Anda di halaman 1dari 42

USULAN TEKNIS

Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota


Banda Aceh (BORR)
Di Provinsi Aceh

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ............................................................................................................................. 2
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................. 4
DAFTAR TABEL ....................................................................................................................... 5
BAB I
PENDAHULUAN ....................................................................................................... 6
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................. 6
1.2 Maksud dan Tujuan ..................................................................................................... 7
1.3 Sasaran......................................................................................................................... 7
1.4 Lingkup Kegiatan........................................................... Error! Bookmark not defined.
1.5 Lokasi Kegiatan ............................................................................................................ 7
BAB II
BAB III

PENGALAMAN PERUSAHAAN ................................................................................. 9


TANGGAPAN TERHADAP KERANGKA ACUAN KERJA (KAK) .................................... 9

3.1 Tanggapan Terhadap Latar Belakang Serta Maksud Dan Tujuan................................ 9


3.2 Tanggapan dan Saran Terhadap RUANG LINGKUP PEKERJAAN ................................ 10
BAB IV PENDEKATAN DAN METODOLOGI PEKERJAAN .................................................... 11
4.1 Peraturan Perundangan Terkait dengan Penyelenggaraan Jalan Secara Umum...... 11
4.1.1 Klasifikasi Jalan di Indonesia ............................................................................... 11
4.1.2 Persyaratan Teknis Jalan .................................................................................. 113
4.2 Alur Pikir Pelaksanaan Pekerjaan .............................................................................. 13
4.3Metodologi Kerja ........................................................................................................ 14
4.4Pengumpulan Data Dan Pendekatan........................................................................ 15
4.4.1 Kebutuhan Data .................................................................................................. 15
4.4.2 Metoda Pengumpulan Data ............................................................................... 16
4.4.3Analisis Kinerja Jaringan Jalan ............................................................................. 18
4.4.4Pemodelan Transportasi 4 tahap ........................................................................ 20
4.4.5Perencanaan Teknis............................................................................................. 18
4.4.6Analisis Kelayakan Ekonomi ................................................................................ 25
BAB V

RENCANA KERJA .................................................................................................... 29

5.1 Tahapan Pelaksanaan Pekerjaan ............................................................................... 29


5.2 Tahapan Persiapan .................................................................................................... 30
5.3 Tahapan Pengumpulan Data ..................................................................................... 30
5.4 Tahapan Analisa......................................................................................................... 31
5.5 Tahapan Penyempurnaan ......................................................................................... 31
BAB VI TENAGA AHLI ........................................................................................................ 32
PT.Panca Arga Loka

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

6.1 Kebutuhan Tenaga Ahli.............................................................................................. 32


6.2 Struktur Organisasi .................................................................................................... 35
6.3 Jadwal Penugasan Personil ...................................................................................... 63
BAB VII
PELAPORAN DAN JADWAL KERJA...................................................................... 37
7.1 Jadwal Pemasukan Laporan....................................................................................... 38
7.2 Substansi Pelaporan .................................................................................................. 38
7.4 Jadwal Pekerjaan ....................................................................................................... 39
BAB VIII

PENUTUP ........................................................................................................... 42

PT.Panca Arga Loka

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

DAFTAR GAMBAR
Gambar IV-1Bagan Alir Pelaksanaan Studi .......................................................................... 14
Gambar IV-2 Proses Pembentukan Model dan Aplikasinya ............................................... 19
Gambar IV-3Struktur Umum Model Pemilihan Rute Pada EMME4. ................................... 22
Gambar IV-4 Skema Umum Proses Analisis Kelayakan .......... Error! Bookmark not defined.
Gambar VI-1 Struktur Organisasi ......................................................................................... 36

PT.Panca Arga Loka

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

DAFTAR TABEL

Tabel IV-1 Klasifikasi Jalan Umum di Indonesia................................................................... 12


Tabel IV-2 Jenis Kebutuhan Data ......................................................................................... 15
Tabel VI-1 Susunan personil tenaga ahli ............................................................................. 32
Tabel VII-1 Jadwal laporan................................................................................................... 37
Tabel VII-2 Jadwal Pekerjaan ............................................................................................... 39

PT.Panca Arga Loka

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Prasarana jalan dalam sistem transportasi nasional maupun regional berperan penting
antara lain sebagai pendorong bagi pertumbuhan ekonomi dan pengembangan wilayah
baik secara regional maupun nasional. Namun sering didapati kurang terpeliharanya
kondisi jalan dan jembatan secara optimal yang sering menimbulkan permasalahan tidak
optimalnya transportasi barang dan jasa, yang pada akhirnya akan mengakibatkan biaya
transportasi yang tinggi bagi para pengguna jalan.
Berdasarkan UU 38 tahun 2004 tentang Jalan disebutkan bahwa penguasaan jalan di
dilakukan oleh Negara. Penguasaan tersebut memiliki arti memberikan kewenangan
kepada Pemerintah dan Pemerintah Daerah untuk melakukan penyelenggaraan jalan
yang meliputi pengaturan, pembinaan, pembangunan dan pengawasan.
Dalam pelaksanaan pembangunan tentunya memerlukan suatu perencanaan terlebih
dahulu agar diperoleh hasil desain yang tepat. Mengacu kepada PP 34 tahun 2006
tentang Jalan terdapat beberapa kriteria standar pelayanan minimal yang harus dipenuhi
sebagai pedoman dalam pelaksanaan pembangunan, diantaranya standar untuk jaringan
jalan dan ruas jalan.
Untuk itulah perlu didukung aksesibilitas jalan yang baik untuk mempermudah
pergerakan orang dan barang. Salah satu akses jalan yang perlu ditinjau tersebut yaitu
Jalur Lingkar Sukabumi.
Untuk maksud tersebut, dengan bantuan jasa Konsultan, Kegiatan PPK Perencanaan akan
melaksanakan Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
Di Provinsi Aceh. Studi kelayakan ini dirasa sangat penting untuk menilai kebutuhan
investasi dan tingkat kepentingan pengembangan jalan di wilayah tersebut. Studi
kelayakan ini akan memberikan pilihan-pilihan alternatif dan skenario yang masingmasing mempunyai konsekuensi yang dapat diperhitungkan, sehingga dapat disusun
pemecahan masalah yang sesuai untuk sebuah kegiatan, termasuk proyek jalan dengan
berdasarkan kondisi dan permasalahan yang sudah teridentifikasi. Hasil dari studi ini
berupa rekomendasi yang bersifat spesifik dan merupakan solusi terbaik dalam
penyelesaian masalah, perlu tidaknya proyek yang dikaji ini dilanjutkan pada tahap lebih

PT.Panca Arga Loka

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

lanjut, dan mengkaji sejauh mana tingkat kelayakan proyek untuk dilaksanakan
khususnya dari aspek ekonomi dan finansial, aspek teknik dan aspek lingkungan.

1.2 Maksud dan Tujuan


Maksud dari kegiatan ini adalah menyusun dokumen studi kelayakan sebagai bahan
masukan kebijakan untuk memecahkan masalah transportasi khususnya subsektor jalan
dengan mengidentifikasi permasalahan, bentuk penanganan, metode yang digunakan,
kemudian mengkaji sejauh mana kelayakan proyek yang akan dilaksanakan nantinya, agar
sumberdaya yang terbatas dapat dialokasikan secara tepat, efisien dan efektif.
Tujuan dari pekerjaan ini adalah mendapatkan rekomendasi tentang kelayakan proyek
untuk diteruskan ke tahap selanjutnya, beserta pilihan alternatif Pembangunan Jalan
Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR) Di Provinsi Aceh yang layak secara teknis, ekonomi,
dan lingkungan serta mudah dilaksanakan.

1.3 Sasaran
Sasaran dari kegiatan ini adalah dihasilkannya dokumen studi kelayakan yang memuat
indikator kelayakan teknik, ekonomi dan lingkungan sebagai acuan dalam perencanaan
dan pemrograman pelaksanaan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh
(BORR) Di Provinsi Aceh.

1.5 Lokasi Kegiatan


Kegiatan jasa konsultasi ini dilaksanakan : Pada rencana ruas Jalan Lingkar Luar Kota
Banda Aceh (BORR) Di Provinsi Aceh.
Konsepsi dasar prasarana jaringan jalan akan mengarah pada pola jaringan radial
konsentrik dengan 2 (dua) pusat kota yang akan dilayani, yaitu di Peunayong dan
Lamdom/Batoh sebagai pusat baru yang dikombinasikan dengan pola cross-town route.
Pada konsep radial konsentrik ini yang berfungsi sebagai ring road adalah jalan Lingkar
Utara dan Lingkar Selatan, sedangkan jalan yang berfungsi sebagai cross-road akan
melalui atau berpotongan dengan jaringan jalan yang menghubungkan kedua pusat yang
direncanakan tersebut.

