Anda di halaman 1dari 14

STRATEGI PELAKSANAAN PADA KLIEN DENGAN PENYAKIT KRONIS

DAN KETIDAKMAMPUAN
Tindakan Keperawatan Bina Hubungan Saling Percaya

Masalah

: Penyakit Kronis dan Ketidakmampuan

Pertemuan

: Ke-1 (pertama)

A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien
Klien tampak menyendiri di tempat tidurnya dan tidak mau melakukan
2.
3.
4.

kontak dengan orang lain.


Diagnosa Keperawatan
Penyakit Kronis dan Ketidakmampuan
Tujuan khusus
TUK 1 : Klien dapat membina hubungan saling percaya dengan perawat.
Tindakan Keperawatan
a. Menyapa klien dengan ramah baik verbal maupun non verbal.
b. Memperkenalkan diri dengan sopan.
c. Menanyakan nama lengkap klien dan nama panggilan yang disukai.
d. Menjelaskan tujuan pertemuan atau interaksi dengan pasien.
e. Melakukan kontrak waktu yang tepat dengan pasien.
f. Menciptakan lingkungan yang aman dan tenang untuk berinteraksi.
g. Mengajak pasien mengobrol ringan mengenai kehidupannya.
h. Mengobservasi respon verbal dan non verbal dari pasien.
i. Menunjukkan sikap empati dan menerima klien apa adanya.
j. Memberikan perhatian kepada klien dan perhatian kebutuhan dasar
k.

klien.
Memberikan reinforcement positif pada setiap jawaban yang

diberikan oleh pasien.


B. Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan (SP)
1. Fase Orientasi
a. Salam terapeutik
Halo, selamat pagi Ibu. Perkenalkan, saya Ari Adnya.
Boleh dipanggil Ari saja. Mulai hari ini saya bertugas untuk
merawat Ibu selama satu minggu ke depan. Nama Ibu siapa? Nama
lengkapnya? Suka dipanggil siapa? Oh ya, baiklah. Saya panggil
Bu Siti ya. Hari ini saya jaga pagi dari pukul 08.00 WITA 14.00
WITA.

Baiklah Ibu, disini saya akan menemani Ibu. Saya duduk


di samping Ibu ya. Jika ingin mengatakan sesuatu saya siap menb.

dengarkan.
Evaluasi/Validasi
Bagaimana kabarnya hari ini, Bu? Tadi pagi Ibu sudah sarapan?
Saya ingin sekali membantu Ibu dalam menghadapi masalah dan

c.

saya berharap ibu mau bekerja sama dengan saya.


Kontrak
1) Topik :
Hari ini kita akan berbincang-bincang untuk saling
mengenal.
2) Waktu :
Lamanya 20 menit, bagaimana Bu? Apa Ibu setuju?
3) Tempat :
Ingin ngobrol dimana, Bu? Bagaimana jika di kursi kayu

2.

depan kamar Ibu? Ayo, mari Bu.


Fase Kerja
Bagaimana perasaan dan keadaan Ibu hari ini? Apakah ada yang

dikeluhkan atau ditanyakan sebelum kita berbincang-bincang?


Ibu tidak usah khawatir karena kita berada di tempat yang aman.
Saya dan perawat-perawat di sini akan menjadi teman dan berusaha

membantu Ibu.
Ibu, kalau saya boleh tahu Ibu berasal dari mana?
Ibu ingat bersaudara berapa? Kalau Bapaknya bersaudara berapa?

Kalau Ibunya?
Siapa orang terdekat yang sering Ibu ajak berbagi cerita?
Apa pekerjaan Ibu sebelum disini?
Selain itu apakah ada lagi?
Ibu, apakah masih ingat siapa yang membawa Ibu kesini?
Apakah Ibu ingat mengapa Ibu dibawa kesini?
Terima kasih Ibu sudah mau menceritakannya. Bagaimana dengan
teman-teman sekamar Ibu? Ibu sudah kenal dengan mereka semua?

Kenapa belum Bu?


Wah terima kasih Ibu karena sudah mau berkenalan dengan saya
dan sekarang saya akan memberitahu identitas saya, Ibu mau

mendengarkan?
Nah karena kita sudah saling mengenal maka sekarang kita
berteman ya Bu? Jadi Ibu tidak perlu sungkan lagi bila ingin
menceritakan masalah Ibu. Ibu mau kan berteman dengan saya?

