Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Dewasa ini membaca dan menulis merupakan suatu hal yang lumrah dan pasti
tidak asing lagi di telinga kita, namun hal itu tidak menjamin bahwa setiap orang bisa
melakukan dan mengerti apa yang dimaksud dengan membaca dan menulis, khususnya
di Indonesia.
Membaca merupakan satu dari empat keterampilan berbahasa. Membaca
mempunyai peranan sosial yang amat penting dalam kehidupan manusia yang
dipergunakan oleh manusia untuk memperoleh pesan informasi yang hendak disampaikan
oleh penulis melalui media kata-kata atau bahasa tulis.
Menulis dapat diartikan sebagai pengekspresian dan pengungkapan
ide/gagasan yang tertuang dalam sebuah tulisan sehingga menciptakan sesuatu yang
dapat di tanggapi oleh pembaca. Dalam kegiatan menulis ini, maka sang penulis harus
terampil memanfaatkan grafologi, struktur bahasa, dan kosa kata. Keterampilan menulis
ini tidak akan datang secara otomatis, melainkan harus melalui latihan dan praktik yang
banyak dan teratur.
Membaca untuk menulis bisa diajarkan dengan baik jika peran pengajar dapat
memahami secara mendalam tentang aspek-aspek dalam memahami bacaan maupun
menulis. Membaca dan menulis dapat dilakukan atau dituangkan dalam berbagai media
dan masing-masing media memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing.
Berdasarkan uraian diatas penulis tertarik untuk menjelaskan secara umum
mengenai pengertian membaca untuk menulis serta aspek-aspek yang terdapat
didalamnya.
1.2 Rumusan Masalah
Masalah yang dibahas pada makalah ini adalah:
Apakah hakikat membaca dan menulis?
Bagaimana hubungan antara membaca dan menulis
Bagaimana perbedaan ragam bahasa lisan dan ragam bahasa tulis?
Apa saja aspek ragam dalam membaca dan menulis?
Bagaiman contoh wacana dan paragraf?
1.3 Tujuan
Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka tujuan penulisan makalah ini,
yaitu sebagai berikut:
Mengetahui hakikat membaca dan menulis
Mengetahui hubungan antara membaca dan menulis
Mengetahui perbedaan ragam bahasa lisan dan ragam bahasa tulisan
Mengetahui aspek ragam dalam membaca dan menulis
Memahami contoh wacana dan paragraf
1

1.4 Manfaat
Makalah ini dibuat dengan harapan dapat memberikan manfaat bagi berbagai
pihak yang membacanya, khususnya:
1) Penulis mendapatkan banyak pengetahuan selama proses pembuatan makalah ini
dan diharapkan penulis dapat membuat makalah yang lebih baik lagi di waktu yang
akan datang.
2) Mahasiswa diharapkan dapat mendapatkan banyak pengetahuan dari makalah ini
sehingga bisa memahami maksud dari materi yang di sampaikan.
3) Dengan dibuatnya makalah ini, semua pembaca dapat memahami mengenai
membaca dan menulis sehingga dapat memahami aspek-aspek didalamnya.

BAB II
2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Hakikat Membaca dan Menulis


2.1.1 Hakikat Membaca
Kelahiran suatu teori membaca tidaklah muncul begitu saja. Kehadirannya
merupakan hasil kerja keras dari para ahli atau sarjana yang mengkaji tentang
membaca ini dalam waktu relatif lama, dan dengan pendekatan yang berbeda-beda.
Akibatnya, dalam sejarah perkembangan studi membaca dan pengajaran membaca
terdapat bermacam-macam teori membaca yang bukan saja berbeda satu dengan yang
lainnya, melainkan juga ada yang berlawanan. Namun pada dasarnya membaca itu
merupakan
suatu
proses
yang
kompleks.
Ada beberapa pendapat yang di utarakan oleh beberapa ahli tentang Hakikat
Membaca yaitu sebagai berikut:
1. Menurut Anderson (1972:214) membaca ialah suatu proses untuk memahami
yang tersirat dalam yang tersurat, melihat pikiran yang terkandung didalam katakata yang tertulis.
2. Membaca adalah suatu proses yang dilakukan serta digunakan oleh pembaca
untuk memperoleh pesan yang disampaikan penulis melalui media bahasa tulis
(Tarigan, 1984:7).
3. Menurut Kolker (1983:3) membaca merupakan suatu proses komunikasi antara
pembaca dan menulis dengan bahasa tulis.
4. Membaca merupakan perbuatan yang dilakukan berdasarkan kerja sama beberapa
keterampilan, yakni mengamati, memahami, dan memikirkan (Jazir Burhan dalam
St.Y. Slamet, 2008:67).
5. Menurut Doglass (dalam Cox, 1988: 6) memberikan definisi membaca sebagai
suatu proses penciptaan makna terhadap segala sesuatu yang ada dalam
lingkungan tempat pembaca mengembangkan suatu kesadaran.
6. Menurut Rosenblatt (dalam Tompkins, 1991: 267) berpendapat bahwa membaca
merupakan proses transaksional. Proses membaca berdasarkan pendapat ini
meliputi langkah-langkah selama pembaca mengkonstruk makna melalui
interaksinya dengan teks bacaan. Makna tersebut dihasilkan melalui proses
transaksional. Dengan demikian, makna teks bacaan itu tidak semata-mata
terdapat dalam teks bacaan atau pembaca saja.
Sementara Syafiie (1994:6-7) menyebutkan hakikat membaca adalah:
1. Pengembangan keterampilan, mulai dari keterampilan memahami kata-kata,
kalimat-kalimat, paragraf-paragraf dalam bacaan sampai dengan memahami
secara kritis dan evaluatif keseluruhan isi bacaan.
2. Kegiatan visual, berupa serangkaian gerakan mata dalam mengikuti baris-baris
tulisan, pemusatan penglihatan pada kata dan kelompok kata, melihat ulang kata
dan kelompok kata untuk memperoleh pemahaman terhadap bacaan.

