Anda di halaman 1dari 154

'

Lucio Canonica, MSc. CE. ETHZ.

Memahami

BETON'
BERTULANG
-

Edisi Ke-1, Tahun 191

penerbit

JALAN MERDEKA
P.O. BOX

cUJ

ANGKASA

bandung

6 TELP. 439183 - 444795

1353/BD. BANDUNG - INDONESIA

KATA PENGANTAR

Buku ini merupakan hasil pengalaman saya sebagai insinyur konsultan dan pengajar selama 20
tahun. Akan tetapi, dorongan untuk menulisnya muncul dari kegiatan saya yang terakhir sebagai
tenaga ahli pada Proyek Pendidikan Politeknik di Indonesia. Sasaran proyek ini adalah menyiapkan
para profesional yang erat kaitannya dengan praktek pembangunan. Karena alasan-alasan inilah saya
telah memilih bidang-bidang yang dibutuhkan oleh para insinyur dalam kegiatannya sehari-hari dan
bukan hal-hal yang lebih berhubungan dengan penelitian dan pengembangan ilmu.
Penekanan buku ini diletakkan pada pemahaman atas apa yang terjadi dalam praktek dan bagai
mana kenyataan tersebut dapat disederhanakan oleh seorang insinyur agar ia dapat bekerja dengan
cara-cara yang sederhana, aman dan ekonomis. Pendekatan yang menyangkut pemahaman dasar
gejala-gejaia fisika ini diperlukan juga bagi pekerjaan-pekerjaan yang lebih canggih, yang data input
untuk perhitungan komputernya harus dipilih oleh pendesain berdasarkan metode-metode yang
sederhana, namun cukup teliti. Hasil perhitungan-perhitungan diperlukan juga'agar ia dapat meme
riksa keluaran perhitungan komputer, oleh karena kemungkinan adanya kekurangan tersembunyi
pada perangkat lunaknya. Pada akhirnya, yang bertanggung jawab atas hasil-hasilnya adalah pendesain, bukan komputer!
Di samping itu, proses penguasaan pengetahuan baru dalam pendidikan haruslah berakar oada
apa yang telah diketahui oleh para siswa dan pengenalan unsur-unsur baru harus diulang-ulang dengan
menghubungkannya dengan masalah dan lambang-lambang yang sederhana lan oula penting bagi
siswa. Karena itulah banyak digunakan gambar untuk menjelaskan teori, sebab gambar mengandung
informasi yang hubungannya satu dengan yang lain dapat cepat dipahami.
Harapan saya adalah, melalui pemahaman yang jelas atas suatu gejala, kepercayaan diri para siswa
akan meningkat, sehingga ia akan berani menghadapi apa yang terjadi dan dapat memecahkan masalah
masalahnya secara mandiri dan bertanggung jawab.
Saya sangat berterima kasih kepada Ir. Tonny Soewandito, Pemimpin Proyek Pendidikan Politek
nik yang telah menyetujui naskah ini diterbitkan. Hal ini membuktikan adanya usaha pengembangan
di bidang pendidikan teknik yang dijalankan oleh proyek, yang selalu ditingkatkan dan disempur
nakan.
Saya pun mengucapkan terima kasih atas segala nasihat dan saran-saran yang diberikan, sehingga
naskah ini dapat sejalan dengan tujuan proyek tersebut.
Selain itu, saya berhutang budi kepada Ir. Drs. Affan Effendi yang telah membantu secara sak
sama persiapan penyusunan naskah ini, serta atas sumbangannya, sehingga isi buku ini sesuai dengan
ukuran-ukuran dan kelaziman yang berlaku saat ini di Indonesia. Karena naskah ini disusun dalam
waktu yang singkat dan terbatas, dapat saja terjadi kekurangan-kekurangan. Saya akan berterima
kasih kepada para pembaca yang dapat menunjukkannya kepada saya.

Jr. Lucio Canonica


Via Coremmo 3
6900 Lugano-Switzerland

iii

'

DAFTARISI

Halaman
Kata Pengantar .. .. .... ... ... ... ... ... .. .... .. ... ... .... ... .. ....... . . . ... .

11.

Beton rtulang ... ... ... ... ..... . .. ... .... ... ..... ... ........... .. ..... .

iii

1.1

Pegertian Dasar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

1.2

MeQ;lbaca Gambar Tulangan .... . . . .. . ... .. . ...... .. . .. .... ... ... ... ..

5,

1.3

Memhaca Gambar Beton . ..... . . . ... . .. .. . . .. . . . ....... .... ... ......

.. .. .. . ..................

11

2.1

Baja ..... ... ... ... ... ... ... ... .... ..... .. .. .. .... ..... ..........

11

2.2

Beton .... ... . .. ... .. .... ... ... ... ...... ...... ... ....... .. . .. ....

13

2.3

Penutup Beton .. . .... ........ . 7

31

Baja dan Beton

2.4 Diagram lnterak:si N-M . . ... ... ...... ... ............ ... ..... ... ... ..

94

IlL Tanki Air .. ........ ........ , ... ... ... ... ... ... .. .... .. .... ..... ......

125

3.1

Tanlrt Air yang terletak pada Permukaan Tanah .... .... .. .... ...... .......

l25

3.2

Rencana Acuan dan Perancah .... .... .. ...... ....... ... .... .... .... ...

139

3.3

Acuan dan Perancah Pelat ..... ... ... ... ... ... ... ...... ......... .....

139

3.4 Acuan Dinding ... ... ... .. .... ... ... ... ... . ... ...... .... .... .... ... .
3.5

Persyaratan Umum Bagian-Bagian KQntruksi ....... ..... .... .... .. ..... ..

141
1 44

BETON BERTULANG
1.1

Pengertian dasar

Beton adalah batu buatan yang kuat sekali menerima


tekanan tetapi sangat lemah apabila menerima gaya
tarik. Jadi sifat-sifat beton sangat baik apabila hanya
menerima gaya tekan, seperti pada kolom.
Tetapi segera setelah beton tersebut menerima
lenturan, seperti pada balok atau pelat, akan timbul
\
sifat-sifat lain yang tampak seperti pada karet busa.
Terlihat pada gambar bahwa pada satu sisi lubang
lubang porinya tertekan sedangkan pada sisi yang
lain lubang-lubang tersebut tertarik. Daerah yang
tertekan terletak pada bagian dalam pusat lengkung
M, sedangkan bagian yang tertarik terletak pada
sebelah luarnya.
Karena beton sangat lemah dalam menerima gaya
tarik, maka beton tersebut tidak mampu menerima
gaya tarik tersebut, dan akan terjadi retak-retak
yang makin lama makin dalam sampai pada suatu
ketika elemen beton tersebut akan pecah.
Untuk menjaga retak lebih lanjut serta pecahnya
balok tersebut, diperlukan pemasangan tulangan
tulangan baja pada daerah yang tertarik dan daerah
. di mana beton tersebut diperkirakan akan meng
alami retak-retak. Alasan menggunakan tulangan
baja ialah karena baja sangat baik dan mampu mene
rima gaya tarik. Tetapi sayang sekali harga baja sangat
mahal.
Pada beton bertulang kita memanfaatkan sifat-sifat
baik beton dalam menerima tekanan dan murah,
serta memakai tulangan baja yang lebih mahal hanya
pada daerah-daerah yang menerima gaya tarik.

Perlu diketahui bahwa pada beton bertulang tulangan


tulangan baja tersebut tidak mencegah retakan
retakan pada daerah beton bertulang yang menerima
tarikan tetapi hanya mencegahnya dari retakan
retakan yang lebih lebar (yang dapat terlihat jelas
dengan kaca pembesar atau microscope), sehingga
mencegah elemen beton tersebut dari kehancuran.

M (pusat lengkung)

be ban

lubang-lubang lengkungan

balok be ton ( dengan retak


retak lebar).

Sebenarnya ada beberapa penyebab keretakan pacta


beton tetapi sangat kecil sehingga dapat diabaikan.
Dengan mengingat hal ini, kita sekarang mempunyai
'sebuah kriteria untuk menilai serta memeriksa apakah
penempatan tulangan utama pada bagian kerangka
mendatar (balok ataupun pelat) sudah benar.

balok beton bertulang


(dengan retak-reiak kecil)

Pertama-tam'l harus dibayangkan perubahan bentuk sebuah sistem apaoila dibebani. Skala perubahan
bentuk ini dibesarkan sehingga terlihat lebih jelas lengkung-lengkung yang terjadi.
Di bagian paling luar dari lengkung-lengkung yang berpusat di M tersebut adalah daerah tarik dan
memerlukan tulangan utama (ingat persamaan dengan karet busa sebelumnya).
Contoh

ll!lll !l !1! llll

4\

Karena pelat dapat dibayangkan sebagai terbuat dari sambungan balok-balok yang mempunyai peru
bahan bentuk yang sama pada titik silangnya maka anggapan yang sama dapat diterapkan sambungan
sambungan balok tersebut pada tiap-tiap arah.

Strip

Tingkah laku anggauta kerangka mendatar pada beton bertulang sampai sejauh m1 belum sepenuhnya

terinci, sehingga


Bisa terlihat bahwa sebuah balok yang memindahkan beban P pada titik tumpuan pada lenturnya ada

daerah tekan yang padll beton dapat memindahkan gaya tekan D. Kebalikannya pada daerah tarikan
yang retak-retak dipasang tulangan-tulangan baja yang dapat menerima gaya tarik T.
Lebih lanjut dapat dibayangkan bahwa beton dapat menerima gaya tekan sesuai dengan beban P dan
reaksi R memberikan sejenis kolom dalam yang tertekan.
Dengan memasukkan elemen-elemen tersebut bersama-sama akan diperoleh sebuah model untuk
menjelaskan tingk.ah-laku sebuah balok seperti terlihat di bawah ini.
Model tingkah laku sebuah balok

Tetapi sistem tersebut tidak mantap dan akan runtuh:

Kerangka (dalam) ini tidak mantap!


Untuk

memantapkannya

diperlukan tulangan

tarik diagonal.

Sistem ini mantap. Sudutnya harus

X 45.

Di sini terlihat gaya-gaya pada kerangka dalam.


* tekanan dapat diterima oleh beton (D, V).

tarikan

(T, M) dapat diterima oleh baja.

Selama tarikannya tidak. begitu besar, tarikan tersebut dapat diterima oleh beton. Apab1la M1 dapat
diterima oleh beton, bajanya hanya menahan M2 Sketsa sebuah balok yang diberi tulangan diagonal
dapat dilihat pada gambar.

-- / /

____

'

Akhir.,:akhir ini kemungkinan lain terhadap kemantapan telah ditegaskan melalui pengujian. Kerangka
dalamnya terlihat seperti berikut

kerangka dalam yang mantap.

*
*

beton dapat menerima gaya P dengan kolom D M yang tertekan, miring sebesar
batang-batang tariknya (disebut beugel) menjadi vertikal.

a = 45 o. ,

Apabila S1 nya sangat kecil dapat ditahan oleh beton dan hanya S2 yang harus ditahan oleh tulangan
baja.
Sketsa sebuah balok yang diberi tulangan beugel dapat dilihat pada gambar di bawah.

rrr r [

11 111

Catatan penting:
1) Perlu diperhatikan bahwa tipe perubahan bentuk yang diderita oleh balok beton apabila keman
tapannya tidak bisa dijamin ialah tipe perubahan bentuk geser.

Perubahan bentuk geser tipikal


(lihat Ilmu Kekuatan Bahan)

Apabila kemantapannya tidak


bisa dijamin

(VL)
.........

I
I
.

V,)

(T)

.s.snwt 1.

S!SIIM 2.

- -------.:;:

Hal ini memperlihatkan bahwa tulangan diagonal dan/atau beugel berhubungan dengan tegangan
tegangan geser yang tin1bul yang menyebabkan sebuah balok tidak mantap secara internal.
Tulangan diagonal dan geugel dise but tulangan geser.
2). Perlu diperhatikan bahwa baik tipe kerangka dalam yang diperlihatkan oleh gaya tarik M2 , mau
pun S2 lebih besar dari M1 maupun S1.
Hal ini memperlihatkan bahwa kebutuhan tulangan diagonal atau beugel bertambah dengan
semakin dekatnya jarak pada tumpuan.
3 ). Perlu diperhatikan bahwa kedua tipe kerangka dalam tersebut memperlihatkan beban P yang
bekerja pada muka atas balok. Apabila beban tersebut bekerja pada muka bawah balok maka
gaya-gaya pada kerangka dalamnya berbeda. Cobalah untuk memeriksa pengaruhnya!
Pedoman praktis: penulangan geser pada:
*
pelat: pengaruh-pengaruh gesernya umumnya sangat kecil dan tidak diperlukan penulangan
geser.
*
balok: pengaruh-pengaruh gesernya lebih besar dan memerlukan tulangan geser. Penulangan
gesernya harus ditambah apabila semakin mendekati tumpuan.
Sampai pada bagian ini, kita sekarang mampu untuk mengenal dan mengerti gambar kerja beberapa
elemen beton bertulang tipikal dan konvensi yang digunakan untuk menggambar beton bertulang.

1.2

Membaca Gambar Tulangan


Besi beton terletak di atas (teratas),
kesatu.

11

Besi beton bagian atas yang bawah/


kedua.

Contoh:

... !I
11
n

Besi beton terletak di sebelah bawah


yang paling bawah.

Besi beton bagian atas yang bawah/


kedua.

Besi beton terletak di sebelah atas.

1.3

Besi beton terletak di sebelah bawah.

8 - 20

2 batang dengan diameter 8 mm.

8
)

8 mm dengan jarak 20 cm.

Membaca Gambar Seton


Dalam hal pembacaan gambar beton bertulang harus difahami dahulu mengenai kode-kode atau

tanda-tanda gambar yang terdapat dalam renca:na gambar bestek. Bila tanda gambar sudah dapat
dihayati, kesalahan yang timbul dalam pelaksanaan akan kecil sekali.
Adapun tanda-tanda gambar tersebut antara lain :

[--------]
---- --

Balok di bawah plat (bernomor)


Balok menonjol di atas plat

Penembokan yang dipikul oleh plat

Penemboka:n yang menahan dan terletak di bawah plat


Dinding yang dipikul oleh lantai, bila dinding ini tidak dinyatakan,
maka harus dituliskan pada gambar.
Batas antara dua penulangan dalam

Tiang beton di atas plat

r------,

. ,
I

I
I
I

I
I

I
I

:.__ ---

__

Tiang beton di atas dan di bawah plat, (penampang sama atau


berlainan).

Lubang pada plat

Legok dalam plat

8
3,5

nama plat

tebal plat

tinggi plat

==

8 mm

3,5 m dari titik

0.

...

;:1;1
=+==
I
'

,jl
t.l

tD
I
I

,.._------------=;==r----- ..:.==--=..===r- --- --


l
I
If

--

--

-------rtt
1
_,

:;;

'::;==.
r-
<"1

_._: -

-+-;:;

LL===----_-_-::.::

(;,.

1---

I'!.

li'

I i

f.+.

SETON

-- -

::--=.

______

&-

:__,:b

jl

=--= ==--::!== ==--"---"= ===--=--==


__

--

-- --- -

--,

-----------

---------

--

:I!

--

K-225

U-32
------

PS 00-6-20

PG 626-20

PELAT

J.

!J-

- - ---

r-----

1
1

- --n---:1------------- - ------

PENULANGAN

JI

P3 82-8-24

][

P3 831t8-24

I
+-:-:.:::.=-_-::::.:.:o::::.- :::_-_-_t=--=-.:.:..::-..:.:=--=---------- -1

BAJA

GAMBAR

:!

P2 &1-8-24

------ ------------

---

--f-

--

!3

--)--

-[----'

-:_E'ft.-:.-:=:. ==-==_jl_-=----- -:
. ""

!'.

-!
------
-a--2-----!.:.:.
:-.::-.:.:-.::-..::-- __:_
'

--

CENAH
PLAN VIEW
SCALE 11CO

-:]

-,.

Pl 82-8-:.24

,
T
'

&o
a

----------

1
:.

'1:::

11

1 r

'

)I
1
________
- . -t---L--_______ ______l
r:---------
IL
1
t

l.

18

.i
'I

'"

130

'T
Ii

P3 82!1> 8-24

PJ 83 - 8 -24
P4

83 _8 -24
_

P2 831&8- 24

Pl

82 98- 24

][

][
JlL

Ji
J[_
1
,....

....

""'

o ;;;
s ;;;
0 0

tl!
tlll

s:: a
7J...,
tl!

zP-t

P1

164

PANJANG

BENTUK (UKURAN LUAR)

Berat

,-...

s
Perbatang
s
-

Total

UJUNG KAlT MENURUT

'$-

(m)

(m)

5.17

8 47.88

335

891.42

352

DALAM CM

c:

366

17/

40

.....

P2

166

5.37

P3

330

5 .43

P4

83

11.34

1791.9

9 41.22

708

372

c:::

336

17

332

17

1120

P5

160

10.52

1683.2

374

P6

124

10.25

1271

282

JUMLAH BERAT

2423

Ket.

STANDAR INDONESIA

(kg)

1042

1015

c:

"--

180

so

J
:::>

180

:::>

-7

:::>

5
-J

""""4ii$W$4H)

11111111

I'm

,.
I

4.12

2;28 +

[_[

I.L-nt

IlI
l-l-1
i

cp 2, 18

5(0

t-----+-

(])""
I

..

1000

I
I
I I I I I I I II I I I
I l I I l I I I I I I I I I I
I I I I I I I I 1111111 11 '11111 .
I I I
I I
1 011111111
I,
\!Ill: l1l I I I I I I I 111 I I 1 I I I I I I I I I I I I I I I '
8
A/ n "'12- 25
26t>12-10
I
I

!'i'-"\'*'' 2

2; 28

2so

7 , 28

SETON

JO

@2

' 2:0

+------4

.018

f?l

1 ,.,_-

-;----=>

BAJA

28

K-225

U-32

40

PENULANGAN BALOK
SKALA 1

---,

'j) 4.011
'-

11)

11_________

FDTONGAN

SKAI..). 1:20

SXALA 1 20

Ill

r e
L
:."zo
(4l4P18

(3) 1.Pl1

LJ'-L-'-

W-l

(.!)

I I

lr-1---. 1

,u

FDTONGAN A-A

GAMBAR

11

PENULANGAN

BALOK

B-B

\6-k(\ 2L7

.. ..___@:'

t!I2S -lOO

----(5)

1,, 1

POTONGAN BALOK TEPI PRAKTIS


s.-<.ALA

1:

:zo

,.,

iCQitW

""'

0 ';J

S'UJ

aS
'bll
c

+>
0 0
a
z ;

BENTUK (UJ{URAN LUAR)

PANJANG

UJUNG KAIT MENURUT

Perbatang

Total

STANDAR INDONESIA

(m)

(m)

DALAM CM

P1

20

28

P2

10

28

12

120

580

120

580

424

376

110

5 32

440

2128

.J

P3

40

12

10,6
"

P4

20

28

P5

40

28

P6

10

28

P7

20

5,5

11

5,5

9,05

12

55

181

60

25
;.!>

25

c::

25
c:

.J

400

25

25

1150

1040

25

266

160

Ket.

500

25

1050

25
;:)

25

500

850

35

10

10

'

PS

128

12

1,42

182

70

161

46

26

P9

12

85

12

170

151

10

c::

PS

10

610

12

60

28

.,

2, 32

0,26

1415

15,60

1255

75

8 30

10

:=:>

0
26

JumL=
626,4
kg

11.

BAJA DAN BETON

Sekarang akan diterangkan mengenai sifat-sifat baja dan beton yang merupakan komponen
beton bertulang, dan dideskripsi sesuai dngan PBI 1971.
Bab ini bukan merupakan pelajaran dasar tentang Ilmu Bahan yang dipetik pelajaran beton.
Tujuan sebenarnya adalah memperlihatkan sifat-sifat kekuatan dan perubahan bentuk apabila baja
dan

beton

dibebani

dan

merupakan pertimbangan perencanaan beton bertulang sesuai dengan

PBI 1971.

2.1

B aj a
Baja yang dipakai1untuk beton bertulang harus dibuat oleh pabrik yang dikenal. Mutunya dijamin

oleh pabrik pembuatnya dan dapat diperiksa melalui laboratorium dengan cara pengujian tarik.
Sebuah tulangan baja ditarik dengan gaya tarik dan deformasinya diukur. Hasilnya diplot pacta diagram
tegangan-regangan:
T

ault

aa=
40

ault
--...
D ...._

30
20

"

baja lunak
T

10

25%

Sifat-sifat baja tergantung dari komposisi kimianya.


Acta tiga jenis mutu:

baja lunak
baja sedang
baja keras

Untuk baja lunak dan sedang hubungan tegangan dan regangannya sebanding, di atas jumlah a
(disebut yield stress).

= aav

Pacta daerah ini.


Ea

konstan

Faktor proporsionalitas Ea disebut modulus elastisitas baja.

Antara titik A dan B baja bersifat elastis karena pengurangan gaya tarik a a menyebabkan La kembali
pacta posisi sebelumnya 10

aau deformasinya menjadi besar sekali. Pacta nilai konstan a = aav dicapai
nilai C. Selama deformasi ini terjadi perubahan struktur baja bagian dalam sehingga mampu menahan

Apabila a menjadi a

= au Jt (tegangan ultimate) pacta titik D. Titik ini merupakan titik puncak


beban maksimum yang dapat diterima oleh baja tersebut. Pacta beberapa titik batang baja tersebut

tegangan yang lebih besar a

terjadi penyempitan (pengurangan luas penampang).


Beton bertulang - 2

11

Dalam keadaan seperti ini deformasi akan bertambah dan


beban yang diterima berkurang karena pengurangan luas
penampang.
Contoh, sampai batang tulangan tersebut putus pacta bagian
yang terkecil.
Pacta baja keras tidak ditandai dengan titik leleh B yang membatasi kisar sifat elastis. Telah disetujui
secara internasional untuk menganggap tegangan ao,2 yang akan menyebabkan deformasi petmanen
& 0,2% (nilai yang sangat kecil) kali panjang batang sebagai equivalent yield stress. (tegangan leleh
ekivalen).
=

Klasifikasi mutu beton pacta PBI 1971 dibuat sesuai dengan nilai karakteristik tegangan leleh (tabel
3 , 7 '1):
Mutu

Sebl}tan

aau

( a o,z)

U-22

baja lunak

2 2 00 kgjcm2

U-2 4

baja lunak

2 400

U- 3 2

baja sedang

3 2 00

U- 3 9

baja keras

3 900

U-4 8

baja keras

4900

batang polos

batang yang
diprofilkan

Apabila mutu baja tidak dapat diketahui dengan pasti, maka tulangan baja tersebut harus dianggap
mempunyai mutu yang paling rendah.
Semua modulus elastisitas baja sama besarnya, yakni Ea
2100000 kgjcm2 Untuk perencanaan
elemen beton bertulang sifat baja disederhanakan sebagai berikut:
=

;- --'
'

..---

...

Tau*

&.am
Ea

= tegangan leleh rencana


0,87 aau (ao,2)
=

regangan maksimum yang diijinkan


(= 3 %)

tan <P = 2100000 kg/cm2

Deformasi baja &t yang disebabkan oleh perubahan temperatur Ae, ialah &t
sebanding dengan Lle
'
1

1\.Lle, dimana &r

100000
Faktor At sama antara baja dan beton, dan hal ini sangat penting mengingat baja dan beton saling
mengikuti tanpa lepas hubungannya apabila di ekspose pada panas yang bervariasi.
Catatan: mutu baja yang diperlukan harus selalu dicantumkan pacta gambar kerja.

12

2.2

Beton

Beton merupakan campuran antara kerikil, pasir dan semen yang apabila dicampur dengan air dan
dibiarkan akan mengikat dan membentuk massa yang keras seperti batu. Beton tersebut dicampur di
lapangan dan tidak dapat diuji sebelumnya, sehingga persiapannya memerlulsan banyak perhatian dan
pengawasan. Kekuatan beton sangat tergantung dariperbandingan campuran. Pasir harus mengisi pori
pori butir-butir kerikil ( 4
31,5 mm ) untuk memperoleh kerangka yang kuat. Semen harus mengisi
pori-pori butir-butir pasir. Air berfungsi seperti pelumas-untuk mengurangi gesekan antara butir sehing
ga beton dapat dipadatkan dengan baik. Tetapi permukaan partikel semen bereaksi secara kimia de
ngan air dan membentuk bubur semen (prosesnya disebut hidrasi) yang mengikat semua butir-butir
'
menjadi satu. Kelebihan air dari jumlah yang dibutuhkan akan menyebabkan butir-butir semen t erja
rak semakin jauh satu sama lain sehingga daya ikatnya akan menjadi lebih kecil dan kekuatan beton
nya menjadi berkurang.
=

Hal ini merupakan alasan bahwa penambahan air pada


beton sangat mempengaruhi hasil akhir kekuatan beton
tersebut. Perbandingan antara air dan semen tidak boleh

melampaui nilai pada tabel 4 . 3 . 1 pada P B I 1971.


Butir-butir pasir mempunyai luas permukaan total yang
lebih besar dibandingkan dengan butir-butir kerikil da

lam jumlah yang sama, sehingga diperlukan lebih banyak


semen (yang lebih mahal) untuk mengikat butir-butir
pasir dibanding dengan untuk mengikat butir-butir keri

bersarna-sama. Karena a lasan tersebut jumlah pasir didalam beton tidak meleb ihi 5% ba gi an kerikil.
Pasir dan air mempunyai pengaruh yang sanga t besar terhadap basil akhir kekuatan J:reton sehingga mu
tunya harus benar-benar diketahui. Sebelum awal pekerjaan rekayasa dilakukan terlebih dahulu harus
d ilakuka n untuk memeriksa dan meng etahui perbandingan campuran bahan-bahan agar dicapai keku
atan beton yang paling tinggi (pereneanaan ca m pur an ) .
Perencanaan campuran yang paling tepat dilakukan dengan cara perbandingan massa. \Na l a upun begitu
tidak jarang perencanaan campuran dilaksanakan dengan cara perbandingan isi ( !iter ) Berikut ini da

kil

pat dilihat perencanaan campuran dalam beberapa macam cara. Setelah dilakukan penambahan air pa
da

semen maka

rnulailah proses hidrasi sehingga beton basah

harus

sudah dicetak dalarn waktu satu

sa mpai dua ja m (dalarn cuaca dingin bisa satu sampai dua jam). Pada keadaan clemikian (akhir waktu
ikat), kekuatan ikat beton sudah terbentuk

kin

lama akan makin keras, dan menurut

sebesar kira-kira :i..O- 20 c,f. oleh semen. Beton tersebut ma

P B I 1971

dinyatakan:

Kekuatan
135%

100%
oS%
65%
40%

,/
/
3

14

2"

90

365

log waktu
(hari)

13

Kekuatan beton diukur dengan cara pengujian tekan pada kubus-kubus berukuran 15 x 15 x 15 cm.
Karena beton bukan merupakan bahan bangunan yang homogen maka dengan pengujian yang berbeda
akan menghasilkan data yang berbeda pula. Mutu beton dinyatakan dengan karakteristik kekuatan tekan ai:,k pacta 28 hari. Ini adali1h nilai kekuatan tekan yang melampaui 95% jumlah kubus uji. Peratur

an ini juga menentukan (pasal 4 . 8 . 1) bahwa beton dengan daya tahan kurang dari 80% abk tidak
bisa diterima. Kuat tekan rata-rata abm lebih tinggi daripada nilai karakteristik serta disebutkan pula
pada peraturan tersebut. Klasifikasi beton sesuai dengan P B I 1971 tabel 4 . 2 . 1 , adalah sebagai
berikut:
Tabel4.2.1

Kelas dan mutu beton

abk 2
I

kelas

11

Ill

musu

abm
1

"

dg.s=46
2
(kg/cm )

(kg/cm )

Bo

Bt
K125

125

200

K225

225

K>225

>225

K175

mutu agregat

kekuatan tekan

non strukturil

ringan

tanpa

300

strukturil
strukturil
strukturil
strukturil

sedang
ketat
ketat
ketat

tanpa
kontinu
kontinu
kontinu

>300

strukturil

ketat

kontinu.

250

175

Pengawasan terhadap

tujuan

Mutu beton yang diperlukan juga harus disebutkan pada gambar pelaksanaan.
Tingkah laku beton dipelajari melalui pengujian tekan, dimana kubus uji dibebani sampai pecah dan
deformasinya diukur.
Diagram beban- deformasi (a-n pada pengujian tekan terlihat sebagai berikut
kenyataan

(j

2 / oo

3, 5 /oo

abu

tegangan tekan batas


p

Ah
ho

'
b b
dan deformasi

'b tidak sebanding, sehintga tingkahlaku beton yang


Terlihat bahwa antara beban a' b
sebenarnya adalah tidak elastis.
Tetapi untuk menyederhanakan perencanaan tingkahlaku tersebut disederhanakan menjadi seperti
gambar di atas (parabola sampai 2%, garis lurus pada konstanta a' b = a'bk sampai 3,5 / oo ).
=

Penyederhanaan lebih lanjut pacta perencanaan dapat diselesaikan dengan menganggap bahwa pada
anggota konstruksi, tegangan-tegangan dalamnya akan selalu tetap pacta kedudukan a' b ' , lebih rendah
daripada kuat karakteristik ai,k
penyederhanaan untuk lingkup praktis tegangan
tegangan: tingkah laku elastis.
7>1)liJZ.Iilll

Daerah
tegangan
dalam
praktek

'----:!----.._ (I I., ltt


t_! I
a/
_;,
Z;-

14

(I I

-,
at
1-----t?f

---

Sehingga pada lingkup tegangan tegangan praktis 0 ..;;; 'a b ..;;; a' b tingkah lakunya dapa t dianggap
.
linier. Hal ini berarti bahwa a' b dapat dianggap sebanding dengan & 'b, yaitu tintkahlakunya dianggap
elastis. Sehingga lingkup tegangan tegangan tersebut dapat dijadikan perbandingan dengan 'a b dan &'b
sebagai berikut:
-,

dimana

Eb

-ba
&f,

tan

A.
'+'

atau disebut modu-

Ius elastisitas beton.


Tetapi pada saat ini akan diperkenalkan beberapa sifat tingkahlaku beton yang lain.
Apabila beton dibebani dengan sangat cepat, maka hubungan antara af, dan &f, dapat dinyatakan
sebagai berikut:

0
I!
m. r----e

Eb 0 =

0
&b

19000

(kgm/cm2

z)

modulus elastisitas beton untuk pembebanan cepat.

Modulustersebut menggambarkan tingkahlaku beton: of, =

Eb0 . &f,e

pada pembebanan cepat.

Tetapi apabila beton tersebut dibebani dengan sangat cepat sampai diatas a'b
'a b (deformasinya
menjadi & 'b e = 'a P /Ebo = deformasi elastis cepat), dan beban tersebut dibiarkan konstan akan terlihat
bahwa deformasinya bertambah dengan lajunya waktu.
Deformasi beton pada beban konstan disebut rangkak beton (rangkak diakibatkan karena peruQahan
'
internal struktur beton sehingga deformasi rangkak pada bagian sangat besar merupakan deforrhasi
permanen dan bukan merupakan deformasi elastik).
Deformasi rangkak mencapai nilai kira-kira 2. &'be (60% tercapai setelah 3 bulan dan 100%nya
tercapai setelah 3 tahun).
Apabila situasi tersebut digambarkan akan diperoleh
=

ah

t--""'7"---...-::-1

Deformasi akhir untuk beban permanen

""

Ef,l =

&f,e =

f,

A
Terlihat bahwa apabila pada beton diberikan beban tetap (konstan atau permanen), hubungan antara
deformasi akhir dan bebannya sendiri dapat dinyatakan sebagai berikut

Ebl =

sehingga,

-1

&'bl

E bl =

tan t/J1

-I

Ob
%e
Eb0

Ob
. af,.
Ebo
=

6400

-3Ebo

Modulus elastisitas untuk beban permanen.


Modulus ini menggambarkan sifat-sifat beton

(dalam kg/cm2)

f, = Ebl . &bl

pad a bahan permanen.


15

Sehingga apabila elemen beton bertulang dibebani dengan berat sendirinya g dan beban hidup
p (g + p beban permanen) perencanaannya dilaksanakan dengan menggunakan:
=

____

iT9

.:;:z __

c.

I
I
I
I
!

6400
,

ab

(kgfcm2)

Ebl B,b

Apabila sebuah bagian bangunan berada pada situasi seperti ini (dibebani dengan g + p) dan kemudian
terjadi pembebanan Ap (Aa'b), seperti pada kejadian gempa bumi atau angin, maka yang terjadi
adalah:

Beton beraksi terhadap pertambahan beban Aa'b,


bersifat sesuai dengan modulus elastisitas untuk
beban cepat Eb0 (dari titik c' menuju D).

Pada PBI 197 1 hal ini dianggap bahwa Aa'b tidak akan pernah melampaui a' b (pada beban permanen).
Untuk kasus batas ini, terdapat:

tetapi: 8, 6 2-8, 6
sehingga:
juga:

8, bz
&6

sehingga:

8,62

Akhirnya:

E b2
Eb2

16

(ab

Eb 2

Tan cp

Aab, tan dJ

--

Aa 6
8, 6
E bo
ab
ab
Ebl
Ebl
,

3a6
2 a6

&'b

tg 4>2

3-

a6
E b0
4

lh

2 a'b

8,b2

Aa6
Ebo
8, 6 +
E bo
3a 6
E bo

Aa'b)
8, 6 2

ab
E b0

a6 .
E bo
a6
Ebo

lh
=

9 600

E bo

c kg/cm2

Modulus elastisitas untuk beban sementara.