PT.Panca Arga Loka

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

BAB II

PENGALAMAN PERUSAHAAN

TERLAMPIR

PT.Panca Arga Loka

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

BAB III

TANGGAPAN TERHADAP KERANGKA


ACUAN KERJA (KAK)

Pada Bab ini disampaikan beberapa tanggapan konsultan terhadap isi dari kerangka
acuan kerja yang meliputi latar belakang, maksud dan tujuan, dan alokasi sumber daya

3.1 Tanggapan Terhadap Latar Belakang Serta Maksud Dan Tujuan


Pada dasarnya arah atau sasaran yang ingin dicapai pada studi ini sudah disampaikan
pada Kerangka Acuan Kerja melalui latar belakang serta maksud dan tujuan dengan cukup
jelas dan baik.
Prasarana jalan dalam sistem transportasi nasional maupun regional berperan penting
antara lain sebagai pendorong bagi pertumbuhan ekonomi dan pengembangan wilayah
baik secara regional maupun nasional.
Berdasarkan UU 38 tahun 2004 tentang Jalan disebutkan bahwa penguasaan jalan di
dilakukan oleh Negara. Penguasaan tersebut memiliki arti memberikan kewenangan
kepada Pemerintah dan Pemerintah Daerah untuk melakukan penyelenggaraan jalan
yang meliputi pengaturan, pembinaan, pembangunan dan pengawasan.
Dalam pelaksanaan pembangunan tentunya memerlukan suatu perencanaan terlebih
dahulu agar diperoleh hasil desain yang tepat. Mengacu kepada PP 34 tahun 2006
tentang Jalan terdapat beberapa kriteria standar pelayanan minimal yang harus dipenuhi
sebagai pedoman dalam pelaksanaan pembangunan, diantaranya standar untuk jaringan
jalan dan ruas jalan.
Berdasarkan arahan rencana tata ruang Kota dan seiring dengan perkembangannya,
untuk itu perlu didukung aksesibilitas jalan yang baik untuk mempermudah pergerakan
orang dan barang. Salah satu akses jalan yang perlu ditinjau tersebut yaitu Jalur Lingkar
Luar Kota Banda Aceh (BORR). Pengembangan jaringan jalan difokuskan pada
pengembangan aspek mobilitas dan aspek aksesibilitasnya, Semakin pesatnya kegiatan
perekonomian akan membutuhkan peningkatan kualitas dan kuantitas dari prasarana
jalan sendiri.
Dalam tujuan dijelaskan bahwa rencana pengembangan jalan lingkar luar ini diarahkan
dengan malakukan kajian terhadap kondisi eksistingnya, melihat permasalahan yang ada
PT.Panca Arga Loka

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

kemudian dianalisis kinerja jaringan jalan yang kemudian menjadi landasan untuk
melakukan analisis kelayakan teknis serta ekonomi dan finansial.

3.2 Tanggapan dan Saran Terhadap Terhadap Ruang Lingkup Pekerjaan


Ruang lingkup studi berhubungan erat dengan langkah-langkah studi yang harus
dilakukan. Analisis yang perlu dilakukan berdasarkan Kerangka Acuan Kerja adalah
analisis kewilayahan dan transportasi. Analisis kewilayahan diterjemahkan melalui
pengembangan kebutuhan jaringan jalan Kota Banda Aceh.
Berdasarkan uraian tersebut maka terdapat 5 analisis utama yang perlu dilakukan yaitu
identifikasi permasalahan yang ada, review terhadap rencana pengembangan tata ruang
kota, kemudian dilakukan analisis kewilayahan dan kebutuhan pengembangan jalan
lingkar luar terkait dengan pengembangan wilayah, kemudian memberikan rekomendasi
berupa analisis kelayakan teknis dan ekonomi dari rencana pengembangan jalan lingkar
luar di Kota Banda Aceh.

PT.Panca Arga Loka

10

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

BAB IV

PENDEKATAN DAN METODOLOGI PEKERJAAN

Perencanaan transportasi sangat dipengaruhi oleh perencanaan tata ruang di suatu zona
wilayah yang menjadi fokus studi. Ide atau perencanaan, pengembangan dan pembangunan
prasarana transportasi merupakan implikasi dari proses pemenuhan kebutuhan manusia
atau peningkatan nilai ekonomis dari suatu barang. Oleh karena itu, perencanaan
transportasi sangat berkaitan dengan perencanaan atau sistem ekonomi dari suatu wilayah.
Seperti diketahui perencanaan transportasi merupakan upaya untuk memutus hambatan
ruang dalam pemenuhan kebutuhan ekonomi. Ruang atau jarak dan waktu merupakan
permasalahan dari manusia atau barang dalam memenuhi kebutuhannya. Manusia atau
barang harus bergerak dari suatu ruang ke ruang yang lain karena di suatu tempat tersebut
tidak mungkin manusia atau barang tersebut memenuhi seluruh kebutuhannya sendiri.
Kebutuhan pergerakan transportasi akibat hambatan ruang dan aplikasi dari jaringan atau
prasarana transportasi dalam mengatasinya digambarkan dengan skema berikut ini.

4.1 Peraturan Perundangan Terkait dengan Penyelenggaraan Jalan Secara


Umum
4.1.1 Klasifikasi Jalan di Indonesia
Dalam UU No. 38 Tahun 2004 tentang Jalan menyebutkan klasifikasi jalan umum
berdasarkan sistem, fungsi, status dan kelas. Maksud dari klasifikasi jalan umum tersebut
adalah pembagian kewenangan pembinaan jalan, sehingga jelas pihak yang bertanggung
jawab dalam penyelenggaraan jalan. Bentuk kegiatan penyelenggaraan sebagaimana yang
disebutkan dalam UU tentang jalan tersebut adalah meliputi pengaturan, pembinaan,
pembangunan dan pengawasan jalan.
Pembagian kewenangan penyelenggaraan jalan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah
dilakukan untuk mencapai tujuan penyelenggaraan jalan sebagaimana yang disebutkan
dalam UU No. 38 Tahun 2004. Undang-undang tersebut menyebutkan bahwa tujuan dari
pengaturan penyelenggaraan jalan adalah untuk mewujudkan ketertiban dan kepastian
hukum dalam penyelenggaraan jalan, mewujudkan peran masyarakat dalam
penyelenggaraan jalan, mewujudkan peran penyelenggara jalan secara optimal dalam
pemberian layanan kepada masyarakat, mewujudkan pelayanan jalan yang andal dan prima
serta berpihak pada kepentingan masyarakat, serta mewujudkan sistem jaringan jalan yang

11

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

berdaya guna dan berhasil guna untuk mendukung terselenggaranya sistem transportasi
yang terpadu.
Klasifikasi jalan umum di indonesia terbagi berdasarkan sistem, fungsi, status, dan kelas.
Klasifikasi jalan umum berdasarkan sistem terbagi atas sistem jaringan jalan primer dan
sekunder. ciri khas dari pembagian jaringan jalan berdasarkan sistem adalah perannya
sebagai pelayanan distribusi barang dan jasa untuk pengembangan wilyah di tingkat
nasional dan kawasan perkotaan. Klasifikasi jalan umum berdasarkan fungsi terbagi atas
jalan arteri, kolektor, lokal dan lingkungan. Peranan yang didukung oleh klasifikasi jalan
umum berdasarkan fungsi adalah pelayanan terhadap angkutan utama, pengumpul,
setempat dan lingkungan dengan dukungan jarak perjalanan, rata-rata kecepatan dan
jumlah jalan yang masuk. Dukungan tersebut tergantung pada jenis fungsi dari setiap jalan
umum.Klasifikasi menurut status terbagi atas jalan nasional, provinsi, kabupaten, kota dan
desa. Penjelasan mengenai masing-masing bentuk klasifikasi jalan umum berdasarkan UU
No. 38 tahun 2004 tentang Jalan dapat dilihat pada Tabel 4.1 berikut ini.
Tabel IV-1Klasifikasi Jalan Umum di Indonesia
No.
1.

2.

Pembagian
Menurut
system

Menurut
fungsi

Klasifikasi
Sistem jaringan
jalan primer

Sistem jaringan
jalan sekunder
Jalan arteri

Jalan kolektor

Jalan lokal

Jalan lingkungan
3.

Menurut
status

Jalan Nasional

Jalan Provinsi

Jalan Kabupaten

Jalan Kota

Penjelasan
sistem jaringan jalan dengan peranan pelayanan distribusi barang dan
jasa untuk pengembangan semua wilayah di tingkat nasional, dengan
menghubungkan semua simpul jasa distribusi yg berwujud pusat
kegiatan
sistem jaringan jalan dengan peranan pelayanan distribusi barang dan
jasa untuk masyarakat di dalam kawasan perkotaan
jalan umum yang berfungsi melayani angkutan utama dengan ciri
perjalanan jarak jauh, kecepatan rata-rata tinggi, dan jumlah jalan
masuk dibatasi secara berdaya guna
jalan umum yang berfungsi melayani angkutan pengumpul atau
pembagi dengan ciri perjalananjarak sedang, kecepatan rata-rata
sedang, dan jumlah jalan masuk dibatasi
jalan umum yang berfungsi melayani angkutan setempat dengan ciri
perjalanan jarak dekat, kecepatan rata-rata rendah, dan jumlah jalan
masuk tidak dibatasi
jalan umum yang berfungsi melayani angkutan lingkungan dengan ciri
perjalanan jarak dekat, dan kecepatan rata-rata rendah
jalan arteri & jalan kolektor dalam sistem jaringan jalan primer yang
menghubungkan antaribukota provinsi, dan jalan strategis nasional,
serta jalan tol
jalan kolektor dalam sistem jaringan jalan primer yang
menghubungkan ibukota provinsi dengan ibukota kabupaten/kota,
atau antar ibukota kabupaten/kota, dan jalan strategis provinsi
jalan lokal dalam sistem jaringan jalan primer yang tidak termasuk
Jalan Nasional maupun Jalan Provinsi, yang menghubungkan ibukota
kabupaten dengan ibukota kecamatan, antaribukota kecamatan,
ibukota kabupaten dengan pusat kegiatan lokal, antarpusat kegiatan
lokal, serta jalan umum dalam sistem jaringan jalan sekunder dalam
wilayah kabupaten, dan jalan strategis kabupaten
jalan umum dalam sistem jaringan jalan sekunder yang menghubungkan antarpusat pelayanan dalam kota, menghubungkan pusat
12

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)
No.