3.

Fase terminasi
a. Evaluasi
1) Subjektif :
Bagaimana perasaan Ibu setelah kita berbincang-bincang?
Coba bisa Ibu ulang siapa nama saya? Wah, bagus sekali Bu
bisa ingat nama saya. Terima kasih ya Bu karena sudah mau
berkenalan dan berbincang-bincang dengan saya.
2) Objektif :
Klien bisa diajak berinteraksi, tetapi cenderung berpaling ke
arah lain (tidak mau memandang lawan bicara). Klien tidak
mau menjawab pertanyaan tentang masalah pribadinya.
Klien sesekali menatap perawat dan tidak menunjukkan rasa
curiga pada perawat.

4.
5.

Rencana Tindak Lanjut


Ibu, nanti apakah bersedia berbincang-bincang lagi dengan saya?
Kontrak
a.

Topik :
Ibu, nanti apakah bersedia berbincang-bincang lagi dengan saya?
Nanti kita akan membicarakan tentang kenapa Ibu di kamar terus
(jarang keluar kamar selain makan).

b.

Tempat :
Mau dimana kita bincang-bincang? Bagaimana kalau tetap
disini?

c.

Waktu :
Kira-kira setelah selesai makan siang lagi ya. Kalau begitu, Saya
pamit dulu. Terima kasih Ibu. Sampai jumpa lagi.

STRATEGI PELAKSANAAN PADA KLIEN DENGAN ISOLASI SOSIAL


Tindakan Keperawatan Klien dapat Menyebutkan Penyebab Menarik Diri

Masalah

: Penyakit Kronis dan Ketidakmampuan

Pertemuan

: Ke-2 (kedua)

A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien
Klien baru selesai makan siang dan akan kembali ke kamar. Dalam
2.
3.
4.

perjalanan menuju kamar, pasien tidak berinteraksi dengan orang lain.


Diagnosa Keperawatan
Penyakit Kronis dan Ketidakmampuan
Tujuan khusus
TUK 2 : Klien dapat menyebutkan penyebab menarik diri.
Tindakan Keperawatan
a. Mengkaji pengetahuan klien tentang perilaku menarik diri dan
tanda-tandanya.

b. Memberi kesempatan kepada klien untuk mengungkapkan perasaan


c.

penyebab menarik diri atau mau bergaul.


Mendiskusikan bersama klien tentang perilaku menarik diri, tanda-

tanda serta penyebab yang muncul.


d. Memberikan pujian terhadap kemampuan klien mengungkapkan
perasaannya.
B. Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan (SP)
1. Fase Orientasi
a. Salam terapeutik
Siang Bu. Masih ingat nama saya siapa? Bagus Ibu masih ingat
b.
c.

dengan saya.
Evaluasi/Validasi
Apa yang Ibu rasakan sekarang?
Kontrak
1) Topik :
Ibu, sesuai dengan janji kita tadi pagi, sekarang kita
berbincang-bincang tentang kenapa Ibu di kamar terus
(jarang keluar kamar selain makan).
2) Waktu :
Kita akan berbincang-bincang selama 15 menit dimulai
dari sekarang pukul 12.00 WITA 12.15 WITA. Apakah

2.

3.

Ibu bersedia?
3) Tempat :
Bagaimana jika ngobrolnya disini lagi?
Fase Kerja
Biasanya kalau jam-jam seperti ini, apa yang biasa Ibu lakukan

disini atau di rumah?


Bagaimana perasaan Ibu berdiam diri di kamar?
Jika Ibu berdiam diri di kamar, apa yang biasa Ibu lakukan dan

pikirkan?
Apa yang menyebabkan Ibu berdiam diri di kamar?
Selain berdiam diri di kamar, apa yang biasa Ibu lakukan?
Mengapa Ibu enggan berhubungan atau bertemu dengan orang

lain atau dengan teman-teman?