Sehingga apabila sebuah elemen bangunan harus dibebani dene-an beban permanen + angin atau gempa
bumi (beban sementara), perencanaannya dilaksanakan dengan menggunakan:

9 600

(kg/cm2)

Kesimpulan

Terlihat bahwa dalam lingkup penggunaan tegangan praktis, beton dapat dianggap mempunyai sifat
sifat elastis yang dinyatakan dengan hubungan:

Sungguhpun demikian beton yang sama mempunyai sifat yang berbeda (memperlihatkan perbedaan
Eb) sesuai dengan kecepatan penerapan pembebanan. Di bawah ini adalah nilai-nilai Eb:
Eb 0
Ebl
Eb2

untuk bangunan instan


Eb0 untuk bangunan sementara
9 600 }a b k
6400
{ Eb0 untuk bangunan permanen

19000

Apa arti tinggi atau rendahnya nilai Eb ?


Dari ab == Eb. & b dapat dikatakan bahwa untuk memperoleh deformasi yang sama &b:
diperlukan tegangan a 6 yang lebih besar
apabila &b nya tinggi .
apabila Eb nya rendah diperlukan tegangan <Jb'
Eb 2 rendah
a6 yang lebih rendah pula.
*

Hal ini berarti bahwa beton dengan Eb yang lebih tinggi akan lebih kuat dibanding dengan beton
dengan Eb yang lebih rendah.
17
''l'"\

'

<> '\

L--:----::_'__:"'

j'\_i,
\"

Kekuatankekuatan beton :
Dari PBI1971
tegangan.

tabel1 0 . 2 . 1

disebutkan beberapa kekuatan batas beton untuk beberapa macam

Kekuatan-kekuatan b..,ton.
rumus [kg/cm2 ]

jenis kekuatan
I

Tekan lentur
Tarik lentur

abu
abu

Tekan sentris

abs. u

a bk
la'bk

0. 83

0. 75

abk

a bs. u
I

Tarik sentris

0. 83

lab k

Geser lentur atau puntir


=
rbu
rbm.u =

tanpa tulangan
dengan tulangan

2.5

Geser lentur dengan puntir:


tanpa tulangan

rbu

dengan tulangan

rbm. u

= 1.25
= 3.1 2

Geser pons pada penampang


kritis

la'bk

la b k
lab

lab

:
----:::::2
CTb

k
k

7 bp. u

tanpa tulangan

rbpm.u

dengan tulangan

1.5
3. 0

lab
lab

k
k

Beberapa bentuk tegangan yang lain ialah :


tegangan tak bebas yan"! disebabkan oleh beton
di sekitarnya

Per letakan :
(PBL' 71
pasalll .11 . 2)
*

tlt1 fl
Diketahui adanya tegangan tekan karena beton yang dibebani tertahan oleh beton di sekitarnya.
Tahanan maksimumnya ialah : 2 ab k

Beberapa tarnbahan tentang deformasi beton:


Sejauh ini diketahui bahwa untuk beban sementara ab, beton tersebut mempunyai sifat elastis dengan
modulus deformasi Ebo.
Deformasinya sendiri adalah deformasi elastis dengan
1 8

&be

Apabila beban Ob bekerja konstan deformasi beton akan bersifat plastis karena perubahan struktur
internal: gejala ini disebut rangkakan beton. Deformasi pada pembebanan konstan sebandingdengan
elastisnya , dan plastis:
,

Gtbp

Gtb. if>

Menurut PBI19 71 pasal 1 0.9. 2+3,

c/J

==

(/)2

l/>3

<1>4

lf>s
4
E.bp

;.

Di mana:

(/>1
(/>2
(/>3
(/>4

koefisien yang tergantung dari kelembaban relatif udara


koefisien yang tergantung pada bentuk elemen
koefisien yang tergantung pada jumlah pemakaian semen dan nilai faktor air semen.
koefisien yang tergantung dari umur beton pada saat dibebani {contohnya adalah berat
sendiri beton pada saat acuan dan perancahnya dilepas).
koefisien yang menentukan besarnya &bp terhadap umur beton.

(/>5

if>bervariasi , mulai dari:

Untuk kondisi normal nilai

if>
if>

1 ,5untuk lingkungan yang sangat lembab ( 90% )


3 , 0 untuk lingkungan yang normal (
60% ),

Sehingga nilainya sering dianggap

lll bp =
!!'

ll>be
'2

cp.= 2,0dan:

Deformasi beton totalnya adalah sebesar:

Gtb = &b;
I

&b

&b:

Faktor (/>4 memperlihatkan bahwa untuk memperoleh deformasi yang lebih.kecil, acuan dan perancah
beton sebaiknya dilepas selama mungkin. Waktu pelepasan acuan dan perancah diberikan pada PBI '71
pasal 5.8.
- kerangka tanpa pembebanan
- kerangka dengan pembebanan

3 hari
3 minggu

(Mungkin pula untuk membongkar cetakan setelah dua minggu dengan meninggalkan perancahnya
untuk mengurangi beban yang bekerja pada konstruksi sampai sebesar 50%).
Deformasi lainnya yang bekerja pada beton ialah penyusutan. Penyusutan disebabkan karena penguap
an air dari pori-pori beton selama proses pengeringan yang berakibat beton tersebut menyusut.
/
Menurut PBI1971 pasal1 0.9.4, peformasi penyusutan dinyatakan dengan:

&bs = &bso if>s


,

'

dengan

if>s =
Gtbso

(1- -0,1 0 Wo)

(/>6

(/>7

if>s

ialah deformasi penyusutan dasaryang tergantung dari kelembaban lingkungan.


10
1 00000
10
1 00000

pada lingkungan yang sangat lembab (


pad a lingkungan normal

9 0%)

60%)
19

(1- 0,10 . w0) menyatakan ketergantungan pacta tulangan beton yang berlawanan dengan deformasi
penyusutan.Biasanya diambil nilai perkiraan (1- 0,10 . w0) 1
=

cp6
cf>7
cf>s

Untuk

Hal

ini

yang terp-antung pactabentuk elemen.


koefisien yang tergantung pada faktorair semen.
,
koefisien yang tergantung dari besarnya regangan susut &b s terhadap waktu.
kondisi normal sering diambil cf>s 1 , dan
koefisien

10
100000

untuk lingkungan yang sangat lembab (

30
100000

untuk lingkungan yang normal (

bahwa untuk 0

berarti

6 bs
6 Qbs

1000

90%)

60%)

mm, diperoleh

0,1 mm/m pada kondisi sangat lembab


0, 3 mm/m pacta kondisi normal.

seperti pada material lainnya akan mengalami pengembangan atau penyusutan apabila
terkena perubahan suhu secaralangsung.
Deformasi suhu dinyatakan de ng an:
*

Beton ,

A.

di mana

6t

1
=

100000

Menurut PBI 1971 pasal 10. 9. 5 untuk konstruksi beton harus selalu dipertimbangkan sekurang
kurangnya 6t = 10C.
Hal iniberarti bahwa untuk 0 1 m 1000 mm, diperoleh:
6 bt 0,10 mm/m
Akibat dari penyusutan dan perubahan suhu adalah, karena deformasinya dihalangi oleh kekakuan
kerangka struktur maka bagian konstruksi beton tersebut akan menampakkan retak-retak. Sehingga
untuk menghindarkan bahaya ini bangunan_bangunan tersebut dibatasi ukurannya dengan menam
bahkan sambungan..sambungan.
Sambungan konstruksi inidibuat den gan jarak maksimum 6
=

El e m e n
dinding gravitasi
dinding penahan
pondasi menerus
rangka
bangunan
dinding
bangunan
bangunan a tap
l antai
bangunan
telapak beton di atas tanah
(untuk lalu lintas)
san daran
dinding

20

6: normal

6 sangat
lembab
:

10 m
8m
30m
30 m
25m
15 m
25 m
10 m

20 m
15 m
50 m
50 m
35m
30 m
50 m
15 m

6m
25m

12 m
35m

Sambungan konstruksi ini harus mengikuti nilai deformasi.

(bs + Qbt) 1,5 L


1 ,5 = faktor keamanan

Contoh:

8m
(0,3

dinding penahan

0,1) . 1 ,5 . 8

5 mm

c=so
L

1
Perbandingan campuran beton

AL

'IL

'

'

Perbandingan campuran (dalam volume) antara semen pasir kerikil secara kasar untuk mendapatkan
beton dengan mutu K-125, K-1 75, K-225.

Mutu Beton

Perbandingan campuran s : p : k

K-125
K-175
K-225

1
1
1

llh:

3 atau 1
21;2 atau 1

llh

2 1;2
2

Tegangan ijin untuk baja dan beton:


Menurut PBI 1971 pasal 1 0 . 1 + 10.2 + 1 0.4, pacta perencanaan beton bertulang di pelajaran ini tidak
akan menggunakan perhitungan tegangan batas dari tabel 3.7 .1 (untuk baja) atau dari tabel 1 0.2.1
(untuk beton), tetapi akan menggunakan tingkat tegangan y ang lebih rendah untuk memberikan
faktor keamanan yang cukup terhadap variasi tingkah laku material yang diasumsikan, mutunya dan
perencanaan pembebanan.
Sehingga tegangan kerja yang diijinkan a akan diperoleh dengan membagi tegangan batas. ideal au
dengan faktor keamanan "f.
diambil dari tabel
3.7.1 untuk baja
10.2.1 untuk beton
Ada tiga nilai "f yang berbeda:
'Yp
'Ym
'Ys
'Y

untuk variasi sifat


untuk variasi mutu material
untuk variasi pembebanan
'Yp 'Ym "'s

Untuk:
A) beban permanen
B) beban sementara

berat sendiri g + beban hidup p


beban permanen q + angin w atau
beban permanen q + beban gempa t

Faktor keamanan yang harus digunakan adalah sebagai berikut :


21

Baj a :
beban permanen
tegangan

Beton

beban sementara

'Yp

'Ym

'Ys

'Y

'Yp

'Ym

'Ys

t arik aa

1,15

1, 5

1 , 725

1 ,1 5

1 ,05

1 , 20

tek an

1 ,1 5

1 ,5

1 ,7 25

1,15

1 ,05

1 ,20

'Y

Peraturan mera malkan (p a:s al 10 . 1.4 ) a ctanya tambahan f aktor koe fisien keamanan if> ctengan
mempertimbangkan 'Ym /<P untuk kon ctisi-kon ctisi perenc an aan yang berbecta ctan pengontrola p
(lihat PBI 1 9 7 1 t abel 1 0. 1 . 2 ).

Untuk konctisi normal if>

beb an sement ar a

beban perm anen


tegan gan

'Yp

'Ym let>

tekan

1, 2

tarik ab

geser rb

af,

po ns 'Tbp

'Ys

'Yif>=I

'Yp

'Ym let>

'Ys

'Y<f>=l

1 ,4

1 ,5

2,52

1,0

1 ,4

1, 05

1 ,4 7

1 ,0

1 ,4

1, 5

2,10

1 ,0

1 ,4

1, 0 5

1 ,47

1,1

1,4

15
,

1 ,0

14
,

1 ,05

1 ,4 7

1 ,1

1 ,4

1 ,5

2,31
2 ,3i

1 ,0

1 ,4

1 ,05

1 ,47

Hasil teangan kerja ijin untuk baja ctan beton ctapat ctilih at pa cta tabel 10.4. 1 pa cta PBI 1971:
Tabel 1 0 4
. .1
Te ga nga n t ega nga n ba ja ya ng ctiijinka n

Mutu

Tegangan tarik/tekan y ang ctiij inkan


Oa = a (km/cm 2 )
Pacta pembebanan tet ap

u 22
u 24

u 32

u 39
u4 8
V mum

22

1 .250
1. 400
1. 850
2.250
2 . 7 50
0 . 5 8 Oau
0. 58 00.2

Pacta pembeban an sementara


1 .800
2.000
2.6 50
3.200
4.000
0.83 Oau

0. 83 a0.2

Ta be l10.4 . 2
Tegangan,tegangan beton yang diijinkan untuk r/J
Mutu

a,; k

Kekuatan tekan beton

k.arakteristik

I..entur tanpa dan/atau

arik

dengan gaya normal:

tekan

t
Gaya aksial :

Tegangan

No tasi

tekan
tarik

100

125

125

60

75

175

lJ:

35

40

a:b s

35

40

60

(jbs

s.s

225
225

K 175

6,S

yang diijinkan (kg/cml)

Pada pembebanan tetap

Bl

Umum

Obk

0,33 a
bk

0,48.1a
bk

75
5,S

0,33

6,5
16

0,4 3.-o'
bk
1,08.1'0j,
k

Pada pembebanan sementara

Bt

100

55

ab k ss
o.J6.1ab 5
k

K 125 K 175

125

175

70
1 00
7,5
9

225
225

125
10

100 125
70
,5
6,5
7,5
S

Umum

"Obk

0,56 Obk
0,6Yq;k
0,56 Obk
0,51.tq;k

Gestc oleh lentur a.tau puntir:


tanpa tulangan ge5er

dengan tulangan geser

fb

T bm

Geser oleh lentur dengan


puntir:

tanpa tulangan geser


dengan tulangan geser

7'b

T bm

4,5
11

5,5
14

12

5.5
14

15

18

20

Geser runs pada penarnpang

lcritis :

tanpa tulansan ge:er

rb
p
Tb
pm

6,5
13

7,5

8,5

10

17

20

19

9
22

10
25

8,5
k.
1,3S.Iabk 21

9,5
24

11
28

13
32

0,8S.Obk
2.12..Ubk

o.6s.tab k 10
I,JO.Iabk 20

11

13
26

15
30

1,02"'abk
2,04./CJbk

17

0,54..Ub

1,5

0,68-ot,k

1.10,/0i:k

Untuk r/J =I= l nilai-nilai tegangan yang diijinkan menu rut ta bel di atas harus dtkahkan dengan r/J yang sesua1.
dengan tul3f\gan ge5er

C at at an

15

22

untuk menghitung ber at sendiri beton g d ap at digun ak an nil ai 'Yb


pasal 10. 3.4).

= 2400 kg/m 3

(PBI 1971,

Syarat-syarat perencanaan.

Pen ggunaan tegan gan ijin a dal am suatu peren can aan i al ah untuk mend ap atk an kep ast ian bahwa
kekuat an sebuah struktur cukup besar untuk menahan beban deng an am an.
PBI 1 9 7 1 j uga mensy ar atkan b ahwa se buah struktur h arus cukup k aku sehingg a defleksi f -ny a tidak
terlalu besar (PBI ' 7 1, p asal 10.5 ). Akhirny a peraturan tersebut j uga menyinggung m as al ah kerusakan
setempat p acta perlet akan (PBI ' 71, p asal 1 1 . 1 1 ) atau kerusak an yang dise babk an k aren a tid ak cukup _
ny a k ait tul ang an (PBI ' 7 1 pasal 8. 6 sampai dengan 8 . 1 3).
Se bagai tambah an terh adap y ang sud ah disebut k an di atas, per atur an terse but j ug a men gusulkan det ail
konstruksi y ang mey akinkan bahwa tidak ak an te rjadi kerusakan hubung an konstruksi.
Berikut ini diterangkan secar a singk at kriteria untuk mem bat asi lendut an konstruksi dan kriteria
untuk menghubungkan k ait tul ang an.
Perm as al ahan y ang berhubungan dengan kerus akan setemp at dan detail konstruksi ak an diberikan
di b agian lain p acta catat an kuliah ini..
Kontrol terh adap lendut an :

(PBI ' 71 pasal 10.5 )

Per at uran mensyaratkan b ahwa:


f

1
250

Dimana : j ar ak ant ara titik .titik momen = 0


23

Dapat diambil :

1Q

;
I

!:..

#Q

o=2

:to

'I

"

;;t

Ro

)\

0,5 Q

0,75

Untuk pelat diambil bentangan paling pendek Q (kadang kadang dengan faktor pengurangan untuk
kontinuitas).
Peraturan tersebut menyebutkan sebuah cara untuk menghitung lendutan. Karena lendutan dipenp-a
ruhi oleh banyak hal maka perkiraannya sangat tidak tepat .
Perkiraan kasar dapat dibuat :
1) . Dengan cara menghitung lendutan elastis fel dengan menggunakan:
Ebo modulus elastisitas pembebanan cepat
momen inersia (bh3 /12) luas beton sesuai dengan hukum statika.
Ib

/P
5
p 4
Contoh:l'""ll'"f = 384
. El
2). Dengan mengalikan fel dengan faktor yang diambil dengan pertimbangan pengaruh rangkak beton.
f
Dimana

= fel
:

cb

cb

( 1 +L.
q

cb)

1,5 untuk lingkungan yang sangat lembab.


2,5 untuk lingkungan dengan kelembaban normal.

Walaupun begitu untuk menghindari permasalahan dengan adanya lendutan iaiah dengan membua t
elemen tersebut cukup tebal.
Analogi dengan ACI 318 - 77 art. 9 5 ialah apabila tebal elemen dibuat sedemikian rupa sehingga
mendekati kondisi di bawah ini, maka pemeriksaan lendutan sudah tidak dipHlukan lagi {karena
lendutannya tidak akan melampaui) .
-

Tebal elemen tersebut harus lebih besar atau sama dengan :

22

u 24

32

39

u 48

pelat

o
30

o
28

o
25

--

o
22

balok

--

o
24

o
22

--

Qo
20

o
18

o
16

Catatan

24

o
20

__J

Q
bahwa menurut P.B.I, 9.3.1lebar badan balok harus: b;;, 50

Penyaluran tulangan:

Tulangan pada beton bertulang digunakan untuk menahan gaya tarik T. Akan diperlihatkan
di sini bagaimana sebuah tulangan beton menahan gaya T =aa . A dapat dikaitkan pada massa beton.
Gaya traksi T ditahan oleh teganP"an ikat T sepanjang
permukaan kontak antara tulangan dengan beton.

T::.-A

-c

----

----

'C

1 .
Lct

1r

Tmax.

7max.
rma . tergantung dari kekuatan beton.
x

Distribusi r sepanjang L1 d adalah linier dari 0 sampai

Penyebaran
gaya T ke dalam beton di sekitarnya
terjadi di sepanjang kerangka internal ideal.
Terlihat bahwa pada kerangka ini gaya tarik T1 harus
diseimbangkan.
Tarikan melintang T1 ditahan oleh tahanan tarik beton.
Peraturan pasal 8.6.2 memberikan ekspresi untuk menghitung L1 d (kuat kait dasar) dengan memper
timbangkan batasan-batasan untuk Tm a x dan untuk tegangan tarik melintang (T 1) pada beton.
Berikut ini diberikan pernyataan yang sama tetapi sedikit dirubah untuk membuatnya lebih mudah
dipakai untuk maksud-maksud praktis.
Untuk menghitung panjang penyaluran Ld:
pertama

hitung panjang penyaluran dasar

kedua

L1d dikalikan dengan faktor koreksi a: dengan mempertimbanp-kan pengaruh lain


sehingga diperoleh Lct
aL1d
panjang Lct minimum tidak boleh lebih ked! daripada paqjang Lct yang diberikan
pada peraturan.

L 1d

ketiga

Untuk panjang penyaluran tulangan tarik (PBI

baja

K 125

(cm)

K 175
K 22!1

'

G\
-----'

1,8

Apabila d de, L1d

Apabila

u 22

1,3
-

d;;. de, L'ct

f1
=

pasal

batang polos

de

beton

'71

u 24

fl

f2

fl

25

19

27

25

16

25

14

f2 d2

1; -

27

8.6).

f2

20
17")
--

1;

batang

u
ft

32

f2

'

fl

yane:

39

48

f2

fl

f2

15

30

23

30

19

3G

27

20

36

23
20

20

13

20

11

36

diprofil

3
25

Faktor koreksi
a1

a2

a3

adalah :

1,4 untuk tulangan atas (untuk balok horizontal denpan tebal beton lebih dari 30 cm

di bawahnya).
0,8 untuk tulangan yang tersusun dengan baik (tulangan yang pada jarak S ;;;. 1 5 cm atau
yang rnempunyai selimut beton minimum 7,5 cm).
0, 75 untuk tulangan yang ditempatkan di dalam tulangan spiral (spiral dengan d ;;;. 6 mm
dan jarak spiral< 10 cm).

Aperlu untuk tulartgan yang tidak tertarik penuh.


Aada

Nilai Lct minimum adalah: 60 cm untuk batang polos


30 cm untuk barang yang diprofilkan

Lct yang diperlukan adalah : Lct = L' d .


Contoh:

t:

= 27 ; fz
d< de
L ct

K 175 1 u 24

1\

bt

d.

ft

Lct
O't

12. c- .

17 ; de = 1 ,6
ft d = 2,7 . 1,2 = 33 cm
1,4; a2 = 0,8

Diambil Lct minimum = 60 cm.


a

O'z

33 . (1, 4 . 0,8) = 37 cm

Balok tarik dengan kait :


Kait harus berbentuk seperti telah disyaratkan pada PBI '71 pasal 8.2:
Kait dan bengkokan tulangan.
Kait penuh

>sd

"" ,
vso

_,'l'

'- --

..

> :t:!d

Kait miring

I <1

batang polos

batang yang dipmfillc:an

Kait miring
pada sengkang

"",-__rj

>

>s

4S0

ri

===d==d( p>

Pembengkokan tulang

Pengaruh kait sama dengan panjang ekivalen Le pada tulangan lurus. Sehingga menurut PBI '71 pasal
8.9 dapat diambil:

L = Lct .

a-

Le

!-LeA
___

26

I,

Lct
L = Lct -Le

Di bawah ini diberikan perhitungan panjang Le menurut PBI '71 dengan sedikit perubahan untuk
mempermudah penggunaannya dalam hal praktis.
Perhitungan Le :
Apabila d de
Apabila d ;a. de

batang polos
u 22

de

K 125
K 175
K 225

Contoh :

maka Le
maka L e

u 24

cm

fl

fz

1,:1

10

,1 ,C

12

13

'

'

(8

beton K 1 7 5/U24
==If.

""

f1

==

'" "''

u 49

u 39

u 32

fl

fz

ft

f2

fl

f2

fl

fz

11

14

11

13

8:

17

11

14

19

11

10

10

.J

1 3; f2 = 8 ; f3 = 1 ,6 hitung
d < de

Le

untuk d = 1 , 2 cm

=-=--=.:(?=======

f' - 1SL .
Le f 1 . d = 1 3. 1 ,2 = 1 5 cm =
L kd min Ld min- Le
Ld min (60 cm; 30 cm)
LKd min (60 cm-- Le ; 30 cm- Le)
=

~
Contoh

batang yang diprof il

hitung panjang bengkokan Lct untuk batang lurus dan L untuk batang dengan kait apabila
diambil =1 untuk diameter d = 8 mm; 1 2 mm; 20 mm; 22 mm; 2 5 mm; dan juga nilai-nilai
Lct dan L min

Ld

Ld ;a.
;a.

60 cm
30 cm

L = Ld - Le
baja

u 22

beton

K 125

Beton bertulang - 3

u 24

u 32

u 48

u 39

Lct

LKd

Ld

LKd

Ld

LKd

Ld

LKd

60

51

60

49

30

24

30

24

60

50

60

43

30

20

36

26

80

4:8

108

64

60

36

92

68

58

97

58

131

78

73

44

112

83

75

125

75

1 69

1 00

94

56

1 44

1 06

mm

Lct

60

52

12

60

48

20

76

48

22

92
1 19

25

batang yang diprofil

batang polos

27

baja

u 24

u 22

beton

mm

8
12

20

K 175

K 225

KK
d

Lct
GO

64

22

77

25

100

60

50
}\)

45

LK
d

Ld

50

L1l.

_ ()
.,_ ;

'la

Ld "' Ld

baja

LK
d

L
d

46

30

23

30

23

60

46

30

19

36

25

48

52

28

76

52

58

63

34

92

63

144

75

81

43

119

81

_ . , ''
'

lL

106

60

50

60

49

60

45

30

22

30

22

12

60

45

60

43

60

37

30

22

30

22

20

60

45

60

28

80

36

44

20

68

44

22

68

34

73

34

97

44

53

24

82

53

25

88

44

94

44

125

76

69

31

1 06

68

1 , 4 ;;;;. 60 cm (polos) L

;;;;.

56

(et = 1, 4)

dapat dihitung secara analog seba

"' L - Le
d
30 cm (diprofilkan)

batang yang diprofilkan

batang polos

beton

K 175

LK
d

56

u 22

K 125

60
0')

' '

["-

LK
d

Ld

u 48

u 39

u 32

panjang bengkokan tulangan tarik bagian atas


gai berikut :

Catatan :

28

batang yang diprofil

batang polos

Ld

u 24
LK
d

Ld

u 32

LK
d

Ld

u 48

u 39

K
d

L
d

LK
d

L
d

LK
d

60

52

60

51

60

49

30

24

34

28

12

60

48

60

60

60

43

34

24

50

40

20

1 06

78

112

80

1 51

1 07

84

60

129

105

22

1 29

95

1 36

97

183

1 30

73

157

128

25

167

123

175

125

2 37

168

102
i32

94

202

164

60

50

60

50

60

46

30

23

34

27

12

60

46

60

45

60

40

34

23

50

39

20

90

62

95

63

1 29

85

73

49

106

82

22

108

74

115

76

1 55

102

88

59

129

100

25

1 40

96

1 48

98

202

1 33

11 3

75

167

1 29

baja

batang polos
u 22

Ld

beton

K 225

K
Ld

batang yang diprofilkan

u 24

Ld

u 32

Ld

K
Ld

u 39

K
Kd

Ld

u 48

K
Ld

Ld

60

50

60

49

60

45

30

12

22

60

45

34

26

60

43

60

20

37

34

78

22

50

50

84

38

52

1 12

68

62

38

22

95

95

61

71

102

63

1 36

83

74

25

123

45

1 15

79

1 32

86

82

175

106

97

59

148

1 10

Panjang penyaluran tulangan tekan (PBI '7 1 pasal 8- 7 ).

Ld tulangan tekan:
hitung panjang penyaluran dasar L ct
kalikan La dengan faktor koreksi yang diambil dari nilai pengaruh lain, sehingga
Lct == ex. L J .
Ld minimum tidak boleh lebih kecil daripada nilai Ld yang diberikan pada tabel.

Untuk menghitung panjang penyaluran


Pertama :
Kedua
-

Ketiga

Disini diberikan rumus yang dipakai oleh PBI '7 1 tetapi dirubah sedemikian rupa sehingga lebih mudah
digunakan untuk maksud-maksud praktis.
Panjang penyaluran tulngan tekan

Ld :

Lu

f. d .
batang yam! rliprofil

batang polos
u 22

u 24

u 32

u 39

u 48

K 125

31

33

45

28

34

K 175

26

29

38

23

28

K 225

23

25

34

20

25

Faktor koreksi adalah:

1,4
1
0 ,7 5

untuk tulangan atas (yaitu tulangan horizontal yang mempunyai tebal beton lebih
dari 30 cm di bawahnya).
untuk tulangan vertikal .
untuk tulangan yang dipasang di sebelah penulangan spiral (spiral d;;;. 6 mm dan jarak
spiral o:;;: 1 0 cm).

A perlu
Aa ua

Nilai minimum

Lct

untuk tulangan yang tidak tertekan sepenuhnya.


adalah:

40 cm untuk batang polos


20 cm untuk batang yang diprofilkan

Tulangan tekan dengan kait:


Untuk batang tekan pengaruh kait tidak diperhitungkan (PBL '7 1 pasal 8 . 8 .3).

29

Sambungan tulangan (PBI '7 1 pasal 8 .1 1 ):


Biasanya sambungan dibuat dengan lewatan (overlapping).
Gaya dilewatkan dari tulangan pertama menuju beton dan dari beton menuju tulangan kedua melalui
tegangan-tegangan ikat 7

Ft..

s ( 1 2 ctmin

1'

Ls

1
; 5 Ls ;

1 5 cm)

juga diperbolehkan

Sambungan tulangan tarik: PBI '7 1 pasal 8 .1 2 :


Karena gaya yang lebih kecil Tmin dapat dipindahkan pada batang yang lebih besar, perhitungan Ls
dibuat dengan menggunakan dmin
Untuk penulangan yang lebih besar harus diperiksa adanya Lct tambahan. Apabila mungkin jangan
melakukan penyambungan tulangan lebih dari 50% pada tempat yang sama.

untuk tulangan tanpa kait menurut

Dalam hal ini panjang lewatan Ls tulangan tanpa kait tau L


PBI '7 1 harus :

Ls

K
Ls

1 ,3 Lct

K
1 ,3 Lct

1, 3 Lct

1,1 L

1 ,8 Lct

K
1 , 8 Lct

K as us

1
(12 dmin ; 5 Ls ; 1 5 cm)

>

1 2 drnin

; <

( 5 Ls ; 1 5 cm )
1

Untuk konstruksi dengan Mx dan My

untuk tulangan dihitung dengan

Lct atau L

dmin.

Apabila semua tulangan harus disambung di tempat yang sama Ls harus dikalikan 1,5 .
Sambungan tulangan tekan (PBI '7 1 pasal 8 .1 3):
Panjang lewatan dihitung dengan dmax

K 125
K 175

K 225

batang polos

u 22 ; u 24 ; u 32

Ls
Ls
Ls

50 d

50 d

50 d

Tetapi sekurang-kurangnya Lsminimum

Ls

Ls
Ls
Ld min.

40 cm untuk batang polos


20 cm untuk batang yang diprofilkan.
30

batang yang diprofilkan


u 39; u 48

32 d

32 d

32 d

Kait sengkang:
Sengkang tertutup hanya diperlukan pada beban torsi atau pada pelat di bawah balok.
Sengkang geser tidak tertutup,tetapi:
tulangan memanjangnya harus diletakkan pada kaitnya
dan pada ujung-ujung sengkang.
penulangan pelat harus ditempatkan sesuai seperti pada
gambar.

'[]

Catatan: ACI menyarankan bahwa 1/2 sampai 1/3


1/3 Ld untuk batang tarik diternpatkan pada pertengahan
tinggi balok (dengan Ld = f1 d)

2.3 Penutup Beton


Untuk menjaga agar tulangan beton tidak terkena korosi, diperlukan penutup beton dengan ketebalan
yang cukup (PBI '91 pasal 7 .2).
Apabila beton tersebut terlindung dari hujan, matahari dan sebagainya diperlukan penutup beton
yang tipis.
Apabila beton tersebut berada pada lingkungan yang korosif (air laut, humus, dan sebagainya) diper
lukan penutup beton yang lebih tebal.
Bagian
konstruksi

tebal penutup minimal (cm)


terlindung

terbuka

tidak
terkontrol

air laut

pelat dan selaput

1,0

1,5

2,0

3,0

dinding dan keping

1,5

2,0

2,5

3,5

balok

2,0

2,5

3,0

4,0

kola m

2,5

3,0

3,5

4,5

Kekuatan beton bertulang sebagai bahan komposit:


Sekarang pelajaran dilanjutkan dengan tingkah laku beton bertulang sebagai bahan komposit.
Beton dan baja bekerja bersama-sama untuk menahan beton (gaya). Kerja sama ini terjadi karena
ikatan tulangan baja dengan beton yang mengeras. Antara ikatan beton dan baja tidak akan terjadi
penggelinciran (terlepas ikatannya). Ikatan tersebut dianggap menerus sepanjang batang tulangan
(karena terlepasnya ikatan pada daerah retak-retak yan g sangat kecil bisa diabaikan).
Ikatan dianggap

menerus

retakretak < 0,3

mm.

31

Akibat dari anggapan ini ialah deformasi baja dan beton pada kerangka beton bertulang akan sama.
Dasar pemikiran ini dapat diterangkan dengan baik melalui kolom beton bertulang yang dibebani
dengan gaya tekan N yang bekerja pada titik berat penampang melintang.
Catatan: ,
Biasanya gaya dalam N, M , Q, T yang bekerja pada penampang melintang diperoleh melalui
perhitungan statika. Kemudian mutu baja tulangan dan betonnya ditentukan oleh perencana
sehingga untuk maksud perhitungan hal tersebut dapat dinyatakan sebagai data yang ter
sedia.
Pada contoh-contoh berikut selalu akan digunakan:
Baja mutu
U- 24
Beton mutu K -175
a).

Penampang dengan gaya tekan sederhana:

Dari Ilmu Kekuatan Bahan diketahui bahwa sebuah benda yang diberi tekanan akan memendek.
Cara yang umum untuk menjelaskan hal ini ialah dengan
N
melihat sebuah elemen dengan panjang 0 = '' 1 '' dan luas =
' 1'' pada sebuah kolom.
t Ll. .t
Beban persatuan luas,disebut tegangan ialah:

I
I

1-t
-+--+
-

"1,,

I
I

T
deformasi per satuan panjang

8'

6.

"1"
6.

N
A

dan

" 1' '

Hal ini berarti bahwa apabila sebuah kolom dibebani dengan gaya tekan N akan diperoleh tegangan
tekan:
N
a

l
I
I
I
'

',

Hal ini biasanya digambarkan pacta bidang (kertas) seperti berikut:

32

r
1

--

UJ111tur=fi.

.,

I
t>

;<

wmn

L
k

"'

I,

;,

Tegangan tekan a' menyebabkan suatu


potongan dengan tinggi satuan yang memen
dek sebesar : &'

Pada bahan yang elastis deformasi sebanding dengan tegangan dengan faktor perbandingan
elastisitas),sehingga dapat dituliskan:

a' == E . &'

(index'

E (modulus

adalah untuk tekan).

Pada penampang kolom beton bertulang pemasangan tulangan bajanya ad.alah sebagai berikut:
deformasi baja dan beton yang sama

Gaya tekan Nakan menyebabkan satuan deformasi pada kolom.