Pembagian

Klasifikasi

Penjelasan
pelayanan dengan persil, menghubungkan antarpersil, serta
menghubungkan antarpusat permukiman yang berada di dalam kota
Jalan Desa
jalan
umum
yang
menghubungkan
kawasan
dan/atau
antarpermukiman di dalam desa, serta jalan lingkungan
4.
Menurut
Jalan
bebas
a. Pengaturan mengenai kelas jalan mengikuti peraturan LLAJ
Kelas
hambatan
b. Spesifikasi penyediaan prasarana jalan meliputi:
a. pengendalian jalan masuk
b. persimpangan sebidang
c. jumlah dan lebar lajur
d. ketersediaan median
e. pagar
Sumber: UU No. 38 Tahun 2004 Tentang Jalan

4.1.2 Persyaratan Teknis Jalan


Dalam Peraturan Pemerintah (PP) No. 34 Tahun 2006 tentang Jalan disebutkan maksud dan
tujuan penyelenggaraan jalan. Penyelenggara jalan umum wajib mengusahakan agar jalan
dapat digunakan sebesar-besar kemakmuran rakyat, terutama untuk meningkatkan
pertumbuhan ekonomi nasional, dengan mengusahakan agar biaya umum perjalanan
menjadi serendah-rendahnya.
Penyelenggara jalan umum wajib mendorong ke arah terwujudnya keseimbangan
antardaerah, dalam hal pertumbuhannya mempertimbangkan satuan wilayah
pengembangan dan orientasi geografis pemasaran sesuai dengan struktur pengembangan
wilayah tingkat nasional yang dituju. Dan juga penyelenggara jalan umum wajib mendukung
pertumbuhan ekonomi di wilayah yang sudah berkembang agar pertumbuhannya tidak
terhambat oleh kurang memadainya prasarana transportasi jalan, yang disusun dengan
mempertimbangkan pelayanan kegiatan perkotaan.
Untuk mewujudkan tujuan tersebut maka PP tentang jalan tersebut menyebutkan
persyaratan teknis yang harus dipenuhi oleh setiap fungsi jalan. Penentuan persyaratan
teknis jalan disesuaikan peran jalan tersebut terhadap pelayanan distribusi barang dan jasa
untuk tingkatan wilayah tertentu yang teah telah diklasifikasikan berdasarkan UU No. 38
Tahun 2004 tentang Jalan.

4.2 Alur Pikir Pelaksanaan Pekerjaan


Dalam memetakan kondisi jaringan jalan diperlukan beberapa pengukuran kinerja jaringan
jalan. Pengukuran kinerja jaringan jalan diperlukan untuk memetakan kondisi jaringan jalan
baik dari sisi kualitas maupun kebutuhan kuantitasnya. Beberapa kondisi kualitas jalan baik
struktur perkerasananya, kinerja lalu lintas maupun kebutuhan kuantitasnya perlu
dikembangkan untuk memberikan pelayanan yang optimal kepada masyarakat.

13

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

Terdapat beberapa kondisi yang perlu diukur baik menggunakan data primer ataupun
sekunder. Data-data
data sekunder yang ada perlu dievaluasi dan diusulkan kebutuhan
penambahan data sebagai upaya untuk memberikan informasi yang baik dalam penentuan
prioritas penanganan.
Selain itu terdapat beberapa kondisi lalu lintas di jaringan Jalan yang perlu dievaluasi.
Penempatan tata guna lahan yang kurang tepat seringkali mengganggu operasi lalu lintas di
jalan dan mengakibatkan tundaan. Selain itu terdapat beberapa ruas jalan yang belum
mencapai standar minimal kapasitas jalan sesuai dengan arahan UU No 38/2004.

4.3Metodologi Kerja
Dalam proses pelaksanaan pekerjaan, acuan didasarkan pada Kerangka Acuan Kerja (KAK)
yang meliputi latar belakang, maksud dan tujuan, ruang lingkup, serta sasaran. Kemudian
berdasarkan alur pikir pada sub bab 4.2,, terdapat alur pengerjaan yang dituangkan ke dalam
metodologi kerja. Dimana penjabarannya dapat dilihat pada di bawah ini:

Gambar IV-1Diagram alur pekerjaan

14

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

4.4Pengumpulan Data Dan Pendekatan


4.4.1 Kebutuhan Data
Untuk menyelesaikan pekerjaan ini diperlukan sejumlah data sebagai bahan analisa
sesuai kerangka analisa di atas. Berikut ini disampaikan sejumlah data sebagai bahan
analisis sebagai berikut:
1. Data sekunder berupa peraturan perundangan dan dokumen yang dikumpulkan
dari berbagai sumber, terkait dengan:
a. Data peraturan perundangan mengenai standar dan norma terkait
perencanaan teknik jalan dan jembatan,
b. Hasil studi terdahulu terkait denganrencana penanganan jalan dan
jembatan di lokasi kegiatan,
2. Data wawancara/kuisioner kepada stakeholders terkait dengan rencana
penanganan jalan dan jembatan lingkar Bandar Jaya
3. Data survey lapangan untuk melakukan pemodelan kondisi lalu lintas eksisting
dan pemodelan lalu lintas dengan alternatif penanganan.
Tabel 4.2. Kebutuhan Data

No
1

4
5
6

7
8

Jenis Data
Data jaringan jalan eksisting
a. Data dimensi fisik (geometri)
b. Data kondisi permukaan
Data jaringan jalan rencana
a. Data dimensi fisik (geometri)
b. Data kondisi permukaan
Data pola penggunaan lahan
a. Kondisi eksisting
b. Kondisi rencana
Data wilayah dalam angka
Data-data perencanaan jaringan
Data karakteristik lalu-lintas:
a. Volume lalu-lintas
b. Waktu tempuh
c. Kecepatan
Data
rencana
pengembangan
Perumahan / Pemukiman
Data lainnya:
a. Topografi
b. Geologi
Data harga satuan lokasi studi

Sumber
Dinas PU Provinsi dan Kabupaten

Dinas PU Provinsi dan Kabupaten

RTRW Kabupaten dan Propinsi


BPS
Studi-studi terdahulu
Survai lapangan

REI, Bappeda, Dinas Tata Kota

Badan Terkait
Dinas PU Provinsi dan Kabupaten/Kota
15

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

4.4.2 Metoda Pengumpulan Data


Untuk mempermudah proses mendapatkan data yang dibutuhkandi atas, maka perlu
kiranya disusun suatu metoda pengumpulan data yang komprehensif dan terstruktur
sehingga dapat memanfaatkan waktu yang disediakan sesuai arahan dalam Kerangka
Acuan Kerja. Untuk itu dalam studi ini digunakan sejumlah metoda survei sebagai berikut:
Dalam rangka mengumpulkan data yang dibutuhkan di atas, maka dalam studi ini
digunakan sejumlah metoda survei sbb:
1. Survei instansional: dilakukan untuk mengumpulkan literatur serta data sekunder
di instansi terkait. Survei instansional ini dilakukan dengan mengunjungi instansi
terkait untuk mengumpulkan data peraturan perundangan, literatur serta data
sekunder.
2. Survei wawancara/kuisioner: dilakukan untuk mendapatkan data-data pokok,
permasalahan yang dihadapi dan masukan-masukan bagi kegiatan ini.
3. Survei lapangan: untuk melengkapi data teknis yang dibutuhkan untuk contoh
kasus secara lebih up-to-date, detail, dan akurat. Survei lapangan ini dilakukan
untuk mengkonfirmasi data jalan di lapangan dan untuk mendapatkan contoh
proses pengumpulan data dan permasalahan spesifik.
a. Survai Pendahuluan
Survai pendahuluan atau Reconnaissance Survai meliputi kegiatan pengumpulan data
sekunder, penentuan rencana awal trase jalan berdasarkan data sekunder dan
melakukan survai lapangan.
Survai Pendahuluan meliputi kegiatan-kegiatan antara lain:
1. Mempersiapkan peta dasar berupa peta topografi skala 1:250.000 s/d 1:25.000 dan
peta-peta pendukung lainnya seperti peta geologi skala 1:250.000 s/d 1:25.000, tata
guna tanah dan dokumen-dokumen yang berkaitan dengan studi kelayakan dan
analisis mengenai dampak lingkungan, data demografi, sosial ekonomi dan
lingkungan serta data geografi, geoteknik dan hidrologi.
2. Melaksanakan konfirmasi dan koordinasi dengan instansi terkait di daerah
sehubungan dengan akan dilaksanakannya perencanaan teknis jalan.
3. Mengumpulkan informasi mengenai:
a) Harga satuan upah/bahan pada Dinas Bina Marga setempat;
b) Harga satuan upah/bahan pada proyek yang sedang berjalan.
4. Melakukan identifikasi trase di lapangan berdasarkan gambar rencana trase yang
telah ditetapkan.
5. Membuat foto dokumentasi lapangan sekurang-kurangnya pada:
a) Awal dan akhir rencana trase;
b) Setiap 1 (satu) km dengan identifikasi arah pengambilan foto
16