3. Kegiatan mengamati dan memahami kata-kata yang tertulis dan memberikan


makna terhadap kata-kata tersebut berdasarkan pengetahuan dan pengalaman yang
telah dimiliki.
4. Suatu proses berpikir yang terjadi melalui proses mempersepsi dan memahami
informasi serta memberikan makna terhadap bacaan.
5. Proses mengolah informasi oleh pembaca dengan menggunakan informasi dalam
bacaan dan pengetahuan serta pengalaman yang telah dipunyai sebelumnya yang
relevan dengan informasi tersebut.
6. Proses menghubungkan tulisan dengan bunyinya sesuai dengan sistem tulisan
yang digunakan.
7. Kemampuan mengantisipasi makna terhadap baris-baris dalam tulisan. Kegatan
membaca bukan hanya kegiatan mekanis saja, melainkan merupakan kegiatan
menangkap maksud dari kelompok-kelompok kata yang membawa makna.
Tujuan Membaca
Secara khusus Tarigan (2008:7) mengemukakan bahwa membaca memiliki
beberapa tujuan sebagai berikut:
1. Membaca untuk menemukan atau mengetahui penemuan-penemuan yang telah
dilakukan oleh para penemu. Membaca seperti ini disebut membaca untuk
memperoleh perincian atau fakta (reading for details or facts).
2. Membaca untuk mengetahui mengapa hal tersebut merupakan topic yang baik
atau menarik. Membaca seperti ini disebut membaca untuk memperoleh ide-ide
utama (reading for main ideas).
3. Membaca untuk mengetahui apa yang terjadi pada setiap bagian cerita. Membaca
seperti ini disebut membaca untuk mengetahui urutan atau susunan (reading for
sequence or organization).
4. Membaca untuk mengetahui serta menemukan mengapa para tokoh merasakan.
Membaca seperti ini disebut membaca untuk menyimpulkan, membaca inferensi
(reading for inference).
5. Membaca untuk mengetahui dan menemukan apa-apa yang tidak bisa atau tidak
wajar mengenai seorang tokoh. Membaca seperti ini disebut membaca untuk
mengelompokkan (reading for classify).
6. Membaca untuk mencari atau menemukan apakah tokoh berhasil atau hidup
dengan ukuran-ukuran tertentu. Membaca seperti ini disebut membaca untuk
menilai (reading to evaluate).
7. Membaca untuk menemukan bagaimana caranya tokoh berubah. Membaca seperti
ini disebut membaca untuk membandingkan atau mempertentangkan (reading for
compare or contrast).
Manfaat Membaca
Manfaat dari membaca, yaitu:
1. Memperluas wawasan dan ilmu pengetahuan
2. Membaca membantu melihat sudut pandang yang berbeda
3. Meningkatkan kemampuan berimajinasi
4. Membaca membantu Anda belajar teknik menulis
4

5. Dapat menemukan hal baru yang berbeda dari biasanya


6. Menghilangkan stress dan beban pikiran
7. Mengembangkan kreativitas
8. Membaca merupakan gerbang perubahan
9. Mempertajam daya analisis
10. Mengembangkan pola pikir
2.1.2

Hakikat Menulis
Menulis merupakan salah satu kemampuan berbahasa. Dalam pembagian
kemampuan berbahasa, menulis selalu diletakkan paling akhir setelah kemampuan
menyimak, berbicara, dan membaca. Meskipun selalu ditulis paling akhir, bukan
berarti menulis merupakan kemampuan yang tidak penting. Berikut adalah beberapa
hakikat menulis, diantaranya:
1. Menulis adalah menurunkan atau melukiskan lambang-lambang grafik yang
menggambarkan suatu bahasa yang di pahami oleh seseorang sehingga orang lain
dapat membaca langsung lambang- lambang grafik tersebut kalau mereka
memahami bahasa dan gambaran grafik itu (Lado,1964).
2. Menulis merupakan kemampuan menggunakan pola-pola bahasa secara tertulis
untuk mengungkapkan suatu gagasan atau pesan, Rusyana (1998:191).
3. Menulis adalah proses menggambarkan suatu bahasa sehingga pesan yang
disampaikan penulis dapat di pahami pembaca (Tarigan,1986:21).
4. Menurut Gebhardt dan Dawn Rodrigues (1989:1) writing is one of the most
important things you do in college. Menulis merupakan salah satu hal paling
penting yang kamu lakukan di sekolah.
5. M. Atar Semi (2007: 14) dalam bukunya mengungkapkan pengertian menulis
adalah suatu proses kreatif memindahkan gagasan ke dalam lambang-lambang
tulisan.
6. Menurut Djago Tarigan dalam Elina Syarif, Zulkarnaini, Sumarno (2009: 5)
menulis berarti mengekpresikan secara tertulis gagasan, ide, pendapat, atau
pikiran dan perasaan.
7. Suparno (2007:13) mendefinisikan bahwa menulis sebagai suatu kegiatan
penyampaian pesan (komunikasi) dengan menggunakan bahasa tulis sebagai alat
atau medianya. Dalam komunikasi tulis paling tidak terdapat empat unsur yang
terlibat: penulis sebagai penyampai pesan (penulis), pesan atau isi tulisan, saluran
atau media berupa tulisan, dan pembaca sebagai penerima pesan.
Tujuan Menulis
Hugo Harting (dalam Tarigan, 1994:24-25) mengklasifikasikan tujuan
penulisan, antara lain:
1. Tujuan penugasan (assingnment purpose)
Tujuan penugasan ini sebenarnya tidak mempunyai tujuan sama sekali. Penulis
menulis sesuatu karena ditugaskan, bukan atas kemauan sendiri (misalnya para
siswa yang diberi tugas merangkum buku; sekretaris yang di tugaskan membuat
laporan, notulen rapat).
2. Tujuan altruistik (altruistic purpose)
5

3.
4.

