Anda di halaman 1dari 67

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

BIOLOGI LAUT

Dosen Pengampu

: Alfi Hermawati W, S.Pi., MP


Made Ayu Pratiwi, S.Pi., M.Si.
Ni Made Ernawati, S.Kel., M.Si.

Asisten Praktikum : Bachori Dhian Pratama


Disusun oleh :
Kelompok 11
Muhammad Alfiansyah Mahmud
1514521002

PROGRAM STUDI MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN


FAKULTAS KELAUTAN DAN PERIKANAN
UNIVERSITAS UDAYANA
1

BUKIT JIMBARAN
2016

KATA PENGANTAR

Salam sejahtera bagi kita semua.


Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan
rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan laporan akhir
biologi laut ini. Laporan yang berjudul Laporan Akhir Biologi LAUT penulis menyusun
untuk memenuhi dan melengkapi salah satu syarat dalam menempuh ujian praktikum biologi
laut Jurusan Manjemen Sumberdaya Perairan pada Fakultas Kelautan dan Perikanan
Universitas Udayana.
Dalam penyusunan laporan ini, penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari
kesempurnaan dan masih terdapat kekurangan, untuk itu penulis mengharapkan saran dan
kritik yang membangun demi terciptanya karya tulis yang lebih baik dimasa yang akan datang.
Dalam kesempatan ini pula, penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah meluangkan waktunya untuk memberikan
bantuan, dorongan serta bimbingan sehingga laporan ini dapat diselesaikan. Ucapan terima
kasih yang sebesar-besarnya dan rasa hormat penulis
1. Alfi Hermawati W, S.Pi., MP, Made Ayu Pratiwi, S.Pi., M.Si. dan
Ni Made Ernawati, S.Kel., M.Si. selaku dosen dalam praktikum biologi ini.
2. Bachori Dhian Pratama selaku asisten dosen yang telah membantu dalam
penyusunan dan pembuatan laporan ini.
3. Teman-teman satu kelompok saya yang sudah membantu saya baik waktu, data
pengamatan sehingga laporan ini dapat terjadi.

Bukit Jimbaran, 7 April 2016

(Muhammad Alfiansyah Mahmud)

DDAFTAR ISI

COVER.................................................................................................................................I
KATA PENGANTAR...........................................................................................................II
DAFTAR ISI.........................................................................................................................III
DAFTAR GAMBAR............................................................................................................V
DAFTAR TABEL.................................................................................................................VI
BAB I PENDAHULUAN.....................................................................................................1
1.1 Latar Belakang............................................................................................................1
1.3 Tujuan ........................................................................................................................2
1.4 Manfaat.......................................................................................................................3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA..........................................................................................4
2.1 Karakteristik Zona Perairan Laut...............................................................................4
2.1.1 Zona Intertidal......................................................................................................4
2.1.2 Zona Estuari.........................................................................................................5
2.1.3 Kondisi Lokasi Praktikum...................................................................................7
2.2 Botani.........................................................................................................................7
2.2.1 Definisi Algae......................................................................................................7
2.2.2 Habitat Algae.......................................................................................................8
2.2.3 Morfologi Algae...................................................................................................8
2.2.4 Perkembangbiakan Algae.....................................................................................9
2.2.5 Klasifikasi Algae..................................................................................................10
2.2.6 Definisi Lamun....................................................................................................19
3

2.2.7 Jenis-Jenis Lamun................................................................................................20


2.2.8 Fungsi Lamun......................................................................................................24
2.2.9 Penyebab Kerusakan Pada Lamun........................................................................25

2.3 Plankton.....................................................................................................................25
2.3.1 Definisi Plankton.................................................................................................25
2.3.2 Jenis-Jenis Plankton.............................................................................................25
2.3.3 Pengambilan sampel Plankton.............................................................................26
2.4 Zoologi (Avertebrata)................................................................................................27
2.4.1 Definisi Zoologi (Avertebrata)............................................................................27
2.4.2 Klasifikasi Zoologi (Avertebrata).......................................................................27
BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM..........................................................................44
3.1 Waktu dan Lokasi......................................................................................................44
3.2 Alat dan bahan...........................................................................................................44
3.3 Prosedur praktikum...................................................................................................
BAB IV PEMBAHASAN....................................................................................................
4.1 Botani......
4.2 Plankton

.............................................................................................................

4.3 Zoologi (Avertebrata)................................................................................................


BAB V PENUTUP................................................................................................................
5.1 Simpulan..................................................................................................................
5.2 Saran........................................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................................
LAMPIRAN..........................................................................................................................

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Zona Intertidal


..................................................................................................................................................
4
Gambar 2.2 Bagian Zona Intertidal
..................................................................................................................................................
5
Gambar 2.3 Zona Estuari
..................................................................................................................................................
6
Gambar 2.4 Siklus Hidup Algae
..................................................................................................................................................
9
Gambar 2.5 Perkembangbiakan Algae (Spirogyra)
..................................................................................................................................................
10
Gambar 2.6 Jenis-Jenis Alga Biru
..................................................................................................................................................
11
Gambar 2.7 Jenis-Jenis Alga Hijau
..................................................................................................................................................
12
Gambar 2.8 Jenis-Jenis Alga Keemasan
..................................................................................................................................................
15
Gambar 2.9 Jenis-Jenis Alga Coklat
..................................................................................................................................................
16
Gambar 2.10 Jenis-Jenis Alga Merah
..................................................................................................................................................
18

Gambar 2.11 Thalassia hemprichii


..................................................................................................................................................
20

Gambar 2.12 Halophila ovalis


..................................................................................................................................................
20
Gambar 2.13 Cymodecea rotundata
..................................................................................................................................................
21
Gambar 2.14 Cymodecea serrulata
..................................................................................................................................................
21
Gambar 2.15 Halodule univeris
..................................................................................................................................................
21
Gambar 2.16 Syringodium isoetifolium
..................................................................................................................................................
22
Gambar 2.17 Enhalus acoroides
..................................................................................................................................................
22
Gambar 2.18 Halodule pinifolia
..................................................................................................................................................
23
Gambar 2.19 Halophila minor
..................................................................................................................................................
23
Gambar 2.20 Thalassodendron ciliatum
..................................................................................................................................................
23
Gambar 2.21 Halophila spinulosa
..................................................................................................................................................
24
Gambar 2.22 Halophila decipiens
..................................................................................................................................................
24

DAFTAR TABEL

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Biologi berasal dari bahasa Yunani yaitu bios yang berarti hidup atau kehidupan dan
logos yang berati ilmu pengetahuan. Dari penjelasan tersebut biologi dapat kita artikan
sebagai ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang kehidupanan. Biologi adalah ilmu yang
paling sulit dari semua bidang sains, sebagian karena sistem mahluk hidup sangatlah
kompleks dan sebagian karena biologi adalah ilmu multidisiplner yang membutuhkan
pengetahuan kimia, fisika, dan matematika.
Perairan laut Indonesia memiliki zona intertidal dan estuari. Zona intertidal merupakan
zona yang dipengaruhi oleh pasang surut air laut dengan luas area yang sempit antara daerah
pasang tertinggi dan surut terendah. Zona intertidal dapat juga diartikan sebagai bagian laut
yang paling banyak dikenal serta terdiri dari daerah pantai berbatu, pantai berpasir, dan pantai
berlumpur serta memiliki keragaman faktor lingkungan. Hanya zona inilah tempat penelitian
terhadap organisme perairan dapat dilaksanakan secara langsung selama periode air surut
tanpa memerlukan peralatan khusus. Estuari adalah jenis perairan yang memiliki variasi yang
tinggi ditinjau dari faktor fisik, kimia, biologi, ekologi dan jenis habitat yang terbentuk di
dalamnya. Oleh karena itu interaksi antara komponen fisik, kimia dan biologi yang
membentuk suatu ekosistem sangat kompleks. Hal ini disebabkan karena dinamika dari
estuari sangat besar, baik dalam skala waktu yang pendek karena adanya pasang surut maupun
dalam skala waktu yang panjang karena adanya pergantian musim.
Alga dalam istilah Indonesia sering disebut sebagai ganggang merupakan tumbuhan talus
karena belum memiliki akar, batang dan daun sejati. Algae (ganggang) dapat dibedakan
menjadi tujuh kelompok yaitu : cyanophyta, cholrophyta, euglenophyta, pyrrophyta,
crysophyta, phaeophyta, rhodophyta.berdasarkan pigmen dominannya ketujuh kelompok
tersebut meliputi: Chrysophyta, Phaeophyta, dan Rhodophyta. Lamun merupakan bentangan
tetumbuhan berbiji tunggal (monokotil) dari kelas angiospermae. Lamun adalah tumbuhan air
yang berbunga (spermatophyta) yang hidup dan tumbuh terbenam di lingkungan laut,
berpembuluh, berdaun, berimpang, dan berakar. Keberadaan bunga dan buah ini adalah faktor
8

utama yang membedakan lamun dengan jenis tumbuhan lainnya yang hidup terbenam dalam
laut lainnya, seperti rumput laut (seaweed). Hamparan lamun sebagai ekosistem utama pada
suatu kawasan pesisir disebut sebagai padang lamun (seagrass bed).

Plankton adalah mikroorganisme yang ditemui hidup melayang di perairan, mempunyai


gerak sedikit sehingga mudah terbawa arus. Mikroorganisme ini baik dari segi jumlah dan
jenisnya sangat banyak dan sangat beraneka ragam serta sangat padat. Selanjutnya diketahui
bahwa plankton merupakan salah satu komponen utama dalam sistem mata rantai makanan
(food chain) dan jaring makanan (food web). Mereka menjadi pakan bagi sejumlah konsumen
dalam sistem mata rantai makanan dan jaring makanan tersebut. Keberadaan plankton sangat
mempengaruhi kehidupan di perairan karena memegang peranan penting sebagai makanan
bagi berbagai organisme laut. Plankton terdiri atas fitoplankton yang merupakan produsen
utama (primari producer) zat-zat organik dan zooplankton yang tidak dapat memproduksi zatzat organik sehingga harus mendapat tambahan bahan organik dari makanannya.
Semua hewan yang tidak memiliki tulang belakang dikelompokkan dalam Invertebrata
(avertebrata). Hewan avertebrata ada yang tersusun oleh satu sel (uniselluler) dimana seluruh
aktivitas kehidupannya dilakukan oleh sel itu sendiri. Sedangkan hewan invertebrata yang
tersusun oleh banyak sel (multiselluler/metazoa) sel selnya mengalami deferensisasi dan
spesialisasi membentuk jaringan dan organ tubuh dan aktivitasnya semakin komplek. Ada 9
filum dalam klafisikasi yang tergolong kedalam avertebrata air yaitu Annelida, Arthropoda,
Coelenterata/Cnidaria,

Echinodermata,

Molluska,

Nemathelminthes,

Platyhelminthes,

Porifera dan Protozoa.

1.2 Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum tersebut adalah sebagai berikut:
1. Memahami tentang lingkungan perairan intertidal dan estuari secara umum.
2. Memahami karakteristik secara biologis dari lingkungan perairan intertidal dan
estuari.
3. Memahami jenis organisme yang bersifat tumbuhan di lingkungan perairan laut.
4. Memahami karakteristik dari tumbuhan alga dan lamun.
5. Mengetahui jenis-jenis plankton yang ada di lingkungan perairan laut.
6. Memiliki keterampilan dalam mengambil sampel plankton dari lingkungan
perairan.

7. Mampu membedakan perbedaan antara fitoplankton dan zooplankton di


lingkungan perairan laut.
8. Mengetahui karakteristik zoology pada lingkungan perairan laut.

9. Mampu mengklarisifikasi hewan avertebrata.


10. Mampu melakukan pendugaan status lingkungan dengan menggunakan
pendekatan biodiversitas (keanekaragaman hayati).

1.3 Manfaat
1. Agar dapat memahami tentang lingkungan perairan intertidal dan estuari secara
umum.
2. Agar dapat memahami karakteristik secara biologis dari lingkungan perairan intertidal
dan estuari.
3. Agar dapat memahami jenis organisme yang bersifat tumbuhan di lingkungan perairan
laut.
4. Agar dapat memahami karakteristik dari tumbuhan alga dan lamun.
5. Agar dapat mengetahui jenis-jenis plankton yang ada di lingkungan perairan laut.
6. Agar dapat memiliki keterampilan dalam mengambil sampel plankton dari lingkungan
perairan.
7. Agar dapat mampu membedakan perbedaan antara fitoplankton dan zooplankton di
lingkungan perairan laut.
8. Agar dapat mengetahui karakteristik zoology pada lingkungan perairan laut.
9. Agar dapat mampu mengklarisifikasi hewan avertebrata.
10. Agar dapat mampu melakukan pendugaan status lingkungan dengan menggunakan
pendekatan biodiversitas (keanekaragaman hayati).

10

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Karakteristik Zona Perairan Laut


2.1.1 Zona Intertidal
Zona intertidal merupakan zona yang dipengaruhi oleh pasang surut air laut dengan
luas area yang sempit antara daerah pasang tertinggi dan surut terendah. Zona intertidal
dapat juga diartikan sebagai bagian laut yang paling banyak dikenal serta terdiri dari
daerah pantai berbatu, pantau berpasir, dan pantai berlumpur serta memiliki keregaman
faktor lingkungan. Zona intertidal merupakan daerah laut yang dipengaruhi oleh daratan
sehingga mengandung unsur hara yang tinggi. Daerah ini dapat mencakup berbagai jenis
habitat, termasuk batu-batu karang yang curam, pasir pantai, atau lahan basah (misalnya,
luas mudats).

Gamber 2.1 Zona Intertidal


Sumber: Encyclopaedia Britanicca (1996)

Menurut Nybakken (1988) zona intertidal (pasang surut) merupakan daerah terkecil
dari semua daerah yang terdapat di samudera dunia, merupakan pinggiran yang sempit
sekali, hanya beberapa meter
11 luasnya, terletak antara daerah pasang tertinggi dan surut
terendah. Zona ini merupakan bagian laut yang mungkin paling banyak dikenal dan
dipelajari karena sangat mudah dicapai manusia.
Menurut Prajitno (2007) zona intertidal adalah area sempit dalam sistem bahari

antara pasang tertinggi dan surut terendah. Zona kedua merupakan batas antara surut
terendah dan pasang tertinggi dari garis permukaan laut (intertidal). Zona ketiga adalah
batas bawah dan surut terendah dari garis permukaan laut. Pada batas yang berbeda, zona
intertidal memiliki biota yang berbeda serta suhu yang berbeda.

