Anda di halaman 1dari 8

Multiple Access Pada Sistem Komunikasi Satelit

Kelebihan dari sistem komunikasi satelit yang tidak dipunyai oleh sistem komunikasi lainnya adalah
kemampuannya untuk menghubungkan semua stasiun bumi bersama-sama baik secara multidestional maupun
point to point. Karena satu transponder satelit dapat digunakan oleh banyak stasiun bumi Page 6

secara bersamaan, maka diperlukan suatu teknik

2) Time Division Multiple Access (TDMA)

untuk mengakses transponder tersebut kemasingmasing stasiun bumi yang dituju. Teknik ini

Sistem TDMA adalah merupakan salah satu metode

dinamakan teknik Satellite Multiple Access atau

akses sistem komunikasi satelit, dimana pada sistem

metode akses satelit. Ada 3 metode akses yang

ini sudah menggunakan teknologi digital, tiap-tiap

dipakai komunikasi satelit pada saat ini, yaitu:

stasiun bumi akan memancarkan sinyal ke satelit

1) Frequency Division Multiple Access (FDMA)

menurut celah waktu yang telah disediakan secara


bergiliran, sedangkan frekuensi pancar dari setiap

Sistem FDMA-FM adalah salah satu metode akses

stasiun bumi semuanya sama .

sistem komunikasi satelit dengan menggunakan

Dalam metode TDMA, sejumlah stasiun bumi

modulasi frekuensi dan tiap-tiap stasiun bumi

menggunakan suatu transponder satelit dengan

dibedakan frekuensi pancarnya, sehingga lebar

membagi dalam bidang waktu. Pembagian ini

bidang frekuensi transponder satelit akan dibagi

dibagikan dalam selang waktu tertentu, yang disebut

menjadi beberapa bidang frekuensi yang akan

kerangka TDMA (TDMA frame). Setiap kerangka

diduduki oleh masing-masing stasiun. Metode ini

TDMA dibagi lagi atas sejumlah celah waktu (time

merupakan metode yang paling sederhana sejak

slot). Informasi dimasukkan dalam time slot yang

adanya satelit komunikasi. Setiap stasiun bumi yang

berbeda dan dipancarkan secara periodik dengan

menggunakan metode FDMA atau dikenal dengan

selang waktu yang sama. Setiap kerangka TDMA

Single Channel Per Carrier (SCPC) memakai satu

terdiri atas beberapa celah waktu, celah waktu

atau lebih frekuensi pembawa yang spesifik

tersebut mempunyai struktur yang terdiri dari

sepanjang waktu pelayanan. Metode FDMA tidak

preramble time dan data bit transmision.

digunakan untuk pengiriman data berkecepatan

Dibandingkan dengan data akses yang lain, TDMA

rendah tetapi untuk pengiriman data dengan

mempunyai beberapa kelebihan, yaitu:

kecepatan diatas 56 Kbps. Pada gambar 3

a) Sistem pengendalian terpusat oleh stasiun

memperlihatkan konsep dari metode FDMA sebagai

pemandu

berikut.
Gambar 3. Konsep Metode FDMA Teknik FDMA ini

Pengendalian dan pengawasan transmisi sinyal pada

memiliki keuntungan dalam komunikasi satelit,

TDMA dilakukan secara oleh stasiun pemandu.

diantaranya adalah mudah diterapkan pada

Stasiun pemandu juga berfungsi untuk menetukan

komunikasi satelit, teknologi FDMA sudah dikenal,

waktu transmisi sinyal dari masing-masing stasiun

dan tidak membutuhkan sinkronisasi waktu. Namun

bumi berdasarkan panduan pancaran.

dari sisi lain memiliki kelemahan juga yaitu dapat

b) Perubahan waktu pancar tanpa menghentikan lalu

menimbulkan intermodulasi pada TWTA satelit,

lintas

karena dioperasikan dengan multi carrier.

Setiap waktu transmisi sinyal ditentukan alokasi dan


panjangnya dalam setiap kerangka TDMA.
Perencanaan penyusunan transmisi sinyal untuk
setiap stasiun bumi disebut rencana waktu pancar
(Burst Time Plan). Dalam perluasan jaringan
dibutuhkan perubahan burst time plan seperti
pengubahan panjang pancaran atau menambah
pancaran baru. Perubahan burst time plan dapat
dilakukan tanpa menghentikan lalu lintas yang
sedang berlangsung.
c) Adanya satellite transponder hopping
Dengan adanya penggunaan teknik satellite
transponder hopping maka memungkinkan sebuah
terminal TDMA mengirim dan menerimasinyalnya
secarabergantian untuk beberapa transponder satelit.
d) Penggunaan Teknik Forward Error Control (FEC)
Penggunaan Forward Error Control dikhususkan
pada jalur-jalur yang tidak dapat memenuhi kriteria
Bit Error Rate (BER) akibat adanya interferensi
kanal yang bertambah banyak. Pada gambar 4 [3] di
bawah ini memperlihatkan konsep dari metode
TDMA sebagai berikut. Page 7

Gambar 4. Konsep Metode TDMA

power transponder, mengetahui kebutuhan power

3) Code Division Multiple Access (CDMA)

HPA, dan kapasitas transponder. Terdapat tiga


komponen penting yang harus diperhatikan untuk

Pada sistem CDMA sejumlah stasiun bumi

membuat link budget satelit. Tiga komponen tersebut

menduduki seluruh bidang frekuensi transponder

yang harus diperhatikan adalah komponen payload

secara terus menerus dan bersamaan, hanya antara

satelit, komponen stasiun bumi, dan komponen jalur

setiap stasiun bumi tersebut dibedakan kode

propagasi.

