Anda di halaman 1dari 12

BERBAGI CONTOH PENERAPAN TAKSONOMI BLOOM REVISI DALAM

PEMBELAJARAN MATEMATIKA
Dudi Wahyudi 9 months ago Pembelajaran Matematika, taksonomi Bloom Revisi
*DUDI WAHYUDI

Para guru khususnya guru matematika, tentu tidak asing dengan


taksonomi Bloom, yaitu taksonomi yang membahas jenjang ranah
kognitif. Tetapi, apakah kita sudah menerapkan taksonomi ini untuk
melayani siswa dengan berbagai kemampuan dalam pembelajaran yang
kita lakukan di kelas?

Dalam Panduan analisis konteks untuk satuan pendidikan yang memuat analisis
standar proses, pada tahap awal kita tahu sebelum membuat silabus pembelajaran
dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) kita perlu mengembangkan terlebih
dahulu analisis mata pelajaran, analisis tujuan mata pelajaran, analisis/pemetaan
Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar (SK/KD) baru kita lanjutkan untuk
melakukan proses pengembangan Silabus dan RPP serta diakhiri dengan
pemenuhan standar penilaian pembelajaran. Ketika kita telaah, dalam konteks KTSP
(kurikulum tingkat satuan pendidikan) pemenuhan itu berkisar pada tahap
pemenuhan standar minimal kompetensi yang harus dimiliki oleh siswa yaitu pada
tingkatan ranahKognitif (C), ranah Afektif (A) dan ranah Psikomotorik
(P). Ketiga ranah ini tergambarkan sebagai bentuk kompetensi siswa dalam mata
pelajaran yang sesuai dengan permendiknas no 22 tahun 2006 tentang standar Isi.
Dalam Standar kompetensi dan Kompetensi Dasar (SK/KD) termuat kata kerja
operasional yang merupakan kompetensi minimal yang harus dikuasai oleh peserta
didik. Kata kerja operasional (KKO) itu tercermin sebagai bentuk gambaran dari
ketiga ranah tersebut. Pengetahuan akan KKO dalam tingkatan ranah merupakan
dasar dari pengembangan silabus dan RPP untuk mencapai kompetensi minimal.
Matematika dalam KTSP memuat dua ranah yaitu ranah kognitif dan ranah Afektif.
Pengembangan pembelajaran matematika dalam konteks pemahaman taksonomi
Bloom sangat penting untuk dilakukan. Tetapi seringkali kita bertanya, sudahkah
kita menerapkan taksonomi Bloom yang pertama dan yang revisi untuk ranah
kognitif dalam pembelajaran ? Penulis yakin kita seringkali dan sudah
menerapkannya dalam pembelajaran matematika.
Taksonomi Bloom digagas oleh Benjamin S. Bloom (1913 1999), membagi ranah
kognitif menjadi 6 jenjang yaitu :
1.
Pengetahuan (Knowledge / C1), yaitu kemampuan mengingat materi yang
telah dipelajari dari pengalaman belajar.
2.
Pemahaman (Comprehension / C2), yaitu kemampuan untuk menjelaskan
arti materi pelajaran yang berupa kata, angka, dan sebab-akibat.

3.
Aplikasi (Aplication/ C3) yaitu kemampuan menggunakan materi pelajaran
yang telah dipelajari lewat pengalaman belajar terhadap situasi dan kondisi yang
lebih konkrit.
4.
Analisis (Analysis/ C4) yaitu kemampuan memecah materi menjadi bagianbagian sehingga struktur organisasi materi dapat dimengerti.
5.
Sintesis (synthesis/ C5) yaitu kemampuan menempatkan bagian-bagian
secara bersama sehingga mambentuk sesuatu yang baru sebagai suatu kesatuan.
6.
Evaluasi (Evaluation/ C6) yaitu kemampuan mengambil keputusan untuk
memberikan penilaian atau pertimbangan tehadap suatu materi pelajaran sesuai
dengan tujuannya.