Gambar 2.2 Bagian Zona Intertidal


Sumber: Encyclopaedia Britanicca (1996)

Letak zona intertidal yang dekat dengan berbagai macam aktitas manusia dan
memiliki lingkungan dengan dinamika yang tinggi menjadikan kawasan ini akan sangat
rentan terhadap gangguan.Kondisi ini tentu saja akan berpengaruh terhadap segenap
kehidupan di dalamnya.Salah satu pengaruhnya dapat berupa cara beradaptasi. Dimana
adaptasi ini sangat diperlukan untuk mempertahankan kehidupan biota yang terdapat di
zona intertidal ini. Keberhasilan beradaptasi akan menentukan keberlangsungan
organisme di zona intertidal.
Luas zona intertidal sangat terbatas tetapi meskipun memiliki luas yang terbatas
terdapat variasi faktor lingkungan yang terbesar dibandingkan dengan daerah bahari
lainnya dan variasi ini dapat terjadi pada daerah yang hanya berbeda jarak beberapa
sentimeter saja. Adapun variasi faktor lingkungan ini meliputi suhu,uktuasi,kecerahan
dan lainlain.Bersamaan dengan ini terdapat keragaman kehidupan yang sangat besar,lebih
besar daripada yang terdapat di daerah subtidal yang lebih luas.
12

2.1.2 Zona Estuari


Estuaria adalah perairan yang semi tertutup yang berhubungan bebas dengan laut,
sehingga air laut dengan salinitas tinggi dapat bercampur dengan air tawar (Pickard,

1967). Kombinasi pengaruh air laut dan air tawar tersebut akan menghasilkan suatu
komunitas yang khas, dengan kondisi lingkungan yang bervariasi, antara lain:
1. Tempat bertemunya arus sungai dengan arus pasang surut, yang berlawanan
menyebabkan suatu pengaruh yang kuat pada sedimentasi, pencampuran air, dan
ciri-ciri fisika lainnya, serta membawa pengaruh besar pada biotanya.
2. Pencampuran kedua macam air tersebut menghasilkan suatu sifat fisika lingkungan
khusus yang tidak sama dengan sifat air sungai maupun sifat air laut.
3. Perubahan yang terjadi akibat adanya pasang surut mengharuskan komunitas
mengadakan penyesuaian secara fisiologis dengan lingkungan sekelilingnya.
4. Tingkat kadar garam di daerah estuaria tergantung pada pasang surut air laut,
banyaknya aliran air tawar dan arus-arus lain, serta topografi daerah estuaria tersebut.
Secara umum estuaria mempunyai peran ekologis penting antara lain :
1. Sebagai sumber zat hara dan bahan organik yang diangkut lewat sirkulasi pasang
surut (tidal circulation),
2. Penyedia habitat bagi sejumlah spesies hewan yang bergantung pada estuaria
sebagai tempat berlindung dan tempat mencari makanan (feeding ground) dan
sebagai tempat untuk bereproduksi dan/atau tempat tumbuhbesar (nursery ground)
terutama bagi sejumlah spesies ikan dan udang.
Perairan estuaria secara umum dimanfaatkan manusia untuk tempat pemukiman,
tempat penangkapan dan budidaya sumberdaya ikan, jalur transportasi, pelabuhan dan
kawasan industri (Bengen, 2004).

13

Gambar 2.3 Zona Estuari


Sumber: (Ridwanaz, 2010)

Aktifitas yang ada dalam rangka memanfaatkan potensi yang terkandung di wilayah
pesisir, seringkali saling tumpang tindih, sehingga tidak jarang pemanfaatan sumberdaya
tersebut justru menurunkan atau merusak potensi yang ada. Hal ini karena aktifitasaktifitas tersebut, baik secara langsung maupun tidak langsung, mempengaruhi kehidupan
organisme di wilayah pesisir, melalui perubahan lingkungan di wilayah tersebut. Sebagai
contoh, adanya limbah buangan baik dari pemukiman maupun aktifitas industri,
walaupun limbah ini mungkin tidak mempengaruhi tumbuhan atau hewan utama
penyusun ekosistem pesisir di atas, namun kemungkinan akan mempengaruhi biota
penyusun lainnya. Logam berat, misalnya mungkin tidak berpengaruh terhadap
kehidupan tumbuhan bakau (mangrove), akan tetapi sangat berbahaya bagi kehidupan
ikan dan udang udangnya (krustasea) yang hidup di hutan tersebut. (Bryan, 1976)
2.1.3 Kondisi Lokasi Pratikum
Lokasi praktikum mata kuliah biologi laut di lokasi Pantai Samuh Nusa Dua, Bali.
Pantai Samuh memiliki keanekaragaman hayati yang cukup tinggi serta memiliki
ekosistem lamun yang cukup tinggi, dimana pantai samuh memiliki sembilan (9) jenis
lamun dari 13 jenis lamun di Indonesia. Pantai Samuh sendiri memiliki arus cukup santai,
tidak terkontaminasi limbah, memiliki salinitas optimal, memiliki subsrat yang tinggi,
memiliki keanekaragaman zoology tinggi dan keanekaragaman plankton maupun botani
laut.

2.2 Botani
2.2.1 Deginisi Algae
Alga adalah organisme berkloroplas yang dapat menghasilkan oksigen melalui proses
fotosintesis. Ukuran alga beragam dan beberapa mikrometer sarnpai beberapa meter
panjangnya. Alga tersebar luas di alam dan dijumpai hampir disegala macam lingkungan
yang terkena sinar matahari (Pelczar dan Chan, 1986).
Dalam dunia tumbuhan alga termasuk kedalam dunia Thallopyta (tumbuhan talus),
karena belum mempunyai akar, batang dan daun secara jelas. Tumbuhan alga ada yang
bersel tunggal dan juga ada yang bersel banyak dengan bentuk serupa benang atau
14

lembaran.
Tubuh
-

ganggang

terdapat

fikosianin

zat
:

warna

(pigmen),
warna

yaitu
biru

klorofil

fikosantin

fikoeritrin

karoten

warna

warna
:
:

perang/
warna
warna

hijau
coklat
merah
keemasan

- xantofil : warna kuning


Ganggang bersifat autotrof (dapat menyusun makanannya sendiri). Hampir semua
ganggang bersifat eukariotik. Habitat hidupnya di air tawar, laut dan tempat-tempat yang
lembab. Kebanyakan alga adalah organisme akuatik yang tumbuh pada air tawar atau air
laut. Beberapa jenis alga fotosintetik yang menggunakan CO sebagai sumber karbon
dapat tumbuh dengan baik di tempat gelap (dengan mcnggunakan senyawa organik
sebagai sumber karbon, jadi berubah dan metabolisme fotosintesis menjadi I metabolisme
pernafasan dan perubahan mi bergantung pada keberadaan matahari (Stanier et al, 1976).
Alga menyimpan hasil kegiatan fotosintesis sebagal hasil bahan makanan cadangan
didalam selnya. Sebagal contoh adalah alga hijau yang dapat menyimpan pati seperti
pada tumbuhan tingkat tinggi (Pelezar dan Chan, 1986)

2.2.2 Habitat Algae


Algae dapat hidup di permukaan atau dalam perairan (aquatik) maupun daratan
(terestrial) yang terkena sinar matahari, namun kebanyakan hidup di perairan. Algae laut
mempunyai peranan yang sangat penting di dalam siklus unsur-unsur di bumi, mengingat
jumlah massanya yang sangat banyak yang kemungkinan lebih besar dari jumlah
tumbuhan di daratan. Beberapa algae laut bersel satu bersimbiosis dengan hewan
invertebrata tertentu yang hidup di laut, misalnya spon, koral, cacing laut. Algae terestrial
dapat hidup di permukaan tanah, batang kayu, dan lain-lain.

2.2.3 Morfologi Algae


Makro alga mempunyai bentuk yang bermacam-macam. Selain tubuh berbentuk
Thallus ciri lainnya adalah bahwa dinding selnya dilapisi lendir dan bersifat autotrof yang
dapat hidup sendiri tanpa tergantung pada makhluk lain. Secara ekologi makro alga
mempunyai

beberapa

15

fungsi

penting

didaerah

pesisir.

Alga (Ganggang) termasuk tumbuhan tingkat rendah yang berukuran makroskopis,


dan susunan kerangka tubuhnya tidak dapat dibedakan antara akar, batang dan daun,
sehingga keseluruhan tubuhnya dikenal dengan nama Thallus. Beberapa tumbuhan

mempunyai bentuk kerangka tubuh menyerupai tumbuhan berakar, berbatang dan


berdaun atau berbuah, tetapi semua bentuk tubuh tumbuhan tersebut sebetulnya hanyalah
thlallus.
Tubuh alga berupa thallus dan memiliki struktur yang sangat bervariasi kadangkadang menyerupai kormus tumbuhan tinggkat tinggi. Bentuk thallus alga makroskopis
bermacam-macam antara lain bulat, pipih, gepeng bulat seperti kantong dan seperti
rambut.

Thalli

ada

yang

tersusun

uniseluler

dan

multiseluler.

Percabangan thallus ada yang dichotomus (bercabang dua terus menerus), pectinate
(sederet searah pada satu sisi thallus utama ), pinnate (bercabang dua-dua pada sepanjang
thallus utama secara berseling), ferticinate (cabangnya berpusat melingkari aksis atau
sumbu utama), dan ada juga yang sederhana tidak bercabang. Sifat substansi thalli juga
beraneka ragam ada yang lunak seperti gelatin (gelatinous), keras mengandung zat kapur
(calcareous), lunak seperti tulang rawan (cartilaginous) dan berserabut (spongious)

2.2.4 Perkembangbiakan Algae

Gambar 2.4 Siklus Hidup Algae


Sumber: (Biological Science, 1986)
Perkembangbiakan secara aseksual pada algae seperti pada jasad eukariotik lain,
yaitu dengan terbentuknya dua jenis sel khusus yang disebut gamet yang bersifat haploid.
Dua sel gamet tersebut melebur dan menghasilkan zigot yang bersifat diploid. Zigot
16

mempunyai dua turunan masing-masing kromosom (2n). Gamet hanya mempunyai satu
turunan kromosom (1n). Proses reduksi jumlah kromosom ini disebut meiosis. Meiosis
terjadi dalam masa-masa yang berbeda pada berbagai siklus hidup algae. Beberapa jenis
algae selama siklus hidupnya terutama berada pada fase diploid, tetapi algae lain

mempunyai fase zigot sampai meiosis yang sangat singkat sehingga dalam siklus
hidupnya terutama berada pada fase haploid. Algae yang berukuran besar (makroskopik)
ada yang mempunyai 2 macam struktur reproduktif yang berbeda, yaitu gametofit
(haploid) dan sporofit (diploid). Sebagai contoh adalah pada Ulva yang termasuk algae
hijau.perkembangbiakan secara aseksual terjadi melalui proses yang disebut mitosis.
Kebanyakan algae bersel tunggal berkembang biak dengan membelah diri seperti pada
bakteri (prokariot). Perbedaannya, pada pembelahan sel prokariot terjadi replikasi DNA
dan masing-masing sel hasil pembelahan mempunyai setengah DNA awal dan setengah
DNA hasil replikasi. Pada algae eukariot, terjadi penggandaan kromosom dengan proses
yang lebih kompleks yang disebut mitosis. Masing-masing sel hasil pembelahan
mempunyai kromosom turunannya.
Algae lain, khususnya yang multiseluler, berkembang biak dengan berbagai cara.
Beberapa jenis algae dapat mengadakan fragmentasi, yaitu pemotongan bagian filamen
yang kemudian dapat tumbuh menjadi individu baru. Algae lainnya mampu berkembang
biak dengan menghasilkan spora. Spora algae mempunyai struktur yang berbeda dengan
endospora pada bakteri. Spora ada yang dapat bergerak aktif, yang disebut zoospora, dan
ada yang tidak dapat bergerak aktif.

Gambar 2.5 Perkembangbiakan Algae (Spirogyra)


Sumber: (Biology, 1999)

2.2.5 Klasifikasi Algae


Alga dibedakan dalam 517kelas yaitu:

1. Cyanophyceae (Alga Biru)

Gambar 2.6 Jenis-Jenis Alga Biru


Sumber: (Ensiklopedia Sains dan Kehidupan, 2003)

A. Ciri ciri :
1. Bersel tunggal ( Uniseluler ), ada pula yang berkoloni.
2. Memiliki klorofil, karotenoid serta pigmen fikobilin yang terdiri dari fikosianin
dan fikoeritrin.
3. Dinding sel mengandung peptida, hemiselulosa dan selulose, kadang-kadang
berlendir.
4. Inti sel tidak memiliki membran ( prokariotik).

B.

Reproduksi

1. Pembelahan sel
Sel membelah menjadi 2 yang saling terpisah sehingga membentuk sel sel
tunggal, pada beberapa generasi sel sel membelah searah dan tidak saling terpisah
sehingga membentuk filamen yang terdiri atas deretan mata rantai sel yang disebut
trikom. Tempat tempat tertentu dari filamen baru setelah mengalami dormansi
( istirahat yang panjang ). Heterokist dapat mengikat nitrogen bebas di udara contoh
pada Gleocapsa. Heterokist
adalah sel yang pucat, kandungan selnya terlihat
18
homogen (terlihat dengan mikroskop cahaya) dan memiliki dinding yang transparan.
Heterokist terbentuk oleh penebalan dinding sel vegetatif. Sedangkan akinet
terbentuk dari penebalan sel vegetatif sehingga menjadi besar dan penuh dengan

cadangan makanan (granula cyanophycin) dan penebalan-penabalan eksternal oleh


tambahan

zat

yang

kompleks.