5.

6.

7.

Penulisan bertujuan untuk menyenangkan para pembaca, menghindarkan


kedukaan para pembaca, ingin menolong para pembaca memahami, menghargai
perasaan dan penalarannya , ingin membuat hidup para pembaca lebih muda dan
lebih menyenangkan dengan karya itu. Tujuan altruistic adalah kunci keterbacaan
sesuatu tulisan.
Tujuan Persuasif (persuassive purpose)
Bertujuan menyakinkan para pembaca akan kebenaran gagasan yang di utarakan.
Tujuan penerangan (informational purpose)
Bertujuan memberi informasi atau keterangan atau penerangan kepada para
pembaca
Tujuan Pernyataan diri (self expressive purpose)
Tujuan yang bertujuan memperkenalkan atau menyatakan diri sang pengarang
kepada para pembaca.
Tujuan kreatif (creative purpose)
Tujuan ini erat berhubungan dengan tujuan pernyataan diri. Tetapi keinginan
kreatif disini melebihi pernyataan diri dan melibatkan dirinya dengan keinginan
mencapai norma artistic, atau seni yang ideal, seni idaman. Tulisan yang bertujuan
mencapai nilai artistic, nilai-nilai kesenian.
Tujuan pemecahan masalah (problem-solving purpose)
Dalam tulisan seperti ini sang penulis ingin memecahkan masalah yang di hadapi.
Sang penulis ingin menjelaskan, menjernihkan serta menjelajahi serta meneliti
secara cermat pikiran pikiran dan gagasan-gagasannya sendiri agar dapat di
mengerti dan di terima oleh pembaca.

Manfaat Menulis
Bernard (dalam Gie 2002:21-22) mengemukakan enam manfaat kegiatan
karang-mengarang, yaitu:
1. Suatu sarana untuk pengungkapan diri (a tool for self-expression), yaitu suatu
sarana untuk mengungkapkan perasaan seseorang.
2. Suatu sarana untuk pemahaman (a tool for understanding), yaitu sewaktu
mengarang seseorang merenungkan gagasannya dan menyempurnakan
penangkapannya terhadap sesuatu hal sehingga akhirnya ia dapat memperoleh
pemahaman yang baru atau yang lebih mendalam tentang hal yang ditulisnya itu.
3. Suatu sarana untuk membantu mengembangkan kepuasan pribadi, kebanggaan,
dan suatu perasaan harga diri (a tool to help developing personal satisfaction,
pride, and feeling of self-worth), artinya rasa bangga, puas, dan harga diri dapat
membangkitkan kepercayaan terhadap kemampuan sendiri untuk menciptakan
karya-karya tulis lainnya.
4. Suatu sarana untuk meningkatkan kesadaran dan penerapan terhadap lingkungan
sekeliling seseorang (a tool for increasing awareness and perception of ones
environment), maksudnya dengan sering mengarang seseorang meninggikan
kesiagaan inderawinya dan mengembangkan daya serapnya pada tingkat
kejasmanian, tingkat perasaan maupun tingkat kerohaniahan.
5. Suatu sarana untuk keterlibatan secara bersemangat dan bukannya penerimaan
yang pasrah (a tool for active involvement, not passive acceptance), artinya
6

dengan mengarang, seseorang dapat mengemukakan gagasan, menciptakan suatu,


dan secara aktif melibatkan diri dengan ciptaannya.
6. Suatu sarana untuk mengembangkan suatu pemahaman tentang dan kemampuan
menggunakan bahasa (a tool for developing an understanding of and ability to
use the language), artinya kegiatan mengarang bermanfat membantu tercapainya
kemampuan membaca dan mengerti apa yang ditulis.
.2 Hubungan Membaca dan Menulis
Hubungan antara membaca dan menulis yaitu membaca adalah merupakan
proses awal yang melatih dan meningkatkan keterampilan bahasa lisan sehingga mampu
mengembangkan keterampilan bahasa tulis dalam bentuk karya sastra. Secara garis besar
hubungan antara membaca dan menulis adalah sebagai berikut :
1. Membaca (reseptif) dan menulis (produktif)
2. Menulis adalah kegiatan menyampaikan gagasan, pesan, informasi, sedangkan
membaca adalah kegiatan memahami gagasan, perasaan, informasi dalam tulisan
3. Sebelum menulis, seringkali peulis melakukan aktifitas membaca
4. Dalam kegiatan membaca, seringkali pembaca menulis atau membuat catatan, bagan,
rangkuman, atau komentar
5. Seringkali kita menulis apa yang kita baca dan membaca apa yang kita tulis

.3 Aspek Ragam Bahasa Indonesia dalam Membaca dan Menulis


Kompetensi berbahasa mencakup menyimak, berbicara, membaca, dan
menulis. Maka dari itu kemampuan berkomunikasi berbahasa mencakup komunikasi
lisan dan komunikasi tulis, diperlukan keseimbangan keseimbangan antar kompetensi
berbahasa dalam pembelajaran. Kemampuan membaca, menyimak, berbicara dan
menulis merupakan alat ampuh pendukung kemampuan berpikir dan belajar (Cox, 1999).
1. Aspek Membaca
Downing
mendefinisikan
bahwa
membaca
merupakan
kegiatan
menerjemahkan simbol-simbol tulis ke dalam bunyi. Kegiatan yang baru sampai
7