Karena beton dan baja dihubungkan dengan tegangan ikat, maka deformasi baja
harus sama:

&a dan

beton B,b

&'a
a'b

Sifat beton dinyatakan dengan

&b

==

Eb. &b

ab

aa = Ea.&

Sifat baja dinyatakan dengan :

atau

atau

aa
&'a =
Ea
&

Sehingga :

dapat pula ditulis dengan :

Rumus tersebut sekarang dapat ditulis menjadi:


,

Ta

Apabila dimasukkan faktor

{;

yang disebut faktor ekivalen, yang hanya tergantung dari

mutu baja dan beton yang digunakan maka rumus tersebut menjadi:

Hal ini berarti bahwa:


Untuk memperoleh deformasi beton dan baja
n kali tegangan beton a

&'

yang sama maka tegangan baja

harus

33

Sehingga pada kolom tersebut terdapat ;

Luas baja Aa
Luas beton Ab,

dan Na disebut bagian dari beban N yang ditahan oleh tulangan baja dan Nb bagian dari N yang
ditahan oleh beton, sehingga:
(keseimbangan)

Na

di ma11a:

Terlihat bahwa apabila tula11gan baja seluas Aa diga11ti de11ga11 beto11 de11gan luas n. A a maka daya
taha11 kolom tersebut dalam menerima beba11 aka11 tetap sama.

Na

a a . A a = 11 ab. Aa
I

==

Nb ek1vale11

ab. (11 . Aa )

Sehi11gga bisa dikataka11 bahwa:


Baja de11gan luas A a ekivalen de11ga11 beto11 de11ga11 luas 11 kali Aa . 11 adalah faktor ekivale11.
Dari :
De11ga11:

N = Na

Nb

Nb = ab . Ab diperoleh :
N3

L.

11 . ab. Aa
I

11 . ab . Aa

ab ( n . Aa

Sehingga:

ab. Ab atau
Ab )

n A + Ab

1)

_a___ ___. ____ ___ _

2)

Dari rumus 1) terlihat bahwa tega11ga11 pada beton diperoleh de11ga11 membagi beban N de11ga11 luas
beton Abditambah de11ga11 luas ekivale11 beton A . Ae (luas ekivale11 tula11gan beto11).
I

Dari rumus 2) terlihat bahwa tega11ga11 di dalam tula11ga11 baja adalah sebesar 11 kali ab

-d

"!:1.'"

Catata11:

34

n.

er

G"b'

telah kita lihat 2 ko11disi,


*
N = N a + Nb (keseimbangan)
*
&b = & (ko11disi deformasi),
dapat digu11aka11 u11tuk memeriksa atau mere11ca11aka11 beton bertula11g dengan beban
teka11 sederhana N.

Di bawah ini akan diperlihatkan bahwa kondisi yang sama dapat digunakan untuk merencanakan
atau memeriksa suatu beton bertulang yang dibebani dengan M atau dengan M dan N.
Contoh: 1 ) Rencanakan penulangan sebuah beton bertulang dengan ukuran 25 X 30 cm yimg
dibebani dengan muatan tetap N= 60000 kg.
o-; = 1 400 kg/cm2 ; Ea= 2100000 kg/cm2
U - 24
U - 17 5

Ebl

6400

Ea
Faktor ekivalen n =
:

85000 kg/cm2

2100000
85000

= 24

... = 60 kg/cm2
ab lJlll
Untuk memikul beban semester N diperlukan beton dengan luas :
Ab, perlu
A

ada

60000
60

1000 cm2

2 5 X 30 = 7 50 cm 2

Kekurangan luas tersebut dapat diganti dengan tulangan baja, sehingga :


Ab , perlu
1000

Ab+ Aekiv.
7 50+n . Aa1 perlu.

Aa , perlu

1000 - 750
= 10,4 cm2
24

dengan n = 24

Diambil 4 cf> 20 dengan Aa = 4 . . 3, 14 = 1 2, 56 cm2


Karena:

10, 4 cm

Ab+Ab, ekiv. = 750 + 1 2,56 . 24 = 1051 cm2


Ab, perlu ( = 1000 cm2 )
Contoh:

O.K.

O.K.

2) Periksa apakah dengan penulangan 4 cp 25 dapat menerima beban sebesar N= 70000 kg'
4tj> 25 = 4 X 4,91 = 19,64 cm2 = Aa
Luas beton ekiv. = n . Aa 19,64 . 24 - 470 cm2
Luas beton 25 X 30= Ab = 25 X 30
750 cm2
Luas pendukung beban total
1 220 cm2
A
=

beban ijin N = ab. A= 60 . 1220


N = 73200 > 70000

b).

73200 kg.

O.K.

Penampang dengan gaya tarik sederhana :

Telah diketahui bahwa kekuatan tarik beton sangat kecil.


Dari P B I '71 tabel 10.4. 2 terlihat bahwa tegangan tarik ijin beton
Gbs = 0,36 K - 175 Ubs = 5 kg/cm2
T

Karena beotn dan baja harus mempunyai deformasi & yang sama (ikatan beton dan baja tidak boleh
lepas), sehingga dalam hal ini tegangan baja menjadi aa= n . Ob.
Untuk K - 175 apabila Ob= Ubs = 5 kg/cm2 , maka:
oa = n. Ob = 24 . 5
1 20 kg/cm2 aa = 1 400 kg/cm2
=

35

Apabila baja tersebut diberi tegangan sebesar aa = 1 400 kg/cm2


.
.
Ta
1 400
Tegangan b aJa akan menJad1. Ob = --;;- = u- = 58 kg I cm 2
Cfb s = 5 kg/cm2

Tetapi apabila tegangan pada beton lebih besar daripada tahanan tarik ijinnya maka beton tersebut
akan retak-retak.
Deformasi untuk T

Tegangan pada beton

Tegangan pada baja

Dapat dikatakan bahwa tegangan tarik sederhana hanya ditahan oleh tulangan baja (fungsi beton
hanya untuk melindungi baja dari korosi).
Luas tulangan yang diperlukan untuk menahan T adalah:

c).

Aa perlu

Penampang segi empat dengan lentur:

Dari bab I). Dasar pengetahuan, diketahui bahwa apabila suatu beton bertulang yang mempu
nyai penampang segi empat diberi Ienturan, maka akan terdapat daerah tekan dan tarik, di mana salah
satu bagian penampang tertekan dan yang lainnya tertarik.
Untuk perhitungan beton bertulang digunakan asumsi-asumsi berikut:

1 ). Beton pada daerah yang tertarik akan retak

retak dan tidak memberikan dukungan ter


hadap beban. Semua tegangan tarik harus di
pikul oleh tulangan baja.

2).

36

-t )--

Ikatan antara beton dan baja masih selalu ada


dan apabila hubungan antara beton dan tulang
an baja tidak lepas, deformasi beton &b pada
daerah penulangan harus sama dengan defor
masi tulangan baja &a .

3). Pada suatu elemen yang menerima Ientur aki


bat momen M, penampang melintang yang
bPrupa bidang akan tetap berupa bidang.

4a). Dari statika diketahui bahwa beban menye


babkan penyeimbangan gaya-gaya dalam (M, N,
Q) pada balok atau pelat.

4b ). Pada kenyataannya pada balok tidak ada gaya


dalam (M, Q) tetapi ada tegangan dalam
(a, dan 7)!. Gaya dalam hanya merupakan
simbol untuk menyatakan pengaruh resultan
tegangan-tegangan a ( 7).
(hanya merupakan gambaran pengaruh tegang
an-tegangan). Sehingga resultan tegangan-te
gangan a dan M adalah sama.

5).

Karena pada permukaan tulangan tidak ada


pergeseran tulangan dengan beton (a = & b,
lihat 2) dan karena kedua material tersebut
bersifat elastis

&=

, maka tegangan pada baja akan


Ea
aa = n . ab; dan n = - merupakan faktor
Eb
ekivalen.
Dengan asumsi ini akan diperlihatkan bagaimana tingkah laku sebuah penampang segiempat yang
diberi lenturan M.
Gambar di bawah adalah sebuah penampang segiempat dengan beberapa notasi.
I.
A

.D

n . a adalah sumbu dengan &

daerah tekan
sumbu netral (n . a)

"'

Diambil satuan elemen balok yang menerima M :


dengan asumsi:

+t--:r
f'\...l

61,'

H
.

deformasi
elemen oleh

tegangan f
akibat &

ab

ab
aa

Eb . &'
Eb . & .
Ea.&*

,_, _ 11.C\.

t='l' IJt:
r\

tidak ada tegangan ab


( tarik) pada bagian yang
retak-retak.

37

Ea . & dapat ditulis menjadi:

Cara penulisan aa = n . ab hanya merupakan cara tidak langsung untuk menyatakan aa


Sebenarnya ab (tarik) tidak dimasukkan dalam perhitungan.

Ea . &.

Cara penulisan aa = n . ab memudahkan perhitungan, seperti yang akan diperlihatkan berikut ini.
Terlihat bahwa tegangantegangan pada penampang yang disebabkan oleh M adalah:
Tegangan-tegangan

pengaruh resultan:
D
T

atau di dalam bidang:

=
=

gaya tekan pada beton


gaya traksi pada tulangan.

Ob( diabai kan)

h-

n.C\ .

tegangan tekan pada beton


gaya tarik pada baja
tegangan tarik idel pada beton
(diabaikan)
Dari ad

Pengaruh

38

volume total tegangan-tegangan a !,


sama dengan gaya tekan
D

112 . a ;,

. b.y

Gaya tarik pada baja adalah:

sama dengan pengaruh:

pada beton

Hal ini berarti bahwa dapat pula dituliskan :


dan

dengan D

dan :

D. z = T.
D-T = 0

. ab .

atau D

distribusi tegangan :
t

t.h

diperoleh :

y
h - 3 = h (1

t
3)

sehingga dapat dituliskan :


N D-T 0
N = 1lz ab . b . h - a3 . A3
=

b. y

T = a a . Aa
,
y
ab
=
h
aa
,
+ a
b
n
y

==

1)

Kedua persamaan ini menyatakan bahwa ada keseimbangan pada penampang.

M= D . z
M = 1/z ab . b . h2 t ( 1 - 3)

2)

3)

Ketiga persamaan inilah yang diperlukan untuk menjelaskan tingkah laku balok segiempat dengan
lenturan sederhana M.
Variabel-variabelnya adalah:
*
M,N
0 (dari beban)
gaya-gaya dalam
*
b,h
geometri penampang
*
penulangan
Aa
r
*
sifat-sifat bahan
11, ab , a3
*
sifat-sifat penampang
yang tergantu11g dari ab , aa , 11
Nilai tidak bisa dipilih karena tergantung dari variabel-variabellain. Sehingga hanya dua persamaan
(1) dan (2) yang dapat digunakan, dengan memasukkan persamaan 3) variabel-variabel tersebut men
jadi;
M,N
b ,h
Aa
n
dengan

.::;;;

a6

dengan

.::;;;

a3

.::;;;
.::;;;

Ob
ab

39

Kedua persamaan tersebut dapat digunakan untuk mencari dua nilai yang tidak diketahui; nilai-nilai
lainnya harus diasumsikan.
Kasus-kasus tipikal:
Diketahui atau dianggap

'

-
M, N , b ' ab

M, N , b , h

--1

Aa , a6 (x)

aa , n

h , Aa

aa , n

ab 'a a
M , ab (x)

q;

Sistem persamaan
dengan:

1)

perencanaan terikat

N , b , h 'Aa , n , aa
b , h 'Aa 'n 'ab 'Oa
(x) kadang-kadang

perencanaan bebas

,n

M, N ,b , h , Aa

kasusnya disebut

dicari

N,

mencari harga M
- interaksi M--N

diketahui dan aa harus dicari.


dan

2)

sangat tidak praktis penyelesaiannya sehingga penyelesaiannya dicai

A). Prosedur iterasi: dimana 2 nilai dari nilai-nilai yang tidak diketahui diasumsikan (dengan memasuk
kan kondisi 3) dan bervariasi sampai persamaan 1 ) + 2) terpenuhi.
Cara ini diselesaikan dengan komputer.

B). Tabel atau grafik: di mana kolom-kolom atau kubus memberikan nilai-nilai untuk data yang
harus dicari dengan kombinasi-kombinasi yang berbeda dari data-data yang diberikan atau di
asumsi. Berikut ini akan diberikan cara menyelesaikan masalah tersebut menurut PBI '71.
Sebelum menginjak hal yang lebih jauh, terlebih dahulu akan ditinjau hal kasus yang sangat penting
tentang penampang balok:
suatu hal dimana:
disebut penampang seimbang.

Pada balok seimbang tegangan pada beton mencapai nilai max. (ijin) batas
mencapai max . (ijin) batas aa secara terus menerus .

A' lJ..

----J -----:...
-

( 1 - 3)

zo

= 0 (indeks

4u

. h = 0 . h

'
(1--)
3

dengan

T'o

0)

Untuk balok seimbang:

-rjJ--0

dan tegangan baja

(indeks- -0 untuk penampang seimbang)

Dalam hal ini:

dengan

a[1

na

_,

6a

ab

______
_
___
__

I I

1
rpO

atau:
-I

ab

r
l

dan dengan menghubungkan luas baja A0 dengan luas beton b . h, dengan :

Ao

Wo

1 ).
2).

0 = D0 -T0

dapat ditulis kondisi keseimbangan dalam

b.h

ab .

Do. Zo
bh .0

To. zo

. ro .

Oa . Wo = 2 .

--

I
ab

1 n . ab
n.w0 = 2- -.
T
I

Wo

1Jo

1
2

h = Ta .A 0 . r0

pada

1)

dan

2).

2)

/.;o

o = 2

1Jo

---

Pernyataan di atas berarti bahwa:

Apabila sebuah balok b h diberi penulangan sebesar n w0


capai max ab = 7Jb dan max aa = O'a secara bersamaan.

Contoh:

A0/bh maka balok tersebut akan men

hitung luas tulangan A0 pada kondisi seimbang,

U - 24
h:50c..m

1Jo

fb=3oJ

O'a

1400 kg/cm2

Ob

60 kg/cm2

175
eTa

0,972

n ab
1
2

n w0

24

1Jo

Ao = w0. bh

1
---1Jo
+ 1

16,2

0,26

0,0108

w0

cm2

Apabila balok tersebut diberi penulangan sedemikian (A0) maka akan tercapai
menerus untuk momen MB:

Oi:=bo

h
Ao

-l

1ve. f sg
n

.Z:

To:-\.

ab-

I
ifa
+ a
b
n

__

ub

dan

60
58

z = h (1- _k) = 0,83 h


3

u3

secara terus

0. 505

60
5
6

-h

22700 kg
To = A0 . aa
946000 kgcm = 9,46
MB= T0 . z
22700 kg.
Do = To

41 ,7 cm

tm

Sekarang akan dipelajari, bagaimana tingkah laku balok tersebut apabila luas tulangan lebih I:Jesar
atau lebih kecil daripada A0, dengan meneruskan contoh soal di atas.

41

Apabila luas tulangan A0 = 16,2 cm2 bertambah menjadi A1 = 33 cm2 > A0 : balok tersebut disebut
bertulangan kuat.
Apabila balok tersebut mencapai ab = ab = 60 dan a3 = 0'3 = 1400 max secara simultan maka akan
terjadi situasi sebagai berikut:
Kondisi keseimbangan dalam pada penampang
tersebut adalah :

..!\

M
D

T
D.z = T.z

)liT

Karena tegangan max pada beton ialah ab max = ab = 60 dan tegangan max pada baja adalah

a3

max

= a3 = 1400, sama seperti sebelumnya (kondisi keseimbangan) maka posisi n . a masih sama seperti

ab

pada kondisi keseimbangan, yaitu:


=

60

0,507

58 + 60

Sehingga volume tegangan tekan (= gaya tekan D) nya adalah:


D

1
. ab
2

bh

2
1

60. 30. 50. 0,507

22800 kg= D0

(Perbedaan dengan Do = 22700 kg yang diperoleh sebelumnya adalah hanya karena pembulatan hasil
perhitungan ke atas atau ke bawah).
Gaya tarik yang diterima oleh A1 dengan aamax 63 = 1400 adalah :
=

Tetapi hal ini tidak mungkin karena untuk keseimbangan harus terpenuhi D =

T.

Karena tegangan beton max tidak dapat diperbesar maka jalan satu-satunya ialah mrmurunkan
tegangan baja a3 sehmgga T = A1 . aa menjadi sama dengan D yang diminta.
Apabila

'

ab

ab =

60 kg/cm 2 dan

857 kg/cm2 akan terjadi situasi :

Pada situasi tersebut:


60

42

1
2

. ab . bh .

35,7

+ 60

2.
1

0,627 > 0

60. 30. 50. 0,627

A1 . aa = 33 . 857 = 28280 kg

0,505

= 28215 kg

dan

D
z

(2821 5 2: 28280 kg)

. h = (1 - /3) = 39, 55 cm

1 1 15900 kgcm 11,16 tm


2821 5 . 39, 55
nw = n . A1 /bh 24 . 33/(30 . 50) = 0, 528 > nw 0 = 0,260

D.

< t/>o = 0,972


n. ab
Untuk memperoleh aa 857 kg/cm2 yang memenuhi keseimbangan internal (D = T) diperlukan proses
interasi, dengan mengurangi Ta dari Ta max Ta seikit demi sedikit dan memeriksa apakah keseim
bangan internal D ;= T sudah terpenuhi. Cara penyelesaian ini memerlukan sebuah komputler.
=

3 5, 7
60

1L 01:.'1L

Apabila nw > atau > 0 atau t/> > t/> 0


maka penampang tersebut hertulang kuat.
Dalam hal ini dengan membuat a6 = a6 konstan
aa atau aa fn harus dikurani, atau dibiarkan tetap sama
tetapi dengan menambah $ampai D = T.

J<

Berikut ini akan diperlihatkan cara penyelesaian dengan menggunakan tabel atau grafik.
Apabila penulangan pada penampang balok tidak bertambah tetapi berkurang, dari A0 = 16,2 cm2
menjadi A= 8 cm2 , maka dikatakan bahwa balok tersebut dikatakan bertulangan lemah.
60 dan aa ffa = 1400 secara simultan,
Sekali lagi, apabila balok tersebut mencapai ai, max = a6
maka akan terdapat situasi sebagai berikut:
=

===='--':-

t.l

0,507

D = 2 . aIb . bh . = 22800 kg= D0


T. = A . aa = 8 . 1400 = 11200 kg
T * D tidak dalam keseimbangan

60
58 + 60

= 0

'

Karena tegangan baja tidak dapat ditambah melebihi aa max = aa maka ab

dikurangi, sehingga D =
Apabila

aa
ab

T6

bh menjadi sama dengan T.

hanya dapat

ifa = 1 400 kg/cm2 dan

0}i.:-3j7,.

37 , 9 kg/cm2

akan diperoleh situasi :


dengan =

= 0,395 < 0

D=

i L a

a6
aa + a
b
n

T=

. ab

bh .

+ 37,9

37,9
58

0,395

0, 505

1
2 . 37,9 . 30 . 50 . 0,395 =

1 1228 kg

A. aa = 8. 1400= 1 1200 kg

43

sehirigga D = T terpenuhi

z = t . h = (1 - 3) h = 43,4 cm

M = T . z = 1 1 200 . 43,4 = 486080 kgcm = 4,86

8
= 0, 128 < nw 0 = 0,260
. 30 . 50
58
1,530 > </>0 = 0,972
37,9

A
nw = n .
bh

tm

24

</> =

Juga dalam hal ini untuk mencari ab = 37,9 kg/cm2 y img memenuhi keseimbangan internal (D = T)
diperlukan iterasi, dengan mengurangi a6 dari a6 max = a6 sedikit demi sedikit dan memeriksa
apakah D = T sudah terpenuhi. Cata penyelesaian sedemikian memerlukan sebuah komputer.

}_J.1 < ff

!0
J
A

Apabila nw < nw 0 atau < 0 atau </>> </>0 maka balok


tersebut bertulangan lemah.
Dalam hal ini dengan membuat konstan Oa = Oa , maka
ab harus dikurangi, atau dengan cara mengurangi sampai D = T.
Berikut akan diperlihatkan cara peny elesaiannya dengan
menggunakan tabel atau grafik.

'I 'I

h--c--=::r

<3-

____.,.

___,_

t_t
n

Persiapan tabel :
Urituk menyiapkan tabel untuk balok berpenampang segiempat digunakan notasi yang sama
dengan pada PBI '71.

Di sini akan diperlihatkan sebuah kasus dimana o = 0, yaitu A' = 0. Terdapat hubungan:
*

Dari diagram distribusi tegangan elastis:

t = 1 - -s-

apabila :
44

</>,

<P =
*

= T6 (1- 0 dan

1-
--

<P =

Dari keseimbangan dalam pada penampang:


D = T
1 a6 bh .=A a
a
2
n. 21 %. r,;t = n . A . aa d-Emgan w= A
bh
bh

n. a
nw= 21
n. A
nw= .!2 a b
bh
T
a
M = T. X
2
,_
A . aa ,_ . h -- A
M
bh . a a . . bh
a
M = n . w . na t. bh2
.

-.

Ca =J;f;;_
nw
Dari <P
.

1
<P nw t

aa
n ab

diperoleh : <Pa
n a6. bh2
h2
=-n M
M
a6. b
,

n a6

Cb =

Juga:

dan

h
M

a6. b

1 Ca
Cb = .J"i.

Cb =

Ca
Ji

Terlihat bahwa untuk nilai-nilai anggapan, nilai-nilai yang berhubungan dengan dihitung diin diplotkan
pada tabel:

0,159
0,160

<P
5,289
5,250

100nw

0,947
0,947

1,503
1,524

Ca

Cb

8,382
8,326

3,645
3,634

tabel untuk = 0.

45

Pemakaian praktis tabel-tabel,untuk n = 0dan A'= 0


Perencanaan bebas
* Diketahui
M b ,ab aa n
* Dicari
h ,A
* Prosedur
asumsi penampang seimbang,dan
,

hitung

. aa

(/>0

n ab
dari tabel : cari (baca) Ca ,r 100nw

Ua . b

Ca.

hitung : h
A=

---

rh. aa

atau A

100nw
100n

bh

Perencanaan terikat
* Diketahui
M b , h , ffa , Ob , n
* Dicari
A , a6 , a a
* Prosedur
- hitung (/>0 =
n ab
- anggap penampang bertulangan lemah,dan
h
- hitung: Ca
,

- dari tabel: baca (/>' r' 100 nw


*

apabila (/> > (/>0


penampang mutlak bertulangan lemah
- hitung A=

atau A=

100nw
. bh
100n

Oa untuk penampang bertulangan lemah

Apabila (/> < (/>0


Penampang tersebut bertulangan kuat, sehingga :
- hitung Cb =

ab. b
- dari tabel: baca (/>' r 100nw
- hitung: Oa (/> n ab
a6
ab untuk pen'ampang bertulangan kuat
M
100nw
atau A =
-- . bh
A=
100n
r. h. Oa
M

'

--

46

ab O'a

Analisa tegangan :
Diketahui

M,b ,h ,A,n ,

Dicari
Prosedur

- hitung 100 nw = 100 n

aa

A
-
'

bh

- dari tabel : baca ,et>, ( )


- hitung

M
A . . h

atau
net>

Menyelidiki M
Diketahui
Dicari
Prosedur

b ,h ,A,n ,
I
M , ab, aa

ab

momen yang diijinkan


,

O'a

- anggap penampang keseimbangan, dan


-

1 ung
ht

.+.
'I'O

a_
if
n . ab

hitung lOO nw

)
1 + C/>0
1

(o
., =

-1

= 100 n .

dari tabel: baca et> ; ( ).

al,

A
bh

Apabilaet>> cf>o (atau < 0) maka balok tersebut bertulangan lemah.


Dari tabel : baca Ca
- hitung : M

dari Ca

ifa

net>

ifa

untuk penampang bertulangan lemah

Apabila et>< C/>0 (atau > 0 ) penampang bertulangan kuat.


- dari tabel : baca Cb
- hitung

M =

aa
al,

ab. bh2
n . er)

al,

= et>. n .
=

ab

untuk penampang bertulangan kuat.

Cantoh 1 :

Perencanaan tinggi manfaat penampang dan tulangan tunggal pada lentur (A' = 0, N = 0).
Diketahui

Ditanyakan
Perhitungan

M = 9480 kgm
b = 30 cm
60 kg/cm2
ab

O'a = 1400 kg/cm2 ; n = 24

- Dengan menganggap penampang dalam keadaan "seimbang"


h,A

cf>o =

n al,

ifa

1400

24. 60

= 0,972

47

- Untuk <P = <Po = 0, 972, dari tabel 8 = 0 didapat :


Ca

100 nw =

-h=Ca

(fa '. b

2, 148
0,831
26,069

948000
0,831. 50.1400

16,30 cm2

-----+

5 <P 22 (= 19 cm2 )

30
Ukuran dalam cm

Contoh 2:

Perencanaan tulangan pada lentur murni


Diketahui

Ditanyakan

M
b
Ga
A , ab, aa

Perhitungan

- 1400
30 cm; h 50 cm
kg/cm2 ; ab = 60 kg/cm2 ; n = 24
9000 kgm

- <Po =

_,

n ab

0,972

- Anggap penampang bertulangan lemah _(under reinforced)


ca =

)24 . 900000'
50

2,205

1400.30

5 20
5

- Untuk Ca = 2,205, dari tabel 8 = 0 didapat :

<P = 1,008 > <P o = 0,972, anggapan penampang b


= 0, 834
100 nw = 24,701
M
900000
-A=
1 5,42 cm2
0,834 . 50. 1400

---

30

b=

_ana<P_

1400
24.1,008
1400 kg/cm2

Contoh 3:

Pemeriksaan tegangan-tegangan yang terjadi pada lentur murni.

9000 kgm
30 cm; h= 50
19,64 cm2 (4 <P 25)
60 kg/cm2 ; aa = 1400 kg/cm2 ; n = 24

Diketahui

M
b
A
ab

Ditanyakan

aa ' ab

48

57,87 kg/cm2

------

--

164
= 31,424
- 100. 24.
100 nw 30. 50
Untuk 100 nw = 31,424, dari tabel = 0 didapat:
= 0,821
Ocp = 0,859
900000
M
1 9, 64. 0,821 . 50
A.. h

Perhitungan

VII.

r--r--r--tt-H--

1 1 1 6,32 kg/cm< aa_ (O.K)


1116,32
Oa
-= 24. 0,859
n cp

4 25

54, 1 5 kg/cm2 < ab = 60 kg/cm2 (O.K)

30

Contoh 4:

Perhitungan momen kerja maksimum yang dapat dipikul, pada lentur murni.

Diketahui

19,64 cm2 ( 4 cp 25)

A
b

= 30 cm; h = 50 cm
= 60 kg/cm2 ; aa = 1400 kgjcm2 ; n =. 24

Ob

Ditanyakan
Perhitungan

<P o
k'-

ab

0,972

Untuk 100 nw = 31, 424, dati tabel o = 0 didapat:


cp = 0, 859 < cp0 = 0,972, penampang = bertulangan kuat (o"er reinforced)
cb
2, 128

so

30

- 100.24. 19,64 = 31,424


100 nw 30. 50

II I

= =

4 25

ab. b.h2

Cb 2

60,30.502
2, 1282

= 993732 kg/cm

9937,32 kgm

aa = cp.n.ab = 0,859,24. 60

Penampang segiempat dengan tulangan tekan A'

1236,96 kg/cm2

Sekarang akan dipelajari pengaruh tulangan tekan A' pada tingkah laku penampang beton bertulang.
Luas tulangan teka diketahui sebesar o kali luas tulangan tekan A, yaitu A' = o . A.
Untuk penampang dengan tulangan A'= o. A, momen dalamnya dapat dipisahkan menjadi dua bagian:

1 ) . Bagian pertama ekivalen dengan kopel, dengan Db yang bekerja pada beton dan T1 bekerja pada
tulangan, tarik

A1

2). Sisanya ekivalen dengan kopel, dengan D yang bekerja pada tulangan tekan dan T 2 yang bekerja
pada tulangan tarik

A2

49

h=lihat berikutnya

Dengan melihat hal tersebut dapat dengan mudah dilihat pengaruh Tulangan tekan A', yang mening
katkan kemungkinan tahanan penampang.
Hal ini juga berarti:
D'a

+
+

Untuk memenuhi kondisi keseimbangan dalam pada penampang, disyaratkan:


\

'

L.

Dari etragram distribusi tegangan elastis diperoleh :

Cib'

r ,.

t-

Dari

I
aa

n
Dari
h - d'

a Ib
I.

ab
dan

aa

1)

aa

ai, (1 - _! )

aa
n

diperoleh :

Ti, (

2)

trl
n

diperoleh

aa
n

50

abI

"

d'
h

1 -

,.

aa
n

,.
I

= ab

d'
.- h

3)

= t/>

Apabila

t/> =
t/>1 =

Maka :

dari 1 )

1 -g

dari 2)

1
-...:.r-1- l:

1
t/>

aa
aa

dan

dari 3 )

Dengan menggunakan kondisi keseimbangan internal pada penampang;


T =

Dari :

1 -

A
b h

d
+ -

._ . n . w . b h

h . a\:, n . l3 A
--=-

l:

-.

dl
h
---' --- a\:, . a6 n
b h + -----==
d'
h . S . nw
.

atau

tJ> .

nm -

l3

nw.

1 -

- d'/h

atau t/> n w
atau

diperoleh :

ab . n . A = 2 ab . b h<; +

dengan
1 -

(D) = Db + D

t/>
1
= 2
.
t/>

-- .

(l + t/>)

t/> (1 -

n w

tj>'
[j

[)

l3

nw

Dari kondisi keseimbangan internal lain


M
D
Dengan :

= Db

z 1 + D . z2 dengan :
Db + D diperoleh (Db + D) . z
Db . Zz + D . z2

+ M 2 atau D . z

Db

;=

1
I
2 . ab . b h . <;t

D = a

l3

A = a

l3 .

.
_

w. bh

a\:,

d'
-

_.::;h:.,__ . n [) w b h

51

(1 - 3 ) . h
= (1 - d1 /H) . h

z1 =
z2

= h

. a\, . b h2 + a\, . b h2
.
dl
12 . ab . b h2 <; (1 - 3<; ) + ab . b h2 . - -h .

diperoleh :

dl
h .n8w

wn

(1 - hd1 ),

1 + - d1/h . n w)

dl
12 . (1 - 3 ) + - h - w n (1 - hd1 )

- d1 /h (1 - -)
1
dl
2 (1 - 3 ) + n w .
3

atau

( 2 .

dl
h

Apabila telah didapatkan dari kondisi M = T . z, berikutnya diperoleh :

M = A . aa . h
aa
A
=
. .
.
aa . b h2 = nw .
bh
n b h2

apabila Ca

nw

diperoleh :

a
dengan mensubstitusikan _
n

cp n w
' 52

atau

diperoleh :

M
a\, .

J;;f;;

Apabila c b

cb

diperoleh :

(/> n w

J(/> n1w t

af, b

..ri
1

cb

. Ca

Terlihat bahwa nilai dibuat berbeda, maka nili-nilai yang berhubungan dengan nilai
tabel atau plot.
Hal ini dapat dikerjakan dengan menganggap nilai 8 = A' I A dan nilai d' /h yang berbeda.
Sebagai contoh dengan menggunakan nilai

0, 1 10
0, 1 15
.

dapat dibuat

, = 0,10 (nilai umum) diperoleh nilai untuk :

(/>

(/> '

1 00 nw

Ca

Cb

8,091
7,696

89,00
59,00

0,963
0,961

0,683
0,752

12,331
1 1,760

4, 335
4,239

. .

..

. .

. .
.

. .

= 0,4 :

Penggunaan tabel untuk maksud-maksud praktis : untuk N = 0 , A' * 0 , d ' /h = 0,10


Perencanaan bebas:
Diketahui
M , b , af, , Oa , n
Dicari
h , A , A' , a
anggap a b
Langkah kerja
,

hitung (/> 0

aa (penampang seimbang)

n . ab
dari tabel : baca Ca , t , 100 nw , (/>'
hitung

h = Ca =
M
A = -t h Oa
8 . A
A'

aa . b
atau

100 nw
100 n

. bh

Perencanaan terikat :
Diketahui
Dicari
Prosedur

, b , h aa , af, , n
A aj, , a a , A a
,

aa
n ab
anggap penampang bertulangan lemah, clan
h
hitung : Ca = j
nM
aa . b
hitung : (/> 0 =

_,

- dari tabel : ambil (/> , t , 100 nw , (/>'


53

Apabila

> o

Penampang dipastikan bertulangan lerriah


)

hitung : A

M
==

atau

Oa

.h.

100

nw

---

lOO n

. bh

,
Oa
Ob = n
A'
o. A

Apabila

< o

Penampang bertulangan kuat, sehingga :


-

hitung : Cb

dari tabel : ambil

CJb

Ob .

Oa =

hitung

A
A'

aj,

100 nw ,

. n.

untuk penampang bertulangan kuat

M
h . aa

= o.

atau

==

100
100

nw

---

T'a
Analisa tegangan :
Oiketahui

M' b , h ' A
O a ' ab ' aa
,

Dicari

hitung

Prosedur

' A' ' n

'

100 nw = 100

dari tabel : ambil ,

hitung

a6 ' Ua ' a'a = Oa

<Ia

A
n qh

M:

M =

A. . h

,
b ' h ' A ' A (atau 0

Dicari

M , ab , aa , a
:

1 -

= A)
A'

'n

'

_,

ab ' Ua ' a a

anggap penampang seimbang, dan


hitung

54

,
ab =

momen yang diijinkan

Diketahui

Prosedur

, ( ) ,
M
atau

Penyelidikan

A'

; 0 =

0 =

hitung, 100 nw

100

dari tabel :

ambil

bh

1 + 0

bh

Apabila (jJ > (j)0 (atau < 0 ) penampangnya betitulangan lemah dari tabel : ambil Ca, (j)'
-

hitung :

( dari Ca

a3

Ja3
h

nM
b

untuk penampang bertulangan lemah

=
(j)'

al, . b h2

> 0 ) penampangnya bertulangan kuat dari tabel :

Apabila (jJ < (j)0 (atau

hitung

Cb2

(jJ

Oa

a't,

al,

( dari Cb

ab

ambil Cb, (j)'

j M
h

ab .

untuk penampang bertulangan kuat

kadang-kadan_g_ di samping melakukan analisa tegangan, M ijin dibedakan dengan


Apabila
berarti bahwa tegangan ijin juga tidak terlampaui.