2. Fragmentasi
Fragmentasi adalah cara memutuskan bagian tubuh tumbuhan yang kemudian
membentuk individu baru. Fragmentasi terutama terjadi pada Oscillatoria. Pada
filamen yang panjang bila salah satu selnya mati maka sel mati itu membagi filament
menjadi 2 bagian atau lebih. Masing masing bagian disebut hormogonium.
Fragmentasi juga dapat terjadi dari pemisahan dinding yang berdekatan pada trikom
atau karena sel yang mati yang mngkin menjadi potongan bikonkaf yang terpisah
atau necridia. Susunan hormogonium mungkin meliputi kerusakan transeluler.
3. Spora
Pada keadaan yang kurang menguntungkan Cyanobacteria akan membentuk
spora yang merupakan sel vegetatif. Spora membesar dan tebal karena penimbunan
zat makanan. (Tjitrosoepomo 1998)

2. Chlorophyta (Alga Hijau)

Gambar 2.7 Jenis-Jenis Alga Hijau


Sumber: (Ensiklopedia Sains dan Kehidupan, 2003)

A. Ciri-ciri:

19

1. Berwarna hijau, mempunyai pigmen fotosintetik yang terdiri dari klorofil a dan b
seperi pada tumbuhan, karoten, dan beberapa xantofil.
2. Cadangan makanan berupa pati.

3. Dinding sel terdiri dari selulosa, xylan, manan, beberapa tidak berdinding sel, dan
mempunyai flagela 1 sampai 8 buah.
4. Algae hijau ini banyak terdapat di ekosistem perairan dan duga merupakan asal
dari tumbuhan.
5. Organisasi selnya dapat berbentuk uniseluler, multiseluler ang berbentuk koloni,
dan multiseluler yang berbentuk filamen.

B. Struktur Sel
Dinding sel tersusun atas dua lapisan, lapisan bagian dalam tersusun oleh
selulose yang dapat memberikan sifat keras pada dinding sel dan lapisan luar adalah
pektin. Tetapi beberapa alga bangsa volvocales dindingnya tidak mengandung
selulose, melainkan tersusun oleh glikoprotein. Dinding sel caulerpales mengandung
xylan atau mannan.
Inti pada clorophyta ada yang berinti prokariota dan ada yang sebagian besar
berinti eukariota. Intinya diselubungi membran inti terdapat nukleus dan kromatin.
Inti umumnya tunggal tetapi ada yang memiliki inti lebih dari satu.

C. Alat Gerak / Flagel


Ada dua tipe pergerakan pada chlorophyta, yaitu:
1. Pergerakan dengan flagela
Flagela pada kelas chlorohyceae selalu bertipe whiplash (akronematik) dan sama
panjang (isokon), kecuali pada bangsa oedogoniales, memiliki tipe stefanokon.
Flagela dihubungkan dengan struktur yang sangat halus yang disebut aparatus
neuromotor. Tiap flagela terdiri dari axonema yang tersusun oleh 9 dupklet
mikrotubula mengelilingi bagian tengah terdapat 2 singlet mikrotubula. Struktur
semacam ini dikenal sebagai susunan 9 + 2. Flagela tersebut dikelilingi oleh
selubung plasma.
2. Pergerakan dengan sekresi lendir
20
Pada chlorophyta terjadi
pergerakan yang disebabkan adanya stimulus cahaya

yang di duga oleh adanya sekresi lendir melalui porus dinding sel pada bagian apikal
dari sel. Selama pergerakan ke depan bagian kutub berayun dari satu sisi kesisi yang
lain sehingga lendir bagaian belakang seperti berkelok-kelok.

D. Perkembangbiakan
Perkembangbiakan pada Chlorophyta terjadi dengan 3 cara yaitu:
1. Secara vegetatif
Perkembanganbiakan vegetatif pada chlorophyta dengan fragmentasi tubuhnya
dan pebelahan sel.
2. Secara seksual
A. Melalui konjugasi yaitu perkembangbiakan secara kawin contohnya
spirogyra sp..
b. Isogami yaitu peleburan dua gamet yang bentuk dan ukurannya sama.
c. Anisogami yaitu peleburan dua gamet yang ukurannya tidak sama.
d. Oogami yaitu peleburan dua gamet yang satu kecil dan bergerak (sebagai
sperma) yang lain besar tidak bergerak (sebagai sel telur)
3. Secara aseksual
Perkembanganbiakan secara aseksual dapat terjadi dengan pembentukan:
a. Zoospora yaitu sel berflagel 2 contohnya Chlamydomonos
b. Aplanospora yaitu spora yang tidak bergerak contohnya Chlorococcum
c. Autospora yaitu aplanospora yang mirip dengan sel induk contohnya
Chlorella

E. Dampak positif dan negatif chlorophyta dalam kehidupan


Dampak positif:
1. Sebagai sumber protein sel tunggal contoh Chlorella sp.
2. Sebagai bahan makan contoh volvox sp. sebagai sayuran
3. Sebagai plankton, merupakan salah satu komponen yang penting dalam rantai
makanan diperairan tawar
4. Menghasilkan O2 (oksigen) dan hasil fotositensis yang diperlukan oleh hewan lain
untuk bernafas

21

Dampak negatif:
1. Dapat mengganggu jika perairan terlalu subur

2. Membuat air berubah warna dan menjadi bau


3. Menjadi masalah dalam proses penjernihan air
4. Menyebabkan penyumbatan pada saringan pengolahan air.
(Bachtiar, 2007 ; Sulisetijono,2009; Tjitrosoepomo, 1998).

3. Chrysophyta (Alga Keemasan)

Gambar 2.8 Jenis-Jenis Alga Keemasan


Sumber: (Ensiklopedia Sains dan Kehidupan, 2003)

A.

Ciri-ciri:

1. Pigmen, khlorofil a dan b, xantofil, dan karoten, klorofil terdapat dalam jumlah
yang
2.

banyak

Hasil

sehingga

fotosintesis

ganggang

berupa

amilum

ini

berwarna

hijau

rumput.

dan

tersimpan

dalam

kloroplas.

3. Kloroplas berjumlah satu atau lebih; berbentuk mangkuk, bintang, lensa,


bulat,
4.

pita,
Sel

berinti

spiral
sejati,

satu

dsb.
atau

lebih.

5. Sel kembara mempunyai 2 atau 4 flagela sama panjang, bertipe whiplash.


6. Dinding sel mengandung selulose.

B.

Perkembangbiakan

1. Perkembangbiakan vegetatif (aseksual) dengan pembelahan sel, fragmentasi,


pemisahan

koloni,

dan
22

pembentukan

spora

(aplanospora

atau

zoospora).

2. Perkembangbiakan generatif (seksual) dengan konjugasi, isogami, anisogami,


dan oogami.

C. Peranan Ganggang Keemasan Dalam Kehidupan Sehari-hari.


Berguna sebagai bahan penggosok, bahan pembuat isolasi, penyekat dinamit,
membuat saringan, bahan alat penyadap suara, bahan pembuat cat, pernis, dan
piringan hitam. (Sulisetijono, 2000; Tjitrosoepomo, 1998).

4. Phaeophyta (Alga Coklat)

Gambar 2.9 Jenis-Jenis Alga Coklat


(Ensiklopedia Sains dan Kehidupan, 2003)

A.

Ciri-ciri:
1.

Umumnya

2.

Berbentuk

makroskopis

lembaran

atau

benang

3. Mempunyai gelembung-gelembung udara yang berfungsi sebagai pelampung


4.

Bersifat

eukariotik

5. Pigmen xantofil lebih dominan dari pada pigmen lain sehingga bewarna kecoklatan
6.

Hampir

semua

alga

coklat

hidup

di

laut

7. Berkembangbiak secara vegetatif dengan fragmentasi dan spora (aplanosporadan


zoospora) dan secara generatif dengan isogami, oogami, dan anisogami.

B. Habitat
Alga/ganggang coklat ini umumnya tinggal di laut yang agak dingin dan sedang,
23

terdampar dipantai, melekat pada batu-batuan dengan alat pelekat (semacam akar).
Bila di laut yang iklimnya sedang dan dingin, talusnya dapat mencapai ukuran besar
dan sangat berbeda bentuknya. Ada yang hidup sebagai epifit pada talus lain. Tapi

ada juga yang hidup sebagai endofit.


C. Susunan sel
Pada phaeophyta umumnya dapat ditemukan adanya dinding sel yang tersusun
dari tiga macam polimer yaitu selulosa, asam alginat, fukan dan fukoidin. Algin dari
fukoidin lebih kompleks dari selulose dan fukoidin lebih kompleks dari selulose dan
gabungan dan keduanya membentuk fukokoloid. Dinding selnya juga tersusun atas
lapisan luar dan lapisan dalam, lapisan luar yaitu selulosa dan lapisan dalam yaitu
gumi. Tapi kadang-kadang dinding selnya juga mengalami pengapuran. Inti selnya
berinti tunggal yang mana pana pada pangkal berinti banyak.
Dinding sel menyebabkan sel tidak dapat bergerak dan berkembang bebas,
layaknya sel hewan. Namun demikian, hal ini berakibat positif karena dindingdinding sel dapat memberikan dukungan, perlindungan dan penyaring (filter) bagi
struktur dan fungsi sel sendiri. Dinding sel mencegah kelebihan air yang masuk ke
dalam sel.Dinding sel terbuat dari berbagai macam komponen, tergantung golongan
organisme. Pada tumbuhan, dinding-dinding sel sebagian besar terbentuk oleh
polimer karbohidrat (pektin, selulosa, hemiselulosa, dan lignin sebagai penyusun
penting). Pada bakteri, peptidoglikan (suatu glikoprotein) menyusun dinding sel.
Fungi memiliki dinding sel yang terbentuk dari kitin. Sementara itu, dinding sel alga
terbentuk dari glikoprotein, pektin, dan sakarida sederhana (gula).

D. Alat Gerak
Alat gerak pada Phaeophyta berupa flagel yang terletak pada sel-sel
perkembangbiakan dan letaknya lateral. Berjumlah dua yang heterokon dan terdapat
di bagian samping badannya yang berbentuk pir atau sekoci. Pada waktu bergerak
ada yang panjang mempunyai rambut-rambut mengkilat menghadap kemuka dan
yang pendek menghadap ke belakang. Dekat dengan keluarga flogel terhadap bintik
mata yang berwarna kemerah-merahan.

E. Perkembangbiakan
Perkembangbiakan pada Phaeophyta dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu:
24

1. Perkembangbiakan secara vegetatif dengan fragmentasi


2. Perkembangbiakan secara sporik dengan membentuk spora
F. Peranan Ganggang Coklat (Phaeophyta)

Adapun peranan ganggang coklat dalam kehidupan yaitu: Ganggang coklat dapat
dimanfaatkan dalam industri makanan. Phaeophyta sebagai sumber alginat banyak
dimanfaatkan dalam dunia industri tekstil untuk memperbaiki dan meningkatkan
kualitas bahan industri, kalsium alginat digunakan dalam pembuatan obat-obatan
senyawa alginat juga banyak digunakan dalam produk susu dan makanan yang
dibekukan untuk mencegah pembentukan kristal es. Dalam industri farmasi, alginat
digunakan sebagai bahan pembuat bahan biomaterial untuk teknik pengobatan.
(Sulisetijno,2009).
5. Rhodophyta (Alga Merah)

Gambar 2.10 Jenis-Jenis Alga Merah


Sumber: (Ensiklopedia Sains dan Kehidupan, 2003)

A.

Ciri

1.

ciri

Bersifat

eukariotik

2. Pigmen fikoeritrin lebih dominan dibanding pigmen lain, sehingga berwarna


merah
3.
4.

Hidup

di

air

Multiselluler

tawar,
atau

laut
ber

dan

air
sel

payau
banyak

5. Berukuran makroskopis,sehingga dapat dilihat dengan mata telanjang


6. Berkembang biak secara vegetatif dengan spora dan secara generatif dengan
oogami dan pembuahan sel kelamin betina dan sel kelamin jantan (spermatium)

B. Cara hidup
25

Ganggang merah umumnya bersifat autotrof, ada juga yang heterotrof, yaitu
yang tidak memiliki kromatofora dan biasanya parasit pada ganggang lain.

C. Habitat
Umumnya hidup di laut yang dalam dari pada tempat hidup ganggang coklat dan
hidup diperairan tawar.

D. Reproduksi
Bereproduksi secara seksual dengan pembentukan dua ateridium pada ujung
ujung cabang talus. Arteridium menghasilakn gamet jantang yang berupa spermatium
dan betinanya karpogamium terdapat pada ujung cabang lainnya.
Reproduksi aseksual terjadi dengan pembentukan tetraspora kemudian menjadi
gametania jantan dan gametania betina, akan membentuk satu karkospofrafit.
Karkosporafit akan menghasil tentranspora. Contoh anggota ganggang merah antara
lain: porallina, parmalia, bateracospermum moniniformi, gelidium, gracilaria,
eucheuma, dan skinaia furkellata.

E. Peran ganggang merah pada kehidupan.


Manfaatnya antara lain sebagai bahan makanan dan kosmetik.misalnya
eucheuma spinosum , selain itu juga dipakai untuk mengeraskan atau memadatkan
media pertumbuhan bakteri. (Juana, 2009)

2.2.6 Definisi Lamun


Lamun (seagrass) adalah tumbuhan air berupa (anthophyta) yang hidup dan tumbuh
terbenam di lingkungan laut, berpembuluh, berimpang (rhizome), berakar, dan
berkembangbiak secara generatif (biji dan vegetataif). Rimpangnya merupakan batang
yang beruas-ruas yang tumbuh terbenam dan menjalar dalam substrat pasir, lumpur, dan
pecahan karang.. Secara morfologis, tumbuhan lamun mempunyai bentuk yang sejati,
terdiri dari akar, batang, dan daun.
Semua bagian dari lamun yaitu akar, batang dan daun memiliki tiga jaringan dasar
yang struktur dan fungsinya berbeda, yaitu: (1) epidermis yang membentuk lapisan
26

panjang pada permukaan tubuh tanaman dan memiliki kutikula pada dinding luar untuk
menyediakan perlindungan mekanis dan membatasi transpirasi dan aerasi; (2) vascular
bundle yang mengandung floem untuk translokasi, dan xylem untuk mengangkut air; dan
(3) jaringan parenchyma dengan dinding tipis dan collenchyme tidak berlignin yang

responsible untuk fotosintesis dan menyimpan dan menebalkan dinding berlignin


sclerenchyma sebagai pendukung mekanis (Kuo dan den Hartog, 2006). Jaringan
epidermis dan kutikula yang ada pada lamun merupakan jaringan pelindung bagi lamun
yang memungkinkan adanya kandungan senyawa yang terkandung pada jaringan
tersebut. (Tuwo, 2011)

2.2.7 Jenis-Jenis Lamun


Lamun (seagrass) adalah tumbuhan air berbunga (anthophyta) yang hidup dan
tumbuh terbenam di lingkungan laut, berpembuluh, berimpang (rhizome), berakar, dan
berkembangbiak secara generatif (biji) dan vegetatif. Rimpangnya merupakan batang
yang beruas-ruas yang tumbuh terbenam dan menjalar dalam substrat pasir, lumpur, dan
pecahan karang. (Azka,2006)
Jenis-jenis lamun menurut Coremap (2007), Amran (2007), dan Nur (2011):
1. Thalassia hemprichii
Helai daun membujur sampai sedikit lebar (pita) dengan beberapa coklat, ujung
daun membulat (panjang 5 sampai 20 cm, lebar 4 sampai 10 mm) bergaris pinggir
seluruhnya, ujung daun tumpul.