pada penerjemahan terhadap simbol-simbol tulis menunjukkan bahwa membaca


belum sampai pada kegiatan pemerolehan makna dari apa yang dibaca. Kegiatan
membaca semacam itu baru sampai pada tahap belajar membaca. membaca
merupakan kegiatan yang melibatkan pisik dan psikis yang oleh Anderson disebut
sebagai proses recording dan decoding. Melalui recording, pembaca
mengasosiasikan lambang-lambang bunyi beserta kombinasinya dengan bunyi-bunyi.
Dengan proses itu rangkaian tulisan yang dibacanya menjelma menjadi rangkaian
bunyi bahasa dalam kombinasi kata, kelompok kata, dan kalimat yang bermakna.
Membaca adalah melihat sambil melisankan suatu tulisan dengan tujuan ingin
mengetahui isinya.
2. Aspek Menulis
Menulis adalah proses komunikasi berupa penyampaian pesan secara tertulis
kepada pihak lain yang melibatkan penulis sebagai penyampai pesan dan pembaca
sebagai penerima pesan.
Menulis yaitu melukiskan lambang-lambang grafis yang menggambarkan suatu
bahasa sehingga orang lain dapat membaca lambang-lambang tersebut.
Proses Menulis
1. Tahap Pramenulis
Memilih topik, mengumpulkan bahan, menganalisis audience, menentukan
tujuan, memilih bentuk tulisan.
2. Tahap Saat Menulis Draf
Menulis draf kasar (buram), penekanannya pada masalah isi
3. Tahap Merevisi
Tulisan (perbaikan dari segi isi).
4. Tahap Mengedit
Memperbaiki aspek mekanik (penggunaan tanda baca, penulisan kata,
penggunaan huruf besar).
5. Tahap Publikasi
Menyampaikan tulisan kepada pembaca khalayak dalam bentuk diterbitkan,
dibacakan, dipajang di papan pajangan.
Strategi Menulis
Sebelum Menulis, aktivitas yang bisa dilakukan mengamati, meneliti,
mengalami, brainstorming, membuat daftar, membaca, memetakan, menonton,
membuat kerangka.
Tahap Menulis
Mengembangkan tulisan menjadi draf awal dengan memperhatikan pilihan kata
sesuai dengan audience, tujuan, dan bentuk tulisan.
Tahap Pascamenulis
Merevisi dan publikasi, menyempurnakan tulisan, menuliskan kembali,
membacakan, menerbitkan, dan memajang hasil tulisannya.
Aspek aspek ragam bahasa yang diuraikan ke dalam berbagai bentuk kegiatan yang
bervariasi diantaranya :
8

1. Membaca
Membaca koran
Membaca puisi
Membaca komik
Membaca Al-Quran
Membaca surat
2. Menulis
Menulis puisi
Menulis surat
Menulis spanduk
Menulis cerita

.4 Perbedaan Ragam Bahasa Lisan dan Ragam Bahasa Tulisan


.4.1

Pengertian Bahasa
Bahasa dibentuk oleh kaidah aturan serta pola yang tidak boleh dilanggar
agar tidak menyebabkan gangguan pada komunikasi yang terjadi. Kaidah, aturan, dan
pola-pola yang dibentuk mencakup tata bunyi, tata bentuk, dan tata kalimat. Agar
komunikasi yang dilakukan berjalan dengn lancar, penerima dan pengirim bahasa
harus menguasai bahasanya.
Pengertian bahasa seperti yang diungkapkan oleh Fishman (1968) dan
Spradley (1980) bahwa bahasa adalah suatu sistem dari lambang bunyi arbitrer yang
dihasilkan oleh alat ucap manusia dan dipakai oleh masyarakat untuk berkomunikasi,
kerja sama dan identifikasi diri.

.4.2

.4.3

Fungsi Bahasa
Fungsi bahasa di dalam masyarakat antara lain:
1.
Alat untuk berkomunikasi dengan sesama manusia
2.
Alat untuk bekerja sama dengan sesama manusia.
3.
Alat mengidentifikasi diri.
Ragam Bahasa
Ragam bahasa dapat didefinisikan sebagai kevariasian bahasa dalam
pemakaiannya sebagai alat komunikasi. Kevariasian bahasa ini terjadi karena beberapa
hal, seperti media yang digunakan, hubungan pembicara, dan topik yang dibicarakan.
Ragam bahasa dapat dibagi menjadi beberapa kelompok, antara lain:
- Berdasarkan pokok pembicaraan:
Ragam bahasa undang-undang
Ragam bahasa jurnalistik
Ragam bahasa ilmiah
Ragam bahasa sastra
- Berdasarkan hubungan antar pembicara atau menurut akrab tidaknya pembicara:
Ragam bahasa resmi
Ragam bahasa akrab
Ragam bahasa agak resmi
9