Catatan

:;;;:. -'
ab
ab ""'
'

M > Mada
;

M ada.

Oa :;;;:_
Oa
""' -

Contoh 1 :
Perencanaan tinggi manfaat penampang dan tulangan pada lentur murni, dengan syarat ada tulangan
tekan

Diketahui

ab

1 5000 kgm;

30 cm
75 kg/cm2

h , A , A' ,

Ditanyakan
Perhitungan

r'

..

1850 kg/cm2 ; n = 21

a3

n Ob

2 rl 25

50
...

; Oa

Anggap penampang dalam keadaan "seimbang" (balanced)

= 0,5

1, 175
21 . 7 5
0, 5 didapat
Untuk (jJ = (j) 0 = 1,175, dari tabel
1,984
Ca
:::; 0,864
100 nw = 29, 3 89
(j)' = 1, 5
'
21.1500000
,.-n-.-M--'
1 ' 984
h = Ca
18"50 30
a3 b
47,3 cm "" 50 cm

1850

1500000
0,864. 50. 1850

18,77 cm2

4 (jJ 25 ( 19,64 cm2 )


A'
o A = 9,38 cm2 2 (jJ 25
9,82 cm2 )
1850
a3
-'
1233 kg/cm2
03
1,5
h .

a3

=
=
=

(=

55

Contoh 2 :

Perencanaan tulangan pada lentur murni, dengan syarat ada tulangan tekan.
Diketahui
M
15000 km; = 0, 5
30 cm; h = 50 cm
b
1850 kg/cm2 ; ab . = 75 kg/cm2
n = 21
aa
A ' A, ' _Oa ' Ob ' Oa
Ditanyakan
aa_
"''1' 0 -- _
= 1,17 5
Perhitungan
n
ab
2 ; 25
I
I
Anggap penampang ber"tulangan lemah" (under reinforced).
J
-1

-J

-J

;:-

c
5

// /.v

.,
+

}'-I< -----1'';

-1

30

h
n

50

j 21.1500000

= 2,099

18.30

aa . b

Untuk Ca 2,099, dari tabel


<P = 1, 222 <Po = 1,175
= 0,866
100 nw = 26,999
cp ' = 1,571

4 9! 25
5

0,5 didapat

1500000

h aa
() . A

= 18,73 cm2 -+ 4 <P 25


0, 866.50.1850
0,5. 18,73 = '9,37 cm2 -----+ 2 <P 25
1850
72,09 kg/cm2
n <P
21.1,222
-1
1850
aa = --1 17,60 kg/cm2
1,571
cp'

A
A'
b

C6ntoh 3 :

Pemeriksaan tegangan-teiangan yang terjadi pada lentur murni, dengan syarat ada tulangan tekan.
Diketahui

: M

= 15000 kgm
b = 30 cm; h = 50 cm
A = 19,64 cm2 ; A'
9,82 cm2
b' = 75 kg/cm2 ; aa = = 1850 kgfcm2 , n

21

Ditanyakan
Perhitungan

100 nw

2 ; 25

I ,..

100.21.

Untuk 100 nw

didapat : t
<P

11. 1 .
30

56

(fa
4 ; 25

_,

cp'
=
=

ab = -
n cp

dari tabel ()

27,496,

A'
A '

0,866
1,222
1,571
1 500000

1763,85 kg/cm2 <


1763,85
Cfa

=
-Ath

= 27,496

19,64
30; 50

19,64. 0,866. 50

_21.1, 222
1763,85
1,571

aa
=

1763,85

(O. K)

68, 73 kg/cm2 < ab (O. K)


1 122,76 kg/cm2

< a

Contoh 4 :

Perhitungan momen kerja maksimum yang dapat dipikul pada lentur ml.irni, dengan syarat ada tulang
tekan.

an

Diketahui

b
a\,

M,

Ditanyakan

19,64 cm2 ; A'


9,82 cm2
30 cm; h = 50 cm
1850 kg/cm2 ; n
75 kg/cm2 ; a a
a\, , aa , a

==

1,175
,
n ab
100 nw = 27,496

(/> o

Perhitungan
I

2 ; 25

21

Untuk 100 nw = 27, 496, dari tabel

A'

() = -,- =
A

0, 5

didapat (/> = 1,222 (/>0 = 1,175, penampang bertulangan


lemah (under reinforced).
Ca
2,068
5
(/>'
1850. 30. 502
M
1544943 kg/cm
21.2,0682
15449 kgm
4 ; 25
aa
,
" ' ' I'" 5
72,09 kg/cm2
ab
21. 1222
n . (/>
aa 1850 kg/cm2
aa
30
1850
aa
= 1177,6 kg/cm2
aa
1,571
(/>'
Penyederhanaari: beberapa petunjuk praktis.
Seorang rekayasawan tidak boleh menjadi budak tabel: mereka hanya dapat mengingat dengan bebas
beberapa gambaran.
Di sini diperlihatkan bagaimana hal itu bisa terjadi !
Kita hubungkan dengan perencanaan bebas dan penampang seimbang.

a
dan apabila h Ca
Untuk kondisi seimbang (/> 0 = ,
n
- b
diketahui bahwa kemungkinan penampangnya adalah seimbang atau bertulangan lemah.

;;;Ji;

Dalam hal ini ab .,;;; ab , dan tidak ada masalah dengan beton tersebut.
Apalagi

aa

M
aa dan : A ;;;o - mepakan tulangan yang sesuai.
h aa
(tm)
jJ;_ . . Jfj!._(m)

J7f;

Rumus di atas dapat pula dituliskan sebagai berikut:


h (cm) Ca
(kgcm)
Ca .
b (cm)
aa
Oa
A (cm2 )

---

. Ta

M (kgcm)

1000

b (cm)

Ta

(tm)
(m)

M -(tm)
h
(t)

dimana kh = Ca
dimana ka

n
)1 000
aa

r . ifa

1000
57

Untuk kondisi mutu beton yang paling sering digunakan, o


berikut:

0,5

"'

dan o

"'

0,5 diberikan pada tabel

ka

kh
175 :
k

ka
175 :
k

11,03

0,956

1,24

1,12

beton/baja

Tb'

T'a

if>o

Ca

kh

K-125/U-22

40

1 250

30

1, 042

2,236

0,837

K- 175/U-24

60

1 400

24

0,972

2, 148

0,831

8,89

0, 860

K-225/U-32

75

1850

21

1,175

2, 457

0,847

8,28

0,638

0,93

0,74

K-125/U-22

40

1250

30

1,042

1, 384

0,858

6,77

0,932

0,76

1,08

K-17 5/U-24

60

1400

24

0,972

1,618

0,859

6, 70

0,831

0,7 5

0,97

K-225/U-32

75

1850

21

1,175

1, 569

0,859

5,28

0,629

0,59

0,73

Pada dua kolom terakhir nilai k dinyatakan untuk mutu beton dan baja yang berbeda yang berdasar
kan pada hubungan nilai-nilai kombinasi K-1 7 5/0-24 anggapan.
Untuk memperoleh cara perhitungan yang cepat dan mudah (contohnya untuk preliminary design)
bisa dilihat bahwa, apabila diambil :
mutu beton bertulang yang rendah
(K-125/U-22)

h(cm) ;;.. 1 1 ,0
A(cm2 ) ;;.. 0,96

mutu beton bertulang yang baik


(K-1 75/U-24 atau lebih)

h(cm) ;;.. 9,0

A(cm 2 ) ;;.. 0,86

J'

< tm)
b (m)

(tm)

(m)

ft-

(tm)

(m)

(tm)

(m)

Semua hasilnya akan aman.


Beberapa insinyur bahkan merencanakan bangunan besar hanya dengan rumus yang sederhana ini.
Penulis memberikan rekomendasi untuk menggunakan rumus di atas untuk perencanaan bangunan
sederhana.
Catatan :

Momen yang diijinkan untuk penampang dengan luas tulangan A dinyatakan oleh :
M= A.

Pengaruh tulangan tekan A' apabila diambil

Mo

o, 5

Mo = o

h
ka

o = 0 dan o

o=0 )
( o = 0, 5)

ka (
ka

Urituk beberapa kombinasi yang berbeda diperoleh :


Mutu

K-125/U-22

58

'.

M o = 0,5 I M o = 0

102,5 % = 1

K-175/U-24

103, 5 % = 1

K-225/U-32

101, 4 % = 1

= 0 ,5 ialah :

Terlihat bahwa dengan adanya A' = o A secara praktis tidak menambah M yang diijinkan yang dapat
ditahan oleh penampang, sehingga tidak membawa manfaat.
Adanya A' = o A - - - - ( o ::: 0,5 ) dibutuhkan oleh PBI, bab 1 6 untuk memastikan bahwa balok
akan aman, juga selama terjadi gempa bumL
Catatan :

Untuk memeriksa kemungkinan besarnya tahanan sebuah penampang di lapangan dapat


digunakan rumus yang sama, tetapi disederhanakan.
- untuk beton mutu rendah

M(tm)

:::

A. h

( cm2 m )
- untuk beton mutu baik
Balok T:
Balok T digunakan pada konstruksi lantai, di mana pelat dan balok dicetak bersama-sama sehingga
pelat merupakan sayap dari balok .dan keduanya bekerja secara monolit.
lebar manfaat (PBI 7 1 )

Gaya tekan karena momen M akan disebarkan (disalurkan)


pada sayap (lihat gaml::),ar). Untuk menyederhanakan per
hitungan dimggap bahwa tegangan-tegangan tekan pada
beton a!, secara tetap disebarkan sepanjang lebar ideal yang
pada PBI 1 971 disebut "lebar manfaat", (lihat gambar di
samping).
Lebar manfaat tersebut hanya berlaku untuk tekanan D dan
tidak berlaku untuk tarik T.
Sehingga apabila balok tersebut menerus akan diperoleh '

bm .;::;; b o
bm .;::;; b o

+ 10 +
+

o I 5
Qo

ambil nilai terkecil


Q

= bentang antara titik-titik


di mana M = 0

jVzl I,Z yzt"tEz64\\ J' tandai letak tekan D ! j"::::::;:::>

L 1
t
f
!.o
t

--+

::::

...,...__

1o

Diagram M

Denah variabel bm. antara


titik-titik M = 0

Beton bertulang - 5

59

Lebar manfaat penuh terletak pada titik di mana M = Mmax.


Sedangkan pada aerah momen negatif flens tersebut
tertarik (T), sehingga balok tersebut bersifat seperti balok
segi empat dengan lebar b.
Pada balok menerus momen negatifnya M lebih besar dari
pada momen positifnya, dan apabila momennya negatif
balok tersebut hanya memberikan tahanan pada penam
pang segi empatnya. Sehingga perencanaan ukuran balok
dibuat untuk menahan momen-momen pada tumpuan Ms.
Untuk balok sederhana ukurannya sangat tergantung dari
tinggi perlu untuk memeriksa defleksi. Tebal flens t juga
diberikan oleh perencanaan pelat.
Karena alasan tersebut perencanaan balok T tidak bisa
diselesaikan dengan menggunakan perencanaan bebas.

r.
1

};,""

t
it
-r-

ht

Jadi perencanaan balok T hanya dapat diselesaikan dengan p erencanaan terikat. Karena flens meng
hasilkan cukup tekanan (D), hal ini berarti bahwa ab .;;;; :Ob sehingga baja dapat digunakan dengan
kekuatan sepenuhnya dengan aa = a a . Kondisi demikian sesuai dengan balok seimbang atau balok
bertulangan lemah.
bm
Sumbu netral sering sangat tinggi, dengan y = h .;;;; t
'1 .
dan daerah tekan sesuai dengan penampang segi empat
y
;-,-,--,.....,..-:--r-;-"1-r-r 1c
dengan lebar = bm . Sehingga kemungkinan ini harus
,---....;1 +diperiksa (seperti yang akan diperlihatkan di sini) sebelum
I
balok T dianggap mempunyai tingkah laku penampang
I
I
balok T dan bukan balok segi empat.
I,

_ _ _

"

..,.

Pada perencanaan sebuah balok dengan perencanaan terikat, penampang dan momen lenturnya diketahui, yang dicari adalah luas tulangan A dan Tb yang memenuhi nilai keseimbangan dalam penampang
tersebut.
Distribusi tegangan beton dan baja dianggap elastis.
Di sini akan diterangkan sebuah penyelesaian yang berlaku untuk segala bntuk penampang dan
berlaku pula untuk penampang balok T.
Asumsi untuk penampang bertulangan lemah ialah aa = O'a , dan distribusi tegangannya ialah sebagai
berikut:
GI,'-:: 7

luas A1
2. . lUl;I.S A2
1.

60

Nilai tegangan-tegangan tekan pada D 1 dan D 1 ialah :


ub'

(a dan a adalah rata-rata a pada luas


.1 dan 2).

Apabila dianggap nilai sembarang xp .:;;;; ab dari dua segitiga yang


sebangun akan diperoleh a'1 dan a2 sehingga akan diperoleh pula
nilai D 1 dan Dz .
Z 1 dan Z2 adalah jarak dari penulangan ke titik berat harga tegangari
yang dapat pula diperoleh secara langsung (D 1 dan D2 ).

Nilai ab harus dianggap dengan beberapa nilai yang berbeda sampai diperoleh
M = D 1 . z 1 + D 2 . z2

Apabila terdapat kasus D 1 + D2

= T

= A

a3

, kemudian diperoleh :

dan ab ialah yang diasumsikan.

Prosedur coba-coba ini menghasilkan perencanaan, yang tidak sulit tetapi memakan waktu yang lama
walaupun dengan menggunakan bantuan komputer.
D dapat pula disesuaikan dengan tegangan baja N. Pengaruh A' yang mengurangi ab biasanya
diabaikan.

Untuk mencapai hasil pendekatan yang cepat dan baik (dalam lingkup beberapa persen), sering D2
diabaikan karena perbedaannya yang kecil terhadap D 1 .
Penyelesaian praktis perencanaan terikat sebuah balok T :
Diketahui .
Dicari

Prosedur :

M,b ,b ,h ,t ,

A , ab

ab , a3 , n

anggap : penampang segiempat dengan tulangan lemah selebar


h
Ca
hitung :
j_ n M
aa . bm
dari tabel : ambil : , </> ,
y = h
hitung

bm .

61

penampang mutlak bersifat sebagai penampang segi empat yang lebar dengan
dimensi bm dan h.

Apabila y t
- hitung

aa
*

A=

- hitung

Ua untuk balok dengan tulangan lemah.

penampang mutlak balok T, sehingga langkah selanjutnya adalah {dengan


mengabaikan D 2 ),

Apabila y > t
- anggap z

aa

- hitung D t

. z

D1
bm . t

ab

( untuk D 1 )

(1
----;-- -

aa

z)

(penjelasan terhadap rumus ini dapat dilihat pada catatan 1 berikut ini).
Catatan

: rumus 1 diturunkan dari :

diagram distribusi
tegangan
GA

ab'

diperoleh :
Dt
Dt
At
bm . t

Ut

aa
af, + n

a
Ut + n
I

z
I

ab

id

ab

a;

( a lt

Dt
bm . t

aa

).

h
h
z

aa
n

- - (1 - - )
z
n

aa

Penyelesaian balok T yang disederhanakan:


Dalam rancangbangun bangunan yang umum sering sekali diterapkan hal berikut ini.
Penyebaran D pada pelat sering tidak diperhitungkan, yaitu bahwa di samping perhitungan dengan
balok T, sering pula dilakukan perhitungan dengan menggunakan penampang segiempat biasa dengan
dimensi:
b dan h

62

ll'- --;
;m

.....J_

- - -L

h+

flens diabaikan

Dalam hal ini: - karena D tidak didistribusikan pada flens


a6 akan lebih besar daripada pada balok T.
Apabila a{, .;;;; a{, perhitungan yang lebih teliti tidak diper}ukan.
- karena z segie mpat .;;;; zbalok r luas baja akan aman, karena :
A =

aa . z
Sehingga hasilnya akan ama:n apabila pengaruh balok T tidak dipertimbangkan tetapi hanya meng
anggap sebagai balok dengan penampang segiempat biasa.
Jumlah tulangan A1 /AT kira-kira adalah sebesar:
h - t/ 2
0,85 h

AT

contoh :

A/AT
h 40
=

80

t= 12

15

1,00

0,96

1,09

1,07

Hasilnya sangat kecil hila dibandingkan dengan jumlah tulangan total yang digunakan pada bangunan
( dimana jumlah pelatnya dominan). Sehingga untuk rancang bangun bangunan balok T diperlakukan
sama' seperti balok segiempat.
e s e r:
Seperti telah diperlihatkan pada bab "pengertian dasar", bahwa sebuah balok yang cukup kuat
menahan sepasang gaya tekan pada beton dan tarik T pada baja bisa menjadi tidak stabil secara inter
nal, karena keseimbangan internalnya tidak terpenuhi.
Ambil contoh sebuah bagian balok dengan gaya-gaya dalam M dan Q yang cukup untuk membuatnya
seimbang kemudian dipotong mendatar pada permukaan sumbu netral (n . a . ), maka:
bagian atas dan bagian bawah tidak akan berada dalam
keadaan keseimbangan kalau tegangan-tegangan geser 'Tb
A
tidak
ada.
t
apabila pemotongan diulangi pada permukaan yang lain
maka akan diperoleh rb kembali.
* anggap satu satuan elemen yang diberi 'T b horizontal. Akan
terlihat bahwa:
akan berputar (tidak seimbang).
Agar seimbang diperlukan kopel vertikal yang
lain 'Tb , yang sama dengan 'T b horizontal.
( V= O , H= O , M = 0
'Tb dapat dianggap ada dari titik kerja D menuju titik kerja T
pada ketinggian= z.
G

""Cl> --

--- --- -

--- -

- -- - ---c-- -.-. ..: :..

l:' j,

2
...

63

Sehingga dapat dituliskan:


Q

rbz

atau

r. b

b.z

atau :

r terdistribusi secara konstan sepanjang z.


Pengaruh rb adalah menyebabkan retakan-retakan diagonal.
tegangan tekan diagonal r

retakan-retakan diagonal
tegangan tarik diagonal r

Sehingga selama dilakukan pengujian pembebanan pada sebuah balok akan terjadi sebagai berikut:

ILQ

Pola retakan-retakan miring akan terjadi (dengan sudut di bawah 45 ) apabila beban ditambah terus
dan rb makin lama akan semakin besar.
Apabila dilihat satu buah retakan sebagai penyederhanaan, akan diperoleh sebuah model yang dapat
dipakai untuk mencegah keruntuhan.

J!

prinsip sengkang vertikal

prinsip tulangan miring

Pada balok,keseimbangan internalnya memerlukan


gaya-gaya dalam M dan Q.
D dibawa oleh D pada daerah tekan dan T pada
tulangan .
Q harus diseimbangkan oleh sengkang atau oleh
tulangan miring sepanjang z.

Apabila 'fb > 7b (dari PBI).


Apabila sebuah balok dipasang sengkang atau tulangan miring , maka balok tersebut akan bersifat
seperti apabila balok tersebut mempunyai tahanan rb yang lebih besar.
Lebih besar tahanan geser,misalnya dengan pemasangan sengkang,akan ditandai dengan r8
64

'r
1
r

I
as <:1S t
1

,
T

Ts

=z
Q

. as
Gaya geser per panjang as (jarak sengkang) ialah:
Ts
Tetapi dari r b z
dan Ts

==

==

Q,

==

as

(lihat gambar)

diperoleh:

Ts b . as

-- ==

rb

(digunakan Ts karena diberikan oleh sengkang).


Gaya Ts adalah gay a tarik yang ditahan oleh sengkang.
Ts harus pula
As . O'a
Sehingga diperoleh : Ts b . as ;, As . aa
==

dan

r,

"

: :

Hal ini berarti bahwa dengan menempatkan sengkang dengan luas baja As pada jarak sama
dengan as akan menyebabkan balok tersebut mampu menahan tegangan geser yang besarnya
sama dengan Ts ( lebih besar), sepanjang as .
Catatan:

Ts
Ts b . as juga berarti bahwa sengkang tersebut mampu pula untuk mengikat daerah
tekan beton dan daerah tarik tulangan bersama-sama, memberikan keseimbangan hori
zontal pada penampang horizontal pada setiap ketinggian.
==

Pacta pemasangan tulangan miring, tahanan geser yang lebih besar yang diberikan oleh tulangan ditan
dai dengan rm .
Tulangan miring harus memberikan komponen tahanan
vertikal Tm , yang sama dengan gaya
seperti pada pemasangan sengkang.

--

a , sama

(index m untuk tulangan miring) .

_g_
z

am == Tm

Hal ini berarti bahwa gaya tarik Tm pada ulangan miring


akan :

65

" "'

- ...
I
l

z.

) harus ditahan oleh Am

Gaya tarik pacta tHlangan diagonal (

(dengan Am = luas tulangan rniring), sehingga ctapat dituliskan:

O'a

Am . O'a

Tm == Am .
Diperoleh :

Ta . vf2

dengan Tm

Tm b. am = Am . Ta

J2

== -{L . am = rm b . am

Dan :
Hal ini berarti bahwa penempatan tulangan miring dengan penampang Am pacta jarak sama dengan
am (horizontal) akan menyebabkan balok tersebut mampu menahan tegangan geser Tm , sepanjang am .
Catatan :

mahasiswa yang mempelajari pelajaran ini dengan baik akan mencatat bahwa tidak perlu
dikatakan, di mana letak komponen diagonal yang lain Tm (yang merupakan gaya tekan)
harus ditempatkan.
Dapat dengan mudah dinyatakan bahwa tulangan tersebut harus dipasang pada diagonal
tekan yang terbentuk sepanjang retak-retak miring, seperti yang telah dibicarakan sebe
lumnya, dengan ilustrasi gambar test beban.
Pacta kenyataannya mekanisme yang terbentuk oleh superimpose rangka-rangka dalam
pada pembebanan yang lebih besar akan berkembang seperti yang telah diilustrasikan
pacta bentuk yang disederhanakan, pada bab ' pengertian dasar' '.

l 2u J

! r 1L

h
30 cm
Simbol : - tarik

f3

lll l l l l ll

66

te k an

Mekanisme dengan tulangan miring harus tidak


dibebani dari 50% beban total.

Mekanisme dengan sengkang:


Sengkang harus dipilih dan menerima beban lebih
dari 50% beban.
Sifatnya dapat diidealisasikan sebagai berikut :
l
,,,

rl JJ'''
...:

i'
1I

11

,,,

,l

,,

''
rP
1

Beban dapat diterimakan pada sengkang seperti diperlihatkan sebagai berikut:

1fm
1
soJ

Sifat tulangan miring sama dengan sebuah pisau yang memotong beton !
Sehingga tidak diijinkan untuk hanya rrienggunakan
tulangan miring sebagai tulangan geser.
Pada PBI ' 71 dapat ditemukan beberapa bab
yang membicarakan masalah tulangan geser
(bab. 8 . 1 7 ; 9 . (3) ; 11 . 7 ).
Kesimpulan yang utama ialah:
Bab 8 . 1 7
Tulangan geser minimal diperlukan untuk semua elemen mendatar dengan perkecualian
sebagai berikut:
a). pelat, dinding dan pondasi telapak
b). lantai berusuk menurut pasal 9 . 4
c). balok dengan tinggi h .;;;; 25 cm
h .;;;; 2, 5 kali tebal flens t
h .;;;; 0,5 kali tebal badan b
d). bagian-bagian konstruksi, di mana pada pembebanan tetap, tegangan geser yang
terjadi dalam beton akibat beban kerja Tb .;;;; -Tb t
Bab 9 . 3 . 6
Pada balok senantiasa harus dipasang sengkang; jarak sengkang as .;;;; 30 cm sedangkan di bagian-bagian balok di mana sengkang-sengkang bekerja sebagai tulangan
2 h. Diameter batang sengkang ;;;. 6 mm.
geser as 3
Bab 8 . 1 7
Tulangan geser lentur terdiri dari:
a). sengkang-sengkang yang dipasang tegak lurus pada sumbu balok.
b). tulangan-tulangan miring dengan kemiringan 45 (miniml,lm 30 ) terhadap arah
memanjang.
c). kombinasi sengkang-sengkang dan tulangan-tulangan miring.
Di dekat tumpuan, jarak sengkang dan/atau
tulangan miring harus sedemikian
'
rupa sehingga suatu garis miring 45 yang ditarik melalui tengah-tengah tinggi
balok di atas tumpuan senantiasa terpotong oleh paling sedikit sebuah sengkang
atau sekumpulan tulangan miring.
Untuk maksud perhitungan tulangan geser, karena sifat kerangka, retak-retak kritis yang pertama
akan dapat terlihat seperti pada gambar.
Sehingga Qmax untuk perhitungan Tm ax di dekat tum
puan diambil sebagai nilai pada jarak h/ 2 dari tumpuan
tersebut.
,

Tabel 10 . 4 . 2: Tegangan-tegangan geser ya,ng diijinkan Tb untuk,lenturan.


Catatan :
Di sini diperkenalkan notasi yang sedikit berbeda dengan PBI ' 71, yang akan lebih
m udah untuk dimengerti.
67

ijin untuk beton tanpa tulangan geser = '7'b , 1 (pada PBI , "Tb
ijin untuk beton dengan sebagian tulangan geser = Tb ,2
b
T ijin untuk beton dengan tulangan geser penuh = 1iJ , 3 (PBI, Tb m )
Tabelnya dapat dituliskan sebagai berikut:
rb
Tb

pada pembebanan sementara

pada pembebanan tetap

Tb

K 125

K 175

K 225

Umum

K 125

K 175

K 225

Utnum

rb , 1

5,0

5, 5

6, 5

0, 43 ab k

7,5

9, 0

10,0

0,68 ai, k

rb , 2

7, 5

9, 0

10,0

0, 68 a b k

7,5

9,0

10,0

0,68 ab k

rb, 3

12,0

14, 0

16,0

1,08

19,0

22,0

25,0

1,70

Peraturan tersebut juga meyatakan (pasal ll . 7 . 1


*

Nilai rb

b.z

*
*

Apabila

8
7

Q
b.h

atau : rb

= 1,15

==

Q
U

- h

tegangan geser pada beton yang disebabkan karena pembebanan.


Apabila
Apabila
Apabila

bahwa:

diperoleh : rb
rb

2)

dapat disederhanakan, dengan mengambil z


+

rb .,;; rb , 1

hanya diperlukan tulangan geser minimal dengan sengkang.


hanya diperlukan sebagian penulangan geser dengan sengkang.
Tb , 1 .,;; ib .,;; 7b , 2
diperlukan penulangan geser penuh dengan sengkang atau dengan
rb, 2 < rb .,;; Tb , 3
tulangan miring.
rb , 3 < Tb : penampang melintang balok harus dirubah (diperbesar).
:

Langkah berikutnya adalah sebagai berikut:


1. Dari perhitungan statika diperoleh gaya Q pada
balok: diagram Q (Qmax pada h/2 dari muka
tumpuan.
.

tl

Karena Tb 1 , 1 5
maka diagram Q dapat
ditransformasikan menjadi diagram rb ( dengan
=

mengalikan nilai Q dengan


3.

Masukkan perl;>edaan permukaan r ke dalam


diagram r dalam tiga daerah yang jelas seperti
terlihat pada gambar.

- -- - - -

"Cp

68

Tb

,.s

Menurut PBI '71 . 11 .


Daerah 1.

7
pada daerah ini tegangan geser beton tidak terlampaui sehingga hanya diperlukan
penulartgan sengkang minimal.
Baja

V 22
u 2'1
u 32

As min I 1m (cm2 lm1 )


0,1 57 . b
0,144 . b
0,108 . b

Dari As min

(ekivalen dengan rs = 2 kglcm2 )


dengan jarak maksimum 11s ( 30 cm ; h)
diameter sengkang minimal 6 mm.

Daerah 2

3 b . llg

0av

pada daerah ini tegangan geser ijinnya hanya dapat menahan beban sementara (rapid
loading) tanpa penulangan, tetapi untuk beban tetap diperlukan penulangan geser
sebagian.
pada daerah ini tahanan geser balok dapat diambil sebagai tambahan tahanan geser
beton ditambah dengan tahanan geser penulangan sengkang, dan Tb,l + Ts harus Tb .
r s = rb - fb,l harus diberikan oleh sengkang.
2
Jarak sengkang as 3 . h
Diameter sengkang c/J > 6 mm
As . Oa
Dari Ts =
b . as
*

Apabila diambil As, maka diperoleh

Apabila dipilih as, maka diperoleh As

Daerah 3

11s

As . Oa
b ( Tb - Tb,l )
( rb - fb , 1 ) . b as
As . O a
b . Ts

Sering diambil as = lOO cm dan diperoleh A8 perlu per meter panjang.

r8 + Tm harus rb , dengan
Tm 0, 5 Tb

pada daerah ini semua tahanan geser harus diberikan sepenuhnya oleh tulangan geser.

Pilihan harus diutamakan dengan tulangan dengan sengkang.


Sengkang yang diperlukan dapat dihitung per meter panjang, dengan :
Ts . b . "100"
A8 I lm =
dan dengan menganggap luas sengkang A8, diperqleh :
as =

di atas meter panjang asumsi.

Apabila digunakan tulangm miring (tekukan dari batang tarik), harus diingat bahw.a :
*
pengaruh Tm tidak dapat diperbesar lebih dari h
untuk satu batang yang ditekuk h

69

apabila beberapa batang ditekuk, akan timbul


beberapa am yang berbeda
h
81
- + am l
2
2
afu 2

St
2

82
2

sl

+ 2

a "' ,

a. ... :!'>

Cl l'\ :a.

Setelah diketahui beberapa tulangan yang dapat ditekuk yang akan digunakan untuk
tulangan geser (akan dijelaskan nanti, cara menyelesaikan hal ini),

sehingga untuk masing-masing tulangan diperoleh hubungan rm terhadap am :


Am . ifa yl2
Tb
Tm =
.,;;; 2
b . am

Catatan

Luar T . a sengkang terhadap tulangan yang ditekuk harus menutup seluruh diagram rb .
Untuk memudahkan penempatan tulangan di lapangan dan untuk menghindari ke
salahan perlu digunakan mal (pattern) sederhana untuk membuat tulangan geser,
bahkan apabila digunakan tulangan lebih banyak daripada kebutuhan minimalnya.

Menurut PBI ' 7 1 bab 16 untuk bangunan dengan tinggi H > 6 m dan beberapa lantai,
harus dihitung pengaruh gempa bumi (lihat: "pedoman perencanaan untuk struktur
beton bertulang . . . , D P M B 1983).
Dalam hal ini tulangan miring tidak boleh digunakan, dan hanya boleh menggunakan
sengkang.
Syarat-syarat:
4t,
OIM 1'------7'"

! l ! l l l l l l ! l l l l l l

as 2

J \

h ; 20 cm)
(2

sengkang min </J

= 10

mm

as 2
h
Amax penulangan memanjang atas atau
bawah.

Contoh

Jawa b

A C I menyarankan : dua atau tiga sengkang di dekat permukaan kolom dipakai seng
kang model tertutup.
Dari perhitngan sebuah balok, diperoleh diagram Tb sebagai berikut. Hitung penulangan
gesernya apabila dipakai beton dengan : K 1 7 5 - U 24
Penampang
Ambil

rb , l
Tb , 2

D tr:s

(3))

5, 5

9,0

< 7.b, 3

12,25 kg/cm2

K/

-,f-

2S

Potof!gan rb , 1 ; rb 2 sejajar .
,
dengan diagram Tb , memberikan
batasan masing-masing daerah.
70

12 ,z.s ,.. M;i ;r.

H -r-

14,0

11..3

- - - - - -=--

::O'IW! z

Daerah

1.

Daerah 2.

penulangan minimal, diperlukan penulangan minimal A8 per meter panjang:


A8/lm = 0,144. b = 0,144 . 25 = 3,6 cm2
dengan ag (30 ; h) ambil U <P 8 - 25 ( = 4 cm2 )
diperlukan penulangan sebagian , pacta daerah yang diarsir pacta diagram Tb hanya memer
lukan sengkang.
( Tb - Tb 1 ) . b . ag
per meter panjang A8

Oa

dengan ag
Daerah 3.

2
( 3 . h)

( 8 - 5,5) . 25 . lOO
1400 '

4, 46 cm2

am bil U <P 8 - 20 ( = 5 cm 2 )

diperlukan penulangan geser penuh pacta daerah yang diarsir. Anggap dua buah tulangan
dapat ditekuk, diambil dari dua penulangan di bawah, dengan <P 20 = 3, 14 cm2
Pelaksanaannya dilakukan dengan cara:
sehingga diperoleh Tm sepanjang
2 h = 1 50 cm . . . am = h = 75 cm/btg.

Tm

. 3, 14 . 1 400 . v'2
25 . 75

3, 3 kg/cm2 50 % Tb max

Ke dua tulangan tersebut mampu menahan tm 3,3 kg/cm2 , dengan panjang 2 . am


Karena Tb Tm + Ts
Terlihat dari diagram, bahwa harus diberikan 78 > rb - Tm
Ts > 12,25 - 3,3 = 8,95 kg/cm2
=

Sengkang yang dibutuhkan per meter panjang:


8, 95 . 25 .
78 . b . 100
A 8 I lm
1 400
'fa
Sengkang d_apat dipilih :
14 - 20
1 2 - 12 , 5
10 - 1 0
8 -5

2 h = 1 50 cm.

100
(15,5 cm2 )
(18 cm2 )
(16 cm2 )
( 20 cm2 )

Pilihan yang paling baik ialah yang dapat diputuskan di lapangan. Apabila pemasangan tulangannya
mudah, pekerjaan akan lebih cepat dan aman.
Karena penulangan di sebelahnya , pada daerah 2 adalah U <P 8 - 20 maka untuk daerah 3 dapat dipilih
u <P 14 - 20.
Gambar penulangan gesernya ialah :

{1 8 - Z.C

ISO

1z.r

.z.t CJ.r.c

71

Contoh:

Rencanakan penulangan geser untuk balok berikut ini.


