Anda di halaman 1dari 3

Patofisiologi

Melanoma bisa berawal sebagai pertumbuhan kulit baru yang kecil dan berpigmen pada kulit
yang normal. Paling sering tumbuh pada kulit yang terpapar sinar matahari, tetapi hamper
separuh kasus tumbuh dari tahi lalat yang berpigmen. Melanoma mudah menyebar ke bagian
tubuh yang jauh (metastase), dimana akan terus tumbuh dan menghancurkan jaringan. Semakin
sedikit pertumbuhan melanoma ke dalam kulit, maka semakin besar peluang untuk
menyembuhkannya. Jika melanoma telah tumbuh jauh ke dalam kulit, akan lebih mungkin
menyebar melalui pembuluh getah bening dan pembuluh darah dan bisa menyebabkan kematian
dalam beberapa bulan atau tahun.
Perjalanan penyakit melanoma bervariasi dan tampaknya dipengaruhi oleh kekuatan pertahanan
oleh sistem kekebalan tubuh. Beberapa penderita yang keadaan kesehatannya baik, bisa bertahan
hidup selama bertahun-tahun meskipun melanomanya telah menyebar.
Tanda-tanda peringatan akan terbentuknya melanoma:

1. Bintik atau tahi lalat berpigmen (terutama yang berwarna hitam atau biru tua) yang
semakin membesar

2. Perubahan warna pada tahi lalat, terutama pigmentasi merah, putih dan biru di kulit
sekelilingnya

3. Perubahan pada kulit diatas bintik yang berpigmen, misalnya perubahan konsistensi atau
bentuk

4. Tanda-tanda peradangan pada kulit di sekitar tahi lalat.

Melanoma berasal dari melanosit, yang timbul dari puncak saraf dan bermigrasi ke epidermis,
uvea, meninges, dan mukosa ectodermal. Melanosit, berada di kulit dan menghasilkan melanin
pelindung, yang terkandung dalam lapisan basal epidermis, di antara dermis dan epidermis.

Melanoma dapat berkembang di atau dekat lesi yang sudah ada sebelumnya atau di kulit yang
tampak sehat. Sebuah melanoma ganas yang berkembang dalam kulit yang sehat dapat dikatakan
timbul de novo, tanpa bukti adanya lesi sebelumnya. Banyak dari melanoma yang diinduksi oleh
radiasi matahari. Risiko terbesar yang disebabkan paparan sinar matahari-yang dapat
menyebabkan melanoma dikaitkan dengan terbakar oleh sinar matahari secara akut, intens, dan
berselang. Risiko ini berbeda dibandingkan dengan kanker sel skuamosa dan basal kulit, yang
terkait dengan lama, paparan sinar matahari jangka panjang.

Melanoma juga dapat terjadi di daerah tidak terbakar kulit, termasuk telapak tangan, telapak
kaki, dan perineum.lesi tertentu dianggap prekursor lesi melanoma, termasuk nevus diperoleh
secara biasa, nevus displastik, nevus kongenital, dan nevus biru selular.
Melanoma memiliki 2 fase pertumbuhan, radial dan vertikal. Selama fase pertumbuhan radial,
sel-sel ganas tumbuh dalam mode radial pada epidermis. Dengan waktu berlangsung, sebagian
besar melanoma ke fase pertumbuhan vertikal, di mana sel-sel ganas menginvasi dermis dan
mengembangkan kemampuan untuk bermetastasis.

Banyak gen terlibat dalam pengembangan melanoma, termasuk CDKN2A (p16), CDK4, RB1,
CDKN2A (p19), PTEN/MMAC1, dan ras. CDKN2A (p16) nampaknya sangat penting pada
melanoma yang sporadis dan herediter. Gen penekan tumor ini terletak di band 9p21, dan mutasi
gen ini berperan dalam berbagai jenis kanker.

Biasanya melanoma menjalani dua fase pertumbuhan:


1. Fase pertumbuhan radial, yang bisa singkat atau bisa berlangsung beberapa tahun, saat
melanoma menyebar ke tepi pada tingkat membrana basalis epidermis ini.
2. Fase pertumbuhan vertical, tempat potensi metatastik melanoma meningkat dramatis
disertai dengan penetrasi ke dalam derma dan kemudian jaringan subkutis.

Lima bentuk yang berbeda atau jenis histologis melanoma ada, sebagai berikut:

Melanoma yang menyebar di Superficial

Sekitar 70% dari kulit melanoma ganas adalah melanoma menyebar di permukaan (SSM) jenis
dan sering timbul dari nevus displastik berpigmen. SSMs biasanya berkembang setelah
perubahan nevus yang stabil dan berjangka waktu lama; perubahan khas termasuk ulserasi,
pembesaran, atau perubahan warna. SSM dapat ditemukan pada setiap permukaan tubuh,
terutama kepala, leher, dan alat kelamin laki-laki dan bagian ekstremitas bagian bawah
perempuan.

Nodular melanoma

melanoma nodular (NMS) insidensnya sekitar 10-15% dari kasus melanoma dan juga sering
ditemukan pada semua permukaan tubuh, terutama alat kelamin laki-laki. Lesi ini yang paling
simetris dan seragam dari melanoma dan berwaena coklat gelap atau hitam. Fase pertumbuhan
radial mungkin tidak jelas dalam NMS, namun, jika fase ini terlihat jelas, itu hanya sebentar
karena tumor berkembang pesat ke fase pertumbuhan vertikal, sehingga membuat NM sebagai
lesi berisiko tinggi. Sekitar 5% dari semua NMS adalah melanoma amelanotic.

Lentigo maligna melanoma

Lentigo maligna melanoma (LMMs) juga insidensinya sekitar 10-15% dari kasus
melanoma. Mereka biasanya ditemukan di daerah terkena sinar matahari (misalnya, tangan,
leher). LMMs memiliki area hipopigmentasi dan seringkali cukup besar. LMMs timbul dari lesi
lentigo maligna yang sebelumnya. Untuk informasi lebih lanjut, lihat Lentigo Melanoma
maligna .
Acral lentiginous melanoma

Melanoma lentiginous acral adalah satu-satunya melanoma yang memiliki frekuensi sama antara
orang kulit hitam dan putih. Melanoma terjadi pada telapak tangan, telapak kaki, dan daerah
subungual. Melanoma subungual sering disalahartikan sebagai subungual hematoma (perdarahan
yang berbentuk seperti pecahan/serpihan). Seperti NM, ALM sangat agresif, dengan
perkembangan yang pesat dari radial ke fase pertumbuhan vertikal.

Mucosal lentiginous melanoma

Mucosal lentiginous melanoma (MLM) berkembang dari epitel mukosa yang melapisi saluran
pernapasan, pencernaan, dan saluran urogenital. Lesi ini terjadi sekitar 3% dari melanoma yang
didiagnosis setiap tahunnya dan dapat terjadi pada permukaan mukosa, termasuk konjungtiva,
rongga mulut, esofagus, vagina, uretra wanita, penis, dan anus. Noncutaneous melanoma
umumnya didiagnosis pada pasien usia lanjut. MLM tampaknya memiliki perjalanan yang lebih
agresif dibandingkan melanoma kulit, meskipun hal ini mungkin karena melanoma ini umumnya
didiagnosis pada tahap berikutnya dari melanoma kulit yang sudah terlihat.