Gambar 2.11 Thalassia hemprichii


Sumber : (Coremap, 2007)
2. Halophila ovalis
Helai daun bulat telur dan bergaris (panjang 1 sampai 2,5 cm, lebar 3 sampai 10
mm), dengan tulang daun yang jelas dan1 sampai 20 pasang daun yang sebelah
menyebelah memotong urat daun. Panjang tangkai daun 1 sampai 4 cm.

27

Gambar 2.12 Halophila ovalis

Sumber : (Coremap, 2007)


3. Cymodocea rotundata
Tanaman ramping, mirip dengan Cymodocea serrulata, daun seperti garis lurus
(panjang 6 sampai 15 cm, lebar 2 sampai 4 mm), bentuk daun lurus sampai agak bulat,
tidak menyempit sampai ujung daun.

Gambar 2.13 Cymodecea rotundata


Sumber : (Coremap, 2007)

4. Cymodocea serrulata
Tanaman mirip Cymodocea rotundata, daun lebih panjang (panjang 5 sampai 15
cm, lebar 4 sampai 10 mm) dan lebih bulat, ujung daun bulat dengan sedikit gerigi.
Seludang daun kokoh.

Gambar 2.14 Cymodocea serrulata


Sumber : (Coremap, 2007)

5. Halodule uninervis
Tanaman lurus, mirip dengan Halodule pinifolia. Daun kadang-kadang
melengkung pada ujungnya dan sempit pada bagian pangkal (panjang 5 sampai
15 cm, lebar 1 sampai 4 mm), dan mempunyai sel-sel tanin yang kecil.
28

Gambar 2.15 Halodule uninervis


Sumber : (Coremap, 2007)

6. Syringodium isoetifolium
Tanaman dengan batang pendek, ada 1 sampai 3 daun bulat pada setiap ruas
(panjang sampai 20 atau 30 cm, diameter 2 sampai 3 mm). Helai daun menyempit di
bagian dasar, nampak pembuluh tengah pada potongan melintang.

Gambar 2.16 Syringodium isoetifolium


Sumber : (Coremap, 2007)

7. Enhalus acoroides
Tanaman lurus, 2 sampai 5 daun muncul dari rimpang yang tebal dan kasar
dengan beberapa akar-akar kuat. Daun seperti pita atau pita rambut (panjang 40
sampai 90 cm, lebar 1 sampai 5 cm).

29

Gambar 2.17 Enhalus acoroides


Sumber : (Coremap, 2007)

8. Halodule pinifolia
Tanaman lurus,mirip dengan Halodule uninervis. Panjang daun 5 sampai 20 cm,
lebar 0,8 sampai 1,5 mm), dan mempunyai sejumlah sel tanin kecil. Urat bagian
tengah daun jelas, tetapi urat antara bagian tepi tidak jelas. Panjang seludang daun 1
sampai 4 cm.

Gambar 2.18 Halodule pinifolia


Sumber : (Coremap, 2007)

9. Halophila minor
Lamun jenis ini serta helaian daunnya sangat mirip dengan Halophila
ovalis tetapi lebih kecil (panjang 0,7 sampai1,4 cm) dan jumlah urat daun juga lebih
sedikit (3 - 8 pasang).

Gambar 2.19 Halophila minor


Sumber: (Coremap, 2007)
10. Thalassodendron ciliatum
Rimpang mempunyai ruas-ruas dengan panjang 1,5 sampai 3,0 cm. Tegakan
batang mencapai 10 sampai 65 cm. Daun-daunnya berbentuk seperti pita. Akar dan
rimpangnya sangat kuat sehingga sangat cocok untuk hidup pada berbagai tipe
30

sedimen termasuk disekitar bongkahan batuan karang.

Gambar 2.20 Thalassodendron ciliatum


Sumber: (Coremap, 2007)

11. Halophila spinulosa


Bentuk daunnya bulat-panjang menyerupai pisau wali, memiliki 4 sampai 7
pasang tulang daun. Daun dapat berpasangan sampai 22 pasang, serta 15memiliki
tangkai yang panjang.

Gambar 2.21 Halophila spinulosa


Sumber : (Nur, 2011)
12. Halophila decipiens
Bentuk daunnya bulat-panjang dan menyerupai pisau wali. Sama halnya dengan
Halophila spinulosa dan Halophila minor. Pinggiran daun seperti gergaji, daun
membujur seperti garis dengan panjang 50 sampai 200 mm. Lamun jenis Halophila
decipiens tumbuh pada substrat berlumpur.

Gambar 2.22 Halophila decipiens


Sumber : (Nur, 2011)

2.2.8 Fungsi Lamun


Lamun mempunyai beberapa fungsi ekologis yang sangat potensial berupa
perlindungan bagi invertebrata
31 dan ikan kecil. Daun-daun lamun yang padat dan saling
berdekatan dapat meredam gerak arus, gelombang dan arus materi organik yang
memungkinkan padang lamun merupakan kawasan lebih tenang dengan produktifitas
tertinggi di lingkungan pantai di samping terumbu karang. Melambatnya pola arus dalam

padang lamun memberi kondisi alami yang sangat di senangi oleh ikan-ikan kecil dan
invertebrata kecil seperti beberapa jenis udang, kuda laut, bivalve, gastropoda dan
echinodermata. Hal terpenting lainnya adalah daun-daun lamun berasosiasi dengan alga
kecil yang dikenal dengan epiphyte yang merupakan sumber makanan terpenting bagi
hewan-hewan kecil tadi. Epiphyte ini dapat tumbuh sangat subur dengan melekat pada
permukaan daun lamun dan sangat di senangi oleh udang-udang kecil dan beberapa jenis
ikan-ikan kecil. Disamping itu padang lamun juga dapat melindungi hewan-hewan kecil
tadi dari serangan predator. Sangat khas memang pola kehidupan hewan-hewan kecil ini
di padang lamun yang tidak jarang memberikan konstribusi besar bagi kelangsungan ikan
dan udang ekonomis penting (Karyono 2010).

2.2.9 Penyebab Perusakan Padang Lamun


Kerusakan yang terjadi pada padang lamun dapat disebabkan oleh natural stress
(kerusakan yang disebabkan oleh faktor alam) dan anthropogenik stress (kerusakan yang
disebabkan oleh aktivitas atau kegiatan manusia). Natural stress bisa disebabkan gunung
meletus, tsunami, kompetisi, maupun predasi. Sedangkan anthropogenik stress
disebabkan oleh kegiatan sebagai berikut (Bengen, 2001) :
1. Perubahan fungsi pantai untuk pelabuhan atau dermaga.
2. Eutrofikasi (blooming mikro alga dapat menutupi lamun dalam memperoleh sinar
matahari).
3. Aquakultur (pembabatan dari hutan mangrove untuk tambak).
4. Water polution (logam berat dan minyak).
5. Over fishing (pengambilan ikan yang berlebihan dan cara penangkapannya yang
merusak.

2.3 Plankton
2.3.1 Deskripsi Plankton
32
Plankton merupakan sekelompok
biota akuatik baik berupa tumbuhan maupun hewan

yang hidup melayang maupun terapung secara pasif di permukaan perairan, dan
pergerakan serta penyebarannya dipengaruhi oleh gerakan arus walaupun sangat lemah
(Sumich, 1992; Nybakken, 1993; Arinardi, 1997).

2.3.2 Jenis-Jenis Plankton


Menurut Sumich (1999), plankton dapat dibedakan menjadi dua golongan besar yaitu
fitoplankton (plankton nabati) dan zooplankton (plankton hewani).
1. Fitoplankton
Fitoplankton merupakan tumbuh-tumbuhan air dengan ukuran yang sangat kecil
dan hidup melayang di dalam air. Fitoplankton mempunyai fungsi penting di laut,
karena bersifat autotrofik, yakni dapat menghasilkan sendiri bahan organik
makanannya. Selain itu, fitoplankton juga mampu melakukan proses fotosintesis
untuk

menghasilkan

bahan

organik

karena

mengandung

klorofil.

Karena

kemampuannya ini fitoplankton disebut sebagai primer producer (Hutabarat dan


Evans, 1986).
Fitoplakton dikelompokkan dalam 5 divisi yaitu: Cyanophyta, Crysophyta,
Pyrrophyta, Chlorophyta dan Euglenophyta (hanya hidup di air tawar), semua
kelompok fitoplankton ini dapat hidup di air laut dan air tawar kecuali Euglenophyta
(Sachlan, 1982). Fitoplankton yang dapat tertangkap dengan planktonet standar
adalah fitoplankton yang memiliki ukuran 20 m, sedangkan yang biasa tertangkap
dengan jarring umumnya tergolong dalam tiga kelompok utama yaitu diatom,
dinoflagellata dan alga biru (Nontji, 1993).
2. Zooplankton
Zooplankton merupakan plankton hewani, meskipun terbatas namun mempunyai
kemampuan bergerak dengan cara berenang (migrasi vertikal). Zooplankton bersifat
heterotrofik, yang maksudnya tak dapat memproduksi sendiri bahan organik dari
bahan inorganik. Oleh karena itu, untuk kelangsungan hidupnya sangat bergantung
pada bahan organik dari fitoplankton yang menjadi makanannya. Jadi zooplankton
lebih berfungsi sebagai konsumen (consumer) bahan organik. Pada siang hari
zooplankton bermigrasi ke bawah menuju dasar perairan. Migrasi dapat disebabkan
33

karena faktor konsumen atau grazing, yaitu dimana zooplankton mendekati


fitoplankton sebagai mangsa, selain itu migrasi juga terjadi karena pengaruh gerakan
angin yang menyebabkan upwelling atau downwelling (Sumich, 1999).

2.3.3 Pengambilan Sampel Plankton


Pengambilan sampel plankton di perairan dapat dilakukan secara tegak (vertical),
miring (obligue), ataupun mendatar (horizontal). Pengambilan sampel plankton harus
sesuai dengan pengambilan sampel air untuk analisis faktor fisika dan kimia air dengan
beberapa kali ulangan secara random (Fachrul, 2007).
Pengambilan sampel plankton pada perairan danau, waduk, sungai, perairan payau,
atau laut mengunakan alat yang bernama plankton net dan pasangkan botol pada bagian
bawah. Dilakukan dengan menyaring air sebanyak 30 liter dari lokasi sampling, dengan
menggunakan ember ukuran 10 liter dan dilakukan sebanyak 3 kali penyaringan.
Masukkan/pindahkan air yang terkumpul di bagian bawah plankton net ke dalam botol
sampel plankton. Teteskan lugol dan formalin dengan perbandingan 3:2 tetes. Simpan
sampel di dalam cool box.

2.4 Zoologi (Avertebrata)


2.4.1 Definisi Zoologi (Avertebrata)
Zoologi avertebrata merupakan salah satu cabang ilmu Biologi yang kajiannya
mencakup hewan tidak bertulang belakang. Habitat hewan avertebrata ini teradapat pada
perairan tawar, laut dan daratan. Namun lebih dominan pada perairan aquatic terutama
pada daerah lautan. Lautan merupakan rumah bagi kebanyakan filum hewan tersebut.
(Muliyanti, 2009)
2.4.2 Klasifikasi Zoologi (Avertebrata)
1. Mollusca
A. Klasifikasi
Filum ini dibagi atas tiga kelas besar dan beberapa kelas kecil. Kelas dari
filum

moluska

yaitu

Bivalvia,

Gastropoda,

Cephalopoda,

Scaphoda,

Polyplacophora, Monoplacophora.
Kelas Bivalvia contohnya kijing, kerang,
34
kepah, remis, dan sebagainya, umunya disebut bivalvia karena tubuh dilindungi
oleh dua cangkang. Hewan bivalvia mempunyai bentuk simetris bilateral, tetapi
dalam hal ini tidak ada kaitannya dengan lokomosi yang cepat. Hewan ini

kalaupun bergerak ialah dengan cara menjulurkan satu kaki tebal yang berotot di
antara kedua kutub. Kelas Gastropoda, kelas besar moluska yang kedua meliputi
semua keong dan kerabatnya yang tidak bercangkang yaitu siput telanjang. Kelas
Cephalopoda berbagai jenis spesies gurita dan cumi-cumi dan juga nautilus
beruang termasuk dalam kelas Cephalopoda. Kelas Scaphoda merupakan kelas
kecil moluska laut yang menghabiskan kehidupan dewasanya terbenam di dalam
pasir. Kelas polyplacophora, kinton adalah organisme lamban yang hidup secara
tidak menyolok di pantai laut. Kelas Monoplacophora kelas ini disangka telah
punah selama berjuta-juta tahun dan barulah didirikan lagi sejak Neopilina
ditemukan pada tahun 1952 (Firmansyah, 2005).