Apakah Ibu sudah pernah berkenalan dengan teman-teman

disini?
Siapa yang terlebih dulu memulai perkenalan dengan teman-

teman?
Fase terminasi
a. Evaluasi
1) Subjektif :

Bagaimana perasaan Ibu setelah berbincang-bincang dengan saya? Terima kasih ya Bu karena sudah mau
berbincang-bincang dengan saya.
2) Objektif :

Klien bisa diajak berinteraksi. Klien sudah mau menatap


perawat lebih dahulu. Klien juga mau menceritakan sedikit
tentang masalah pribadinya, tetapi dengan suara yang halus.
4.

Rencana Tindak Lanjut


Baiklah Ibu, sekarang sudah jam 120.15, waktu kita sudah habis karena
sesuai dengan perjanjian tadi kita mengobrol sekitar 15 menit. Jadi,
pembicaraan kita cukupkan sampai disini. Ibu, besok apakah Ibu bersedia

5.

berbincang-bincang lagi dengan saya?


Kontrak
a.

Topik :
Besok kita akan membicarakan perasaan yang Ibu rasakan.

b.

Tempat :
Dimana Ibu ingin berbincang-bincang lagi? Oh, tetap disini.
Baiklah Bu.

c.

Waktu :
Besok saya dinas sore dari jam 14.00 WITA 20.00 WITA, kirakira Ibu jam berapa bersedia besok bertemu lagi? Berapa lama? 20
menit bagaimana Bu? Baiklah 20 menit Bu ya. Ibu bisa menemui
saya kapanpun sampai jam 20.00 WITA besok.

STRATEGI PELAKSANAAN PADA KLIEN DENGAN PENYAKIT KRONIS


DAN KETIDAKMAMPUAN
Tindakan Keperawatan Klien dapat Menyebutkan Pengingkaran Terhadap
Keadaan Terminal

Masalah

: Penyakit Kronis dan Ketidakmampuan

Pertemuan

: Ke-3 (ketiga)

A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien
Klien tampak berbaring di tempat tidurnya. Sempat melihat ke arah teman
2.
3.

4.

di samping kanan tempat tidurnya.


Diagnosa Keperawatan
Penyakit Kronis dan Ketidakmampuan
Tujuan khusus
TUK 3 : Klien dapat menyebutkan penyebab pengingkaran terhadap
kondisi Penyakit Kronis dan Ketidakmampuan.
Tindakan Keperawatan
a. Mengkaji pengetahuan klien tentang penyebab pengingkaran
b.

terhadap kondisi Penyakit Kronis dan Ketidakmampuan.


Memberi kesempatan kepada klien untuk mengungkapkan perasaan

c.

tentang pengingkaraan terhadap keadaannya.


Mendiskusikan bersama klien tentang kondisi yang dialaminya saat

d.

ini
Memberi reinforcement positif terhadap kemampuan klien mengungkapkan perasaan tentang pengingkaraannya terhadap keadaan

yang kritis dan terminal.


B. Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan (SP)
1. Fase Orientasi
a. Salam terapeutik
Siang Bu. Masih ingat nama saya siapa? Bagus Ibu masih ingat
b.
c.

dengan saya.
Evaluasi/Validasi
Bagaimana perasaan Ibu hari ini? Sudah makan Bu?
Kontrak
1) Topik :
Ibu, sesuai dengan janji kita kemarin, hari ini kita bertemu
disini

untuk

berbincang-bincang

tentang

penyebab

pengingkaran terhadap kondisi Penyakit Kronis dan


Ketidakmampuan.
2) Waktu :
Kita akan berbincang-bincang selama 15 menit dimulai
dari sekarang pukul 15.00 WITA 15.15 WITA. Apakah
Ibu bersedia?
3) Tempat :
Tempatnya disini lagi kan Bu? Baik kalau begitu.
2. Fase Kerja
Ibu, coba ungkapkan bagaimana perasaan yang Ibu rasakan saat

ini ?
Baik Ibu, Ibu sudah mengetahui bagaimana keadaan Ibu sekarang,
tapi alangkah baiknya Ibu tidak menyerah dengan keadaan begitu
saja. Masih ada keluarga dan orang-orang yang menyayangi Ibu

3.

yang selalu berdoa dan berharap yang terbaik untuk Ibu ?