Jenjang 1 sampai dengan 3 digolongkan sebagai keterampiln berfikir dasar (basic


thinking skill), sedangkan jenjang 4 sampai dengan 6 dimasukan ke keterampilan
berfikir yang lebih tinggi (higher order thinking skill). Taksonomi Bloom sangat besar
manfaatnya dalam merencanakan pembelajaran dan mengorganisasi keterampilan
berfikir dalam 6 jenjang, dari mulai yang paling dasar sampai ke tingkat yang lebih
tinggi.
Perkembangan berikutnya, Lorin W. Anderson bersama David R. Krathwohl
menyadari bahwa sesungguhnya belajar itu adalah proses aktif, sehingga jenjangjenjang dalam taksonomi Bloom semestinya juga harus menggambarkan proses
aktif itu. Anderson dan Krathwohl pada tahun 2001 (dalam Iriyanti) merevisi
taksonomi Bloom dalam bukunya yang berjudul : A Taxonomy for Learning,
Teaching, and Assessing : A Revision of Blooms Taxonomy of Educational
Objectives. Revisi yang mereka lakukan mencakup beberapa perubahan antara
lain :
(1)
Mengubah jenis kata dalam taksonomi Bloom, dari jenis kata benda (noun)
menjadi kata kerja (verb),
(2)

Melakukan organisasi ulang urutan jenjang,

(3)
Mengganti kategori pengetahuan (knowledge) menjadi mengingat
(remembering), pemahaman (comprehension) menjadi memahami (understanding)
dan sintesis (Synthesis) menjadi menciptakan (creating).
Lebih lengkapnya, jenjang dalam taksonomi Bloom revisi adalah sebagai berikut :
1.

1. Mengingat (remembering) :

Indikator-indikator untuk jenjang ini adalah mengenali (recognizing), mendaftar


(listing), menggambarkan (describing), mengidentifikasi (identifying), menamakan
(naming), meletakan (locating) dan menemukan (finding).
2.
Memahami (understanding)
Indicator- indikatornya adalah menafsirkan (interpreting), mencontohkan

(exemplify), merangkum (summarizing), menyimpulkan (inferring), menyatakan


kembali (paraphrasing), mengklasifikasi (classifying), membandingkan (comparing)
dan menjelaskan (explaning).
3.
Menerapkan (Applying)
Indikator-indikatornya adalah menjalankan (implementing), melaksanakan (carrying
out), menggunakan (using) dan menyelesaikan (executing).
4.
Menganalisa (analyzing)
Indicator jenjang ini adalah membandingkan (comparing)
5.
Mengevaluasi (evaluating)
Indikator-indikatornya adalah memeriksa (checking), membuat dugaan
(hypothesizing), mengkritisi (critiquing), melakukan percobaan (experimenting),
menilai (judging), menguji (testing), mendeteksi (detecting), dan memonitor
(monitoring).
6.
Menciptakan (creating)
Indikator-indikatornya adalah mendesain (designing), menkonstruksi (constructing),
merencanakan (planning), menghasilkan (producing), menemukan (inventing),
menciptakan (devising) dan membuat (making).

Dengan memahami taksonomi Bloom Revisi, kita sebagai guru matematika dapat
memahami dan menerapkan jenjang-jenjang itu sesuai dengan kondisi siswa di
dlam kelasnya. Beberapa kemungkinan yang dapat diterapkan dalam situasi kelas
adalah :
1. Semua siswa melakukan aktivitas mengingat dan memahami, kemudian
beberapa siswa dapat melakukan aktivitas pada jenjang yang lebih tinggi (higher
order thinking skills).
2.
Beberapa siswa bekerja pada keterampilan berfikir jenjang dasar (basic
thinking skills), sementara beberapa siswa lain yang lebih cepat berfikirnya bekerja
pada jenjang yang lebih tinggi.
3.
Beberapa siswa melakukan aktivitas jenjang dasar, kemudian mereka dapat
memilih aktivitas pada jenjang yang lebih tinggi.
4.
Beberapa aktivitas dikatakan wajib dikerjakan (essensial), sedangkan yang
lainnya digolongkan sebagai pilihan (optional).
5.
Guru menerapkan proses pembelajaran diawali dengan membawa masalah
yang berjenjang kemudian siswa dirangsang untuk aktif berfikir pada tingkatannya.