Bahan : K 175 - U 24'
Beban : q = 8 t/m
bentang : 1 = 6 m.
Penampang melintangnya diberikan oleh rencana untuk balok, dengan :
8 . 62
M = -- = 36,0 tm
8
h :;;;. 9, 0

9,0

'

85 cm

0' 86 M = 77 cm2 ""=' 1 1 A.'I' 30


b
Periksa lebar balok b.
Apabila penempatan tulangannya mencukupi untuk lebar balok yang ersedia, sesuai
dengan jarak tulangan minimal.
A

anggapan

Kebutuhan minimum sesuai P B I ' 71


S :;;;. ( 3 cm ; cp tulangan ; j_ cp agregat)
3
S :;;;. 4 cm
S :;;;. ( 3 cm ; 3 cm ; 4 cm)
b perlu :
b :;;;. ( 4 . 4 cm + 5 . 3 cm + 2 . 4, 5 cm 40 cm < 45 0 K
Sv :;;. (2, 5 cm ; 0, 75 max cp tulangan ; % cp agregat)
Sv :;;. (2,5 cm ; 2, 5 cm ; 1,5 cm)
=

Titik berat kelompok tulangan baja,


At o t
11 . 7 = 77,0 cm2 terletak pada:
A. x
Atot
=

5 .7 .6 + 4 .7
77
8,9 9 cm

Ukuran penampang tolak yang diperlukan:

72

8, 5 + 2 . 7 . 17

Reaksi A dan B serta diagram Q untuk balok sederhana tersebut ialah :


1
A B = q 2 == 24 t

h
pada 2 "" 40 cm ,
gesernya ialah:
==

Q max
*

= 3

24

Diagram Q (t)

Qmax untuk penulangan


.

( 3 - 0,4)

==

20,8 t

Untuk memperoleh diagram r b , digunakan :


1, 1 5
.Q
Tb
40
0, 3 38 . Q { t )
Tb
==
0,338 . 20,8 = 7,03 kg/cm2
Tma x

f--- Tb2=9,0
-- 7 , 0 3

Diagram T

f.L"-'-L..L.-- Tb l = 5 , 6
Zt

Pada diagram r , masukkan r b , l ; r b ,2 ;


dan rb , 3 diperoleh batasan daerah.
300
Daerah 1 dengan Q 1
5, 5 . 8
200 cm
if
'
enulangan
minimum
per
mete
r
panjang
:
p
0,144 b =
As min I m panjang
= 0, 144 . 40
5, 76 cm2 { m 1
Digunakan U - if> 10 - 25 ( ag 30 cm 0 K)
,

==

==

I 10- 25

Penulangan geser

==

==

Daerah 2 dengan Q2 300 - Q 1 = 100 cm.


Sengkang perlu per meter panjang :
( 7,03 - 5, 5 ) . 40 . 100
{ rb - rb 1 ) . b . as

10
As < A min
5, 76 cm2 , diambil sama U if> 10 - 25
==

4, 37 cm2

Geseran pons :
(lihat PBI '71 pasal l l 9)
.

Apabila beban berpusat P harus ditahan oleh


pelat terjadi juga pada kasus kolom di atas
pondasi tanpa rib-rib), atau
Apabila lantai cendawan harus didukung oleh
kolom (tanpa balok),
maka akan selalu ada resiko kolom (beban)
tersebut akan menembus pelat (seperti pensil
yang menembus lembaran kertas).
Apabila suatu kerusakan terjadi karena tem
busan (pons), maka akan terlihat bahwa
sepotong beton berbentuk kerucut terpancang
akan terlepas dari sisa beton yang ada.
Melalui pengujian, telah ditetapkan hubungan
empms yang menyatakan bahwa apabila
(secara khayal) tegangan geser pons r b p
dihitung atau merupakan sistem yang diseder
hanakan , tidak melampaui nilai r b p ijin,
maka kolom tersebut tidak akan menembus
pelat.
Apabila dipasang penulangan-penulangan khu
sus ( dengan tulangan miring), maka batasannya
menjadi:

j!

- -- . hJ 2

Peny e derhan aan

73

fh p m > fh p

Denah

Tegangan geser pons (khayal) Tb p yang di


sebabkan oleh beban P dapat dihitung sebagai
berikut:
p

panjang garis pada H/2 dari kolom


( = perimeter kritis),
Sehingga : tidak akan ada pons, apabila:
Dimana

Le =

Tb p
Tb p

.:;;;
.:;;;

Perimeter kritis dengan panjang

Le

(tanpa penulangan khusus)


fh p m (dengan penulangan khusus)

7h p

Tegangan geser pons yang diijinkan : (PBI ' 71 tabel 10 . 4 . 2)


7b p

Th p m

K 125

K 175

K 225

7, 5

8, 5

10

1 5,0

17,0

20

Apabila Tb p > fb pm , pelat harus dibuat lebih tebal atau ukuran kolom harus diperbesar (atau dua
duanya).
Untuk kolom di dekat tepi pelat atau di daerah pojok, parameter kritisnya menjadi:
pojok

sisi

tk

n lt 1
I
1

I
_ _ _ _.j

t- -.- - Kritis

kritis

Penulangan khusus terhadap pons terdiri dari tulangan yang ditekuk ( 45 ) dipasang melintang ter
hadap kerucut pons, pada H/2.
, h

r
hi

Satu penampang Ap (tulangan pons) yang mendapat tegangan oleh O'ap dapat menerima gaya tarik
dan dapat menyeimbangkan beban p/n .

Ap . ifa p

Diperoleh:

. V2 = Ap . 1'Tap

n . Ap
aa p = -

74

P . V2
O'a p

, atau :
di mana : n

Ap =

jumlah penampang tulangan


penampang tulangan

. aa (PBI ' 71 pasal ll . 95), tegangan ijin pada tulangan pons.

.!:

Contoh : Periksa terhadap geseran pons :

f-t tit
t+-

Pelat : K 175 - U - 24 ; H
Beban: 30.000 kg
Panjang perimeter kritis :
Le =
=

( 15

135

cm

25

+(

15
). 2
2

cm

15

25

+2.

15
)
2

Tegangn geser pons .:

T bp

p
Le .

30.000
1 35 . 15

Yaitu : 14,8 > 8, 5 ( Tbp ) , diperlukan tulangan khusus


1 4,8 < 17 ( Tbpm ) , masih OK

Penulangan khusus :

Ap , tot

n Ap

P . .J2

30.000 .

'Oap

700

v'2

14,8

60, 6

kgjcm2

cm2

Penulangan total dibagi sesuai dengan perbandingan :


Sisi 1 : Apl

I
-- - - --s-----

l
Ap,tot . -y;;;-

2
Ap,tot .

Sisi 2

Ap2

Sisi 3

sama seperti sisi 1

21,3

cm2

18,0

cm2

posisi tulangan :

. .. . .

21,3

cm2

Yaitu sepanjang sisi 17 cp 20 yang juga diperlukan pada sisi 3,


sehingga dapat digunakan :

Sepanjang sisi 2 diperlukan 6 cp 20, dengan bentuk :


1 7 rp z.o 7]
le

le

Tarik dan geser:


Masih kita ingat bahwa sebuah struktur akan mengalami puntiran apabila bahan yang ada bekerja
secara eksentris terhadap balok (yang tidak seimbang dengan pelat di sebelahnya).
beban eksentris = beban sentris + momen torsi
torsi

l
l

Be ton bertulang - 6

.l

t=J

?. e

Mt =

75

'

Untuk menghindari berputarnya struktur tersebut, kestabilannya harus tetap dijaga dengan cara :
I

M
balok

kolom

l MA =
t

lentur pada
kolom

Momen torsi pada balok ditahan oleh tumpuan (kolom). Torsi M dan M bekerja sebagai beban
momen lentur pada kolom.
Untuk balok di antara dua kolom terdapat :
beban garis
Untuk beban terpusat
le
1

Geser

PQb I

A
MA=Mt. b l

Mt )

Torsi

' Q

I l l I I If f 11 II I I I 1 1

I.

t=P.e ! ptM

= t. a
M
l

Catatan : distribusi torsi analog dengan distribusi geser.


Dari " Ilmu Kekuatan Bahan", diketahui bahwa suatu momen torsi M t akan diteruskan oleh tegangan
tegangan geser dalam Tb di dalam penampang melintang balok:
Ml:

Untuk balok dengan penampang melintang


segi empat distribusi Tb nya adalah
sebagai berikut:
,__

rl

-1
i>

rtI

7 b ,v

Mt

Mt

H . b2
3 <X
Faktor koreksi diperoleh melalui pengujian.
PBI '71 memberikan faktor 1/1 = 3 ex , sebagai berikut :
76

1/1

3cx .

3' +

Mt
H2 . b

.1/1 .

2, 6
0, 45 +

Mt
H2 b

Dari Q juga diperoleh tegangan-tegangan geser pada penampang balok :

H Ut

rl:p

+i

8. h. b

1 ' 1 5 _Q--=---
h.b

Terlihat dari gambar bahwa titik 1 terdapat Tb dan Tb , ; yang bekerja pada arah yang sama. .
Tegangan geser total sebaiknya tidak melampaui nilai yang diijinkan untuk menjaga agar balok tidak
retak.
A pabila T b + Tb ,V T b maka tidak diperlukan penulangan.
Apabila Tb

rb ,V > Tb

diperlukan penulangan geser.

Tetapi dalam hal ini balok akan mngalami retak-retak sifatnya terhadap geseran tarsi akan berubah.

retak-retak

Torsit M t menyebabkan balok berputar di sekitar


sunibu panjangnya.
Retak-retak akan tampak pada arah diagonal,
membentuk jalur-jalur dengan arah diagonal.
Apabila diberikan penulangan yang terdiri dari :
sengkang tertutup
- tulangan memanjang pada ujung-ujungnya,
maka :
balok tersebut masih akan menyalurkan beban

Mt

tarik pada baja


tekan pada beton

Rangka ruang

Pada kenyataannya balok akan menyalurkan Mt karena rangka ruang dengan diagonal-diagonal beton
akan menahan gaya tekan dan kaki sengkang serta tulangan memanjang akan menahan gaya tarik.
Karena untuk tarsi hanya bagian superfisi penampang balok yang memindahkan M t , maka bagian
interior dapat ?iabaikan.
Sehingga balok dapat diasumsikim mempunyai
penampang berbentuk kotak (box) apabila meng
anggap p1enyaluran Mt .
Telah diketahui bahwa Q menyebabkan tegangan
geser Tb pada penampangnya.
Diperoleh elemen balok dengan satuan panjang:
Resultan dapat dinyatakan dengan t "' r b . b dan
sebut: "aliran geser" t rb b
=

.,.

,-- -- ;
/
/

77

Dari "llmu Kekuatan Bahan" diketahui bahwa torsi Mt pada penampang kotak menyebabkan aliran
geser t yang konstan di sepanjang penampang melintang kotak tersebut.
Dapat dikatakan (sama seperti pada Q) bahwa t = T . b, sehingga diperoleh :
t konstan sepanjang penampang kotak
Gaya total pada sisi potongan kotak adalah
( = gaya pada rangka ruang).

o-
!

!t

I
I
i_ _ _ --=..:..

-t

Untuk keseimbangan harus terpenuhi : Mt


Apabila :

maka : M t

Ft = xy
Mt

Juga : T . b

2 Ft

Dengan T 1b1

t . x . y . y + t . y . x = 2 t , xy
atau :

2 t . Ft
Mt

atau : 2 T
m aka

2T

Mt

2 Ft

Ft . b
11

Tb

Mt

Ft . b

Sehingga (sama seperti pada Q ) diperoleh penulangan sengkang:

Sengkang untuk M t

karena balok dianggap mempunyai retak-retak (model rangka ruang) maka tahanan rb , l
dapat diabaikan rb ' 1 = 0.
Q
Q
Untuk geser Q diperlukan tulangan sengkang, dengan Tb
1,15 b . h

Catatan:

Sengkang untuk Q :

Sehingga sengkang yang diperlukan untuk geser + torsi adalah :


Untuk :

Q + Mt

Apabila dipilih Ag

1\ , Q + As ,t = (rb + T ) .

b . ag

----=
aa

A (cm2 ) maka diperoleh : A

= r8

b ag

--"-_
Ua

yang berarti bahwa balok dapat

memindahkan tegangan geser T


Yang lebih umum, apabila T. (rb ' + T11-),. balok dapat memindahkan geseran dari Q + Mt
Dari model rangka ruang terlihat pula bahwa diperlukan tulangan tarik memanjang.

78

Hal ini juga dapat dilihat pada kasus sebuah silin


der.
Karena rotasi jarak antara a - a1 bertambah
menjadi a - b (lebih panjang dibanding a - a 1 ),
dan material di sepanjang garis tersebut akan
tertarik ( = tarikan).

Mt

Juga di sekitar penampang balok segiempat, beton akan tertarik oleh M1, sehingga diperlukan tulangan
memanjang.
Tulangan memanjang perlu Am e m dapat dihitung dengan mengingat kembali sifat sebuah balok yang
dibebani dengan M1 pada saat pengtijian.
Setelah dilakukan observasi, ternyata bahwa bentuk retakan yang terjadi tidaklah sederhana melainkan
terjadi banyak sekali retak-retak dengan jalur spiral bersudut 45 di sepanjang balok tersebut.
Situasinya adalah sebagai berikut:
Penampang balok kotak

retak-retak pada balok


luas "1

1"

Mt

luas " 1

1"

sedemikian rupa, sehingga apabila diambil satu


bagian dengan luas 1 X 1 pada suatu sisi akan di
peroleh :
gaya-gaya untuk :keseimbangstn oleh penulangan :

Gaya-gaya pada elemen

-+---1--+-

Amem Oa
Ut

As
ra; O a

2.

ag

perimeter sumbu penampang kotak


yang menahan torsi = 2 (x + y)
luas tulangan memanjang persatuan
panjang perimeter.
luas sengkang pada satu sisi penampang kotak per satuan panjang balok.

Karena retak-retak tersebut miring sebesar 45 keseimbangan pada elemen diberikan oleh beton
yang tertekan dan baja yang tertarik, sebagai b,erikut:
Keseimbangan pada elemen akan terjadi apabila :
-u
- aa
Amem

t,

Ast as 0a

Am e m

As t

2 . ag

Ua

aa = t

1)

2)

79

Dari

Amem Q.iperoleh ; - . aa
u

1) dengan t

atau :

Am em

Luas tulangan memanjang total ini harus diletakkan :


- 50 % pada ujung penampang balok
- 50 % di sepanjang sisi penarnpang balok,
sehingga sifat rangka ruangnya dijamin lebih baik.
'

Darn 2)

Mt

dengan t =
Diperoleh

Mt

2 Ft . b

2 Ft

11

As t Ta

r"

atau : As, t

Ijasilnya sama dengan yang diperoleh pada penulangan sengkang untuk Mt.
2 ag

Prosedur perhitungan Q + Mt .
1 ) . Tegangan-tegangan geser pada beton yang disebabkan oleh Q dan Mt dihitung dan nilainya ditam
bahkan.
Q
1 , 1 5 ""b:h

"b

t/1

Tambahkan
2).

Apabila "b + ri,

dimana : t/1. = 3 + --'----::-.


H
5

Mt

2,6

0,4

rb + rf,

Tb diperlukan penulangan

,.;;;

3b . Rg
Hanya Ag mi n untuk geseran yang dipasang (A8 m in = *
Ta V
Tegangan ijin untuk geser dan torsi adalah : (PBI '71 tab. 10 . 4 . 2):
*

Tb m
Tb

K 125

K 175

K 225

15

18

20

tidak perlu penulangan


perlu penulangan

3 ). Apabila "b + rf, > 7b


a). periksa bahwa : "b + ri, ,.;;; Tbm apabila tidak ukuran penampang harus dirubah.
b). Hitung r" baru untuk M1 pada balok yang retak-retak. Pertama anggap terlebih dahulu penampang kotak seperti yang tergambar, dan dengan : F1 = x . y
dan Ut = 2 (x + Y), diperoleh :
r"
80

Sengkang

c). Hitung geseran total yang baru untuk balok yang retak : rb + rt;
Dengan menyebut tahanan geser yang diberikan oleh sengkang :
harus ada :
Harus diam bil As yang memastikan kondisi di atas.
ag

I
I

r7
--- - l 1v Ts untuk As/as
'- - -,.
1

Kondisi ini harus dipastikan di sepanjang


balok (diagram rb + r'b ) seperti terlihat
pada gambar di atas.
Catatan:
anggap ag = 100 cm, sehingga
diperoleh:

t"7 ...2
v

'fs untuk As2/as2

I
I
I - - -1
I

L---

Seh-ingga cp dan ag sengkang dapat dipilih yang memberikan luas A8 per 1 m yang sama.
4). Penulangan memanjang tambahan dicari dengan :

Penulangan ini merupakan tambahan terhadap penulangan yang diperlukan karena adanya M
(lentur).
Am e m harus diletakkan:
A'

50 % di bagian ujung (pojok)


50 % di sepanjang perimeter
Contoh

sebuah balok dengan kantilever di antara dua kolom menerima beban sebagai berikut.
Hitung penulangannya. Material U 24 - K 175.
81

.kolom
balok sederhana

_j

g= 2400.0,3.0, 4=288kg/m

M omen

p=g l, 5= 750kg/m

Q2
M=(g+p ) 8
M= 1038 .

32
= 1 1 68kgm
T

Geser

Q
Qa= Qb=(g+p) 2

i = 1 557 kg.

=10 38.

g+p=1038kg/m

Mt=p.e=675kgm/m

Torsi
MtA =MtB

Q
Q
= M t . 2 = ( P.e ) . 2
= 10 1 2 kgm.

Periksa Q + M1 :
1,15
l/1 .

Ti, max

3 +

Q
bh

b2.
Mt

1,15 .

Mt
F1 . b
101200

30 . 35

101200
40

4 45 .
302
H - '

H
0,45 + b

2,6

14,20 kg/cm2 >


14,20 kg/cm2 <

r"

1557
---

ab- ( = 7 kg/cm2 ) : perlu tulangan.


Tb m ( = 18 kg/cm2 ) : ukuran balok .

dengan F1 = x y = 24 . 34 = 816 cm2


2 (24 + 34) = 116 cm
Ut = 2 (x + y)
.

82

12, 50 kg/cm2

4,45

4,13 kg/cm2
816 . 30
1, 70 + 4, 13 5,83 kg/cm2
5,83 . 100 . b
5,83 . 100 . 30
As / lm
1 400

r"

1,70 kg/cm2

0K

Karena menghubungkan kantilever dengan balok dengan tulangan yang sama merupakan suatu
keuntungan, maka M dan A untuk kantilever dihitung sekalian.

o,s

M = -

1, 52

0,5

- 0, 56 tm/m

M
0,86 . h

0,86 .

0, 56

2,85 cm2 /m

--

0,17

Sehingga dapat dipilih:


Sengkang (/> 10 - 10

Ts =

Oa

As

as .

1 5, 8 . 1400
100 . 30

1 5,8 > 12,49


7,37 kg/cm2

Dengan bentuk gambaran demikian, baik kentilever


M maupun Q + M t pada balok diberi penulangan .
Penulangan memanjang untuk Mt :
101200 . 1 16
2 . 1400 . 816
Penulangan memanjang untuk M :
1,16
M
A = 0' 86 . - = 0' 86 . -2, 85 cm
h
0, 35

5,13 cm2
a = zo
n<col (:fl
EJ.-- 10 lr_,a:::.::.
". ':.
..; o-t
.::; !--=a:...=::...:
.: 20
--+..!:.!..:=2.:s:oIj
r

Sehingga penulap.gan memanjang untuk M dan M t

5 %
50 %
+
Penulangan atas : (
) . 5,1 3
2
1,92 cm2
3 (/> 10
50 %
50 %
+
( -- +
) . 5, 13
2,65
2
4
4, 77 cm2
4 (/> 12
Penulangan sisi vertikal :
penu1angan

bawah

Catatan

50 %
) . 5,1 3 = 0,64 cm2
4
1 (/> 10

penulangan memanjang harus terkait dengan baik pada kolom.

Penampang segiempat yang menerima tegangan akibat lentur dan gaya normal (M + N) :

Jenis beban ini paling sering ditemukan pada kolom.


Kolom harus memikul beban normal karena luas pemikulan pelat di atasnya, tetapi kolom juga mene
rima lentur.
Menurut PBI '71 pasal 10 . 6, seperti yang akan diperlihatkan lebih teliti lagi pada paragraf berikut
nya, untuk merencanakan kolom harus mempertimbangkan momen lentur:
M perlu untuk menghindarkan resiko tekuk pada kolom (e1 + e2 ) .
M perlu untuk menentukan sumbu kolom yang pada kenyataannya tidak pernah lurus seperti
pada pemikiran teoritisnya (e0 ).
M perlu sebagai pertimbangan bahwa melalui sambungan yang kaku, momen-m0men yang ada
pada balok disalurkan pada kolom ( e0 ).
83

Melalui statika diketahui bahwa:

4 :El

kekakuan kolom

H
4EI

kekakuan balok

sehingga untuk kolom luar diperoleh :

q Q2

--

12

(momen jepit pada balok)

I
I
I

I
;?'777r

Apabila balok lebih kaku daripada kolom, misal Kb

KK

MK = -7 . M = 14 % M
Apabila kolom lebih kaku daripada balok, ambil KK =

MK = 1l
Kesimpulan :

. M

5 Kb

= 14 % M

terlihat bahwa dimensi kolmn ( I =

) mempengaruhi MK yang harus ditahan

oleh kolom. Sehingga apabila Iruran kolom dikurangi atau ditambah , maka momo.n
yang bekerja harus ditambah atau dikurangi pula. Momen pada kolom tergantung dari
ukuran b X h nya dan tidak merupakan nilai yang tetap.
akibat dari pernyataan di atas, pada kolom jarang ditemukan permasalahan dengan
menggunakan perencanaan bebas dimana M diketahui dan h dicari, karena h yang
baru akan merubah nilai M.
Permasalahan yang harus diselesaikan ialah perencanaan terikat dimana dimensi kolom
diketahui dan penulangan A serta tegangan-tegangan aa, ab dicari atau kadang-kadang
berupa analisa tegangan.

Akibat

Perencanaan terikat:
*
*
*

Diketah ui
.
.
D1car1

N , M , b , h , aa ,
A

ab ,
, A' , ab , a a , a a .
I

n ,

Apabila dicoba mempersiapkan tabel untuk menyelesaikan masalah tersebut dengan cara yang
sama seperti yang telah digunakan untuk "lentur sederhana", yaitu :
*
*

menganggap distribusi tegangan-tegangan linear pada penampang.


menuliskan kondisi-kondisi keseimbangan di dalam penampang
N = O
M = O

maka kita akan sampai pada suatu kesimpulan bahwa diperlukan perangkat tabel yang lengkap
untuk masing-masing perbandingan M /(N . h), atau dengan kata lain sejumlah besar tabel.
Sehingga umumnya dipilih untuk menggunakan cara lain : yaitu yang disebut "cara i". Cara ini
memungkinkan dipakainya tabel-tabel yang sama seperti yang telah dipersiapkan untuk " lentur
sederhana'".
Asumsi terhadap validitas "cara i" :
ialah bahwa M cukup besar, dimana di bawah gabungan n
penampang.

84

+ M diperoleh tegangan tarik pada

Cara i untuk perencanaan terikat :


Dari pelajaran statika diketahui bahwa kombinaai gaya-gaya berikut adalah ekivalen.

Penampang melintang
T. B

penampang
titik berat

gaya n
pada per
mukaan
baja

gaya eksentris
N pada A

Gaya-gaya dari
;perhitungan sta
tik N , M pada
titik berat

M
N

gaya N
pada
permukaan
baj a

Terlihat bahwa N dan M dapat disubstitusi dengan :


*

Gaya normal N yang bekerja pada bidang tulangan tarik A, ditambah dengar

Momen M a = N . e a pada bidang tulangan tarik A.

aD

Dengan menganggap distribusi tegangan liner yang- sama seperti pada ''lentur sederhana " , diperoleh :
I

5h
-+-

r'l

_...,.. T

...__

Apabila momert yang dimaksud adalah Ma , distribusi tegangan dan gaya-gaya dalam D dan T akan
sama seperti pada lentur sederhana sehingga dapat digunakan tabel yang sama.
Tetapi pengaruh N (tekan) hanya mengurangi tarik T. Sehingga tegangan-tegangan a{, .dan a dapat
dihitung langsung dengan Ma dan tabel-tabel untuk lentur sederhana.
Tetapi luas tulangan yang diperoleh secara langsung melalui Ma akan menjadi iA ( sebuah nilai ideal)
dan harus dikurangi menjadi nilai A karena pengaruh N.
Karena pada tabel untuk lentur sederhana luas tulangan bajanya ditujukan untuk baj a tarikan, yaitu
dalam hal ini iA , padahal yang diperlukan ialah
O e rlu
p

maka harus digunakan tabel untuk o = i o e rlu


p

Nilai i diperoleh dengan pertimbangan bahwa untuk tulangan tarik dapat dituliskan :
A

Ma
th . Ta

N . ea

N . ea

Ta

th . Ta

Ta

th . Ta

th
(1 - - )
th . Ta
ea
Ma

(1 -

th

ea

dan dengan menyebut :


i

N (tekan)

85

diperoleh :

Ma
h . Ta

N= 0

Pada kasus lentur sederhana dengan

dan

th

akhirnya

ea

Ma
N

Ma
0

OK

==

'

Catatan

pada awal perhitungan perlu dimasukkan tabel o

silkan i

(1

-
)
ea

i 6perlu tetapi nilai

t yang mengha-

belum ditentukan

Sehingga dimulai dengan :

Menganggap nilai

Memasukkan pada tabel untuk 6 =

r =""

kira-kira dan menghitung i

Apabila

t t anggapan,

Apabila

t =F r anggapan,

maka tabel yang sama dapat pula digunakan untuk nilai-nilai

yang lainnya.

i 6 p e rl u dan membaca nilai baru.

maka dihitung nilai i yang baru dengari

Cara coba-coba ini diteruskan sampai

tbaru.

t tanggapan

Penggunaan tabel-tabel : untuk penampang yang menerimategangan

N ( tekan ) + M.

"Perencanaan terikat " :


Diketahui
Dicari
Prosedur

M , b , h

, Cfa , ab

A ' A, ' ab, ' a,a , aa


* bitung : e 0
=

o pe rlu , d

h-d

ea = e 0 +2

Ma

0,1

h pacta tabel.

,
+ (e 0 + e 1 + e )

lihat paragrap berikutnya

N . ea

hitung i
dengan nilai coba-coba

7
r ="" 8

anggap bertulangan lemah dan hi tung :

n . Ma

. Oa . b

, </J , 100 nw , </J'


pastikan </J </J0 dengan terus menambah o

- dari tabel :
-

- periksa nilai i baru:

i =

86

Apabila terlalu berbeda dengan nilai yang lama

{1 -

th
ea

mulai lagi dengan perhitungan yang baru dengan

nilai i baru dan 6 = i 6 p e rlu

Apabila nilai i i lama, hitung :


N
M3
A=
a3
h . 0'3
1 100 nw
bh
A=
i 100 n .
A' =

Hitung : ab
a'a

Analisa tegangan :
*

Diketahui

atau :

-0. - . A

0p e rlu A

aa
n if>
aa

, M , b , h , A , A' , n , ab
d
0,1 h pada tabel.

a3 ,

Tentukan

Prosedur

- hitung e0

hitung i =

---

1 -

A'
iA
A
bh

100 nw' = 100 n i

- dari tabel : baca if> ,


- periksa i baru

1> '1

----

th

Apabila terlalu berbeda dengan nilai yang lama


mulai lagi dengan perhitungan yang baru dengan i
baru, kalau tidak :
- hitung

aa
aar
aar

Ma
iA. th
Ma
iA. th
aa
1>'

__<i_

.:n if>

87

Pembangunan tabel-tabel : untuk penampang yang mendapat tegangan N (tarik) + M.


Mudah untuk memeriksa, yang apabila diberikan tanda negatif pacta N dan ea , akan diperoleh
rumus yang sama dengan yang telah diperoleh sebelumnya dan dapat digunakan prosedur yang
sama.
Tetapi apabila ea sedemikian sehingga
0 ,;,;;;; ea ,;,;;;; (h - d) traksi N akan bekerja diantara
A dan A'.
Beton akan benar-benar menerima tegangan
tarik. Sehingga harus dianggap ab = 0 dan
akan diperoleh reaksi (tarik) pacta A dan A'.

N . ea = A , . aa ( h - d) A' =

Dari l: N = 0
Catatan

N .= A ifa + A' . a a

A=

N . ea
aa (h - d)
- A'

pada kasus N - tarik eksentrisitas tambahan e 1 dan e 2 nya adalah nol karena tidak ada
resiko tekuk untuk gaya tarik.

Tambahan M sebagai pertimbangan terhadap perencanaan kolom:


Menurut PBI ' 71 pasal 10.6, untuk perencanaan kolom dengan N tekan atau N + M harus dipertim
bangkan pula terhadap tambahan momen-momen sebagai berikut:

N . e dengan e

i6

2 cm) untuk menghitung deviasi sumbu kolom dari sumbu teoritis

karena ketidak epatan pelaksanaan.


Qk
N . e 1 dengan e 1 = c 1 c 2 ( 100 h ) 2 H untuk menghitung faktor keamanan yang cukup terhadap
tekuk.
c 1 = 1 untuk penampang segiempat atau bujur sangkar,
1,15 untuk penampang lingkaran.
eo
M
tergantung dari -

N. H

eo
H

c2

eo

c2

0,05

0,10

5 , 86

0,15

6, 54

6,32

0,45

0,50

6,89

6,92

untuk V - 22 ; V - 24 ;
Qk = panjang tekuk kolom.
pacta umumnya : Qk == 0, 9 Q

u . .) .-)

..

88

==

0,25

0,30

0,35

0,40

6,66

6 ,74

6,79

6,83

6,86

0,60

0,70

0,80

0,90

1,0

6,94

6,96

6,98

6,-99

7,0

- 32

apabila I =
Qk

0,20

2,0 Q untuk kantilever.

di tengah-tengah, adalah kolom I

e2 dengan e2 = 0,1 5 H untuk menghitung keamanan yang lebih pada kolom yang menerima
momen lebih kecil. Contohnya pada kolom yang hanya menerima beban N, keruntuhannya dapat
terjadi seketika tanpa mengalami retak-retak, sedangkan apabila terdapat M juga maka keruntuh
annya akan didahului dengan retak-retak.

Ingat : bahwa menurut PBI '71, tidak ada kolom yang hal).ya menerima gaya normal karena adanya
tambahan M yang harus diperhitungkan.
Perencanaan kolom :
Karena perencanaan kolom selalu melibatkan proses iterasi, pemilihan ukuran b X h dan untuk
N dan M menentukan perlunya prosentase baja 100 nw dan 100 w', tetapi merubah ukuran b X H
apabila prosentase baja lebih tinggi atau lebih rendah daripada yang diakui oleh peraturan atau yang
diharapkan oleh perencana. Apabila diingat bahwa merubah ukuran kolom berarti bahwa kekakuannya
juga berubah sehingga jumlah atau besarnya momen yang bekerja juga berubah. Ingat bahwa tugas
merencanakan kolom bukanlah pekerjaan yang prosesnya bisa lancar.
Untuk mempermudah proses dapat ditetapkan suatu chart dengan kombinasi N + M yang dapat di
pikul oleh kolom b X H tersebut dengan penulangan yang dibenkan A , A'. Chart tersebut terlihat
sebagai berikut:

Untuk data yang diberikan atau dipilih :


*

penampang b X h
mutu beton
mutu baja
A'
{j =
A
d
h

Dari

A ':o A

:t p

lengkung interaksi M - N

chart dapat dilihat bahwa:


Apabila ada N dan M dapat ditemukan titik P (N , M) dengan koordinat N dan M.
Luas baja A 1 tidak akan terlalu besar untuk kolom tersebut untuk memikul beban N dan M,
tetapi A2 > A 1 akan sedikit lebih besar untuk kolom tersebut untuk memikul kombinasi
N dan M.
Telh dibuktikan bahwa 6 kombinasi nilai-nilai N dan M yang berbeda sudah cukup untuk
memperoleh nilai perkiraan lengkung yang baik.

\,

Cfb'

.3

.J.
'!

lA'

I.

1
Lengkung interaksi

distribusi tegangan

penampang
89

Titik 1 sampai 6 sesuai dengan kombinasi N dan M yang menyebabkan distribusi tegangan 1 sampai 6
penampang seperti terlihat pada gambar.
Di sini dapat dihitung 6 kombinasi N dan M sesuai dengan titik-titik 1 sampai 6 lengkung interaksi
dan distribusi tegangan 1 sampai 6 seperti yang terlihat pada gambar.
Pada kasus A == A' dan d = 0,20 H, diperoleh nilai-nilai N dan M.
* Anggap sebuah distribusi tegangan.
* Tuliskan kondisi keseimbangan: N
0
0 untuk penampang tersebut.
M
*

Titik 1

distribusi tegangan 1

_o-=Z=--+--H

0 , 3 1-l

t-rt
Dan

--

I
-- -,-
I
0) .3 1-\

2.

z. H

--- Dtl,

D t>

Db = a{, . b . H
Dal = aa, . A == ab . n A aa . A == Dal (max)
Da a.a . A == a{, . n A aa . A == D a (max)
=
Db + D + Da
N,
M , = Db . 0 + D . 0, 3 H - Da . 0,3 H

0
0

==

distribusi tegangan 2

.Jl---'=
0 2.;..:.
\-\
A

3ll

' O:tt

,____

__

_ _

---\ .

(\

..