Fase terminasi
a. Evaluasi
Bagaimana perasaan Ibu setelah berbincang-bincang selama 15
menit dengan saya? Terima kasih ya Bu karena sudah mau

berbincang-bincang dengan saya.


4. Rencana Tindak Lanjut
Ibu, nanti sore setelah makan malam apakah Ibu bersedia berbincang5.

bincang lagi dengan saya?


Kontrak
a.

Topik :
Kita akan bertemu lagi agar saya bisa mencontohkan ibu cara
berkenalan dengan orang lain.

b.

Tempat :
Dimana Ibu ingin berbincang-bincang lagi? Oh, di kursi dekat
meja tempat makan? Baiklah Bu.

c.

Waktu :
Ibu jam berapa bisanya? Oh, baik Bu. Jam 17.30 WITA ya.
Pembicaraan yang tadi dicukupkan dulu ya. Nanti kita lanjutkan
lagi. Saya bertugas hal yang lain dulu kalau begitu.

STRATEGI PELAKSANAAN PADA KLIEN DENGAN ISOLASI SOSIAL


Tindakan Keperawatan Klien dengan Penerimaan Terhadap Kondisi Penyakit
Kronis dan Ketidakmampuan

Masalah

: Penyakit Kronis dan Ketidakmampuan

Pertemuan

: Ke-4 (keempat)

A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien
Klien tampak duduk di kursi kayu depan kamarnya. Klien tampak sedang
2.

memikirkan sesuatu.
Diagnosa Keperawatan
Penyakit Kronis dan Ketidakmampuan

3.

4.

Tujuan khusus
TUK 4 : Klien dapat menerima kondisi Penyakit Kronis dan
Ketidakmampuan.
Tindakan Keperawatan
a. Mengkaji perasaan klien tentang penerimaan terhadap kondisi
Penyakit Kronis dan Ketidakmampuan .
b. Memberi kesempatan kepada klien untuk mengungkapkan
perasaan tentang penerimaan terhadap keadaannya.
c. Mendiskusikan bersama klien tentang kondisi yang dialaminya saat
ini.
d. Memberi reinforcement positif terhadap kemampuan klien mengungkapkan perasaan tentang penerimaannya terhadap keadaan

yang kritis dan terminal.


B. Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan (SP)
1. Fase Orientasi
a. Salam terapeutik
Sore Bu. Bagaimana perasaan Ibu sekarang?
b. Evaluasi/Validasi
Sudah makan Bu? Tadi makan apa saja? Lauknya apa? Isi sayur?
c.

Apa nama sayurnya? Yang mana paling enak Ibu makan?


Kontrak
1) Topik :
Ibu, sesuai dengan janji kita tadi, sekarang kita bertemu
disini untuk berbincang-bincang tentang cara berkenalan
dengan orang lain.
2) Waktu :
Kita akan berbincang-bincang selama 10 menit dimulai dari
sekarang pukul 17.30 WITA 17.45 WITA. Apakah Ibu
bersedia?
3) Tempat :
Tempatnya dimana? Bagaimana kalau di kursi dekat meja
tempat makan? Disana juga sedang ada banyak orang Bu.
Ayo ngobrol disana.

2.

Fase Kerja
Nah Bu, kemarin kan Ibu sudah mengungkapkan perasaan yang Ibu
rasakan saat ini. Sekarang bagaimana perasaaan yang Ibu rasakan setelah
kemarin Ibu bercerita dengan saya ?
Baik Bu. Menerima keadaan Ibu saat ini adalah cara yang paling baik
untuk Ibu bisa melakukan segala sesuatunya lebih baik lagi. Ibu jangan

10

berlarut-larut oleh kesedihan, saya yakin Tuhan punya rencana yang baik
3.

atas segala cobaannya.


Fase terminasi
a. Evaluasi
1) Subjektif :

Bagaimana

perasaan

Ibu

setelah

tadi

setelah

mengungkapkan perasaan Ibu yang menerima kondisi Ibu


saat ini ?.
2) Objektif :

Klien

mau

menceritakan

penerimaannya

terhadap

kondisinya saat ini dan tidak lagi menyalahkan Tuhan dan


orang-orang yang tidak merasakan kondisinya saat ini.
Klien juga merasa lebih lega dan mau memanfaatkan
4.