Beberapa diantaranya contoh penerapan taksonomi Bloom Revisi dalam


pembelajaran matematika di kelas :

1.

Aspek Bilangan

Untuk jenjang pendidikan / kelas IV sekolah dasar semester 1


a.

Mengingat

Buatlah daftar jenis makanan dan minuman yang dapat kamu beli dengan harga Rp
500, Rp 5.000, dan Rp 20.000.
b.

Memahami

Jelaskan besaran uang rupiah yang dapat digunakan untuk membayar barangbarang tersebut.
c.

Menerapkan

Hitunglah kembalian yang kamu terima jika uangmu Rp 1.000, Rp 10.000 atau Rp
20.000 untuk makanan/minuman yang kamu beli.
d.

Menganalisa

Tentukan dan catat operasi hitung apa yang kamu gunakan untuk menghitung
kembalian tersebut.
e.

Mengevaluasi

Kriteria apa yang kamu gunakan untuk mengetahui apakah jawabanmu benar atau
salah?
f.

Menciptakan

Buatlah daftar pesanan makanan yang terdiri dari 3 macam makanan yang
harganya mendekati atau seharga Rp 2.500, Rp 7.500 dan Rp 25.000. Hitung harga
total pesananmu ! jika kamu diberikan uang sebesar Rp 50.000, hitung uang
kembaliannya!

2.

Aspek Geometri dan Pengukuran

Untuk kelas V SD semester 1


a.

Mengingat

Apa pengertian kubus?


b.

Memahami

Sebutkan barang-barang di sekitarmu yang mempunyai bentuk kubus?

c.

Menerapkan

Guntinglah/irislah sebuah karton yang berbentuk kubus menuruti rusuk-rusuknya


sehingga terbentuk jarring-jaring kotak tersebut yang disebut juga jarring-jaring
kubus.
d.

Menganalisa

Ada berapa banyak jarring-jaring kubus yang terbentuk? Untuk keperluan ini kamu
bisa menggunakan kertas berpetk untuk mengeksplorasi bentuk-bentuk yang
berbeda.
e.

Mengevaluasi

Jelaskan alasanmu mengatakan banyaknya jarring-jaring kubus di atas.


f.

Menciptakan

Ciptakn suatu desain kotak kado berbentuk kubus dari lembaran karton seperti ini!
(guru dapat memilih karton yang berbentuk bangun datar tidak teratur yang ada
rincian ukurannya). Gambar sketsa jarring-jaringnya dan berilah alasan mengapa
kamu memilih jarring-jring tersebut!

3.

Aspek Geometri

Untuk kelas VIII SMP semester 2


a.

Mengingat

Sebutkan dua bentuk bangun ruang. Catatlah komponen-komponen bangun itu!


b.

Memahami

Sebutkan barang-barang di sekitarmu yang mempunyai bentuk-bentuk bangun itu!


c.

Menerapkan

Gambarlah bangun-bangun tersebut dan tentukan ukurannya. Hitunglah luas


permukaan dan volum bangun itu.
d.

Menganalisa

Unsur- unsure apakah yang harus diketahui supaya kamu dapat menenukan volume
dan luas permukaan bangun tersebut? Catatlah!
e.

Mengevaluasi

Jelaskan alasan mengapa barng-barang yang kamu contohkan mengambil bentuk


bangun-bangun itu.
f.

Menciptakan

Ciptakan barang-barang yang mengambil bentuk bangun-bangun ruang yang kamu


sebutkan sebelumnya. Gambar desainnya dan berilah keterangan yang
menjelaskan ukuran barang-barang itu dan manfaatya.

4.

Aspek Aljabar

Untuk kelas X SMA semester 1


a.

