA KULIAH: PENDIDIKAN PANCASILA

DOSEN PENGAMPU: Siska Diana Sari, S.H., M.H.

PANCASILA DOSEN PENGAMPU: Siska Diana Sari, S.H., M.H. DISUSUN OLEH : Luqman Hakim Maria Agustina Astuti

DISUSUN OLEH :

Luqman Hakim

Maria Agustina Astuti Siba Lian

Febi Anisa Permata

Dian Tri Anisa Ningrum

KELAS : PBI 1A

FAKULTAS PENDIDIKAN BAHASA DAN SENI

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA INGGRIS

IKIP PGRI MADIUN

2015/2016

A. KATA PENGANTAR

Alhamdulillah dengan segala puji dan syukur kita panjatkan ke hadirat Allah SWT. sholawat dan salam kita sampaikan kepada nabi kita Muhammad SAW. Atas limpahan rahmat dan kasih sayang Allah SWT, kami kelompok 1 sebagai penyusun makalah ini dapat menyelesaikan penyusunan makalah yang berjudul Landasan Dan Tujuan Pendidikan Pancasila”. Penyusunan makalah tersebut merupakan salah satu tugas yang di berikan dalam mata kuliah Pendidikan Pancasila IKIP PGRI MADIUN.

Mengingat akan kemampuan yang penyusun miliki, dalam penyusunan makalah ini masih banyak kekurangan dalam hal penulisan maupun materi. Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak baik yang bersangkutan akan sangat membantu dalam penyempurnaan makalah ini.

Dalam penyusunan makalah ini kami dari kelompok 1 menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada pihak-pihak yang banyak membantu dalam penyusunan makalah ini, khususnya kepada Dosen kami Siska Diana Sari, S.H., M.H. yang telah memberikan tugas dan arahan kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini.

B. DAFTAR ISI

Kata pengantar

i

Daftar isi

ii

BAB 1 Pendahuluan

1. Latar belakang Masalah

iii

2. Rumusan masalah

iv

3. Tujuan

iv

4. Manfaat

iv

BAB 2 Pembahasan

A. Landasan Pendidikan Pancasila.

1. Landasan Historis

1

2. Landasan Kultural

2

3. Landasan Yuridis

2

4. Landasan Filosofis

3

B. Tujuan Pendidikan Pancasila

1. Tujuan Mempelajari Pancasila

4

2. Tujuan Pendidikan Pancasila

4

C. Pancasila Secara Ilmiah

5

D. Beberapa Pengertian Pancasila

7

BAB 3 Penutup

Kesimpulan

10

Saran

10

Daftar Pustaka

11

BAB 1 PENDAHULUAN

A. Latar belakang Masalah

Pancasila merupakan dasar filsafat dari negara Republik Indonesia yang secara resmi disahkan oleh PPKI pada tanggal 18 Agustus 1945, dan tercantum dalam pembukaan UUD 1945, diundangkan dalam Berita Republik Indonesia tahun II No.7 bersamaan dengan batang tubuh UUD 1945. Undang-Undang Dasar 1945 mengamanatkan melalui BAB XIII, Pasal 31 ayat (2), bahwa pendidikan yang dimaksud harus diusahakan dan diselenggarakan oleh Pemerintah, sebagai “Satu sistem pengajaran Nasiona”. Eksistensi Pancasila sebagai dasar filsafat Negara Republik Indonesia mengalami berbagai macam interpretasi dan manipulasi politik sesuai dengan kepentingan penguasa demi kokoh dan tegaknya kekuasaan yang berlindung dibalik legimitasi ideologi negara pancasila. Dengan kata lain, dalam kedudukan yang seperti ini Pancasila tidak lagi diletakkan sebagai dasar filsafat serta pandangan hidup bangsa dan negara Indonesia melainkan direduksi, dibatasi dan dimanipulasi demi kepentingan politik penguasa pada saat itu. Berdasarkan kenyataan tersebut diatas gerakan reformasi berupaya untuk mengembalikan kedudukan dan fungsi Pancasila yaitu sebagai dasar negara Republik Indonesia, yang hal ini direalisasikan melalui Ketetapan Sidang Istimewa MPR tahun 1998 No. XVIII/MPR/1998 tentang Pencabutan P-4 dan sekaligus juga pencabutan Pancasila sebagai satu-satunya asas bagi Orsospol di Indonesia. Ketetapan tersebut sekaligus juga mencabut mandat MPR yang diberikan kepada Presiden atas kewenangannya untuk membudayakan Pancasila melalui P-4 dan asas tunggal Pancasila. Monopoli Pancasila demi kepentingan kekuasaan oleh penguasa inilah yang harus segera diakhiri, kemudian dunia pendidikan tinggi memiliki tugas untuk mengkaji dan memberikan pengetahuan kepada semua mahasiswa untuk benar-benar mampu memahami Pancasila secara ilmiah dan obyektif. Pandangan sinis serta upaya melemahkan ideologi Pancasila berakibat fatal yaitu melemahkan kepercayaan rakyat yang akhirnya mengancam persatuan dan kesatuan bangsa, contoh: kekacauan di Jakarta, Tangerang, Kupang, tragedi di