Ragam bahasa santai


Berdasarkan media atau sarana pemakaianya:
Bahasa lisan
Bahasa tulisan

Ragam bahasa menurut media atau sarana pemakaiannya dibagi menjadi 2,


yaitu bahasa lisan dan bahasa tulisan.
A. Bahasa Lisan
Ragam bahasa lisan adalah ragam bahasa yang diungkapkan melalui media
lisan, terkait oleh ruang dan waktu sehingga situasi pengungkapan dapat membantu
pemahaman. Ciri-ciri ragam bahasa lisan diantaranya memerlukan kehadiran orang
lain, unsur gramatikal tidak dinyatakan secara lengkap, terikat ruang dan waktu dan
dipengaruhi oleh tinggi rendahnya suara.
Ragam lisan adalah bahasa yang diujarkan oleh pemakai bahasa. Kita
dapat menemukan ragam lisan yang standar, misalnya pada saat orang berpidato
atau memberi sambutan, dalam situasi perkuliahan, ceramah, dan ragam lisan yang
nonstandar, misalnya dalam percakapan antar teman, di pasar, atau dalam
kesempatan nonformal lainnya.
Berikut adalah ciri-ciri dari ragam bahasa tulisan:
1.
Langsung
Dalam berkomunikasi, seseorang diharapkan dapat bertemu langsung dengan
orang yang diajak bicara.
2.
Tidak terikat ejaan Bahasa Indonesia, tetapi terikat oleh situasi pembicaraan.
Dalam berkomunikasi, seseorang diharapakan dapat mengetahui situasi dan
kondisi dan menggunakan bahasa sehari-hari dengan orang yang diajak bicara.
3.
Tidak efektif
Dalam berkomunikasi, seseorang terkadang menggunakan bahasa sehari-hari
sehingga banyak menggunakan kalimat yang bersifat basa-basi dengan orang
yang diajak bicara.
4.
Menggunakan kalimat yang pendek
Dalam berkomunikasi, seringkali pembicara mengatakan atau berbicara hal
yang sudah diketahui maksudnya.
5.
Kalimat sering terputus dan tidak lengkap
6.
Lagu kalimat situasional
Intonasi berbicara dapat disesuaikan dengan suasana saat berbicara, orang yang
diajak berbicara, dan hal yang dibicarakan.
-

Contoh ragam bahasa lisan adalah sebagai berikut:


Nia sedang baca surat kabar
Adi mau main sepeda
Ayah sedang baca koran
Ibu masak ikan mujair
Ada beberapa kelebihan dari penggunaan bahasa lisan, di antaranya:

1) Dapat disesuaikan dengan situasi.


10

2) Faktor efisiensi.
3) Faktor kejelasan karena pembicara menambahkan unsur lain berupa tekan dan
gerak anggota badan agar pendengar mengerti apa yang dikatakan seperti situasi,
mimik dan gerak-gerak pembicara.
4) Faktor kecepatan, pembicara segera melihat reaksi pendengar terhadap apa yang
dibicarakannya.
5) Lebih bebas bentuknya karena faktor situasi yang memperjelas pengertian bahasa
yang dituturkan oleh penutur.
6) Penggunaan bahasa lisan bisa berdasarkan pengetahuan dan penafsiran dari
informasi audit, visual dan kognitif.
Kelemahan dari penggunaan bahasa lisan antara lain:
1) Bahasa lisan berisi beberapa kalimat yang tidak lengkap, bahkan terdapat frasefrase sederhana.
2) Penutur sering mengulangi beberapa kalimat.
3) Tidak semua orang bisa melakukan bahasa lisan secara baik.
4) Aturan-aturan bahasa yang dilakukan seringkali menggunakan ragam tidak
formal.
B. Bahasa Tulisan
Ragam bahasa tulis adalah ragam bahasa yang digunakan melalui media
tulis, tidak terkait ruang dan waktu sehingga diperlukan kelengkapan struktur
sampai pada sasaran secara visual atau bahasa yang dihasilkan dengan
memanfaatkan tulisan dengan huruf sebagai unsur dasarnya. Dalam ragam tulis,
kita berurusan dengan tata cara penulisan dan kosakata.
Ragam tulis yang standar kita temukan dalam buku-buku pelajaran, teks,
majalah, surat kabar, poster, iklan. Kita juga dapat menemukan ragam tulis
nonstandar dalam majalah remaja, iklan, atau poster.
Dapat dikatakan ragam bahasa tulis menuntut adanya adanya kelengkapan
unsur tata bahasa seperti bentuk kata ataupun susunan kalimat, ketepatan pilihan
kata, kebenaran penggunaan ejaan, dan penggunaan tanda baca.
Berikut ini adalah ciri-ciri dari ragam bahasa tulisan:
1.
Tidak memerlukan kehadiran orang lain.
2.
Unsur gramatikal dinyatakan secara lengkap.
3.
Tidak terikat ruang dan waktu
4.
Dipengaruhi oleh tanda baca atau ejaan.
Contoh dari ragam bahasa tulisan adalah sebagai berikut:
11

1)
2)
3)
4)

Nia sedang membaca surat kabar


Ari mau menulis surat
Mereka bertempat tinggal di Menteng
Jalan layang itu dibangun untuk mengatasi kemacetan lalu lintas.
Akan saya tanyakan soal itu.
Kelebihan dari ragam bahasa tulisan antara lain:
Informasi yang disajikan bisa dipilih untuk dikemas sebagai media atau materi
yang menarik dan menyenangkan.
Umumnya memiliki kedekatan budaya dengan kehidupan masyarakat.
Sebagai sarana memperkaya kosakata.
Dapat digunakan untuk menyampaikan maksud, membeberkan informasi atau
mengungkap unsur-unsur emosi sehingga mampu mencanggihkan wawasan
pembaca.

Kelemahan dari ragam bahasa tulis siantaranya sebagai berikut:


1) Alat atau sarana yang memperjelas pengertian seperti bahasa lisan itu tidak ada
akibatnya bahasa tulisan harus disusun lebih sempurna.
2) Tidak mampu menyajikan berita secara lugas, jernih dan jujur, jika harus
mengikuti kaidah-kaidah bahasa yang dianggap cenderung miskin daya pikat
dan nilai jual.
3) Yang tidak ada dalam bahasa tulisan tidak dapat diperjelas/ditolong, oleh
karena itu dalam bahasa tulisan diperlukan keseksamaan yang lebih besar.
Berdasarkan pembahasan di atas, maka dapat diketahui perbedaanperbedaan antara ragam bahasa lisan dan ragam bahasa tulisan, yaitu:
1.
Bahasa lisan didukung isyarat paralinguistik.
2.
Bahasa tulis dapat menyimpan informasi tanpa bergantung pada ruang dan
waktu.
3.
Bahasa tulis dapat memindahkan bahasa dari bentuk oral ke bentuk visual,
memungkinkan kata-kata lepas dari konteks aslinya.
4.
Sintaksis bahasa lisan kurang terstruktur dibandingkan dengan sintaksis
bahasa tulis.
5.
Bahasa tulis banyak mengandung penanda metalingual yang menghubungkan
antara frasa-klausa.
6.
Struktur bahasa tulis umumnya subjek-predikat, bahasa lisan memiliki
struktur topik-sebutan (topic-comment)(Givon).
7.
Bahasa lisan jarang menggunakan konstruksi pasif.
8.
Bahasa lisan sering mengulangi bentuk sintaksis.
9.
Bahasa lisan dapat diperhalus sambil terus berbicara.
.5 Paragraf
1.1. Definisi Paragraf
Paragraf atau alinea adalah suatu bentuk bahasa yang biasanya merupakan hasil
penggabungan beberapa kalimat. Dalam upaya menghimpun beberapa kalimat
menjadi paragraph, yang perlu diperhatikan adalah kesatuan dan kepaduan. Kesatuan
12

berarti seluruh kalimat dalam paragraf membicarakan satu gagasan (gagasan tunggal).
Kepaduan berarti seluruh kalimat dalam paragraf itu kompak, saling berkaitan
mendukung gagasan tunggal paragraf. Dalam kenyataannya kadang-kadang kita
menemukan alinea yang hanya terdiri atas satu kalimat, dan hal itu memang
dimungkinkan. Namun, dalam pembahasan ini wujud alinea semacam itu dianggap
sebagai pengecualian karena disamping bentuknya yang kurang ideal jika ditinjau dari
segi komposisi, alinea semacam itu jarang dipakai dalam tulisan ilmiah.
Paragraf diperlukan untuk mengungkapkan ide yang lebih luas dari sudut
pandang komposisi, pembicaraan tentang paragraf sebenarnya ssudah memasuki
kawasan wacana atau karangan sebab formal yang sederhana boeh saja hanya terdiri
dari satu paragraf. Jadi, tanpa kemampuan menyusun paragraf, tidak mungkin bagi
seseorang mewujudkan sebuah karangan.
.5.2

Syarat Paragraf
Paragraf yang efektif harus memenuhi dua syarat, yaitu adanya kesatuan dan
kepaduan.
Kesatuan paragraf
Sebuah paragraf dikatakan mempunyai kesatuan jika seluruh kalimat dalam
paragraf hanya membicarakan satu ide pokok ,satu topik / masalah. Jika dalam
sebuah paragraf terdapat kalimat yang menyimpang dari masalah yang sedang di
bicarakan, berarti dalam paragraf itu terdapat lebih dari satu ide atau masalah.

Kepaduan paragraf
Seperti halnya kalimat efektif , dalam paragraf ini juga dikenal istilah kepaduan
atau koherensi. Kepaduan paragraf akan terwujud jika aliran kalimat berjalan
mulus dan lancar serta logis. Untuk itu cara repetisi, jasa kata ganti, dan kata
sambung, serta frasa penghubung dapat dimanfaatkan.
.5.3

Jenis Paragraf
Paragraf memiliki banyak ragamnya. Untuk membedakan paragraf yang satu
dari paragraf yang lain berdasarkan kelompoknya,yaitu : jenis paragraf menurut posisi
kalimat topiknya, menurut sifat isinya, menurut fungsinya dalam karangan.
Jenis paragraf menurut posisi kalimat topiknya. Topik adalah kalimat yang
berisi gagasan utama paragraf. Karena berisi gagasan utama itulah keberadaan kalimat
topik dan letak posisinya dalam paragraf menjadi penting. Posisi kalimat topik di
dalam paragraf yang akan memberi warna sendiri bagi sebuah paragraf.
Berdasarkan posisi kalimat topik, paragraf dapat dibedakan atas empat macam,
yaitu paragraf deduktif, paragraf induktif, paragraf deduktif-induktif, paragraf penuh
kalimat topik.
Paragraf Deduktif
Paragraf yang letak kalimat pokoknya di tempat kan pada bagian awal paragraf ,
yaitu paragraf yang menyajikan pokok permasalahan terlebih dahulu, lalu
menyusul uraian yang terinci mengenai permasalahan atau gagasan paragraf
(urutan umum-khusus).
13