Mengingat

Sebutkan dua jenis fungsi yang kamu ketahui.


b.

Memahami

Tuliskan contoh bentuk umum fungsi-fungsi tersebut sebagai fungsi dalam x dan
berikan contoh khusus.
c.
(a)

Menerapkan
Gambarkan grafik masing-masing contoh itu dalam koordinat cartesius.

(b)
Tentukan persamaan grafik fungsi berikut ini! (guru memberikan gambar
grafik fungsi linear, kuadrrat dengan beberapa informasi yang dibutuhkan).
d.

Menganalisa

Jika kita mau menentukan rumus suatu fungsi yang bentuk grafiknya terbatas,
syarat apa yang har us ditambahkan?
e.

Mengevaluasi

Kriteria apa yang kamu gunakan untuk mengetahui apakah jawabanmu benar atau
salah?
f.

Menciptakan

Buatlah suatu gambar benda-benda dalam khidupan sehari-hari (missal gambar


rumah, perahu, orang dll), yang terdiri dari 3 jenis fungsi yang kamu sebutkan
sebelumnya dalam koordinat cartesisus! Berilah penjelasan rumus fungsi yang
kamu gunakan beserta domainnya untuk masing-masing grafik.
Catatan ;
Kegiatan ini juga dapat dirancang untuk siswa SD dengan syarat sudah pngenalan
koordinat kartesius dan siswa SMP hanya untuk fungsi linear saja dengan
pertanyaan yang dikembangkan lagi.

Proses penerapan taksonomi Bloom Revisi tentu saja harus dianalisis tingkat
kebutuhan dan karakteristis siswa/peserta didik yang kita ajar, proses pengetahuan
gambaran awal kemampuan siswa tertera dalam Kriteria Ketuntasan minimal (KKM)
khususnya intake siswa.

Tidak bermaksud untuk menggurui, tulisan ini hanyalah sepenggal gambaran dari
penerapan taksonomi Bloom revisi dalam pembelajaran matematika yang
sebetulnya dapat lebih kita kembangkan lagi mulai dari jenjang berfikir dasar
sampai ke jenjang berfikir lebih tinggi. Akan terasa manfaatnya ketika kita mulai
mencoba untuk menerapkannya tidak hanya tahu dan memahami tentang
taksonomi Bloom revisi. Pepatah bijak mengatakan Tuliskan apa yang akan kita
lakukan dan Lakukan segera apa yang telah kita tuliskan demi pengembangan
kemampuan peserta didik kita khususnya bidang matematika. Aamiiin. #(DW)

Referensi
_____________. 2006. Lampiran Permendiknas no. 22 dan 41 tahun 2006 tentang
Standar Isi dan Standar Proses untuk mata pelajaran matematika SD, SMP dan
SMA. Jakarta : Depdiknas.
Setiawan, dkk. 2008. Pengembangan pembelajaran dan penilaian untuk
memfasilitasi Higher Order Thinking.Bahan ajar Diklat Guru Pengembang
Matematika SMA jenjang Lanjut. Yogyakarta : PPPPPTK Matematika.
Iriyanti, P. 2008. Taksonomi Bloom Revisi. Yogyakarta : PPPPPTK Matematika

HOTS (Higher Order Thinking Skills)