Ambon, Kalimantan Barat, Sulawesi, Poso, Papua, dll. Berdasarkan alasan tersebut, maka tanggung jawab kita bersama sebagai warga negara untuk selalu mengkaji dan mengembangkan Pancasila setingkat dengan idelogi/paham yang ada seperti Liberalisme, Komunisme, Sosialisme. Diharapkan hal tersebut dapat sebagai pembekalan kepada mahasiswa diindonesia agar dapat memupukkan nilai-nilai sikap dan kepribadian diandalkan kepada pendidikan pancasila. Sesuai dengan tuntutan nurani sosial kemanusiaan, dasar dan tujuan Pancasila adalah emansipasi kemanusiaan. Sejalan dengan tujuan kemerdekaan (negara) yang terkandung dalam alinea kedua pembukaan UUD NRI 1945, yakni mewujudkan perikehidupan kebangsaan dan kewarganegaraan “yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil, dan makmur” (material dan spiritual), berlandaskan nilai- nilai Pancasila.

B.

Rumusan Masalah

1.

Menjelaskan dan menjabarkan tentang landasan pendidikan pancasila.

2.

Menjelaskan apa saja tujuan pendidikan pancasila.

3.

Menjelaskan pancasila secara ilmiah.

4.

Menyebutkan beberapa pengertian pancasila.

C.

Tujuan

Agar pembaca dapat mengetahui tentang Pancasila merupakan dasar negara dan Pancasila sebagai ideologi bangsa Indonesia yang sesungguhnya , memahami Landasan Pendidikan Pancasila dan mengetahui tujuan mempelajari pancasila. Dengan adanya makalah ini juga di harapkan dapat menjadi pengetahuan bagi kita semua.

D. Manfaat

1. Memahami Pancasila sebagai landsan dan ideologi negara

2. Mengetahui landasan pendidikan Pancasila

3. Mengetahui tujuan mempelajari Pancasila

4. Mengetahui Pentingnya Pancasila dalam pendidikan

BAB 2 PEMBAHASAN

A. Landasan Pendidikan Pancasila 1. Landasan Historis

Bangsa indonesia terbentuk melalui suatu proses sejarah yang cukup panjang sejak kerajaan Kutai, Sriwijaya, Majapahit sampai datangnya bangsa lain yang menjajah serta menguasai bangsa indonesia. Beratus-ratus tahun bangsa indonesia dalam perjalanan hidupnya berjuang untuk menemukan jati dirinya sebagai suatu bangsa yang merdeka, mandiri serta memiliki suatu prinsip yang tersimpul dalam pandangan hidup serta filsafat hidup bangsa. Setelah melalui proses yang cukup panjang dalam perjalanan sejarah bangsa indonesia menemukan jati dirinya, yang didalamnya tersimpul ciri khas, sifat, dan karakter bangsa yang berbeda dengan bangsa yang lain, yang oleh para pendiri negara kita dirumuskan dalam suatu rumusan yang sederhana namun mendalam, yang meliputi lima prinsip (lima sila) yang kemudian diberi nama pancasila.