- --

__ ...
_Db

Db =
0
M

/3
)13_
- _
lz_
_

Da = n
Dan :

Dal = n

90

0 , 3 \4

-I

N
M

Titik 2

--

1
I

aa
n

A = n

aa

A= n

a{,. b . H

N 2 = Db + D a

-I

If

ab

-I

ab
H

-1
0,8 H . A = a b 0,8 A . n
.

0, 2 H . A =

Ob

. 0,2 A . n

( - ) + D . 0, 3 H - Da . 0,3 H
M z = Db . + D . 0, 3 H - D a . 0, 3 H

M 2 = Db .

Titik 3 :

distribusi tegangan 3.
U
-

o .Z.H

'

....

;:-
oa.
n

'

D...'

Db

'

,M .
-- N 3

o,.s 1-1.

H_______
_
o
--

Da1 =
Db
Ta
Dan

Titik

4 :

L N

L M

0
<ni

distribusi tegangan

aa

-I

A=

a
.. A=
n

ab

0'SH

. 0, 3 H . A =

a{,

1 I
H
1
O b . b . 2 = 4 . Ob . b H
= 2 _,

-I

Ob

-0' 5H

. 0,6 A .

. 0, 3 H . A = a6 . 0,6 A .

Db . 31 H + D . 0,3 H +

Ta .

0,3 H

..

A
_"', .
o,st -- \ . ."".. Jlo.,<4z:.Cb. lo,s ll-. .- -r
.
y

Nf

ra

_J
1 Q4 .,

dari

ab
y

dari

+ aa.f n
0,8 H

a{,

diperoleh :

1
. 0,8 H
1 + cp

---

a I n
y - 0,2H

-I
=

ab
y

diperoleh

y - 0, 2 H
y
I

Oa

aa
n

Be ton b ertulang -

-1

ab
I

ab

0,8 H
0, 2 H
1 + cp
1 + cp 0,8 H
1 + cp

0, 8 - 0,2 (1 + et> )
0, 8
0, 6 - 0, 2 cp
0,8
91

Db = lh a{, . b . y = lh .
D

Dan :

aa .

Ol.H

)
(0, 5 H - 3

.
...
_
-

"\ Ns .
- - . - _,.t--. /
-t-

3 H
---:1'--- - -

_
_

n -

\
\

0.)2 U

"

Titik

= o

Ns
Ms

- ( T + Ta )

o.z. H
----,

OJ 3 4

--

0, .3
o , z. H

M= O
Contoh

92

Ta

aa .

CTa

0,2 H
0, 8 H

--

. A =

Oa . 0,_25

tanda - berarti traksi

f ma

1L
T
Ta

A =

t-- - - 1
I

n.

a .

Dan :

T'a

= Ta . 0,3 H - T . 0, 3 H

distribusi tegangan

0,8
f/J )
1+
0, 6 - 0, 2 fj)
)
O, 8

0, 8 H
0' 5 H - --3 (1 + fj) )
0, 7 H + 1, 5 H _</>
1, 5 H (1 + fjJ ) - 0,8 H
3 (1 + fj) )
3 (1 + f/J)
0, 7 H + 1,5 H fj)
Db
+ D . 0,3 H + Ta . 0,3 H
3 (1 + fj))
y

"
\\.
A ---t<---+----"

Dan

(lh b H .

distribusi tegangan

ab

M4 = Db

M4 =
Titik

0,8
1 + fj)

- 0, 6 - 0,2 fj)
_,
A
ob
ab ( nA
0 2
A = fj) n Ob . A = a}, ( n A fj) )

A = n

Ta

ab . b H

N6

M6 =

a .
aa .

A
A

- ifa (A + A)
tanda - berarti traksi
TA . 0, 3 H - T . 0, 3 H

tentukan diagram interaksi

N-M

untuk penampang kolom sebagai berikut :

Beton

Baja

a6
aa

175
24

n =

Penampang :

d
A
Tanda gaya-gaya traksi
Tanda gaya-gaya tekan

60 kg/cm2
a 1400 kgfcm2
24 ; ifJ = Oa I (n a6)
0,972

25 cm
2 5 cm
0,2 H 5 cm
A' = 2 ifJ 1 2 = 2,26 cm2
=

Dengan menggunakan persamaan di atas diperoleh :


Titik

1
2
3
4
5
6

Nb

Na'

Na

Mb

37500
1 37 50
9375
7 606
0
0

3164
2603
1953
1650
-791
-3164

3164
651
-1953
-3164
-3164
-3164

43 828
22004
9375
6094
-395 5
-6328

0
78125
78125
69361
0
0

Ma'

23730
19522
1 4648
12375
-532
23730

Ma

-237 30
- 4882
1 4648
237 30
2 37 30
23730

0
92765
107421
10 5466
17798
0

Memplot kombinasi antara N - M untuk keenam titik sehingga diperoleh :


A' = A

0,2 H

Kita dapat mengatakan bahwa setiap kombinasi N-M yang digambarkan oleh titik P(M,N) dan dibatasi
antara kurva dan sumbu-sumbu memenuhi syarat, bahwa tegangan yang diij inkan ffa dan a 6 tidak
dilampaui
M adalah momen yang bekerja termasuk penambahan momen menurut P. B. I ps 10.6.
Titik penting yang perlu diperhatikan adalah bahwa
Di atas titik

Di bawah titik

jika beban N ditambah maka momen yang dapat dipikul kolom berkurang.

jika beban N dikurangi maka momen yang dapat dipikul kolom berkurang.

Dengan demikian :
Untuk kolom kita harus selalu memeriksa pola pembebanannya.
N max

M pasangannya.

Nmin , M

pasangannya

93

Dalam usaha meyakinkan bahwa perencanaannya aman.


Untuk menyederhanakan persoalan di atas, kita periksa kasus

Dalam hal tersebut akan memberikan hasil yang lebih aman.


Garis Nmax sesuai dengan persyaratan (PBI ps 9.6 ayat 2) bahwa tulangan yang ada Atot = A+A' =
4,52 cm2 harus tidak boleh lebih kecil dari 1% dari luas beton yang ada, yang dikehendaki memikul
Nmax dengan al,
Dengan demikian:

4, 52 = 1 % Ab ' ada
Ab , ada = 452 cm2
Nm ax = a b, . Ab , ada = 60. 452 = 27 120 kg
'

Jadi untuk penampang 2 5 X 25 dengan tulangan 4cp12 tidak ada masalah N dapat melampaui Nmax
(Tetapi Nmax = 27120 kg dapat dikombinasikan dengan m :;;;; 70.000 kgm).
Contoh:

Sebuah kolom mempunyai tinggi 3 m dan ditumpu pada ujungnya dengan Qk = 0,9 h = 270
Beban N = 6000 kg dan kita bermaksud menentukan berapa besar M dapat dikombinasikan
dengan beban N tersebut.
Tambahan momen terhadap M berdasarkan PBI 1971 adalah
.

N. e 2

12. 000 kg cm
2
270
6000. 1. 7. ( 2500
) . 25
6000. 2 =

12247 kg cm , dengan
c2

= 7,0 /tharga maksimum )

= 6000. 0,15 . 25 = 22500 kg/cm

Momen ijin total yang dapat diperoleh dari diagram adalah 105.000 "kg/cm.
Dengan demikian momen M yang dapat bekerja adalah :
M = 105000 - ( 1 2000 + 12250 + 22500 ) = 58250 kg cm.
Momen tersebut relatif kecil dan untuk kolom tersebut disararikan menggunakan balok
yang kaku ( Ib ;;;;. 3 Ik )

2.4 Diagram Interaksi N - M

Dalam usaha mempermudah perencanaan kolom, diagram interaksi N-M telah disediakan, yang mana
memungkinkan untuk menentukan secara cepat dan mudah penyelesaian masalah dari perencanaan
kolom
Diagram interaksi menggambarkan untuk persentase tulangan w yang berbeda, kombinasi N dan M
yang menghasilkan tegangan ijin maksimum pada baja dan beton.
Contoh:
Dari diagram interaksi dapat dilihat banwa untuk N
N1 ,
jika luas tulangan pada kolom A, maka besar momen kombinasi
engan N, yang akan menghasilkan tegangan hingga mencapai .
tegangan ijinnya Ob dan aa adalah M 1
Jika luas tulangan yang ada 2A, maka besar_ momennya M 2
=

94

Atau:
Untuk M = M 1 , jika luas tulangan A maka gaya normal N yang
bila dikombinasikan dengan M, akan mengakibatkan tegangannya mencapai tegangan ijin O b dan a a adalah N 1 .
Jika luas tulangan yang ada 2A, maka besar gaya normalnya
NL

Dalam usaha agar memungkink;m penggunaan diagram untuk penampang dengan ukurari b dan h
berapapun, maka harga-harga tersebut diplot sebagai fungsi dari
Penampang

dengan 100 w =

Diagram Interaksi

l2 A

dan

N
bh

td

!. A

bH i!.

Penggunaan Diagram :

Gambaran penggunaan diagram dengan 2 contoh dari perencanaan kolom yang umum .
Contoh 1 : ' 'Perencanaan' '
Diketahui:
Penampang b 0,25 m, H = 0,25 m, d
Bahan U- 24; K-175
Pembebanan tetap:
N 9,4 t
M = 1 ,0 5 tm
=

0,05 m = 0,2 H

H 2.5

Tentukan:
Luas tulangan
dilampaui.

A,

sedemikian hingga tegangan ijinnya tidak

Jawab: Untuk menggunakan diagram interaksi, perlu dihitung :


N
bH
M
bH2

==

9,4
0,25 . 0,25
1,05
0, 25 . 0, 252

1 50,4
67,2

Dengan menggunakan kedua harga tersebut di atas, pada diagram dapat dilihat:
95

bH

150

Dengan demikian A = 100 w. b.H = 70 . 0,25 . 0 ,2 5 = 4, 37 cm2


Tulangan yang digunakan 4 1> 12 = 4, 52 cm2 > 4,37 cm2

(OK).

Contoh 2: " Momen yang diijinkan M "


Diketahui:
Penampang b = 0 ,25, H = 0,25, d = 0,05 m = 0 ,2 H
Material U-24; K-1 7 5
Beban tetap N = 7 t
Tulangan yang ada : 4 1 4 ; A = 6, 16 cm2

Tentukan :
M yang diij inkan, yaitu Mmax yang dapat bekerja bersama gaya Normal N, sedemikian
hingga tegangan-tegangan ijinnya tidak dilampaui.
Jawab : Untuk menggunakan diagram interaksi, perlu dihitung:
6, 16

A
100 w =
bH

----

0,25 . 0,25

7
0, 2 5 . 0,252

= 98

= 448

Dengan menggunakan kedua harga tersebut di atas, pada diagram dapat dilihat
N
bH

56

66

Dengan demikian:
M
bH2

= 66

M = 66

bH2 = 66 . 0,25 . 0,252 = 1,03 tm

Contoh 3: ' ' Gaya Normal yang diijinkan N "


Diketahui:
Penampang b = 0 ,25 m; H = 0,25-m; d = 0,05 = 0 ,2 H
Bahan U-24; K-1 75
Beban tetap M = 1 ,00 tm
Tulangan yang ada: 4 f/> 20 = 12,56 cm2
96

Tentukan:
yang diijinkan, yaitu

Nmax

yang dapat bekerja bersama momen

M,

sedemikian hingga

tegangan-tegangan ijinnya tidak dilampaui.


Jawab: Untuk menggunakan diagram interaksi perlu dihitung
A
bH

100 w ""

12, 56
0,25 . 0,25

1 00
0, 25 . 0,252

20 1

64

Dengan menggunakan kedua harga tersebut di atas, pada diagram dapat dilihat:
N

bH

5,0

' -..!...
oo
-"

""-'b

,,<:

'

510

bh

--------->------------

bH l.

blt

Dengan demikian

N
-=

5 10

510

bH

5 10 . 0,25 . 0,25

Interaksi N- M un tuk penampang lingkaran


bH

31,9 t

Pada penampang lingkaran tulangan dipasang pada j arak


yang sama sepanjang keliling dari sengkang atau tulangan
spiral (min 6 if> 12)

Kita dapat menggunakan pendekatan untuk menyelesaikan masalah dalam perencanaan.


Penampang lingkaran dijadikan penampang persegi ekuivalen, adalah:

{
"
11

A,-

-'4

"

O.BO

---

-,

.......

\
I

H = D dan mempunyai luas penampang yang sama, dengan


demikian :
H. b

D. b

b = 4 D
71'

- ?1

0.7 /'f/

rrD2
4

0,8D

AT
.-----....... 2

t+

d
"fi
<

97

Tulangan total t dianggap tersebar pada j arak 0 ,7 dari sumbu. (libat gambar).
Dalam usaba untuk mengbasilkan kekuatan yang sama pada penampang persegi ekuivalen, maka
At
(D - 2 d)
2_X 2 kita pasang pada j arak

V2

Berdasarkan penampang persegi ekuivalen kita dapat menentukan interaksi


diagram interaksi untuk penampang persegi.

N-M dengan menggunakan

Penampang persegi yang memikul N + Mx + My

Jika kolom memikul N + Mx + My berdasarkan basil pene


litian, interaksi dapat digambarkan dalam volume seperti
terlibat pada gambar.

" kurva sesungguhnya

Mx

Pendekatan : Linier
My

My

Untuk menyelesaikan masalab perencanaan dalam kasus ini, langkab yang diambil adalab sebagai
berikut:
1 ) Tentukan diagram interaksi

N - Mx
N - My

N1 kta peroleb garis interaksi Mx - My


Setiap titik p dengan koordinat Mx dan My dan yang dibatasi oleb garis tersebut dan sumbu

2 ) Untuk setiap besar Nt kita dapat memperoleb dari diagram interaksi barga Mx , dan My,
3) Untuk barga N

sumbunya adalab memenuhi persyaratan.


Kasus khusus: Kolom sudut dengan

N + M x + My

Biasanya banya kolom sudut pada bangunan barus memikul


penampang dari kolom tersebut persegi dengan b H
Jika b H dari diagram interaksi N dan Mx ; My diperoleb :
=

Mx dan My dan biasanya

Dengan demikian kita dapat merencanakan kolom untuk


satu arah M, di mana

M = Mx + My = 2Mx(y)

My

98

Dengan menggunakan M = 2Mx(y) , kita yakin bahwa basil yang diperoleb sama dengan
akibat Mx dan My oleb karena itu
untuk kolom sudut kita dapat menggunakan
" cara i ' 'dengan N dan M = 2Mx (y ).

Ti tik-titik pem bengkokan atau penghentian tulangan pada bagian-bagian konstruksi yang mengalami
lentur.
Dari perhitungan statika, kita mendapatkan harga
momen maksimum M, dan kita dapat menggambarkan
secara grafis parabola dari diagram momen sepanjang
balok. Jika kita ingat bahwa luas tulangan A ditentukan
dari harga momen maksimum M dengan menggunakan
persamaan :
A = _...:M:.:.::..._ ,
Oa . g . h

Max

maka mudah

dimengerti bahwa apabila momennya berkurang dari


momen maksimum M sampai nol, luas tulangan yang
ada ( =A) j uga dapat dikurangi. Oleh karena itu j ika
kita membutuhkan 3 <P 20 ( =A) untuk momen mak
simum M, kita boleh membengkokkan ke atas 1 <P 20
di titik C (lihat gambar), karena pada titik tersebut
kita hanya membutuhkan 2 <P 20 untuk memikul
momen pada potongan tersebut. 1 <P 20 lainnya boleh
dibengkokkan ke atas di titik' B, karena momen di
titik tersebut hanya memerlukan 1 <P 20.

Tetapi PBI 1971 pasal 8. 3 ayat 2 menyatakan bahwa


penggeseran bidang M harus dilakukan. Masing-masing
titik ( teoritis) A, B, C, D harus digeser sejauh h ke
posisi titik A', B', C', D'. Dalam hal ini kita lihat bahwa
kita dapat membengkokkan ke atas hanya 1 <P 20
di titik c' ' karena hanya 2 <P 20 yang diperlukan oleh
momen M di titik tersebut.
Untuk selanjutnya bidang momen setelah digeser kita
sebut bidang momen rencana.

Pergeseran diagram M
berdasark an P. B. l. 1971
Pasal 8 . 3 Ayat 2.

'

r.'*'

,( ,te
h h

Bidang momen nominal

P . B. I. 1971 Pasal 8 . 3 Ayat 2 juga mengharuskan memeriksa bahwa penggeseran titik pembengkokan
(C) sejauh h 12 <P ( hila sebaliknya, kita harus menggunakan 1 2 <P untuk penggeserannya).
Catatan:

Bahwa penggeseran bidang momen mengakibatkan momen dititik A (tumpuan) tidak nol
(teoritis momen di A sama dengan nol), tetapi berikut ini kita akan membahas pengaruh
tersebut.

Selain membengkokkan tulangan ke atas, kita


bisa juga menghentikannya.

Untuk ini P. B.I 1971 Pasal 8 . 3 Pasal 8 . 3 Ayat 6


menyatakan bahwa pada titik penghentian

(atau

jika sengkang disitu). Selanjutnya P. B. I 1971


Pasal 8.3 Ayat 4. juga menyatakan bahwa tulang
an yang dihentikan harus diperpanjang dengan L
Ld dari titik penghentian setelah digeser (B, C,D ).
Kembali ke persoalan tadi, kita lihat hanya 1 <P 20
dapat dihentikan di titik C.

D'

L ;;;. Ld

: (h ; 1 2 </J)

---,
h(

h ( 1 2 </J)

Penghentian Tulangan

Tulangan 1 t/J 20 lainnya yang mana dapat dihentikan di titik B, karena persyaratan
harus diper
panjang dari B melampaui B. Tetapi dalam hal ini persyaratan di tumpuan akan menjadi lebih penting,
seperti yang akan kita lihat berikut ini.

L Ld

Di dalam membengkokkan atau menghentikan tulangan kita harus memperhatikan persyaratan-per


syaratan untuk tulangan minimum pada perletakan sebelah dalam (P. B.I 1971 Pasal 8 . 4 Ayat 1 ),
pada titik balik (P.B.I. 1971 Pasal 8 . 4 Ayat 3), panjang tulangan untuk momen negatip di atas tum
puan ( P. B. I. 1971 Pasal 8.5 Ayat 2 ) dan akhirnya untuk konstruksi tahan gempa (P.B.I. 1971 Pasal
16.3).
Tentunya semua persyaratan terse but harus dipenuhi untuk semua pola pembebanan yang menghasil
kan momen maksimum dan momen minimum di setiap potongan yang ditinjau.

Semua persyaratan tersebut membuat tugas perencanaan sulit dan lamban. Tetapi P.Bd Pasal 13.1
mengijinkan menghitung mm:nen-momennya berdasarkan metoda yang disederhanakan ( cara pende
katan), yang telah memperhitungkan kemungkinan yang akan terjadi untuk semua pola pembebanan
yang menghasilkan momen maksimum dan minimum.
Hasil dari salah satu metode tersebut di atas dapat dilihat di dalam P. B.I. Pasal 1 3.2, sedangkan metoda
lainnya dapat dilihat di Course Note STATIKA : Cara Pendekatan.
Di sini diberikan petunjuk praktis yang mencakup pertimbangan persyaratan-persyaratan di atas
dan kemungkinan dari penyesuaian momen batas berdasarkan P. B. I. Pasal 20.5.
Apabila perbedaan dari bentang-bentang yang ada tidak lebih besar dari 25% satu dengan lainnya
dan beban hidup 3 X berat sendiri, kita dapat:
1 ). Men(mtukan momen maksimum di lapangan dan di tumpuan (dengan cara pendekatan).
2). Menganggap penyederhanaan dengan momen yang mencakup pertimbangan pola pembebanan
yang menentukan untuk momen maksimum dan momen minimum sebagai berikut :
o . 2s e o , 2o e

0 ,05

o , 33 t

o , 33

o , 33 e

o , 45 e

0 , 30 t 0 , 25

Pembatasan bidang momen nominal (untuk tiga bentang) berlaku untuk balok dan pelat, tetapi belum
termasuk penggeseran bidang momen yang harus dilakukan (bidang momen rencana). Untuk balok
garis batas putus-putus harus diperhitungkan.
3). Berdasarkan bidang momen rencana, Pem bengkokan Tulangan Ke a tas hila tidak diperlukan
lagi untuk memikul lentur di titik awal pembengkokan, panjang tulangan dari titik tersebut tidak
boleh dari

Ld .

100

Penghentian tulangan harus diperpanjang sej_auh Ld , melebihi


titik dimana berdasarkan diagram momen tulangan tersebut
masih digunakan penuh lad = ad )

Ca ta tan:

Dari diagram momen terlihat bahwa sedikit faedahnya menghentikan tulangan pada sisi
momen positip; sebaliknya menguntungkan tulangan pacta sisi momen positip, sebaliknya
menguntungkan pada sisi momen negatip. Membengkokkan tulangan k atas dari sisi
momen positip mungkin dilakukan, tetapi akan mengakibatkan jaraknya dari tumpuan
tidak lebih besar P,ari 0,2 1 dan lebih sering dekat sekali dengan tumpuan.

Berikut ini anjuran rencana untuk pemecahan praktis:


P e l at

" 0,25 .l 0,30 L


0,20 1. I 0,25

>g

,.

<

W
0,125.l 3V

!A

lt.J

Petat

B a l ok
-.-

t.

t1

...

J j
2 l2 A

lA

.! A

t!

:o,3o t ,, o,25 e',


,f0 ,25 0,20

I
2

44

Tambahan

) I

=-rf r 1. I E2

==
l =F=

-----===r=
lA

I<

"

l o,25 e o,3o e }

"'

"o,2o .t o,15 't

.! A

'1

0,10

l 0,30 i 1 o,25l

V
r

0,15 0,201! 2

0,125

l A
4
{

'27ivz',
'1' J'!Of 2
'
l 0,20 1 0,15 <e

lA

'1

101

Pemilihan di antara dua pemecahan di atas bergantung ke atas kebutuhan gesernya.


Pemecahan yang pertama memberikan keuntungan untuk pembebanan dan geser yang lebih besar.
Pelat dan balok tanpa pem bengkokan tulangan.

0 , 15 .l

1t
'1

o zo
"

)\

V
"

.30

,0 . 20

'I

o 3o

o.zo..,

oToef

'l

4,

B a l mk

I,

"

.K

fto t

, 10 !' ! A

.,

lA 1
-A 8
-A

2-,20 lj 0 , 30 f

Q,JO t!

0 , 20 { "
;j'3
3 _8 A
A
8

----'-'--

'

lA

;zoetI
I

I
*
1------A------1------
8

Gay_a-gaya dalam M, Q untuk balok a tau pelat menerus dengan tebal tetap, secara pendekatan.
Menurut P.B. I ps 13.2 kita dapat menggunakan perhitungan dari metoda pendekatan dalam hal ben
.
tang tidak berbeda lebih dari 2 5% dari bentang yang berbatasan dan dalam hal beban hidup p 3g
( berat sendiri) kita dapat lakukan sebagai berikut untuk masing-masing bentang sebagai balok di atas 2
perletakan, kita hitung:

I
I

Mo

Go -v.

Untuk sistim menerus kita hitung


*

102

k .Q o
Gaya lintang dekat tumpuan Q
R r ( QOl + Q o2 )
M omen maksim um positip M == m.M0
M o 1 + M o1
Momen maksimum negatip M == n . (
)
2
==

Perletakan tepi bebas


Perletakan antara

0,2 2
0, 33

ab k
ab k

K- 125

K-17 5

K-225

25

40

50

40

60

75

Panjang perletakan m inimum adalah (Pasal 1 3. 3. ( 3)


2
Untuk pelat 3 H atau 11 cm

Untuk balok 16 cm

Penulangan yang diperlukan pada tumpuan bebas dihitung dengan memperhatikan penggeseran dia
gram momen di tumpuan:

("-----1
1-- -- - -- .!

I
r
'

A1

reaksi yang bekerja sejauh dari titik tumpuan.

QAda

Luas tulangan yang dijangkar di tumpuan.


- Lreq ( = La ) = Panjang penanaman batang yang tersedia
di belakang titik tumpuan.
103

T 1 = ifa . A 1 adalah yang tarik maksimum baja dan dicapai di titik P.


Dari titik tersebut kita harus menyediakan panjang penanaman Lct (atau
. kait).

Lk jika menggunakan

P berada sejauh A l ( belum diketahui) dari titik tumpuan, diperoleh :


AA d a A l = MA l ---+

maka :

Lre q + A l
Lre q

;;;:.

MA l

--

Al

Lct (atau L/ ) ,

Qa d a

;;;:. Ld (atau

MA l
Qa d a

Lct k )

P. B.I. 1971 Pasa1 8 . 4. ( 3 ) mengijinkan pengurangan

Lre q sampai

Terlihat bahwa Lre q berkurang jika MA 1 bertambah , hila A 1 bertambah. Itu berarti bahwa hila lebih
banyak tulangan dijangkarkan pada perletakan, Lre q akan bertambah pendek.
Contoh soal :

Diketahui :

Mutu bahan

U-24
K-125

A = 7,85 cm2 (cp 1 0/10), Q = 1 300 kg, h = 10 cm.

a). Tulangan yang dijangkarkan

A = A1 dengan kait

b). Tulangan yang dijangkarkan 3 A = A 1 dengan kait


Tentukan

Lre q

L/ untuk cp

10 adalah 47 cm.

Jawab ;
47 - 1,3

b.

Lre q

47 - 1,3

1/2. 7, 85. 7/8. 10.1400


1 300
1 /3. 7 , 8 5. 7/8. 10. 1 400

------

1 300

O cm
1 5 cm

Balok yang menumpu pada balok lain

(a )

Catatan :

1
11

"

Dalam hal ini :

----!-

(b)

Reaksi R dari balok (a) harus dipikul oleh balok (b). Oleh sebab itu pada balok (b) harus
R.H a
R.H a
..::.
---+ As =
disediakan sengkang tambahan untuk memikul gaya tarik T =
Hb
ad H b
_
_

Ingat bahwa balok dengan I(=


,
besar.
104

) yang lebih kecil selalu membebani balok dengan I yang lebih

Tumpuan pelat yang menggantung pada balok

Masalahnya sama dengan yang baru saja dibahas.

Kita meznerlukan tambahan sengkang

A8 = .....!i. per m' untuk menggantung pelat pada balok.

aa

Tumpuan balok pada kolom : Hubun.gan kaku pada portal


Balok dan kolom pada portal dihubungkan menjadi satu kesatuan yang monolit dan disebut hubungan
kaku. Hubungan kaku tersebut menyalurkan gaya-gaya dalam, yaitu gaya tekan pada beton dan gaya
tarik pada baja dan kita harus berhati-hati agar tidak ada gaya tarik yang disalurkan oleh beton. Pada
portal kita jumpai berbagai bentuk dari hubungan kaku.

ji)

P ortal berikut diagram momen.

Masalah yang timbul di dalam praktek adalah bagaimana menempatkan tulangan sedemikian hingga
hanya gaya tarik bekerja pada baj a dan gaya tekan pada beton.
Untuk hal tersebut kita juga harus berpikir bahwa kita tidak dapat menempatkan tulangan pada tahap

(2) dari konstruksi sampai pengecoran beton pada tahap

(1)

mengeras.

Kita lihat gantbar berikut ini, bagaimana penempatan tulangan pokok pada titik hubung berbeda,
sedemikian hingga keadaan yang disebutkan tadi

Hub ungan di (A) :

LK

T
\

,.

'..... - ,/

---

105

Hubungan di (B) :
T
o+Wlllf-U.I.U 0
T

'
l M

,/

...

' - /

Hubungan di (C) :

'

/t:.

\ fll
I

0
M

Hubungan di (D) :

......

'
I
I

D
\ /
T

_ _

Detail-detail hubungan tersebut di atas telah memperlihatkan efisiensi yang baik di dalam tes seng
kang-sengkang: pada kolom dan hubungan kaku, horisontal ; pada balok vertikal.

Gaya D,d dan T,T pada potongan ( 1 ) dan ( 2)


tidak bekerja dalam arah yang sama.
Resultan gaya-gaya tersebut pada titik (1) meng
hasilkan 2 gaya tekan dengan arah berlawanan,
yang mana dapat ditahan oleh beton.

Pada titik (2) dihasilkan 2 gaya tarik dengan arah


berlawanan yang mengakibatkan keretakan pada
beton.

Penu1angannya sebagai berikut ini:


A

L d

Contoh : tangga

Peru bahan ketebalan dari balok pela t

Juga pada titik dimana mulai terjadi perubahan, kita harus memperhatikan gaya-gaya D dan T.
diabaikan

"'+

3 +

( ( &l<i<9J}t' )

Lu bang-lu bang pada balok

Lubang-lubang pada balok untuk pipa-pipa instalasi diperkenankan jika


D 0, 6 H dan r

1,5 Q
=

b (hA + hB

1.6

'

rb 2

Lubang-lubang harus ditempatkan sedemikian hingga aliran


gaya dalam berupa rangka batang tetap dapat terbentuk.

.h a

Sengkang-sengkang yang terputus oleh lubang harus dipusatkan pada sisi-sisinya dan tambahan tulang
an pada sekeliling lubang harus ditempatkan untuk terjadinya keretakan.

rJ> kecil
Sengkang
sengkang

----r't

Untuk lubang dengan D 0,2 H dan jika r b ,2 tidak ada perlakuan khusus yang diperlukan.
Beton bertulang - 8

107

Pelat

"Statika dan Kekuatan Bahan" telah kita ketahui bahwa pada pelat, beban lebih besar dipikul
dalam arah dengan kekuatan lebih besar yait'l,l dalam arah bentang pendek.

Dari

Pada pelat yang tertumpu bebas:


fx = fx

...

P . .Q 4
---+ P X QX 4
384
El

384
J' a l u r I

Qi: 4
QX 4 + Qy 4

Py

QX 4
QX 4 + .Qy 4

:I

Sedangkan

- Px

(Lendutan pada perpotongan kedu jalur).

y y

S a tuan

Px + Py

maka diperoleh :
QX 2
P.Xx . 8-

Q
1 + ( __x_ ) 4
Qx
1

1 + ( _&._ )"
Qx

P.Xy

---+

My = P.Xy . _y_
8

Menurut P.B. I Pasal 13.3 kelakuan pelat seperti di atas berlaku jika:

Untuk

2, 5.

2,5,

maka : Xx =
Xy =

98% ""' 1
2% ""' 0

1). Jika y ..;; 2,5 Qx beban p dipikul dalam 2 arah.


,
Kita harus meniperhatikan kelakuan pelat dalam menentukan Xx dan Xy . Berdasarkan harga-harga
tersebut, kita mendapatkan penulangan dalam arah .Qx dan y dengan menghitung momen j alur
persatuan lebar, seperti pada balok, dalam arah x dan y yang dibebani oleh
P . Xy .
Px = P . Xx dan Py
2); Jika Ry 2,5 Qx kita dapat menganggap bahwa beban dipikul dalam arah Qx saja. Meskipun demikian
menurut P. B. I Pasal 9 menyatakan bahwa tulangan juga dipasang dalam arah Ry .
.
Dengan demikian kita dapat katakan bahwa:

Ay
.-

..

0,3
Ay

0,3

tumpuan bebas

Ax
Ax

)(
cC

...

....

.
Ay

0,2

Ax

....

Ay

0 , 6 Ax

tumpuan jepit
(atau menerus)
tulangan atas
tulangan bawah

108

Pelat dengan berbagai kondisi tumpuannya

Dengan menggunakan:
kondisi tumpuannya.

fx

fy

dan

Px + Py

P,

kita dapat memperoleh

Xx dan Xy

untuk berbagai

Harga-harga tersebut adalah sebagai berikut:


Kasus :

---

1,0

1,1

1,2

1 ,0
0,9
0,8
0,7
0,6
0,5

0,4
0,3

1,3

l---- r--

1,4

1 , 5.

1,6

./x /fx
1 ,7

1,8

1,9

2,0

2,1

2,2

p-

:: :== V
(])_.
..
::::t:::
V
V
/
V
V
V
V

V
V
V
/ V
V IL

1---"

>--1-'"

I"""

2,3

2,4

--:::::

I-"

2,5 .
0 ,0
0,1
0,2
0,3

0,4

/
/
V

0,2 V

0,5

0,7
0 ,8

0,1

0,9

0,0

1,0
1,0

1,1

1,2

1,3

1,4

1,5

1,6

1,7

1Y/L
x
1 ,8

1,9

2,0

2,1

2,2

2,3

2,4

2,5

109

Rencanakan pelat dari suatu bangunan (iihat gambar) Bahan-bahan yang digunakan :

Contoh soal :

@-

Beton K-175
Baja
U-24

1
lt
1

3
3 ,0

a). P e l a t :

lr

(Pl )

- 8I

G
G

Qx

4,0 ,

11
X

4,0

0-

2
"'
"

6,0

.::!
!:::=::::
::

(P2 )

= 8,0 m

= 1,5 ,

Tipe (3)

( = 63%)

Dari diagram :

Xx
Xy

= 0,83
= 0,17

(=17%)

sama seperti (Pl )

CD
(P3 )

3,0 m ,

= 8,0 m

_&_

Xx
Xy

2,5

2,67

100 %
0%

"' 3 , 0

"

a
m

""

b). Menentukan ketebalan pelat


Untuk arah yang memikul beban lebih besar (arah

x )

(Pl )/(P2 )
4,0

= 0, 85

0,85. 400 = 340 cm

Untuk U-24 :
(P3 )

110

3 40

H ;;;;. -

p<c::::Al
3 , 00

--

2.-

12 cm

tidak menentukan, ketebalan pelat diambil sama H = 12 cm.

c)

Pem be banan :
Berat sendiri pelat H
Penutup lantai
Adukan

==

2400.0,12
= 12 cm
2. 24
2 cm =
4. 21
4 cm =
Ber.seniri g
Be ban hiup J}

Total

d). S_u b siStim :

= 288 kg/m2
= 48 kg/m2
= 84 kg/m2
. = 420 kg/m2
200 kg/m2
==

d l ) Pelat (Pl ) + (P2 ) dalam arah X

Beban :
(Pl)

4,0

(P2)

4 ,00

0,83
Xx
= 0,83 _ 0,620 = 0, 51 t/m2
(P2 ) Xx = 0,83
qx = 0,51 t/m2
(Pl )

==

qx

Reaksi clan gaya-gaya dalam


Menurut P.B.I

M o 1 = M ol =
Q ot = Q ol =

Pasar--1-32
q . 2

q . 2R

0,51.42
8
0,51.4
2

1,02 tm/m'

1,02 tm/m

1
- 0,2 5 tm /m'
MA = - 4 Mo =
5M
0,85 tm/m '
Mt = 6 o
- 1 M 0 = - 1,02 tm/m'
MB
==

5
0,85 tm/m'
6 Mo =
1
Me = - 4 M o = - 0,25 tm/m'
QA = 1,0 Qot = 1,02 t/m '
QB 1 = 1,25 Qot = 1,34 tiro'
QA = 1,02 t/m'
RB = QB l + QB 2 = 2,68

RA

==

t/m'

111

CD

.._

0 , 51

0 , 25l 0 , 25 (
8

0 , 51

Penulangan

:A_

0 25
MA = -o, 2 5 A = 0,86. 010
'

= 2, 1 5 cm2 /m'

Mt

= 0,85

= 7,22 cm2 /m'

Ms = -1,02

= 8, 77 cm2 /m'

.,

1 . 02

1 , 25. 2

M
A = 0 86 '

'

if> 12-25 O.K

0 86

8,85

o ' ro

if> 1 2-25+(/> 1 2-2 5

A = 0 86
'

102
0, 10

if> 1 2-12, 5

1 ,02

1 , 34
"

1 ,02

2 , 68

12-25
12-25

fl 12-25

7
Q = 1020 kg ---+ A = if> 1 2-25 = :4, 57 cm2 /m' ---+ MA l = 1 400.4,57. 8 . 10 = 5 5982 kgcm

Perencanaan penjangkaran akhir pada perletakan tepi

if> 12 ,

= 46 cm ---+ Lre q = 46 - 1,3


1 20

5 5 82

min 1 1

112

<

---+

3,0

Cukup panjang kait saj a.