Menurut A. Thomas dan G. Thorne Higher Order Thinking is thinking on higher level than
memorizing facts, restating facts, or applying rules/formulas/procedures. HOTS requires that
we do something with the facts. We must understand them, connect them to each other,
categorize them, manipulate them, put them together in new or novel ways, and apply them
as we seek new solutions to new problems.
Menurut Stanley Pogrow (1996) HOTS adalah program kreatif yang dirancang untuk
membangun kemampuan berpikir siswa pendidikan kurang beruntung di kelas 4-7 dengan
menggabungkan penggunaan komputer, drama, dialog Sokrates, dan kurikulum rinci untuk
merangsang proses berpikir dimana Komputer tidak digunakan untuk menyajikan konten,
melainkan untuk siswa intrik dan membuat mereka terlibat. Drama, dalam bentuk guru
bermain-akting-kadang dalam kostum-juga merangsang minat siswa dan rasa ingin tahu.
Beberapa hari guru dapat menyajikan pelajaran sebagai situasi misterius yang membantu
siswa diperlukan. Kurikulum HOTS terdiri dari rinci, menit 35, pelajaran sehari-hari yang
mengkoordinasikan kegiatan komputer dengan percakapan kelas, dan memastikan bahwa
guru menanyakan jenis pertanyaan yang meningkatkan perkembangan otak dan
kemampuan berpikir. Jenis-jenis utama dari keterampilan berpikir bahwa kurikulum ini
dirancang untuk mengembangkan adalah metakognisi (kemampuan untuk secara sistematis
menerapkan dan mengartikulasikan strategi) dan generalisasi (kemampuan untuk
menerapkan belajar di luar konteks tertentu). Siswa tanpa keterampilan ini melihat segala

sesuatu di sekitar mereka baik sebagai kejadian acak, tanpa sebab, atau sebagai hal-hal
yang benar hanya dalam konteks di mana mereka pelajari.

Sebuah studi baru-baru ini (Darmer 1995 dalam Stanley Progrow 1996) menunjukkan
peningkatan simultan oleh siswa HOTS dalam enam kategori: keterampilan dasar,
keterampilan menulis, keterampilan metakognisi, nilai rata-rata, IQ komponen kunci, dan
kemampuan untuk memecahkan masalah baru. Para siswa HOTS mengungguli kelompok
pembanding siswa di masing-masing daerah, meskipun siswa perbandingan menghabiskan
lebih banyak waktu di dalam kelas.

Secara umum, keterampilan berfikir terdiri atas empat tingkat, yaitu: menghafal (recall
thinking), dasar (basic thinking), kritis (critical thinking) dan kreatif (creative thinking) (Krulik
& Rudnick, 1999 dalam Idris Harta 2008). Menghafal adalah tingkat berpikir paling rendah.
Ketrampilan ini hampir otomatis atau refleksif sifatnya. Tingkat berpikir selanjutnya disebut
sebagai ketrampilan dasar. Ketrampilan ini meliputi ketrampilan memahami konsep-konsep
penjumlahan dan pengurangan. Berfikir kritis adalah berfikir yang memeriksa,
menghubungkan, dan mengevaluasi semua aspek situasi atau masalah. Tingkatan yang
terakhir adalah berfikir kreatif yang sifatnya orisinil dan reflektif. Hasil dari keterampilan
berfikir ini adalah sesuatu yang kompleks. Kegiatan yang dilakukan di antaranya
menyatukan ide, menciptakan ide baru, dan menentukan efektifitasnya. Berfikir kreatif
meliputi juga kemampuan menarik kesimpulan yang biasanya menelorkan hasil akhir yang
baru.

Dua tingkat berfikir terakhir inilah (berfikir kritis dan berfikir kreatif) yang disebut sebagai
keterampilan berfikir tingkat tinggi yang harus dikembangkan dalam pembelajaran
matematika dan akan dibahas dalam tulisan ini.

Sedangkan pengetahuan tentang perbandingan Taksonomi Bloom yang berkisar tentang


versi modifikasi dengan versi orisinalnya, yaitu sebagai berikut :
No.

Taksonomi Bloom (Versi Orisinal)

1.

Pengetahuan (knowledge)

2.

Pemahaman (comprehension)

3.

Aplikasi

4.

Analisis

5.

Sintesis

6.

Evaluasi
Taksonomi Bloom (Versi Modifikasi)

1.

Mengingat (to remember)

2.

Memahami (to comprehend)

3.

Mengaplikasikan (to apply)

4.

Menganalisis (to analyze)

5.

Mengevaluasi (to evaluate)

6.