Dalam hidup berbangsa dan bernegara, dewasa ini terutama dalam masa reformasi, bangsa indonesia sebagai bangsa harus memiliki visi serta pandangan hidup yang kuat agar tidak terombang-ambing ditengah-tengah masyarakat internasional. Dengan lain perkataan bangsa indonesia harus memiliki nasionalisme serta rasa kebangsaan yang kuat. Hal ini dapat terlaksana bukan melalui suatu kekuasaan atau hegemoni ideologi melainkan suatu kesadaran berbangsa dan bernegara yang berakar pada sejarah bangsa.

Jadi, secara historis bahwa nilai-nilai kepribadian bangsa indonesia secara objektif telah dimiliki oleh bangsa indonesia sendiri. Sehingga asal nilai-nilai tersebut tidak lainadalah dari bangsa indonesia sendiri, atau dengan kata lainbangsa indonesia sebagai kausa materialis kepribadian. Oleh karena itu, berdasarkan fakta objektif secara historis kehidupan bangsa indonesia tidak dapat dipisahkan dengan nilai-nilai kepribadiannya. Atas dasar pengertian dan alasan historis inilah sangat penting bagi para generasi penerus bangsa terutama kalangan

intelektual kampus untuk mengkaji, memahami dan mengembangkan berdasarkan pendekatan ilmiah, yang pada gilirannya akan memiliki suatu kesadaran serta wawasan kebangsaan yang kuat berdasarkan nilai-nilai yang dimilikinya sendiri.

2. Landasan Kultural

Setiap bangsa di dunia dalam hidup bermasyarakat, berbangsa dan bernegara senantiasa memiliki kepribadiannya sendiri agar tidak terombang-ambing dalam kancah pergaulan masyarakat internasional. Setiap bangsa memiliki ciri khas serta pandangan hidup yang berbeda dengan bangsa lain. Negara komunisme dan liberialisme meletakkan dasar filsafat negaranya pada suatu konsep pemikiran Karl Marx.

Berbeda dengan bangsa-bangsa lain, bangsa indonesia mendasarkan pandangan hidupnya dalam bermasyarakat, berbangsa dan bernegara pada suatu asas kultural yang dimiliki dan melekat pada bangsa itu sendiri. Nilai-nilai kenegaraan dan kemasyarakatan yang terkandung dalam kepribadiannya, bukanlah hanya merupakan suatu hasil konseptual seorang saja melainkan merupakan suatu hasil karya besar bangsa indonesia sendiri, yang diangkat dari nilai-nilai kultural yang dimiliki oleh bangsa indonesia sendiri melalui proses refleksi filosofis para pejuang seperti para patriot. Satu-satunya karya besar bangsa indonesia yang sejajar dengan karya besar bangsa lain di dunia ini adalah hasil pemikiran tentang bangsa dan negara yang mendasarkan pada kepribadiannya sendiri. Oleh karena itu, para generasi penerus bangsa terutama kalangan intelektual kampus sudah seharusnya untuk mendalami secara dinamis dalam arti mengembangkannya sesuai dengan tuntutan zaman.

3. Landasan Yuridis

Landasan Yuridis perkuliahan pendidikan Pancasila di pendidikan tinggi tentang dalam Undang-Undang No.2 Tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 19 telah menetapkan bahwa isi kurikulum setiap jenis, jalue dan

jenjang pendidikan, wajib memmuat pendidikan Pancasila, Pendidikan Agama dan Pendidikan Kewarganegaraan.