O.K

O .K

Kita periksa apakah penulangannya memuaskan terhadap bidang momen rencana (sudah digeser
sejauh h;12cp) dan tersedianya panjang penanaman dengan A 4 Lct melewati titik pada bidang
momen rencana dimana tulangan terebut tidak diperlukan lagi. Dengan alasan simetri kita hanya
meninjau satu bentang saja.
=

Kita akan menggunakan persamaan : M = aa . A . h, dengan demikian kita dapat menentukan momen
pikul penampang M yang dapat dikerahkan oleh kelompok tulangan yang berbeda.

Tulangan lurl}s et> 12-25 - A


= 0,56 tm/m .

4, 57

cm2 /n - M =

Tulangan yang dibengkokkan et> 12-25 - A


h
Pergeseran bidang momen nominal adalah
1 241

1 400. 4,57 .

cm2 fm - M
10 cm
1 5 cm

4, 57

.10
=

5 5982

0 , 56

kgm/m'

tm/m

Kita gambar bidang momen rencana dan bidang momen pikul penampang yang dihasilkan oleh tulang
an.

0 , 30

M ( rll 1 2- 25 )

ii (rll 12-25 )

Ll Q

1
er u
Ap
ada

= 0
Ap

l
er u

L d untuk et> 12

--+

pada titik P '


Ll .Qr e q

(O . K. )

+-

M (rll 12- 25 )

-----

M (rll 12- 2s )

r6 1 2/25

L...--t+----. - - - -,
i

- - -- "'""'L..:.
-) - - -

0 , 20 {
r6 12-25

Catatan :

Bahwa bidang momen rencana seluruhnya terletak di dalam bidang momen pikul yarig
dihasilkan tulangan. (Titik "X " berada pada bidang momen rencana tetapi disebabkan
penyederhanaan dari bidang momen nominal hal tersebut dapat diterima). Dengan demi
kian rencana penulangannya sudah benar.
Perhatikan pula bagaimana momen pikul yang dihasilkan tulangan pada titik A,B,C,D,E
diletakkan pada bidang momen rencana.'
113

d2 ). Pelat (Pl ) + (P3 ) atau


(P2 ) + (P3 ) dalam arah Y
y

Ketebalan yang diperoleh dari b)


Pembebanan dari a) dan c) :

(Pl)
P3 )
( P2 )

qy
(P2 ) qy
(P3 ) qx

(P l )

lS

J'

6 ,0

..,"
3,0

Xy .q =
Xy .q =
Xx.q . =

0,17.620
0,17.620
1,0. 620

= 12 cm

105 kg/m2
105 kg/m2
620 kg/m2

Reaksi dan gaya-gaya dalam

Karena .\ 1,25 Q2 (6 3) kita tidak dapat menggunakan penyederhanaan menurut P. B.I Pasa1 13.2
untuk menghitung momen-momennya.
Kita akan memperkirakan momen tumpuan B dengan mengambil harga rata-rata dari momen primer
(fixed end moment) dari kedua bentang yang berbatasan.

1).

A.---A-A

2).

3).

A
A

(1)

6.

Kombinasi pembebanan untuk MB max dan R3 max

Kombinasi pembebanan untuk M 1 max dan

QA ma xi

Kombinasi pembebanan untuk M max dan


2

QB 2 ma x

QB l , ma x
Qc ma x

( 2 ) 6.
c

Dari Ben tang (1)

qy =
max MB =
min MB =

-0, 1 05.62 / 8
-o,070.62 / 8

qx .=
max MB =
min MB =

-0 , 620. 32 / 8

Dari Ben tang (2) :

Sistim ( 1 ) - (2)

1 ).

max

QA

max

Qc

114

gx = 420 kg/m2
-o,70 mt/m
-o,47 mt/m

= - (0 47 + 0,70)

MB = - (0, 47 + 0,47)

-o, 59 mt/m

-o,47 t/m

= - (0,31 + 0,70)

-0, 50 mt/m

MB

3);

-Q,31 mt/m'

620 kg/m 2

-o,420. 3 2 /8

= 0, 105.6,2 - 0, 47/6

= 0,62. 3/2 - 0,50/3 =

70 kg/m2

-o,47 mt/m

max MB

2).

gy = 0,17. 420

105 kg/m2

= o,24 t/m
o-, 76 t/m

QA

max M 1

2
= -2

max M2

0,242

Qc:J

2.0,105
0,762
2.0,62

0,27 mt/m
=

0,47 mt/m

* Penulangan : A = 0,86

MB = 0,59 A = 5,07 cm2 /m'


c/>12-20 o.k
0,27 A = 2,32 cm2 /m'
cp8 - 20 o.k

MA

M2 = 0,47 A = 4,04 cm2 /m'


cp8-40 + c/>12-40 o.k

* M yang diijinkan Jmtuk penulangan

cp12-40

t RA = QA

RB = QB l

t '
R = 0,24 /m

RB

QB2

0, 39 + 1,16
'
= 1,55 t/m

Re = Qe
Re

o, 76 t tm

'

A = 2,83

7
M = 1 400.2, 83. 8 . 10
= 34667 = 0,35 mt;m'
cp8-40
A = 1,23
7
M = 1400. 1, 23. 8 . 10

= 1 5067 = 0, 1 5 mt /m'

Balok yang memikul pela t.

Dari perhitungan pelat telah kita ketahui bahwa pada pelat beban diteruskan dalam arah x dan y. Kita
telah menghitung persentase Xy dan Xy dari beban yang diteruskan dalam arah x dan y dan telah
diperoleh gaya-gaya geser Q dan reaksi-reaksi R pada perletakan yang berbeda. Reaksi-reaksi R dapat
diatnbil sebagai beban pada balok yang memikul pelat.

1/1 '-!!!?(;+

iR
!

!at

Beban total yang bekerja pada balok adalah jumlah dari berat
sendiri balok ditambah reaksi dari pelat-pelat.

&alok.

Untuk perhitungan balok kita dapat juga menggunakan cara pendekatan menurut P.B.I ps 13.2.
Contoh :

Dari contoh yang baru dibahas (perencanaan pelat) kita anggap bahwa balok memikul
pelat sepanjang

2
Balok

K 17 5 - U 24

I J l O O J; J; 4 4 S U I
A
1
x

le
,.

Beban-beban yang bekerja pada balok

4.0

le
"

4.0

c
""

Bentang 1 :

Dari Pl
Q B 1 = 0,39 t/m'
RB = 1,55 t/m'
Dari P2
QB 2 = 1,16 t/m '
Berat sendiri balok ( anggap 0,2.0,3.2,4) g = 0,1 5 t/m'
Total beban pada bentang 1 : q i :;: 1,70 t/m '

115

q 2 = 1, 70 t/m'

Bentang- bentang :

sama seperti bentang 1


*

Gaya-gaya dalam dengan menggunakan cara pendekatan :


q_

1 .7

- 4 -

- -4 -

Mt

0, 5

Ms

1,0

Mz

= Mt

QA

Rs

Qc

3A

Memeriksa ukuran balok :

Untuk memikul lentur ax = 3,4 tm


Qm ax = 4,25

Untuk memikul geser


Untuk lendutan

o = 0,85 =

Ukuran balok menjadi :

Ms =

M2

2,9

3,4 tm

tm

340 cm

9 v'

---

b. g7

gy

3 4-

'

0,2

20.

340

22 .

22

14
8
7

1 5 cm

. 20

38

2,9

1,4. . 0,38
3,4

1,4. . 0,38

6, 22

cm2

7,30 cm 2

21jl20
2 1jl 12 +

4 1jl 14

tm

3,4 tm
3,4t =
4,25

4250

Tb 3

tm

( 1,7. 4)

b = 20 cm

1
+
-u{
H

Penulangan lentur
Mt

116

9 .5

= 2,9

(1, 7. 4)

Qn 2

R:

2
( 1 , 784 )

2,9

= Qn 1 = 4, 25 t
= Qs 1 + Q n 2 = 8 , 5 t
= QA = 3,4 t = Re

Qs 1

Q:

2
( 1 , 784 )

37 cm
1 7 cm

RA

Penulangan geser :
max

Q = QB = 4,25 t

4250

Tb

20.

. 38

tulangan memikul tegangan geser sisanya

--+

(6,39-55 ) . 20. 100


1 400

As m in

= 0,144.20 = 2, 88 cm2 /m'

rl

L 2 91

'

a t

l
;l

.
I

c.

ao

)
l

Memeriksa panjang penyaluran tjJ 20 pada tumpuan


MA l = 1400 . 3,14 .

Sketsa penulangan :

tl

Perhatian :

tjJ 8 - 30

2 '"'
)

!ZS 8 30

Tulangan negatip dapat

36 cm

Jika balok ditumpu oleh penampang kolom 20 X 20 cm,


di A dan C dapat diabaikan karena sangat kecil.
'55&SM

LRe g . ;a. 36 - 3400- . 1, 3 = -20


146167

dipasang diantara 1

QA = 340 0

38

= 1,27 cm2 /m'

300 cm, momen ujung balok

20 . 203 /12 = 13333 cm4

----+

20 . 423 /12

----+

10

123480 cm4

Momen yang bekerj a pada kolom dan ujung balok :


M =

q2

10 + 1

12

---

0,20 tm (= 0,05 M 0 )

Oleh karena itu dalam konstruksi gedung, kita hitung balok sebagai balok di atas 2 perletakan dan
mmasang tulangan atas untuk M = 0,25 M0 (> 0,05 M0) pada tm;npuan tepi.
Pelat dengan salah satu tepi bebas

r-:T

P
x

Pelat jenis ini dapat juga dianalisa dengan cara yang sama dengan pelat-pelat yang umum .
1.

Con toh :

;>ye=

E,__-ie___,....,../7
,ly

7r"'

yP
ft

117

Dengan 2 persyaratan :
fx =

fy

Xx

Xx . p + Xy . p = p

dan

dapat ditulis :

5
-- Xx . p .
384

maka

EJ

Xy

= S Xy p

Persentase beban dalam arah x


Persentase beban dalam arah
y = ( 1 - Xx )

iT4

( 1 - Xx )
1

1 + ..__ ( )4
48
y

dan

Xy

Untuk

y
Q
x

1 - Xx

yang berbeda diperoleh

Xy

xfy

Xx

0, 5

1,00

1,0

0,90

0,10

1,5

0,65

0,35

2,0

0,37

0,63

3, 0

0, 10

0,90

4 ,0 '

0,04

0,96

NS66MN

0,00

5,0

Seluruh beban dipikul


dalam arah bentang pen
dek keadaannya sama
dengan balok di atas 2
perletakan.

0\.

Seluruh beban dipikul


seperti pada konstruksi
jepit-bebas (cantilever).

Untuk 0,5 < 5 , 0 beban dipikul dalam kedua arah x dan y ( Xx , Xy ).


Portal-portal beton bertulang dengan tem bok sebagai panel-panel pengisi.

Untuk gedung sampai 4 - 5 tingkat, struktur yang biasa digunakan


Portal-portal beton bertulang : Untuk meneruskan seluruh beban vertikal ke pondasi.
Tembok sebagai panel-panel pengisi : Untuk meneruskan seluruh beban horisontal.
118

T- -1- --r - l- - 1,, ,

Contoh : Gedung sederhana bertingkat dua.


..... ....... ....
/

6BDDDD

lt

3,00

"

3.00

1c

..

!.00

"

3.00

....

Tembok batu

-=:r:::..

1h

Rangka _....,

c:o-

I,

..

3 , 00

''

.....

.... .....

EJ

'

-a:::,

3,00

'i

Ring balk 15 x 25 cm
--11
11
11
W- Tembok % batu l"f----- Kolom 1 5 x 15 cm (4</> 1 2 )
1 1

Lantai 1 2 cm

11
Ii
11

Balok 1 5 x 3 5 cm

Kolom 1 5 x 15 cm (4</>14)

1f X 15

Sloof 1 5 x 35 cm

c.ta-,...----,;
-

Beban uertilial : Beban vertikal diteruskan oleh portal.


I

Ill

Sudut :

- ......:r -,

Beban atap langsung diterima kolom-kolom di lantai pertama.


Ringbalik tidak dibebani oleh beban vertikal dan hanya ber
fungsi meneruskan beban horisontal dan tidak meneruskan
momen ke kolom-kolom.
Tembok pada lantai pertama dan pelat lantainya membebani
balok di atas lantai 0 (ground floor). Disebabkan sangat besar
r..ya kekakuan balok dibandipgkan dengan kekakuan kolom
kolom ( lb lOik )
' 'aksi portal' ' dapat diabaikan, kecuali untuk kolom sudut.
Gaya-gaya dalam pada balok dan pelat dapat dihitung dengan
metoda pendekatan.
(PBI ps 13.2).
Gaya normal pada kolom dapat dihitung dengan menggunakan
luas beban tangkapan.
(tributary areas).

Ak =

ij

Ukuran

dan a =

kolom

dapat

2 _,
, a = 3 ab
-

diperkirakan

a}, untuk kolom sudut.

dengan

menggunakan

untuk kolom-kolom sebelah aalam

119

Beban-beban horisontal (angin, gempa) diteruskan ke pondasi


melalui ' 'box-effect'
Beban H pertama-tama diteruskan ke dinning melalui diafragma
( biasanya langit-langit di bawah rangka atap atau pelat lantai).

Beban horlsontal :

Diafragma yang dapat meneruskan beban berlaku sebagai :

a) rangka ba tang
ini adalah kelakuan dari langit-langit atau lantai kayu atau
ikatan angin horisontal.

H/z

H/z.

b ) balok a tau pelengkung


ini adalah kelakuan dari pelat beton bertulang.

Dinding diatur dalam letak yang simetris.


Pada diafragma yang fleksibel (seperti lantai kayu, langit-langit, ikatan angin), beban horisontal dite
ruskan sebagai rangkaian balok di atas 2 perletakan ke dinding-dinding.
Untuk diafragma jenis ini kita membutuhkan lebih
banyak dinding-dinding pada bagian sebelah dalam
dari bangunan Uarak < 6 m) dan membutuhkan banyak
paku untuk memasang langit-langit pada rusuk (6 paku
per m' ).

,.

t.

1 20

- I. -

% -l- - -

-.J . l

w. e

w. l
2.

I
I
!

Pada diafragma yang kaku (seperti pelat beton), beban horisontal disalurkan pada dinding sebanding
dengan kelakuannya, berarti terhadap panjangnya.

4 l l I I I l \JI f- w

w = w . 3

Panjang total [. = 4L
Untuk masing-masing dinding :

l,[ft[lfttln
i

- L -

- , -

w
3
w . L = 4
( = 4 w. )

Tegangan lentur pada pelat sangat kecil dan dapat diabaikan.


2) Beban horisontal diteruskan oleh diafragma, bekerja pada bagian atas dinding yang dilingkungi
oleh portal beton bertulang. Masing-masing panel berkelakuan seperti rangka batang. (lih. gambar).

haya

('t:)

retak

ll
J

V
/J

Bahaya

reta k

( "C)

a,

K.etebalan dindinq

----7

!J.. sT:

D 2. ,. 6 N

A:Tz.

i
2

AN Te.

;,"

Tarik.

!H
2
, ..iN D.2.

Tekan

Dinding dapat mengadakan perlawanan terhadap gaya batang diagonal. Gaya tekan M pada batang
diagonal dapat diuraikan ke dalam komponen V dan L ( = H ) .

Tetapi hanya sebagian saja dari dinding meneruskan M dan karena itu kita harus menyelesaikan per
hitungan dengan mereduksi panjang
paneL
a

= a1 ( 0,8 7- 0, 1

Komponen vertikal V akan menghasilkan tegangan


tekan pada dinding .

at'

a.

L. :z

Sedangkan komponen horisontal L akan menghasilkan tegangan geser pada dinding


.

Tt =
a. t

Untuk dinding tegangan geser lebih berbahaya dari pada tegangan tekan. Tetapi jika perlawanan
geser dinding tidak cukup, kita dapat menambahnya dengan memasang kolom praktis setebal dinding,
sehingga kita dapat menambah perlawanan geser dinding.
1 21

Perlawanan geser total dari panel :


dengan

Tt

= 'ft . a . t

Ta . Aa

Tt 0,5 kg/cm2

untuk bata merah


0,3 kg/cm2 untuk batako

O'a

0,5 aa

.;;;;

1000 kg/cm2

Panel dapat digunakan untuk mengadakan perlawanan terhadap gaya batang diagonal, jika:
Tidak ada lubang pada daerah yang diarsir
Luas lubang AL lebih kecil 10% dari 10% luas total

dan h o
Sepanjang sisi vertikal angker dipasang setiap 10 lapis batu bata.

h. )

Jika pada panel terdapat lubang kita harus mengurangi harga a


a

(a 1 - a0 ) ( 0,85 - 0,1

at

Pada titik dimana gaya diagonal M bertemu dengan kolom, kita harus memeriksa bahwa penampang
kolom beton bertulang dapat menahan gaya geser L ( = !: H ).
bk

Pemeriksaan ini dilakukan dengan cara yang sama


seperti untuk balok (L = Q ) dan _akhirnya mem
berikan lebih banyak sengkang (A8 ), dimana
harus diadakan 4bk atau 4hk diambil yang ter
besar.

"

"
.r
-......,

_ 1.
==

==

4 bk atau 4h k

_
_
,__,:..__

Jika panel dapat menahan gaya diagonal M, kolom


harus direncanakan terhadap tambahan gaya i.\N
(gaya tarik atau gaya tekan ditambahkan pada N
dari berat sendiri dan beban hidup).

i.\N t
i.\ N2
i.\ N z

1 22

Ht.

ht

(sama seperti balok )

at
-

2h t
ht
H t . - + Hz . at
a1

i.\ N 1

+ (H t + Hz )

ht
At

Dengan jalan ini kita telah membuat portal dengan dinding pengisi yang mampu menyalurkan beban
horisontal ke pondasi

Tari k

Perhatian :

Telcan

Bahwa 1 ) Sistim ganda dapat dipisahkan ke dalam rangkaian dari rangka batang sederhana
dan hasilnya dijumlahkan.

==

2 ) Ketahanan terhadap gaya horisontal ditentukan oleh geser, ukuran dari rangka batang
yang perbandingan tinggi dan lebarnya tidak boleh melampaui 3.

Memenuhi
syarat

syarat

3) Beban angin dalam perhitungan dipusatkan di tingkat dari diafragma.

Biasanya beban angin pada tampak depan bangunan yang panjang mengakibatkan gaya dan tegangan
yang sangat besar pada dinding melintang.

t t t t t t t
Be ton

bertulang - 9

1 23

Be.ban gempa dapat disamakan dengan 5% dari berat sendiri tetapi bekerja dalam arah horisontal
Berat sendiri untuk perhitungan dipusatkan di tingkat dari
diafragma.
Beban gempa mengakibatkan gaya dan tegangan yang sangat
besar pada dinding memanjang.

Beban geinpa dihitung berdasarkan "Peraturan perencanaan tahan gempa untuk gedung 1981 ' 1
Tegangan ijin untuk dinding batu bata

Berikut ini diberikan anjuran tentang bagaimana menghitung tegangan ijin untuk dinding batu bata
' akibat pembebanan tetap.
H
Tegangan tekan untuk -- ..;;;; 5
t

f3 (4 + 0,1 f3A )
30, 5

H
Tegangan tekan untuk -- > 5 :
t

a1

a5i [ 1

f3

tegangan tekan dari batu bata

f3A

tegangan tekan dari adukan (28 hari)

faktor keamanan .

.!.L )3 1
40t

Tegangan lentur tarik (memanjang)


-

5
= 3 . als
1
= 4 . -1
as

Tegangan geser :

Contoh soal :

Bata merah f3 = 30 kg/cm2 , t = 11 cm


Adukan semen : pasir = 1 : 6, f3A = 30 kg/cm2

55 cm ; a

330 cm ;

a
a

30 ( 4 + 0,1 . 30)
1 50

1,4 [ 1 - (

)3 ]
g1
4 1

2, 33 kg/cm2

5
= 3
. 1,4

1,4 kg/cm2

= 0 ; 8 kg/cm2

0,35 kg/cm2

1,4

Dalam hal menggunakan batako , f3 = 15 kg/cm2


Adukan kapur :

tras = 1

5 , f3A = 15 kg/cm2

Untuk pembebanan sementara kita dapat menambah tegangan ijin dengan 50%.

a
a

Dalam hal N + M, kita harus memenuhi persyaratan.

1 24

-I

+ _!!._
_
a1

--"""

Ill. TANGKI AIR


Persyaratan yang sangat penting untuk tangki air adalah tahan rembes. Kita tabu bahwa beton ber
tulang adalah bahan dengan keretakan pada bagian yang tertarik. Ini berarti beton bertulang tidak
sungguh-sungguh tahan rembes, tetapi kita dapat mengambil langkah-langkah sedemikian hingga air
yang merembes ke dalam beton sangat kecil, sehingga dapat diabaikan. Jika kita dapat menjaga retak
pada bagian yang tertarik sangat kecil (w = 0,1 sampai 0,2 mm) dan bagian yang tertekan (tanpa
retak) cukup tebal, maka kita akan mendapat beton bertulang yang praktis tahan rembes.
Rumus di dalam P.B. I Pasal 10.7 untuk lebar retak dapat disederhanakan dengan mengabaikan hal
hal lain yang m em beri pengaruh sangat kecil.
w = 1,8 . tp . aa . 10-6 .:;;; 0,01

dimana :

tp .

aa

.:;;;

5000 , tp = tebal penutup beton dalam cm


aa

tegangan di dalam baja dalam kg/cm2

jika tp lebih besar, kita harus mengurangi Oa .


Dalam usaha mendapat ketebalan yang memadai kita harus :

1 ) Memperhatikan persyaratan minimum dari P.B.L Bab IX.


- Dinding tangki yang mengalami tarik, t 1 0 cm.
- Dinding tangki yang.mengalami lentur dan tarik, t 12 cm.

2) Kita juga harus yakin bahwa tegangan tarik pada beton ab sebelum retak adalah

ab .:;;; ab
dengan

ab
ab

3.1

: untuk tarik

Abet o n
M

wb

dengan wb =

b . t2
6

: untuk lentur

Tangki Air yang diletakkan pada Permukaan Tanah

D
> 7m

<

>

10 m

Tangki kecil yang terdiri dari dinding silindris


yang bersatu dengan pelat lantai.

10 m

Pada tangki besar biasanya pelat Jantai dibuat


terpisah dari dinding.

Dinding merupakan dinding penahan tekanan air.


Pelat lantai hanya berfungsi agar dasar tangki tahan rembes.
1 25

Jika tangki kecil. dalam keadaan, kosong.

Dinding mempunyai berat sendiri G per m.


Lantai mempunyai berat sendiri g per m2
Daya dukung -g akibat beban g dan -PG akibat berat sendiri
dinding.

[=
G

G 'tl: O
1(

02

llG
M

1 t t t t t

(f't

Dengan demikian kita perolah :


*

Hanya -Pg yang menyebabkan momen pada pelat


lantai dan tidak ada momen pada dinding.

=
Mo

Momen-momen pada pelat lantai bulat sama


dengan momen-momen pada pelat lantai persei
DX D
- PG

Jika tangki dalam keadaan isi, terjadi hal berikut ini :


Jika dinding dianggap tidak bersatu dengan pelat lantai dan kita bayangkan dinding dibuat dari
susunan cincin-cincin, maka masing-masing cincin membesar akibat tekanan air Pw d.an pada
masing-masing
kita akan memperoleh gaya normal tarik Tc .

(Keseimbangan)

Tc

',

...... _ _ __ .,.,

"

Tc

Tetapi peralihan sebesar tidak mungkin terjadi karena dinding bersatu dengan pelat lantai. Kita
dapat menghapus dengan melenturkan dinding sampai = 0 supaya dinding bersatv engi;ln pelat
lantai.
Pada daera.h (a) hanya gaya tarik Tc bekerja di
dalam dinding.

126

= 0

.6

Tekanan pada cincin = Pc

Pada daerah (b)

Geser pada
dasar dinding

Gaya tarik Tc yang berkurang sampai nol pada


dasar dinding (karena A = 0).

Tc

Pc . D-

- Momen lentur bertikal Mv dan gaya geser Q .


a

;t,.- 0 , 3 6

--,1---r

Untuk perhitungan praktis kita dapat menggunakan :

1,6

Mv =

-0 , 1 5 'Yw .

dan

H. t. D

= -0,06 'Yw H . b2

Dan pada pelat lantai kita akan mempunyai sebagai beban :

:T - --;
, ,

I I
1 I
1.1

IT1

LLJ

<\

= -P

Berat sendiri ,air di dalam tangki Pw dan


tekanan tahan at = -Pw yang mengakibatkan
tidak terj adi tegangan pada lantai.

, ,
I

I I

I I M v.
;f{

'-----
"

T= Q

Momen lentur Mv dari dinding, kita anggap


konstan sepanjang pelat (berbentuk persegi
empat, Mv konstan pada kedua tepinya).

I I

){
I

M = M
V
.,-

1111111111

r _ l l l l l r! l l l

T=Q

- M-diagram

)
Gaya tarik T = Q dari dinding: kita dapat
menganggapnya konstan sepanjang pelat.
T =

. 127

To tal gaya-gaya dalam M, N = T, Q di dinding akan dihasilkan oleh penambahan dari kasus-kasus :
Tangki kosong + air ai dalam tangki = Total

Total
a

a
V

Momen akibat be
rat sendiri dinding

Mo

Momen akibat
tekanan air

-0,06 lw . H . b2

dengan Pg =

Gaya tarik di dalam cincin


per satuan tinggi akibat
tekanan air.

D
4G

H . b/2

dengan
b
1,6 v't.1J

Menggunakan gaya-gaya dalam tersebut kita dapat merencanakan tangki. (Untuk pelat lantai memper
timbangkanjuga catatan penting berikut itJ.i).
Gaya-gaya dalam di atas berlaku untuk :
H ;;;;. b
Perhitungan seperti di atas.

Tekanan air tidak akan dapat ditahan oleh aksi


cincin dan oleh karena itu kita dapat menghitung
dinding sebagai dinding penahan tanah yang men
julur (canti lever) .

Jika H < b

...,. O , 6 H

128

M-Di a g r a m

Jika tangki berbentuk persegi (terletak di permukaan tanah).


a). Tangki kosong

b). Air di dalam tangki

Tekanan air 'Yw H di atas


pelat lantai = tekanan tanah
a1 Oleh karena itu tidak ada
momen yang diakibatkannya.

Dalam arah x dan y -:


Tekanan air pada dinding mengakibatkan
deformasi dari dinding dan pelat lantai, yang
mana sama dengan yang dialami tangki silinder.

Dinding dapat dianggap sebagai pelat dengan


salah satu sisinya 'tidak ditumpu (sisi atas).
Oleh karena itu tekanan air dapat disalurkan
dalam arah X dan Y berdasarkan persentase
Xx dan Xy .

f 1 1 1

1+

at

Secara pendekatan kita dapat mengambil


harga Xx dan Xy , tetapi kaitannya dengan
tekanan air total
'Yw . H 2
Pw
2
yang bekerja pada dinding.

= - Pc

Persentase Xx dari tekanan air Pw akan dipikul oleh efek cincin horisontal seperti pada tangki si
linder .
Persentase Xy dari tekanan air Pw akan mengakibatkan momen lentur vertikal Mv pada dinding ( efek
menjalur/cantilever).

Kita menerima bahwa distribusi tekanan air mengakibatkan efek yang mana sama dengan tangkisilinder, maka distribusi tekana air harus sama dengan tangki silinder.

Bagian dari Pw yang mengakibatkan momen vertikal Mv dapat diambil sebagai berikut:

Xy . T

Pw

m aka
dan

= Xy .

Xy . H

Mv

-0, 06 'Yw . H . b2

'Yw . H . b/2

-yHb

2-

(per m)

129

Distribusi tekanan
untuk efek cantilever

M omen

b
H

Lantai :

(I
Ill

I J -P

Ill

v___....,
vl
_
/ ...l
..--,;_

Ill v

Tekanan pada cincin :

Mv dari dinding akan ditahan oleh lantai.


Bagian dari Pw yang dipikul oleh efek
cincin horisontal adalah :

r r r t

--

-yH2
Pw
(per m)
= Xx .
Xx .
2T

t"-

p
-:-

Dan akan didistribusikan seperti ditun


jukkan dalam gambar.
Sebagai cincin dalam kasus portal persegi,
kita akan mendapat gaya-gaya dalam
yang dinyatakan dalam gambar, dengan:

Momen-momen :

I
I

Pz
I

I .I
I I

-P.z . Q2

M
p

Mt

-fjV( T

'Yw .

% : Kedalaman di ba
wah

permukaan

12
=

P.;s . Q2
24

= pi5 2

(Gaya tarik di dalam


dinding, horisontal

Kesimpulan: Dalam menentukan gaya-gaya dalam M, N = T, Q untuk tangki persegi, kita harus
menjumlahkan efek dari kasus-kasus :
Tangki kosong + air di dalam tangki

Total
..,. 11 1

11

.._ .. "":
. ....
o =-..u.......

Momen akibat berat


endiri dinding
130

t-+
V

Momen akibat tekanan

air

Tekanan air pada cincin


horisontal

Mv = -o,06 'Yw . H. b2
Q
dalam arah

X dan Y

= 'Yw . H . b/2

M =

dengan
b

Xy . H

Mt =

( 'Y . ) _2
24

Dengan menggunakan gaya-gaya dalam tersebut kita dapat merencanakan tangki air tersebut.
(Untuk pelat lantai perlu mempertimbangkim catatan penting berikut).
Ca tatan pen ting ten tang Perencanoon Pelat

M0 dan Mv sebagai gaya-gaya dalam pada lantai berlaku jika tanah sangat buruk dan jenuh air.
Tetapi tanah normal dengan pelat lantai tipis dan fleksibel seperti pada tangki, tekanan tanah yang
terjadi cenderung terpusat di bawah beban dan oleh karena itu momen pada pelat lantai akan menjadi
lebih kecil.
Kita ingin menggunakan konsep ini dan melihat bagaimana pengaruhnya terhadap perencanaan pel_at.
Pelat lantai dibebani oleh Mv yang berasal dari efek kantilever dari tekanan air pada dinding dan
berat sendiri dinding G.
Pertama-tama kita anggap bahwa Mv dapat diimbangi oleh berat air di dalam tangki sebagai beri
kut:

I
I

Untuk keseimbangan maka : ,


c2
Mv = ( 'Yw . H ) . 2

0,06 'Yw . H . b2
Sehingga

c2
( 'Yw : H ) . 2

A = 'Yw . H . C = 0,3 5 'YHb


C = 0,3 5 b dan

Momen di dalam pelat menjadi :

Reaksi terpusat A tidak dapat diberikan oleh tanah.


Kita dapat menghapuskannya dengan menambahkan berat dinding G.

Beban G + A akan mengQ.kibatkan at dengan harga terbesar di bawah beban tersebut dan ber
kurang dengan jarak sebagai berikut:
Jika tanah dapat menahan tekanan Ot,
G +A
maka kita akan mendapat untuk keseim
bangan :

at . a

G+A

Ot

M aka

2 (G + A)
t
(jt a2
Ml =
6
a =

dan

Dengan demikian gaya-gaya dalam total pada pelat lantai dari tangki yang terletak pada tanah
normal menjadi:
Mv

sama dengan momen pada


d!lsar dinding
2 (G + A)
dengan a =

0,06 'Yw . H.b2


O't . a2

max [a;c ]

Max [ a;c ]

= Q = 'Yw H. b/2

Ot

Ca tatan untu tangki air ferrocement

Untuk tangki sampai D = 5 m sering ferrocement digunakan. Perhitungannya dapat dilakukan seperti
untuk beton bertulang. Ketebalan minimum dari dinding adalah t ;;;. 3 cm. Adukan yang digunakan
mempunyai perbandingan campuran semen : pasir = 1 : 3. Penulangannya dibuat dari tulangan yang'
berdiameter kecil yang satu sama lainnya berjarak 10 cm. Penulangan horisontal sering dibuat dari
kawat <P 4 mm dalam bentuk lilitan spiral .
Kawat ayam dipasang mengelilingi penulangannya untuk memungkinkan pemasangan adukan pada
lapisan luar dan dalam.
'

Tegarlgan ijin berikut ini telah memberikan hasil yang baik (S.B. Watt 1978).
Oa

= 650 - 800 kg/cm2

ab
T =

15 kg/cm2

12 kg/cm2

Pelat lantai dari tanki biasanya dibuat dari beton bertulang dengan ketebalan minimum 7 cm.
Contoh soal: Tanki air ferrocement terletak di atas tanah.
0

I
I
I
I

c= iL

'-':::,.'5
..