B. Morfologi dan Anatomi


Mollusca memiliki badan lunak diselubungi oleh semacam kantong otot
(mantel) yang tidak bersegmen berserta berculum; sebagai tempat organ-organ
dalam. Mantel ini mempunyai keunikan lain, yaitu dapat menghasilkan sekresi
spikulum (mempunyai jarum) yang berkulit kapur. Gastropoda mempunyai
kepala; kaki-kaki otot ventral dan bagian dorsal/punggung yang berubah bentuk
diselubungi oleh kulit/cangkang kapur yang keras (Natadisastra, 2005). Ciri-ciri
Mollusca yakni bertubuh lunak, multiseluler dan triploblastik. Sebagian besar
mempunyai cangkok dari zat kapur dan mantel. Tubuh simetri bilateral dan tidak
bersegmen, keciali pada Monoplacophora. Memiliki kepala yang jelas dengan
organ reseptor kepala yang bersifat khusus. Memiliki dinding tubuh yang tebal
dan kaki yang berotot secara umum digunakan untuk bergerak (Kusnadi dan
Muhsinin, 2010). Ciri khas struktur tubuh mollusca adalah adanyan mantel.
Mantel merupakan sarung pembungkus bagian-bagian yang lunak dan melapisi
rongga mantel. Insang organ respirasi sepertihalnya paru-paru dari siput
merupakan hasil perkembangbiakan dari mantel. Bagian mantel gastropoda dan
scaphophoda digunakan untuk respirasi. Pada Chephalopoda otot-otot mantel
digunakan untuk gerakan, mekanik, dan respirasi (Rusyana, 2011).
Gastropoda adalah mollusca yang memiliki cangkang dengan bentuk tabung
yang melingkar-lingkar
ke kanan searah jarum jam. Namun, ada pula yang
35
memilin ke kiri. Kepala dan kaki menjulur keluar bila sedang merayap, dan
masuk bila ada bahaya mengancam. Sedangkan pada kerang/Pelecypoda
memiliki sepasang cangkang yang dapat membuka dan menutup. Sebagian besar,

hidup dengan cara membenamkan diri ke dalam pasir atau lumpur. Dan pada
Chepalopoda merupakan mollusca yang tidak memiliki cangkang diluar seperti
pada kerabat lainnya. Jenis yang sering dijumpai adalah cumi-cumi (Kuncoro,
2004) Ukuran dan bentuk mollusca sangat bervariasi. Misalnya siput yang
panjangnya hanya beberapa milimeter dengan bentuk bulat telur. Namun ada
yang dengan bentuk torpedo bersayap yang panjangnya lebih dari 18 m seperti
cumi-cumi raksasa. Struktur tubuh mollusca terdiri dari tiga bagian utama Kaki
merupakan penjulur bagian ventral tubuhnya yang berotot. Kaki berfungsi untuk
bergerak merayap atau menggali. Pada beberapa molluska kakinya ada yang
termodifikasi menjadi tentakel yang berfungsi untuk menangkap mangsa. Massa
viseral adalah bagian tubuh mollusca yang lunak. Massa viseral merupakan
kumpulan sebagian besar organ tubuh seperti pencernaan, ekskresi, dan
reproduksi. Mantel membentuk rongga mantel yang berisi cairan. Cairan tersebut
merupakan lubang insang, lubang ekskresi, dan anus. selain itu, mantel dapat
mensekresikan bahan penyusun cangkang pada mollusca bercangkang (Ayulina,
2006).

C. Habitat dan Penyebaran


Mollusca bersifat kosmopolit, artinya ditemukan di mana-mana, di darat,
payau, di laut, di air tawar mulai dari daerah tropis hingga daerah kutub. Dari
palung benua di laut sampai pegunungan yang tinggi, bahkan mudah saja
ditemukan di sekitar rumah kita. Hal ini menunjukkan kemampuan adaptasi
Mollusca terhadap lingkungan sangat tinggi. Tapi pada umumnya moluska hidup
di laut. Tubuhnya terdiri atas kaki, Mollusca juga mempunyai bagian tubuh yang
disebut sebagai kaki muskular yang dipakai dalam beradaptasi untuk bertahan di
substrat, menggali membor substrat, atau melakukan pergerakan dan sebagai alat
untuk menangkap mangsa. Dengan kepala yang berkembang beragam menurut
kelasnya (Fitriana, 2007).
Mollusca hidup secara heterotrof dengan memakan ganggang, udang, ikan
ataupun sisa-sisa organisme. Habitatnya di air tawar, di laut dan didarat.
Beberapa juga ada yang
hidup sebagai parasit (Wijaya, 2007).
36
Umumnya gastropoda yang hidup diperairan tawar termasuk dalam
Thiaridae. Hewan ini hidup di air yang tergenang maupun air mengalir dan
umumnya di air tawar yang bervegetasi rapat. Gastropoda termasuk hewan yang

sangat berhasil menyesuaikan diri untuk hidup dibeberapa tempat dan cuaca.
Seperti halnya siput air tawar yang ditemukan di Siberia mampu hidup pada
temperatur -12oC sampai mencapai temperatur -51oC pada musim dingin dan
kebalikannya pada keadaan ekstrem siput dapat hidup dipadang pasir dengan
suhu 43oC (Natadisastra, 2005).

D. Reproduksi dan Daur Hidup


Pada Kelas Amphineura jenis kelaminnya terpisah, larvanya disebut
trocophora sedangkan pada kelas Gastropoda memiliki alat reproduksi jantan
dan betina yang bergabung atau disebut juga ovotestes. Gastropoda adalah
hewan hermaprodit, tetapi tidak mampu melakukan autofertilisasi. Pada spesies
Achatina fulica memiliki sifat yang hermafrodit, tetapi untuk fertilisasi
diperlukan spermatozoa dari individu lain, karena spermatozoa dari induk yang
sama tidak dapat membuahi sel telur. Ova dan spermatozoa dibentuk bersamasama dengan ovotestis. Ovotestis berupa kelenjar kecil berwarna putih
kemerahan, terletak melekat di antara kelenjar pencernaan. Pada kelas
Schacopoda memiliki jenis kelamin yang terpisah begitupula dengan kelas
Chephalopoda yang jenis kelaminnya terpisah, dimana saluran gonadnya terletak
dirongga mantel dekat anus. Pada kebanyakan hewan jantan salah satu
tangannya mengalami modifikasi yang berfungsi mentransfer kapsul sperma ke
rongga mantel hewan betina (Rusyana, 2011).
Mollusca bereproduksi secara seksual dan masing-masing organ seksual
saling terpisah pada individu lain. Fertilisasi dilakukan secara internal dan
eksternal untuk menghasilkan telur. Telur berkembang menjadi larva dan
berkembang lagi menjadi individu dewasa (Mikrajuddin, 2007). Reproduksi
Pelecypoda terjadi secara seksual. Organ seksual terpisah pada masing-masing
individu. Fertilisasi terjadi secara internal maupun eksternal. Pembuahan
menghasilkan zigot yang kemudian akan menjadi larva. Untuk reproduksi hewan
ini berlangsung secara seksual. Cephalopoda memiliki organ reproduksi
berumah dua (dioseus). Pembuahan berlangsung secra internal dan menghasilkan
telur. Pada Amphineura sistem reproduksi reproduksi secara seksual, yaitu
37

dengan pertemuan ovum dan sperma. Terdapat individu jantan dan betina
(Fitriana, 2007).

E. Makanan dan Kebiasaan Makan


Sistem pencernaan makanan dimulai dari mulut dan berakhir dengan anus.
Pada pencernaan makanan terdapat kelenjar ludah dan kelenjar hati. Makanan
berupa tumbuh-tumbuhan, dipotong-potong oleh rahang zat tanduk (mandibula/,
kemudian dikunyah oleh radula. Zat zat makanan diserap di dalam intestine.
Saluran pencernaan makanan terdiri atas rongga mulut-faring (tempat dimana
terdapat radula) esophagus tembolok lambung - intestine rectum- anus.
Kelenjar pencernaan terdiri atas kelenjar ludah, hati, dan pancreas (Rusyana,
2011).
Alat pencernaan telah berkembang sempurna, terdiri atas mulut,
kerongkongan yang pendek, lambung, usus, dan anus. Salurannya memanjang
dari mulut hingga anus. Pada mulut telah ditemukan lidah bergerigi atau radula
dan hampir semua jenis mollusca memilikinya dalam mulutnya yang digunakan
untuk makan, anusnya terbuka ke rongga mantelanus tersebut terletak di bagian
anterior tubuh. Kelenjar pencernaan telah berkembang baik (Fitriana, 2007).

F. Nilai Ekonomis
Banyak

anggota

menguntungkan

filum

seperti

Mollusca

sebagai

yang

bahan

bernilai

makanan,

ekonomi,

perhiasan,

baik

indikator

pencemaran tapi juga merugikan seperti hama, pembawa penyakit dan sebagai
agen biofouling. Mollusca mempunyai data fosil yang tinggi (> 35.000 fosil sp.)
dan terpreservasi dengan baik, sehingga data fosil ini dapat menjadi studi
mengenai sejarah bumi dan studi iklim di masa lalu. Berbekal ilmu yang didapat
dari

kursus

mengenai

pengelolaan

koleksi

spesimen

dan

database

keanekaragaman Mollusca (Aryasari, 2006).


Peran mollusca dalam kehidupan menusia ada yang menguntungkan dan ada
yang merugikan. Peranan moluska yang menguntungkan antara lain sebagai
sumber protein hewani, penghasil mutiara, dan sebagai hiasan (Wijaya, 2007).

2. Annelida

38

A. Klasifikasi
Annelida diklasifikasikan berdasarkan ada atau tidaknya dan banyak atau
sedikitnya seta (rambut). Terdapat 3 kelas, yaitu Polychaeta , Oligochaeta , dan

Hirudinea. Polychaeta merupakan cacing yang memiliki banyak seta (rambut),


dan pada setiap ruas tubuhnya terdapat alat gerak yang disebut parapodia .
Sebagai contohnya adalah Eunice viridis (cacing wawo), Lysidice sp (cacing
palolo), Nereis virens (kelabang laut) dan Aranicola. Selanjutnya adalah kelas
Oligocaeta, dimana pada kelas ini hanya memilki sedikit seta dan tidak memiliki
alat gerak berupa parapodia. Cacing pada kelas ini berfungsi sebagai penyubur
tanah, khususnya adalah sebagai dekomposer untuk proses aerasi . Contoh
spesies dari kelas ini adalah Tufibex sp (cacing air), Lumbricus terrestis (cacing
tanah), dan Pheretima (cacing tanah asia). Kelas yang terakhir adalah Hirudinea,
merupakan golongan cacing yang tidak berambut dan tidak memiliki parapodia.
Kelebihan dari cacing pada kelas ini adalah meiliki alat hisap untuk menghisap
darah dari tubuh inangnya serta dapat mengeluarkan zat anti beku yang disebut
hirudin. Contoh spesies dari kelas ini adalah Hirudinaria javanica (lintah
kuning) (Susilowarno, 2010).

B. Morfologi dan Anatomi


Annelida biasanya disebut cacing yang bersegmen-segmen atau beruas-ruas,
tubuhnya terdiri dari sederetan segmen sama (=metameri), artinya tiap segmen
tersebut mempunyai organ tubuh seperti alat reproduksi, otot, pembuluh darah,
dan sebagainya yang tersendiri tetapi segmen tersebut tetap berhubungan satu
sama lain dan terkoordinasi. Terdapat selom yang besar dan jelas, beberapa
sistem organ seperti peredaran darah, sistem syaraf telah berkembang dengan
baik (Rusyana, 2011).
Annelida memiliki segmen di bagian luar dan dalam tubuhnya.Antara satu
segmen dengan segmen lainya terdapat sekat yang disebut septa. Pembuluh
darah, sistem ekskresi, dan sistem saraf di antara satu segmen dengan segmen
lainnya saling berhubungan menembus septa. Rongga tubuh Annelida berisi
cairan yang berperan dalam pergerakkan annelida dan sekaligus melibatkan
kontraksi otot. Ototnya terdiri dari otot melingkar (sirkuler) dan otot memanjang
atau longitudinal (Astuti, 2007).
39
Polychaeta memiliki
sepasang struktur seperti dayung yang disebut

parapodia (tunggal = parapodium) pada setiap segmen tubuhnya.Fungsi


parapodia adalah sebagai alat gerak dan mengandung pembuluh darah halus
sehingga dapat berfungsi juga seperti insang untuk bernapas.Setiap parapodium

memiliki rambut kaku yang disebut seta yang tersusun dari kitin. Contoh
Polychaeta yang sesil adalah cacing kipas (Sabellastarte indica) yang berwarna
cerah. Sedangkan yang bergerak bebas adalah Nereis virens, Marphysa
sanguinea, Eunice viridis (cacing palolo), dan Lysidice oele (cacing wawo)
(Wijaya, 2007).
Bentuk cacing Oligochaeta berkebalikan dari cacing Polychaeta, yaitu
mempunyai sedikit seta/rambut, tidak mempunyai mata dan parapodia.
Misalnya, cacing tanah (Pheretima sp.) berada di Asia, Lumbricus sp berada di
Amerika. Anggota jenis cacing ini tidak mempunyai rambut, parapodia, dan seta.
Tempat hidup hewan ini ada yang berada di air tawar, air laut, dan di darat.
Lintah merupakan hewan pengisap darah, pada tubuhnya terdapat alat pengisap
di kedua ujungnya yang digunakan untuk menempel pada tubuh inangnya. Pada
saat mengisap, lintah ini mengeluarkan zat penghilang rasa sakit dan
mengeluarkan zat anti pembekuan darah sehingga darah korban tidak akan
membeku. Setelah kenyang mengisap darah, lintah itu akan menjatuhkan dirinya
ke dalam air (Aryulina, 2006).

C. Habitat dan Penyebaran


Sebagian besar annelida hidup dengan bebas dan ada sebagian yang parasit
dengan menempel pada vertebrata,termasuk manusia. Habitat annelida umumnya
berada di dasar laut dan perairan tawar, dan juga ada yang segaian hidup di tanah
atau tempat-tempat lembap. Annelida hidup diberbagai tempat dengan membuat
liang sendiri (Aryulina, 2006).
Polychaeta habitatnya di lautan, tubuhnya terdiri dari banyak rambut (poly =
banyak, chaeta = rambut/bulu). Contoh cacing tersebut adalah : Nereis viren,
Eunice viridis (cacing wawo) dan Lysidice oele (cacing palolo). Dua jenis
terakhir sering dikonsumsi oleh orang-orang di Kepulauan Maluku. Oligochaeta
habitatnya di tanah, memiliki sedikit rambut (oligo = sedikit, chaeta =
rambut/bulu). Contoh cacing tersebut adalah : Lumbricus terestris dan Pheretima
sp. (keduanya disebut cacing tanah). Mempunyai organ KIitellum yang berisi
40
semua kelenjar, termasuk
kelenjar kelamin. Pernafasan dilakukan oleh pemukaan

tubuhnya. Makanan diedarkan ke seluruh tubuh dengan sistem peredaran darah.


Contoh lain Moniligaster houtenii (endemik di Sumatera). Hirudinae tidak
memiliki rambut (chaeta) tetapi menghasilkan zat antikoagulasi (anti pembekuan

darah) yang dinamakan Hirudin (Ferdinand, 2008).