5.

waktunya untuk hal yang lebih baik.


Rencana Tindak Lanjut
Ibu, besok pagi apakah Ibu bersedia berbincang-bincang lagi dengan
saya?
Kontrak
a.

Topik :
Besok saya masuk pagi Bu dari jam 08.00 WITA 14.00 WITA.
Besok ayo kenalan lagi Bu. Nah mulai besok juga ayo Ibu mulai
sering keluar dari kamar ya. Ke ruang rekreasi boleh. Ikut yang lain
menonton TV.

b.

Tempat :
Dimana Ibu ingin bertemu? Oh, lagi di kursi kayu depan kamar
Ibu? Wah sepertinya Ibu sudah nyaman disana ya. Baiklah Bu,
besok ya kita ketemu lagi.

c.

Waktu :
Jam berapa maunya Bu? Pagi? Oh jam 09.00 WITA? Ayo Bu.

11

STRATEGI PELAKSANAAN
Tindakan Keperawatan Klien dapat Menggunakan Obat Sesuai Program yang
Telah Ditetapkan

Masalah

: Penyakit Kronis dan Ketidakmampuan

Pertemuan

: Ke-5 (kelima)

A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien
Klien tampak menunggu di kursi kayu depan kamarnya.
2.

Diagnosa keperawatan
Penyakit Kronis dan Ketidakmampuan

3.
4.

TUK 5 : Klien dapat menggunakan obat sesuai program yang telah


ditetapkan.
Tindakan Keperawatan
a. Memberi salam terapeutik.
b. Mendiskusikan dengan klien dan tentang obat, dosis dan efek
c.

samping akibat penghentian.


Menjelaskan manfaat menggunakan obat secara teratur dan

d.

kerugian jika tidak menggunakan obat.


Memotivasi klien untuk meminum obat secara benar dan sesuai

program yang telah ditetapkan.


e. Memberi pujian atas usaha yang telah dilakukan klien.
B. Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan (SP)
1. Fase Orientasi
a. Salam terapeutik

12

b.
c.

Selamat pagi Bu.


Evaluasi
Bagaimana perasaan Ibu hari ini? Sudah minum obat tadi?
Kontrak
1) Topik :
Sesuai janji kemarin, sekarang kita mengobrol lagi ya,
berkenalan dengan orang lain juga. Tetapi lebih dahulu
bicara tentang obat yang Ibu konsumsi selama dirawat
disini dan betapa pentingnya mengonsumsi obat sesuai
program.
2) Waktu :
Janji kita kemarin kita akan mengobrol dari sekarang. Ibu
mau ngobrolnya 10 menit dari sekarang sampai jam 09.10
WITA?.
3) Tempat :
Tempatnya disini saja? Baik Bu.

2.

Fase Kerja
Bu obat apa saja yang Ibu konsumsi?
Adakah seseorang yang menemani atau mengingatkan Ibu minum

3.

obat? Ibu bisa jelaskan kapan saja Ibu minum obat?


Ya sekarang saya jelaskan ya, obat itu diminum sesudah makan

sebanyak dua kali dalam sehari, yaitu pagi dan malam.


Fase Terminasi
a. Evaluasi
1) Subjektif :
Setelah kita ngobrol tadi selama 10 menit, bagaimana
apakah Ibu sudah mengerti?
2) Objektif :
Klien mau menjawab pertanyaan perawat dan bertanya halb.

hal yang belum jelas.


Tindak lanjut
Ibu sekarang sudah jam 09.10 WITA. Sesuai dengan janji kita
hanya 10 menit. Kalau nanti ada yang mau ditanyakan kepada saya
lebih baik Ibu sampaikan sekarang karena saya akan segera pindah
jaga di RSUD Klungkung mulai hari Sabtu atau Ibu bisa bertanya

c.

kepada petugas disini.


Kontrak yang akan datang

13

Bu Siti sampai jumpa lagi, sekarang pertemuan kita yang terakhir


karena mulai besok saya sudah pindah ke RSUD Klungkung. Ingat
pesan-pesan saya ya. Sampai jumpa. Terima kasih atas kepercayaan
yang diberikan selama ini kepada saya dalam merawat Ibu.

14