Anda di halaman 1dari 3

Nama : Widi Elsa Nursuci Lestari

NPM : 150510150095 kelas D Pemuliaan Tanaman


Resume Part 1 Section 1 dan 2 Principles of Plant Genetics and Breeding
Pemuliaan tanaman merupakan suatu usaha disengaja yang dilakukan oleh manusia
demi kebutuhan dengan mempertimbangkan sifat hereditas tanaman untuk
dimanfaatkan dalam kehidupan. Orang yang melakukan pemuliaan terhadap tanaman
disebut sebagai Pemulia Tanaman yang kemudian dispesialisasi berdasarkan jenis
tanaman. Di masyarakat modern, pemuliaan tanaman siartikan sama dengan perbaikan
tanaman agar bisa lebih bermanfaat. Perlakuan memuliakan tanaman adalah
memanipulasi sifat, struktur dan komposisi tanaman agar bisa lebih bermanfaat bagi
kehidupan manusia yang bisa dilakukan dengan dukungan teknologi (bioteknologi).
Namun, yang menjadi hal paling kontroversial dalam teknologi yang semakin modern
adalah adanya transgenesis.
Tujuan dari pemuliaan tanaman adalah untuk menghasilkan tanaman yang resisten
terhadap OPT sehingga tidak perlu atau bisa meminimalisir penggunaan bahan kimia
pembasmi OPT. Selain itu, pemuliaan tanaman juga bertujuan menghasilkan varietas
tanaman yang unggul serta menguntungkan.
Beberapa hal yang mendorong adanya pemuliaan tanaman adalah populasi manusia
serta makhluk hidup bergerak lainnya seperti hewan yang semakin banyak di dunia
sehingga kebutuhan akan pangan dan pakan perlu diperhatikan. Tentunya harus dengan
nutrisi yang bermutu. Untuk itu, tanaman perlu diadaptasi ke sistem produksi yang lebih
spesifik.
Pemuliaan tanaman mengalami perkembangan dari sebelum adanya teori Mendel,
setelah tercetusnya hukum Mendel dan hingga sekarang. Sebelum adanya hukum
Mendel, pemulia tanaman menghasilkan kultivar tanaman baru secara tidak sengaja,
hanya berdasarkan intuisi dan seni, tidak menekankan dari segi ilmu. Namun, pada saat
itu pun ada pemulia tanaman modern yang dengan mudah menghasilkan varietas
tanaman baru yang unggul, menyebabkan sulitnya mengidentifikasi awal dari era
pemuliaan tanaman modern. Setelah adanya hukum Mendel, pemuliaan tanaman
dilakukan berdasarkan prinsip genetik dan ilmu pengetahuan hereditas dari George
Mendel. Untuk ke depannya, pemuliaan tanaman akan terus mengalami perkembangan
sesuai dengan kebutuhan manusia yang semakin menuntut serta peradaban teknologi
yang semakin maju.
George Mendel menyatakan bahwa karakteristik tanaman dikontrol oleh faktor
hereditas/gen yang terdiri dari DNA. Pada dasarnya, prinsip dari pemuliaan tanaman
adalah mengubah atau memodifikasi genotype sehingga sifat atau karakteristik tanaman
berubah. Hasil dari perlakuan ini bersifat permanen.

Tiga proses pembawa perubahan yang dapat diwariskan adalah evolusi, domestikasi dan
pemuliaan tanaman.
Dasar pengetahuan mengenai perilaku biologi tanaman dan pengalaman dalam budidaya
diperlukan dalam kegiatan ini sehingga sering kali dikatakan pemuliaan tanaman
sebagai ilmu dan seni. Ditambah dengan merambatnya penggunaan teknologi dalam
berbagai aspek kehidupan membuat pemuliaan tanaman juga dikenal sebagai teknologi,
karena adanya perakitan tanaman secara inkonvensional atau modern.
Pemulia tanaman harus bisa menyeleksi cara paling efektif untuk memuliakan tanaman.
Strategi dalam pemuliaan tanaman adalah dengan melakukan peningkatan variasi
genetik yang diikuti kemudian dengan seleksi pada keturunannya. Pemuliaan tanaman
biasanya mengarah pada domestikasi, namun tidak selalu seperti itu.
Memodifikasi tanaman dengan mengggunakan prosedur-prosedur bioteknologi modern
berlaku pada tingkat sellular. Oleh karena itu perlu pemahaman tentang DNA, struktur
serta fungsi sel dalam jaringan tanaman. Karena tujuan utama dari pemuliaan tanaman
adalah untuk menghasilkan modifikasi tanaman yang permanen serta dapat diwariskan,
maka tidak dapat lepas dari kepentingan tentang bagaimana struktur gen tanaman
menampakkan sifat tertentu.
Sel adalah bagian fundamental dari makhluk hidup. Semua organisme terdiri dari sel,
baik yang uniselullar maupun multiselullar. Sel dapat menjadi unit seleksi dalam
pemuliaan tanaman jika menggunakan cara molekualr atau inkonvensional. Sebuah sel
menjadi target untuk dimanipulasi oleh para pemulia tanaman yang menerapkan
teknologi. Setelah sel asing sukses digabungkan bersama sel lainnya, kemudian
dilakukan perlakukan isolasi untuk dipelihara menjadi tanaman utuh. Namun, jika
pemuliaan tanaman menggunakan cara yang konvensional maka yang menjadi unit
seleksi/target adalah tanaman itu sendiri. Yang paling penting adalah ketika tanaman
dimodifikasi dengan teknik molekular, tanaman harus dievaluasi dengan seleksi teknik
konvensional di lapangan menggunakan tanaman itu sendiri sebagai unit seleksi.
Pemulia tanaman perlu untuk mengerti mengenai sistem reproduksi tanaman, karena:
1. Struktur genetik tanaman bergantung pada mode reproduksinya.
2. Beberapa spesies bunga, hibridisasi buatan penting sebagai penyalur
pembelajaran gen agar mengerti mengenai pewarisan sifat tanaman serta untuk
transfer gen dari satu tetua tanaman ke tanaman yang lainnya.
3. Hibridisasi buatan adalah cara yang efektif untuk menyilangkan tanaman karena
serbuk sari yang digunakan hanya serbuk sari yang diinginkan untuk melakukan
fertilisasi.
4. Sistem reproduksi tanaman menentukan prosedur multiplikasi tanaman serta
perkembangan pemeliharaan varietas tanaman unggul oleh pemulia tanaman.

Empat pasang sistem reproduksi yaitu, hermaprodit-uniseksual, menyerbuk sendirimenyerbuk silang, fertilisasi sendiri-fertilisasi silang, dan seksual-aseksual.

Anda mungkin juga menyukai