Contoh paragraf deduktif : " Olahraga akan membuat badan kita menjadi sehat
dan tidak mudah terserang penyakit. Fisik orang yang berolahraga dengan yang
jarang atau tidak pernah berolahraga sangat jelas berbeda. Contohnya jika kita
sering berolahraga fisik kita tidak mudah lelah, sedangkan yang jarang atau tidak
pernah berolahraga fisiknya akan cepat lelah dan mudah terserang penyakit."
Paragraf Induktif
Bila kalimat pokok ditempatkan dipada akhir paragraf akan terbentuk paragraf
induktif, yaitu paragraf yang menyajikan penjelasan terlebih dahulu,barulah
diakhiri dengan pokok pembicaraan.
Contohnya: " Pak Sopian memiliki kebun pisang seluas 1 hektar. Tetangganya,
Pak Gatot, juga memiliki kebun pisang seluas 1 hektar. Adik Pak Gatot, Ali
Bashya, malah memiliki kebun pisang yang lebih luas daripada kakaknya, yaitu
2,5 hektar. Tahun ini merupakan tahun ketiga bagi mereka memanen pisang.
Seperti mereka, dari 210 penduduk petani di Desa Sriwaylangsep, 175 kepala
keluarga berkebun pisang. Maka, tidaklah heran apabila Desa Sriwaylangsep
tersebut dikenal dengan Desa Pisang.
Paragraf Deduktif-Induktif
Bila kalimat pokok di tempatkan pada bagian awal dan akhir paragraf,
terbentuklah paragraf deduktif-induktif. Kalimat pada akhir paragraf umumnya
menjelaskan atau menegaskan kembali gagasan utama yang terdapat pada awal
paragraf.
Contoh paragraf deduktif-induktif: Pemerintah menyadari bahwa rakyat
Indonesia memerlukan rumah yang kuat,murah, dan sehat. Pihak dari pekerjaan
umum sudah lama menyelidiki bahan rumah yang murah, tetapi kuat. Tampaknya
bahan perlit yang diperoleh dari batuan gunung beapi sangat menarik perhatian
para ahli. Bahan ini tahan api dan air tanah. Usaha ini menunjukan bahwa
pemerintah berusaha membangun rumah yang kuat, murah dan sehat untuk
memenuhi kebutuhan rakyat."
Paragraf penuh kalimat topik
Seluruh kalimat yang membangun paragraf sama pentingnya sehingga tidak
satupun kalimat yang khusus menjadi kalimat topik. Kondisi seperti itu dapat atau
biasa terjadi akibat sulitnya menentukan kalimat topic karena kalimat yang satu
dan lainnya sama-sama penting. Paragraf semacam ini sering dijumpai dalam
uraian-uraian bersifat deskriptif dan naratif terutama dalam karangan fiksi.
Contoh paragraf penuh kalimat topik: " Pagi hari itu aku berolahraga di sekitar
lingkungan rumah. Dengan udara yang sejuk dan menyegarkan. Di sekitar
lingkungan rumah terdengar suara ayam berkokok yang menandakan pagi hari
yang sangat indah. Kuhirup udara pagi yang segar sepuas-puasku."

Isi sebuah paragraf dapat bermacam-macam bergantung pada maksud


penulisannya dan tuntutan korteks serta sifat informasi yang akan disampaikan.
Penyelarasan sifat isi paragraf dengan isi karangan sebenarnya cukup beralasan karena
pekerjaan menyusun paragraf adalah pekerjaan mengarang juga.

14

Berdasarkan sifat isinya, alinea atau paragraf dapat digolongkan atas lima
macam,yaitu:

Paragraf Persuasif, yaitu paragraf yang isinya mempromosikan sesuatu dengan


cara mempengaruhi atau mengajak pembaca. Paragraf persuasif banyak dipakai
dalam penulisan iklan,terutama majalah dan Koran.
Contoh : Marilah kita membuang sampah pada tempatnya, agar lingkungan kita
bebas dari banjir dan bebas dari penyakit yang disebabkan oleh sampah sampah
yang di buang tidak pada tempatnya. Oleh karena itu, perlu kesadaran pada diri
kita masing masing untuk membuang sampah pada tempatnya.
Paragraf argumentasi, yaitu paragraf yang isinya membahas satu masalah dengan
bukti-bukti alasan yang mendukung.
Contoh : Menurut Ketua panitia, Derrys Saputra, mujur merupakan kegiatan
rutin yang diselenggarakan oleh HMTK untuk memilih ketua dan wakil HMTK
yang baru. Bersamaan dengan berakhirnya masa jabatan kepengurusan MHTK
periode 2008 2009, maka sebagai penggantinya dilakukan mujur untuk memilih
ketua dan wakil HMTK yang baru untuk masa kepengurusan 2009 2010.
Paragraf naratif, yaitu paragraf yang isinya menuturkan peristiwa atau keadaan
dalam bentuk data atau cerita.
Contoh : Pada game pertama, Kido yang bermain dengan lutut kiri dibebat
mendapat perlawanan ketat Chai/Liu hingga skor imbang 16 16. pada posisi ini,
Kido/Hendra yang lebih berpengalaman dalam berbagai kejuaraan
memperlihatkan keunggulan mereka.
Paragraf deskriptif, yaitu paragraf yang isinya melukiskan atau menggambarkan
sesuatu dengan bahasa.
Contoh : Kini hadir mesin cuci dengan desain bunga chrysant yang terdiri dari
beberapa pilihan warna, yaitu pink elegan dan dark red untuk ukuran tabung 15
kg. Disamping itu, mesin cuci dengan bukaan atas ini juga sudah dilengkapi
dengan LED display dan tombol-tombol yang dapat memudahkan penggunaan.
Adanya fitur I-sensor juga akan memudahkan proses mencuci.
Paragraf eksposisi, yaitu paragraf yang isinya memaparkan sesuatu fakta atau
kenyataan kejadian tertentu.
Contoh :Rachmat Djoko Pradopo lahir 3 November 1939 di Klaten, Jawa
Tengah. Tamat SD dan SMP (1955) di Klaten, SMA II (1958) di Yogyakarta.
Masuk Jurusan Sastra Indonesia Universitas Gadkah Mada, tamat Sarjana Sastra
tahun 1965. Pada tahun 1978 Rachmat mengikuti penataran sastra yang
diselenggarakan oleh Pusat Bahasa Jakarta bersama ILDEP dan terpilih untuk
melanjutkan studi di Pascasarjana Rijkuniversiteit Leiden, Nederland, tahun 1980
1981, di bawah bimbingan Prof. Dr. A. Teeuw.