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

c) Lokasi yang diperkirakan memerlukan jembatan (misal: sungai, alur);


d) Lokasi yang perlu penanganan khusus;
e) Persimpangan/pertemuan dengan jalan lainnya;
f) Lokasi Quarry.
g) Membuat laporan lengkap perihal pada butir a s/d f diatas dan memberikan
saran-saran yang diperlukan untuk pelaksanaan perencanaan selanjutnya.
b. Survai Lalulintas
Survey ini dilakukan untuk mengumpulkan data pergerakan lalulintas yang menggunakan
jalan yang direncanakan atau berpotensi menggunakan ruas jalan dimaksud. Data ini
dapat diperoleh dari Dinas Bina Marga setempat atau dari Dinas Perhubungan, Data Asal
Tujuan pergerakan dan sumber sumber data lain yang dapat dan valid digunakan.
c. Survey Topografi Sekunder
Tujuan survai topografi sekunder dalam pekerjaan ini adalah mengumpulkan data awal
mengenai koordinat dan ketinggian permukaan bumi sepanjang rencana trase jalan
didalam koridor yang ditetapkan untuk penyiapan peta topografi dengan skala 1:1000,
yang akan digunakan untuk perencanaan geometrik jalan.
Pelaksanaan survey ini dilakukan dengan mengidentifikasi Peta rupabumi dari
Bakorsurtanal, Google Earth ataupun Peta Citra Landsat.
d. Survai Sekunder Kondisi Geoteknik Jalan
Tujuan penyelidikan survai geoteknik dalam pekerjaan ini adalah untuk melakukan
pemetaan penyebaran tanah/batuan dasar termasuk kisaran tebal tanah pelapukan,
memberikan informasi mengenai stabilitas badan jalan, menentukan jenis dan
karakteristik bahan jalan, serta mengidentifikasi lokasi sumber bahan termasuk perkiraan
kuantitasnya.
1. Survai Geologi
Meliputi pemetaan jenis batuan dilakukan secara visual, dengan bantuan loupe dan alat
lainnya untuk menentukan penyebaran tanah/batuan dasar dan kisaran tebal tanah
pelapukan.
2. Lokasi Quarry
a) Penentuan lokasi quarry baik untuk perkerasan jalan maupun untuk bahan
timbunan (borrow pit) diutamakan yang ada disekitar badan jalan/atau dekat dengan
badan jalan.
b) Penjelasan mengenai quarry meliputi jenis dan karakteristik bahan, perkiraan
kuantitas, jarak ke lokasi rencana trase jalan, serta kesulitan-kesulitan yang mungkin
timbul dalam proses penambangannya.
3. Penyelidikan Tanah dan Bahan Jalan
Penyelidikan tanah dan bahan dilakukan dengan cara pengamatan visual langsung
dilapangan meliputi pengenalan sifat tanah (konsistensi, jenis tanah, warna, perkiraan
prosentase butiran kasar/halus);
e. Survai Hidrologi Jalan

17

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

Survai hidrologi dimaksudkan untuk mengumpulkan data hidrologi dan bangunan air yang
ada, guna keperluan analisis hidrologi, penentuan debit banjir rencana, perencanaan
drainase dan bangunan air yang diperlukan di sepanjang rencana trase jalan.
Lingkup pekerjaan survai Hidrologi meliputi:
1. Pengumpulan data curah hujan dan banjir tahunan pada daerah tangkapan
(catchment area).
2. Pengumpulan data bangunan air yang ada seperti bendung, jembatan, ground sheet,
rib rib dan lain-lain.
3. Analisis data curah hujan dan menentukan curah hujan rencana, debit dan tinggi
muka air banjir rencana serta pola aliran air dengan metode yang sesuai.
4. Perhitungan dimensi dan jenis bangunan air yang diperlukan.
4.4.3 Analisis Kinerja Jaringan Jalan
Analisis jaringan ini dibedakan untuk 3 (tiga) kondisi, yakni:
1.
Kondisi Existing
Evaluasi kinerja kondisi existing perlu dilakukan sebagai langkah awal konsultan untuk
mengetahui pola pergerakan di wilayah studi. Dari pola ini selanjutnya konsultan dengan
berbagai data yang ada menyusun prediksi pergerakan di masa mendatang dengan
kondisi tanpa (do nothing) dan dengan asumsi (do something). Pola pergerakan existing
dibentuk dalam format Matrik Asal Tujuan (MAT) yang di-generate dari data volume lalu
lintas di ruas Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh.
2.
Kondisi Prediksi Masa Depan dengan Kondisi Do Nothing
Dalam melakukan prediksi di masa mendatang, pola pergerakan volume lalu lintas awal
dijadikan sebagai MAT Prior. MAT prior ini selanjutnya diverifikasi dengan data pada
tahun yang bersangkutan, sehingga kinerja jaringan jalan dapat dinilai. Dalam skenario
analisis, sistem jaringan di wilayah studi dianggap tidak mengalami pelebaran. Adapun
rencana peningkatan jaringan jalan (pelebaran dan atau pembangunan jalan lain)
ditujukan sesuai dengan rencana yang ada dalam RTRW dan kebijakan-kebijakan lainnya.
3.
Kondisi Prediksi Masa Depan dengan Asumsi Do Something
Kondisi kinerja jaringan pada skenario ini dimaksudkan untuk mengestimasi besaran
manfaat yang dapat diperoleh jika dilakukan peningkatan jaringan jalan (pelebaran dan
atau pembangunan jalan lain) di Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh. Manfaat yang
ditinjau adalah manfaat bagi pengguna dan masyarakat disekitar serta manfaat bagi
investor di masa yang akan datang. Manfaat bagi pengguna dan masyarakat disekitar
ditinjau dalam konteks analisis kelayakan ekonomi sedangkan manfaat bagi investor
ditinjau dari kelayakan finansial. Penjelasan tentang kelayakan ini diberikan pada sub bab
tersendiri pada bab ini.
Dari ketiga kondisi tersebut dilakukan pemodelan transportasi jalan. Pemodelan
transportasi jalan digunakan untuk memprediksi kondisi jaringan jalan di wilayah studi,
baik dengan dan tanpa adanya pembangunan pelebaran jalan. Indikator lalu lintas yang
18

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

diprediksi dari model transportasi jalan seperti arus lalu lintas ruas, kecepatan ruas dan
waktu perjalanan akan digunakan sebagai basis untuk melakukan kajian kelayakan
ekonomi, dampak lingkungan dan untuk menganalisis kebutuhan manajemen lalu lintas
ataupun perbaikan geometrik ruas dan simpang jalan akibat berubahnya pola lalu lintas.
Dengan kata lain, proses pemodelan transportasi dalam studi ini ditujukan untuk
membentuk model yang baik dan menggunakannya untuk mengevaluasi peningkatan
jaringan jalan (pelebaran dan atau pembangunan jalan lain) di Jalan Lingkar Luar Kota
Banda Aceh dalam konteks biaya vs manfaat, selama waktu analisis. Untuk keperluan
tersebut, maka detail dan luas wilayah studi harus dijaga seoptimal mungkin agar mampu
memberikan gambaran prediksi yang layak. Metodologi dalam melakukan pemodelan
transportasi secara umum dilakukan sesuai dengan bagan alir yang disampaikan pada
Gambar 4.2.

Gambar IV-2Proses Pembentukan Model dan Aplikasinya


Gambar tersebut memperlihatkan bahwa dalam proses studi setidaknya terdapat tiga
jenis data yang dibutuhkan, yakni data jaringan untuk pembentukan model atau disebut
dengan data tahun dasar (base year data), data untuk validasi (validation data) dan data
untuk simulasi model yang diprediksi pada beberapa tahun tinjauan (predicted data).
Base year data dan validation data dapat diperoleh dari survei (sekunder ataupun
primer), sedangkan predicted data hanya dapat diperoleh dengan meramalkannya
dengan dasar data yang ada saat ini dan pengaruh faktor-faktor perubahan di masa
datang.

19

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

4.4.4 Pemodelan Transportasi Empat Tahap


Model perencanaan transportasi empat tahap merupakan pilihan konsep pemodelan
yang paling sering digunakan dalam berbagai studi transportasi di Indonesia, karena
selain kemudahannya juga kemampuannya dalam menggambarkan berbagai interaksi
antara sistem transportasi dan tata ruang di wilayah studi.

Secara umum model ini merupakan gabungan dari beberapa seri sub model yang
masing-masing harus dilakukan secara berurutan, yakni: bangkitan perjalanan, sebaran
perjalanan, pemilihan moda dan pemilihan rute.

Pendekatan model dimulai dengan menetapkan sistem zona dan jaringan jalan,
termasuk didalamnya adalah karakteristik populasi yang ada di setiap zona. Dengan
menggunakan informasi dari data tersebut kemudian diestimasi total perjalanan yang
dibangkitkan dan/atau yang ditarik oleh suatu zona tertentu (trip ends) atau disebut
dengan proses bangkitan perjalanan (trip generation). Tahap ini akan menghasilkan
persamaan trip generation yang menghubungkan jumlah perjalanan dengan
karakteristik populasi serta pola dan intensitas tata guna lahan di zona yang
bersangkutan.

Selanjutnya diprediksi dari/kemana tujuan perjalanan yang dibangkitkan atau yang


ditarik oleh suatu zona tertentu atau disebut tahap distribusi perjalanan (trip
distribution). Dalam tahap ini akan dihasilkan Matriks Asal Tujuan (MAT). Pada tahap
pemilihan moda (modal split) MAT tersebut kemudian dialokasikan sesuai dengan moda
transportasi yang digunakan para pelaku perjalanan untuk mencapai tujuan
perjalanannya. Dalam tahap ini dihasilkan MAT per moda.

Terakhir, pada tahap pembebanan (trip assignment) MAT didistribusikan ke ruas jalan
yang tersedia di dalam jaringan jalan sesuai dengan kinerja rute yang ada. Tahap ini
menghasilkan estimasi arus lalu lintas di setiap ruas jalan yang akan menjadi dasar
dalam melakukan analisis kinerja.
20

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

Secara garis besar proses analisis transportasi jalan terdiri atas beberapa kegiatan
utama, yaitu: penetapan wilayah studi, analisis sistem jaringan, analisis kebutuhan
pergerakan dan analisis sistem pergerakan. Dalam beberapa butir berikut ini
disampaikan bahasan mengenai setiap tahap pemodelan transportasi yang dilakukan.
1. Penentuan Batas-batas Wilayah Studi dan Sistem Zona
-

Batas wilayah studi dapat berupa batas administratif, batas alam (sungai, gunung,
dsb) atau batas lainnya (jalan, rel kereta api, dll).

Wilayah studi dibagi ke dalam zona, dimana jumlah zona menentukan tingkat
kedalaman analisis. Semakin banyak zona, semakin detail analisis yang diperlukan.

Pembagian zona dapat didasarkan kepada perwilayahan administratif, kondisi


alam (dibatasi oleh sungai, gunung, dsb) atau berdasarkan tata guna lahan.

Sistem zona ini digunakan sebagai dasar pergerakan.