Demikian juga di dalam Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 1999 tentang Pendidikan Tinggi pasal 13 (ayat 2) ditetapkan bahwa kurikulum yang berlaku secara nasional diatur oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. Secara lebih terinci Perkuliahan Pendidikan Pancasila diatur dalam Surat Keputusan Direktur Jendral Pendididkan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional Republik Indonesia No. 265/DIKTI/Kep/2000 yang merupakan penyempurnaan lebih lanjut dari kurikulum Keputusan Dirjen Dikti. No. 356/DIKTI/Kep/1995. Dalam surat Keputusan Dirjen Dikti No. 265/DIKTI/Kep/2000 tersebut dijelaskan pasal 1, bahwa mata kuliah pendidikan Pancasila yang mencakup unsur Filsafat Pancasila merupakan salah satu komponen yang tidak dapat dipisahkan dari kelompok Mata Kuliah Umum dalam suatu susunan Kurikulum Inti Perguruan Tinggi . Pasal 2, memjelaskan bahwa mata kuliah Pendidikan Pancasila adalah mata kuliah wajib untuk diambil oleh setiap mahasiswa pada perguruan tinggi untuk Program Diploma dan Program Sarjana. Pasal 3, menjelaskan bahwa pendidikan Pancasila dirancang untuk memberika pengertian kepada mahasiswa tentang Pancasila sebagai Filsafat/Tata Bangsa, sebagai Dasar Negara dan Ideologi Nasional dengan segala Implikasinya.

4. Landasan Filosofis

Pancasila adalah sebagai dasar filsafat negara dan pandangan filosofis bangsa Indonesia. Oleh karena itu sudah merupakan suatu keharusan moral untuk konsisten merealisasikannya dalam setiap aspek kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Hal ini berdasarkan suatu kenyataan secara filosofis dan objektif bahwa bangsa Indonesia dalam hidup bermasyarakat dan bernegara mendasarkan pada nilai-nilai yang tertuang dalam sila-sila Pancasila yang secra filosofis merupakan filosofi bangsa Indonesia mendirikan negara.

Secara filosofi, bangsa Indonesia sebelum mendirikan negara adalah sebgai bangsa yang berketuhanan dan berkemanusiaan, hal ini berdasarkan kenyataan

objektif bahwa manusia adalah makhluk Tuhan yang Maha Esa. Syarat mutlak suatu negara adalah adanya peraturan yang terwujudkan sebagai rakyat (merupakan unsur pokok negara), sehingga secara filosofis negara berpersatuan dan berkerakyatan. Konsekuensinya rakyat adalah merupakan dasar ontologis, demokrasi karena rakyat merupakan asal mula kekuasaan negara.

Atas dasar pengertian filosofis tersebut maka dalam hidup bernegara nilai- nilai Pancasila merupakan dasar filsafat negara. Konsekuensinya dalam setiap aspek penyelenggaraan negara harus bersumber pada nilai-nilai Pancasila termasuk sistem peraturan perundang-undangan di Indonesia. Oleh karena itu dalam realisasi kenegaraan termasuk dalam proses reformasi dewasa ini merupakan suatu keharusan bahwa Pancasila merupakan sumber nilai dalam pelaksanaan kenegaraan, baik dalam pembangunan nasional, ekonomi, politik, hukum, sosial budaya maupun pertahanan dan keamanan.

B. TUJUAN PENDIDIKAN PANCASILA

1. Tujuan Mempelajari Pancasila

Ingin mengetahui pancasila yang benar , yakni yang dapat dipertangguang jawabkan , baik secara yuridis konstitusional maupun secara objektif ilmiah Secara yuridis konstitusional karena pancasila adalah dasar negara yang dipergunakan sebagai dasar mengatur /menyelenggarakan pemerintahan negara. Secara objektif-ilmiah karena Pancasila adalah suatu paham filsafat, suatu philosophical way of thinking atau philosophical system sehingga uraiannya harus logis dan dapat di terima oleh akal sehat.