.6 Wacana
Dalam hubungan dengan penggunaan kohesi, selain teks dalam konsep
pengertian dalam bahasa tertulis, kohesi juga akan berhubungan dengan konsep wacana
15

yaitu sebagai kesinambungan cerita dengan bahasa yang mudah dan kesinambungan ini
ditunjang oleh jalinan informasi.
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) Pusat Pembinaan dan
Pengembangan Bahasa, wacana didefenisikan sebagai:
1. Ucapan, perkataan, tutur
2. Keseluruhan tutur yang merupakan satu kesatuan
3. Satuan bahasa terlengkap, realisasinya tampak pada bentuk karangan utuh seperti
novel, buku, atau artikel, atau pada pidato, khotbah, dan sebagainya.
Dasar sebuah wacana ialah klausa atau kalimat yang menyatakan keutuhan
pikiran. Wacana adalah unsur gramatikal tertinggi yang direalisasikan dalam bentuk
karangan yang utuh dan dengan amanat yang lengkap dengan koherensi dan kohesi yang
tinggi. Wacana utuh harus dipertimbangkan dari segi isi (informasi) yang koheren
sedangkan sifat kohesifnya dipertimbangkan dari keruntutan unsur pendukungnya yaitu
bentuk.
Wacana dapat juga diartikan sebuah tulisan yang teratur menurut urut-urutan
yang semestinya atau logis. Dalam wacana setiap unsurnya harus memiliki kesatuan dan
kepaduan. Wacana ialah satuan bahasa yang terlengkap dan tertinggi atau terbesar di atas
kalimat atau klausa dengan koherensi dan kohesi tinggi yang berkesinambungan yang
mempunyai awal dan akhir nyata disampaikan secara lisan atau tertulis (Henry Guntur
Tarigan).
Ciri-ciri wacana
1. Mempunyai koheren (pertautan: ayat dgn ayat, perenggan dgn perenggan lain
dan isi dengan isi yang lain)
2. Mempunyai kohesi (kesepaduan) ketepatan seluruh isi-isi yang dikemukakan
fokus kepada tajuk yang diketengahkan
3. Mempunyai tujuan bagi menentukan jenis wacana, penggunaan ayat
4. Diterima khalayak/audiens penerimaan tinggi jika pembaca atau pendengar
memahami sepenuhnya wacana itu dan mempunyai tujuan yang sama
5. Berlandaskan hubungan penutur dengan pendengar, penulis dengan pembaca
6. Mempunyai andaian dan inferens ,inferens memberikan maklumat baru kepada
andaian
7. Mempunyai gaya bersahaja atau tidak bersahaja, rasmi atau tidak rasmi,
mempengaruhi pemilihahan laras bahasa, ayat, penggunaan dialek dan lain-lain.
Menurut Fatimah Djajasudarma(1994, 6-14) jenis wacana dapat dikaji dari segi
eksistensinya (realitasnya), media komunikasinya, cara pemaparannya, dan jenis
pemakaiannya.
- Berdasarkan realitasnya wacana ada dua, yaitu:
a. Wacana verbal, yaitu rangkaian kebahasaan verbal atau language exist
(kehadiran kebahasaan) dengan kelengkapan struktural bahasa, mengacu pada
struktur apa adanya.
b. Non verbal atau language likes mengacu pada wacana sebagai rangkaian non
bahasa, yakni rangkaian isyarat atau tanda-tanda yang bermakna (bahasa
isyarat).
- Berdasarkan media komunikasinya wacana dapat diklasifikasikan menjadi dua, yaitu:
16

a. Wacana lisan wujudnya berupa sebuah percakapan struktural bahasa mengacu


pada struktur apa adanya.
b. Wacana tulisan yang berwujud sebuah teks atau bahan tertulis yang dibentuk
oleh lebih dari satu alinea yang merupakan wacana.
Berdasarkan pemaparannya, wacana meliputi
a. Wacana naratif yaitu rangkaian tuturan yang menceritakan hal atau kejadian
(peristiwa) melalui penonjolan pelaku
b. Wacana deskripsi yaitu rangkaian tuturan yang memaparkan sesuatu atau
melukiskan sesuatu baik berdasarkan pengalaman maupun pengetahuan
penuturnya.
c. Wacana prosedural yaitu rangkaian tuturan yang melukiskan sesuatu
berurutan dan secara kronlogis.
d. Wacana ekspositori yaitu tuturan yang bersifat menjelaskan sesuatu berisi
pendapat atau simpulan dari sebuah pandangan.
e. Wacana hortatori yaitu tuturan yang berisi ajakan atau nasehat.
f. Wacana dramatik yaitu menyangkut beberapa orang penutur dan sedikit
bagian naratif.
g. Wacana epistorari yaitu dalam surat-surat, dengan sistem dan bentuk tertentu.
h. Wacana seremonial yaitu wacana yang berhubungan dengan upacara adat
yang berlaku, di masyarakat bahasa, berupa nasehat atau pidato pada upacara
perkawinan, kematian , syukuran.
Berdasarkan jenis pemakaiannya diklasifikasikan menjadi:
a. Monolog (satu orang penutur) yaitu wacana yang tidak melibatkan bentuk
tutur percakapan antara dua pihak yang berkepentingan.
b. Dialog (dua orang penutur) yaitu wacana yang berupa percakapan antara dua
pihak.
c. Polilog (lebih dari dua penutur) yaitu wacana yang melibatkan partisipan
pembicaraan di dalam konversasi.

17

BAB III
KESIMPULAN
3.1 Kesimpulan
Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa menulis merupakan salah satu
keterampilan berbahasa yang digunakan untuk mengungkapkan pikiran atau gagasan dan
untuk menyampaikan pesan (komunikasi) melalui bahasa tulis sebagai alat atau
medianya, sehingga mudah untuk dipahami oleh pembaca. Sedangkan membaca
mempunyai peranan sosial yang amat penting dalam kehidupan manusia yang
dipergunakan oleh manusia untuk memperoleh pesan informasi yang hendak disampaikan
oleh penulis melalui media kata-kata atau bahasa tulis.
Membaca untuk menulis bisa diajarkan dengan baik jika peran pengajar dapat
memahami secara mendalam tentang aspek-aspek dalam memahami bacaan maupun
menulis. Membaca dan menulis dapat dilakukan atau dituangkan dalam berbagai media
dan masing-masing media memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing.

18