2. Analisis Sistem Jaringan


Data jaringan transportasi jalan existing disusun sesuai format yang diperlukan.
Adapun penyusunan database jaringan jalan tersebut dilakukan untuk 2 (dua) kondisi,
yaitu:
-

Kondisi Tanpa Pembangunan Jalan Lingkar Luar

Kondisi Dengan Pembangunan Jalan Lingkar Luar

3. Analisis Kebutuhan Pergerakan


a. Bangkitan/Tarikan Masing-masing Zona
Dari

OD

matriks hasil

penurunan

dari volume

lalu

lintas diperoleh

bangkitan/tarikan dari masing-masing zona.


b. Model Bangkitan/Tarikan (Trip Generation)
-

Dicari korelasi antara bangkitan/tarikan dengan parameter ekonomi dari


masing-masing zona. Korelasi tersebut dapat didasarkan kepada hasil regresi
linier antar bangkitan/tarikan dengan parameter ekonomi.

Parameter ekonomi yang dipergunakan adalah jumlah penduduk.

Tahap ini menghasilkan model bangkitan/tarikan (trip generation) berupa


persamaan matematis dengan parameter ekonomi sebagai variabel bebas dan
bangkitan/tarikan sebagai variabel tak bebas.

4. Analisis Sistem Pergerakan


21

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

a. Proyeksi Parameter Ekonomi


Terdapat dua metoda proyeksi variabel ekonomi, yaitu:
-

Proyeksi

berdasarkan

kecenderungan

(trend),

yaitu

berdasarkan

kecenderungan historis perkembangan parameter ekonomi. Dengan anggapan


bahwa tingkat pertumbuhan pada masa yang akan datang sama dengan masa
yang lalu, maka dapat diketahui besarnya parameter ekonomi pada masa yang
akan datang dengan mengalikan besarnya pada saat sekarang dengan tingkat
pertumbuhannya.
-

Proyeksi berdasarkan pola yang ingin dituju, yaitu berdasarkan target


pembangunan yang ingin dicapai.

b. Proyeksi Bangkitan/Tarikan
Proyeksi bangkitan/tarikan masing-masing zona pada masa yang akan datang
diperoleh dengan menggunakan model bangkitan/tarikan yang telah diperoleh
dengan input parameter ekonomi hasil proyeksi.
5. Pembentukan Matriks Asal Tujuan di Tahun Dasar
Pemodelan distribusi perjalanan dilakukan dengan model ME2 (Matrix Estimation
from Traffic Count) dan model pembebanan dilakukan dengan model equilibrium
jaringan pada software EMME4. Software EMME4 merupakan program simulasi
jaringan yang dapat digunakan untuk melakukan estimasi OD matriks (atau sering
disebut sebagai MAT=Matriks Asal Tujuan) dan arus lalu lintas.
6. Pembebanan Lalu lintas Jalan
Bagan alir untuk model equilibrium dalam EMME4 disajikan pada Gambar 4.3berikut
ini. MAT perjalanan hasil model ME2 akan dibebankan ke dalam jaringan jalan
sehingga diperoleh data arus lalu lintas, kecepatan dan waktu perjalanan dalam
sistem. Data karakteristik lalu lintas, baik saat ini maupun di masa mendatang,
merupakan masukan utama dalam proses analisis, baik analisis ekonomi, dampak lalu
lintas dan dampak lingkungan peningkatan jaringan jalan (pelebaran dan atau
pembangunan jalan lain) yang direncanakan.

22

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)
MAT perjalanan
Pemilihan Rute

Arus,
kecepatan,
waktu

Analisis

Data Jaringan

INPUT

OUTPUT

Gambar IV-3Struktur Umum Model Pemilihan Rute Pada EMME4

7. Indikator Lalu lintas


Dalam hal ini indikator kinerja sebagai dampak peningkatan jaringan jalan (pelebaran dan
atau pembangunan jalan baru) yang direncanakan di Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh
(BORR) diwakili oleh beberapa parameter yang diperbandingkan antara kondisi tanpa
(without) dan dengan (with) peningkatan jaringan jalan (pelebaran dan atau pembangunan
jalan lain) di Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh. Adapun indikator lalu lintas yang digunakan
adalah:
-

Waktu perjalanan sistem: yang menunjukkan total konsumsi waktu perjalanan


yang digunakan oleh seluruh pengguna jalan di wilayah studi dari setiap asal
tujuan.

Jarak atau panjang perjalanan sistem: yang menunjukkan total jarak atau panjang
perjalanan yang ditempuh oleh seluruh pengguna jalan di wilayah studi dari setiap
asal tujuan.

Kecepatan rata-rata: yang menunjukkan rata-rata kecepatan dari seluruh ruas


jalan yang ada di wilayah studi.

4.4.5 Perencanaan Teknis


Yang tercakup dalam perencanaan teknis ini adalah pekerjaan perencanaan teknis geometrik,
perencanaan perkerasan, perencanaan struktur bangunan pelengkap, penggambaran dan
pelaporan.
a. Perencanaan Geometrik:
1. Standar
Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota No. 038/T/BM/1997 b) Standar
Perencanaan Geometrik Untuk Jalan Perkotaan (Maret 1992).
2. Keselamatan Lalu-lintas

23

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

Aspek keselamatan pengguna jalan dan penentuan kapasitas jalan baik selama
pelaksanaan pekerjaan konstruksi maupun pada saat pengoperasian jalan harus
dipertimbangkan dalam perencanaan.
b. Perencanaan Perkerasan
1. Standar
a) Petunjuk Perencanaan Tebal Perkerasan Lentur Jalan Raya Dengan Metoda
b) Analisa Komponen (SKBI-2.3.26.1987, UDC: 625.73(02)), Pedoman Perencanaan
Tebal Perkerasan Pt.T-01-2002-B
c) A guide to the structural design of bitumen-surfaced roads in tropical and subtropical countries, Overseas Road Note 31, Overseas Centre, TRL, 1993.
d) AASHTO Guide for Design of Pavement Structures 1993.
2. Analisis Lalu-lintas
Analisis data lalu-lintas diperlukan untuk penetapan tebal konstruksi perkerasan.
3. Pemilihan Jenis Bahan
Penggunaan bahan setempat sesuai dengan masukan dari laporan geoteknik harus
diutamakan.

c. Penggambaran (Dalam Batas batas yang diperlukan)


1. Alinyemen horizontal (Plan) digambar diatas peta situasi dan dilengkapi dengan data:
a) Lokasi (STA) dan nomor-nomor titik kontrol horizontal/vertikal.
b) Lokasi dan batas-batas obyek-obyek penting.
c) Data lengkung horizontal (curve data) yang direncanakan.
d) Lokasi dan data bangunan pelengkap.
2. Alinyemen Vertikal (Profile) yang mencakup hal-hal sebagai berikut:
a) Tinggi muka tanah asli dan tinggi rencana muka jalan.
b) Diagram superelevasi.
c) Data lengkung vertikal.
d) Lokasi bangunan pelengkap.
3. Potongan Melintang (Cross Section) tercakup:
a) Tinggi muka tanah asli dan tinggi rencana muka jalan.
b) Profil tanah asli dan profil/dimensi RUMIJA (ROW) rencana.
c) Penampang bangunan pelengkap yang diperlukan.
d) Data kemiringan lereng galian/timbunan (bila ada).
4. Potongan Melintang Tipikal memuat semua informasi:

24

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

a) Penampang pada daerah galian dan daerah timbunan.


b) Penampang pada daerah perkotaan dan daerah luar kota.
c) Rincian konstruksi perkerasan.
d) Penampang bangunan pelengkap.
e) Bentuk dan konstruksi bahu jalan, median.
f) Bentuk dan posisi saluran melintang (bila ada).
5. Gambar-Gambar Standar yang mencakup antara lain: gambar bangunan pelengkap,
drainase, rambu jalan, marka jalan, dan sebagainya.

d. Perhitungan Kuantitas Pekerjaan


1. Penyusunan mata pembayaran pekerjaan (pay-item) harus sesuai dengan spesifikasi yang
dipakai.
2. Perhitungan kuantitas pekerjaan harus dilakukan untuk setiap interval 50 meter.
e. Perhitungan Biaya Pelaksanaan
1. Pengumpulan data harga satuan dasar upah, bahan, dan peralatan
2. Analisa harga satuan pekerjaan untuk semua mata pembayaran yang mengacu pada
Panduan Analisa Harga Satuan No. 008/BM/2008 yang diterbitkan Direktorat Jenderal
Bina Marga.
4.4.6 Analisis Kelayakan Ekonomi
Analisis kelayakan ekonomi dan finansial dalam studi ini dilakukan dalam konteks untuk
mengetahui seberapa besar manfaat atau keuntungan yang diperoleh jika dalam suatu jaringan
jalan (dalam hal ini Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh yang dimodelkan) akan dilakukan
peningkatan jaringan jalan (pelebaran dan atau pembangunan jalan lain) yang terpilih dari proses
analisis. Hasil analisis kelayakan ini akan sangat menentukan dalam pengambilan keputusan
mengenai bagaimana tahapan pengembangan dari peningkatan jaringan jalan ini akan dilakukan.

Sesuai dengan sifatnya, maka Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh yang direncanakan harus
ditinjau kelayakannya dari sisi manfaatnya kepada masyarakat atau lebih dikenal sebagai analisis
ekonomi (economic feasibility).
1.

Proses Analisis Kelayakan

Perbandingan biaya (cost) dan manfaat/pengembalian (benefit/revenue) merupakan basis dalam


menentukan kelayakan ekonomi dan finansial dari pembangunan dan pengoperasian fasilitas
transportasi, termasuk Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh ini. Perbandingan biaya dan

25

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

manfaat/pengembalian dilakukan antara dua kondisi, yakni untuk skenario tanpa adanya
pembangunan dan pengoperasian Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (base case atau without
project) dan dengan adanya jalan (with project). Skema secara umum pelaksanaan analisis
kelayakan ini dilakukan disampaikan pada Gambar 4.4.