2. Tujuan Pendidikan Pancasila

a. Tujuan Pendidikan Pancasila

Pendidikan pancasila yang merupakan bagian dari Mata Kuliah Pendidikan Kepribadian (MKPK) mempunyai tujuan “Memepersiapkan mahasiswa agar dapat mengembangkan kehidupan pribadi yang memuaskan, menjadi anggota keluarga yang berbahagia, menjadi warga negara yang berkesadaran kebangsaan yang tinggi serta bertanggung jawab pada NKRI yang bersendikan Pancasila”

b. Tujuan Perkuliahan Pancasila Agar para mahsiswa dapat:

Memahami, menganalisa dan menjawab masalah-masalah yang dihadapi oleh masyarakat, bangsanya secara berkesinambungan, konsisten dengan cita-cita yang digariskan dalam Undang-Undang Dasar 1945

Menghayati filsafat dan tata Nilai Filsafat Pancasila, sehingga menjiwai tingkah lakunya selaku warga negara Republik Indonesia

C. PANCASILA SECARA ILMIAH Pancasila termasuk dalam filsafat Pancasila sebagai suatu kajian ilmiah harus memenuhi syarat ilmiah seperti yang telah dikemukakan oleh Ir. Poedjowijanto dalam bukunya Tahu dan Pengetahuan” yang mencantumkan syarat-syarat ilmiah sebagai berikut :

1. Berobyek Dalam filsafat, ilmu pengetahuan dibedakan antara obyek forma dan obyek materia. Objek forma Pancasila dapat dilihat dari berbagaai sudut pandang tertentu dalam pembahasan Pancasila, atau dari sudut pandang apa pancasila itu dibahas, misalnya : Moral “moral pancasila, Ekonomi “ekonomi pancasila”, Pers “pers pancasila, Filsafat (filsafat pancasila), dsb. Obyek Materia Pancasila adalah suatu obyek yang merupakan sasaran pembahasan dan pengkajian

pancasila baik yang bersifat empiris maupun non empiris. Obyek pembahasan pancasila adalah bangsa Indonesia dengan segala aspek budaya dalam mayarakat, berbangsa dan bernegara. Obyek material empiris berupa lembaran sejarah, bukti- bukti sejarah, benda-benda sejarah dan budaya, Lembaran Negara, naskah-naskah kenegaraan, dsb. Obyek material non empiris meliputi nilai-nilai budaya, nilai- nilai moral, nili-nilai religious yang tercermin dalam kepribadian, sifat, karakter dan pola-pola budaya.

2. Bermetode

Metode dalam pembahasan pancasila merupakan cara atau system pendekatan dalam rangka pembahasan pancasila untuk mendapatkan suatu kebenaran yang bersifat obyektif. Salah satu metode dalam pembahasan pancasila adalah metode “analitico synthetic” yaitu merupakan suatu perpanduan metode analisis dan metode sintesa. Pancasila banyak berkaitan dengan hasil-hasil budaya dan obyek sejarah maka dari itu sering digunakan metode “hermeneutika” yaitu meerupakan

suatu metode untuk menemukan makna dibalik suatu obyek, demikian juga dengan metode “koherensi historis” serta metode “pemahaman penafsiran dan interpretasi”, dan metode-metode tersebut senantiasa didasarkan atas hukum- hukum logika dalam suatu penarikan kesimpulan.

3. Bersistem

Bagian-bagian dari pengetahuan ilmiah harus merupakan suatu kesatuan antara bagian-bagian yang saling berhubungan, baik hubungan interelasi (saling berhubungan), maupun interdependensi (saling ketergantungan). Pancasila secara ilmiah harus merupakan suatu kesatuan dan keutuhan “majemuk tunggal” yaitu ke lima sila baik rumusan, inti dan isi dari sila-sila pancasila merupakan kesatuan dan kebulatan.

4. Bersifat Universal

Kebenaran dari suatu pengetahuan ilmiah harus bersifat universal yang berarti kebenarannya tidak terbatas oleh waktu, keadaan, situasi, kondisi maupun jumlah. Nilai-nilai yang terkandung pada pancasila bersifat universal, esensi atau memiliki makna yang terdalam dari sila-sila pancasila pada hakekatnya bersifat universal.

