Anda di halaman 1dari 4

PEMASANGAN IUD

No. Dokumen

: 440/

/PKM-CMK/

2016

SOP

PUSKESMAS
CIMALAKA

No. Revisi
Tanggal
Terbit
Halaman

:1
: 25 Juli 2016
: 1/2

Pengertian

SUPRIYANTO, SKM
NIP. 196604141988031009
Prosedur pemasangan AKDR merupakan teknik pemasangan alat kontrasepsi

Tujuan
Kebijakan
Referensi

dalam rahim (AKDR)


Sebagai acuan untuk melakukan tindakan pemasangan AKDR
Sebagai acuan untuk pemasangan AKDR
Prawiroharjo, Sarwono Buku Praktis panduan Kontrasepsi YBPSP, jakarta 2003
Panduan Buku Klinis Orogram Pelayanan Keluarga Berencan a :
DEPKES RI DIRJEN Pembinaan kesehatan masyarakat Direktorat Bina
Kesehatan Keluarga, 1999

Prosedur/ Langkah- Persiapan pasien dan lingkungan


langkah

1) Jelaskan pada pasien prosedur yang akan dilakukan


2) Siapkan lingkungan yang mendukung pelaksanaan tindakan, atur
penerangan
yang cukup, jaga privasi klien
Persiapan alat
1)

Bivalve speculum (kecil, sedang, atau besar)

2)

Bengkok

3)

IUD steril

4)

Forsep / korentang

5)

Mangkok untuk larutan antiseptik

6)

Kain kasa atau kapas

7)

Bak instrumen

8)

Sarung tangan steril 2 pasang

9)

Tampon tang

10) Tenakulum

11) Sonde uterus


12) Sumber cahaya yang cukup untuk menerangi serviks
Prosedur pelaksanaan
1) Jelasakan kepada klien apa yang dilakukan dan mempersilahkan klien
mengajukan pertanyaan sampaikan pada klien kemungkinan akan merasa
sedikit sakit pada beberapa langkah waktu pemasangan dan nanti akan
diberitahu bila sampai pada langkah-langkah tersebut. Pastikan klien telah
mengosongkan kending kencingnya
2) Periksa genitalia eksternal, lakukan pemeriksaan spekulum, lakukan
pemeriksaan panggul
3) Lakukan pemeriksaan mikroskopik bila tersedia dan ada indikasi
4) Masukka lengan AKDR copper T 380 A di dalam kemasan sterilnya
5)
Masukkan spekulum, dan usap vagina dan serviks dengan larutan
antiseptik.
Gunakan tenakulum untuk menjepit serviks
6) Masukkan sonde uterus
7) Pasang AKDR Copper T 380 A. Pemasangan AKDR Copper T 380 A
i.Tarik tenakulum (yang masih menjepit serviks setelah melakukan
metode
uterus) sehingga kavum uteri, kanalis servikalis dan vagina berada
dalam
satu garis lurus, masukkan dengan pelan-pelan dan hati-hati tabung
inserter
yang sudah berisi AKDR ke dalam kanalis servikalis dengan
mempertahankan posisi kevum uteri, dorong tabung inserter sampai
leher
biru menyentuh serviks atau sampai terasa ada tahanan dari fundus
uteri,
pastikan leher biru tetap dalam posisi horizontal

ii. Pegang serta tahan tenakulum dan pendorong dengan satu tangan,
sedang tangan lain menarik tabung inserter sampai pangkal
pendorong
iii. Keluarkan pendorong dengan tetap memegang dan menahan tabung
inserter,
setelah pendorong keluar dari tabung inserter, dorong kembali tabung
inserter dengan pelan dan hati-hati sampai terasa ada tahanan fundus.

Bagan Alir

Unit terkait

1. KIA

Dokumen terkait

1. Infom consent
2. Kartu K4 KB
3. Kartu K1 KB
4. Kohor KB
5. Buku Register kunjungan

Rekaman Historis Perubahan


No
1

Yang diubah
Format SOP

Isi Perubahan
Mengubah format SOP yang
lama dengan SOP yang berlaku

Tgl. Mulai diberlakukan


25 Juli 2016

Anda mungkin juga menyukai