Gambar IV-4Skema Umum Proses Analisis Kelayakan


Dari Gambar 4.5 terlihat bahwa proses analisis kelayakan dilakukan dalam 3 tahapan,
yakni (1) proses estimasi biaya ekonomi/finansial (biaya konstruksi, operasi dan
pemeliharaan). Sedangkan proses (2) adalah melakukan estimasi manfaat ekonomi yang
dihasilkan dari proses simulasi jaringan jalan dengan dan tanpa adanya pelebaran pada
tahun-tahun tinjauan. Setelah kedua proses tersebut dilakukan, maka selanjutnya dalam
26

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

proses (3) dilakukan analisis kelayakan untuk mengeluarkan sejumlah indikator kelayakan
seperti EIRR/ IRR, NPV dan BCR.
1. Estimasi Komponen Biaya dan Manfaat/Pendapatan
a) Estimasi Biaya
Komponen biaya (cost components) pembangunan dan pengoperasian Jalan
Lingkar Luar Kota Banda Aceh yang dipertimbangkan dalam analisis kelayakan
adalah sebagai berikut:
-

Biaya pembebasan lahan (land acquistion)

Biaya rekayasa dan pengawasan (design and supervision)

Biaya konstruksi (construction cost)

Biaya operasi dan pemeliharaan (operation and maintenance)

b) Estimasi Manfaat dan Pendapatan


Komponen manfaat dan pendapatan (benefit/revenue components) pelebaran
Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh yang dipertimbangkan dalam analisis
kelayakan, yaitu: Untuk analisis kelayakan ekonomi tingkat pengembalian dihitung
berdasarkan manfaat penghematan Biaya Operasi Kendaraan (BOK) dan Nilai
Waktu pada seluruh jaringan jalan dengan adanya penambahan kapasitas jaringan
akibat pelebaran Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh.

2. Indikator Kelayakan
a) Net Present Value (NPV)
Net Present Value adalah selisih antara Present Value Benefit dikurangi dengan
Present Value Cost. Hasil NPV dari suatu proyek yang dikatakan layak secara
finansial adalah yang menghasilkan nilai NPV bernilai positif. Dalam hal ini semua
rencana akan dilaksanakan apabila NPV > 0, atau persamaan di atas memenuhi:
Net Present Value (NPV) = PVBenefit - PVCost = positif....(4.1)

Hal tersebut berarti bahwa pembangunan konstruksi jalan akan memberikan


keuntungan, dimana benefit/cash flow positif akan lebih besar dari pada cost/cash
flow negatif.

27

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

b) Internal Rate of Return (IRR)


Internal Rate of Return (IRR) adalah besarnya tingkat suku bunga pada saat nilai
NPV = 0. Nilai IRR dari suatu proyek harus lebih besar dari nilai suku bunga yang
berlaku atau yang ditetapkan dipakai dalam perhitungan kelayakan proyek. Nilai
ini digunakan untuk memperoleh suatu tingkat bunga dimana nilai pengeluaran
sekarang bersih (NPV) adalah nol. Perhitungan untuk dapat memperoleh nilai IRR
ini dilakukan dengan cara coba-coba (trial and error). Persamaan umum untuk
metode ini adalah sebagai berikut:
=

1+

= 0.(4.2)

Jika nilai IRR lebih besar dari discount rate yang berlaku, maka proyek mempunyai
keuntungan ekonomi dan nilai IRR pada umumnya dapat dipakai untuk membuat
rangking bagi usulan-usulan proyek yang berbeda.

c) Benefit Cost Ratio (BCR)


Benefit Cost Ratio adalah perbandingan antara Present Value Benefit dibagi
dengan Present Value Cost. Hasil BCR dari suatu proyek dikatakan layak secara
finansial bila nilai BCR adalah lebih besar dari 1. Nilai ini dilakukan berdasarkan
nilai sekarang, yaitu dengan membandingkan selisih manfaat dengan biaya yang
lebih besar dari nol dan selisih manfaat dan biaya yang lebih kecil dari nol.
Persamaan umum untuk metoda ini adalah sebagai berikut:
/

! "
% &

#
! %'

(4.3)

Nilai B/C net yang lebih kecil dari satu menunjukkan investasi yang buruk. Hal ini
menggambarkan bahwa keuntungan yang diperoleh oleh pemakai jalan lebih kecil
daripada investasi yang diberikan pada penanganan jalan.

28

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

BAB V

RENCANA KERJA

Pada bab inidisampaikan mengenai rencana kegiatan yang dilakukan selama waktu
pekerjaan ini, untuk melaksanakan semua lingkup pekerjaan sehingga menghasilkan
output sesuai dengan yang diharapkan dalam KAK. Tahapan pelaksanaan kegiatan yang
direncanakan disesuaikan dengan jadwal penyusunan laporan (pendahuluan, antara,
draft akhir, dan akhir) sehingga diperoleh sinkronisasi antara kegiatan substantif dengan
administrasi. Kegiatan yang direncanakan merupakan pemahaman konsultan dan
tanggapan konsultan atas KAK serta rencana inovasi yang diusulkan. Kegiatan yang
dilakukan menggunakan pengertian - pengertian dan metoda - metoda yang telah
disampaikan pada paragraf sebelumnya

5.1 Tahapan Pelaksanaan Pekerjaan


Tahapan pelaksanaan pekerjaan merupakan suatu proses alokasi sumber daya dan waktu
dalam melakukan kajian menyeluruh dari kegiatan pekerjaan ini. Dengan tahapan
pekerjaan yang sesuai dengan target yang diharapkan, maka akan tersusun rencana kerja
yang efektif sehingga proses pelaksanaan pekerjaan dapat berjalan dengan baik sesuai
dengan waktu yang tersedia dalam KAK. Pada dasarnya proses pelaksanaan pekerjaan ini
akan terdiri dari 4 tahapan utama, yakni: tahap persiapan, tahap pengumpulan data,
tahap analisa dan tahap penyempurnaan. Setiap tahapan disesuaikan dengan alokasi
waktu yang disediakan dalam KAK sehingga setiap tahapan terangkum dalam suatu
laporan sesuai tahapan masing - masing. Tahapan tersebut meliputi :
1. Tahap persiapan: yang ditujukan untuk mobilisasi tenaga ahli menyusun rencana
kerja dan konsep serta metoda pendekatan pelaksanaan kegiatan berdasarkan
hasil kajian pustaka dan perundangan serta data - data/informasi awal yang
relevan untuk keperluan kegiatan survey lapangan yang digunakan untuk tahapan
selanjutnya. Hasil tahap ini disampaikan pada Laporan Pendahuluan;
2. Tahap pengumpulan data: yang ditujukan untuk mendapatkan data sekunder
maupun primer terkait dengan kebutuhan analisa. Hasil kegiatan pada tahap
pengumpulan data ini disampaikan pada Laporan Antara;
3. Tahap analisa: yang ditujukan untuk melakukan perumusan dan hasil pelaksanaan
kegiatannya disampaikan pada Laporan Draft Akhir;
4. Tahap penyempurnaan: yang ditujukan untuk melengkapi dan menyempurnakan
substansial, editorial dan rekomendasi sesuai masukan pemberi kerja. Hasil
pelaksanaan kegiatan pada tahap ini disampaikan pada Laporan Akhir.

29

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

5.2 Tahapan Persiapan


Di dalam tahap persiapan ini dilakukan beberapa kegiatan sebagai awal (inisiation) dari
seluruh rangkaian kegiatan yang direncanakan. Hasil tahap persiapan ini akan sangat
mempengaruhi proses yang dilakukan dalam tahap-tahap selanjutnya.

Secara umum terdapat 4 kegiatan utama di dalam tahap persiapan ini, yakni:
(1) Pemantapan metodologi, maksud dari kegiatan ini adalah:
a. Merencanakan secara lebih detail tahap-tahap pelaksanaan kegiatan berikutnya,
untuk mengefisienkan penggunaan waktu dan sumber daya.
b. Menetapkan metoda survey dan metoda analisis yang akan digunakan, hal ini
penting untuk ditetapkan karena akan mempengaruhi kebutuhan data,
penyediaan waktu analisis, dan kualitas hasil penelitian secara keseluruhan.

(2) Studi literatur yang berguna untuk:


a. Menelaah sejumlah studi perencanaan terkait dengan rencana pengembangan di
Kawasan.
b. Mereview kondisi akses jaringan jalan menuju bandara dan pelabuhan.

(3) Review peraturan terkait yang bermanfaat untuk:


a. Mengetahui proses dan pedoman penyusunan studi kelayakan jalan
b. Mengetahui recana tata ruang baik dalam skala nasional, propinsi, regional
Kabupaten/Kota sebagai masukan dalam pengembangan perencanaan dan
kelayakan pembangunan prasarana transportasi.
c. Mengetahui rencana pengembangan jaringan jalan nasional di Pulau Sumatera,
Provinsi Aceh dan khususnya Kota Banda Aceh.

(4) Identifikasi awal kondisi dan masalah pada sistem transportasi jalan eksisting

Menyusun rencana survey dan rencana analisa, baik itu dari sisi teknis, sisi operasi dan
sisi kelayakan ekonomi.

5.3 Tahapan Pengumpulan Data


Pada tahap ini akan dilakukan pengumpulan data, baik data dari sumber sekunder
(instansi terkait) maupun data primer yang diperoleh dari survey di lapangan. Data
sekunder digunakan untuk melengkapi data dan informasi tentang pengembangan
kawasan industri di sekitar, demand barang, studi-studi yang terkait atau yang lain

30

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

sedangkan data primer merupakan data yang digunakan untuk mengetahui kondisi
demand dan kondisi trase yang mungkin dilalui oleh akses transportasi.
Dalam tahap pengumpulan data ini dilakukan beberapa kegiatan untuk mendapatkan
data dan informasi terkait dengan konsep dan masukan bagi studi ini yang meliputi:
1. Telaah terhadap aspek regulasi dan kelembagaan, kebijakan nasional, hasil-hasil
studi terdahulu
2. Melaksanakan survey sekunder dengan mengunjungi instansi terkait
3. Melaksanakan survey lapangan untuk mendapatkan data tambahan (konfirmasi
data),
4. Melakukan kompilasi dan strukturisasi data yang diperoleh dari survey untuk
memudahkan dalam proses analisanya.