D.BEBERAPA PENGERTIAN PANCASILA Kedudukan dan fungsi Pancasila bila dikaji secara ilmiah memiliki pengertian yang luas, baik dalam kedudukannya sebagai dasar negara, sebagai pandangan hidup bangsa, sebagai ideologi bangsa dan negara dan sebagai kepribadian bangsa bahkan dalam proses terjadinya, terdapat berbagai macam terminologi yang harus kita deskripsikan secara objektif. Maka dari itu untuk memahami pancasila secara kronologis baik menyangkut rumusannya maupun peristilahannya maka pengertian pancasila meliputi:

1. Pengertian Pancasila secara Etimologis

Secara etimologis kata pancasila berasal dari istilah Pancasyila yang memiliki arti secara harfiah dasar yang memiliki lima unsur. Kata pancasila mula- mula terdapat dalam kepustakaan Budha di india. Pancasyila menurut Budha merupakan lima aturan (five moral principle) yang harus ditaati, meliputi larangan membunuh, mencuri, berzinah, berdusta dan larangan minum minuman keras.

Melalui penyebaran agama Hindu dan Budha, kebudayaan india masuk ke Indonesia sehingga ajaran pancasila masuk kepustakaan Jawa terutama jaman Majapahit yaitu dalam buku syair pujian Negara Kertagama karangan Empu Prapanca disebutkan bahwa raja menjalankan dengan setia ke lima pantangan (pancasila). Setelah Majapahit runtuh dan agama islam tersebar, sisa-sisa pengaruh ajaran moral Budha (Pancasila) masih dikenal masyarakat Jawa yaitu lima laarangan (mo limo/M5) : mateni (membunuh), maling (mencuri), madon (berzina), mabok (minuman keras/candu), main (berjudi).

2. Pengertian Pancasila Secara Historis

Pada siding BPUPKI pertama dengan tiga pembicara yaitu M. Yamin, Soepomo dan Ir. Soekarno membahas mengenai dasar negara yang akan diterapkan. Tanggal 18 Agustus 1945 disahkan UUD 1945 termasuk pembukaan yang didalamnya termuat isi rumusan lima prinsip sebagai dasar Negara (pancasila). Secara historis proses perumusan pancasila adalah :

a. Mr. Muhammad Yamin Pada sidang BPUPKI tanggal 19 Mei 1945, M. Yamin mengusulkan lima asas dasar negara, yaitu :

1) Peri Kebangsaan 2) Peri Kemanusiaan 3) Peri Ketuhanan 4) Peri Kerakyatan 5) Kesejahteraan Rakyat Setelah berpidato beliau juga menyampaikan usul secara tertulis mengenai rancangan UUD RI yang di dalamnya tercantum rumusan lima asas dasaar negara, yaitu:

1) Ketuhanan Yang Maha Esa 2) Kebangsaan Persatuan Indonesia 3) Rasa kemanusiaan yang adil dan beradab 4) Kerakyataan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan 5) Keadislan social bagi seluruh rakyat Indonesia

b. Ir. Soekarno

Pada sidang BPUPKI tanggal 1 Juni 1945, Ir. Soekarno mengusulkan dasar negara yang disebut dengan nama Pancasila secara lisan/tanpa teks, sebagai berikut :

1) Nasionalisme atau Kebangsaan Indonesia 2)Internasionalisme atau Perikemanusiaan 3) Mufakat atau Demokrasi 4) Kesejahteraan Sosial 5) Keutuhan yang berkebudayaan Selanjutnya beliau mengussulkan keliama sila dapat diperas menjadi Tri Sila yaitu Sosio Nasional (Nasionalisme dan Internasionalisme), Sosio Demokrasi (Demokrasi dengan Kesejahteraan Rakyat), Ketuhanan yang Maha Esa. Adapun Tri Sila masih diperas lagi menjadi Eka Sila yang intinya adalah “gotong royong”.

c. Piagam Jakarta (22 Juni 1945)

Adapun rumusan Pancasila sebagaimana termuat dalam Piagam Jakarta adalah sebagai berikut:

1)

Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat islam bagi

2)

pemeluk-pemeluknya. Kemanusiaan yang adil dan beradab.