Menciptakan (to create)

Yang termasuk ke dalam golongan Higher Thinking Order Skills adalah analisis, sintesis dan
evaluasi sedangkan berdasarkan versi modifikasinya adalah menganalisis, mengevaluasi
dan menciptakan.
a. Pengetahuan
Pengetahuan adalah ingatan (memori) tentang materi yang dipelajari sebelumnya, yang
biasanya ditunjukkan dengan mengingat (recall) fakta, istilah, dan konsep dasar. Sebuah
kata kerja yang biasa digunakan untuk menginterpresentasikan sebuah pengetahuan adalah
memilih,
mendaftarkan,
menjodohkan,
mendefinisikan,
menyebutkan,
menandai,
menunjukkan, dll. Sebagai contoh dalam pembelajaran matematika untuk mengetahui
konsep pengetahuan ini adalah :
Apa yang dimaksud dengan fungsi?
Berikan sebuah contoh fungsi. Apakah y=2x+5 merupakan fungsi?
b. Pemahaman
Pemahaman adalah proses membandingkan, menjelaskan, menyatakan gagasan utama
tentang suatu fakta. Di dalam pendidikan matematika kata kerja yang biasa digunakan
untuk mewakili pemahaman adalah membandingkan, mengelompokkan, menafsirkan,
menerjemahkan, menjelaskan, dan merangkum. Untuk contoh dalam pembelajaran
matematika itu sendiri yaitu :
Apa ciri-ciri sebuah fungsi ?
Apa bedanya fungsi dengan relasi ?
c. Aplikasi
Aplikasi adalah kemampuan menerapkan pengetahuan, fakta-fakta, teknik, rumus, atau
prosedur, dalam menyelesaikan suatu masalah sederhana. Kata kerja yang biasa digunakan
di dalam dunia pendidikan untuk menerapkan aplikasi adalah menerapkan, membangun,
memilih (suatu teknik yang tepat), bereksperimen dengan, merencanakan, memecahkan,
dan menggunakan. Sebagai contoh penerapannya adalah sebagai berikut :
Diketahui fungsi biaya dan pendapatan terhadap banyaknya barang yang diproduksi,
tentukan kapan sebuah laba dapat diperoleh ?
d. Analisis

Analisis adalah kemampuan memeriksa dan mengurai informasi (memilih sebab dan
akibatnya) di dalam mengambil kesimpulan dan melakukan generalisasi serta menemukan
alasan yang mendukungnya. Contoh kata kerja yang digunakan adalah menganalisis,
membandingkan, mengklasifikasikan, menemukan, memilah, memeriksa, menyelidiki,
menyederhanakan dan menyimpulkan. Sedangkan contoh pertanyaan yang menunjukkan
hasil analisis adalah :
Selidiki apakah persamaan 2x+3y+5=0 sebuah fungsi atau bukan !
e. Sintesis
Sintesis adalah kemampuan mengkompilasi atau menggabungkan sejumlah informasi yang
diberikan menjadi sebuah informasi baru (kadang dalam bentuk yang baru pula). Untuk
lebih jelasnya bisa kita ilustrasikan dalam sebuah kata kerja sebagai berikut : membuat,
membangun, merancang, mengkombinasikan, mengembangkan, merumuskan, menaksir,
memperbaiki, memodifikasi, menyatakan (dalam bentuk lain). Contohnya adalah :
Nyatakan biaya dan pendapatan sebagai fungsi dari banyaknya barang yang diproduksi
kemudian gambar grafik fungsi biaya dan pendapatan dalam sistem koordinat yang sama !
f. Evaluasi
Evaluasia dalah kemampuan menyajikan pendapat dan mempertahankannya dengan
memberikan pertimbangan tentang informasi, fakta, dan keabsahan gagasan, berdasarkan
kriteria tertentu.
Sebagai
contoh kata
kerja yang biasa digunakan untuk
menginterpresentasikan sebuah evaluasi adalah menyimpulkan, mengkritisi, memutuskan,
mengevaluasi, menilai, membuktikan, menyangkal, mendukung suatu gagasan.
Sebagai contoh pertanyaannya yaitu :
Diberikan sebuah fungsi biaya dan pendapatan 2P=5Q+20, apa yang terjadi apabila pajak
sebesar 10% atas pendapatan yang diperhitungkan ?
Penjelasan di atas, yang bisa kita golongkan kedalam pembelajaran Higher Order
Thinking Skills adalah menganalisis (to analyze), mengevaluasi (to evaluate), menciptakan
(to create). Perlu kita ketahui bahwa mungkin sebagian siswa belum bisa mengetahui betul
bagaimana mereka bisa menggunakan pikiran kritisnya untuk belajar berpikir dengan
pemikiran tinggi atau kritis. Maka seorang guru perlu memberikan pertanyaan-pertanyaan
yang dapat membantu siswa dalam proses pembelajarannya di kelas. Agar siswa secara
pribadi bisa mengembangkan pemikirannya dengan cara proses dipandu oleh guru di dalam
kelas. Yang menjadi penegasan disini adalah seorang guru hanya bersifat memfasilitasi, dan
perantara dalam prosesnya. Berbagai contoh pertanyaan yang dapat guru sampaikan
adalah sebagai berikut :
Pertanyaan tentang bantuan kepada siswa bekerjasama dalam memaknai
matematika adalah sebagai berikut :
Apa pendapatmu tentang yang dikemukakan oleh ?
Apakah kamu setuju / tidak setuju ?
Siapakah yang mempunyai pendapat yang sama, namun beda dalam cara