1.

Kita tentukan ketebalan-pelat dinding t = 4 cm.

Maka b = 1,6 v'tJ) = 1,6 v' 4. 500 = 72.cm


dan Mv = -o,06 1.H.b2 = -o,o6. 1. 2. 0, 722

1 32

4
lr tr
'()
I

.5"00 Cl"\

___ ,

I'

14

-o, 06220 tm/m '

Karena ki1Jtl ingin Oh tidak lebih besar dari Oh


dinding dipertemuan dengan pelat lantai

ab

Mv

6
Mv

ff Mv
- bt1 2 dan t 1

15 kg/cm2

150 t{rn2

kita mendapat ketebalan

) 6. 0, 06220
- .J 1150 - 0, 05m
b. ab

Ketebalan tersebut akan berkurang sampai t = 4 cm sepanjang ""' 0,3 b ""' 25 cm ke atas. Peoulangan
vertikal dipasang pada tengah-rengah ketebalan dinding dan direncanakan untuk menahan Mv dengan
aa = 800kg/cm2

- 0,06220tm/m'

Aa

0,0 6220
,800.87 . 0,02

4, 44 cm2 /m'

Tekanan air P c yang mengakibatkan gaya tarik di dalarn cincin adalh

= 'Y a
1,28t/m2
dan gaya tarik harus ditahan oleh tulangan
,
1,28. = 3,2t/m'
Tc
Pm a x

Pm a x

a ::. 1 , 2.S M

Dengan

ifa

0,8 t/cm2

kita peroleh

Aa

32

0,8

..

o.n. m

4,0 cm2 /m'

Jika kita gunakan tulangan spiral dengan kawat baja berdiameter </> 4 mm

, A(/)4 =

0,126cm2

A<J>4

Jumlah spiral per m adalah n

-- 0,126

= 32, jadi jarak antar lilitan s ""'

3cm.

Untuk memudahkan pelaksanaannya kita tentukan jarak s sebagai berikut:


T-Diagram
Dengan jarak s tersebut, pelaksanaannya mudah dan
bO CI'\

1 00 CJI\

6 Cl"'

to

c: "'

-- -

13 3

Berat dinding G = t. H. 'Yb

Untuk perencanaan lantai kita peroleh

C = 0,35 b = 0, 35 72 = 25 cm ,

= 0,04 . 2 . 2, 5 = 0,20 t/m'

G = 0, 7 t/m'

a = 2

---

Ut

dan

0,25.1.2 =

A = 0,35 -y.Hb
0,50 t/m'

0,7
= 2. - = 0,28 m = 28 cm
5

M omen M 1 setelah melampaui panjang a adalah :

= 0,06533 tm/m
Jika kita gunakan K-17 5 untuk lantai
t

ab = 6, 5 kg/cm = 65 t/m2

;;;.. = j 6 0,06533
ab .b

6. 5. 1

kita peroleh

0,08 m

Penulangan untuk M = M 1 = 0,06533 tm/m


dan T = Q = -y.H. b/2 = 1 . 2. 0, 72/2 = 0,72 t/m
Ditentukan sebagai berikut (cara-i)

===1+,
==r

M3 = M 1 - T . ea = 0,06533 - 0, 72 . 0,02 =
'

+ _!_
a

dan Aa =

0,05093
0,8. . 0,06

0, 72
8

M, - Ml - T

'

ea = 20 cm

0,05093 tm
= 2, 11 cm2 /m'

Tanki yang ditinggikan

Tanki air yang ditinggikan tidak didukung oleh pelat lantai,


melainkan didukung oleh kolom-kolom.

* Jika tanki dalam keadaan kosong

t
I
I

Kolom

134

II
I

Kolom

Pelat lantai harus menyalurkan berat sendirinya ke


dinding (yang, berlaku sebagai balok tinggi).
Pelat tersebut berkelakuan sebagai pelat yang tertumpu
bebas pada dinding-dindingnya (lihat (A)).
* Jika tanki berisi air

Tekanan air dapat ditentukan dengan cara yang sama


seperti pada tanki yang terletak pada permukaan
tanah. Kita mempunyai aksi cincin (lihat (B)) dan aksi
cantilever (lihat C).

Berat air W pada lantai dapat ditentukan seperti pada


(A) (lihat D).
Menggunakan gaya-gaya dalam tersebut kita dapat
merencanakan tanki tersebut.

II!Ir
w .L a.
Mw : 1b

Kolom-kolom dari tanki yang ditingl(ikan

Kolom-kolom dari tanki yang ditinggikan dibebarti oleh


Gaya-gaya vertikal dari berat sendiri tanki dan air.
Gaya-gaya horizontal dari tekanan angin pada dinding atau gaya

gempa horizontal

"'

5% dari

kV

atAu

135

Karena kolom-kolom terjepit


dinding tanki dan pondasi maka
M

H
n

hx
2

sempurna pada

Jumlah kolom

Untuk perencanaan kita juga harus memperhitungkan penambahan momen berdasarkan P. B.I., pasal
10.6.
Reaksi pada tumpuan pela t

Berdasarkan P. B.I., pasal 13.3, ayat 10 reaksi pada tumpuan pelat atau sistim pelat yang dibebani
beban terbagi rata p, dapat ditentukan dengan membagi pelat tersebut dalam bentuk segitiga dan
trapesium seperti berikut ini:
o(

Skema di samping ini memperlihatkan bagaimana beban pada


tumpuan-tumpuannya.

o(

Keunttmgan dari metoda ini adalah bahwa dengan mudah dapat diperiksa bahwa tidak ada beban yang
0(

terlupakan.

-----

tidak ada
tumpuan

Metoda tersebut juga berlaku untuk pelat yang tidak berbentuk persegi.
Lubang-lu bang kecil dalam pela t

Lubang-lubang kecil untuk lintasan pipa-pipa dan saluran air dapat dilakukan di dalam pelat. Jika
beberapa tulangan harus dipotong, maka tulangan-tulangan tersebut harus dipindahkan pada sisi-sisi
lubang dan jangkarkan dengan baik di dalam pelat.
Contoh :

11

Balok di dalam pelat (strong bands)

Kadang-kadang diperlukan untuk mengadakan seperti balok di dalam pelat.


Pada pelat dengan lubang besar kita dapat:
Merencanakan 3 sisinya ditumpu dan 1 sisinya
tidak ditumpu.
136

Merencanakan
ditumpu oleh:

bagian

tengah sebagai pelat

Tumpuan biasa di A
"Strong band "
B
2 "strong band " C

"Strong
band"

"Strong
band' '
"Strong
band' '

Bj

1111 11 1 1 1

/1

,eo

Beban

j&

'

Reaksi

"

11
,to

Beban

Reaksi

/1

Balok di dalam pelat (strong band) direncanakan


seperti balok :
Dengan lebar bm dapat diambil :

Q0

Jarak antara 2 titik balik (momen = 0).

Perencanaan jem batan dengan ben tang kecil

Untuk jembatan kecil dengan bentang sampai 5 m


Pelat harus direncanakan untuk menahan :

(Lx ..;; 5 m). Kita dapat menggunakan pelat.

Berat sendiri g
Berat dari dasar dan lapis permukaan jalan
Pengaruh dari beban terpusat P sehubm1gan dengan beban gandar dari truk ( 1 4 t), dikalikan
dengan pengaruh dari gerakan (efek dinamis) menjadi K.P
dengan K = 1 +

20
50

Q [ m]

137

Beban gandar dari truk dapat diambil sebagai berikut :

. so

l ,7S

, ,o

Pengaruh dari roda-roda dapat didistribusikan pada pelat, yang mana tidak boleh lebih besar dari :

KP
a. b

= -

r - - -,

;;; :I
-- J

I
I

Jika roda melewati pelat, harga a ditambah dengan lebar kerja S3 berdasarkan pada P.B.I. pasal 1 3.4
ayat 3 sehingga momen d i dekat tepi yang tidak ditumpu dapat dihitung sebagai berikut.
Denah :

Sal (P.B.I 1 3,4,3,ii)

A. Ml

Sal (P. B. I 1 3 . 4. 3. i )

Ly

"

KP

2.Sa

KP

2.Sa

&

-F-f-----,tl-

M t [mt/m]

Lx

Dari M 1 dan M2 kita memperoleh penulangan A1 dan A2 (cm2 /m'), yang dipasang berdasarkan

momen rencana.
Momen rencana dapat disederhanak dan diambil sebagai berikut :

1 38

Ly

le
lj

it
)j

Max
11

7j

Sa2
[ Sal : -2- ]

Lx
6

Kita lihat bahwa tulangan diperlukan lebih banyak


dekat tepi pelat yang tidak ditumpu. Penulangan
dalm arah Ly harus memenuhi persyaratan
dan P. B. I , ayat 3.c dan 3.d.

Adalah penting tulangan harus "ditutup" dekat


tepi pelat, untuk meniadakan terjadinya retak
retak dari tepi tersebut.

c
..:....,_

n
A
...

_ _

Max

- -- -

:J
--

q, 1 4-1 5
3 .2

Re ne ana Acuan dan Perancah

Acuan dan Perancah adalah suatu konstruksi kayu yang berfungsi untuk memberikan bentuk pada sisi
sam ping dan bawah dari konstruksi yang diingini.
Sambungan-sambungan antara papan acuan tidak boleh tembusfbocor, supaya campuran air semen
tidak keluar. Apabila ini terj adi lembaran-lembaran papan yang berhubungan dari sambungan papan
akan kelihatan kasar, karena bagian-bagian yang akan melicinkan permukaan beton telah keluar.
Oleh karena itu harus diperhatikan pengerjaan sambungan agar tidak bocor.
Supaya tercapai bentuk yang direncanakan; acuan harus kaku (perubahan-perubahan bentuk sedikit
sekali). Berikutnya bagian-bagian acuan yang akan terganggu harus stabil, supaya tidak terjadi kece
lakaan selama pengecoran beton.
Kayu digunakan untuk acuan dan perancah bukanlah hal yang baru lagi, tetapi sudah digunakan/
dipakai untuk berbagai jenis acuan dan telah disetujui untuk menggunakan nilai-nilai tekanan yang
diizinkan. Nilai-nilai kayu kelas III dapat dilihat dalam PKKI (Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia)
yang cocok digunakan untuk acuan . Angka/nilai-nilai ini juga bisa digunakan untuk playwood (sebagai
perkiraan) untuk menjaga pemakaian playwood dengan menunjuk/menetapkan kekuatan dan beban
bisa diketahui langsung.
3.3 Acuan dan Perancah untuk Plat
Untuk mencapai kekakuannya yang cukup diizinkan pada bagian-bagian yang berbeda mempunyai
. suatu penurunan f ..;;; Qj300.
Selama proses pengecoran beton, pekerjaan telah dimulai pada suatu tempat dan tahapan pertama dan
kedua dapat dilihat arahnya pada gambar.

(a)

Beton bertulang- 10

(b)

arah pengerjaan
Selanjutnya setelah suatu saat beton mulai mengeras,
yaitu pada daerah , berat beton itu sendiri dapat diketa
hui dari perancah ke perancah (props) dimana di daerah Q_
beton lunak/segar harus dilengkapi kebutuhan lembaran
papan. Untuk alasan-alasan tersebut beban-beban dan
penyanggah atau perancah secara statika tidak bisa diketa
hui dengan pasti. Seharusnya untuk memikul masing
masing dari pelat atau balok-balok sederhana ditentukan
dengan statika. Supaya tekanan-tekanat1 dan penurunan
akan berada pada sisi yang aman.
1 39

Masalah Beban, Kita dapat mengambil dari beton segar, besi tulangan darcberat acuan itu sendiri.

Untuk menyederhanakan perhitungan termasuk semuanya (beton dan tulangan) ditetapkan beratnya
= 2,5 t/m3 Selanjutnya ditambah dengan beban hidup P = 50 sampai 250 kg/m2 yaitu berat yang
meliputi berat orang-orang bekerja, tumpukan beton, pemberentian gerobak dan penumpukan beton
dengan derek/crane. Setelah itu didistribusikan beratnya dan disesuaikan juga dengan ketebalan pelat.
'Yb

. .
. . - :- :-
.
. : . . :.: .
.
.- .
.

s:
. .
cC:

. .

Tumpukan beton
t

+ Q) .

Rumus-rumus untuk menghitung segolongan kayu adalah :


Lenturan/bending

(P
M

w
Geser/Shear

(P

,;;;;; a (= 75 kg/cm2 )

+ Q) .

3 4

384

-+

w=

bh2
6

Q j2

1,5 ,;;;;; r (= 8 kg/cm2 )


(P

Penurunan

Q2 / 8

EI

Q}

,;;;;;

Q
3 00

E
80 . 000 kg/cm3
I = bh3 /12

Keseim oangan Tertu tup :

Papan-papan acuan dipakukan pada balok-balok supaya dia dapat memberikan suatu sanggahan yang
berlawanan pada beban-beban horisontal, (beban angi:q. dan kejutan horisontal tidak diperhitungkan).
Perancah-perancah dapat berakibat adanya penyim
pangan dari sumbu vertikal ( = tidak tegak lurus)
diperkirakan/dianggap sampai 2% dari tinggi
2
tiang/perancah (h), untuk mendapatkan keseim
100
N
bangan kita harus memberikan. suatu perlawanan
pada beban horisontal H = 2% N. Oleh karen itu
kita butuhkan penyangga diagonal terhadap
perancah/tiang vertikal agar lebih stabil untuk
mengatasi beban horisontal ke tanah dasar.

. 1 40

Tiang-tiang perancah harus


mampu menahan tekukan

H di tanah oleh gaya


yang berlawanan

---

Jl

;;.. H

= tg cp

Jl
Jl
Jl

Kita bisa mengecilkan

Ingat :

dari tanah
untuk kayu
untuk beton

er dengan memakukan

0,289
0,25

er

papan horisontal pada tiang-tiang peraneah untuk


mengakukan tekukan.

I
1

I
I

-- I
T

I
\

'

i)

/ /

\
\

\
\

I'

\
\

it

--"
\
I

\
I

Dengan pengaku mengurangi


pembengkokan/tekuk

Jika tidak dilakukan


terjadi pembengkokan

Tiang-tiang peraneah lebih pendek ( er) akan mampu menahan N (beban) lebih besar.

3.4

Aeuan untuk Dinding

Kekakuan untuk acuan dinding harus dipenuhi yaitu Pelenturan, harus f


keeil di bagian mana saja.

3 0

;3

sampai 5 inm lebi-h

Selama pelaksanaan pengecoran beton dalam acuan pada tahap yang berbeda, beton akan menimbul
kan beban-beban yang berbeda-beda pula. Kita lihat pada daerah (a)
- beton telah dipadatkan dan
daerah (Q) adalah beton lunak.

-:-:x/::..;
:- - : ( b
)
=- -: -

(a)

(a)

..

-- '-' :\
-

1 Tahap I

Tahap 11

Tahap

Ill

Beban-beban ut'l:lk a'cuan '!:ertikal dan penyanggahnya tidak bisa diketahui dengan tepat secara statika.
Untuk memperkirakan yang selayaknya masing-masing tahap/w:aktu dari reaksi yang diberikan pada
'
Iemb8ran acuan ataq balok-balok seperti suatu bagian balok tertentu, dengan :

M c: 0,8 M0

Q
f
Be ton

bertulang - 1 1

Qo
3

. 4
384 . pE I

---+

M0 = p . 2 /8

Qo

= P . / 2

141

Beban/tekanan dari beton pada acuan sungguh


sat jelek jika tidak mngetahuinya pada saat
pengerjaan. Ketika beton dicorkan ke dalam
acuan, dia menggunakan suatu tekanan serupa,
seperti cairan P = 'Yb h Tetapi ketika tumpukan
dari beton mulai menekan tidak akan meningkat
akibat penuangan beton berikutnya dan tetap =
P maksimum.

p =, 'Yb . h

Nilai-nilai P maka ini tergantung_ pada:


1 . Kecepatan pengisian acuan
(Kecepatan tertinggi P maks terbesar)
2. Penurunan dari beton (slump)
(Penurunan tertinggi P maks tertinggi)
3. Temperatur beton selama pengecoran
(Temperatur yang lebili tinggi P maks yang lebih besar)
4. Jenis pemadatan
(Vibrator- P maks yang lebih besar)
5. Ketebalan dari dinding
(Tebal dinding P maks yang lebih besar)
Semua faktor/nilai tersebut di atas tidak dapat diabaikan dan tidak pula diutamakan setiap ada ke
majuan.
Oleh karena itu perkiraan-perkiraan dalam garis besar/kasar untuk P maksimum seperti contoh:

'Yb =
2, 4
2,6
Contoh :

Campuran beton dengan hati-hati

Kpl'l.feksi

Campuran beton rata-rata

Temperatur (T)
Pengecoran
Manual/tangan
Dengan mesin

15

20

25

30

1 5

20

25

30

5,0

4,5

3,0

2,0

4,5

3,5

2,5

2,0

6,5

5,0

3,5

2,5

5,5

4,5

, 3,0

2,5

Campuran beton rata-rata, t = 25 , pengecoran dengan tangan atau manual 'Yb

2,4 t/m3

P maks e:o 3,00 t/m2


h

3 , 5Dm
P maksimum

+---f- Pmaksimum

142

""' 3 00

- 2,4

1,25 m

Untuk mempermudah perhitungan, kita dapat


mengambil P rata-rata pada daerah dari jangkauan
beton lunak hingga penyangga berikutnya dan
sokongan. P maksimum seperti gambar berikut ini.

P rata-r.ata =

Keseimbangan ac\.l,an dinding

Untuk dinding juga harus kita atasi agar jangan miring/tumpang a yang disebabkan oleh tekanan angin
dan asal saja penyangga-penyangga (diagonal) memadai dan ketidak lurusan hanya 2% dari tinggi.

Pelaksanaan Penyam bungan Beton


Pela t dan balok. Jika pengecoran beton sudah dibi
carakan (seperti pada bidang yang luas) kita bisa
menetapkan suatu pelaksanaan penyambungan.
Tetapi hanya dibolehkan apabila T yang terendah
yaitu pada titik-titik M = 0. Jika T pelat sangat
rendah, kita dapat menghentikan pengecoran
dengan sederhana. Apabila T balok lebih tinggi,
kita harus meletakkan suatu acuan yang berbentuk
ekor burung (suatu cara yang baik untuk penye
baran geseran. Hari yang berikutnya kita harus
meratakan permukaan sambungan dan menyiram
nya sebelum meneruskan pengecoran beton.

Pengerjaan dinding.
Pergeseran (r) yang umumnya lebih kecil dapat
kita laksanakan tanpa ketetapan khusus seperti
pada gambar (a). Jika geseran
(r) lebih tinggi
kita harus mengadakan suatu sambungan pada
bentuk yang ditunjukan gambar (b).
Kalau dinding sangat tipis dan jatuhnya beton
dari atas acuan dinding a,kan kita temukan agregat
halus pada umumnya, dan bagian atas agregat
kasar. .
Untuk mengatasi hal ini agar beton yang sudah
dicampur homogen, merata pada dasar dinding
sampai ke atas, bisa kita gunakan pipa tremi untuk

(a )

(c)

menyalurkan beton tersebut yang diameternya


sesuai dengan ketebalan plat (C).

143

Dinding pertama

( b)

;;r-.1 3

+-I _!

'" I :{ *'
;\
1
3

Jika semua dinding-dinding ini tidak bisa dilaksanakan untuk suatu plat. Kadang-kadang kita harus
mein-Qedakan dinding utama dari dinding ke dua. Dinding pertama baru dicor setelah penyambungan
dengan 'btlsi tulang ditanamkan pada dinding pertama dan ditonjolkan pada dinding ke dua dengan
jalan menor acuan dinding sesuai dengan diameter tulangan penyambung, juga dibuat alur segi
tiga untuk menahan geseran antara dinding pertama dan kedua (gambar d).
3.5 Persyaratan Umum Bagian-Bagian Konstruksi
Pela t

1.

Tebal pela t minimum

7 cm, untuk atap


12 cm, untuk lantai

Apabila tidak ditentukan lain oleh:


Pembatasan tulangan, syarat kekakuan, syarat
lebar retak, syarat ketahanan dalam keba
karan.
2.

Tulangan minimum untuk memikul susut dan


pEll"!!9ahan Suhu :
A in = 0,25% X luas beton yang ada.
Di sarnping persyaratan Am in di atas di
penuhi, tu1angan minimum di arah momen
terkecil pada pelat-pelat yang memikul
dalam 2 arah atau tulangan pembagi pada
pelat-pelat yang mernikul dalam 1 arah,
juga harus memenuhi :

Amin = 20%

Luas thlangan di arah


momen terbesar.
Pelat-pelat yang memikul beban vertikal
ke bawah, di mana hanya memikul momen
negatip, tetap harus diberi tulangan bawah

I /

jepit penuh.
Ketentuan tersebut tidak berlaku untuk
pelat kantilever.

A atau
Amin/m1 0,25% X t X [cm1 ]
=

20%

11

1-L-- ' -L?.


. - -;2 '
'-------'
.... .c;.. .-1'

@ mintm 1

Amin = Aperlu ; hila tepi-tepi pelat ter

144

r- Amin/m1

I
L_
1
I

lm

0, 25%

..
B

t X 100

t om

[cm2 ]

A
c

3. Diameter minimum tulangan:


Tulangan pokok : <f>min = 8 mm, untuk U-22, U-24, U-32
5 mm, untuk U-39, U-48
<Pmin

<Pmin = 6 mm, untuk U-22, U-24, U-32


<f>min = 4 mm, untuk U-39, U-48
=

Tulangan pembagi:

4. Pada pelat-pela t yang. lebih tebal dari 25 cm


harus dipasang tulangan atas dan bawah.

I
I
.

5. Jarak bersih antara batang tulangan ( db t )


diameter batang pngenal terbesar
( dbt >min
= 4/3 X ukuran agregat terbesar
2,5 cm
Diambil harga yang terbesar.

I I }
I

t ,. Z.

Jarak p. k.p antara ba tang-batang tulangan

- di tumpuan maksimum dan lapangan maksimum


20 cm
dP kP
2 x tebal pelat
ambil harga yang terkecil.

rr

dp.k.p . d p.k .p dp.lc..?

,..

- di tempat lainnya di mana momennya berkurang


dp . k . p . 40 cm (memikul susut dan perubahan suhu).
.
Jarak p. k. p. an tara tulangan pembagi yang dipasang

tegak lurus tulangan pokok .;;;;; 25 cm.


6. Tebal penutup be ton minimum :
Dalam segala hal d, dp, de
Sehubungan dengan keadaan keliling :
di dalam
1,0 cm
: 1,5 cm
di luar
: 2,0 cm
tak terlihat

=:!=:! d t,

Untuk ketahanan dalam kebakaran


selama 4 jam : 2,0 cm
kurang dari 4 jam : 1,Q cm

Balok

1. bo

1
0
50 X

( bentang bersih) '

bm

le

....

h ditentukan, sedemikian hingga dengan b0 yang


dipilih terpenuhi :
Pembatasan tulangan (12.2.3)
(10. 5)
Syarat kekakuan
(
10. 7)
Syarat lebar retak
Syarat ketahanan dalani
(7. 3)
kebakaran

---le

bo

h)

"

"

145

2.

Tulangan tarik minimum di setiap penampang halok


harus diamhil :

Anun =

Kecuali hila

12

11au

(h X h)

Aad a 1,3 X Aperlu

V / ...

Pada halok T dengan flens dalam tekanan


(lihat gamhar atas ).

Amin =

12

....;.;:::_
..;:
*_

11au

.A

(ho X h )

Pada halok T dengan flens dalam tarik, maka sehagian dari tulangan tarik harus disehar pada
lehar manfaat dari flens.
b111

Pada halok yang lehih tinggi dari 90 cm, pada


hidang sampingnya harus dipasang tulangan
samping dengan

(Amin hulangan samping 10% X A


Diameter minimumnya : 8 mm untuk U-22 ;
U-24; U- 32, 6 mm untuk U-39; U-48.

,.

man '" 9

}
"'':/

A,n1n a O,l A

'\

Pada hentang-hentang balok berhatasan yang hanya memikul momen negatip, tulangan hawah
harus ada :

min = Aperlu , hila halok tersehut kedua


ujuhgnya t.erjepit sempurna.

"

.t ; ; ; i i ' ; ' $ ; Jt ;

Tulangan maksimum, agar memungkinkan halok tersehut


mencapai behan hatasannya yang optimal, dengan diawali
oleh peringatan terjadinya lendutan yang hesar.

A :.....:
w = -::..:
hX h
A'
5 =
A

146

; ; J J(

1..

Untuk balok umum yang merigalami lentur

100 n Wmax.

75

( 1 - 5 ) '( 1 +

a,
n ab

(Tabel 1)

n ab

aa

_,

Untuk balok pemikul gaya lateral


l OO n

Wmax

50

( 1 + cS ) ( 1 +

Tabel l.

0
0,2
0,4
0,6
0,8
1,0

'lta

_,

n ab

aa

(Tabel 2)

n Ob
_,

100 n Wmax . UNTUK BALOK-BALOK UMUM


0 ,8

1 ,0

1 ,2

1 ,4

1 ,6

1 ,8

2 ,0

2 ,2

52,1
65,1
86,8
130,2
260,4

37,5
46,9
62, 5
93,8
1 87, 5

28,4
34, 3
47, 4
71,0
142,0

22,3
27,9
37, 2
55,8
111,6

18,0
22,5
30,0
45,1
90,1

14,9
18,6
24,8
37,2
74,4

12, 5
1 5,8
20, 8
31,2
62,5

10,6
1 3,3
17,8
26,6
53,2

"v

"v

"v

"v

"v

"v

"v

2 ,4
9,2

11,5
1 5,3
23,0
46,0

"v

"v

100 n W max . UNTUK BALOK-BALOK PEMIKUL GAYA LATERAL

0
0,2
0, 4
0,6
0,8
1,0

0,8

1 ,0

1 ,2

1 ,4

1 ,6

1 ,8

2,0

2,2

2,4

34,7
43, 4
57,9
86,8
173,6

25,0
31,2
41,7
62,5
125,0

18, 9
23,7
31,6
47,5
94,7

14,9
18,6
24,8
37,2
74,4

12,0
15,0
20,0
30,0
60, 1

9,9
12,4
1 6,5
24,8
49,6

8,3
10, 4
1 3,9
20,8
41, 7

7,1
8,9
11,8
17,8
35,8

6,1
7, 7
10,2
1 5,4
30,6

"v

"v

3. Diameter minimum tulangan


Maksimum 2 lapis tulangan

"v

"v

'

"v

"v

"v

"v

"v

<Pmin. = 12 mm

4. Jarak bersih an tara batang tulangan (dbt )


(dbt ) min
Diameter batang pengenal terbesar
4/1.3 X ukuran agregat terbesar
3 cm
diambil harga yang terbew.r
==

==

==

Jarak bersih tulangan yang dipasang sejajar


(db t ) min = Q, 7 5 X diameter pengenal terbesar
= 0, 50 X ukuran agregat terbesar
= 2, 5

- Jarak p.k. p. aptara batang-batang


tulangan :
- di tumpuan dan lapangan
max. 1 5 cm
- untuk tulangan samping
(h t > 90 cm)
bo
30 cm
147

5. Tulangan geser minimum harus dipasang pada halok,


kecuali hila :
tinggi halok :s;;; 25 cm
:s;;; 2,5 X tehal flens
:s;;; 0,5 X lehar hadan
:s;;; h
- Tb
As min =

h. as
Oa u *

asO
h

=
=

au * =

[cm2 1

lehar hadan halok


jarak sengkang p.k.p
tegangan haja
rencana
(:s;;; 2780 kg/cm2 )

Untuk halok portal tahan gempa, dalam jarak 4h


dari ujung halok As min = 0,1 5 X A ' X lis/h atau
0,15 X A X lis/h
6. Diameter minimum sengkang :
- c/>min = 6 mm, U-22 ; U-24 ; U-32
- c/>min = 5 mm, U-38 ; U-49
Untuk konstruksi tahari gempa c/>min
9 mm
7. Jarak sengkang maksimum (lis m a x)
- lis max :s;;; 30 cm
- lis max

:s;;;

jX

tinggi halok, dimana sengkang-sengkang hekerja sehagai tulangan geser.

diambil harga yang terkecil


Untuk halok portal tahan gempa :
lis max :s;;; 21 h
lis max

:s;;;

h,

dalam jarak 4h dari ujung halok

!:

::: 1!

' ==
' ==
' ==
' 1::1
------- h-------

'---

Tehal penutup beton ;a. d, dp, de


;a. 2 cm (di dalam)
;a. 2,5 cm (di luar)
;a. 3,0 cm (tidak terlihat)
;a. 6,0 cm (ketahanan kehakaran 4 jam)
Kolom

1.

Ukuran melin tang kolom s truk turil ;a. 15 cm, kecuali ditentukan

lain oleh pemhatasan tulangan dan syarat ketahanan dalam keha


karan.

A beton ada

2. Tulangan memanjang kolom ( A t0t ) minimum :


( Atot) = 1% X h X h t
atau
( A(tot > = 1% X A be ton ada hila Abe ton perlu

148

;a,

-! A be ton ada

ht_

Tulgan memanjang kolom maksimum :


( A t0t )max = 6 % X Abeton ll-da tanpa sambungan lewatan
atau
( Arod max = 4% X Abeton ada , dengan sambungan lewatan.
Tulangan kolom sedapat mungkin dipasang simetris terhadap masing-masing sumbu utama
penarupang.
Tulangan memanjang minimum 1 batang tulangan di masing-masing sudut penampang ('4 buah).

3. Diameter m inimum tulangan memanjang ( '> min ) tm = 12 mm

4. Tulangan memanjang kolom harus diikat oleh sengkang-sengkang.


ukuran terkecil penampang
- Jarak sengkang
15 X <'>min hm
30 cm
diambil yang terkecil.
Diameter m inimum sengkang ( '>min ) 8 .
(<l>min h ;;;;. i X ('>tm ) terbesar
;;;;. 6 mm, U-22 ; U-24 ; U-32
;;;;. 5 mm, U-39 ; U-48
diambil yang terbesar.
5. Apabila tulangan kolom disambung dengan sambungan lewatan pada stek, maka ujung-ujung
batang tidak boleh berkait untuk menghindari sarang-sarang kerikil.
6. Penu tup be ton ;;;;. 2, 5 cm (di dalam)
;;;;. 3,0 cm (di luar)
;;;;. 3,5 cm (tidak terlihat)
Catatan :

Untuk kolom-kolom portal tahan gempa sebaiknya lihat "Buku pedoman perencanaan
struktur beton bertulang biasa 1981 dan P. B.I. 1971. Demikian juga untuk kolom ber
lilitan spiral."

Dinding

1 . Tebal minimum dinding ;;;;. 3

bentang bersih
dinding
;;;. 12 cm, untuk dinding
pemikul lentur
X

1,_

yang diambil 'terbesar


Kecuali ditentukan lain oleh : pembatasan tulang
an, syarat le bar retak, ketahanan dalam kebakaran.

1 111

\
( Am!ll )t.h ,. 02Sf l( t:
'
c.m 1-fM

11-+_,H.-.- (A rnln)t.v .,. O:ZS 1 X t


Cll'l i!./f'l'l

2. Tulangan minimum untuk memikul sudut dan perubahan suhu untuk tulangan vertikal dan hori
sontal :
Am in = 0,25 %

Luas beton yang ada


1 49

'

3. Tulangan dinding di arah momen terkecil, pada dinding yang memikul lentur dalam 2 arah atau

tulangan pembagi pada dinding yang hanya memikui 1 arah minimum:

Am i n = 2 0 % X ( A ) di arah momen terbesar


atau

( Amin ) tulangan pembagi = 2 0 % X ( A) tulangan pe mbagi

Syarat Amin pada (2), harus tetap dipe nuhi


4. Pada dinding dengan tebal lebih dari 30 cm,

senantiasa harus dipasang jaring tulangan rangkap.


t > 30CJI'I

5. Diameter m inimum tulangan :

tulangan pokok
- tulangan pembagi

8 mm
6 mm

6. Jarak an tara batang tulangan :

Jarak bersih antara batang tulangan (d b t )


db t ;;;;;: diameter batang mengenal terbesar
;;;;;: 4/3 X ukuran agregat terbesar
;;;;;: 5 cm
diambil harga terbesar
Jarak p.k.p. antara batang-batang tulangan vertikal .;:;;: 3 t

.;:;;: 40 cm
Jarak p.k.p. antara batang-batang tulangan horisontal .;:;;: 1 , 5 X t
.;:;;: 40 cm

Jarak p. k.p. antara batang-batang tulangan pembagi .;:;;: 25 cm


7 . Penutup beton minimum : 1 , 5 cm (di dalam)
2 ,0 cm (di luar)
2,5 cm (tidak terlihat)
8.

1 50

Dinding mengandung lubang untuk jendela atau pintu, maka paling sedikit 2 batang tulangan
<t>-1 6 mm. dipasang di sekeliling lubang, dan harus diteruskan paling sedikit 60 cm melalui sudut
sudut dari lubang.