3)

Persatuan indonesia.

4)

Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam

5)

permusyawaratan perwakilan. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia.

3. Pengertian Pancasila Secara Terminologis Proklamasi Kemerdekaan tanggal 17 agustus 1945 itu telah melahirkan negara Republik Indonesia.

Dalam pembukaan UUD 1945 yang ditetapkan tanggal 18 Agustus 1945 oleh PPKI tercantum rumusan Pancasila, sebagai berikut:

a. Ketuhanan Yang Maha Esa

b. Keamanusian yang adil dan beradab

c. Persatuan Indonesia

d. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksannan dalam

permusyawaratan/perwakilan

e. Keadilan social bagi seluruh rakyat Indonesia.

Rumusan pancasila sebagaimana tercantum dalam Pembukaan UUD 1945 inilah yang secara konstitusional sah dan benar sebagai dasar negara Republik

Indonesia, yang disahkan oleh PPKI yang mewakili seluruh rakyat Indonesia.

BAB 3 PENUTUP

A. Kesimpulan

Landasan pendidikan pancasila meliputi landasan historis pendidikan

pancasila,landasan

landasan tersebut kita ketahui bahwa mempelajari pendidikan pancasila ialah agar

tetap mejaga karakter atau jati diri sebagai warga bangsa Indonesia meskipun sekarang banyak budaya-budaya asing yang masuk, maka disinilah peran pendidikan pancasila sebagai filter budaya-budaya asing yang masuk ke Indonesia.

kultural,landasan yuridis,landasan filosofis. Dari semua

Tujuan Pendidikan Pancasila, Pendidikan pancasila yang merupakan

(MKPK) mempunyai tujuan

“Memepersiapkan mahasiswa agar dapat mengembangkan kehidupan pribadi

yang memuaskan, menjadi anggota keluarga yang berbahagia, menjadi

negara yang berkesadaran kebangsaan yang tinggi serta bertanggung jawab pada NKRI yang bersendikan Pancasila”

bagian dari Mata Kuliah Pendidikan Kepribadian

warga

Tujuan Perkuliahan Pancasila, Agar para mahsiswa dapat:

1.

Memahami, menganalisa dan menjawab masalah-masalah yang dihadapi oleh masyarakat, bangsanya secara berkesinambungan, konsisten dengan cita-cita yang digariskan dalam Undang-Undang Dasar 1945

2.

Menghayati filsafat dan tata Nilai Filsafat Pancasila, sehingga menjiwai tingkah lakunya selaku warga negara Republik Indonesia.

B.

Saran

Dari apa yang telah penyusun sampaikan dalam makalah ini, tentunya penyusun mengharapkan pengkajian ulang oleh pembaca dengan tujuan penyempurnaan makalah ini sendiri di sebabkan oleh keterbatasan pengetahuan penyusun yang tidak memadai, oleh karena itu jika ada sesuatu yang menurut pembaca kurang pas dalam penulisan makalah ini, kami mengharapkan

kesediaannya untuk langsung menyampaikan permasalahannya kepada penyusun, yang terahir kami ingin menyampaikan rasa terima kasih kami karena pembaca sudah berkenan membaca dan menelaah makalah ini, sekali lagi kami banyak- banyak mengucapkan terima kasih.

Daftar Pustaka

Darmodiharjo,S.H Darji,dkk.1984. Santiaji Pancasila.Surabaya:Usaha Nasional.

Kansil, Drs. Christine. 2003. Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.Jakarta:PT Pradnya Paramita.

Widjaya, Drs. A.W.1984. Pedoman Pokok-Pokok dan Materi Perkuliahan Pancasila pada Perguruan Tinggi.Jakarta:CV Akademika Pressindo.

Budiyono,Dr. H Kabul.2009.Pendidikan Pancasila untuk Perguruan Tinggi.Bandung:

Alfabeta

Kaelan, M.S.2001.Pendidikan Pancasila.Yogyakarta:Paradigma