menyampaikannya?
Apakah kamu semua mengerti apa yang dia katakana ?
Dapatkah kamu meyakinkan teman-teman sekelasmu bahwa yang kamu katakana itu
masuk akal?
Pertanyaan yang dapat membantu siswa lebih yakin akan pemahaman
matematikanya adalah sebagai berikut:
Mengapa kamu berpikir begitu ?
Mengapa itu betul ?
Bagaimana kamu sampai pada kemampuan tersebut ?
Apakah itu masuk akal ?
Dapatkah kamu membuat sebuah model matematika untuk membuktikan hal
tersebut?
Pertanyaan yang dapat membantu siswa bernalar secara matematis yaitu :
Apakah itu selalu begitu ?
Apakah itu benar dalam setiap kasus ?
Dapatkah kamu menemukan sebuah contoh penyangkal ?
Bagaimana kamu dapat membuktikannya ?
Kesimpulan apa yang sedang kamu ambil ?
Pertanyaan yang bisa guru utarakan dalam membantu siswa membuat konjektur
dan memecahkan suatu masalah, sebagai berikut :
Apa yang terjadi seandainya ? bagaimana jika tidak ?
Apakah kamu melihat suatu pola ?
Kemungkinan apa saja yang dapat terjadi ?
Dapatkah kamu memperkirakan apa yang akan muncul berikutnya ?
Bagaimana menurutmu masalah ini ?
Menurutmu keputusan apa yang seharusnya temanmu ambil ?
Apakah bedanya antara cara / metode kamu dengan cara / metode temanmu ?
Pertanyaan yang dapat membantu siswa mengkaitkan konsep matematika dan
aplikasinya adalah sebagai berikut :
Apa keterkaitan ini dengan ?
Konsep apa yang telah kita pelajari sebelumnya yang dapat dipakai untuk memecahkan
masalah ini?

Apakah kita pernah memecahkan masalah seperti ini sebelumnya ?


Apa manfaat matematika yang kalian temukan di surat kabar hari ini ?
Dapatkah kamu memberi sebuah contoh tentang (dalam kehidupan sehari-hari) ?

Referensi:
Stanley Pogrow. Principal. November 1996. Diunduh di Http:// Hots.org
Thompson, Tony. 2008. Mathematics Teachers Interpretation of Higher-Order Thinking in
Blooms Taxonomy in International Electronic Journal Of Mathematics Education (IEJME)
Volume 3, Number 2, July 2008.
Idris Harta. Pertanyaan-pertanyaan Inovatif untuk Meningkatkan Ketrampilan Berfikir Tingkat
Tinggi. 28 februari 2008.