5.4 Tahapan Analisa


Tahap ini terdiri dari beberapa bagian, yakni: analisis awal, analisa teknik, analisa potensi
demand, analisa operasi dan analisa kelayakan finasial/ekonomi. Di antara kegiatan
tersebut adalah:
1. Analisis awal merupakan kegiatan untuk menginterpretasi sejumlah data yang
diperoleh dari survey.
2. Analisis Kebutuhan transportasi dan kinerja jaringan jalan
3. Analisis Kelayakan ekonomi/finansial

5.5 Tahapan Penyempurnaan


Pada tahap ini, setelah konsultan mendapat masukan dari segenap tim dan dari instansi
pemberi tugas akan disusun rekomendasi pelebaran Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh.
Rekomendasi ini berkaitan dengan hasil analisis kelayakan yang telah dilakukan
sebelumnya beserta kajian dampak lingkungan di wilayah studi akibat pelebaran Jalan
Lingkar Luar Kota Banda Aceh.
Tahap penyempurnaan ini dimaksudkan untuk melakukan kegiatan penyempurnaan
terkait dengan penyelesaian akhir studi ini. Kegiatan penyempurnaan ini dilakukan
berdasarkan saran dan masukan dari pihak pemberi kerja dalam menyempurnakan
produk yang dihasilkan. Adapun kegiatan pada tahap penyempurnaan ini meliputi :
1. Penyempurnaan substansial terkait dengan isi dari laporan akhir untuk
menghasilkan materi yang sesuai dengan yang diharapkan;
2. Penyempurnaan editorial berupa penyempurnaan teks dan gambar untuk
memperbaiki penulisan laporan akhir;
3. Penyusunan ringkasan akhir (executive summary) hasil studi yang menyampaikan
pokok - pokok hasil studi agar mudah dibaca dan dipahami oleh para pengambil
keputusan dalam rangka menindaklanjuti hasil pelaksanaan pekerjaan ini.

31

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

BAB VI

TENAGA AHLI

Didalam mengerjakan kegiatan pekerjaan ini dibutuhkan beberapa tenaga ahli yang
berpengalaman di bidangnya masing-masing. Susunan personil Tenaga Ahli dapat dilihat
pada Tabel 6.1 dibawah ini. Uraian kebutuhan dan tanggung jawab masing - masing
tenaga ahli tersebut adalah sebagai berikut.
Tabel VI-1Susunan personil tenaga ahli
No

Posisi

Pendidikan/
Pengalaman minimal

MM

Ahli Jalan Raya/ Highway Engineer


(Ketua Tim)

S1/8 tahun

Ahli Lalu Lintas/ Traffic Engineer

S1/5 tahun

Ahli
Perencana
Transportasi/TransportPlanner

S1/5 tahun

Ahli Struktur/Structural engineer

S1/5 tahun

Ahli Hidrologi /Hydro engineer

S1/5 tahun

Ahli Geodesi /Geodetic engineer

S1/5 tahun

Ahli Geoteknik/geotechnical Engineer

S1/5 tahun

Ahli
engineer

S1/5 tahun

Ahli Transportasi Ekonomi/transport


economist

S1/5 tahun

Lingkungan/environtment

6.1 Kebutuhan Tenaga Ahli


1.

Ahli Jalan Raya sebagai Ketua Tim


Berfungsi sebagai Team Leader yang secara umum bertugas untuk
mengkoordinasikan kegiatan seluruh tenaga ahli dan pendukung. Adapun tugas
lainnya sebagai ahli perencanaan adalah sebagai berikut:
Mengkoordinasi dan mengarahkan seluruh Tim dalam melaksanakan tugasnya
masing-masing dari tahap persiapan sampai selesainya seluruh pekerjaan.
Mendiskusikan penjadwalan, pelaksanaan pekerjaan serta penyelesaian
masalah yang timbul selama proses pelaksanaan pekerjaan.
Mengkoordinir semua anggota tim dalam penyelesaian pekerjaan serta
menghubungi instansi lain yang terkait dengan pekerjaan tersebut.
Mempunyai inisiatif, inovatif, tanggung jawab dan profesionalisme dalam
menyelesaikan hasil rancangan tim.
32

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

Mempunyai tanggung jawab langsung atas penyusunan dan terjaminnya


penyampaian seluruh laporan.
Bertanggung jawab mengkoordinir penyelesaian disain yang berhubungan
dengan jalan raya seperti geometrik, kelengkapan jalan hingga laporan
perhitungan dan sebagainya.
Bekerjasama dengan personil tenaga ahli lainnya baik dalam penentuan suatu
hasil analisis yang membutuhkan multi-disiplin maupun yang membuat
pertimbangan bidang teknik jalan raya.
Memberikan petunjuk teknis kepada team terhadap hal-hal yang berkaitan
dengan pekerjaan jalan
2.

Ahli Lalu Lintas


Ahli Lalu Lintas dengan pengalaman dan dasar keilmuan yang dimiliki bertugas
melaksanakan:
Mengidentifikasi keperluan data sistem transportasi, sistem jaringan jalan dan
lalu lintas, baik data sekunder maupun data primer.
Bertanggung jawab atas pembentukan tim survei dan pelaksanaan survei lalu
lintas
Melakukan review atas data-data lalu lintas sekunder serta validasi berdasar
hasil survei
Melakukan perkiraan pertumbuhan volume lalu lintas yang akan digunakan
dalam pertimbangan desain akhir
Bertanggung jawab atas kompilasi dan evaluasi data lalu lintas.
Menganalisis parameter-parameter kondisi jaringan yang ada dan kondisi lalu
lintas serta memberikan masukan untuk mendukung strategi dan tahapan
pelaksanaan proyek.

3.

Ahli Perencana Transportasi


Ahli Perencana Transportasi mempunyai tanggung jawab:
Mengidentifikasi parameter-parameter perencanaan dari pembangunan
jalan
Mengembangkan alternatif jaringan jalan dengan mempertimbangkan
strategi pentahapan konstruksi serta memberikan rekomendasi alternatif
rute jalan yang layak termasuk dampaknya kepada pengembangan wilayah
dan jaringan jalan nasional yang ada.
Melakukan pemodelan transportasi untuk memprediksi pertumbuhan lalu
lintas
Melakukan analisis kelayakan perencanaan perkiraan lokasi bangunan
utama dan pelengkap jalan termasuk sarana-sarana penunjangnya.
Bekerja sama dengan ahli Lalu Lintas dalam melakukan kajian lalu lintas
lanjutan.
33

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

Bekerja sama dengan ahli transportasi ekonomi untuk menentukan


kelayakan ekonomi dan sensitivitas kelayakan.
4.

Ahli Struktur
Ahli Struktur mempunyai tanggung jawab:
Bertanggung jawab mengkoordinir pekerjaan yang berhubungan dengan
struktur seperti penentuan type, perhitungan rekomendasi untuk metode
pelaksanaannya, dan sebagainya.
Memberikan rekomendasi teknis kepada anggota tim lainnya terhadap halhal yang berkaitan dengan pekerjaan struktur.
Bekerjasama dengan personil lainnya dalam penyelesaian masalah yang
timbul

5.

Ahli Hidrologi/Drainase
Ahli Hidrologi/Drainase mempunyai tanggung jawab:
Mengidentifikasi
parameter-parameter
hidrologi
yang
perlu
dipertimbangkan.
Bertanggung jawab atas pengumpulan data hidrologi yang diperlukan.
Menentukan kriteria desain dari sistem drainase untuk rencana jalan , baik
jalan permukaan maupun jalan layang termasuk bangunan-bangunan
struktur yang terkait.
d. Bertanggung jawab atas desain dari sistem drainase rencana proyek
secara keseluruhan.

6.

Ahli Geodesi
Ahli Geodesi mempunyai tanggung jawab:
Mengidentifikasi data atau peta-peta yang diperlukan yang berkaitan
dengan kondisi topografi.
Bertanggung jawab atas pengumpulan data topografi dan peta topografi.
Bertanggung jawab terhadap pembuatan ROW plan dan besaran nilai jalan
raya

7.

Ahli Geoteknik
Ahli Geoteknik mempunyai tanggung jawab:
Mengidentifikasi parameter-parameter geologi dan geoteknik yang perlu
dipertimbangkan.
Bertanggung jawab atas pelaksanaan survei geoteknik dan pengujian
laboratorium.
Menganalisis hasil survei/investigasi lapangan dan hasil-hasil uji
laboratorium.
Memberikan masukan bagi penentuan desain jalan dan struktur dari
pertimbangan geoteknik dan geologi.
Memberikan dukungan teknis perbaikan tanah bila diperlukan.

34

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

8.

Ahli Lingkungan
Ahli Lingkungan mempunyai tanggung jawab:
Bekerja sama dengan ahli lainnya dalam mengidentifikasi parameterparameter lingkungan yang perlu dipertimbangkan dalam pengembangan
jalan nasional.
Menganalisis kondisi lingkungan secara umum serta kondisi koridorkoridor yang dipertimbangkan dan memberi masukan dalam penentuan
koridor dan trase yang akan dipilih.
Melaksanakan kajian awal dampak lingkungan dari rencana proyek yang
direkomendasikan.
Memperkirakan biaya langsung dari dampak sosial, ekonomi, lingkungan
akibat pelaksanaan proyek seperti pembebasan lahan, ganti rugi bangunan
dan sebagainya, biaya relokasi dan lain sebagainya

9.