sinyalnya masing-masing. Jadi setiap stasiun bumi

a) Komponen payload satelit adalah komponen yang

memiliki kode masing-masing yang berbeda satu

terdapat dalam satelit yang berfungsi untuk proses

dengan yang lainnya. CDMA merupakan teknik

komunikasi.

akses bersama ke satelit yang membagi lebar pita


transponder satelit, dengan memberikan kode-kode

Secara garis besar parameter payload terbagi

alamat tujuan dan untuk pengenal setiap data. Sinyal

menjadi 2 bagian, yaitu:

informasi mempunyai kode tujuan dan pengenal

1) Parameter sisi transmite satelit terdiri dari EIRP

masing-masing dan dipancarkan secara acak dan

satelit yang menentukan tingkat kekuatan daya

hanya stasiun tujuan yang dapat menerima informasi

pancar satelit.

tersebut. CDMA merupakan teknik akses bersama ke

2) Parameter sisi receive satelit terdiri dari G/T yang

satelit yang membagi lebar pita transponder satelit,

mentukan kualitas dan SFD yang menentukan

dengan memberikan kode-kode alamat tujuan dan

sensitifitas penerimaan sinyal di satelit.

untuk pengenal setiap data. Sinyal informasi


mempunyai kode tujuan dan pengenal masing-

b) Komponen stasiun bumi merupakan komponen

masing dan dipancarkan secara acak dan hanya

yang dimiliki oleh stasiun bumi. Komponen ini

stasiun tujuan yang dapat menerima informasi

mempunyai beberapa parameter yang terdiri dari:

tersebut. Pada gambar 5. [3] dibawah ini dapat

1) Carrier data, yang mencakup tipe modulasi dan

dilihat metode komunikasi CDMA.

data rate.

Gambar 5. Konsep Metode CDMA 3.2 Link Budget

2) Frekuensi uplink dan downlink.

Satelit

3) Letak koordinat stasiun bumi (longitude dan

Satelit link budget adalah suatu metode perhitungan

latitude),yang mempengaruhi azimuth dan elevasi

link dalam perencanaan dan pengoperasian hubungan

dari posisi antena pada stasiun bumi.

komunikasi menggunakan satelit. Dengan

4) Gain antena stasiun bumi pada sisi transmit (Tx)

menghitung setiap parameter yang terdapat

dan sisi receive (Rx), yang dipengaruhi oleh

didalamnya, diharapkan akan diperoleh link satelit

diameter antena dan efisiensi antena.

yang optimum dan efisien. Tujuan dari perhitungan


link budget ini adalah untuk mengetahui konsumsi

c) Komponen jalur propagasi, jalur propagasi


komunikasi satelit adalah udara bebas dengan jarak
sekitar 36.000 Km melewati lapisan atmosfer dan
ruang hampa. Jalur tersebut memiliki berbagai efek
redaman yang mempengaruhi kualitas sinyal yang
dikirim ataupun yang diterima. Jenis-jenis redaman
jalur propagasi itu adalah:
1) Free space loss (redaman ruang bebas).
2) Rain attenuation (redaman hujan).
3) Atmosfer attenauation (redaman atmosfer).
4) Pointing loss(rugi-rugi pointing).
Dalam melakukan perhitungan link satelit dengan
menggunakan link budget maka diperlukan
persamaan-persamaan dari setiap komponen dimana
didalam tiap komponen itu akan terdiri lagi menjadi
beberapa parameter input yang juga harus
diperhitungkan. Pada bagian ini akan dibahas dari
setiap parameter yang terdapat pada masing-masing
komponen link budget satelit beserta persamaan
untuk menghitungnya.Dibawah ini dapat dilihat pada
gambar 6 yang merupakan coverage atau cakupan
dari satelit Telkom-1 untuk wilayah Indonesia dan
sekitarnya. Page 8

Gambar 6.

TELKOM-

Coverage

satelit
Telkom-1
untuk
wilayah
Indonesia
dan
sekitarnya
Dari
gambar 6
diatas
tampak
cakupan
satelit
Telkom-1
untuk
wilayah
Indonesia
dan
sekitarnya
berdasarkan
nilai EIRP
satelit pada
stasiun
bumi. 3.3
Data
Perencana
an Dalam
merencanak
an suatu
sistem
diperlukan
beberapa

SATUAN

data yang
diperlukan
dalam
kalkulasi
link budget.
Pada tabel
3.1 terdapat
spesifikasi
data teknis
Telkom-1
sebagai
berikut : [6]
Tabel 3.1
Spesifikasi
data teknis
Telkom-1
PARAME
TER
Posisi

Longitude:

satelit

108

BT

TELKOM1
Lokasi SB

Longitude:

HUB SPU

106,79

Cibinong

Latitude:

Lokasi

6,48
Longitude:

Terminal

106,845

penerima

Latitude:

TV

6,211

BT LS

BT LS

TRANS7
Jakarta
Lokasi

Longitude:

Terminal

142,12

penerima

Latitude:

BT LS

TV

11,21

TRANS7
Merauke
Lintas ke

6,285

GHz

3,62

GHz

36

MHz

39

dBW

0
-92

dB/K
dBW/2

atas (Up
link)
Lintas ke
bawah
(down link)
Bandwidth
transponde
r


Rapat fluks
saturasi