D. Reproduksi dan Daur Hidup


Annelida umumnya bereproduksi secara seksual dengan pembantukan
gamet. Namun ada juga yang bereproduksi secara fregmentasi, yang kemudian
beregenerasi. Organ seksual annelida ada yang menjadi satu dengan individu
(hermafrodit) dan ada yang terpisah pada individu lain (gonokoris) (Aryulina,
2006).
Pada cacing yang sudah dewasa akan terjadi penebalan epidermis yang
disebut klitelum. Alat ini dapat digunakan untuk kopulasi dan akan
menghasilkan kelenjar-kelenjar yang membentuk lapisan lendir sangat kuat
untuk membentuk kokon, yaitu tempat/wadah telur yang telah dibuahi.
Meskipun Annelida ini bersifat hemaprodit, tetapi pada saat terjadinya
pembuahan harus dilakukan pada dua individu dengan saling memberikan
sperma yang disimpan dalam reseptakulum seminis . Setelah selesai terjadinya
perkawinan, maka kokon akan lepas dan berisi butir-butir telur yang telah
dibuahi (Kurmana, 2007). Reproduksi aseksual belum diketahui. Hermafrodit.
Testis tersusun berpasangan antara 5 10 mulai ruas XI atau XII. Pada
Arhynchobdeliida terdapat penis, absen pada rhynchobdeliida. Ovary hanya satu
pasang yang memanjang pada beberapa ruas. Oviduct memanjang ke anterior
dan menyatu membentuk vagina dan gonopore pada pertengahan ruas XI di
belakang spermatopore. Pada beberapa linta terdapat kelenjar di sekitar bagian
oviduct dan vagina yang berperan dalam pelekatan telur (Mikrajuddin, 2007).

E. Makanan dan Kebiasaan Makan


Sistem pencernaan annelida sudah lengkap, terdiri dari mulut, faring,
esofagus (kerongkongan), usus, dan anus. Cacing ini sudah memiliki pembuluh
darah sehingga memiliki sistem peredaran darah tertutup. Darahnya mengandung
hemoglobin, sehingga berwarna merah. Pembuluh darah yang melingkari
esofagus berfungsi memompa darah ke seluruh tubuh Cacing ini memakan
41

oarganisme hidup yang ada di dalam tanah dengan cara menggali tanah.
Kemampuannya yang dapat menggali bermanfaat dalam menggemburkan tanah.
Manfaat lain dari cacing ini adalah digunakan untuk bahan kosmetik, obat, dan

campuran makan berprotein tinggi bagi hewan. (Aryulina, 2006).


Cara makan sesuai dengan kebiasaan hidup. Raptorial feeder : avertebrata
kecil ditangkap dengan pharink/probosis yang dijulurkan, terdapat rahang kitin.
Deposit feeder : menelan pasir & lumpur dalam lorong; bahan organik dicerna &
partikel mineral dikeluarkan via anus, atau melalui tentakel cilia yang berlendir.
Filter feeder : tidak punya probosis tutup kepala dilengkapi radiola untuk
menyaring detritus & plankton (Wijaya, 2007).

F. Nilai Ekonomis
Cacing Polychaeta merupakan makanan alami yang baik bagi udang windu
(Panaeus monodon) di tambak, menjadikan warna udang lebih cemerlang
sehingga meningkatkan mutu dan nilai jual dari udang tersebut. Menurut
penelitian yang pernah dilakukan bahwa cacing adalah sumber protein yang
cukup tinggi. Cacing tanah juga mengandung banyak asam amino dengan kadar
yang tinggi sekitar 76% atau 50% (Aslan, dkk, 2006).

3. Echinodermata
A. Klasifikasi
Dalam klasifikasi berdasarkan kekerabatannya, echinodermata terletak pada
urutan terakhir dalam kelompok hewan invertebrata. Hal ini disebabkan karena
echinodermata tidak menampakan ciri-ciri yang mirip dengan invertebrata.
Menurut para ahli taksonomi, echinodermata lebih dekat dengan hewan
avertebrata. Echinodermata berasal dari bahasa yunani eichinos yang artinya duri
dan derma yang artinya kulit. Jadi Echinodermata berarti hewan yang kulitnya
berduri. Hewan ini dibagi dalam 5 kelas yaitu, Holothuridea (Teripang),
Asteroidea (Bintang Laut), Ophiuroidea (Bintang Ular), Echinoidea (Bulu Babi)
dan Crinoidea (Lili laut) (Kurmana, 2007).

B. Morfologi dan Anatomi


42

Tubuh Echinodermata tidak bersegment atau beruas-ruas. Pada waktu larva,


simetri tubuhnya bilateral, tetapi setelah dewasa simetrinya radial. Hewan ini
mempunyai kaki ambulakral (kaki buluh), tidak berkepala, dan tidak mempunyai

otak, epidermisnya halus dan diperkuat oleh kepingan kapur yang disebut
laminae (Ossikula). Epidermis ini mudah digerakan dengan pola tetap , tetapi
ada pula yang tidak mudah digerakan. Epidermis dilengkapi dengan tonjolan
duri-duri halus dari kapur. Mesodermis mengandung eksoskeleton yang dapat
digerakan dan terikat lempengan kalkareus yang biasanya terdapat duri-duri
(Pratiwi, 2004). Bulu babi merupakan hewan dari filum Echinodermata. Bulu
babi mempunyai struktur tubuh dengan sistem vaskular air, kaki berbentuk pipa,
dan kerangka luar yang ditutupi lapisan kulit tipis. Bulu babi adalah binatang
berongga dan sebagian kecil rongganya ditempati oleh organ inernal. Tubuh bulu
babi dikelilingi duri yang tersusun secara radial dan beracun. Mulut bulu babi
berada di bawah di bagian tengah tubuhnya dan tidak mempunyai otak. Lubang
pengeluaran dan pori genitalnya berada di bagian atas tubuhnya. Bulu babi
berkembangbiak secara fertilisasi eksternal. Bulu babi merupakan binatang
invertebrata berkulit keras yang nokturnal dan bergerak lambat (Fitriana, 2007).
Bintang Laut (Asteropecten irregularis) tergolong dalam Echinodermata.
Bintang laut biasanya hidup di pantai dan di dalam laut sampai kedalaman
sekitar 366 m. Sebagian hidup bebas, hanya gerakannya lamban cenderung
berifat Bentos kecuali Crinoidea Madreporit merupakan lubang tempat
masuknya air dari luar tubuh letaknya di sisi aboral , ini berbeda dengan
Ophiuroidea yang berada di sisi oral, Saluran batu saluran penghubung antara
madreporit dengan salurang cincin. Saluran cincin saluran yang melingkar yang
bisa mengakses ke semua lengan Saluran radial saluran yang berasal dari saluran
cincin meluas ke seluruh lengan , saluran ini dari saluran cincin berpencar ke
tentakel masing masing. Saluran lateral saluran yang berasal dari saluran radial
yang mengalirkan air ke ampula. Ampula : suatu wadah menyerupai balon yang
elastis , ketika terisi air akan membentuk tonjolan seperti kaki yang menyerupai
tabung disebut kaki tabung. Kaki tabung, kaki yang terbentuk karena tekanan air
di ampula sehingga kak bisa dipijakkan ke obyek sehingga bisa menggerakkan
tubuhnya. Sistem ambulakral ini berfungsi untuk bergerak, bernafas atau
membuka mangsa (Isharwanto, 2010).
Teripang kulit durinya halus, sehingga sekilas tidak tampak sebagai jenis
43

Echinodermata. Tubuhnya seperti mentimun dan disebut mentimun laut atau


disebut juga teripang. Hewan ini sering ditemukan di tepi pantai. Gerakannya
tidak kaku, fleksibel, lembut dan tidak mempunyai lengan. Rangkanya direduksi
berupa butir-butir kapur di dalam kulit. Mulut terletak pada ujung anterior dan

anus pada ujung posterior (aboral). Di sekeliling mulut terdapat tentakel yang
bercabang sebanyak 10 sampai 30 buah. Tentakel dapat disamakan dengan kaki
tabung bagian oral pada Echinodermata lainnya. Tiga baris kaki tabung di bagian
ventral digunakan untuk bergerak dan dua baris di bagian dorsal berguna untuk
melakukan pernafasan. Kebiasaan hewan ini meletakkan diri di atas dasar laut
atau mengubur diri di dalam lumpur/pasir dan bagian akhir tubuhnya
diperlihatkan. Memiliki banyak endoskeleton yang tereduksi. Tubuhnya juga
memanjang tertutup oleh kulit yang berkutila dan tidak bersilia dibawah kulit
terdapat dermis yang mengandung osikula, selapis otot melingkar, dan 5 otot
ganda yang memanjang. Dengan adanya lengan otot ini, timun laut dapat
bergerak memanjang memendek seperti cacing (Suwignyo, 2005).
Bentuk tubuh bintang ular mirip dengan Asteroidea. Kelima lengan
ophiuroidea menempel pada cakram pusat yang disebut calyx. Ophiuroidea
memiliki lima rahang. Di belakang rahang ada kerongkongan pendek dan perut
besar, serta buntu yang menempati setengah cakram. Ophiuroidea tidak memiliki
usus maupun anus. Pencernaan terjadi di perut. Pertukaran udara dan ekskresi
terjadi pada kantong yang disebut bursae. Umumnya ada 10 bursae.Kelamin
terpisah pada kebanyakan spesies. Ophiuroidea memiliki gonad. Gamet disebar
oleh bursal sacs. Baik Ophiurida maupun Euryalida memiliki lima lengan yang
panjang, langsing, fleksibel, dan berbentuk seperti cambuk. Mereka dibantu
dengan rangka internal yang terbuat dari kalsium karbonat. Pembuluh dari sistem
vaskular air berakhir di kaki tabung. Sistem vaskular air umumnya memiliki satu
madreporit. Kaki tabung tidak memiliki penghisap dan ampulla. Ophiuroidea
memiliki kemampuan untuk meregenerasi kaki yang putus. Ophiuroidea
menggunakan kemampuan ini untuk melarikan diri dari predator, seperti kadal,
yang mampu memutuskan ekor mereka untuk membingungkan pengganggu
(Susilowarno, 2007).

C. Habitat dan Penyebaran


Habitat bintang laut ini adalah di terumbu karang, terutama di lereng
terumbu pada kedalaman 2 sampai 6 m. Ada yang ditemukan di paparan terumbu
44

yang terbuka pada saat air surut dan ada yang ditemukan di terumbu karang
hidup pada kedalaman 33 m. Di Great Barrier Reef, Australia, hewan ini
dijumpai di semua kedalaman yang tidakmelebihi 60 m (Aryulina, 2006).

Teripang dapat ditemukan hampir di seluruh perairan pantai. Teripang lebih


menyukai perairan jernih dan air yang relatif tenang. Namun, setiap jenis
teripang memiliki habitat yang spesifik. Sumber makanan utama teripang di
alam adalah kandungan organik dalam lumpur, detritus (sisa pembusukan bahan
organik), dan plankton. Sumber makanan lainnya diantaranya adalah organismeorganisme kecil, protozoa, nematoda, algafilamen, rumput laut, partikel-partikel
pasir (Muliandari, 2008).

D. Reproduksi dan Daur Hidup


Reproduksi seksual pada anggota filum ini umumnya melibatkan hewan
jantan dan betina yang terpisah (dioecious) dan pembebasan gamet dilakukan di
air. Hewan dewasa yang radial berkembang dari larva bilateral melalui proses
metamorfosis. Filum Echinodermata umumnya terbagi menjadi 5 kelas, antara
lain asteroidea (bintang laut) ophiuroidea (bintang mengular), echinoidea (bulu
babi dan dolar pasir), crinoidea (lili laut dan bintang berbulu), serta
holothuroidea (timun laut atau teripang) (Aryulina, 2006).
Echinodermata mempunyai jenis kelamin terpisah, sehingga ada yang jantan
dan betina. Fertilisasi terjadi di luar tubuh, yaitu di dalam air laut. Telur yang
telah dibuahi akan membelah secara cepat menghasilkan blastula, dan
selanjutnya berkembang menjadi gastrula. Gastrula ini berkembang menjadi
larva. Larva atau disebut juga bipinnaria berbentuk bilateral simetri. Larva ini
berenang bebas di dalam 95 air mencari tempat yang cocok hingga menjadi
branchidaria, lalu mengalami metamorfosis dan akhirnya menjadi dewasa
(Susilowarno, 2007).

E. Makanan dan Kebiasaan Makan


Sistem pencernaan makanan hewan ini sudah sempurna. Sistem pencernaan
dimulai dari mulut yang posisinya berada di bawah permukaan tubuh. Kemudian
makanan diteruskan melalui faring, ke kerongkongan dari kerongkongan
kemudian ke lambung, lalu ke usus, dan terakhir di anus. Anus ini letaknya ada
45
di permukaan atas tubuh
dan pada sebagian Echinodermata tidak berfungsi. Pada

hewan ini lambung memiliki cabang lima yang masing-masing cabang menuju
ke lengan. Di masing-masing lengan ini lambungnya bercabang dua, tetapi
ujungnya buntu (Isharwanto, 2010).

Sistem peredaran darah Echinodermata umumnya tereduksi, sukar diamati.


Sistem peredaran darah terdiri dari pembuluh darah yang mengelilingi mulut dan
dihubungkan dengan lima buah pembuluh radial ke setiap bagian lengan
(Aryulina, 2006). Bintang laut memasukan apaun ke dalam perutnya. Bintang
laut mengeluarkan enzim perut untuk mencerna mangsanya yang dipecah kecilkecil untuk dimasukkan ke dalam perut berpilorus. Sebuah usus pendek keluar
menuju sebuh anus di sisi aboral. Setiap lengan memiliki coelom yang telah
berkembang dengan baik dan berisi sepasang kelenjar pencernaan dan kelenjar
kelamin jantan atau betina (Kadaryanto, 2006).
Alat-alat pencernaan makanan terdapat dalam bola cakram, dimulai dari
mulut yang terletak di pusat tubuh kemudian lambung yang berbentuk kantong.
Hewan ini tidak memiliki anus. Di sekeliling mulut terdapat rahang yang berupa
5 kelompok lempeng kapur.Makanan dipegang dengan satu atau lebih
lengannya, kemudian dihentakkan dan dengan bantuan tentakel dimasukkan ke
mulut. Sesudah dicerna, bahan-bahan yang tidak tercerna dibuang ke luar
melalui mulutnya (Wijaya, 2007).