Ahli Transportasi Ekonomi


Ahli Transportasi Ekonomi mempunyai tanggung jawab:
Mengidentifikasi parameter-parameter biaya dan manfaat dari
pembangunan jalan
Mengembangkan
metoda
pendekatan
untuk
memperkirakan/
mengkuantifikasi dampak penerapan jalan terutama yang menyangkut
nilai waktu dan biaya operasi kendaraan (BOK).
Mengembangkan
alternatif
sistem
pengoperasioan
dengan
mempertimbangkan strategi pentahapan konstruksi.
Melakukan analisis kelayakan ekonomi menurut strategi pentahapannya.

6.2 Struktur Organisasi


Untuk melaksanakan kegiatan ini, konsultan membuat organisasi pelaksanaan pekerjaan
yang solid dan berpengalaman dengan tujuan organisasi pelaksanaan pekerjaan tersebut
adalah untuk memperjelas alur tugas dan wewenang dari masing-masing tenaga ahli yang
terlibat dalam pekerjaan serta untuk memudahkan koordinasi yang bersifat internal
maupun eksternal. Organisasi pelaksanaan pekerjaan yang disiapkan untuk kegiatan ini
disusun dan tersaji pada Gambar 6.1

35

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

Pemberi Tugas:
BALAI BESAR PELAKSANAAN JALAN
NASIONAL I
SATUAN KERJA BALAI BESAR PELAKSANAAN
JALAN NASIONAL I

Team Leader

Ahli Jalan Raya

Ahli Lalu Lintas

Ahli Perencana Transportasi

Ahli Struktur

Ahli Hidrologi

Ahli Geodesi

Ahli Geoteknik

Ahli Lingkungan

Ahli Transportasi Ekonomi

Tenaga Pendukung: Sekretaris, Drafter (juru gambar), Operator Komputer dan Pesuruh
Kantor

Gambar VI-1Struktur Organisasi

36

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

6.3 Jadwal Penugasan Personil


Pekerjaan Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BOOR) (Di Provinsi Aceh)
No

PERSONIL

POSISI
A PROFESSIONAL STAFF
1 Team Leader / Ahli Jalan Raya
2 Ahli Lalu Lintas
3 Ahli Perencana Transportasi
4 Ahli Jembatan/Struktur
5 Ahli Hidrologi/Drainase
6 Ahli Geodesi
7 Ahli Geoteknik
8 Ahli Lingkungan
9 Ahli Transportasi Ekonomi
Jumlah Orang Bulam (OB) Profesional Staff
B ASS. TA
1 Assisten Ahli Jalan Raya
2 Assisten Ahli Lalu Lintas
3 Assisten Ahli Geoteknik
4 Assisten Ahli Lingkungan
5 Assisten Ahli Struktur
Jumlah Orang Bulam (OB) Ass. Tenaga Ahli
C SUPORTING STAFF
1 Secretary
2 Operator AutoCAD/GIS
3 Operator Komputer
4 GIS Drafter
Jumlah Orang Bulan (OB) Suporting Staff
Total Orang Bulan (OB)

Maret April
NAMA
1

Mei

Juni
Juli
BULAN KE
3
4
5

Ags

Spt

ORANG
BULAN

Ir.Isnandar Yunanto
Erwan Juni Surjanto.ST
Bambang Budi Sulistyo.ST
Suroto.ST
Dhanar Dhono.ST
Saeful Anwar.ST
Ir.Sunaryo
Ir.Nani Sumaryati
M Dony Aulia.ST

7
6
7
7
6
5
6
5
6
55

Ade Ruhyat.ST
Agus Rohadi.ST
Edi Witanto.ST
Aris Wibowo.ST
Dimas Bayu.ST

4
4
4
4
4
20

Ratna Adhiana.SE
Hengky Permana.Skom
Tjut Awalia.Skom
Herdi Jauhari.Skom

6
5
5,5
5
21,5
96,5

37

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

BAB VII

PELAPORAN DAN JADWAL KERJA

Pada Bab ini disampaikan mengenai sistem pelaporan dan substansi yang dilaporkan
sesuai dengan yang disampaikan dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK). Penyusunan laporan
secara bertahap diharapkan dapat menjaga kerangka pelaksanaan studi sesuai dengan
target waktu dan substansi yang diharapkan, sedemikian sehingga di akhir masa
pekerjaan seluruh lingkup dan hasil pekerjaan yang diharapkan sudah terselesaikan
dengan baik

7.1 Jadwal Pemasukan Laporan


Jadwal pemasukan laporan sesuai dengan yang disampaikan dalam KAK disampaikan
pada Tabel 7.1. Jadwal pemasukan laporan ini terhitung semenjak diterbitkannya SPMK
(Surat Perintah Mulai Kerja).
Tabel VII-1Jadwal laporan

No

Jenis Laporan

Waktu Pemasukan

Laporan Pendahuluan

30 hari sejak diterbitkannya SPMK

Laporan Bulanan

Tiap tanggal 1 bulan berikutnya

Laporan Antara

4 bulan setelah selesai pegumpulan data

Laporan Akhir Sementara

6 bulan, sebelum expose laporan akhir

Laporan Akhir

7 bulan, sebelum berakhirnya kontrak

7.2 Substansi Pelaporan


Substansi pelaporan yang harus disampaikan untuk setiap jenis dan tahap laporan yang
disampaikan adalah sebagai berikut:
1. Laporan Pendahuluan
Laporan ini berisikan pemahaman dan penempatan personil, berikut tanggung jawab
masing-masing tenaga ahli. Laporan ini dibuat sebanyak 5 (lima) eksemplar. Laporan ini

38

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

harus dipresentasikan di hadapan Tim Pendamping pekerjaan ini dan hasilnya diserahkan
paling lambat 1 (satu) bulan setelah SPMK.
2. - Usulan Metodologi yang akan diterapkan.
3. - Rincian struktur organisasi dan staf konsultan.
4. - Rincian Program kerja dan penjadwalan pengumpulan data yang akan
dilakukan.
5. - Rencana Kerja penyedia jasa secara menyeluruh;
6. - Mobilisasi tenaga ahli dan tenaga pendukung lainnya;
7. - Jadwal kegiatan penyedia jasa.

8. Laporan Antara
Laporan Antara yang berisi rincian semua data yang diperoleh, analisis awal, usulan trase
terpilih, biaya operasi kendaraan, kajian lingkungan terkait dengan pengaruh negatif dari
rencana jalan lingkar. Laporan ini diserahkan 4 bulan setelah penandatanganan kontrak
dibuat sebanyak 5 (lima) buku laporan.
9. Laporan Akhir Sementara
Laporan ini berisi rangkuman dari temuan yang disampaikan dari laporan antara, desain
awal (preliminary design) dan perkiraan estimasi biaya dari usulan trase, hasil kajian
lingkungan dan kelayakan teknis dari jalan lingkar luar. Laporan harus diserahkan 6
(enam) bulan setelah penandatanganan kontrak.
10.
Laporan Akhir
Laporan Akhir berupa keseluruhan hasil kajian beserta rekomendasi maupun saran
terhadap permasalahan dalam kajian. Laporan ini dipresentasikan dan diperbaiki sesuai
dengan masukan dari pemberi tugas. Laporan ini harus diselesaikan oleh pihak Konsultan
sebelum mengakhiri pekerjaanya dan dibuat sebanyak 5 (lima) buku laporan.
11.
Ringkasan Eksekutif
Laporan ini harus diserahkan dalam rangkap 3 rangkap dan dalam bentuk CD yang berisi
soft copy seluruh laporan dan data yang digunakan. Ringkasan Eksekutif diserahkan
kepada Pemilik Pekerjaan selambat-lambatnya pada saat berakhirnya masa kontrak.

7.3 Jadwal Pekerjaan


Jadwal pelaksanaan pekerjaan ini diperkirakan selama 7 (bulan) bulan kalender terhitung
sejak tanggal mulai yang tercantum pada Surat Perintah Mulai Kerja. Waktu studi ini
39

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

relatif cukup singkat untuk dapat mengumpulkan data, melakukan analisis, menyusun
rekomendasi, dan mengumpulkan laporan sesuai dengan hasil yang diharapkan.
Adapun jadwal pelaksanaan pekerjaan ditujukan pada Tabel 7.2 di bawah ini

40

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)
Tabel VII-2Jadwal Pekerjaan

41

Dokumen Teknis
Studi Kelayakan Pembangunan Jalan Lingkar Luar Kota Banda Aceh (BORR)
(Di Provinsi Aceh)

BAB VIII PENUTUP


Demikianlah Dokumen Usulan Teknis yang telah disampaikan. Dokumen Usulan Teknis ini
merupakan upaya optimal dan hasil maksimal yang mampu dilakukan oleh konsultan
beserta jajaran tim tenaga ahli yang dimiliki untuk menyatakan kesiapan dan
kesanggupan melaksanakan lingkup pekerjaan sesuai dengan alokasi waktu yang
disediakan untuk menghasilkan hasil kajian yang sesuai dengan maksud, tujuan dan
sasaran yang diharapkan dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK).
Anggota tim ahli yang dimiliki dan diusulkan sebagian besar telah memiliki pengalaman
dalam kegiatan pengembangan ataupun desain jalan dan jembatan, sehingga diharapkan
dengan kompetensi masing-masing dapat diperoleh hasil pelaksanaan pekerjaan yang
memuaskan.
Beberapa kekurangan terkait dengan pemahaman, pendekatan dan metodologi, rencana
kerja dan alokasi tenaga ahli yang disampaikan dalam usulan teknis ini akan
disempurnakan lebih lanjut dalam laporan studi dengan memperhatikan masukan dari
pihak pemberi kerja.

42

Anda mungkin juga menyukai