F. Nilai Ekonomis
Echinodermata dimanfaatkan oleh manusia misalnya telur landak laut yang
banyak dikonsumsi di Jepang dan keripik timun laut yang banyak dijual di
Sidoarjo. Jawa Timur. Bahan penelitian mengenai fertilisasi dan perkembangan
awal.Para ilmuwan biologi sering mengggunakan gamet dan embrio landak laut.
Namun, bintang laut sering dianggap merugikan oleh pembudidaya tiram
mutiara dan kerang laut karena merupakan predator hewan-hewan budidaya
tersebut (Susilowarno, 2007).
Pasaran Teripang di dalam negeri juga potensial. Namun, konsumen
komoditas ini masih terbatas di kalangan menengah ke atas. Teripang kering
banyak dijumpai di pasar swalayan di kota-kota besar. Sementara dalam bentuk
masakan teripang, banyak dijumpai direstoran yang menyajikan hidangan laut
(Martoyo dkk , 2006).
46

4. Arthropoda
A. Ciri-ciri:

1. Tubuh tersegmentasi. Ini berarti bahwa mereka akan memiliki tubuh yang
terdiri

dari lebih dari satu bagian. Laba-laba memiliki dua segmen dan lalat

memiliki

tiga

segmen.

2. Banyak kaki bersendi atau anggota badan. Laba-laba memiliki 8 kaki, kaki
seribu

dapat

memiliki

ratusan,

lalat

memiliki

tiga

segmen.

3. Sebuah eksoskeleton. Ini adalah kerangka eksternal. Seperti baju besi,


melindungi tubuh arthropoda. Ketika arthropoda lahir eksoskeleton yang
lembut tapi mengeras dengan cepat dan dapat ditumpahkan saat makhluk
tumbuh. Arthropoda adalah

invertebrata, yang berarti bahwa mereka tidak

memiliki tulang belakang.


4. Berdarah dingin. Arthropoda adalah berdarah dingin yang berarti, suhu
tubuh mereka tergantung pada suhu lingkungan sekitar mereka.
5. Habitat. Arthropoda yang di seluruh dunia dalam distribusi mereka dan
menempati berbagai habitat termasuk laut dalam, perairan pesisir, habitat darat,
sungai dan sungai air tawar, hutan, gurun, semak belukar, dan padang rumput.
Arthropoda adalah kelompok hewan invertebrata yang mencakup lipan,
laba-laba, tungau, kepiting tapal kuda, kalajengking, serangga dan krustasea. Ada
lebih dari satu juta spesies yang dikenal arthropoda dan jutaan lagi yang belum
diberi nama. Para ilmuwan memperkirakan mungkin ada sebanyak 30 juta
spesies arthopoda (yang sebagian besar adalah serangga). Arthropoda adalah
kelompok yang sangat sukses dari hewan. Mereka berevolusi lebih dari 500 juta
tahun yang lalu dan masih akan kuat. Mereka telah dijajah berbagai luas relung
ekologi di seluruh dunia dan telah berkembang menjadi banyak bentuk.
Arthropoda sangat beragam. Ini adalah yang terbesar dari semua filum
hewan dan menyumbang lebih dari tiga perempat dari semua organisme hidup
dan fosil saat ini dikenal. Jumlah pasti hidup spesies arthropoda tidak diketahui
karena banyak yang belum diidentifikasi, terutama yang menghuni hutan hujan
tropis. (Karmana,2007).
Eksoskeleton arthropoda adalah struktur eksternal yang keras terbuat dari
kitin yang melindungi arthropoda, mencegah desikasi dan memberikan
47 Karena eksoskeleton yang kaku, tidak dapat tumbuh
dukungan struktural.

dengan arthropoda dan harus berganti baju berkala untuk memungkinkan


peningkatan ukuran. Setelah ganti kulit, exoskeleton baru disekresikan oleh
epidermis. Otot terhubung ke eksoskeleton dan memungkinkan hewan untuk

mengontrol pergerakan sendi nya.


Struktur otot arthropoda lebih kompleks daripada kebanyakan invertebrata
lainnya. Arthropoda memiliki pita jaringan otot membujur dan melingkar serta
saraf terisolasi yang bersama-sama memungkinkan berbagai gerakan. Selain itu,
arthropoda memiliki sistem saraf yang berkembang dengan baik. Lebih banyak
arthropoda canggih, sistem saraf terdiri dari otak dan tali saraf ganda.
Arthropoda lebih primitif tidak punya otak tetapi memiliki ganglia baik yang
terletak di setiap segmen tubuh mereka atau massa ganglionik dekat kepala.
Arthropoda pertama kali muncul selama Periode Cambrian awal. Mereka
diduga telah berevolusi dari Annelida antara 500 dan 600 juta tahun yang lalu.
Mungkin arthropoda awal paling dikenal adalah Triolobites, makhluk yang hidup
di dasar berlumpur lingkungan laut dangkal. Trilobita menghilang sekitar 225
juta tahun yang lalu selama Periode Permian. Alasan kepunahan mereka tidak
diketahui. Hewan darat pertama adalah arthropoda myriapod. Berdasarkan bukti
fosil, arthropoda ini dibutuhkan untuk hidup di darat antara 490 dan 443 juta
tahun yang lalu. (Campbell, 2004)

B. Ukuran dan Bentuk Tubuh


Ukuran tubuh Arthropoda bervariasi, ada yang berukuran kecil kurang dari
0,1 mm (misalnya tungau dan kutu) hingga yang berukuran lebih dari 3 m
(misalnya kepiting Macrocheira kaempferi). Bentuk tubuh Arthropoda sangat
bervariasi. Tubuhnya simetri bilateral dan dilindungi oleh eksoskeleton (rangka
luar). Arthropoda memiliki anggota tubuh dengan struktur dan fungsi yang
berbeda-beda, misalnya sayap untuk terbang, kaki untuk berjalan atau berenang,
capit untuk menangkap mangsa, alat kopulasi, alat untuk pertahanan tubuh, dan
alat reseptor sensori. (Rizal , 2009).

C. Struktur dan Fungsi Tubuh


Tubuh Arthropoda terdiri atas segmen-segmen dengan jumlah yang
bervariasi. Segmen-segmen tubuhnya dapat dibedakan menjadi bagian kepala
48 dan perut (abdomen). Tubuh Arthropoda terbungkus oleh
(kaput), dada (toraks),

kutikula atau suatu kerangka luar (eksoskeleton) dan zat kitin. Eksoskeleton
tidak dapat tumbuh membesar, sehingga sewaktu-waktu Arthropoda harus
melepaskan eksoskeletonnya yang lama dan menyekresi eksoskeleton baru yang

lebih besar sesuai dengan ukuran tubuhnya. Proses pelepasan eksoskeleton pada
Arthropoda disebut molting atau ekdisis. Molting memerlukan energi yang
sangat besar. Pada masa molting, hewan bersembunyi, tidak makan, dan rentan
terhadap pemangsa. (Karmana,2007).
Sistem pencernaan makanan Arthropoda lengkap, mulai dan mulut,
esofagus, lambung, usus, dan anus. Sistem peredaran darah terbuka, terdiri atas
jantung, arteri pendek, dan sinus. Sinus merupakan ruangan yang mengelilingi
jaringan dan organ. Kumpulan sinus disebut hemosol. Cairan darah pada
Arthropoda disebut hemolimfa. Arthropoda bernapas dengan insang, sistem
trakea, paru-paru buku, atau permukaan tubuhnya. Sistem trakea terdiri atas
saluran udara yang bercabang-cabang. Pertukaran udara terjadi melalui lubanglubang respirasi pada setiap segmen tubuh yang disebut spirakel atau stigma.
Alat ekskresi berupa tubulus Malpighi atau kelenjar ekskresi. Sistem saraf
berupa sistem saraf tangga tali yang dilengkapi dengan ganglia atau otak. Organ
sensori Arthropoda berkembang baik, yaitu mata untuk penglihatan, antena
untuk sentuhan dan penciuman, dan reseptor olfaktori sebagai indra penciuman.
(Muzzarelli,1985 dan Austin,1988).

D. Cara Reproduksi
Arthropoda bereproduksi secara generatif. Pada umumnya gonokoris atau
alat kelamin terletak pada individu yang berbeda, namun ada pula yang
hermafrodit. Reproduksi Arthropoda dapat terjadi melalui perkawinan (kopulasi)
dan partenogenesis. Partenogenesis adalah pembentukan individu baru tanpa
melalui pembuahan, di mana sel telur yang tidak dibuahi oleh sperma akan
tumbuh menjadi individu jantan yang memiliki jumlah kromosom separuh dan
individu betina. (Fast dan Laster, 1992).

49

BAB III
METODE

3.1 Waktu dan Lokasi


1. Praktikum karakteristik zona perairan laut dilaksanakan pada hari Jumat, 11 Maret 2016
pukul 13.00 WITA di pantai Samuh.
2. Praktikum planktonologi dan botani dilaksanakan pada hari Minggu, 13 Maret 2016
pukul 08.00 WITA di Laboratorium Biologi Fakultas Kelautan dan Perikanan
Universitas Udayana Bukit Jimbaran
3. Praktikum zoology dilaksanakan pada hari Rabu, 23 Maret 2016 pukul 15.00 WITA di
Laboratorium Biologi Fakultas Kelautan dan Perikanan Universitas Udayana Bukit
Jimbaran

3.2 Alat dan Bahan


3.2.1 Praktikum Zona Intertidal dan Estuary
3.2.1.1 Alat
-

DO meter.

pH pen.

Sechi disc.

Refraktometer.

Thermometer.

Alat Tulis.

Kamera

3.2.1.2 Bahan
-

Air laut

Sedimen atau pasir laut


50

3.2.2 Praktikum Botani Laut


3.2.2.1 Alat

Plastik

Kertas label

Alat Tulis (Pulpen, Tempelan, Papan)

Plastik 2 Kg

Transek 1x1 M

Kamera

3.2.2.2 Bahan
-

Dissecting Set.

Sampel Alga dan Lamun dari lokasi praktikum.

Dokumentasi dan Literatur terpercaya (bukan web) sampel praktikum.

Nampan.

Lap Kering.

3.2.3 Praktikum Plankton


3.2.3.1 Alat
-

Plankton net.

Timba dengan volume 25-30 liter.

Botol sampel dengan volume 150-200 ml.

Refraktometer.

pH meter.

DO meter.

Kamera

3.2.3.2 Bahan
-

Sampel zooplankton dan fitoplankton.

- Formalin.

Lugol.

Air laut.

51

3.3.4 Praktikum Zoologi


3.3.4.1 Alat
-

Transek ukuran 1 x 1 meter.

Cetok/sekop.

Plastik.

Kertas label.

3.3.4.2 Bahan
-

Sampel organisme hewani

3.3 Prosedur Praktikum


3.3.1

Praktikum Zona Intertidal dan Estuari


3.3.1.1 Pengukuran DO
-

Dimasukkan 150 ml air ke dalam botol sampel yang telah dibersihkan,

Diputar posisi switch pada DO meter ke posisi ON

Dimasukkan elektroda/probe dari DO meter ke dalam botol sampel yang


telah terisi air

Ditunggu beberapa saat sampai angka pada layar DO meter menunjukkan


angka yang stabil

Dimasukkan dalam data sheet pengukuran pH air dan sedimen

Dimasukkan 150 ml air ke dalam botol sampel yang telah dibersihkan,

Diputar posisi switch pada pH meter ke posisi ON

Dimasukkan elektroda/probe dari pH meter ke dalam botol sampel yang


telah terisi air

Diunggu beberapa saat sampai angka pada layar [H meter menunjukkan


angka yang 52
stabil

Dimasukkan dalam data sheet

3.3.1.2 Pengukuran Salinitas Air

Dibersihkan refraktometer dengan menggunakan akuades sebelum


digunakan untuk mengukur salinitas air

Diteteskan beberapa ml air sampel ke atas chamber pembacaan sampel


yang terdapat pada refraktometer

Diarahkan pada sinar matahari, dan amati skala yang terdapat pada lensa
pengamatan refraktometer

Salinitas air yang terukur dapat ditentukan melalui penentuan batas


antara daerah gelap dan terang yang muncul pada skala yang teramati.

3.3.1.3 Pengukuran suhu air


-

Dicelupkan thermometer sedalam 15 cm ke dalam permukaan air

Didiamkan selama kurang lebih 5 menit

Ditarik kembali thermometer, dan catat hasil pengamatan suhu air yang
tampak pada skala thermometer

Dimasukkan dalam data sheet

3.3.1.4 Pengukuran Kecerahan air


-

Diturunkan secchi disk secara perlahan hingga batas tidak tampak, yakni
warna hitam pada secchi disk tidak lagi terlihat, ukur panjangnya dengan
meteran atau penggaris panjang.

Ditarik secara perlahan secchi disk keatas hingga warna hitam pada
secchi disk tersebut kembali terlihat lalu ukur juga berapa panjangnya,
ini adalah batas tampak.

Setelah nilai batas tidak tampak dan batas tampak telah didapat, maka
dijumlahkan kedua nilai tersebut lalu dibagi dua, seperti rumus berikut:

3.3.2 Praktikum Botani Laut


-

Pengambilan sampel fitoplankton, alga, dan lamun di lokasi praktikum,


dilakukan dengan hati-hati menggunakan penjapit.

Dimasukkan53 sampel pada kantung plastik atau toples plastik agar tidak
terjadi kerusakan.

Diawetkan menggunakan alcohol 70%

Diamati seluruh sampel di laboratorium dengan kriteria pengamatan


secara morfologis.

3.3.3 Praktikum Plankton


3.3.3.1 Pengambilan Sampel Plankton
-

Disiapkan plankton net terlebih dahulu, dan pasangkan botol sampel pada
bagian bawah dari plankton net.

Diambil air laut dengan menggunakan timba 25/30 liter sebanyak lima
kali, dan saring dengan menggunakan plankton net.

Dimasukkan/pindahkan air yang terkumpul di bagian bawah plankton net


ke dalam botol sampel plankton.

Diteteskan lugol dan formalin masing-masing sebanyak 2 tetes.

Disimpan di dalam cool box.

3.3.3.2 Pengukuran Kualitas Air


-

Disiapkan alat pengukur kualitas air pH, ORP, DO meter.

Dijustifikasikan parameter kualitas yang akan diukur (pH, suhu, dan


DO ) dengan mengatur tombol parameter.

Dicelupkan sensor alat pH, ORP, DO meter ke dalam sampel air yang
akan diukur.

Dicatat hasil pengukuran, dan simpan dalam log book.

3.3.3.3 Mengamati Plankton


-

Disiapkan mikroskop dan pasangkan opticlab pada salah satu lensa


kemudian sambungkan ke laptop.

Diteteskan sampel air yang akan dianalisa kelimpahan planktonnya di


atas obyek glass.

Ditutup area yang ditetesi dengan menggunakan coverglas, dan usahakan


agar tidak terjadi gelembung udara di dalam obyek glass.
54

Diamati di bawah mikroskop dalam bidang pandang obyek glass.

Tentukan karakteristik fitoplankton maupun zooplankton yang teramati di


bawah bidang pandang mikroskop.

Direkam gambar dari individu plankton yang teramati, dan simpan dalam
folder dengan nama masing-masing kelompok.

3.3.3.4 Pratikum Zoologi


-

Ditentukan terlebih dahulu titik pangkal pasang tertinggi air laut di zona
intertidal

Ditarik garis lurus sepanjang 100 meter ke arah laut

Ditentukan titik-titik pengambilan sampel transek dengan jarak


pengambilan sampel masing-masing 10 meter.

Dilemparkan transek secara acak di masing-masing titik, dan ambil


semua jenis organisme hewani yang ada di dalam transek.

Ditandai titik lokasi pada wadah sampel dengan menggunakan kertas


label

Diamati seluruh organisme di laboratorium, dan hitung tingkat


keragamannya dengan menggunakan rumus.

3.4 Analisis data

55

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
4.1.1 Morfologi Lamun
Dalam praktikum botani dengan menggunakan lamun dengan spesies Enhalus
acoroides dan Cymodocea rotundata. Kami dapat melihat perbedaan Enhalus acoroides
dan Cymodocea rotundata, dimana Enhalus acoroides memiliki buah dan memiliki
panjang daun 40 90 cm tetapi pada Cymodocea rotundata tidak memiliki buah dan
memiliki panjang daun 6 15 cm.

Tabel. 4.1.1.1 Enhalus acoroides


Dokumentasi

Literatur

Titik: 5

(Sumber : Janet Lanyon ,1985)


Klasifikasi

Deskripsi Umum

1. Phylum: Magnoliophyta

Enhalus acoroides memiliki daun

2. Subphylum : Spermatophyta
56

3. Class: Angiospermae

yang berbentuk seperti pita dengan


sepanjang 20 cm dan lebar hampir 2
cm. Jenis rimpangnya tebal sampai 1
cm dan akarnya keras dan tebal

4. Subclass: Monocotyledoneae

dengan ukuran 0,3 0,5 cm (Sumber :

5. Ordo: Helobiae

El shafat, 2011). Enhalus acoroides

6. Subordo: Hydrocharitales
7. Family: Hydrocharitaceae

tumbuh disubstrat pasir berlumpur.


Rhizomanya tertanam dalam substrat.
Pada akarnya terdapat rambut halus,
buah berbentuk bulat telur berukuran

8. Genus: Enhalus

4 7 cm.

9. Species: Enhalus acoroides


(Sumber : Setyobudiandi dkk, 2009)

Tabel 4.1.1.2 Cymodocea rotundata


Dokumentasi

Literatur

Titik: 4

(Sumber : Janet Lanyon, 1985)


Klasifikasi

Deskripsi Umum

1. Phylum: Tracheophyta

Cymodocea

2. Subphylum : Spermatophyta

rotundata

merupakan

spesies pianis dan dominan di daerah


intertidal. Panjang helai daun 7 15
cm dan lebar daun yaitu 0,2 0,4 cm.

3. Class: Angiospermae

Rimpangnya halus, dan memiliki 1 3


4. Subclass: Monocotyledoneae
57

5. Ordo: Potmogetonales
6. Subordo: Potaogetonineae

akar bercabang yang tidak teratur pada


setiap ruas (Sumber : El Shafat, 2011).
Bentuk
menyerupai

daunnya

melengkung

selempang

bagian

7. Family: Potomagetonaceae

pangkal menyempit kearah ujung.

8. Genus: Cymodocea
9.Species: Cymodoceae Rotundata

(Sumber : Setyobudiandi dkk, 2009)

4.1.2

Morfologi Plankton
Dalam praktikum palnkton dengan menggunakan jenis fitoplankton dengan spesies
Chaetosceros lorenzianus dan Coscinodiscus perforates. Chaetosceros lorenzianus
berbentuk persegi panjang, memiliki pigmen berwarna hijau dan tidak memiliki alat
gerak untuk Coscinodiscus perforates berbentuk oval, memiliki pigmen dan berwarna
kuning keemasan dan tdaik memiliki alat gerak.

Tabel 4.1.2.1 Coscinodiscus perforates


Dokumentasi

Pengulangan : ke 4

Literatur

58

(Sumber : Jackson C. Bassfeld, 2001)


Ciri-Ciri Umum

Pigmen: Memiliki pigmen


Warna: Kuning keemasan
Alat Gerak: Tidak memiliki alat gerak

Tabel 4.1.2.2 Chaetosceros lorenzianus


Dokumentasi

Literatur

Titik
Pengulangan : ke 2

(Sumber : Peter J Bryant, 2012)


Ciri-Citi Umum
Pigmen: Memiliki pigmen
Warna: Hijau
Alat Gerak: Tidak memiliki alat gerak.

4.1.3

Morfologi Zoologi
Dalam praktikum zoologi kami mendapatkan jenis Enchinodermata dan Mollusca.
Echinodermata merupakan suatu klasifikasi hewan atau makhluk hidup yang memiliki
kulit berduri seperti landak laut dan bintang laut. Mollusca mempunyai bentuk tubuh
59

yang sangat berbeda dan beranekaragam, dari bentuk silindris, seperti cacing dan tidak
mempunyai kaki maupun cangkang, sampai bentuk hampir bulat tanpa kepala dan
tertutup kedua keping cangkang besar contohnya kerang.

Tabel 4.1.3.1 Landak laut


Dokumentasi

Literatur

Titik: 5

(Sumber : de Blanville,1830)
Klasifikasi

Kingdom:
Phylum:

Animalia
Echinodermata

Class:

Echinoidea

(Sumber: Leske, 1778 )

Tabel 4.1.3.2 Bintang Laut


Dokumentasi Bintang Laut

60

Titik: 4

Literatur Bintang Laut

(Sumber : Peter J Bryant, 2012)


Klasifikasi

Ciri-Citi Umum

1. Kingdom: Animalia
2. Filum: Echinodermata
3. Class: Asteroidea

(Sumber: de Blamville, 1830)

Tabel 4.1.3.3 Kerang


Dokumentasi Kerang

(Sumber : Sowerby, 1851)

Pengulangan : ke 4

61

Klasifikasi

Literatur Kerang

1. Kingdom: Animalia
2. Phylum: Mollusca
3. Class: Paleaypoda

(Sumber: Putra, 2008)

4.2 Botani
Alga adalah organisme berkloroplas yang dapat menghasilkan oksigen melalui proses
fotosintesis. Ukuran alga beragam, ada yang beberapa mikrometer sarnpai beberapa meter
panjangnya. Alga tersebar luas di alam dan dijumpai hampir disegala macam lingkungan yang
terkena sinar matahari. Tumbuhan alga ada yang bersel tunggal dan juga ada yang bersel
banyak dengan bentuk serupa benang atau lembaran. Lamun (seagrass) adalah tumbuhan air
berupa (anthophyta) yang hidup dan tumbuh terbenam di lingkungan laut, berpembuluh,
berimpang (rhizome), berakar, dan berkembangbiak secara generatif (biji dan vegetataif).
Rimpangnya merupakan batang yang beruas-ruas yang tumbuh terbenam dan menjalar dalam
substrat pasir, lumpur, dan pecahan karang.
Dalam dunia tumbuhan alga termasuk ke dalam dunia Thallopyta (tumbuhan talus),
karena belum mempunyai akar, batang dan daun secara jelas. Sedangkan secara morfologis,
tumbuhan lamun mempunyai bentuk yang sejati, terdiri dari akar, batang, dan daun.

4.3 Plankton
Menurut Sumich (1999), plankton dapat dibedakan menjadi dua golongan besar yaitu
fitoplankton (plankton nabati) dan zooplankton (plankton hewani). Fitoplankton merupakan
tumbuh-tumbuhan air dengan ukuran yang sangat kecil dan hidup melayang di dalam air.
62

Zooplankton merupakan plankton hewani, meskipun terbatas namun mempunyai kemampuan


bergerak dengan cara berenang (migrasi vertikal)
Pengambilan sampel plankton pada perairan danau, waduk, sungai, perairan payau, atau

laut mengunakan alat yang bernama plankton net dan pasangkan botol pada bagian bawah.
Dilakukan dengan menyaring air sebanyak 30 liter dari lokasi sampling, dengan
menggunakan ember ukuran 10 liter dan dilakukan sebanyak 3 kali penyaringan.
Masukkan/pindahkan air yang terkumpul di bagian bawah plankton net ke dalam botol sampel
plankton. Teteskan lugol dan formalin dengan perbandingan 3:2 tetes. Simpan sampel di
dalam cool box.
Fitoplankton mempunyai fungsi penting di laut, karena bersifat autotrofik, yakni dapat
menghasilkan sendiri bahan organik makanannya. Selain itu, fitoplankton juga mampu
melakukan proses fotosintesis untuk menghasilkan bahan organik karena mengandung
klorofil. Karena kemampuannya ini fitoplankton disebut sebagai primer producer.
Zooplankton bersifat heterotrofik, yang maksudnya tak dapat memproduksi sendiri bahan
organik dari bahan inorganik. Oleh karena itu, untuk kelangsungan hidupnya sangat
bergantung pada bahan organik dari fitoplankton yang menjadi makanannya. Jadi zooplankton
lebih berfungsi sebagai konsumen (consumer) bahan organik.
4.4 Zoologi (Avertebrata)
Zoologi avertebrata merupakan salah satu cabang ilmu Biologi yang kajiannya mencakup
hewan tidak bertulang belakang. Habitat hewan avertebrata ini teradapat pada perairan tawar,
laut dan daratan. Namun lebih dominan pada perairan aquatic terutama pada daerah lautan.
Lautan merupakan rumah bagi kebanyakan filum hewan tersebut. Organisme avertebrata di
perairan sangat beragam (diverse). Beberapa diantaranya antara lain dari filum Annelida,
Arthropoda, Echinodermata, dan Mollusca.

63

BAB V
PENUTUP

5.1 Simpulan

Zona intertidal merupakan zona yang dipengaruhi oleh pasang surut air laut dengan luas
area yang sempit antara daerah pasang tertinggi dan surut terendah. Zona estuaria adalah
perairan yang semi tertutup yang berhubungan bebas dengan laut, sehingga air laut
dengan salinitas tinggi dapat bercampur dengan air tawar

Zona intertidal merupakan daerah laut yang dipengaruhi oleh daratan sehingga
mengandung unsur hara yang tinggi. Daerah ini dapat mencakup berbagai jenis habitat,
termasuk batu-batu karang yang curam, pasir pantai, atau lahan basah (misalnya, luas
mudats). Zona estuari merupakan kombinasi pengaruh air laut dan air tawar yang
menghasilkan suatu komunitas yang khas, dengan kondisi lingkungan yang bervariasi,
antara lain tempat bertemunya arus sungai dengan arus pasang surut, yang berlawanan
menyebabkan suatu pengaruh yang kuat pada sedimentasi, pencampuran air, dan ciri-ciri
fisika lainnya, serta membawa pengaruh besar pada biotanya.

Alga adalah organisme berkloroplas yang dapat menghasilkan oksigen melalui proses
fotosintesis. Ukuran alga beragam, ada yang beberapa mikrometer sarnpai beberapa meter
panjangnya. Lamun (seagrass) adalah tumbuhan air berupa (anthophyta) yang hidup dan
tumbuh terbenam di lingkungan laut, berpembuluh, berimpang (rhizome), berakar, dan
berkembangbiak secara generatif (biji dan vegetataif).

Dalam dunia tumbuhan alga termasuk ke dalam dunia Thallopyta (tumbuhan talus),
karena belum mempunyai akar, batang dan daun secara jelas. Sedangkan secara
morfologis, tumbuhan lamun mempunyai bentuk yang sejati, terdiri dari akar, batang, dan
daun.

Plankton dapat dibedakan menjadi dua golongan besar yaitu fitoplankton (plankton
nabati) dan zooplankton (plankton hewani). Fitoplankton merupakan tumbuh-tumbuhan
air dengan ukuran yang sangat kecil dan hidup melayang di dalam air. Zooplankton
merupakan plankton hewani, meskipun terbatas namun mempunyai kemampuan bergerak
64 vertikal).
dengan cara berenang (migrasi

Pengambilan sampel plankton pada perairan danau, waduk, sungai, perairan payau, atau
laut mengunakan alat yang bernama plankton net dan pasangkan botol pada bagian
bawah. Dilakukan dengan menyaring air sebanyak 30 liter dari lokasi sampling, dengan

menggunakan ember ukuran 10 liter dan dilakukan sebanyak 3 kali penyaringan.


Masukkan/pindahkan air yang terkumpul di bagian bawah plankton net ke dalam botol
sampel plankton. Teteskan lugol dan formalin dengan perbandingan 3:2 tetes. Simpan
sampel di dalam cool box.

Fitoplankton mempunyai fungsi penting di laut, karena bersifat autotrofik, yakni dapat
menghasilkan sendiri bahan organik makanannya. Zooplankton bersifat heterotrofik, yang
maksudnya tak dapat memproduksi sendiri bahan organik dari bahan inorganik.

Habitat hewan avertebrata ini teradapat pada perairan tawar, laut dan daratan. Namun
lebih dominan pada perairan aquatic terutama pada daerah lauta. Organisme avertebrata
di perairan sangat beragam (diverse). Beberapa diantaranya antara lain dari filum
Annelida, Arthropoda, Echinodermata, dan Mollusca.

5.2 Saran
Adapun saran saya terhadap praktikum ini adalah agar lebih sering melakukan praktikum
karena kita dapat memahami dengan jelas apa materi yang sudah diberikan oleh dosen.
Karena jika kita hanya mempelajari teori saja akan mengalami kesulitan dalam memahami
materi yang sudah diberikan.

65

DAFTAR PUSTAKA

66

LAMPIRAN

67